Anda di halaman 1dari 3

YANG TAK DIUNDANG

Oleh Boyke Abdillah Mama mendapati Alia tengah melamun di kamar. Wajahnya kelihatan sedih. Padahal biasanya setiap pulang sekolah, Alia langsung mengganti pakaian dan makan siang tanpa perlu diingatkan. Alia, kenapa kamu murung begitu? Kamu sakit? Mama menyentuh kening Alia. Alia berusaha tersenyum saat menyadari kehadiran Mama. Ah, tidak ada apa-apa, Ma,jawab Alia singkat. Mama menarik napas panjang kemudian berkata lagi. Alia, wajahmu tak bisa berbohong. Sekarang ceritakan, apa kamu punya masalah di sekolah tadi? Alia tak langsung menjawab. Ia bimbang mengatakan yang sebenarnya. Tetapi, apa salahnya kalau ia cerita? Mama tahu Regi, teman sebangkuku, kan? Tiga hari lagi ia merayakan ulang tahun. Semua anak di kelasku diundang. Tapi aku tidak, Ujar Alia sedih. Kenapa kamu tidak diundang? Justru itu, Alia tidak tahu. Mungkin dia masih marah karena Alia mendapat nilai tertinggi ulangan bahasa Inggris. Regi, kan anak yang paling jago bahasa Inggris di kelas. Mama lihat, Regi anak yang baik. Masa Cuma gara-gara itu kamu tak diundang? Bisa jadi dia lupa. Kamu enggak coba bertanya padanya? Buat apa? Enggak diundang, kok, malah nanya? Aku enggak mau! Cetus Alia dengan suara meninggi. Mama membelai rambut Alia. Ya sudah. Tak usah dimasukkan kedalam hati. Berbesar hati saja kalau memang tak diundang. Sekarang kamu ganti baju dulu, terus kamu makan. Mama sudah siapkan menu kesukaanmu, Ujar Mama akhirnya. Wajah Alia masih saja memberengut. Tetapi ia turuti saja nasihat Mama dan beranjak dari tempat tidur. Terasa perutnya keroncongan. Hari ini, Regi kelihatan sibuk dengan persiapan pesta ulang tahunnya. Dia mengingatkan teman-teman agar datang. Dengar-dengar, pestanya pun diselenggarakan oleh jasa event organizer. Maksudnya, dikerjakan oleh sekelompok orang yang ahli dalam membuat acara. Anak-anak semakin penasaran. Seperti apa, sih, acaranya nanti? Regi memang anak orang kaya. Semua anak senang bergaul dengannya. Ia sering

membagi-bagikan makanan, permen, cokelat, atau buku-buku cerita pada teman-temannya. Prestasinaya pun pantas diacungi jempol. Ia selalu juara kelas. Alia hanya mendengarkan kehebohan teman-temannya tanpa semangat. Hati kecilnya bertanya-tanya. Benarkah Regi tak mengundangnya hanya karena Alia mendapat nilai tertinggi ulangan bahasa Inggris tempo hari? Alia masih ingat ekspresi kekecewaan di wajah Regi saat ia hanya mendapat nilai 83. Waktu mengetahui Alia mendapat nilai 100, raut tak senang jelas terpancar di wajahnya. Alia tak menyangka kalau Regi tak sebaik yang ia kenal. Malam itu Alia duduk gelisah di depan TV. Tak satu pun acara di TV menarik perhatiannya. Sebentar-sebentar, saluran TV dipindahkannya dengan menggunakan remote. Mama yang dari tadi memperhatikan, datang dan menghampiri. Kamu masih memikirkan ulang tahun Regi, ya? Ah kenapa mesti dipikirin? Ujar Alia asal saja. Alai bangkit dan beranjak menuju kamar. Ia tak ingin Mama membahas itu lagi. Semakin membuat Alia sedih. Dari tadi, pikiranya terus melayang membayangkan suasana pesta di rumah Regi. Pasti semua temannya hadir. Tadi siang di sekolah, mereka sudah janjian untuk datang bersama-sama. Di kamar Alia memandangi kado yang telah ia siapkan seminggu yang lalu. Alia menyorongkan kepalanya di balik bantal, mencoba menghilangkan rasa sedih di hatinya. Tak lama, akhirnya ia tertidur. Alia ada yang datang, nih, suara Mama memanggil. Alia tersentak. Ia mengucek-ucek matanya dan berjalan menuju pintu. Siapa? Lihat saja sendiri. Mama pun berlalu. Alia penasaran, bergegas ke ruang tamu. Di sana, ia melihat Regi. Masih memakai baju pesta. Cantik sekali. Tetapi raut khawatir tampak dari wajahnya. Alia, kamu sakit? Sedih melihatmu tak datang keacaraku. Alia memandang Regi dengan tatapan tak mengerti. Sejenak ia merasa bingung dengan ucapan Regi itu. Lama baru ia bisa menjawab. Maaf, Regi, aku...aku, kan tak diundang. Tak mungkin semuanya aku undang, kok. Apalagi, kamu, kan, teman sebangku aku. Aku pikir, kamu masih marah padaku karena aku dapat nilai tertinggi bahasa Inggris tempo hari. Makanya aku tak diundang,Ujar Alia

Mendengar ucapan itu, Regi terlihat kaget. Alia, masa aku marah karena itu? Aku cuma kecewa tidak bisa konsentrasi waktu belajar. Waktu itu, aku terlalu memikirkan acara ultahku ini,jawab Regi. Maafkan aku ya, Alia. Mungkin aku lupa memeriksa semua undangan. Ini aku bawakan sesuatu untukmu. Dengan tulus, Regi menyerahkan bingkisan ulang tahun dan kue-kue pada Alia. Raut muka Alia pun sedikit malu. Justru aku yang minta maaf karena telah berburuk sangka,Alia merangkul teman sebangkunya itu. O ya, aku telah menyiapkan kado untukmu. Tunggu sebentar, ya. Alia berlari ke kamarnya. Di luar, Mama, Papa, dan supir Regi tersenyum melihat tingkah keduanya.