Anda di halaman 1dari 2

Beberapa Metode Pada Uji TPC Teknik isolasi/pemisahan dilakukan dengan berbagai cara, antara lain: melakukan pengenceran

berseri dilanjutkan dengan membiakkan pada media yang sesuai yaitu metode cawan tuang (pour plate) atau cawan gores (streak plate). Metode ini didasarkan pada prinsip yang sama yakni mengencerkan organisme sedmikian sehingga individu spesies dapat dipisahkan dari lainnya, dengan anggapan bahwa setiap koloni terpisah yang tampak pada cawan setelah inkubasi berasal dari satu sel tunggal. Ada beberapa teknik yang di pergunakan dalam uji TPC, antara lain yaitu: TEKNIK DILUSI (PENGENCERAN) Teknik dilusi sangat penting di dalam analisa mikrobiologi. Karena hampir semua metode perhitungan jumlah sel mikroba mempergunakan teknik ini, termasuk TPC (Total Plate Count). TEKNIK POUR PLATE Teknik pour plate (lempeng tuang) adalah suatu teknik untuk memperoleh koloni murni dari populasi campuran mikroorganisme. Tehnik ini dilakukan dengan mencampurkan media agar yang masih cair dengan stok kultur bakteri. Medium agar dicairkan dengan pemanasan dalam water bath dan didinginkan (50oC), kemudian dicawankan. Teknik ini biasa digunakan pada uji TPC (Total Plate Count). Kelebihan teknik ini adalah mikroba yang tumbuh dapat tersebar merata pada media agar. Metode ini memboroskan bahan dan waktu, namun tidak memerlukan ketrampilan yang terlampau tinggi.

Contoh perhitungan dapat dilihat pada tabel sebagai berikut : No Pengenceran Jumlah koloni cawan 1 2 1 10-4 350 280 10-5 24 25 2 10-4 300 TBUD 10-5 62 50 3 10-4 315 TBUD 10-5 25 20 4 10-4 250 270 10-5 70 80 TBUD = terlalu banyak untuk dihitung Jumlah sel mikroba tiap ml / gram bahan 2,8 x 106 4,3 x 106 3,1 x 106 2,6 x 106

TEKNIK STREAK PLATE (lempeng gores) Teknik streak plate (lempeng gores) adalah suatu teknik di dalam menumbuhkan mikroorganisme di dalam media agar dengan cara menstreak (menggores) permukaan agar dengan jarum ose yang telah diinokulasikan dengan kultur bakteri. Tehnik ini juga dapat digunakan untuk memperoleh koloni murni dari populasi campuran mikroorganisme selain tehnik teknik pour plate (lempeng tuang). Dengan teknik ini mikroorganisme yang tumbuh akan tampak dalam goresan-goresan inokulum bekas dari streak jarum ose. Metode ini dapat menghemat bahan dan waktu. Namun untuk memperoleh hasil yang baik, diperlukan ketrampilan yang biasanya dapat diperoleh dari pengalaman. Jika metode ini dilaksanakan dengan baik, akan memperoleh koloni tunggal mikroba seperti yang diinginkan.

Dapus http://mikrobiologiku.wordpress.com/2011/09/14/total-plate-count-tpc/