Anda di halaman 1dari 9

RUMAH TRADISIONAL

TANA TORAJA

1. PENDAHULUAN
Rumah tradisional Tana Toraja ini merupakan salah satu rumah tradisional yang paling dikenal oleh masyarakat Indonesia. Rumah tradisional ini memiliki ciri khas pada bentuk atapnya yang kedua ujungnya menjulang tinggi. Akan tetapi banyak yang tidak mengetahui nilai-nilai yang terkandung dalam setiap aspek dari bangunan ini. Bahkan bangunan ini sekarang banyak yang sudah mengalami perubahan, terutama pada bagian atap. Perubahan yang paling menonjol adalah material yang digunakan sebagai penutup atap. Entah karena alasan keterbatasan material bangunan atau karena alasan biaya, saat ini banyak yang menggunakan atap seng. Dan bukan tidak mungkin kalau perubahan-perubahan lain juga akan terjadi pada bangunan ini. Untuk itu, penting bagi kita untuk mengetahui nilai-nilai yang ada pada bangunan ini sebagai warisan kearifan lokal Tana Toraja.

2. PROFIL ARSITEKTURAL
a. Site
Etnis Toraja mendiami dataran tinggi di kawasan utara Sulawesi Selatan, sekitar 350 km di utara kota Makassar. Pada umumnya wilayah permukiman masyarakat Toraja terletak di pegunungan dengan ketinggian 600 m hingga 2800 m di atas permukaan laut. Temperatur udara kawasan p e

Teori Arsitekutur 2

Slamet Saiful N / 32725

rmukiman masyarakat Toraja berkisar pada 15o hingga 30oC. Tata letak rumah tongkonan berorientasi Utara Selatan. Di depan rumah-rumah ini terdapat alang, yaitu bangunan yang berfungsi sebagai lumbung padi. Halaman tengah di antara deretan alang dan tongkonan mempunyai funsgi majemuk, antara lain tempat bekerja, menjemur padi, bermain anak-anak, serta menjadi ruang pengikat dan penyatu dalam kompleks.

b. Struktur Ruang
Struktur dasar tongkonan terdiri atas tiga lapisan, yaitu lapisan atas disebut rattiang banua, lapisan tengah disebut kale banua, dan lapisan bawah disebut sullu banua. 1) Rattiang Banua Bagian atas digunakan sebagai tempat menyimpan benda-benda pusaka yang dianggap mempunyai nilai sakral. 2) Kale Banua Bagian tengah digunakan untuk tempat tinggal dan melakukan aktivitas di dalam rumah. Bagian tengah yang merupakan badan rumah ini berlantaikan papan kayu uru yang disusun di atas pembalokan lantai, memanjang sejajar balok utama. Dindingnya disusun dengan sambungan pada sisi-sisi papan. Dinding yang berfungsi sebagai rangka dinding yang memikul beban, terbuat dari bahan kayu uru atau kayu kecapi. Bagian tengah ini dibagi pula menjadi tiga bilik, yaitu : a) Bilik bagian depan disebut Tangdo, berfungsi sebagai tempat beristirahat, tempat tidur nenek, kakak dan anak laki-laki serta tempat mengadakan sesajen. Jendela pada ruang Tangdo berjumlah 2 buah, menghadap ke utara. b)
Sumber : www.petra.ac.id

Bilik bagian tengah disebut Sali dibagi lagi

menjadi dua bagian, yakni bagian timur tempat kegiatan sehari-

hari serta sebagai dapur, ruang menerima tamu, ruang keluarga, dan kamar mandi. Di bagian barat digunakan sebagai

tempat persemayaman jenazah pada waktu diadakan upacara kematian. c) Bilik bagian belakang disebut Sumbung yang digunakan sebagai tempat pengabdian dan tempat tidur kepala keluarga bersama anak-anak, khususnya anak gadis, serta untuk menyimpan benda-benda pusaka. Lantainya ditinggikan pertanda bahwa penghuni Tongkonan mempunyai kekuasaan dan derajat yang tinggi. Sumbung ini berada di bagian selatan, maksudnya anak-anak gadis dan anak kecil memerlukan pengawasan ketat, dengan perlindungan dari anak-anak laki-laki yang bertempat di ruang Tangdo. 3) Sullu Banua Bagian bawah yang merupakan kolong rumah merupakan tempat hewan peliharaan. Fondasinya menggunakan batuan gunung, diletakkan bebas di bawah Tongkonan, tanpa pengikat antara tanah, kolong dan fondasi itu sendiri.

c. Komponen Struktur
Komponen-komponen struktur yang menjadi ciri khas tongkonan antara lain : 1) Longa, yaitu bagian menjulang dari atap bangunan di sebelah utara dan selatan. 2) Tulak Somba, yaitu tiang tinggi penopang ujung depan dan belakang bangunan adat Toraja yang dinamakan Longa. Fungsinya sebagai tiang penopang sekaligus tempat melekatnya tanduk karbau hasil pesta mendirikan rumah. 3) Ariri Posi, yaitu tiang tengah pada bangunan rumah adat Toraja yang hampir kelihatan berdiri sendiri di antara ruang selatan dan ruang tengah. 4) Atap Tongkonan terbuat dari daun nipa atau kelapa dan mampu bertahan sampai 50 tahun. Dari segi konstruksi, bentuk melengkung hiperbolik lebih menguntungkan karena konstruksi atap pada bagian punggung semuanya menerima gaya tarik yang sesuai dengan kekuatan bahan bangunan yaitu dari kayu dan bambu.

Longa

Rattiang Banua

Kale Banua

Sullu Banua

Ariri Posi

Tulak Somba

Sumber : allamahasiswa.files.wordpress.com

3. ANALISIS ARSITEKTURAL
Untuk menganalisis rumah tradisional ini, kita perlu mengetahui kebudayaan yang ada di tempat tersebut.

a. Budaya Tana Toraja


Masyarakat Toraja menganut kepercayaan Aluk to Dolo. Dalam kehidupannya, mereka juga mengenal filosofi Aluk Apa Otona yaitu empat dasar pandangan hidup, yaitu kehidupan manusia, kehidupan alam leluhur Todolo, kemuliaan Tuhan, serta adat dan

kebudayaan. Masyarakat toraja lebih percaya akan kekuatan sendiri (Egocentrum) dan hidup dalam satu harmoni (simuane tallang).
Masyarakat Toraja mengenal beberapa upacara adat, diantaranya upacara Rambu Tuka (syukuran) dan Rambu Solo (penguburan). Dalam kepercayaan penganut Aluk Todolo (agama animisme), jenazah yang baru meninggal dunia tidak langsung dikubur. Jenazah tersebut diletakkan di dalam Tongkonan sampai persiapan upacara penguburan selesai. Persiapan ini meliputi pengumpulan kerbau yang akan dikorbankan pada saat upacara penguburan. Menurut kepercayaan mereka, semakin banyak kerbau di potong pada saat pelaksanaan upacara kematian, semakin baik dan aman kehidupan orang yang meninggal di Puyo (tempat peristirahatan terakhir). Selain itu kerbau dipercaya sebagai kendaraan arwah menuju puyo. Persiapan ini bisa memakan waktu hingga berbulan-bulan. Di masayarkat Toraja apabila terdapat kerabat yang meninggal maka keluarga yang ditinggalkan memiliki beban moral untuk mengambil bagian didalam pemotongan kerbau sebagai korban walaupun hal tersebut bukanlah suatu keharusan. Pemotongan kerbau tersebut sebagai korban bukanlah tuntutan adat tetapi dimaksudkan sebagai ungkapan rasa kasih yang terakhir bagi orang yang meninggal tersebut.

b. Hubungan antara budaya Tana Toraja dengan Arsitektur Tongkonan


Tongkonan merupakan bangunan yang berciri filosofis religius. Hal ini tercermin dari falsafah hidup bahwa alam, rumah, dan manusia saling mengisi dan terikat satu sama lain. Dengan kata lain, bumi dan langit merupakan satu kesatuan. Bumi dibagi menjadi empat penjuru, yaitu :

1) Bagian utara (Ulunna Langi) yaitu bagian yang paling mulia. Tongkonan berorientasi ke arah utara-selatan. Bangunan ini menghadap ke arah utara dengan anggapan bahwa Yang Maha Kuasa bersemayam di sebelah utara bumi dan berharap menyambut rejeki dari arah utara. 2) Bagian timur (Matallo) yaitu tempat matahari terbit, tempat asalnya kebahagiaan atau kehidupan. Masyarakat Toraja menyelenggarakan upacara Rambu Tuka (syukuran) di sebelah timur tongkonan. 3) Bagian barat (Matampu) yaitu tempat matahari terbenam, tempat asalnya kesusahan dan kematian. Upacara Rambu Solo (penguburan) dilakukan di sebelah barat tongkonan. 4) Bagian selatan (Pollona Langi) yaitu lawan dari kemuliaan, tempat melepas segala sesuatu yang tidak baik. Pusat rumah meraga sebagai perapian di tengah rumah, ataupun atap menjulang menaungi ruang tengah rumah dimana atap menyatu dengan asap, father sky. Pusat rumah juga meraga sebagai tiang utama, seperti ariri possi di mana tiang menyatu dengan mother earth. Ukuran pintu dan jendela yang relatif kecil serta lantai dan dindingnya dari kayu yang tebal sangat cocok untuk mengatasi masalah udara dingin di daerah pegunungan Tana Toraja. Hal ini juga mencerminkan sifat Egocentrum masyarakat Toraja. Ukuran atap rumah tradisional Toraja yang terbuat dari susunan bambu sangat tebal juga diperlukan untuk menghangatkan temperatur udara interior rumah. Dua belahan bambu yang saling terselungkup sebagaimana cara pemasangan belahan bambu pada atap mencerminkan filosofi harmonisasi (simuane tallang). Tanduk - tanduk kerbau yang disusun di tulak somba merupakan hasil dari korban kerbau pada saat upacara kematian. Semakin banyak jumlah tanduknya, status sosial keluarganya juga semakin tinggi.

Tanduk kerbau disusun pada tulak somba

Ukuran jendela yang kecil menjadi solusi terhadap udara dingin

Tangga menuju pintu masuk berada di sebelah Timur

Beranda sebagai ruang transisi antara ruang luar dengan ruang dalam

Sumber : http://theopilussandy.blogspot.com/2008/12/rumah-tongkonan.html

4. KESIMPULAN
Tongkonan merupakan bangunan yang berfilosofi religius. Hampir semua bagian bangunan ini memiliki arti sendiri menurut kepercayaan mereka, mulai dari site, orientasi bangunan, hingaga struktur dan konstruksi bangunannya. Meskipun demikian, bangunan ini tetap mampu memberikan solusi terhadap kondisi alam sekitarnya. Bahkan, beberapa sistem bangunan itu mampu memberikan jawaban yang logis apabila dilihat dari pandangan ilmiah. Sebagai contohnya, ukuran jendela yang kecil sebagai cerminan sifat egocentrum (keyakinan pada kekuatan sendiri) merupakan salah satu cara untuk mengatasi masalah udara dingin di daerah pegunungan. Selain itu, bentuk melengkung hiperbolik pada atap lebih menguntungkan karena konstruksi atap pada bagian punggung semuanya menerima gaya tarik yang sesuai dengan kekuatan bahan bangunannya, yaitu dari kayu dan bambu.

Daftar Pustaka
http://allamahasiswa.files.wordpress.com/2010/01/kuliah-6-arsitektur-dikalimantan-dan-sulawesi.pdf http://mhayang.wordpress.com/2010/07/13/tana-toraja/ http://puslit.petra.ac.id/ http://syahriartato.wordpress.com/2009/10/09/arsitektur-tradisionalsulawesi-selatan-pusaka-warisan-budaya-lokal-indonesia/ http://theopilussandy.blogspot.com/2008/12/rumah-tongkonan.html http://www.gong.tikar.or.id/