Anda di halaman 1dari 2

HOMEOSTASIS

Homeostasis adalah proses pengaturan berbagai kondisi fisiologis yang membantu mempertahankan keadaan normal, jika kondisi tersebut terganggu. Fenomena pemeliharaan lingkungan internal tubuh hewan yang disebut homeostasis ini dilakukan oleh semua spesies hewan, secara terus menerus. Homeostasis adalah keseimbangan antara beberapa kekuatan yang bertujuan menjaga kestabilan kondisi tertentu yang disebut sehat. Hampir setiap fungsi tubuh makhluk hidup mempertahankan dirinya melalui sistem homeostasis. Dalam menyelenggarakan homeostasis ini tubuh harus senantiasa memantau adanya perubahan-perubahan nilai berbagai parameter, lalu mengkoordinasikan respons yang sesuai sehingga perubahan yang terjadi dapat diredam. Untuk itu sel-sel tubuh harus mampu berkomunikasi satu dengan lainnya. Komunikasi antar sel ini merupakan media yang menopang pengendalian fungsi sel atau organ tubuh. Perubahan kecil dalam lingkungan dinamis dalam tubuh bisa menyebabkan sel-sel mati, contoh : dehidrasi dan zat makanan yang kurang. Terdapat dua jenis keadaan konstan dalam homeostatis : 1. Sistem tertutup - keseimbangan statis + dimana keadaan dalam yang tidak berubah seperti botol tertutup. 2. Sistem terbuka - keseimbangan dinamis + dimana keadaan dalam yang konstan walaupun sistem ini terus berubah, seperti kolam di dasar air terjun FAKTOR Setiap faktor mempunyai jumlah tertentu yang dapat mempengaruhi lingkungan dinamis. Contoh beberapa factor: pH 7,3-7,4 berbeda dengan salur alimentary jumlah suhu 37C-39C glukosa 4,4-5,5 mmol/ urea 3,3-6,6 mmol/

Akibat perubahan kecil pada jumlah, hal ini akan menimbulkan masalah bagi organisme yang berada di lingkungan luar yang tidak tentu dan cara hidup yang kurang sehat. Untuk mengadaptasi perubahan ini tuhan menciptakan organ-organ tertentu dalam badan organisme untuk mengimbangi, mengatur, menstabilkan, menyesuaikan, dan meneruskan lingkungan dalam supaya dalam keadaan yang stabil dan berfungsi secara optimum.

MEKANISME Mekanisme ini diatur oleh otak terutama hipotalamus yang bila terangsang akan merangsang koordinasi tubuh. Dua koordinasi badan yang terlibat adalah : koordinasi kimia-seperti hormone koordinasi saraf-seperti impuls saraf

Pengendalian yang paling sederhana terjadi secara lokal (intrinsik), yaitu yang dilakukan dengan komunikasi antar sel yang berdekatan. Pengendalian jarak jauh (ekstrinsik) lebih kompleks dan dimungkinkan melalui refleks yang dapat melibatkan sistem saraf (lengkung refleks) maupun sistem endokrin (pengaturan umpan balik). Pengaturan umpan balik negatif (negative feedback) merupakan pengaturan penting dalam homeostasis. Dalam pengaturan umpan balik negatif ini, sistem pengendali senantiasa membandingkan parameter yang dikendalikan (misalnya suhu tubuh, atau tekanan darah) dengan nilai setpoint (misalnya kisaran nilai normalnya). Perubahan-perubahan parameter yang dikendalikan akan mencetuskan respons yang melawan perubahan sehingga mengembalikan parameter tersebut pada nilai setpoint. Selain itu, ada juga pengaturan umpan balik yang positif (positive feedback). Pengaturan ini tidak bersifat homeostatik karena akan memperbesar respons, sampai ada faktor luar yang menghentikannya. Contoh homeostatis yang ringkas : Contoh homeostasis yang ringkas ialah apabila cuaca panas, sistem kulit akan merespon dengan mengeluarkan peluh melalui kelenjar keringat pada epidermis kulit untuk mencegah suhu darahnya meningkat, pembuluh darah akan mengembang untuk mengeluarkan panas ke sekitarnya, hal ini juga menyebabkan kulit berwarna merah. Selain itu apabila kadar glukosa dalam darah telah habis atau berkurang dari jumlah tertentu, hati akan dirangsang oleh insulin untuk mengubah glikogen menjadi glukosa supaya dapat digunakan sebagai tenaga untuk kontraksi otot.

Stabilitas lingkungan internal tubuh hewan harus senantiasa dijaga dalam kisaran yang sempit, agar dapat hidup dengan baik dalam habitatnya. Sel-sel dalam tubuh hewan dijaga sedemikian rupa sehingga tidak saja senantiasa berada dalam suhu yang konstan, tetapi pH, konsentrasi gula, tekanan osmotik, konsentrasi ion dan sebagainya juga dalam kondisi konstan.

KONDISI HOMEOSTATIS SANGAT DIPERLUKAN OLEH TERNAK KARENA Dalam kondisi internal dan seimbang/baku, maka ternak mampu berproduksi secara optimal karena semua reaksi kimia yang terjadi di dalam tubuh berjalan secara efisien Apabila salah satu unsur saja dalam lingkungan internal tidak dalam kondisi baku, maka itu akan mengganggu keseluruhan sistem dalam tubuh ternak

Anda mungkin juga menyukai