Anda di halaman 1dari 50

LAPORAN PRAKTIKUM PRAKTIKUM PERANCANGAN TEKNIK INDUSTRI MODUL 2 PERANCANGAN STASIUN KERJA

Disusun Oleh : KELOMPOK 8 REGULER 1. Fairus Z 2. I Nyoman B W 3. Novfrianto Sagita 4. Putri Sepditya 5. Susila Winata L2H007022 L2H007031 L2H007046 L2H007048 L2H007059

PROGRAM STUDI TEKNIK INDUSTRI FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2009

LEMBAR PENGESAHAN MODUL 2 PERANCANGAN STASIUN KERJA

Semarang, .....................................

Asisten

(Rizky Fathoni) NIM L2H 006 061

Mengetahui, Koordinator Praktikum

(Singgih Saptadi, ST,MT) NIP

ii

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan berkah dan rahmat-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan Modul 2 Praktikum Pengantar Teknik Industri ini. Laporan ini kami susun untuk memenuhi kelengkapan dari bagian praktikum Pengantar Teknik Industri ini. Atas bantuan dan bimbingan serta penjelasan kami mengucapkan terima kasih kepada: 1. Tuhan Yang Maha Esa, yang teah melimpahkan rahmat dan anugerahNya 2. Bapak Singgih Saptadi, ST, MT sebagai koordinator praktikum 3. Para Asisten Praktikum Pengantar Teknik Industri, khususnya Asisten Lab PSKE. 4. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu-persatu. Namun karena keterbatasan pengetahuan, kami menyadari bahwa laporan ini jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik serta saran yang membangun agar laporan ini dapat disempurnakan di masa depan. Akhirnya semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi para mahasiswa terutama mahasiswa Teknik Industri.

Semarang, 18 Oktober 2009

Penyusun

iii

DAFTAR ISI
BAB I ........................................................................................................................ 1 PENDAHULUAN........................................................................................................ 1
1.1 1.2 1.3 1.4 Latar Belakang ..................................................................................................... 1 Tujuan .................................................................................................................. 1 Pembatasan Masalah ........................................................................................... 2 Sistematika Penulisan .......................................................................................... 2

BAB II ....................................................................................................................... 3 TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................ 3


2.1 Metode Perancangan Statiun Kerja ......................... Error! Bookmark not defined.

2.1.1 Peta-peta kerja keseluruhan (PPKK) ........................................................ 6 2.1.2 Peta-Peta Kerja setempat ........................................................................ 13
2.2 Studi Gerakan dan Prinsip Ekonomi Gerakan ..................................................... 15

2.2.1 Studi Gerakan ........................................................................................ 15 2.2.2 Prinsip Ekonomi Gerakan ...................................................................... 16


2.3 2.4 Perancangan dan Perbaikan Stasiun Kerja ......................................................... 16 Elemen Kerja, Presedence Diagram, dan Stasiun Kerja ...................................... 17

BAB III .................................................................................................................... 22 PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA ........................................................... 22


3.1 Pengumpulan Data .................................................................................................. 22 3.2 Pengolahan Data ..................................................................................................... 27

3.2.1 Assembly Chart ..................................................................................... 27 3.2.3 OPC (Operation Process Chart) .............................................................. 29 3.2.4 Precedence Diagram .............................................................................. 30 3.2.5 Flow Diagram ........................................................................................ 35
3.3 Analisa..................................................................................................................... 37

3.3.1 Analisa Assembly Chart ......................................................................... 37 3.3.2 Analisa Elemen Kerja ............................................................................ 38 3.3.3 Analisa OPC .......................................................................................... 39 3.3.4 Analisa Precedence Diagram .................................................................. 40 3.3.5 Analisa Stasiun kerja .............................................................................. 41 3.3.5 Analisa Flow Diagram ........................................................................... 42 BAB IV .................................................................................................................... 44 PENUTUP ............................................................................................................... 44 4.1 Kesimpulan............................................................................................... 44 4.2 Saran .................................................................................................... 44 iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Bentuk Standar Peta Proses Operasi.................................................... 7 Gambar 2.2 Contoh Operation Process Chart Tas Kertas ......................................... 8 Gambar 2.3 Bentuk Standar Diagram Rakitan ........................................................ 9 Gambar 2.5 Contoh Assembly Chart ...................................................................... 10 Gambar 2.4 Contoh peta aliran proses .................................................................. 12 Gambar 2.5 Contoh diagram aliran ....................................................................... 13 Gambar 3.5 Operation Process Chart Tamiya ........................................................ 29 Gambar 3.6 Flow Diagram Tamiya 4WD ............................................................... 36

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Simbol-simbol ASME ................................................................................ 4 Tabel 3.1 Tabel Elemen dan Pengolahan Data ...................................................... 22 Tabel 3.2 Tabel Komponen .................................................................................... 24

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Kelancaran proses produksi merupakan hal yang terpenting dalam sebuah perusahaan untuk mencapai tujuannya, khususnya pada perusahaan manufaktur. Untuk menjaga kelancaran proses produksi, maka perencanaan aliran stasiun kerja dan jumlah stasiun kerja yang digunakan harus seminimal mungkin sehingga akan dapat meningkatkan efektifitas dan efisiensi. Seperti yang telah kita ketahui, bahwa terdapat beberapa faktor yang membentuk suatu sistem kerja yaitu pekerja, mesin, peralatan, material, serta lingkungannya, yang harus diatur oleh seorang perancang. Perancang hendaknya mampu mengaturnya sehingga sistem kerja yang dihasilkan memiliki efisien dan efektivitas yang setinggi-tingginya. Untuk mencapai hasil sistem kerja dengan efisiensi dan efektivitas yang tinggi, dibutuhkan sebuah perancangan sistem yang sesuai dengan tujuan yang diinginkan oleh perusahaan. Dalam suatu perancangan sistem kerja, diperlukan perancangan stasiun kerja. Dimana untuk merancang stasiun kerja diperlukan tahap awal yaitu pembuatan peta-peta kerja sesuai dengan kebutuhan. Melalui peta-peta kerja ini, dapat diketahui elemen-elemen kerja apa saja yang ada pada sistem dari awal hingga akhir proses produksi, sehingga perbaikan mulai dapat dilakukan. Pada dasarnya semua itu dilakukan untuk mengurangi biaya produksi keseluruhan.

1.2

Tujuan Praktikum stasiun kerja ini bertujuan agar mahasiswa dapat : 1. Membuat Peta Proses Operasi (Operation Process Chart/OPC) 2. Menentukan elemen kerja 3. Merancang stasiun kerja 4. Membuat Diagram Aliran (Flow Diagram).

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

1.3

Pembatasan Masalah Penulis membatasi pembahasan laporan ini yaitu membahas tentang peta kerja khususnya peta proses operasi dan flow diagram, presedence diagram, assembly chart, serta perancangan dan perbaikan stasiun kerja.

1.4

Sistematika Penulisan BAB I PENDAHULUAN Berisi tentang latar belakang pentingnya perancangan statiun kerja, tujuan dari praktikum stasiun kerja, embatasan masalah, dan sistematika penulisan laporan. BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi tentang dasar teori yang ada dalam perancangan statiun kerja dan hal-hal yang berhubungan dengan perancangan stasiun kerja.. BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA Berisi tentang pembuatan OPC, elemen kerja, statiun kerja, flow diagram, dan presedence diagram. BAB IV ANALISA Berisi tentang analisa OPC, elemen kerja, stasiun kerja, flow diagram, dan presedence diagram. BAB V PENUTUP Berisi tentang kesimpulan dan saran dari hasil praktikum yang telah dilakukan.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Metode Perancangan Statiun Kerja Metode yang digunakan untuk mengefektifkan dan mengefisienkan kerja adalah sebagai berikut: Identifikasi maksud dan tujuan operasi kerja (Perancangan komponen benda kerja, Pemilihan material, penetapan proses manufacturing, perencanaan proses set-up mesin dan perkakas, perbaikan kondisi lingkungan kerja, perencanaan proses pemindahan bahan) Analisa kerja dan prinsip ekonomi gerakan (prosedur yang dilakukan untuk menganalisa suatu operasi kerja baik yang menyangkut suatu elemen kerja yang bersifat produktif atau tidak) Aplikasi prinsip-prinsip ekonomi gerakan (Penggunaan badan/anggota tubuh manusia, tempat kerja, desain peralatan kerja yang dipergunakan, eliminasi kegiatan, kombinasi gerakan atau aktifitas kerja, penyederhanaan kegiatan) Studi gerakan untuk menganalisa metode kerja yang efektif dan efisien (Mencari, memilih, memegang, menjankau/membawa tanpa beban,

membawa dengan beban, memegang untuk memakai, melepas)

2.2 Peta Kerja Seorang perancang harus mampu mengatur faktor-faktor yang

membentuk suatu sistem kerja, yang terdiri atas : pekerja, mesin dan peralatan, material, serta lingkungannya, sehingga sistem kerja yang dihasilkan memiliki efisien dan efektivitas yang setinggi-tingginya. Dengan pengaturan kerja diperoleh berbagai macam alternatif sistem kerja, yang kemudian dipilih terbaik dengan kriteria waktu, tenaga, psikologis, sosiologis. Salah satu teknikpenggambaran pengaturan kerja untyk pengaturan sistem kerja adalah menggunakan peta-peta kerja dengan mempertimbangkan konsep studi gerakan.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Peta Kerja Peta kerja atau sering disebut dengan Peta Proses (process chart) merupakan alat komunikasi yang sistematis dan logis guna menganalisa proses kerja dari tahap awal sampai akhir, melalui peta proses ini kita mendapatkan informasi-informasi yang diperlukan untuk memperbaiki metoda kerja. Apabila kita melakukan studi secara seksama terhadap suatu peta kerja, maka pekerjaan kita untuk memperbaiki metode kerja akan mudah dilaksanakan. Perbaikan yang mungkin dilakukan antara lain : Menghilangkan aktivitas handling yang tidak efisien Mengurangi jarak perpindahan operasi kerja dari suatu elemen kerja ke elemen yang lain Mengurangi waktu-waktu yang tidak produktif seperti halnya dengan waktu menunggu (delay) Mengatur operasi kerja menurut langkah-langkah kerja yang lebih efektif dan efisien Menggabungkan suatu operasi kerja yang lebih efektif dengan maksud mempermudah pelaksanaan Menunjukkan aktivitas-aktvitas inspeksi yang berlebihan.

Di dalam pembuatan peta kerja akan dipergunakan simbol-simbol standard dari ASME (American Society of Mechanical Engineers) untuk

menggambarkan masing-masing aktivitas. Simbol simbol ASME adalah sebagai berikut :


Tabel 2.1 Simbol-simbol ASME

No. 1.

Simbol

Keterangan Terjadi bila suatu material akan mengalami perubahan sifat, baik fisik maupun

Operasi

kimiawi, dalam suatu proses transformasi.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

2.

Terjadi bila fasilitas kerja lainnya yang dianalisa bergerak berpindah tempat yang Transportasi bukan merupakan bagian dari suatu operasi kerja.

Terjadi apabila suatu obyek diperiksa, baik pemeriksaan pada segi kualitas maupun 3. Inspeksi kuantitas, apakah sudah sesuai dengan karakteristik distandarkan. Terjadi apabila material, benda kerja, operator atau fasilitas kerja dalam kondisi 4. berhenti dan tidak terjadi kegiatan apapun Delay selain menunggu. Kegiatan ini bersifat temporer (sementara). performansi yang

5.

Terjadi bila obyek disimpan dalam jangka waktu yang cukup lama. Jika obyek itu Storage akan kembali diambil, biasanya akan memerlukan prosedur perijinan khusus.

6.

Seringkali dijumpai kondisi-kondisi dimana dua elemen kerja harus dilaksanakan secara bersamaan. Contoh disini adalah kegiatan Aktivitas Ganda operasi harus dilakukan bersama dengan kegiatan pemeriksaan pada stasiun kerja yang sama pula. Selain peta kerja dapat digambarkan menurut aliran kerja manusia

yang bisa juga dikaitkan dalam interaksi kerjanya dengan mesin atau fasilitas kerja lainnya dalam sebuah sistem manusia-mesin dan aliran material, maka peta kerja juga dapat digambarkan secara berbeda menurut derajat detail

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

ataupun ruang lingkup yang ingin dijelaskan. Peta-peta kerja yang ada saat ini dapat dikelompokkan atas: Peta kerja keseluruhan Peta kerja setempat

2.1.1 Peta-peta kerja keseluruhan (PPKK) Peta kerja keseluruhan digunakan untuk menganalisis suatu kegiatan kerja yang bersifat keseluruhan, yang umumnya melibatkan sebagian besar atau semua fasilitas produksi yang diperlukan dalam membuat suatu produk tertentu. Peta ini menggambarkan keseluruhan atau sebagian besar proses beserta karakteristiknya yang dialami suatu bahan hingga menjadi produk akhir dan interaksi antar statiun kerja maupun antar kelompok kegiatan operasi. Peta kerja kesluruhan terdiri dari : Peta Proses Operasi (Operation Process Chart) Peta proses operasi adalah peta kerja yang menggambarkan urutan kerja dengan jalan membagi pekerjaan tersebut menjadi elemen-elemen operasi secara detail. Tahapan proses operasi kerja harus diuraikan secara logis dan sistematis. Dengan demikian keseluruhan operasi kerja dapat digambarkan dari awal sampai menjadi produk akhir sehingga analisa perbaikan dari masingmasing operasi kerja secara individual maupun urutannya secara keseluruhan akan dapat dilakukan. Sumber yang lain menyebutkan bahwa OPC didefinisikan sebagai sebuah diagram yang disajikan dalam gambar secara keseluruhan hanya dengan simbol operasi dan inspeksi (operation and inspection). Catatan singkat untuk setiap operasi atau inspeksi dibuat di samping simbol. Pembuatan OPC ini memerlukan data-data/informasi identifikasi seperti: nama part, nomor part, nama operator, nama departemen, kondisi lingkungan, dan lain-lain. OPC juga melibatkan studi mengenai assembly part membentuk produk dan proses manufaktur dari beberapa part. Pisahkan part utama yang menjadi pusat assembly dan letakkan di sudut kanan lembar OPC. Setiap

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

operasi dan inspeksi harus diberi nomor dan simbolnya dirangkai membentuk garis vertikal dan horisontal.

Bentuk standar dari Peta Proses Operasi dapat dilihat pada gambar berikut :

Gambar 2.1 Bentuk Standar Peta Proses Operasi

Ada beberapa aturan dasar dalam pembuatan peta proses operasi, yaitu : Pertama, menuliskan Peta Proses Operasi kemudian menulis semua identifikasi kerja lainnya seperti nama obyek nomor, gambar kerja, dan lain-lain. Menuliskan material yang akan diroses di atas garis horisontal yang menunjukkan bahwa material tersebut masuk dalam proses kerja Menempatkan lambang aktivitas pada arah vertikal secara berurutan yang menunjukkan terjadinya perubahan proses untuk tiap simbolnya Memberi nomor pada kegiatan operasi secara berurutan sesuai dengan urutan proses yang terjadi. Penomoran pada kegiatan pemeriksaan diberikan secara tersendiri dan aturannya sama dengan aturan pemberian nomor pada proses operasi

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Memetakan proses operasi terlebih dahulu untuk produk yang paling banyak agar diperoleh peta proses operasi yang baik dan menggambarkannya pada garis vertikal paling kanan sendiri. Membuat ringkasan yang mencantumkan informasi total mengenai banyaknya operasi pemeriksaan yang dilakukan serta jumlah waktu yang dibutuhkan untuk masing-masing proses tersebut.
(Sutalaksana, 1979)

Sebagai contoh di bawah ini peta operasi untuk tas kertas :

Gambar 2.2 Contoh Operation Process Chart Tas Kertas

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Diagram Rakitan (assembly chart) Diagram rakitan (assembly chart) adalah gambaran grafis dari uruturutan aliran komponen dan rakitan bagian ke dalam rakitan suatu produk, sehingga dapat dilihat: komponen-komponen yang membentuk produk bagaimana komponen-komponen bergabung bersama keterkaitan antara komponen dengan rakitan bagian urutan waktu penggabungan masing-masing komponen

Bentuk standar Diagram Rakitan dapat dilihat berikut ini :

Gambar 2.3 Bentuk Standar Diagram Rakitan

Akan terlihat bahwa peta rakitan menunjukkan cara yang mudah untuk memahami 1. Komponen-komponen yang membentuk produk 2. Bagaimana komponen-komponen ini bergabung bersama 3. Komponen yang menjadi bagian suatu rakitan-bagian 4. Aliran komponen ke dalam sebuah rakitan 5. Keterkaitan antara komponen dengan rakitan-bagian 6. Gambaran menyeluruh dari proses rakitan 7. Urutan waktu komponen bergabung bersama 8. Suatu gambaran awal dari pola aliran bahan

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Standar Pengerjaan dari Assembly Chart adalah sebagai berikut [Apple,1990, hal 139]: 1. Operasi terakhir yang menunjukkan rakitan suatu produk digambarkan dengan lingkaran berdiameter 12 mm dan harus dituliskan operasi itu di sebelah kanan lingkaran tersebut. 2. Gambarkan garis mendatar dari lingkaran kearah kiri, tempatkan lingkaran berdiameter 6 mm pada bagian ujungnya, tunjukkan setiap komponen (nama, nomor komponen, jumlah, dsb) yang dirakit pada proses tersebut. 3. Jika yang dihadapi adalah rakitan-bagian, maka buat garis tadi sebagian dan akhiri dengan lingkaran berdiameter 9 mm, garis yang menunjukkan komponen mandiri harus ditarik ke sebelah kiri dan diakhiri dengan diameter 6 mm. 4. Jika operasi rakitan terakhir dan komponen-komponennya selesai dicatat, gambarkan garis tegak pendek dari garis lingkaran 9 mm ke atas, memasuki lingkaran 12 mm yang menunjukkan operasi rakitan sebelum operasi rakitan yang telah digambarkan pada langkah 2 dan langlah 3. 5. Periksa kembali peta tersebut untuk meyakinkan bahwa seluruh komponen telah tercantum, masukkan nomer-nomor operasi rakitan bagian ke dalam lingkaran (jika perlu), komponen yang terdaftar di sebelah kiri diberi nomor urut dari atas ke bawah bagian sub assembly.

Gambar 2.5 Contoh Assembly Chart

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

10

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Lingkaran yang menunjukkan rakitan atau rakitan-bagian tidak selalu harus menunjukkan lintasan stasiun kerja atau lintasan rakitan atau bahkan lintasan orang, tapi hanya benar-benar menunjukkan urutan operasi yang harus dikerjakan. Waktu yang diperlukan oleh tiap operasi akan menentukan akan menetukan apa yang harus dilakukan operator. Tujuan utama dari peta rakitan adalah untuk menunjukkan keterkaitan antara komponen, yang dapat juga digambarkan oleh sebuah gambarterurai. Teknik-teknik ini dapat juga digunakan untuk mengajar pekerja yang tidak ahli untuk mengetahui urutan suatu rakitan yang rumit. Peta Aliran Proses (Flow Process Chart) Peta aliran roses adalah suatu peta yang menggambarkan semua aktivitas baik aktivitas produktif maupun tidak produktif yang tyerlibat dalam proses pelaksanaan kerja. Metode penggambaran hamper sama dengan Peta Proses Operasi (Operation Proses Chart) hanya saja disini akan jauh lebih detail dan lengkap. Tidak seperti peta proses operasi yang hanya menggambarkan aktifitas yang produktif (kegiatan operasi dan inspeksi), maka Peta Aliran Proses ini juga akan menggambarkan aktivtas-aktivitas yang tidak produktif seperti transportasi, delay, dan penyimpanan. Cara penggambarannya akan menggunakan semua simbol-simbol ASME yang pernah diuraikan sebelumnya. Demikian pula penggambaran akan dilaksanakan secara l. Penggambaran peta aliran proses akan memuat dan menganalisa secara detail semua aktivitas yang ada dan mencoba permasalahan yang ada.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

11

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Gambar 2.4 Contoh peta aliran proses

Diagram Aliran (Flow Diagram Atau String Diagram) Diagram aliran pada dasarnya persis sama dengan peta aliran proses hanya saja disini penggambarannya dilakukan di atas gambar layout dari fasilitas kerja. Tujuan pokok dalam pembuatan flow diagram adalah untuk mengevaluasi langkah-langkah proses dalam situasi yang lebih jelas, di samping tentunya bisa dimanfaatkan untuk melakukan perbaikan-perbaikan di dalam desain layout fasilitas produksi yang ada. Situasi-situasi berikut ini perlu diperhatikan benar-benar pada saat menganalisa diagram aliran :

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

12

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Gerakan-gerakan yang terlalu panjang atau jauh untuk memindahkan dari satu operasi ke operasi berikutnya. Adanya dua atau lebih gerakan perpindahan di antara operasi kerja. Adanya perubahan arah aliran proses. Adanya item volume besar yang harus dipindahkan dalam jarak yang jauh, sedangkan item yang kecil dipindahkan ke jarak yang pendek Lokasi gudang penyimpanan bahan baku atau produk jadi yang relatif berjauhan dengan area produksi.

Gambar 2.5 Contoh diagram aliran (Wignjosoebroto, Sritomo. Ergonomi Studi Gerak dan Waktu.Surabaya:Guna Widya.1995)

2.1.2 Peta-Peta Kerja setempat Peta kerja setempat digunakan untuk menganalisis kegiatan kerja pada satu stasiun kerja. Peta kerja ini dapat digunakan untuk perancangan dan perbaikan suatu sistem stasiun kerja, sehingga dicapai suatu keadaan ideal untuk saat itu.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

13

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Peta Pekerja dan Mesin Peta Pekerja dan Mesin merupakan suatu grafik yang menggambarkan koordinasi antara waktu bekerja dan waktu mengganggur dari kombinasi antara pekerja dan mesin. Informasi paling penting yang diperoleh melalui peta ini adalah hubungan yang jelas antara waktu kerja operator dan waktu operasi mesin yang ditanganinya. Dengan informasi ini dapat dirancang keseimbangan kerja antara pekerja dan mesin. Ada empat kemungkinan terjadi hubungan kerja antara pekerja dengan mesin : - Operator Bekerja Mesin Menganggur (Idle). - Operator Menganggur Mesin Bekerja - Operator Bekerja Mesin Bekerja - Operator Menganggur Mesin Menganggur Peta Tangan Kiri dan Tangan Kanan (Left And Right Hand Chart) Peta Tangan Kiri dan Tangan Kanan atau Peta Operator (Operator Process Chart) adalah peta kerja setempat yang bermanfaat untuk menganalisa gerakan tangan manusia di dalam melakukan pekerjaanpekerjaan yang bersifat manual. Peta ini menggambarkan semua gerakan ataupun delay yang terjadi yang dilakukan oleh tangan kanan maupun tangan kiri secara mendetail sesuai dengan elemen-elemen Therblig yang membentuk gerakan tersebut. Elemen-elemen Therblig yang efektif digunakan dalam membuat peta operator hanya 8 elemen, yaitu: Reach (RE), Grasp (G), Move (M), Position (P), Use (U), Release (RL), Delay (D), Hold (H).

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

14

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Pembuatan peta operator ini akan terasa bermanfaat apabila gerakan yang dianalisa terjadi berulang-ulang (repetitive) dan dilakukan secara manual. Dari analisa yang dibuat diharapkan terjadi keseimbangan gerakan yang dilakukan oleh tangan kanan dan kiri, sehingga siklus kerja akan berlangsung dengan 15ancer dalam rytme gerakan yang lebih baik yang akhirnya mampu memberikan delays maupun operator fatigue yang minimum.
(Wignjosoebroto, Sritomo. Ergonomi Studi Gerak dan Waktu, halamn 133-145. Surabaya:Guna Widya.1995)

Peta Kelompok Kerja (Gang Process Chart) Peta Kelompok Kerja pada dasarnya merupakan adaptasi dari peta pekerja dan mesin. Disini pernyataan buka jumlah mesin yang seharusnya bisa dioperasikan oleh seorang operator, seperti dalam Peta Pekerja dan Mesin tetapi berapa jumlah operator yang dibutuhkan untuk mengoperasikan satu mesin atau proses kerja secara efektif. Peta Kelompok kerja ini akan menunjukkan hubungan antara siklus mengganggur dan siklus waktu operasi dari mesin / proses dan waktu menganggur serta waktu kerja per siklus dari pekerja-pekerja yang akan melayani mesin atau proses tersebut.

2.3 Studi Gerakan dan Prinsip Ekonomi Gerakan 2.2.1 Studi Gerakan Studi gerakan merupakan salah satu metode perancangan cara kerja dengan melakukan analisis gerakan badan dalam menyelesaikan pekerjaan berupa penguraian elemen-elemen gerakan yang dikembangkan oleh Gilberth dan Lilian, dan dinamakan Therblig. Pada dasarnya Therblig terdiri dari 17 elemen yang dapat dibagi menjadi: 1. Kelompok gerakan elemen utama 2. Kelompok gerakan elemen penunjang 3. Kelompok gerakan elemen pembantu 4. Kelompok gerakan elemen luar

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

15

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

2.2.2 Prinsip Ekonomi Gerakan Prinsip ekonomi gerakan merupakan prinsip untuk mendapatkan hasil kerja yang baik, sistem kerja harus dirancang dengan memadukan gerakangerakan yang benar dan hemat tenaga (ekonomis), yang dibagi menjadi 3 kelompok yaitu: - tubuh manusia dan gerakannya - pengaturan tata letak tempat kerja - perancangan peralatan

2.4

Perancangan dan Perbaikan Stasiun Kerja Proses perancangan sistem kerja merupakan suatu kegiatan yang bersifat siklus, mulai dari merencanakan, merancang, mengevaluasi, memperbaiki dan kembali merencanakan. Dengan pengaturan yang baik, seorang perancang harus mampu menghasilkan rancangan sistem kerja yang terbaik untuk saat itu. Dalam perancangan stasiun kerja, seorang perancang dapat mengiktui tahapan berikut: Tahap 1. Penentuan Stasiun Kerja Pada tahap ini perancangan mengidentifikasi kebutuhan stasiun kerja yang akan dirancang. Pada dasarnya stasiun kerja dapat dibagi atas tiga, yaitu: Stasiun kerja permesinan, misalnya: bubut, milling, drilling Stasiun kerja perakitan Stasiun kerja inspeksi Penentuan kebutuhan stasiun kerja inti dapat diperoleh dengan melakukan analisis terhadap permintaan (order) dalam bentuk gambar produk dan atau contoh produk jadi. Analisis produk ini juga memperhatikan: Spesifikasi produk, dari segi dimensi dan kualitas Kemungkinan komponen produk yang tidak diproduksi sendiri (subkontrak) Bentuk rangkaian produksi yang akan dijalankan (mass production atau tidak) Kapasitas produksi yang dibutuhkan untuk memenuhi permintaan produk

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

16

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Tahap 2. Perancangan Stasiun Kerja dengan Peta-peta Kerja Keseluruhan a. Diagram Rakitan, untuk menggambarkan komponen-komponen yang membentuk produk dan urutan perakitannya. Hal yang diperhatikan dalam penentuan urutan rakitan adalah karakteristik, fungsi, kualitas, dan kemudahan rakitan tiap-tiap komponen. b. Peta Proses Operasi, untuk menggambarkan proses-proses pengerjaan yang diperlukan, beserta kebutuhan peralatannya. Proses pengerjaan yang diperlukan sesuai dengan hasil analisis produk pada tahap 1. Sedangkan dalam pemilihan urutan proses operasi, hal yang harus diperhatikan anatara lain: Kemudahan pengerjaan, misalnya sebuah komponen lebih mudah jika dibubut terlebih dahulu, baru kemudian di-drill Urutan rakitan sesuai dengan Peta Rakitan c. Peta Aliran Proses, untuk menggambarkan secara detil proses pengerjaan yang dilakukan pada suatu komponen.

Tahap 3. Perbaikan Stasiun Kerja dengan Peta-peta Kerja Setempat Peta-peta kerja setempat dirancang untuk menggambarkan keadaan nyata suatu proses dan keadaan suatu seri dari operasi secara lengkap untuk tiap-tiap stasiun kerja, mulai dari stasiun kerja permesinan hingga stasiun kerja perakitan. Untuk keperluan tersebut dapat digunakan Peta Tangan Kiri dan Tangan Kanan serta Peta Pekerja dan Mesin yang mencantumkan waktu baku proses sehingga dapat diketahui efisiensi dari stasiun kerja yang dirancang. Hasil rancangan ini digunakan sebagai stnadar prosedur operasi tiap stasiun kerja.

2.5

Elemen Kerja, Presedence Diagram, dan Stasiun Kerja Elemem kerja, precedence diagram dan stasiun kerja merupakan hal penting dalam suatu studi perancangan kerja. Untuk itu perlu kita ketahui

definisi masing-masing istilah tersebut antara lain:

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

17

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Elemen Kerja Elemen kerja adalah pekerjaan yang harus dilakukan dalam suatu kegiatan perakitan. Elemen kerja merupakan kumpulan dari beberapa elemen dasar Therblig, dimana beberapa gabungan dari elemen kerja akan menjadi sebuah operasi kerja. Jika operasi kerja tersebut berdiri sendiri menjadi elemen kerja, maka akan terjadi sedikit kesulitan dalam mengukur waktu bakunya. Sementara operasi kerja yang berdiri sendiri menjadi elemen kerja merupakan operasi kerja yang membutuhkan waktu cukup lama dalam pengerjaannya. Jika operasi kerja tersebut digabungkan dengan operasi kerja lainnya, maka akan memperbesar waktu proses elemen kerja tersebut. Misalnya inspeksi, operasi menyekrup berdiri menjadi suatu elemen kerja. Aktivitas elemen kerja lebih sedikit dari pada aktivitas pada operasi. (www.mmt.its.ac.id/liberary/wpconten) Stasiun Kerja Stasiun kerja adalah sebuah lokasi pada lintasan produksi dimana satu atau beberapa elemen kerja dilaksanakan untuk membuat produksi tersebut. Pengelompokan elemen-elemen kerja ke dalam stasiun-stasiun kerja tersebut diusahakan agar mempunyai waktu operasi yang sama. Tujuan pengelompokan ke dalam stasiun kerja adalah mendapatkan Balance Delay yang rendah. Balance Delay merupakan ukuran ketidakseimbangan suatu lintasan produksi. Balance Delay (BD) atau sering disebut balancing loss. Adalah perhitungan ketidakefisienan yang disebabkan karena ketidak sempurnaan alokasi kerja diantara stasiun kerja. (www.mmt.its.ac.id/liberary/wpconten) Precedence Diagram Presedence diagram adalah diagram yang menggambarkan urutan dan keterkaitan antar elemen kerja perakitan sebuah produk. Pendistribusian elemen kerja yang dilakukan untuk setiap stasiun kerja harus memperhatikan precedence diagram.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

18

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Prosedur keseimbangan lintasan bertujuan meminimalkan harga balance delay dari lintasan untuk nilai waktu siklus yang ditetapkan. Jumlah ini diharapkan dapa pula meminimalkan jumlah stasiun kerja. Prosedur dasar yang dilaksanakan adalah dengan menambahkan elemen-elemen aktivitas dengan setiap stasiun kerja sampai jumlahnya mendekati sama, tetapi tidak melebihi harga waktu siklus. Biasanya juga akan dijumpaihambatan-hambatan dari elemen-elemen aktivitas yang ditempatkan dalam suatu stasiun kerja. Untuk itu yang terpenting adalah tetap memperhatikan the presedence constraint. Presedence constraint (atau bisa diistilahkan dengan ketentuan hubungan suatu aktivitas untuk mendahului aktivitas yang lain) bisa digambarkan dalam bentuk "presedence diagram", dimana secara sederhana diagram ini akan bisa dimanfaatkan sebagai prosedur dasar untuk mengalokasikan elemen-elemen aktivitas. Rumus : K= =

Gambar 2.6 Contoh precedence diagram (www.mmt.its.ac.id/liberary/wpconten)

Terdapat 5 jenis presedence diagram, yaitu : Jenis jenis precedence diagram : a. Satu elemen mempunyai satu predesessor dan menjadi predesessor bagi satu elemen lainnya.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

19

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

b. Beberapa elemen menjadi predesessor satu elemen dan satu elemen itu merupakan predesessor bagi satu elemen yang lainnya.

c. Beberapa elemen mempunyai satu predesessor yang sama

d. Beberapa elemen merupakan predesessor bagi satu elemen dan satu elemen tersebut menjadi predesessor bagi beberapa elemen lainnya.

e. Tidak ada keterkaitan antar predesessor ( independen )

Diagram jaringan kerja mempunyai dua peranan, yakni pertama sebagai alat perencanaan proyek dan kedua sebagai ilustrasi secara grafik dari kegiatan kegiatan suatu proyek. Dari suatu diagram jaringan kerja dapat dilihat gambaran hubungan antara komponen komponen kegiatan secara menyeluruh dan arus operasi yang dijalankan sejak awal sampai berakhirnya suatu proyek. Konsep dan lambang/simbol yang ada dalam precedence diagram adalah sebagai berikut: a. Events Suatu events (kejadian / peristiwa ) adalah suatu keadaan tertentu yang terjadi pada suatu saat tertentu, atau dapat pula diartikan sebagai awal atau akhir dari satu atau beberapa kegiatan. Events bisa dilambangkan dengan sebuah lingkaran atau node.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

20

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

b.

Aktivitas Suatu aktivitas adalah pekerjaan yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu kejadian tertentu. Kegiatan berlangsung dalam jangka waktu tertentu (duration) dengan pemakaian sejumlah sumber daya. Simbol yang digunakan adalah anak panah yang menghubungkan kedua lingkaran

(Wignjosoebroto, Sritomo. Ergonomi Studi Gerak dan Waktu.Surabaya:Guna Widya.1995)

Peralatan Digunakan untuk Membuat Precedence Diagram Dalam proyek yang kompleks, anda mungkin tidak akan menciptakan Precedence Diagram secara manual seperti yang telah kita lakukan dalam contoh ini. Anda kemungkinan besar akan menggunakan perangkat lunak, seperti PS8, untuk menciptakan Diagram Precedence. Namun, bahkan dalam perangkat lunak, Anda akan perlu untuk secara manual memasukkan daftar kegiatan dan ketergantungan di antara mereka. Perangkat lunak yang Anda gunakan, seperti PS8 atau Microsoft Project, akan terdiri dari gamut fitur berguna lainnya, seperti secara otomatis menciptakan jalur kritis dan bagan Gantt. Pendekatan lain untuk menciptakan sebuah Precedence Diagram sering digunakan dalam tim melibatkan kegiatan menulis perekat dan kemudian menempelkannya di papan tulis. Anda kemudian akan secara manual menarik hubungan antara kegiatan. Keuntungan menggunakan pendekatan ini adalah:

Diagram Jaringan dapat diciptakan dengan masukan dari beberapa orang pada saat yang sama.

Visibilitas tinggi berkat papan tulis. Cepat modifikasi karena perekat dapat ditempatkan di manapun dan panah dapat dihapus dengan mudah.

Setelah membuat sebuah Network Diagram, Anda akan perlu menggunakan Critical Path Method (CPM) untuk menentukan:

kegiatan kritis (aktivitas yang dapat menyebabkan keterlambatan), Float untuk setiap aktivitas, kegiatan proyek yang optimal aliran, dan membuat jadwal.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

21

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

BAB III PENGUMPULAN DAN PENGOLAHAN DATA


3.1 Pengumpulan Data
Tabel 3.1 Tabel Elemen dan Pengolahan Data

TABEL ELEMEN KERJA


Stasiun Kerja : Operator : I Nyoman Bayu Wardana Waktu proses 0:00:05,64 0:00:03,70 0:00:00,03 0:00:20,03 0:00:10,80 0:00:07,43 0:00:02,99 0:00:04,04 0:00:04,94 0:00:07,40 0:00:07,47 0:00:05,63 0:00:06,90 0:00:05,14 0:00:09,03 0:00:03,63 0:00:07,60 0:00:10,34 0:00:04,23 0:00:06,57 0:00:05,66

No

Elemen Kerja Memasukkan roda assy 1 belakang kiri pada as roda Memasang eyelet pada as roda assy 1 Memasang roda assy 2 belakang kiri sebagian pada chasis Memasang gear pink pada chasis Memasang gear kuning pada as roda assy 1 belakang kanan dalam chasis Memasukkan eyelet pada as roda assy 2 belakang kanan Memasang roda assy belakang kanan pada chasis Meletakkan gear pink pada chasis depan kanan Memasang gardan pada chasis Memasang plat belakang besar pada rumah dinamo Memasang plat belakang kecil pada rumah dinamo assy 1 Memasang gear dinamo pada dinamo Memasang dinamo pada rumah dinamo assy 2 Memasang rumah dinamo assy 3 pada chasis belakang Memasang poros blue gear pada blue gear Memasang poros blue gear assy pada chasis Memasang pengunci dinamo pada chasis Memasukkan as roda depan pada chasis Memasang eyelet pada as roda assy 3 pada chasis Memasang roda assy depan kanan pada as roda assy 3 dalam chasis Memasang eyelet pada as roda assy 4 dalam chasis sebelah kiri

Waktu Mulai Proses

Waktu Selesai Proses

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

00 00 00 00 00 00 00 00 00 01 01 01 01 01 01 01 01 01 02 02 02

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

00 06 09 09 29 40 48 51 55 00 07 14 20 27 32 41 45 52 03 07 13

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

43 07 77 80 83 63 06 05 09 03 43 90 53 43 57 60 23 83 17 40 97

0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

00 00 00 00 00 00 00 00 01 01 01 01 01 01 01 01 01 02 02 02 02

: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : :

06 09 09 29 40 48 51 55 00 07 14 20 27 32 41 45 52 03 07 13 19

, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

07 77 80 83 63 06 05 09 03 43 90 53 43 57 60 23 83 17 40 97 63

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

22

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 Memasang roda assy depan kiri pada chasis Memasang plat depan pada chasis Memasang tuas on off pada chasis Memasang tutup chasis depan Inspeksi Memasang penutup baterai Memasang bumper belakang pada tamiya Memasang baut pendek 1 pada bumper belakang Memasang baut pendek 2 pada bumper belakang Memasang bantalan roller pada roller besar kanan belakang Memasang baut panjang pada roller besar assy 1 kanan belakang Memasang ring kecil pada roller besar assy 2 kanan belakang Memasang roller besar assy pada bumper belakang kanan Memasang bantalan roller pada roller besar kiri belakang Memasang baut panjang pada roller besar assy 1 kiri belakang Memasang ring kecil pada roller besar assy 2 kiri belakang Memasang roller besar assy pada bumper belakang kiri Memasang bantalan roller pada roller besar kanan depan Memasang baut panjang pada roller besar assy 1 kanan depan Memasang ring kecil pada roller besar assy 2 kanan depan Memasang roller besar assy pada bumper depan kanan Memasang bantalan roller pada roller besar kiri depan Memasang baut panjang pada roller besar assy 1 kiri depan Memasang ring kecil pada roller besar assy 2 kiri depan Memasang roller besar assy pada bumper depan kiri Memasang baut pendek pada roller kecil Memasang ring kecil pada roller kecil assy Memasang roller kecil assy pada chasis samping kanan Memasang baut pendek pada roller kecil Memasang ring kecil pada roller kecil assy Memasang roller kecil assy pada chasis samping kiri Memasang body pada chasis Memasang pengunci body pada tamiya 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : 02 02 02 02 02 03 03 03 03 04 04 04 04 04 04 04 05 05 05 05 05 05 05 05 06 06 06 06 06 07 07 07 07 : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : 19 24 30 37 54 06 13 23 40 03 09 16 29 43 50 54 00 15 22 26 35 47 50 56 01 26 34 41 55 04 09 20 25 , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , 63 07 80 10 53 27 87 03 30 20 03 27 13 60 23 03 17 67 00 47 47 20 90 63 97 77 20 40 93 93 60 60 87 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : 02 02 02 02 03 03 03 03 04 04 04 04 04 04 04 05 05 05 05 05 05 05 05 06 06 06 06 06 07 07 07 07 07 : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : 24 30 37 54 06 13 23 40 03 09 16 29 43 50 54 00 15 22 26 35 47 50 56 01 26 34 41 55 04 09 20 25 29 , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , 07 80 10 53 27 87 03 30 20 03 27 13 60 23 03 17 67 00 47 47 20 90 63 97 77 20 40 93 93 60 60 87 43 0:00:04,44 0:00:06,73 0:00:06,30 0:00:17,43 0:00:11,74 0:00:07,60 0:00:09,16 0:00:17,27 0:00:22,90 0:00:05,83 0:00:07,24 0:00:12,86 0:00:14,47 0:00:06,63 0:00:03,80 0:00:06,14 0:00:15,50 0:00:06,33 0:00:04,47 0:00:09,00 0:00:11,73 0:00:03,70 0:00:05,73 0:00:05,34 0:00:24,80 0:00:07,43 0:00:07,20 0:00:14,53 0:00:09,00 0:00:04,67 0:00:11,00 0:00:05,27 0:00:03,56

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

23

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler Tabel 3.2 Tabel Komponen

TABEL KOMPONEN
No 1 Nama Komponen Plat Belakang Besar Gambar Kode BPs Jumlah 1

Plat Belakang Kecil

SPs

Plat Depan

FPs

Poros Blue Gear

PBg

Roller Besar

Rb

As Roda

Ar

Gear Dinamo

GD

Blue Gear

BG

Pengunci Body

BL

10

Bantalan Roller

Br

11

Baut Panjang

LB

12

Yellow Gear

Yg

13 14

Baut Pendek Eyelet

SB Ey

4 4

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

24

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

15

Roller Kecil

Rs

16

Pink Gear

Pg

17

Ring Kecil

Ri

18

Dinamo

19

Penutup Baterai

Bts

20

Rumah Dynamo

DHS

21

Roda Assy

Wh

22

Pengunci Dinamo

PDx

23

Gardan

4Wd

24

Tuas on/off

25

Tutup Chasis Depan

TD

26

Bumper Belakang

Bb

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

25

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

27

Chasis

AC

28

Body

Bs

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

26

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

3.2 Pengolahan Data 3.2.1 Assembly Chart

Gambar 3.3 Assembly Chart Tamiya 4 WD

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

27

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Gambar 3.4 Lanjutan Gambar Assembly Chart 4 WD

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

28

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

3.2.3 OPC (Operation Process Chart)

PETA PROSES OPERASI


Nama proyek : Proses Perakitan Tamiya Dipetakan oleh : Kelompok 8 Reguler Tanggal dipetakan : 16 Oktober 2009

Gambar 3.5 Operation Process Chart Tamiya Keterangan Aktivitas Operasi Inspeksi Jumlah 53 1 Waktu 433.7 11.74 29

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

3.2.4 Precedence Diagram

5,64 1 2

3,7 3

0,03 6

7,43 7

2,99

20,03 4 10,8 5 7,4 10

7,47 11 5,63 12 13

6,9

14

5,14

16

3,63

7,6 17 26

11,74

27

7,6

53

5,27

54

3,56

15

9,03

4,94

4,04 8 18

5,63 25 6,73 23 6,3 24

17,43

4,23 19 20

6,57

21

5,66

22

4,44

31

5,83

7,24 32 33

12,86 14,47

34 17,27 29 9,16 28 22,9

30

15,5 38

35

6,63

36

3,8

37

6,14

39

6,33

40

4,47

41

42

11,73

43

3,7

44

5,73

45

5,34

46

24,8

47

7,43

48

7,2

14,53 49

50

51

4,67

52

11

Gambar 3.6 Precedence Diagram Tamiya

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

30

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler
m

Tei
Nmin =
i 1

Tc

449,00 = 18,1 24,8

Stasiun kerja minimal yang dipakai sebanyak 19 stasiun kerja ( dalam proses perakitan mobil mini 4WD dipakai 19 stasiun kerja). No elemen didapat pada tabel 3. Sementara waktu kerja didapat dari waktu sebenarnya ketika mengerjakan elemen kerja.

Stasiun kerja 1 :
No 1 2 3 No.elemen Nama Elemen 1 Memasukkan roda belakang kiri pada as roda 2 Memasang eyelet pada as roda belakang kiri 5 Memasang gear kuning pada as roda belakang dalam chasis TOTAL Waktu 5.64 3.7 10.8 20.14

Stasiun Kerja 2:
No 4 5 No.elemen 3 4 Nama Elemen Memasang assy roda belakang kiri pada chasis Memasang gear pink pada assy roda belakang kiri yang telah terpasang TOTAL Waktu 0,03 20,03 20.06

Stasiun Kerja 3:
No 6 7 8 No.elemen 6 10 11 Nama Elemen Memasukkan eyelet pada as roda belakang kanan Memasang plat belakang besar pada rumah dinamo Memasang plat belakang kecil pada rumah dinamo TOTAL Waktu 7.43 7.4 7.47 22.3

Stasiun Kerja 4 :
No 9 10 11 No.elemen 12 13 15 Nama Elemen Memasang gear dinamo pada dinamo Memasang dinamo pada rumah dinamo Memasang poros blue gear pada blue gear TOTAL Waktu 5.63 6.9 9.03 21.56

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

31

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Stasiun Kerja 5 :
No 12 13 14 15 16 No.elemen 7 9 14 17 16 Nama Elemen Memasang roda belakang kanan Memasang gardan pada chasis Memasang rumah dinamo pada chasis belakang Memasang pengunci dinamo pada chasis Memasang assy poros blue gear pada chasis TOTAL Waktu 2.99 4.94 5.14 7.6 3.63 24.3

Stasiun Kerja 6 :
No 17 18 19 No.elemen 8 18 23 Nama Elemen Memasang gear pink pada chasis depan bagian kanan Memasukkan as roda depan pada chasis dan gear pink Memasang plat depan pada chasis TOTAL Waktu 4.04 10.34 6.73 21.11

Stasiun Kerja 7 :
No 20 21 No.elemen 24 25 Nama Elemen Memasang tuas on off pada chasis Memasang tutup chasis depan TOTAL Waktu 6.3 11.74 23.73

Stasiun Kerja 8 :
No 22 23 24 25 No.elemen 19 21 31 32 Nama Elemen Memasang eyeled pada as roda yang telah terpasang pada chasis Memasang eyeled pada as roda dalam chasis sebelah kiri Memasang bantalan roller pada roller besar kanan belakang Memasang baut panjang pada roller besar TOTAL Waktu 4.23 5.66 5.83 7.24 22.96

Stasiun Kerja 9 :
No 26 27 28 No.elemen Nama Elemen 20 Memasang roda depan kanan pada as roda dalam chasis 22 Memasang roda depan kiri pada chasis 33 Memasang ring kecil pada roller besar TOTAL Waktu 6.57 4.44 12.86 23.87

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

32

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Stasiun Kerja 10 :
No 29 30 31 No.elemen Nama Elemen 28 Memasang bumper belakang pada tamiya 35 Memasang bantalan roller pada roller besar kiri belakang 39 Memasang bantalan roller pada roller besar kanan depan TOTAL Waktu 9.16 6.63 6.33 22.12

Stasiun Kerja 11 :
No 32 No.elemen 30 TOTAL Nama Elemen Memasang baut pendek kedua pada lubang bumper belakang Waktu 22.9 22,9

Stasiun Kerja 12 :
No 33 34 No.elemen Nama Elemen 29 Memasang baut pendek pertama pada lubang bumper belakang 36 Memasang baut panjang pada roller besar kiri belakang TOTAL Waktu 17.27 3.8 21.07

Stasiun Kerja 13 :
No 35 36 No.elemen Nama Elemen 34 Memasang roller besar assy pada bumper belakang kanan 37 Memasang ring kecil pada roller besar kiri belakang TOTAL Waktu 14.47 6.14 20.61

Stasiun Kerja 14 :
No 37 38 39 40 No.elemen 40 43 44 45 Nama Elemen Memasang baut panjang pada roller besar kanan depan Memasang bantalan roller pada roller besar kiri depan Memasang baut panjang pada roller besar kiri depan Memasang ring kecil pada roller besar kiri depan TOTAL Waktu 4.47 3.7 5.73 5.34 19.24

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

33

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Stasiun Kerja 15:


No 41 42 No.elemen Nama Elemen 38 Memasang assy roller besar pada bumper belakang kiri 41 Memasang ring kecil pada roller besar kanan depan TOTAL Waktu 15.5 9 24.5

Stasiun Kerja 16 :
No 43 No.elemen 46 TOTAL Nama Elemen Memasang assy roller besar pada bumper depan kiri Waktu 24.8 24,8

Stasiun Kerja 17:


No 44 45 46 No.elemen Nama Elemen 48 Memasang ring kecil pada roller kecil 50 Memasang baut pendek pada roller kecil 47 Memasang baut pendek pada roller kecil TOTAL Waktu 7.2 9 7,43 19.3

Stasiun Kerja 18 :
No 47 No.elemen Nama Elemen 49 Memasang assy roller kecil pada chasis samping kanan TOTAL Waktu 14.53 19.2

Stasiun Kerja 19 :
No 48 49 No.elemen Nama Elemen 42 Memasang assy roller besar pada bumper depan kanan 51 Memasang ring kecil pada roller kecil TOTAL Waktu 11.73 4.67 22,74

Stasiun Kerja 20 :
No 50 51 No.elemen Nama Elemen 26 inspeksi 52 Memasang assy roller kecil pada chasis samping kiri TOTAL Waktu 11.74 11 22.74

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

34

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Stasiun Kerja 21 :
No 52 53 54 No.elemen Nama Elemen 27 Memasang penutup baterai 53 Memasang body pada chasis 54 Memasang pengunci body pada tamiya TOTAL Waktu 7.6 5.27 3.56 16.43

3.2.5 Flow Diagram Flow Diagram menggambarkan stasiun-staiun kerja yang terbentuk dari proses perakitan Tamiya Mini 4WD. Jumlah stasiun kerja didapatkan dari pengolahan precedence diagram.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

35

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Storage

SK1 SK21

SK2 SK20

SK3

SK19

SK4

SK18

SK5 SK17

SK6 SK16

SK7 SK15

SK8

SK9

SK10

SK11

SK12

SK13

SK14

Gambar 3.6 Flow Diagram Tamiya 4WD

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

36

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

3.3 Analisa 3.3.1 Analisa Assembly Chart Assembly chart merupakan gambaran grafis dari urutan aliran kompnoen dan rakitan dari suatu produk. Dalam hal ini kami membuat Assembly Chart dari mobil mini4WD atau biasa disebut Tamiya. Assembly Chart ini dibuat dengan cara

membongkar / disassemble tamiya agar didapat hasil yang lebih mudah di visualisasikan. Pada gambar Assembly Chart ini terdapat paling tidak 19 urutan bagian/part yang dipasang ke chasis. Ke-19 bagian ini disebut ACS/Assembly Chasis. Dari gambar diatas nampak urutan perakitan tamiya secara keseluruhan. Dari gambar kita dapat mengetahui bahwa setidaknya untuk membuat sebuah Tamiya Standart dibutuhkan 19 urutan proses ACS / Assembly Chasis, 2 urutan proses BWS / Roda Belakang Assembly, 1 urutan proses FWS / Roda depan assembly, 4 urutan proses BR / Roller Besar Assembly, 2 urutan proses MR / Mini Roller Assembly, serta proses I / inspeksi. Tiap urutan proses inti tersebut memiliki suatu bagian atau part assembly lain yang membentuk bagian itu, sebagai contoh : BWS3 / Roda Belakang Assy kiri memiliki gabungan dari ( As roda belakang + Roda Belakang kiri ) yang dinamakan BWS1, selanjutnya (BWS1 + eyelet) menjadi BWS2, BWS2 ini nantinya akan masuk sebagian ke Chasis dinamakan BWS3. Berdasarkan Assembly Chart yang telah dibuat lebih baik agar menghasilkan waktu proses perakitan yang lebih baik, maka yang pertama kali harus dipasang adalah bagian pink gear , yellow gear pada bagian belakang chasis dan pink gear pada bagian depan. Hal ini dikarenakan yellow dan pink gear merupakan awalan yang harus dipenuhi oleh semua komponen, sehingga dengan mempercepat memposisikannya pada chasis, akan meminimasi waktu yang biasanya di alami oleh para pemasang / perakit / user dalam proses perakitan chasis bagian belakang.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

37

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

3.3.2 Analisa Elemen Kerja Elemen Kerja merupakan kumpulan dari beberapa elemen dasar therblig. Dimana kumpulan dari beberapa elemen kerja ini akan dapat membentuk sebuah operasi kerja, dalam hal ini adalah perakitan tamiya 4WD. Satu contoh untuk elemen kerja nomor 53 yaitu memasang body pada chasis. Elemen kerja ini terdiri dari gerakan dasar Therblig yaitu mencari (terdiri dari gerakan mata), menjangkau (gerakan tangan), memegang body, mengarahkan body menuju chasis, positioning (mengarahkan body tepat diatas chasis), kemudian yang terakhir memasang body tepat pada chasis. Serangkaian gerakan tadi digabung menjadi 1 elemen kerja yaitu memasang body pada chasis. Untuk waktu proses yang paling lama tercatat 24.8 detik, yaitu pada elemen kerja memasang roller besar assy pada bumper depan kiri. Dan waktu proses yang tercepat yaitu 0.03 detik pada elemen kerja memasang roda assy 2 belakang kiri sebagian pada chasis. Dalam kelompok 8 Reguler ini setelah dicatat waktu serta elemen kerja terdiri dari 54 elemen kerja untuk perakitan Mini 4 WD. Total waktu yang diperlukan untuk menyelesaikan perakitan 1 unit Mini 4 WD oleh operator I Nyoman Bayu Wardana yaitu 499 detik.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

38

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

3.3.3 Analisa OPC Peta proses operasi atau Operation Process Chart merupakan peta kerja yang menggambarkan urutan kerja dengan jalan membagi pekerjaan tersebut menjadi elemen-elemen operasi secara detail. Tahapan proses operasi ini dapat diuraikan secara logis dan sistematis. Sehingga penggambaran keseluruhan operasi kerja dapat digambarkan dari awal menjadi produk akhir sehingga analisa perbaikan dari masing-masing operasi dapat dilakukan. OPC merupakan diagram yang disajikan dalam gambar secara keseluruhan hanya dengan simbol operasi dan inspeksi (operation and inspection). Catatan singkat untuk setiap operasi atau inspeksi dibuat di samping simbol. Dari OPC diatas nampak bahwa OPC lebih lengkap penggambarannya dari assembly Chart. Hal ini disebabkan oleh OPC setiap elemen kerja disusun secara hierarki dengan penomoran urutan operasi kerja dan berbagai keterangan serta waktu tiap elemen kerja tersebut dikerjakan. Tak lupa juga pada OPC didalamnya juga terdapat keterangan dalam hal ini berupa Alat bantu perakitan Tamiya yaitu obeng. Dengan adanya peta proses operasi, dapat juga diketahui bahwa keseluruhan proses operasi dalam proses Assembly tamiya ini sebanyak 54 elemen kerja dengan total waktu 433,7 detik, dimana keseluruhan operasi ini nantinya akan bermuara pada Chasis. Hal ini disebabkan karena hampir semua proses perakitan berada dalam Chasis tamiya tersebut. Selain itu juga terdapat kegiatan inspeksi selama 11,74 detik. Kegiatan inspeksi ini meliputi pemasangan baterai dan mencoba apakah mesin tamiya dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan atau tidak. Jika tamiya belum dapat berjalan sesuai dengan keinginan, makan kegiatan perakitan akan diulang dari awal. Dari gambar OPC diatas didapatkan bahwa jumlah elemen kerja keseluruhan, mulai dari tamiya sebelum dirakit sampai selesai dirakit berjumlah 53 operasi dengan total waktu 433,7 detik. Dan terdapat satu aktifitas inspeksi yaitu pada proses pengetesan Baterai pada Tamiya sebesar 11,74 detik. Seperti yang kita ketahui bahwa dengan adanya penggambaran peta proses operasi ini, dapat diketahui elemen dengan waktu terlama dan tercepat. Elemen kerja terlama adalah pada saat operator memasang roller besar assy pada bumper depan kiri selama 24,8 detik. Elemen ini merupakan elemen kerja terlama karena operator
Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro 39

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

mengalami kesulitan pada saat pemasangan roller dengan menggunakan alat bantu yaitu obeng. Sedangkan elemen kerja dengan waktu terkecil adalah pada saat operator memasang roller belakang kiri assy pada chasis, dengan waktu 0,03 detik. Hal ini disebabkan karena operator sudah terbiasa dalam merakit tamiya dan tidak ada kesulitan pada saat pemasangannya. Adanya perbedaan waktu pada tiap elemen kerja ini tidak mempengaruhi adanya kinerja pada elemen kerja yang selanjutnya. Hal ini disebabkan karena fokus konsentrasi pada seorang operator akan terfokus pada perakitan tamiya, sehingga apapun yang tejadi pada elemen kerja sebelumnya tidak akan mempengaruhi pada kegiatan elemen kerja selanjutnya. 3.3.4 Analisa Precedence Diagram Dari gambar precedence diagram di atas, angka yang berada di dalam lingkaran berarti urutan elemen kerja yang dikerjakan dalam perakitan tamiya 4WD. Hubungan antar elemen kerja ditunjukkan dengan tanda panah. Misalnya saja pada elemen kerja (2), memiliki predecessor elemen kerja (1) dan memiliki successor elemen kerja (3). Predecessor adalah aktivitas yang mendahului suatu aktivitas tertentu. Successor adalah aktivitas yang mengikuti suatu aktivitas tertentu. Jika predecessor belum dikerjakan, maka elemen kerja yang selanjutnya tidak dapat dikerjakan. Seperti pada contoh sebelumnya, jika elemen kerja (1) belum dikerjakan, maka elemen kerja (2) belum dapat dikerjakan, karena predecessor dari elemen (2) adalah elemen (1). Angka yang berada di atas tanda panah di tiap elemen kerja menunjukkan waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan tiap elemen. Pada precedence di atas, waktu yang digunakan adalah dalam satuan detik. Dari gambar precedence diagram di atas, beberapa elemen kerja menjadi pusat dari elemen kerja yang lain. Elemen-elemen tersebut diantaranya pengunci dinamo (17), penutup chasis depan (25), dan inpeksi (26). Pada elemen (17), beberapa komponen harus dirakit sebelum penutup dinamo dapat dipasang pada chasis assy. Elemen-elemen tersebut di antaranya, pink gear, yellow gear, as roda belakang, eyelet, roda belakang, plat belakang besar, plat belakang kecil, gear dinamo, dinamo assy, poros blue gear, blue gear dan gardan.
Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro 40

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Pada elemen (25), beberapa komponen harus sudah dirakit sebelum tutup chasis depan dapat dirakit pada chasis assy. Elemen-elemen tersebut di antaranya, pink gear, as roda depan, eyelet, roda depan, tuas on off, dan plat depan. Hampir semua elemen kerja mengarah ke elemen kerja (26) karena pada elemen tersebut ada kegiatan inspeksi, untuk menguji apakah semua komponen yang telah terpasang pada tamiya dapat berfungsi dengan baik, sebelum elemen kerja selanjutnya dapat dirakit yakni memasang penutup baterai, memasang body pada chasis dan memasang pengunci body pada tamiya.

3.3.5 Analisa Stasiun kerja Dari gambar stasiun kerja tersebut, terdapat 19 stasiun kerja, yaitu Stasiun kerja 1 meliputi elemen kerja 1, 2 dan 5 Stasiun kerja 2 meliputi elemen kerja 3 dan 4 Stasiun kerja 3 meliputi elemen kerja 6, 10, dan 11 Stasiun kerja 4 meliputi elemen kerja 12, 13, dan 15 Stasiun kerja 5 meliputi elemen kerja 7, 9, 14, 16, dan 17 Stasiun kerja 6 meliputi elemen kerja 8, 18, dan 23 Stasiun kerja 7 meliputi elemen kerja 24 dan 25 Stasiun kerja 8 meliputi elemen kerja 19, 21, 31 dan 32 Stasiun kerja 9 meliputi elemen kerja 20, 22, dan 33 Stasiun kerja 10 meliputi elemen kerja 28, 35, dan 39 Stasiun kerja 11 meliputi elemen kerja 30 Stasiun kerja 12 meliputi elemen kerja 29 dan 36 Stasiun kerja 13 meliputi elemen kerja 34 dan 37 Stasiun kerja 14 meliputi elemen kerja 40, 43, 44 dan 45 Stasiun kerja 15 meliputi elemen kerja 38 dan 41 Stasiun kerja 16 meliputi elemen kerja 46 Stasiun kerja 17 meliputi elemen kerja 47, 48 dan 50 Stasiun kerja 18 meliputi elemen kerja 49 Stasiun kerja 19 meliputi elemen kerja 42 dan 51

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

41

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

Stasiun kerja 20 meliputi elemen kerja 26 dan 52 Stasiun kerja 21 meliputi elemen kerja 27, 53 dan 54

Dalam menentukan stasiun kerja, kelompok kami mendasarkan urutannya pada proses yang menjadi predesessor. Maksudnya adalah elemen apa yang menjadi prasyarat untuk mengoperasikan elemen berikutnya. Sebagai contoh, pada stasiun 7 terdapat elemen memasang tuas on-off, dan memasang tutup chasis depan. Sebelum kita memasang tutup chasis depan, maka kita harus memasukkan as roda depan pada chasis, memasang plat depan, serta memasang tuas on-off barulah kita dapat melakukan pemasangan tutup chasis. Operasi ini dilakukan di stasiun 6. Hal lain yang menjadi dasar penentuan stasiun kerja adalah masalah kelogisan. Kita juga mempertimbangkan apakah urutan elemen yang kita buat sudah logis atau tidak. Dalam penentuan waktu siklus untuk memberikan keputusan pada permasalahan ini terdapat 2 metode, yaitu metode pendekatan demand dan pendekatan teknis.Pada pendekatan demand memerlukan dua buah data, yaitu kapasitas dan demand. Dalam melakukan pendekatan demand, diperlukan 2 data yaitu data demand (23532) dan kapasitas (asumsi adalah 8jam kerja selama 4 minggu, sehingga kapasitas adalah 1920). Dari hasil perhitungan tersebut, didapat hasil waktu siklus yaitu 4,89. Dengan adanya waktu siklus 4,89 dan demand sebesar 23532, dapat dilihat besar kapasitas yang diperlukan untuk dapat memenuhi demand tersebut, yaitu 980,5. Dapat dilihat bahwa kapasitas yang diperlukan ternyata sangat besar, sehingga keputusan yang dapat diambil adalah dengan cara penambahan lini produksi. Pemilihan keputusan ini disebabkan oleh penambahan lini akan dapat meminimasi harga dibandingkan dengan penambahan stasiun kerja. Sehingga dengan adanya kapasitas yang cukup besar ini, solusi yang dipakai adalah penambahan lini produksi.

3.3.5 Analisa Flow Diagram Dari Gambar Flow diagram diatas, didapat bahwa dalam proses perakitan Tamiya ini memerlukan setidaknya 21 stasiun kerja. Disini terlihat bahwa tidak ada elemen Delay yang sering disimbolkan seperti huruf D. Hal ini mendandakan
Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro 42

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

bahwa proses perakitan yang dilakukan tanpa Delay. Sedangkan bagian inspeksi dilakukan di Stasiun Kerja 20. Dari gambar tersebut juga ditampilkan simbol lingkaran dan simbol kotak yang berada di dalam lingkaran. Simbol lingkaran menyatakan adanya operasi dalam stasiun kerja yang ada, sedangkan bentuk kotak menyatakan inspeksi. Tanda panah menunjukkan arah aliran perakitan tamiya. Pada Flow diagram ini kami menggunakan model U-line, dikarenakan Model U-line merupakan lintasan pada proses produksi yang berbentuk U. Model ini lebih fleksibel dan efisien dibandingkan model straight line dikarenakan proses awal dan akhir suatu produk dapat dikelompokkan dalam satu stasiun kerja. Tujuan keseimbangan U-line adalah meminimalkan waktu siklus yang dapat meningkatkan laju produksi atau meminimalkan jumlah stasiun kerja yang akan menurunkan jumlah tenaga kerja Model U ini merupakan salah satu penetapan tata letak fasilitas menurut aliran produk. Beberapa pertimbangan yang merupakan dasar utama dalam penetapan tata letak fasilitas produksi menurut aliran produk yaitu : Hanya ada satu atau beberapa standard produk yang dibuat. Produk dibuat dalam jumlah/volume besar untuk jangka waktu relatif lama. Adanya kemungkinan untuk mempelajari motion & time study guna menentukan laju produksi persatuan waktu. Adanya keseimbangan lintasan (line balancing) yang baik antara operator dan peralatan produksi. Dalam hal ini setiap mesin diharapkan /diusahakan menghasilkan jumlah produk persatuan waktu yang sama. Memerlukan aktifitas inspeksi yang sedikit selama proses produksi berlangsung.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

43

Praktikum Perancangan Teknik Industri Modul 2 Perancangan Sistem Kerja Kelompok 8 Reguler

BAB IV PENUTUP
4.1 Kesimpulan Assembly Chart, OPC, Presedence, dan Flow diagram merupakan instrumen yang digunakan untuk Perancangan Sistem Kerja. Presedence Diagram dan Flow Diagram merupakan alat untuk menentukan jumlah station kerja, serta penentuan Tata-letak yang baik bagi jenis produksi suatu barang tertentu. Penentuan jumlah stasiun kerja berdasarkan waktu total perakitan dibagi dengan waktu siklus terlama. Penentuan stasiun kerja berdasarkan pengelompokan elemen kerja menurut waktu yang tidak boleh melebihi waktu siklus.

4.2 Saran Sebelum praktikum hendaknya praktikan mempelajari dasar dasar

perancangan stasiun kerja. Sebaiknya lebih berhati-hati dalam melakukan perakitan agar komponen tidak rusak Usahakan video recording tidak putus selama proses perakitan tamiya berlangsung. Sebaiknya gunakanlah langkah-langkah yang efektif dan efisien dalam perakitan tamiya.

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro

44