Anda di halaman 1dari 31

ASUHAN KEBIDANAN PADA Ny A DENGAN GIII P20002 USIA KEHAMILAN 39/40 MINGGU INPARTU KALA I FASE LATEN

Di BPS Hj. ISTIQOMAH SIDOTOPO JAYA IIIA/ 19 - SURABAYA

Oleh :

PURNAWATI EKA LESTARI NIM : 0630111

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN ARTHA BODHI ISWARA SURABAYA 2008

KATA PENGANTAR
Puji syukur alhamdulillah kehadirat Allah SWT , yang telah memberi rahmat dan hidayah Nya sehingga tersusunlah makalah ini. Makalah Asuhan Kebidanan ini dibuat sebagai bukti laporan praktek lapangan di BPS.Hj. ISTIQOMAH Surabaya. Dalam kesempatan ini penyusun ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar- besarnya kepada Yth : 1. Prof. Dr. H. R. Soedibyo H.P. dr, DTM selaku Ketua STIKES ABI Surabaya 2. Hj.Istiqomah.Amd.Keb selaku pembimbing praktek 3. Lia hartanti, SST selaku Ketua Jurusan Prodi D III Kebidanan Stikes ABI 4. Shinta Nur R,, SSiT selaku pembimbing pendidikan 5. Dan semua pihak yang turut membantu terselsaikannya Asuhan Kebidanan ini. Penyusun menyadari masih banyak kekurangan dalam penyusunan ini , untuk itu penyusun mengharapkan kritik dan saran dari pembimbing. Semoga makalah ini berguna bagi penyusun masa yang akan datang.

Surabaya, 19 Juli 2008

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................... LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................... KATA PENGANTAR .................................................................................... BAB I PENDAHULUAN ........................................................................... 1.1 Latar Belakang ........................................................................... 1.2 Tujuan Penulisan ........................................................................ 1.2.1 Tujuan Umum ................................................................ 1.2.2 Tujuan Khusus ............................................................... 1.3 Metode Penulsian ....................................................................... 1.4 Sistematika Penulisan ................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................. 2.1 Konsep Dasar Persalinan ....................................................... 2.1.1 Pengertian...................................................................... 2.1.2 Tanda-tanda persalinan ................................................. 2.1.3 Faktor-Faktor Yang Berperan Dalam Persalinan .......... 2.1.4 Proses Persalinan ........................................................... 2.1.5 Kebutuhan Pada Saat Intra Partum ............................... 2.2 Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin .................................. 2.2.1 Pengertian...................................................................... 2.2.2 Tujuan Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin .............. 2.2.3 Langkah-Langkah Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin ......................................................................... BAB III TINJAUAN KASUS ....................................................................... 3.1 Pengkajian Data ........................................................................ 3.1.1 Data Subyektif ............................................................... 3.1.2 Data Obyektif ................................................................ 3.2 Intepretasi Data Dasar, Diagnosa dan Masalah......................... 3.3 Diagnosa Potensial .................................................................... 3.4 Identifikasi Kebutuhan Tindakan Segera .................................. 3.5 Intervensi ................................................................................... 3.6 Pelaksanaan ............................................................................... 3.7 Evaluasi .................................................................................... BAB IV SIMPULAN ................................................................................... 4.1 Simpulan ................................................................................... 4.2 Saran .......................................................................................... DAFTAR PUSTAKA

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Persalinan dan kelahiran merupakan kejadian yang normal. Kelahiran seorang bayi juga merupakan peristiwa sosial bagi ibu dan keluarga yang menantikannya selama 9 bulan. Ketika persalinan dimulai, peranan ibu adalah untuk mendeteksi dini adanya komplikasi disamping itu bersama keluarga memberikan bantuan dan dukungan ibu bersalin. Persalinan adalah serangkaian kejadian yang berakhir dengan pengeluaran bayi yang cukup bulan / hampir cukup bulan. Disusul dengan pengeluaran plasenta dengan selaput janin dari tubuh ibu. Kelahiran adalah proses dimana janin dan ketuban di dorong keluar melalui jalan lahir. Persalinan dan kelahiran normal adalah proses pengeluaran janin yang terjadi pada kehamilan cukup bulan (37-42 minggu), lahir spontan dengan presentasi belakang kepala yang berlangsung dalam 18 jam, tanpa komplikasi baik pada ibu maupun janinnya. (Sinopsis Obstetri, 1998 : 91 dan Obstetri Patologi : 154) Tujuan asuhan persalinan adalah memberikan asuhan yang memadai selama persalinan dalam upaya mencapai pertolongan persalinan yang bersih dan aman, dengan memperhatikan aspek sayang ibu dan bayi serta bagian tersebut dimasukkan dalam persalinan bersih dan aman termasuk hadirnya keluarga atau orang-orang yang memberi dukungan pada ibu. Selama kala II petugas harus terus memantau tenaga atau usaha mengadan dan kontraksi uterus, janin yaitu penurunan presentasi janin dan kembali normalnya detak jantung bayi selama kontraksi. Masa post partum adalah saat paling kritis untuk mencegah kematian ibu, terutama kematian disebabkan karena perdarahan. Kala III merupakan saat dimana plasenta dilahirkan yang berlangsung tidak lebih dari 30 menit. Penatalaksanaan aktif kala III yang meliputi pemberian oksitosin dengan segera, pengendalian tarikan pada tali pusat dan

pemijatan uterus segera setelah plasenta lahir merupakan langkah-langkah yang harus dilaksanakan agar plasenta dapat segera dilahirkan. (Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal : N19) Kala IV merupkan waktu yang paling kritis ibu dan bayi. Keduanya baru saja mengalami perubahan fisik yang luar biasa, itu melahirkan bayi dari perutnya dan bayi sedang menyesuaikan diri dari dalam perut ke dunia luar. Selama 2 jam post partum petugas/bidan harus tinggal bersama ibu dan bayi untuk memastikan bahwa keduanya dalam kondisi yang stabil dan mengambil tindakan yang tepat untuk melakukan stabilisasi. (Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal : N19) Untuk itu manajemen asuhan kebidanan merupakan suatu rangkaian yang sangat penting yang harus dikatakan oleh petugas kesehatan atau bidan. Dengan asuhan kebidanan benar dan tepat klien akan dapat melalui persalinan dengan normal. Evaluasi terhadap asuhan yang telah diberikan bertujuan agar supaya apabila ada tindakan atau asuhan yang diberikan kurang tepat maka bisa dilakukan pengkajian dan perbaikan.

1.2 Tujuan Penulisan 1.2.1 Tujuan Umum Diharapkan mahasiswa mampu melakukan asuhan kebidanan dan mendapatkan pengalaman yang nyata selama di lapangan dalam proses kebidanan dengan menerapkan manajemen kebidanan pada ibu inpartu. 1.2.2 Tujuan Khusus Diharapkan mahasiswa akademi kebidanan mampu melakukan : 1. Pengkajian (pengumpulan data pada ibu inpartu) 2. Identifikasi masalah pada ibu inpartu 3. Melakukan antisipasi masalah potensial pada ibu inpartu 4. Identifikasi kebutuhan segera pada ibu inpartu 5. Rencana asuhan kebidanan disertai rasionalisasi dan implementasi 6. Melaksanakan intervensi sesuai dengan kebutuhan segera

7. Mengevaluasi ke efektifan dari asuhan kebidanan yang telah diberikan pada ibu inpartu

1.3 Metode Penulisian Wawancra klien untuk memperoleh data dan masalah yang dirasakan

1.4 Sistematika Penulisan Dalam penulisan makalah ini dibuat garis besar sebagai berikut : Bab I : Pendahuluan yang menguraikan latar belakang, tujuan umum, tujuan khsus, metode penulisan dan sistematika penulisan Bab II : Tinjauan pustaka menguraikan pengertian persalinan, tanda-tanda persalinan, faktor-faktor yang berperan dalam persalinan, proses persalinan dan kebutuhan pada saat intrapartum Bab III : Tinjauan kasus yang menguraikan pengkajian data subyektif dan obyektif, intepretasi data dasar, diagnosa dan masalah, diagnosa potensial, identifikasi kebutuhan tindakan segera, intervensi,

pelaksanaan dan evaluasi Bab IV : Kesimpulan dari semua materi dan data yang ditulis Bab V : Daftar pustaka yang mencatat seluruh buku yang dijadikan panduan dari materi yang ditulis.

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Konsep Dasar Persalinan 2.1.1 Pengertian Persalinan adalah serangkaian kejadian yang berakhir dengan perngeluaran bayi yang cukup bulan / hampir cukup bulan. Disusul dengan pengeluaran plasenta dan selaput janin dari tubuh itu. (Obstetri Fisiologi, 1993 : 221) Persalinan adalah proses pengeluaran hasil konsepsi yang dapat hidup dari dalam uterus melalui vagina kedunia luar. (Ilmu Kebidanan, 2002 : 180) Persalinan adalah persalinan dengan presentase belakang kepala yang berlangsung spontan dalam 24 jam, tanpa menimbulkan kerusakan yang berlebih pada ibu dan anak. (Obstetri Patologi, 1984 : 154) Definisi Persalinan menurut tuanya kehamilan Persalinan imatur adalah persalinan saat kehamilan 20-28 minggu dengan berat janin antara 500-1000 gram (Kapita Selekta Kedokteran I, 2001) Persalinan prematur adalah persalinan saat kehamilan 28-36 minggu dengan berat janin 1000-2500 gram. (Kapita Selekta Kedokteran I, 2001) Persalinan aterm adalah persalinan saat kehamilan 36-40 minggu dengan berat janin 2500-4000 gram. (Kapita Selekta Kedokteran I, 2001) 2.1.2 Tanda-tanda persalinan 1. Terjadinya HIS persalinan HIS persalinan mempunyai sifat : Pinggang terasa sakit Sifatnya teratur Interval makin pendek

Kekuatannya makin besar Makin beraktivitas (janin) kekuatannya makin besar 2. Pengeluaran lendir dan darah Dengan HIS persalinan terjadi perubahan serviks yang menimbulkan Pendataran dan pembukaan serviks Pembukaan menyebabkan lendir yang terdapat pada kanalis servikalis lepas Terjadi perdarahan karena kapiler pembuluh darah pecah

3. Pengeluaran cairan Pada beberapa kasus terjadi ketuban pecah yang menimbulkan pengeluaran cairan sehinga sebagian besar ketuban baru pecah menjelang pembukaan lengkap. Dengan pecahnya ketuban diharapkan persalinan berlangsung dalm 24 jam. (Manuaba 1998 : hal 165)

2.1.3

Faktor-Faktor Yang Berperan Dalam Persalinan a. Power (tenaga) His (kontraksi otot rahim) Kontraksi otot dinding perut Kontraksi diafragma pelvis / kekuatan mengejan Ketegangan dan kontraksi ligamentum rotundum

b. Passanger Janin dan placenta

c. Passage 2.1.4 Jalan lahir

Proses Persalinan Mempunyai beberapa tahap antara lain : 1. Kala I Adalah kala pembukaan yang berlangsung antara pembukaan 0 sampai lengkap 10 cm kala satu lamanya pada primigravida 12 jam pada multigravida 8 jam. Fase laten : pembukaan 0-3 cm lamanya 7-8 jam

Fase aktif : - Fase selerasi : pembukaan menjadi 4 cm lamanya 2 jam Fase dilatasi maksimal : pembukaan 4-9 cm lamanya 2 jam Fase diselerasi : pembukaan menjadi lambat kembali 9-10 cm Fase-fase tersebut diatas berbeda antara primigravida dan multigravida Primigravida Serviks mendatar baru dilatasi Berlangsung 13-14 jam Multigravida Servik mendatar dan membuka secara bersamaan Berlangsung 6-7 jam

2. Kala II Kala II persalinan dimulai ketika pembukaan lengkap 10 cm dan berakhir dengan lahirnya bayi. Kala II dikenal sebagai kala pengeluaran a. Tanda dan gejala kala II Ibu merasakan ingin meneran bersamaan dengan terjadinya kontraksi Ibu merasakn makin meningkatkan tekanan pada anus dan atau vaginanya Perinium menonjol Vulva vagina dan spingater ani terlihat membuka

b. Diagnosa kala II dapat ditegakkan Adanya pembukaan serviks lengkap 10 cm Terlihat bagian-bagian kepala bayi pada introitas vagina

c. Lamanya kala II persalinan Pada primigravida : 1,5 jam Pada multigravida : 30 menit

3. Kala III Kala III dimulai sejak lahirnya bayi sampai lahirnya placenta yang berlangsung tidak lebih dari 30 menit. a. Fisiologi kala III persalinan Pada kala III persalinan otot uterus berkontraksi dengan mengikuti berkurangnya ukuran rongga uterus secara tiba-tiba setelah lahirnya bayi, penyusutan ukuran rongga ini menyebabkan berkurangnya tempat implantasi placenta. Karena tempat

implantasinya semakin kecil placenta tidak berubah, maka placenta akan menekuk, menebal kemudian dilepaskan dari dinding uterus. b. Tanda-tanda lepasnya placenta Perubahan pada fundus uteri Tali pusat memanjang Pengeluaran darah tiba-tiba

c. Cara-cara pelepasan plasenta Cara Scultze Pelepasan plasenta mulai dari pertenganhan sehingga plasenta lahir diikuti oleh pengeluaran darah. Cara Dunan Pelepasan plasenta daridarah tepi sehingga terjadi perdarahan dan diikuti oleh pelepasan plasenta Bentuk kombinasi pelepasan plasenta Terjadinya kontraksi rahim sehingga membulat, keras dan terdorong keatas Placenta di dorong segmen bawah rahim Tali pusat menjadi panjang Terjadi perdarahan mendadak

d. Tanda-tanda placenta telah lepas Prasat krustner Tali pusat dikencangkan

10

Tangan ditekan diatas symphisis, bila tali pusat masuk kembali berarti placent abelum lepas

Prasat klien Ibu dusuruh mengejan sehingga tali pusat ikut

turun/memanjang bila mengejan dihentikandapat terjadi Tali pusat tertarik kembali berarti placenta belum lepas Tali psuat tetap di tempat berarti plasenta sudah lepas

Prasat stessman Tali pusat dikencangkan dan rahim diketok-ketok, bila getarannya sampai pada tali pusat berarti placenta belum lepas Prasat manuaba Tangan kiri memegang uterus pada segmen bawah rahim sedangkan tangan kanan memegang dan mengencangkan tali pusat, kedua tangan ditarik berlawanan dapat terjadi : Tarikan tersa berat dan tali pusat tidak memanjang, berarti plasenta belum lepas Tarikan terasa ringan (mudah) dan tali psuat memanjang, berarti placent sudah lepas. (Manuaba 1998 : 183) 4. Kala IV Kala IV persalinan dimulai setelah lahirnya plasenta dan berakhir 2 jam setelahnya. Dalam kala IV klien masih membutuhkan pengawasan yang intensif karena perdarahan yang disebabkan atonia uteri masih mengancam maka dalam kala IV klien belum boleh dipindahkan ke kamar dan tidak boleh ditinggalkan oleh bidan Hal-hal yang harus ditinggalkan oleh bidan dalam kala IV : 1. Pengawasan perdarahan post partum 2. Menjahit robekan perenium 3. Memeriksa bayi

11

2.1.5

Kebutuhan Pada Saat Intra Partum 1. Memberikan dukungan terus menerus kepada ibu dengan Mendampingi ibu agar merasa nyaman Menawakan minum, mengipasi dan memijat ibu

2. Menjaga kebersihan diri Ibu tetap dijaga kebersihannya agar terhindar dari infeksi Jika ada darah lendir atau cairan ketuban segera dibersihkan

3. Mengipasi dan mesase untuk menambah kenyamanan 4. Memberikan dukungan mental untuk mengurangi kesemasan atau ketakutan ibu, dengan cara : Menjaga privasi ibu Penjelasan tentang proses dan kemajuan persalinan Menjelaskan tentang prosedur yang akan dilakukan dan

keterlibatan ibu 5. Mengatur posisi ibu. Dalam membimbing mengedan dapat dipilih posisi berikut : Jongkok Menungging Tidur miring Setengah duduk

Posisi tegak ada aitannya dengan berkurangnya rasa nyeri, mudah mengedan, kurangnya trauma vagina dan perenium dari infeksi 6. Menjaga kandung kemih tetap kosong dan dianjurkan berkemih sesering mungkin 7. Memberikan cukup minum : memberi tenaga dan mencegah dehidrasi

12

2.2 Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin


2.2.1 Pengertian Asuhan kebidanan adalah bantuan yang diberikan oleh bidan kepada individu pasien kepada individu pasien atau klien yang pelaksanaannya dilakukan secara bertahap dan sistematis melalui suatu proses yang disebut manajemen kebidanan 2.2.2 Tujuan Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin Digunakan sebagai metode utnuk mengorganisasikan pikiran dan tindakan berdasarkan teori ilmiah Digunakan untuk memantau keadaan kesehatan ibu dan janin serta memastikan kondisi ibu dan janin sehat sehingga persalinan berjalan dengan nomal Untuk pengambilan keputusan atau pemecahan masalah yang berfokus pada klien 2.2.3 Langkah-Langkah Asuhan Kebidanan Pada Ibu Bersalin 2.2.3.1 Pengumpulan semua dada yang dibutuhkan utnuk menilai keadaan klien secara keseluruhan 2.2.3.2 Mengintepretasikan data untuk mengidentifikasi diagnosa atau masalah 2.2.3.3 Mengidentifikasi diagnosa atau masalah potensial dan mengatasi penanganannya. 2.2.3.4 Menetapkan kebutuhan terhadap tindakan segera, konsultasi, kolaborasi degan tenaga kesehatan lain serta rujukan berdasarkan kondisi klien 2.2.3.5 Menyusun rencana asuhan menyeluruh dengan tepat dan rasional berdasarkan sebelumnya. 2.2.3.6 Pelaksanaan langsung asuhan secara efisien dan aman 2.2.3.7 Mengevaluasi keefektifan asuhan yang dilakukan, mengulang kembali manajemen proses untuk aspek-aspek asuhan yang tidak efektif keputusan yang dibuat pada langkah-langkah

13

Langkah I : Tahap Pengumpulan Data Dasar Pada langkah pertama ini berisi semua informasi yang akurat dan lengkap dari semua sumber yang berkaitan dengan kondisi klien. Yang terdiri dari semua data subyektif dan data obyektif. Data subyektif hasil adalah yang data menggambarkan klien melalui

pendokumentasian

pengumpulan

anamnesa, yang termasuk data subyektif antara lain : Biodata, riwayat mendstruasi, riwayat kesehatan, riwayat

kehamilan, persaliann dan nifas yang lalu, biopsikologis dan pengetahuan klien. Data obyektif adalah yang menggambarkan

pendokumentasian hasil pemeriksaan fisik klien, hasil labolatorium dan test diagnostik lain yang dirumuskan dalam data fokus. Data obyektif terdiri dari pemeriksaan fisik sesuai dengan kebutuhan dan pemeriksaan tanda-tanda vital, pemerksaan khusus (inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi) pemeriksaan penunjang

(labolatorium, catatan baru dan sebelumnya). Langkah II : Intepretasi Data Dasar Pada langkah ini dilakukan identifikasi terhadap diagnosa atau maslah berdasrkan interpretasi yang benar atas datadata yang telah dikumpulkan. Langkah III : Mengidentifikasi diagnosa atau masalah potensial adan mengantisipasi penanganannya. Pada langkah ini kita mengidentifikasi aslah potensial atau diagnosa potensial berdasarkan diagnosa atau masalah yang sudah diidentifikasi. Langkah ini membutuhkan antisipasi, bila memungkinkan dilakukan pencegahan. Bidan

diharapkan dapat waspada dan bersiap-siap jika diagnosa atau masalah potensial ini benar-benar terjadi.

14

Langkah IV : Menetapkan kebutuhan terhadap tindakan segera, konsultasi, kolaborasi degan tenaga kesehatan lain serta rujukan berdasarkan kondisi klien Mengidentifikasi perlunya tindakan segera oleh bidan atau dokter dan utnuk dikonsultasikan atau ditanganoi bersama anggota tim kesehatan yang lain sesuai dengan kondisi klien Langkah V : Menyusun rencana asuhan yang menyeluruh Pada langkah ini direncanakan usaha yang ditentukan oleh langkah-l;angkah sebelumnya. Langkah ini merupakan kelanjutan manajemen terhadap masalah atau diagnosa yang telah diidentifikasi atau diantisipasi Langkah VI : Pelaksanaan langsung asuhan dengan efisien dan aman Pada langkah ini rencana asuhan menyeluruh seperti yang diuraikan pada langkah kelima dilaksanakan secara efisien dan aman. Perencanaan ini bisa dilakukan seluruhnya oleh bidan atau sebagian lagi oleh klien atau anggota tim kesehatan lainnya. Walaupun bidan tidak melakukan sendiri, ia tetap memikul tanggung jawab untuk

mengarahkan pelaksanaannya Langkah VII :Evaluasi Pada langkah ini dilakukan evaluasi keefektifan dari asuhan yang sudah diberikan meliputi pemenuhan kebutuhan akan bantuan apakah benar-benat tetap terpenuhi sesuai dengan kebutuhan sebagaimana telah diidentifikasi di dalam diagnosa dan masalah. Rencana tersebut dianggap efektif jika memang benar dalam pelaksanaannya.

15

BAB III TINJAUAN KASUS

I. Pengkajian A. Data subyektif 1.1 Identitas klien (MKB tanggal 12-07-2008 jam : 20.30 WIB) Nama klien Umur Pendidikan Agama Pekerjaan Penghasilan Alamat : Ny A : 32 tahun : SMU : Islam : IRT : : Sidotopo Jaya Gg III/I
A

Nama Suami : Tn S Umur Pendidikan Agama Pekerjaan Penghasilan Alamat : 35 tahun : SMU : Islam : Swasta : Rp. 1.000.000,: Sidotopo Jaya Gg III/IA

1.2 Keluhan utama Ibu mengatakan perutnya terasa kenceng-kenceng yang semakin kuat dan sering 1.3 Riwayat menstruasi Siklus menstruasi Lama Warna Bau Flour Albus : 30 hari : 6 hari : merah segar : anyir : tidak Menarche : 15 tahun

Dismenorhea : tidak HPHT TP : 10-10-2007 : 17-07-2008

16

1.4 Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu No 1 2 3 Persalinan Suami UK ke Jenis Penol Penyul Nifas 1 1 9 bln Spt B Bidan 9 bln Spt B Bidan Normal Normal Anak KB Umur Meneteki sekarang 3600 gr 50 cm 4 th Pil BB PB JK 3700 gr 51 cm 2,5 th KBA

Hamil

ini

1.5 Riwayat kehamilan ini Klien mengatakan bahwa ini adalah kehamilan yang ke 3 dengan usia kehamilan di BPS Hj.Istiqomah selama 4 kali, imunisasi TT sebanyak 1 kali. Keluhan selama hamil ini tidak ada. 1.6 Riwayat kesehatan 1.6.1 Riwayat penyakit yang pernah atau sedang diderita Klien mengatakan tidak pernah menderita penyakit menular, menahun maupun menurutn seperti hepatitis, AIDS, TBC, jantung, ginjal, DM, hipertensi, dll 1.6.2 Riwayat penyakit keluarga atau keturunan Klien mengatakan dalam keluarganya tidak ada yang menderita penyakit menular, menahun maupun menurun seperti hepatitis, AIDS, TBC, jantung, ginjal, DM, hipertensi, dll 1.6.3 Perilaku kesehatan Klien mengatakan sering mengkonsumsi jamua-jamuan, tidak pernah minum alcohol dan tidak pernah merokok. 1.7 Pola kebiasaan sehari-hari a. Pola nutrisi Makan : 3x/hari porsi sedang 1 piring habis terdiri dari nasi, lauk pauk, sayuran dan buah-buahan Minum : minum air putih 7 gelas / hari

17

b. Pola eliminasi BAB : ibu mengatakan BAB 1 x/hari konsistensi lembek, warna kuning, tanpa konstipasi BAK : ibu mengatakan BAK 6 x/hari warna jernih, lancer, tanpa rasa nyeri c. Pola istirahat/tidur Tidur siang : ibu mengatakan tidur siang 2 jam / hari (jam 13.00 15.00 WIB) Tidur malam : ibu mengatakan tidur malam 7 jam / hari (jam 22.00 05.00 WIB) d. Pola aktivitas Klien mengatakan melakukan kegiatan rumah tangga seperti menyapu, mencuci, memasak, dll e. Pola sexual Ibu mengatakan melakkan hubungan seksual 2 x/minggu B. Data obyektif 2.1 Pemeriksaan umum Kesadaran KU TD ND SH Inspeksi Kepala : rambut lurus, bersih, tidak tampak ketombe Muka : Colostrum gravidarum : tidak tampak Conjungtiva Sklera : tidak tampak anemis : tidak tampak iktrus : compos mentis : baik : 120/80 mmHg : 84 x/mnt : 366 oC RR BB TB : 20 x/mnt : 60 kg : 154 cm

LILA : 26 cm

2.2 Pemeriksaan fisik

Mulut

18

Gigi Stomatitis Bibir kering Lidah pucat

: tidak tampak caries : tidak tampak : tidak tampak : tidak tampak

Leher Pembesaran venajugularis Pembesaran kelenjar getah thyroid Pembesaran kelenjar getah bening : tidak tampak : tidak tampak : tidak tampak

Payudara Bentuk Areola Putting susu Keluaran Pembesaran Striae Linea Luka parut Warna Luka parut Keluaran Varices Oedema Kelainan : bulat menggantung : hiperpigmentasi : sebelah kiri membelah dan sebelah kanan tenggelam : tidak tampak : sesuai dengan usia kehamilan : alba : nigra : tidak tampak luka bekas operasi : merah kebiruan : tidak tampak : tidak tampak : tidak tampak : tidak tampak : tidak tampak Perut

Vulva

Anus hemorrhoid : tidak tampak Varices : -/Oedema : -/Ekstreminitas atas dan bawah

19

Palpasi Leopold I : Pada fundus teraba kurang bundar, kurang melenting, lunak diperkirakan bokong janin Hasil : teraba bokong janin Leopold II : pada perut bagian kanan teraba keras, memanjang seperti papan diperkirakan punggung janin dan pada perut bagian kiri teraba bagian kecil janin Hasil : teraba punggung kanan Leopold III Leopold IV : pada perut bagian bawah teraba bundar, keras tidak dapat digoyangkan diperkirakan kepala janin : kepala janin sudah masuk PAP 4/5 bagian

Auskultasi Cortonen : (+) 12-11-12/ 140 x / mnit Teratur : ya : DJJ normal janin tidak dalam keadaan distress

Kesimpulan Perkusi -

Reflek pantella : +/+

TBJ = (39-11) 155 = 4340 gram Kesimpulan : TBJ normal sesuai dengan usia kehamilan

2.3 Pemeriksaan panggul - Distonsia spinarum - Distonsia cristarum - Boudelogue - Lingkar panggul 2.4 Pemeriksaan khusus Tanggal : 12-07-2008 jam : 20.30 WIB : 24 cm ( N = 23-26 cm ) : 28 cm ( N = 26-29 cm ) : 20 cm ( N = 18-20 cm ) : 88 cm ( N = 80-90 cm )

VT : 3 cm eff 25% konsistensi keras, ketuban (+) (utuh), presentasi kepala, denominator UUK kanan depan, Hodge II

20

II. Interpretasi Data Dasar, Diagnosa dan Masalah Tgl/Jam 12-07-2008 DS : Data Dasar Diagnosa / Masalah T/H, letkep, puka , intra

ibu mengatakan ini adalah GIII P20002 UK 39/40 mgg kehamilan ketiganya ibu mengatakan perutnya uteri, kesan jalan lahir terasa kenceng-kenceng normal KU ibu dan janin yang semakin sering dan baik inpartu fase laten kuat HPHT : 10-10-2007 TP : 17-07-2008

DO : Kesadaran : Composmentis KU TD ND SH TB BB RR LILA DJJ Eff TFU : baik : 120/80 mmHg : 84 x/mnt : 366 oC : 154 cm : 60 kg : 20 x/mnt : 26 cm : 11-12-12 : 3 cm : 25% : 3 jari bawah pusat

III.

Diagnosa Potensial Potensial terjadinya distosia bahu

IV.

Identifikasi Kebutuhan Tindakan Segera -

21

V.

Intervensi Tujuan : setelah dilakukan asuhan kebidanan selama 5 jam diharapkan Persalinan dapat berjalan normal dan kala II tidak melebihi 2 jam Tidak melewati garis waspada Keadaan ibu dan bayi baik

Kriteria hasil : Keadaan umum ibu baik Bayi lahir dengan presentasi belakang kepala Ketuban lahir spontan, jernih Perdarahan tidak melebihi 500 cc Kala IV berjalan dengan normal

Rencana 1. Melakukan pendekatan terapeutik R/ Agar terjalin hubungan yang baik anara petugas dan Px beserta keluarganya 2. Menjelasakan hasil pemeriksaan R/ Agar Px mengetahui perkembangan persalinannya 3. Melakukan observasi kemajuan persalinan sesuai dengan lembar partograf R/ Untuk mengetahui kemajuan persalinan dan tindakan yang harus dilakukan 4. Memberikan dukungan pada ibu untuk menghadapi persalinan R/ Agar ibu merasa tenang dan tidak cemas dengan keadaannya 5. Jaga privasi ibu R/ Agar Px merasa nyaman 6. Berikan HE tentang Nutrisi Perlunya jalan/tidur sesyai keinginan ibu Nafas panjang saat ada HIS

22

Sering mengosongkan kandung kencing

R/ Agar Px mengerti apa yang harus dilakukan untuk kemajuan persalinannya 7. Ajari cara meneran yang benar R/ Agar saat persalinan ibu dapat menorah dengan benar sehingga persalinan berjalan normal 8. Siapkan baju ibu dan bayi R/ Untuk persiapan kenyamanan ibu dan bayi 9. Siapkan partus set R/ untuk memudahkan melakukan pertolongan persalinan sewaktuwaktu terjadi persalinan

LEMBAR OBSERVASI A. MASUK KAMAR BERSALIN Tgl Hrs mulai tgl Darah Lender Ketuban pecah/belum Keluhan lain B. KEADAAN UMUM Tensi Suhu / Nadi Oedema Lain-lain : 120/80 mmHg : 366 oC / 84 x/mnt : tidak tampak : tidak ada : 12-07-2008 : 11-07-2008 : 13-07-2008 : 13-07-2008 : : tidak ada jam : 20.30 WIB jam : 21.00 WIB jam : 01.00 WIB jam : 01.00 WIB jam :

C. PEMERIKSAAN OBSTETRI 1. Palpasi 2. DJJ 3. HIS 10 : TFU 3 jari bawah Px : (+) 11-12-12 = 140 x/mnt : 3 x, lama 40 detik

23

4. VT tgl 5. Hasil

: 12-07-2008 : 3 cm eff 25%

jam : 20.30 WIB

6. Pemeriksaan :

Observasi kala I (fase laten < 4 cm) HIS dlm 10 DJJ Tensi Suhu Berapa Lamanya kali 12-07-08 20.30 3x 40 11-12-12 120/80 366 Tanggal Jam Nadi 84 Keterangan Palpasi TFU 3 jari bawah Px letkep puka, cort (+), VT 3 cm eff 25% kep H II ket (+) - Lakukan pendekatan terapeutik - Beritahu hasil pemeriksaan - Menganjurkan ibu untuk jalan-jalan atau nungging - Menyiapkan partus set - Menyiapkan pakaian ibu dan bayi - Memberikan dukungan pada Px - Memberikan informasi mengenai proses persalinan dan kemajuan persalinannya - Mendengarkan keluhan Px dan mencoba untuk lebih sensitive

21.00 3x

40

12-11-12

22.00 3x

45

12-11-12

84 x/mnt

24

23.00 4x

45

12-11-12 120/80 363 oC 88x/mnt

24.00 4x

45

12-12-12

84 x/mnt

01.00 4x

45

12-12-12

364oC 84 x/mnt

01.20 4x

45

12-12-12

terhadap perasaannya - Menganjurkan Px untuk makan dan minum - Menggosok punggung Px untuk memberikan rasa nyaman VT 4 cm eff 40% kep H III ket (+) - Menganjurkan Px untuk miring kiri - Menganjurkan teknik relaksasi saat ada HIS - Menjelaskan kemajuan persalinan perubahan yang terjadi serta prosedur yang akan dilaksanakan dan hasil-hasil pemeriksaan - Memberikan motivasi pada Px - Menganjurkan Px untuk BAK - Mengipasi ibu untuk menambah kenyamanan - Ketuban pecah warna jernih - Menganjurkan Px untuk banyak berdoa VT 7 cm eff

25

01.30 4x

45

12-12-12

70% kep H III + ket (-) - Menganjurkan salah satu keluarga Px untuk mendampingi VT 10 cm eff 100% kep H IV ket (-) - Menganjurkan pada pasien cara meneran yang benar - Melakukan pimpinan persalinan saat ada HIS

Kala II Tanggal / Jam Keterangan His dekuat, ibu ingin meneran, perineum menonjol, tekanan pada anus, vulva membuka, setelah pembukaan lengkap kepala janin kelihatan di vulva dengan diameter 5-6 cm. penolong memasang handuk bersih diatas perut dan kain dilipat 1/3 bagian diletakkan dibawah bokong ibu. Penolong membuka partus set dan memasang sarung tangan pada kedua tangan. Saat subocuput tampak dibawah symphisis, tangan kanan melindungi perineum, dengan kiri menahan pucak kepala janin agar tidak terjadi defleksi terlalu cepat. Saat kepala lahir ambil kasa, usapkan ke mata, hidung dan mulut bayi. Cek adanya liltian talipusat di leher janin, tunggu putar paksi luar sampai kepala kanin menghadap paha ibu. Kemudian kepala dipegang secara bipariental, tarik curam ke bawah untuk melahirkan bahu depan dan tarik curam keatas untuk melahirkan bahu

26

belakang.

Setelah

bahu

belakang

lahir,

tangan

kanan

menyangga kepala leher dan bahu belakang janin, tangan kiri memegang bahu dan tangan bagian depan. Saat bahu dan badan lahir, tangan kiri menelurusuri punggung, bokong sampai tungkai janin dengan posisi jempol dari dada. Setelah badan bayi lahir seluruhnya, letakkan bayi diatas perut ibu dengan posisi kepala lebih rendah, keringkan dan bungkus dengan handuk kecuali bagian tali pusat kemudian klem talipusat 3 cm dari umbilicus, di urut dan pasang klem ke dua 2 cm dari klem pertama. Kemudian tali pusat di potong diantara 2 klem dengan dilindungi tangan kiri. Kemudian ganti handuk basah dengan kain kering dan bersih 01.40 WIB Bayi lahir spontan B AS : 7-8 BB 4300 gr PB 48 cm anus (+)

PENILAIAN APGAR SCORE Kategori 1. Warna kulit 2. Frekuensi nadi 3. Reaksi tangan 4. Tonus otot 5. Pernafasan Jumlah 1 menit 2 1 2 2 1 8 5 menit 2 1 2 2 2 9

Kala III Tanggal / Jam 01.45 01.55 Keterangan Petugas memeriksa fundus untuk memastikan adanya kehamilan tunggal atau kembar. Memberitahu klien untuk penyuntukan oksitosin 10 unit (IM). Pindahkan klem 5-10 cm dari vulva, tangan kiri diatas symphisis menekan kearah dorso krantal,

27

tangan kanan meregangkan tali pusat. Saat ada HIS tangan kiri menekan kea rah dorsocranial, jika talipusat bertambah panjang dan terasa ada pelepasan plasenta, minta ibu untuk meneran sedikit, tangan kanan menarik talipusat kebawah dan keatas sehingga plasenta tampak kira-kira separuh dari vulva. Kemudian pegang plasenta dan putar searah jarum jam sampai plasenta lahir seluruhnya. Tangan kanan memeriksa kelengkapan plasenta, tangan kiri masase perut ibu.

Plasenta lahir spontan, kotiledon dan selaput ketuban lengkap Panjang tali pusat Berat plasenta Drameter Perdarahan Kontraksi uterus : 50 cm : 500 gr : 20 cm : 200 cc : baik

Kala IV Observasi di lembar patograf HE yang diberikan pada kala IV adalah : Nutrisi ibu post partum Mobilisasi dini Kebutuhan eliminasi (BAB dan BAK) Pemberian ASI eksklusif

VII. Evaluasi Tanggal 13-07-2008 S : Ibu mengatakan perutnya agak mules, nyeri pada luka jahitan O : Kesadaran KU TD SH ND : Composmentis : Baik : 130/80 mmHg : 362 oC : 82 x/menit

28

RR U-C TFU

: 20x/menit : Baik : 2 jari bawah pusat

Konsistensi uterus : keras A : P30003 2 jam post partum fisiologis dengan nyeri luka jahitan P : - Jelaskan hasil pemeriksaan - Berikan HE tentang Nutiris ibu nifas Personal hygiene Vulva hygiene - Berikan terapi Asmef Ciprofloxacin Inbion Vit A 1x1 3 x 500 mg 3 x 500 mg 3x1 Mobilisasi dini Perawatan tali pusat Pemberian ASI ekslusif

- Menganjurkan ibu untuk kontrol 1 minggu lagi atau jika sewaktuwaktu ada keluhan - Memberitahu ibu jadwal imunisasi

29

BAB IV PENUTUP

4.1 Simpulan Persalinan adalah serangkaian kejadian yang berakhir dengan pengeluaran bayi yang cukup bulan atau hampir cukup bulan. Disusul dengan pengeluaran plasenta dan selaput janin dari tubuh ibu. Tanda-tanda persalinan meliputi terjadinya HIS persalinan, pengeluaran lendir dan darh serta pengeluaran cairan ketuban. Faktor yagn berperan dalam persalinan meliputi tenaga (power), passage (jalan lahir) dan passanger (janin dan plasenta). Tahapan dalam proses persalinan terdiri dari kala I (pembukaan), kala II pengeluaran), kala III (pengeluaran plasenta) dan kala IV (2 jam post partum). Dalam proses persalinan, kita sebagai seorang petugas kesehatan harus memberikan pelayanan yang memuaskan agar pasien merasa aman dan nyaman. Untuk itu kebutuhan pasien saat inpartu harus diperhatikan misalnya : memberikan dukungan terus menerus, menjaga kebersihan diri, mengipasi dan masase untuk menambah kenyamanan bagi ibu, memberikan dukugnan mental untuk mengurangi kecemasan atau ketakutan ibu, mengatur posisi ibu, menjaga agar kandung kemih selalu kososng serta memberikan nutrisi yang cukup.

4.2 Saran 4.2.1 Untuk Petugas Kesehatan Peran aktif petugas kesehatan sangat diharapkan sehingga masalahmasalah yang terjadi dapat dideteksi secara dini dan petugas kesehatan mampu memecahkan masalah yang timbul dalam proses persalinan 4.2.2 Untuk Keluarga Peran serta anggota keluarga sangat besar untuk memberikan dukungan dan semangat kepada klien maka hendaknya keluarga lebih kooperatif dengan tenaga kesehatan.

30

DAFTAR PUSTAKA

Mochtar Rustam. Sinopsis Obstetri. Jakarta : EGC, 1998 Prawirohardjo, Sarwono. Ilmu Kebidanan. Jakarta : YBPSP, 2002 FK UNPAD. Obstetri Patologi. Bandung : Elstar Offset. 1981 Manuaba, IBG. Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana. Jakarta : EGC. 1998 Saiffudin, Abdul Bani dkk. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Jakarta : YBSP. 2002

31