Anda di halaman 1dari 90

0

DIKTAT KULIAH

MA2271 METODA MATEMATIKA

Semester II 2009/2010

Oleh:

Dr. Sri Redjeki P.

Prodi Matematika

Fakultas MIPA Institut Teknologi Bandung Januari 2009

Contents

  • 1 Pendahuluan

3

  • 1.1 Pendekatan kualitatif .

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

4

  • 1.1.1 Klasifikasi Persamaan Diferensial

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

4

  • 2 Persamaan Diferensial Orde Satu

 

7

  • 2.1 Persamaan Diferensial Terpisah, metode integral langsung

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

7

  • 2.2 Persamaan Diferensial Linier Orde Satu

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

9

  • 2.3 Masalah-masalah Aplikasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

10

  • 2.4 Persamaan diferensial autonomous untuk masalah dinamika populasi .

.

.

.

.

.

.

.

.

14

  • 2.4.1 Model Logistik

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

14

  • 2.4.2 Doomsday versus extinction

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

15

  • 2.5 Eksistensi dan Ketunggalan

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

17

  • 3 Persamaan Diferensial Orde-n Linier

 

19

  • 3.1 Sifat-sifat solusi persamaan diferensial orde-n linier

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

19

  • 3.2 Solusi persamaan diferensial homogen koefisien konstan

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

21

  • 3.3 Sistem Pegas Massa dengan redaman .

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

23

  • 3.4 Persamaan Diferensial Tak Homogen

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

25

  • 3.4.1 Metode Koefisien Tak Tentu

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

26

  • 3.4.2 Metode Variasi Parameter .

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

27

  • 3.5 Getaran dengan gaya luar

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

29

  • 3.5.1 Kasus adanya gaya luar, tanpa redaman

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

29

  • 3.5.2 Kasus adanya getaran luar dan redaman

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

31

  • 4 Sistem Persamaan Diferensial

 

32

  • 4.0.3 Berbagai masalah aplikasi

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

32

  • 4.0.4 Kaitan antara p.d. orden dengan sistim p.d. n variabel

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

33

  • 4.0.5 Berbagai cara mencari solusi sistim pd .

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

34

  • 4.0.6 Kebebaslinieran fungsi bernilai vektor

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

35

  • 4.1 Metode Nilai Eigen untuk Mencari Solusi Sistem Persamaan Diferensial Homogen

.

36

  • 4.1.1 Kasus: nilai eigen real berbeda

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

37

  • 4.1.2 Kasus: nilai eigen kompleks

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

37

  • 4.1.3 Kasus: nilai eigen berulang

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

39

  • 4.2 Bidang Phase

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

40

  • 4.3 Matriks Fundamental

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

43

  • 4.3.1 Solusi spd homogen

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

43

 

1

CONTENTS

2

  • 4.3.2 Solusi spd tak homogen

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

44

Matriks exp(At)

  • 4.3.3 .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

47

  • 4.4 Model Populasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

49

  • 4.4.1 Model predator-prey

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

49

  • 4.4.2 Model interaksi dua spesies

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

50

  • 5 Transformasi Laplace

54

  • 5.1 Transformasi Laplace dan inversnya

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

54

  • 5.2 Transformasi masalah nilai awal .

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

57

  • 5.3 Fungsi tangga satuan .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

59

  • 5.4 Perkalian, turunan dan integral dari transformasi

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

61

  • 5.5 Gaya luar berupa engineering function

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

63

  • 5.6 Impuls dan fungsi Delta

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

64

  • 6 Deret Fourier

68

  • 6.1 Deret Fourier dan kekonvergenannya

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

68

  • 6.2 Deret Fourier bagi fungsi berperioda 2L dan Kekonvergenan Deret Fourier

 

.

72

  • 6.3 Deret Fourier bagi Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

74

  • 6.4 Perluasan ke Fungsi Genap dan Fungsi Ganjil

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

75

  • 6.5 Aplikasi Deret Fourier

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

77

  • 6.6 Masalah Nilai Eigen

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

79

  • 6.7 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Panas

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

81

  • 6.8 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Gelombang

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

85

  • 6.8.1 Frekwensi fundamental senar

 

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

87

  • 6.9 Metode Variabel Terpisah pada Persamaan Laplace .

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

.

88

Bab 1

Pendahuluan

Banyak hukum-hukum alam yang mendasari perubahan-perubahan di alam ini dinyatakan dalam bentuk persamaan yang memuat laju perubahan dari suatu kuantitas, yang tak lain adalah berupa persamaan diferensial. Berikut ini diuraikan contoh-contoh yang menunjukkan bahwa persamaan diferensial muncul dari hukum alam.

Masalah benda jatuh bebas

Misalkan suatu obyek bermassa m jatuh bebas. Perhatikan diagram di samping. Kita tetapkan bahwa arah ke bawah adalah positif, sehingga arah ke atas berarti negatif. Gaya-gaya yang bekerja pada benda itu adalah gaya berat benda F b = mg (tanda + karena gaya gravitasi men- garah ke bawah.)

mg 0
mg
0

=0

=h

Selanjutnya gaya gesek dengan udara yang dimisalkan sebanding dengan kecepatan F s = av. 1 Perhatikan bahwa tanda negatif di sini menandakan bahwa gaya gesek berlawanan dengan ke- cepatan. 2 Menurut Hukum Newton II: massa × percepatan = total gaya yang bekerja pada benda atau

dv

  • m dt

= mg av.

(1.0.1)

Dalam kasus gaya gesek diabaikan a 0, akan kita cari kecepatan benda jatuh bebas dari ketinggian h 0 saat menumbuk tanah. Untuk menentukan syarat awal yang sesuai, maka kita tetapkan posisi awal benda saat akan jatuh adalah y(0) = 0 dan saat benda menumbuk tanah y(t akhir ) = h 0 , (ingat bahwa arah ke bawah adalah positif). Karena masalah jatuh bebas, maka v(0) = 0. Persamaan gerak dalam kasus tak ada gaya gesek adalah

d 2 y

  • m dt 2 Setelah satu kali pengintegralan dan karena v(0) = 0, maka

= mg

dy

dt

= gt.

1 Di sini gaya gesek dimisalkan sebanding dengan kecepatan, dengan konstanta a dikenal dengan nama drag coef- ficient. Untuk kondisi lain, gaya gesek juga bisa dimisalkan sebanding dengan kuadrat kecepatan. 2 Periksa hal ini dengan mengujinya, saat benda bergerak ke bawah: v > 0 sehingga F s < 0 berarti gaya gesek mengarah ke atas.

3

BAB 1.

PENDAHULUAN

4

Pengintegralan sekali lagi dan karena y(0) = 0, maka

y(t) =

1

2

gt 2 .

Benda menumbuk tanah saat t akhir yaitu saat y(t akhir ) = h 0 , sehingga t akhir = 2h 0 . Benda

g

menumbuk tanah dengan kecepatan v(t akhir ) = 2gh 0 , tepat seperti yang kita kenal di pelajaran

fisika.

Dalam kasus gaya gesek diperhitungkan, maka dapat dihitung bahwa v(t akhir ) =

........

yang mana

nilainya lebih kecil daripada kecepatan dalam kasus tidak ada gaya gesek.

Tugas: Tunjukkan bahwa pers. (1.0.1) juga merupakan persamaan gerak benda yang dilempar ke

atas. Dalam kasus gaya gesek diabaikan, tunjukkan bahwa tinggi maksimum benda jika dilempar

ke atas dengan kecepatan awal v 0 adalah

ada gaya gesek.

2

2g v . Bandingkan dengan tinggi maksimum dalam kasus

0

  • 1.1 Pendekatan kualitatif

Misalkan benda yang jatuh itu massanya m=10 kg dan koefisien geseknya a = 2 kg/det. Setelah

gaya gravitasi dipilih g = 9.8 m/det 2 persaman gerak jatuhnya benda adalah

dv

dt

= 9, 8

v

5 ,

Perilaku kualitatif gerak benda jatuh tersebut akan diperlajari tanpa terlebih dahulu mencari solusi

persamaan diferensialnya. Perhatikan bahwa ruas kanan persamaan tak lain menyatakan gradien

garis singgung kurva solusi di titik (t, v). Berdasarkan hal inilah medan gradien seperti pada

Gambar 1.1.2 dibuat.

Perhatikan bahwa potongan garis-garis kecil dari medan gradien tak lain adalah garis singgung

kurva solusi. Dengan demikian kita dapat mensketsakan grafik solusi. Tampak dari gambar

di atas bahwa jika kecepatan benda lebih kecil dari suatu nilai tertentu, maka kecepatan benda

akan bertambah saat jatuh. Demikian pula sebaliknya, jika kecepatan benda melebihi suatu nilai

tertentu, maka kecepatan benda akan berkurang saat jatuh. Selanjutnya, untuk kecepatan benda

berapakah dv

dt

= 0? Untuk kecepatan v = (5)(9.8) = 49 m/det. Perhatikan bahwa v(t) = 49 juga

merupakan solusi persamaan diferensial, dan dikatakan sebagai solusi equilibrium. Dari medan

gradien di atas kita juga dapat menarik kesimpulan bahwa solusi-solusi lain konvergen ke solusi

konstan v(t) = 49.

Tugas: Pelajari masalah populasi tikus dan burung hantu pada Subbab 1.1. Boyce DiPrima.

  • 1.1.1 Klasifikasi Persamaan Diferensial

Persamaan Diferensial Biasa ialah persamaan yang memuat x, y(x) beserta turunan-turunan dari

y(x).

BAB 1.

PENDAHULUAN

5

60 55 50 45 40 35 30 0 t 20 10 15 5 v(t)
60
55
50
45
40
35
30
0
t
20
10
15
5
v(t)
 

dv

v

Gambar 1.1.1: Medan gradien bagi persamaan

dt

= 9, 8

  • 5 beserta kurva solusinya.

Bentuk umum persamaan diferensial biasa adalah

 

F(x, y, y , y , · · ·

, y (n) ) = 0.

Contoh:

y cos x = 0

persamaan diferensial orde 1, linier

 

y + yy e x =

0

persamaan diferensial orde 3, tak linier

Persamaan diferensial yang melibatkan fungsi dua peubah atau lebih disebut Persamaan Diferensial

Parsial.

Contoh:

u t + cu x = 0

(pers.

transport)

u xx u yy = 0

(pers.

gelombang)

u t = ku xx

(pers.

difusi)

u xx + u yy = 0

(pers.

Laplace)

Contoh Sistem Persamaan Diferensial

{

dx

dt

dy

dt

=

x y

= 2x +

y

(1.1.1)

Orde suatu persamaan diferensial ditentukan oleh turunan tertinggi yang muncul pada persamaan

diferensial tersebut.

BAB 1. PENDAHULUAN

6

Persamaan Diferensial dikatakan linier jika fungsi F linier terhadap y, y , · · · , y (n) , namun fungsi

F terhadap variabel x tak perlu linier. Jika y = f(x) memenuhi persamaan diferensial maka f(x)

dikatakan solusi dari persamaan diferensial tersebut. Solusi umum suatu persamaan diferensial

adalah bentuk umum solusi persamaan diferensial tersebut Suatu solusi umum bisa menjadi solusi

khusus dengan adanya informasi / syarat tambahan, disebut syarat awal / syarat batas.

Contoh:

Persamaan diferensial y cos x = 0, solusi umum y(x) = sin x + C

Jika diberikan syarat awal y(0) = 1, maka diperoleh solusi khusus y(x) = sin x 1.

Bab 2

Persamaan Diferensial Orde Satu

Bentuk umum persamaan diferensial orde satu:

F(x, y, y ) = 0

(2.0.1)

Persamaan diferensial orde satu diklasifikasikan berdasarkan cara penyelesaiannya menjadi:

  • 1. Persamaan diferensial terpisah (separable eqn.), metoda integral langsung (direct integration).

  • 2. Persamaan diferensial orde 1 linier.

  • 3. Persamaan diferensial homogen, metoda substitusi.

  • 4. Persamaan diferensial eksak, menggunakan faktor integrasi.

Kuliah ini hanya akan membahas metoda pengintegralan langsung dan penyelesaian persamaan

diferensial orde 1 linier.

  • 2.1 Persamaan Diferensial Terpisah, metode integral langsung

Bentuk umum pers. dif. terpisah

dx dy = ϕ(x, y) = g(x)h(y)

Solusinya dicari dengan pengintegralan langsung sbb.

1

dx dy = g(x),

h(y)

h(y) ̸= 0

h(y) dy = g(x)dx

1

Sedangkan h(y) = 0 merupakan solusi atau tidak, diperiksa dengan substitusi langsung ke pd sem-

ula.

7

BAB 2.

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU

8

Contoh 2.1.1.

1. Tentukan solusi umum persamaan diferensial

dy

dt

= ky.

Penyelesaian: Agar dapat diintegralkan maka ruas kiri dan kanan dibagi dengan y, sehingga

didapat

1 dy

y dt

dt = kdt.

Karena telah dilakukan pembagian dengan y tentu harus dimisalkan y ̸= 0 (atau y(t) bukan

fungsi nol). Jika perhitungan dilanjutkan maka diperoleh

y(t) = exp kt + C,

dengan konstanta integrasi C R. Selanjutnya diperiksa apakah fungsi nol y(t) = 0 meru-

pakan solusi atau tidak, dengan cara substitusi langsung. Ternyata y(t) = 0 merupakan

solusi. Selanjutnya solusi umum pers. dif. di atas adalah

y(t) = K exp kt,

K R.

  • 2. Tentukan solusi umum persamaan diferensial x 2 y =

x 2 +1 3y 2 +1

Penyelesaian: Agar dapat diintegralkan maka pers. dif. dibagi dengan x 2 dan dikali dengan

3y 2 + 1, sehingga didapat

(3y 2 + 1)y =

x 2 + 1

x 2

.

Setelah diintegralkan diperoleh solusi umum berupa fungsi implisit y 3 + y = x

1

.

x

Cek kebenarannya dengan cara substitusi langsung.

  • 3. Tentukan solusi umum persamaan diferensial

y y 2 t sin(t 2 ) = 0.

Penyelesaian: Agar dapat diintegralkan maka pers. dif. dibagi dengan y 2 , sehingga didapat

  • 1 2 y = t sin(t 2 ).

y

1

dy

y 2 dt

dt = t sin(t 2 )dt,

dengan y ̸= 0

Setelah diintegralkan diperoleh

  • 1 = 2 cos(t 2 ) + C,

y(t)

1

atau

y(t) =

2

cos(t 2 ) + C 1

BAB 2.

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU

9

dengan konstanta integrasi C 1 R. Selanjutnya dengan cara substitusi langsung diperiksa

apakah fungsi nol y(t) = 0 merupakan solusi atau tidak. Ternyata y(t) = 0 merupakan solusi.

Sehingga solusi umum pers. dif. di atas adalah

y(t) =

  • 2 dan y(t) = 0.

,

cos(t 2 ) + C 1

dengan C 1 R. Perhatikan bahwa solusi nol harus dituliskan secara terpisah. Beberapa

textbook menyebutkan solusi ini sebagai solusi singular.

Soal Latihan 2.1.2.

1. Cari semua solusi umum persamaan diferensial berikut.

(a)

(b)

(c)

(d)

(e)

y =

x

2

1y 2

y =

y cos x 1+2y 2

y =

6xy

y =

x + xy

y = 2x y 1

  • (f) y = (cos 2 x)(cos 2 2y)

2. Untuk semua persamaan diferensial berikut:

  • a. Tentukan solusi yang memenuhi syarat awal yang diberikan.

  • b. Gambarkan medan gradien (Maple), dan kurva solusi pada a.

  • c. Tentukan pada interval mana solusi di atas terdefinisi.

  • (a) y = (x 2)(y 1),

y(0) = 2

  • (b) y = (1 2x)y 2 ,

y(0) = 1/6

  • (c) xdx + ye x dy = 0,

y(0) = 1

  • 2.2 Persamaan Diferensial Linier Orde Satu

Mempunyai bentuk umum

dy

dt

+ P(t)y = Q(t)

Solusi dari persamaan diferensial di atas dapat diperoleh dengan cara berikut. Jika dikalikan

dengan e P(t)dt menjadi

e P(t)dt dy

dt

+ e P(t)dt P(t)y = e P(t)dt Q(t)

Perhatikan bahwa ruas kiri tak lain adalah

dt d ( e P(t)dt y ) ,

BAB 2.

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU

10

sehingga p.d. semula sekarang menjadi

dt d ( e P(t)dt y ) = e P(t)dt Q(t)

dan siap untuk diintegralkan. Mengingat manfaatnya, maka faktor pengali e P(t)dt disebut sebagai

faktor integrasi. Pengintegralan menghasilkan solusi persamaan diferensial:

y(t) = e P(t)dt

e P(t)dt Q(t)dt

Contoh 2.2.1.

1. Tentukan solusi persamaan diferensial dy

dt

solusinya y(t) = 4e 3t e 2t .)

  • 2. Tentukan solusi umum persamaan diferensial (t 2 + 1) dy

dt

3y

=

e 2t , y(0)

=

3.

(Jawab:

+ 3ty

=

6t.

Kemudian hitung

lim t y(t) (Jawab: solusi umum y(t) = 2 + C(t 2 + 1) 3/2 .)

dy

  • 3. Tentukan solusi persamaan diferensial x dx + 2y = 4x 2 , y(1) = 2. (Jawab: solusinya y(x) =

x 2 +

  • 1 2 , dengan x > 0.)

x

Soal Latihan 2.2.2.

1. Tentukan solusi dari masalah nilai awal berikut.

  • (a) y y = 2te 2t ,

y(0) = 1.

  • (b) ty + 2y = t 2 t + 1,

y(1) = 1/2,

t > 0

  • 2. Untuk semua persamaan diferensial berikut:

    • a. Tentukan solusi umum dan perilakunya untuk t → ∞.

    • b. Gambarkan medan gradien (Maple).

    • c. Gunakan hasil b. untuk memeriksa perilaku solusi saat t → ∞, bandingkan dengan hasil
      a.

  • (a) y + 3y = t + e 2t

(b)

y + 2ty = 2te t 2

  • (c) ty + 2y = sin t,

t > 0

  • 2.3 Masalah-masalah Aplikasi

    • 1. Larutan garam: Sebuah tangki mula-mula berisi 12 liter air murni. Air garam dengan kadar garam 0.2 kg/liter memasuki tangki dengan laju 2 liter/menit. Larutan garam dalam tangki dianggap teraduk sempurna, dan keluar dengan laju 2 liter/menit. Tentukan banyaknya garam dalam tangki setelah 1/2 jam.

    • 2. Pemurnian Danau yang Tercemar: Sebuah danau vol 458 km 3 . Air masuk dan keluar dengan kecepatan sama 175 km 3 /thn. Misal pada keadaan awal konsentrasi polutan 0.05%. Kemudian air yang masuk mengandung polutan dengan konsentrasi 0.01%. Jika diasumsikan

BAB 2.

PERSAMAAN DIFERENSIAL ORDE SATU

11

air yang keluar konsentrasi polutannya sudah homogen (teraduk sempurna). Berapa waktu

yang diperlukan untuk menurunkan konsentrasi polutan di danau menjadi 0.02%

Penyelesaian: Misal x(t) volume polutan di danau pada saat t x(0) = 0.05%×458 = 0.2290

km 3 . Konsentrasi polutan tiap saat x(t) . (Perhatikan bahwa debit air yang keluar dan masuk

458

sama, sehingga volume tetap, yaitu 458 km 3 .)

  • dx = 0.01%175 175 x(<