Anda di halaman 1dari 33

ANALISIS BIAYA RELEVAN DALAM PENGAMBILAN KEPUTUSAN JANGKA PENDEK

PENGAMBILAN KEPUTUSAN
1. Pengambilan Keputusan Stratejik Berdimensi jangka panjang 2. Pengambilan Keputusan Taktis Berdimensi jangka pendek

PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN


1. PERUMUSAN MASALAH - Pengakuan adanya masalah
- Mengumpulkan informasi mengenai masalah tsb - Mengidentifikasi faktor penyebab - Menetapkan skala prioritas
Contoh : Manajer toko menerima keluhan dari konsumen bahwa barang yang dibelinya selalu dalam keadaan rusak/cacat. Setelah diselidiki, ternyata gudang penyimpanan barang sudah penuh dan kotor. Maka ia menetapkan bahwa masalah yang dihadapi berkaitan dengan kapasitas dan kualitas penyimpanan barang

PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN (Lanjutan)


2. MENGIDENTIFIKASI ALTERNATIF PEMECAHAN - Alternatif relevan a. Membangun gudang baru b. Menyewa gudang lain c. Menata ulang gudang lama - Alternatif yg tidak relevan menghentikan sementara pembelian barang sampai gudang kosong

PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN (Lanjutan)


3. MENGIDENTIFIKASI KEUNGGULAN/KELEMAHAN DARI MASING-MASING ALTERNATIF
Alternatif Membangun gudang baru Keunggulan Daya tampung dapat diatur sendiri Milik sendiri, pemakaian untuk waktu tdk terbatas

Kelemahan Memerlukan Biaya investasi yg tinggi Pengadaan lahan

Menyewa gudang yg lain

Tidak memerlukan biaya investasi tinggi, hanya biaya sewa Tidak perlu pengadaan lahan sendiri

Waktu penggunaan terbatas Daya tampung tdk dapat ditentukan Lokasi yg tidak selalu dekat dengan toko

PROSES PENGAMBILAN KEPUTUSAN (Lanjutan)


MENGIDENTIFIKASI BIAYA RELEVAN DARI MASINGMASING ALTERNATIF Biaya relevan dari kedua alternatif : - Biaya pengadaan lahan, material, tenaga kerja, dll - Biaya sewa Bukan biaya relevan : - Biaya pengadaan forklift dan listrik 5. MEMPERTIMBANGKAN FAKTOR-FAKTOR KUALITATIF Faktor keamanan, dan legalitas 6. MENGAMBIL KEPUTUSAN
4.

KARAKTERISTIK BIAYA RELEVAN


Biaya relevan adalah biaya masa yang akan datang (future cost), karena ia merupakan konsekuensi yang muncul dari alternatif Contoh :
Menyewa
Material Tenaga Kerja Penunjang Biaya sewa per tahun Pengadaan Forklift dan perlengkapan lain $ 40.000 $ 50.000

Membangun sendiri (umur teknis 5 tahun)


$ 150,000 $ 45,000 $ 5,000 $ 50,000

Dalam menilai relevansi suatu biaya, harus diperhitungkan permintaan/penawaran terhadap sumber daya. Tiga model pemakaian sumberdaya : 1. Resources Acquired as Used and Needed Pengadaan sumber daya dapat dilakukan dengan segera begitu ada permintaan Contoh : Biaya tenaga listrik ketika ada pesanan 2. Resources Aquired in advance (short term) Sumberdaya diperoleh sebelum muncul permintaan Contoh : gaji untuk tenaga kerja 3. Resources Aquired in advance (multiperiod service capacity) Jika sumberdaya dimiliki terlebih dahulu untuk memberikan manfaat dalam beberapa periode. Contoh : Biaya pembelian mesin

Make or Buy Decision


Keputusan membuat sendiri atau membeli memiliki dua tipe : 1. Kondisi awal membuat sendiri 2. Kondisi awal biasa membeli Karakteristik make or buy decision
Kondisi awal Membuat sendiri Alternatif Pertimbangan

Membeli dari luar

Membeli dari Kapasitas menganggur dari fasilitas luar produksi yg tak terpakai Fasilitas yang dimiliki akan dijual atau disewakan Membuat Penguasaan teknologi sendiri Kecukupan dana untuk pengadaan fasilitas produksi dan tenaga kerja

Contoh : Perusahaan Al Kautsar biasanya membeli semacam komponen 20.000 unit dengan harga Rp 17.000 per unit. Jika perusahaan membuat sendiri suku cadang tsb, biaya produksinya sbb:

Per unit Jumlah Bahan baku 6.000 Biaya variabel per unit 8.000 Biaya Tetap *) Jumlah 120.000.000 160.000.000 80.000.000 360.000.000

*) Dari Jumlah tersebut 50% diantaranya merupakan biaya penyusutan dan asuransi gedung

Jika dilihat sepintas, maka keputusan yang diambil adalah membeli dari luar, karena biayanya lebih murah dibandingkan dengan membuat sendiri yaitu Rp 340.000.000 jika membeli dan Rp 360.000.000 jika membuat sendiri. Jika 50% dari biaya tetap adalah penyusutan dan biaya asuransi gedung, maka membuat sendiri akan lebih hemat daripada membeli dari luar, dengan perhitungan sbb:
Membuat Membeli Perbedaan

Per unit Bahan baku Biaya variabel per unit Biaya tetap Harga pembelian 6 8

Jumlah 120.000 160.000 40.000

Per unit

Jumlah 120.000 160.000 40.000 (340.000) (20.000)

17 14 320.000 17

340.000 340.000

Bagaimana jika volume pembelian turun dari 20.000 unit menjadi 12.000 unit. Perhitungan :
Membuat
Per unit Bahan baku Biaya variabel per unit Biaya tetap Harga pembelian 6 8 Jumlah 72.000 96.000 40.000 17 14 208.000 17 204.000 204.000

Membeli
Per unit Jumlah

Perbedaan

72.000 96.000 40.000 204.000 4.000

Ternyata biaya untuk membeli lebih murah dibandingkan dengan membuat sendiri. Dengan demikian manajemen dapat mengetahui pada volume berapakah kedua alternatif tersebut bernilai sama? Ini disebut dengan Indifferent cost volume.

Perhitungan Indifferent cost volume : TCbeli = TCmembuat 17x = 40.000 + 14x 3x = 40.000 x = 13.333 satuan 17x = fungsi biaya membeli 40.000 + 14 X = fungsi biaya membuat

Grafik Indifferent cost volume


Jumlah biaya membeli

Indifferent Cost Volume =13.333 Jumlah biaya membuat


Jumlah Biaya
150 100 50

0 2 4 6 8 10 12 14 16 20 22 24

Volume (Dalam ribuan)

Keptusan Pertahankan atau Hentikan (Keep or Drop Decision)


Keputusan ini diambil pada perusahaan yang membuat lebih dari satu macam produk. Dari berbagai macam produk tersebut, ada salah satu produk yang tidak laku. Bagaimana keputusan manajemen terhadap produk yang tidak laku tersebut, pertahankan atau hentikan?

Contoh : Kepala Divisi Keuangan dan Akuntansi PT IKRIMAH (yang memproduksi tiga macam produk) menyajikan laporan segmentasi produk sbb:
Prod A
Hasil Penjualan (-) Biaya variabel Margin kontribusi Biaya tetap langsung Gaji Advertensi Penyusutan Total biaya tetap langsung Margin segmen Biaya tetap umum Laba bersih total 500.000 250.000 250.000

Prod B
800.000 480.000 320.000

Prod C
150.000 140.000 10.000

Total
1.450.000 870.000 580.000

37.000 10.000 53.000 100.000 150.000

40.000 10.000 40.000 90.000 230.000

35.000 10.000 10.000 55.000 (45.000)

112.000 30.000 103.000 245.000 335.000 125.000 210.000

Dari ilustrasi tersebut, manajer memutuskan untuk menghentikan produk C, karena walaupun memiliki margin kontribusi sebesar 10.000, tetapi dengan penghentian tersebut dapat menghemat 45.000 yaitu biaya gaji dan advertensi. Karena penyusutan bukan merupakan biaya relevan, maka total biaya yang dihemat adalah Rp 35.000. perhitungan kerugiannya :

Pertahankan Penjualan Biaya variabel Margin kontribusi (-) advertensi (-) gaji Kerugian produk C 150.000 140.000 10.000 10.000 35.000 35.000

Hentikan 0

Pesanan Khusus dan Pendayagunaan Kapasitas (Special order decision)

Keputusan ini diambil ketika ada konsumen khusus yang memesan barang tertentu dengan harga tertentu, dan untuk mendayagunakan kelebihan kapasitas mesin yang menganggur Contoh : PT Nurulazmi memproduksi semacam makanan yang disukai anak-anak pada 80% dari kapasitas normal. Kapasitas normal yang dimiliki perusahaan 2.000.000 unit per tahun. Total biaya untuk 1.600.000 unit produk adalah sbb :

Jumlah
Biaya-biaya variabel Bahan baku A Bahan baku B Bahan baku C Upah langsung Pembungkusan Komisi Distribusi Biaya lain-lain Jumlah biaya variabel Biaya tetap Gaji Penyusutan Pemeliharaan Pajak Biaya tetap lain Jumlah biaya tetap Jumlah biaya Harga jual

Satuan 112.000.000 16.000.000 24.000.000 40.000.000 32.000.000 3.200.000 4.800.000 8.000.000 240.000.000
9.600.000 3.200.000 800.000 320.000 1.600.000 15.520.000 255.520.000 320.000.000

70,00 10,00 15,00 25,00 20,00 2,00 3,00 5,00 150,00


6,00 2,00 0,50 0,20 1,00 9,70 159,70 200,00

Seorang distributor mengajukan pesanan sebanyak 200.000 unit dengan harga Rp 155,00 per unit. Dia bersedia membayar ongkos angkut. Karena distributor langsung mendatangi produsen, maka biaya komisi tidak ada. Bagaimana keputusan perusahaan? Harga yang ditawarkan distributor jelas lebih rendah. Tetapi perusahaan hsrus menerima pemesanan khusus ini dengan perhitungan sebagai berikut : Semua biaya variabel, kecuali komisi dan biaya distribusi merupakan biaya relevan. Terima Tolak Penghasilan Biaya Bahan A Bahan B Bahan C Upah langsung Pembungkusan Lainnya 200.000 x Rp 155
200.000 x Rp 70 200.000 x Rp 10 200.000 x Rp 15 200.000 x Rp 25 200.000 x Rp 20 200.000 x Rp 5 Jumlah biaya Margin kontribusi

31.000.000
14.000.000 2.000.000 3.000.000 5.000.000 4.000.000 1.000.000 29.000.000 2.000.000

Jika tawaran tersebut diterima, perusahaan mendapat margin kontribusi Rp 2.000.000. Jumlah biaya tetap yang diperhitungkan adalah 9,70. Sehingga dengan menerima tawaran dari distributor, keuntungan yang masih dapat diperoleh adalah Rp 60.000 dengan perhitungan sebagai berikut :
Harga jual per unit yang diminta Biaya-biaya variabel yg diperhitungkan Margin kontribusi per satuan Biaya tetap yang diperhitungkan per unit Keuntungan dari penerimaan pesanan khusus Jumlah pesanan Jumlah keuntunga dari pesanan khusus 155,00 145,00 10,00 9,70 0,30 200.000 60.000

Keputusan Jual atau Proses Lebih Lanjut (Sell or Process Further)

Pada beberapa industri terdapat beberapa produk yang dihasilkan dari proses atau dengan menggunakan bahan yang sama. Misalnya pengeboran minyak bumi akan menghasilkan gas, minyak tanah, bensin dll. Produk-produk yang diolah dengan menggunakan bahan baku yang sama disebut produk bersama (joint products).

Keputusan Jual atau Proses Lebih Lanjut (Sell or Process Further)


Dalam konteks ini manajemen harus mencari titik dimana produk tersebut memiliki dua pilihan diolah lebih lanjut atau dijual ke pasaran. Titik tersebut dinamakan Split-Off point. Biaya yang dikorbankan sampai dengan Split-Off point disebut joint cost , sedangkan biaya yang dikorbankan setelah proses tersebut dinamakan separable cost. Biaya relevan dalam keputusan ini adalah biaya-biaya setelah Split-Off point dan tambahan penghasilan penjualan

Contoh : PT Semar mengorbankan Rp 50.000.000 sebagai biaya bersama untuk mengolah 2.000 unit produk X. Pada Split-Off point dihasilkan 900 unit produk A dan 1100 unit produk B. Produk A diolah lebih Lanjut dengan biaya Rp 20.000 per unit dan dijual dengan harga Rp 80.000 per unit. Sedangkan Produk B langsung dijual tanpa pengolahan lebih lanjut dengan harga Rp 40.000 per unit.
Joint Cost
Separable Cost

Produk A 900 unit Rp 20.000/unit

Harga jual Rp 80.000/unit

2.000 unit :
Rp 50.000.000

Split Off Point

Produk B 1100 unit Rp 0/unit

Harga jual Rp 40.000/unit

Berdasarkan data tsb kita lihat perhitungannya


A B Total

Hasil Penjualan 900 x Rp 80.000 1100 x Rp 40.000 Separable cost Kontribusi pada joint cost Joint cost Operating income

72.000.000 18.000.000 54.000.000

44.000.000 44.000.000

116.000.000 18.000.000 98.000.000 50.000.000 48.000.000

LINEAR PROGRAMMING

Adalah teknik matematis yang digunakan untuk menyelesaikan masalah keterbatasan dalam maksimisasi pendapatan atau minimisasi biaya Dikembangkan oleh ahli matematika Rusia L.V Kantorovich (1939), disempurnakan oleh ahli matematika Amerika G.B Dantzig (1974)

Single Constraint dalam Linear Programming Dalam aplikasinya, Linear Programming memiliki 2 Fungsi : 1. Fungsi Tujuan (Objective Function) Mengungkapkan tujuan pemecahan masalah (fmax) atau (fmin) 2. Fungsi Batasan (Constraint Function)

Contoh : Misalnya perusahaan membuat dua macam produk, A dan B dengan data sbb :
Produk A Produk B

Harga jual per unit Biaya variabel per unit Margin kontribusi per unit Konsumsi jam mesin per unit

10.000 4.000 6.000 3 jam

15.000 7.000 8.000 6 jam

Dengan data di atas dapat dilihat bahwa lebih menguntungkan unruk menjual produk B saja daripada menjual produk A karena margin kontribusi produk B lebih besar. Bagaimana apabila kapasitas mesin terbatas hanya 24.000 jam?

Produk A = 24.000 3 = 8.000 unit MK Produk A = 8.000 x Rp 6.000 = Rp 48.000.000


Produk B = 24.000 6 = 4.000 unit MK Produk B = 4.000 x Rp 8.000 = Rp 32.000.000 Dengan keterbatasan yang dimiliki ternyata lebih menguntungkan menjual Produk A saja. Jika perusahaan ingin menjual kedua produk tersebut, maka harus dicari komposisi terbaik kedua produk tersebut dengan mencari keuntungan maksimum. Secara sederhana komposisi tersebut digambarkan : 3XA + 6XB < 24.000 XA = Kuantitas Produk A XB = Kuantitas Produk B

Multiple Constraint dalam Linear Programming

Contoh : Sebuah perusahaan membuat dua macam produk pada dua departemen produksi. Data sbb:

Departemen

Jam kerja Per Unit Produk A Produk B


2,5 JKL 5 JKL

Kapasitas
500 JKL/Mg 600 JKL/Mg

Departemen 1 5 JKL Departemen 2 3 JKL

Kebijakan Manajemen : Produk A hanya bisa dibuat sebanyak-banyaknya 90 unit per minggu, sedangkan produk B tidak ditentukan. Margin kontribusi per satuan masing-masing produk adalah Produk A Rp 2.000 dan Produk B Rp 2.500. Berapa satuan Produk A dan Produk B yang harus diproduksi agar diperoleh margin kontribusi maksimum?

a. Fungsi Tujuan Fmax = 2.000A + 2.500B b. Fungsi Batasan - Produk A hanya diproduksi sebanyak-banyaknya 90 unit/mg A < 90 - Departemen 1 memiliki kapasitas 500 Jam kerja Langsung per minggu. Setiap unit produk A memerlukan 5 JKL dan produk B 2,5 JKL 5A + 2,5B < 500 - Departemen 2 memiliki kapasitas 600 Jam kerja Langsung per minggu. Setiap unit produk A memerlukan 3 JKL dan produk B 5 JKL 3A + 5B < 600

Garis Batasan departemen 1, 500 : 5 = 100 unit produk A, 500 : 2,5 = 200 unit Produk B
200

160

Produk B

Garis Batasan Produk A, A< 90


120 Garis Batasan departemen 2, 600 : 3 = 200 Unit Produk A, 600 : 5 = 120 Unit Produk B

80

40

Feasible Set

40

80

120

160

200

Produk A

Cara Matematis :
5A + 2,5B = 500 x2 10A + 5B = 1.000 3A + 5B = 600 x1 3A + 5B = 600 7A = 400 A = 57,14 = 57 5A + 2,5B = 500 5(57,14) + 2,5B = 500 2,5B = 500 285,7 B = 85,72 = 86 Dengan demikian maka kombinasi produk A dan B yang memberikan kontribusi maksimum adalah 57 satuan produk A dan 86 satuan produk B. Kontribusi yang diberikan adalah : Fmax = 2.000A + 2.500B = 2.000(57) + 2.500(86) = Rp 329.000