Anda di halaman 1dari 111

HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP AKSEPTOR TENTANG KB SUNTIK DENGAN PERILAKU AKSEPTOR UNTUK SUNTIK KEMBALI DI PUSKESMAS

GRABAG MAGELANG

SKRIPSI untuk memenuhi persyaratan mencapai Sarjana Keperawatan

Oleh: AGUNG WAHYUNI NIM : G2B205002

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG, FEBRUARI 2007

Pengesahan Skripsi Yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa skripsi yang berjudul : HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP AKSEPTOR TENTANG KB SUNTIK DENGAN PERILAKU AKSEPTOR UNTUK SUNTIK KEMBALI DI PUSKESMAS GRABAG MAGELANG Disusun oleh : Nama Nim : AGUNG WAHYUNI : G2B205002

Telah diseminarkan di depan dewan penguji pada tanggal 2 Februari 2007, dan dinyatakan telah memenuhi syarat untuk mendapatkan gelar sarjana keperawatan

Penguji I

Anggorowati, S.Kp, M.Kes NIP. 132 295 676 Penguji II

Kurniati Puji Lestari, S.Kp, M.Kes NIP. 140 229 234 Penguji III

Sari Sudarmiati, S.Kp NIP. 132 300 433

ii

HALAMAN

PERSEMBAHAN

Alhamdulillah akhirnya peneliti dapat menyelesaikan skripsi ini dengan baik, dan semua itu karena adanya orang-orang terdekat yang tak hentinya memberikan dukungan kepada peneliti. Oleh karena itu peneliti ingin mempersembahkan skripsi ini kepada : Allah SWT, atas petunjuk dan ridho-Nya kepada hambamu ini Ayah-Bundaku tercinta, atas kasih sayang mu yang tiada akhir Kakak-kakakku tersayang : Anung Damayanti, Anang Damantoro, Anik Damawati, atas doa dan nasehatmu yang selalu menyertaiku Al Choerur Rochman, thanks to your support n love Teman senasib dan seperjuangan : Yuni, Yayuk, Eka n Rina, akhirnya Qt selesai juga yach.

iii KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat, taufik, hidayah serta inayah-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan skripsi penelitian yang berjudul Hubungan antara Pengetahuan Dan Sikap Akseptor Tentang KB Suntik Dengan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali Di Puskesmas Grabag Magelang dalam rangka memenuhi salah satu syarat mata ajar skripsi. Dalam penyusunan skripsi ini, peneliti mendapat bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak. Oleh karena itu peneliti mengucapkan terima kasih kepada: 1. dr. A. Anon Surendro. PAK, selaku Pembantu Dekan I Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang 2. Ibu Dra. Setyowati, S.Kp, M.App.Sc, PhD, selaku Ketua Program Studi Ilmu keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang 3. 4. Ibu Dewiyani Kuntjoro, selaku Kepala Puskesmas Grabag Magelang Ibu Suhartini, S.Kp, selaku koordinator mata kuliah riset yang telah memberi motivasi untuk menyelesaikan skripsi penelitian ini. 5. Ibu Kurniati Puji Lestari, S.Kep, M.Kes, selaku pembimbing I yang telah memberikan arahan dan dorongan dalam penyusunan skripsi peneltian ini. 6. Ibu Sari Sudarmiati S.Kp, selaku pembimbing II yang telah memberikan masukan dan dorongan dalam penyusunan skripsi penelitian ini. 7. Bapak dan Ibu yang telah memberikan doa dan kasih sayang yang selalu teruntai dan setia mengiringi langkahku. 8. 9. Kakak-kakakku, terima kasih atas dukungan dan motivasi yang tiada akhir. Teman-temanku di Gang Margoyoso yang telah banyak membantu moril dan materiil selama penyusunan kripsi ini. iv 10. Teman-temanku B7 atas bantuan dan dukungannya

11. Semua pihak yang tidak dapat peneliti sebut satu persatu yang telah memberikan dukungan dalam penyusunan skripsi penelitian ini. Akhirnya peneliti menyadari skripsi ini masih belum sempurna. Oleh karena itu peneliti mengharapkan saran dan kritik demi kesempurnaan penelitian ini. Harapan peneliti semoga skripsi ini bermanfaat bagi pengembangan, khususnya ilmu pengetahuan.

Semarang, Februari 2007

Peneliti

v DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ....................................................................................... i

HALAMAN PERSETUJUAN ........................................................................ ii HALAMAN PERSEMBAHAN ...................................................................... iii KATA PENGANTAR .................................................................................... iv DAFTAR ISI.................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR....................................................................................... viii DAFTAR TABEL............................................................................................ ix DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... x ABSTRAK....................................................................................................... xi ABSTRACT..................................................................................................... xii BAB I PENDAHULUAN ......................................................................... 1 A. Latar Belakang ....................................................................... 1 B. Rumusan Masalah .................................................................. 4 C. Tujuan Penelitian ................................................................... 4 D. Manfaat Penelitian ................................................................. 4 BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................ 6 A. Pengetahuan ........................................................................... 6 B. Sikap....................................................................................... 8 C. Perilaku .................................................................................. 11 D. Keluarga Berencana ............................................................... 14 E. F. Kontrasepsi Suntik ................................................................. 15 Suntik Kembali....................................................................... 22

G. Kerangka Teori....................................................................... 23 H. Penelitian Terkait ................................................................... 24 BAB III METODE PENELITIAN .............................................................. 26 A. Kerangka Konsep ................................................................... 26 B. Hipotesis................................................................................. 26 C. Jenis dan Rancangan Penelitian ............................................. 27 D. Populasi dan Sampelvi Penelitian ............................................. 27 E. F. Tempat Penelitian................................................................... 29 Definisi Operasional............................................................... 30

G. Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data ......................... 32 H. Teknik Pengolahan Analisa Data ........................................... 35 I. J. BAB IV Jalannya Penelitian................................................................. 37 Etika Penelitian ...................................................................... 38

HASIL PENELITIAN................................................................... 39 A. Karakteristik Responden ........................................................ 39 B. Tingkat Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik ............. 43 C. Sikap Akseptor Untuk Suntik kembali................................... 43 D. Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali.............................. 44 E. F. Hubungan Antara Pengetahuan Dengan Perilaku Akseptor .. 45 Hubungan Antara Sikap Dengan Prilaku Akseptor ............... 46

BAB V

PEMBAHASAN........................................................................... 48 A. Karakteristik Responden ........................................................ 48 B. Tingkat Pengetahuan Akseptor .............................................. 50 C. Sikap Akseptor ....................................................................... 52 D. Perilaku Akseptor................................................................... 53 E. F. Hubungan Antara Pengetahuan Akseptor KB Suntik Dengan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali ................ 55 Hubungan Antara Sikap Akseptor KB Suntik Dengan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali.............................. 59

BAB VI

SARAN DAN KESIMPULAN ..................................................... 63 A. Kesimpulan ............................................................................ 63 B. Saran....................................................................................... 64

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vii

DAFTAR GAMBAR
Judul Gambar Halaman

1. Teori Model Perilaku Lawrence Green, 1980, Heri Purwanto, 1998.23 2. Kerangka konsep penelitian....................................................................26

viii

DAFTAR TABEL
Judul Tabel Halaman

1. Prevalensi Akseptor KB Di Jawa Tengah Tahun 2003..............................2 2. Definisi operasional....................................................................................30 3. Distribusi Responden ................................................................................40 4. Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik.....................................................................................43 5. Distribusi Responden Berdasarkan Sikap Akseptor Tentang KB Suntik 43....................................................................................................43

6. Distribusi Responden Berdasarkan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali...........................................................................................44 7. Distribusi Responden Berdasarkan Hubungan Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik Dengan Perilaku Untuk suntik Kembali ......................................................................................................45 8. Distribusi Responden Berdasarkan Sikap Akseptor Tentang KB Suntik Dengan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali.........................46

ix

10

DAFTAR LAMPIRAN
Judul Lampiran Halaman

Lampiran 1. Permohonan Ijin Pengkajian Data Awal Proposal Penelitian..... 67 Lampiran 2. Permohonan Menjadi Expert Kuesioner Penelitian .................. 68 Lampiran 3. Permohonan Ijin Penelitian PSIK ............................................... 69 Lampiran 4. Ijin Penelitian Dinas Kesehatan .................................................. 70 Lampiran 5. Ijin Penelitian KESBANGLINMAS........................................... 71 Lampiran 6. Ijin Penelitian Kantor Pelayanan Terpadu .................................. 72 Lampiran 7. Ijin Penelitian UPT Puskesmas................................................... 73 Lampiran 8. Permohonan Ijin Uji Coba Kuesioner Penelitian........................ 74 Lampiran 9. Permohonan Menjadi Responden ............................................... 75 Lampiran10. Persetujuan Menjadi Responden................................................. 76 Lampiran11. Kuesioner .................................................................................... 77 Lampiran12. Tabel Frekuensi Validitas dan Reliabilitas ................................. 81 Lampiran13. Tabel Data Kuesioner ................................................................. 84 Lampiran14. Olah Data .................................................................................... 88 Lampiran15. Tabel Data Penelitian.................................................................. 92 Lampiran16. Jadwal Penelitian ........................................................................ 100

11

Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Februari 2007

Agung Wahyuni HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP AKSEPTOR TENTANG KB SUNTIK DENGAN PERILAKU AKSEPTOR UNTUK SUNTIK KEMBALI DI PUSKESMAS GRABAG MAGELANG ix + 64 halaman + 2 gambar + 14 tabel + 16 lampiran ABSTRAK Latar belakang : dalam penggunaan kontrasepsi suntik, akseptor harus melakukan suntik kembali sesuai dengan jadwal yang diberikan petugas adalah penting karena apabila terlambat dapat menyebabkan kehamilan. Tujuan penelitian ini untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali di puskesmas Grabag Magelang. Metode rancangan penelitian dengan pendekatan non eksperimental desain cross sectional atau belah lintang, , menggunakan rancangan penelitian deskriptif korelasional. Alat pengumpulan data berupa kuesioner yang telah dilakukan uji validitas menggunakan korelasi Pruduct moment dan uji reliabilitas dengan tekhnik Alfa crounbach. Analisis data dengan menggunakan Chi square. Hasil penelitian bahwa menunjukkan tidak ada hubungan antara pengetahuan dengan perilaku (P value: 0,933) dan ada hubungan antara sikap dengan perilaku (P value : 0,07). Saran : diberikan kepada para petugas kesehatan supaya lebih teliti dalam pemeriksaan kartu jadwal untuk suntik kembali dan aktif dalam pemberian konseling kepada aseptor, para akseptor diharapkan lebih aktif dalam pencarian informasi tentang KB suntik, dan kepada penelitian lain untuk meneliti lebih dalam masalah KB suntik, faktor yang mempengaruhinya serta menggukanan metode kualitatif. Kata kunci : Pengetahuan, Sikap, Perilaku.

xi

12

Nursing Science Program Medical Faculty Diponegoro University February 2007

Agung Wahyuni RELATIONSHIP BETWEEN ACCEPTORS KNOWLEDGE AND ATTITUDE ABOUT INJECTION FAMILY PLANNING AND BEHAVIOR IN HAVING RE-INJECTION AT PUSKESMAS GRABAG MAGELANG ix + 64 pages + 2 pictures + 14 tables + 16 enclosures ABSTRACT Background : In using injection contraception, acceptors have to do re-injection. Punctuality in doing re-injection is important because being late for or may cause pregnancy. Objective : To identify relationship between acceptors knowledge and attitude about injection family planning and behavior in having re-injection. Methode : The study used non eksperimental design cross sectional, with deskriptif corelational. Samples were purposively taken with as many as 94 people. Data collection used questionnaires of which their validity using Product moment correlation and their reliability using Alfa crounbach. Data Analysis used Chi square. Result : There wasnt relationsip between acceptors knowledge and attitude about injection family planing with behavior having re-injection (P value : 0,933). There was relationship between attitude acceptors with behavior having re-injection (P value : 0,007). Sugestion : Health prividers to more corrected the scedulle card of examination in having re injection and giving consultation to acceptors. The acceptors to more activelly for seek information about family planing. Keywords : knowledge, attitude, behavior

xii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang Memasuki era millenium ke tiga, Indonesia akan menghadapi tantangan yang semakin global dan keras dengan lingkungan strategi yang berbeda. Di samping masalah-masalah sosial, politik, ekonomi, yang belum tuntas, juga masalah globalisasi yang mengacu pada perdagangan bebas, demokrasi, transparansi, akuntabilitas dan hak-hak asasi manusia serta profesionalisme, sehingga diperlukan penguatan atau pemberdayaan masyarakat madani(1). Dengan adanya perubahan lingkungan strategi baru tersebut, kebijakan program Keluarga Berencana ( KB ) harus menyesuaikan sejalan dan seiring dengan aspirasi masyarakat baik secara nasional maupun internasional. Hal ini dilakukan dengan reorientasi dan reposisi secara menyeluruh dan terpadu. Reorientasi ditempuh dengan menjamin kualitas pelayanan Keluarga Berencana dan kesehatan reproduksi yang lebih baik serta menghargai dan melindungi hak-hak reproduksi yang menjadi bagian integral dari hak-hak asasi manusia yang universal, sedangkan reposisi dilakukan untuk meningkatkan kualitas pelayanan KB(1). Visi dari program KB nasional adalah keluarga berkualitas tahun 2015. Sedangan misi program KB nasional salah satunya adalah meningkatkan kualitas pelayanan KB dan kesehatan reproduksi(1).

Tabel 1. Prevalensi Akseptor KB Di Jawa Tengah Tahun 2003 Pemakai kontrasepsi Akseptor pasangan subur Pemakai kontrasepsi nonhormonal (IUD) Suntik Susuk Pil JUMLAH 4.460.782 1.005.906 2.152.774 72.710 PERSENTASE 77,45% 22,55% 48,26% 1,63%

1.229.392 27,56% Sumber PKBI tahun 2003(2) Sehubungan dengan tingginya prevalensi akseptor KB terutama KB

suntik, ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian serius, antara lain adanya penemuan kasus secara aktif oleh petugas kesehatan sehingga perlu mengintensifkan kegiatan dengan cara meningkatkan mutu dan pemerataan pelayanan kesehatan sampai ketingkat pedesaan, peningkatan pengetahuan, sikap dan praktik tentang tujuan pelayanan serta peningkatan kerjasama dan sistem rujukan antar berbagai tingkat fasilitas pelayanan kesehatan. Di Puskesmas Grabag Magelang jumlah akseptor KB bulan Juni 2006 sebanyak 375 orang, yang menggunakan kontrasepsi IUD 37 orang (11%), pil 116 orang (32%), suntik 140 orang (38%), implan sebanyak 64 orang (19%). Pada bulan Juli 2006 jumlah akseptor KB sebanyak 230 orang, yang menggunakan IUD sebanyak 19 orang (8,2%), pil 62 orang (27 %) , suntik 109 orang (47,4%), implan 28 orang (12,2%) dan MOW 12 orang (5,2%). Pada bulan Agustus 2006 akseptor KB sebanyak 259 orang, yang menggunakan IUD sebanyak 23 orang (8,8%), pil 80 orang (30,9%), suntik 130 orang (50,2%), implan 16 orang (6,2%) dan MOW 10 orang (3,9%). Berdasarkan data awal yang peneliti dapatkan akseptor KB suntik antara bulan Juni, Juli, Agustus 2006

terlihat jumlah yang tidak seimbang, yaitu 140, 109, 130. Angka tersebut sampai mencapai 65 % dari semua akseptor KB suntik per bulan. Ditemukan juga bahwa nama-nama dari akseptor KB suntik berbeda-beda, misalnya pada bulan Juni melakukan KB suntik yang per satu bulan, tetapi bulan pada bulan Juli tidak melakukan suntik kembali sesuai dengan jadwal, kemudian bulan Agustus melakukan suntik kembali. Setelah dikaji ternyata tidak melakukan suntik sesuai jadwal karena malas dan tidak merasakan adanya keluhan. Pada umumnya pengetahuan akseptor KB suntik terbatas pada pengalaman pribadi atau memperoleh informasi dari teman. Angka kegagalan yang terjadi mencapai 2% dari semua jumlah akseptor KB suntik yaitu mencapai 20 orang. Hal ini akan mempengaruhi para akseptor dalam melakukan KB suntik ulang. Dalam penggunaan kontrasepsi suntik petugas kesehatan seperti perawat maternitas banyak berperan yaitu dalam memberikan komunikasi, edukasi, informasi tentang kontrasepsi suntik kepada akseptor dan memberikan pelayanan KB suntik, selain itu akseptor KB suntik juga banyak berperan karena harus melakukan suntik KB kembali pada jadwal yang telah ditentukan oleh petugas kesehatan. Perilaku untuk melakukan suntik kembali sangat penting bagi akseptor KB suntik tersebut, karena bila tidak tepat untuk suntik kembali maka dapat menyebabkan kehamilan. Dengan melihat data tersebut penulis ingin meneliti Hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor KB suntik untuk suntik kembali.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang di atas, maka sebagai permasalahan adalah : Bagaimana hubungan antara pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku untuk suntik kembali. C. Tujuan Penelitian 1. Tujuan Umum Untuk mengetahui hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. 2. Tujuan Khusus a. Untuk mengetahui pengetahuan akseptor KB suntik tentang kontrasepsi suntik. b. Untuk mengetahui sikap akseptor tentang KB suntik. c. Untuk mengetahui perilaku akseptor untuk suntik kembali secara teratur sesuai dengan jadwal. d. Untuk mengetahui kemaknaan hubungan antara pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. D. Manfaat Penelitian Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat : 1. Bagi BKKBN Hasil penelitian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan acuan bagi program BKKBN untuk meningkatkan mutu pelayanan khususnya konseling pengguna kontrasepsi suntik yang tepat.

2. Bagi Institusi Pendidikan a. Menambah khasanah ilmu tingkat pengetahuan tentang pengetahuan dan motivasi keluarga dalam melaksanakan KB secara teratur. b. Menambah pustaka tentang kontrasepsi KB suntik. c. Memberikan informasi tentang hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. 3. Bagi Instansi Kesehatan Dapat digunakan sebagai masukan bagi instansi kesehatan, khususnya instansi Rumah Sakit, Puskesmas, guna meningkatkan kualitas perawatan dan pelayanan KB. 4. Bagi Aksepor KB a. Dapat menambah ilmu pengetahuan tentang KB suntik. b. Sebagai motivasi dalam melaksanakan KB suntik secara teratur. 5. Bagi Perawat a. Dapat menambah ilmu pengetahuan tentang KB suntik. b. Sebagai motivasi dalam memberikan konseling tentang KB. 6. Bagi Peneliti a. Hasil penelitian ini dapat menambah wawasan keilmuan dan menambah pengalaman dalam melaksanakan penelitian terutama pada kontrasepsi suntik. b. Harapan peneliti agar penelitian ini dapat bermanfaat bagi pengembangan ilmu Asuhan Keperawatan pada Keluarga Berencana sebagai sumber bahan bagi penelitian selanjutnya.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Pengetahuan Pengetahuan (knowledge) merupakan hasil dari tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan terjadi melalui panca indera manusia, yakni indera penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba. Sebagian pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga. Pengetahuan atau kognitif merupakan domain yang sangat penting dalam membentuk tindakan seseorang (over behavior)(4). Pengetahuan yang tercakup dalam domain kognitif mempunyai 6 tingkatan, yaitu : 1. Tahu (know) Tahu diartikan sebagai mengingat suatu yang telah dipelajari. Akseptor KB mengerti tentang kontrasepsi suntik dan manfaat dari penggunaan kontrasepsi tersebut. Oleh sebab itu tahu merupakan tingkat pengetahuan yang paling rendah. 2. Paham (comprehension) Paham diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan secara benar tentang objek yang diketahui dan dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Akseptor telah paham terhadap objek atau materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan, meramalkan, dan sebagainya terhadap objek yang dipelajari.

3. Aplikasi (application) Aplikasi ini diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi sebenarnya. Hal ini akseptor mau melakukan KB dengan tepat. 4. Analisis (analysis) Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih di dalam suatu organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain. Kemampuan analisis ini dilihat dari penggunaan kata kerja, seperti dapat menggambarkan (membuat bagan), membedakan, memisahkan, mengelompokkan, dan sebagainya. 5. Sintesis (syntesis) Sintesis menunjuk kepada satu kemampuan untuk meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk keseluruhan yang baru dari formulasi-formulasi yang sudah ada. 6. Evaluasi (evaluation) Evaluasi ini berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan penilaian terhadap suatu materi atau objek. Penilaian-penilaian itu didasarkan pada suatu kriteria yang ditentukan sendiri atau menggunakan kriteria-kriteria yang telah ada(4). Ada dua faktor yang mempengaruhi pengetahuan, yaitu : 1. Pengalaman, yakni pengalaman yang didapat seseorang terutama pengalaman dalam menerima pelayanan kesehatan 2. Informasi, yakni informasi yang didapat seseorang yang biasa diperoleh dari guru, media massa, orang tua, dan sebagainya(4).

B. Sikap Sikap secara umum diartikan sebagai kesediaan bereaksi individu terhadap sesuatu hal. Sikap bukan sesuatu yang diperoleh dari pembawaan maupun dari kematangan, melainkan segala hasil belajar yang diperoleh dari interaksi dari lingkungannya. Sebagai suatu hasil belajar, sikap dapat diubah. Sikap telah ada dan berkembang semenjak ia bergaul dengan lingkungannya. Timbulnya sikap (positif dan negatif) merupakan produk pengamatan dari pengalaman individu secara unik dengan benda-benda fisik di lingkungannya, dengan orang tua, saudara, serta pergaulan yang lebih luas(4). Menurut Marat sikap adalah produk dari sosialisasi dimana seseorang bereaksi sesuai dengan rangsang yang diterimanya. Manifestasi sikap tidak dapat langsung dilihat, akan tetapi harus ditafsirkan terlebih dahulu sebagai tingkah laku yang tertutup sehingga sikap dapat disebut juga sebagai predisposisi dari tingkah laku(4). Struktur sikap terdiri dari 3 komponen yang saling menunjang, yaitu : 1. Komponen kognitif Komponen kognitif berisi kepercayaan seseorang mengenai apa yang berlaku atau apa yang benar bagi objek sikap. Kepercayaan akseptor KB datang dari apa yang dilihat atau apa yang telah diketahui sehingga terbentuk ide, atau gagasan mengenai sifat atau karakter umum tentang KB. Sekali kepercayaan itu terbentuk, maka akan menjadi dasar pengetahuan seseorang mengenai apa yang dapat diharapkan dari objek tertentu. Kepercayaan sebagai komponen kognitif tidak selalu akurat karena kepercayaan itu kadang terbentuk dari kurang atau tidak ada informasi yang benar mengenai objek yang dihadapi.

2. Komponen afektif Komponen afektif menyangkut masalah emosional subjektif seseorang terhadap suatu objek sikap. Rasa senang merupakan hal yang positif yang ditunjukkan dengan akseptor menerima dan melaksanakan KB suntik. Sedangkan rasa tidak senang merupakan hal yang negatif, ditunjukkan dengan bahwa akseptor KB suntik melakukan suntik tidak sesuai dengan jadwal. 3. Komponen konatif Komponen konatif atau perilaku dalam struktur sikap menunjukkan bagaimana kecenderungan berperilaku yang ada dalam diri seseorang berkaitan dengan objek sikap yang dihadapi. Bagaimana orang berperilaku dalam situasi tertentu akan banyak ditentukan oleh bagaimana kepercayaan dan perasaannya terhadap stimulus tersebut. Kecenderungan berperilaku secara konsisten, selaras dengan kepercayaan dan perasaan ini membentuk sikap individual(4). Ada beberapa faktor yang menghambat maupun menunjang perubahan sikap, yaitu : 1. Faktor yang menghambat perubahan sikap, yaitu : a. Stimulus (sifat indeferent) sehingga faktor perhatian kurang berperan terhadap stimulus yang diberikan. b. Tidak memberikan harapan untuk mada depan. c. Adanya penolakan terhadap stimulus tersebut sehingga tidak ada pengertian terhadap stimulus tersebut(4). 2. Faktor yang menunjang perubahan sikap, yaitu :

10

a. Dasar utama terjadinya perubahan sikap adalah adanya imbalan dan hukuman, dimana individu mengasosiasikan reaksinya yang disertai dengan imbalan dan hukuman. b. Stimulus mengandung harapan bagi individu sehingga dapat terjadi perubahan dalam sikap. c. Stimulus mengandung prasangka bagi individu yang mengubah sikap semula(4). Menurut Soekidjo Notoatmodjo ada 4 tingkatan dari sikap, yaitu : 1. Menerima (receiving) Menerima berarti subjek yang bersedia dan mau memperhatikan stimulus yang diberikan objek. 2. Merespon (responding) Merespon berarti bersedia memberikan jawaban apabila ditanya maupun mengerjakan tugas yang telah diberikan. 3. Menghargai (valuing) Tingkatan ke tiga dari sikap adalah subjek mengajak subjek lain untuk mengerjakan atau berdiskusi tentang suatu masalah. 4. Bertanggungjawab (responsible) Bertanggungjawab atas segala sesuatu yang telah dipilihnya dengan segala resiko merupakan tingkatan dari sikap yang tertinggi(4). C. Perilaku Perilaku menurut Skiner merupakan hasil hubungan antara perangsang (stimulus) dan tanggapan (respon). Respon dibagi menjadi dua, yaitu :

11

1. Responden Respon (reflexive respon), ialah respon yang ditimbulkan oleh rangsangan tertentu (eliciting stimuli), karena menimbulkan respon-respon yang relatif tetap, misalnya : makanan lezat menimbulkan keluarnya air liur, cahaya yang kuat mata akan tertutup. Mencakup juga emosi respon (emotional behavior) yang timbul karena sedih atau sakit, muka merah, tekanan darah meningkat karena marah. Sedangkan yang mengenakkan dapat menimbulkan perilaku emosional misalnya tertawa, berjingkat karena senang. 2. Operant respon (instrumental respon), adalah respon yang timbul dan berkembangnya diikuti oleh perangsang tertentu (reinforcing stimuli atau reinforcer). Perangsang ini memperkuat sesuatu perilaku yang telah ditentukan. Misalnya seorang anak balajar atau melakukan perbuatan kemudian memperoleh hadiah(4). Akseptor KB berhasil sesuai dengan tujuannya mengikuti KB. Secara operasional, perilaku dapat diartikan suatu respon organisme atau seseorang terhadap rangsangan (stimulus) dari luar suatu objek. Respon ini berbentuk dua macam, yakni : 1. Bentuk pasif adalah respon internal atau terselubung, yaitu yang terjadi di dalam diri manusia dan tidak secara langsung dapat terlihat oleh orang lain, misalnya berpikir, tanggapan atau sikap batin dan pengetahuan. Misalnya seorang ibu tahu bahwa KB dapat mencegah kehamilan, meskipun ibu tidak mengikuti KB. 2. Bentuk aktif, yaitu apabila perilaku itu jelas dapat diobservasi secara langsung. Misalnya ibu sudah mengikuti KB sesuai jadwal(4).

12

Segala perilaku yang tampak pada kegiatan individu dipengaruhi oleh faktor genetik dan lingkungan. Faktor genetik merupakan konsepsi dasar atau modal untuk perkembangan perilaku makhluk hidup itu untuk selanjutnya. Sedangkan lingkungan merupakan kondisi atau lahan untuk perkembangan perilaku tersebut. Suatu mekanisme pertemuan antara kedua faktor tersebut dalam rangka terbentuknya perilaku tersebut disebut sebagai proses belajar(4). Penelitian Rogers tahun 1974 mengungkapkan bahwa sebelum orang mengadopsi perilaku baru (berperilaku baru), di dalam diri orang tersebut terjadi proses yang berurutan, yakni : 1. Awarrenes (kesadaran), yakni orang tersebut menyadari dalam arti mengetahui stimuli (objek) terlebih dahulu terhadap stimulus. Individu mengetahui tentang KB tetapi belum mempunyai informasi yang mendalam tentang sifat dan kegunaannya. 2. Interest, yakni orang mulai tertarik kepada stimulus. Individu mulai tertarik dengan KB sehingga berusaha mencari informasi tentang KB. 3. Evaluation (menimbang-nimbang baik dan tidaknya stimulus tersebut bagi dirinya). Hal ini berarti sikap responden sudah lebih baik lagi. Individu mulai menilai untung dan ruginya mengikuti KB. 4. Trial, orang telah mulai mencoba perilaku baru. Individu mencoba menjalankan metode atau cara KB. 5. Adoption, subjek telah berperilaku dengan pengetahuan, kesadaran dan sikapnya terhadap stimulus. Individu jika merasa puas akan menerima dan melaksanakan KB seacara teratur(4).

13

Menurut Benyamin Bloom membagi perilaku dalam 3 domain, yaitu kognitif (pengetahuan), afektif (sikap), dan psikomotor (tindakan). Suatu sikap belum otomatis terwujud dalam suatu tindakan karena diperlukan beberapa faktor pendukung untuk mencapai suatu tindakan, antara lain : 1. Persepsi (perception) Mengenal dan memilih sebagai objek sehubungan dengan tindakan yang akan diambil. 2. Respon terpimpin (guided response) Artinya bahwa subjek dapat melakukan sesuatu sesuai dengan urutan yang benar. 3. Mekanisme (mecanism) Artinya apabila seeorang telah dapat melakukan sesuatu dengan benar secara otomatis sehingga sesuatu itu menjadi suatu kebiasaan. 4. Adopsi (adoption) Merupakan suatu praktek yang sudah berkembang dengan baik, tindakan tersebut sudah dimodifikasi tanpa mengurangi kebenaran dari tindakan tersebut(4). Menurut Lawrence Green, faktor yang mempengaruhi perilaku terdiri atas: 1. Predisposisi (predisposising factor), merupakan suatu keadaan, pikiran yang menguntungkan. Faktor ini mencakup pengetahuan, sikap, keyakinan, persepsi dan nilai-nilai yang terdapat dalam diri individu berkenaan dengan motivasi seseorang untuk melakukan KB.

14

2. Faktor pendukung (enabling factor), merupakan sumber daya dan ketrampilan yang memudahkan terjadinya perilaku. Faktor ini meliputi ketersediaannya sarana pelayanan kesehatan dan kemudahan untuk KB. 3. Faktor penguat (reinforcing factor), merupakan faktor yang memperkuat perubahan perilaku seseorang yang dikarenakan adanya sikap dan perilaku orang lain, misalnya keluarga, tenaga kesehatan, tokoh masyarakat, pamong desa dan lain-lain(4). D. Keluarga Berencana Menurut WHO pengertian keluarga berencana adalah tindakan yang membantu individu atau pasangan suami isteri untuk mendapatkan objektif tertentu, menghindari kelahiran yang tidak diinginkan, mendapatkan kelahiran yang memang diinginkan, mengatur interval diantara kehamilan, mengontrol waktu saat kelahiran dalam hubungan dengan umur suami isteri dan menentukan jumlah anak dalam keluarga. Program keluarga berencana dimaksudkan untuk membantu pasangan dan perorangan dalam mencapai tujuan reproduksinya secara bertanggung jawab dalam rangka membangun keluarga kecil

berkualitas(6). E. Kontrasepsi Suntik Kontrasepsi berasal dari dua kata yaitu kontra dan konsepsi. Kontra berarti mencegah, menolak, melawan. Konsepsi berarti pertemuan antara sel mani pria sehingga terjadi pembuahan dan kehamilan. Dengan demikian kontrasepsi berarti mencegah bertemunya sel telur yang matang dengan sel mani

15

pada waktu bersenggama, sehingga tidak akan terjadi pembuahan dan kehamilan(6). Pengguna kontrasepsi digolongkan menjadi empat yaitu : 1. Kontrasepsi sederhana : terdiri atas senggama terputus (coitus interuptus), pantang berkala, kondom, spermatisid dan diafragama. 2. Kontrasepsi sistemik : merupakan cara kontrasepsi menggunakan obat-obatan yang menggunakan steroid. Pada umumnya bahan yang dipakai esterogen dan progestin, misalnya pil, susuk, suntik(5). 3. Kontrasepsi dalam rahim : misalnya IUD Lippes lapp dan Cooper T. 4. Kontrasepsi mantap : terdiri dari vasektomi bagi pria dan tubektomi bagi wanita(7). Kontrasepsi suntik yang tersedia dalam program nasional hanya berisikan hormon progesterone saja yakni : 1. Depo Provera, Depo Progestin dan Depogeston dengan interval 3 bulan. 2. Noristerat dengan interval 2 bulan. 3. Berisikan hormon kombinasi esterogen dan progesterone adalah cyclovem dengan interval suntikan 1 bulan(7). 1. Keuntungan kontrasepsi suntik : a. Sangat efektif dengan 0,3 % kehamilan per 100 perempuan (angka kegagalan 3 dari 1000 perempuan). b. Pencegahan kehamilan jangka panjang. c. Tidak berpengaruh pada hubungan suami-istri. d. Tidak mengandung esterogen sehingga tidak berdampak serius terhadap penyakit jantung dan gangguan pembekuan darah.

16

e. Tidak berpengaruh terhadap Air Susu Ibu (ASI). f. Sedikit efek samping. g. Klien tidak perlu menyimpan obat suntik. h. Dapat digunakan oleh perempuan usia lebih dari 35 tahun sampai perimenopause(6). i. j. Membantu mencegah kanker endometrium dan kehamilan ektopik. Menurunkan kejadian penyakit jinak payudara.

k. Mencegah beberapa penyakit radang panggul. l. Menurunkan krisis anemia bulan sabit.

m. Dosis DMPA dengan daya kerja kontraseptif yang paling sering dipakai 150 mg setiap 3 bulan adalah dosis yang tinggi. Setelah suntikan 150 mg DMPA, ovulasi tidak akan terjadi untuk minimal 14 minggu. Sehingga terdapat periode tenggang waktu atau waktu kelonggaran (grace period) selama 2 minggu untuk akseptor DMPA yang disuntik ulang 3 bulan. n. NET EN 200 mg lebih efektif bila diberikan dalam jarak waktu yang lebih pendek. NET EN tidak terdapat periode tenggang waktu/waktu

kelonggaran (grace period). Penyuntikan sekali setiap 8 minggu, angka kegagalan 0,4-1,8 per 100 wanita per 24 bulan. Penyuntikan sekali setiap 12 minggu angka kegagalan 6,6 per 100 wanita per 24 bulan(12). 2. Keterbatasan kontrasepsi suntik : a. Sering ditemukan gangguan haid, seperti : siklus haid yang memendek atau memanjang, perdarahan yang banyak atau sedikit, perdarahan tidak teratur atau perdarahan bercak, tidak haid sama sekali.

17

b. Klien sangat bergantung pada tempat sarana pelayanan kesehatan (harus kembali untuk suntik). c. Tidak dapat dihentikan sewaktu-waktu sebelum suntikan berikut. d. Permasalahan berat badan. e. Tidak menjamin perlindungan terhadap penularan infeksi menular seksual, hepatitis B virus atau infeksi virus HIV. f. Terlambatnya kembali kesuburan setelah penghentian pemakaian. g. Terlambatnya kembali kesuburan bukan karena terjadinya

kerusakan/kelalaian pada organ genetalia, melainkan belum habisnya pelepasan obat suntikan. h. Pada pengguna jangka panjang dapat sedikit menurunkan kepadatan tulang (densitas). i. Pada pengguna jangka panjang dapat menimbulkan kekeringan pada vagina, menurunkan libido, gangguan emosi (jarang terjadi), sakit kepala, nervositas, jerawat(12). 3. Yang dapat menggunakan kontrasepsi suntik : a. Perempuan usia reproduksi. b. Perempuan nullipara dan perempuan yang telah memiliki anak. c. Perempuan yang menghendaki kontrasepsi jangka panjang dan yang memiliki efektivitas tinggi. d. Perempuan menyusui dan membutuhkan kontrasepsi yang sesuai. e. Perempuan setelah melahirkan dan tidak menyusui. f. Perempuan setelah abortus atau keguguran. g. Perempuan yang telah banyak anak, tetapi belum menghendaki tubektomi.

18

h. Perempuan perokok. i. Perempuan yang tidak dapat memakai kontrasepsi yang mengandung esterogen(7). 4. Yang tidak boleh menggunakan kontrasepsi suntik : a. Perempuan hamil atau dicurigai hamil (resiko cacat pada janin 7 per 1000 kehamilan). b. Perempuan dengan perdarahan pervaginam yang belum jelas penyebabnya. c. Perempuan yang tidak dapat menerima terjadinya gangguan haid, terutama amenorhea. d. Perempuan yang menderita kanker payudara atau mempunyai riwayat kanker payudara. e. Perempuan dengan diabetes mellitus disertai komplikasi(7). 5. Waktu mulai menggunakan kontrasepsi suntikan : a. Setiap saat selama siklus haid, asal perempuan itu tidak hamil. b. Mulai hari pertama sampai hari ke-7 siklus haid. c. Pada perempuan yang tidak haid, injeksi dapat pertama dapat diberikan setiap saat, asalkan saja perempuan tersebut tidak hamil. Selama 7 hari setelah suntikan tidak boleh melakukan hubungan seksual. d. Perempuan yang menggunakan kontrasepsi hormonal lain dengan kontrasepsi suntikan. Bila seseorang telah menggunakan kontrasepsi hormonal sebelumnya secara benar dan perempuan tersebut tidak hamil, suntikan pertama dapat segera diberikan. Tidak perlu menunggu sampai haid berikutnya dating.

19

e. Bila seseorang sedang menggunakan jenis kontrasepsi lain dan ingin menggantinya dengan jenis kontrasepsi suntik yang lain lagi, kontrasepsi suntikan yang akan diberikan dimulai pada saat jadwal kontrasepsi suntikan yang sebelumnya. f. Ibu yang habis melahirkan dapat mulai suntik setelah 42 hari. g. Ibu yang keguguran dapat segera disuntik dalam waktu 7 hari pertama(7,11). 6. Cara menggunakan kontrasepsi suntik : a. Kontrasepsi suntikan DMPA diberikan setiap 3 bulan dengan cara disuntik intramuskular dalam daerah pantat. Apabila suntikan diberikan terlalu dangkal, penyerapan kontrasepsi suntikan akan lambat dan tidak bekerja secara efektif. Suntikan diberikan setiap 90 hari. Pemberian kontrasepsi suntikan Noristerat untuk 3 injeksi berikutnya diberikan setiap 8 minggu. Mulai dengan injeksi kelima diberikan setiap 12 minggu. b. Bersihkan kulit yang akan disuntik dengan kapas alkohol. Biarkan kulit kering sebelum disuntik. Setelah kulit kering baru disuntik. c. Kocok dengan baik dan hindarkan terjadinya gelembung-gelembung udara. Kontrasepsi suntik tidak perlu didinginkan. Bila terdapat endapan putih pada dasar ampul, upayakan menghilangkan dengan menghangatkannya(6,7,211). 7. Informasi yang perlu disampaikan kepada akseptor suntik adalah sebagaiberikut : a. Pemberian kontrasepsi suntikan sering menimbulkan gangguan haid (amenorhea). Gangguan haid ini biasanya bersifat sementara dan sedikit sekali mengganggu kesehatan.

20

b. Dapat terjadi efek samping seperti peningkatan berat-badan, sakit kepala, dan nyeri payudara. Efek-efek samping ini jarang, tidak berbahaya dan cepat hilang. c. Karena terlambat kembalinya kesuburan, penjelasan perlu diberikan pada perempuan usia muda yang ingin menunda kehamilan, atau bagi perempuan yang merencanakan kehamilan berikutnya dalam waktu dekat. d. Setelah suntikan dihentikan, haid tidak segera datang. Haid baru datang kembali pada umumnya setelah 6 bulan. e. Selama tidak haid tersebut dapat saja terjadi kehamilan. Bila setelah 3-6 bulan tidak juga haid, klien harus kembali ke dokter atau tempat pelayanan kesehatan untuk dicari penyebab tidak haid tersebut. f. Bila akseptor tidak kembali pada jadwal yang telah ditentukan, suntikan dapat diberikan 2 minggu sebelum jadwal. Dapat juga suntikan diberikan 2 minggu setelah jadwal ditetapkan, asal saja tidak terjadi kehamilan. Klien tidak dibenarkan melakukan hubungan seksual selama 7 hari atau menggunakan metode kontrasepsi lainnya selama 7 hari. Bila perlu bisa menggunakan alat kontrasepsi darurat. g. Bila akseptor misalnya sedang menggunakan salah satunya kontrasepsi suntikan yang lain. Sebaiknya jangan dilakukan, andaikata terpaksa juga dilakukan, kontrasepsi yang diberikan tersebut diinjeksi sesuai dengan jadwal suntikan dari kontrasepsi hormonal yang sebelumnya. h. Bila akseptor lupa jadwal suntikan, suntikan dapat segera diberikan, asal saja diyakini perempuan tersebut tidak hamil(7).

21

8. Peringatan bagi pemakai kontrasepsi suntikan: a. Setiap terlambat haid harus dipikirkan adanya kemungkinan kehamilan. b. Nyeri abdomen bawah yang berat kemungkinan gejala kehamilan ektopik terganggu. c. Timbulnya abses atau perdarahan tempat injeksi. d. Sakit kepala migrain, sakit kepala berulang yang berat atau penglihatan kabur. e. Perdarahan berat yang 2 kali lebih panjang dari masa haid atau 2 kali lebih banyak dalam periode masa haid(7,11). F. Suntik Kembali Suntik kembali adalah suntik ulang yang dilakukan oleh akseptor KB suntik. Jadi dari pengertian di atas dapat disimpulkan bahwa perilaku untuk suntik kembali adalah saat tertentu akseptor KB untuk suntik ulang yang dilakukan oleh akseptor KB suntik(7).

22

G. Kerangka Teori Kerangka teori dari penelitian adalah sebagi berikut : keturunan

Pelayanan kesehatan

Status kesehatan

lingkungan

perilaku

Proses perubahan

Predisposising factor (pengetahuan, sikasp, kepercayaan, budaya, nilai)

Enabling factor (ketersediaan sumber-sumber untuk fasilitas)

Reinforcing (sikap dan perilaku petugas)

Komunikasi penyuluhan

Pemberdayaan masyarakat dan sosial

Training

Pendidikan kesehatan (promosi kesehatan) Gambar 1. Teori Model Perilaku Lawrence Green, 1980, Heri Purwanto, 1998 H. Penelitian Terkait Penelitian tentang Keluarga Berencana telah banyak dilakukan

sebelumnya. Sejauh penelusuran penulis yang dilakukan selama ini belum pernah ada penelitian yang meneliti tentang hubungan pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. Beberapa

23

penelitian yang dilakukan berkaitan dengan Keluarga Berencana sebelumnya adalah : 1. Kurnia Yuliastuti (2003) pernah melaksanakan penelitian tentang pemberian konseling terhadap peningkatan pengetahuan dan sikap akseptor KB dalam upaya pengguanaan metode kontrasepsi efektif di puskesmas Srondol Semarang. Rancangan penelitian eksperimental dengan design penelitian Non equivalent group with pretest dan post test. Pada penelitian ini diketahui bahwa terdapat perbedaan pengetahuan dan sikap akseptor KB sebelum dan sesudah diberikan konseling. Kata kunci : konseling, pengetahuan, sikap, metode, kontrasepsi suntik. 2. Ani Kuswati (2005) pernah melaksanakan penelitian tentang pengetahuan pasangan usia subur (PUS) tentang penggunaan metode kontrasepsi di wilayah kerja Puskesmas Kembaran II kec. Kembaran kab. Banyumas. Rancangan penelitian dengan menggunakan metode kualitatif dengan pendekatan fenomenologi. Pengumpulan data dilakukan melalui wawancara mendalam (indept interview) dengan jumlah partisipasi 5 orang. Hasil penelitian mengungkapkan bahwa pengetahuan pasangan usia subur mengenai penggunaan metode kontrasepsi sangat beragam, seperti pengertian KB, metode kontrasepsi dan manfaat dari penggunaan metode kontrasepsi, dikarenakan oleh faktor pengalaman, umur, pendapatan, jenis pekerjaan dan informasi. Sehingga diperlukan peningkatan pengetahuan mengenai KB, metode kontrasepsi dan manfaatnya bagi pasangan usia subur melalui konseling serta peningkatan pengetahuan bagi bidan dan perawat dalam

24

segala hal yang berkaitan dengan Keluarga Berencana melalui pendidikan dan pelatihan. Kata kunci = pengetahuan, pasangan usia subur, metode kontrasepsi. 3. Ramadhaniyati (2006) meneliti tentang hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap dengan perilaku Ibu dalam pemberian imunisasi polio pada anak balita di kelurahan Sumurboto Keacamatan Banyumanik, Semarang. Menggunakan penelitian kuantitatif non eksperimental dengan desain studi deskriptif korelasi, tekhnik pengambilan sampel menggunakan proportionate random sampling dengan 55 responden, uji statistik menggunakan uji Chi square dengan tingkat signifikansi 5 % menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara pengetahuan dengan perilaku Ibu dalam pemberian imunisasi polio pada anak balita, akan tetapi ada hubungan antara sikap Ibu dengan perilaku Ibu dalam pemberian imunisasi polio pada anak balita. Kata kunci = imunisasi polio, tingkat pengetahuan dan sikap, perilaku.

25

BAB III METODE PENELITIAN


A. Kerangka Konsep Variabel bebas Variabel terikat

Pengetahuan tentang kontrasepsi suntik

Aktif

Sikap akseptor terhadap kontrasepsi suntik

Perilaku akseptor untuk suntik kembali Pasif

Gambar 2. Kerangka konsep penelitian Keterangan : : dilakukan penelitian

B. Hipotesis 1. Ada hubungan antara pengetahuan akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali 2. Ada hubungan antara sikap akseptor KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. 3. Ada hubungan antara pengetahuan dan sikap akseptor KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. 25

26

C. Jenis dan Rancangan Penelitian Jenis penelitian ini adalah non eksperimental, menggunakan rancangan penelitian deskriptif korelasional dimana peneliti mengidentifikasi hubungan antara variabel uintuk menggambarkan keadaan yang sebenarnya (objektif) di dalam suatu komunitas(8). Alasan penggunaan desain ini adalah peneliti ingin mengetahui hubungan antara tingkat pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali melalui pengujian hipotesis. Pendekatan yang digunakan adalah desain cross sectional atau belah lintang, dimana dalam sistem ini variabel-variabelnya diukur dalam waktu bersamaan(8). Peneliti hanya ingin mengetahui apakah ada hubungan antara pengetahuan dan sikap akseptor tentang KB suntik dengan perilaku untuk suntik kembali tanpa ada follow up atau tindakan lebih lanjut. D. Populasi dan Sampel Penelitian 1. Populasi Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristrik tertentu yang ditetapkan penelitian untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulan(9). Populasi dalam penelitian ini adalah seluruh akseptor KB suntik yang berada di wilayah Puskesmas Grabag. Besar populasi untuk penelitian ini pada tahun 2005 adalah sebanyak: 1660.

27

2. Sampel Sampel adalah sebagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki populasi tersebut(9). Kriteria sampel : a. Kriteria inklusi Kriteria inklusi adalah karakteristik umum subjek penelitian dari suatu populasi target yang terjangkau yang akan diteliti(10). Kriteria inklusi untuk pengambilan sampel dalam penelitian ini adalah : 1) Sebagai akseptor KB suntik aktif pernah suntik ulang minimal enam kali 2) Pengguna KB suntik dengan interval 1 bulan. 3) Akseptor bisa baca dan tulis 4) Berdomisili di Grabag 5) Bersedia jadi responden b. Kriteria eksklusi Kriteria eksklusi adalah menghilangkan atau mengeluarkan subjek yang memenuhi kriteria inklusi dari studi karena pelbagai sebab(10). Kriteria eksklusi dari penelitian ini adalah : 1) Akseptor KB suntik yang belum melakukan enam kali suntik ulang 2) Pengguna KB suntik dengan interval lebih dari 1 bulan 3) Akseptor yang pindah dari Puskesmas Grabag 4) Akseptor KB suntik yang tidak bersedia jadi responden.

28

Menurut Slovin, besarnya sampel penelitian ini menggunakan rumus sebagai berikut :

n=
Keterangan: N = jumlah populasi n = ukuran sampel

N 1 + N.e 2

e = nilai kritis yang diinginkan (prosentase ketidaktelitian karena kesalahan pengambilan sample, misal 2% sampai 10%(14). Dari data populasi di Puskesmas Grabag maka besar sampel yang diambil 94 responden berdasar penghitungan :

n=

N 1 + N.e 2

= 1660 / 1 + 1660 . (10%)2 = 94,3 3. Cara pengambilan sampel Cara pengambilan sampel menggunakan tekhnik non-probability sampling jenis purposive sampling dimana obyek datang dan memenuhi ktiteria pemilihan dimasukkan dalam penelitian sampai jumlah yang diperlukan terpenuhi(14). E. Tempat Penelitian Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Grabag, Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang, Jawa Tengah.

29

F. Definisi Operasional NO 1 Variabel Pengetahu an Definisi Operasional Pengetahuan tentang adalah KB yang Alat dan cara Ukur Skala

akseptor Pengetahuan diukur sampai Ordinal suntik pada sesuai dengan tingakat 20 aplikasi pertanyaan

untuk diketahui akseptor dengan 2 pilihan benar dan yaitu tentang pengertian, salah, keuntungan, keterbatasan, yang menggunakan suntik, caranya. waktu apabila jawaban

responden benar diberi skor tujuan, 1 dan salah diberi skor 0. dapat skor tertinggi = 20 kelas KB interval = (nilai tertinggi dan nilai terendah)/banyaknya

kelas. (20-0)/3 = 6,77 Kriteria skor : a. Baik = skor 42 50 b. Sedang = skor 3441 c. Kurang = skor < 33

Sikap

Sikap akseptor terhadap Sikap diukur melalui 15 Ordinal KB suntik adalah pertanyaan, skala likert menggunakan dengan 4

respon/tanggapan akseptor pernyataan berhubungan

terhadap pilihan, Sangat Setuju (SS) yang dinilai 4, Setuju (S) dinilai dengan 3, Tidak Setuju (TS) dinilai

30

kegiatan Sikap

KB ini

suntik. 2, dan Sangat Tidak Setuju meliputi (STS) dinilai 1. akseptor Skor tertinggi 60, dengan

keyakinan

mengguakan KB suntik, kelas interval (nilai tertinggi respon akseptor terhadap nilai terendah)/banyaknya KB suntik, kesadaran kelas = (60-12)/3 = 16 akseptor untuk suntik Kriteria skor : ulang akseptor keaktifan kesehatan 3 Perilaku Perilaku akseptor untuk Perilaku diukur dengan data Nominal melakukan suntik ulang sekunder, yang dapat yaitu dan respon a. Baik = skor 44 60

terhadap b. Sedang = skor 27 43 pelayanan c. Kurang = skor < 26

diamati, menggunakan kartu jadwal akseptor untuk suntik k kembali dan praktek menggunakan buku laporan

perilaku meliputi

akseptor untuk suntik tentang KB yang ada di kembali sesuai jadwal. Puskesmas. Kriteria skor : a. Positif : 4 6 b. Negatif : 1 - 3

31

G. Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data 1. Alat Penelitian Alat penelitian ini menggunakan kuesioner yaitu dengan pengumpulan data dengan memberikan atau menyebarkan daftar pertanyaan/pernyataan kepada responden dengan harapan memberikan respon atas daftar pertanyaan tersebut(14). Dalam penelitian ini, peneliti menggunakan instrumen berupa : a. Kuisioner A, yaitu data pribadi responden yang terdiri dari nama (initial) responden, alamat responden, usia reponden, pendidikan responden dan kode responden. b. Kuesioner B, yaitu untuk mengukur pengetahuan akseptor tentang KB suntik. c. Kuesioner C, yaitu untuk mengukur sikap akseptor terhadap KB suntik. d. Kartu Jadwal untuk suntik kembali dan buku laporan tentang KB. Kuesioner dibuat sendiri oleh peneliti, maka sebelum digunakan untuk pengambilan data terlebih dahulu harus dilakukan uji validitas dan uji reliabilitas, yaitu dengan cara mengujicobakan kuesioner kepada 10 % dari sampel yaitu kepada 10 responden(9). a. Uji Validitas Dalam penelitian ini menggunakan uji validitas isi (content validity) dimana derajat ketepatan alat ukur penelitian tentang isi atau arti sebenarnya yang diukur (14). Kemudian dilakukan uji validitas yang diujikan kepada beberapa responden yang bukan calon responden untuk penelitian selanjutnya. Setelah itu, hasil dari uji validitas tersebut dilakukan analisa product moment untuk

32

mengetahui sejauh mana ketepatan dan kecermatan suatu alat ukur dalam melakukan fungsi pengukurannya(9). Rumus product moment : r= Keterangan : X Y N r = skor pertanyaan = skor total = Populasi = koefisien korelasi Untuk menilai pernyataan kuesioner valid atau tidaknya tergantung dari taraf signifikansi dari r tabel yang diinginkan dalam penelitian ini yaitu 5 % (0,05). Bila r hitung lebih besar dari r tabel, maka item pernyataan tersebut tidak valid dan tidak dapat digunakan. Sebelumnya dilakukan uji expert ke 3 ahli maternitas. Berdasarkan hasil uji validitas melalui kuesioner terhadap 20 orang, diperoleh bahwa dari 25 pernyataan mengenai pengetahuan tentang KB suntik 24 memenuhi kriteria valid dan 1 pernyataan yang tidak memenuhi kriteria valid. Dari 15 pernyataan mengenai sikap 14 pernyataan telah memenuhi kriteria valid dan 1 pernyataan yang tidak memenuhi kriteria valid. Dari pernyataan-pernyataan tersebut diganti dengan pernyataan lain sehingga jumlahnya tetap. N(XY)-(X.Y) [ NX - (Y) ][ NY-(Y) ]

33

b. Uji Reliabilitas Reliabilitas merupakan derajat ketepatan, ketelitian atau keakuratan yang ditunjukkan oleh instrument pengukuran. Pengujian dilakukan dengan internal konsistensi, yaitu dengan menganalisis konsistensi butir-butir yang ada diujicobakan ke instrument sekali saja, kemudian hasil yang diperoleh dianalisa dengan tekhnik tertentu yaitu cronbach (tekhnik alfa cronbach)(9,14). Rumus alfa cronbach yaitu :

k k-1

[1 -

1 ] t

Keterangan : = koefisien reliabilitas k = jumlah pertanyaan 1 = varians butir-butir pertanyaan t = varians skor total tes Untuk mengetahui reliabilitas dengan cara membandingkan nilai r tabel dengan nilai r hitung. Bila r alpha > r tabel maka pernyataan tersebut reliabel. Uji reliabilitas untuk 25 pernyataan mengenai pengetahuan didapatkan hasil alfa sebesar 0,9341, sedangkan dalam r tabel dikatakan valid jika r alfa diantara 0,70 sampai 0,96, maka kuesioner yang digunakan oleh penelitian ini dinyatakan reliabel. Untuk pernyataan mengenai sikap didapatkan alfa hitung sebesar 0,9267, maka kuesioner ini juga dinyatakan reliabel.

34

2. Cara pengumpulan Data Jenis data yang akan dikumpulkan menggunakan data primer dan data sekunder. Sumber data primer yaitu sumber data yang didapat dari sumber pertama dari akseptor dari hasil pengisian kuesioner(14). Sedangkan data sekunder merupakan data yang telah diolah lebih lanjut dan disajikan pihak lain misal dari berbagai literatur(9). H. Tekhnik Pengolahan dan Analisa Data 1. Tekhnik Pengolahan Data Langkah dalam pengolahan data, yaitu : a. Editing Peneliti melakukan koreksi data untuk melihat kebenaran pengujian dan kelengkapan jawaban dalam kuesioner yang diberikan responden. Editing dilakukan ditempat pengumpulan data agar apabila ada kekurangan dapat segera dilengkapi. b. Coding Mengklarifikasikan jawaban yang ada dalam kuesioner menurut macamnya. Klarifikasi dilakukan dengan jalan menandai masing-masing jawaban dengan kode berupa angka kemudian dimasukkan dalam lembaran tabel kerja agar lebih mudah dibaca. c. Tabulating Memasukkan data-data hasil dari penelitian ke dalam tabel-tabel sesuai dengan kriteria.

35

d. Entry data Proses memasukkan data dalam komputer melalui program komputer. e. Clearing Koreksi data bila ditemukan penomoran yang salah atau huruf-huruf yang kurang jelas(14). 2. Analisa Data Data yang telah terkumpul dianalisa secara deskriptif dengan menggunakan alat bantu komputer. a. Analisa univariat Analisa univariat dengan mendiskripsikan proporsi responden dengan cara distribusi frekuensi berbentuk tabel, grafik atau diagram berdasarkan variabel pengetahuan, sikap dan perilaku serta data pribadi akseptor(4). b. Analisa bivariat Analisa bivariat merupakan metode statistik untuk menerangkan keeratan hubungan antara 2 variabel yaitu pengetahuan akseptor tentang KB suntik dengan sikap dan perilaku akseptor. Analisa dilakukan dengan menggunakan uji Chi square (X) karena kedua variabel dalam penelitian ini saling ketergantungan(14). Rumus Chi square : X = (fo - fh) fh

Keterangan : X = Chi square fo = frekuensi yang diobservasi

36

fh = frekuensi yang diharapkan Dalam menganalisis bivariat, karena varibel independen maupun variabel dependen terdiri dari skala kategorik-kategorik, maka menggunakan uji jenjang Chi square dengan komputer program SPSS version 11.00 for windows. Uji hipotesis yang digunakan dapat dirumuskan sebagai berikut : Ho ditolak apabila X hitung > X tabel atau p < 0,05. Ho diterima apabila X hitung < X tabel atau p > 0,05. Untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan, sikap, dengan perilaku akseptor dalam melakukan suntik KB ulang dilakukan uji bivariat dengan menggunakan uji Chi square dengan komputer program SPSS version 11.00 for windows karena data-data yang diperoleh berupa data kategorik. I. Etika Penelitian Dalam melakukan penelitian, peneliti mendapat surat pengantar dari Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang yang tujuan surat tersebut sebagai surat ijin dari instansi pendidikan untuk melakukan penelitian dan diserahkan kepada Puskesmas Grabag Magelang untuk mendapat persetujuan. a. Lembar persetujuan responden (informed consent) Lembar persetujuan diberikan kepada subjek yang akan diteliti. Peneliti menjelaskan maksud dan tujuan riset yang dilakukan serta dampak yang mungkin terjadi selama dan sesudah pengumpulan data. Jika subjek bersedia diteliti, maka mereka harus menandatangani lembar persetujuan tersebut. Jika

37

calon responden menolak untuk diteliti, maka peneliti tidak akan memaksa dan tetap menghormati hak responden tersebut. b. Tanpa nama (anonimity) Untuk menjaga kerahasiaan responden, peneliti tidak mencantumkan namanya pada lembar pengumpulan data melainkan dengan memberi nomer kode pada masing-masing lembar tersebut. c. Kerahasiaan (confidentialty) Kerahasiaan responden dijamin oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu saja yang akan disajikan atau dilaporkan sebagai hasil riset.

38

BAB IV HASIL PENELITIAN


Penelitian ini dilakukan di Puskesmas Grabag Magelang, kecamatan Grabag, pada tanggal 12 Desember 2006 sampai 7 Januari 2007 dengan cara menyebarkan kuesioner sebanyak 94 responden dan kuesioner yang kembali

sebanyak 94. Hasil penelitian ini meliputi identitas responden, tingkat pengetahuan tentang KB suntik, sikap akseptor untuk suntik kembali, perilaku akseptor untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal, dan hubungan antara pengetahuan, sikap, perilaku akseptor untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal. Semua kuesioner yang kembali telah memenuhi syarat untuk diolah sebagai data.

38

39

A. Karakteristik Responden Berdasarkan hasil dari penyebaran kuesioner didapatkan data

karakteristik yang terdiri dari : Tabel 3 Distribusi Responden Di Puskesmas Grabag Magelang Tahun 2006/2007
No 1 Karakteristik Responden Usia : a. < 20 b. 20 30 c. >30 Total Pendidikan : a. SD b. SMP c. SMU d. SARJANA/D3 Total Pekerjaan : a. Tidak bekerja b. Wiraswasta c. Buruh d. PNS Total Pendapatan Keluarga : a. < 500.000 b. 500.000 1.000.000 c. 1.000.000 1.500.000 d. 1.500.000 2.000.000 e. > 2.000.000 Total Konseling : a. Ya b. Tidak Total Tempat Konseling a. Bidan b. Puskesmas c. Dokter Total Waktu Tempuh a. 1 15 b. 16 30 c. 31-45 d. 46 - 60 Total Frekuensi 0 66 28 94 43 28 14 9 94 42 23 19 10 94 41 22 17 12 2 94 81 13 94 65 26 3 94 15 49 21 9 94 Prosentase 0 % 70,2 % 29,8 % 100 % 45,7 % 29,8 % 14,9 % 9,6 % 100 % 44,7 % 24,5 % 20,2 % 10,6 % 100 % 43,6 % 23,4 % 18,1 % 12,8 % 2.1 % 100 % 86,2 % 13,8 % 100 % 69,1 % 27,7 % 3,2 % 100 % 16,0 % 52,1% 22,3 % 9,6 % 100 %

40

1. Usia Sampel yang digunakan dalam penelitian adalah yang berusia kurang dari 20 tahun, 20 30 tahun, dan lebih dari 30 tahun. Dari 94 responden yang diberi kuesioner sebagian besar responden berusia 20 - 30 tahun sebesar 66 responden (70,2 %), yang berusia lebih dari 30 tahun terdapat 28 responden (29,8 %) sedangkan yang paling sedikit adalah responden yang berusia

kurang dari 20 tahun yaitu 0 responden (0 %). 3. Pendidikan Dari tabel di atas menunjukkan bahwa tingkat pendidikan responden paling banyak adalah SD, yaitu 43 responden (45,7%), SMP yaitu 28 responden (29,8%), SMU yaitu 14 responden (14,9%) dan yang paling sedikit adalah tingkat pendidikan sarajana/D3 sebanyak 9 responden (9,6%). 4. Pekerjaan Dari tabel di atas menunjukkan bahwa sebagian besar responden paling banyak adalah sebagai Ibu Rumah Tangga yang tidak bekerja, yaitu 42 responden (44,7%), wiraswasta sebanyak 23 responden (24,5 %), buruh yaitu 19 responden (20,2 %), sedangkan jumlah terkecil bekerja sebagai PNS sebanyak 10 responden (10,6%). 5. Pendapatan Keluarga Dari tabel di atas menunjukkan bahwa berdasarkan pendapatan keluarga tiap bulannya menunjukkan bahwa sebagian responden berada pada tingkat sosial ekonomi yang rendah dengan pendapatan keluarga tiap bulannya sebesar kurang dari Rp.500.000 yaitu sebanyak 41 responden (43,6%), Rp.500.000 1.000.000 sebanyak 22 responden (23,4%),

41

Rp.1.000.000 1.500.000 yaitu sebanyak 17 responden (18,1%), Rp.1.500.000 2.000.000 sebanyak 12 responden (12%) dan keluarga dengan pendapatan > Rp.2.000.000 sebanyak 2 responden (2,1%). 5. Konseling Dari tabel di atas menunjukkan bahwa sebagian besar responden paling banyak melakukan konseling, yaitu 81 responden (86,2%) dan tidak melakukan konseling sebanyak 13 responden (13,8%). 6. Tempat Konseling Dari tabel di atas menunjukkan bahwa sebagian besar responden paling banyak melakukan konseling di bidan, yaitu 65 responden (69,1%), melakukan konseling di puskesmas sebanyak 26 responden (27,7%) dan konseling ke dokter sebanyak 3 responden (3,2%) 7. Waktu Tempuh Rumah Dengan Puskesmas Dari tabel di atas menunjukkan bahwa sebagian besar responden paling banyak yang menghabiskan waktu tempuh antara 16 30 menit dari rumah ke puskesmas yaitu 49 responden (52,1%), 1 15 menit sebanyak 15 responden (16%), 31 45 menit sebanyak 21 responden (22,3%), dan paling sedikit yang berjarak 46 60 menit yaitu sebanyak 9 responden (9,6%).

42

B. Tingkat Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik Tabel 4 Distribusi Responden Berdasarkan Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik Di Puskesmas Grabag Magelang Tahun 2006/2007 No 1 2 3 Total Pengetahuan Baik Sedang Kurang Frekuensi 3 90 1 94 Prosentase 3.2 % 98.9 % 1.1 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa pengetahuan responden menunjukkan bahwa responden yang memiliki tingkat pengetahuan sedang adalah 90 responden (98,9%) dibandingkan dengan responden yang memiliki pengetahuan baik sebanyak 3 orang (3,2%) dan pengetahuan kurang sebanyak 1 responden (1,1%) C. Sikap Akseptor Untuk Suntik Kembali Tabel 5 Distribusi Responden Berdasarkan Sikap Akseptor Tentang KB Suntik Di Puskesmas Grabag Magelang Tahun 2006/2007 No 1 2 Total Sikap Baik Sedang Frekuensi 81 13 94 Prosentase 86,2 % 13,8 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa sikap responden menunjukkan bahwa sebagian besar responden memiliki sikap yang baik dengan jumlah yaitu 81 responden (86,2%) dibandingkan dengan responden yang memiliki sikap yang sedang sebanyak 13 responden (13,8%).

43

D. Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali Perilaku akseptor untuk memenuhi jadwal suntikan KB dilakukan selama 5 hari setelah mendapat haid yang normal atau dalam masa 6 minggu setelah melahirkan. Untuk dapat mengetahui kesesuaian jadwal untuk suntik kembali pada akseptor KB suntik peneliti berpedoman pada kartu KB yang dimiliki oleh akseptor KB suntik. Untuk mengetahui kesesuaian waktu untuk suntik kembali peneliti membuat ketentuan : 1. Positif : akseptor melakukan suntik ulang sesuai jadwal yang ditentukan. 2. Negatif : terlambat, akseptor melakukan untuk suntik ulang tapi lebih dari masa tenggang atau bahkan tidak melakukan suntik ulang. Tabel 6 Distribusi Responden Berdasarkan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali Di Puskesmas Grabag Magelang Tahun 2006/2007 No 1 2 Total Perilaku Negatif Positif Frekuensi 3 91 94 Prosentase 3,2 % 96,8 % 100 %

Dari tabel di atas menunjukkan bahwa perilaku responden menunjukkan bahwa responden yang memiliki perilaku positif sebanyak 91 responden (96,8%) dan hanya sedikit responden yang memiliki sikap negatif sebanyak 3 responden (3,2%).

44

E. Hubungan Antara Pengetahuan Dengan Perilaku Akseptor Tabel 7 Distribusi Responden Berdasarkan Hubungan Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik Dengan Perilaku Untuk suntik Kembali Di Puskesmas Grabag Magelang Tahun 2006/2007 Variabel Baik Pengetahuan tentang Kontrasepsi Suntik Sedang Kurang Total Perilaku Akseptor Terhadap Pemakaian Kontrasepsi Suntik Positif Negatif 3 0 100 % 0% 3,2 % 0% 87 3 96,7 % 3,3 % 92,6 % 3,2 % 1 0 100 % 0% 1,1 % 0% 91 3 96,8 % 3,2 % Total 3 100 % 3,2 % 90 100 % 95,7 1 100 % 1,1 % 94 100 % X2 p value

0,038

0,933

Dari tabel 7 di atas diketahui bahwa responden yang memiliki pengetahuan sedang dan memiliki perilaku positif yaitu sebanyak 87 responden (96,7%) untuk total sampel mencapai 92,6% dan memiliki perilaku negatif sebanyak 3 responden (3,3%) untuk total sampel mencapai 3,2%. Responden yang memiliki tingkat pengetahuan baik dan memiliki perilaku positif sebanyak 3 responden (100%) untuk total sampel mencapai 3,2 % dan yang mempunyai perilaku negatif sebanyak 0 responden (0%). Sedangkan responden yang tingkat pengetahuannya kurang memiliki perilaku positif sebanyak 1 responden (100 %) untuk total sampel mencapai 1,1 % dan yang memiliki perilaku negatif sebanyak 0 responden (0%). Uji analisa secara statistik hubungan antara pengetahuan akseptor menggunakan uji Chi square diperoleh P value 0,933 yang lebih besar dari

45

derajat signifikansi 0,05. Diketahui bahwa hipotesa akan ditolak apabila X2 hitung < X2 tabel atau P value > 0,05. Dengan demikian hasil ini menunjukkan bahwa P value lebih besar dari 0,05 sehingga Ho diterima yang berarti tidak ada hubungan yang bermakna antara pengetahuan dan perilaku akseptor. F. Hubungan Antara Sikap Dengan Perilaku Akseptor Tabel 8 Distribusi Responden Berdasarkan Sikap Akseptor Tentang KB Suntik Dengan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali Di Puskesmas Grabag Magelang Tahun 2006/2007 Variabel Perilaku Akseptor Terhadap Pemakaian Kontrasepsi Suntik Positif Negatif 80 1 98,8 % 1,2 % 85,1 % 1,1 % 11 2 84,6 % 15,4 % 11,7 % 2,1 % 91 3 96,8 % 3,2 % Total X2 p value

Sikap tentang Kontrasepsi Suntik

Baik Sedang

Total

81 100 % 86,2 % 13 100 % 13,8 % 94 100 %

0,268

0,07

Dari tabel 8 di atas diketahui bahwa sebagian besar responden yang memiliki sikap yang baik dan memiliki perilaku positif yaitu sebanyak 80 responden (98,8%) untuk total sampel mencapai 85,1% dan memiliki perilaku negatif sebanyak 1 responden (1,2%) untuk total sampel mencapai 1,1%. Responden yang memiliki sikap yang sedang dan memiliki perilaku positif sebanyak 11 responden (84,6%) untuk total sampel mencapai 11,7% dan yang mempunyai perilaku negatif sebanyak 2 responden (15,4%) untuk total sampel mencapai 2,1%.

46

Uji analisa secara statistik hubungan antara sikap akseptor untuk suntik kembali menggunakan uji Chi square diperoleh P value 0,07 yang lebih besar dari derajat signifikansi 0,05. sedangkan X2 hitung 0,07 lebih kecil dari X2 tabel 0,05. Diketahui bahwa hipotesa akan ditolak apabila X2 hitung < X2 tabel atau P value > 0,05. Dengan demikian hasil ini menunjukkan bahwa P value lebih besar dari 0,05 sehingga Ho ditolak yang berarti ada hubungan yang bermakna antara sikap dan perilaku akseptor.

47

BAB V PEMBAHASAN
A. Karakteristik Responden Responden dalam penelitian ini adalah akseptor KB suntik satu bulanan yang telah melaksanakan suntik kembali sebanyak 6 kali, dimana usia rata-rata mereka adalah berada dalam usia produktif yaitu 20 - 30 tahun sebesar 66 responden (70,2 %), yang berusia lebih dari 35 tahun terdapat 28 responden (29,8 %) sedangkan yang paling sedikit adalah responden yang berusia kurang dari 20 tahun yaitu 0 responden (0 %). Pada usia kurang dari 20 tahun merupakan usia dimana sebaiknya tidak mempunyai anak dulu, karena usia akseptor yang masih muda dan prioritas utama dengan menggunakan kontrasepsi hormonal, pada usia 20 30 tahun merupakan usia terbaik untuk mengandung dan melahirkan. Akibat kegagalan KB yang cukup tinggi maka diperlukan pemakaian alat kotrasepsi suntik dengan benar untuk mengatur kehamilan (20). Tingkat pendidikan yang dimiliki oleh responden dalam penelitian ini sebagian besar adalah SD yaitu sebanyak 43 responden (45,7%), SMP yaitu 28 responden (29,8%), SMU yaitu 14 responden (14,9%) dan yang paling sedikit adalah tingkat pendidikan sarajana/D3 sebanyak 9 responden (9,6). Hal ini dikarenakan tingkat ekonomi yang rendah sehingga membuat mereka tidak mampu untuk melanjutkan ke tingkat pendidikan yang lebih tinggi. Ini dilihat dari angka pendapatan perbulan dari keluarga sebagian besar kurang dari Rp.500.000,00.

47

48

Responden yang ada dalam penelitian ini pada umumnya adalah akseptor sebagai ibu rumah tangga tidak bekerja yaitu sebanyak 42 responden (44,7%), wiraswasta sebanyak 23 responden (24,5 %), buruh yaitu 19 responden (20,2%), sedangkan jumlah terkecil bekerja sebagai PNS sebanyak 10 responden (10,6%). Keadaan yang membuat banyaknya responden yang berperan sebagai ibu rumah tangga didukung dengan tingkat pendidikan mereka yang pada umumya berada pada tingkat SD. Karena dengan tingkat pendidikan tersebut sangat sulit bagi mereka untuk mendapatkan pekerjaan sehingga para akseptor hanya dapat berada di rumah sebagai ibu rumah tangga. Karakteristik responden berdasarkan jumlah penghasilan keluarga responden dalam sebulan sebagian besar memiliki penghasilan perbulannya kurang dari Rp.500.000 yaitu sebanyak 41 responden (43,6%), Rp.500.000 Rp.1.000.000 sebanyak 22 responden (23,4%), Rp.1.000.000 Rp.1.500.000 yaitu sebanyak 17 responden (18,1%), Rp.1.500.000 Rp.2.000.000 sebanyak 12 responden (12%) dan keluarga dengan pendapatan > Rp.2.000.000 sebanyak 2 responden (2,1%). Hal ini menunjukkan bahwa sebagian besar responden berada pada tingkat ekonomi yang rendah. Ini bisa berdampak pada pembayaran dalam suntik kembali. Karakteristik responden berdasarkan konseling dari para akseptor bahwa sebagian besar responden paling banyak melakukan konseling, yaitu 81 responden (86,2%) dan tidak melakukan konseling sebanyak 13 responden (13,8%). Ini dilakukan pada saat pertama kali pemakaian KB suntik. Jika responden bersedia untuk menggunakan KB suntik maka harus menerima konsekuensinya untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal yang diberikan.

49

Karakteristik responden berdasarkan waktu tempuh responden dari rumah ke puskesmas menunjukkan bahwa sebagian besar responden paling banyak yang menempuh antara 16 30 menit dari puskesmas dengan menggunakan angkutan umum, yaitu 49 responden (52,1%), 1 15 menit sebanyak 15 responden (16%), 31 45 menit sebanyak 21 responden (22,3%), dan paling sedikit yang berjarak 46 60 menit yaitu sebanyak 9 responden (9,6%). Jarak yang semakin jauh maka mengakibatkan akseptor untuk suntik menjadi lebih malas. B. Tingkat Pengetahuan Akseptor Tentang KB Suntik Hasil penelitian mengenai tingkat pengetahuan akseptor tentang KB suntik di Puskesmas Grabag diketahui bahwa responden yang memiliki tingkat pengetahuan sedang adalah 90 responden (98,9%) dibandingkan dengan responden yang memiliki pengetahuan baik sebanyak 3 orang (3,2%) dan pengetahuan kurang sebanyak 1 responden (1,1%). Untuk konseling tidak berpengaruh karena dilakukan hanya waktu pertama kali pemakaian KB suntik dan untuk selanjutnya tidak dilakukan konseling. Dengan melihat hasil tersebut maka dapat dilihat bahwa sebagian besar responden yaitu 98,9% bahwa pengetahuan akseptor tentang KB suntik termasuk kategori sedang. Faktor yang mendukung kurangnya pengetahuan responden adalah tingkat pendidikan responden pada umumnya adalah setingkat SD. Di tingkat SD pengetahuan tentang KB terutama KB suntik tidak didapatkan, namun demikian di Perguruan Tinggi juga belum tentu mendapatkan pengetahuan tentang KB tersebut kecuali di Perguruan Tinggi jurusan kesehatan. Dari faktor

50

pengalaman dari akseptor juga mempengaruhi pengetahuan akseptor. Meskipun rata-rata responden beranggapan bahwa KB merupakan hal yang penting bagi mereka, namun untuk mencari informasi tentang KB akan menjadi prioritas yang kesekian dari hal-hal lain yang dianggap penting. Dengan adanya kesenjangan antara konsep teoritis yang peneliti pahami sebagai acuan untuk membuat kuesioner dengan tanda dan gejala yang dialami oleh responden mengingat besarnya responden mengalami ketelatan dalam memenuhi jadwal untuk suntik. Menurut Notoatmojdo faktor yang

mempengaruhi terbentuknya perilaku yaitu : 1. Faktor intern, yaitu mencakup pengetahuan, kecerdasan, motivasi, emosi, persepsi yang berfungsi untuk mengolah rangsangan dari luar. 2. Faktor ekstern, meliputi lingkungan sekitar baik fisik maupun non fisik seperti sosial, ekonomi, kebudayaan(4). Pengetahuan masyarakat dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu: 1. sosial ekonomi, lingkungan sosial akan mendukung tingginya pengetahuan seseorang, sedang ekonomi dikaitkan dengan pendidikan. 2. Kultur atau budaya berpengaruh terhadap pengetahuan. Pengetahuan yang tinggi akan berpengaruh pada penerimaan hal-hal baru dan dapat menyesuaikan diri dengan hal yang baru tersebut. 3. Pendidikan yang tinggi. 4. Pengalaman berkaitan dengan umur dan pendidikan individu(22). Namun demikian pengetahuan bisa didapat secara formal dan informal. Secara informal misalnya melalui media massa, seperti majalah, koran, radio, internet, tv dan sebagainya. Namun dari media massa juga juga sangat jarang dalam mengakses informasi untuk program KB. Sehingga kemungkinan untuk mendapatkan informasi tentang KB sangat kecil. Dengan demikian hasil

51

penelitian ini menunjukkan bahwa tingkat pengetahuan akseptor masih kurang baik sehingga masih perlu diperlakukan pendidikan kesehatan sebagai upaya untuk meningkatkan pengetahuan. Seperti yang dikatakan Notoatmodjo guna pendidikan kesehatan adalah suatu upaya kegiatan untuk menciptakan perilaku masyarakat yang kondusif untuk kesehatan(22). Karena dengan pengetahuan yang baik tentang KB suntik merupakan faktor penting dalam meningkatkan motivasi akseptor dan mendorong perilaku akseptor untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal. C. Sikap Akseptor Hasil penelitian yang mengukur sikap akseptor menunjukkan bahwa sebagian besar akseptor telah memiliki sikap yang baik, yang ditunjukkan oleh sebagian besar responden memiliki sikap yang baik dengan jumlah yaitu 81 responden (86,2%) dibandingkan dengan responden yang memiliki sikap yang sedang sebanyak 13 responden (13,8%). Sikap akseptor dalam KB suntik ini dipengaruhi oleh pengetahuan saja, namun hasil dari penelitian ini diketahui bahwa akseptor-akseptor memiliki pengetahuan yang sedang namun sikap yang muncul adalah sikap yang baik(4). Hal ini dikarenakan sikap tidak hanya dipengaruhi oleh pengetahuan saja. Seperti yang diungkapkan oleh Notoatmojdo pengalaman pribadi dan orang lain serta kebutuhan emosional akseptor sehingga terbentuk kepercayaan yang besar untuk melakukan suntik kembali, seperti pendidikan(22). Sedangkan menurut Alport (1954) dalam Notoatmodjo menyebutkan bahwa sikap merupakan pernyataan kesiapan secara fisik dan mental yang

52

terorganisasi tentang suatu keahlian dan kesediaan mengusahakan untuk melakukan sesuatu hal(4). Menurut ahli psikologi New Comb dalam Notoatmodjo (1997) menyatakan bahwa sikap itu merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak dan bukan merupakan pelaksana motif tertentu(18). Sikap belum merupakan suatu tindakan atau aktivitas akan tetapi merupakan predisposisi tindakan atau perilaku. Selain itu bahwa pengetahuan baru yang telah diperoleh subjek akan menimbulkan respon batin dalam bentuk sikap terhadap objek yang dilakukan. Hal ini sikap belum manjadi bentuk perilaku namun hanya suatu kecenderungan untuk bertindak dengan cara menyenangi atau tidak menyenangi objek tersebut. Sesuai pendapat Saifudin azwar (1997) bahwa sikap merupakan kesiapan atau kesediaan untuk bertindak dan bukan pelaksanaan motif-motif tertentu, sikap belum merupakan tindakan atau aktivitas melainkan predisposisi tindakan atau aktifitas melainkan predisposisi tindakan perilaku(22). Dengan demikian hasil penelitian ini dapat diartikan bahwa sikap yang terbentuk di dalam akseptor ini dipengaruhi oleh keyakinan yang timbul dari adanya pengalaman orang lain dan berdasarkan pada konsep berpikir yang cukup untuk bertindak karena akseptor memiliki kesiapan dan kesediaan secara mental dan fisik untuk melakukan suntik kembali sesuai dengan jadwal. D. Perilaku Akseptor Berdasarkan analisa dari 94 responden diketahui bahwa perilaku responden yang positif sebanyak 91 responden (96,8%) dan hanya sedikit responden yang memiliki sikap negatif sebanyak 3 responden (3,2%). Ini berarti

53

perilaku akseptor dalam memenuhi jadwal untuk suntik kembali sebagian besar sudah baik dan sudah memenuhi jadwal. Diharapkan pada akseptor yang memiliki respon positif terhadap kasus kegagalan KB suntik sehingga mereka mau untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal dan tetap bertahan lama karena suntik kembali sesuai dengan jadwal merupakan suatu kewajiban bagi mereka. Tetapi jika perilaku ini tidak didasari dengan kesadaran yang tinggi bagi mereka dan sikap yang positif maka perilaku ini tidak akan bisa bertahan lama. Menurut Rogers bahwa mengadopsi perilaku baru harus didasari oleh pengetahuan, kesadaran yang tinggi dan sikap yang positif agar perilaku tersebut dapat bersifat langgeng (long lasting)(4). Berdasarkan dari hasil penelitian ini meskipun responden yang berperilaku negatif terdapat 3,2 %, mereka menganggap bahwa suntik KB bukanlah suatu kebutuhan yang penting bagi mereka. Hal ini diperoleh dari data wawancara saat pemeriksaan kartu jadwal untuk suntik kembali yang didapat diketahui dari beberapa alasan responden yang menyebabkan akseptor tidak memenuhi jadwal untuk suntik ulang KB. Alasan yang pertama adalah lupa, lupa merupakan sifat yang dimiliki manusia karena keterbatasan untuk mengingat sesuatu. Untuk meminimalkan agar akseptor KB suntik tersebut agar tidak lupa maka diperlukan kerjasama dengan keluarga, misalnya suami. Tidak ada salahnya suami memberikan motivasi atau mengingatkan isterinya agar melakukan suntik ulang KB sesuai dengan jadwal sehingga tidak terjadi kegagalan dalam menggunakan KB (terjadi kehamilan yang tidak diinginkan). Menurut Purwanto (2004) motivasi atau dorongan adalah suatu pernyataan yang kompleks di dalam suatu organisme yang mengarahkan tingkah laku terhadap

54

suatu tujuan (goal) atau perangsangan (incentive)(24). Tujuan (goal) adalah yang menentukan atau membatasi tingkah laku organisme tersebut. Berdasarkan teori tersebut di atas maka suami atau anggota keluarga perlu memberikan motivasi agar akseptor KB suntik bersedia untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal. Alasan kedua yang menyebabkan akseptor tidak tepat adalah beranggapan bahwa suntik ulang maju satu atau beberapa hari bahkan mundur tidak apa-apa. Dalam hal ini petugas kesehatan perlu memberikan konseling tidak hanya untuk pertama kali suntik tetapi secara terus-menerus kepada akseptor KB suntik bahwa anggapan tersebut tidak benar, suntik KB dilakukan maju dari jadwal yang ditentukan akan menyebabkan boros. Alasan ketiga adalah akseptor tidak melakukan suntik ulang karena suami tidak ada dirumah. Bagi petugas kesehatan yang memberikan pelayanan KB suntik harus teliti melakukan anamnesa apa yang menyebabkan akseptor tidak mau melakukan kunjungan ulang. Alasan lain yang menyebabkan akseptor KB suntik tidak melakukan suntik KB sesuai dengan jadwal karena tidak memiliki uang saat jadwal untuk suntik. Sesuai dengan teori Notoatmojd yang mengatakan bahwa yang mempengaruhi perilaku salah satunya disebabkan oleh faktor ekonomi(21). Untuk mengatasi masalah tersebut maka perlu ditingkatkan untuk meningkatkan status ekonomi dengan cara lebih giat lagi dalam bekerja. Selain itu pada akseptor KB suntik saat melakukan suntik KB ulang tidak selalu diberi konseling tentang kontrasepsi suntik dikarenakan petugas sibuk dengan tugas-tugas yang lain dan banyak klien lain yang melakukan kunjungan dan membutuhkan tindakan segera.

55

Dengan demikian pengetahuan bukan merupakan satu-satunya faktor yang menyebabkan akseptor KB tidak melakukan suntik ulang sesuai dengan jadwal. E. Hubungan Antara Pengetahuan Akseptor KB Suntik dengan Perilaku Akseptor Untuk Suntik Kembali Dari hasil penelitian dapat dilihat bahwa dari 94 responden yang memiliki pengetahuan baik dan memiliki perilaku positif sebanyak 3 responden (3,2%) dan yang mempunyai perilaku negatif sebanyak 0 responden (0%), dibandingkan dengan responden yang memiliki pengetahuan sedang dan memiliki perilaku positif yaitu sebanyak 87 responden (92,6%). Walaupun responden dengan tingkat pengetahuan yang baik semuanya memiliki perilaku positif. Dalam hal ini berarti untuk mendapatkan perilaku positif tidak harus selalu memiliki pengetahuan yang baik seperti yang dijelaskan dari penelitian ini bahwa ternyata dengan pengetahuan sedangpun sudah cukup untuk membentuk perilaku yang positif dari para responden. Selain itu penelitian ini juga menunjukkan adanya perilaku negatif dari responden dalam melakukan suntik ulang sebanyak 3 responden (3,2%), dan perilaku yang negatif ini dimiliki oleh responden yang memiliki pengetahuan sedang. Hal ini memperlihatkan bahwa kurangnya pengetahuan tentang KB suntik akan perilaku untuk suntik kembali sangat rendah. Sesuai dengan pendapat Benyamin Bloom yang dikutip oleh Notoatmodjo menyatakan bahwa perilaku individu dipengaruhi oleh kognitifnya, dalam hal ini adalah pengetahuan dimana semakin tinggi pengetahuan dari seseorang akan membuat seseorang tersebut berperilaku sesuai dengan

56

pengetahuan yang didapatnya(4). Jadi sikap akseptor telah mengetahui tentang KB suntik merupakan kebutuhan penting bagi mereka, sehingga para akseptor yang belum suntik sesuai dengan jadwal akan segera untuk melakukan suntik ulang sesuai dengan jadwal. Seperti pada beberapa responden menunjukkan kurangnya kesadaran untuk memenuhi jadwal adalah kebutuhan bagi dirinya sehingga untuk melakukan suntik tidak akan muncul. Jadi perilaku negatif yang muncul bukan karena pengetahuan yang kurang ataupun sebaliknya. Menurut Green bahwa yang mempengaruhi perilaku individu terdiri dari beberapa faktor, yaitu faktor predisposisi atau faktor pendukung dan faktor presipitasi atau faktor pendorong(4). Faktor dari predisposisi selain pengetahuan adalah sikap yang menyikapi akseptor untuk suntik kembali apakah mendukung atau menentang. Sistem nilai atau kepercayaan yang mereka anut sering dikaitkan dengan sistem nilai dan kepercayaan yang ada di masyarakat. Kemudian tingkat sosial ekonomi bisa juga mempengaruhi perilaku terhadap KB suntik, dalam artian mempunyai uang untuk melakukan membayar, jarak dari rumah dengan puskesmas dan faktor yang lainnya. Faktor yang mendukung untuk melakukan suntik kembali diantaranya adalah tersedianya fasilitas atau sarana kesehatan dan ketrampilan para petugas kesehatan. Hal ini menunjukkan bahwa akseptor membutuhkan penyuluhan tentang KB suntik. Kualitas dari sarana dan sumber daya manusia dibidang kesehatan akan mempengaruhi pada pelayanan kesehatan yang diberikan pada masyarakat. Adanya sikap para petugas kesehatan akan berpengaruh di masyarakat. Masyarakat akan lebih mudah untuk melakukan suntik kembali sesuai dengan jadwal apabila para petugas kesehatan memberikan

57

contoh secara nyata. Sedangkan responden yang tingkat pengetahuannya kurang memiliki perilaku positif sebanyak 1 responden (1,1%) dan yang memiliki perilaku negatif sebanyak 0 responden (0%). Hasil dari uji analisa statistik untuk hubungan antara pengetahuan dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal dengan menggunakan Chi square diperoleh P value 0,993 yang lebih besar dari derajat signifikansi 0,05. Hal ini berarti menunjukkan bahwa Ho diterima yang berarti tidak ada hubungan yang bermakna antara tingkat pengetahuan dan perilaku akseptor untuk suntik kembali. Hal ini berarti tidak sesuai dengan konsep teori yang menyebutkan apabila seseorang memiliki pengetahuan kesehatan baik maka akan berusaha untuk menghindari atau meminimalkan segala sesuatu yang akan berulang. Setidaknya individu akan mencoba untuk berperilaku yang mendukung dalam peningkatan derajat kesehatan pribadi (4). Hasil penelitian ini juga tidak sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Green. Beberapa pendapat dari responden dapat dijadikan alasan, mengapa terdapat kesenjangan antara konsep teori dengan penelitian. Diantaranya adalah : pertama kuesioner penelitian yang diberikan kepada responden untuk beberapa saat. Kemungkinan bagi responden untuk mengerjakan kuesioner penelitian tersebut secara bersamabersama, kolektif atau bahkan meminta orang lain untuk mengerjakannya. Idealnya kuesioner penelitian untuk mengukur tingkat pengetahuan seseorang diberikan secara langsung dan ditunggu proses pengerjaannya sampai selesai. Sehingga manipulasi terhadap jawaban kuesioner dapat diminimalkan. Kedua, 100 % responden adalah akseptor KB suntik sehingga sangatlah wajar apabila pengetahuan responden mengenai KB suntik sedang. Hal ini

58

dikarenakan penelitian yang dilakukan mengukur tingkat pengetahuan responden pada saat ini dan bukan tingkat pengetahuan pada saat lampau atau sebelum menggunakan KB suntik. Hal ini sesuai dengan teori yang dikemukakan oleh Saefudin Azwar mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi pengetahuan. Saefudin mengatakan bahwa pengalaman pribadi akan memberi kesempatan kepada seseorang untuk memiliki pengetahuan dan tanggapan atas suatu objek(21). Ketiga, adanya beberapa faktor lain yang cukup mempengaruhi cara pandang atau persepsi seseorang terhadap sesuatu khususnya KB suntik. Faktor tersebut diantaranya motivasi, kebudayaan, fasilitas atau motivasi dan dorongan dari orang lain serta dukungan sosial. Penelitian ini didukung dengan hasil penelitian Ramadhaniyati (2006) yang menyebutkan bahwa tidak ada hubungan antara tingkat pengetahuan Ibu dengan perilaku Ibu dalam pemberian imunisasi polio pada anak balita dan ditunjukkan dengan harga P value 0,333 yang lebih besar dari nilai signifikansi 0,05. Beliau menyebutkan bahwa dengan tingkat pengetahuan yang baik atau buruk belum tentu mempengaruhi perilaku positif bagi Ibu dalam memberikan imunisasi polio pada anak mereka. Kemudian penelitian dari Mamik Puspasari (2003), juga menyebutkan tidak ada hubungan antara tingkat pengetahuan dengan praktik pemberian imunisasi dasar. Ini dibuktikan dengan hasil nilai P value 0,474 yang lebih besar dari nilai signifikansi 0,05. Beliau menyebutkan bahwa dengan tingkat pengetahuan yang baik atau kurang tidak akan meningkatkan frekuensi praktik imunisasi dasar balita.

59

F. Hubungan Antara Sikap Sikap Akseptor KB Suntik Dengan Perilaku Akseptor Untuk suntik Kembali Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa dari 94 responden yang mempunyai sikap yang baik dan memiliki perilaku positif yaitu sebanyak 80 responden (85,1 %) dan memiliki perilaku negatif sebanyak 1 responden (1,1%). Responden yang memiliki sikap yang sedang dan memiliki perilaku positif sebanyak 11 responden (11,7 %) dan yang mempunyai perilaku negatif sebanyak 2 responden (2,1%). Dari gambaran ini jelas bahwa sikap yang dimiliki oleh responden sangat dipengaruhi oleh perilakunya dalam melakukan suntik kembali sesuai dengan jadwal. Telah dijelaskan sebelumnya bahwa mengenai sikap yang ada pada individu dipengaruhi oleh pengalaman pribadi dan orang lain juga dipengaruhi oleh kebutuhan emosional responden untuk terbentuk kepercayaan responden yang besar dalam memenuhi jadwal untuk suntik kembali(4). Dalam hal ini perilaku yang terbentuk pada diri responden adalah dikarenakan adanya pengaruh pada lingkungan responden yaitu angka kegagalan KB suntik. Ini membuat akseptor mengetahui dan sadar akan pentingnya memenuhi jadwal untuk suntik kembali. Dengan adanya dukungan pengetahuan yang baik, kesadaran, kepercayaan, keyakinan dan pentingnya untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal. Pandangan tentang hubungan antara sikap dan perilaku yaitu postulat konsistensi yang mengasumsikan bahwa antara sikap dengan perilaku mempunyai hubungan langsung, sebagaimana teori yang dikemukakan oleh Allen (1980) yang mengidentifikasikan sikap sebagai suatu pola perilaku, tendensi atau kesiapan antisipatif, predisposisi untuk menyesuaikan diri dengan

60

situasi sosial. Hal ini selaras dengan teori secord yag mengidentifikasikan sikap sebagai keteraturan tertentu dalam afeksi (pernyataan afeksi), kognitif (respon tindakan dan pernyataan mengenai apa yang diyakini) dan konasi (predisposisi terhadap tindakan dan pernyataan perilaku), seseorang terhadap suatu aspek di lingkungan sekitar (19). Hasil analisa statistik untuk hubungan antara sikap dan perilaku masyarakat dengan menggunakan uji Chi square diperoleh nilai P value = 0,07 yang lebih kecil dari derajat signifikansi 0,05. Hal ini menunjukkan bahwa ada hubungan antara sikap dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. Penelitian ini selaras dengan penelitian dari Ramadhaniyati juga menghasilkan nilai P value 0,01 yang kurang dari nilai signifikansi 0,05 dan menunjukkan ada hubungan antara sikap Ibu dengan perilaku Ibu dalam pemberian imunisasi polio pada anak balita. Beliau menyebutkan bahwa sikap yang dimiliki oleh responden sangat mempengaruhi perilaku dalam pemberian imunisasi polio pada anak mereka(16). Berbagai faktor yang dapat membentuk sikap diantaranya adalah pendidikan, pengalaman pribadi, kebudayaan, orang lain yang dianggap penting, media massa serta faktor emosi dari individu. Pengalaman pribadi akan lebih rendah membentuk sikap apabila dilibatkan emosi, karena penghayatan akan lebih mendalam dan lama membekas. Komponen konatif dalam struktur sikap menunjukkan bagaimana kecenderungan berperilaku dalam diri seseorang berkaitan dengan obyek yang dihadapinya. Kaitan ini didasari oleh asumsi bahwa kepercayaan banyak mempengaruhi perilaku. Artinya perilaku seseorang dalam situasi tertentu ditentukan oleh kepercayaan stimulus tersebut. Oleh karena itu

61

logis untuk berharap bahwa sikap seseorang dicerminkan dalam bentuk tendensi perilaku terhadap obyek (21). Hasil penelitian ini telah sesuai dengan teori Green yang mengatakan bahwa salah satu faktor yang mempengaruhi perilaku adalah sikap, dimana seseorang yang berperilaku positif diharapkan akan memiliki perilaku yang positif juga (4).

62

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN


A. Kesimpulan 1. Pengetahuan responden tentang KB suntik responden yang memiliki tingkat pengetahuan sedang adalah 90 responden (98,9%) dibandingkan dengan responden yang memiliki pengetahuan baik sebanyak 3 orang (3,2%) dan pengetahuan kurang sebanyak 1 responden (1,1%). 2. Sebagian besar responden memiliki sikap yang baik dengan jumlah yaitu 81 responden (86,2%) dibandingkan dengan responden yang memiliki sikap yang sedang sebanyak 13 responden (13,8%). 3. Responden yang memiliki perilaku positif sebanyak 91 responden (96,8%) dan hanya sedikit responden yang memiliki sikap negatif sebanyak 3 responden (3,2%). 4. Hasil penelitian menunjukkan tidak ada hubungan yang bermakna antara pengetahuan dengan perilaku akseptor KB suntik ditunjukkan dengan P value 0,038 yang lebih besar dari derajat signifikansi 0,05. 5. Hasil penelitian menunjukkan ada hubungan bermakna antara sikap dan perilaku akseptor untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal yang ditunjukkan dengan nilai P valeu hitung sebesar 0,07 lebih kecil dari P value tabel (0,05).

62

63

B. Saran Dalam upaya meningkatkan dorongan antara sikap dan perilaku akseptor perlu dilakukan antara lain : 1. Bagi BKKBN, Petugas Kesehatan Hasil penelitian menunjukkan bahwa pengetahuan akseptor sebanyak 90 responden (98,9%) berpengetahuan sedang dan 1 responden (1,1%) berpengetahuan kurang tetapi perilaku baik, maka kepada tenaga kesehatan pada umumnya, dan tenaga kesehatan di wilayah Puskesmas Grabag khususnya supaya lebih teliti dalam pemeriksaan kartu jadwal untuk suntik kembali dan katif dalam pemberian konseling kepada akseptor. 2. Bagi Akseptor Mengingat informasi KB sangat penting bagi akseptor maka diharapkan untuk terus mencari informasi untuk akseptor

meningkatkan

pengetahuannya tentang KB suntik dan diharapkan agar melakukan suntik ulang sesuai dengan jadwal yang ditentukan oleh petugas. 3. Bagi Penelitian Mengingat penelitian ini masih terbatas disarankan kepada peneliti berikutnya yang tertarik dalam program KB suntik agar melakukan penelitian lebih mendalam lagi serta menggunakan analisis kualitatif.

64

DAFTAR PUSTAKA 1. BKKBN. Profil Kesehatan Propinsi Jawa Tengah. Semarang;2006. 2. _______ KB suntik.http://www.bkkbn.go.id/article_detail.php?aid=383.diakses tanggal 17 oktober 2006. 3. BKKBN.Panduan Buku Klinis Program Pelayanan Keluarga Berencana. Jakarta:Depkes RI;1999. 4. Notoatmojo,Soekidjo.Pof.Dr.Ilmu Kesehatan PrinsipDasar. Jakarta:Rineka Cipta;2003. Masyarakat Prinsip-

5. Mardiya.Petunjuk praktis Cara Memilih Kontrasepsi sebuah Pedoman Bagi PUS Yang Ingin Ber-KB. Yogyakarta:Liberty;1999. 6. Depkes.Buku Panduan RI.Jakarta;1999. Praktis Pelayanan Fasilitas Kontrasepsi. Pelayanan Edisi Depkes Keluarga revisi.

7. Depkes RI.Buku Pedoman Petugas Berencana.Jakrta:Depkes RI;1992. 8. Notoatmojo.Soekidjo.Metodologi Jakarta:Rineka Cipta;2002.

Penelitian

Kesehatan

9. Sugiyono.Metode Penelitian Administrasi. Bandung:CV Alfa Beta;1998. 10. Nursalam.Konsep & Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Pedoman Skripsi, Tesis, dan Instrumen Penelitian Keperawatan. Jakarta:Salemba Medika;2003 11. Hartanto,Hanafi. Keluarga Berencana dan Kontrasepsi. Jakarta:Pustaka Sinar Harapan;1996. 12. Hadi.Soetrisno. Metodologi Research.Jilid 2. Andi. Yogyakarta;2002. 13. Depkes RI.Buku Pegangan Kader Untuk Pengayoman Medis KB Di Posyandu.Jakarta:Depkes RI;1991. 14. Umar,Husein.Metode Penelitian Untuk Skripsi dan Tesis Bisnis.Jakarta:Pt Raja Grafindo Persada;2005. 15. Puspasari M.Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Dan Sikap Ibu Tentang Imunisasi Dengan Perilaku Imunisasi Dasar Ibu Dengan Perilaku Imunisasi Dasar Ibu Balita Di Puskesmas Tegowanu Kabupaten Grobogan, Semarang.2003

65

16. Ramadhaniyati.Hubungan Antara Tingkat Pengetahuan Dan Sikap Ibu Dengan Perilaku Ibu Dalam Pemberian Imunisasi Polio Pada Anak Balita Di Kelurahan Sumurboto Kecamatan Banyumanik Semarang, Semarang.2006 17. Santoso,Singgih.Pelatihan Komputindo.Jakarta.2000 SPSS Statistik Parametrik.PT ke Elex Media

18. Mustansyir,Rizal,Drs..Filsafat Pelajar.Yogyakarta;2004

Ilmu.Cetakan

IV.Pustaka

19. Hartanto,Hanafi.Keluarga Berencana dan kontrasepsi.Jakarta:Pustaka Sinar Harapan;2003 20. -------,Perempuan Banyak Pilihan Ber-KB;2006.Diakses Tanggal 20 september 2006.http://www.kompas.com/kesehatan/news/0603/1049007kat_id=253 21. Notoatmodjo,S.Promosi Kesehatan.Jakarta:Rineka Cipta;2004 22. Notoatmodjo,S.Pendidikan Cipta;2004 Dan Perilaku Kesehatan.Jakarta:Rineka

23. Bobak,Lowdermik,Jensen.Buku Ajar Keperawatan Maternitas;Alih Bahasa,Maria A.Wijayanti,Peter I. Anugerah;editor edisi bahasa Indonesia,Renata Komalasari.Ed 4:EGC;2005 24. B.Budioro.Pendidikan (Penyuluhan) Kesehatan Masyarakat.Semarang:Badan Penerbit Universitas diponegoro;1998 25. Saefuddin,Azwar.Sikap Manusia Pengukurannya.Yogyakarta:Pustaka Pelajar;1995 Teori dan

66

LAMPIRAN

67

68

69

70

71

72

73

74

75

Permohonan Menjadi Responden


Kepada Yth : Calon Responden Penelitian Di Magelang Dengan Hormat, Saya yang bertanda tangan dibawah ini : Nama Nim Alamat : Agung Wahyuni : G2B205002 : Susukan RT 08 RW II No 92 Grabag, Magelang

Adalah mahasiswi Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro yang sedang melakukan penelitian dengan judul HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP AKSEPTOR TENTANG KB SUNTIK DENGAN PERILAKU AKSEPTOR UNTUK SUNTIK KEMBALI DI PUSKESMAS GRABAG MAGELANG. Dimana tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan antara pengetahuan dan sikap akseptor dengan perilaku akseptor untuk suntik kembali. Penelitian ini tidak menimbulkan akibat yang merugikan Saudara sebagai responden dan kerahasiaan informasi yang diberikan akan dijaga serta hanya digunakan untuk kepentingan penelitian. Jika Saudara tidak bersedia menjadi responden, maka tidak ada ancaman bagi Saudara. Apabila Saudara bersedia menjadi responden dan terjadi hal-hal yang kemungkinan untuk mengundurkan diri, Saudara boleh tidak ikut dalam penelitian ini. Apabila Saudara menyetujui, maka Saya mohon kesediaannya untuk menandatangani persetujuan dan menjawab pernyataanpernyataan yang ada dilembar kuesioner. Atas perhatian dan kesediaan Saudara menjadi responden Saya ucapkan terima kasih. Peneliti Agung Wahyuni

76

LEMBAR PERSETUJUAN
Saya yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bersedia menjadi responden dalam penelitian yang dilakukan oleh mahasiswi Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro Semarang yang bernama Agung Wahyuni, dengan judul HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP AKSEPTOR TENTANG KB SUNTIK DENGAN PERILAKU AKSEPTOR UNTUK SUNTIK KEMBALI DI PUSKESMAS GRABAG MAGELANG. Saya memahami bahwa penelitian ini tidak akan berakibat negatif terhadap saya dan diri saya akan dijaga kerahasiaannya oleh peneliti dan hanya digunakan untuk kepentingan penelitian ini. Demikian secara sukarela dan tidak ada unsur paksaandari siapapun saya bersedia berperan serta sebagai responden dalam penelitian ini.

Magelang, Nopember2006 (Responden)

77

KUESIONER PENELITIAN HUBUNGAN ANTARA PENGETAHUAN DAN SIKAP AKSEPTOR TENTANG KB SUNTIK DENGAN PERILAKU AKSEPTOR UNTUK SUNTIK KEMBALI DI PUSKESMAS GRABAG MAGELANG

A. Karakteristik Responden 1. Nomor responden 2. Nama responden 3. Umur responden : : :

4. Pendidikan responden : 5. Alamat : : menit/jam, dengan :

6. Jarak rumah dengan puskesmas

7. Mendapat informasi KB suntik dari :

78

B. Pengetahuan Pilihlah salah satu jawaban B untuk jawaban BENAR atau S untuk jawaban SALAH yang saudara anggap benar dengan memberi tanda X ! NO 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 PERNYATAAN Keluarga berencana merupakan suatu cara untuk mengatur kehamilan Keluarga berencana bertujuan untuk mewujudkan keluarga yang berkualitas Setiap wanita berhak untuk mendapatkan kontrasepsi yang aman Keluarga berencana merupakan tanggung jawab perempuan saja Sasaran pelayanan keluarga berencana adalah pasangan usia subur Kontrasepsi suntik dapat dipakai oleh semua perempuan Kontrasepsi suntik tidak cocok untuk masa menyusui Depo progestin/depoprovera adalah jenis kontrasepsi suntik Kontrasepsi suntik ada yang diberikan setiap 3 bulan sekali Kontrasepsi suntik ada yang diberikan setiap 1 tahun sekali Kontrasepsi suntik sering menyebabkan menstruasi tidak teratur Kontrasepsi suntik bisa menyebabkan tidak haid sama sekali Kegemukan sering terjadi pada wanita yang memakai kontrasepsi suntik Keterlambatan suntik kembali pada jadwal yang telah ditentukan maka tidak dapat menyebabkan kehamilan Pemakai kontrasepsi suntik tidak perlu untuk suntik kembali pada jadwal yang telah ditentukan Informasi tentang KB suntik bisa didapatkan dari perawat, bidan, dokter JAWABAN B - S B B B S S S S S S S S S S S S S S S

B B -

B B B B B -

B B B B B -

79

17 18 19 20 21 22 23 24 25

Bila ingin KB suntik maka tidak perlu mendapat persetujuan suami Bila ada keluhan/efek samping setelah menggunakan KB suntik dapat berkonsultasi di puskesmas KB suntik dapat dihentikan bila ingin merencanakan hamil kembali Ibu-ibu yang ingin KB suntik bisa datang ke Puskesmas Setelah mengikuti KB suntik berat badan saya meningkat Ibu yang habis melahirkan dapat suntik KB kembali setelah 42 hari Setiap kali suntik daerah yang di suntik adalah lengan KB suntik adalah alat untuk mencegah bertemunya sel telur dengan sel mani KB suntik sangat berpengaruh terhadap produksi hormon tubuh

B B B B B -

S S S S S

B - S B - S B - S B S

C. Sikap Berilah tanda tick ( ) pada kolom yang telah tersedia ! Keterangan : SS S TS STS : Sangat Setuju : Setuju : Tidak setuju : Sangat Tidak Setuju

NO 1 2

PERNYATAAN SS Saya merasa bosan harus suntik kembali sesuai jadwal Saya merasa wajib memberikan informasi tentang KB yang saya pakai kepada temanteman saya S

SIKAP TS STS

80

3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

Keluarga yang banyak anak, banyak pula rejekinya Tidak penting bagi saya mengetahui tentang alat KB yang akan saya dipakai Saya berhak memilih alat KB suntik sesuai dengan kondisi saya Saya tidak perlu tahu tentang keuntungan dan kelebihan KB suntik Saya tidak perlu meminta penjelasan tentang KB suntik karena pasti aman untuk semua orang Tidak penting bagi saya untuk suntik kembali sesuai dengan jadwal Saya tetap akan menggunakan KB suntik meskipun saya tahu resiko yang akan dialami Saya merasa perlu mengikuti penyuluhan tentang KB suntik Saya akan meminta bantuan petugas apabila ada keluhan setelah menggunakan alat KB suntik Saya tidak takut untuk suntik KB meskipun saya sedang menyusui Saya tidak perlu kawatir pada resiko KB suntik karena saya tidak merasa keluhan Saya berharap melahirkan anak dalam usia 2035 tahun Kalau tidak suntik lagi saya takut terjadi akan hamil

81

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

P-1 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 P-12 2 2 1 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2

P-2 2 2 1 1 2 2 1 1 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 P-13 2 2 1 1 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2

P-3 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 1 2 2 2 2 1 2 2 2 P-14 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 1 1 2 2 2 2 1 2 2 2

P-4 2 2 2 1 2 2 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 1 2 2 P-15 2 2 2 1 2 2 2 2 1 2 1 1 2 2 2 2 2 1 2 2

P-5 1 2 1 1 2 1 1 2 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2 P-16 1 2 1 2 2 1 1 2 1 2 2 2 2 2 2 2 1 2 2 2

P-6 1 1 1 1 1 1 2 2 1 1 1 2 2 1 2 2 1 2 2 2 P-17 1 1 1 1 2 1 2 2 2 1 1 2 2 1 2 2 1 2 2 2

P-7 2 1 1 2 1 2 2 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 P-18 2 1 1 2 1 1 2 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2

P-8 2 2 1 2 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 1 2 1 2 2 P-19 2 2 1 2 2 1 1 2 2 2 2 2 1 1 2 1 1 1 2 2

P-9 2 2 1 2 2 2 2 2 1 1 1 2 2 2 2 1 1 2 2 1 P-20 2 2 1 2 2 2 2 2 1 2 1 2 2 2 2 1 1 2 2 1

P-10 2 1 1 1 2 1 2 1 2 2 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1 P-21 2 2 1 1 2 1 2 1 2 2 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1

P-11 2 2 1 2 2 2 2 2 1 1 1 1 2 2 2 1 1 1 2 2 P-22 2 2 1 2 1 2 2 2 1 1 2 1 2 2 2 1 1 1 2 2

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

82

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

P23 2 2 1 2 1 2 1 2 1 2 2 2 1 2 2 1 2 2 2 2

P24 2 2 1 2 2 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 1 2 2 1 1 S-10 3 4 2 3 4 4 3 2 3 3 2 3 4 2 3 3 3 3 2 2

P25 2 1 1 1 1 2 2 2 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2

S-1 3 4 2 2 3 3 4 3 4 3 4 4 4 4 3 3 4 4 4 4 S-11 3 4 1 3 4 4 3 4 3 4 1 4 3 3 4 3 4 3 1 3

S-2 3 2 3 4 4 4 3 4 4 3 4 4 3 4 3 4 3 4 4 4

S-3 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 3 3 3 4 2 2 4 4 4 3 S-12 3 4 1 3 3 4 2 4 4 3 3 4 1 4 3 3 3 2 2 4

S-4 3 4 3 3 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 4 4 3

S-5 4 4 2 4 4 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 3 4

S-6 4 4 3 4 4 3 4 3 4 4 3 3 4 4 4 4 3 3 2 4 S-14 3 4 1 3 3 4 3 3 4 4 4 4 4 3 3 3 1 4 4 3

S-7 4 3 4 3 4 4 4 3 3 4 4 4 3 3 4 4 4 2 4 4

S-8 3 4 4 4 4 4 4 2 3 4 3 2 4 2 3 4 2 3 4 3 S-15 4 4 1 3 2 4 4 43 4 3 3 3 3 4 3 1 4 4 2 1

S-9 3 4 3 4 2 3 4 4 3 3 4 4 4 4 4 3 3 4 4 3

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

S-13 3 3 2 3 2 2 2 4 4 4 3 4 3 3 2 2 2 2 3 2

83

84

85

86

Pegetahuan E. 222222122222222222 222222222222222222 22222222222222122 222222222222222222 2222222222222222222212 F. 222222222222222212 222222222222222222 22222222222222222 222222211222222111 2222222221222222222221 G. 222212222222222222 222222222222222222 22222222222222222 222222222222222222 1222212212222222222222 H. 222222222222222212 122222222122222222 22212121222222222 222221222222222221 1222222212222222122212 I. 212222212222221112 222222222222222222 22222222222221122 222222211222122222 2212222222212222212221 J. 211112121111121112 112112222211122111 11212111211122211 111111111211111111 1211121111111111221211 K. 222112211112111111 222211222222212222 12221111222222211 111112111221111222 2121221112121111112112 L. 222222122222211111 221211222122222222 22222211222222222 222222221222222221 1221222212222221221122 M. 222222222222221222 222222222212122222 22222222222222122 222222222222222222 2222222212222222222221 N. 222212222122121211 222211222222212222 22222111212222222 221111111221222221 2221222222112222222112 O. 222221211211121222 222222222222222222 22211122221222222 222222211111222222 1221222212222212111222 P. 222122222222221222 222222222222222222 12222221221112222 222211211222221222 2222221122222221112212 Q. 222222122222221222 222222221222222222 12221122222222222 222222222222221222 2221222212222221112221 R. 222221211212221222 222221221222122211 12212112222222222 122222222222222221 1222221122222122221222 S. 222211222112221222 222222222222122122 22222212222221222 122222211222221221 1222222212221221222222 T. 222222222222221222 222222222222222222 22222222222222222 222222222222222222 2222222222122222212212 U. 222211222222221222 222222222222222222 22222212222222222 222222211222222221 1221222222222222222221 V. 222222222222222222 222222222222222222 22222222222222222 222221222222212222 2222222222222222222222 W. 222222222222222222 222222221222222222 22222222222222222 222222222222222222 2221222212222222222222 X. 222222222222222222 222222222222222222 22222222222222222 222222222222212222 2222222222222222222222 Y. 222222212212221222 222221222222222222 22221122222222222 222222222222221211 1222222222222222221221 Z. 222222221222221222 222212221222222222 22222222222222222 222222222222222112 2221222222222222222212 AA. 222221222222221221 222221222222222112 12122222222222222 222222211222222222 2122222222222221222122

87

BB. 221222222222221222 221221111222222222 22222222222222222 222222222222222222 2222222222222222222222 CC. 222112222212211111 222221221222222222 12222122221122222 222221222222221222 2221222212222222212212 sikap 3. 11444442424443414233343 344344344443433114414444 434434334433433334322443 34444444443444333334324 4. 33324133133331333344334 322432342333444443444341 432414344443433224334224 42244433331344343333333 5. 43444321313313441233344 143232323122444244114334 344423344444433443314444 44443344443344443334323 6. 33444332123343342344444 344444433333343434444444 444424433342344334433332 24423344433444434444314 7. 44443144333343344331434 333444444444343443444444 443143434433444444434333 33344444443444444443433 8. 41344342423343433333334 344334433433333343432344 444444332231244334334331 13434444133444333333342 9. 32332422323343334433333 333434333333433333442341 443334333341333444331331 13434444133444333333342 10. 33444343324443421333433 344344434433443344444444 444433334444433444433443 33434444443444334444332 11. 43321341323343323233334 344122423322313112124211 423141131124122331331332 22323333414341221111231 12. 33343243333343344344434 344334443434434444333343 443424442333344334334443 33344433123344443334321 13. 34443132434443443333344 344334343434434443444343 444444444434444444333444 44444444344444444443434 14. 34333113333342433333333 233233433443443443442243 343444334343344334333331 13313333444344443333213 15. 31242431322212124322221 222221112222222442114212 213121324411422231221322 23331112231111112233431 16. 32443132333341443343334 322434343333443442441343 342444333343333444344443 32214443434444444442133 17. 43443111434443344333334 344434333343243444343343 443444334443413334343331 13344444443344343334413 perilaku e. 111111111111111111111111111111111111111111111 1111111111111111111111111111111111111111111111111 f. 112112111111121111111111111112111111111111111 2111111111111112111111111111111111211121111111221 g. 121111211121111112212112121211111111211111111 2112121121222211111211222112211111111111111212212 h. 211111121121111111111122111121111111111121111 1122121121111121112111121111111121112111111111111 i. 212212211112112112211122211212111211121111211 1111111111111121111111211112111111211111111111121

88

j. 112112121121111111121111121111121112111111111 1121111211112212211111111111111111111111111111111

Crosstabs

Case Processing Summary Cases Missing N Percent 0 .0%

Valid N Pengetahuan * Perilaku 94 Percent 100.0%

Total N 94 Percent 100.0%

Pengetahuan * Perilaku Crosstabulation Perilaku Negatif Positif 0 1 .0 1.0 .0% 100.0% .0% 1.1% .0% 1.1% 3 87 2.9 87.1 3.3% 96.7% 100.0% 95.6% 3.2% 92.6% 0 3 .1 2.9 .0% 100.0% .0% 3.3% .0% 3.2% 3 91 3.0 91.0 3.2% 96.8% 100.0% 100.0% 3.2% 96.8%

Total 1 1.0 100.0% 1.1% 1.1% 90 90.0 100.0% 95.7% 95.7% 3 3.0 100.0% 3.2% 3.2% 94 94.0 100.0% 100.0% 100.0%

Pengetahuan

Kurang

Sedang

Baik

Total

Count Expected Count % within Pengetahuan % within Perilaku % of Total Count Expected Count % within Pengetahuan % within Perilaku % of Total Count Expected Count % within Pengetahuan % within Perilaku % of Total Count Expected Count % within Pengetahuan % within Perilaku % of Total

89

Chi-Square Tests Value .138a .265 .033 94 df 2 2 1 Asymp. Sig. (2-sided) .933 .876 .856

Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

a. 5 cells (83.3%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .03.
Symmetric Measures Value .038 94 Approx. Sig. .933

Nominal by Nominal N of Valid Cases

Contingency Coefficient

a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.

Crosstabs

Case Processing Summary Cases Missing N Percent 0 .0%

Valid N Sikap * Perilaku 94 Percent 100.0%

Total N 94 Percent 100.0%

90

Sikap * Perilaku Crosstabulation Perilaku Negatif Positif 2 11 .4 12.6 15.4% 84.6% 66.7% 12.1% 2.1% 11.7% 1 80 2.6 78.4 1.2% 98.8% 33.3% 87.9% 1.1% 85.1% 3 91 3.0 91.0 3.2% 96.8% 100.0% 100.0% 3.2% 96.8%

Total 13 13.0 100.0% 13.8% 13.8% 81 81.0 100.0% 86.2% 86.2% 94 94.0 100.0% 100.0% 100.0%

Sikap

Sedang

Baik

Total

Count Expected Count % within Sikap % within Perilaku % of Total Count Expected Count % within Sikap % within Perilaku % of Total Count Expected Count % within Sikap % within Perilaku % of Total

Chi-Square Tests Value 7.260b 3.402 4.632 df 1 1 1 Asymp. Sig. (2-sided) .007 .065 .031 Exact Sig. (2-sided) Exact Sig. (1-sided)

Pearson Chi-Square Continuity Correctiona Likelihood Ratio Fisher's Exact Test Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

.049 7.182 94 1 .007

.049

a. Computed only for a 2x2 table b. 2 cells (50.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .41. Symmetric Measures Value .268 94 Approx. Sig. .007

Nominal by Nominal N of Valid Cases

Contingency Coefficient

a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.

91

Crosstabs
Case Processing Summary Cases Missing N Percent 0 .0%

Valid N Pengetahuan * Sikap 94 Percent 100.0%

Total N 94 Percent 100.0%

92

Pengetahuan * Sikap Crosstabulation Sikap Sedang 0 .1 .0% .0% .0% 13 12.4 14.4% 100.0% 13.8% 0 .4 .0% .0% .0% 13 13.0 13.8% 100.0% 13.8%

Baik 1 .9 100.0% 1.2% 1.1% 77 77.6 85.6% 95.1% 81.9% 3 2.6 100.0% 3.7% 3.2% 81 81.0 86.2% 100.0% 86.2%

Total 1 1.0 100.0% 1.1% 1.1% 90 90.0 100.0% 95.7% 95.7% 3 3.0 100.0% 3.2% 3.2% 94 94.0 100.0% 100.0% 100.0%

Pengetahuan

Kurang

Sedang

Baik

Total

Count Expected Count % within Pengetahuan % within Sikap % of Total Count Expected Count % within Pengetahuan % within Sikap % of Total Count Expected Count % within Pengetahuan % within Sikap % of Total Count Expected Count % within Pengetahuan % within Sikap % of Total

Chi-Square Tests Value .671a 1.219 .160 94 df 2 2 1 Asymp. Sig. (2-sided) .715 .544 .689

Pearson Chi-Square Likelihood Ratio Linear-by-Linear Association N of Valid Cases

a. 4 cells (66.7%) have expected count less than 5. The minimum expected count is .14.
Symmetric Measures Value .084 94 Approx. Sig. .715

Nominal by Nominal N of Valid Cases

Contingency Coefficient

a. Not assuming the null hypothesis. b. Using the asymptotic standard error assuming the null hypothesis.

93

Frequencies

Statistics N Pendidikan Umur Konseling Tempat Valid 94 94 94 94 Missing 0 0 0 0 Jarak Pendapatan Pekerjaan engetahuan Sikap Perilaku P 94 94 94 94 94 94 0 0 0 0 0 0

94

Frequency Table
Pendidikan Frequency 43 28 14 9 94 Percent 45.7 29.8 14.9 9.6 100.0 Valid Percent 45.7 29.8 14.9 9.6 100.0 Cumulative Percent 45.7 75.5 90.4 100.0

Valid

SD SMP SMU Sarjana / D3 Total

Sarjana / D3

SMU

SD

SMP

Umur Frequency 70 24 94 Percent 74.5 25.5 100.0 Valid Percent 74.5 25.5 100.0 Cumulative Percent 74.5 100.0

Valid

20-35 >35 Total

>35

Missing

20-35

95

Konseling Frequency 81 13 94 Percent 86.2 13.8 100.0 Valid Percent 86.2 13.8 100.0 Cumulative Percent 86.2 100.0

Valid

Ya Tidak Total

Tidak 13.00 / 13.8%

Ya 81.00 / 86.2%

Tempat Frequency 65 26 3 94 Percent 69.1 27.7 3.2 100.0 Valid Percent 69.1 27.7 3.2 100.0 Cumulative Percent 69.1 96.8 100.0

Valid

Bidan Puskesmas Dokter Total

Dokter 3.00 / 3.2% Puskesmas 26.00 / 27.7%

Bidan 65.00 / 69.1%

Jarak Frequency 15 49 21 9 94 Percent 16.0 52.1 22.3 9.6 100.0 Valid Percent 16.0 52.1 22.3 9.6 100.0 Cumulative Percent 16.0 68.1 90.4 100.0

Valid

1-15 menit 15-30 menit 31-45 menit 46-60 menit Total

96

46-60 menit 9.00 / 9.6% 31-45 menit 21.00 / 22.3% 1-15 menit 15.00 / 16.0%

15-30 menit 49.00 / 52.1%

Pendapatan Frequency 41 22 17 12 2 94 Percent 43.6 23.4 18.1 12.8 2.1 100.0 Valid Percent 43.6 23.4 18.1 12.8 2.1 100.0 Cumulative Percent 43.6 67.0 85.1 97.9 100.0

Valid

< 500.000 500.000-1.000.000 1.000.000-1.500.000 1.500.000-2.000.000 > 2.000.000 Total

> 2.000.000 2.00 / 2.1% 1.500.000-2.000.000 12.00 / 12.8%

< 500.000 1.000.000-1.500.000 17.00 / 18.1% 41.00 / 43.6%

500.000-1.000.000 22.00 / 23.4%

Pekerjaan Frequency 42 23 19 10 94 Percent 44.7 24.5 20.2 10.6 100.0 Valid Percent 44.7 24.5 20.2 10.6 100.0 Cumulative Percent 44.7 69.1 89.4 100.0

Valid

Ibu rumah tangga Wiraswasta Buruh PNS Total

97

PNS 10.00 / 10.6%

Buruh Ibu rumah tangga 19.00 / 20.2% 42.00 / 44.7%

Wiraswasta 23.00 / 24.5%

Frequencies

Statistics N Valid Missing Pengetahuan 94 0 Sikap 94 0 Perilaku 94 0

Frequency Table

Pengetahuan Frequency 1 90 3 94 Percent 1.1 95.7 3.2 100.0 Valid Percent 1.1 95.7 3.2 100.0 Cumulative Percent 1.1 96.8 100.0

Valid

Kurang Sedang Baik Total

98

Baik 3.00 / 3.2% Kurang 1.00 / 1.1%

Sedang 90.00 / 95.7%

Sikap Frequency 13 81 94 Percent 13.8 86.2 100.0 Valid Percent 13.8 86.2 100.0 Cumulative Percent 13.8 100.0

Valid

Sedang Baik Total

Sedang 13.00 / 13.8%

Baik 81.00 / 86.2%

Perilaku Frequency 3 91 94 Percent 3.2 96.8 100.0 Valid Percent 3.2 96.8 100.0 Cumulative Percent 3.2 100.0

Valid

Negatif Positif Total

99

Negatif 3.00 / 3.2%

Positif 91.00 / 96.8%