Anda di halaman 1dari 6

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Untuk mempermudah pengendalian arus yang tinggi, maka dibuatlah TRIAC atau Triode Alternating Current. TRIAC juga dibuat untuk

mengurangi penggunaan SCR, karena TRIAC ekuivalen dengan dua buah SCR yang disambungkan antiparalel dan kaki gerbangnya disambungkan bersama. TRIAC dapat digambarkan seperti SCR yang disusun bolak-balik. Untuk penyaklaran tegangan yang tinggi juga dapat menggunakan TRIAC sehingga TRIAC sangat berguna dalam dunia elektronika.

B. Rumusan Masalah Rumusan dari makalah ini adalah : 1. Apa Itu Thyristor? 2. Apa Itu TRIAC? 3. Karakteristik TRIAC?

BAB II PEMBAHASAN

A. THYRISTOR Thyristor termasuk jenis semikonduktor. Kata Thyristor diambil dari bahasa yunani yang berarti pintu. Fungsi utama Thyristor adalah sebagai saklar. Thyristor yang sering dipakai ada tiga, yaitu SCR, DIAC, dan TRIAC. Simbol Thyristor :

Bentuk Fisik Thyristor :

SCR kepanjangan dari Silicon Controlled Rectifier. SCR berfungsi sebagai saklar arus searah. Struktur SCR terbentuk dari dua buah junction PNP dan NPN.Untuk memudahkan analisa, SCR dapat digambarkan sebagai dua transistor yang NPN dan PNP yang dirangkai sebgai berikut

SCR mempunyai 3 kaki yaitu Anoda (A), Katoda(K) dan Gate (G). Dalam kondisi normal Antara Anoda dan Katoda tidak menghantar seperti dioda

biasa. Anoda dan Katoda akan terhubung setelah pada Gate diberi trigger minimal sebesar 0.6Volt lebih positif dari Katoda. SCR akan tetap menghantar walaupun trigger pada Gate telah dilepas. SCR akan kembali ke kondisi tidak menghantar setelah Masukan tegangan pada Anoda dilepas. DIAC kepanjangan dari DIode Alternating Current. DIAC tersusun dari dua buah dioda PN dan NP yang disusun berlawanan arah. DIAC memerlukan tegangan breakdown yang relatif tinggi untuk dapat menembusnya. Karena karakteristik inilah DIAC umumnya dipakai untuk memberi trigger pada TRIAC. TRIAC kepanjangan dari TRIode Alternating Current (Trioda untuk arus bolak-balik) adalah sebuah komoromen elektronik yang kira-kira ekivalen dengan dua SCR yang disambungkan antiparalel dan kaki gerbangnya disambungkan bersama.

B. TRIAC Nama resmi untuk TRIAC adalah Bidirectional Triode Thyristor.. TRIAC dapat digambarkan seperti SCR yang disusun bolak-balik. TRIAC dapat melewatkan arus bolak-balik. Dalam pemakaiannya TRIAC digunakan sebagai saklar AC tegangan tinggi (diatas 100Volt). Untuk memberi trigger pada TRIAC dibutuhkan DIAC sebagai pengatur level tegangan yang masuk. Ini menunjukkan sakelar dwiarah yang dapat mengalirkan arus listrik ke kedua arah ketika dipicu (dihidupkan). Ini dapat disulut baik dengan tegangan positif ataupun negatif pada elektroda gerbang. Sekali disulut, komponen ini akan terus menghantar hingga arus yang mengalir lebih rendah dari arus genggamnya, misal pada akhir paruh siklus dari arus bolak-balik. Hal tersebut membuat TRIAC sangat cocok untuk mengendalikan kalang AC, memungkinkan pengendalian arus yang sangat tinggi dengan arus kendali yang sangat rendah. Sebagai tambahan, memberikan pulsa sulut pada titik tertentu dalam siklus AC memungkinkan pengendalian persentase arus yang mengalir melalui TRIAC (pengendalian fasa).

C. Karakteristik TRIAC TRIAC tersusun dari lima buah lapis semikonduktor yang banyak digunakan pada pensaklaran elektronik. TRIAC biasa juga disebut thyristor bi

directional. TRIAC merupakan dua buah SCR yang dihubungkan secara paralel berkebalikan dengan terminal gate bersama. Berbeda dengan SCR yang hanya melewatkan tegangan dengan polaritas positif saja, tetapi TRIAC dapat dipicu dengan tegangan polaritas positif dan negatif, serta dapat dihidupkan dengan menggunakan tegangan bolak-balik pada Gate. TRIAC banyak digunakan pada rangkaian pengedali dan pensaklaran. TRIAC hanya akan aktif ketika polaritas pada Anoda lebih positif dibandingkan Katodanya dan gate-nya diberi polaritas positif, begitu juga sebaliknya. Setelah terkonduksi, sebuah TRIAC akan tetap bekerja selama arus yang mengalir pada TRIAC (IT) lebih besar dari arus penahan (IH) walaupun arus gate dihilangkan. Satu-satunya cara untuk membuka (meng-off-kan) TRIAC adalah dengan mengurangi arus IT di bawah arus IH.

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan TRIAC adalah bagian dari thyristor yang dapat digunakan untuk mengendalikan arus yang tinggi, penyaklaran dan juga dapat menggantikan fungsi dua buah SCR yang disambungkan secara anti paralel.

DAFTAR PUSTAKA

Fahmi.

2010.

Karakteristik

TRIAC

(Online).

(http://fahmizaleeits.wordpress.com/2010/09/14/karakteristik-triac/). Diakses tanggal 18 Desember 2011 Pukul 22.15. Unknown. 2010. Thyristor (Online).

(http://dorado.web.ugm.ac.id/2010/07/02/thyristor-2/). Diakses tanggal 18 Desember 2011 Pukul 22.15. Unkonwn. 2010. Thyristor (Online). (http://trensains.com/thyristor.htm). Diakses tanggal 18 Desember 2011 Pukul 22.15. Unknown. 2010. Praktikum DE (Online).

(http://elka.ub.ac.id/praktikum/de/de.php?page=2). Diakses tanggal 18 Desember 2011 Pukul 22.15. Unkown. 2010. TRIAC (Online). (http://id.wikipedia.org/wiki/TRIAC). Diakses tanggal 18 Desember 2011 Pukul 22.15. Sabrina. 2010. TRIAC (Online). (https://abisabrina.wordpress.com/tag/triac/). Diakses tanggal 18 Desember 2011 Pukul 22.15.