Anda di halaman 1dari 81

KATA PENGANTAR

Mengacu kepada Peraturan Menteri PU Nomor 15/PRT/M/2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Kementerian Pekerjaan Umum Yang Merupakan Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan Melalui Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan, Direktorat Jenderal Penataan Ruang memandang perlu untuk memberikan petunjuk teknis kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang sebagai penjabaran dari Peraturan Menteri PU tersebut. Petunjuk teknis ini dimaksudkan untuk menjadi acuan bagi para Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan (SKPD Dekonsentrasi/TP) Pekerjaan Umum Bidang Penataan Ruang Tahun 2012 dalam melaksanakan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang. Petunjuk teknis ini disusun sebagai salah satu upaya untuk mewujudkan pelaksanaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang efektif, efisien, transparan dan akuntabel dalam rangka menunjang peningkatan kinerja penyelenggaraan penataan ruang Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum. Petunjuk teknis ini terbagi kedalam 6 (enam) buku dimana buku 1 memuat tentang penjelasan umum kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang, sementara buku 2 6 memuat tentang penjelasan detail setiap kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang yang meliputi pembinaan dan pengawasan penataan ruang daerah, pengelolaan Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET), pengembangan Kawasan Strategis Nasional (KSN), program pengembangan kota hijau (P2KH), dan pengembangan kawasan metropolitan. Secara garis besar, buku petunjuk teknis ini memuat mengenai substansi kegiatan, mekanisme pelaksanaan kegiatan, dan mekanisme pelaporan. Akhir kata, kami berharap petunjuk teknis ini dapat dilaksanakan oleh para SKPD Dekonsentrasi/TP sehingga kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang tahun 2012 dapat memberikan kontribusi nyata bagi penyelenggaraan penataan ruang di Indonesia. Jakarta, Februari 2012

Direktur Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum

Ir. Imam S. Ernawi, MCM, MSc i

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ........................................................................................................ i Daftar Isi .................................................................................................................. ii Daftar Tabel ............................................................................................................. iv Daftar Bagan ............................................................................................................ v Daftar Gambar ......................................................................................................... vi Bab I Pendahuluan 1.1. Latar Belakang ................................................................................................... I-1 1.2. Kebijakan Pelaksanaan Kegiatan ....................................................................... I-2 1.2.1 Kebijakan Umum .................................................................................. I-2 1.2.2 Kebijakan Operasional Bidang Penataan Ruang .................................. I-2 1.3. Maksud, Tujuan, dan Sasaran ............................................................................ I-3 1.3.1 Maksud ................................................................................................. I-3 1.3.2 Tujuan .................................................................................................. I-3 1.3.3 Sasaran ................................................................................................ I-3 1.4. Ruang Lingkup ................................................................................................... I-4 1.5. Manfaat .............................................................................................................. I-4 1.6. Referensi ............................................................................................................ I-5 Bab II Gambaran Umum Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan .... II-1 2.1. Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah ..................................... II-1 2.1.1 Percepatan Penyelesaian Perda RTRW Kabupaten/Kota ..................... II-1 2.1.2 Pengembangan Kapasitas Kelembagaan Penataan Ruang Daerah .................................................................................................. II-2 2.1.3 Pengawasan Teknis Penyelenggaraan Penataan Ruang Daerah .................................................................................................. II-3 2.1.4 Pembina Teknis Substansi .................................................................... II-4 2.2. Pengelolaan KAPET ........................................................................................... II-4 2.2.1 Pengembangan Kapasitas Kelembagaan KAPET ............................... II-4 2.2.2 Pengembangan Investasi KAPET ......................................................... II-5 2.2.3 Pembina Teknis Substansi ................................................................... II-5 2.3. Pengembangan KSN .......................................................................................... II-5 2.3.1 Keterpaduan Program Infrastruktur KSN .............................................. II-5 2.3.2 Kajian Supply Chain Komoditas Unggulan di Wilayah KAPET .............. II-6 2.3.3 Monitoring dan Evaluasi Pengembangan KSN ..................................... II-6 2.3.4 Pembina Teknis Substansi ................................................................... II-6 2.4. Pengembangan Kawasan Perkotaan ................................................................. II-6 2.4.1 Pelaksanaan Program Pengembangan Kota Hijau (P2KH) ................... II-6 2.4.2 Pengembangan Kawasan Metropolitan ................................................ II-7 2.4.3 Pembina Teknis Substansi ................................................................... II-10 Bab III Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan ............................................................. III-1 3.1. Ketentuan Umum ............................................................................................... III-1 3.1.1 Pengertian ............................................................................................ III-1 3.1.2 Prinsip Penyelenggaraan ...................................................................... III-1 3.1.3 Penyelenggaraan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan ................... III-2 3.2. Perencanaan, Pemrograman, dan Penganggaran ............................................. III-6 ii

3.2.1 Perencanaan Kegiatan ......................................................................... III-6 3.2.2 Pemrograman dan Penganggaran Kegiatan ......................................... III-7 3.2.3 Revisi Program dan Anggaran Kegiatan ................................................ III-8 3.3. Struktur Organisasi ............................................................................................. III-11 3.3.1 Struktur Organisasi SKPD Dekon/TP .................................................... III-11 3.3.2 Mekanisme Kerja SKPD Dekon/TP dengan Badan Pengelola KAPET ................................................................................................. III-19 3.3.3 Mekanisme Kerja SKPD Dekon/TP dengan Pemda Kabupaten/Kota .................................................................................... III-20 3.3.4 Hubungan Kerja Antar Pelaku dalam Kegiatan Pendampingan Percepatan RTRW ................................................................................ III-21 3.4. Pembinaan dan Pengawasan Teknis Pelaksanaan ............................................ III-22 3.4.1 Umum ................................................................................................... III-22 3.4.2 Pembinaan Pusat Terhadap SKPD Dekon/TP ...................................... III-23 3.4.3 Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Wasdal .......................................... III-24 3.4.4 Koordinasi Pelaksanaan di Daerah ....................................................... III-25 3.4.5 Tugas dan Tanggung Jawab Pelaksana Kegiatan ................................ III-26 3.4.6 Ketentuan Tugas dan Tanggung Jawab ............................................... III-26 Bab IV Pelaporan Akuntabilitas Anggaran ............................................................ IV-1 4.1. Jenis Laporan ..................................................................................................... IV-1 4.2. Pelaporan Hasil Pelaksanaan Kegiatan .............................................................. IV-1 4.2.1 Kegiatan Rutin Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) ............................... IV-1 4.2.2 Kegiatan Swakelola .............................................................................. IV-2 4.2.3 Kegiatan Kontraktual ............................................................................ IV-3 4.3. Pelaporan Sistem Akuntansi Instansi ................................................................. IV-4 4.4. Laporan Pelaksanaan Kegiatan Melalui eMonitoring ......................................... IV-6 Bab V Pelaporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintahan ........................... V-1 5.1. Penetapan Kinerja Tahun 2012 .......................................................................... V-1 5.1.1 Identifikasi Kegiatan 2012 berdasarkan Renstra ................................... V-1 5.1.2 Penyusunan PK 2012 ........................................................................... V-1 5.2. LAKIP Tahun 2012 ............................................................................................. V-3 5.2.1 Kerangka Substansi Dokumen LAKIP .................................................. V-3 5.2.2 Mekanisme Penyusunan LAKIP ............................................................ V-3 Bab VI Penilaian Kinerja SKPD Dekonsentrasi/TP ................................................ VI-1 6.1. Penilaian Kepatuhan dan Kelengkapan .............................................................. VI-1 6.2. Penilaian Kualitas Substansi Kegiatan ............................................................... VI-1 6.3. Mekanisme Penilaian Kinerja SKPD Dekonsentrasi/TP ...................................... VI-2 6.4. Tindak Lanjut Hasil Temuan Pemeriksa ............................................................. VI-2 6.5. Sanksi ................................................................................................................ VI-2 LAMPIRAN 1. Kerangka Petunjuk Operasional DIPA SKPD Dekonsentrasi/TP 2. Daftar Simak Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012 3. Kerangka LAKIP iii

DAFTAR TABEL

3.1 Pembagian Tugas dan Kewenangan Unit Eselon II Berdasarkan Wilayah Pembinaan dan Teknis Substansi .......................................................... III-17 3.2 Kompetensi Teknis Persyaratan Administrasi Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah ............................................................................................... III-18 3.3 Mekanisme Hubungan Substansi Kegiatan SKPD Dekonsentrasi dengan Eselon II di Lingkungan Ditjen Penataan Ruang ..................................... III-24 4.1 Laporan Kegiatan Rutin PPK ............................................................................... IV-2 4.2 Laporan Kegiatan Swakelola ............................................................................... IV-3 4.3 Laporan Kegiatan Kontraktual ............................................................................. IV-4 5.1 Formulir Penetapan Kinerja ................................................................................. V-2

iv

DAFTAR BAGAN

3.1 Alur Kerja Pengusulan Program SKPD Dekon/TP ............................................... III-7 3.2 Alur Kerja Perubahan (Revisi) Program (DIPA/RKA-KL) SKPD Dekon/TP ............................................................................................................ III-10 3.3 Alur Kerja Perubahan (Revisi) DIPA/RKA-KL Blokir SKPD Dekon/TP ................. III-11 3.4 Struktur Organisasi SKPD Penataan Ruang (Tipe A) .......................................... III-13 3.5 Struktur Organisasi SKPD Penataan Ruang (Tipe B) .......................................... III-14 3.6 Struktur Organisasi SKPD Penataan Ruang (Tipe C) .......................................... III-15 3.7 Struktur Organisasi SKPD Penataan Ruang (Tipe D) .......................................... III-16 3.8 Mekanisme Hubungan Kerja Satker SKPD Dekon dengan BP KAPET ............... III-20 3.9 Hubungan Kerja Antar Pelaku dalam Kegiatan Pendampingan Percepatan RTRW .............................................................................................. III-21 3.10 Mekanisme Pengawasan dan Pengendalian Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekon/TP ............................................................................................... III-25 4.1 Arus Pelaporan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) SKPD Dekon/TP ...................... IV-5 5.1 Mekanisme Penyampaian LAKIP SKPD Penataan Ruang .................................. V-5

DAFTAR GAMBAR

5.1 Pakta Integritas ................................................................................................... V-2

vi

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pasal 2 Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintah dan Daerah Kabupaten/Kota, menetapkan bahwa penyelenggaraan penataan ruang adalah termasuk di dalam urusan pemerintahan yang dibagi bersama antar tingkatan susunan pemerintahan. Dalam rangka efisiensi dan efektivitas pelaksanaan tugas sesuai dengan Peraturan Pemerintah tersebut maka diperlukan adanya pelimpahan sebagian dari tugas Pemerintah kepada Pemerintah Daerah dalam bentuk dekonsentrasi dan atau Tugas Pembantuan.

Sesuai dengan Peraturan Pemerintah RI Nomor 7 Tahun 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan maka Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum melalui Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 536/KPTS/M/2011 tentang Penetapan Pelaksanaan Kegiatan Bidang Penataan Ruang, Sumber Daya Air serta Jalan dan Jembatan dalam rangka Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Tahun 2012, telah melimpahkan sebagian tugas Pemerintah kepada Gubernur sebagai wakil Pemerintah di daerah dalam bentuk Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan melalui Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) di Dinas Pekerjaan Umum/ Dinas Terkait di Provinsi.

Untuk mendukung pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan, Kementerian Pekerjaan Umum telah menetapkan Peraturan Menteri PU Nomor 15/PRT/M/2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Kementerian Pekerjaan Umum yang merupakan kewenangan Pemerintah dan dilaksanakan melalui Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan. Peraturan Menteri ini dimaksudkan sebagai pedoman bagi seluruh Unit Kerja di lingkungan Kementerian, Pemerintah Daerah, dan SKPD Dekon/TP dalam melaksanakan kewenangan urusan Kementerian yang dilaksanakan melalui Dekon/TP. Tujuan dari Peraturan Menteri ini adalah agar pelaksanaan Dekon/TP kegiatan Kementerian dapat berjalan secara efektif dan efisien.

Direktorat Jenderal Penataan Ruang memandang perlu adanya adanya suatu petunjuk teknis sebagai acuan bagi SKPD Dekonsentrasi/TP dalam

melaksanakan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan

I-1

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Ruang, yang merupakan turunan dari Permen PU Nomor 15/PRT/M/2011. Petunjuk teknis ini diharapkan dapat memberikan arahan teknis dalam pelaksanaan kegiatan baik secara substantif, teknis, administrasi, maupun keuangan. Hal ini dimaksudkan agar pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang dapat terlaksana sesuai dengan tujuan dan sasaran, dalam kerangka waktu dan kualitas yang telah ditetapkan.

1.2

Kebijakan Pelaksanaan Kegiatan


Pelaksanaan kegiatan bidang Penataan Ruang yang dilakukan melalui dekonsentrasi dimaksudkan untuk memperkuat posisi gubernur dalam perannya sebagai koordinator pelaksana pembangunan bidang Penataan Ruang di daerah. Sementara, pelaksanaan kegiatan bidang Penataan Ruang yang dilakukan melalui tugas pembantuan dimaksudkan untuk meningkatkan keikutsertaan Pemerintah Daerah Kabupaten/Kota dalam pembangunan yang dilakukan oleh Pemerintah. Terkait hal tersebut, kebijakan pelaksanaan kegiatan di bidang Penataan Ruang yang dilaksanakan melalui dekonsentrasi dan tugas pembantuan adalah sebagai berikut

1.2.1. Kebijakan Umum Kebijakan umum pelaksanaan kegiatan melalui dekonsentrasi dan tugas pembantuan, adalah sebagai berikut: a. Pembinaan penyelenggaraan infrastruktur mendukung otonomi daerah dan penerapan prinsip prinsip good governance untuk mewujudkan Indonesia yang adil dan demokratis, b. Pembangunan infrastruktur berbasis penataan ruang di kawasan perbatasan, daerah terisolir, daerah konflik dan daerah bencana dan rawan bencana untuk mewujudkan Indonesia yang aman dan damai, c. Pembangunan infrastruktur berbasis penataan ruang untuk mendukung pusat pusat produksi dan ketahanan pangan, mendukung

keseimbangan pembangunan antar daerah, meningkatkan kualitas lingkungan perumahan dan permukiman dan mendorong industri konstruksi untuk mewujudkan Indonesia yang lebih sejahtera. 1.2.2. Kebijakan Operasional Bidang Penataan Ruang Kebijakan operasional bidang penataan ruang yang dilaksanakan melalui dekonsentrasi dan tugas pembantuan, adalah sebagai berikut:

I-2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

a.

Pembinaan penataan ruang kepada pemerintah daerah provinsi, pemerintah daerah kabupaten/kota dan masyarakat, yang

dilaksanakan melalui: 1) 2) koordinasi penyelenggaraan penataan ruang; sosialisasi peraturan perundang-undangan dan sosialisasi

pedoman bidang penataan ruang; 3) pemberian bimbingan, supervisi, dan konsultasi pelaksanaan penataan ruang; 4) 5) pengembangan sistem informasi dan komunikasi penataan ruang; penyebarluasan informasi penataan ruang kepada masyarakat; dan 6) b. pengembangan kesadaran dan tanggung jawab masyarakat.

Pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis nasional: Metropolitan dan Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu (KAPET);

c.

Pengawasan terhadap kinerja pembinaan, dan pelaksanaan penataan ruang di daerah;

d.

Pengawasan terhadap kinerja dan manfaat penyelenggaraan penataan ruang dan kinerja pemenuhan standar pelayanan minimal bidang penataan ruang.

1.3
1.3.1

Maksud, Tujuan, dan Sasaran


Maksud Petunjuk teknis ini dimaksudkan sebagai petunjuk bagi SKPD Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan dalam melaksanakan tugas yang dilimpahkan oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum kepada Pemerintah Provinsi.

1.3.2

Tujuan Petunjuk teknis ini bertujuan untuk mewujudkan pelaksanaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan yang efektif, efisien, transparan dan akuntabel dalam rangka menunjang peningkatan kinerja penyelenggaraan penataan ruang Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum.

1.3.3

Sasaran Sasaran yang ingin dicapai dari petunjuk teknis ini adalah:

I-3

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

a. Terselenggaranya kegiatan Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum yang dilimpahkan ke daerah melalui SKPD Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan di masing-masing Provinsi yang akuntabel sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang undangan; b. Terlaksananya seluruh kegiatan sebagaimana tercantum dalam Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 536/KPTS/M/2011 dengan tepat waktu, tepat anggaran dan tepat sasaran; c. Terwujudnya peningkatan kapasitas Pemerintah Provinsi dalam

penyelenggaraan penataan ruang.

1.4

Ruang Lingkup
Ruang lingkup petunjuk teknis pelaksanaan kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Pekerjaan Umum Bidang Penataan Ruang tahun 2012 ini mencakup: a. Gambaran umum kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP yang mencakup:

pembinaan dan pengawasan penataan ruang daerah, pengelolaan KAPET, pengembangan KSN, dan pengembangan kawasan perkotaan; b. Mekanisme pelaksanaan yang mencakup: ketentuan umum, struktur

organisasi, pembinaan, dan pengawasan teknis pelaksanaan; c. Pelaporan akuntabilitas anggaran yang mencakup jenis laporan, mekanisme pelaporan dan e-Monitoring; d. Pelaporan akuntabilitas instansi pemerintah yang mencakup: penetapan kinerja, Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi pemerintah (LAKIP), dan mekanisme pelaporan LAKIP; e. Penilaian kinerja SKPD Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan yang mencakup: penilaian tehadap kepatuhan dan kelengkapan pelaksanaan pekerjaan, penilaian terhadap kualitas substansi pekerjaan, mekanisme penilaian dan tindak lanjut temuan dari pemeriksa oleh SKPD Dekonsentrasi dan TP.

1.5

Manfaat
Manfaat petunjuk teknis ini dalam pelaksanaan kegiatan adalah: a. Terwujudnya peningkatan koordinasi antara Pemerintah (termasuk seluruh instansi sektoral terkait), Pemerintah Provinsi (termasuk Badan Pengelola KAPET), Pemerintah Kabupaten dan Kota dalam penyelenggaraan penataan ruang; b. SKPD Dekonsentrasi dan TP dapat melaksanakan tugasnya secara efektif dan efisien serta akuntabel;

I-4

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

c. Terwujudnya

peningkatan

kapasitas

Pemerintah

Provinsi

dalam

penyelenggaraan Penataan Ruang di daerah.

1.6

Referensi
Referensi yang digunakan dalam Petunjuk Teknis ini adalah: a. Undang - Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tanggal 15 Oktober 2004 tentang Pemerintahan Daerah; b. Undang - Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tanggal 26 April 2007 tentang Penataan Ruang; c. Peraturan Pemerintah RI Nomor 38 Tahun 2007 Tanggal 9 Juli 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan antara Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten dan Kota; d. Peraturan Pemerintah RI Nomor 7 Tahun 2008 Tanggal 4 Februari 2008 tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan; e. Peraturan Pemerintah RI Nomor 26 Tahun 2008 Tanggal 10 Maret 2008 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional; f. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2010, Tanggal 28 Januari 2010, tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang. g. Keputusan Presiden RI Nomor 150 Tahun 2000 Tanggal 19 Oktober 2000 tentang Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu; h. Peraturan Menteri PU Nomor 15/PRT/M/2011 tentang Pedoman

Pelaksanaan Kegiatan Kementerian Pekerjaan Umum yang merupakan kewenangan Pemerintah dan dilaksanakan melalui Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan; i. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 28 Tahun 2008 Tanggal 30 Mei 2008 tentang Tata Cara Evaluasi Rancangan Peraturan Daerah dan Pembatalan Peraturan Daerah Tentang Tata Ruang Daerah. . j. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 156/PMK.07/2008 Tanggal 27 Oktober 2008 tentang Pedoman Pengelolaan Dana Dekonsentrasi dan Dana Tugas Pembantuan. k. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 248/PMK.07/2010 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Keuangan Nomor 156/PMK.07/2008 tentang Pedoman Pengelolaan Dana Dekonsentrasi dan Dana Tugas

Pembantuan l. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 65 Tahun 2008 Tanggal 23 Desember 2008 tentang Pedoman Pembentukan Tim Koordinasi

Penyelenggaraan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Provinsi dan

I-5

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Pembentukan Tim Koordinasi Penyelenggaraan Tugas Pembantuan Kabupaten/Kota; m. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 84/PMK.02/2011 tentang Standar Biaya Tahun Anggaran 2012; n. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 93/PMK.02/2011 tentang Petunjuk Penyusunan dan Penelaahan Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian Negara/Lembaga dan Penyusunan, Penelaahan, Pengesahan dan

Pelaksanaan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran Tahun Anggaran 2010; o. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 49/PMK.02/2011 tentang Tata Cara Revisi Anggaran p. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 15/PRT/M/2009 tanggal 27 Juli 2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi; q. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 16/PRT/M/2009 tanggal 27 Juli 2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten; r. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 17/PRT/M/2009 tanggal 27 Juli 2009 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kota; s. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 49/PMK.02/2011 tentang Tata Cara Revisi Anggaran TA. 2012; t. Keputusan Kepala Lembaga Administrasi Negara Nomor 239/IX/6/8/2003 Tanggal 25 Maret 2003 tentang Perbaikan Pedoman Penyusunan Pelaporan Akuntabilitas Pemerintah sebagai Acuan Penyusunan Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah; u. Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 536/KPTS/M/2011 tentang Penetapan Pelaksanaan Kegiatan bidang Penataan Ruang, Sumber Daya Air, serta Jalan dan Jembatan dalam rangka Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Tahun 2012; v. Pedoman Sistem Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah di lingkungan Departemen Pekerjaan Umum 2007, Januari 2007. w. Peraturan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 29 Tahun 2010 tentang Pedoman Penyusunan Penetapan Kinerja dan Pelaporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah

I-6

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

BAB II GAMBARAN UMUM KEGIATAN SKPD DEKONSENTRASI/TUGAS PEMBANTUAN

2.1
2.1.1

Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah


Percepatan Penyelesaian Perda RTRW Kabupaten/Kota Percepatan Penyelesaian Perda RTRW Kabupaten/Kota dilaksanakan melalui kegiatan: a. Fasilitasi Percepatan Proses Mendapatkan Rekomendasi Gubernur dan Legislasi RTRW Kabupaten dan Kota Kegiatan ini dilaksanakan dalam rangka percepatan penyelesaian RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memfasilitasi kegiatan kegiatan yang diselenggarakan di Provinsi dalam rangka koordinasi, konsultasi, memfasilitasi Tim Teknis Provinsi dalam proses rekomendasi Gubernur dan legislasi RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota. Pada tahun 2012, kegiatan ini difokuskan kepada aparat pemerintah daerah pelaksana yang terkait dengan kegiatan percepatan penyelesaian RTRW Provinsi, Kabupaten dan Kota. b. Fasilitasi Persetujuan Substansi dan Perda RTRW Kabupaten dan Kota Kegiatan ini bertujuan untuk memfasilitasi tim teknis daerah Kabupaten/Kota ke dalam dua kelompok Kabupaten/Kota, yang meliputi: a. Menyelenggarakan kegiatan untuk mendapatkan rekomendasi gubernur, persetujuan substansi dan perda; dan b. Menyelenggarakan kegiatan dari persetujuan substansi sampai dengan perda. Oleh karena itu, kegiatan ini memiliki sasaran yakni (1) diperolehnya persetujuan substansi Menteri Pekerjaan Umum untuk Raperda RTRW Kabupaten/Kota; dan (2) dapat segera di Perda-kannya RTRW Kabupaten dan Kota. c. Pendampingan Teknis Percepatan Penyelesaian RTRW Kabupaten dan Kota (TPD di Kabupaten/Kota) Kegiatan ini merupakan bantuan teknis kepada Pemerintah Daerah

Kabupaten/Kota dalam bentuk penyediaan tenaga pendamping teknis secara individual kepada tim teknis penyusun RTRW Kabupaten/Kota. Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk melakukan percepatan penyelesaian RTRW

II-1

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Kabupaten/Kota, mengawal proses persetujuan substansi dari Menteri Pekerjaan Umum dan penetapan Perda tentang RTRW Kabupaten/Kota. Secara garis besar tugas daripada TPD adalah sebagai berikut: 1. Memberikan masukan teknis penyusunan rencana kerja dan pembagian peran antar pelaku pada level Kabupaten/Kota untuk penyelesaian RTRW. 2. Identifikasi permasalahan teknis dan administratif yang menyebabkan terhambatnya proses penyusunan RTRW dan memberikan rekomendasi percepatan penyelesaian legalisasi RTRW kabupaten/kota. 3. Pendampingan perumusan Materi Teknis, Raperda, dan Dokumen pendukungnya. 4. Pendampingan proses penyusunan RTRW Kabupaten/Kota dari awal sampai dengan akhir sesuai dengan kontrak kerja. 5. Menerapkan prinsip prinsip manajemen untuk menjamin agar seluruh kegiatan berjalan tepat waktu, sasaran, mutu dan manfaat. 6. Melaporkan progres kegiatan secara berkala kepada Ditjen Penataan Ruang Kementerian PU. d. Penasehatan Peningkatan Kualitas RTRW Kabupaten dan Kota (Tim Ahli di Provinsi) Tim ahli yang dimaksud merupakan tenaga ahli yang ditempatkan di provinsi untuk melakukan penasehatan kepada Pemerintah Provinsi dalam rangka percepatan penyelesaian dan penetapan perda RTRW Provinsi, Kabupaten dan Kota. Sementara, tujuan dari kegiatan ini adalah untuk memberikan konsultasi dan masukan materi teknis dan Raperda RTRW Provinsi/Kabupaten/Kota sebagai produk rencana tata ruang sehingga terjaga kualitasnya dan dapat dijadikan acuan dalam pelaksanaan pembangunan daerah.

2.1.2

Pengembangan Kapasitas Kelembagaan Penataan Ruang Daerah Pengembangan Kapasitas Kelembagaan Penataan Ruang Daerah dilaksanakan melalui kegiatan: a. Sosialisasi Kegiatan ini dilakukan dalam bentuk Sosialisasi Peraturan Perundang Undangan Bidang Penataan Ruang dan Fasilitasi Pengembangan

Kelembagaan Penyelenggaraan Penataan Ruang Kepada Pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) Daerah. 1. Sosialisasi Peraturan Perundang-Undangan Bidang Penataan Ruang

II-2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Kegiatan ini bertujuan untuk melakukan sosialisasi tentang peraturan perundang - undangan yang terkait dengan bidang penataan ruang di tingkat provinsi, kabupaten dan kota. Sasaran dari kegiatan ini adalah

terselenggaranya sosialisasi peraturan perundang-undangan penataan ruang dalam bentuk seminar atau sarasehan. 2. Fasilitasi Pengembangan Kelembagaan Penyelenggaraan Penataan Ruang Kepada Pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) Daerah Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pemahaman masyarakat umum, khususnya pelajar Sekolah Menengah Atas/Sekolah Menengah Kejuruan akan informasi mengenai penataan ruang khususnya mengenai

penyelenggaraan penataan ruang. Kegiatan ini dilakukan dengan metode yang kreatif dan inovatif agar menyentuh pelajar dan membuat mereka mengerti akan pentingnya penataan ruang sejak dini. b. Pendidikan dan Pelatihan Kegiatan ini dilakukan melalui Peningkatan Kompetensi Teknis Aparat BKPRD Dalam Proses Rekomendasi Gubernur, Persetujuan Substansi dan Legislasi RTR yang dilakukan sebagai upaya untuk pencapaian tujuan penataan ruang melalui pelaksanaan pengendalian penyelesaian perencanaan ruang tata ruang, pemanfaatan ruang, dan dalam rangka percepatan Perda, proses melalui

pemanfaatan RTRW

Kabupaten/Kota

hingga

menjadi

peningkatan kualitas sumber daya aparat BKPRD sesuai yang diamanatkan dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang c. Kampanye Publik Kegiatan ini dilakukan melalui Kampanye Publik Bidang Penataan Ruang Melalui Media TV, Radio, dan Surat Kabar yang bertujuan untuk meningkatkan pemahaman publik terhadap kebijakan dan ketentuan yang tertuang dalam Undang-Undang nomor 26 tahun 2007 tentang Penataan Ruang melalui penyelenggaraan kampanye publik yang dikaitkan dengan tema Hari Tata Ruang 2012, serta tersosialisasikannya kebijakan dan ketentuan-ketentuan yang tertuang dalam peraturan perundangan dan pedoman bidang penataan ruang, melalui dialog interaktif di Radio dan Televisi, serta penayangan advetorial di media cetak

2.1.3

Pengawasan Teknis Penyelenggaraan Penataan Ruang Daerah Kegiatan ini berupa kegiatan monitoring dan evaluasi yang dilakukan dalam bentuk:

II-3

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

a.

Pengawasan teknis dilakukan terhadap penyelenggaraan penataan ruang di kabupaten/kota, yang antara lain dilakukan dengan melibatkan PPNS Penataan Ruang secara terus menerus dan berkesinambungan, serta melakukan peningkatan pemenuhan SPM bidang penataan ruang di daerah. Kegiatan ini bertujuan mengawasi penyelenggaraan penataan ruang di tingkat provinsi, kabupaten dan kota melalui kegiatan pemantauan dan evaluasi terhadap pengaturan, pembinaan, dan pelaksanaan penataan ruang yang dilaksanakan oleh pemerintah daerah dalam upaya mengamati dan memeriksa kesesuaian antara penyelenggaraan penataan ruang di daerah dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku (non-SPM) serta dalam rangka pemenuhan SPM penataan ruang.

b.

Pengadaan dan Pemutakhiran Data tentang Profil Penataan Ruang Kabupaten dan Kota dimaksudkan untuk menyiapkan profil penataan ruang wilayah kabupaten dan kota dan mengembangkan website penataan ruang di Provinsi. Tujuan dari kegiatan ini adalah penyusunan dan pembaharuan data tentang profil Penataan Ruang di Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah yang telah disesuaikan dengan data dan status terbaru.

2.1.4

Pembina Teknis Substansi Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah I dan Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah II merupakan eselon II pembina teknis substansi kegiatan Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah. Sementara, Direktorat Bina Program & Kemitraan merupakan unit eselon II yang secara khusus membina substansi kegiatan Fasilitasi Pengembangan

Kelembagaan Penyelenggaraan Penataan Ruang Kepada Pelajar Sekolah Menengah Atas (SMA) Daerah, Kampanye Publik Bidang Penataan Ruang Melalui Media TV, Radio, dan Surat Kabar, dan Pengadaan dan Pemutakhiran Data tentang Profil Penataan Ruang Kabupaten dan Kota.

2.2
2.2.1

Pengelolaan KAPET
Pengembangan Kapasitas Kelembagaan KAPET Kegiatan Pengembangan Kapasitas Kelembagaan KAPET memiliki tujuan untuk meningkatkan SDM BP KAPET dalam hal bertambahnya wawasan mengenai best practice pengembangan sebuah kawasan dan memfasilitasi daerah dalam membantu penyusunan Raperpres RTR KSN dapat berjalan dengan baik. Sementara, target yang ingin dicapai melalui pelaksanaan kegiatan ini adalah

II-4

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

persetujuan substansi dan rekomendasi gubernur serta tersusunnya masterplan pengembangan kawasan yang berbasis RTR KAPET yang telah disusun. 2.2.2 Pengembangan Investasi KAPET Kegiatan Pengembangan Investasi KAPET memiliki tujuan untuk

menyebarluaskan informasi dalam rangka pengembangan potensi serta komoditas unggulan yang dimiliki KAPET serta mempromosikan peluang investasi diwilayah KAPET. Sementara, target yang ingin dicapai adalah tersusunnya bahan dan pelaksanaan promosi KAPET sehingga meningkatkan minat investasi di wilayah KAPET. 2.2.3 Pembina Teknis Substansi Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional merupakan Eselon II yang bertanggung jawab membina teknis substansi kegiatan Pengelolaan KAPET.

2.3
2.3.1

Pengembangan KSN
Keterpaduan Program Infrastruktur KSN Kegiatan ini bertujuan untuk mensinergikan program pembangunan infrastruktur KSN dengan adanya komitmen bersama dalam pemberian dukungan infrastruktur KSN (berupa berita acara kesepakatan antar kementerian/lembaga terkait) berdasarkan prioritas pembangunan infrastruktur serta perumusan terpadu yang digunakan sebagai acuan pengembangan KSN. Kegiatan ini meliputi: a. Pengelolaan Bahan Data dan Informasi Terkait Pengembangan KSN Kegiatan ini bertujuan untuk mengumpulkan data dan informasi yang dapat dimanfaatkan dalam fasilitasi koordinasi dan sinkronisasi program infrastruktur KSN dan mendukung pengembangan KSN. b. Fasilitasi Koordinasi dan Sinkronisasi Program Infrastruktur KSN Kegiatan ini bertujuan untuk memfasilitasi koordinasi dan sinkronisasi program infrastruktur KSN, dalam rangka mengintegrasikan rencana tata ruang wilayah KSN sebagai acuan utama di dalam setiap perencanaan maupun pelaksanaan pembangunan dalam pengembangan KSN berdasarkan keterpaduan

pembangunan infrastruktur dan permukiman berbasis penataan ruang. c. Kegiatan Diseminasi Pengembangan KSN Kegiatan ini bertujuan untuk mensosialisasikan rencana tata ruang wilayah KSN untuk kemudian dapat diadopsi pada setiap provinsi, kabupaten, dan kota

II-5

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

terkait pengembangan KSN dalam mendukung implementasi rencana tata ruang wilayah KSN. 2.3.2 Kajian Supply Chain Komoditas Unggulan di Wilayah KAPET Kegiatan ini dimaksudkan untuk mengidentifikasi potensi daerah serta mengetahui orientasi pasar atas komoditi unggulan yang dimiliki KAPET. Input yang dibutuhkan untuk kajian supply chain komoditas unggulan di wilayah KAPET, antara lain data mengenai potensi/komoditas unggulan yang memenuhi target pasar yang perlu didukung dengan prioritas infrastruktur KAPET dan data mengenai infrastruktur yang telah tersedia untuk mendukung pengembangan KAPET dan potensi pengembangannya.

2.3.3

Monitoring dan Evaluasi Pengembangan KSN Kegiatan ini bertujuan untuk melakukan pemantauan, evaluasi, dan pelaporan terhadap pembangunan infrastruktur di wilayah KSN dalam mendukung pengembangan KSN. Kegiatan ini terdiri dari: a. Penyiapan Bahan Monitoring dan Evaluasi Kegiatan ini ditujukan untuk menyiapkan bahan yang diperlukan dalam rangka monitoring dan evaluasi pelaksanaan fasilitasi dan sinkronisasi program infrastruktur KSN. b. Kegiatan Pelaksanaan Monitoring dan Evaluasi Kegiatan ini dimaksudkan agar terbentuk sebuah manajemen data dan informasi yang lengkap dan andal, terkait dengan pengelolaan KSN. c. Pelaporan Pengembangan KSN Maksud dari tujuan ini adalah untuk terbentuknya sebuah manajemen pelaporan dan hasil pelaporan yang handal dan berdaya guna dalam upaya perbaikan pengembangan KSN.

2.3.4

Pembina Teknis Substansi Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional merupakan Eselon II yang bertanggung jawab membina teknis substansi kegiatan Pengembangan KSN.

2.4
2.4.1

Pengembangan Kawasan Perkotaan


Pelaksanaan Program Pengembangan Kota Hijau (P2KH) Pelaksanaan Program Pengembangan Kota Hijau (P2KH) dilaksanakan melalui kegiatan:

II-6

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

a. Sosialisasi/Kampanye Publik Program Pengembangan Kota Hijau Kegiatan Sosialisasi/Kampanye Publik Program Pengembangan Kota Hijau ini bertujuan untuk mensosialisasikan perwujudan Kota Hijau untuk kemudian dapat diadopsi pada setiap kabupaten/kota di Indonesia dalam mendukung implementasi RTRW kabupaten/kota masing-masing. b. Penyiapan Peta Hijau Kota (Green Map) Kegiatan Penyiapan Peta Hijau Kota (Green Map) ini bertujuan untuk

mendorong partisipasi masyarakat dalam pemetaan titik-titik hijau yang diintegrasikan dengan ruang terbuka biru serta memiliki kontribusi positif bagi kualitas ruang kota. Pemetaan tersebut diharapkan dapat memberikan peningkatan pengetahuan dan kepedulian masyarakat dalam

menjaga/melestarikan potensi hijau di kota/kabupaten peserta P2KH. c. Penyusunan Masterplan RTH Perkotaan Kegiatan Penyusunan Masterplan RTH Perkotaan ini bertujuan sebagai penajaman dari Rencana Aksi Kota Hijau (RAKH) kota/kabupaten peserta P2KH sekaligus untuk menjadi dasar penetapan lokasi-lokasi yang

diprioritaskan perwujudannya. d. Perencanaan Teknis Peningkatan Kualitas dan Kuantitas RTH Perkotaan Kegiatan ini memiliki tujuan untuk menyusun Detail Engineering Design (DED) RTH berdasarkan rencana induk RTH, sebagai acuan bagi kontraktor pelaksana dalam melaksanakan pekerjaan konstruksi, serta sebagai dokumen dalam kegiatan pengadaan jasa pemborongannya. e. Peningkatan Kuantitas dan kualitas RTH Perkotaan Kegiatan ini untuk melaksanakan implementasi fisik pembangunan Ruang Terbuka Hijau (RTH), termasuk hutan kota, di Kota/Kabupaten peserta P2KH sesuai dengan DED yang telah disusun. f. Supervisi Kegiatan Konstruksi Kegiatan supervisi adalah untuk mengawal proses terkait penyelenggaraan konstruksi implementasi pengembangan RTH yang mencakup kegiatan perencanaan, pelaksanaan, dan pengawasan pelaksanaan. 2.4.2 Pengembangan Kawasan Metropolitan Pengembangan Kawasan Metropolitan dilaksanakan melalui kegiatan: a. Penyusunan RPI2JM 2013-2014 Kawasan Jabodetabekpunjur, Kawasan Perkotaan Sarbagita, Kawasan Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro

II-7

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Tujuan

dari

kegiatan

ini

adalah

mendorong

percepatan

akselerasi

pembangunan di Kawasan Jabodetabekpunjur, Kawasan Perkotaan Sarbagita, Kawasan Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro untuk mewujudkan rencana struktur dan pola ruang sebagai implementasi Peraturan Presiden tentang RTR Kawasan Perkotaan melalui RPI2JM yang disepakati seluruh stakeholders di 4 (empat) kawasan perkotaan tersebut. Kegiatan ini memiliki target yakni Terwujudnya komitmen pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/ kota untuk menterpadukan program dan kegiatan sesuai dengan RPI2JM 2013-2014. b. Finalisasi penyusunan dan penerapan insentif dan disinsentif penataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, Kawasan Perkotaan Sarbagita, Kawasan

Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro Kegiatan ini memiliki tujuan untuk menyusun dan menerapkan insentif dan disinsentif penataan ruang di Kawasan Jabodetabekpunjur, Kawasan

Perkotaan Sarbagita, Kawasan Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro. Target yang ingin dicapai melalui kegiatan ini adalah terumuskannya insentif dan disinsentif yang telah disepakati oleh stakeholder dan komitmen pemerintah provinsi dan kabupaten/ kota pembentuk Kawasan Jabodetabekpunjur, Kawasan Perkotaan Sarbagita, Kawasan Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro untuk menerapkan perangkat insentif dan disinsentif. c. Pemantauan dan evaluasi pelaksanaan Perpres tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, serta Perpres tentang RTR Kawasan Perkotaan Sarbagita, Kawasan Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro Tujuan dari kegiatan ini adalah untuk mengetahui kesesuaian dan keselarasan antara perencanaan ruang dengan pemanfaatan ruang di 4 (empat) kawasan perkotaan serta menyusun alternatif solusi/pemecahan terhadap

permasalahan-permasalahan pembangunan yang tidak sesuai dengan Perpres tentang RTR Kawasan Perkotaan. Lebih lanjut, target yang ingin dicapai melalui kegiatan ini adalah: o Terwujudnya kesesuaian pemanfataan ruang Kawasan Jabodetabekpunjur dengan o Perpres Nomor 54 tahun 2008 dan teridentifikasinya

penyimpangan (deviasi) pemanfaatan ruang; Terwujudnya kesesuaian pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan

Sarbagita dengan Perpres Nomor 45 tahun 2011 dan teridentifikasinya penyimpangan (deviasi) pemanfaatan ruang;

II-8

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Terwujudnya

kesesuaian

pemanfaatan

ruang

Kawasan

Perkotaan

Mebidangro dengan Perpres Nomor 62 tahun 2011 dan teridentifikasinya penyimpangan (deviasi) pemanfaatan ruang; o Terwujudnya kesesuaian pemanfaatan ruang Kawasan Perkotaan

Mamminasata dengan Perpres Nomor 55 tahun 2011 dan teridentifikasinya penyimpangan (deviasi) pemanfaatan ruang; d. Sosialisasi Perpres tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, serta Perpres tentang RTR Kawasan Perkotaan Sarbagita, Kawasan Perkotaan Mamminasata, dan Kawasan Perkotaan Mebidangro, beserta RPI2JM-nya Kegiatan ini bertujuan untuk mensosialisasikan Peraturan Presiden tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur, RTR Kawasan Perkotaan Sarbagita, RTR Kawasan Perkotaan Mamminasata, RTR Kawasan Perkotaan Mebidangro, serta RPI2JM Kawasan Perkotaan 2011-2012. Lebih lanjut, target yang ingin dicapai melalui kegiatan ini adalah: o Pemahaman para aparatur pemerintah Provinsi DKI Jakarta, Provinsi Banten, dan Provinsi Jawa Barat, pemerintah kabupaten/ kota, serta masyarakat dan dunia usaha dalam Kawasan Jabodetabekpunjur terhadap substansi Perpres Nomor 54 tahun 2011 tentang Penataan Ruang Kawasan Jabodetabekpunjur; o Pemahaman para aparatur pemerintah Provinsi Bali, pemerintah

kabupaten/ kota, serta masyarakat dan dunia usaha dalam Kawasan Perkotaan Sarbagita terhadap substansi Perpres Nomor 45 tahun 2011 tentang RTR Kawasan Perkotaan Sarbagita; o Pemahaman para aparatur pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, pemerintah kabupaten/ kota, serta masyarakat dan dunia usaha dalam Kawasan Perkotaan Mamminasata terhadap substansi Perpres Nomor 55 tahun 2011 tentang RTR Kawasan Perkotaan Mamminasata; dan o Pemahaman para aparatur pemerintah Provinsi Sumatera Utara,

pemerintah kabupaten/ kota, serta masyarakat dan dunia usaha dalam Kawasan Perkotaan Mebidangro terhadap substansi Perpres Nomor 62 tahun 2011 tentang RTR Kawasan Perkotaan Mebidangro. e. Fasilitasi percepatan peningkatan kapasitas kelembagaan pengelolaan pengelolaan

Kawasan Jabodetabekpunjur serta penetapan kelembagaan

Kawasan Perkotaan Mebidangro dan Kawasan Perkotaan Sarbagita Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas kelembagaan pengelolaan Kawasan Jabodetabekpunjur, serta menyiapkan kelembagaan pengelola Kawasan Perkotaan Perkotaan Sarbagita dan Mebidangro dalam rangka

II-9

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

mendukung pelaksanaan perwujudan pemanfaatan ruang melalui forum-forum koordinasi lintas sektor dan lintas wilayah yang tercakup dalam ketiga kawasan perkotaan tersebut. Lebih lanjut, target yang ingin dicapai dari kegiatan ini adalah o Meningkatnya kapasitan kelembagaan pengelolaan Jabodetabekpunjur yang diwujudkan dengan penandatanganan nota kesepahaman antar gubernur dalam Kawasan Jabodetabekpunjur. o o Terbentuknya lembaga pengelolaan KSN Perkotaan Sarbagita yang ditetapkan dengan Peraturan Gubernur Bali; Terbentuknya lembaga pengelolaan KSN Perkotaan Mebidangro yang ditetapkan dengan Peraturan Gubernur Sumatera Utara; f. Fasilitasi percepatan penetapan Perda RDTR di Kawasan Perkotaan Mamminasata dan Peraturan Zonasi di Kawasan Perkotaan Mebidangro Kegiatan ini bertujuan untuk memfasilitasi penetapan Perda RDTR di Kawasan Perkotaan Mamminasata dan penetapan peraturan zonasi di Kawasan Perkotaan Mebidangro sebagai upaya perwujudan penataan ruang yang aman, nyaman, efektif, dan berkelanjutan. Lebih lanjut, kegiatan ini memiliki target yakni Ditetapkannya Perda tentang RDTR Kawasan Kota Baru Gowa Maros dan Peraturan Zonasi di Kawasan Perkotaan Mebidangro. g. Penyusunan Rencana Penataan Kawasan sekitar Sungai Ciliwung di Kawasan Jabodetabekpunjur Tujuan dari kegiatan ini adalah menyusun rencana penataan kawasan sekitar Sungai Ciliwung agar tercipta ruang yang aman dan nyaman. Target dari kegiatan ini adalah tersusunnya Rencana Penataan Kawasan Sekitar Sungai Ciliwung di Kawasan Jabodetabekpunjur. h. Peningkatan Sistem Database Penataan Ruang Kawasan Perkotaan Mamminasata dan Kawasan Perkotaan Sarbagita Kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan kualitas sistem database penataan ruang di Kawasan Perkotaan Mamminasata dan Kawasan Perkotaan Sarbagita. Target dari kegiatan ini adalah tersusunnya sistem database penataan ruang di Kawasan Perkotaan Mamminasata dan Kawasan Perkotaan Sarbagita.

2.4.3

Pembina Teknis Substansi Direktorat Perkotaan merupakan Eselon II yang bertanggung jawab membina teknis substansi kegiatan Pengembangan Kawasan Perkotaan.

II-10

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

BAB III MEKANISME PELAKSANAAN KEGIATAN


3.1
3.1.1

Ketentuan Umum
Pengertian Sesuai dengan Peraturan Pemerintah RI Nomor 7 Tahun 2008, tentang Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan a. Dekonsentrasi adalah pelimpahan sebagian wewenang dari Pemerintah kepada Gubernur sebagai wakil Pemerintah di daerah yang pelaksanaannya dilakukan oleh Dinas Pekerjaan Umum/ Dinas terkait di tingkat Provinsi. b. Tugas Pembantuan adalah penugasan dari Pemerintah kepada Gubernur untuk melaksanakan tugas tertentu yang menjadi wewenang Pemerintah.

3.1.2

Prinsip Penyelenggaraan a. Kementerian/lembaga menetapkan norma, standar, prosedur, dan kriteria (NSPK) pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan. b. Pelaksanaan pelimpahan (dekonsentrasi) dan penugasan (TP) sebagian urusan pemerintahan dari Pemerintah kepada Gubernur didanai melalui anggaran kementerian/lembaga. c. Dana Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Pekerjaan Umum bidang Penataan Ruang adalah dana APBN Kementerian Pekerjaan Umum yang disediakan sehubungan dengan pelimpahan wewenang pelaksanaan

sebagian kegiatan Kementerian Pekerjaan Umum bidang Penataan Ruang di daerah kepada gubernur sebagai wakil Pemerintah disertai kewajiban melaporkan dan mempertanggungjawabkan pelaksanaannya kepada Menteri Pekerjaan Umum. d. Petunjuk teknis pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan Pekerjaan Umum bidang Penataan Ruang pada tahun 2012 secara umum mengikuti ketentuan yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri dan/atau Keputusan Menteri serta Petunjuk Pelaksanaannya. Apabila terdapat hal hal yang bertentangan maka rujukan yang digunakan adalah seperti yang tertera dalam Peraturan Menteri. e. Pengelolaan anggaran dilakukan efisien, secara tertib, taat pada peraturan dan

perundang-undangan,

ekonomis,

efektif,

transparan,

bertanggungjawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. f. Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekon/TP yang selanjutnya disebut SKPD Dekon/TP merupakan organisasi/lembaga pada Pemerintah Daerah (Dinas

III-1

Provinsi),

dalam

pelaksanaan

tugasnya

sebagai

Kepala

SKPD

Dekonsentrasi/TP bertanggung jawab kepada Menteri Pekerjaan Umum. g. Kegiatan yang dilaksanakan melalui Dekonsentrasi dan TP dilakukan sesuai dengan ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku pada pelaksanaan APBN. h. Urusan pemerintahan yang dilimpahkan kepada gubernur sebagai wakil pemerintah tidak boleh dilimpahkan kepada bupati/walikota. 3.1.3 Penyelenggaraan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan

a.

Pelimpahan Urusan Pemerintahan 1. Urusan pemerintahan yang dapat dilimpahkan dari Pemerintah kepada gubernur sebagai wakil pemerintah merupakan sebagian urusan pemerintahan yang menurut peraturan perundang-undangan ditetapkan sebagai urusan Pemerintah (lihat Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 tentang Pembagian Urusan Pemerintahan Antara

Pemerintah, Pemerintahan Daerah Provinsi, dan Pemerintahan Daerah Kabupaten/Kota). 2. Urusan yang dapat dilimpahkan sebagaimana dimaksud dalam butir (1) dijabarkan dalam bentuk program dan kegiatan kementerian/lembaga yang sudah ditetapkan dalam Renja-KL yang mengacu kepada RKP. 3. Urusan yang dapat dilimpahkan sebagaimana dimaksud pada butir (2) wajib memperhatikan kriteria eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi, serta keserasian antar susunan pemerintahan. 4. Gubernur bersama-sama dengan Menteri melalui Direktur Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum melaksanakan fungsi pengaturan, pembinaan, dan pengawasan teknis atas pelaksanaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan melalui kegiatan koordinasi, pembinaan, dan pengawasan teknis terhadap penyelenggaraan

dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang penataan ruang yang dilaksanakan oleh SKPD Dekon/TP.

b.

Tata Cara Pelimpahan 1. Perencanaan program dan kegiatan dekonsentrasi/TP merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sistem perencanaan pembangunan nasional.

III-2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

2.

Perencanaan

program

dan

kegiatan

dekonsentrasi/TP

harus

memperhatikan aspek kewenangan, efisiensi, efektifitas, kemampuan keuangan negara, dan sinkronisasi antara rencana kegiatan

dekonsentrasi dengan rencana kegiatan pembangunan daerah. 3. Tahapan pelimpahan sebagai berikut : a. Perumusan sebagian urusan pemerintahan yang akan

dilimpahkan, setelah penetapan pagu Indikatif, paling lambat pertengahan bulan Maret untuk tahun anggaran berikutnya; b. Penuangan urusan butir (a) kedalam rancangan Renja-KL, dan disampaikan kepada Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional / Kepala Bappenas sebagai bahan Musrenbangnas; c. Pemberitahuan lingkup urusan yang akan dilimpahkan kepada Gubernur, setelah ditetapkan pagu sementara, paling lambat pertengahan bulan Juni untuk tahun anggaran berikutnya; d. Penetapan peraturan Menteri tentang lingkup urusan

pemerintahan yang akan dilimpahkan; e. Penyampaian peraturan Menteri pada huruf (d) kepada Gubernur, dengan tembusan : Menteri Dalam Negeri, Menteri Keuangan, dan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional / Kepala Bappenas paling lambat minggu pertama bulan Desember untuk tahun anggaran berikutnya, setelah penetapan Perpres tentang Rincian Anggaran Belanja Pemerintah. c. Tata Cara Penyelenggaraan 1. Penyelenggaraan Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan oleh

Gubernur, dengan melakukan: a. sinkronisasi daerah; b. penyiapan perangkat daerah yang akan melaksanakan program dan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan (SKPD); c. koordinasi, pelaporan. 2. Pembentukan tim koordinasi melalui Peraturan Gubernur, dalam hal penyelenggaraan sebagaimana tercantum pada butir (1) 3. Gubernur memberitahukan kepada DPRD berkaitan dengan pengendalian, pembinaan, pengawasan dan dengan penyelenggaraan urusan pemerintahan

penyelenggaraan dekonsentrasi dan tugas pembantuan sebagaimana dimaksud pada butir (1).

III-3

4.

Dalam menyelenggarakan dekonsentrasi dan tugas pembantuan, gubernur berpedoman kepada NSPK, kebijakan pemerintah, dan keserasian, kemanfaatan, kelancaran pelaksanaan tugas pemerintahan dan pembangunan daerah.

5.

Penetapan pejabat inti SKPD oleh gubernur dilakukan setelah mendapatkan rekomendasi dari Direktur Jenderal Penataan Ruang atas pemenuhan kapasitas personil terhadap kriteria yang ditetapkan Menteri Pekerjaan Umum.

6.

Pejabat inti sebagaimana dimaksud butir (5) meliputi Kepala Satuan Kerja, Pejabat Pembuat Komitmen, Penguji, dan Penandatangan SPM dan Bendahara Pengeluaran. Pejabat dan personil Satuan Kerja

lainnya ditetapkan oleh Kepala Satuan Kerja. 7. Mengacu kepada Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara dan Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, maka Pejabat Inti SKPD dalam hal ini harus berasal dari Dinas PU atau Dinas lain yang bertugas di bidang penataan ruang. 8. SKPD Dekon/TP melaksanakan kegiatan sesuai DIPA yang ditetapkan, dan apabila akan dilakukan revisi DIPA hanya dapat dilaksanakan setelah mendapat persetujuan Menteri, melalui Direktur Jenderal Penataan Ruang. 9. Pelaporan dan pertanggungjawaban pelaksanaan Dekon/TP dilakukan secara berjenjang, mulai dari Kepala SKPD Dekon/TP, Gubernur dan Menteri. 10. Pelaporan dan pertanggung jawaban dana dekonsentrasi dan tugas pembantuan mencakup aspek manajerial dan aspek akuntabilitas. Aspek manajerial meliputi perkembangan realisasi penyerapan dana, pencapaian target keluaran, kendala yang dihadapi, dan saran tindak lanjut. Aspek akuntabilitas meliputi laporan realisasi anggaran neraca dan catatan atas laporan keuangan dan barang. d. Tata Cara Penarikan Pelimpahan 1. Penarikan urusan pemerintahan yang dilimpahkan dapat dilakukan apabila : a. b. Pemerintah merubah kebijakan; Pelaksanaan urusan yang dilimpahkan tidak sejalan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

III-4

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

2.

Penarikan pelimpahan dilakukan melalui Peraturan Menteri, yang tembusannya disampaikan kepada Menteri Dalam Negeri, Menteri Keuangan, dan Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional / Bappenas.

3.

Peraturan Menteri seperti dimaksud pada butir (2) sebagai dasar pemblokiran dalam dokumen anggaran dan penghentian pencairan dana dekonsentrasi/TP.

e.

Pemeriksaan 1. Pemeriksaan pelaksanaan SKPD Dekon/TP pekerjaan umum bidang penataan ruang dilaksanakan oleh Inspektorat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum, Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) dan/atau Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK-RI), serta apabila diperlukan berdasarkan kebijakan Inspektorat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum, dapat dilakukan pemeriksaan bersama (join audit) antara Inspektorat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum dengan Badan Pengawasan Daerah atau Inspektorat Provinsi. 2. Ketentuan lebih lanjut mengenai substansi pemeriksaan mengacu kepada Pasal 35 Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.

15/PRT/M/2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan Departemen Pekerjaan Umum yang Merupakan Kewenangan Pemerintah dan Dilaksanakan melalui Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan. f. Ketentuan Lain 1. Pelaksanaan Dekon/TP yang tidak tepat sasaran dan tidak sesuai dengan pedoman/petunjuk teknis pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan dapat menjadi pertimbangan bagi Menteri untuk menarik kembali kewenangan kepada daerah serta pertimbangan pelaksanaan pada tahun berikutnya, dan penyimpangan dalam pelaksanaan Dekon/TP dikenakan sanksi sesuai peraturan perundangundangan. 2. Ketentuan lain yang mengatur tentang pelaksanaan kegiatan SKPD Dekon/TP sepanjang tidak bertentangan dengan petunjuk teknis ini dinyatakan tetap berlaku. Apabila terdapat perbedaan antara petunjuk teknis ini dengan peraturan yang berlaku dan lebih tinggi, maka ketentuan yang dipakai adalah ketentuan yang tercantum pada peraturan yang lebih tinggi dari petunjuk teknis ini.

III-5

3.2.

Perencanaan, Pemrograman dan Penganggaran


Ada 3 tahapan dalam proses perencanaan, pemrograman dan penganggaran yang akan selalu bergulir yaitu: tahapan perencanaan, pelaksanaan dan revisi. Masing-masing tahapan memiliki alur pekerjaan yang berbeda, akan tetapi saling terkait satu dengan yang lainnya.

3.2.1. Perencanaan Kegiatan a. Perencanaan dan pemrograman kegiatan Dekonsentrasi/TP penataan ruang dilaksanakan oleh Menteri melalui koordinasi Direktorat Bina Program dan

Kemitraan Direktorat Jenderal Penataan Ruang sebagai penanggung jawab program yang merupakan bagian integral dalam perencanaan dan

pemrograman Kementerian Pekerjaan Umum. b. Usulan program disampaikan oleh Gubernur kepada Menteri melalui Direktur Jenderal Penataan Ruang, yang selanjutnya akan disampaikan kepada Sekretaris Jenderal selaku penanggung jawab usulan program kementerian.

III-6

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Bagan 3.1 Alur Kerja Pengusulan Program SKPD Dekon/TP

UNIT KERJA
Gubernur

PROSES
Usulan Program (DIPA)

r
Waka BP Kapet

Konsultasi

Konsultasi
Ka Dinas PU

Ka. Satker

Direktur Jenderal Penataan Ruang

Konsultasi

Eselon II Pembina SKPD

Memo Dinas Direktur kepada Direktur BPK + Konsep Surat Persetujuan Dirjen beserta paraf direktur

Direktur Bina Program dan Kemitraan

Klarifikasi/validasi/verifkasi revisi RKA K/L / DIPA + paraf Direktur BPK

Sekretaris Ditjen Penataan Ruang

Paraf dan proses pengajuan ke Direktur Jenderal

Direktur Jenderal Penataan Ruang

Tanda Tangan Surat Persetujuan Usulan Program

Sekjen Kementerian PU

Usulan program Kementerian Pekerjaan Umum

3.2.2. Pemrograman dan Penganggaran Kegiatan a. Pelaksanaan pemograman dan penganggaran Direktorat Jenderal Penataan Ruang terbagi ke dalam 2 (dua) pentahapan besar yaitu tahap pemograman dan tahap penganggaran; b. Tahapan pemograman merupakan upaya dalam menjamin terwujudnya substansi kegiatan yang tepat mutu dan tepat sasaran; c. Tahapan pemograman dimulai dari bulan September T-2 yaitu dua tahun sebelum tahun pelaksanaan kegiatan;

III-7

d. Tahapan penganggaran diawali dari terbitnya pagu indikatif oleh Kementerian Keuangan sampai dengan diterbitkannya DIPA; e. Mekanisme pelaksanaan perencanaan program dan anggaran : 1) Penanggung jawab program adalah Direktur Jenderal Penataan Ruang. 2) Perencanaan dan Pemrograman dilakukan oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang dengan dikoordinasikan oleh Direktorat Bina Program dan Kemitraan Direktorat Jenderal Penataan Ruang 3) Untuk keperluan tersebut pada butir 2), kepala SKPD Dekon/TP harus membantu, memberi masukan, dan usulan-usulan kegiatan yang terkait dengan perencanaan dan pemrograman. 4) Proses penyusunan anggaran yang penerbitan dokumen anggarannya dilakukan oleh Kanwil Perbendaharaan Negara dalam hal dekonsentrasi dan tugas pembantuan di daerah, penyusunan anggaran sampai menjadi dokumen Surat Rincian Alokasi Anggaran (SRAA) dilakukan oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang dan Direktorat Jenderal Anggaran. 5) Untuk keperluan tersebut pada butir 4, kepala SKPD Dekon/TP harus membantu, mengikuti, dan menugaskan stafnya untuk melaksanakan penyusunan dokumen penganggaran. 3.2.3. Revisi Program dan Anggaran Kegiatan a. Tujuan Revisi Program dan Anggaran dalam (DIPA) adalah bertujuan unutk menyesuaikan Anggaran Belanja Pemerintah Pusat dengan perubahan keadaan dan prioritas kebutuhan yang dapat dioptimalisasikan, mempercepat pencapaian sasaran kinerja Kementerian Negara/Lembaga, optimalisasi penggunaan anggaran yang terbatas. b. Setiap perubahan rencana dan program kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan penataan ruang yang diusulkan oleh daerah dapat dilaksanakan setelah sebelumnya mendapatkan persetujuan tertulis dari Direktur Jenderal Penataan Ruang sebagai penanggung jawab program, dengan koordinasi melalui Direktur Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah I dan II untuk kegiatan Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah, Direktur Penataan Ruang Wilayah Nasional untuk kegiatan Pengelolaan KAPET dan kegiatan Pengembangan KSN, dan Direktorat Perkotaan untuk kegiatan Pengembangan Kawasan Perkotaan, serta Direktorat Bina Program dan Kemitraan Direktorat Jenderal Penataan Ruang, dan melalui proses revisi DIPA sesuai ketentuan.

III-8

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

c. Persetujuan tertulis sebagaimana dimaksud pada butir b dapat dipertimbangkan berdasarkan usulan tertulis Gubernur/Kepala Daerah yang menjelaskan alasanalasan perubahan yang diperlukan, seperti aspek keterlaksanaan, efektifitas dan efisiensi, serta tidak mempengaruhi rencana pencapaian sasaran dan kinerja Direktorat Jenderal Penataan Ruang dan Kementerian Pekerjaan Umum pada umumnya. Adapun Mekanisme perubahan revisi program SKPD Dekonsentrasi/ TP terbagi dalam dua alur seperti yang dijelaskan dalam bagan 3.2 tentang alur kerja perubahan (revisi) program dan bagan 3.3 tentang alur kerja perubahan (revisi) blokir dengan mengacu kepada Peraturan Menteri Keuangan Nomor

49/PMK.02/2011 tentang Tata Cara Revisi Anggaran TA. 2012.

III-9

Bagan 3.2 Alur Kerja Perubahan (Revisi) Program (DIPA/RKA-KL) SKPD Dekon/TP

UNIT KERJA Gubernur


Konsultasi Waka BP Kapet

PROSES

Konsultasi

Usulan Revisi DIPA

Ka Dinas PU

Ka. Satker

Direktur Jenderal Penataan Ruang

Konsultasi

Eselon II Pembina SKPD

Memo Dinas Direktur kepada Direktur BPK + Konsep Surat Persetujuan Dirjen beserta paraf direktur

Direktur Bina Program dan Kemitraan

Klarifikasi/validasi/verifkasi revisi RKA K/L / DIPA + paraf Direktur BPK

Sekretaris Ditjen Penataan Ruang

Paraf dan proses pengajuan ke Direktur Jenderal

Direktur Jenderal Penataan Ruang

Tanda Tangan Surat Persetujuan Revisi DIPA

SKPD Dekon/TP

Proses ke Kanwil Keuangan

III-10

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Bagan 3.3 Alur Kerja Perubahan (Revisi) DIPA/RKA-KL Blokir SKPD Dekon/TP

UNIT KERJA Gubernur


Konsultasi Konsultasi Waka BP Kapet Ka Dinas PU

PROSES

Usulan Revisi DIPA

Ka. Satker

Direktur Jenderal Penataan Ruang

Konsultasi

Eselon II Pembina SKPD

Memo Dinas Direktur kepada Direktur BPK + Konsep Surat Dirjen beserta paraf direktur

Direktur Bina Program dan Kemitraan

Klarifikasi/validasi/verifkasi revisi RKA K/L / DIPA + paraf Direktur BPK

Sekretaris Ditjen Penataan Ruang

Paraf dan proses pengajuan ke Direktur Jenderal

Direktur Jenderal Penataan Ruang

Tanda Tangan Surat Permohonan Revisi Buka Bintang ke Direktur Jenderal Anggaran

3.3
3.3.1

Struktur Organisasi
Struktur Organisasi SKPD Dekon/TP Struktur organisasi SKPD Dekon/TP Bidang Penataan Ruang terbagi kedalam 4 (empat) tipologi, sebagai berikut: a. SKPD Dekonsentrasi Penataan Ruang Dinas., dengan 1 (satu) PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah (lihat bagan 3.4). Untuk Provinsi : Riau, Jambi, Bengkulu, Banten, Maluku Utara, dan Papua Barat. b. SKPD Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan Penataan Ruang Dinas, dengan 2 (dua) PPK yaitu : PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan

III-11

Ruang Daerah dan PPK Pengembangan Kawasan Perkotaan (lihat bagan 3.5). Untuk Provinsi : Sumatera Utara, Sumatera Barat, Kepulauan Riau, Sumatera Selatan, Kepulauan Bangka Belitung, Lampung, Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, Jawa Timur, Bali, Gorontalo, Sulawesi Barat . Atasan Langsung II : Direktur Binda I/Perkotaan/Taruwilnas c. SKPD Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan Penataan Ruang Dinas., dengan 3 PPK yaitu : PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah, PPK Pengelolaan KAPET dan PPK Pengembangan KSN (lihat bagan 3.6). Untuk Provinsi : Kalimantan Barat, Kalimantan Tengah, Kalimantan Timur. Atasan Langsung II : Direktur Binda II d. SKPD Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan Penataan Ruang Dinas., dengan 4 PPK yaitu PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah, PPK Pengelolaan KAPET dan PPK Pengembangan KSN, dan PPK Pengembangan Kawasan Perkotaan (lihat bagan 3.7). Untuk Provinsi : NAD, NTB, NTT, Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Tengah, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Maluku, dan Papua. Atasan Langsung II : Direktur Binda II / Direktur Taruwilnas. Adapun bagan struktur organisasi SKPD Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Bidang Penataan Ruang berdasarkan tipologinya tersaji sebagai berikut:

III-12

Bagan 3.4 STRUKTUR ORGANISASI SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD) DEKON PENATAAN RUANG (TIPE A) DINAS PEKERJAAN UMUM PROVINSI . TAHUN ANGGARAN 2012
Menteri Pekerjaan Umum / Pengguna Anggaran

Atasan Gubernur Provinsi . Atasan I Direktur Jenderal Penataan Ruang Atasan II

Atasan Langsung Kepala Dinas Pekerjaan Umum Prov. . Atasan Langsung I Direktur Binda I / Binda II / Perkotaan Atasan Langsung II

Kepala SKPD Dekon Penataan Ruang Dinas Pekerjaan Umum Provinsi .

Mengelola dana Dekonsentrasi


Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran

PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah

Bendahara Pengeluaran

Pejabat Pelaporan

Petugas Gudang dan Persediaan

Keterangan : Propinsi dengan TIPOLOGI A : 1. Prov. Riau 2. Prov. Jambi 3. Prov. Bengkulu 4. Prov. Banten 5. Prov. Maluku Utara 6. Prov. Papua Barat Atasan I : Fungsi Koordinasi Penyelenggaraan Kegiatan Atasan II : Fungsi Pembinaan Teknis, Pengendalian dan Pengawasan

III-12 III-13

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Bagan 3.5 STRUKTUR ORGANISASI SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD) DEKON/TP PENATAAN RUANG (TIPE B) DINAS PEKERJAAN UMUM PROVINSI . TAHUN ANGGARAN 2012
Menteri Pekerjaan Umum / Pengguna Anggaran Atasan Gubernur Provinsi . Atasan I Direktur Jenderal Penataan Ruang Atasan II

Atasan Langsung Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi . Atasan Langsung I Direktur Binda I / Perkotaan / Taruwilnas Atasan Langsung II

Kepala SKPD Dekon/ TP Penataan Ruang Dinas Pekerjaan Umum Provinsi .

Mengelola dana Dekonsentrasi


PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran PPK Pengembangan Kawasan Perkotaan

Mengelola dana Tugas Pembantuan


Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran

Bendahara Pengeluaran

Pejabat Pelaporan

Bendahara Pengeluaran

Pejabat Pelaporan

Petugas Gudang dan Persediaan

Petugas Gudang dan Persediaan

Keterangan : Propinsi dengan Tipologi B: 1. Prov. Sumatera Utara 2. Prov. Sumatera Barat 3. Prov. Kepulauan Riau 4. Prov. Sumatera Selatan 5. Prov. Kepulauan Bangka Belitung 6. Prov. Lampung 7. Prov. Jawa Barat

8. 9. 10. 11. 12. 13.

Prov. Jawa Tengah Prov. D.I. Yogyakarta Prov. Jawa Timur Prov. Bali Prov. Gorontalo Prov. Sulawesi Barat

Atasan I : Fungsi Koordinasi Penyelenggaraan Kegiatan Atasan II : Fungsi Pembinaan Teknis, Pengendalian dan Pengawasan

III-14

Bagan 3.6 STRUKTUR ORGANISASI SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD) DEKON/TP PENATAAN RUANG (TIPE C) DINAS PEKERJAAN UMUM PROVINSI . TAHUN ANGGARAN 2012
Menteri Pekerjaan Umum / Pengguna Anggaran

Atasan Gubernur Provinsi . Atasan I Direktur Jenderal Penataan Ruang Atasan II Atasan Langsung Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi . Atasan Langsung I Direktur Binda II Atasan Langsung II

Kepala SKPD Dekon/ TP Penataan Ruang Dinas Pekerjaan Umum Provinsi .

Mengelola dana Dekonsentrasi


PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah PPK Pengelolaan KAPET PPK Pengembangan KSN

Mengelola dana Tugas Pembantuan


Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran

Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran

Bendahara Pengeluaran

Bendahara Pengeluaran

Pejabat Pelaporan

Pejabat Pelaporan

Petugas Gudang dan Persediaan

Petugas Gudang dan Persediaan

Keterangan : Propinsi dengan Tipologi C : 1. Prov. Kalimantan Barat 2. Prov. Kalimantan Tengah 3. Prov. Kalimantan Timur

III-14 I : Fungsi Koordinasi Penyelenggaraan Kegiatan Atasan Atasan II : Fungsi Pembinaan Teknis, Pengendalian dan Pengawasan

III-15

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Bagan 3.7 STRUKTUR ORGANISASI SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD) DEKON PENATAAN RUANG (TIPE D) DINAS PEKERJAAN UMUM PROVINSI . TAHUN ANGGARAN 2012
Menteri Pekerjaan Umum / Pengguna Anggaran

Atasan Gubernur Provinsi . Atasan I Direktur Jenderal Penataan Ruang Atasan II

Atasan Langsung Kepala Dinas Pekerjaan Umum Provinsi . Atasan Langsung I Direktur Binda II / Taruwilnas Atasan Langsung II

Kepala SKPD Dekon/ TP Penataan Ruang Dinas Pekerjaan Umum Provinsi .

Mengelola dana Dekonsentrasi


PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah PPK Pengelolaan KAPET PPK Pengembangan KSN

Mengelola dana Tugas Pembantuan


PPK Pengembangan Kawasan Perkotaan

Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran

Bendahara Pengeluaran

Pejabat Yang Melakukan Pengujian dan Perintah Pembayaran

Bendahara Pengeluaran

Pejabat Pelaporan

Petugas Gudang dan Persediaan

Pejabat Pelaporan

Petugas Gudang dan Persediaan

Keterangan : Propinsi dengan Tipologi D : 1. Prov. Aceh 2. Prov. Nusa Tenggara Barat 3. Prov. Nusa Tenggara Timur 4. Prov. Kalimantan Selatan 5. Prov. Sulawesi Utara

6. 7. 8. 9. 10.

Prov. Sulawesi Tengah Prov. Sulawesi Tenggara Prov. Maluku Prov. Papua Prov. Sulawesi Selatan

Atasan I : Fungsi Koordinasi Penyelenggaraan Kegiatan Atasan II : Fungsi Pembinaan Teknis, Pengendalian dan Pengawasan

III-16

Tabel 3.1 Pembagian Tugas dan Kewenangan Unit Eselon II Berdasarkan Wilayah Pembinaan dan Teknis Substansi
Kelompok Kegiatan (PPK) TUSI Eselon II Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah (I) 10 Direktorat Binda I 1 Pengelolaan KAPET (II) 1 Pengembangan KSN (III) 7 Sumatera Pengembangan Kawasan Perkotaan (IV) Wilayah Pembinaan Provinsi Berdasarkan Tipologi PPK

A (I)
Riau, Jambi, Bengkulu

B (I+IV)
Sumut, Sumbar, Kepri, Sumsel, Kep. Babel, Lampung

C (I+II+III)

D (I+II+III+IV)
NAD

10 Direktorat Binda II

Kalimantan, Maluku, Nusa Tenggara, Papua

Maluku Utara, Papua Barat

Kalbar, Kaltim, Kalteng

NTT, NTB, Kalsel, Maluku, Papua

Banten

6 Direktorat Perkotaan

5 Jawa Bali

Jabar, Jateng, DIY, Jatim, Bali Gorontalo, Sulbar

6 Direktorat Taruwilnas

6 Sulawesi
-

Sulsel, Sulut, Sulteng, Sultra

Total Keterangan:

32

13

13

23

: Direktorat Penanggung Jawab Substansi

: Jumlah Provinsi/SKPD yang Melaksanakan Kelompok Kegiatan Tertentu (PPK)

III-16 III-17

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Tabel 3.2 KOMPETENSI TEKNIS DAN PERSYARATAN ADMINISTRASI PEJABAT INTI SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD DEKON/TP)
Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekon No Persyaratan Kasatker/Kuasa Pengguna Anggaran *) Pejabat Pembuat Komitmen Pejabat Penguji dan Penandatangan SPM Bendahara Pengeluaran Keterangan

1
1.

2
Pendidikan (minimum)

3
S 1 Teknik

4
S 1 Teknik

5
D III

6
SLTA

7
Jurusan teknik sesuai cakupan tugas PIP: Kursus Pejabat Inti Proyek/PISK KMP: Kursus Manajemen Proyek

2. 3.

Pangkat (minimum) Diklat Fungsional

III/d PIP/KMP/Diklatpim III atau sederajat

III/c PIP/KMP/Diklatpim IV atau sederajat

III/a PIP/KMP/Brevet A/Pelatihan Adm. Keuangan

II/c Brevet A/Kursus, Adm. Keuangan

4. 5.

Serifikat Keahlian PBJ Pemerintah Pengalaman sebagai pejabat

Pejabat Struktural/Ka.SKPD/PPK/ Pimpro/Pinbagpro Belum pensiun

v Pejabat Struktural/Ka.SKPD/Pimpro/Pimbagpro/ Asisten Proyek min. 3 thn Belum pensiun bila pejabat Struktural, 1 tahun sebelum pensiun bila Staf Rata-rata Baik Kesetiaan Amat Baik

Asisten min. 3 tahun/Bendahara

Bendahara/Staf Keuangan/Staf Bendahara 1 tahun sebelum pensiun Rata-rata Baik Kesetiaan Amat Baik v Baik

6. 7.

Umur maksimum

Belum pensiun Rata-rata Baik Kesetiaan Amat Baik v Baik

Prestasi kerja pada jabatan Rata-rata Baik sebelumnya (DP-3 2 tahun Kesetiaan Amat Baik terakhir) 8. Curriculum vitae V v 9. Disiplin Anggaran Baik Baik berdasarkan unit pengawasan fungsional 10. Kesehatan Jasmani dan Baik Baik Rohani 11. Ketaatan menyampaikan Baik laporan keuangan (SAI&BMN) Keterangan : 1. *) Untuk SKPD yang dijabat bukan oleh Kepala Dinas 2. v : wajib 3. Masa Jabatan Pejabat Inti SKPD minimal 3 tahun, namun dapat diganti jika dianggap perlu.

Baik -

Baik -

III-18

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

3.3.2

Mekanisme Kerja SKPD Dekon/TP dengan Badan Pengelola KAPET Sesuai dengan Keputusan Presiden RI Nomor 150 Tahun 2000 tentang Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu, kegiatan pengelolaan KAPET dilakukan oleh Badan Pengelola KAPET, yang biaya penyelenggaraannya dibebankan kepada APBN dan pengaturannya ditetapkan oleh Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah yang saat ini sudah berganti nama menjadi Menteri Pekerjaan Umum.

Pada tahun 2012, sesuai dengan Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 536/KPTS/M/2011 tentang Penetapan Pelaksanaan Kegiatan Penataan Ruang, Sumber Daya Air, serta Jalan dan Jembatan dalam rangka Dekonsentrasi dan Tugas Pembantuan Tahun 2012 sebagian dari biaya penyelenggaraan tersebut di atas dialokasikan pada DIPA SKPD Dekon/TP.

Berkaitan dengan hal tersebut diatas, diperlukan koordinasi/kerjasama yang efektif antara Satker Dekon/TP/PPK Pelaksanaan Penataan Ruang KAPET dengan Badan Pengelola KAPET (dalam hal ini Wakil Ketua Badan Pengelola KAPET sebagai Ketua Pelaksana Harian BP KAPET) dengan mekanisme sebagai tertera pada bagan 3.8, khusus untuk usulan PPK Pengelolaan KAPET dapat diajukan oleh BP KAPET.

Pemrograman kegiatan-kegiatan lain dalam rangka menunjang kesuksesan pengelolaan dan pembangunan di KAPET dapat diusulkan oleh SKPD Dekon/TP dengan terlebih dahulu melakukan konsultasi dengan Badan Pengelola KAPET, agar kegiatan yang diusulkan sesuai dengan kebutuhan dan tepat sasaran.

III-19

Bagan 3.8

3.3.3 Mekanisme Kerja SKPD Dekon/TP dengan Pemda Kabupaten/Kota Dalam pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang, hubungan antara SKPD Dekon/TP dengan Pemda

Kabupaten/Kota dijalankan dengan mekanisme kerja sebagaimana dijelaskan berikut ini: 1. SKPD Dekon/TP setelah mendapatkan DIPA mengirim surat pemberitahuan kepada Kabupaten/Kota yang mendapat alokasi dana pembantuan, berikut rencana pembiayaannya; 2. SKPD Dekon/TP melakukan pembahasan dan menyepakati mekanisme dan prosedur pelaksanaan kegiatan tugas pembantuan. Kesepakatan tersebut dituangkan dalam berita acara yang ditanda tangani oleh kedua belah pihak yang bersangkutan.
3. Pemerintah

Kabupaten/Kota melakukan monitoring proses pelaksanaan

kegiatan dan memberikan rekomendasi persetujuan atas terselesaikannya pekerjaan, yang dilakukan melalui SKPD Dekon/TP

III-20

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

3.3.4

Hubungan Kerja Antar Pelaku dalam Kegiatan Pendampingan Percepatan RTRW Bagan 3.9 Hubungan Kerja Antar Pelaku

Pelaksanaan kegiatan pendampingan percepatan RTRW melibatkan banyak pelaku baik pusat maupun daerah. Tiap-tiap pelaku memiliki peran masing-masing dalam proses pelaksanaan kegiatan ini. Peran SKPD Dekon/TP, dalam hal ini, adalah untuk membantu Direktorat Wilayah/Perkotaan dalam mengkoordinir seluruh pelaksanaan kegiatan konsultan pada level provinsi/kab/kota, dan melakukan Monev serta updating data. Sementara, Direktur Pembina Wilayah sebagai atasan langsung SKPD, memastikan kegiatan terlaksana sesuai arahan PMU (Project Management Unit), mengkoordinir pelaksanaan kegiatan pada wilayahnya, serta melaporkan progres dan hasil kegiatan kepada PMU. PMU sendiri bertugas untuk mengkoordinir seluruh pelaksanaan pekerjaan, melaporkan kepada Ketua Tim Pengarah, mengkoordinasikan pelaksanaan Monev yang

pendampingan secara nasional, dan

melakukan tindakan korektif

diperlukan. Hubungan kerja antar pelaku dalam kegiatan pendampingan percepatan RTRW dapat dijelaskan seperti tersaji pada bagan 3.9

Dalam melaksanakan tugasnya, PMU didukung dengan keberadaan Konsultan Manajemen Pusat (KMP), Konsultan Manajemen Evaluasi, (KME), dan KM-Datin.

III-21

Ketiga konsultan manajemen tersebut memberikan dukungan teknis substansi kepada PMU. PMU melaporkan hasil pekerjaannya kepada Dirjen Penataan Ruang, serta melakukan konsolidasi internal dengan Direktur Pembina di lingkungan Ditjen Penataan Ruang.

Lebih lanjut, pelaksanaan kegiatan di daerah didukung dengan kehadiran Tenaga Ahli Provinsi dan Tim Pendamping Daerah (TPD). Tenaga Ahli Provinsi bertugas untuk memberikan advisory kepada SKPD/Pemprov/Pemda kab/kota, dan membantu menyelesaikan permasalahan penetapan RTRW provinsi/kab/kota pada level kedua. Sementara, TPD memiliki tugas untuk membantu Pemda Kab/Kota dalam pelaksanaan kegiatan percepatan revisi dan penetapan Perda RTRW, serta membantu menyelesaikan permasalahan penetapan RTRW kab/kota pada level pertama

3.4
3.4.1

Pembinaan dan Pengawasan Teknis Pelaksanaan


Umum a. Dalam pelaksanaan Dekonsentrasi/TP Penataan Ruang, Menteri melalui Direktur Jenderal Penataan Ruang melakukan pembinaan pelaksanaan untuk menjamin penyelenggaraan yang efektif dan efisien dalam mencapai rencana dan sasaran program Kementerian Pekerjaan Umum. b. Pembinaan pelaksanaan sebagaimana dimaksud pada butir (a) meliputi penyusunan dan penetapan norma, standar, prosedur, dan kriteria (NSPK), serta bimbingan teknis, termasuk pengawasan dan pengendalian. c. Pembinaan penataan ruang sebagaimana dimaksud pada butir (b) sesuai dengan ayat (2) Pasal 13 Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dilaksanakan melalui koordinasi penyelenggaraan penataan ruang, sosialisasi peraturan perundang-undangan dan sosialisasi pedoman bidang penataan ruang, pemberian bimbingan, supervisi, dan konsultasi pelaksanaan penataan ruang, pendidikan dan pelatihan, penelitian dan pengembangan, pengembangan sistem informasi dan komunikasi penataan ruang, penyebarluasan informasi penataan ruang kepada masyarakat, pengembangan kesadaran dan tanggung jawab masyarakat. d. Pelaksanaan pengawasan dan pengendalian dimaksudkan untuk memantau penyelenggaraan Dekon/TP penataan ruang, dan melakukan evaluasi keseluruhan program Dekon/TP penataan ruang terhadap rencana sasaran yang ditetapkan Kementerian Pekerjaan Umum, serta dilakukan secara

III-22

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

terpadu melalui koordinasi Sekretariat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum. e. Sesuai dengan butir (d) tersebut diatas, dalam rangka pengawasan dan pengendalian (wasdal) pelaksanaan kegiatan SKPD Dekon/TP, maka mekanisme wasdal, dan koordinasi seperti tertera pada bagan 3.9.

3.4.2 Pembinaan Pusat Terhadap SKPD Dekon/TP Dalam rangka pembinaan Pusat kepada SKPD akan dilakukan pertemuan secara bersama sekurang-kurangnya 2 (dua) kali dalam 1 (satu) tahun anggaran yang dikoordinasi oleh Direktorat Penataan Ruang. Bina Program dan Kemitraan Direktorat Jenderal

Pertemuan pertama dimaksudkan sebagai persiapan pelaksanaan termasuk melakukan pembahasan substansi Kerangka Acuan Kerja, baik untuk pekerjaan swakelola maupun kontraktual yang akan dilakukan oleh SKPD. Pertemuan Kedua dimaksudkan sebagai evaluasi hasil pelaksanaan pekerjaan SKPD termasuk pembahasan substansi laporan baik pekerjaan swakelola maupun pekerjaan Kontraktual yang akan dilakukan oleh SKPD. Apabila diperlukan pertemuan lainnya dapat dilakukan untuk membahas hal-hal yang bersifat khusus dan strategis berkaitan dengan penyelenggaraan penataan ruang di Provinsi SKPD berkaitan dengan keadaan tertentu dan bersifat mendesak. Konsultasi terkait substansi kegiatan penataan ruang dapat dilakukan secara langsung kepada Direktorat Jenderal Penataan Ruang melalui Eselon II sesuai tupoksinya, diantaranya : a. Terkait dengan substansi pembinaan dan pengawasan penataan ruang daerah dapat berkonsultasi dengan Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah I dan Penataan Ruang Daerah Wilayah II; b. Terkait dengan substansi pengembangan kawasan perkotaan dapat

berkonsultasi dengan Direktorat Perkotaan; c. Terkait dengan substansi pengembangan KSN dan pengelolaan KAPET berkonsultasi dengan Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional; d. Terkait dengan pemrograman, pengembangan sistem informasi, komunikasi publik, evaluasi kinerja, dan pembinaan kemitraan berkonsultasi dengan Direktorat Bina Program dan Kemitraan. Mekanisme Hubungan Substansi Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP dengan Eselon II di Lingkungan Ditjen Penataan Ruang dapat dilihat pada Tabel 3.3

III-23

Tabel 3.3 Mekanisme Hubungan Substansi Kegiatan SKPD Dekonsentrasi dengan Eselon II di Lingkungan Ditjen Penataan Ruang
No 1 Kegiatan/Substansi Kegiatan Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah 2 Kegiatan Pengelolaan KAPET Eselon II Pembina Direktorat Binda I/ Direktorat Binda II dan Direktorat Perkotaan Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional 3 Kegiatan Pengembangan KSN Direktorat Penataan Ruang Wilayah Nasional 4 Kegiatan Perkotaan 5 Pengembangan Sistem Informasi, Direktorat Bina Program dan Kemitraan Pengembangan Kawasan Direktorat Perkotaan

Komunikasi Publik, Evaluasi Kinerja, dan Pembinaan Kemitraan, Fasilitasi SMA, LAKIP

3.4.3

Mekanisme Pelaksanaan Kegiatan Wasdal Pelaksanaan kegiatan Wasdal dilakukan terhadap masing-masing provinsi secara berkala, dalam bentuk rapat/konsultasi/konsinyasi baik di pusat maupun di daerah, setidak-tidaknya pada pertemuan awal (Kick Off), pertemuan antara (Mid Term) dan pertemuan akhir (Wrap Up) pada akhir tahun anggaran, serta pemantauan langsung/partisipatif pada pelaksanaan kegiatan-kegiatan tertentu.

Untuk pertemuan awal dan pertemuan akhir dilakukan bersamaan dengan pertemuan koordinasi yang dilakukan oleh Direktorat Bina Program dan Kemitraan Direktorat Jenderal Penataan Ruang. Pertemuan antara dilakukan secara regional oleh masing-masing wilayah di salah satu provinsi yang berada pada wilayah masing-masing.

Pertemuan antara dimaksudkan untuk melakukan evaluasi pelaksanaan kegiatan SKPD pada tengah tahun anggaran yang bertujuan untuk mengoptimalkan kinerja SKPD dalam rangka pencapaian sasaran akhir tahun anggaran dan sekaligus persiapan untuk rencana kegiatan pada tahun anggaran 2013.

III-24

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Bagan 3.10 Mekanisme Pengawasan dan Pengendalian Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekon/TP

PROVINSI

PUSAT
Menteri PU (Penanggung Jawab Anggaran)

Gubernur

Koordinasi Kebijakan dan Perencanaan Program

Direktur Jenderal Penataan Ruang (Penanggung jawab Program)

Kepala Dinas Provinsi Terkait

Koordinasi Pembinaan dan Pengawasan

Direktur Binda I/II, Direktur Taruwilnas, Direktur Perkotaan dan Direktur Bina Program dan Kemitraan

Ka. Satker SKPD Dekon/TP di Provinsi

Wasdal Pelaksanaan Kegiatan

Kasubdit

PPK Pembinaan dan Pengawasan Penataan Ruang Daerah PPK Pengelolaan KAPET PPK Pengembangan KSN PPK Pengembangan Kawasan Perkotaan

Garis Komando Garis Koordinasi Pembinaan Dan Pengawasan Teknis Pelaksanaan

3.4.4

Koordinasi Pelaksanaan di Daerah a. Pelaksanaan kegiatan urusan pemerintahan bidang penataan ruang yang merupakan kewenangan Pemerintah dan dilaksanakan melalui

dekonsentrasi/TP harus sesuai dengan norma, standar, prosedur, dan kriteria (NSPK) yang telah ditentukan oleh Pemerintah.

III-25

b.

Gubernur sebagai wakil Pemerintah mengkoordinasikan penyelenggaraan bidang penataan ruang yang dilaksanakan di daerah dalam rangka keterpaduan pembangunan wilayah dan pengembangan lintas sektor.

c.

Gubernur

menetapkan

SKPD

di

Dinas

bidang

pekerjaan

umum

provinsi/dinas teknis yang membidangi penataan ruang untuk pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang penataan ruang sesuai ketentuan dalam Peraturan Menteri. d. Dalam melaksanakan tugas dekonsentrasi dan tugas pembantuan bidang Penataan Ruang, SKPD melakukan koordinasi intensif dengan instansi yang menyelenggarakan urusan wajib bidang penataan ruang. e. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum melalui Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah terkait

melaksanakan fungsi pengaturan, pembinaan, dan pengawasan teknis atas pelaksanaan dekonsentrasi dan tugas pembantuan penataan ruang. f. Direktorat Jenderal Penataan Ruang Kementerian Pekerjaan Umum melalui Direktorat Pembinaan Penataan Ruang Daerah Wilayah terkait

melaksanakan pengawasan dan pengendalian terhadap capaian upaya koordinasi pelaksanaan di daerah yang dilakukan oleh seluruh SKPD dekon/TP penataan ruang 3.4.5 Tugas dan Tanggung Jawab Pelaksana Kegiatan a. SKPD Dekon/TP bertugas melaksanakan urusan Pemerintah bidang penataan ruang di daerah sesuai dengan pelimpahan wewenang dari Menteri pada tahun yang bersangkutan; b. Kepala SKPD Dekon/TP penataan ruang bertanggung jawab secara fisik dan keuangan terhadap pelaksanaan kegiatan dekonsentrasi pembantuan penataan ruang. 3.4.6 Ketentuan Tugas dan Tanggung Jawab Ketentuan mengenai tugas dan tanggung jawab pelaksana kegiatan SKPD Dekon/TP Pekerjaan Umum bidang penataan ruang yang meliputi Atasan Kepala SKPD, Atasan langsung kepala SKPD, dan Pejabat Inti SKPD dapat dilihat pada Daftar Simak (Lampiran 2). dan tugas

III-26

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

BAB IV PELAPORAN AKUNTABILITAS ANGGARAN


4.1 Jenis Laporan
Dalam pelaksanaan kegiatan, SKPD Dekon/TP diwajibkan untuk menyiapkan dan menyampaikan laporan sebagai berikut : a. b. c. Laporan Hasil Pelaksanaan Kegiatan; Laporan Sistem Akuntansi Instansi; Laporan melalui E-Monitoring

4.2
4.2.1

Pelaporan Hasil Pelaksanaan Kegiatan


Kegiatan Rutin Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) A. Laporan Bulanan Berisikan progres antara lain: penyelenggaraan kegiatan, administrasi dan keuangan, temuan permasalahan, pencapaian sasaran dan keluaran, serta saran tindak pemecahan masalah. Disampaikan kepada Ditjen Penataan Ruang melalui Kepala Satker selambat-lambatnya pada tanggal 5 bulan berikutnya. B. Laporan Triwulanan Merupakan rekapitulasi progres hasil pencapaian selama 1 (satu) triwulan, dan hasil pencapaian pemecahan masalah, serta saran tindak untuk periode berikutnya dan disampaikan kepada Ditjen Penataan Ruang melalui Kepala Satker paling lambat pada setiap tanggal 5 bulan berikutnya. C. Laporan Semesteran Merupakan rekapitulasi progres hasil pencapaian selama 1 (satu) semester, dan hasil pencapaian pemecahan masalah, serta saran tindak untuk periode berikutnya dan disampaikan kepada Ditjen Penataan Ruang melalui Kepala Satker paling lambat pada setiap tanggal 5 bulan berikutnya.

D. Laporan Akhir Tahun Anggaran 2012 (Annual Report) Berisikan seluruh pencapaian hasil pelaksanaan sesuai dengan yang telah ditetapkan dalam Petunjuk Operasional (PO) Tahun Anggaran 2012 dan disampaikan kepada Ditjen Penataan Ruang melalui Kepala Satker paling lambat pada dalam bulan Januari 2013.

IV-1

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Catatan : Laporan sebagaimana butir A, B, C, dan D di atas disampaikan dalam satu laporan yang mencakup keseluruhan PPK dalam SKPD Dekonsentrasi/TP. Tabel 4.1 Laporan Kegiatan Rutin PPK
No. Jenis Laporan Substansi Progres penyelenggaraan kegiatan, administrasi keuangan, pencapaian sasaran dan keluaran, temuan permasalahan, serta saran tindak pemecahan masalah Rekapitulasi progres pencapaian selama 1 (satu) triwulan Penyampaian Instansi yang Ditujukan Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov.

Laporan Bulanan

Pada tanggal 5 di bulan berikutnya

Laporan Triwulanan

Pada tanggal 5 di bulan berikutnya

Laporan Semesteran

Rekapitulasi progres pencapaian selama 1 (satu) semester Seluruh pencapaian pelaksanaan kegiatan selama 1 (satu) Tahun Anggaran 2012

Pada tanggal 5 di bulan berikutnya

Laporan Akhir Tahun Anggaran 2012

Bulan Januari 2013

4.2.2

Kegiatan Swakelola A. Penyusunan Pelaporan Kegiatan, terdiri atas : 1. 2. Laporan Bulanan, Triwulanan, dan Semesteran Laporan Akhir (Waktu penyerahan selambat-lambatnya dalam bulan Januari 2013) 3. Prosiding untuk laporan hasil kegiatan sosialisasi/lokakarya.

B. Penyampaian Laporan ke : 1. 2. Pusat : Prosiding dan Laporan Akhir Internal : Laporan Bulanan, Triwulanan, Semesteran, Laporan Akhir dan Prosiding Laporan akhir swakelola harus dibahas dengan Eselon II Pembina masing-masing. Buku laporan masing-masing sebanyak 2 (buah) eksemplar, dan 2 (dua) buah CD (softcopy), serta peta-peta, dan diketik 1 spasi dengan ukuran kertas kwarto 80 mg.

IV-2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Tabel 4.2 Laporan Kegiatan Swakelola


No. Jenis Laporan Substansi Progres penyelenggaraan kegiatan, administrasi keuangan, pencapaian sasaran dan keluaran, temuan permasalahan, serta saran tindak pemecahan masalah Rekapitulasi progres pencapaian selama 1 (satu) triwulan Rekapitulasi progres pencapaian selama 1 (satu) semester Seluruh hasil pelaksanaan kegiatan selama 1 (satu) Tahun Anggaran 2012 Penyampaian Instansi yang Ditujukan

Laporan Bulanan

Pada tanggal 5 di bulan berikutnya

Kepala Dinas PU Prov.

Laporan Triwulanan

Pada tanggal 5 di bulan berikutnya Pada tanggal 5 di bulan berikutnya

Kepala Dinas PU Prov. Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov.

Laporan Semesteran

Laporan Akhir

Bulan Januari 2013

Prosiding (apabila ada)

Hasil penyelenggaraan kegiatan seperti workshop, lokakarya

Bulan Januari 2013

4.2.3

Kegiatan Kontraktual a. Penyusunan Pelaporan Kegiatan, terdiri atas : 1) 2) 3) 4) Laporan Bulanan (selama periode pelaksanaan) Laporan Pendahuluan Laporan Antara Laporan Akhir (Waktu penyerahan selambat-lambatnya dalam bulan Januari 2013) 5) Prosiding untuk laporan hasil kegiatan sosialisasi/lokakarya (apabila ada)

b. Penyampaian Laporan ke : 1) 2) Pusat : Draft Laporan Akhir, Laporan Akhir dan Prosiding (apabila ada) Internal : a) b) c) d) Laporan Bulanan Laporan Pendahuluan Laporan Antara Laporan Akhir (Waktu penyerahan selambat-lambatnya dalam bulan Januari 2013) e) Prosiding untuk laporan hasil kegiatan sosialisasi/lokakarya (apabila ada) 3) Kabupaten dan Kota :

IV-3

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

a) b) c)

Laporan Pendahuluan Laporan Antara Laporan Akhir (Waktu penyerahan selambat-lambatnya dalam bulan Januari 2013)

d)

Prosiding untuk laporan hasil kegiatan sosialisasi/lokakarya (apabila ada)

Untuk pembahasan laporan pendahuluan dan antara, PPK harus mengundang Eselon III bawahan Eselon II Pembina, sedangkan untuk laporan akhir dibahas dengan Eselon II Pembina masing-masing. Buku laporan masing-masing sebanyak 3 (lima) eksemplar, dan 3 (tiga) buah CD (softcopy), serta peta-peta, dan diketik 1 spasi dengan ukuran kertas kwarto 80 mg. Tabel 4.3 Laporan Kegiatan Kontraktual
No Jenis Laporan Substansi Progres penyelenggaraan kegiatan, administrasi keuangan, pencapaian sasaran dan keluaran, temuan permasalahan, serta saran tindak pemecahan masalah Gambaran umum kegiatan, metode pelaksanaan kegiatan, rencana pelaksanaan kegiatan Pencapaian pelaksanaan kegiatan dan rencana tindak lanjut penyelesaian kegiatan Seluruh hasil pelaksanaan kegiatan selama 1 (satu) Tahun Anggaran 2012 Penyampaian Instansi yang Ditujukan

Laporan Bulanan

Pada tanggal 5 di bulan berikutnya

Kepala Dinas PU Prov.

Laporan Pendahuluan

Awal periode pelaksanaan kegiatan Pertengahan periode pelaksanaan kegiatan Bulan Januari 2013

Kepala Dinas PU Prov.

Laporan Antara

Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov. Direktur Pembina di Ditjen Penataan Ruang dan Kepala Dinas PU Prov.

Laporan Akhir

Prosiding (apabila ada)

Hasil penyelenggaraan kegiatan seperti workshop, lokakarya

Bulan Januari 2013

4.3

Pelaporan Sistem Akuntansi Instansi (SAI)


Laporan Sistem Akuntansi Instansi mengacu kepada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum, Nomor 15/PRT/M/2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan

Departemen Pekerjaan Umum yang Merupakan Kewenangan Pemerintah Dan Dilaksanakan Melalui Dekonsentrasi Dan Tugas Pembantuan.

IV-4

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Penyampaian laporan SAI SKPD Dekon/TP dilakukan sesuai mekanisme sebagai berikut: a. Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran Dekon/TP (UAKPA Dekon/TP) menyampaikan Laporan Keuangan beserta Arsip Data Komputer (ADK) ke Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Wilayah Dekon/TP (UAPPA-W) untuk tujuan penggabungan. Lebih lanjut, Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Barang Dekon/TP (UAKPB Dekon/TP) menyampaikan Laporan Barang beserta ADK ke Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Wilayah Dekon/TP (UAPPB-W) untuk tujuan penggabungan; b. UAKPA Dekon/TP secara bersamaan menyampaikan Laporan Keuangan beserta ADK ke Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Eselon I (UAPPA-E1). Lebih lanjut, UAKPB Dekon/TP secara bersamaan

menyampaikan Laporan Barang beserta ADK ke Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Eselon I (UAPPB-E1); c. UAPPA-W Dekon/TP menyampaikan Laporan Keuangan gabungan beserta ADK ke UAPPA-E1. Lebih lanjut, UAPPB-W Dekon/TP menyampaikan Laporan Barang gabungan beserta ADK ke UAPPB-E1; d. UAPPA-E1 menyampaikan Laporan Keuangan gabungan beserta ADK ke Unit Akuntansi Pengguna Anggaran (UAPA) tingkat Kementerian/Biro Keuangan. Lebih lanjut, UAPPB-E1 menyampaikan Laporan Barang gabungan beserta ADK ke Unit Akuntansi Pengguna Barang (UAPB) tingkat Kementerian/Biro Perlengkapan Umum. Bagan 4.1 Arus Pelaporan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) SKPD Dekon/TP UAPA / APB

UAPPA-E1/ UAPPB-E1

UAPPA-W Dekon/TP/ UAPPB-W Dekon/TP

UAKPA Dekon/TP/ UAKPB Dekon/TP : Arus Penyampaian Laporan

IV-5

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

4.4

Laporan Pelaksanaan Kegiatan Melalui e Monitoring


Laporan melalui e-Monitoring mengacu kepada Peraturan Menteri Pekerjaan Umum, Nomor 15/PRT/M/2011 tentang Pedoman Pelaksanaan Kegiatan

Departemen Pekerjaan Umum yang Merupakan Kewenangan Pemerintah Dan Dilaksanakan Melalui Dekonsentrasi Dan Tugas Pembantuan.

Laporan e-Monitoring merupakan laporan yang bersifat sangat prioritas dan harus dimutakhirkan setiap saat terdapat perubahan/kemajuan pelaksanaan pekerjaan. Apabila SKPD Dekon/TP mengalami kendala teknis pada saat entry data, SKPD Dekon/TP wajib segera melaporkan kepada Direktorat Pembina atau kepada Direktorat Bina Program dan Kemitraan. Apabila Direktur Pembina atau Direktorat Bina Program dan Kemitraan tidak mampu menyelesaikan masalah seperti tersebut diatas, secara proaktif SKPD Dekon/TP wajib menyelesaikan masalah dengan berkonsultasi langsung ke Biro Perencanaan dan KLN Sekretariat Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum. Kelalaian dalam pelaporan e-Monitoring merupakan indikator penting dalam penilaian Kinerja SKPD Dekon/TP.

IV-6

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

BAB V PELAPORAN AKUNTABILITAS KINERJA INSTANSI PEMERINTAH


5.1 Penetapan Kinerja Tahun 2012
Sesuai dengan Permen PAN dan RB Nomor 29 Tahun 2010, Penetapan Kinerja (PK) adalah dokumen pernyataan kinerja/kesepakatan kinerja antara atasan dan bawahan untuk mewujudkan target kinerja tertentu berdasarkan pada sumber daya yang dimiliki oleh instansi. Dokumen PK dimanfaatkan oleh setiap pimpinan instansi pemerintah untuk: a)memantau dan mengendalikan pencapaian kinerja organisasi, b)melaporkan capaian realisasi kinerja dalam Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah, c)menilai keberhasilan organisasi. 5.1.1 Identifikasi Kegiatan 2012 Berdasarkan Renstra Untuk mendukung penyusunan PK, maka perlu dilakukan beberapa langkah terkait identifikasi kegiatan Tahun Anggaran 2012 yang meliputi: Melakukan identifikasi paket pekerjaan yang ada pada RKAKL sesuai dengan sasaran strategis yang ada pada Renstra Eselon II Mengidentifikasi kegiatan sesuai dengan indikator kinerja yang diambil dari dalam Renstra Eselon II Target indikator diambil dari target DIPA/RKAKL

5.1.2

Penyusunan PK 2012 Dokumen PK memuat pernyataan (lihat gambar 5.1) dan lampiran formulir yang mencantumkan sasaran strategis, indikator kinerja, dan target kinerja (lihat tabel 5.1). PK disusun sesuai dengan hasil identifikasi kegiatan sesuai dengan Renstra Eselon II. Untuk Tahun Anggaran 2012, jadwal penyelesaian PK adalah akhir Januari 2012.

Dokumen pakta integritas dan formulir penetapan kinerja merupakan perjanjian yang dibuat antara Kepala SKPD Dekon/TP Penataan Ruang dan Direktur Pembina Wilayah. Sementara, tabel penetapan kinerja untuk masing-masing substansi dibuat antara PPK SKPD Dekon/TP Penataan Ruang dan Kasubdit Jakstra Direktorat Pembina Substansi (sesuai dengan substansinya masingmasing).

V-1

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Gambar 5.1 Pakta Integritas


--- Logo Lembaga --PENETAPAN KINERJA TAHUN . Dalam rangka mewujudkan manajemen pemerintahan yang efektif, transparan, dan akuntabel serta berorientasi pada hasil, kami yang bertanda tangan di bawah ini: Nama Jabatan : : ............................................... ...............................................

Selanjutnya disebut pihak pertama Nama Jabatan : : ............................................... ............................................... Selaku atasan langsung pihak pertama

Selanjutnya disebut pihak kedua Pihak pertama pada tahun .. ini berjanji akan mewujudkan target kinerja tahunan sesuai lampiran perjanjian ini dalam rangka mencapai target kinerja jangka menengah seperti yang telah ditetapkan dalam dokumen perencanaan. Keberhasilan dan kegagalan pencapaian target kinerja tersebut menjadi tanggung jawab pihak pertama. Pihak kedua akan memberikan supervisi yang diperlukan serta akan melakukan evaluasi akuntabilitas kinerja terhadap capaian kinerja dari perjanjian ini dan mengambil tindakan yang diperlukan dalam rangka pemberian penghargaan dan sanksi. .........., ............. Pihak Pertama, Kepala SKPD Dekon/TP Penataan Ruang

Pihak Kedua, Direktur Pembina Wilayah

Tabel 5.1 Formulir Penetapan Kinerja


Unit Kerja Tahun Anggaran : SKPD Dekon/TP Penataan Ruang : 2012

Sasaran Strategis

Indikator Kinerja

Sub Komponen

Target

Jumlah Anggaran Kegiatan .. : Rp. .. Jakarta, .. 2012 Kepala SKPD Dekon/TP Penataan Ruang ()

Direktur Pembina Wilayah (.) CATATAN: 1. SASARAN STRATEGIS Diambil Dari Renstra Eselon I/Eselon II 2. INDIKATOR KINERJA Diambil Dari Renstra Eselon I/ Eselon II 3. TARGET INDIKATOR Diambil Dari Target DIPA/RKA-KL

V-2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

5.2

LAKIP Tahun 2012


Sesuai dengan Permen PAN dan RB Nomor 29 Tahun 2010, Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) adalah laporan kinerja tahunan yang berisi pertanggungjawaban kinerja suatu instansi dalam mencapai tujuan/sasaran strategis instansi. LAKIP dimanfaatkan untuk (a)bahan evaluasi akuntabilitas kinerja bagi pihak yang membutuhkan, (b)penyempurnaan dokumen perencanaan periode yang akan datang, (c)penyempurnaan pelaksanaan program dan kegiatan yang akan datang, dan (d)penyempurnaan berbagai kebijakan yang diperlukan.

5.2.1

Kerangka Substansi Dokumen LAKIP LAKIP yang disusun oleh SKPD Dekon/TP harus mengacu kepada Permen Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 29 Tahun 2010, dengan kerangka laporan seperti tertera pada lampiran 3. Secara umum dokumen LAKIP harus memuat antara lain beberapa hal sebagai berikut: a. Tugas dan fungsi, struktur organisasi, dan lingkungan strategis SKPD Dekon/TP b. Rencana strategis dan rencana lainnya SKPD Dekon/TP c. Akuntabilitas kinerja SKPD Dekon/TP yang mencakup pengukuran kinerja saat ini, evaluasi dan analisis, dan rekomendasi peningkatan kinerja.

5.2.2

Mekanisme Penyusunan LAKIP LAKIP berisi ikhtisar pencapaian sasaran sebagaimana yang ditetapkan dalam dokumen penetapan kinerja dan dokumen perencanaan. Pencapaian sasaran sekurang-sekurangnya menyajikan informasi tentang: a. Pencapaian tujuan dan sasaran organisasi; b. Realisasi pencapaian indikator kinerja organisasi; c. Penjelasan yang memadai atas pencapaian kinerja; dan d. Pembandingan capaian indikator kinerja sampai dengan tahun berjalan dengan target kinerja 5 (lima) tahunan yang direncanakan. Dalam penyusunan LAKIP, tahap pertama yang dilakukan adalah pengukuran kinerja. Pengukuran kinerja itu sendiri merupakan proses untuk menilai keberhasilan dan kegagalan capaian tujuan dan sasaran yang selanjutnya dilakukan analisis akuntabilitas kinerja yang menggambarkan keterkaitan

pencapaian kinerja kegiatan dengan program dan kebijakan dalam rangka mewujudkan sasaran, tujuan, dan misi. Pengukuran pencapaian target kinerja

V-3

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

dilakukan dengan membandingkan antara target kinerja dan realisasi kinerja. Hasil pengukuran kinerja tersebut kemudian disusun dalam bentuk LAKIP dengan kerangka substansi sesuai dengan yang telah dijabarkan pada sub bab sebelumnya.

Hal-hal lainnya yang perlu diinformasikan juga pada LAKIP adalah pencapaianpencapaian yang merupakan penghargaan dari instansi luar terhadap

pelaksanaan kegiatan yang dilakukan oleh SKPD Dekon/TP Penataan Ruang.

LAKIP yang telah disusun oleh SKPD Dekon/TP Penataan Ruang disampaikan kepada Direktur Pembina Wilayah selaku atasan langsung II, yang juga ditembuskan kepada Direktur Pembina Substansi sesuai dengan tipologi organisasi SKPD Dekon/TP Penataan Ruang (lihat bagan 5.1). Untuk jadwal penyampaian LAKIP SKPD Dekon/TP Penataan Ruang, SKPD Dekon/TP menyampaikan dokumen LAKIP kepada Direktur Pembina Wilayah, dengan tembusan kepada Direktur Pembina Substansi, paling lambat pada tanggal 15 Januari 2013.

V-4

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

Bagan 5.1 Mekanisme Penyampaian LAKIP SKPD Dekon/TP Penataan Ruang LAKIP SKPD Dekon/TP Penataan Ruang

Direktur Pembina Wilayah

Tipologi A

Tipologi B

Tipologi C

Tipologi D

Riau Jambi Bengkulu Banten

Maluku Utara Papua Barat

Sumatera Utara Sumatera Barat Kep. Riau Sumatera Selatan Kep. Bangka Belitung Lampung Jawa Barat Jawa Tengah D.I. Yogyakarta Jawa Timur

Bali Gorontalo Sulawesi Barat

Kalimantan Barat Kalimantan Tengah Kalimantan Timur

NAD

Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Selatan Sulawesi Utara Sulawesi Tengah Sulawesi Tenggara Maluku Papua Sulawesi Selatan

Direktur Binda I

Direktur Binda II

Direktur Binda I dan Direktur Perkotaan

Direktur Binda II dan Direktur Perkotaan

Direktur Binda II dan Direktur Taruwilnas

Direktur Binda I, Direktur Perkotaan dan Direktur Taruwilnas

Direktur Binda II, Direktur Perkotaan, dan Direktur Taruwilnas

: Alur Penyampaian LAKIP SKPD Dekon/TP Penataan Ruang

V-1 V-5

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

BAB VI PENILAIAN KINERJA SKPD DEKONSENTRASI/TUGAS PEMBANTUAN


6.1 Penilaian Kepatuhan dan Kelengkapan
Pelimpahan sebagian tugas Pemerintah kepada Pemerintah Daerah dalam bentuk dekonsentrasi dan atau Tugas Pembantuan harus memberikan kontribusi terhadap peningkatan kinerja DJPR, maka perlu dilakukan monitoring dan evaluasi terhadap kinerja SKPD Dekonsentrasi/Tugas Pembantuan melalui penilaian kepatuhan dan kelengkapan yang disampaikan kepada Pemerintah.

Adapun hal-hal yang merupakan kepatuhan dan kelengkapan yang akan dijadikan acuan penilaian antara lain : a. SKPD Dekonsentrasi/TP diwajibkan untuk mematuhi semua ketentuan sebagaimana ketentuan yang tertuang pada juknis ini dengan tepat waktu dan tertib administrasi sesuai dengan peraturan perundang undangan yang berlaku. Segala dokumen yang diminta baik oleh kerangka acuan kerja dan/atau petunjuk teknis ini wajib disampaikan secara lengkap kepada Direktorat Jenderal Penataan Ruang melalui Unit Eselon II Pembinanya. b. SKPD Dekonsentrasi/TP wajib mengikuti seluruh acara/kegiatan yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang sesuai undangan baik yang diselenggarakan di daerah maupun di tempat lain. c. Kepala Satker dan PPK wajib mengikuti pelatihan Pejabat Inti satker yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang c.q Direktorat Bina Program dan Kemitraan. Jika tidak lulus dalam pelatihan Pejabat Inti satker maka akan direkomendasikan kepada Gubernur untuk tidak diangkat lagi sebagai Pejabat Inti Satker pada periode berikutnya.

6.2

Penilaian Kualitas Substansi Kegiatan


Kualitas substansi kegiatan yang dilakukan oleh SKPD Dekonsentrasi/TP merupakan kriteria penilaian terhadap pelimpahan tugas yang telah dilimpahkan dari Pemerintah meliputi : a. Penilaian kualitas substansi laporan yang dilaksanakan melalui swakelola maupun kontraktual dilakukan oleh Unit Eselon II pembinanya melalui unsur Eselon III yang ditugaskan. b. Unsur Eselon III yang ditugaskan, melakukan supervisi terhadap proses pelaksanaan kegiatan swakelola dan kontraktual, dan melakukan

VI-1

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

pembahasan laporan akhir di Jakarta dengan mengundang seluruh instansi terkait.


c.

Unsur Eselon III yang ditugaskan, menyiapkan kriteria dan indikator penilaian terhadap substansi laporan kegiatan swakelola dan kontraktual serta melaporkan hasil penilaian kepada Unit Eselon II Pembina ditembuskan kepada Direktorat Bina Program dan Kemitraan c.q Sub Direktorat Evaluasi Kinerja.

6.3

Mekanisme Penilaian Kinerja SKPD Dekonsentrasi/TP


Penilaian Kinerja SKPD Dekonsentrasi/TP akan dilakukan melalui mekanisme yang sesuai dengan Unit Kerja di atasnya dalam rangka pembinaan kepada SKPD Dekonsentrasi/TP yaitu : a. Unit Eselon II Pembina melakukan penilaian terhadap SKPD

Dekonsentrasi/TP berdasarkan hasil penilaian kepatuhan, kelengkapan dan kualitas substansi kegiatan kemudian melaporkan kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang. b. Hasil penilaian Unit Eselon II Pembina tersebut harus disertai dengan analisa dan bukti serta rekomendasi tindak lanjut yang diperlukan dalam rangka pembinaan kepada SKPD Dekonsentrasi/TP.
c.

Direktur Jenderal melakukan tindak lanjut atau memberikan sanksi kepada SKPD Dekonsentrasi/TP dengan mempertimbangkan laporan hasil penilaian dari unit eselon II pembina.

6.4

Tindak Lanjut Hasil Temuan Pemeriksa


SKPD Dekonsentrasi/TP bertanggung jawab terhadap seluruh pekerjaan secara teknis dan/atau administratif. Semua temuan dari pemeriksa (internal/eksternal) yang tertuang dalam Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) wajib ditindak lanjuti oleh SKPD Dekonsentrasi/TP dan hasil tindak lanjutnya harus dilaporkan kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang c.q Unit Eselon II Pembina. Status LHP harus dalam kondisi tuntas paling lambat 3 (tiga) bulan setelah diterbitkannya LHP.

6.5

Sanksi
Dalam upaya pembinaan, pengawasan, dan pengendalian terhadap SKPD Dekonsentrasi/TP, maka perlu diberikan sanksi apabila terjadi pelanggaran atau ketidakpatuhan terhadap proses administrasi dan teknis pelaksanaan, maupun rendahnya kualitas substansi kegiatan.

VI-2

Petunjuk Teknis Pelaksanaan Kegiatan SKPD Dekonsentrasi/TP Bidang Penataan Ruang Tahun 2012

SKPD Dekonsentrasi/TP yang tidak patuh atau melanggar ketentuan- ketentuan yang telah ditetapkan oleh Petunjuk teknis ini ataupun ketentuan lain yang lebih tinggi, baik secara disengaja ataupun tidak disengaja, akan dikenakan sanksi sesuai peraturan perundang undangan yang berlaku.

Sanksi

yang

diberikan

dapat

berupa

teguran

langsung

kepada

SKPD

Dekonsentrasi/TP dengan tembusan kepada Gubernur, pengurangan alokasi anggaran pada periode tahun berikutnya, rekomendasi penggantian personil Pejabat Inti Satker, atau penghentian pemberian dana Dekonsentrasi/TP kepada Provinsi yang bersangkutan pada periode tahun anggaran berikutnya.

VI-3

LAMPIRAN

Lampiran 1. KERANGKA PETUNJUK OPERASIONAL KEGIATAN (POK)


Petunjuk Operasional Kegiatan dengan sekurang kurangnya harus memuat hal-hal sebagai berikut : 1. Dasar Hukum Sub bab ini berisi Peraturan, Kebijakan pelaksanaan kegiatan di masing-masing Sub bidang atau unit kerja Eselon I dan Daerah. 2. Pengadaan Barang dan Jasa Sub bab ini berisi Tata Cara Pengadaan Barang dan Jasa yang berlaku khusus, misalnya Cara Pengadaan Barang dan Jasa dengan PHLN, maupun persyaratanpersyaratan yang harus dipenuhi sebelum dilakukan pengadaan. 3. Rencana Kerja Sub bab ini berisi Rencana Kerja Tahunan Pelaksanaan Anggaran berdasarkan DIPA dan Rencana Penyerapan. 4. Pengawasan Teknis dan Pengendalian Sub bab ini berisi Tata Cara Pengawasan dan Pengendalian Pejabat Pembuat Komitmen terhadap pelaksanaan pekerjaannya termasuk Revisi Petunjuk Operasional Kegiatan (POK). 5. Penilaian dan Penerimaan Pekerjaan Sub bab ini berisi Tata Cara Penilaian dan Penerimaan Pekerjaan. 6. Pembayaran Sub bab ini berisi Tata Cara Pembayaran. 7. Pemantauan dan Pelaporan Sub bab ini berisi Tata Cara Pemantauan dan Pelaporan khusus yang berlaku di Unit Organisasi. LAMPIRAN POK : 1. Lampiran 1 Rencana Kerja dan Anggaran Kementerian/Lembaga yang ditanda-tangani Eselon I; 2. Lampiran 2 Struktur Kegiatan Satuan Kerja yang ditanda tangani Kepala Satuan Kerja; 3. Lampiran 3 Lingkup Kegiatan Satuan Kerja yang ditanda tangani Kepala Satuan Kerja; 4. Lampiran 4 Jadwal Pelaksanaan Kegiatan yang ditanda tangani Kepala Satuan Kerja; 5. Lampiran 5 Rencana Penyerapan Anggaran Per Output Per Akun yang ditanda tangani Kepala SKPD; 1

6.

Lampiran 6 -

Rencana Penyerapan Tenaga Kerja Per Kegiatan/Output/Sub Output/Komponen/Paket Pekerjaan yang ditanda-tangani Kepala SKPD;

7.

Lampiran 7 -

Daftar Laporan Pelaksanaan Kegiatan yang Wajib Dibuat dan dilaporkan oleh Satuan Kerja.

CATATAN TENTANG PENYIAPAN DAN PENGESAHAN POK : 1. Gubernur menetapkan Pejabat Inti Satker (PIS) SKPD Penataan Ruang (khusus untuk PIS Dekonsentrasi); 2. Setelah penetapan Gubernur tentang Pejabat Inti SKPD, Kepala SKPD Dekon/TP menyiapkan Petunjuk Operasional Kegiatan (POK) dengan mengacu kepada kerangka umum POK tersebut di atas; 3. Kepala SKPD Dekon/TP wajib menyerahkan konsep POK kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang melalui Direktur Pembinanya untuk diverifikasi; 4. Setelah diverifikasi dan disetujui oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang, POK tersebut disampaikan kepada Kepala SKPD Dekon/TP; 5. Kepala SKPD Dekon/TP menyampaikan POK yang telah diperiksa dan disetujui oleh Ditjen Penataan Ruang, kepada Kepala Dinas PU Provinsi terkait untuk mendapat pengesahan; 6. Kepala Dinas PU Provinsi terkait menyampaikan POK yang telah disahkan kepada Kepala SKPD Dekon/TP; 7. Kepala SKPD Dekon/TP menyampaikan 1 (satu) rekaman POK yang telah disahkan kepada Ditjen Penataan Ruang dan 1 (satu) rekaman POK kepada Sekretariat Jenderal c.q. Biro Perencanaan dan KLN;

Mekanisme Penyiapan dan Pengesahan POK


6

5 1

Kepala Dinas PU Provinsi

Gubernur

PIS
2 7

POK
3

Setjen KemenPU

Ditjen Penataan Ruang

Mekanisme Revisi POK 1. Kepala SKPD Dekon/TP menyusun usulan revisi POK sesuai perubahan pada Kerangka Acuan Kerja (KAK), Rencana Anggaran Biaya, dan Rencana Pelaksanaan Pekerjaan; 2. Kepala SKPD Dekon/TP kemudian menyampaikan usulan revisi POK tersebut kepada Ditjen Penataan Ruang melalui Direktur Pembinanya untuk diverifikasi; 3. Usulan revisi POK yang telah diperiksa dan disetujui oleh Ditjen Penataan Ruang, disampaikan kepada Kepala SKPD Dekon/TP; 4. Kepala SKPD Dekon/TP menyampaikan usulan revisi POK yang telah diperiksa dan disetujui oleh Ditjen Penataan Ruang kepada Kepala Dinas PU Provinsi terkait untuk mendapat pengesahan; 5. Setelah POK disahkan, SKPD Dekon/TP mengisi data e-Monitoring dan melaksanakan pekerjaan berdasarkan POK yang telah direvisi.
5

Kepala Dinas PU Provinsi Terkait

Kepala SKPD
1

Usulan Revisi POK


2

Ditjen Penataan Ruang

Lampiran 2. DAFTAR SIMAK SATUAN KERJA PERANGKAT DAERAH (SKPD) DEKONSENTRASI/TP PEKERJAAN UMUM BIDANG PENATAAN RUANG TAHUN 2012
I. Umum Daftar simak ini dimaksudkan sebagai Alat Bantu SKPD Dekon/TP untuk dapat bekerja dengan baik, hal-hal yang tertulis dalam daftar simak ini bersifat minimal dan dapat dikembangkan lagi sesuai dengan situasi dan kondisi masing-masing daerah dan perkembangan peraturan perundangan yang ada. Secara umum hal-hal yang harus diperhatikan oleh Satker SKPD Dekon/TP adalah sebagai berikut : (1) Satker SKPD Dekon/TP segera setelah pengangkatannya, menyusun organisasi, uraian tugas dan fungsi secara jelas, kebijaksanaan pelaksanaan rencana kerja yang menggambarkan kegiatan harus dilaksanakan bentuk hubungan kerja secara tertulis, dan disampaikan kepada atasan langsung dan unit pengawasan intern instansi yang bersangkutan. Satker SKPD Dekon/TP wajib melakukan pencatatan dan pelaporan keuangan hasil kerja pada setiap kegiatan proyek, baik kemajuan maupun hambatan dalam pelaksanaan tugasnya dan disampaikan kepada atasan langsung dan unit pengawasan intern instansi yang bersangkutan. Satker SKPD Dekon/TP wajib menyimpan dan memelihara seluruh dokumen pelaksanaan pengadaan barang/jasa termasuk berita acara proses pelelangan/seleksi. Persiapan Mobilisasi staf dan SK Pegawai/Staf SKPD Spesimen tanda tangan dari para Pejabat Inti SKPD pada Bank yang ditunjuk Spesimen tanda tangan dari para Pejabat Inti SKPD pada KPPN Provinsi Koordinasi dengan Kanwil Anggaran dan KPPN Provinsi Kegiatan Swakelola Penyiapan Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang disyahkan/ditanda tangani oleh Kasatker Penyiapan Rencana Anggaran Biaya (RAB) sesuai dengan DIPA Penetapan Tim Swakelola oleh Pembuat Komitmen meliputi : - Tim Pengarah

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Tim Pelaksana Tim Penunjang Panitia Pelaksana untuk kegiatan sosialisasi/lokakarya yang bersifat adhoc. Penyiapan Rencana Pelaksanaan Kegiatan Pelaksanaan Kegiatan sesuai dengan KAK dan RAB Diskusi Kegiatan sesuai dengan KAK.

Kontraktual Penyiapan Kerangka Acuan Kerja (KAK) yang disyahkan/ditanda tangani oleh Kasatker. Koordinasi awal dengan Pemerintah Kabupaten dan Kota terpilih yang akan dibina, termasuk pembahasan kontribusi pendanaan /kegiatan komplementer dari kabupaten dan Kota. Penetapan Harga Perhitungan Sendiri (HPS) mengacu kepada DIPA. Penetapan Panitia Pengadaan Jasa Konsultansi. Pelaksanaan Pengadaan Jasa Konsultansi sesuai dengan Perpres No. 54 Tahun 2010 serta turunannya. Penyiapan dan Penandatanganan Kontrak Kerja antara PPK dengan Penyedia Jasa Konsultansi. Penetapan Tim Supervisi Pelaksanaan Pekerjaan, yang terdiri dari: - Unsur Ditjen Penataan Ruang; - Unsur Struktural Dinas PU/Kimpraswil/Tarkim Provinsi; - Unsur Satker SKPD Dekon/TP. Penetapan Tim Teknis Pendamping oleh Pemerintah Kabupaten dan Kota yang terdiri dari : - Unsur Bappeda Kabupaten dan Kota; - Unsur Dinas PU/Kimpraswil/Tarkim Kabupaten dan Kota; - Unsur Dinas-Dinas terkait di Kabupaten dan Kota. Penyiapan Rencana Pelaksanaan Kegiatan sesuai kontrak kerja dan Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK). Pelaksanaan Kegiatan sesuai dengan KAK dan RAB yang ada di dalam kontrak dengan pengawasan dari tim supervisi dan pendamping. Diskusi pembahasan sesuai dengan KAK dengan melibatkan Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) dan pemangku kepentingan (stakeholder) lainnya yang dikoordinasi oleh Bappeda Provinsi dan Bappeda Kabupaten/Kota. Sesuai dengan tingkat pembahasannya. Seluruh hasil pembahasan harus dituangkan dalam berita acara dan risalah. Lain-lain 1. Memfasilitasi Kegiatan Direktorat Jenderal Penataan Ruang di Daerah.

(7)

2. Mewakili Direktorat Jenderal Penataan Ruang untuk menghadiri rapatrapat yang diselenggarakan di Provinsi, Kabupaten dan Kota sesuai permintaan dari Direktorat Jenderal Penataan Ruang dan melaporkan hasilnya kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang melalui Direktur Pembina. 3. Menghadiri undangan rapat yang diselenggarakan oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang di Pusat dan Daerah. 4. Melaksanakan tugas-tugas lain yang ditetapkan kemudian oleh Direktorat Jenderal Penataan Ruang. II. Pelaporan Jenis dan jadwal pelaporan mengikuti ketentuan yang tertera pada BAB IV. Khusus untuk pelaporan hasil penanganan proses raperda dan legalisasi agar mengikuti ketentuan berikut : Pelaksanaan asistensi penyiapan raperda Pemantauan proses persetujuan raperda oleh pansus DPRD Kabupaten/Kota Pemantauan proses rekomendasi raperda oleh Gubernur Pemantauan proses persetujuan substansi oleh Menteri PU Pemantauan proses persetujuan raperda oleh Menteri Dalam Negeri Pemantauan proses penetapan perda oleh DPRD Kabupaten/Kota Pemantau proses penyebar luasan informasi perda. Seluruh laporan proses raperda ini harus disampaikan secara bersama didalam laporan bulanan, triwulanan, semesteran, dan akhir tahun anggaran 2012. III. Tugas dan Tanggung Jawab Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekonsentrasi (PI-SKPD Dekon/TP) Pekerjaan Umum Bidang Penataan Ruang Tahun 2012 adalah sebagai berikut : 1. Atasan Kepala Satker Melakukan pengawasan umum terhadap pelaksanaan tugas Kepala Satker, terutama pelaksanaan rencana kerja yang telah ditetapkan dan dituangkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA Dekon/TP). Memberikan pengarahan dan petunjuk kepada Atasan Langsung Kepala Satker untuk kelancaran pelaksanaan tugas Satker. Melaporkan hasil pelaksanaan program yang berada di bawah koordinasinya kepada Menteri Pekerjaan Umum dalam rangka mencapai tujuan Rencana Strategis dan Rencana Kerja Kementerian Pekerjaan Umum (Renstra/Renja Kementerian).

Menyampaikan laporan keuangan dan kinerja gabungan berdasarkan laporan yang diterima dari SKPD Dekon/TP, kepada Menteri Pekerjaan Umum c.q. Sekretaris Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum dengan tembusan kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang dan Pejabat Eselon I terkait lainnya serta kepada Presiden melalui Menteri Keuangan.

2.

Atasan Langsung Kepala SKPD Dekon/TP Menyelenggarakan pembinaan teknis dan administratif terhadap SKPD Dekon/TP yang berada di bawah koordinasinya. Melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan DIPA Dekon/TP yang diselenggarakan oleh SKPD Dekon?TP. Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap pelaksanaan administrasi keuangan dan kemajuan pelaksanaan kegiatan dan output SKPD Dekon/TP. Secara berkala melakukan inspeksi umum dan teknis ke SKPD Dekon/TP. Memberikan petunjuk dan arahan serta fasilitasi untuk mengatasi permasalahan prinsip yang mungkin timbul pada SKPD Dekon/TP. Melaporkan hasil pelaksanaan program yang berada di bawah koordinasinya kepada Atasan Kepala SKPD Dekon/TP dengan tembusan kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang dan pejabat Eselon-I lainnya dalam rangka mencapai tujuan Renstra dan Renja Kementerian Pekerjaan Umum.

3.

Kasatker / Kuasa Pengguna Anggaran : melakukan seluruh tugas pelaksanaan Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekonsentrasi/TP bidang penataan ruang yang telah ditetapkan dan dituangkan dalam Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) Dekon/TP. memimpin seluruh pelaksanaan rencana kerja yang telah ditetapkan dan dituangkan dalam DIPA Dekon/TP. memberikan pengarahan dan petunjuk-petunjuk kepada Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekonsentrasi/TP bidang penataan ruang di bawahnya untuk kelancaran pelaksanaan kegiatan dan pencapaian keluaran/output yang telah ditetapkan. menetapkan struktur organisasi dan pembantu Pejabat Inti Satuan Kerja Perangkat Daerah Dekonsentrasi/TP bidang penataan ruang yang dipimpinnya sesuai kebutuhan. menetapkan dan menandatangani Surat Keputusan Susunan Anggota Panitia Pengadaan Barang/Jasa. melakukan pelimpahan sebagian kewenangan pelaksanaan kegiatan operasional SKPD Dekon/TP kepada Pejabat Pembuat Komitmen

maupun kepada Pejabat yang melakukan Pengujian dan Penandatanganan SPM. menandatangani Surat Keputusan/Surat Perintah Kerja/Kontrak (dalam hal Kepala SKPD Dekon/TP merangkap sebagai Pejabat Pembuat Komitmen) menandatangani Surat Permintaan Pembayaran Uang Persediaan (SPPUP) dan selanjutnya menyampaikan kepada Pejabat yang melakukan Pengujian dan Penandatangan SPM. menyampaikan laporan keuangan dan kinerja SKPD Dekon/TP bulanan/triwulan/semesteran dan tahunan kepada Gubernur dengan tembusan kepada Direktur Jenderal Penataan Ruang dan Pejabat Eselon I terkait serta Sekretaris Jenderal Kementerian Pekerjaan Umum. menyusun dan menyampaikan laporan seluruh kegiatan SKPD Dekon/TP kepada pihak yang terkait sesuai ketentuan yang berlaku di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum. membentuk Unit Akuntansi Keuangan dan Unit Akuntansi Barang Milik Negara. menyusun dan menyampaikan laporan keuangan dan laporan barang milik negara secara berjenjang kepada Gubernur dan Direktur Jenderal Penataan Ruang serta Pejabat Eselon I terkait lainnya di lingkungan Kementerian Pekerjaan Umum.

4.

Pejabat Pembuat Komitmen: menyusun perencanaan pengadaan barang/jasa. menetapkan paket-paket pekerjaan disertai ketentuan mengenai peningkatan penggunaan produksi dalam negeri dan peningkatan pemberian kesempatan bagi usaha kecil termasuk koperasi kecil, serta kelompok masyarakat. menetapkan dan mengesahkan Harga Perkiraan Sendiri (HPS), jadwal, tata cara pelaksanaan dan lokasi pengadaan yang disusun oleh Panitia pengadaan/pejabat pengadaan. menetapkan dan mengesahkan hasil pengadaan oleh panitia/pejabat pengadaan sesuai kewenangannya. menetapkan besaran uang muka yang menjadi hak penyedia barang/jasa sesuai ketentuan yang berlaku. menyiapkan dan melaksanakan perjanjian/kontrak dengan pihak penyedia barang/jasa dan diketahui oleh Pejabat Kepala Satuan Kerja. melaporkan pelaksanaan penyelesaian pengadaan barang/jasa kepada pimpinan instansinya. mengendalikan pelaksanaan perjanjian/kontrak.

menyerahkan aset hasil pengadaan barang/jasa dan aset lainnya kepada Menteri dengan berita acara penyerahan melalui Pejabat Kepala Satuan Kerja. menandatangani fakta integritas sebelum pelaksanaan pengadaan barang/jasa dimulai. melaksanakan rencana kerja sebagaimana telah ditetapkan dalam DIPA sesuai kegiatannya masing-masing berdasarkan persetujuan Kepala SKPD Dekon/TP. menandatangani Surat Keputusan yang mengakibatkan pengeluaran (gaji non PNS, lembur, honor, vakasi dan perjalanan dinas). mengusulkan susunan anggota Panitia Pengadaan Barang/Jasa kepada Pejabat Kepala Satuan Kerja. menetapkan penyedia barang/jasa sebagai pelaksanaan kegiatan dengan persetujuan Kepala SKPD Dekon/TP. menandatangani Surat Perintah Kerja (SPK) / Kontrak dengan persetujuan Kepala SKPD Dekon/TP. menandatangani Berita Acara Penyelesaian Pekerjaan, Berita Acara Pemeriksaan Barang, Berita Acara Serah Terima Barang/Pekerjaan yang harus memuat secara identitas pekerjaan. menandatangani kwitansi pembayaran dan bukti-bukti dokumen pengeluaran anggaran SKPD, baik yang dilakukan secara kontraktual maupun secara swakelola. menandatangani Surat Permintaan Pembayaran (SPP) baik LS maupun GUP serta dokumen pendukungnya dan menyampaikan kepada Pejabat Penguji dan Penandatangan SPM. mengajukan tagihan kepada Bendahara pengeluaran untuk pembayaran yang membebani Uang Persediaan. menyusun laporan seluruh kegiatan yang dilakukan sesuai DIPA dan menyampaikannya kepada Kepala SKPD selaku atasan langsungnya.

5.

Pejabat yang Melakukan Pengujian dan Penandatanganan SPM menerima berkas SPP UP/TUP yang disampaikan oleh Kepala SKPD. menerima berkas SPP LS dan GUP yang disampaikan oleh Pejabat Pembuat Komitmen. memeriksa kelengkapan berkas SPP, mengisi check-list kelengkapan berkas SPP dan mencatat dalam buku pengawasan penerimaan SPP. memeriksa secara rinci keabsahan dokumen pendukung SPP sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku. memeriksa ketersediaan pagu anggaran dalam DIPA untuk memperoleh keyakinan bahwa tagihan tidak melampaui batas pagu anggaran. memeriksa kebenaran atas hak tagih yang menyangkut antara lain :

a.

pihak yang ditunjuk untuk menerima pembayaran (nama orang/perusahaan, alamat, Nomor rekening dan nama Bank), b. nilai tagihan yang harus dibayar (kesesuaian dan/atau kelayakannya dengan prestasi kerja yang dicapai sesuai spesifikasinya teknis yang tercantum dalam kontrak berkenaan), c. jadwal waktu pembayaran (kesesuaian dengan jadwal penarikan dana yang tercantum dalam DIPA serta ketetapannya terhadap jadwal waktu pembayaran guna meyakinkan bahwa tagihan yang harus dibayar belum kadaluarsa. memeriksa pencapaian tujuan dan/atau sasaran kegiatan sesuai dengan indikator kinerja yang tercantum dalam DIPA berkenaan dan/atau spesifikasi teknis yang telah ditetapkan dalam kontrak. menandatangani dan menerbitkan SPM sekurang-kurangnya dalam rangkap 6 (enam) dengan ketentuan : a. lembar kesatu dan lembar kedua disampaikan kepada KPPN pembayar, b. lembar ketiga sebagai pertinggal pada Pejabat yang Melakukan Pengujian dan Penandatanganan SPM, c. lembar keempat disampaikan kepada Petugas Unit Akuntansi SKPD, d. lembar kelima disampaikan kepada Pejabat Pembuat Komitmen, e. lembar keenam disampaikan kepada Bendahara Pengeluaran. menyampaikan SPM yang telah ditandatangani ke KPPN terkait. menyusun laporan seluruh kegiatan yang dilakukan sesuai DIPA dan menyampaikannya kepada Kepala SKPD selaku atasan langsungnya.

6.

Bendahara Pengeluaran: menyelengarakan pembukuan

seluruh

transaksi

keuangan

yang

dilaksanakan SKPD pada Buku Kas Umum (BKU), Buku Pembantu, Buku Tambahan, serta buku-buku tambahan lainnya. menyiapkan rincian jumlah pengajuan SPP-UP, SPP-TUP, SPP-GUP serta dokumen-dokumen pendukung lainnya. menandatangani Surat Permintaan Pembayaran Uang Persediaan (SPPUP). menandatangani SPP-LS yang pembayarannya melalui Rekening Bendahara. melakukan pengamanan Kas serta surat-surat berharga lainnya yang berada dalam pengurusannya (Brankas) untuk menghindari terjadinya kerugian negara. menguji kebenaran tagihan pembayaran Uang Persediaan melalui kesesuaian dengan MAK. DIPA dan peraturan keuangan yang berlaku sebelum dilakukan pembayaran.

10

menandatangani kwitansi pembayaran Uang Persediaan dan bukti-bukti pengeluaran lainnya. melakukan pembayaran melalui Uang Persediaan atas persetujuan Pejabat Pembuat Komitmen untuk Belanja Barang yaitu MAK : 5211 (Belanja Barang Opresional), 5212 (Belanja Barang Non Operasional), 5221 (Belanja Jasa), 5231 (Belanja Pemeliharaan), 5241 ( Belanja Perjalanan) dan 5811 (Belanja Lain-lain), dengan nilai setinggi-tingginya sebesar Rp 10.000.000,- (sepuluh juta rupiah), kecuali ada ketentuan lain dari Kementerian Keuangan. wajib menolak perintah bayar dari Kuasa Pengguna Anggaran/Pejabat Pembuat Komitmen apabila pembayaran tidak terpenuhi. menerima dan menyetor ke Rekening Kas Negara atas pajak dan penerimaan lainnya yang dipungut serta melaporkannya menurut bentuk dan cara yang telah ditetapkan tepat pada waktunya kepada masingmasing Instansi yang terkait. menyelenggarakan tata kearsipan yang bersangkutan dengan bukti-bukti pembukuan.

7.

Petugas Unit Akuntansi SKPD Dekon/TP (1) Petugas Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran (UAKPA) Menyusun Laporan Realisasi Anggaran (LRA) dan Neraca SKPD Dekon/TP sesuai dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Menyampaikan LRA dan Neraca kepada Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Wilayah Dekon/TP (UAPPA-W Dekon/TP) beserta Arsip Data Komputer (ADK) secara tepat waktu. Menyampaikan LRA dan Neraca kepada Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Anggaran Eselon I (UAPPA-E1) beserta Arsip Data Komputer (ADK) secara tepat waktu. Petugas Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Barang (UAKPB) Menyusun Laporan Barang Milik Negara (Laporan BMN) dan Laporan Kondisi Barang (LKB) SKPD Dekon/TP sesuai dengan Sistem Akuntansi Instansi (SAI) yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Menyampaikan Laporan BMN dan LKB kepada Unit Akuntansi Kuasa Pengguna Anggaran (UAKPA) beserta Arsip Data Komputer (ADK) untuk penyusunan neraca secara tepat waktu. Menyampaikan Laporan BMN dan LKB kepada Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Wilayah Dekon/TP (UAPPBW Dekon/TP) beserta Arsip Data Komputer (ADK) untuk penyusunan neraca secara tepat waktu.

(2)

11

Menyampaikan Laporan BMN dan LKB kepada Unit Akuntansi Pembantu Pengguna Barang Eselon I (UAPPB E-1) beserta Arsip Data Komputer (ADK) untuk penyusunan neraca secara tepat waktu.

12

Lampiran 3. KERANGKA LAKIP

PENGANTAR RINGKASAN EKSEKUTIF BAB I PENDAHULUAN


1.1. Tugas dan Fungsi 1.2. Struktur Organisasi 1.3. Lingkungan Strategis

BAB II PERENCANAAN DAN PERJANJIAN KINERJA


2.1. Rencana Strategis 2.1.1. Visi 2.1.2. Misi 2.1.3. Tujuan dan Sasaran 2.1.4. Kebijakan, Program, dan Kegiatan 2.2. Rencana Kinerja

2.2.1. Rencana Kinerja Tahunan dan Penetapan Kinerja 2.2.2. Indikator Kinerja Utama

BAB III AKUNTABILITAS KINERJA


3.1. Pengukuran Kinerja Pada Tahun Bersangkutan 3.2. Perbandingan Data Kinerja Dengan Tahun-Tahun Sebelumnya 3.3. Evaluasi Kinerja 3.4. Analisis Akuntabilitas Kinerja 3.5. Aspek Keuangan 3.6. Hal-hal yang Memerlukan Perhatian untuk Peningkatan Kinerja

BAB IV PENUTUP LAMPIRAN

13