Anda di halaman 1dari 21

Kinerja efektif Audit Internal

Auditor internal yang efektif berfungsi sebagai satu kumpulan garis depan mata dan telinga untuk komite audit dan manajemen senior, dan harus melakukan lebih dari sekedar meninjau perusahaan yang sesuai dengan dokumentasi dan prosedur yang dipublikasikan. Auditor internal mengunjungi fasilitas dimana sesungguhnya perusahaan bekerja yang dipertahankan yaitu melaksanakan dan mencatat , mengamati operasi dan menyediakan laporan manajemen tingkat. Auditor internal kemudian dapat mengamati dan mengembangkan proses pemahaman di tempat dan merencanakan dan melakukan tes yang sesuai untuk mendukung evaluasi pengendalian internal. Bab ini memperkenalkan prosedur untuk mengatur, merencanakan, dan melakukan internal audit, termasuk survei, penilaian pengendalian internal, dokumentasi workpaper, dan pengendalian administrasi untuk mengelola audit internal. Prosedur-prosedur ini sesuai untuk hampir semua operasi, apakah audit dari daerah operasional tidak langsung yang meliputi perencanaan sumber daya manufaktur atau kantor pusat perusahaan keuangan daerah seperti fungsi hutang piutang. Prosedur yang sama juga sesuai untuk khusus audit, seperti memeriksa telekomunikasi atau IT kontrol. Langkah-langkah dasar untuk melakukan audit internal yang dibahas dalam bab ini berguna untuk melakukan audit paling internal. contoh audit kami berdasarkan penelaahan perusahaan sampel hipotetis, Global Computer Products, produsen dan distributor perangkat keras keamanan dan perangkat lunak (Bab 7 sampai 11 pada perencanaan dan pelaksanaan audit internal maupun bab 12 sampai 17 tentang pengorganisasian dan mengelola kegiatan audit internal juga lihat perusahaan ini hipotesis yang sama) dengan operasi di Amerika Serikat, India, dan Belanda. 7.1 Pengorganisasian dan Perencanaan Audit Internal Langkah-langkah keseluruhan dan proses untuk mengatur dan perencanaan audit internal memerlukan pemahaman umum Institute of Internal Auditor (IIA) Standar Internasional untuk Praktik Profesional Audit Internal dibahas dalam Bab 8, sebagai pengetahuan baik penunjang pedoman internal audit merupakan alat yang dijelaskan dalam Bab 9, 10, dan 11. Sebagai contoh, meskipun bab ini melalui langkah-langkah yang diperlukan untuk melakukan audit internal, Bab 17 menjelaskan bagaimana mempersiapkan workpapers dan mengkomunikasikan hasil melalui laporan audit. Tentu saja, audit internal secara keseluruhan proses memerlukan fungsi audit yang terorganisasi dengan baik dan dikelola secara internal, seperti diuraikan dalam Bab 12 sampai 17. Internal audit membutuhkan berbagai saling keterampilan dan pengetahuan yang tidak dapat digambarkan sebagai satu kumpulan urutan langkah kegiatan tetapi mencakup banyak kegiatan yang saling terkait.
1

Bab ini menguraikan langkah umum untuk melakukan audit internal, fokus penelaahan pengendalian internal pembelian dan proses hutang piutang di perusahaan contoh, Global Computer Products. Perusahaan kami harus membeli bagian untuk menambah siklus produksi dan membayar barangbarang dengan mendukung proses akuntansi. Namun, sebelum fungsi audit internal dapat memulai audit apapun, perlu beberapa blok bangunan di tempat untuk mendirikan sebuah fungsi audit internal yang efektif. Sebagaimana dijelaskan dalam bab-bab lain, blok pondasi bangunan audit internal meliputi: Rencana efektif organisasi dan anggaran dasar untuk melancarkan kegiatan audit internal. Bab 12 menunjukkan prosedur untuk membangun fungsi audit internal yang efektif, dan Bab 23 menjelaskan anggaran dasar sampel untuk mengotorisasi sebuah fungsi audit internal. A long-range atau rencana audit tahunan. Setiap audit internal individu harus berdasarkan rencana jangka panjang pada kegiatan audit. Bab 15 membahas risiko berbasis perencanaan audit dan tentu saja menekankan bahwa rencana audit jangka panjang akan telah disetujui oleh komite audit. Bab ini dimulai dengan pembangunan dari rentangpanjang audit dengan rencana untuk memulai audit internal yang sebenarnya. Standar dan pendekatan yang efektif untuk melakukan audit internal keseluruhan. Bab 8 membahas IIA Standar Internasional untuk Praktek Profesional Internal Audit, persyaratan mendasar bagi semua audit internal dan Bab 13 menguraikan serangkaian kompetensi yang diperlukan untuk melakukan internal audit ini. Tentu saja, ini bukan satu-satunya kunci CBOK alat yang diperlukan untuk melakukan audit internal yang efektif. Di antara hal-hal lain, auditor internal perlu mengembangkan baik pendekatan untuk mengevaluasi bukti audit (lihat Bab 9), pelaporan hasil audit yang efektif (Lihat Bab 17), pemahaman yang kuat dari Komite Sponsor Organisasi '(COSO) kerangka pengendalian internal (lihat Bab 3), dan konsisten kerangka kerja untuk mengevaluasi kontrolkontrol (lihat Bab 5). Dimulai dengan langkah-langkah untuk merencanakan audit internal dan kemudian melanjutkan melalui berbagai proses audit, bab ini menguraikan langkah-langkah yang diperlukan untuk penelaahan pengendalian internal terhadap siklus produksi bagian pembelian di unit perusahaan sampel kami , audit internal perwakilan. Tujuan kami di sini dan bab lain yang mendukung adalah untuk menyarankan serangkaian prosedur audit internal untuk melakukan pemeriksaan. Apakah sebagai profesional individu atau sebagai fungsi audit internal perusahaan itu, audit internal yang lebih efektif jika semua anggota staf audit konsisten mengikuti profesional prosedur mereka
2

dalam melakukan pemeriksaan. Mereka akan menjadi perusahaan yang kuat sumber daya di mata manajemen, siapa yang harus konsisten mengharapkan kualitas pendekatan dari sumber daya audit internal. 7.2 Persiapan Aktivitas audit internal Setiap proyek audit internal harus direncanakan dengan hati-hati sebelum memulainya. Audit harus dimulai sebagai elemen yang dijadwalkan dalam perencanaan tahunan audit internal dan proses penilaian risiko, seperti dibahas dalam Bab 15, melalui manajemen atau permintaan khusus panitia audit, atau sebagai respons terhadap kejadian yang tidak direncanakan, seperti penemuan dari penipuan, peraturan baru, atau peristiwa ekonomi yang tidak terduga. Beberapa internal audit akan memperbarui atau mengulangi tinjauan yang dilakukan pada periode sebelumnya, seperti memperbarui beberapa pengendalian internal dan pengujian sebagai bagian dari tinjauan dari Sarbanes-Oxley (Sox) Pasal 404 kunci proses, tapi internal audit memiliki kebutuhan untuk memulai audit internal baru memeriksa secara teratur. Apakah penelaahan berkala yang direncanakan dari beberapa daerah operasi atau persyaratan audit baru yang diidentifikasi karena beberapa kejadian tak terduga, audit internal perlu untuk mengembangkan sebuah rencana untuk setiap audit yang baru. Bagan 7.1 menunjukkan peningkatan "memo ke file" dokumen menjelaskan rencana audit yang akan datang. Ini adalah jenis dokumen manajer audit internal mungkin mempersiapkan diri untuk outline audit direncanakan akan datang pada tingkat yang sangat tinggi. Jenis dokumentasi dirancang terutama untuk tim audit internal. Namun, karena audit masih dalam tahap yang sangat awal di sini, seperti dokumen biasanya tidak dibagi dengan auditee pada saat ini. Seperti audit preliminarily maka direncanakan akan dibangun menjadi rencana audit tahunan. Dengan menggunakan Produk Komputer Global perusahaan misalnya, internal audit akan membangun seperti rencana tahunan untuk garis besar kegiatan yang direncanakan pada periode dimasa depan. Jenis rencana akan disetujui oleh komite audit dan akan diperbarui secara berkala sebagai penyelesaian laporan audit internal kepada komite audit. Pameran 7.2 menunjukkan contoh jadwal jangka pendek (tiga bulan) untuk perencanaan audit mendatang. Dalam bab ini, garis besar langkah-langkah yang diperlukan untuk audit internal baru meliputi pembelian dan hutang piutang pengendalian internal di Produk Komputer Global. Audit awalnya dijadwalkan berdasarkan beberapa tujuan lain yang meningkat dan perkiraan jam , dan proses yang membawa kita seperti dari peningkatan rencana tahunan audit internal untuk langkah langkah untuk bersiap siap untuk melaksanakan audit internal yang sebenarnya. Meskipun tidak ada audit internal tunggal yang benar-benar khusus dan sebagian besar memiliki karakteristik yang unik, kegiatan audit internal umum perencanaan dijelaskan di sini biasanya dilakukan dengan baik di muka untuk audit internal yang paling. Risiko relatif (lihat Bab 15) seharusnya dianggap
3

sebagai bagian dari rencana audit jarak jauh yang mengarah ke setiap individu internal audit. Setelah kebutuhan audit baru telah diidentifikasi, langkah berikutnya ialah mendefinisikan atau menegaskan kembali tujuan audit spesifik, bekerja di luar pengaturan logistik untuk meninjau, dan kemudian mengembangkan rencana audit rinci individu untuk review itu. (a) Tentukan Tujuan Audit Audit internal harus menetapkan rencana umum untuk kegiatan audit internal yang biasanya mencakup periode tahun fiskal. Rencana-rencana jangka panjang didasarkan pada manajemen dan permintaan komite audit,kemampuan staf audit, sifat pekerjaan audit sebelumnya, sumber daya yang tersedia, dan risiko umum yang dihadapi perusahaan. Rentang-panjang, riskbased audit internal proses perencanaan (dibahas dalam Bab 15) menggambarkan daftar Kegiatan untuk audit internal. Namun, perubahan dalam operasi bisnis dan ekonomi umum, masalah yang diidentifikasi melalui audit internal lainnya, undang-undang baru dan peraturan, perubahan staf audit, atau salah satu dari berbagai masalah lainnya mungkin agak mengubah bahwa rencana jangka panjang audit dari waktu ke waktu. Rencana ini harus mencakup keseluruhan audit tingkat tinggi dengan tujuan untuk rencana setiap audit serta pemahaman tentang risiko lingkungan sekitarnya. Tujuan audit ini awal dan ruang lingkup internal laporan harus ditinjau ulang dengan manajemen atau orang lain meminta audit. Cara yang efektif untuk menggambarkan rencana-rencana audit internal adalah melalui memo perencanaan audit. Komunikasi ini, meskipun tidak disajikan langsung kepada auditee lagi, menjelaskan apa audit internal berencana untuk menyelesaikan, yang akan melakukan review, dan waktu perkiraan tersebut. Semacam memo adalah dokumen mulai penting untuk workpapers, seperti yang dijelaskan dalam Bab 16, untuk mulai mendokumentasikan bahwa audit internal. Bagan 7.1 menunjukkan sampel perencanaan audit memo di mana seorang supervisor audit internal menguraikan tujuan dari audit internal yang direncanakan, yang akan ditugaskan untuk melakukan pekerjaan itu, dan waktu estimasitersebut. (b) Penjadwalan Audit dan Waktu Perkiraan Menyetujui rencana audit internal tahunan yang dibahas di Bab 15 menguraikan
4

audit internal harus dilakukan dalam periode tertentu. staf utama anggota internal audit dan manajer harus telah berpartisipasi dalam proses perencanaan dan menyadari kebutuhan yang sedang berlangsung untuk penyesuaian rencana berikutnya. Awal waktu perkiraan ditetapkan dan kerangka waktu yang ditentukan untuk melakukan masing-masing audit. Namun,perubahan seringkali dibuat dengan program tahunan selama tahun karena peningkatan sumber daya persyaratan audit lainnya dalam penyelesaian, direvisi lingkup audit, pergantian personil,dan prioritas manajemen lainnya. Auditor keterampilan dan kebutuhan pembangunan harus dipertimbangkan dalam memilih personil untuk setiap penugasan audit proyek. Setelah memutuskan di audit individu segmen, bakat-bakat yang diperlukan untuk melaksanakan tugas-tugas audit harus ditentukan. Misalnya, salah satu segmen audit yang direncanakan mungkin memerlukan suatu sistem informasi spesialis audit untuk mengevaluasi TI kontrol tertentu sedangkan segmen lain mungkin memerlukan auditor dengan keterampilan auditsampling untuk membangun dan mengevaluasi uji statistik. (c) Survei Awal Risiko rencana audit berbasis tahunan jangka panjang dibahas dalam Bab 15 serta perencanaan memo tingkat tinggi ditunjukkan dalam Bagan 7.1 harus dibuat dengan pengetahuan tentang daerah yang diharapkan akan diaudit. Sebagai contoh, audit manajemen akan menyadari bahwa peninjauan kantor cabang seharusnya memakan waktu sekitar jam X untuk menyelesaikan berdasarkan pengalaman masa lalu, namun analisis risiko untuk perencanaan audit tahunan harus sering dilakukan pada tingkat tinggi atau ikhtisar. Sering ada keperluan untuk pergi melampaui orang-orang pada jam tahunan rencana perkiraan sebelum memulai audit yang sebenarnya.Jika rencana adalah untuk peninjauan terhadap suatu daerah yang sebelumnya diperiksa,langkah pertama yang baik harus menjadi awal survei yang mengumpulkan bahan latar belakang tentang entitas yang akan diaudit. Survei ini sering menjadi tanggung jawab manajemen audit atau meminta auditor ditunjuk. Item ini harus ditinjau ulang, jika tersedia selama internal audit survei awal: Tinjauan workpapers sebelumnya. Tujuan dan ruang lingkup audit sebelumnya, audit workpapers dan program yang digunakan harus ditinjau ulang untuk mendapatkan keakraban dengan pendekatan yang digunakan dan hasil audit tersebut. Audit internal kritik self-assessment, disiapkan di akhir pemeriksaan masing-masing dan dibahas dalam Bab 11, membantu untuk lebih memahami prior review pendekatan yang digunakan dan alternatif tersedia. Perhatian khusus harus diberikan untuk setiap masalah yang dihadapi dalam audit sebelumnya dan metode yang disarankan dalam
5

memecahkan masalah tersebut. Organisasi workpapers audit internal dibahas dalam Bab16. Tinjauan laporan audit sebelumnya. Temuan audit masa lalu yang signifikan dan signifikansi mereka harus dipertimbangkan serta tingkat komitmen manajemen untuk mengambil tindakan korektif. Untuk mendapatkan arahan ke daerah sensitif lainnya,auditor juga harus mempelajari laporan tentang entitas yang sama atau fungsi-fungsi dalam organisasi.Misalnya, jika audit tingkat cabang direncanakan dalam organisasi multi branch, baru-baru ini laporan audit internal yang mencakup cabang-cabang lainnya mungkin menunjukkan masalah potensial daerah di cabang yang direncanakan untuk diperiksa. Terkait temuan didaerah lain juga dapat berguna. Entitas organisasi. Auditor harus memperoleh bagan organisasi entitas yang diaudit untuk memahami struktur dan tanggung jawab. Selain itu, jumlah karyawan dan nama-nama kontak pegawai oleh departemen utama atau bagian harus diperoleh. Perhatian khusus harus diberikan daerah di mana mungkin ada potensi pemisahan-masalah-tugas. Ini harus termasuk jika memungkinkan nama orang penghubung kunci untuk kontak selama rencana audit. Jika sesuai, entitas pernyataan misi atau mirip fungsional deskripsi harus diperoleh untuk lebih memahami tujuannya. Anggaran dan data kinerja keuangan juga harus ditinjau ulang sebagai bahan latar belakang. Bahan-bahan audit yang terkait. Data pendukung dari audit terkait selesai, direncanakan, atau dalam proses juga harus dipelajari. Data ini mungkin termasuk masalah diidentifikasi oleh auditor eksternal dalam periode sebelum SOx Bagian 404 review atau apapun review oleh auditor peraturan pemerintah. Hasil tinjauan internal oleh departemen atau organisasi lain pejabat, siaran pers, dan lainnya yang berhubungan latar belakang laporan ini memberikan materi tambahan yang berguna. Setiap indikasi yang diketahui masalah daerah dari tinjauan harus dicatat. Dalam beberapa kasus, hal ini bermanfaat untuk meninjau artikel dalam literature profesional seperti IIA publikasi untuk memahami pendekatan yang berhasil digunakan oleh internal lainnya auditor. Bab ini memperkenalkan prosedur untuk mengatur, merencanakan, dan melakukan ini internal audit, termasuk survei, penilaian pengendalian internal, dokumentasi workpaper, dan administrasi kontrol untuk mengelola audit internal. Prosedur-prosedur ini sesuai untuk hampir semua operasi, apakah audit dari operasional remote daerah yang meliputi perencanaan sumber daya manufaktur atau kantor pusat perusahaan keuangan daerah seperti fungsi hutang piutang. Prosedur
6

yang sama juga sesuai untuk audit khusus, seperti review telekomunikasi atau IT kontrol. Langkah-langkah dasar untuk melakukan audit internal yang dibahas dalam bab ini berguna untuk melakukan audit paling internal. Contoh audit kami berdasarkan penelaahan perusahaan sampel hipotetis, Global Computer Products, produsen dan distributor perangkat keras keamanan dan perangkat lunak (Bab 7 sampai 11 pada perencanaan dan pelaksanaan audit internal maupun Chapters 12 sampai 17 tentang pengorganisasian dan mengelola kegiatan audit internal juga lihat perusahaan ini hipotesis yang sama) dengan operasi di Amerika Serikat, India, dan Belanda.. 7.3 Menjalankan Audit Internal Kami telah merencanakan audit internal kami di Global Produk Komputer dan mendefinisikan tujuannya. Sekarang langkah pertama dalam memulai audit internal yang sebenarnya adalah untuk menginformasikan kelompok atau organisasi yang akan diaudit-pihak yang diaudit-audit internal memiliki jadwal. Meskipun audit internal akan menyiapkan memo perencanaan (Exhibit 7.1) sebagai dokumentasi untuk file audit internal sendiri, fungsi yang akan diaudit harus informasi dari audit internal yang direncanakan. Satu-satunya pengecualian aturan ini akan menjadi penipuan yang berhubungan dengan investigasi, Dimanal audit internal yang umumnya muncul di situs auditi tanpa pemberitahuan. (Review deteksi Penipuan dibahas dalam Bab 25.) Jika tidak, internal audit harus memberitahukan orang yang sesuai di fasilitas yang akan dikaji baik melalui catatan informal diikuti dengan pemberitahuan yang lebih formal. Pemberitahuan dari audit internal yang direncanakan akan datang disebut surat penunjukan (egagement letter). Ini adalah dokumen perencanaan internal yang menginformasikan auditee ketika audit internal dijadwalkan, yang akan melakukan review, dan mengapa pemeriksaan tersebut telah direncanakan (manajemen, teratur dijadwalkan, atau auditor permintaan panitia, dll). Siapa ini, apa, dan mengapa pendekatan yang harus digunakan untuk semua surat keterlibatan (engagement). Sebuah contoh surat keterlibatan ditunjukkan dalam Exhibit 7.3. Surat ini harus memberitahukan auditee manajemen dari: Email. Komunikasi harus ditujukan kepada manajer yang langsung bertanggung jawab untuk unit yang diaudit. Tujuan dan ruang lingkup audit. auditee disarankan harus jelas tentang tujuan dari audit internal yang direncanakan dengan daerah yang akan menutupi. Sebagai contoh, surat itu mungkin menyarankan bahwa audit internal berencana untuk meninjau kontrol internal atas sistem pengumpulan tenaga kerja toko dasar, termasuk shopfloor utama-operasi. Tanggal mulai dan durasi yang direncanakan audit. Sebisa mungkin,

surat keterlibatan harus memberikan auditee beberapa pemahaman awal dan waktu yang direncanakan selesai audit. Bertanggung jawab untuk melakukan meninjauan (Review). Minimum, auditor in-charge harus mengidentifikasi. Hal ini akan membantu manajemen auditi untuk mengidentifikasi kan orang kunci ini ketika tim auditor tiba di lokasi. Persiapan Kebutuhan Lanjutan. Setiap persyaratan yang dibutuhkan sebelum lapangan dikunjungi atau di situs audit harus dijelaskan. Ini mungkin termasuk salinan tertentu laporan. Ini juga merupakan tempat yang tepat untuk audit internal meminta ruang kantor sementara, akses jaringan telekomunikasi, dan akses ke sistem TI utama atau database. Salinan Surat Keterlibatan. Meskipun istilah tembusan atau CC sudah usang hari ini, salinan surat perikatan harus diarahkan kepada orang-orang yang tepat dalam perusahaan yang membutuhkan untuk mengetahuinya. Laporan Operasi lainnya. Berdasarkan tujuan audit secara keseluruhan, keuangan, laporan statistik, dan lain yang berkaitan dengan entitas yang diaudit juga harus diminta sebagai bagian awal dari memo keterlibatan. Laporan secara alam dapat membantu mengidentifikasi tren atau mengizinkan perbandingan antara entitas untuk menentukan apapun varians yang signifikan. Setelah pemeriksaan tersebut telah dijadwalkan dan manajemen auditee diinformasikan, tim audit yang ditugaskan harus siap untuk mulai bekerja di tempat auditee. Fase audit ini disebut fieldwork, meskipun audit tidak dapat terjadi pada situs remote dan mungkin hanya akan mulai menyusuri lorong dari audit internal atau akan terdiri terutama tinjauan melalui layar web. Lama fieldwork dari hari sebelumnya ketika auditor internal yang melakukan perjalanan ke lokasi remote-bidang-untuk melakukan review audit internal mereka. Pada titik ini, tim audit internal telah berkumpul latar belakang seperti informasi kebijakan yang relevan dan prosedur. Audit internal berikutnya akan tampil survei lapangan untuk meningkatkan pemahaman tim audit yang ditugaskan tentang daerah yang ditinjau kembali serta membangun dokumentasi audit awal dari prosedur mereka. Kami menjelaskan survei lapangan untuk audit internal sebagai audit pertama kali. Namun, dalam banyak kasus, audit internal akan kembali untuk mengulangi review setelah selang waktu. A. Survei Lapangan Audit Internal Sebuah survei awal seringkali sangat penting dalam menentukan arah, ruang lingkup, dan sejauh mana upaya audit; itu adalah langkah pertama yang diambil di lokasi audit. Auditor internal tidak bisa begitu saja terburu8

buru tanpa tujuan yang jelas atau tujuan dan mulai memeriksa dokumen dan mengamati operasi. Sebuah survei lapangan memungkinkan auditor untuk: membiasakan diri dengan proses lokal besar di tempat dan mengevaluasi struktur kontrol dan tingkat risiko kontrol dalam berbagai proses dan sistem termasuk dalam audit. Jika anggota tim audit tidak terbiasa dengan audit lokasi dan pengelolaannya, ini adalah titik untuk membuat perkenalan dan untuk memperjelas pertanyaan yang mungkin telah dibangkitkan melalui surat keterlibatan (engagement). Hal ini waktu yang tepat untuk auditor yang bertanggung jawab untuk menjelaskan persyaratan wawancara yang direncanakan dan untuk menetapkan jadwal awal. Unsur-unsur informasi harus dirakit oleh auditor in-charge dan anggota tim lainnya selama survey lapangan: Organisasi. Selama survei lapangan, auditor harus pastikan struktur organisasi yangtermasuk nama-nama personil kunci, sudah benar. Auditor harus menjadi akrab dengan tanggung jawab fungsional dan orang-orang kunci terlibat dalam operasi. Seringkali judul pada suatu struktur organisasi tidak mencerminkan tanggung jawab sebenarnya dari posisi itu. Posisi formal deskripsi harus diminta setiap kali mereka mungkin tepat. Jika fungsi tersebut tidak tidak memiliki grafik siap tersedia pada saat survei pendahuluan, auditor harus merancang struktur organisasi kasar dan peninjauan asumsi ini dengan manajemen auditi. Pedoman dan arahan. Salinan kebijakan yang berlaku dan manual prosedur, data ekstraksi bunga untuk workpapers audit, mungkin tersedia melalui akses online sistem, dan tepat harus diperoleh. Berlaku federal dan negara hukum dan peraturan harus dipelajari serta arahan manajemen untuk mematuhi mereka. Tergantung pada tujuan keseluruhan audit, file korespondensi juga harus diskrining untuk bahan yang berlaku. Laporan. Relevan laporan manajemen dan risalah rapat yang meliputi sesuai dengan-audit seperti penganggaran, operasi, biaya studi wilayah, dan personil hal, dan hasil dari inspeksi eksternal atau manajemen review serta tindakan yang diambil-harus dianalisis. Contoh mungkin termasuk laporan kinerja biaya produksi atau tinjauan inspektur api tentang TI keamanan fisik server pusat. Laporan tersebut dapat memberikan mengarah untuk audit serta ringkasan dari permasalahan yang dihadapi, rekomendasi yang dibuat, dan kemajuan dalam pelaksanaannya Observasi Pribadi. Auditor internal melakukan sebuah tur atau berjalan melalui aktivitas membiasakan dengan entitas, operasi dasar, personel, dan ruang pemanfaatan. Tim audit juga menyediakan kesempatan untuk mengajukan pertanyaan dan mengamati operasi. Auditor kadang-kadang salah mengunjungi
9

operasi, menghabiskan banyak waktu mereka di kantor akuntansi atau administrasi, dan menyelesaikan audit tanpa pemahaman yang jelas tentang kegiatan yang sebenarnya diaudit. Hal ini dapat mengakibatkan kelalaian serius dalam pekerjaan audit final. Jejak diperoleh dari perjalanan ini harus didokumentasikan dalam workpapers audit sebagai naratif. Kepatuhan dengan prosedur perusahaan juga harus diamati dan didokumentasikan. Diskusi dengan personil kunci. Diskusi dalam area yang membantu diaudit untuk menentukan area masalah apapun yang diketahui, hasil saat operasi unit, dan setiap rencana perubahan atau reorganisasi. Pertanyaan yang harus diajukan berdasarkan pada data awal ditinjau kembali atau pengamatan auditortur.

B. Mendokumentasikan Survei Lapangan Audit Internal

Biasanya, survei lapangan akan menempati hari pertama atau kedua di situs audit. Untuk review besar, survei dapat dilakukan saat berkunjung terpisah sebelum auditor rinci pengujian dan analisis kerja. Dalam kedua kasus, pekerjaan yang dilakukan dan ringkasan dari data yang dikumpulkan melalui survei lapangan harus idokumentasikan di workpapers audit. Salinan laporan kunci dan prosedur dipublikasikan harus diperoleh, ringkasan catatan dan pengamatan direkam dari semua wawancara dan wisata, dengan diagram alur disiapkan untuk semua sistem atau proses. Bahan-bahan ini akan menjadi bagian dari workpapers auditor, seperti dibahas dalam Bab 16.
C. Kesimpulan Survei Lapangan Auditor

Tujuan dari survei lapangan audit internal adalah untuk mengkonfirmasi asumsi diperoleh dari perencanaan audit awal, dalam rangka mengembangkan pemahaman tentang sistem dan proses kunci. Karena informasi yang mendukung audit awal perencanaan sering tidak sempurna, ini merupakan titik penting dimana tim audit yang ditugaskan dapat membuat penyesuaian terhadap lingkup audit yang direncanakan dan objektif. Untuk audit yang lebih besar, sering merupakan ide yang baik untuk manajemen audit internal untuk mengunjungi tim melakukan survey lapangan dan meninjau hasil-hasilnya. Dengan cara ini, setiap diperlukan manajemen yang disetujui lingkup perubahan dapat dibuat. Kehadiran on-situs dapat menjernihkan pertanyaan yang bisa dinaikkan nanti. Auditor internal mungkin mengalami kasus di mana informasi yang dikumpulkan dari survei lapangan dapat menyebabkan tim audit baik untuk mengatur lingkup audit direncanakan secara substansial atau bahkan membatalkan pekerjaan audit rinci. Kadang-kadang tim audit yang terlibat dalam perencanaan awal dapat memanggil auditee di remote lokasi dan diberitahu bahwa ada "tidak ada perubahan" di wilayah auditor. Ketika tim audit tiba,
10

survei lapangan dapat menunjukkan signifikan perubahan, seperti pengenalan sistem informasi baru yang mengubah pengendalian lingkungan hidup secara keseluruhan dan mungkin memerlukan tim audit internal untuk menambah spesialis untuk proyek, menyebabkan baik staf dan penyesuaian uji strategi audit. Dalam kasus lain, tim audit dapat menemukan bahwa perubahan sangat substansial yang direncanakan audit harus dibatalkan atau ditunda. Pada kebanyakan kasus, bagaimanapun, survey lapangan tim audit menyediakan data tambahan untuk membantu menyesuaikan prosedur yang direncanakan EXHIBIT 7.4 Field Survey Conclusions Audit Report Example 01 April 20xx Untuk: Smyth Sandra, Manajer Audit Dari: Tuttle Lestari Subject: Survei Lapangan Pembelian dan Hutang Minneapolis Kami telah menyimpulkan survey lapangan kami di situs Minneapolis yang mencakup penelaahan atas proses pendukung aktif serta pengamatan operasi. Sementara sebagian besar audit internal berencana untuk meninjau pengendalian internal yang benar dan akan mendukung yang direncanakan audit internal di sini, kami mengidentifikasi beberapa area di mana kami merencanakan audit dan prosedur ruang lingkup yang direncanakan harus diubah: 1. Sistem Diskon Kas. Kami diberitahu bahwa dengan suku bunga rendah kita telah dialami dalam beberapa tahun terakhir, unit telah menemukan sedikit keuntungan dalam mengambil diskon tunai dari pembayaran prompt. Akibatnya, kami diberitahu bahwa proses ini biasanya tidak digunakan saat ini. Kita harus memodifikasi prosedur direncanakan audit kami di area ini dari yang direncanakan 20 jam untuk hanya update yang sangat terbatas 4-jam dokumentasi audit internal. 2. Proses Prevalensi Berbasis Web. sistem pembelian lokal telah pindah dari proses berbasis bentuk kertas- hanya lima tahun yang lalu ke lingkungan benar-benar Web-oriented. jam yang direncanakan kami harus diperluas untuk mendokumentasikan proses-proses baru dan untuk mengembangkan baru prosedur pengujian yang sesuai. Herman Hollerith dianggarkan untuk 145 jam selama tiga bulan untuk meninjau dan menguji sistem lama. Kita harus mengembangkan rencana-Nya 145 jam untuk 200 jam dengan rencana nya 20 jam pada bulan pertama diperluas ke 40 jam. Waktu itu akan dihabiskan pada pemahaman, mendokumentasikan, dan mengembangkan pengujian prosedur untuk aplikasi Web. Mohon saran jika perubahan yang diajukan untuk merencanakan audit kami di sini dapat diterima. Lester C. Tuttle

11

7.4 Mengembangkan dan Menyiapkan Program Audit Audit internal harus diatur dan dilakukan dengan cara yang konsisten dengan tujuan untuk meminimalkan prosedur auditor sewenang-wenang atau yang tidak perlu. Untuk mencapai konsistensi audit, auditor internal harus menggunakan apa yang disebut program audit untuk melaksanakan prosedur audit secara konsisten dan efektif untuk jenis audit yang sama. Program jangka mengacu pada satu set prosedur auditor mirip dengan langkah-langkah dalam program komputer, instruksi yang dilakukan melalui instruksi program yang sama setiap kali proses dijalankan. Sebagai contoh, sebuah program komputer untuk menghitung pembayaran akan berisi instruksi untuk membaca berkas kartu waktu jam kerja (time-card), mencari Tingkat karyawan disimpan di file lain, dan kemudian menghitung gaji kotor. langkah-langkah yang sama mengajukan permohonan untuk setiap karyawan kecuali ada pengecualian, seperti uang lembur, kode ke dalam program penggajian. Demikian pula, sebuah program audit adalah seperangkat dipaparkan sebelumnya langkah auditor internal melakukan. Program audit adalah alat untuk merencanakan, memimpin, dan mengendalikan pekerjaan audit dan cetak biru untuk bertindak, menentukan langkah yang harus dilakukan untuk memenuhi tujuan audit. Ini merupakan pilihan auditor yang terbaik metode mendapatkan pekerjaan dan berfungsi sebagai dasar untuk mencatat langkah-langkah kerja yang dilakukan. EXHIBIT 7.5 Expenditure Step 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 General Audit Program Intructions for Direct W/P Ref

Prosedur Audit Internal Tentukan pesanan pembelian yang valid / resmi yang ada untuk masing-masing transaksi pembelian. Gandakan pesanan pembelian seharusnya tidak keluar (ada) dan tidak akan diproses. Pesanan pembelian/terbuka harus diselidiki dan diselesaikan. Penerimaan barang harus diproses dan dicatat hanya sekali. Penerimaan yang baik harus diproses dan direkam hanya jika ada order pembelian yang valid. Vendor faktur diproses dan direkam hanya untuk barang yang dipesan dan diterima Vendor faktur diproses dan diterima hanya sekali. Memo debit yang dihasilkan hanya untuk transaksi real / resmi. Semua transaksi penerimaan diproses dan dicatat dalam periode yang tepat. Pembelian pesanan berisi harga yang akurat, unit ukuran, dan

12

data yang relevan lainnya. Tanda Tangan Tanggal EXHIBIT 7.6 Audit Program Standard Format: Review of Petty Cash Audit:--------------------Date:-------------------Audit Step 1. 2 Location:------------------------Initi W/P al & Ref. Date

3 4

5 6 7 8 9 10 11

Sebelum meninjau, tentukan siapa yang bertanggung jawab atas kasir kecil dana saldo kas, persyaratan penerimaan, pengisian prosedur, dan pedoman untuk pengeluaran resmi Lakukan tinjauan kas kecil berdasarkan "kejutan". Identifikasi diri untuk kasir, meminta fungsi kasir ditutup tetapi amati audit selama review awal Anda, dan membuat hitungan rinci kas dalam rekening juga setiap cek pribadi disertakan. Setelah dilakukan, hitunglah di hadapan kasir, minta kasir untuk mengakui hasil penghitungan kas auditor. Jika ada cek pribadi yang ditemukan dalam hitungan kas tersebut lebih dari satu hari tua, bertanyalah mengapa itu tidak disimpan atau jika itu sedang diselenggarakan sebagai jaminan atas dana pinjaman karyawan jangka pendek. Jika dana seperti, nilailah kepatutan dari praktek ini. Rekonsiliasi jumlah kas yang diaudit dengan pencairan daftar dana, mencatat perbedaan. Tentukan bahwa pengeluaran kas dicatat telah dibuat untuk karyawan berlaku untuk tujuan resmi. Perhatikan prosedur keamanan kantor meliputi dana dan menentukan bahwa dana terkunci atau sebaliknya dijamin. Review prosedur untuk replenishments dana. Pilih periode sebelumnya, review dokumentasi pendukung, dan menerima kegiatan jurnal pembelian. Menilai prosedur pengendalian secara keseluruhan, kepatutan, dan efisiensi proses kecil uang tunai. Komentar yang sesuai. Tentukan bahwa fungsi kas kecil hanya digunakan untuk pengeluaran kas kecil resmi perubahan
13

umum atau dana pinjaman jangka pendek. Dokumen hasil review dan langkah yang diambil untuk memulai langsung tindakan korektif jika ada kendala yang muncul selama review ini. Tanda Tangan Tanggal Tim audit mengunjungi suatu unit organisasi kemudian dapat menggunakan program standar untuk meninjau internal kontrol secara konsisten dari satu unit ke unit berikutnya. Hal ini sangat penting dalam sebuah organisasi multi-unit di mana manajemen audit ingin memiliki jaminan bahwa kontrol atas area itu ditinjau dan dievaluasi secara konsisten,tidak peduli siapa yang ditugaskan auditor atau lokasi. Program audit sampel ditampilkan sebagai dokumen cetak yang dapat dikembangkan dan dikendalikan oleh internal audit. Tentu saja, ini akan menjadi dokumen yang terletak di sistem laptop auditor. Dalam beberapa kasus, auditor in-charge bisa menyiapkan program khusus untuk mengevaluasi prosedur khusus tertentu yang dijumpai selama survei lapangan. Program audit format checklist sekali format paling umum audit internal. Sering auditor internal junior akan diberikan suatu program audit terdiri dari daftar pertanyaan panjang yang membutuhkan "ya," "tidak," atau "tidak berlaku" dan tanggapan akan melengkapi langkah-langkah program baik melalui pemeriksaan dokumen atau melalui wawancara. Bagan 7.7 adalah contoh dari program audit daftar-format untuk meninjau etika dan kebijakan bisnis kepatuhan. Ya-dan-tidak ada tanggapan, ketika bertanya dalam konteks pengumpulan informasi, sering tepat. Namun Sebuah program daftar format periksa audit memiliki dua kelemahan, Pertama, sementara serangkaian yesor auditi- tidak ada tipe tanggapan wawancara dapat menyebabkan auditor berpengalaman untuk melihat area masalah atau untuk mengajukan pertanyaan lain, auditor yang kurang berpengalaman mungkin ketinggalan masalah ketika baru saja mengisi kuesioner dan tidak menggali sedikit lebih dalam. Sebuah proceduresoriented Program audit yang lebih baik mendorong tindak lanjut penyelidikan di areaarea lain di mana informasi yang dikumpulkan dapat menimbulkan pertanyaan. Program kuesioner-format audit juga cenderung menyebabkan auditor ketinggalan memeriksa bukti audit yang diperlukan ketika hanya mengajukan pertanyaan. Sebuah berpengalaman auditor internal dapat terlalu mudah memeriksa "ya" pada kuesioner tanpa menentukan, misalnya, apakah respon yang benar didukung oleh bukti audit. Sebuah contoh akan pertanyaan tentang apakah beberapa dokumen penting secara teratur disetujui. Sangat mudah untuk mengajukan pertanyaan, menerima jawaban dari "ya," dan tidak pernah tindak lanjut untuk melihat apakah dokumen tersebut benar-benar telah disetujui. Masing-masing
14

format program audit ini akan bekerja untuk berbagai jenis review, menyediakan internal auditor memberikan beberapa pemikiran untuk pertanyaan program. Perhatian utama adalah bahwa audit semua harus didukung oleh beberapa jenis program audit dokumen yangmeninjau langkah-langkah yang dilakukan. Pendekatan ini memungkinkan manajemen audit untuk mengenali prosedur auditor apa atau tidak tampil di review yang diberikan. Kuat dan program audit konsisten merupakan langkah penting dalam meningkatkan kualitas secara keseluruhan audit internal yang dilakukan. Keandalan bahan dan proses yang direncanakan akan ditinjau kembali dan i pemahaman lain audit nternal tentang operasi juga harus dipertimbangkan ketika mengembangkan program audit untuk fasilitas tertentu atau sumber daya. Ada sedikit nilai dalam mengembangkan program audit pada fasilitas yang menyerukan untuk review sistem dan prosedur ketika mereka tidak lagi digunakan. Auditor internal, dalam mengembangkan program audit, harus mencoba untuk memilih langkah-langkah audit yang berarti dan yang akan menghasilkan bentuk yang dapat diandalkan bukti audit. Misalnya, program audit sering butuh untuk memanggil tes rinci di area kritis yang diberikan, berisiko tinggi daripada yang menunjukkan bahwa informasi yang dapat dikumpulkan melalui wawancara. teknik audit Advanced juga harus dimasukkan ke dalam program audit bila memungkinkan. Sebagai contoh, perangkat audit dengan bantuan komputer dan teknik (CAATTs), dibahas dalam Bab 21, dapat melakukan langkah-langkah audit yang dipilih. Penggunaan prosedur seperti sampling statistik memungkinkan auditor internal untuk mudah mengekstrak data dari populasi yang lebih besar. Anggota staf audit yang telah IT audit atau keterampilan teknis lainnya harus berkonsultasi ketika mempersiapkan langkah program audit ini. Tidak ada format tunggal terbaik untuk program audit, namun program harus merupakan dokumen yang auditor dapat gunakan untuk memandu upayaupaya mereka serta untuk merekam kegiatan. Bahwa program audit kemudian akan dimasukkan dalam workpapers untuk melayani hampir daftar isi dari kegiatan audit yang dilakukan. B. Jenis Bukti Audit Sebagaimana dibahas dalam Bab 8, IIA standar profesional menyatakan bahwa auditor internal harus memeriksa dan mengevaluasi informasi tentang semua hal yang berhubungan dengan yang direncanakan audit obyektif. Informasi ini, disebut bukti audit, mencakup segala sesuatu reviewl atau pengamatan audit internal. Auditor internal harus mengumpulkan bukti audit yang mendukung evaluasi auditor -apa panggilan standar audit internal yang cukup, kompeten, relevan, dan berguna bukti. audit Sebuah kebenaran dibangun program audit harus memandu auditor internal dalam proses pengumpulan bukti-. Namun, beberapa jenis bukti yang dapat berguna dalam mengembangkan kesimpulan audit. Jika sebenarnya auditor mengamati tindakan atau memperoleh konfirmasi independen, ini adalah salah satu bentuk bukti kuat. Namun, respon santai ke auditor pertanyaan
15

yang mencakup wilayah yang sama akan lebih lemah. Ini tidak berarti bahwa auditor berpikir auditee tidak mengatakan kebenaran, namun sebenarnya mengamati beberapa peristiwa jauh lebih unggul dari pada hanya mendengar tentang hal itu. Auditor Internal akan menghadapi berbagai tingkat bukti audit dan harus berusaha untuk merancang prosedur audit mereka untuk mencari dan mengandalkan bukti audit terbaik yang tersedia. Bagan 7.8 memberikan beberapa kisaran bukti terbaik untuk klasifikasi bahan yang berbeda. Gagasan bahwa tertulis, menandatangani dokumen lebih baik bukti respon yang biasa seharusnya tidak mengejutkan untuk auditor internal, tapi selalu baik untuk menjaga konsep-konsep ini dalam pikiran. EXHIBIT 7.8 Internal Audit Best Evidence Classifications Evidence Strogest Weakest Classification Audit teknik Pengamatan/ Penyelidikan casual konfirmasi Asal bahan Bukti nyata Underlying statistic Hubungan dari Dokumen eksternal Dokumen internal auditee auditee Bentuk bukti audit Komentar tertulis Lisan Kecanggihan bukti Dokumentasi formal Informal seperti catatan Lokasi bukti Terhubung ke area Berasal / bahan tinjauan pendukung Sumber bukti audit Produk kerja internal Bahan pendukung audit lainnya Survei lapangan dan perkembangan selanjutnya dari program audit awal kegiatan untuk melakukan audit internal yang sebenarnya. Hal ini seringkali lebih efisien untuk memiliki personel pengawasan menyelesaikan langkahlangkah awal sebelum menugaskan staf auditor untuk meninjauan sebenarnya. Pengawasan auditor ini, baik manajemen audit, atau in-charge auditor berpengalaman, biasanya memiliki pengalaman untuk cepat membuat penilaian situasi lapangan dan untuk fine tune pendekatan audit secara keseluruhan. Setelah survei dan program audit yang telah ditinjau dan disetujui oleh manajemen audit internal, tantangan selanjutnya adalah melakukan audit internal yang sebenarnya untuk memenuhi tujuan yang diinginkan audit. persiapan Pekerjaan dari survei ini akan memainkan peran penting dalam memastikan keberhasilan audit, namun auditor internal sekarang dihadapkan dengan masalah sehari-hari melakukan audit yang sebenarnya. 7.5 Melakukan Audit Internal Bagian ini membahas langkah umum yang diperlukan untuk melakukan apapun audit internal dan harus digunakan dalam hubungannya dengan lain
16

prosedur audit tertentu dibahas seluruh buku ini. Memahami bagaimana melakukan audit internal adalah kunci CBOK kebutuhan. Sementara survei awal yang telah dibahas sebelumnya adalah penting perencanaan langkah, surat penunjukan, ditunjukkan dalam Bagan 7.3, adalah penting langkah pertama dalam mengumumkan audit yang direncanakan dan menentukan tujuan dan ruang lingkup, yang ditugaskan tim audit, dan periode waktu perkiraan. Sebuah surat tunggal keterlibatan biasanya cukup, namun, dalam beberapa situasi audit, mungkin ada cukup interval waktu antara survei lapangan awal dan audit yang sebenarnya. Sebuah kedua surat penunjukan itu kemudian akan berguna. Surat penunjukan garis besar pengaturan untuk audit internal yang direncanakan. Sebagaimana dijelaskan, audit mendadak dapat dibenarkan dalam kasus-kasus dimana terdapat kecurigaan penipuan atau ketika sebuah unit sangat kecil, dengan catatan yang dapat dengan mudah diubah. Pada kebanyakan kasus, bagaimanapun, manajemen audit harus mulai review ini dengan formal keterlibatan surat yang alert manajemen lokal dan garis dari tinjauan yang direncanakan, memungkinkan mereka untuk menyesuaikan jadwal mereka yang sesuai. Dalam beberapa kasus, audit manajemen dapat meminta penundaan karena sejumlah alasan. kecuali situasi penipuan potensial, manajemen audit internal harus selalu berusaha untuk menjadi fleksibel di sini (A) Penelitian lapangan Prosedur Audit Internal Awal Audit internal dapat menyebabkan gangguan dan masalah dalam operasi sehari-hari organisasi auditee. Auditor di-charge dan anggota tim audit harus dimulai dengan pertemuan dengan anggota yang memadai dari manajemen auditi untuk garis besar rencana pendahuluan untuk audit, termasuk daerah yang akan diuji, laporan khusus atau dokumentasi yang diperlukan, dan personil untuk diwawancarai. Ini juga merupakan tepat waktu untuk tim audit internal untuk tur dan bertemu personil lainnya di unit ke ditinjau. Auditor harus meminta bahwa menghubungi manajemen semua terpengaruh anggota organisasi auditee untuk menyediakan mereka dengan auditor-siap tentatif jadwal pekerjaan audit yang direncanakan. Hal ini akan menghilangkan potensi masalah dalam mengamankan kerjasama personil auditee. Meskipun yang terbaik dari rencana, masalah masih bisa terjadi ketika melakukan audit. Penelitian lapangan Audit Bantuan Teknis Survey lapangan atau program pengembangan proses audit harus mengidentifikasi setiap kebutuhan teknis khusus untuk melakukan audit, namun masalah lainnya yang membutuhkan dukungan teknis bisa saja timbul dalam perjalanan dari lapangan audit. Misalnya, auditor yang ditunjuk mungkin mempertanyakan perlakuan akuntansi dari transaksi tertentu untuk mendapatkan informasi yang lebih baik tentang praktek-praktek normal bagi mereka. Demikian pula, auditor internal dapat menemukan sebuah aplikasi khusus IT, dengan pertimbangan kontrol, Jika ada masalah teknis, auditor
17

harus mencari bantuan sesegera mungkin. Seorang supervisor audit internal atau spesialis mungkin harus melakukan penelitian masalah audit atau teknis dalam rangka memberikan jawabannya. Di lain contoh, mungkin perlu untuk membawa seorang ahli audit internal di daerah yang bersangkutan ke lokasi lapangan untuk menyelesaikan masalah. Masalah biasanya dapat diselesaikan melalui telepon atau e-mail. Pesan penting di sini adalah bahwa manajemen audit internal harus berkomunikasi kepada staf agar semua masalah audit teknis dapat terselesaikan sesegera mungkin.
(B) Audit Manajemen Penelitian lapangan Monitoring

Jika audit internal mencakup periode yang luas, waktu atau tingkat sumber daya yang dibutuhkan, maka manajemen audit internal harus meninjau kemajuan suatu audit dan menyediakan arah teknis melalui kunjungan dan komunikasi. Auditor harus melakukan Tinjauan pekerjaan yang sedang berlangsung, pengalaman staf yang ditugaskan, dan ukuran review sangat dibutuhkan dalam peninjauan ini. Auditor tidak memerlukan tinjauan manajemen jika jalur komunikasi sudah terjalin dengan baik. Namun, jika audit mencakup daerah kritis, dimana auditor harus menjalankan program baru atau teknik baru, maka dibutuhkan pengalamanan anggota manajemen audit yang harus mengunjungi proyek lapangan secara berkala. Tujuan dari kunjungan ini harus meninjau pekerjaan dalam penyelesaian dan membantu menyelesaikan segala masalah yang dihadapi. Tetapi manajemen audit kadang-kadang merasa bahwa ini juga merupakan waktu yang tepat untuk menjalin keakraban dengan staf lapangan yang sedang ditugaskan ditugaskan dengan keluar untuk mengajak makan siang atau makan malam sebagai ucapkan terima kasih atas upaya mereka, setiap manajemen audit harus menyadari bahwa ini bukan tujuan kunjungan mereka. Audit manajemen dapat melakukan hal ini untuk memahami isu-isu yang berkembang dalam audit agar dapat menyarankan perubahan yang sesuai. Ini juga waktu yang baik bagi manajemen untuk memulai penelaahan pekerjaan audit yang telah diselesaikan. Audit internal mengerjakan dokumen dan menyediakan link antara prosedur yang didokumentasikan dalam program audit dan hasil dari tes audit. Karena akan menjadi dasar bagi temuan dan rekomendasi dalam laporan audit final, audit internal harus mendokumentasikan semua pekerjaan audit. Sementara auditor seharusnya telah meninjau dan mengomentari kertas kerja, karena Point lembar kerja merupakan ukuran jaminan kualitas audit internal yang harus digunakan oleh auditor. Tim sebagai ukuran untuk membangun image yang baik, mereka juga berfungsi sebagai kontrol untuk memastikan bahwa semua rekomendasi dan kritik akan ditindaklanjuti. Berdasarkan komentar review, staf auditor harus melakukan pekerjaan audit tambahan yang diperlukan dan membuat perubahan yang diperlukan dalam kertas kerja.
(C) Potensi Temuan Audit 18

Setiap kali auditor internal menemukan kekurangan potensi, potensi temuan dan rekomendasi harus disiapkan. Ringkasan ini disebut lembar temuan audit awal. Temuan-temuan awal menggambarkan kekurangan dan perbaikan yang diidentifikasi selama audit. Temuan awal mungkin telah dikembangkan oleh auditor, hal ini untuk mendokumentasikan sifat temuan audit potensial, dan menganalisis kesalahan. Ini mungkin menjadi dasar bagi temuan audit laporan untuk masa depan. Beberapa catatan potensi tindakan koreksi auditor yang disarankan mungkin disertakan di sini. Auditor di-charge harus mendiskusikan semua temuan potensial secara informal dengan manajer langsung dan bertanggung jawab atas masalah tersebut. Hasil percakapan ini harus didokumentasikan untuk dimasukkan dalam laporan audit. (E) Audit Program dan Jadwal Modifikasi Program audit adalah panduan menyeluruh untuk melaksanakan audit internal. Dikembangkan dari data survei awal dan dari setiap audit internal pada file terakhir, dan dapat disesuaikan selama pemeriksaan. Auditor harus responsive menganai bukti baru, perubahan dalam sistem pendukung, dan perubahan lain dalam kondisi. Pada tahap awal audit, perlu untuk beberapa perencanaan tugas staf serta memodifikasi beberapa langkah program audit. Auditor di lapangan selalu harus mendapatkan persetujuan dari manajemen audit sebelum melakukan perubahan tersebut. Kebutuhan untuk modifikasi program audit paling umum saat internal audit telah mengembangkan program audit umum untuk digunakan dalam ulasan. (F) Pelaporan Audit Temuan Awal kepada Manajemen Sebuah wilayah utama penekanan dalam audit internal adalah identifikasi daerah mana unit ditinjau tidak memenuhi dengan baik prosedur pengendalian internal dan dimana perbaikan diperlukan. Daerah-daerah tersebut akan telah didokumentasikan selama kegiatan audit melalui penggunaan titik atau lembaran-temuan dan ujian persiapan inary temuan jenis dokumen. Meskipun item audit potensial harus didiskusikan dengan supervisor unit langsung bertanggung jawab, tim audit juga harus mengkaji mereka dengan manajemen unit sebelum meninggalkan lapangan untuk tugas audit. Potensi temuan audit harus ditinjau kembali dengan manajemen unit selama audit untuk menentukan apakah mereka faktual dan tampaknya menjadi signifikan. Tergantung pada lingkup dan ukuran audit, temuan ini potensial harus ditinjau ulang di beberapa poin selama pemeriksaan. Jika audit dijadwalkan selama beberapa minggu, auditor di-charge mungkin jadwal pertemuan dengan manajemen unit setidaknya pada akhir setiap minggu untuk membahas semua temuan yang berkembang selama minggu itu. Jika temuan ini sifatnya, kecil prosedural, manajemen dapat mengambil diperlukan tindakan korektif sekaligus. Mereka kemudian dapat memakai perlombaan atau dihapus dalam setiap laporan audit final. Untuk temuan lain, auditor di19

charge harus meninjau Temuan diusulkan untuk memastikan bahwa penghematan biaya ditunjukkan dan benar dilaporkan dan bahwa temuan terkait dengan efektivitas operasional. 7.6 Wrapping Up the Audit Internal Bidang Engagement Audit internal harus dikelola dengan cara yang sama seperti requir proyek besar- ing waktu personil dan sumber daya lainnya dan menghasilkan deliverable yang ditentukan. Baik personel sumber daya dan biaya lain harus direncanakan dan dianggarkan pada rinci tingkat. Bab 14 berbicara tentang manajemen proyek untuk auditor internal. The audit kinerja aktual harus dicatat dan diukur terhadap waktu yang ditetapkan dan anggaran berbasis biaya untuk menganalisa dan memperbaiki setiap variasi yang signifikan. Signifikan proyek milestone, seperti penyelesaian lapangan atau laporan audit draft, juga harus dilacak terhadap rencana. Tentu saja, audit internal yang paling penting produk kerja adalah laporan audit resmi, bersama dengan temuan dan rekomendasi-tions, yang diberikan kepada auditee setelah selesai meninjau serta komite audit. Proses pelaporan internal audit, serta beberapa contoh laporan audit, dibahas dalam Bab 17. Bab 15 membahas audit perencanaan dan pengembangan audit tahunan rencana, sedangkan bab ini mempertimbangkan kebutuhan rencana rinci untuk audit individu proyek. audit internal individu harus dianggarkan dengan waktu dan biaya lainnya diukur terhadap rencana tersebut. Tidak peduli seberapa besar atau kecil perusahaan internal fungsi audit, audit kinerja proyek-sistem pelaporan harus ditetapkan. Untuk audit lebih besar dari durasi sekitar dua minggu atau mereka yang dilakukan di beberapa lokasi pada saat yang sama, laporan kemajuan harus diminta pada mingguan atau dasar dua mingguan. Laporan ini harus didasarkan pada ringkasan waktu dari ditugaskan staf audit serta komentar dari auditor yang bertanggung jawab di lo- kation. Mereka dapat mencakup informasi seperti waktu dianggarkan dan aktual sampai saat ini,perkiraan waktu untuk menyelesaikan, dan diringkas deskripsi kemajuan terhadap Melakukan Audit Internal Efektif program audit. Data ini dapat dikumpulkan oleh auditor pengawas di lapangan situs dan diteruskan ke pusat departemen audit internal. Auditor di-charge harus bertanggung jawab untuk menjelaskan setiap varians signifikan dalam audit yang sebenarnya versus kinerja anggaran. Laporan tersebut akan didasarkan pada internal secara keseluruhan audit waktu sistem pelaporan yang mengukur dikeluarkan jam staf audit internal terhadap didirikan anggaran audit internal. 7.7 Melakukan Audit Internal Individu Sebagaimana dibahas di seluruh buku ini, audit internal yang besar dan kompleks proses dengan banyak kegiatan. Konsep di balik tema CBOK kami adalah untuk menyorot bidang pengetahuan yang penting bagi setiap auditor internal. Sementara internal laporan audit yang dibahas dalam Bab 17 yang paling impor audit internal produk kerja, kemampuan untuk merencanakan dan melaksanakan audit internal individu adalah kunci pengetahuan kebutuhan. Apakah anggota staf audit internal, di-charge lebih senior auditor, atau anggota tim manajemen audit internal, profesional harus memiliki pemahaman yang memadai untuk menilai resiko dan rencana audit
20

internal,kunjungi situs audit dan mulai pertunangan, untuk mempersiapkan workpapers mendokumentasikan kegiatan-kegiatan audit, dan untuk meringkas hasil dalam persiapan untuk menyimpulkan Laporan audit internal.

21