Anda di halaman 1dari 15

Diet Pada Pasien Diabetes Melitus (Revisi)

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah


Mengonsumsi bahan makanan serat terutama sayur dan buah serta beberapa jenis serat lain seperti havermouth juga baik bagi penderita kolesterol tinggi. Untuk menurunkan kolesterol, bisa mengkonsumsi vitamin E, vitamin C, dan berbagai zat lain seperti niasin dan lesitin yang terkandung dalam beras, kedelai, gandum, kacang kedelai, dan bawang putih. Untuk penderita penyakit diabetes mellitus pada prinsipnya harus melakukan pengaturan makan dengan mengurangi karbohidrat kompleks. Makanan pokok yang banyak mengandung serat seperti ubi sangat dianjurkan dibandingkan dengan nasi dan kentang. Diet bagi penderita diabetes harus dikonsultasikan dengan dokter untuk mengatur jumlah, jadwal, dan jenisnya. Jumlah kalori mesti pas sesuai kebutuhan, tak lebih atau kurang. Jadwal harus dibuat tiga kali makan utama dan tiga kali makan antara dalam selang waktu tiga jam. Penderita harus membatasi makanan tinggi kalori, tinggi lemak, dan tinggi kolesterol. Makanan yang dianjurkan adalah sayur dan buah yang kurang manis, seperti apel, pepaya, tomat, kedondong, salak, dan pisang. Dalam buku Kiat Mengatasi Penyakit yang ditulis Elvina Karyadi disebutkan, bawang merah, bawang putih, dan buncis baik dikonsumsi penderita diabetes karena berefek menurunkan lemak dan kadar glukosa darah. Penyakit lain yang bisa dikurangi efeknya dengan mengatur pola makan adalah hipertensi dan asam urat. Untuk penderita hipertensi, selain mengatur asupan kalori yang seimbang, juga harus dibatasi makanan yang mengandung banyak lemak dan kolesterol. Asupan garam (natrium klorida) juga mesti dikurangi. Masalahnya, banyak makanan yang tanpa disadari mengandung banyak garam, mulai dari camilan seperti biskuit dan mi instan sampai makanan diawetkan semisal ikan asin, serta bumbu seperti kecap, terasi, dan taoco. Untuk mengurangi tekanan darah, dapat dengan meningkatkan

asupan kalium berbentuk suplemen atau lewat sayur yang mengandung banyak mineral, seperti seledri, kol, jamur, dan kacang-kacangan. Untuk penderita asam urat, terdapat sederetan makanan mengandung purin yang harus dihindari, seperti jeroan, kacang-kacangan, dan makanan laut. Penderita asam urat sebaiknya mengonsumsi makanan berkarbohidrat seperti nasi, terigu, roti, dan singkong. Namun, karbohidrat sederhana seperti gula dan permen sebaiknya dihindari. Beberapa penyakit, seperti diabetes mellitus dan asam urat, tak bisa disembuhkan secara total. Namun, dengan pengaturan pola makan yang baik, perkembangan penyakit bisa dihambat agar tak bertambah parah. Pengaturan pola makan ditambah dengan olahraga dan istirahat cukup diharapkan dapat meningkatkan kualitas hidup penderita.Pengaturan makan yang tepat sangat penting dalam pencegahan dan pengendalian diabetes melitus atau kencing manis yang secara medis didefinisikan sebagai kumpulan gejala terkait metabolisme karbohidrat, protein dan lemak akibat kekurangan atau gangguan fungsi insulin. Pengobatan dengan perencanaan makanan diit/terapi nutrisi medik masih merupakan pengobatan utama, tetapi bila hal ini dilaksanakan bersama dengan latihan jasmani/kegiatan fisik dan ternyata gagal maka diperlukan penambahan obat oral atau insulin. Untuk itu dalam merencanakan makan bagi penderita diabetes harus dibicarakan bersama antar dokter, ahli gizi, penderita dan keluarganya. Dengan demikian dalam membuat aturan makan tersebut harus disesuaikan dengan kondisi penderita diabetes secaa individual.

B.
1.

Tujuan Penulisan

Untuk menjelaskan kepada mahasiswa mengenai makanan seimbang yang dapat diberikan pada pasien dengan diabetes.

2. Untuk menjelaskan kepada mahasiswa bagaimana mengendalikan diabetesdengan pengaturan pola makan. 3. Untuk menjelaskan kepada mahasiswa bagaimana memberikan perawatan diitetik bagi penderita penyakit diabetes melitus.

C.
1.

Manfaat Penulisan

Mahasiswa dapat mengetahui makanan seimbang yang dapat diberikan pada pasien dengan diabetes.

2. Mahasiswa dapat memahami bagaimana mengendalikan diabetes dengan pengaturan pola makan. 3. Mahasiswa dapat mengerti bagaimana memberikan perawatan diitetik bagi penderita penyakit diabetes melitus.

D.

Identifikasi Masalah

1. Makanan Seimbang. 2. Mengendalikan diabetes dengan pengaturan pola makan. 3. Perawatan diitetik bagi penderita penyakit diabetes melitus.

BAB II PEMBAHASAN
A. Konsep Diabetes Melitus
Diabetes Mellitus merupakan suatu penyakit yang ditandai dengan kadar glukosa darah melebihi normal. Insulin yang dihasilkan koleh kelenjar pankreas sangat penting untuk menjaga keseimbangan kadar glukosa darah yaitu untuk orang normal (non diabetes) waktu puasa antara 60-120 mg/dL dan dua jam sesudah makan dibawah 140 mg/dL. Bila terjadi gangguan pada kerja insulin, keseimbangan tersebut akan terganggu sehingga kadar glukosa darah cenderung naik. Gejala bagi penderita Diabetes Mellitus adalah dengan keluhan banyak minum (polidipsi), banyak makan (poliphagia), banyak buang air kecil (poliuri), badan lemas serta penurunan berat

badan yang tidak jelas penyebabnya, kadar gula darah pada waktu puasa 126 mg/dL dan kadar gula darah sewaktu 200 mg/dL (Badawi, 2009). Penyebab Diabetes Mellitus Orang yang mempunyai resiko tinggi untuk terjadinya Diabetes Mellitus adalah : Usia Diatas 45 Tahun. Pada orang-orang yang berumur fungsi organ tubuh semakin menurun, hal ini diakibatkan aktivitas sel beta pankreas untuk menghasilkan insulin menjadi berkurang dan sensitifitas sel-sel jaringan menurun sehingga tidak menerima insulin. Obesitas Atau Kegemukan. Pada orang gemuk aktivitas jaringan lemak dan otot menurun sehingga dapat memicu munculnya Diabetes Mellitus. Pola Makan Pola yang serba instan saat ini memang sangat digemari oleh sebagian masyarakat perkotaan. Pola makan yang tidak sesuai dengan kebutuhan tubuh dapat menjadi penyebab Diabetes Mellitus, misalnya makanan gorengan yang mengandung nilai gizi yang minim.

Riwayat Diabetes Mellitus Pada Keluarga Sekitar 15-20 % penderita NIDDM (Non Insulin Dependen Diabetes Mellitus) mempunyai riwayat keluarga Diabetes Mellitus, sedangkan IDDM (Insulin Dependen Diabetes Mellitus) sebanyak 57 % berasal dari keluarga DiabetesMellitus. Kurangnya Berolahraga Atau Beraktivitas Olahraga dapat dilakukan 3-5 kali seminggu, kurang berolahraga dapat menurunkan sensitifitas sel terhadap insulin dapat menurun sehingga dapat mengakibatkan penumpukan lemak dalam tubuh yang dapat menyebabkan Diabetes Mellitus (Waspadji, 2002). Tipe Diabetes Mellitus a. Diabetes Mellitus Tipe I atau IDDM (Insulin Dependent Diabetes Mellitus). Penyebab utama Diabetes Mellitus Tipe I adalah terjadinya kekurangan hormon insulin pada proses penyerapan makanan. Fungsi utama hormon insulin dalam menurunkan kadar glukosa secara alami dengan cara : Meningkatkan jumlah gula yang disipan didalam hati. Merangsang sel-sel tubuh agar menyerap gula. Mencegah hati mengeluarkan terlalu banyak gula. Jika insulin berkurang, kadar gula didalam darah akan meningkat. Gula dalam darah berasal dari makanan kita yang diolah secara kimiawi oleh hati. Sebagian gula disimpan dan sebagian lagi digunakan untuk tenaga. Disinilah fungsi hormone insulin sebagai stabilizer alami terhadap kadar glukosa dalam darah. Jika terjadi gangguan sekresi (produksi) hormone insulin ataupun terjadi gangguan pada proses penyerapan hormone insulin pada sel-sel darah maka potensi terjadinya Diabetes Mellitus sangat besar sekali. b. Diabetes Mellitus Tipe II atau NIDDM (Non Insulin Dependent Diabetes Mellitus) Jika pada Diabetes Mellitus Tipe I penyebab utamanya adalah dari malfungsi kelenjar pankreas, maka pada Diabetes Mellitus Tipe II, gangguan utama justru terjadi pada volume reseptor

(penerima) hormon insulin, yakni sel-sel darah. Dalam kondisi ini produktivitas hormone insulin bekerja dengan baik, namun tidak terdukung oleh kuantitas volume reseptor yang cukup pada sel darah, keadaan ini dikenal dengan resistensi insulin. Dibawah ini terdapat beberapa fakor-faktor yang memiliki peranan penting terjadinya hal tersebut : Obesitas. Diet tinggi lemak dan rendah karbohidrat. Kurang gerak badan (olahraga). Faktor keturunan. Diabetes Mellitus tidak menakutkan bila diketahui lebih awal. Gejala-gejala yang timbul sangat tidak bijaksana untuk dibiarkan, karena justru akan menjerumuskan kedalam komplikasi yang lebih fatal. Jika berlangsung menahun kondisi penderita Diabetes Mellitus berpeluang besar menjadi ketoasidosis ataupun hipoglikemia (Soegondo, 2004). Patofisiologi Diabetes Mellitus Pengelolaan bahan makanan dimulai dari mulut kemudian kelambung dan selanjutnya ke usus. Didalam saluran pencernaan makanan dipecah menjadi bahan dasar makanan karbohidrat menjadi glukosa, protein menjadi asam amino dan lemak menjadi asam lemak. Ketiga zat makanan itu akan diserap oleh usus kemudian masuk kedalam pembuluh darah dan diedarkan keseluruh tubuh untuk dipergunakan oleh organ-organ dalam tubuh sebagai bahan bakar. Agar dapat berfungsi sebagai bahan bakar, makanan itu harus masuk dulu kedalam sel supaya dapat diolah yang akhirnya adalah timbulnya energi yang disebut dengan proses metabolisme. Dalam proses metabolism itu insulin memegang peran yang sangat penting yaitu bertugas memasukkan glukosa kedalam sel untuk selanjutnya dapat digunakan sebagai bahan bakar. Insulin ini adalah suatu zat atau hormon yang dikeluarkan oleh sel beta dipankreas. Insulin yang dikeluarkan oleh sel beta tadi dapat diibaratkan sebagai anak kunci yang dapat membuka pintu masuknya glukosa kedalam sel, kemudian didalam sel glukosa itu dimetabolisme menjadi tenaga. Bila insulin tidak aktif glukosa tidak dapat masuk kedalam dengan akibat glukosa akan tetap berada didalam pembuluh darah yang artinya kadarnya didalam meneingkat. Dalam keadaan seperti itu badan akan menjadi lemah tidak ada sumber energi didalam sel. Pada keadaan tadi jumlah kuncinya yang kurang, meskipun anak kuncinya (insulin) banyak, tetapi karena lubang

kuncinya (reseptor) kurang, maka glukosa yang masuk sel akan sedikit, sehingga akan kekurangn bahan bakar (glukosa) dan glukosa didalam pembuluh darah meningkat (Waspadji, 2002).

B. Makanan Seimbang
Makanan seimbang merupakan makanan yang harus dimakan untuk memastikan tubuh badan seseorang berfungsi dengan normal. Makanan seimbang seharusnya memberikan kita tenaga. makanan yang mencukupi, karbohidrat, protein dan lemak secara optimum, kandungan fiber yang mencukupi dan kandungan bahan galian, vitamin dan asid lemak.Makanan yang memberi tenaga dapat membina badan, dan dapat menjauhi kita daripada mendapat penyakit. Amalan pemakanan sihat adalah satu faktor yang penting ke arah kesihatan sekeluarga dan seharusnya dipupuk dari rumah. Selain daripada menyelerakan dan mampu dibeli, makanan yang dikongsi bersama sekeluarga mestilah berkhasiat dan sihat. Makanan seimbang seharusnya memberi : 1. Tenaga makanan yang mencukupi. 2. Karbohidrat, protein dan lemak secara optimum. 3. Kandungan fiber yang mencukup. 4. Kandungan bahan galian, vitamin dan asid lemak. Makanan ini terdiri dari tiga kumpulan iaitu makanan yang memberi tenaga, menjauhi dari penyakit dan membina sel-sel dan tisu tubuh. 1. Makanan yang memberi tenaga Di Indonesia tenaga 50-60% penduduk didapati dari pada nasi. Namun begitu makanan lain yang menghasilkan tenaga termasuk semua jenis bijirin seperti jagung, gandum, beras, bali, ubi keledek, keladi, ubi kayu, kentang dan lain-lain. Makanan lain yang menghasilkan tenaga adalah makanan yang mengandungi gula seperti gula pasir, sirap, jem dan madu.

2.

Makanan membina badan

Protein adalah makanan membina badan. Protein membina sel-sel atau jeringan tisu dalam badan kita. Punca protein adalah daripada ikan, ketam, kepah, sotong, ayam, itik, dan lembu. Kekurangan sumber protein boleh membantutkan pertumbuhan seseorang termasuk pembentukan otot. Kekurangan protein juga mempengaruhi pembentukan darah dan ini menyebabkan badan menjadi lesu. 3. Makanan menjauhi penyakit Makanan jenis ini merupakan makanan yang membekalkan tubuh dengan bahan-bahan yang mengekalkan semua perjalanan organ di dalamnya. Ia mencegah tubuh daripada menghidap penyakit. Makanan jenis ini meliputi sayur-sayuran dan buah-buahan. Pengaturan makan yang tepa tsangat penting dalam pencegahan dan pengendalian diabetes melitus atau kencing manis yang secara medis didefinisikan sebagai kumpulan gejala terkai metabolisme karbohidrat, protein dan lemak akibat kekurangan atau gangguan fungsi insulin.

C. Mengendalikan Diet Pada Pasien Diabetes Dengan Pengaturan Pola Makan


Yang perlu diperhatikan dalam proses diet adalah: Makan secara teratur sesuai porsi natau jadwal makan yang sudah di tentukan oleh dokter atau ahli gizi. Kurangi makanan sumber karbohidrat kompleks seperti nasi, ketan, ubi, roti dan lain lain. Hindari mengkonsumsi gula murni seperti gula, permen, coklat, sirop, kue yang manis serta buah yang dikalengkan. Makanlah banyak sayur sayuran dan buah buahan.

D.
1.

Perawatan Diet Bagi Penderita Penyakit Diabetes Melitus

Dasar-dasar Perawatan Dietik bagi Penderita Diabetes Melitus Tujuanperawatan diet bagi penderita penyakit diabetes melitus adalah: Mencegah terjadinya hiperglikemia postprandial yang berlebihan.

Mencegah terjadinya hipoglikemia apabila penderita memakai obat insulin Memelihara agar tidak terjadi kelebihan berat badan Menjaga agar kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah penderita tetap pada batas yang normal Mencegah kerusakan pada pembuluh darah Agar diet lebih bervariasi, penderita dianjurkan menggunakan bahan makanan penukar yang dapat dipilih dari Daftar Bahan Makanan Penukar yang khusus dibuat bagi penderita diabetes melitus. Dengan menggunakan daftar itu, penderita dapat memilih bahan makanan yang akan digunakan dalam dietnya asal kandungan hidrat arangnya tidak berbeda. Jadi jika penderita ingin mengganti nasi dengan roti misalnya maka jumlah roti yang kandungan hidrat arangnya setara dengan 100 gram beras adalah 80 gram roti. Demikian pula halnya dengan bahan makanan yang lain sehingga praktis semua bahan makanan boleh dimakan oleh penderita diabetes melitus, asalkan dalam jumlah yang ekivalen dengan kandungan hidrat arang dari bahan makanan yang ditukar.Apa pun pendekatan yang digunakan dalam perawatan penderita diabetes melitus, pengaturan diet bagi penderita tetap menjadi bagian paling penting dalam upaya perawatan secara keseluruhan. Dengan pembatasan-pembatasan dalam diet yang harus diikutinya, penderita harus dapat memenuhi kebutuhan tubuhnya akan berbagai zat gizi yang lain seperti mineral, vitamin, dan sebagainya. Disamping itu pengaturan makanan penting oleh penderita, baik waktu waktu penderita menggunakan insulin ataupun tidak. Ketentuan-ketentuan yang harus dipatuhi oleh penderita diabetes harus diterjemahkan menjadi petunjuk praktis yang dapat digunakan sebagai pedoman penderita dalam mengatur makanannya sehari-hari. Penderita, disamping harus memperoleh kecukupan zat gizi sesuai dengan kebutuhannya, harus mampu memelihara kandungan glukosa darahnya pada tingkat normal selama 24 jam. 2. Beberapa Ketentuan Khusus dalam Deit Penderita Diabetes Melitus Diet yang dianjurkan untuk penderita diabetes tipe I sebagai berikut : Karbohidrat 50% - 60% dari total kalori (terutama karbohidrat kompleks dan serat yang dapat larut). Lemak 25% atau kurang dari total kalori (kurang konsumsi lemak jenuh). Protein 10% - 20% dari total kalori. Batasi konsumsi alkohol.

Dianjurkan untuk menggunakan pemanis alternatif seperti sorbitol dan aspartam. Tips untuk Penderita Diabetes Mellitus Untuk Penderita Diabetes Tipe I Makanan lengkap dan snack untuk mencegah fluktuasi gula darah Komposisi pati, protein, dan lemak yang berimbang pada setiap kali makan. Konsumsi makanan yang banyak mengandung serat. Untuk Penderita Diabetes Tipe II Konsumsi makanan rendah lemak dan tinggi serat untuk mempertahankan berat badan normal. Makanan yang harus dikurangi : Produk makanan dengan kandungan gula murni tinggi. Lemak jenuh yang dapat meningkatkan kadar kolesterol. Makanan dengan kandungan garam tinggi untuk mencegah naiknya tekanan darah.

E. Penatalaksanaan Pola Makan Pada Pederita DM


Pola makan adalah pola makan yang seimbang antara zat gizi karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral. Makanan yang seimbang adalah makanan yang tidak mementingkan salah satu zat gizi tertentu dan dikonsumsi sesuai dengan kebutuhan (Ramadhan, 2008). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia pola diartikan sebagai suatu sistem, cara kerja atau usaha untuk melakukan sesuatu. Dengan demikian pola makan dapat diartikan sebagai suatu cara untuk melakukan kegiatan makan secara sehat. Pola makan adalah suatu cara atau usaha dalam pengaturan jumlah dan jenis makanan dengan maksud tertentu seperti mempertahankan kesehatan, status nutrisi, mencegah atau membantu kesembuhan penyakit. Pola makan sehari-hari merupakan pola makan seseorang yang berhubungan dengan kebiasaan makan setiap harinya (Depdiknas, 2001). Pengaturan makan merupakan pilar utama dalam pengelolaan Diabetes Mellitus, namun penderita Diabetes Mellitus sering memperoleh sumber informasi yang kurang tepat yang dapat merugikan penderita tersebut seperti penderita tidak lagi menikmati makanan kesukaan mereka, sebenarnya anjuran makan pada penderita Diabetes Mellitus sama dengan anjuran makan sehat umumnya yaitu makan menu seimbang dan sesuai dengan kebutuhan kalori masing-masing penderita Diabetes Mellitus (Badawi, 2009). Pengaturan diet pada penderita Diabetes Melitus merupakan pengobatan yang utama pada penatalaksanaan Diabetes Mellitus yaitu mencakup pengaturan dalam : Jumlah Makanan

Syarat kebutuhan kalori untuk penderita Diabetes Mellitus harus sesuai untuk mencapai kadar glukosa normal dan mempertahankan berat badan normal. Komposisi energy adalah 60-70 % dari karbohidrat, 10-15 % dari protein, 20-25 % dari lemak. Makanlah aneka ragam makanan yang mengandung sumber zat tenaga, sumber zat pembangun serta zat pengatur. Makanan sumber zat tenaga mengandung zat gizi karbohidrat, lemak dan protein yang bersumber dari nasi serta penggantinya seperti : roti, mie, kentang, dan lainlain. Makanan sumber zat pembangun mengandung zat gizi protein dan mineral. Makanan sumber zat pembangun seperti kacang-kacangan, tempe, tahu, telur, ikan, ayam, daging, susu, keju, dan lain-lain. Makanan sumber zat pengatur mengandung vitamin dan mineral. Makanan sumber zat pengatur antara lain : sayuran dan buah-buahan. Ada beberapa jenis diet dan jumlah kalori untuk penderita Diabetes Mellitus menurut kandungan energi, karbohidrat, protein dan lemak : Tabel 1. Jenis Diet Diabetes Mellitus Menurut Kandungan Energi,Karbohidrat, Protein dan Lemak Jenis Diet I II III IV V VI VII VIII
Keterangan : Jenis diet I s/d III diberikan kepada penderita yang terlalu gemuk. Jenis diet IV s/d V diberikan kepada penderita diabetes tanpa komplikasi. Jenis diet VI s/d VIII diberikan kepada penderita kurus, diabetes remaja (juvenile diabetes) atau diabetes dengan komplikasi.

Energi (Kkal) 1100 1300 1500 1700 1900 2100 2300 2500

Karbohidrat (gr) 172 192 237 275 299 319 369 396

Protein (g)

Lemak (g)

43 45 51,5 55,5 60 62 73 80

30 35 36,5 36,5 48 53 59 62

Sumber : Almatsier, 2006

Jenis Bahan Makanan Banyak yang beranggapan bahwa penderita Diabetes Mellitus harus makan makanan khusus, anggapan tersebut tidak selalu benar karena tujuan utamanya adalah menjaga kadar glukosa darah pada batas normal. Untuk itu sangat penting bagi kita terutama penderita Diabetes Mellitus untuk mengetahui efek dari makanan pada glukosa darah. Jenis makanan yang dianjurkan untuk penderita Diabetes Mellitus adalah makanan yang kaya serat seperti sayurmayur dan buah-buahan segar. Yang terpenting adalah jangan terlalu mengurangi jumlah makanan karena akan mengakibatkan kadar gula darah yang sangat rendah (hypoglikemia) dan juga jangan terlalu banyak makan makanan yang memperparah penyakit Diabetes Mellitus.

BAB III. PENUTUP


A. KESIMPULAN
Untuk penderita penyakit diabetes mellitus pada prinsipnya harus melakukan pengaturan makan dengan mengurangi karbohidrat kompleks. Makanan pokok yang banyak mengandung serat seperti ubi sangat dianjurkan dibandingkan dengan nasi dan kentang. Diet bagi penderita diabetes harus dikonsultasikan dengan dokter untuk mengatur jumlah, jadwal, dan jenisnya. Jumlah kalori mesti pas sesuai kebutuhan, tak lebih atau kurang. Jadwal harus dibuat tiga kali makan utama dan tiga kali makan antara dalam selang waktu tiga jam. Penderita harus membatasi makanan tinggi kalori, tinggi lemak, dan tinggi kolesterol. Makanan yang dianjurkan adalah sayur dan buah yang kurang manis, seperti apel, pepaya, tomat, kedondong, salak, dan pisang. Tujuanperawatan diet bagi penderita penyakit diabetes melitus adalah: Mencegah terjadinya hiperglikemia postprandial yang berlebihan. Mencegah terjadinya hipoglikemia apabila penderita memakai obat insulin Memelihara agar tidak terjadi kelebihan berat badan Menjaga agar kadar kolesterol dan trigliserida dalam darah penderita tetap pada batas yang normal Mencegah kerusakan pada pembuluh darah. Pola makan adalah pola makan yang seimbang antara zat gizi karbohidrat, protein, lemak, vitamin dan mineral. Makanan yang seimbang adalah makanan yang tidak mementingkan salah satu zat gizi tertentu dan dikonsumsi sesuai dengan kebutuhan (Ramadhan, 2008). Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia pola diartikan sebagai suatu sistem, cara kerja atau usaha untuk melakukan sesuatu. Pengaturan makan merupakan pilar utama dalam pengelolaan Diabetes Mellitus, namun penderita Diabetes Mellitus sering memperoleh sumber informasi yang kurang tepat yang dapat merugikan penderita tersebut seperti penderita tidak lagi menikmati makanan kesukaan mereka, sebenarnya anjuran makan pada penderita Diabetes Mellitus sama dengan anjuran makan sehat umumnya yaitu makan menu seimbang dan sesuai dengan kebutuhan kalori masing-masing penderita Diabetes Mellitus (Badawi, 2009). Tips untuk Penderita Diabetes Mellitus Untuk Penderita Diabetes Tipe I Makanan lengkap dan snack untuk mencegah fluktuasi gula darah Komposisi pati, protein, dan lemak yang berimbang pada setiap kali makan.

Konsumsi makanan yang banyak mengandung serat. Untuk Penderita Diabetes Tipe II Konsumsi makanan rendah lemak dan tinggi serat untuk mempertahankan berat badan normal. Makanan yang harus dikurangi : Produk makanan dengan kandungan gula murni tinggi. Lemak jenuh yang dapat meningkatkan kadar kolesterol. Makanan dengan kandungan garam tinggi untuk mencegah naiknya tekanan darah.

B. SARAN
Pengaturan pola makan pada penderita Diabetes Melitus sangatlah penting dan membutuhkan kesabaran baik dari penderita DM sendiri, maupun dari perawat itu sendiri. Setelah membaca dan mediskusikan makala ini diharapkan kelak mahasiswa sebagai calon perawat dapat mengaplikasikan dalam profesinya, agar seluruh konsep dan pembahasan dari makalah dapat bejalan sesuai dengan tujuan penulisan makalah ini.

DAFTAR PUSTAKA
1. Anonim.http://mypotik.blogspot.com/2010/05/mengendalikan-diabetes-dengan.html.diakses tanggal 06/04-2011 2. Almatsier.S. Penuntun Diet. .2005.Penerbit PT. Gramedia Pustaka Utama. Jakarta. 3. Arcole MargatanCatur laksana Diabetes Melitus.Dalam :Yang Manis Jangan pipis. 2006.Penerbit CV.Aneka.Solo. 4. Hiswandi.Peranan Gizi Dan Diabetes Melitus.2002.Universitas Sumatera Utara.Medan Read more: http://yayannerz.blogspot.com/2011/04/diet-pada-diabetesmelitus.html#ixzz1rb9bymaZ