Anda di halaman 1dari 6

Pembuatan SUSU BUBUK Susu Bubuk Susu bubuk adalah bubuk yang dibuat dari susu kering yang

solid. Susu bubuk mempunyai daya tahan yang lebih lama daripada susu cair dan tidak perlu disimpan di lemari es karena kandungan uap airnya sangat rendah. Sejarah Susu Bubuk Susu bubuk pertama kali dibuat pada 1802 oleh seorang dokter Rusia, Osip Krichevsky. Susu bubuk banyak sekali ditemukan di negara-negara berkembang karena biaya transportasi dan penyimpanannya sangat murah (karena tidak membutuhkan pendingin). Seperti makanan - makanan kering lainnya, susu kering dianggap tidak mudah rusak dikarenakan sedikitnya kandungan air (bakteri sangat cepat berkembangbiak pada makanan yang basah atau minuman) dan disukai oleh orang untuk menolong mereka bertahan dalam bencana alam atau kecelakaan, oleh pendaki gunung dan orang-orang yang membutuhkan bahan makanan yang tidak cepat rusak. Komposisi Susu Bubuk

Proses Pengolahan Susu Bubuk

Pembuatan susu bubuk adalah sebuah proses yang sederhana tetapi dilakukan dalam skala besar. Dalam hal ini menghilangkan air dalam susu dengan biaya serendah mungkin di bawah kondisi kebersihan yang ketat. Sementara proses ini harus tetap mempertahankan semua sifat-sifat alami yang diinginkan dari susu, baik warna, rasa, kelarutan, dan nilai gizi. Susu full cream mengandung sekitar 87% air dan susu skim mengandung sekitar 91% air. Selama pembuatan susu bubuk, kandungan air ini dilepaskan dengan cara merebus susu pada tekanan rendah dan pada suhu rendah dalam proses yang dikenal sebagai penguapan. Susu yang terkonsentrasi kemudian disemprotkan dalam kabut halus ke udara panas untuk menghilangkan kelembaban lebih lanjut dan jadi bubuk. Sekitar 13 kg susu bubuk (WMP) atau 9 kg susu bubuk skim (SMP) dapat dibuat dari 100 Liter susu segar. Proses manufaktur susu bubuk akan kita jelaskan dalam skema berikut :

Step 1 - SEPARATION / STANDARDIZATION

Proses konvensional untuk produksi susu bubuk dimulai dengan mengambil susu mentah yang diterima di pabrik susu dan mempasteurisasi lalu memisahkan ke susu skim dan krim dengan menggunakan krim pemisah sentrifugal. Jika WMP yang akan diproduksi, sebagian krim ditambahkan kembali ke skim susu untuk menghasilkan susu dengan kadar lemak standar (biasanya 26 - 30% lemak dalam bubuk). Krim Surplus digunakan untuk membuat mentega atau lemak susu anhidrat. Step 2 - PREHEATING Langkah berikutnya dalam proses adalah "pemanasan" selama yang standar adalah susu dipanaskan sampai suhu antara 75 dan 120 C dan ditahan selama waktu tertentu dari beberapa detik hingga beberapa menit. Preheating menyebabkan denaturasi dikendalikan dari whey protein dalam susu dan menghancurkan bakteri, menginaktivasi enzim, menghasilkan antioksidan alami dan stabilitas mengajarkan panas. Pemanasan yang tepat / memegang rezim tergantung pada jenis produk dan dimaksudkan akhirnya digunakan. Preheats tinggi di WMP berhubungan dengan kualitas baik, namun menjaga kelarutan berkurang. Pemanasan dapat berupa tidak langsung (melalui penukar panas), atau langsung (melalui injeksi uap atau infus ke dalam produk), atau campuran keduanya. Pemanas tidak langsung umumnya menggunakan limbah panas dari bagian lain dari proses sebagai langkah penghematan energi.

Step 3 - EVAPORATION

Dalam evaporator susu dipanaskan terkonsentrasi pada tahap atau "efek" dari sekitar 9,0% kandungan padatan total susu skim dan 13% untuk susu, sampai dengan total padatan 45-52%. Hal ini dicapai dengan merebus susu di bawah vakum pada suhu dibawah 72 C dalam film jatuh pada bagian dalam tabung vertikal, dan menghapus air sebagai uap. Ini uap, yang mungkin secara mekanis atau termal pipih, yang kemudian digunakan untuk memanaskan susu pada efek selanjutnya dari evaporator yang dapat dioperasikan pada tekanan rendah dan suhu daripada efek sebelumnya. Tanaman Modern mungkin dapat memiliki hingga tujuh efek untuk efisiensi energi maksimum. Lebih dari 85% dari air dalam susu bisa dihapus dari evaporator. Evaporator sangat berisik karena jumlah besar uap air bepergian dengan kecepatan yang sangat tinggi di dalam tabung.

Step 4 - SPRAY DRYING

Spray drying melibatkan atomising susu konsentrat dari evaporator menjadi butiran halus. Hal ini dilakukan di dalam ruang pengeringan besar dalam aliran udara panas (sampai 200 C) baik menggunakan atomiser disk berputar atau serangkaian saluran tekanan tinggi. Tetesan susu didinginkan oleh penguapan dan mereka tidak pernah mencapai suhu udara. Berkonsentrasi mungkin dipanaskan sebelum atomisasi untuk mengurangi viskositas dan untuk meningkatkan energi yang tersedia untuk pengeringan. Sebagian besar air yang tersisa diuapkan di ruang pengeringan, meninggalkan serbuk halus kadar air sekitar 6% dengan ukuran partikel rata-rata biasanya dari <0,1 mm diameter. Akhir atau "sekunder" pengeringan berlangsung di tempat tidur cairan, atau dalam serangkaian tempat tidur tersebut, di mana udara panas ditiup melalui lapisan bubuk fluidised menghilangkan air untuk memberikan produk dengan kadar air 2-4%.

Step 5 - PACKAGING AND STORAGE

Susu bubuk yang sangat lebih stabil dari susu segar, tetapi perlindungan dari kelembaban, oksigen, cahaya dan panas diperlukan untuk menjaga kualitas dan umur simpan. Susu bubuk siap mengambil uap air dari udara, yang menyebabkan kehilangan cepat kualitas dan caking atau lumping. Lemak di WMPs dapat bereaksi dengan oksigen di udara untuk memberikan off-rasa, terutama pada suhu penyimpanan yang lebih tinggi (> 30 C) khas daerah tropis. Susu bubuk dikemas menjadi baik berlapis kantong plastik multi-dinding (25 kg) atau tempat sampah massal (600 kg). WMPs seringkali dikemas di bawah gas nitrogen untuk melindungi produk dari oksidasi dan untuk mempertahankan rasa mereka dan memperluas menjaga kualitas mereka. Kemasan dipilih untuk memberikan penghalang untuk kelembaban, oksigen dan cahaya. Tas umumnya terdiri dari beberapa lapisan untuk memberikan kekuatan dan sifat penghalang yang diperlukan. Pengiriman susu bubuk tidak harus menderita terlalu lama terkena sinar matahari langsung terutama di negara-negara tropis. Beberapa jam pada temperatur tinggi (> 40 C) selama transshipment dapat meniadakan beberapa minggu penyimpanan hati-hati.