Anda di halaman 1dari 11

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN GOUT ARTRITIS

DISUSUN OLEH : KELAS IIB 1. MOH. SALIM 2. NI NYOMAN NURATNI 3. NURUL HAYATI (P27820304059) (P27820304060) (P27820304061)

DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN SURABAYA PROGRAM STUDI KEPERAWATAN SUTOPO SURABAYA 2006

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KLIEN DENGAN GOUT ARTRITIS


A. KONSEP DASAR I. PENGERTIAN Gout atau gout artritis atau artritis pirai Suatu penyakit yang ditandai dengan serangan mendadak dan berulang dari artritis yang terasa sangat nyeri karena adanya endapan kristal monosodium urat, yang terkumpul di dalam sendi sebagai akibat dari tingginya kadar asam urat di dalam darah (hiperurisemia). (www. Medicastrore.com) Suatu kelainan metabolik yang mana laki-laki delapan sampai sembilan kali lebih sering terkena daripada wanita. (Perawatan Medikal Bedah 2. hal 351, Barbara C. Long) II. PENYEBAB Gout primer : Merupakan akibat langsung pembentukan asam urat yang berlebihan atau akibat penurunan sekresi asam urat Gout sekunder : Pembentukan asam urat yang berlebihan / eksresi asam urat yang berkurang akibat proses penyakit lain (misalnya kanker darah) atau pemakaian obat-obat tertentu : Alkohol, diet tinggi purin.

III. PATOFISIOLOGI

Faktor primer - Pembentukan asam urat tubuh yang lebih / akibat penurunan ekresi asam urat

Faktor sekunder - Akibat proses penyakit lain (misalnya penyakit kanker darah) - Obat-obat tertentu (aspirin dosis rendah, kebanyakan diuresik, levodopa, dia ziksid, asam nikotinat, aseta zolamid, etambutol) - Alkohol - Diet tinggi purin

Kadar asam urat dalam darah (hiperurisemia) Kristalisasi dalam jaringan Fagositosis kristal oleh sel darah putih Peradangan dan kerusakan jaringan IV. GEJALA KLINIS Terdapat empat tahap, dari perjalanan klinis penyakit gout yang tidak diobati, yaitu : - Tahap pertama adalah hiperurisemia Dalam tahap ini penderita tidak menunjukkan gejala-gejala selain dari peningkatan asam urat serum. Hanya 20% dari penderita hiperurisemia asimtomatik yang berlanjut menjadi serangan gout akut. - Tahap kedua adalah artritis gout akut Pada tahap ini terjadi awitan mendadak pembengkakan dan nyeri luar biasa, biasanya pada sendi ibu jari kaki dan metatorsofalangcal. Artritis bersifat monoartikular dan menunjukkan tanda-tanda peradangan lokal. Mungkin terdapat demam dan peningkatan jumlah sel darah putih. Serangan gout akan biasanya pulih tanpa pengobatan, tetapi dapat memakan waktu 10-14 hari. - Tahap ketiga adalah tahap interkritis Tidak terdapat gejala-gejala pada masa ini, yang dapat berlangsung dari beberapa bulan sampai tahun. - Tahap keempat adalah gout kronik

Di mana timbunan urat terus bertambah dalam beberapa tahun jika pengobatan tidak dimulai. Peradangan kronik akibat kristal-kristal asam urat mengakibatkan nyeri, sakit, dan kaku, juga pembesaran dan penonjolan dari sendi yang bengkok. Serangan akut dari artritis gout dapat terjadi dalam tahap ini. Awitan dan ukaran tofi secara proporsional mungkin berkaitan dengan kadar asam urat. Bursa olekranon, tendon Archilles, permukaan ekstensor lengan bawah, bursa infrapatelar, dan heliks telinga adalah tempat-tempat yang sering dihinggapi tofi. V. PEMERIKSAAN PENUNJANG Laju sedimentasi eritrosit (LSE) meningkat, yang menunjukkan inflamasi SDP meningkat (leukositosis) Ditemukan kadar asam urat yang tinggi di dalam darah Pada pemeriksaan terhadap contoh cairan sendi di bawah Pemeriksaan sinar X dari daerah yang terkena untuk

mikroskop khusus akan tampak kristal urat yang berbentuk seperti jamur menunjukkan masa tefoseus dan destruksi tulang dan perubahan sendi I. PENATALAKSANAAN 1. Pengobatan serangan akut a. Colchicine (0,6 mg) pada pemberian oral, awalnya 2 tablet, kemudian 1 tablet setiap jam sampai mual, muntah, diare atau gejala sendi berkurang, batasannya 6,0 sampai 8,0 mg. b. c. d. 2. Sendi diistirahatkan secara mutlak Terapi pencegahan meliputi pengurangan asam urat dalam tubuh dengan salah satu dari metode ini, yaitu : Colchince 1,0 sampai 3,0 mg dalam NaCl Phenylbutazon (butazolidin) Indomethacin (indocin) intravenous diberikan dalam waktu lebih dari 10 menit

a.

Meningkatkan eksresi asam urat

1.

Probenecid

(Benemid),

0,5

gr/hari

selama 1 minggu kemudian ditambah 0,5 gr/minggu sampai asam urat serum normal kemudian 0,5 gr/hari 2. Menurunkan pembentukan asam urat : Allopurinol (zyloprim), 100 mg 2 (dua) kali sehari pada permulaan, ditambah 100 mg setiap 2-4 minggu hingga asam urat serum normal kemudian 500 mg/hari. VI. KOMPLIKASI Hipertensi ringan Batu ginjal Sufirpyrazone (Anturane) digunakan pada pasien yang tidak tahan terhadap benemid

b.

B. KONSEP KEPERAWATAN

I. PENGKAJIAN A. Identitas Nama, umur (sekitar 50 tahunan), alamat, agama, jenis kelamin (biasanya 95% penderita gout adalah pria), dll B. Keluhan Utama Pada umumnya klien merasakan nyeri yang luar biasa pada sendi ibu jari kaki (sendi lain) C. Riwayat Penyakit Sekarang : kaji penyebab nyeri : kaji seberapa sering nyeri yang dirasakan klien : kaji bagian persendian yang terasa nyeri (biasanya pada pangkal ibu jari) S (Saverity) T (Time) D. E. : Apakah mengganggu aktivitas motorik ? : Kaji kapan keluhan nyeri dirasakan ? (Biasanya terjadi pada malam hari) Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat Penyakit Keluarga Tanyakan pada klien apakah menderita penyakit ginjal ? Tanyakan apakah pernah ada anggota keluarga klien yang menderita penyakit yang sama seperti yang diderita klien sekarang ini. F. Sosial Spiritual G. Kebutuhan nutrisi 1. Makan : kaji frekuensi, jenis, komposisi (pantangan makanan kaya protein) 2. Minum : kaji frekuensi, jenis (pantangan alkohol) Kebutuhan eliminasi 1. BAK : kaji frekuensi, jumlah, warna, bau 2. BAB : kaji frekuensi, jumlah, warna, bau Kebutuhan aktivitas Pengkajian Psikososial dan Spiritual : Biasanya klien mengalami peningkatan stress : Cenderung menarik diri dari lingkungan : Kaji apa agama pasien, bagaimana pasien menjalankan ibadah menurut agamanya Pemenuhan Kebutuhan Sehari-hari Psikologi P (Provokatif) Q (Quality / qualitas) R (Region)

Biasanya klien kurang / tidak dapat melaksanakan aktivitas sehari-hari secara mandiri akibat nyeri dan pembengkakan H. Tingkat kesadaran GCS TTV 2. Peningkatan penginderaan a. Sistem integumen Kulit tampak merah atau keunguan, kencang, licin, serta teraba hangat b. Sistem penginderaan Mata : kaji penglihatan, bentuk, visus, warna sklera, gerakan bola mata Hidung : kaji bentuk hidung, terdapat gangguan penciuman atau tidak Telinga : kaji pendengaran, terdapat gangguan pendengaran atau tidak, biasanya terdapat tofi pada telinga c. Sistem kardiovaskuler - Inspeksi - Palpasi : apakah ada pembesaran vena jugularis : kaji frekuensi nadi (takhikardi) suara tambahan d. Sistem penceranaan - Inspeksi - Palpasi - Perkusi : kaji bentuk abdomen, ada tidaknya pembesaran pada abdomen : apakah ada nyeri tekan pada abdomen : Apakah kembung / tidak Pemeriksaan Fisik 1. Keadaan umum :

- Auskultasi : apakah suara jantung normal S1 + S2 tunggal / ada

- Auskultasi : Apakah ada peningkatan bising usus e. Sistem muskuluskeletal Biasanya terjadi pembengkakan yang mendadak (pada ibu jari) dan nyeri yang luar biasa serta juga dapat terbentuk kristal di sendi-sendi perifer, deformitas (pembesaran sendi) f. Sistem perkemihan

Hampir 20% penderita gout memiliki batu ginjal II. DIAGNOSA KEPERAWATAN 1. 2. 3. Nyeri berhubungan kerusakan integritas jaringan sekunder Gangguan Resiko mobilitas tinggi fisik berhubungan perubahan dengan nyeri terhadap gout persendian dan imobilitas terhadap penatalaksanaan pemeliharaan di rumah berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang kondisi dan rencana tindakan pada kondisi kronis III. INTERVENSI KEPERAWATAN Dx 1 : Nyeri berhubungan dengan kerusakan integritas jaringan sekunder terhadap gout Tujuan : Mendemontrasikan hilangnya nyeri dan ketidaknyamanan Kriteria hasil : Menyangkal nyeri, ekspresi wajah relaks, tak ada rintihan Intervensi : 1. Pantau kadar asam urat semu R/ : untuk mengevaluasi keefektifan terapi 2. Bila serangan terjadi di RS, implementasi tindakan penghilang Berikan istirahat dengan kaki ditinggikan Berikan analgesik, yang diprogramkan dan evaluasi keefektifannya Berikan kantung es atau panas basah R/ : peninggian dan pemberian kantung dingin membantu mengurangi bengkak dan membantu menghilangkan tekanan dari kaki, analgesik memblok rasa nyeri 3. Berikan obat anti gout yang diresepkan dan evaluasi keefektifannya. Konsul dokter bila kadar asam ura serum tetap tinggi dan nyeri tidak hilang dengan analgesik R/ : obat anti gout bekerja dengan menghambat reabsorbsi asam urat di tubulus ginjal (benemid) melawan fagositosis leukosit yang menghambat deposit urat lanjut (allopurinol). Terapi obat tambahan dapat diperlukan bila kadar asam urat serum tetap tinggi 4. Instruksikan klien untuk minum 2-3 liter cairan setiap hari

R/ : Tindakan ini membantu mencegah batu ginjal, komplikasi mayor yang berkenaan dengan gout Dx 2 : Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan nyeri persendian dan imobilitas Tujuan : Setelah dilakukan asuhan keperawatan diharapkan kx dapat melakukan mobilitas fisik Kriteria hasil : Menunjukkan teknik yang memampukan melakukan aktivitas Intervensi : 1. Evaluasi pemantauan tingkat inflamasi / rasa sakit pada sendi inflamasi 2. 3. Tingkatkan aktivitas bila nyeri berkurang Bantu dengan rentang gerak aktif / inflamasi R/ : Mempertahankan pergerakan sendi R/ : Meningkatkan kekuatan otot Dx 3 : Resiko tinggi terhadap perubahan penatalaksanaan pemeliharaan di rumah berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang kondisi dan rencana tindakan pada kondisi kronis Tujuan : Mendemonstrasikan keinginan untuk memenuhi aktivitas pemeliharaan diprogramkan Kriteria hasil : Mengungkapkan pemahaman tentang instruksi perawatan diri, sedikit melaporkan serangan govt, mengungkapkan rencana untuk melakukan tindakan pencegahan pada gaya hidup baru Intervensi 1. : Berikan informasi tentang kondisi, ingkatkah pasien dan pencegahan perawatan diri yang R/ : Tingkat aktivitas tergantung dari perkembangan / rosolusi dari proses

bahwa terdapat kesalahan gentik pada metabolisme purin, tetapi serangan nyeri terkontrol dengan terapi otot R/ : kepatuhan ditingkatkan melalui penyuluhan kesehatan 2. Ajarkan kx apa yang dilakukan selama serangan. Instruksi meliputi : Mengistirahatkan sendi yang nyeri Tinggikan ekstremitas dan berikan kantung es atau panas basah R/ : Tindakan ini membantu mencegah kerusakan lanjut pada sendi dengan mengurangi bengkak, inflamasi, dan tekanan pada kaki

3.

Ajarkan kx bagaimana mengontrol serangan gout.

Instruksi meliputi : Menghindari faktor pencetus (makanan tinggi puri, minuman alkoholik) Menggunakan obat anti gout sesuai resep. Hubungi dokter bila serangan terjadi lebih sering atau berakhir lama R/ : Substansi tertentu tidak mengaktivasi efek obat anti gout, mengakibatkan retensi asam urat. Obat anti gout menurunkan kadar asam urat serum 4. selama di rumah R/ : Instruksi verbal dapat dengan mudah dilupakan. Pemantuan periodik dari kadar asam urat serum perlu untuk mengevaluasi keefektifan terapi obat 5. Instruksikan kx untuk menghubungi dokter bila terjadi nyeri panggul kolik R/ : ini dapat menandakan pembentukan batu ginjal IV. EVALUASI 1. 2. nyeri ? 3. Apakah kx sudah mampu melakukan pemeliharaan dan perawatan diri yang telah diprogramkan ? Apakah nyeri yang dirasakan kx mulai berkurang atau hilang ? Apakah kx sudah dapat melakukan mobilitas tanpa rasa Jamin bahwa kx mempunyai instruksi tertulis tentang perawatan diri dan informasikan tertulis tentang obat yang diprogramkan

DAFTAR PUSTAKA - Barbara C. Long. 1996. Perawatan Medikal Bedah 2. Bandung : Yayasan Ikatan Alumni Pendidikan Perawatan Pejajaran. - Engram, Barbara. 1994. Rencana Asuhan Keperawatan Medikal Bedah Volume 2. Jakarta : EGC. - Martin Tuker, Susan. 1993. Standar Perawatan Pasien Volume 3. Edisi V. Jakarta : EGC. - Price A. Sylvia. 1994. Patofisiologi Buku II. Jakarta : EGC. - www.Medicastore.com