Anda di halaman 1dari 2

ANGGARAN BIAYA OVERHEAD PABRIK

Biaya Overhead pabrik adalah biaya-biaya bahan tak langsung, buruh tak langsung dan biayabiaya pabrik lainnya yang tidak secara mudah diidentifikasikan atau dibebankan langsung pada suatu pekerjaan, hasil produksi/tujuan biaya akhir Pendapat ahli lainya menyatakan bahwa biaya overhead pabrik merupakan setiap biaya yang tidak secara langsung melekat pada suatu produk, yaitu semua biaya-biaya diluar biaya bahan langsung dan biaya tenagakerja langsung.Biaya overhead pabrik mencakup biaya produksilainnya seperti pemanasan ruang pabrik, penerangan,penyusutan pabrik dan mesin-mesin. Biaya pabrik seperti pemeliharaan, gudang bahan-bahan dan hal lain yangmemberikan pelayanan-pelayanan kepada bagian produksi juga merupakan bagian dari biaya overhead pabrik.Biaya penjualan dan biaya distribusi, dan semua biaya administrasi juga diperhitungkan sebagai biaya overhead sepanjang biaya-biaya tersebut tidak dapat secara langsung dihubungkan dengan unit produk Berbagai macam biaya overhead pabrik harus dibebankan kepada semua pekerjaan yang terlaksana selama suatu periode. Oleh karena itu, untuk dapat membebankan biaya overhead pabrik secara meratakepada setiap produk digunakan tarif biaya overhead pabrik yang ditentukan dimuka. Biaya overhead pabrik adalah semua biaya produksi selain biaya bahan baku dan biaya
tenaga kerja langsung. Biaya overhead pabrik dapat dibedakan menjadi tiga, yaitu (1) biaya overhead pabrik variabel, (2) biaya overhead pabrik tetap, dan (3) biaya overhead pabrik campuran. Biaya overhead pabrik variabel adalah biaya overhead pabrik yang jumlah totalnya akan berubah sebanding dengan perubahan volume kegiatan. Contoh biaya overhead pabrik variabel adalah biaya bahan penolong. Biaya overhead pabrik tetap adalah biaya overhead pabrik yang jumlah totalnya (dalam kisaran tertentu) tidak berubah walaupun terjadi perubahan volume kegiatan. Contoh biaya overhead pabrik tetap adalah pajak bumi dan bangunan, biaya penyusutan aktiva tetap, dan biaya sewa gedung pabrik. Biaya overhead pabrik campuran dapat dibedakan menjadi biaya overhead pabrik semivariabel, misalnya biaya listrik pabrik dan biaya telepon pabrik, dan biaya overhead pabrik bertahap, misalnya gaji supervisor dan gaji inspektur.

Penentuan tarif biaya overhead pabrik dilaksanakan melalui tiga tahap berikut ini : 1. Menyusun anggaran biaya over head pabrik.

2. Memilih dasar pembebanan biaya overhead pabrik kepada produk. 3. Menghitung tarif biaya overhead pabrik.

Penyusunan anggaran BOP per departemen dibagi menjadi 4 tahap utama yaitu : a. Penaksiran BOP-langsung departemen atas dasar kapasitas yg direncanakan untuk tahun anggaran. b. Penaksiran BOP-tak langsung departemen. c. Distribusi BOP-tak langsung departemen ke departemen-departemen yg menikmatinya d. Menjumlah seluruh BOP per departemen untuk mendapatkan BOP per departemen. e. Metode yang dapat digunakan dalam pengalokasian BOP : f. Metode Alokasi Langsung (Direct Allocation Method) g. Metode Alokasi Bertahap (Step Method) : h. Metode alokasi yg memperhitungkan transfer jasa timbal balik antar departemen pembantu : i. j. Metode Alokasi Kontinyu Metode Aljabar

k. Metode Alokasi yg tidak memperhitungkan transfer jasa timbal balik antar departemen pembantu : l. Metode Urutan Alokasi yg diatur