Anda di halaman 1dari 3

Membudayakan Etos Kerja Islami

(ringkasan)
Judul asli : Membudayakan Etos Kerja Islami Penulis : K.H. Toto Tasmara Penerbit : Gema Insani Press, Jakarta Tahun : 2002 Jumlah halaman : 242 hlm Pembedah : Shofia Rija (Mahasiswa Teknik Kimia USU 2004) Dibedah pada Acara bedah buku KAMMI Korpus Teknik USU) Etos kerja merupakan totalitas kepribadian diri serta cara mengekspresikan, memandang, meyakini, dan memberikan sesuatu yang bermakna, yang mendorong dirinya untuk bertindak dan meraih amal yang optimal (high performance). Etos kerja muslim didefenisikan sebagai sikap kepribadian yang melahirkan keyakinan yang sangat mendalam bahwa bekerja itu bukan saja untuk memuliakan dirinya, menampakkan kemanusiaannya, melainkan juga sebagai suatu manifestasi dari amal saleh. Sehingga bekerja yang didasarkan pada prinsip-prinsip iman bukan saja menunjukkan fitrah seorang muslim, melainkan sekaligus meninggikan martabat dirinya sebagai hamba Allah yang didera kerinduan untuk menjadikan dirinya sebagai sosok yang dapat dipercaya, menampilkan dirinya sebagai manusia yang amanah, menunjukkan sikap pengabdian sebagaimana firman Allah, Dan tidak Aku menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembah-Ku. (QS. Adz-Dzaariyat : 56) Seorang muslim yang memiliki etos kerja adalah mereka yang selalu obsesif atau ingin berbuat sesuatu yang penuh manfaat yang merupakan bagian amanah dari Allah. Cara pandang untuk melaksanakan sesuatu harus didasarkan kepada tiga dimensi kesadaran, yaitu : Dimensi makrifat (Aku Tahu) Makrifat Alam Diri Pribadi Ringkasan, Membudayakan Etos Kerja Islami 1

7 knows 1. tahu siapa aku, apa kekuatan dan kelemahanku 2. tahu apa pekerjaanku 3. tahu siapa pesaingku dan kawanku 4. tahu produk yang akan dihasilkan 5. tahu apa bidang usahaku dan tujuanku 6. tahu siapa relasiku 7. tahu pesan-pesan yang akan kusampaikan Dimensi hakikat (aku berharap) Sikap diri untuk menetapkan sebuah tujuan kemana arah tindakan dilangkahkan. Setiap pribadi muslim meyakini bahwa niat atau dorongan untuk menetapkan cita-cita merupakan ciri bahwa dirinya hidup. Dimensi syariat (aku berbuat) Pengetahuan tentang peran dan potensi diri, tujuan serta harapan-harapan hendaklah mempunyai arti kecuali bila dipraktikkan dalam bentuk tindakan nyata yang telah diyakini kebenarannya. Bekerja untuk mencari fadhilah karunia Allah, menjebol kemiskinan, meningkatkan taraf hidup, martabat, dan harga diri. Harapan (hope) hanya bisa diraih bila memenuhi kualitas kepribadian yang secara metaforis dapat digambarkan dalam rumus : Quality of your (head + heart + hand) + hard working = hope Yang membedakan semangat kerja dalam Islam adalah kaitannya dengan nilai serta cara meraih tujuannya. Bagi seorang muslim bekerja merupakan kewajiban yang hakiki dalam rangka menggapai ridha Allah. Sedangkan orang kafir bermujahadah untuk kesenangan duniawi dan untuk memuaskan hawa nafsu. Dijepang dikenal sebuah istilah Keizen yang dipelopori oleh Masaaki Imai, yakni semangat untuk terus-menerus melakukan perbaikan yang melibatkan setiap orang mulai dari pimpinan puncak sampai pekerja lapangan. Salah satu motonya adalah Engineers at Japanese plants are often warned, There will be no progress if you keep on doing things exactly the same way (para insinyur di Jepang sering diingatkan akan sebuah moto, Tidak pernah akan ada kemajuan jika Anda mengerjakan sesuatu dengan cara yang sama dari waktu ke waktu) 25 ciri etos kerja muslim : Mereka kecanduan terhadap waktu Menyusun tujuan, realisasi, kerja, evaluasi Hidup berhemat dan efisien Ikhlas Jujur Memiliki komitmen Tekad dan keyakinan, tidak mudah menyerah Istiqomah
Ringkasan, Membudayakan Etos Kerja Islami 2

Berdisiplin berhati-hati dan tanggungjawab dalam kerja Konsekuen dan berani menghadapi tantangan Memiliki sikap percaya diri Kreatif Bertanggungjawab kerja sebagai amanah Mereka bahagia karena melayani/ menolong Memiliki harga diri Memiliki jiwa kepemimpinan Berorientasi ke masa depan Memiliki jiwa wiraswasta Memiliki insting bertanding Mandiri (Independent) Kecanduan belajar dan haus mencari ilmu Memiliki semangat perantauan Memperhatikan kesehatan dan gizi Tangguh dan pantang menyerah Berorientasi pada produktivitas Memperkaya jaringan silaturahim Memiliki semangat perubahan Hal-hal yang harus dilakukan untuk mencapai etos kerja yang islami adalah : 1. Percaya diri dan optimis 2. Jiwa yang merdeka 3. Allah always in my heart 4. Berwawasan 5. Memiliki kemampuan bersaing 6. Berpikir positif 7. Memiliki harga diri 8. Berorientasi ke depan Masalah masalah yang menghambat etos kerja : 1. Kesalahan paradigma berpikir terhadap tindakan, cth : pesimis, aku tidak bisa 2. Kesalahan paradigma beribadah, cth : ibadah hanya sebatas maghdah
Ringkasan, Membudayakan Etos Kerja Islami 3