Anda di halaman 1dari 16

PROGRAM KREATIVITAS MAHASISWA

TEKNOLOGI ENZIM MODERN UNTUK PROSES RECOVERY KOLAGEN DARI LIMBAH KULIT DAN TULANG IKAN

BIDANG KEGIATAN PKM-GAGASAN TERTULIS (PKM-GT)

Diusulkan Oleh: Muhammad Rafiq Wahyudi Galih Wendi Pradana Andhika Ageng Pratama C34090044(2009) C34090044(2009) F14090071(2009)

INSTITUT PERTANIAN BOGOR BOGOR 2012

HALAMAN PENGESAHAN

1.

Judul Kegiatan

: Teknologi Enzim Modern untuk Proses Recovery Kolagen dari Limbah Kulit dan Tulang Ikan : ( ) PKM-AI () PKM-GT : ( ) Kesehatan ( ) Pertanian ( ) Humaniora ( ) Pendidikan ( ) MIPA ( ) Sosial ekonomi () Teknologi dan Rekayasa

2.

Bidang Kegiatan Bidang Ilmu (pilih salah satu)

3.

Ketua Pelaksana Kegiatan a. Nama Lengkap b. NIM c. Jurusan d. Universitas/Institut e. Alamat Rumah dan No Tel./HP

f. 4. 5.

Alamat Email

: Muhammad Rafiq Wahyudi : C34090044 : Teknologi Hasil Perairan : Institut Pertanian Bogor : Jalan Sigura-gura no.7, Komplek Laladon Indah, Ciomas, Bogor / 085710049479 : joujoshi@gmail.com

Anggota Pelaksana Kegiatan/Penulis : 2 orang Dosen Pendamping a. Nama Lengkap dan Gelar : Bambang Riyanto, S.Pi, M.Si b. NIP : 1969 0603 1998021001 c. Alamat Rumah dan No Tel./HP : Jalan Katelia III / 23 Taman Yasmin Bogor / 08128022114 Bogor,12 Februari 2012

Menyetujui, Ketua Program Studi Strata 1

Ketua Pelaksana Kegiatan

(Dr. Ir. Agoes M. Jacoeb, Dipl. Biol.) NIP. 19591127 198601 1 005 Wakil Rektor Bidang Akademik dan Kemahasiswaan

(Muhammad Rafiq Wahyudi) NIM. C34090044 Dosen Pembimbing

(Prof. Dr. Ir. Yonny Koesmaryono, M.Si.) NIP. 19581228 198503 1 003

(Bambang Riyanto, S.Pi., M.Si.) NIP. 1969 0603 1998021001

ii

KATA PENGANTAR Puji syukur senantiasa penulis panjatkan kepada Allah SWT karena atas kuasa-Nya karya tulis yang berjudul Teknologi Enzim Modern untuk Proses Recovery Kolagen dari Limbah Kulit dan Tulang Ikan ini dapat diselesaikan.Karya tulis ini disusun untuk diajukan pada Program Kreativitas Mahasiswa bidang Gagasan Tertulis 2012. Penyusunan karya tulis ini tidak terlepas dari bantuan berbagai pihak akademik. Terima kasih penulis sampaikan kepada orang tua kami yang senantiasa mendukung dan juga kepada Bapak Bambang Riyanto yang telah memberikan bimbingan serta dukungan dalam proses penyusunan karya tulis ini. Penulis berharap gagasan tertulis ini data bermanfaat bagi kemajuan industri pengolahan hasil perikanan serta di bidang kesehatan melalui pengolahan menggunakan enzim sehingga lebih efisien dan efektif di masa mendatang.

Bogor, 17 Februari 2012

Penulis

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ........................................i KATA PENGANTAR .. ........................ ii DAFTAR ISI ................. iii DAFTAR TABEL..........iv RINGKASAN ................1 PENDAHULUAN ..........2 Latar Belakang .......2 Tujuan ....................3 Manfaat ..................3 GAGASAN .....................4 Limbah perikanan dan recovery proses ..........................................................4 Industri gelatin dan kolagen............................................................................4 Ekstraksi kolagen kulit dan tulang ikan ..........................................................5 Karakter enzim kolagenase dan non-kolagenase pada ikan ...........................5 Pemanfaatan kolagenase dan non-kolagenase pada gelatin ikan....................6 Alternatif Keberlanjutan dengan Teknologi Recovery Enzim ........................6 Peran Lembaga Terkait ..................................................................................7 KESIMPULAN ..............8 Gagasan yang Diajukan ..8 DAFTAR PUSTAKA ....9 DAFTAR RIWAYAT HIDUP 10

iv

DAFTAR TABEL

RINGKASAN ................4

Ringkasan Penggunaan enzim sudah banyak dilakukan dalam dunia industri mulai dari pangan hingga kosmetik. Manfaat enzim juga membantu menghasilkan produk yang lebih baik. Berbagai enzim yang dapat diperoleh dari limbah perikanan salah satunya adalah digestive enzyme yang dapat diekstrak dari jeroan ikan. Pemanfaatan limbah samping berupa tulang dan kulit ikan dapat dilakukan melalui serangkaian proses ekstraksi. Salah satu produk yang dapat dihasilkan yaitu kolagen dan gelatin. Proses pembuatan kolagen dan gelatin dari by-product tersebut dilakukan melalui proses yang panjang dan membutuhkan banyak reagen. Penggunaan enzim dalam industri pangan dilakukan karena enzim merupakan alat yang ideal digunakan untuk memanipulasi bahan-bahan biologis. Beberapa keuntungan penggunaan enzim dalam pengolahan pangan adalah aman terhadap kesehatan karena bahan alami, mengkatalisis reaksi yang sangat spesifik tanpa efek samping, aktif pada konsentrasi yang rendah, dapat diinaktivasi, dan dapat digunakan sebagai indikator kesesuaian proses pengolahan. Walaupun demikian, dari ribuan enzim ditemukan oleh para ahli biokimia, hanya sebagian kecil enzim dapat dimanfaatkan dalam industri pangan. Hal ini disebabkan oleh ketidaksesuaian kondisi reaksi enzim, ketidakstabilan enzim selama pengolahan. Teknologi yang dapat dimanfaatkan melalui enzim ini adalah mempercepat pelepasan ikatan triple helix pada kolagen sehingga dapat dengan mudah dikonversi menjadi gelatin (Jinechai et. al. 2010). Tujuan dari penulisan ini yaitu mengembangkan pemanfaatan enzim kolagenase serta protease dalam pengolahan industri kolagen dan gelatin, serta meningkatkan efisiensi produk hasil samping perikanan seperti kulit dan tulang ikan. Penggunaan enzim juga dapat memperbaiki kualitas akhir produk. Karya tulis ilmiah ini memiliki gagasan mengenai perkembangan industri kolagen dan gelatin menggunakan enzim kolagenase yang diproduksi sendiri menggunakan teknologi recovery enzim dari kulit dan tulang ikan. Produksi enzim ini bertujuan untuk memenuhi kebutuhan enzim kolagenase dalam pengolahan skala industri.

PENDAHULUAN Latar Belakang Perkembangan industri perikanan saat ini semakin berkembang seiring dengan kebutuhan konsumen. Pemanfaatan bahan baku dalam bidang industri perikanan dilakukan semaksimal mungkin dengan penerapan zero waste. Limbah hasil perairan merupakan sisa olahan dari produk hasil perairan yang belum dimanfaatkan secara ekonomis. Salah satu limbah dari hasil pengolahan yang kurang dimanfaatkan yaitu jeroan, kulit dan tulang ikan. Pemanfaatan limbah ikan seperti jeroan, kulit, dan tulang ikan lebih banyak digunakan untuk tepung ikan yang digunakan dalam pembuatan pakan. Nilai ekonomis dari pemanfaatan limbah ikan untuk pakan dapat ditingkatkan dengan memanfaatkan enzim yang terkandung di dalamnya untuk keperluan industri pengolahan lain. Enzim adalah adalah satu atau beberapa gugus polipeptida yang berfungsi sebagai katalis (senyawa yang mempercepat proses reaksi tanpa habis bereaksi) dalam suatu reaksi kimia. Percepatan reaksi terjadi karena enzim menurunkan energi pengaktifan yang dengan sendirinya akan mempermudah terjadinya reaksi. Sifat inilah yang menyebabkan enzim banyak dimanfaatkan dalam industri. Ikan memiliki berbagai jenis dan manfaat bagi tubuh ikan tersebut. Enzim pada ikan terkandung pada berbagai bagian tubuh sesuai asal dihasilkan dan tempat bekerjanya enzim.Salah satu bagian yang mengandung enzim adalah bagian tulang dan kulit ikan. Bagian tersebut mengandung enzim kolagenase yang dapat dimanfaatkan lebih lanjut dalam berbagai industri pengolahan yang memanfaatkan kolagen, salah satunya adalah industri kosmetik. Kolagen diperoleh dari bagian kulit dan tulang, senyawa tersebut dapat dikembangkan sebagai anti-aging. Metode enzimatis banyak dilakukan dalam industri pengolahan dilakukan karena enzim merupakan alat yang ideal digunakan untuk memanipulasi bahanbahan biologis. Beberapa keuntungan penggunaan enzim dalam pengolahan pangan adalah aman terhadap kesehatan karena bahan alami, mengkatalisis reaksi yang sangat spesifik tanpa efek samping, aktif pada konsentrasi yang rendah, dapat diinaktivasi, dan dapat digunakan sebagai indikator kesesuaian proses pengolahan. Penggunaan enzim kolagenase dalam industri kosmetik dapat memperbaiki kapasitas produksi kolagen dibandingkan dengan cara komersial. Selain itu penggunaan enzim tersebut juga dapat dilakukan sebagai upaya penggunaan kembali by product yang dapat mereduksi penggunaan bahan kimia dalam pembuatan kolagen.

TUJUAN Memberikan inovasi baru penerapan teknologi enzim modern dalam proses recovery kolagen dari limbah kulit dan tulang ikan

MANFAAT Masyarakat 1. Memberikan informasi nilai tambah baru pemanfaatan limbah kulit dan tulang ikan 2. Model teknologi ramah lingkungan Industri perikanan 1. Konsep pemanfaatan nilai tambah limbah kulit dan tulang ikan 2. Introduksi efisiensi proses produksi gelatin 3. Peningkatan mutu dan grade pada perdagangan produk gelatin

GAGASAN Limbah perikanan dan recovery proses Komoditas produk perikanan yang memiliki nilai gizi tinggi dengan variasi jenis dan harga jual yang terjangkau mampu meningkatkan minat konsumen. Peningkatan minat konsumen seiring dengan tingkat kebutuhan konsumen yang beragam dan kemajuan teknologi. Penerapa n produk perikanan yang memmiliki kualitas baik memerlukan waktu pengolahan yang cukup lama sehingga biaya yang dikeluarkan dalam proses pengolahan tersebut cukup besar. Hal ini merupakan salah satu alasan dibutuhkannya metode dalam pengolahan produk perikanan yang efisien dan cepat. Enzim, yang bersifat sebagai biokatalis berpotensi besar untuk menigkatkan reaksi dengan meningkatkan efektifitas, atau bahkan menggantikan bahan kimia tradisional. Enzim seringkali lebih ekonomis daripada bahan kimia tradisional, serta lingkungan yang lebih aman. Akibatnya saat ini telah banyak dilakukan penelitian mengenai pemanfaatan enzim dalam proses pengolahan. Pemanfaatan enzim yang dapat dilakukan antara lain pembuatan gelatin, kolagen, hidrolisat protein, dan surimi. Industri kolagen dan gelatin Limbah yang dihasilkan dari proses pengolahan hasil laut merupakan salah satu sumberdaya protein yang belum dimanfaatkan. Sampai saat ini, limbah hasil laut tersebut hanya diproses menjadi produk bernilai rendah seperti pakan ternak dan pupuk. Kolagen dan gelatin merupakan salah satu industri hasil perikanan masa depan. Industri makanan dan farmasi di seluruh dunia mengalami peningkatan permintaan kolagen dan gelatin. Kolagen merupakan struktur utama yang terdapat pada kulit dan tulang dari semua hewan yang rata-rata hampir mencapai satu per tiga dari total proteinnya (Bama et.al 2010).Kolagen adalah salah satu biomaterial penting dalam dunia industri pengembangan produk seperti makanan, kosmetik, biomedis, dan industri farmasi.Klasifikasi kolagen dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Klasifikasi kolagen Tipe Deskripsi Tipe ini sangat luas, terutama di jaringan ikat seperti kulit, tulang, I dan tendon II Kolageng yang terdapat secara ekslusif di jaringan tulang rawan Kolagen yang tergantung usia: kulit muda sangat padat hingga III 50%, berkurang seiring berjalannya waktu hingga 5-10% Jenis kolagen dalam jumlah sedikit dan biasanya terdapat pada Tipe lain organ spesifik Sumber : Schrieber & Garies (2007) Pemanfaatan kolagen salah satunya dapat dimanfaatkan pada kosmetik.Kolagen yang umumnya digunakan pada kosmetik umumnya berasal dari hewan terrestrial seperti sapi dan babi.Menurut Bechir et.al.(2008) kolagen juga dapat diperoleh dari ikan pada bagian kulit dan tulang dengan beberapa keunggulan yaitu lebih mudah diekstrak dengan hasil yang lebih baik, relatif tidak

rentan mengandung bakteri yang tidak diketahui, memiliki suhu denaturasi yang lebih rendah sehingga regenerasi jaringannya lebih baik dibandingkan kolagen yang dihasilkan hewan (Kittiphattanabawon et.al.2005). Konsumsi kolagen dapat membantu penebalan rambut, memperbaiki gangguan kuku seperti kuku seperti kuku rapuh, meningkatkan ukuran kolagen fibril pada tendon, menyebabkan kepadatan fibroblast, dan meningkatkan pembentukan kolagen fibril dalam dermis (Jinechai et. al. 2010). Gelatin merupakan salah satu biopolimer yang paling popular dan banyak digunakan dalam makanan, farmasi, kosmetik, dan aplikasi fotografi karena sifatnya yang unik. Produksi dan pemanfaatan gelatin ikan tidak hanya memenuhi kebutuhan konsumen, tetapi juga berfungsi untuk memanfaatkan beberapa produk sampingan dari industri perikanan. Gelatin yang rendah kalori biasanya digunakan dalam makanan untuk meningkatkan kadar protein. Gelatin juga digunakan untuk mengurangi kadar karbohidrat dalam makanan yang diformulasikan untuk penderita diabetes. Laporan terakhir menunjukkan bahawa penggunaan gelatin tahunan dunia hampir mencapai 326.000 ton, dengan sumber terbesar diperoleh dari kulit babi (46%), kulit sapi (29,4%), tulang (23,1%), dan dari sumber lain (1,5%) (Karim 2009). Meskipun gelatin ikan telah dipelajari sejak tahun 1950-an, sebagian besar studi tentang gelatin lebih terfokus pada gelatin yang berasal dari mamalia, dan hanya dalam beberapa tahun stud i yang lebih intensif dilakukan terhadap gelatin ikan dan telah banyak ditemukan literatur. Sifat gelatin yang paling penting dalam aplikasi makanan yaitu kekuatan gel, viskositas, dan pembentuk gel. Ekstraksi kolagen kulit dan tulang ikan Sumber kolagen yang terdapat pada ikan adalah pada bagian kulit serta tulangnya. Menurut Kittiphattanabawon et.al.(2005) proses yang pertama dilakukan untuk mengekstraksi kolagen pada bagian tersebut adalah dengan dilakukan pemisahan daging yang masih tersisa, lalu preparasi menjadi bagian yang kecil (0.5 x 0.5 cm2 ). Hasil preparasi disimpan dalam suhu rendah dan direaksikan dengan senyawa kimia seperti NaOH, NaCl, tris(hydroxymeth yl)aminom ethane, asam asetat, EDTA untuk menghilangkan protein non-kolagen. Setelah deproteinase, dilakukan defatted dengan butyl alkohol (Nagai & Nobuta 1999). Enzim bersifat biokatalis berpotensi untuk meningkatkan reaksi dengan meningkatkan efektifitas dalam suatu proses. Penggunaan enzim sudah mulai diterapkan dalam industri karena sifatnya yang dapat mempercepat reaksi serta mampu menghasilkan produk yang lebih baik. Pemanfaatan enzim yang dilakukan pada bidang industri antara lain dalam pembuatan gelatin, kolagen, karotenoid, surimi, hidrosilat protein, surimi, dan lain sebagainya. Manfaat enzim yang digunakan dalam proses selain untuk mempercepat reaksi adalah untuk mengurangi penggunaan sennyawa-senyawa kimia yang biasa digunakan dan mengefesienkan proses produksi karena sifat enzim yang dapat digunakan berulang selama enzim tersebut tidak rusak dalam proses penggunaannya. Karakter enzim kolagenase dan non-kolagenase pada ikan Kolagenase adalah enzim yang dapat menghidrolisa kolagen, yaitu protein yang berbentuk serabut, hanya terdapat pada hewan, misalnya otot Achilles dan

pada kulit. Aktivitas kolagenase tertinggi pada ikan terdapat pada organ usus, hal ini diduga karena kolagenase diproduksi oleh sel stromal, ephitel, makrophagus, dan leukosit.Kolagenase memiliki suhu optimum sekitar 50 o C dan pH 79.Kolagenase meningkat aktivitasnya bila berinteraksi dengan ion Ca2+ dan Na+ . Kolagenase merupakan salah satu enzim yang diteliti lebih lanjut karena dapat digunakan sebagai alternatif sumber enzim yang dapat dimanfaatkan kembali. Enzim non-kolagenase pada ikan merupakan enzim protease yang bekerja selain menghidrolsis kolagen, contohnya adalah tripsin, karboksipeptidase, dan kemotripsin. Enzim tersebut secara normal bekerja dalam proses pencernaan atau disebut digestive enzyme. Enzim non-kolagenase dapat diperoleh di bagian jeroan ikan yang seringkali menjadi limbah produksi. Pemanfaatan kolagenase dan non-kolagenase dalam produksi gelatin ikan Proses pembuatan gelatin saat ini bergantung pada penggunaan senyawasenyawa kimia dan prosesnya panjang. Menurut Bama et.al (2010), dalam pembuatan gelatin dari kulit lele salah satu proses yang lama adalah pada ekstraksi kolagen dengan perendaman 48 hingga 72 jam dengan NaOH 0,1 M (1:30). Proses ini dilakukan untuk melepaskan protein non-kolagen. Proses yang lama ini menjadi ide penggunaan enzim dalam rangka memangkas proses yang lama. Enzim non-kolagenase pada pengekstraksian kolagen dapat dimanfaatkan untuk menghidrolisis protein non-kolagen sehingga proses menjadi lebih cepat. Pemanfaatan enzim kolagenase dapat diterapkan dalam proses lanjutan setelah kolagen didapatkan. Kolagen dapat dikonversi menjadi gelatin melalui pemecahan serabut triple helix dengan penggunaan suhu sekitar 90 o C. Menurut Poppe (1992), pemecahan triple helik akan semakin besar jika laju hidrolisis semakin cepat, sehingga proses transformasi kolagen menjadi gelatin akan semakin banyak. Kolagenase dapat ditambahkan pada produksi untuk mempercepat proses peenghidrolisisan kolagen menjadi gelatin. Alte rnatif keberlanjutan dengan teknologi recovery enzim Limbah ikan sering terbuang tanpa diberi perlakuan atau hanya digunakan dalam pengolahan pakan ternak atau pup uk. Namun, Karena menurunnya stok ikan di seluruh dunia, peningkatan penggunaan by-catch dan produk dianggap perlu (Rustad 2006). Penigkatan nilai tambah produk perikanan untuk konsumsi manusia dapat dihasilkan dari produk samping sebagai komoditas yang berharga. Pemanfaatan produk samping ini dilakukan untuk mendapatkan enzim yang mampu dimanfaatkan dalam proses produk hasil perikanan yang bernilai tinggi (Rustad 2006). Pengenalan teknologi dalam pengembangan potensi pada enzim untuk mengambil keuntungan dari molekul demi menghasilkan nilai tambah yang telah ada dalam ikan dan hewan invertebrata. Penggunaan metode enzimatik untuk pemulihan protein ikan atau lemaka pada makanan laut sebagai alternatif untuk perawatan mekanis atau kimia memungkinkan untuk menghasilkan berbagai produk aplikasi yang berbeda (Rustad 2006). Enzim, khususnya dalam industri pengolahan ikan dapat digunakan sebagai alat untuk mengefektifkan dan meningkatkan produksi pengolahan ikan. Namun, sampai saat ini Indonesia hanya mengimpor enzim dari luar negeri. Hal ini menyebabkan industri harus membayar biaya tinggi umtuk ketersediaan enzim.

Dampaknya produk pengolahaan ikan secara modern yang menggunakan bantuan enzim memiliki harga yang berada diuar daya beli sebagian masyarakat. Oleh karena itu, pemulihan enzim dari hasil perikanan lebih lanjut telah dipertimbangkan untuk meningkatkan produksi enzim dalam negeri dan dapat menekan biaya produksi. Selain itu, dengan pemulihan enzim sendiri, sifat unik enzim dapat diteliti lebih lanjut untuk membantu proses pengolahan ikan lain dengan lebih efektif (Scoottawart et al 2010). Teknologi enzim diterapkan dalam industri pengolahan ikan untuk meningkatkan produksi dan untuk memfasilitasi pengolahan serta untuk mengingkatkan kualitas produk jadi. Enzim dapat mempercepat reaksi yang diinginkan dan memiliki sejumlah keuntungan. Enzim yang berbeda juga dapat digunakan dalam industri makanan laut untuk meningkatkan efisiensi pengolahaan (Scoottawart et al 2010). Peran le mbaga terkait Dalam pelaksanaan ide ini diperlukan kerja sama dari berbagai pihak di bidang yang terkait dengan industri pengolahanhasil perikanan. Beberapa langkah yang perlu dilakukan demi tercapainya ide ini diantaranya membina kerjasama antara pihak pengolahan tradisional dengan produsen pada pengolahan kolagen. Produsen pengolahan modern (kolagen) mengambil limbah hasil perikanan dari produsen pengolahan tradisional untuk memproduksi enzim dengan teknologi recovery enzim. Selanjutnya enzim tersebut dapat digunakan untuk memproduksi produk dengan skala besar (indusri). Selain itu, lembaga penelitian seperti LIPI (Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia) perlu mengawasi produk enzim yang dihasilkan. Pengawasan dan penelitian dilakukan untuk mengetahui tingakat efektifitas enzim yang digunakan dalam produksi dalam skala industri serta jika ada kerugian untuk produsen. Ide tudak akan lengkap tanpa adanya dukungan dari media dan pemer intah sebagai pemberi informasi ke masyarakat tentang produk produk baru yang bernilai tinggi dari hasil perikanan.

KESIMPULAN Gagasan yang diajukan Penggunaan enzim dalam proses pengekstraksian kolagen dari tulang dan kulit ikan sangat mungkin untuk dilakukan dengan menggunakan teknik recovery enzim. Gagasan penggunaan enzim ini dapat dilakukan untuk meningkatkan produksi industri terutama yang memanfaatkan gelatin dan kolagen yang dapat menggunakan enzim protease dalam proses pengolahannya. Realisasi dari gagasan ini dapat dilakukan dengan bantuan dari pihak pemerintah dan lembaga penelitian.

DAFTAR PUSTAKA Bama P, M. Vijayalakshimi, R. Jayasimman, P.T. Kalaichelvan, M. Deccaraman, S. Sankaranarayanan. 2010. Extraction of collagen from cat fish (Tachysurus maculatus) by pepsin digestion dan preparation and characterization of collagen chitosan sheet. International Jounal of Pharmacy and Pharmaceutical Sciences 2(4):133-137. Bechir A., Rodica S., Minodora L., Maria M., Dan A.M., Emilia M., Cadar, Marius M. 2008. World Academy of Science, Engineering and Technology 42:678-693. Kittiphattanabawon P., Soottawat B.,Wonnop V.,Takashi N., Munehiko T. 2005. Characterisation of acid-soluble collagen from skin and boneof bigeye snapper (Priacanthus tayenus). Food Chemistry 89:363-372. Negai Taheshi & Nobutaka Suzuki. 1999. Isolation of collagen from fish waste material-skin, bbone, and fins. Food Chemistry 68:277-281. Poppe, N.R. 1977. Uses of Gelatin in Edible Products. In Ward, A.G., and Courts, A (eds.). The Science and Technology of Gelatin. Academic Press, London. Rustad. 2006. Enzymatic methods for marine by-products recovery. Maximising the value of marine by-products. CRC press, Boca Raton Boston New York Washington, DC. Schrieber R. & Gareis H. 2007. Gelatine handbook. Wienhem: Wiley-VCH GmbH & Co. Ustadi, Iwan Y.B.L, Siti A.B., Endang S.H., Farida A. 2000. Seleksi BakteriBakteri Penghasil Enzim Kolagenase Yang Dapat Menghidrolisis Kulit Cumi (Loligo vulgaris) Yuniarti Tatty. 2010. Purifikasi dan Karakterisasi Kolagenase dari Organ Dalam Ikan Bandeng (Chanos chanos, Forskal). {Tesis}. Sekolah Pascasarjana, Institut Pertanian Bogor.

L.1 Daftar Riwayat Hidup Ketua dan Anggota Pelaksana 1. Ketua Pelaksana Kegiatan: a. Nama Lengkap : Muhammad Rafiq Wahyudi b. Tempat, tanggal lahir : Armidale/21 November 1990 c. Jenis Kelamin : Laki- laki e. Alamat Bogor : Jalan Sigura-gura no.7, Komplek Laladon Indah, Ciomas, Bogor Bogor, 17 Februari 2012

Muhammad Rafiq Wahyudi NIM C34090044 2. Anggota Pelaksana Kegiatan : a. Nama Lengkap : Galih Wendi Pradana b. Tempat, tanggal lahir : Tanjungpinang, 11 Juli 1991 c. Jenis Kelamin : Laki- laki d. Alamat Bogor : Jalan Babakan Lebak Bogor, 17 Februari 2012

Galih Wendi Pradana NIM C34090073 3. Anggota Pelaksana Kegiatan : a. Nama Lengkap b. Tempat, tanggal lahir c. Jenis Kelamin d. Alamat Asal : Andhika Ageng Pratama : Bogor, 7 Juni 1991 : Laki- laki : Komplek Yasmin 6

Bogor, 17 Februari 2012

Andhika Ageng Pratama NIM F14090071

10

L.2 Pe mbimbing a. b. c. d. Nama Lengkap dan Gelar NIP Jabatan Fungsional Fakultas/Perguruan Tinggi : : : : Bambang Riyanto, S. Pi., M. Si. 19531001 198503 2 001 Dosen Departemen Teknologi Hasil Perairan Perikanan dan Ilmu Kelautan/ Teknologi Hasil Perairan : Institut Pertanian Bogor Bogor, 6 Maret 2012

e. Perguruaan Tinggi

Bambang Riyanto, S. Pi., M. Si. 19531001 198503 2 001

11