Anda di halaman 1dari 13

1

POST ANESTHESIA CARE UNIT (PACU)


Post Anesthesia Care Unit (PACU) atau Post Anesthesia Recovery (PAR) merupakan salah satu bagian yang penting di dalam sebuah rumah sakit. Ini merupakan sebuah tempat yang dibangun untuk menangani pasien dalam masa penyembuhan dari anesthesia,baik anesthesia umum, regional maupun anesthesia local. Sebelum Perang Dunia ke II Kematian post operasi setelah anestesi dan pembedahan tinggi. Pada masa ini, golongan yang memiliki insiden tinggi dan mengancam jiwa adalah komplikasi respiratori dan sirkulasi. Setelah Perang Dunia ke II

Sukses dalam Respirasi factor dalam mengevaluasi ICU / PACU modern

Desain PACU Lokasi dan Ukuran Dekat dengan ruang operasi dan fasilitas intensive care lain Akses mudah ke Lab, X-ray, Bank Darah Ruangannya terbuka (memfasilitasi untuk mengobservasi semua pasien secara berkesinambungan)

Ruangan cukup memadai untuk 4-6 tempat tidur dan minimal 7 meter antara tempat tidur.

Jarak tempuh dari masing-masing kamar operasi ke ruang PACU kurang lebih lima menit.

Fasilitas Fowlers cot dengan rel disisi ranjang Pipa Oksigen, Vacuum Pintu besar Pencahayaan yang baik. Kamar isolasi Peralatan Alat dan obat resusitasi Airway maintenance kit:

Laryngoscope dengan semua jenis ukuran pisau. Semua ukuran tabung endotrakeal Face masks, Airways, Ambu Bag, Venturi masks. Tracheostomy set

ICD set Transport ventilator Personnel

Kebutuhan bervariasi 1 : 1 rasio yang baik 1 : 3 rasio diterima untuk sibuk OR's Monitor EKG Pulse oksimetri Non invasif BP EtCO2 Invasive pressure monitor Suhu .

Resiko Pasca Anestesia Berdasarkan masalah- masalah yang akan dijumpai pasca anestesia/bedah dikelompokkan menjadi 3 kelompok: Kelompok 1: Pasien yang mempunyai resiko tinggi gagal nafas dan goncangan kardiovaskular pasca anestesia/bedah, sehingga perlu nafas kendali pasca anestesia/bedah. Pasien yang termasuk dalam kelompok ini langsung dirawat di Unit Terapi Intensif pasca anestesia/bedah. Kelompok 2 Sebagian besar pasien pasca anestesia/bedah termasuk dalam kelompok ini.Tujuan perawatan pasca anestesia/bedah adalah menjamin agar pasien secepatnya mampu menjaga keadekuatan respirasinya. Kelompok 3 Pasien yang menjalani operasi kesil,singkat dan rawat jalan. Pasien pada kelompok ini bukan hanya fungsi respirasinya adekuat tetapi harus bebas dari rasa ngantuk, ataksia, nyeri dan kelemahan otot, sehingga pasien bisa kembali pulang. Pemindahan pasien dari kamar operasi ke PACU Pemindahan pasien dilaksanakan dengan hati-hati mengingat :
1.

Pasien yang belum sadar baik atau belum pulih dari pengaruh anestesia,

posisi kepala diatur sedemikian rupa agar jalan nafas tetap adekuat sehingga ventilasi terjamin. 2. 3. 4. 5. Pemeliharaan saturasi oksigen Normotermia Gerakan pada saat memindahkan pasien dapat menimbulkan atau Pada pasien yang sirkulasinya belum stabil bisa terjadi syok atau

menambah rasa nyeri akibat tindakan pembedahan dan bisa terjadi dislokasi sendi. hipotensi.

6. 7. 8.

Pasien yang dilakukan blok spinal,posisi penderita dibuat sedemikian rupa Yakinkan bahwa infus,pipa nasogastrik dan kateter urin tetap berfungsi Tidak perlu mendorong kereta tergesa-gesa karena hal tersebut dapat Rasa nyeri dari daerah bekas lapangan operasi. Perubahan posisi kepala,sehingga dapat menimbulkan masalah Muntah dan regurgitasi. Kegoncangan sirkulasi.

agar aliran darah dari daerah tungkai ke proksimal lancar. dengan baik atau tidak lepas. mengakibatkan: ventilasi.

Perawatan di PACU Monitoring: EKG, SPO 2, tekanan darah Terapi Oksigen Pain therapy, anti-muntah Tekanan Darah direkam: i. Setiap 5 menit selama 30 menit ii. Setiap 15 menit selama 30 menit berikutnya. Tujuan PACU : Memantau secara kontinyu dan mengobati secara cepat dan tepat masalah respirasi dan sirkulasi. Mempertahankan kestabilan sistem respirasi dan sirkulasi. Memantau perdarahan luka operasi. Mengatasi / Mengobati masalah nyeri pasca bedah. Pemantauan dan Penanggulangan Kedaruratan Medik : 1. Kesadaran

Pemanajangan pemulihan kesadaran,merupakan salah satu penyulit yang sering dihadapi di ruang pulih,maka apabila hal ini terjadi diusahakan memantau tanda vital yang lain dan mempertahankan fungsinya agar tetap adekuat.

Pasien belum sadar tidak merasakan adanya tekanan atau rangsangan pada anggota gerak,mata atau pada kulitnya sehingga mudah mengalami cedera,oleh karena itu posisi pasien diatur sedemikian rupa,mata ditutup dengan plester atau kasa yang basah sehingga terhindar dari cedera sekunder.

Masalah gelisah dan berontak,seringkali mengganggu suasana ruang pulih bahkan bisa membahayakan dirinya sendiri. Penyebab gaduh gelisah adalah: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Pemakaian Ketamin sebagai obat anesthesia. Nyeri yang hebat. Hipoksia. Buli-buli yang penuh. Stress yang berlebihan prabedah. Pasien anak-anak lebih sering mengalami hal ini. 2. Respirasi Parameter respirasi yang harus dinilai pasca anesthesia adalah No 1. 2. 3 4. 5. 6. 7. 8. Parameter Suara nafas paru Frekuensi nafas Irama nafas Volume tidal Kapasitas vital Inspirasi paksa PaO2 pada FiO2 30% PaCO2 Normal Sama pada kedua paru 10-35 x/menit Teratur Minimal 4-5 ml/kgbb 20-40 ml/kgbb - 40 cmHg 100 mmHg 30-45 mmHg

Sumbatan jalan nafas

Pada pasien tidak sadar sangat mudah mengalami sumbatan jalan nafas akibat jatuhnya lidah ke hipofaring,timbunan air liur atau sekret,bekuan darah,gigi yang lepas dan isi lambung akibat muntah atau regurgitasi. Depresi nafas

Depresi sentral : paling sering akibat efek sisa opiat,hipokapnea,hipotermi dan hipoperfusi.

Depresi perifer : karena efek sisa pelumpuh otot, nyeri, distensi abdomen dan rigiditas otot. 3. Sirkulasi Parameter hemodinamik yang perlu diperhatikan adalah

Tekanan darah ( hipertensi, hipotensi dan syok ) Tekanan darah normal berkisar 90/50 160/100 Aldreta menilai perubahan tekanan darah pasca anesthesia dengan kriteria sebagai berikut:

Perubahan sampai 20% dari nilai prabedah= 2 Perubahan antara 20 -50% dari nilai prabedah Perubahan melebihi 50% dari nilai prabedah - Sebab-sebab hipertensi pasca bedah adalah Hipertensi yang diderita prabedah, nyeri, hipoksia dan hiperkarbia, penggunaan vasopresor dan kelebihan cairan. - Sebab-sebab hipotensi/syok pascabedah adalah perdarahan, defisit cairan, depresi otot jantung dan dilatasi pembuluh darah yang berlebihan. Denyut jantung Denyut jantung normal berkisar 55 120 x/menit,dengan irama yang teratur. =1 =0

Sebab-sebab gangguan irama jantung :

1. 2. 3.

Takikardia,disebabkan

oleh

hipoksia,hipovolemia,akibat

obat

simpatomimetik,demam,dan nyeri. Bradikardi,disebabkan oleh blok subarakhnoid,hipoksia (pada bayi) dan refleks vagal. Disritmia,paling sering disebabkan oleh hipoksia.

Penanggulangannya adalah : memperbaiki ventilasi dan oksigenisasi. Apabila sangat mengganggu dapat diberikan obat anti disritmia seperti lidokain. Funsi ginjal dan saluran kencing Perhatikan produksi urin,terutama pada pasien yang dicurigai resiko tinggi gagal ginjal akut pasca anestesia. Pada keadaan normal produksi urin mencapai 0,5 cc/KgBB/jam,bila terjadi oligouri atau anuri. Fungsi saluran cerna Kemungkinan terjadi regurgitasi atau muntah pada periode pasca anestesia,terutama pada kasus bedah akut. Tindakan yang cepat dan tepat sangat diperlukan untuk menguasai jalan nafas. Bila terjadi aspirasi asam lambung, kemungkinan pasien akan mengalami ancaman gagal nafas akut. Aktivitas motorik Pemulihanan aktivitas motorik pada penggunaan obat pelumpuh otot,berhubungan erat dengan fungsi respirasi. Bila masih ada efek sisa pelumpuh otot, pasien mengalami hipoventilasi dan aktivitas motorik yang lain juga belum kembali normal. Untuk menilai kemampuan pasien untuk membuka mata atau kemampuan untuk menggerakkan anggota gerak terutama pada pasien menjelang sadar. Suhu tubuh

Penyulit hipotermi pasca bedah,tidak bisa dihindari terutama pada pasien bayi/anak dan usia tua. 1. 2. 3. 4. 5. 6.
7.

Beberapa penyebab hipotermi di kamar operasi adalah: Suhu kamar operasi yang dingin Penggunaan disinfektan Cairan infus dan tranfusi darah. Cairan pencuci rongga rongga pada daerah operasi. Kondisi pasien (bayi dan orangtua) Penggunaan halotan sebagai obat anestesia. Usaha-usaha untuk menghangatkan kembali adalah dengan cara: Pada bayi,segera dimasukkan ke ruang inkubator Pasang selimut penghangat Lakukan penyinaran dengan lampu Kemungkinan hipertermi harus diwaspadai, terutama yang menjurus pada hipertermi malignan. Beberapa hal yang bisa menimbulkan hipertermi adalah:

1. 2. 3.

1. 2.

Septikemia terutama pada pasien yang menderita infeksi prabedah Penggunaan obat-obatan,seperti : atropin,suksinil kholin dan halotan. Usaha penanggulangannya adalah:

1. 2. 3. 4.

Pasien didinginkan secara konduksi menggunakan es. Infus dengan cairan infus dingin. Oksigenasi adekuat. Antibiotika,bila diduga sepsis.

Masalah nyeri Trauma akibat luka operasi sudah pasti akan menimbulkan rasa nyeri,segera berikan anelgetika. Diagnosis nyeri ditegakkan melalui pemeriksaan klinis berdasarkan pengamatan perubahan psikologis,,perubahan fisik antara lain pola nafas,

denyut nadi dan tekanan darah,serta pemeriksaan laboratorium yaitu kadar gula darah. Intensitas nyeri dinilai dengan visual analog scale(VAS) dengan rentang nilai dari 1 10 yang dibagi menjadi : 1. 2. 3. Nyeri ringan ada pada skala 1- 3 Nyeri sedang ada pada skala 4-7 Nyeri berat ada pada skala 8-10 Pedoman penanggulangan nyeri pasca bedah mempergunakan konsep analgesia preemptif,melalui pendekatan trimodal dengan analgesia balans, yaitu:
1.

Menekan

pada

proses

transduksi

di

daerah

cedera,

mempergunakan preparat atau obat analgesia lokal atau analgesia non steroid atau anti prostaglandin, misalnya : ketoprofen dan ketorolak.
2.

Menekan pada proses transmisi, mempergunakan obat analgesia

lokal dengan teknik analgesia regional, seperti misalnya blok interkostal dan blok epidural.
3.

Menekan pada proses modulasi mempergunakan preparat

narkotika secara sistemik yang diberikan secara intermitten atau tetes kontinyu atau diberikan secara regional melalui kateter epidural. Pada nyeri operasi laparotomi, menimbulkan pengaruh yang serius terhadap fungsi respirasi. Pengembangan diafraghma kearah rongga abdomen akan menurun, menyebabkan kapasitas residu fungsional akan menurun sehingga ventilasi alveolar berkurang. Disamping itu kemampuan batuk pasca bedah untuk mengeluarkan sputum berkurang sehingga timbul retensi sputum. Oleh karena itu pada pasien pasca laparotomi tinggi yang insisinya mencapai prosessus sifoideus dilakukan ventilasi mekanik selama 1 x 24 jam,selanjutnya pada saat yang sama dipasang kateter epidural untuk mengendalikan nyeri mempergunakan preparat opiat (morfin).

10

Posisi Posisi pasien perlu diatur diatur di tempat tidur ruang pulih. Hal ini perlu diperhatikan untuk mencegah kemungkinan: 1. 2. 3. 4.
5.

Sumbatan jalan nafas,pada pasien belum sadar. Tertindihnya/terjepitnya satu bagian anggota tubuh. Terjadi dislokasi sendi-sendi anggota gerak. Hipotensi,pada pasien dengan analgesia regional Gangguan kelancaran infus. Posisi pasien diatur sedemikian rupa tergantung kebutuhan sehingga nyaman dan aman bagi pasien, antara lain : 1. Posisi miring stabil pada pasien operasi tonsil. 2. Ekstensi kepala,pada pasien yang belum sadar. 3. Posisi terlentang dengan elevasi kedua tungkai dan bahu (kepala) pada pasien blok spinal dan bedah otak. 4. Posisi elevasi tungkai saja pada pasien syok.

Komplikasi padaPACU 1. Obstruksi jalan nafas pasien tidak sadar lidah jatuh ke belakang pharynx : larynx spasme, glottic edema, dll 2. Hypoventilasi

PaCO2 > 45 mmHg, pH < 7,25 Efek sisa dari obat anestesi (overdosis) inadequate reversal nyeri hebat pakaian ketat abdomen

penyebab;

11

produksi CO2 tinggi

3. Hypoxaemia

PaO2 < 70 mmHg Penyebab :

Hypoventilasi asupan Oxygen FRC Lung edema 4. Hypotensi

20 30 % penurunan BP Penyebab :

hypovolemia disfungsi ventrikel kegagalan pengisian jantung 5. Hypertensi BP > 20 30% Aktivasi simphatetik: nyeri hypercapnia 6. Arrhytmia hypercardia gangguan electrolite

efek sisa dari cholinesterase inhibitor. Mempergunakan skor aldrete Pasca anestesia

Pemantauan pasca anestesia dan kriteria pengeluaran.

12

Obyek Aktivitas

Kriteria Mampu menggerakan empat ekstremitas Mampu menggerakan dua ekstremitas Tidak mampu meng-gerakkan ekstremitas Mampu nafas dalam dan batuk Sesak atau pernafasan terbatas Henti nafas Berubah sampai 20% dari pra bedah Berubah 20%-50% dari pra bedah Berubah > 50% dari pra bedah Sadar baik dan orientasi baik Sadar setelah dipanggil Tidak ada tanggapan terhadap rangsang Kemerahan Pucat agak suram Sianosis

Nilai 2 1 0 2 1 0 2 1 0 2 1 0 2 1 0

Respirasi

Tekanan darah

Kesadaran

Warna kulit

Nilai total Penilaian dilakukan pada : - Saat masuk - Setiap saaat dan dicatat setiap 5 menit sampai tercapai nilai total 10. Nilai untuk pengiriman pasien adalah 10 DAFTAR PUSTAKA

1.

Dr.Undang Komarudin Sp.An,Dr.Asegaf Sp.An.Kumpulan Kuliah Ilmu

Anestesia. Hal 28-30.


2.

Dr.Gde Mangku,Sp.An.KIC,DrTjokorda Gde Agung Senapathi,Sp.An.

Buku Ajar Ilmu Anestesia dan Reanimasi. Edisi I. Indeks. 2010. Hal 136-148

13

3.

http://www.medicinenet.com/post _anesthesia_care_unit.htm

Diakses Pada Tanggal

24 april 2010
4. http://id.wikipedia.org/wiki/Post_Anesthesia_Care_Unit

Diakses Pada Tanggal 24

april 2010