Anda di halaman 1dari 4

DRUG INDUCED NEFROTHOXYCITY Obat merupakan sumber umum dari cedera ginjal akut.

Dibandingkan dengan 30 tahun lalu, rata-rata pasien hari ini adalah lebih tua, memiliki komorbiditas lebih, dan terkena prosedur yang lebih diagnostik dan terapeutik dengan potensi untuk membahayakan fungsi ginjal. Obat terbukti menyebabkan nefrotoksisitas memberi efek beracun mereka dengan satu atau lebih patogen umum mekanisme. Obat-induced nefrotoksisitas cenderung lebih umum di antara pasien tertentu dan di specifc klinis situasi. Oleh karena itu, pencegahan yang sukses memerlukan pengetahuan tentang mekanisme patogenik cedera ginjal, pasien faktor risiko terkait, narkoba faktor risiko, dan langkah-langkah preemptive, ditambah dengan kewaspadaan dan intervensi awal. Beberapa faktor resiko pasien yang terkait untuk obat-induced nefrotoksisitas adalah usia yang lebih tua dari 60 tahun, yang mendasari ginjal insuffciency (misalnya, glomerulus fltration tingkat kurang dari 60 ml per menit per 1,73 m2 ), Deplesi volume, diabetes, jantung kegagalan, dan sepsis. Tindakan pencegahan umum termasuk menggunakan alternatif non-nefrotoksik obat bila memungkinkan; memperbaiki faktor risiko, jika mungkin; menilai fungsi dasar ginjal sebelum memulai terapi, diikuti dengan menyesuaikan dosis, memantau fungsi ginjal dan tanda-tanda vital selama terapi, dan menghindari kombinasi obat nefrotoksik. (Am Fam Physician 2008;.. 78 (6) :743-750 Copyright 2008 American Academy of Family Physicians.) Obat menyebabkan sekitar 20 persen dari masyarakat dan rumah sakit diperoleh episode ginjal akut failure.1-2 antara orang dewasa yang lebih tua, insiden obat-induced nefrotoksisitas dapat setinggi 66 persen. Compared dengan 30 tahun lalu, pasien saat ini adalah lebih tua, memiliki insiden yang lebih tinggi diabetes dan penyakit jantung, mengambil obat ganda, dan terpapar lebih banyak prosedur diagnostik dan terapeutik dengan potensi untuk membahayakan ginjal penurunan function.although ginjal sering reversibel jika menyinggung obat dihentikan, kondisi dapat mahal dan mungkin memerlukan berbagai intervensi, termasuk rawat inap. artikel ini merupakan ringkasan dari mekanisme yang paling umum dari obat-induced nefrotoksisitas dan strategi pencegahan Mekanisme patogenik Kebanyakan obat ditemukan menyebabkan nefrotoksisitas memberi efek beracun oleh satu atau lebih umum patogen mekanisme. ini termasuk diubah intraglomerular hemodinamik, sel tubular toksisitas, infammation, nefropati kristal, rhabdomyolysis, dan trombotik microan

giopathy.Pengetahuan tentang obat menyinggung dan khusus mereka patogen mekanisme cedera ginjal sangat penting untuk mengenali dan mencegah obat-induced gangguan ginjal. Perubahan hemodinamik Intraglomerular pada orang dewasa muda yang sehat, kira- kira 120 mL plasma fltered tekanan bawah melalui glomerulus per menit, yang sesuai dengan fltration glomerulus rate (GFR). ginjal menjaga atau autoreg ulates tekanan intraglomerular oleh modulat-ing nada arteri aferen dan eferen untuk mempertahankan GFR dan output urin. Misalnya, pada pasien dengan penurunan volume, ginjal per-fusi tergantung pada beredar prostaglandin untuk vasodilate arteriol aferen, yang memungkinkan lebih banyak darah fow melalui glomerulus. pada saat yang sama, intraglomerular pres yakin ditopang oleh aksi angiotensin-ii-dimediasi vasokonstriksi dari eferen arteriola. Obat dengan antiprostaglandin activ-ity (misalnya, obat anti-infammatory obat [NSAID]) atau mereka yang antiangiotensin-ii aktivitas (misalnya, angiotensin-converting enzyme [ACE] inhibitor, angiotensin reseptor blokers [ARB]) dapat mengganggu ginjal kemampuan untuk autoregulate tekanan glomerulus dan penurunan GFR. Obat lain, seperti Calci-neurin inhibitor (mis., siklosporin [Neoral], tacrolimus [Prograf]), penyebab tergantung dosis vasokonstriksi arteriol aferen, memimpin-ing untuk gangguan ginjal pada pasien yang berisiko. Toksisitas Sel Tubular Sel tubulus ginjal, khususnya sel-sel tubulus proksimal, yang rentan terhadap efek racun dari obat karena peran mereka dalam berkonsentrasi dan reabsorbing fltrate glomerulus menghadapkan mereka ke tingkat tinggi beredar racun. Obat yang menyebabkan keracunan sel tubular melakukannya dengan mempengaruhi fungsi mitokondria, interfer-ing dengan transportasi tubular, meningkatkan oxida-oksidasi, atau membentuk radikal bebas. Obat yang terkait dengan mekanisme patogen cedera mencakup aminoglikosida, ampho-tericin B (Fungizone; merek tidak tersedia di Amerika bersatu), obat antiretroviral (adefo-vir [Hepsera], sidofovir [Vistide], tenofovir [tenofovir]), cisplatin (Platinol), pewarna kontras, foskarnet (Foscavir), dan zoledronate (Zometa). Inflamasi Obat dapat menyebabkan perubahan dalam infammatory glomerulus, sel-sel tubulus ginjal, dan interstitium sekitarnya, menyebabkan fibrosis dan ginjal jaringan parut. Glomerulonefritis adalah sebuah kondisi yang disebabkan infammatory pri Marily oleh mekanisme kekebalan tubuh dan sering terkait dengan proteinuria dalam nefrotik jangkauan.Obat-obatan seperti terapi

emas, hydralazine (apresoline; merek tidak memanfaatkan dapat di Amerika bersatu), interferon-alfa (intron a), lithium, NSAID, propylthioura cil, dan pamidronat (aredia; dalam dosis tinggi atau kursus yang berkepanjangan) telah dilaporkan sebagai kausatif agen. nefritis interstisial akut, yang dapat hasil dari respon alergi terhadap sus obat terduga, mengembangkan dalam aneh, tidak tergantung dosis mode.obat yang menyebabkan nefritis interstisial akut berpikir untuk mengikat antigen dalam ginjal atau bertindak sebagai antigen yang kemudian disimpan ke dalam interstitium, merangsang reaksi kekebalan. Namun, klasik gejala hipersensitivitas reaksi (yaitu, demam, ruam, dan eosinofilia) tidak selalu diamati. banyak obat telah terlibat, termasuk allopurinol (Zyloprim); antibiotik (terutama beta laktam, kuinolon, rifampisin [Rifadin], sulfonamid, dan vankomisin [Vancocin]); antivirus (terutama asiklovir [Zovirax] dan indinavir [Crixi- van]); diuretik (loop, tiazid); NSAID; fenitoin (Dilantin); inhibitor pompa proton (omeprazol terutama [Prilosec], pantoprazole [Protonix], dan lansoprazole [Prevacid]), dan ranitidine (Zantac). Nefritis interstisial kronis adalah kurang mungkin dibandingkan nefritis interstisial akut menjadi obat diinduksi, namun juga berbahaya dalam onset, dan tanda-tanda hipersensitivitas sering kurang. Obat yang terkait dengan mekanisme nephro toksisitas termasuk kalsineurin inhibitor (misalnya, cyclosporine, tacrolimus), kemoterapi tertentu terapi agen, herbal Cina yang mengandung asam aristocholic, dan lithium. Nefritis interstisial kronis telah dilaporkan dengan analgesik seperti acetaminophen, ASPIrin, dan NSAID bila digunakan secara kronis di dosis tinggi (yakni, lebih dari 1 gram setiap hari selama lebih dari dua tahun) atau pada pasien dengan sudah ada sebelumnya penyakit ginjal. Awal Latnition penting karena kronis antar nefritis stitial telah dikenal untuk kemajuan untuk stadium akhir penyakit ginjal. Diagnosis mungkin semakin sulit karena kebanyakan pasien tidak mempertimbangkan over-the-counter persiapan untuk menjadi obat dan cenderung mengecilkan frekuensi penggunaan. Kristal Nefropati gangguan ginjal dapat disebabkan oleh penggunaan obat yang menghasilkan kristal yang tidak larut dalam air seni manusia. endapan kristal, biasanya dalam lumen tubulus distal, menghalangi fow urin dan memunculkan sebuah obat yang diresepkan reaction.Commonly interstisial yang berhubungan dengan produksi kristal mencakup antibiotik (misalnya ampisilin, ciprofoxacin [Cipro], sulfonamid); antivirus (misalnya asiklovir, foskarnet , gansiklovir [Cytovene]); indinavir, metotreksat, dan triamterene (Dyrenium). kemungkinan presipitasi kristal tergantung pada konsentrasi obat dalam urin dan ph urin. Pasien yang paling berisiko nefropati kristal adalah mereka dengan deplesi volume dan mendasari insuffciency.

Chemotherapy ginjal untuk penyakit lymphoproliferative, menyebabkan sindrom lisis tumor dengan asam urat dan kalsium fosfat deposisi kristal, juga telah dikaitkan dengan gagal ginjal. Rhabdomyolysis Rhabdomyolysis adalah sindrom di mana cedera otot rangka menyebabkan lisis dari miosit, melepaskan isi intraseluler termasuk mioglobin dan creatine kinase ke dalam plasma. Mioglobin menginduksi cedera ginjal sekunder terhadap toksisitas langsung, obstruksi tubulus, dan perubahan dalam Obat dapat menyebabkan rhabdomyolysis langsung sekunder terhadap efek toksik pada fungsi miosit, atau secara tidak langsung dengan predisposisi miosit untuk cedera. Manifestasi klinis dari rhabdomyolysis termasuk kelemahan, mialgia, dan teh berwarna urin. Statin adalah agen yang paling dikenal terkait dengan rhabdomyolysis, tetapi lebih dari 150 obat dan racun telah terlibat. Rhabdomyolysis dengan monoterapi statin jarang terjadi, dengan rata-rata dilaporkan kejadian 0,44 per 10.000 orang per tahun dari terapi. Banyak obat penyalahgunaan, seperti kokain, heroin, ketamin (Ketalar), metadon, dan methamphetamine,dilaporkan menyebabkan rhabdomyolysis. obat dan alkohol adalah faktor penyebab pada hingga 81 persen kasus rhabdomyolysis, dan sampai 50 persen pasien kemudian mengembangkan gagal ginjal akut. Ttrombotik microangiopathy Di microangiopathy trombotik, kerusakan organ ini disebabkan oleh trombus trombosit dalam sirkulasi mikro, seperti dalam thrombotic thrombocytopenic purpura. Mekanisme ginjal cedera sekunder untuk obat induced microangiopathy trombotik termasuk reaksi kekebalan yang dimediasi atau toksisitas endotel langsung. Obat yang paling sering dikaitkan dengan mekanisme patogen termasuk nefrotoksisitas agen antiplatelet (seperti clopidogrel [Plavix], tiklopidin [Ticlid]), siklosporin, mitomycin-C (Mutamycin), dan kina (Qualaquin).