Anda di halaman 1dari 12

Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS

BAB II
Fungsi-fungsi khusus:
Fungsi gamma, beta, error;
Integral dan fungsi Eliptik


Fungsi Faktorial

Integral berikut ini (untuk > 0) dapat dihitung dengan cara yang biasa (Kalkulus)

Dari pembahasan pada BAB 4 buku BOAS, integral dapat didiferensialkan, yaitu

sehingga integral di atas bila didiferensialkan terhadap akan memberikan
2
0 0 0
1 1 ) (

=
|

\
|
= =

d
d
dx xe dx
e
dx e
d
d
x
x
x
. Artinya
Dan bila prosesnya diulangi:
3 2
0
2
0 0
) 2 )( 1 ( 1 ) (

=
|

\
|
= =

d
d
dx e x dx
xe
dx xe
d
d
x
x
x

yang berarti
4 4 3
0
3
0
2
0
2
! 3 ) 3 )( 2 )( 1 ( 2 ) (

= =
|

\
|
= =

d
d
dx e x dx
e x
dx e x
d
d
x
x
x

yang berarti
Secara umum dapat dinyatakan

Untuk nilai = 1, maka diperoleh
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS

Untuk n = 0 akan diperoleh



Fungsi Gamma

Fungsi Gamma didefinisikan sebagai

p tidaklah harus berupa bilangan bulat.
Untuk bilangan bulat n bila digunakan integral yang telah diperoleh pada bagian terdahulu, maka


Diperoleh

Bila persamaan tersebut diintegralkan (menggunakan metoda integral parsial dengan menggunakan
x
p
= u dan e
x
dx = dv) maka

Yang menghasilkan hubungan rekursif (perulangan) untuk fungsi Gamma:


Nilai fungsi Gamma umumnya telah ditabelkan untuk 1 <p< 2. Hubungan tersebut dapat digunakan
untuk mencari nilai fungsi Gamma untuk p tertentu yang tidak ditabelkan. Misalnya:
) 2 / 3 ( ) 2 / 3 ( ) 1 2 / 3 ( ) 2 / 5 ( = + =
) 2 / 3 ( ) 2 / 3 )( 2 / 5 ( ) 2 / 5 ( ) 2 / 5 ( ) 1 2 / 5 ( ) 2 / 7 ( = = + =
p
p
p p p p
) 1 (
) ( ) ( ) 1 (
+
= = + sehingga
5 , 0
) 5 , 1 (
) 5 , 0 (

=

Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS
Dengan cara yang sama dapat dicari nilai fungsi Gamma untuk nilai p negatif
dan
Karena (1) = 1 dan dari hubungan tersebut di atas, maka dapat dinyatakan:
jika p 0

{ definisi fungsi Gamma untuk p = 0,5}
dengan mengubah variabelnya menggunakan ydy dt y t y t 2 ;
2
= = = maka (1/2) dapat
dinyatakan menjadi
dapat pula dituliskan
Bila keduanya dikalikan

dan diselesaikan dengan menggunakan sistem koordinat polar, maka didapat

sehingga

Contoh plot fungsi gamma

Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS

Fungsi Beta

Fungsi Beta didefinisikan sebagai

Bentuk-bentuk lainnya dari fungsi Beta dapat diperoleh dengan mengganti variabel-variabelnya.
Misalnya dengan menggunakan variabel baru y = ax yang berarti x = y/a, maka akan diperoleh
a dy dx / =
Batas integralpun harus diubah. Jika x = 0 maka y = 0 dan untuk x = 1 maka y = a. Fungsi Beta
B(p,q) dituliskan kembali dalam bentuk:
( )

\
|

|

\
|
=
a q p
a dy
a
y
a
y
q p B
0
1 1
/ 1 ) , (
yang akan memberikan:


Untuk mendapatkan bentuk fungsi Beta dalam variabel sudut (trigonometri), lakukan substitusi x =
sin
2
yang memberikan dx = 2sincosd.

Lakukan substitusi untuk batas integral. Untuk x = 0 berarti = 0 sedangkan jika x = 1 berarti =
/2. Dengan demikian fungsi Beta B(p,q) dituliskan dalam variabel baru menjadi:
( ) ( ) = =


2 /
0
1
2
1
2
cos sin 2 sin 1 sin ) , (

d q p B
q p

Bentuk lainnya misalkan yang melibatkan batas integral dari 0 sampai . Lakukan substitusi
dengan variabel baru y di mana dengan variabel baru tersebut dapat dinyatakan:
2 2
) 1 ( ) 1 (
) 1 (
y
dy
y
ydy y dy
dx
+
=
+
+
= dan
y y
y y
y
y
x
+
=
+
+
=
+
=
1
1
1
1
1
1 1
Maka


+


+
=
+ +
+
+
+
=
|
|

\
|
+
|
|

\
|
+
|
|

\
|
+
=
0
1
0
2
1
0
2
1 1
) 1 ( ) 1 ( ) 1 (
) 1 (
) 1 (
) 1 (
) 1 ( 1
1
1
) , ( dy
y
y
y
dy
y
y
y
y
y
y
dy
y y
y
q p B
q p
p
q p
p
q p


Fungsi Beta dapat dihitung dengan menggunakan hubungannya dengan fungsi Gamma yang
beberapa nilainya telah ditabelkan.
Fungsi gamma untuk p dinyatakan sebagai
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS

Jika digunakan variabel baru y di mana maka fungsi Gamma tersebut menjadi



= = =
0
1 2
0
2 2
0
1 2
2 2 2
2 2 2 ) ( ) ( dy e y ydy e y ydy e y p
y p y p y p

Jika variabel dummy dalam integral diubah menjadi variabel lain, dapat dituliskan:

Bila kedua integral tersebut dikalikan dan digunakan sistem koordinat polar maka akan diperoleh

) (
2
1
0
1 ) ( 2
0
1 2 2
2 2
q p dr e r dr e r
r q p r q p
+ = =


+

+
sedangkan
) , (
2
1
) (sin ) (cos
2 /
0
1 2 1 2
q p B d
p q
=


Sehingga .
Dengan demikian fungsi Beta dapat dinyatakan dalam fungsi Gamma
) (
) ( ) (
) , (
q p
q p
q p B
+

=

Dengan hubungan tersebut, bentuk integral yang dinyatakan dalam fungsi Beta dapat diperoleh
nilainya dengan menggunakan tabel fungsi Gamma.
Misalkan untuk menghitung integral
Integral tersebut dapat dinyatakan dalam fungsi Beta dengan p = 4 dan q = 1. Dan menggunakan
fungsi Gamma dapat dituliskan:
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS
4
1
! 4
! 0 ! 3
! 4
! 0 )! 1 4 (
) 5 (
) 1 ( ) 4 (
) 1 , 4 ( = =


= = B I

Contoh Penggunaan
Suatu pendulum sederhana dengan panjang tali l dan massa m. Telah pernah
dibahas bahwa energi kinetik sistem tersebut dapat dinyatakan

Sedangkan energi potensialnya

Lagrangian sistem tersebut adalah

dan persamaan Lagrangenya adalah

Biasanya dianalisa untuk gerak dengan sudut simpangan yang kecil yang memberikan solusi berupa
gerak harmonik sederhana. Namun untuk sudut simpangan yang tidak kecil, penggunaan fungsi
Beta akan dapat membantu. Jika persamaan differensial di atas dikalikan dengan d/dt maka akan
diperoleh

Misalkan untuk gerak dengan dari /2 sampai +/2 untuk keadaan ini 0 =

pada = 90
sehingga const = 0 maka diperoleh

Untuk dari 0 sampai /2 dapat dinyatakan

atau periodanya adalah
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS

Integral tersebut dapat dinyatakan sebagai fungsi Beta:
( )
4
1
2
1
2 /
0
1 ) 4 / 1 ( 2 1 ) 2 / 1 ( 2
2 /
0
2 / 1
, ) (cos ) (sin ) (cos B d d = =






Fungsi Error

Fungsi Error menyatakan luas daerah di bawah kurva
2
x
e y

= . Fungsi Error didefinisikan dalam
bentuk


=
x
t
dt e x
0
2 2
) ( erf


Definisi tersebut adalah definisi standard fungsi Error,
meskipun demikian terdapat beberapa bentuk integral
yang dapat dinyatakan dalam fungsi Error.

=
x
t
dt e x P
2 /
2
2
1
) , (


Misalkan 2 u t = maka
2 2
2u t = dan du dt 2 = , maka
(
(

+ = = = =


2 /
0
0 2 / 2 /
2 2 2 2
1 1
2
2
1
) , ( ) (
x
u u
x
u
x
u
du e du e du e du e x P x


Suku kedua dapat dinyatakan sebagai fungsi Error
) 2 / ( erf
2
2 /
0
2
x du e
x
u

=



sedangkan suku pertama karena merupakan integral dari suatu fungsi genap maka dapat dituliskan
sebagai
( )
2 2
2
1
0
0
2 2
=

= =

du e du e
u u

sehingga
0
0.5
1
0 0.5 1 1.5 2
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS
) 2 / ( erf
2
1
2
1

) 2 / ( erf
2 2
1 1
) , ( ) (
2 /
0
0
2 2
x
x du e du e x P x
x
u u
+ =
(

+ =
(
(

+ = =





Fungsi (x) dikenal sebagai fungsi distribusi normal standard = fungsi distribusi kumulatif Gauss
(Gaussian cumulative distribution function) yang banyak dijumpai dalam persoalan statistika.

Ada juga fungsi yang disebut sebagai fungsi error pelengkap (complementary error function) yang
dinyatakan dengan erfc(x). Definisinya adalah

=
x
t
dt e x
2 2
) ( erfc


Bila integral tersebut diuraikan, dapat dinyatakan
(

+ =
(

+ =
(

+ = =


2
) ( erf
2
2 2 2 2
) ( erfc
0 0 0
0
2 2 2 2 2

x dt e dt e dt e dt e dt e x
t
x
t t
x
t
x
t

sehingga dapat dinyatakan
) ( erf 1
2
) ( erfc
2
x dt e x
x
t
= =



Dengan menggunakan definisi fungsi error, maka dapat dinyatakan
( ) 1
2
1 2 2
) ( erf
2
1
0
2
= = =


dt e
t


Untuk nilai x yang kecil fungsi erf(x) dapat dinyatakan dengan deret:


Fungsi error imajiner (imaginary error function) yang dinyatakan dengan erfi(x) didefinisikan
sebagai

=
x
t
dt e x erfi
0
2 2
) (



Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS

Integral Eliptik

Integral yang mempunyai bentuk
1 0 dengan
sin 1
) , (
0
2 2

k
k
d
k F


disebut bentuk Legendre dari integral eliptik jenis pertama, sedangkan
1 0 dengan sin 1 ) , (
0
2 2
=

k d k k E


disebut bentuk Legendre dari integral eliptik jenis kedua.
dan k masing-masing disebut sebagai amplitude dan modulus dari integral eliptik tersebut.

Jika digunakan substistusi t = sin, dan x = sin dalam bentuk Legendre tersebut, maka akan
diperoleh
d dt cos = atau
2
1
cos
t
dt dt
d

= =


Batas integral = 0 diubah menjadi t = 0 x, maka dapat dituliskan kembali integral eliptik
tersebut dalam bentuk Jacobi


=

=
x
t k t
dt
k
d
k F
0
2 2 2
0
2 2
1 1 sin 1
) , (

{jenis pertama}

= =
x
dt
t
t k
d k k E
0
2
2 2
0
2 2
1
1
sin 1 ) , (

{jenis kedua}

Bentuk integral eliptik lengkap jenis pertama dan kedua adalah nilai dari F dan E untuk = /2,
yaitu

= = =

=

= =
1
0
2
2 2 2 /
0
2 2
2 /
0
1
0
2 2 2 2 2
1
1
sin 1 ) , 2 / ( ) (
1 1 sin 1
) , 2 / ( ) (
dt
t
t k
d k k E k E
t k t
dt
k
d
k F k K


Integrand dari fungsi integral eliptik tersebut merupakan bentuk fungsi sin
2
. Plot fungsi sin
2
ini
dapat digambarkan sebagai berikut:
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS
-0,2
0
0,2
0,4
0,6
0,8
1
1,2
-10 -5 0 5 10 15
teta (rad)
s
i
n
^
2
(
t
e
t
a
)

Fungsi tersebut merupakan fungsi genap. Demikian juga halnya dengan bentuk
2 2
sin 1 k ,
yang bila digambarkan (misalnya dengan k = 0,5)



0,8
0,88
0,96
-10 -5 0 5 10 15
teta (rad)
s
q
r
t
(
1
-
0
,
2
5
*
s
i
n
^
2
(
t
e
t
a
)
)

Yang menunjukkan bahwa f() = f().
Dengan demikian maka bentuk integral eliptik yang melibatkan batas integral yang negatif dapat
dinyatakan
) , ( ) , (
sin 1 sin 1
sin 1 sin 1 sin 1
2 1
0
2 2
0
2 2
0
2 2
0
2 2 2 2
2 1
2
1
2
1
k E k E
d k d k
d k d k d k



+ =
+ =
+ =




Hal yang sama juga dapat diperoleh untuk integral eliptik jenis pertama.
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS
Selain itu, fungsi
2 2
sin 1 k juga mempunyai periode sebesar sehingga f() = f(n + ),
dengan demikian bentuk integral eliptik untuk batas integrasi yang besar ( > /2) dapat dinyatakan
menggunakan batas integrasi yang kecil (0< < /2). Misalkan untuk integral eliptik jenis kedua
) ( sin 1
2 /
0
2 2
k E d k =


Dari gambar grafik
2 2
sin 1 k di atas dapat dinyatakan
) , ( ) ( 2 sin 1 sin 1 sin 1
) , ( ) ( 2 sin 1 ) ( 2
sin 1 sin 1 sin 1
) ( 2 sin 1
0
2 2
0
2 2
0
2 2
0
2 2
2 2
0
2 2
0
2 2
0
2 2
k E k E d k d k d k
k E k E d k k E
d k d k d k
k E d k




= =
+ = + =
+ =
=

+ +

) , 2 , 0 ( )) ( 2 ( 3 sin 1 sin 1 3
sin 1 sin 1 sin 1
0
2 , 0
0
2 2 2 2
2 , 3
3
2 2
3
0
2 2
2 , 3
0
2 2
k E k E d k d k
d k d k d k



+ = + =
+ =




Dengan cara yang sama dapat dilakukan juga untuk integral eliptik jenis pertama. Nilai integral
eliptik jenis pertama atau kedua biasanya sudah ditabelkan ataupun dapat dihitung menggunakan
program komputer.


Fungsi eliptik

Misalkan suatu integral yang berbentuk


=
x
t
dt
u
0
2
1
. Integral tersebut dapat diselesaikan
menggunakan substitusi variabel baru yaitu dengan t = sin = sin
1
t dt = cosd, sedangkan
batas integrasi t = 0 x menjadi = 0 sin
1
x, maka
x d
t
dt
u
x x
1
sin
0 0
2
sin
1
1

= =

=


u x sin =
Demikian halnya dengan integral eliptik dapat pula dinyatakan sebagai fungsi sesuatu:
Catatan Kuliah FI-2281 Fisika Matematik IIB FUNGSI-FUNGSI KHUSUS
x
t k t
dt
u
x
1
0
2 2 2
sn
1 1

atau berarti u x sn = . Fungsi snu dinamakan fungsi eliptik. Karena


dapat dinyatakan bahwa x = sin, maka x = snu = sin