Anda di halaman 1dari 2

HIPERTENSI PADA KEHAMILAN

1.

Pre Eklampsia ringan, sebagai berikut : 1. Berkurangnya aliran darah menuju ari-ari. Jika ari-ari tidak mendapat cukup darah, maka janin akan mengalami kekurangan oksigen dan nutrisi sehingga pertumbuhan janin melambat atau lahir dengan berat kurang. 2. Kelahiran premature (keterlambatan belajar, epilepsi, sereberal palsy, dan masalah pada pendengaran dan penglihatan.)

a. Tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih b. Bengkak umum, kaki, jari tangan dan muka, atau kenaikan berat badan 1 kg atau lebih perminggu. c. Proteinuria +1 pada pemeriksaan laboratorium. 2. Pre Eklampsia Berat, sebagai berikut :

Hipertensi / tekanan darah tinggi merupakan tekanan darah yang dipompa jantung, mengalir cepat sehingga menekan dinding arteri dalam pembuluh darah. Umumnya hipertensi jika pada pemeriksaan: tekanan darah diatas 140 mmHg sistolik atau 90 mmHg diastolik yang biasa ditulis 140/90 mmHg. Hipertensi dalam kehamilan dibagi menjadi: A. Hipertensi kronik Tekanan Darah sebelum kehamilan 140/90 mm Hg atau terdiagnosis sebelum kehamilan 20 minggu Gejala menetap setelah 12 minggu setelah persalinan. B. Hipertensi gestasional Didapatkan tekanan darah sistolik 140 atau diastolik 90 mm Hg untuk pertama kalinya pada kehamilan di atas 20 minggu dan Tekanan darah kembali normal sebelum 12 minggu setelah persalinan,Tidak ada proteinuria (protein dalam air kemih) C. Pre-Eklamsia

a. Tekanan darah 160/110 mmHg atau lebih b. Gangguan pada otak atau penglihatan c. Proteinuri +2 atau lebih dan kencing < 400cc per 24 jam 3. B. Apa penyebab terjadinya Pre Eklampsia ? Penyebab pre-eklamsia hingga kini belum diketahui pasti, beberapa penelitian menemukan terjadi : 1.Kelainan aliran darah menuju rahim. 2.Kerusakan pembuluh darah. 3.Masalah dengan sistim ketahanan tubuh. C. Apa saja tanda dan gejala terjadinya Pre Eklampsia ? Biasanya tanda-tanda pre eklampsia timbul dalam urutan : 4. d. Sesak nafas

Lepasnya plasenta. Preeklamsia meningkatkan risiko lepasnya plasenta dari dinding rahim sebelum lahir, sehingga terjadi pendarahan dan dapat mengancam bayi maupun ibunya

Sindrom HELLP HELLP adalah singkatan dari Hemolysis (perusakan sel darah merah), Elevated liver enzym dan low platelet count (meningkatnya kadar enzim dalam hati dan rendahnya jumlah sel darah dalam keseluruhan darah). Gejalanya, pening dan muntah, sakit kepala serta nyeri perut atas.

pertambahan berat badan yang berlebihan, diikuti bengkak, darah tinggi, dan akhirnya proteinuria. Ditemukan gejala gejala subyektif : 1. 2. 3. 4. Sakit kepala di daerah dahi. Pengelihatan ganda, penglihatan kabur, dan lebih sensitif pada cahaya silau. Nyeri di daerah ulu hati. Mual atau muntah. 5.

Kriteria minimum


D. Eklamsia

Didapatkan tekanan darah lebih atau sama dengan 140/90 mmHg setelah kehamilan 20 minggu Proteinuria 300 mg/24 jam atau + 1 Gejala menghilang < 12 minggu setelah melahirkan.

Eklampsia Jika preeklamsia tidak terkontrol maka dapat terjadi eklamsia.Ini dapat menimbulkan kerusakan permanen pada organ tubuh ibu seperti otak,hati,atau ginjal.Eklamsia berat menyebabkan ibu mengalami koma, kerusakan otak bahkan berujung pada kematian janin maupun ibunya.

Gejala gejala ini sering ditemukan pada pre eklampsia yang meningkat dan merupakan petunjuk bahwa eklampsia akan timbul. E. Apa saja faktor resiko terjadinya Pre Eklampsia ? Preeklampsia umumnya terjadi pada kehamilan yang pertama kali, kehamilan di usia remaja dan kehamilan pada wanita diatas 40 tahun. Faktor resiko yang lain adalah : 1. 2. Riwayat tekanan darah tinggi yang khronis sebelum kehamilan. Riwayat mengalami preeklamsia sebelumnya Riwayat preeklampsia pada ibu atau saudara perempuan. Kegemukan/obesitas. Mengandung lebih dari satu orang bayi. Riwayat kencing manis, kelainan ginjal. Eklampsia 1.

Adanya kejang yang timbul pada penderita preeklampsia Atau didapatkan kejang pada usia kehamilan di atas 20 minggu. E. Superimposed preeklampsia Timbulnya proteinuria 300 mg/24 jam pada wanita yang telah memiliki hipertensi kronik pada usia kehamilan di atas 20 minggu

G. Apa saja upaya yang dapat dilakukan untuk pencegahan dan penanggulangan Pre Eklampsia ?

A. Apa itu Pre Eklampsia ? Pre eklampsia adalah kumpulan gejala yang timbul pada ibu hamil, bersalin dan setelah melahirkan yang terdiri dari trias : hipertensi, proteinuri, dan bengkak, tetapi tidak menunjukkan hipertensi sebelumnya, sedangkan gejalanya biasanya muncul setelah kehamilan berumur 28 minggu atau lebih.

3. 4. 5. 6.

PENCEGAHAN
Diet yang tepat dan sesuai. Diet yang dianjurkan cukup protein, rendah karbohidrat, lemak dan garam.

F. Apa akibat lanjut / komplikasi yang terjadi bila Pre tidak segera ditangani ?

Suplementasi diet yang mengandung : a. Minyak ikan

b. c.

Antioksidan : Vitamin C, Vitamin E dan Beta Carotenec Elemen logam berat : zinc, magnesium dan calcium

Konsultasikan

pada

dokter

sebelum

mengkonsumsi suplemen di saat hamil. 2. Periksalah kehamilan secara teratur Untuk mengetahui kondisi ibu dan janin. Bila terdiagnosa lebih awal akan memudahkan dokter menyarankan terapi yang tepat untuk ibu dan janinnya. (Minimal 4x selama kehamilan) 3. Menghindari faktor resiko -- TERIMA KASIH --

PENANGGULANGAN
1. Tirah baring Dianjurkan untuk berbaring total dan hanya diperbolehkan duduk atau berdiri jika memang benar-benar diperlukan. Istirahat total berarti berbaring di tempat tidur. Sebaiknya berbaring ke sisi sebelah kiri untuk meningkatkan aliran darah pada janin. 2. Pengobatan sesuai anjuran Dokter Obat yang biasa direkomendasikan yaitu pemakaian obat penurun tekanan darah. 3. Melahirkan Pada preklamsia yang berat dokter akan menganjurkan kelahiran segera mungkin untuk mencegah yang terburuk. Kelahiran ini juga diperlukan kondisi minimal, seperti kesiapan tubuh ibu dan kondisi janin.

Beberapa hal yang anda lakukan ketika anda hamil: 1. 2. 3. Dapatkan perawatan medis dengan layak dan teratur. Hindari penggunaan alkohol dan tembakau Konsultasikan dengan dokter mengenai apapun obat-obat yang dijual bebas di apotek yang anda minum atau anda berpikir ingin menggunakannya.

Beri Nilai