Anda di halaman 1dari 7

Bridge (Jembatan)

Tiga unit jembatan porselen fused to metal (PFM) Jembatan juga dikenal sebagai gigi tiruan cekat, adalah restorasi yang digunkan untuk menggantikan gigi yang hilang dengan menggabungkannya secara permanen to gigi adjacent atau implant gigi. Tipe jembatan dapat bervariasi, tergangtung proses pembuatan dan cara mereka dilekatkan ke adjacent teeth. Awalnya, jembatan dibuat menggunakan metode restorasi tidak langsung. Tetapi, jembatan dapat dibuat secara langsung didalam mulut menggunakan bahan tertentu seperti komposit. Jembatan dibuat dengan mengurangi gigi pada dua sisi gigi yang hilang atau satu sisi gigi yang hilang dengan pola preparasi ditentukan oleh lokasi gigi dan bahan jembatan yang akan digunakan. Dengan kata lain, gigi penyangga dikurangi ukurannya agar memungkinkan bahan untuk digunakan memperbaiki ukuran dan bentuk gigi asli dengan kesesuaian yang benar dan berkontak dengan gigi antagonisnya. Dimensi jembatan dijelaskan dengan hukum ante : daerah permukaan akar dari gigi penyangga harus sama atau lebih besar daripada daerah gigi yang akan diganti. Bahan yang digunakan untuk jembatan antara lain, emas, porselen fused to metal, atau pada keadaan tertentu porselen saja. Jumlah dan tipe pengurangan yang dilakukan pada gigi penyangga sedikit bervariasi pada tiap bahan yang digunakan. Pasien yang menggunakan gigi tiruan ini harus dapat membersihkan giginya dengan baik. Saat kita memperbaiki daerah gigi yang hilang dengan gigi tiruan sebagian cekat yang menyelungkupi gigi yang adjacent pada ruang kosong yang ada dan menjembatani ruangan dengan gigi tiruan, restorasi tersebut disebut jembatan. Disamping semua informasi diatas tentang jembatan dengan kehilangan satu gigi, jembatan mempunyai beberapa pertimbangan tambahan yang berhubungan dengan seleksi kasus, persiapan pada gigi penyangga dan bahan restorasinya. Seleksi kasus dan rencana perawatan Ketika satu gigi membutuhkan crown, mahkota tiruan akan bertempat pada bagian gigi yang secara alamiahnya menyangga mahkota gigi asli. Tetapi, ketika kita memperbaiki daerah gigi yang hilang dengan jembatan, biasanya jembatan harus menahan lebih banyak daerah gigi yang hilang daripada yang sebelumnya ada. Sebagai contoh, 5 unit jembatan yang hanya ditopang dengan tiga gigi penyangga. Untuk menentukan papah ketiga gigi penyangga dapat menahan beban kelima gigi dengan baik, dokter gigi menggunakan bantuan hukum Ante- yang menyatakan bahwa akar gigi penyangga harus memiliki tiga dimensi yang lebih besar daripada permukaan akar gigi yang akan digantikan dengan jembatan. Jika kondisinya diragukan, penyangga ganda mungkin dibutuhkan untuk memenuhi hukum Ante. Ketika gigi belakang yang akan dijadikan gigi penyangga sudah ditambal intracorona, akan lebih baik jika peyangga jembatannnya dibuat dengan bentuk inlay atau onlay, dibanding bentuk

mahkota. Tetapi hal ini, mungkin akan memusatkan torsi kekuatan pengunyahan, sehingga lebih besar kemungkinan kegagalan dalam penggunaan jembatan. Pada beberapa situasi, jembatan kantilever dapat digunakan untuk memperbaiki daerah yang kehilangan gigi yang hanya memiliki gigi penyangga di bagian mesial atau distal saja. Hukum Ante tetap digunakan, tetapi dengan keadaan yang ada modifikasi dapat dilakukan, dan sebagian besar jembatan memiliki peyangga pada kedua sisinya, dan permukaan oklusal pontik biasanya dikurangi lebih kecil daripada ukuran gigi asli. Preparasi gigi Seperti preparasi mahkota tunggal, preparasi pada jembatan unit ganda juga harus memiliki dataran yang tepat untuk memudahkan insersi gigi tiruan ke gigi. Bagaimanapun, diperlukan dimensi tambahan jika berhubungan dengan jembatan, karenajembatan juga harus menyesuaikan dengan gigi penyangganya secara terus-menerus. Ini dikenal sebagai parallelism diantara penyangga. Ketika hal ini tidak memungkinkan, karena salah satu gigi peyangganya miring sebagai contoh, attachment mungkin dapat membantu, sehingga salah satu gigi peyangganya harus disemen terlebih dahulu, dan penyangga yang lain yang dicekatkan dengan pontik, dapat dipasang setelahya dengan lengan pontik masuk kedalan groove pada mahkota yang telah disemen agar mendapatkan perluasan beban pada seluruh daerah yang kehilangan gigi. Pembuatan Restorasi Jembatan gigi penuh dapat dibuat dengan menggunakan perangkat lunak WorkNC Dental CAD/CAM. Seperti pada mahkota satu unit, jembatan mungkin dibuat dengan teknik pembuangan lilin jika restorasi yang akan dibuat adalah umit multiple FGC atau PFM. Cara pembuatan lain yang dapat digunakan adalah perangkat lunak CAD/CAM yang dapat membuat jembatan dengan mesin. Seperti disebutkan diatas, terdapat pertimbangan khusus ketika mempersiapkan restorasi multiple yang hubungan antara masing-masing peyangganya harus senantiasa dijaga. Sehingga diperlukan parallelism yang stabil agar jembatan bisa tetap stabil pada margin.terkadang jemnabatan tidak kontak, tetapi dokter gigi ragu apakah ini disebabkan oleh jarak hubungan kedua peyangga atau lebih yang tidak tepat, ataukah peyangga tidak sesuai preparasinya. Satu-satunya cara untuk mengetahui hal ini adalah dengan memotong jembatan dan mencoba masing-masing peyangga. Jika penyangganya dapat masuk dengan baik pada masing-masing tempatnya, dapat dipastikan bahwa hubungan relasinya yang tidak tepat, dan bagian peyangga jembatan yang telah dipotongpotong harus dilekatkan kembali ke pontik sesuai dengan relasi yang benar. Dengan kedua jembatan masing-masing berada pada gigi penyangga yang telah di preparasi, resin dapat kemudian digunakan untuk membentuk kembali hubungan antara dua bagian jembatan sesuai kebutuhan pasien. Jembatan ini kemudian bisa dikirim kembali ke lab untuk disatukan secara permanen yang kemudian dikembalikan ke dokter gigi untuk coba ulang atau pemasangan akhir. Sumber :

1. Shillingburg, Herbert T. Shillingburg. Fundamentals of Fixed Prosthodontics, 3rd Edition. Quintessence, 1997. 7.5 2. WorkNC Dental machining video, Dental Bridge implant CNC Machining 5 axis 3. Wikipedia, the free encyclopedia

Jenis-Jenis GTJ

Fixed-fixed bridge atau GTJ Lekat Semi-fixed (Fixed-Movable) bridge atau GTJ setengah lekat Cantilever (Swing On) bridge atau GTJ lekat sebelah Spring Cantilever bridge atau GTJ konektor panjang. Compound Bridge Adhesive Bridge

Fixed-Fixed Bridge Konektor kaku pada kedua ujung pontik, minimal 3 unit. Anterior atau posterior, RA atau RB GTJ Lekat anterior:

> gigi tetangga rotasi atau kelainan posisi. > gigitan palatum > berhub dgn fungsi bicara. > tipe retainer: mahkota penuh, pasak, mahkota sebagian.

> Jenis pontik: Saddle pontik > Bahan: all porcelain, kombinasi GTJ Lekat Posterior

> Tipe retainer: mahkota penuh, uplay, mahkota sebagian, inlay. > Tipe pontik: Saddle Pontic, Sanitary Pontic. Fixed Moveable (semi fixed) Bridge/ GTJ setengah lekat

Salah satu pontik dihubungkan pd retainer dgn konektor non rigid, sedangkan yang satunya dihubungkan dengan konektor rigid. Keuntungan: o Dapat mengatasi kesulitan melakukan insersi. o Tidak mengganggu pergerakan individual gigi penyangga. o Efek stress breaker. Indikasi: o salah satu gigi penyangga miring. o terdapat pier abutment. Regio anterior: o indikasi: kehilangan Incisivus lateral RA, salah satu penyangga dirawat endo. o Retainer: mayor (mhkt pigura,mhkta ), minor (inlay klass III, mhkt pigura, mhkta Selberg). Regio posterior

> indikasi: Tekanan kunyah ringan, kehilangan tidak lebih dari 1, salah satu penyangga miring. > Retainer: Mayor (mhkta penuh, mhkta 4/5), Minor (mhkta penuh, mhkta sebagian, inlay klas II). Cantilever Bridge (GTJ Lekat Sebelah) Salah satu sisi pontik dihubungkan oleh konektor rigid, sedangkan sisi yg lainnya melayang. Swing on Bridge Keuntungan: > Desain sederhana > tidak mengalami kesulitan insersi > pekerjaan klinik dan lab tidak lama

> tidak membuang jaringan sehat terlalu banyak > estetik memuaskan Indikasi: > Terutama kehilangan gigi anterior, dgn keadaan sbb: * Tekanan kunyah yang ringan * Ruang anodonsia kurang * gigi tetangga malposisi > Menggantikan P1 dengan penyangga P2 dan M1 pada RA/RB

Retainer: mhkt penuh, mhkt sebagian, pin-lay crown.

Spring Cantilever Bridge (GTJ Konektor Panjang) Konektor panjang, retainer terletak jauh dari pontik. Kehilangan gigi anterior, dengan penyangga gigi posterior. Bersifat pegas Indikasi:

> kehilangan gigi anterior * gigi tetangga lemah * multiple diastema anterior * tekanan kunyah ringan Kontra indikasi:

> kehilangan gigi depan lebih dari satu > deep bite > bentuk palatum yg kurang menguntungkan Keuntungan:

> estetik memuaskan > angka rata2 kegagalan rendah > mudah memperbaiki pontik, tanpa membongkar semua komponen GTJ. Tipe pontik: Jacket Pontik Bentuk konektor: konektor panjang

dgn jarak thd mukosa 0,2-0,4mm Retainer: mahkota pigura, mahkota 4/5

Compound Bridge (GTJ Gabungan) Menyederhanakan suatu kompleks GTJ menjadi 2 GTJ sederhana. Memperkecil kemuungkinan terjadinya kegagalan. Tidak mengorbankan gigi sehat terlalu banyak. Memudahkan melakukan insersi

Adhesive Bridge Kekuatan retensi pada:

> ikatan resin thd enamel > daya kohesi resin > ikatan resin thd dasar logam Indikasi:

> kehilangan 1 atau tidak lebih dr 2 gigi, dengan tekana kunyah ringan. > servikal sempit (incisivus bawah) > Px tidak tahan duduk lama. > Px masih muda. > Gigi penyangga SEJAJAR

Kontraindikasi:

> tekanan kunyah besar > gigi dgn karies besar > kehilangan gigi lebih dr 2 unsur > gigi dgn cacat enamel
http://www.scribd.com/doc/81284813/Gigi-Tiruan-Jembatan