Anda di halaman 1dari 2

Daeng Ariffin ( PELUKIS TERKENAL MALAYSIA)

Hidup nya bersemangat sebagai seorang pelukis Veteren pernah menghadiri kursus Seni Tampak di ITM Shah Alam dibawah bimbingan Tuan Haji Mazli Mat Som (Allahyarham) awal tahun 70'an. Berasal dari PERAK, kelahiran Simpang Pulai Ipoh.

Dilahirkan dengan berbekalkan bakat semulajadi dalam aspek seni lukis sememangnya merupakan suatu bakat yang telah dianugerahkan oleh Tuhan yang tak terhingga nilainya bagi seseorang insan yang meminati karya seni lukis.Berbekalkan ilmu pengetahuan serta kemahiran yang diperolehi sama ada secara semula jadi atau pun yang dipelajari, seseorang pengkarya akan dapat merasai keseronokkan apabila berjaya menghasilkan suatu karya seni yang mempunyai nilai estetika yang tinggi, dapat diterima serta diperakui oleh golongan masyarakat. Adakah saya yakin dengan apa yang saya buat?

Tema : Karya Ku Tajuk : Keyakinan Media : Poster colour Pelukis : rozellie@roseli ripen(dr Sarawak)

Melalui lukisan di atas, pelukis sebenarnya cuba untuk meluahkan keyakinannya yang digambarkan secara abstrak semasa menghasilkan karya.Kurangnya keyakinan serta tanpa perancangan yang teliti terutamanya dalam aspek penggunaan warna dalam lukisan, menyebabkan terhasilnya hasil karya yang di anggap ringkas serta kurang keyakinan oleh pengkarya semasa menghasilkan karya ini. Motivasi kendiri yang tinggi serta kesungguhan harus wujud dalam diri seseorang pengkarya yang ingin berjaya serta inginkan kelainan dalam kehidupan.Penghayatan terhadap ilustrasi yang dilakukan akan dapat membantu memperkembangkan pengetahuan pengkarya tentang ilmu sebenar yang diperolehi dalam seni lukis di samping dapat berkomunikasi melalui aktiviti seni.Sesebuah karya atau hasil kerja-kerja seni yang baik dari aspek pemberian idea, konsep serta penggunaan ton warna, diharap dapat memberi kepuasan yang tidak ternilai kepada seseorang pengkarya itu sendiri, malah turut memberi sumbangan besar terhadap dunia seni.
BOATBUILDERS at Work oleh Kuo Ju Ping menggambarkan landskap kehidupan pembuat bot di negara ini.

Hasil lukisan Kok Hooi, turut menggunakan ikon Messenger Windows (MSN) sebagai watak utamanya dalam meneroka aspek-aspek budaya subversif dan perasaan keterasingan yang dijumpai dalam masyarakat masa kini. Kesemua hasil lukisan Kok Hooi seperti ditonton melalui skrin komputer bagi menunjukkan pandangannya terhadap kemudahan perhubungan berterusan dalam sesawang untuk mencari rangkaian, memuaskan fantasi dan menghilangkan kebosanan. Setiap karya Kok Hooi diberikan tajuk daripada dua patah perkataan, seperti Careless Whisper, Sensuous Smile, Midnight Heaven, Hairless Whisper, Lonesome Collector, Paintful Pleasure, Habitual Scenery dan Orchard Hotel. Sebagai pameran pertama di Malaysia, saya mahu menunjukkan sesuatu yang di luar jangkaan biasa. Malah sebagai peserta program residensi seniman visual, saya mahu mevisualkan ruang awam secara kontras, kata Kok Hooi ketika di temui di majlis pelancaran pameran tersebut yang diadakan baru-baru ini. Tambahnya, kesemua lapan karya yang mula dihasilkan sejak Februari 2009 hingga Ogos tahun ini mengetengah situasi kemanusiaan yang peribadi. Majlis yang disempurnakan oleh Mantan Ketua Pengarah dan Pengerusi Balai Seni Lukis Negara, Wairah Marzuki itu akan berlangsung sehingga 9 Januari 2011.