Anda di halaman 1dari 28

MAKALAH KEPERAWATAN ENDOKRIN 1 ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN DENGAN HIPOPARATIROID

Kelompok 5 : Catherine Patra Diana Arif Novan Rismana Pratiwi Yuliansari Alfy Wahyu Pramita Sari Maryanti Shella Novi P. S. Gandris Priambodo Fayadita Mahdia I. Nur Safitra F. 130915051 130915053 130915054 130915067 130915068 130915069 130915070 130915071 130915072

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN FAKULTAS KEPERAWATAN UNIVERSITAS AIRLANGGA 2010

Page | 3

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penderita dengan kelainan hormon paratiroid, tidak tampak jelas pada kehidupan sehari-hari. Kebanyakan pasien dengan kelainan hormon paratiroid mengalami gangguan dari metabolisme kalsium dan fosfat. Adapun penyakit yang disebabkan oleh kelainan hormon paratiroid yakni hipoparatiroid dan hiperparatiroid. Penyebab kelainan hormon paratiroid sendiri secara spesifik belum diketahui, namun penyebab yang biasa ditemukan yakni hiperplasia paratiroid, adenoma soliter dan karsinoma paratiroid. Parathormon yang meningkat menyebabkan resorpsi tulang, ekskresi ginjal menurun dan absorpsi kalsium oleh usus meningkat. Pada keadaan ini dapat menyebabkan peningkatan sekresi kalsium sehingga manifestasi klinis yang terjadi pada kerusakan pada area tulang dan ginjal. Prevalensi penyakit hipoparatiroid di Indonesia jarang ditemukan. Kira-kira 100 kasus dalam setahun yang dapat diketahui, sedangkan di negara maju seperti Amerika Serikat penderita penyakit hipoparatiroid lebih banyak ditemukan, kurang lebih 1000 kasus dalam setahun. Pada Wanita mempunyai resiko untuk terkena hipoparatiroidisme lebih besar dari pria. Prevalensi penyakit hiperparatiroid di Indonesia kurang lebih 1000 orang tiap tahunnya. Wanita yang berumur 50 tahun keatas mempunyai resiko yang lebih besar 2 kali dari pria. Di Amerika Serikat sekitar 100.000 orang diketahui terkena penyakit hiperparatiroid tiap tahun. Perbandingan wanita dan pria sekitar 2 banding 1. Pada wanita yang berumur 60 tahun keatas sekitar 2 dari 10.000 bisa terkena hiperparatiroidisme. Hiperparatiroidisme primer merupakan salah satu dari 2 penyebab tersering hiperkalsemia; penyebab yang lain adalah keganasan. Kelainan ini dapat terjadi pada semua usia tetapi yang tersering adalah pada dekade ke-6 dan wanita lebih sering 3 kali dibandingkan laki-laki. Insidensnya mencapai 1:500-1000. Bila timbul pada anak-anak harus dipikirkan kemungkinan endokrinopati genetik seperti neoplasia endokrin multipel tipe I dan II Kelenjar paratiroid berfungsi mensekresi parathormon (PTH), senyawa yang membantu memelihara keseimbangan dari kalsium dan phosphorus dalam

Page | 4

tubuh. Oleh karena itu yang terpenting hormon paratiroid penting sekali dalam pengaturan kadar kalsium dalam tubuh seseorang. Dengan mengetahui fungsi dan komplikasi yang dapat terjadi pada kelainan atau gangguan pada kelenjar paratiroid ini maka perawat dianjurkan untuk lebih peka dan teliti dalam mengumpulkan data pengkajian awal dan menganalisa suatu respon tubuh pasien terhadap penyakit, sehingga kelainan pada kelenjar paratiroid tidak semakin berat. 1.2 Rumusan Masalah Bagaimana asuhan keperawatan yang tepat pada klien dengan hipoparatiroid? 1.3 Tujuan Tujuan umum Menjelaskan tentang bagaimana konsep dan pendekatan asuhan keperawatan pada klien dengan hipoparatiroid.

Tujuan khusus 1. 2.
3. 4. 5. 6.

Dapat menjelaskan anatomi kelenjar hipoparatiroid Dapat menjelaskan fisiolohis kelenjar paratiroid Dapat menjelaskan definisi hipoparatiroid Dapat menjelaskan etiologi dari hipoparatiroid Dapat menjelaskan patofisiologi dari hipoparatiroid Dapat menjelaskan manifestasi klinis dari hipoparatiroid Dapat menjelaskan klasifikasi dari hipoparatiroid Dapat menjelaskan pemeriksaan-pemeriksaan diagnostik yang dilakukan pada klien Dapat menjelaskan penatalaksaan medis pada klien hipoparatiroid Dapat menjelaskan komplikasi dari hipoparatiroid Dapat menjelaskan asuhan keperawatan pada klien hipoparatiroid

7.
8.

hipoparatiroid
9.

10. 11.

Page | 5

1.4 Manfaat 1. Mengetahui tentang anatomi kelenjar paratiroid 2. Mengetahui tentang fisiologis kelenjar paratiroid
3. Mengetahui tentang definisi dari hipoparatiroid

4. Mengetahui tentang etiologi dari hipoparatiroid 5. Mengetahui tentang patofisiologi dari hipoparatiroid 6. Mengetahui tentang manifestasi klinis dari hipoparatiroid 7. Mengertahui klasifikasi dari hipoparatiroid
8. Mengetahui tentang pemeriksaan-pemeriksaan diagnostik yang dilakukan pada klien

hipoparatiroid
9. Mengetahui tentang penatalaksanaan pada klien hipoparatiroid 10. Mengetahui tentang komplikasi dari hipoparatiroid

11. Mengetahui tentang asuhan keperawatan klien hipoparatiroid

Page | 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Anatomi Paratiroid

Kelenjar paratiroid tumbuh dari jaringan endoderm, yaitu sulcus pharyngeus ketiga dan keempat. Kelenjar paratiroid yang berasal dari sulcus pharyngeus keempat cenderung bersatu dengan kutub atas kelenjar tiroid yang membentuk kelenjar paratiroid dibagian kranial. Kelenjar yang berasal dari sulcus pharyngeus ketiga merupakan kelenjar paratiroid bagian kaudal, yang kadang menyatu dengan kutub bawah tiroid. Akan tetapi, sering kali posisinya sangat bervariasi. Kelenjar paratiroid bagian kaudal ini bisa dijumpai pada posterolateral kutub bawah kelenjar tiroid, atau didalam timus, bahkan berada dimediastinum. Kelenjar paratiroid kadang kala dijumpai di dalam parenkim kelenjar tiroid. (R. Sjamsuhidajat, Wim de Jong, 2004, 695)

Page | 7

Secara normal ada empat buah kelenjar paratiroid pada manusia, yang terletak tepat dibelakang kelenjar tiroid, dua tertanam di kutub superior kelenjar tiroid dan dua di kutub inferiornya. Namun, letak masing-masing paratiroid dan jumlahnya dapat cukup bervariasi, jaringan paratiroid kadang-kadang ditemukan di mediastinum. Setiap kelenjar paratiroid panjangnya kira-kira 6 milimeter, lebar 3 milimeter, dan tebalnya dua millimeter dan memiliki gambaran makroskopik lemak coklat kehitaman. Kelenjar paratiroid orang dewasa terutama terutama mengandung sel utama (chief cell) yang mengandung apparatus Golgi yang mencolok plus retikulum endoplasma dan granula sekretorik yang mensintesis dan mensekresi hormon paratiroid (PTH). Sel oksifil yang lebih sedikit namun lebih besar mengandung granula oksifil dan sejumlah besar mitokondria dalam sitoplasmanya Pada manusia, sebelum pubertas hanya sedikit dijumpai, dan setelah itu jumlah sel ini meningkat seiring usia, tetapi pada sebagian besar binatang dan manusia muda, sel oksifil ini tidak ditemukan.Fungsi sel oksifil masih belum jelas, selsel ini mungkin merupakan modifikasi atau sisa sel utama yang tidak lagi mensekresi sejumlah hormon. 2.2 Fisiologi Paratiroid Kelenjar paratiroid mengeluarkan hormon paratiroid (parathiroid hormone, PTH) yang bersama-sama dengan Vit D3, dan kalsitonin mengatur kadar kalsium dalam darah. Sintesis PTH dikendalikan oleh kadar kalsium plasma, yaitu dihambat sintesisnya bila kadar kalsium tinggi dan dirangsang bila kadar kalsium rendah. PTH akan merangsang reabsorbsi kalsium pada tubulus ginjal, meningkatkan absorbsi kalsium pada usus halus, sebaliknya menghambat reabsorbsi fosfat dan melepaskan kalsium dari tulang. Jadi PTH akan aktif bekerja pada tiga titik sasaran utama dalam mengendalikan homeostasis kalsium yaitu di ginjal, tulang dan usus. (R. Sjamsuhidayat, Wim de Jong, 2004, 695) 2.3 Definisi a. Hipoparatiroid adalah defisiensi kelenjar paratiroid dengan tetani sebagai gejala utama (Haznam).

Page | 8

b. Hipoparatiroid adalah hipofungsi kelenjar paratiroid sehingga tidak dapat mensekresi hormon paratiroid dalam jumlah yang cukup. (Guyton). c. Hipoparatiroidisme adalah kondisi dimana tubuh tidak membuat cukup hormon paratiroid atau parathyroid hormone (PTH). Dari pengertian diatas maka dapat disimpulkan bahwa hipoparatiroid hipofungsi dari kelenjar paratiroid sehingga hormon paratiroid tidak dapat disekresi dalam jumlah yang cukup, dengan gejala utamanya yaitu tetani. Hipoparatiroid terjadi akibat hipofungsi paratiroid atau kehilangan fungsi kelenjar paratiroid sehingga menyebabkan gangguan metabolisme kalsium dan fosfor; serum kalsium menurun (bisa sampai 5 mg %), serum fosfor meninggi (9,5-12,5 mg%). Keadaan ini jarang sekali ditemukan dan umumnya sering disebabkan oleh kerusakan atau pengangkatan kelenjar paratiroid pada saat operasi paratiroid atau tiroid, dan yang lebih jarang lagi ialah tidak adanya kelenjar paratiroid (secara congenital). 2.4 Etiologi Penyebab spesifik dari penyakit hipoparatiroid belum dapat diketahui secara pasti. Adapun etiologi yang dapat ditemukan pada penyakit hipoparatiroid, antara lain : 1) Defisiensi sekresi hormon paratiroid, ada dua penyebab utama: 2) 3) 4) Post operasi pengangkatan kelenjar paratiroid dan total tiroidektomi Idiopatik, penyakit ini jarang dan dapat congenital atau didapat (acquired)

Hipomagnesemia Sekresi hormone paratiroid yang tidak aktif Resistensi terhadap hormone paratiroid (pseudohipoparatiroidisme) Penyebab yang paling umum dari hipoparatiroidisme adalah luka pada kelenjar-

kelenjar paratiroid, seperti selama operasi kepala dan leher. Pada kasus-kasus lain, hipoparatiroidisme hadir waktu kelahiran atau mungkin berhubungan dengan penyakit autoimun yang mempengaruhi kelenjar-kelenjar paratiroid bersama dengan kelenjar-kelenjar lain dalam tubuh, seperti kelenjar-kelenjar tiroid, ovari, atau adrenal. Hipoparatiroidisme adalah sangat jarang. Ini berbeda dari hiperparatiroidisme, kondisi yang jauh lebih umum dimana tubuh membuat terlalu banyak PTH.
Page | 9

2.5 Patofisiologis Pada hipoparatiroidisme terdapat gangguan dari metabolisme kalsium dan fosfat, yakni kalsium serum menurun (bisa sampai 5 mgr%) dan fosfat serum meninggi (bisa sampai 9,5 12,5 mgr%). Pada yang post operasi disebabkan tidak adekuat produksi hormon paratiroid karena pengangkatan kelenjar paratiroid pada saat operasi. Operasi yang pertama adalah untuk mengatasi keadaan hiperparatiroid dengan mengangkat kelenjar paratiroid. Tujuannya adalah untuk mengatasi sekresi hormon paratiroid yang berlebihan, tetapi biasanya terlalu banyak jaringan yang diangkat. Operasi kedua berhubungan dengan operasi total tiroidektomi. Hal ini disebabkan karena letak anatomi kelenjar tiroid dan paratiroid yang dekat (diperdarahi oleh pembuluh darah yang sama) sehingga kelenjar paratiroid dapat terkena sayatan atau terangkat. Hal ini sangat jarang dan biasanya kurang dari 1 % pada operasi tiroid. Pada banyak pasien tidak adekuatnya produksi sekresi hormon paratiroid bersifat sementara sesudah operasi kelenjar tiroid atau kelenjar paratiroid, jadi diagnosis tidak dapat dibuat segera sesudah operasi. Pada pseudohipoparatiroidisme timbul gejala dan tanda hipoparatiroidisme tetapi kadar PTH dalam darah normal atau meningkat. Karena jaringan tidak berespons terhadap hormon, maka penyakit ini adalah penyakit reseptor. Terdapat dua bentuk: (1) pada bentuk yang lebih sering, terjadi pengurangan congenital aktivitas Gs sebesar 50 %, dan PTH tidak dapat meningkatkan secara normal konsentrasi AMP siklik, (2) pada bentuk yang lebih jarang, respons AMP siklik normal tetapi efek fosfaturik hormon terganggu. 2.6 Manifestasi Klinis Gejala-gejala utama adalah reaksi-reaksi neuromuscular yang berlebihan yang disebabkan oleh kalsium serum yang sangat rendah. Keluhan-keluhan dari penderita (70 %) adalah tetani atau tetanic aequivalent. Tetani menjadi manifestasi sebagai spasmus corpopedal dimana tangan berada dalam keadaan fleksi sedangkan ibu jari dalam adduksi dan jari-jari lain dalam keadaan ekstensi. Juga sering didapatkan articulatio cubitti dalam keadaan fleksi dan tungkai bawah dan kaki dalam keadaan ekstensi. Dalam tetanic aequivalent: 1) Konvulsi-konvulsi yang tonis atau klonis

Page | 10

2) Stridor laryngeal (spasme ) yang bisa menyebabkan kematian 3) Parestesia 4) Hipestesia 5) Disfagia dan disartria 6) Kelumpuhan otot-otot 7) Aritmia jantung 8) Gangguan pernapasan 9) Epilepsi 10) Gangguan emosi seperti mudah tersinggung, emosi tidak stabil 11) Gangguan ingatan dan perasaan kacau 12) Perubahan kulit rambut, kuku gigi, dan lensa mata 13) Kulit kering dan bersisik 14) Rambut alis dan bulu mata yang bercak-bercak atau hilang 15) Kuku tipis dan rapuh 16) Erupsi gigi terlambat dan tampak hipoplastik Pada pemeriksaan kita bisa menemukan beberapa refleks patologis: 1. Erbs sign: Dengan stimulasi listrik kurang dari 5 milli-ampere sudah ada kontraksi dari otot (normal pada 6 milli-ampere)

Page | 11

2. C hv os te k s

sign: Ketokan ringan pada nervus fasialis (didepan telinga tempat keluarnya dari foramen sylomastoideus) menyebabkan kontraksi dari otot-otot muka.

Gambar 1. Chvosteks sign.


3. Trousseaus sign: Jika sirkulasi darah dilengan ditutup dengan manset (lebih dari tekanan

sistolik) maka dalam tiga menit tangan mengambil posisi sebagai pada spasme carpopedal. 4. Peroneal sign: Dengan mengetok bagian lateral fibula di bawah kepalanya akan terjadi dorsofleksi dan adduksi dari kaki
Page | 12

Pada 40 % dari penderita-penderita kita mencurigai adanya hipoparatiroidisme karena ada kejang-kejang epileptik. Sering pula terdapat keadaan psikis yang berubah, diantaranya psikosis. Kadang-kadang terdapat pula perubahan-perubahan trofik pada ektoderm:
a. Rambut : tumbuhnya bisa jarang dan lekas putih.

b. Kulit : kering dan permukaan kasar, mungkin terdapat pula vesikula dan bulla. c. Kuku : tipis dan kadang-kadang ada deformitas. Pada anak-anak badan tumbuh kurang sempurna, tumbuhnya gigi-gigi tidak baik dan keadaan mental bisa tidak sempurna. Juga agak sering terdapat katarak pada hipoparatiroidisme. 2.7 Klasifikasi Hipoparatiroid dapat berupa hipoparatiroid neonatal, simpel idiopatik hipoparatiroid, dan hipoparatiroid pascabedah. 2.7.1 Hipoparatiroid neonatal Hipoparatiroid neonatal dapat terjadi pada bayi yang dilahirkan oleh ibu yang sedang menderita hiperparatiroid. Aktivitas paratiroid fetus sewaktu dalam uterus ditekan oleh maternal hiperkalsemia.
2.7.2

Simpel idiopatik hipoparatiroid Gangguan ini dapat ditemukan pada anak-anak atau orang dewasa. Terjadinya sebagai akibat pengaruh autoimun yang ada hubungannya dengan antibodi terhadap paratiroid, ovarium, jaringan lambung dan adrenal. Timbulnya gangguan ini dapat disebabkan karena menderita hipoadrenalisme, hipotiroidisme, diabetes mellitus, anemia pernisiosa, kegagalan ovarium primer, hepatitis, alopesia dan kandidiasis.

2.7.3

Hipoparatiroid pascabedah Kelainan ini terjadi sebagai akibat operasi kelenjar tiroid, atau paratiroid atau sesudah operasi radikal karsinoma faring atau esofagus. Kerusakan yang terjadi sewaktu operasi tiroid, biasanya sebagai akibat putusnya aliran darah untuk kelenjar paratiroidisme karena pengikatan arteri tiroid inferior. Hipoparatiroid yang terjadi bersifat sementara
Page | 13

atau permanen. Karena itu kadar kalsium serum harus diperiksa sesudah melakukan operasi-operasi tersebut, tiga bulan kemudian dan sewaktu-waktu bila ada kelainan klinis walaupun tak khas yang menjurus pada diagnosis hipoparatiroid. 2.8 Pemeriksaan Diagnostik 1. Elektrokardiografi : ditemukan interval QT yang lebih panjang.
2. Foto Rontgen : sering terlihat klasifikasi bilateral pada ganglion basalis di tengkorak,

kadang-kadang juga serebellum dan pleksus koroid, densitas tulang normal/bertambah. 3. Laboratorium : Kadar kalsium serum rendah, kadar fosfor anorganik tinggi, fosfatase alkali normal atau rendah. 2.9 Penatalaksanaan Medis 1. Hipoparatiroid akut Serangan tetani akut paling baik pengobatannya adalah dengan pemberian intravena 10-20 ml larutan kalsium glukonat 10% (atau chloretem calcium) atau dalam infus. Di samping kalsium intravena, disuntikkan pula parathormon (100-200 U) dan vitamin D 100.000 U per oral. 2. Hipoparatiroid menahun Tujuan pengobatan yang dilakukan untuk hipoparatiroid menahun ialah untuk meninggikan kadar kalsium dan menurunkan fosfat dengan cara diet dan medikamentosa. Diet harus banyak mengandung kalsium dan sedikit fosfor. Medikamentosa terdiri atas pemberian alumunium hidroksida dengan maksud untuk menghambat absorbsi fosfor di usus. Di samping itu diberikan pula ergokalsiferol (vitamin D2), dan yang lebih baik bila ditambahkan dihidrotakisterol. Selama pengobatan hipoparatiroid, harus waspada terhadap kemungkinan terjadi hiperkalsemia. Bila ini terjadi, maka kortisol diperlukan untuk menurunkan kadar kalsium serum. 2.10 Komplikasi 1. Hipokalsemia

Page | 14

Keadaan klinis yang disebabkan oleh kadar kalsium serum kurang dari 9 mg/100ml. Kedaan ini mungkin disebabkan oleh terangkatnya kelenjar paratiroid waktu pembedahan atau sebagai akibat destruksi autoimun dari kelenjar-kelenjar tersebut. 2. Insufisiensi ginjal kronik Pada keadaan ini kalsium serum rendah, fosfor serum sangat tinggi, karena retensi dari fosfor dan ureum kreatinin darah meninggi. Hal ini disebabkan tidak adanya kerja hormon paratiroid yang diakibatkan oleh keadaan seperti diatas (etiologi).

Page | 15

Turunan autosomal terkait kromosom x

kongenital

Post op leher Kel. Paratiroid terangkat

Kerusakan autoimun sel paratiroid Pos Atrofi sel paratiroid t op leher

pseudohipop aratiroidisme

Kegagalan perkembangan arkus brankialis III & IV

Post op leher

fibrosis

Kelainan ikatan PTH pd reseptor

Tdk trbentuk paratiroid

HIPOPARATIR OID

Defisiensi PTH Meningkatkan ekskresi Ca oleh Ginjal

Penurunan absorbsi Ca dari tulang

Menurunkan absorbsi Ca di usus

Kadar Ca dalam darah turun (Hipokalsemia) Page | 3

B1 Permeabilitas membran neuron terhadap ion Na Potensial aksi mudah terjadi Impuls saraf ke otot laryng Spasme laryng Sesak napas Potensial tidak efektifnya jalan nafas

B2 Permeabilitas membran neuron terhadap Na Potensial aksi mudah terjadi Impuls saraf ke otot jantung Kontraksi otot jantung Aritmia Penurunan CO Intoleransi aktivitas

B3 Eksitasi impuls di otak Kejang

B4 Hipoparatiroi d Ekskresi Ca oleh ginjal

B5 Permeabilitas membran neuron terhadap ion Na Potensial aksi mudah terjadi

B6 Permeabilitas membran neuron terhadap ion Na Potensial aksi mudah terjadi Impuls saraf ke otot rangka

Potensial cedera

Ca banyak yang terbuang bersama urine

Impuls saraf ke otot rangka (terutama otot vagal) Disphagia

Kontraksi tetanik otot

Kejang tetani

Potensial cedera

Page | 4

Page | 5

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN KLIEN HIPOPARATIROID 3.1 Pengkajian Dalam pengkajian klien dengan hipoparatiroidisme yang penting adalah mengkaji manifestasi distres pernapasan sekunder terhadap laringospasme. Pada klien dengan hipoparatiroidisme akut, perlu dikaji terhadap adanya tanda perubahan fisik nyata seperti kulit dan rambut kering. Kaji juga terhadap sindrom seperti Parkinson atau adanya katarak. Pengkajian keperawatan lainnya mencakup : 1. Data Demografi Identitas pada klien yang harus diketahui diantaranya: nama, umur, agama, pendidikan, pekerjaan, suku/bangsa, alamat, jenis kelamin, status perkawinan, dan penanggung biaya. 2. Riwayat Penyakit : a. Keluhan Utama Biasanya Klien merasa ada kelainan bentuk tulang , pendarahan yang sulit berhenti , kejang-kejang , kesemutan dank lien merasa lemas / lemah . Periksa juga terhadap temuan tanda Chvosteks atau Trousseaus positif. Kaji pula manifestasi distress pernapasan sekunder terhadap laringospasme. Pada klien dengan hipoparatiroidisme akut, perlu dikaji terhadap adanya tanda perubahan fisik nyata seperti kulit dan rambut kering. Juga kaji terhadap sindrom seperti Parkinson atau adanya katarak. b. Riwayat penyakit saat ini Tanyakan pada klien tentang manifestasi bekas atau kesemutan disekitar mulut atau ujung jari tangan atau ujung jari kaki . c. Riwayat penyakit dahulu : Tanyakan apakah klien pernah megalami tindakan operasi khususnya pengangkatan kelenjar tiroid atau kelenjar paratiroid. Tanyakan pada klien apakah ada riwayat penyinaran pada leher . d. Riwayat penyakit keluarga:

Page | 3

Adakah penyakit yang diderita oleh anggota keluarga yang mungkin ada hubungannya dengan penyakit klien sekarang, yaitu riwayat keluarga dengan Hipoparatiroid. 3. Pemeriksaan Fisik :
a.

B1 (Breathing) : amati bunyi suara nafas . pada klien hipoparatiroid biasanya terdengar suara stridor, suara serak. B2 (Blood) : amati adanya disritmia jantung, sianosis, palpitasi B3 (Brain) : amati adanya parestesis pada bibir, lidah, jari-jari, kaki. Kesemutan, tremor, hiperefleksia, tanda chvosteks dan trousseaus positif papil edema, labilitas emosional, peka rangsang, ansietas, perubahan dalam tingkat kesadaran, tetani kejang

b. c.

d. e. f.

B 4 (Bladder) : pembentukan kalkuli pada ginjal B 5 (Bowel) : mual, muntah, nyeri abdomen B 6 (Bone) : Amati tanda fisik, seperti; rambut tipis, pertumbuhan kuku buruk yang deformitas dan gampang patah, kulit kering. Amati apakah ada kelainan bentuk tulang

g.

B 7 (Endokrin) : penurunan sekresi parathormon dari jumlah normal

4. Pemeriksaan diagnostik a. b. Pemeriksaan kadar kalsium serum. Pemeriksaan radiologi. 3.2 Analisa data DATA S:Keluarga klien mengatakan klien sudah 2 kali kejang sejak 3 hari SMRS O : Hipokalsium ETIOLOGI Gangguan paratiroid Hipokalsium Tetani otot S : klien mengatakan bahwa Resiko cedera Gangguan paratiroid Potensial tidak efektifnya
Page | 4

MASALAH Resiko cedera

merasakan sesak nafas pada saat kejang O : RR meningkat, pernapasan cuping hidung, retraksi otot bantu napas

Hipokalsium Tetani otot Spasme laring Potensial tidak efektifnya jalan napas Hipokalsemia Permeabilitas membran neuron terhadap Na Potensial aksi mudah terjadi Impuls saraf ke otot jantung Kontraksi otot jantung Aritmia Penurunan CO Intoleransi aktivitas

jalan napas

S : klien mengeluh lemah dan pusing O : klien terlihat lemah

Intoleransi aktivitas

S : klien mengatakan minum obat tidak sesuai jadwal O : proses penyembuhan

Kurang pengetahuan Klien tidak patuh dalam

Resiko tinggi terhadap inefektifitas pelaksanaan regimen teraupetik


Page | 5

klien berlangsung lama

pengobatan Resiko tinggi terhadap inefektifitas pelaksanaan regimen teraupetik

3.3 Diagnosa Keperawatan


1. Resiko cedera berhubungan dengan resiko kejang atau tetani yang diakibatkan oleh

hipokalsemia.
2. Potensial tidak efektifnya jalan nafas berhubungan dengan spasme laring akibat aktivitas

kejang. 3. Intoleran aktivitas berhubungan dengan penurunan cardiak output.


4. Resiko tinggi terhadap inefektif penatalaksanaan regimen teraupetik berhubungan dengan

kurang pengetahuan tentang regimen diet dan medikasi. 3.4 Intervensi


1. Resiko cedera berhubungan dengan resiko kejang atau tetani yang diakibatkan oleh

hipokalsemia. Tujuan: Klien tidak mengalami cedera dengan kriteria: reflek normal, tanda vital stabil, makan diet dan obat seperti yang dianjurkan, kadar kalsium serum normal. Intervensi: Intervensi Rasional

a. Pantau tanda-tanda vital dan a. untuk mengetahui kelainan sedini mungkin. reflek tiap 2 jam sampai 4 jam. b. b. Pantau fungsi jantung secara Untuk mengetahui abnormalitas dari gambaran EKG.

terus menerus/gambaran EKG. c. Untuk mencegah terjadinya injuri/jatuh. c. Bila pasien dalam tirah baring d. Untuk menghindari cedera yang terjadi akibat berikan bantalan paga tempat tidur dan pertahakan tempat tidur dalam posisi rendah. benda yang terdapat di lingkungan sekitar klien dan mencegah kerusakan lebih berat akibat kejang.

d. Bila aktivitas kejang terjadi e. Antisifasi terhadap hipokalsemia dengan cara


Page | 6

Intervensi ketika tempat untuk pasien tidur, berjalan, bangun bantu dari pasien yang

Rasional

singkirkan

benda-benda

membahayakan, bantu pasien dalam menangani kejang dan reorientasikan bila perlu. menangani gejala dini dengan memberikan kalsium. f. Pemberian kalsium dengan hatihati. g. Berikan suplemen vitamin D dan kalsium sesuai program. h. Kaji ulang pemeriksaan kadar kalsium. 2. Potensial tidak efektifnya jalan nafas berhubungan dengan spasme laring akibat aktivitas kejang. Tujuan: Jalan nafas efektif dengan kriteria: a) Frekwensi, irama, dan kedalaman pernafasan normal. b) Auskultasi paru menunjukan bunyi yang bersih. Intervensi: Intervensi Rasional a. Siapkan peralatan penghisap dan a. Supaya memudahkan karena serangan bisa jalan nafas oral di dekat tempat tidur sepanjang waktu. b. Siapkan tali tracheostomi, secara tiba-tiba. b. Untuk memudahkan dalam tindakan apabila terjadi sumbatan jalan nafas.
Page | 7

penanganan medis. mengakibatkan tromboflebitis hipotensi. kalsium dalam tubuh. h. Untuk mengontrol kadar kalsium serum.

e. Kolaborasi dengan dokter dalam f. Pemberian kalsium yang terlalu cepat akan dan memantau g. Untuk membantu memenuhi kekurangan

efektifitas cairan parenteral dan

Intervensi Rasional oksigen, dan peralatan resusitasi c. Untuk mengetahui suara dan keadaan jalan manual siap pakai sepanjang waktu. Edema laring: c. Kaji upaya pernafasan dan kualitas suara setiap 2 jam. d. Auskultasi untuk mendengarkan stridor laring setiap 4 jam. e. Laporkan gejala dini pada dokter dan kolaborasi jalan pasien untuk nafas agar g. mempertahankan tetap terbuka. f. Intruksikan menginformasikan pada perawat atau dokter saat pertama terjadi tanda kekakuan pada tenggorok atau sesak nafas. g. Baringkan pasien untuk mengoptimalkan bersihan jalan nafas, pertahankan kepala dalam posisi kepala dalam posisi alamiah, garis tengah. Kejang: h. Bila terjadi kejang: pertahankan jalan nafas, penghisapan orofaring sesuai indikasi, berikan O2 sesuai pesanan, pantau tensi, nadi, pernafasan dan tanda-tanda
Page | 8

nafas. d. Adanya stridor suatu tanda adanya oedema laring. e. Kolaborasi dengan dokter untuk mempertahankan jalan nafas tetap terbuka karena perawat terbatas akan hak dan wewenang. f. Agar perawat bisa siap-siap untuk melakukan suatu tindakan. Untuk mencegah penekanan jalan nafas/mempertahankan jalan nafas untuk tetap terbuka. h. Bila terjadi kejang otomatis O2 ke otak menurun sehingga bisa berakibat fatal ke seluruh jaringan tubuh termasuk pernafasan. i. Kolaborasi dengan dokter dalam hal tindakan wewenang tindakan). j. Untuk berulang. mencegah terjadinya serangan dokter (pengobatan dan

Intervensi neurologis, periksa

Rasional setelah

terjadi kejang, catat frekwensi, waktu, tingkat kesadaran, bagian tubuh yang terlibat dan lamanya aktivitas kejang. i. Siapkan status untuk berkolaborasi misalnya: dengan dokter dalam mengatasi efileptikus intubasi, pengobatan. j. Lanjutkan perawatan untuk kejang. 3. Intoleran aktivitas berhubungan dengan penurunan cardiak output. Tujuan: Kien dapat memenuhi kebutuhan aktivitas dengan kriteria: a) Tingkat aktivitas meningkat tanpa dispnoe, tachicardi atau peningkatan tekanan darah. b) Melakukan aktivitas tanpa bersusah payah. Intervensi: Intervensi a. Kaji pola aktivitas yang lalu. b. Kaji terhadap perubahan dalam jam. c. Kaji respon terhadap aktivitas: Catat terjadi sesuai memantau perubahan perubahan, dengan respon tensi, pernafasan, hentikan aktivitas bila tingkatkan keikutsertaan dalam kegiatan kecil Rasional a. Untuk membandingkan aktivitas sebelum sakit dan yang akan diharapkan setelah perawatan. c. Untuk melihat suatu perkembangan perawatan terhadap aktivitas secara bertahap. dengan klien dapat mempermudah suatu keberhasilan karena datangnya kemauan dari klien. nadi, d. Dengan merencanakan perawatan, perawat

gejala muskuloskeletal setiap 8 b. Untuk memantau keberhasilan perawatan.

peningkatan e. Untuk mengatasi kelelahan akibat latihan. terhadap

toleransi, ajarkan pasien untuk f. Untuk menghemat penggunaan energi klien. aktivitas dan untuk mengurangi,
Page | 9

Intervensi menghentikan atau

Rasional meminta

bantuan ketika terjadi perubahan. d. Rencanakan perawatan bersama pasien untuk menentukan aktivitas yang lain. e. Seimbangkan antara waktu aktivitas dengan waktu istirahat. f. Simpan benda-benda dan barang lainnya dalam jangkauan yang mudah bagi pasien. 4. Resiko tinggi terhadap inefektif penatalaksanaan regimen teraupetik berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang regimen diet dan medikasi. Tujuan: Klien mengerti tentang diet dan medikasinya, dengan kriteria: Klien dan orang terdekat mengungkapkan pengertian tentang proses penyakit dan prinsip perawatan tindak lanjut dan perawatan di rumah serta pengobatan dan diet yang diperlukan. Intervensi: Intervensi Rasional a. Jelaskan tentang konsep dasar a. Penyuluhan tentang penyakitnya sangat penting tentang proses penyakit. b. Diskusikan emosional. c. Ajarkan pasien untuk alasan tentang karena klien membutuhkan medikasi dan modifikasi diet sepanjang hidupnya. sehingga klien tahu tentang ingin pasien selesaikan: Jadwalkan bantuan dengan orang

terjadinya perubahan fisik dan b. Agar klien mengerti akan keadaan dirinya penanggulangannya. berkala parah.
Page | 10

memeriksakan dan melaporkan c. Agar klien bisa mengontrolkan dirinya secara gejala dini tetani, kesemutan, tremor, tanda chvosteks atau trusseaus positif perubahan sehingga penyakitnya bisa tertanggulangi dan tidak mengakibatkan lebih

Intervensi dalam upaya pernafasan. d. Ajarkan orang terdekat untuk mengenali yang aktivitas harus kejang dilakukan restrain atau pasien dan menentukan cara menghindari menghentikan

Rasional d. Orang terdekat adalah orang yang selalu berada dan tahu persis tentang pasien sehingga bila terjadi sesuatu terhadap diri klien dia bisa melakukan sesuatu dan apa yang tidak boleh dilakukan penyakitnya. melakukan ADLnya. g. Obat-obat tersebut penting untuk sehingga bisa memperingan

prilaku, e. Untuk melatih mobilisasi sehingga klien bisa

observasi dan mencatat prilaku selama kejang. e. Tekankan aktivitas sehari-hari untuk melaporkan peningkatan keletihan atau kelemahan otot. f. Diskusikan tentang pentingnya mempertahankan yang aman. g. Ajarkan nama obat-obatan, dosis, waktu dan metode pemberian, tujuan, efek smping dan toxik. h. Ajarkan klien tentang diet tinggi kalsium rendah fosfat, seperti mengurangi karena fosfor. susu dan keju banyak mengandung lingkungan

yang diperlihatkan sebelum dan f. Untuk mencegah cedra akibat dari lingkungan. mempertahankan hidupnya. kadar kalsium darah.

dan latihan sesuai toeransi dan h. Asupan diet yang seimbang akan meningkatkan

Page | 11

BAB IV PENUTUP 2.11 Kesimpulan Hormon paratiroid dapat mempengaruhi banyak sistem didalam tubuh manusia. Efek utama mengatur keseimbangan kalsium dan fosfat dalam tubuh. Kelainan hormon paratiroid banyak dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti tumor jinak (adenoma soliter), paratiroid carsinoma, dan hiperplasia pada sel kelenjar paratiroid yang dapat mengakibatkan terjadinya hiperparatiroidisme. Hipoparatiroid terjadi apabila kelenjar paratiroid memproduksi hormon paratiroid lebih sedikit dari biasanya. 2.12 Saran Melihat dari kasus kelainan pada kelenjar paratiroid, maka diharapkan para tenaga medis dan perawat harus lebih profesional dan berpengalaman dalam mengkaji
Page | 12

seluruh sistem metabolisme yang mungkin terganggu karena adanya kelainan pada kelenjar paratiroid. Karena penanganan dan pengkajian yang tepat akan menentukan penatalaksanaan pengobatan yang cepat dan tepat pula pada kelainan kelenjar paratiroid.

DAFTAR PUSTAKA Rumarhobo, Hotma. 1999. Asuhan Keperawatan Klien dengan Gangguan Sistem Endokrin. Jakarta : EGC Smeltzer, Suzzanne C. 2001. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah Brunner & Suddarth Ed.8. Jakarta : EGC. Hipoparatiroidisme. http://www.totalkesehatananda.com/hipoparatiroid.html diakses tanggal 1 Mei 2011 Paratiroid. http://akbar-unair.blogspot.com/ diakses tanggal 1 Mei 2011 Hipoparatiroid http://andysunaryo.blogspot.com/2011/04/askep-hipoparatiroid.html diakses tanggal 5 Mei 2011
Page | 13

Hiperparatiroid dan hipoparatiroid http://akhtyo.blogspot.com/2009/04/hiperparatiroidismedan.html diakses tanggal 5 Mei 2011

Page | 14