Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK TEGANGAN TINGGI

PEMBANGKITAN DAN PENGUKURAN TEGANGAN TINGGI BOLAK BALIK


Dosen Pembimbing : ALI MASHAR

Nama NIM Program Studi Kelas Tanggal Praktikum Tanggal Penyerahan Laporan

: Muhammad Iqbal El Khalik : 091724018 : Teknologi pembangkit tenaga listrik : 3C : 19 Maret 2012 : 26 Maret 2012

TEKNIK KONVERSI ENERGI POLITEKNIK NEGERI BANDUNG 2012

TUJUAN
1. Dapat Membangkitkan tegangan tinggi bolak balik dengan menggunakan Trafo uji Tegangan Tinggi. 2. Dapat membandingkan cara-cara pengukuran Tegangan Tinggi dengan metoda Sela Bola Percik dan metoda Capasitve Devider.

DASAR TEORI
Pembangkitan dan Pengukuran Tegangan Tinggi Bolak Balik Pembangkitan tegangan tinggi bolak balik biasa dilakukan di laboratorium untuk eksperimen. Pengujian yang dilakukan menggunakan alat yang dinamakan trafo uji satu tingkat ataupun trafo uji kaskade. Pengujian dan eksperimen dengan tegangan tinggi bolak balik memerlukan pengetahuan yang tepat dari harga suatu tegangan.Bentuk dari u (t) untuk tegangan tinggi bolak balik akan sering menyimpang dari sinusoidal. Dalam teknik tegangan tinggi , harga puncak d dan harga root mean square (rms), (t) dt

Untuk jumlah pengujian tegangan tinggi merupakan bentuk sinusoidal murni atau Vrms. Pembangkitan Tegangan Tinggi Bolak Balik Test Transformer Circuit Trafo uji pembangkit tegangan bolak balik terdapat beberapa jenis rangkaian pengganti, diantaranya rangkaian pengganti satu tingkat dan rangkaian pengganti beberapa tingkat atau kaskade. 1 2 * Ket = 1 : belitan tegangan tinggi 2 : Inti besi 3 : belitan eksitasi

3
Gambar.1. Rangkaian trafo satu tingkat

Untuk mendapatkan tegangan yang lebih tinggi lagi dilakukan penggabungan beberapa trafo yang disebut kaskade bertingkat. Pada susunan bertingkat ini, eksistansi pada trafo berikutnya diparalel dengan rangkaian kopling. Gambar 2 menunjukkan rangkaian kaskade bertingkat dari beberapa trafo.

Gambar .2. Rangkaian Pengganti tiga tingkat atau kaskade

Construction of Test Transformer Trafo uji umumnya mempunyai daya rendah tapi mempunyai perbandingan belitan yang sangat tinggi. Ada beberapa jenis trafo uji berdasarkan isolasinya, diantaranya Trafo uij dengan isolasi Cast Resin, Trafo uji dengan minyak .

High voltage winding

iron core Gambar.3. Konstruksi Trafo Uji

isolasi

Penukuran Tegangan Tinggi Bolak Balik Sela Bola Dengan menggunakan elektroda-elektroda yang permukaannya berbentuk bola dengan diameter d, kedua elektroda ini dipisahkan sejauh s, bila kedua permukaan bola diberi beda tegangan maka untuk teganagan tertentu terjadi tembus tegangan puncak dari tegangan AC yang diterapkan. Gambar 4. adalah menunjukkan susunan dan kurva uji dari sela bola. Dan gambar 5 adalah kurva tegangan tembus yang bervariasi terhadap d dan s, terlihat untuk harga s yang sama besar tegangan tembus akan lebih tinggi pada harga d yang besar.

Gambar.4. Pengukuran sela bola

Gambar.5. Kurva tegangan tembus

Pembagi Tegangan Kapasitif Pengukuran tegangan puncak bolak balik yang tinggi yaitu dengan menggunakan pembagi tegangan kapasitif terdiri atas alat ukur searah jenis kumparan putar yang mempunyai sensitivitas tinggi dan pada rangkaiannya menggunakan penyearah.

Gambar.6. rangkaian pembagi tegangan kapasitif

Vm

T Untuk muatan pada kapasitor Cm tidak terjadi kekurangan muatan, maka hargaRmCm>>T.dan dipilih harga resistansi Rl >>(1/C2), sehingga tegangan terbagi pada kapasitor C1 dan C2 yang harga puncak dari tegangan tinggi yang diukur dapat dinyatakan pada persamaan.

ALAT PERCOBAAN - Seperangkat alat uji tegangan tingi - Trafo Uji - Sela Bola , Diameter 100 mm dan 50 mm - Termometer - Barometer

RANGKAIAN PERCOBAAN

ARESSTER

R 100kV

CST SWS

TRAFO

SB

Gambar.3. Rangkaian Percobaan

PROSEDUR PERCOBAAN Diameter Bola 100 mm PERSIAPAN


1. Buatlah rangkaian seperti Gambar.1 2. Catat temperatur ruang dan tekanan udara ruang 3. Percobaan pertama, gunakan bola dengan diameter 100mm lalu pasangkan pada objek uji. 4. Atur sphere gap spacing pada bola s = 5 mm dari sela bola, kemudian atur dengan sphere gap spacing s = 10, 20, 30, 40, dan 50 mm

STARTING
5. Atur Vp sehingga terjadi tembus tegangan dan flash over ( breakdown) pada sela bola. 6. Catat penunjukkan Voltmeter, Temperatur, dan Tekanan ruang pada saat terjadi tembus tegangan dan flash over ( breakdown) di sela bola. Lakukan pengukuran sebanyak 3 kali tiap masing-masing sphere gap spacing.

Diameter Bola 50 mm PERSIAPAN


1. Buatlah rangkaian seperti Gambar.1 2. Catat temperatur ruang dan tekanan udara ruang 3. Percobaan pertama, gunakan bola dengan diameter 50 mm lalu pasangkan pada objek uji. 4. Atur dengan sphere gap spacing s = 10, 20, 30, 40, dan 50 mm

STARTING
5. Atur Vp sehingga terjadi tembus tegangan dan flash over ( breakdown) pada sela bola. 6. Catat penunjukkan Voltmeter, Temperatur, dan Tekanan ruang pada saat terjadi tembus tegangan dan flash over ( breakdown) di sela bola. Lakukan pengukuran sebanyak 3 kali tiap masing-masing sphere gap spacing.

DATA PERCOBAAN
Sphere (mm) Diameter 100 mm 50 mm 19 18 10 19 19 19 19 34 32 20 34 34 34 34 50 44 30 50 44 50 42 64 40 62 62 74 50 72 72 *ket : tegangan belum dikalikan T (C) 100 mm 50mm 26 27 26 27 26 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 27 P (mmbar) 100 mm 50 mm 1005 1003 1005 1003 1005 1005 1005 1004 1005 1004 1005 1004 1005 1004 1004 1004 1004 1004 1004 1004 1004 1004 1004 1004

ANALISA PERCOBAAN
Mencari nilai tegangan puncak sela bola ( d ) a) Diameter 100 mm Contoh perhitungan no.1 d = 0,289 . = 0,289 . = 30, 792 kV . . 31,7

* Ket =

( Vreferensi)

b) Diameter 50 mm Contoh perhitungan no.1 d = 0,289 . = 0,289 . = 31, 092 kV . . 32,0

Mencari nilai tegangan terukur (Vkapasitif ) a) Diameter 100 mm Contoh perhitungan no.1 Vkapasitif = Vukur rata-rata x = 19 x = 26,8 kV b) Diameter 50 mm Contoh perhitungan no.1 Vkapasitif = Vukur rata-rata x = 18,6 x = 26,3 kV

Mencari nilai

(kesalahan alat ukur) * Ket = ( Vreferensi)

a) Diameter 100 mm Contoh perhitungan no.1 V= = x 100 % = 15,45 % x 100 %

b) Diameter 50 mm Contoh perhitungan no.1 V= = = 19,12 % x 100 % x 100 %

* Ket =

( Vreferensi)

DATA HASIL PERHITUNGAN


V Kapasitif Devider (kV) 100 mm 26.8 48.08 70.71 88. 62 102.77 50 mm 25.66 47.14 61.23 V puncak (kV) 100 mm 30,79 57,12 81,3 101,49 118,96 50 mm 31,08 55,66 73,09

Sphere (mm) 10 20 30 40 50

*ket : tegangan kapasitif devider sudah dikalikan

GRAFIK PERCOBAAN
DIAMETER 100mm

V=f (S) :Vkapasitf dan Vpuncak


140 120 100 80 60 40 20 0 10 20 30 40 50 Vkapasitif devider V puncak

DIAMETER 50mm

V= f (S) : Vkapasitif dan Vpuncak


80 70 60 50 40 30 20 10 0 10 20 30 Vkapasitif devider V puncak

Kurva Tegangan Tembus Antar Diameter Sela bola

V = f (s); =100mm dan =50 mm


140 120 100 80 60 40 20 0 10 20 30 40 50 100 mm 50 mm

SPHERE GAP WITH ONE SPHERE EARTHED sphere diameter (cm) 2 5 6.25 10 12.5 15 25 50 75 100 150 200

Sphere gap spacing (cm)

0.05 0.10 0.15 0.20 0.25 0.30 0.40 0.50 0.60 0.70 0.80 0.90 1.00 1.20 1.40 1.50 1.60 1.80 2.00 2.20 2.40 2.60 2.80 3.00 3.50 4.00 4.50 5.00 5.50 6.00

2.8 4.7 6.4 8.0 9.6 11.2 14.4 17.4 20.4 23.2 25.8 28.3 30.7 (35.1) (38.5) (40.0) 8.0 9.6 11.2 14.3 17.4 20.4 23.4 26.3 29.2 32.0 37.6 42.9 45.5 48.1 53.0 57.5 61.5 65.5 (69.0) (72.5) (75.5) (82.5) (88.5) 14.2 17.2 20.2 23.2 25.2 29.1 31.9 37.5 42.9 45.5 48.1 53.5 58.5 63.0 67.5 72.0 76.0 79.5 (87.5) (95.0) 101 107 16.8 19.9 23.0 26.0 28.9 31.7 37.4 42.9 45.5 48.1 53.5 59.0 64.5 69.5 74.5 79.5 84.0 95.0 105 115 123 131 138 16.6 19.9 23.0 26.0 28.9 31.7 37.4 42.9 45.5 48.1 53.5 59.0 64.5 70.0 75.0 80.0 85.0 97.0 108 119 129 138 146 16.8 19.9 23.0 26.0 28.9 31.7 37.4 42.9 45.5 48.1 53.5 59.0 64.5 70.0 75.5 80.5 85.5 98.0 110 125 133 143 152 31.7 37.4 42.9 45.5 48.1 53.5 59.0 64.5 70.0 75.5 81.0 86.0 99.0 112 125 137 149 161 59.0 64.5 70.0 75.5 81.0 86.0 99.0 112 125 138 151 164 59.0 64.5 70.0 75.5 81.0 86.0 99.0 112 125 138 151 164 86.0 99.0 112 125 138 151 164 138 151 164

PEMBAHASAN
Pada percobaan praktikum teknik tegangan tinggi kali ini yaitu melakukan pembangkitan dan pengukuran tegangan tinggi bolak-balik. Ada dua tujuan percobaan diantaranya membangkitkan tegangan tinggi bolak-balik dengan menggunakan trafo uji tegangan tinggi dan juga melakukan pengukuran tegangan tinggi bolak-balik dengan menggunakan sela bola percik dengan diameter 100 mm dan 50 mm. Percobaan pertama yaitu melakukan pembangkitan dengan sela bola yang berdiameter 100 mm dengan jarak atau sphere gap spacing 10,20,30,40,dan50 mm. Untuk Percobaan kedua yaitu melakukan pembangkitan dengan sela bola yang berdiameter 50 mm dengan jarak atau sphere gap spacing 10,20,30,40,dan50 mm. Setiap pengukuran tegangan pada masing-masing gap, dilakukan pengukuran pula tekanan (P) dan temperatur (T) pada ruangan tersebut. Tekanan (P) dan temperatur (T) pada ruangan berpengaruh terhadap tegangan puncak ( d). Maka, untuk mendapat tegangan puncak pada sela bola dilakukan sebuah perhitungan dimana, d = 0,289 . .

* Ket = ( Vreferensi) atau tegangan tembus standard d merupakan tegangan tembus PEMBAHASAN GRAFIK Kemudian data hasil pengukuran tersebut dimasukkan kedalam grafik antara V terhadad S (space gap ) setiap diameter. Untuk grafik pertama yaitu membandingkan antara Vkapasitif dan Vpuncak untuk kedua diameter bola. Untuk grafik berikutnya yaitu membandingkan seberapa besar tegangan tembus antara bola diameter 100 mm dan 50 mm. 1. Bola diameter 100 mm Dari grafik antara V terhadap S dilakukan perbandingan antara Vkapasitif dan Vpuncak. Dari grafik terlihat bahwa Vpuncak > Vkapasitif. Beasr tegangan dari perhitungan Vpuncak lebih mendekati dengan Vstandard dibanding dengan Vkapasitif, hal ini dapat terjadi dari kesalahan alat ukur.

2. Bola diameter 50 mm Dari grafik antara V terhadap S dilakukan perbandingan antara Vkapasitif dan Vpuncak. Dari grafik terlihat bahwa Vpuncak > Vkapasitif sama halnya dengan bola diameter 100 mm. Besar tegangan dari perhitungan Vpuncak lebih mendekati dengan Vstandard dibanding dengan Vkapasitif, hal ini dapat terjadi dari kesalahan alat ukur. Dari ketiga grafik, semua hasil pengukuran dan perhitungan dapat dikatakan bahwa semakin besar jarak (s) maka semakin besar pula tegangan tembusnya ( d). Dari ketiga grafik juga menunjukan bahwa diameter bola berpengaruh terhadap nilai tegangan tembusnya, dimana semakin besar diameter bola maka nilai tegangan tembusnya akan semakin besar juga.

KESIMPULAN
Faktor yang mempengaruhi besarnya nilai tegangan tembus adalah jarak antar sela bola percik (s), diameter bola yang digunakan dan ada pula faktor lingkungan seperti temperatur dan tekanan ruangan. Semakin besar jarak (s) maka semakin besar pula tegangan tembusnya ( d). Didapat grafik yang kuadratif antara jarak bola (s) dengan tegangan tembus AC (Ud).Dimana semakin besar jarak sela bola (s) semakin besar juga tegangan tembusnya (Ud). Nilai ( d). dipengaruhi oleh luas penampang bola atau diameter bola dan jarak antara bola.

DAFTAR PUSTAKA

Modul praktikum Teknik Tegangan Tinggi Kin, Dieter. An Intoduction High-Voltage Experimental Technique .Braunschweig : Vieweg, 1978. Tobing, Bonggas L. Peralatan Tegangan Tinggi. Jakarta : Gramedia Pustaka Utama, 2003.