Anda di halaman 1dari 58

Bab 2 Tinjauan Pustaka 2.

1 Konsep Dasar Sistem Produktivitas

Sumber daya manusia, modal, dan teknologi menempati posisi yang amat strategis dalam mewujudkan tersedianya barang dan jasa. Penggunaan sumber daya manusia, modal, dan teknologi secara ekstensif telah banyak ditinggalkan orang. Sebaliknya, pola itu bergeser menuju penggunaan secara intensif dari semua sumbersumber ekonomi. Sumber-sumber memerlukan ekonomi yang digerakkan dan secara teknis efektif sehingga

keterampilan

organisatoris

mempunyai tingkat hasil guna yang tinggi. Artinya, hasil yang diperoleh seimbang dengan masukan yang diolah. Melalui berbagai perbaikan cara kerja, pemborosan waktu, tenaga, dan berbagai input lainnya akan bisa dikurangi sejauh mungkin. Hasilnya tentu akan lebih baik dan banyak hal yang bisa dihemat. Yang jelas, waktu tidak terbuang sia-sia, tenaga dikerahkan secara efektif dan pencapaian tujuan usaha bisa terselenggara dengan baik, efektif, dan efisien. Hal tersebut yang dimaksud dengan produktivitas (Sinungan, 1987: 1). 2.1.1 Pengertian Produktivitas

Kata produktivitas pertama kali disebutkan dalam artikel oleh Quesnay pada tahun 1766. Lebih dari seabad kemudian, pada tahun 1883, Littre mendefiniskan produktivitas sebagai kemampuan untuk memproduksi, yang berarti, keinginan untuk menghasilkan sesuatu. Definisi produktivitas telah banyak dibuat oleh pakar-pakar dan badan-badan internasional, diantaranya ialah:

1. Organization for European Economic Cooperation (OEEC)


dalam Sumanth (1984: 3) menyatakan Produktivitas adalah hasil bagi yang diperoleh dengan membagi keluaran dengan salah satu dari faktor-faktor produksi. 2. L. Greenberg dalam Sinungan (1987: 8), menyatakan totalitas Produktivitas merupakan perbandingan antara

pengeluaran pada waktu tertentu dibagi totalitas masukan selama periode tersebut. Dewasa ini di dunia berkembang pengertian produktivitas yang lebih manusiawi seperti diutarakan oleh beberapa sumber yang diuraikan dibawah ini. Sumber-sumber ini pada umumnya telah meninggalkan pengertian 1. tradisional yang semata-mata ditujukan untuk meningkatkan produksi atau ekonomi saja (Syarif, 1991: 1). Profesor Luis Sabourin Rumusan tradisional dari produktivitas total tidak lain adalah ratio dari apa yang dihasilkan (output) terhadap seluruh apa yang digunakan (input) untuk memperoleh hasil tersebut. Bagaimanapun juga akhirnya akan lebih jelas jika perumusan itu dinyatakan dalam bentuk definisi yang kurang teknis, yaitu ratio

dari kepuasan yang diperoleh terhadap usaha yang telah dilakukan. 2. R. Saint Paul Definisi produktivitas secara sederhana: hubungan antara kualitas yang dihasilkan dengan jumlah kerja yang dilakukan untuk mencapai hasil itu. Secara umum: ratio antara kepuasan atas kebutuhan dan pengorbanan yang dilakukan.

3. Productivity Improvement Handbook


Ada pendapat dan yang hasil tumbuh, guna yang menyatakan Daya bahwa guna produktivitas mencakup dua konsep dasar yaitu daya guna (efisiensi) (efektivitas). menggambarkan tingkat sumber-sumber manusia, dana, dan alam yang diperlukan untuk mengusahakan hasil tertentu, sedangkan hasil guna menggambarkan akibat dan kualitas dari hasil yang diusahakan. 4. Management Handbook

Untuk menentukan produktivitas, orang harus mempersoalkan dua hal, yaitu: apakah hasil yang diinginkan telah dicapai (pertanyaan ini menyangkut hasil guna atau efektivitas), dan sumber-sumber apa yang digunakan untuk mencapai hasil tersebut (pertanyaan ini menyangkut daya guna atau efisiensi). Hasil guna dihubungkan dengan hasil, sedangkan daya guna dihubungkan dengan pemanfaatan sumber-sumber. 2.1.2 Sistem Produktivitas

Pengertian sistem, adalah suatu kumpulan dari entiti yang berhubungan satu dengan yang lainnya untuk mencapai tujuan bersama. Dalam suatu hubungan sistem selalu terdapat dua aspek, yaitu hubungan diantara entiti (dalam sistem itu) dan hubungan dengan lingkungan di sekitar sistem. Kita mengenal sistem terbuka dan tertutup, dimana sistem terbuka adalah sistem yang dipengaruhi oleh keadaan di luar sistem, sedangkan sistem tertutup adalah sistem yang tidak dipengaruhi oleh keadaan di sekitar sistem. Sistem produktivitas adalah suatu sistem proses industri yang mengubah bahan baku dan input sumber daya menjadi output tertentu. Keberlangsungan proses tersebut dipengaruhi oleh faktor faktor luar, sehingga sistem ini dikatakan sistem terbuka. Faktor luar yang mempengaruhinya adalah : 1. 2. 3. 4. Ideologi, Politik, Sosial, Ekonomi, 5. 6. 7. 8. Teknologi, Informasi, Budaya, dll.

Gambaran dari sistem itu adalah :


I ELG D OO I P LTK OI I

I F R AI NOMS
Mn je e a a mn

In rm s fo a i E er i n g

S SA OI L

B an ah D ta a

U itPo e I d s i n r s s n u tr

P d kU m ro u ta a P d kS p g ro u amin an

T ah an

Md o al

T ag K rja en a e

d ll

E OO I KN M

B DY UAA

T K OO I ENLG

10

Gambar 2.1 Sistem Produktivitas ( Sumber : Diktat Lokakarya III Pengembangan Pengajaran Methods Engineering
Jurusan Teknik Industri, Laboratorim PSK & Ergonomi - ITB, 1996 : 5 )

Prinsip Manajemen dalam produktivitas adalah efektif dalam mencapai tujuan dan efisien dalam menggunakan sumber. Apabila ukuran keberhasilan produksi hanya dipandang dari sisi output, maka produktivitas dipandang dari dua sisi sekaligus, yaitu: sisi input dan sisi output. Dengan demikian dapat dikatakan bahwa produktivitas berkaitan dengan efisiensi penggunaan input dalam memproduksi output (barang dan/atau jasa). Menurut Paul Mali (1978) dalam buku Gasperz, (2002 : 18) menyatakan bahwa produktivitas tidak sama dengan produksi, tetapi produksi, performansi kualitas, hasil hasil, merupakan komponen dari usaha produktivitas. Dengan demikian, produktivitas merupakan suatu kombinasi dari efektivitas dan efisiensi, sehingga produktivitas dapat diukur berdasarkan pengukuran berikut : Produktivitas = Output yang dihasilkan Input yang dipergunakan = Pencapaian tujuan Penggunaan sumber sumber daya .... (2.1)

Efektivitas pelaksanaan tugas Efisiensi penggunaan sumber daya

11

Efektivitas Efisiensi

. (2.2)

Berdasarkan definisi produktivitas diatas, sistem produktivitas dalam industri dapat digambarkan dalam Gambar 2.2 berikut :

LINGKUNGAN

INPUT
Tenaga kerja Modal Material Energi Tanah Informasi Manajerial

PROSES

OUTPUT

PRODUKTIVITAS

PROSES TRANSFORMASI NILAI TAMBAH

PRODUK (Barang dan/atau Jasa)

PRODUKTIVITAS SISTEM PRODUKSI (OUTPUT/INPUT)

Umpan Balik untuk Pengendalian Sistem Produksi Agar Meningkatkan Produktivitas Terus-Menerus

Gambar 2.2 Skema sistem produktivitas ( Sumber : Manajemen Produktivitas Total, Vincent Gasperz, 2002 : 19 )

Sumanth dalam Gaspersz (2000: 20) memperkenalkan suatu konsep formal yang disebut sebagai siklus produktivitas (productivity cycle) untuk dipergunakan dalam peningkatan produktivitas terus-menerus, seperti ditunjukkan dalam Gambar 2.2.

12

Siklus produktivitas merupakan suatu proses yang kontinu, yang melibatkan aspek-aspek: Pengukuran, Evaluasi, Perencanaan, dan Pengendalian Produktivitas (PEPP). Berdasarkan konsep siklus produktivitas, secara formal program peningkatan produktivitas harus dimulai melalui pengukuran produktivitas dari sistem industri itu sendiri. Untuk keperluan ini berbagai teknik pengukuran dapat dipergunakan dan dikembangkan dari memilih indikator pengukuran yang sederhana sampai yang lebih kompleks dan komprehensif.
TAHAP 1: Pengukuran Produktivitas

TAHAP 4: Peningkatan Produktivitas

TAHAP 2: Evaluasi Produktivitas

TAHAP 3: Perencanaan Produktivitas

Gambar 2.3 Siklus produktivitas


( Sumber: Gaspersz, 2000: 20 )

Apabila produktivitas dari sistem industri itu telah dapat diukur, langkah berikutnya adalah mengevaluasi tingkat produktivitas aktual itu untuk diperbandingkan dengan rencana yang telah ditetapkan. Kesenjangan yang terjadi diantara tingkat produktivitas aktual dan rencana (productivity gap) merupakan masalah produktivitas yang harus dievaluasi dan dicari akar penyebab yang menimbulkan

13

kesenjangan produktivitas itu. Berdasarkan evaluasi ini, selanjutnya dapat direncanakan kembali target produktivitas yang akan dicapai baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang. Untuk mencapai target produktivitas yang telah direncanakan itu, berbagai program formal dapat dilakukan untuk meningkatkan produktivitas terusmenerus. Siklus produktivitas itu diulang kembali secara kontinu untuk mencapai peningkatan produktivitas terus-menerus dalam sistem industri. Apabila konsep peningkatan produktivitas ini dikaitkan secara langsung dengan profitabilitas perusahaan, dapat dibangun suatu strategi peningkatan produktivitas dan profitabilitas perusahaan secara terus menerus melalui suatu diagram yang lebih komprehensif, seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 2.4.
PENINGKATAN PROFITABILITAS PERUSAHAAN MELALUI ATRAKSI & LOYALITAS PELANGGAN

PENINGKATAN PRODUKTIVITAS MELALUI SIKLUS PRODUKTIVITAS (EFEKTIVITAS/EFISIENSI)

MEMBANGUN SISTEM INDUSTRI YANG MEMPERHATIKAN ASPEK-ASPEK: 1. Kualitas 2. Efektivitas 3. Efisiensi

Gambar 2.4 Strategi peningkatan produktivitas dan profitabilitas perusahaan


( Sumber: Gaspersz, 2000: 21 )

PERBAIKAN TERUS-MENERUS

14

Dari Gambar 2.4 tampak bahwa landasan untuk meningkatkan produktivitas dan profitabilitas perusahaan adalah membangun suatu sistem industri yang memperhatikan secara terfokus dan bersama sekaligus pada aspek-aspek kualitas, efektivitas pencapaian tujuan, dan efisiensi penggunaan sumber-sumber daya. Selanjutnya, indikator keberhasilan sistem industri itu dipantau melalui pengukuran produktivitas dan profitabilitas terus-menerus, dimana pengukuran produktivitas memberikan informasi tentang masalahmasalah internal dari sistem industri itu, sedangkan pengukuran profitabilitas perusahaan memberikan informasi tentang masalahmasalah eksternal dari sistem industri itu (Gaspersz, 2001:21 )

2.2

Unsur unsur Produktivitas

Menurut Diktat Kadarusman, (2001 : 5), ada tiga unsur produktivitas yang harus dipahami, yaitu : 1. Efisiensi Efisiensi merupakan suatu ukuran dalam membandingkan penggunaan masukan yang direncanakan dengan penggunaan masukan yang sebenarnya terlaksana. Pengertian efisiensi berorientasi pada masukan atau ukuran penghematan pemakaian sumber sumber produksi ataupun kegiatan organisasi, seperti penghematan dalam pemakaian bahan, tenaga listrik, uang, tenaga kerja, waktu, ruangan, air, dan sebagainya. 2. Efektivitas

15

Efektivitas menunjukkan sejauh mana target dapat tercapai, baik secara kuantitas maupun waktu. Makin besar persentase target tercapai, makin tinggi tingkat efektivitasnya. Konsep ini berorientasi pada keluaran. Peningkatan efektivitas belum tentu dibarengi dengan peningkatan efisiensi dan demikian pula sebaliknya. Gabungan efisiensi dan efektivitas membentuk pengertian produktivitas dengan cara sebagai berikut : Produktivitas = Efektivitas pelaksanaan tugas Efisiensi penggunaan sumber daya Produktivitas yang tinggi berarti hasil produksi yang tinggi dapat dicapai dengan ongkos rendah. Hal ini sesuai dengan prinsip ekonomi yang berbunyi memperoleh hasil yang setinggi tingginya dengan mengorbankan yang sekecil kecilnya. Bahasa operasionalnya berarti bekerja secara ekonomis sama dengan bekerja secara produktif. 3. Kualitas Produktivitas merupakan ukuran kualitas. Kualitas masukan dan kualitas proses akan menentukan kualitas keluaran. Keluaran yang berkualitas baik akan meningkatkan rasio output per input dalam nilai atau nilai tambah, berarti meningkatkan daya saing atau produktivitas. 2.3 Penetapan Sistem Pengukuran Produktivitas ..( 2.3)

16

Suatu organisasi perusahaan perlu mengetahui pada tingkat produktivitas mana perusahaan itu beroperasi, oleh karena itulah diperlukan suatu sistem pengukuran produktivitas yang akan memberi gambaran pada perusahaan mengenai produktivitas yang telah dicapainya. 2.3.1 Teknik Pengukuran Produktivitas Menurut Paul Mali, dalam Diktat Kadarusman, (2001 : 10), mengemukakan beberapa teknik pengukuran produktivitas sebagai berikut : A. Pengukuran Produktivitas dengan Menggunakan Ratio

Pengukuran ini membandingkan dua variabel penting yang berbentuk ratio, terdiri dari variabel dengan parameter tunggal, misalnya buruh per buruh, jam per jam, serta variabel dengan parameter ganda, misalnya net output per beberapa input yang dibutuhkannya. Kategori ratio yang menyatakan indeks produktivitas adalah :

1.

Indeks Keseluruhan (Over all indexes)

Mengukur output terakhir dari perusahaan dikaitkan dengan sumber yang digunakan sebagai input. Misalnya : a. b. periode dasar c. Harga aktual yang dibayar per harga pasar Ratio Tujuan (Objective ratio) Penjualan per jumlah pegawai Market share sekarang per market share

2.

17

Mengukur prestasi pekerja atau departemen pada akhir jadwal dikaitkan dengan sasaran yang dibuat pada awal jadwal. Misalnya : a. produksi yang direncanakan b. persediaan yang diharapkan c. proyek yang direncanakan Proyek yang terselesaikan per Tingkat penjualan per Produksi yang dihasilkan per

3.

Ratio Ongkos (Cost ratio)

Mengukur prestasi dari output dibandingkan dengan ongkos yang dikeluarkan. Misalnya : a. operasi b. c. ongkos yang dikeluarkan Rework per rework cost Perputaran barang per Penjualan per ongkos

4.

Standar Kerja (Work standard)

Mengukur unit pekerja dikaitkan dengan ekspektasi atau standar yang digunakan perusahaan lain. Misalnya : a. scheduled labour per unit b. per waktu set up mesin Waktu operasi mesin Actual labour per unit

18

c. per produk yang dibuat

Produk yang diterima

5.
a.

Ratio Waktu Standar (Time standard ratio) Waktu lembur per

waktu kerja keseluruhan b. per unit yang direncanakan untuk B. Produktivitas dengan Unit yang diselesaikan tiap jam per mesin Managing by

Menggunakan

Objective (MBO) Dalam Diktat Kadarusman, (2001 : 12), Managing by Objective dijelaskan sebagai suatu proses yang telah memberikan banyak manfaat bagi para manajer. Misalnya dalam hal perencanaan, penilaian prestasi, motivasi karyawan, dan mengkoordinasi regu kerja. Proses MBO ini dapat menghasilkan ukuran tentang efektivitas dan efisiensi dalam lingkungan proses kerja terencana dari awal sampai akhir. Managing Productivity by Objective merupakan penyesuaian dari MBO. Bila produktivitas berkaitan dengan konsep pengukuran, maka MPBO dapat dipandang sebagai pengukuran berdasarkan sasaran. Langkah langkah dari Managing Productivity by Objective adalah sebagai berikut : 1. Identifikasi bagian atau bidang bidang yang potensial untuk peningkatan produktivitas.

19

2. 3. terukur. 4. 5. C.

Tingkat produktivitas yang ingi dicapai hendaknya Tentukan sasaran peningkatan produktivitas yang Gunakan ukuran ukuran untuk mengembangkan Evaluasi tingkat produktivitas yang telah dicapai. Pengukuran Produktivitas dengan Menggunakan Daftar Periksa Indikator (Checklist Indicator)

diperhitungkan secara kuantitatif.

rencana dan mengendalikan kemajuan.

Dalam Diktat Kadarusman, (2001 : 13), dijelaskan bahwa ukuran kuantitatif tidak selalu mudah dan mungkin untuk diperoleh melalui pengalaman dan petunjuk petunjuk informal. Banyak praktisi mengembangkan berbagai indikator untuk mengidentifikasikan produktivitas, sehingga dicapai peningkatan produktivitas yang diinginkan. Daftar periksa indikator biasanya mencantumkan kegiatan yang harus dilakukan pekerja dan digunakan untuk mengukur produktivitas mewakili tindakan penilaian dan para praktisi terhadap pekerjaan yang dilakukan. Indeks produktivitas dinyatakan sebagai berikut : Indeks produktivitas = Jumlah indikator yang diselesaikan . (2.4) Jumlah indikator keseluruhan

20

D.

Pengukuran Produktivitas dengan Cara Audit

Diktat Kadarusman, (2001 : 13), audit produktivitas adalah suatu proses memonitoring dan mengevaluasi kegiatan organisasi untuk melihat pelaksanaan fungsi, program, dan organisasi dalam menggunakan sumber sumbernya secara efektif dan efisien dalam mencapai sasaran. Auditing produktivitas timbul karena keperluan manajemen untuk mendapatkan informasi yang spesifik tentang tingkat kemajuan produktivitas di dalam organisasi untuk mengambil tindakan yang diperlukan. Langkah langkah pengukuran produktivitas dengan cara audit adalah : 1. 2. 3. 4. 5. laporan Menentukan maksud dari audit Menetapkan standar yang akan digunakan sebagai Mengukur produktivitas dan membandingkannya Melakukan koreksi terhadap perbedaan yang Menyusun hasil yang dicapai dalam sebuah

kriteria dalam melakukan pengukuran dengan standar berarti (signifikan)

2.3.2 Persyaratan Kondisional dalam Pengukuran Produktivitas

21

Kondisi-kondisi berikut sangat diperlukan untuk mendukung pengukuran produktivitas yang sahih (valid), yaitu (Gaspersz, 2001: 25):

1. Pengukuran harus dimulai pada permulaan program perbaikan


produktivitas. Berbagai masalah yang berkaitan dengan produktivitas serta peluang untuk memperbaikinya harus dirumuskan secara jelas.

2. Pengukuran produktivitas dilakukan pada sistem industri secara


keseluruhan. Fokus dari pengukuran produktivitas adalah pada sistem industri secara menyeluruh

3. Pengukuran produktivitas seharusnya melibatkan semua individu


yang terlibat dalam proses industri itu. Dengan demikian pengukuran produktivitas bersifat partisipatif. Orang-orang yang bekerja dalam proses industri harus dengan baik memahami nilai pengukuran produktivitas dan bagaimana memperoleh nilai itu. Setiap orang harus dilibatkan sehingga memberikan hasil yang terbaik. Dengan demikian tanggung jawab pengukuran produktivitas berada pada semua orang yang terlibat dalam proses industri itu. Pelaksanaan pengukuran produktivitas boleh saja dilakukan oleh suatu tim yang dibentuk untuk maksud itu, katakanlah tim perbaikan produktivitas (productivity improvement team) tetapi pada dasarnya mereka hanya merupakan koordinator saja. Karena pengukuruan produktivitas berorientasi pada proses kerja dalam sistem industri, seyogianya tanggung jawab pengukuran produktivitas berada pada setiap

22

individu yang terlibat dalam proses kerja pada sistem industri itu.

4. Pengukuran produktivitas seharusnya dapat memunculkan data,


dimana nantinya data itu dapat ditunjukkan atau ditampilkan dalam bentuk peta-peta, diagram-diagram, tabel-tabel, hasilhasil perhitungan statistik, dll. Data seharusnya dipresentasikan dalam cara yang termudah agar mudah dipahami.

5. Pengukuran produktivitas yang menghasilkan informasiinformasi utama seharusnya dicatat tanpa distorsi, yang berarti pengukuran itu harus memunculkan informasi yang akurat.

6. Perlu adanya komitmen secara menyeluruh dari manajemen dan


karyawan untuk pengukuran produktivitas dan perbaikannya. Kondisi ini sangat penting sebelum aktivitas pengukuran produktivitas mulai dilaksanakan.

7. Program-program pengukuran dan perbaikan produktivitas


seharusnya dapat diuraikan dalam batas-batas yang jelas sehingga tidak tumpang-tindih dengan program-program yang lain. Untuk setiap model pengukuran yang diterapkan, diperlukan suatu sistem administrasi yang sesuai untuk dapat mencatat data-data yang diperlukan secara sinambung. Semakin kompleks model yang dipakai, semakin kompleks pula administrasi yang harus dilakukan. Proses pengukuran produktivitas perusahaan ditunjukkan dalam Gambar 2.4.

23

Hambatan: Keengganan 1. Mengukur atau diukur produktivitasnya.

Hambatan: Keengganan 1. Mengukur atau diukur produktivitasnya. 2. Mengubah sistem administrasinya.

Bertitik tolak dari data-data yang tersedia secara rutin. Sistem administrasi tak perlu diubah

Data-data

Data-data yang tersedia secara rutin tidak lengkap. Sistem administrasi perlu dirubah

Model I Pragmatis, praktis, dan sederhana

Pengukuran

Bertitik tolak dari Model II Ideal, teoritis, dan kompleks

Analisis Masalah, alternatif pemecahan dan prioritas peningkatan produktivitas

Peningkatan Produktivitas

Gambar 2.5 Proses pengukuran produktivitas perusahaan


( Sumber: Syarif, 1991: 4 )

2.4

Jenis jenis Produktivitas

Terdapat sejumlah model pengukuran produktivitas yang telah dikembangkan dalam industri dari model sederhana sampai model yang lebih kompleks. Berikut ini penjelasan mengenai beberapa model yang relevan untuk dipilih oleh manajemen industri guna dijadikan sebagai model pengukuran sistem industri yang sedang dikelolanya. 2.4.1 Model Pendekatan Rasio Output/Input

24

Pengukuran produktivitas berdasarkan pendekatan rasio output/input akan mampu menghasilkan tiga jenis ukuran produktivitas, yaitu Produktivitas Parsial, Produktivitas Faktor-Total, Produktivitas Total. 1. Produktivitas Parsial Produktivitas Parsial sering disebut juga sebagai produktivitas faktor tunggal (single-factor productivity) merupakan rasio dari output terhadap salah satu jenis input. Sebagai contoh, produktivitas tenaga kerja merupakan ukuran produktivitas parsial bagi input tenaga kerja yang diukur berdasarkan rasio output terhadap input tenaga kerja. Adapun persamaan yang digunakan dalam menentukan nilai produktivitas parsial adalah:
Produktivi tas tenaga kerja = output input tenaga kerja

. (2.5) .. (2.6)

. Produktivi tas modal = input modal dimana: output = nilai produksi, input

output

= nilai yang digunakan oleh perusahaan dalam satuan tertentu.

Kelebihan dari pengukuran produktivitas parsial adalah (Sumanth, 1984: 9): mudah untuk dimengerti, data mudah untuk didapat, mudah untuk menghitung indeks produktivitas,

25

mudah diusulkan kepada pihak manajemen, beberapa data indikator produktivitas parsial untuk tingkat industri yang sama lebih mudah didapat, alat yang baik untuk mendiagnosa daerah perbaikan produktivitas, jika terus digunakan dengan indikator produktivitas total.

Keterbatasan dari pengukuran produktivitas parsial adalah (Sumanth, 1984: 9):

apabila digunakan secara terpisah, akan menimbulkan salah pengertian, tidak mampu mengungkap terjadinya kenaikan biaya, cenderung untuk menimpakan kesalahan pada bagian lain dengan sistem kontrol yang tidak baik, kontrol terhadap laba menggunakan produktivitas parsial merupakan cara yang salah.

2.5

Manajemen Produktivitas

Dalam Diktat Program Pasca Sarjana - ITB, dijelaskan bahwa untuk meningkatkan produktivitas itu perlu dilakukan tindakan tindakan meningkatkan keluaran dan/atau menurunkan masukan. Maka dengan meminjam istilah istilah dari bidang manajemen, dapat digambarkan siklus manajemen Henry Fayol untuk manajemen produktivitas sebagai berikut : Planning= Rencanakan = R

26

Organizing Actuating Controlling Evaluating

= Pengorganisasian = Gerakkan = Kendalikan = Nilai Hasil

= Org = G = K = N

memberikan siklusnya sebagai berikut :


R

Org

Gambar 2.6 Manajemen Produktivitas


( Sumber : Diktat Analisis Produktivitas dan Manajemen Mutu, Program Pasca Sarjana ITB, hal : 13 )

2.6

Faktor faktor yang Mempengaruhi Produktivitas

Menurut Sumanth, (1984 : 25 - 36), secara garis besar ada dua belas faktor yang mempengaruhi naik turunnya produktivitas, yaitu : 1. Investasi Besar kecilnya investasi akan menentukan modal usaha dan akan berpengaruh terhadap usaha untuk mempromosikan produk, market share, atau penggunaan kapasitas. 2. Rasio Kapital Buruh Ratio kapital buruh yang tinggi menandakan bahwa perusahaan memakai teknologi tinggi, sehingga jumlah produksi per unit waktu meningkat. 3. Penelitian dan Pengembangan

27

Penelitian dan pengembangan dapat meningkatkan produktivitas dengan menghasilkan inovasi inovasi yang dapat memperbaiki keadaan produksi di pabrik. 4. Pemakaian Kapasitas Penentuan besar kecilnya keluaran per jam orang dengan persentase pemakaian kapasitas. 5. Peraturan Pemerintah Peraturan pemerintah berperan untuk mengatur keseimbangan pencapaian sasaran industri dan sasaran sosial yang sering bertentangan. 6. Umur Pabrik dan Peralatannya Umur pabrik dan peralatannya mempengaruhi kinerjanya, sehingga berpengaruh juga terhadap produktivitas. 7. Ongkos Energi Ketersediaan dan kemudahan mendapatkan energi berpengaruh secara langsung terhadap biaya produksi dan operasi pabrik. 8. Semangat Kerja Bila tenaga kerja mempunyai semangat kerja dan motivasi yang tinggi, akan dapat dipastikan tingkat produktivitas tenaga kerja di perusahaan itu tinggi, karena semangat kerja berkaitan erat dengan hasil kerja. 9. Etika Kerja Penghargaan akan waktu semakin tinggi, sehingga pemanfaatan waktu harus seproduktif mungkin. 10. Ketakutan Hilangnya Lapangan Pekerjaan

28

Anjuran

peningkatan

produktivitas

sering

diikuti

dengan

ketakutan tenaga kerja akan kehilangan lapangan pekerjaan yang telah dimiliki, karena mereka beranggapan bahwa peningkatan itu diikuti dengan pengurangan tenaga kerja untuk menghasilkan jumlah produksi yang sama. Hal ini tidak akan terjadi kalau ada komunikasi yang baik antara tenaga kerja dengan pihak manajemen perusahaan. 11. Pengaruh Serikat Buruh Serikat buruh sangat kuat pengaruhnya, sehingga memerlukan adanya pengertian dari pihak manajemen. 12. Manajemen Manajemen mempunyai peranan memotivasi asset perusahaan yang sangat berharga, yaitu tenaga kerja serta memberikan penghargaan yang setara dengan prestasi yang dicapai oleh tenaga kerja tersebut. Maka, akan dapat dicapai tingkat produktivitas tenaga kerja yang cukup tinggi.

2.7 Manfaat Pengukuran Produktivitas Menurut Gasperz, (2002 : 24), suatu organisasi perusahaan perlu mengetahui pada tingkat produktivitas mana perusahaan itu beroperasi, agar dapat membandingkan dengan produktivitas standar yang telah ditetapkan manajemen, mengukur tingkat perbaikan produktivitas dari waktu ke waktu, dan membandingkan dengan produktivitas industri sejenis yang menghasilkan produk serupa. Hal ini menjadi penting, agar perusahaan itu dapat meningkatkan daya

29

saing dari produk yang dihasilkannya di pasar global yang amat kompetitif. Terdapat beberapa manfaat pengukuran produktivitas dalam suatu organisasi perusahaan, antara lain : 1. Perusahaan dapat menilai efisiensi konversi sumber dayanya, agar dapat meningkatkan produktivitas melalui efisiensi penggunaan sumber sumber daya itu. 2. Perencanaan sumber daya akan menjadi lebih efektif dan efisien 3. melalui pengukuran produktivitas, baik dalam perencanaan jangka panjang maupun jangka pendek. Tujuan ekonomis dan non ekonomis dari perusahaan dapat diorganisasikan kembali dengan memberikan prioritas tertentu yang dipandang dari sudut produktivitas. 4. Perencanaan target tingkat produktivitas di masa yang akan mendatang dapat diorganisasikan kembali berdasarkan informasi pengukuran tingkat produktivitas sekarang. 5. Strategi untuk meningkatkan perusahaan dapat ditetapkan berdasarkan tingkat kesenjangan produktivitas (productivity gap) yang ada diantara tingkat produktivitas yang direncanakan (produktivitas ekspektasi) dan tingkat produktivitas yang diukur (produktivitas aktual). Dalam hal ini pengukuran produktivitas akan memberikan informasi dalam mengidentifikasi masalah masalah atau perubahan perubahan yang terjadi, sehingga tindakan korektof dapat diambil.

30

6.

Pengukuran

produktivitas

perusahaaan

akan

menjadi

informasi yang bermanfaat dalam membandingkan tingkat produktivitas diantara organisasi perusahaan dalam industri sejenis serta bermanfaat pula untuk informasi produktivitas industri pada skala nasional maupun global. 7. Nilai nilai produktivitas yang dihasilkan dari suatu pengukuran dapat menjadi informasi yang berguna untuk merencanakan tingkat keuntungan dari perusahaan itu. 8. Pengukuran produktivitas akan menciptakan tindakan tindakan kompetitif berupa upaya upaya peningkatan produktivitas improvement). 9. Pengukuran mengevaluasi 10. produktivitas terus menerus akan memberikan informasi yang bermanfaat untuk menentukan dan kecenderungan perkembangan produktivitas perusahaan dari waktu ke waktu. Pengukuran produktivitas akan memberikan informasi yang bermanfaat dalam mengevaluasi perkembangan dan efektivitas dari perbaikan terus menerus yang dilakukan dalam perusahaan itu. 11. Pengukuran produktivitas akan memberikan motivasi kepada orang orang untuk terus menerus melakukan perbaikan dan juga akan meningkatkan kepuasan kerja. Orang orang akan lebih memberikan perhatian kepada pengukuran produktivitas apabila dampak dari perbaikan produktivitas itu terlihat jelas dan dirasakan langsung oleh mereka. terus menerus (continuous productivity

31

12.

Aktivitas perundingan bisnis (kegiatan tawar menawar) secara kolektif dapat diselesaikan secara rasional, apabila telah tersedia ukuran ukuran produktivitas.

2.8 Model model Pengukuran Produktivitas Menurut Diktat Kadarusman, (2001 : 14), model pengukuran produktivitas dapat digolongkan kedalam dua bagian, yaitu : 1. Model Pengukuran Finansial Merupakan model pengukuran dengan dasar finansial, dimana indikator produktivitas ditransformasikan secara finansial. Model model tersebut antara lain, yaitu : a. Mundel b. c. d. e. f. g. h. i. 2. Model Habberstad Productivity (POSPAC) Model Craig Harris Model Hine Model Kendrick - Creamer Model Kurosawa Model Taylor - Davis Model American Productivity (APC) Model Asian Productivity Organization (APO) Model Total and Partial Productivity Marvin E.

Model Pengukuran Fisik

Merupakan model pengukuran produktivitas dengan tetap menggunakan ukuran fisik. Model model tersebut antara lain, yaitu :

32

a. Productivity (Labour Productivity) b. Matrix (OMAX) James L. Riggs

Model Model

Physical Objective

Pada bagian ini akan disinggung mengenai model produktivitas total David J. Sumanth dan model produktivitas parsial Habberstad (POSPAC) sebagai bahan referensi atau pertimbangan dalam melakukan penelitian 2.8.1 Model David J. Sumanth Menurut Diktat Kadarusman, (2001 : 16), model pengukuran produktivitas total David J. Sumanth adalah model yang memperhitungkan seluruh faktor faktor masukan dan keluaran dalam pengertian nilai. Secara umum, nilai dinyatakan dengan perkalian antara jumlah dan harga. Baik nilai keluaran maupun nilai masukan, keduanya dinyatakan dalam harga yang konstan pada periode dasar. Elemen keluaran dan masukan, nilainya pada periode dasar tidak dapat didekati melalui perkalian antara jumlah dengan harga seperti ketentuan diatas, namun nilainya akan dikoreksi dengan menggunakan deflator. Model ini meliputi suatu pengukuran produktivitas total dan seperangkat pengukuran produktivitas parsial yang terdiri dari lima macam input. Model ini dapat diterapkan pada perusahaan manufaktur atau jasa.

33

Produktivitas total mempunyai persamaan matematis sebagai berikut :Produktivitas total = Nilai keluaran total (tangible) ... (2.7) Nilai masukan total (tangible) dimana : Nilai keluaran total =(nilai produk jadi + nilai produk setengah jadi + deviden bunga pinjaman + pendapatan lainnya) pada periode tersebut. Nilai masukan total = (masukan tenaga kerja + masukan bahan baku + masukan modal + masukan energi + pengeluaran lainnya) pada periode tersebut. Tangible maksudnya disini adalah besaran yang dapat diukur, baik langsung maupun tak langsung, misalnya jumlah mobil yang diproduksi. Semua output dan input yang digunakan dinyatakan dalam satuan yang sama, misalnya nilai uang yang dinyatakan dalam harga konstan pada periode dasar pengukuran. Elemen elemen keluaran tangible meliputi : a. b. setengah jadi c. d. e. Deviden Bunga obligasi Pendapatan lainnya Nilai unit produk jadi Nilai unit produk

34

O U TPU T T A N G IB L E

D E V ID E N

U N IT P R O D U K J A D I B U N G A P IN J A M A N P E N D A P A T A N L A IN SE T E N G A H JA D I

D IJU A L

D IG U N A K A N S E N D IR I

D IJ U A L

D IG U N A K A N S E N D IR I

Gambar 2.7 Elemen elemen Output dalam Model Pengukuran Produktivitas Total ( Sumber : Productivity Engineering and Management, David J. Sumanth, 1984 : 153)

Elemen elemen masukan tangible meliputi : a. b. c. d. e. Nilai tenaga kerja Nilai bahan Nilai kapital Nilai energi Biaya lainnya

35

IN PU T T A N G IB L E

TENAGA K E R JA

M ODAL

M A T E R IA L

ENER GI

L A IN - L A IN

- P eEkeE R J rja P K - M a na j e r A - P rofe si ona l - B i rokra t - K l e rk

T e ta p - T a na h - B a nguna n - M e si n - Alat - dl l

L a nc a r - P e rse di a a n - C a sh - A c c ount R e c e i va ble - N ote s R e c e i va ble

- B a ha n M e nt a h - B a ha n ya ng D i be li

- M i nya k - Gas - B a tuba ra - A ir - L istrik - dl l

- T ra nsporta si - P a ja k - P e m a sa ra n - Inform a si - L i tba ng - P rofe si ona l A dm inistra si

Gambar 2.8 Elemen elemen Input dalam Model Pengukuran Produktivitas Total (Sumber : Productivity Engineering and Management, David J. Sumanth, 1984 : 154)

2.8.2 Model Habberstad Productivity (POSPAC)


Menurut Diktat Laboratorium PSK & Ergonomi ITB, (1996 : 11), roda produktivitas Habberstad merupakan roda yang menjadi patokan industriawan dalam mengukur dan meningkatkan produktivitas di bidangnya. Roda ini terdiri dari enam bagian yang masing masing mempunyai ukuran produktivitas tersendiri. Karena itu, pengukuran ini disebut pengukuran produktivitas parsial. Model ini terdiri dari enam ukuran produktivitas parsial, yaitu POSPAC (Production, Organization, Sales, Product, Arbiter, dan Capital)

36

Keenam bagian itu adalah : 1. Produktivitas produksi HPP 2. Produktivitas organisasi ....(2.9) Biaya Umum
Added Value = Penjualan Bersih Pembelian dari Pihak ke - 3 .. (2.8)

Produktivitas produksi = Penjualan Bersih .... (2.8)

Produktivitas organisasi = Added Value

3.

Produktivitas penjualan Laba Kotor Biaya Penjualan ..(2.10)

Produktivitas penjualan = 4. Produktivitas produk

Produktivitas produk = 5.

Laba Kotor Biaya Produksi

....(2.11)

Produktivitas tenaga kerja Laba Kotor Biaya Tenaga Kerja ...(2.12)

Produktivitas tenaga kerja = 6. Produktivitas modal

Produktivitas modal = Penjualan Bersih Modal

...... (2.13)

Untuk

setiap

produktivitas

tersebut,

terdapat

angka

kunci

pengukurannya, sehingga pengukuran dan pemantauan dapat dilakukan. Di samping itu terdapat tindakan yang dapt diambil untuk memperbaiki setiap bagian produktivitas tersebut.

37

Untuk lebih jelasnya, roda produktivitas Habberstad dapat dijelaskan dalam tabel 2.1 berikut ini :
Tabel 2.1 Roda Produktivitas Habberstad
No Bagian Angka kunci Tindakan untuk Perbaikan Produktivitas a. Pendidikan dan latihan Gross margin 1 Produktivitas tenaga kerja Total wages b. Perancangan sistem kerja c. Gaji yang sesuai d. Motivasi e. Lingkungan kerja a. Pengendalian persediaan Turnover 2 Produktivitas modal Total capital employed b. Manajemen keuangan c. Analisis investasi d. Perencanaan & pengendalian ekonomi perusahaan a. Perencanaan produksi 3 Produktivitas produksi b. Penyusunan tata letak Capital utilization c. Pengendalian ongkos dan kualitas d. penjadwalan pemeliharaan a. Strategi perusahaan Added value 4 Produktivitas organisasi Cost of administration b. Pengembangan organisasi c. Peningkatan manajemen perusahaan d. Rasionalisasi administratif e. Analisis personalia a. Analisis pasar b. Identifikasi pasar 5 Produktivitas penjualan Gross margin Total sales cost c. Strategi produksi d. Strategi harga jual e. Analisis distribusi / logistik f. Organisasi fungsi pemasaran a. Perencanaan produk b. Pengembangan produk 6 Produktivitas produk Gross margin Direct product cost c. Keuntungan produk d. Analisis nilai e. Analisis kebutuhan f. Tanggapan pemakai

( Sumber : Diktat Laboratorium PSK & Ergonomi - ITB, 1996 : 12 )

38

2.9

Indeks Produktivitas

Menurut Diktat Kadarusman, (2001), hasil hasil pengukuran tingkat produktivitas perusahaan, baik total maupun parsial kemudian digunakan untuk menghitung indeks indeks produktivitas perusahaan, dengan cara sebagai berikut : IP = dimana : IP = Indeks Produktivitas Pt = Nilai produktivitas pada periode pengukuran Po = Nilai produktivitas pada periode dasar 2.10 Evaluasi Produktivitas Pt Po x 100% . (2.14)

Menurut Diktat Kadarusman, (2001 : 35), model evaluasi produktivitas diantaranya adalah Metode Persentase Selisih Indeks Produktivitas dengan periode dasar dan periode sebelumnya, dengan langkah langkah sebagai berikut : 1. Menghitung dari persentase periode perubahan dasar. Ini indeks indeks dengan produktivitas, indeks masukan dan keluaran pada periode pengukuran dilakukan menggunakan rumus : Perubahan dari periode dasar (%) = dimana : t = 2,.., n TPt = tingkat produktivitas pada periode t TPo = tingkat produktivitas pada periode dasar
TPt TPo x100% ... (2.15) TPo

39

Persentase perubahan dari periode dasar untuk indeks masukan dan keluaran dihitung dengan cara yang sama. 2. Menghitung persentase perubahan indeks indeks produktivitas, indeks masukan dan keluaran pada periode pengukuran dari periode sebelumnya. Ini dilakukan dengan menggunakan rumus: Perubahan dari periode sebelumnya (%) =
TP TP t t 1 x 100 % TP t 1

...(2.16)

dimana : t TPt = 2, , n = tingkat produktivitas pada periode t

TPt-1 = tingkat produktivitas pada periode sebelumnya Persentase perubahan dari periode sebelumnya untuk indeks masukan dan keluaran dihitung dengan cara yang sama. Hasil analisis ini merupakan dasar yang penting bagi manajer untuk melakukan program perbaikan/peningkatan produktivitas perusahaannya. 2.11 Periode Dasar Pengukuran

Menurut Diktat Kadarusman, (2001), pengukuran baru memiliki makna jika hasilnya dapat dibandingkan, baik antara periode waktu ataupun dengan satuan standar. Untuk mengetahui perkembangan produktivitas perusahaan diperlukan suatu periode dasar yang akan digunakan sebagai bahan perbandingan.

40

Marvin E. Mundell dalam bukunya Improving and Effectiveness mendefinisikan periode dasar sebagai suatu periode yang mendahului tahun ini (current year) yang biasanya secara spesifik ditentukan oleh pihak yang berwenang (higher authority). David J. Sumanth mengemukakan beberapa hal yang perlu dipertimbangkan dalam menentukan periode dasar, yaitu : 1. kali. 2. dikenalkan. 3. 4. 5. 6. 7. Frekuensi terjadinya pengenalan produk baru. Pola permintaan produk. Adanya kejadian luar biasa dalam perusahaan. Ketersediaan sistem pengumpulan dan updating Lamanya suatu periode pengukuran dapat Status program yang dihasilkan harus dilihat apakah merupakan produk lama atau produk yang baru Dimulainya suatu program produktivitas pertama

data yang memadai. dinyatakan dalam bulan, kuartal, semester, atau tahun. Dalam penelitian mengenai pengukuran produktivitas perusahaan ini, Penulis menggunakan model pengukuran produktivitas parsial Objective Matrix (OMAX), dengan struktur dasar seperti ditunjukkan dalam Gambar 2.5.

41

A a b1

Performansi 10 9 8 7 6

5 4 b2 3 2 1 0 c1

C c2 Indikator Performansi Sekarang Sebelum

Gambar 2.9 Struktur dasar Objective Matrix (Sumber: Riggs, 1987: 650)

Metoda pengukuran yang disebut Objective Matriks (OMAX) khususnya cocok untuk unit-unit kerja dasar seperti kru, departemen, dan staf, walaupun metoda pengukuran ini juga dapat mewakili sebuah organisasi secara keseluruhan. Metoda ini bisa dengan mudah

K P r od riteria ukt iv it as

Level

Skor Bobot Nilai Indeks

42

diterapkan untuk kegiatan-kegiatan berbasis-pengetahuan yang dianggap sulit diukur, seperti halnya pekerjaan berbasisketerampilan yang dapat diukur dengan pengukuran yang lebih konvensional. Metoda ini telah banyak diterima di sektor manufaktur, jasa, dan pemerintah baik oleh organisasi besar maupun kecil (Riggs, 1987: 648). Berdasarkan Gambar 2.5, secara garis besar struktur dasar Objective
Matrix dapat dikelompokkan menjadi 3 bagian, yaitu bagian

pendefinisian, bagian kuantifikasi, dan bagian pemantauan. A. Bagian pendefinisian Faktor-faktor yang menentukan performansi suatu unit kerja yang diidentifikasikan sebagai kriteria produktivitas dan bagian dari rasio-rasio. Ada enam kategori umum yang menyatakan manusia, unit-unit kerja, atau kontribusi total organisasi terhadap produktivitas, yaitu: 1. 2. 3. kuantitas jumlah dari item yang diproduksi atau suatu ukuran dari ketersediaan pelayanan (maksimasi output), kualitas ketepatan atau indikator inferensial dari kualitas produk atau ketersediaan pelayanan (kepuasan konsumen), ketepatan waktu sejauh mana aktivitas atau fungsi diselesaikan menurut rencana atau jadwal (menghilangkan aktivitas menunggu),

43

4.

produksi tingkat efisiensi dari proses transformasi (minimasi input dan menghindari pemborosan),

5. pemanfaatan efektivitas sejauh mana sumber daya kritis


dimanfaatkan ( ketersediaan dari orang dan mesin), dan 6. sifat kelompok sifat individu dan organisasi yang memberi sumbangan pada kinerja produktif (seperti keselamatan, pengembalian, dan absensisme) Dua atau tiga rasio dapat dihitung untuk satu kategori, seperti kualitas, atau sebuah kategori dapat ditolak jika tidak mempengaruhi produktivitas dalam situasi yang diberikan. Bagian a merupakan suatu penyempurnaan unit kerja aktual selama periode perkiraan yang terdaftar dalam baris performansi. B. Bagian kuantifikasi Kerangka matriks disusun oleh 11 level pencapaian, mulai dari skor 0 untuk performansi yang tidak memuaskan sampai 10 untuk pencapaian tertinggi. Level performansi dalam kerangka matriks sasaran berawal dari 0 sampai 10. Jadi terdapat penyelesaian 11 level untuk setiap kriteria: suatu kriteria tunggal menempati sebuah kolom yang jangkauannya dari atas ke bawah matriks. Level pencapaian memanjang diatas kerangka matriks, seperti yang ditunjukkan oleh dua anak panah dari 0 sampai 10. Pemberian hasil yang diharapkan pada setiap level ialah bagian yang penting sekali

44

dari penskalaan, karena hasil-hasil menetapkan rintangan khusus yang mencerminkan pencapaian tujuan produktivitas unit kerja. Skala ditentukan dengan angka-angka yang dibuat dalam tiga level, yaitu level 0, level 3, dan level 10. 1. Level 0 Level terendah yang dicatat untuk kriteria rasio selama periode waktu terakhir, misalnya, tahun terakhir, dimana kondisi-kondisi operasional normal berada; secara nominal pembacaan rasio terburuk yang dapat diperkirakan.

2. Level 3 (b2)
Hasil operasi menyatakan kecakapan performansi pada saat tingkat skala dibuat; pembacaan rasio sekarang ialah pada saat pengukuran dimulai.

3. Level 10 (b1)
Estimasi hasil yang realisitis yang dapat dicapai dalam waktu dekat, misalnya dua tahun, dengan sumber-sumber yang sebenarnya sama dengan yang ada sekarang; tujuan produktivitas stimulan. Level 0 dan 3 mudah didefinisikan secara jelas. Level 10 ialah tantangan. Tujuan yang terlalu optimis dikemudian hari dapat membuktikan kelemahan yang diakibatkan dari ketidakmampuan untuk mencapai tujuan, dan sebuah tujuan konservatif dapat mencegah perkembangan motivasi jika terlalu mudah dicapai.

45

C.

Bagian pemantauan Seluruh kriteria performansi produktivitas tidak mempunyai akibat yang sama dalam produktivitas unit kerja secara keseluruhan. Bobot yang diberikan, 100 poin disebarkan diantara kriteria-kriteria, menunjukkan kontribusi yang dirasakan manajemen dari setiap kriteria sasaran produktivitas total organisasi. Pembobotan (c1) bukanlah urusan yang mudah. Hal tersebut menyediakan kesempatan untuk memberi perhatian langsung pada aktivitas yang mempunyai potensi terbesar dalam perbaikan produktivitas. Tahap akhir menyatukan skor kriteria dan bobot kriteria untuk menentukan sebuah indeks performansi. Data untuk rasio-rasio dikumpulkan secara berkala setiap satu minggu, bulan, atau per tiga bulan tergantung pemakaian sistem pemantauan. Hasilnya dimasukkan pada garis performansi matriks dan diterjemahkan kedalam skor menurut tingkatan skala pada setiap kriteria. Karena setiap tahap pemberian skor merupakan tujuan kecil, performansi harus sama atau melebihi himpunan bilangan tersebut dengan skor yang diberikan. Skor dimasukkan kedalam garis skor dan segera dikalikan dengan bobot dibawah setiap skor untuk melengkapi baris nilai.

46

Jumlah bilangan dalam baris nilai dimasukkan dalam kotak pertama dibawahnya. Jumlah ini dinamakan indikator performansi sekarang, yaitu bilangan tunggal yang menunjukkan gabungan performansi pada unit kerja atau organisasi yang dipantau. Indeks performansi dihitung dengan mengalikan selisih antara indikator performansi sekarang dan sebelumnya dengan indikator yang sebelumnya. Persentasenya dimasukkan dalam kotak indeks dan menunjukkan produktivitas unit-unit kerja selama periode yang dievaluasi. Indikasi dari produktivitas unit kerja dijelaskan oleh tingkat perubahan dari indikator performansi (c2).

Berikut ini merupakan pertimbangan-pertimbangan yang dapat mempercepat pembentukan matriks sasaran, yaitu (Riggs, 1987: 656): 1. Tidak semua rasio pada matriks induk akan disajikan pada matriks unit kerja. Matriks induk biasanya memiliki rasio lebih besar daripada unit kerja karena organisasi yang lebih besar memiliki tugas yang lebih kompleks. Suatu kriteria umum tunggal, seperti kualitas, memerlukan lebih dari 1 rasio.

2. Suatu kriteria harus mewakili kondisi dan aktivitas yang


benar-benar dikontrol oleh unit kerja. Bagaimanapun juga, harus disadari bahwa tidak ada kelompok yang betul-betul independen. Masing-masing kriteria mengandalkan input dari unit lain dan supplier lain, serta dihadapkan dengan faktor-faktor eksternal seperti kondisi darurat dan fluktuasi produksi.

47

3.

Paling sedikit satu kriteria harus menunjukkan unit

pelanggan. Dalam organisasi jasa, kualitas output sering diukur dari evaluasi pelanggan. Skala dalam 10 poin untuk evaluasi harus diperhatikan agar menjamin konsistensi dari skor yang dibuat. Hal tersebut membantu keterlibatan pelanggan dalam proses penskalaan. 4. Hubungan yang terjadi diantara kriteria harus dipertimbangkan dalam pembuatan sasaran level 10. Tujuan untuk mencapai harapan diizinkan untuk ditolerir, katakanlah 5 persen barang yang ditolak. Tujuan output yang lebih rendah akan mempunyai hubungan dengan persentase barang yang ditolak yang lebih rendah pula. 5. Saat standar kerja konvensional dilibatkan dalam matriks, standar performansi yang diterima diberikan skor 5.

Usaha perbaikan terlihat dalam skor tertinggi dalam matriks. Usaha perbaikan ini juga memberi dorongan moral dan memberi pengurangan biaya atau penambahan penghasilan. Disana ada beberapa rencana yang dikenal dengan pembagian keuntungan, dan beberapa perusahaan telah merancang rencana sendiri didasarkan atas skor yang diperoleh dari matriks sasaran. Sebuah penghargaan dapat dibagikan diantara anggota unit kerja bila usaha mereka menghasilkan keuntungan ekonomis pemberian bonus yang cepat untuk mendorong kerja lebih aktif.

48

Penghargaan non-moneter dapat beraneka bentuk, mulai dari tandamata untuk mengikuti acara hiburan. Semua penghargaan harus dibagi bersama diantara semua anggota kelompok yang disajikan dalam matriks, dengan tujuan untuk membangun persatuan dan motivasi diantara semua anggota kolompok. Tingkat kecakapan diantara unit kerja tidak dapat dibandingkan secara langsung menurut angka indikator-kinerja mereka kalau matriks yang sama tidak cocok. Sebaliknya, sebagian unit bisa menetapkan sasaran jangka menengah dan juga bisa menggunakan indikator kinerja yang tinggi. Oleh karena itu, setiap unit sebaiknya diputuskan berdasarkan tingkat pertambahan/pengurangan dari indikator performansi. Hal tersebut memberi indeks produktivitas yang sesuai untuk setiap unit. 2.12 Pengambilan Keputusan Majemuk

Proses analisis kebijakan membutuhkan adanya kriteria sebelum memutuskan pilihan dari berbagai alternativ yang ada. Kriteria menunjukan definisi masalah dalam bentuk kongkret dan dianggap sebagai sasaran yang akan dicapai. Analisis atas kriteria penilaian dilakukan untuk memperoleh seperangkat standar pengukuran, untuk kemudian dijadikan sebagai alat dalam membandingkan berbagai alternativ. Pada saat pembuatan kriteria, pengambil keputusan harus mencoba untuk menggambarkan dalam bentuk kuantifikasi. Hal ini

49

disebabkan karena selalu ada beberapa faktor yang tidak dapat dikuantifikasikan juga yang tidak dapat diabaikan, sehingga mengakibatkan semakin sulitnya membuat perbandingan. Salah satu sifat dari kriteria yang disusun dengan baik adalah relevansinya dengan masalah-masalah kunci yang ada. Setiap kriteria harus menjawab satu pertanyaan penting mengenai seberapa baik suatu alternatif akan dapat memecahkan suatu masalah yang dihadapi.keputusan akhir mengharuskan pengambil keputusan untuk memperkirakan bagaimana perbandingan suatu alternativ dengan alternatif lainnya dalam kondisi-kondisi yang akan dihadapi di masa yang akan datang. Kriteria digunakan untuk membandingkan dampak yang diperkirakan akan muncul dari setiap alternativ yang ada, dan bukan dampak yang terjadi sekarang serta mengurutkannya sesuai dengan yang dikehendaki. 2.12.1 Analytical Hierarchy Process Proses pengambilan keputusan pada dasarnya adalah memilih suatu alternatif. Peralatan utama Analytical Hierarchy Process (AHP) adalah sebuah hirarhi fungsional dengan input utamanya persepsi manusia. Dengan hirarki, suatu masalah kompleks dan tidak terstruktur dipecahkan ke dalam kelompok-kelompoknya. Kemudian kelompok-kelompok tersebut diatur menjadi suatu bentuk hirarki (Permadi, 1992). Suatu tujuan yang bersifat umum dapat dijabarkan dalam beberapa subtujuan yang lebih terperinci yang dapat menjelaskan apa yang

50

dimksud dalamtujuan pertama. Penjabaran ini dapat dilakukan terus hingga akhirnya diperoleh tujuan yang bersifat operasional. Dan pada hirarki terendah inilah dilakukan proses evaluasi atas alternatif, yang merupakan ukuran dari pencapaian tujuan utama, dan pada hirarki terendah ini dapat ditetapkan dalam satuan apa kriteria kriteria diukur. Dalam penjabaran hirarki tujuan, tidak ada pedoman yang pasti seberapa jauh pengambil keputusan menjabarkan tujuan menjadi tujuan yng lebih rendah. Pengambil keputusanlah yang menentukan saat penjabaran tujuan ini berhenti, dengan memperhatikan keuntungan atau kekurangan yang diperoleh bila tujuan tersebut diperinci lebih lanjut. Beberapa hal yang perlu diperhatikan di dalm melakukan proses penjabaran hirarki tujuan, yaitu:

1. Pada saat penjabaran tujuan ke dalam subtujuan, harus


diperhatikan apakah setiap aspek dari tujuan yang lebih tinggi tercakup dalam subtujuan tersebut 2. Meskipun hal tersebut terpenuhi, perlu menghindari terjadinya pembagian yng terlampau benyak, baik dalam arah horizontal maupun vertikal

3. Untuk itu sebelum menetapkan suatu tujuan untuk


menjabarkan hirarki tujuan yang lebih randah, maka dilakukan tes kepentingan, apakah suatu tindakan/hasil

51

yang terbaik akan diperoleh bila tujuan tersebut tidak dilibatkan dalam proses evaluasi? Penjabaran tujuan dalam hirarki yang lebih rendah pada dasarnya ditujukan agar memperoleh kriteria yang dapat diukur. Walaupun sebenarnya tidaklah selalu demikian keadaannya. Dalam beberapa hal terentu, mungkin lebih memungkinkan bila menggunakan tujuan pada hirarki yang lebih tinggi dalam proses analisis. Semakin rendah dalam menjabarkan suatu tujuan, semakin mudah pula penentuan ukuran objektif dari kriteria-kriterianya. Akan tetapi, ada kalanya dalam proses analisis pengambilan keputusan tidak memerlukan penjabaran yang terlalu terperinci. Bila cranya demikian, salah satu cara untuk menyatakan ukuran pencapaiannya adalah dengan menggunakan skala subjektif. Adakalanya meskipun telah diusahakan penjabaran tujuan menjadi lebih pesifik, tetap tidak dapat ditentukan kriteria untuk sejumlah tujuan. Untuk mengatasi hal ini dapat digunakan dengan apa yang disebut dengan kriteria proksi. Kriteria proksi adalah kriteria yang diperkiarkan dan disepakati untuk dapat mencerminkan tingkat pencapaian secara tidak langsung. Model AHP pendekatannya hampir identik dengan model prilaku politis, yaitu merupakan model keputusan (individual) dengan menggunakan keputusannya. pendekatan kolektif dari proses pengambilan

52

AHP dikembangkan oleh Thomas L. Saaty, dapat memecahkan masalah yang kompleks dimana aspek atau kriteria yang diambil cukup banyak. Juga kompleksitas ini disebabkan stuktur masalah yang belum jelas, ketidakpastiannya persepsi pengambil keputusan serta ketidak pastian tersediannya data statistik yang akuran atau bahkan tidak ada sama sekali.adakalanya timbul masalah keputussn yang dirasakan dan diamati perlu diambil secepatnya, tetapi variasinya rumit sehingga datanya tidak mungkin dicatat secra numerik, hanya secara kualitatis saja yang dapat diukur, yaitu berdasarkan persepsi pengalaman dan intuisi. Namun, tidak menutup kemungkinan, bahwa model-model lainnya ikut dipertimbangkan alam proses pengambilan keputusan sengan pendekatan AHP, khususnya dalam memahami para pengambil keputusan individual pada saat proses penerapan pendekatan ini (Yahya, 1995). Kelebihan AHP dibandingkan dengan yang lainnya adalah: 1. 2. Struktur yang berhirarki, sebagai konsekuensi dari kriteria yang dipilih sampai pada subkriteria yang paling dalam memperhitungkan validitas sampai dengan batas toleransi inkosistensi berbagai kriteria dan alternatif yng dipilih oleh para pengambil keputusan

3. Memperhitungkan daya tahan atau ketahanan output analitis


sensitivitas pengambil keputusan

53

Selain itu AHP mempunyai keampuan untuk memecahkan masalah yang multi-objektif dan multi kriteria yang berdasar pada perbandingan preferensi dari setiap elemen hirarki. Jadi, model ini meupakan suatu model pengambilan keputusan yang komprehensif. Pada dasarnya langkah-langkah dalam penentuan metoda AHP meliputi : 1. 2. Mendefinisikan masalah dan menentukan solusi yang diinginkan Membuat struktur hirarki yang diawali dengan tujuan umum, dilanjutkan dengan subtujuan-subtujuan, kriteria dan kemungkinan alternatif-alternatif pada tingkatan kriteria yang paling bawah

3. Membuat

matriks

perbandingan

berpasangan

yang

menggambarkan kontribusi relatif atau pengaruh setiap elemen terhadap masing-masing tujuan atau kriteria setingkat diatasnya. Perbandingan dilakukan berdasarkan judgement dari pengambil keputusan dengan menilai tingkat kepentingan suatu elemen dibandingkan elemen lainnya.

4. Melakukan perbandingan berpasangan sehingga diperoleh


judgement seluruhnya sebanyak n x {(n-1)/2} buah, dengan n adalah banyaknya elemen yang dibandingkan 5. 6. Menghitung nilai eigen dan menguji konsistensinya, jika tidak konsisten maka pengambilan data diulangi Mengulangi langkah 3,4 dan 5 untuk seluruh tingkat hirarki

54

7. Menghitung vektor eigen dari setia[ matriks perbandingan


berpasangan. Nilai vektor eigen merupakan bobot tiap elemen. Langkah ini untuk mensistesis judgement dalam penentuan prioritas elemen-elemen pada tingkat hirarki terendah sampai pencapaian tujuan

8. Memeriksa konsistensi hirarki. Jika nilainya lebih dari 10


persen maka penilaian data judgement harus diperbaiki

Secara naluri, manusia dapat mengestimasi besaran sederhana melalui inderanya. Proses yang paling mudah adalah membandingkan dua hal dengan keakuratan perbandingan tersebut dapat dipertanggungjawabkan. Untuk itu Saaty (1980) menetapkan skala kuantitatif 1 samapai dengan 9 untuk menilai perbandingan tingkat kepentingan suatu elemen terhadap elemen lain yang dijelaskan pada tabel 1.1 berikut.
Tabel 2.2 Skala penilaian perbandingan pasangan
Intensitas kepentingan Keterangan Penjelasan

Kedua elemen sama pentingnya

Dua elemen mempunyai pengaruh yang sama besar tehadap tujuan

Elemen yang satu sedikit lebih penting dari pada elemen yang lainnya

Pengalaman dan penelitian sedikit menyokong satu elemen dibandingkan elemen lainnya

55

Elemen yang satu lebih penting dari pada elemen lainnya

Pengalaman dan penilaian sangat kuat menyokong satu elemen dibandingkan elemen lainnya

Satu elemen jelas lebih mutlak penting dari pada elemen lainnya

Satu elemen yang kuat disokong dan dominan dalam praktek

Satu elemen mutlak penting dari pada elemen lainnya

Bukti yang mendukung elemen yang satu terhadap elemen lain memiliki tingkat penegasan tertinggi yang mungkin menguatkan

2, 4, 6, 8

Nilai-nilai antara dua nilai pertimbangan berdekatan

Nilai ini diberikan bila ada dua kompromi di antara dua pilihan

Kebalikan

jika untuk aktivitas I mendapat satu angka dibanding dengan aktivitas j, maka j mempunyai nilai kebalikannya dibandingkan dengan i

(Sumber : Kadarsih dkk, Sistem Pendukung Keputusan, hal 132-133)

A. Penghitungan bobot elemen Pada dasarnya formulasi matematis pada model AHP dilakukan dengan menggunakan suatu matriks. Misalkan, dalam suatu subsistem operasi terdapat n elemen operasi, yaitu elemen-elemen operasi A1, A2, , An, maka hasil perbandingan secara berpasangan elemen-elemen operasi tersebut akan membentuk matriks perbandingan. Perbandingan berpasangan dimuli dari tingkat hirarki paling tinggi, dimana suatu kriteria digunakan sebagai dasar pembuatan perbandingan. Selanjutnya perhatikan elemen yang akan dibandingkan.

56

A1 A1 A2 An a11 a21 a n1

A2 a12 a22 a n2

An a1n a2n a nn

Gambar 2.10 Matriks perbandingan berpasangan

Matriks An x n merupakan matriks resiprokal. Dan diasumsikan terdapat elemen, yaitu w1, w2, , wn yang akan dinilai secara perbandingan Nilai (judgement) perbandingan secara berpasangan antara (wi, wj) dapat presentasikan dalam matriks tersebut

wi = a( i , j ) ; i , j = 1, 2 ..., n ...(2.17) wj
Dalam hal ini matriks perbandinganadalah matriks A dengan unsurunsurnya adalah aij dengan i, j = 1, 2, n Unsur-unsur matriks tersebut diperoleh dengan membandingkan satu elemen operasi terhadap elemen operasi terhadap elemen operasi lainnya untuk tingkat hirarki yang sama. Misalnya unsur a11 adalah perbandingan kepentingan elemen operasi A1 dengan elemen operasi A1 sendiri, sehingga dengan sendirinya nilai unsur a11 adalah sama dengan 1. Dengan cara yang sama maka diperoleh semua unsur diagonal matriks perbandingan sama dengan 1. Nilai unsur a12 adalah perbandingan kepentingan elemen operasi A1 terhadap elemen operasi A2. Besarnya nilai a12 , adalah 1 / a12 , yang menyatakan

57

tingkat intensitas kepentingan elemen operasi A2 terhadap elemen operasi A1. Bila vektor pembobotan elemen-elemen operasi A1 , A2 , ,An tersebut

dinyatakan sebagai vektor W, dengan W = (W1 , W2 , Wn) maka nilai intensitas kepentingan elemen operasi A1 dibandingkan A2 dapat pula dinyatakan sebagai perbandingan bobot elemen operasi A1 terhadap A2 yakni W1 / W2 yang sama dengan a12 , sehingga matriks perbandingan pada gambar 2.10 dapat dinyatakan sebagai berikut : A1 A1 A2 An w1/w1 w2/w1 wn/w1 A2 w1/w2 w2/w2 wn/w2 An w1/wn w2/wn wn/wn

Gambar 2.11 Matriks perbandingan preferensi

Nilai-nilai w1 / w2 dengan i, j = 1, 2, , n, dijajagi dari partisipan, yaitu orang-orang yang berkompeten dalam permasalahan yang dinalisis. Bila matriks ini dikalikan dengan vektor kolom W = (W1 , W2 , Wn) maka diperoleh hubungan : AW = nW .....(2.18) Bila matriks A diketahui dan ingin diperoleh nilai W maka dapat diselesaikan melalui persamaan berikut

58

[A nI ] W = 0 ...(2.19) dimana I adalah matriks identitas Persamaan (2.19) ini dapat menghasilkan solusi yang tidak nol bila (jika dan hanya jika) n merupakan eigen value dari A dan W adalah eigen vector-nya. Setelah eigenvalue matriks perbandingan A tersebut diperoleh, misalnya 1, 2, , n, dan berdasarkan matriks A yang mempunyai keunikan, yaitu aij = 1 dengan i = 1, 2, , n,

maka :

i =1

1=n

.(2.20)

Disini semua eigen value bernilai nol, kecuali satu yang tidak nol, yaitu eigen value maksimum. Kemudian jika penilaian yang dilakukan konsisten, akan diperoleh eigen value maksimum dari a yang bernilai n Untuk mendapatkan W, maka dapat dilakukan dengan

mensubtitusikan harga eigen value maksimum pada persamaan AW = maks . W ...(2.21) Selanjutnya persamaan (2.19) dapat diubah menjadi : [Amaks I ] W = 0 ..(2.22) Untuk memperoleh harga nol, maka yang perlu diset adalah : Amaks I =0 ....(2.23) berdasarkan persamaan (2.23) dapat diperoleh harga maks

59

Dengan memasukan harga maks ke persamaan (2.22) dan ditambah

dengan persamaan

W
i =1

2 i = 1 maka

akan diperoleh bobot masing-

masing elemen operasi (Wi, dengan i =1, 2, , n) yang merupakan eigen vector yang bersesuaian dengan eigen value maksimum.

Contoh perhitungan Seorang mahasiswa dihadapkan pada persoalan memilih aktivitas pada masa liburnya, ia memiliki dua alternatif aktivitas, yaitu membaca di rumah atau rekreasi ke pantai. Ia memandang bahwa membaca di rumah (M) memiliki kapentingan dua kali lebih penting dari pada rekreasi ke pantai (R), sehingga akumulasi pemikiran dia atas aktivitas masa liburnya dapat diapresiasikan ke dalam bentuk matriks berikut :
M R

M R

1 /2 1

2 1

Mencari eigen value untuk persamaan ini, diuraikan sebagai berikut : [A nI ] W = 0


1 1 / 2 1 1 / 2 2 n 1 1 0 2 n n 0 1 0 =0 1 0 =0 n

n2 - 2n + 1 = 0

60

n2 + 2n = 0 n(n2)=0 ; n1 = 0 , n2 = 2 dipilih eigen value (n) maksimum, yaitu n = 2, sehingga


1 2 1 / 2 1 / 2 1 2 W1 1 2 W 2 2 1 0 = 0 W1 0 W =0 2

-W1 + 2W2 = 0 W1 = W2 1/2 W1 + W2 = 0 W1 = W2 dengan melakukan normalisasi W12 + W22 = 1, maka diperoleh : (2W2)2 + W22 = 1 4W22 + W22 = 1 5W22 = 1 W22 = 1/5 ; W1 = 0,67 , W2 = 0,33 Maka yang dipilih mahasiswa ini adalah membaca B. Penghitungan konsistensi Matriks bobot yang diperoleh dari hasil perbandingan secra berpasangan tersebut, harus mempunyai hubungan kardinal dan ordinal, sebagai berikut. Hubungan Kardinal Hubungan Ordinal : aij . ajk = aik : Ai > Aj , Aj > Ak maka Ai > Ak

Hubungan diatas dapat dilihat sebagai berikut : a. Dengan melihat preferensi multiplikatif, misalnya bila anggur lebih enak 4 kali dari mangga, dan mangga lebih

61

enak 2 kali dari pisang, maka anggur lebih enak 8 kali dari pisang b. Dengan melihat preferensi transitif, misalnya anggur lebih enak dari mangga, dan mangga lebih enak dari pisang, maka anggur lebih enak dari pisang Pada keadaaan sebenarnya akan terjadi beberapa penyimpanag dari hubungan tersebut, sehingga matriks tidak konsisten sempurna. Hal ini terjadi karena ketidakkonsistenan pada preferensi seseorang. Contoh konsistensi preferensi
i A = j k i 1 1/ 4 1/ 2 j 4 1 2 k 2 1/ 2 1

matriks A konsisten karena : aij . ajk = aik aik . akj = aij ajk . aki = aji

4 . 1/2 2. 2

=2 =4

1/2 . 1/2 =

Dalam teori matriks diketahui bahwa kesalahan kecil pada koefisien akan menyebabkan penyimpangan kecil pada bagian eigen value. Dengan mengkombinasikan apa yang telah diurai sebelumnya, jika diagonal utama dari matriks A bernilai satu dan jika A konsisten, maka penyimpangan kecil dari aij akan tetap menunjukan eigen

62

value terbesar, maks, nilainya akan mendekati n dan eigen value sisanya akan mendekati nol. Penyimpangan dari konsistensi dinyatakan dengan Indeks

Konsistensi dengan persamaan :


CI = maks n n 1

...(2.24)

dimana : maks = eigen value maksimum n = ukuran matriks Indeks Konsistensi (CI); matriks random dengan skala penilaian 9 (1 sampai dengan 9) beserta kebalikannya sebagai Indeks Random (RI). Berdasarkan perhitungan Saaty dengan menggunakan 500 sampel, jika judgement numerik diambil secara acakdari skala 1/9, 1/8, , 1 , 2 , , 9 akan diperoleh rata-rata konsistensi untuk matriks dengan ukuran yang berbeda, sebagaimana yang akan disajikan pada tabel 2.3 berikut :
Tabel 2.3 Nilai indeks random Ukuran Matriks 1, 2 3 4 5 6 7 8 9 Indeks Random (inkonsistensi) 0 0.58 0.90 1.12 1.24 1.32 1.41 1.45

63

10 11 12 13 14 15

1.49 1.51 1.48 1.56 1.57 1.59

(Sumber : Kadarsih dkk, Sistem Pendukung Keputusan, hal 138)

Perbandingan antara CI dan RI didefinisikan sebagai rasio Konsistensi (CR).


CR = CI IR

.. (2.25)

Untuk model AHP, matriks perbandingan dapat diterima jika nilai rasio Konsistensi < 0,1