Anda di halaman 1dari 83

DAFTAR ISI

Hal Kata Pengantar ................................................................................................. Daftar Isi .......................................................................................................... Daftar Tabel ..................................................................................................... Daftar Gambar.................................................................................................. BAB I : PENDAHULUAN 1.1. Latar Belakang Masalah.............................................................. 1.2. Perumusan Masalah .................................................................. 1.3. Batasan Masalah ....................................................................... 1.4. Tujuan dan Kegunaan Penelitian................ .............................. 1.4.1. Tujuan Penelitian................ ................................................... 1.4.2. Kegunaan Penelitian .............................................................. 1.5. Metodologi Penelitian ............................................................... 1.5.1. Obyek Penelitian .................................................................... 1.5.2. Data Penelitian ....................................................................... 1.5.3. Metode Analisis Data............................................................. 1 3 3 4 4 4 5 5 6 7 i iii vii viii

BAB II : ANALISA TEORI 2.1. Anggaran ................................................................................... 2.1.1. Pengertian Anggaran .............................................................. 2.1.2. Manfaat Anggaran .................................................................. 2.1.3. Cara Penyusunan Anggaran dalam Suatu Perusahaan ........... 2.2. Anggaran Produksi .................................................................... 8 8 9 10 11

iii

2.2.1. Pengertian Anggaran Produksi ............................................... 2.2.2. Klasifikasi Anggaran Produksi ............................................... 2.2.3. Langkah-langkah Penyusunan Anggaran Produksi ................ 2.2.4. Tujuan Penyusunan Anggaran Produksi ................................ 2.2.5. Syarat-syarat Pokok Program Anggaran Produksi yang Berhasil ................................................................................... 2.3. Anggaran Sebagai Perencanaan dan Pengendalian ................... 2.4. Biaya Produksi........................................................................... 2.4.1. Pengertian dan Elemen Biaya Produksi ................................. 2.4.2. Metode Pengumpulan Biaya Produksi ................................... 2.5. Hubungan Anggaran dengan Biaya Standar dan Biaya Poduksi ....................................................................................... 2.5.1. Hubungan Anggaran Biaya dengan Biaya Standar ................ 2.5.2. Hubungan Anggaran dengan Biaya Produksi.........................

11 12 15 16 16 18 19 19 20 21 21 22

BAB III : GAMBARAN UMUM OBYEK PENELITIAN 3.1. Gambaran Umum Perusahaan ................................................... 3.1.1. Sejarah Singkat Pabrik Gula Lestari Patianrowo Nganjuk.. 3.1.2. Areal Tanaman ....................................................................... 3.1.3. Lokasi Pabrik Gula Lestari ..................................................... 3.2. Struktur Organisasi dan Uraian Jabatan .................................... 3.2.1. Struktur Organisasi ................................................................. 3.2.2. Uraian Jabatan ........................................................................ 3.2.3. Tujuan Perusahaan.................................................................. 3.2.4. Ketenagakerjaan ..................................................................... 3.3. Bahan Produksi, Hasil Produksi dan Daerah Pemasaran .......... 3.3.1. Bahan Produksi....................................................................... 3.3.2. Hasil Produksi ........................................................................ 23 23 28 28 29 29 30 32 32 34 34 36

iv

3.3.3. Kebijaksanaan Harga .............................................................. 3.3.4. Saluran Distribusi Pemasaran ................................................. 3.4. Kegiatan Penelitian................................................................ 3.4.1. Aktivitas di Bagian Tanaman ................................................. 3.4.2. Aktivitas di Bagian Pengolahan (Produksi) ........................... 3.4.2.1. Proses Produksi Gula........................................................... 3.4.3. Aktivitas di Bagian Akuntansi................................................ 3.4.3.1. Prosedur Pembelian Bahan Baku ........................................ 3.4.3.2. Prosedur Pengeluaran Uang untuk Keperluan Produksi ..... 3.4.3.3. Prosedur Pembayaran Gaji dan Upah Karyawan ................ 3.5. Anggaran ................................................................................... 3.5.1. Proses Penyusunan Anggaran................................................. 3.5.2. Anggaran-anggaran ................................................................ 3.5.3. Anggaran Sebagai Alat Pengendalian di Perusahaan ............. BAB IV : ANALISIS DAN PEMBAHASAN 4.1. Bagian Pengolahan (Produksi) .................................................. 4.2. Bagian Akuntansi ...................................................................... 4.2.1. Kelemahan Pada Prosedur Pembelian Bahan-baku................ 4.2.2. Kelemahan Pada Prosedur Pengeluaran Uang Untuk Keperluan Produksi ................................................................ 4.2.3. Kelemahan Pada Prosedur Pembayaran Gaji dan Upah ......... 4.3 Evaluasi Anaggaran .................................................................... 4.3.1. Evaluasi Anggaran Produksi .................................................. 4.3.2. Evaluasi Anggaran Biaya Produksi ........................................ 4.3.2.1. Evaluasi Anggaran Bahan-baku .......................................... 4.3.2.1.1. Anggaran Kebutuhan Bahan-baku.................................... 4.3.2.1.2. Anggaran Biaya Bahan-baku............................................

37 37 38 38 39 39 45 46 47 47 48 48 49 52

54 55 56 56 57 57 57 61 61 61 64

4.3.3. Evaluasi Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung ................ 4.3.4. Evaluasi Biaya Overhead Pabrik ............................................

67 71

BAB V : PENUTUP 5.1. Kesimpulan ............................................................................... 5.2. Saran-saran ............................................................................... 73 74

Daftar Pustaka...............................................................................................

75

vi

DAFTAR TABEL Hal Tabel 3.1. Anggaran dan Realisasi Produksi Gula Tahun 2001 ..................... Tabel 3.2. Anggaran dan realisasi Kebutuhan Bahan-baku Tahun 2001 ........ Tabel 3.3. Anggaran dan Realisasi Biaya Bahan-baku Tahun 2001............... Tabel 3.4. Anggaran dan Realisasi Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2001 .................................................................................... Tabel 4.1. Anggaran dan Realisasi Produksi Gula Tahun 2001 ..................... Tabel 4.2. Anggaran Penjualan Tahun 2001 ................................................... Tabel 4.3. Anggaran Kebutuhan Bahan-baku Tahun 2001............................. Tabel 4.4. Anggaran Kebutuhan Bahan-baku Tahun 2001............................. Tabel 4.5. Anggaran dan Realisasi Biaya Bahan-baku Tahun 2001............... Tabel 4.6. Anggaran Biaya Bahan-Baku Tahun 2001 .................................... Tabel 4.7. Anggaran dan Realisasi Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2001 .................................................................................... Tabel 4.8. Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Stasiun Gilingan Tahun 2001 .................................................................................... Tabel 4.9. Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2001 .................. Tabel 4.10. Anggaran dan Realisasi Biaya Overhead Pabrik Tahun2001 ..... 67 69 70 71 51 58 59 61 63 64 66 49 50 51

vii

DAFTAR GAMBAR

Hal Gambar 3.1. Flow Seet Proses Pengolahan Gula PG. Lestari......................... Gambar 3.2. Bagan Prosesing PG. Lestari ...................................................... Gambar 3.3. Struktur Organisasi PG. Lestari - Patianrowo ............................ 40 41 53

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Sejalan dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia, berkembang pula dunia usaha dewasa ini, terbukti dengan berdirinya perusahaan besar, perusahaan menengah dan perusahaan kecil. Pengaruh dari banyak berdirinya perusahaan ini adalah semakin kompleksnya masalah-masalah yang dihadapi oleh perusahaan dan semakin ketatnya persaingan yang dihadapinya. Untuk menghadapi kondisi seperti ini para pengusaha dituntut untuk lebih cermat lagi supaya dapat mempertahankan kelangsungan hidup usahanya. Perencanaan dan pengendalian perlu dilaksanakan dalam menjalankan kegiatan perusahaan. Tanpa adanya perencanaan akan mengakibatkan kurangnya koordinasi dan kerjasama di antara masing-masing bagian dalam perusahaan sehingga akan mengganggu kelancaran jalannya perusahaan. Kegagalan melaksanakan salah satu kegiatan akan berakibat terhadap kegiatan yang lain. Karena demikian besarnya pengaruh dari masing-masing kegiatan dalam perusahaan terhadap pelaksanaan kegiatan yang lainnya, manajemen perusahaan tidak mempunyai pilihan lain kecuali berusaha sebaik-baiknya supaya

pelaksanaan seluruh kegiatan dapat dilaksanakan dengan baik. Upaya yang tepat dalam hal ini adalah menyusun sistem perencanan dan pengendalian yang memadai dalam sebuah anggaran (budget). Anggaran ini merupakan alat bantu

manajemen perusahaan untuk menyusun perencanaan dan pengendalian kegiatan, tidak saja bagi perusahaan besar namun juga bagi perusahaan menengah dan kecil. Banyaknya perusahaan yang bergerak dalam bidang (sektor) industri tebu (gula), akan berdampak semakin kecilnya peluang penjualan produk tersebut bagi perusahaan (pabrik) yang bersangkutan. Apalagi penjualan gula lokal dewasa ini mengalami kemacetan, karena adanya kebijakan impor gula dari luar negeri yang berdampak pada melemahnya harga gula lokal. Untuk menghadapi dan mengatisipasi tekanan-tekanan dan untuk memenangkan persaingan, tugas perusahaan bukan sekedar memproduksi dan memasarkan produknya, namun mempertimbangkan besar kecilnya biaya yang akan terjadi untuk meningkatkan efisiensi. Kriteria efisiensi digunakan sebagai alat pengukur untuk mencapai

tujuan perusahaan. Untuk mencapai tingkat efisiensi tertentu dapat dilaksanakan dengan cara penekanan biaya produksi yang mengakibatkan rendahnya harga pokok produksi. Pengendalian biaya produksi dapat dilakukan melalui penyusunan suatu anggaran. Anggaran merupakan rencana tertulis yang dinyatakan secara kuantitatif kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan dalam jangka waktu tertentu. Pada perusahaan industri, aktifitas produksi merupakan hal yang penting bagi kelangsungan hidup perusahaan. Karena dari aktifitas produksi ini perusahaan dapat melakukan penjualan dan menghasilkan dana untuk membiayai seluruh aktivitas yang ada. Tanpa disertai usaha produksi yang efektif, produk

perusahaan sangat mungkin mengalami penurunan dan akhirnya akan berhenti sama sekali. Berkenaan dengan permasalahan di atas penulis ingin mengetahui di dalam praktik nyata, bagaimana anggaran perusahaan diterapkan, menganalisis serta menjawab permasalahan yang mungkin dihadapi perusahaan yang akan dituangkan dalam skripsi berjudul ANGGARAN PRODUKSI SEBAGAI ALAT

PERENCANAAN DAN PENGENDALIAN BIAYA PRODUKSI PADA PABRIK GULA.

1.2. Perumusan Masalah a. bagaimanakah peran anggaran produksi sebagai alat perencanaan dan pengendalian

biaya produksi di PG. Lestari ? b. bagaimana proses penyusunan anggaran sebagai alat perencanaan dan pengendalian? 1.3. Batasan Masalah a. untuk mengetahui peranan anggaran produksi sebagai alat perencanaan dan pengendalian biaya produksi di pabrik gula. b. Untuk mengetahui proses penyusunan anggaran sebagai alat perencanaan dan pengendalian.

1.4. Tujuan dan Kegunaan Penelitian 1.4.1. Tujuan Penelitian a. Untuk membandingkan realisasi produksi dengan anggaran produksi yang telah ditetapkan perusahaan. b. Untuk mengetahui peran anggaran produksi sebagai alat perencanaan dan pengendalian biaya produksi di PG. Lestari. c. Untuk memberikan alternatif pemecahan masalah yang dihadapi perusahaan khususnya masalah anggaran produksi.

1.4.2 Kegunaan Penelitian 1. Bagi Penulis a. Merupakan kesempatan yang sangat berharga untuk mendalami masalah-masalah manajemen yang berkaitan dengan manajemen lainnya khususnya dengan anggaran produksi serta hubungannya dengan perencanaan dan pengendalian. b. Merupakan kesempatan yang sangat berharga untuk

mengemukakan pendapat kepada perusahaan yang menjadi obyek penelitian. c. Melatih kemampuan yang dimiliki mahasiswa dengan menerapkan dan membandingkan teori yang telah didapat di bangku kuliah dengan kenyataan yang ada di perusahaan.

2. Bagi Perusahaan a. Diharapkan dapat memberikan sumbangan informasi yang dapat dipakai sebagai bahan evaluasi untuk membantu menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan penyusunan perencanaan dan pengendalian produksi. b. Sebagai bahan pertimbangan pihak manajemen dalam biaya dalam hubungannya dengan anggaran

menjalankan aktivitas perusahaan, terutama yang berkaitan dengan aktivitas produksi. 3. Bagi lembaga pendidikan a. Sebagai sarana pemikiran untuk mengevaluasi sampai sejauh mana

kurikulum yang ada telah sesuai dengan kebutuhan dan kondisi obyektif lapangan kerja. b. Sebagai sarana pemikiran dalam rangka memperkaya dan

mengembangkan ilmu pengetahuan, khususnya bidang akuntansi.

1.5. Metodologi Penelitian 1.5.1. Obyek Penelitian Obyek penelitian dalam penelitian ini adalah PG. Lestari yang berkedudukan di desa Ngrombot, Kecamatan Patianrowo, Kabupaten Nganjuk Jawa Timur. Laporan ini membahas tentang anggaran produksi PG. Lestari dan realisasinya untuk tahun 2001.

1.5.2. Data Penelitian 1. Jenis Data Dalam melakukan penelitian ini data yang digunakan dibagi menjadi dua, yaitu: Data primer yaitu data yang diperoleh langsung dari tempat penelitian kemudian diamati dan dicatat oleh penulis (Sofian Effendi 1989:147). Dalam laporan ini penulis memperoleh data primer dari responden melalui wawancara, seperti ; waktu atau masa giling pabik, sejarah pabrik, kondisi pabik, dan lain-lain. Data sekunder adalah data yang diperoleh secara tidak langsung yaitu dari studi kepustakaan atau dari pihak lain yang berkaitan dengan obyek yang sedang diteliti (Sofian effendi 1989:147). Untuk data sekunder penulis memperoleh data dari pihak pabrik. Contohnya adalah bagan struktur organisasi pabrik, bagan proses produksi pabrik, dan lain-lain. 2. Metode Pengumpulan Data a. Wawancara Yaitu metode pengumpulan data dengan cara mengadakan wawancara atau tanya jawab secara lisan dengan departemen produksi untuk mendapatkan data proses produksi, departemen Akuntansi Keuangan dan Umum untuk mendapatkan data anggaran.

7 b. Dokumentasi Adalah proses mencari data mengenai hal-hal yang berupa dokumen-dokumen tentang topik penelitian.

c.

Observasi Adalah proses pengumpulan data dengan cara mengamati secara langsung atas kegiatan operasional ditempat melakukan penelitian. Hasil observasi adalah data primer yang dibutuhkan untuk penulisan Tugas Akhir.

d.

Studi Pustaka Adalah proses pengumpulan data dengan cara mempelajari dan mengumpulkan data dan informasi melalui buku-buku literatur, internet,

1.5.3. Metode Analisis Data Analisis data merupakan proses penyederhanaan dari data ke dalam bentuk yang lebih ringkas sehingga lebih mudah dibaca dan diinterprestasikan (Sugiarto 1992:89). Untuk menganalisis data-data yang telah diperoleh digunakan analisa dengan tahapan-tahapan sebagai berikut: Tahap 1 : Mengumpulkan data anggaran, khususnya data yang terkait dengan topik penelitian yang berasal data anggaran produksi tahun 2001. Tahap 2 : Melakukan perbandingan antara jumlah anggaran tahun 2001 yang telah ditetapkan dengan realisasi tahun 2001, untuk mengetahui varian data (Favourable atau Unfavourable). Tahap 3 : Menarik kesimpulan dari data yang telah diinterprestasikan dan memberikan saran dari hasil kesimpulan. dari perusahaan yaitu

BAB II ANALISA TEORI


2.1. Anggaran 2.1.1. Pengertian Anggaran Menurut Any Agus Kana (1990: 6), pengertian anggaran, meliputi : o Penilaian variabel-variabel relevan. o Penentuan sasaran perusahaan. o Pemisahan sasaran perusahaan sebagai tujuan khusus. o Penyusunan strategi untuk mencapai sasaran dan tujuan khusus. o Pelaksanaan tujuan, sasaran dan strategi dengan jalan menyusun anggaran. Menurut Adolph Matz dan Milton F Usry (1991: 4) adalah : Anggaran merupakan proses perabaan atau kesempatan dan ancaman dari luar, penetapan tujuan yang diinginkan, dan pemanfaatan sumber dayasumber daya untuk mencapai tujuan, kebijakan utamanya, penentuan waktu dalam tahapan besar dan faktor-faktor lain yang ada kaitannya dengan rencana jangka panjang. Menurut Anthony dan Dearden (1990: 489) adalah : Anggaran (budget) adalah rencana manajemen, dengan anggapan bahwa penyusunan anggaran akan mengambil langkah-langkah merealisasikan rencana yang telah disusun. positf untuk

Menurut Gunawan Adisaputro (1981: 102) adalah : Anggaran adalah suatu pendekatan yang formal dan sistematis pada pelaksanaan tanggung jawab manajemen di dalam perencanaan, koordinasi, pengawasan. Menurut Munandar (1992: 1) adalah : Business budget atau budget (anggaran) ialah suatu rencana yang disusun secara sistematis yang meliputi seluruh kegiatan perusahaan yang dinyatakan dalam unit (kesatuan) moneter yang berlaku untuk jangka waktu (periode) tertentu di masa yang akan datang. Menurut Ronald J Thacker (1988: 12) adalah : Budget adalah suatu rencana yang membantu menuntun manajemen. Budget tersebut merupakan tujuan yang dinyatakan dalam bentuk uang dan diperlukan untuk membandingkan dengan hasil yang sebenarnya. Dari definisi-definisi di atas tampak jelas bahwa pada hakekatnya anggaran merupakan suatu rencana tertulis atas kegiatan-kegiatan yang akan dilakukan oleh perusahaan dalam jangka waktu tertentu.

2.1.2. Manfaat Anggaran Manfaat penting adanya anggaran yang baik dalam suatu perusahaan, adalah : (Agus Ahyari 1988: 49) 1) Perencanaan terpadu

10

Dengan menggunakan anggaran, perusahaan akan dapat menyusun perencanaan seluruh kegiatan secara terpadu. 2) Pedoman pelaksanaan kegiatan perusahaan Dengan adanya anggaran maka kegiatan perusahaan akan dapat dilaksanakan dengan lebih pasti, karena dapat mendasarkan pada anggaran yang telah ada. 3) Alat koordinasi dalam perusahaaan Penyusunan anggaran akan meliputi seluruh kegiatan yang ada dalam perusahaan dengan melibatkan seluruh bagian yang ada yang masih mempunyai hubungan antara satu bagian dengan bagian yang lain. 4) Alat pengawasan dalam perusahaan Anggaran disamping berfungsi sebagai alat perencanaan juga berfungsi sebagai alat pengawasan kegiatan yang sedang

dilaksanakan. 5) Alat evaluasi kegiatan perusahaan Anggaran merupakan alat evaluasi perusahaan yang berfungsi untuk mengukur seberapa jauh penyimpangan pelaksanaan kerja dari rencana yang telah disusun serta mencari penyebab timbulnya penyimpangan, kemudian mencari alternatif pemecahannya.

11 2.1.3. Cara Penyusunan Anggaran dalam Suatu Perusahaan Cara penyusunan anggaran di dalam suatu perusahaan dapat digolongkan ke dalam: (Gunawan Adisaputro 1979: 55) 1) Komprehensif (menyeluruh) Yaitu penyusunan rencana perusahaan (business budget) secara keseluruhan. Penyusunan anggaran komprehensif akan

mendatangkan manfaat berupa adanya pendekatan secara sistimatis terhadap kebijaksanaan manajemen, serta

mempermudah diadakannya evaluasi tujuan akhir perusahaan secara kuantitatif. 2) Partial (sebagian-sebagian) Yaitu penyusunan anggaran secara sebagian demi sebagian. Adapun alasan yang menyebabkan perusahaan menyusun anggaran secara partial adalah : Perusahaan tidak mempunyai skill sehingga anggaran dibuat sebagian yang diperlukan saja. Tidak tersedianya data yang lengkap tentang bagian dalam perusahaan. Kekurangan biaya untuk membuat anggaran yang lengkap.

2.2. Anggaran Produksi 2.2.1. Pengertian Anggaran Produksi

12

Pengertian anggaran produksi menurut.R A Supriyono (1996:15) adalah : Anggaran merupakan perencanaan keuangan perusahaan yang sekaligus dipakai sebagai dasar sistem pengendalian keuangan untuk periode yang akan datang. Pengertian menurut R A Supriyono (1996: 15) adalah : Anggaran produksi adalah anggaran yang dinyatakan di dalam satuan fisik produk yang akan dihasilkan pada periode anggaran yaitu sebesar kuantitas penjualan yang dianggarkan disesuaikan (di adjust) dengan perubahan kuantitas persediaan awal dan akhir periode yang dianggarkan. Pengertian menurut Any Agus Kana (1990: 41) adalah : Anggaran produksi adalah penjabaran rencana penjualan menjadi rencana produksi yang meliputi perencanaan tentang volume produksi, kebutuhan persediaan, bahan baku, tenaga kerja langsung, dan kapasitas pabrik. Atau perencanaan volume barang yang harus diproduksi perusahaan agar sesuai dengan volume penjualan yang telah dianggarkan. Berdasarkan pengertian di atas, Anggaran Produksi dapat dirumuskan dengan : (Gunawan Adisaputro 1979: 183) Anggaran Produksi = Anggaran Penjualan + Persediaan Akhir Persediaan Awal 2.2.2. Klasifikasi Anggaran Produksi Sebelum anggaran produksi disusun, maka perlu disusun terlebih dahulu anggaran penjualan, karena anggaran penjualan merupakan anggaran yang dijadikan dasar dilakukannya berbagai aktivitas lainnya atau penyusunan anggaran lainnya. Tujuan penyusunan anggaran penjualan adalah untuk

13

merencanakan setepat mungkin tingkat penjualan pada periode yang akan datang dengan memperhatikan data yang merupakan pencerminan kejadian yang dialami perusahaan dimasa lalu, khususnya dibidang penjualan. (Marwan Asri 1979: 121). Setelah anggaran penjualan disusun, maka anggaran produksi dapat disusun. Anggaran produksi terdiri dari beberapa anggaran, yaitu : (Gunawan Adisaputro 1979: 184) a. Anggaran Bahan Baku. b. Anggaran Tenaga Kerja Langsung. c. Anggaran Biaya Overhead Pabrik. Berikut ini akan dibahas mengenai pengertian anggaran-anggaran tersebut di atas : a. Anggaran Bahan Baku Adalah anggaran yang merencanakan secara lebih terperinci tentang penggunaan bahan baku untuk proses produksi selama periode yang akan datang. Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penyusunan Anggaran Bahan Baku, adalah : o Jenis bahan baku yang dipergunakan o Jumlah masing-masing bahan baku yang habis dipakai untuk produksi o Harga per unit masing-masing jenis bahan baku o Jumlah total harga masing-masing bahan baku Anggaran Bahan Baku dibagi menjadi empat sub bagian, yaitu :

14

1. Anggaran Kebutuhan Bahan Baku, yaitu anggaran yang disusun untuk merencanakan kuantitas fisik bahan baku yang dibutuhkan untuk produksi pada periode yang akan datang. 2. Anggaran Pembelian Bahan Baku, yaitu anggaran yang disusun untuk merencanakan kuantitas fisik bahan baku yang harus dibeli pada periode akan datang dengan mempertimbangkan faktor persediaan dan kebutuhan bahan baku untuk keperluan produksi. 3. Anggaran Persediaan Bahan Baku, yaitu anggaran yang disusun untuk merencanakan kuantitas fisik bahan baku yang harus disimpan sebagai persediaan. 4. Anggaran Biaya Bahan Baku yang Habis Digunakan dalam Produksi, yaitu anggaran yang disusun untuk merencanakan nilai (dinyatakan dalam satuan uang) bahan baku yang digunakan dalam proses produksi. b. Anggaran Tenaga Kerja Langsung Adalah anggaran yang merencanakan secara lebih terperinci tentang upah yang akan dibayarkan kepada para tenaga kerja langsung selama periode yang akan datang, yang di dalamnya meliputi anggaran jam kerja langsung dan anggaran biaya tenaga kerja langsung. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam penyusunan Anggaran Tenaga Kerja Langsung, adalah : - Jumlah dan jenis barang yang dihasilkan perusahaan.

15

- Standar waktu tenaga kerja langsung yang diperlukan untuk pembuatan satu unit produk jadi. - Standar jam kerja langsung yang diperlukan untuk tiap jenis barang yang dihasilkan. - Tingkat upah rata-rata per jam kerja langsung. - Waktu produksi barang (bulanan atau triwulan). - Jenis barang yang dihasilkan. c. Anggaran Biaya Overhead Pabrik Adalah anggaran yang merencanakan beban pabrik tidak langsung selama periode yang akan datang, yang meliputi rencana tentang jenis biaya tidak langsung, jumlah biaya tidak langsung dan waktu biaya tidak langsung tersebut dibebankan, yang masing-masing bagian dikaitkan dengan tempat (Departemen Produksi dan Departemen Jasa) biaya tersebut terjadi.

2.2.3. Langkah-langkah Penyusunan Anggaran Produksi Langkah-langkah yang harus ditempuh dalam penyusunan Anggaran Produksi, adalah : (Gunawan Adisaputro 1979: 185) a. Penentuan periode waktu yang akan digunakan sebagai dasar penyusunan anggaran produksi oleh bagian produksi. b. Penentuan jumlah satuan fisik barang yang harus diproduksi dengan mempertimbangkan anggaran penjualan. c. Penentuan waktu pembuatan barang, yang meliputi jangka waktu yang diperlukan untuk memproses bahan baku menjadi produk jadi dan jumlah

16

produk jadi yang akan diproduksi selama periode waktu tertentu dengan memperhatikan anggaran penjualan. d. Penentuan lokasi pembuatan barang. e. Penentuan urut-urutan proses produksi. f. Penentuan standar pemakaian fasilitas produksi, agar tercapai tujuan efisiensi. g. Penyusunan program pemakaian bahan baku, tenaga kerja, dan peralatan. h. Penyusunan standar biaya produksi. i. Tindakan korektif bila diperlukan.

2.2.4. Tujuan Penyusunan Anggaran Produksi Tujuan penyusunan Anggaran Produksi, antara lain: (Gunawan Adisaputro 1979: 183) a. Menunjang kegiatan penjualan, sehingga barang dapat disediakan sesuai dengan yang telah direncanakan. b. Menjaga tingkat persediaan yang memadai, artinya tingkat persediaan yang tidak terlalu besar atau tidak terlalu kecil. c. Mengatur produksi sedemikian rupa sehingga biaya produksi akan bisa ditekan seminimal mungkin.

2.2.5. Syarat-syarat Pokok Program Anggaran Produksi yang Berhasil Program anggaran produksi akan berhasil apabila memenuhi syarat-syarat pokok, sebagai berikut : (Gunawan Adisaputro 1979: 32)

17

a.

Organisasi perusahaan yang sehat Organisasi yang sehat adalah organisasi yang disusun berdasarkan sistem organisasi tertentu, dapat mengadakan pembagian tugas fungsional dengan jelas, dan menentukan garis wewenang dan tanggung jawab dengan tegas.

b.

Sistem akuntansi yang memadai Keberhasilan program anggaran harus didukung oleh sistem akuntansi yang memadai, meliputi : 1. Penggolongan rekening yang sama antara anggaran dengan realisasi yang akan dicatat oleh akuntansi, sehingga antara anggaran dengan realisasi dapat diperbandingkan. 2. Pencatatan akuntansi terhadap transaksi akan memberikan informasi dari realisasi anggaran. 3. Laporan yang disajikan dapat dibuat sesuai dengan penentuan tingkat pertanggung jawaban dari bagian atau individu di dalam perusahaan.

c.

Penelitian dan Analisis Penelitian dan analisis diperlukan untuk menetapkan alat pengukur prestasi, yang berupa standar atau taksiran, sehingga anggaran dapat dipakai dasar analisis untuk mengukur prestasi yang baik.

d.

Dukungan dari pelaksana Anggaran dapat berjalan dengan baik, apabila ada dukungan aktif dari para pelaksana tingkat atas maupun bawah. Hal ini menyangkut hubungan

18

antar manusia dalam melaksanakan kegiatan. Oleh karena itu patokan yang dipakai untuk mengukur prestasi dengan adil harus dimiliki.

2.3. Anggaran Sebagai Perencanaan dan Pengendalian Anggaran sebagai alat manajemen untuk keperluan perencanaan dan pengawasan mengalami perkembangan dari waktu ke waktu. Perkembangan ini diukur dari segi manfaat yang ingin diperoleh dari penggunaan system itu di dalam pelaksanaannya. Semakin banyak dan rumit manfaat yang dituju, semakin banyak persyaratan yang dituntut di dalam persiapan dan penyusunannya. Demikian pula sebaliknya. Persyaratan yang dimaksud meliputi : Jenis dan mutu data yang dapat disediakan. Sistem akuntansi keuangan dan akuntansi biaya yang digunakan (ekstra atau intra komtabel). Sikap manajemen di dalam menanggapi adanya pengubahan biaya dan harga-harga. Tingkat kewenangan yang diberikan pimpinan pada bawahannya

(sentralisasi atau desentralisasi wewenang) untuk mengubah anggaran. Oleh karena itu manajemen perlu menentukan terlebih dahulu pilihan sasaran dan manfaat apa yang ingin diperolehnya dari penggunaan anggaran sebagai alat manajemen. (Gunawan Adisaputra dan Marwan Asri 1979: 19) Bilamana sistem akuntansi biaya yang dipakai bersifat ekstra komtabel dan anggaran bersifat statis, serta monitoring terhadap pengeluaran anggaran

19

dilakukan terus menerus untuk mengetahui seberapa jauh dana yang telah digunakan maka demikianlah anggaran sebagai alat pengendalian diterapkan. (Gunawan Adisaputra dan Marwan Asri 1979: 22)

2.4. Biaya Produksi 2.4.1. Pengertian dan Elemen Biaya Produksi Pengertian biaya (cost) menurut Harnanto (1992: 24) adalah : Biaya adalah jumlah uang yang dinyatakan dari sumber-sumber ekonomi yang dikorbankan (akan terjadi dan terjadi) untuk mendapatkan sesuatu dan untuk mencapai tujuan tertentu. Pengertian biaya produksi menurut Harnanto (1992: 29) adalah : Biaya produksi adalah biaya yang melekat pada produk, biaya tersebut meliputi semua biaya, baik langsung maupun tidak langsung dapat diidentifikasikan dengan kegiatan pengolahan bahan baku menjadi barang jadi. Pengertian biaya produksi menurut R A Supriyono (1990: 19) adalah : Biaya produksi adalah semua biaya yang berhubungan dengan fungsi produksi atau kegiatan pengolahan bahan baku menjadi produk selesai. Dari pengertian di atas, ada tiga elemen pokok dalam biaya produksi, yaitu: Biaya bahan baku, adalah harga perolehan dari bahan baku yang dipakai dalam pengolahan produk.

20

Biaya tenaga kerja langsung, adalah balas jasa yang diberikan kepada karyawan pabrik yang manfaatnya dapat diidentifikasikan atau diikuti jejaknya pada produk tertentu yang dihasilkan perusahaan.

Biaya overhead pabrik, adalah biaya produksi selain bahan baku dan biaya tenaga kerja langsung yang elemennya dapat digolongkan ke dalam : biaya bahan penolong, biaya tenaga kerja tidak langsung, penyusutan dan amortisasi aktiva tetap, biaya listrik dan air, biaya asuransi pabrik, dan biaya overhead lain-lain.

2.4.2. Metode Pengumpulan Biaya Produksi Metode pengumpulan biaya produksi dapat dibedakan menjadi dua golongan yaitu : Metode Harga Pokok Pesanan, yaitu metode pengumpulan biaya produksi, dimana biaya dikumpulkan untuk setiap pesanan atau kontrak atau jasa secara terpisah dan setiap pesanan atau kontrak dapat dipisahkan identitasnya. Metode Harga Pokok Proses, adalah metode pengumpulan biaya produksi dimana biaya dikumpulkan untuk setiap satuan waktu tertentu misalnya, bulan, triwulan, semester, dan tahun. Pada metode ini, perusahaan menghasilkan produk yang homogen, bentuk produk bersifat standar, dan tidak tergantung spesifikasi yang diminta oleh pembeli.

21

2.5. Hubungan Anggaran dengan Biaya Standar dan Biaya Produksi 2.5.1. Hubungan Anggaran dengan Biaya Standar Anggaran dan Biaya Standar, keduanya merupakan penentuan biaya yang dilakukan sebelum kegiatan dilaksanakan. Anggaran adalah suatu cara untuk meneliti kebenaran dan ketepatan informasi tentang operasi dan pengendalian diri dari suatu perusahaan. Jika anggaran disusun berdasarkan angka-angka standar, maka akan tercipta suatu pengendalian dan pengurangan atau penghematan biaya yang baik. Standar mutlak diperlukan untuk menyusun suatu anggaran, karena baik anggaran maupun biaya standar, keduanya mempunyai tujuan yang sama, yaitu pengawasan oleh manajemen (managerial control) dan kadang-kadang dirasakan keduanya sama dan tidak berfungsi jika dipisahkan (Glen .A. Welsch : 486). Pendapat ini didukung oleh suatu kenyataan bahwa keduanya menggunakan biaya yang ditentukan dimuka untuk masa-masa yang akan datang. Perbedaan antara Anggaran dan Biaya Standar adalah : (Glen .A. Welsch : 486) a. Anggaran menyatakan besarnya biaya yang diharapkan. Biaya standar menyatakan biaya yang seharusnya dicapai oleh perusahaan. b. Anggaran lebih cenderung merupakan batas-batas biaya yang tidak boleh dilampaui. Biaya standar mengutamakan pada tingkatan biaya yang harus ditekan atau dikurangi agar prestasi pelaksanaan dinilai baik. c. Anggaran yang merupakan daftar dari biaya-biaya yang diduga akan terjadi, dipakai sebagi alat untuk mengarahkan, sehingga perusahaan akan selalu bergerak sesuai arah yang telah digariskan sebelumnya. Biaya

22

standar, dilain pihak tidak menyebutkan biaya-biaya apa yang diharapkan akan terjadi, tetapi lebih menekankan kepada apa jadinya biaya-biaya tersebut jika pelaksanaan kegiatan tertentu dapat dicapai.

2.5.2. Hubungan Anggaran dengan Biaya Produksi Perencanaan merupakan usaha dari pimpinan agar perusahaan peka terhadap kemungkinan dan ancaman yang dapat menimbulkan kerugian bagi perusahaan. Dalam menyusun perencanaan harus pula mempertimbangkan tindakan-tindakan guna menjamin pelaksanaan agar tidak menyimpang dari tujuan. Dengan semakin meningkatnya produktivitas perusahaan, maka semakin besar pula biaya yang harus dikeluarkan. Meningkatnya biaya tanpa diikuti peningkatan pendapatan secara proporsional akan mengurangi keuntungan yang diharapkan perusahaan.Oleh karena itu agar keuntungan yang diperoleh sesuai dengan keuntungan yang diharapkan, perlu diadakan perencanaan terhadap biaya yang akan digunakan dalam suatu kegiatan.

BAB III GAMBARAN UMUM OBYEK PENELITIAN

3.1. Gambaran Umum Perusahaan 3.1.1. Sejarah Singkat Pabrik Gula Lestari Patianrowo Nganjuk Sejarah berdirinya pabrik gula Lestari tidak lepas dari sejarah berdirinya industri gula di Indonesia pada umumnya. Perusahaan industri gula PT. Perkebunan Nusantara X (Persero) beralamat di Jalan Jembatan Merah 3-5 Surabaya yang merupakan kantor direksi dari Pabrik Gula Lestari. Untuk lebih jelasnya, penulis membagi uraian mengenai sejarah singkat Pabrik Gula Lestari ke dalam : a. Masa Pemerintahan Belanda b. Masa Tahun 1950-1957 c. Masa Tahun 1957-1963

d. Masa Tahun 1963-1968 e. Masa Tahun 1968-1973 f. Masa Tahun 1973 sampai sekarang Dari pembagian di atas dapat diuraikan secara terinci sebagai berikut: a. Masa Pemerintahan Belanda Seperti telah diketahui, pemerintah Belanda datang ke Indonesia adalah untuk mencari keuntungan sebanyak-banyaknya. Hal tersebut kemudian menyebabkan pemerintah Belanda menjalankan tanam paksa

23

24

yang dikenal dengan kultuur stelsel. Salah satu jenis tanaman yang ditanam adalah tebu sebagai bahan baku pembuatan gula. Selain Pemerintahan Belanda, secara bertahap beberapa

pengusaha swasta Belanda juga mendirikan perusahaan-perusahaan perkebunan termasuk mendirikan pabrik gulanya sekitar tahun 1830. Pabrik gula Lestari didirikan oleh bangsa Belanda tahun 1909 oleh CV. CULTUR MAATCHAPPY (C.V.C.M) Panji Tanjungsari yang pada waktu itu berkedudukan di AmsterdamBelanda. Tata pengurusannya serta tata usahanya diserahkan kepada Trendemen On Van Kerchen Indonesia di Surabaya. b. Masa Tahun 1950-1957 Pada tahun 1950 setelah Perang Dunia II usai, perusahaanperusahaan perkebunan milik bangsa asing diambil alih dan dikelola menjadi Perusahaan Perkebunan Negara (PPN). Sekitar bulan Oktober 1950 Pabrik Gula Lestari dibawah kepengurusan lama yaitu Trendemen On Van Kerchen Indonesia di Surabaya. c. Masa Tahun 1957-1963 Pada saat pemerintah Indonesia menuntut kembalinya Irian Barat ke dalam wilayah Indonesia, pada tanggal 10 Desember 1957 telah dilakukan aksi pengambilalihan perusahaan-perusahaan swasta Belanda dan dimasukkan dalam perkebunan

pengelolaan PPN yang

selanjutnya bernama Perusahaan Perkebunan Negara Baru (PPN Baru).

25

Daerah kerja PPN Baru dibagi dalam bentuk perwakilanperwakilan yaitu: Perwakilan Medan untuk daerah Sumatera Perwakilan Bandung untuk daerah Jawa Barat Perwakilan Semarang untuk daerah Jawa Tengah Perwakilan Surabaya untuk daerah Jawa Timur Pada tahun 1960 diadakan reorganisasi PPN Baru menjadi unitunit perkebunan yang daerah kerjanya meliputi wilayah karesidenan. Pada tahun 1961 dengan Peraturan Pemerintah no. 141 sampai no. 175 diadakan perubahan dari unit-unit perkebunan menjadi kesatuan-kesatuan perkebunan. Sedangkan PPN Baru Pusat (Jakarta) berubah menjadi Badan Pimpinan Umum Perusahaan Perkebunan Negara (BPU-PPN) dan perwakilannya di daerah-daerah berubah menjadi cabang-cabang.

Sedangkan yang mengatur Pabrik Gula Lestari masuk dalam kesatuan II (karesidenan Kediri) adalah PP no. 166 tahun 1961 tanggal 26 April 1961. d. Masa tahun 1963-1968 Dengan adanya PP no. 1 dan 2 tahun 1963, tentang pembentukan B.P.U, Pabrik Gula Lestari dijadikan Perusahaan Negara yang berbadan hukum sendiri. e. Masa tahun 1968-1973 Pada tahun 1968 berdasarkan PP no. 14 tahun 1968 diadakan reorganisasi BPU-PPN menjadi Perusahaan Negara Perkebunan (PNP)

26

sedangkan di pusat dibentuk Badan Khusus Urusan Perusahaan Negara Perkebunan (BKU-PNP) dan ditingkat daerah dibentuk BKU-PNP wilayah. Berdasarkan Peraturan Pemerintah itu juga telah didirikan PNP XXI dalam peraturan pasal 1 ayat 2 ditentukan bahwa Pabrik Gula Lestari beserta hak dan kewajibannya serta kekayaan dan

perlengkapannya diserahkan pada PNP XXI. f. Masa tahun 1973 sampai sekarang Berdasarkan PP no. 23 tahun 1973 dan BAB I pada ayat 1 dan 2, Pabrik Gula Lestari dialihkan bentuknya menjadi PN Perkebunan XXIXXII (Persero) yang berbadan hukum dan berkantor pusat di Jalan Jembatan Merah 3-5 Surabaya. Dahulu Pabrik Gula Bunga Mayang yang terletak di Lampung dan Pabrik Gula Cinta Manis yang terletak di

Palembang bergabung dengan PP XXI-XXII (Persero) akan tetapi mulai tahun 1990 kedua pabrik gula tersebut berdiri menjadi PP XXXI (Persero). Kemudian berdasarkan Peraturan Pemerintah Negara Republik Indonesia no. 15 tahun 1996, maka perusahaan (Persero) PT.Perkebunan XXI-XXII, dan perusahaan (Persero) XXVII, yang masing-masing didirikan berdasarkan Peraturan Pemerintah no.13 tahun 1990, no. 25 tahun 1973 dan no. 7 tahun 1972 dilebur dalam satu Perusahaan Perseroan baru dengan nama Perusahaan Perseroan (Persero) PT. Perkebunan Nusantara X, yang disingkat P.T.P.N X (Persero), yang terdiri dari :

27

1. Pabrik Guka Lestari di kec.Patianrowo , Nganjuk 2. Pabrik Gula Ngadiredjo di Kediri 3. Pabrik Gula Modjo Panggung di Mojopanggung, Tulungagung 4. Pabrik Gula Pesantren Baru di Kediri 5. Pabrik Gula Meritjan di Kediri 6. Pabrik Gula Tjoekir di Cukir, Jombang 7. Pabrik Gula Djombang Baru di Jombang 8. Pabrik Gula Gempolkrep di Mojokerto 9. Pabrik Gula Watoetoelis di Prambon, Sidoarjo 10. Pabrik Gula Krian di Krian, Sidoarjo 11. Pabrik Gula Toelangan di Tulangan, Sidoarjo 12. Pabrik Gula Krembong di Krembong, Sidoarjo 13. PK (Pabrik Karung) Penjangaan di Jawa Tengah 14. Kebun Ajong Bayasan 15. Kebun Kertosari dan BSK (Kebun Tembakau) 16. Kebun Wedibirit, Kebonarum, Gayamprit 17. Bobbin 18. Proyek Gula Barito Selatan Selain itu PTPN X (Persero) juga terdiri dari 3 buah rumah sakit yaitu : Rumah sakit (RS) Gatoel di Mojokerto, RS. Toeloeng Redjo di Pare Kediri, dan RS. Perkebunan di Surabaya. Jadi sampai saat ini Pabrik Gula

28

Lestari ada dalam naungan PTPN X (Persero) yang berkedudukan di Kota Madya Surabaya Jawa Timur.

3.1.2. Areal Tanaman Pada saat ini areal tanaman PG. Lestari terletak di empat kabupaten di Jawa Timur yaitu : Kediri, Nganjuk, Tuban dan Bojonegoro yang terbagi dalam beberapa wilayah. Untuk Kab. Kediri terbagi dalam 5 wilayah yang terletak dalam 5 kecamatan, yaitu : Papar, Plemahan Barat, Plemahan Timur, Purwoasri dan Gondang. Sedangkan untuk Kabupaten Nganjuk terbagi dalam 10 wilayah yang tersebar dalam 10 wilayah kerja yang meliputi kecamatan Baron, Tanjung Anom, Ngronggot, Kertosono, Patianrowo, Lengkong, Jatikalen, Gondang, Sukomoro, dan Rejoso. Untuk wilayah Tuban dan Bojonegoro masing-masing terbagi dalam 2 wilayah yaitu Tuban dan Bojonegoro.

3.1.3. Lokasi Pabrik Gula Lestari Lokasi usaha merupakan suatu hal yang selalu muncul pada awal pendirian suatu perusahaan. Setiap orang akan selalu berusaha untuk mendapatkan lokasi perusahaan yang memungkinkan memberikan

keuntungan yang besar, terutama perusahaan yang bergerak dalam bidang profit oriented. Pada umumnya lokasi perusahaan ini selalu didasarkan pada motif ekonomi. Penentuan lokasi yang kurang tepat akan menyebabkan hal yang

29

negatif bagi perusahaan, antara lain adanya kerugian yamg disebabkan karena besarnya biaya operasi yang dikeluarkan. Lokasi perusahaan merupakan hal yang sangat penting dan harus ditetapkan terlebih dahulu sebelum mendirikan perusahaan. Selain itu juga dipengaruhi faktor-faktor antara lain : faktor iklim, tanah untuk menanam tebu, pengairan, tenaga kerja, lingkungan, dan transportasi. Pabrik Gula Lestari terletak di desa Ngrombot, Kecamatan Patianrowo, Kabupaten Nganjuk Jawa Timur.

3.2. Struktur Organisasi dan Uraian Jabatan 3.2.1. Struktur Organisasi Organisasi merupakan kumpulan dua orang atau lebih yang secara bersama melakukan kerjasama untuk mencapai tujuan bersama yang telah ditetapkan sebelumnya. (Kusnadi 1998: 29) Dari definisi di atas maka ciri organisasi adalah : a. Adanya dua orang atau lebih. b. Mempunyai tujuan bersama. c. Berkumpul secara sengaja dan sadar. d. Melakukan kerjasama Struktur Organisasi perusahaan dapat dibedakan menjadi lima bentuk, yaitu : (Kusnadi 1998: 41) Organisasi Lini Organisasi Fungsional Organisasi Lini dan Staf

30

Organisasi Matrik Organisasi Komite Pada PG.Lestari bentuk organisasi yang dianut adalah bentuk

organisasi lini dan staf. Perintah dan wewenang mengalir dari atas ke bawah di samping adanya jalur mendatar sebagai unsur staf yang bertugas sebagai penasehat bagi Manajemen Puncak. Untuk lebih jelasnya mengenai struktur organisasi dari PG. Lestari dapat dilihat pada Gambar 3.3 di halaman 53.

3.2.2. Uraian Jabatan Tugas masing-masing bagian pada Pabrik Gula Lestari Patianrowo adalah sebagai berikut : 1. Administratur (ADM) 6 Mengawasi dan mengkoordinir masing-masing bagian. 6 Mengawasi agar segala rencana kerja dapat terlaksana dengan baik dan sesuai ketentuan. 6 Mengadakan perusahaan. 6 Mengatur pembiayaan perusahaan. 2. Kepala Bagian Administrasi Keuangan dan Umum (AK&U) 6 Mengusahakan sumber-sumber dana perusahaan jika diperlukan. 6 Memberikan informasi keuangan kepada para Kepala Bagian. hubungan baik dengan masyarakat sekitar

31

6 Memberikan saran-saran kepada Administratur mengenai masalahmasalah yang berhubungan dengan keuangan. 6 Membuat rencana mutasi kerja untuk menghindari kejenuhan kerja 3. Kepala Bagian Tanaman 6 Bertanggung jawab kepada Administratur dalam bidang tanaman. 6 Menyusun rencana belanja bagian tanaman. 6 Melakukan kontrol pelaksanaan pekerjaan tiap seksi di bagian tanaman. 4. Kepala Bagian Pengolahan 6 Membuat rencana kegiatan produksi. 6 Melaksanakan kegiatan produksi yang telah disetujui. 6 Mengusahakan berfungsinya peralatan pengolahan untuk

mendapatkan hasil gula yang maksimal, serta pembungkusan gula yang efisien. 6 Mengusahakan kestabilan kecepatan giling dan hasil penggilingan tebu yang optimal. 6 Mengusahakan kegiatan laboratorium untuk menjamin hasil gula yang maksimal dengan kualitas yang dikehendaki. 5. Kepala bagian Instalasi 6 Bertanggung jawab kepada Administratur dalam bidang instalasi. 6 Memberikan laporan tentang semua kegiatan bagian instalasi kepada Administratur.

32

6 Bekerjasama dengan bagian-bagian lain dalam penetapan waktu giling sesuai persetujuan Administratur.

3.2.3. Tujuan Perusahaan Sesuai dengan Anggaran Dasar yang ada di perusahaan, pendirian PG. Lestari mempunyai tujuan sebagai berikut : 1. Perusahaan harus berfungsi sebagai suatu organisasi usaha, dimana tujuan utamanya adalah mendapatkan laba guna menjamin

kelangsungan hidupnya. 2. Perusahaan ini juga mempunyai fungsi ekonomis dan sosial yang oleh karenanya harus memberikan manfaat secara timbal balik dengan masyarakat. 3. Fungsi intern perusahaan bertujuan untuk memberikan iklim kerja yang menyenangkan dan memberikan suatu kapasitas dalam perspektif hidup serta ketenangan batin karyawannya.

3.2.4. Ketenagakerjaan Masalah tenaga kerja di PG. Lestari tidak berbeda dengan perusahaan lainnya. Mengenai penarikan tenaga kerja staf (karyawan tetap) penerimaan dan penetapannya dilakukan oleh Direksi atau pimpinan usaha, untuk karyawan tidak tetap (non staf) banyak diambil dari daerah sekitar perusahaan melalui seleksi oleh pihak pabrik. Untuk tenaga kerja staf ahli, diadakan pendidikan khusus terlebih dahulu di sebuah Lembaga

33

Pendidikan Perkebunan (LPP). Sedangkan, untuk staf lain selain staf ahli hanya diberikan pelatihan dan kursus yang tujuannya untuk meningkatkan ketrampilan karyawan, yang pada akhirnya diharapkan dapat

meningkatkan hasil produksi baik kualitas ataupun kuantitasnya. Berdasarkan status, karyawan PG. Lestari dikelompokkan menjadi dua bagian, yaitu : 1. Karyawan Tetap (Staf) Yaitu karyawan yang dipekerjakan dalam jangka waktu yang lama sampai masa pensiun. Pada saat dimulainya hubungan kerja, didahului dengan masa percobaan maksimal tiga bulan. 2. Karyawan Tidak Tetap (Non Staf) Yaitu karyawan yang dipekerjakan untuk jangka waktu tertentu. Karyawan ini dibagi dalam beberapa bagian, yaitu : a. Karyawan Kampanye Adalah karyawan yang dipekerjakan dalam masa giling yang tugasnya berkaitan dengan kepentingan giling pabrik yang pekerjaannya dimulai dari tebu pertama diterima sampai di emplasement (tempat

penampungan tebu sementara) sampai dengan tebu terakhir digiling, termasuk penyelesaiannya, yang gajinya dibayar secara bulanan. b. Karyawan Musiman Karyawan musiman terdiri dari : Karyawan musiman tebangan pabrik gula Karyawan musiman A.K.U. pabrik gula

34

Karyawan musiman angkutan pabrik gula Karyawan musiman mekanisasi pabrik gula Karyawan musiman guluk gula Karyawan musiman ampas ball Karyawan musiman jahit/cap karung Karyawan musiman petugas proteksi tanaman kebun tembakau Karyawan musiman petugas spraying kebun tembakau Karyawan proyek raw sugar pabrik gula Karyawan Harian Lepas Pada masa giling, jumlah karyawan tidak sama dengan jumlah

pada masa luar giling karena dalam masa giling, perusahaan banyak membutuhkan tenaga kerja yang diperlukan untuk memproduksi gula. Dalam masa tersebut biasanya banyak membutuhkan karyawan

kampanye, karyawan musiman dan karyawan harian lepas.

3.3. Bahan Produksi, Hasil Produksi dan Daerah Pemasaran 3.3.1. Bahan Produksi Bahan yang dipergunakan dalam proses produksi gula terdiri dari : 1. Bahan Baku Bahan baku yang digunakan dalam proses produksi adalah tebu. Perolehan bahan baku ini berasal dari tebu jenis Tebu Sendiri sebanyak 11,4 % dan Tebu Rakyat Intensif (TRI) sebanyak 89,6%. TRI dibagi menjadi TRI Kredit dan TRI Mandiri (TRI Non Kredit). Baik Tebu Sendiri maupun

35

TRI, keduanya ditanam pada dua lahan yaitu lahan sawah dan lahan tegal. Perolehan bahan baku jenis TRI diperoleh dari petani yang dikoordinir oleh KUD yang ada disekitar wilayah kerja pabrik. 2. Bahan Penolong Selain bahan baku yang berupa tebu untuk proses pembuatan gula, terdapat juga bahan penolong yang digunakan dalam proses tersebut, antara lain : a. Kapur, dijadikan sebagai larutan susu kapur dan digunakan pada Stasiun Pemurnian Nira. b. Belerang, digunakan untuk proses pembuatan gas SO2 pada proses Sulfitasi. c. Air, digunakan untuk keperluan seperti sanitasi, pendingin mesin, kondensor, keperluan laboratorium, air injeksi, air imbasi, pencucian dan lain sebagainya. d. Pupuk TSP, digunakan sebagai bahan pembantu di Stasiun Pemurnian Nira. e. Bahan Penggumpal (Fluccolant), digunakan untuk pemurnian. f. Caustic Soda, digunakan untuk bahan pembersih kerak

penguapan. g. Asam Fosfat, digunakan untuk pemurnian. h. Timbal (Pb) Asetat, digunakan untuk larutan penjernih yang akan digunakan dalam analisis laboratorium.

36

Bahan baku dan bahan penolong tersebut diolah menggunakan mesin-mesin dan peralatan lainnya menjadi produk jadi melalui proses yang disebut dengan Proses Produksi. Proses produksi menurut sifatnya dibedakan menjadi dua, yaitu ; 1. Proses produksi yang terus menerus (Continous Process). 2. Proses Produksi yang terputus-putus (Intermittent Process). Pada PG. Lestari sifat proses produksinya adalah proses produksi yang terus menerus.

3.3.2. Hasil Produksi Hasil Porduksi dari proses produksi PG. Lestari adalah sebagai berikut: a. Gula Pasir. Merupakan produk utama yang dihasilkan pabrik. Mengenai penjualan gula tersebut adalah wewenang pemerintah melalui Badan Urusan Logistik (BULOG). b. Tetes. Merupakan nira yang tidak dapat menjadi gula, yang dapat digunakan untuk produksi alkohol, spirtus, sebagai bahan penyedap rasa yang dijual ke perusahaan lain, dan sebagai campuran konstruksi bangunan. c. Ampas Tebu. Yaitu ampas terakhir perasan tebu dari stasiun gilingan yang dapat digunakan sebagai bahan baku pembuatan kertas. Biasanya ampas tebu

37

dijual secara intern oleh pihak pabrik atau dijadikan bahan bakar di Stasiun Ketel (Boiler). d. Blotong. Yaitu kotoran padat yang diendapkan dari nira mentah yang dapat digunakan untuk bahan bakar rumah tangga dan pupuk tanaman tebu.

3.3.3. Kebijaksanaan Harga. Penetapan harga gula dari pemerintah dari tahun ke tahun berbeda disesuaikan dengan situasi perekonomian dalam negeri, sehingga perusahaan tidak bebas menentukan harga jual gula. Harga jual gula ini berlaku bagi semua pabrik gula di Indonesia, dimana harga patokan ditentukan oleh Departemen Keuangan RI. Dalam menjamin distribusi gula bagi masyarakat, maka semua gula yang dihasilkan oleh pabrik gula dikuasai oleh pemerintah. Dalam hal ini, gula bagian petani juga dibeli oleh BULOG melalui KUD.

3.3.4. Saluran Distribusi Pemasaran Saluran distribusi pemasaran gula pada konsumen PG. Lestari adalah sebagai berikut : Produsen (PG. Lestari) BULOG KUD atau penyalur Konsumen. Saluran distribusi pemasaran tersebut sama halnya dengan saluran distribusi pemasaran pada pabrik gula lain. Jadi pihak BULOG yang menentukan kemana gula tersebut akan dikirim.

38

3.4. Kegiatan Penelitian Selama mencari data yang dibutuhkan, penulis ikut bekerja sebagai karyawan. Dengan cara ini penulis bisa mendapatkan data yang dibutuhkan dan mendapatkan pengalaman bekerja di bidang yang diteliti. Sebelum terjun langsung dalam melakukan praktik kerja nyata, penulis terlebih dahulu diperkenalkan pada semua bagian yang ada di pabrik terutama pada pimpinan, kepala bagian, seksi-seksi, sub seksi-seksi, dan pada karyawan sehingga tercipta suatu keakraban yang saling terbuka antara pimpinan, karyawan serta semua pihak yang berkaitan dalam pabrik. Selama penelitian, penulis ditempatkan di bagian pengolahan, bagian AK&U, dan bagian tanaman. Adapun kegiatan yang dilakukan dalam penelitian akan diuraikan berikut ini.

3.4.1 Aktivitas di Bagian Tanaman Aktivitas yang dilakukan di bagian tanaman adalah mengumpulkan data mengenai areal tanaman tebu yang dimiliki P.G. lestari, dan lokasi pabrik. Areal atau lahan di PG. Lestari dibedakan menjadi dua, yaitu lahan sawah dan lahan tegal. Setiap lahan ditanami tebu yang berasal dari tebu milik rakyat (tebu rakyat/TR) dan tebu milik pabrik sendiri (tebu sendiri/TS).

39

3.4.2. Aktivitas di Bagian Pengolahan (Produksi) Aktivitas di bagian produksi adalah membuat dan menentukan jadwal produksi, jumlah bahan baku yang dibutuhkan untuk keperluan produksi. Hal tersebut dilakukan pada saat akan dimulainya musim giling. Agar proses produksi berjalan lancar, bagian produksi berhubungan dengan bagian pembelian dan bagian penerimaan barang yang masuk. Pada saat tebu yang dibeli dari petani sudah masuk ke pabrik dan tebu milik pabrik sendiri juga sudah masuk dan ditimbang, maka tebu-tebu tersebut mulai diproses melalui tahapan-tahapan yang ada pada masing-masing stasiun sampai tebu tersebut menjadi gula yang siap dikirim atau dijual. Proses produksi gula pada PG. Lestari adalah secara kontinyu atau terus menerus. Jadi proses produksi berlangsung selama 24 jam. Proses produksi akan terhenti jika mesin-mesin yang digunakan dalam proses produksi gula mengalami kerusakan. Sedangkan untuk kebutuhan bahan baku yaitu tebu sudah berjalan lancar, artinya tebu yang dibeli dan yang masuk ke pabrik sudah berjalan sesuai dengan yang diinginkan, sehingga tidak mengganggu aktivitas produksi sampai musim giling selesai.

3.4.2.1. Proses produksi gula Adapun proses produksi gula melalui tahapan sebagai berikut (lihat gambar 3.1. dan gambar 3.2. di halaman 40 dan 41): a. Stasiun Gilingan. Tebu dari kebun diangkut dengan truk, sebelum masuk ke stasiun gilingan akan masuk ke bagian penerimaan dan penimbangan untuk

40

Gambar 3.1

GAMBAR 3.2` G

41

42

ditimbang berat bersihnya. Di stasiun ini tebu diangkut dengan lori yang ditarik traktor atau dengan cara truk langsung masuk ke emplasemen. Penimbangan tebu ini berguna untuk kepentingan pabrikasi yaitu untuk mengetahui jumlah tebu yang digiling dan untuk mengetahui rendemen tebu. Dari emplasemen tebu diangkut menuju meja tebu, dari sini tebu dibawa dengan alat cane carrier (krepyak tebu) menuju cane cutter (pisau tebu) guna memotong dan memecah tebu menjadi serabut tebu yang kecil, seragam dan volumenya hampir sama tanpa ada pemerahan. Potongan tebu tersebut masuk ke dalam proses penggilingan untuk diperah niranya dan dicampur dengan air imbibisi. Proses pemerahan ini melalui empat tahap gilingan yang masing-masing terdiri dari tiga rol gilingan yaitu depan, belakang dan atas. Tujuan pemerahan nira dari gilingan 1 sampai gilingan 4 adalah untuk memperoleh kadar nira yang maksimal dan diharapkan hasil akhir dari pemerahan ini ampasnya benar-benar rendah kandungan gulanya. Selain diperoleh nira mentah, dalam proses ini juga diperoleh ampas akhir yang dipergunakan untuk bahan bakar stasiun ketel agar menghasilkan uap. Selanjutnya nira kotor ditimbang, kemudian dipanaskan dalam Juice Heater dengan suhu 75
0

celcius guna

mematikan bakteri atau senyawa lain yang mempengaruhi kemurnian nira.

43

b. Stasiun pemurnian Nira. Setelah nira dipanaskan, kemudian nira dimasukkan ke proses pemurnian nira guna menghilangkan atau memurnikan nira dari kotorankotoran bukan gula yang terkandung dalam nira mentah, sehingga diperoleh nira bersih yang dinamakan nira encer. Adapun proses pemurnian nira dibagi menjadi tiga, yaitu : 1. Proses Defekasi. Yaitu pemurnian nira dengan hanya menambahkan susu kapur sehingga kristal gula warnanya kuning. 2. Proses Sulfitasi. Yaitu pemurnian nira disamping memakai susu kapur juga memakai uap belerang yang didapat dari pembakaran belerang ditambah gas O2 kering. Hasil proses ini gulanya putih atau lebih baik dari proses Defekasi. 3. Proses Karbonasi. Yaitu pemurnian nira dengan memakai gas CO2 yang berasal dari batu gamping (CaCO3) yang dibakar dan bereaksi mengeluarkan kapur tohor (CaO) dan mengeluarkan gas CO2. Hasil dari proses ini gulanya lebih putih dari proses Sulfitasi. Dari ketiga proses pemurnian nira diatas, PG. Lestari menggunakan proses pemurnian Sulfitasi sehingga bahan kimia yang dipakai adalah kapur tohor, serta gas SO2 yang berasal dari pembakaran belerang padat. Selanjutnya nira langsung mengalir ke Juice Heater dan

44

dipanaskan dalam suhu 105

C. Sebelum masuk ke Bejana

Pengendapan, nira dialirkan ke Flash Tank/Clarifior dan terjadi proses pencampuran antara nira sulfitasi dengan zat pembantu pengendapan yaitu larutan Fluccolant, susu kapur (CaOH2), belerang (SO2) dan TSP. Hasil dari proses ini adalah nira encer dan blotong yang dapat dimanfaatkan untuk pupuk. c. Stasiun Penguapan. Fungsi dari stasiun ini adalah menguapkan air yang masih terkandung dalam nira hasil proses pemurnian sehingga diperoleh derajat kepekaan tertentu. Prosesnya yaitu nira dari stasiun pemurnian yang berupa nira encer yang masih mengandung air + 85%, sehingga perlu untuk menguapkan air dari nira tersebut dengan cara memanaskan pada suhu tertentu dalam mesin pemanas (Evaporator). Sehingga diperoleh nira pekat atau nira kental dengan konsentrasi kepekatan + 30 BE. Suhu yang diperlukan adalah sampai + 105 Celcius, karena apabila suhunya terlalu tinggi, kadar gula (sukrosa) akan pecah dan berwarna gelap. Hasil dari proses ini adalah air Kondensat yang dapat dimanfaatkan sebagai air umpan di stasiun ketel. d. Stasiun Masakan. Di stasiun ini dilakukan proses kristalisasi untuk gula dalam nira kental semaksimal mungkin untuk dijadikan kristal dengan ukuran tertentu yang dikehendaki. Dalam proses kristalisasi ini diperoleh larutan kristal gula yang disebut Masecuite serta diperoleh hasil
0 0

45

samping yang berupa air kondensat . Prosesnya yaitu nira kental yang masih mengandung air + 40% disulfitasi lagi guna memucatkan warna guna memperoleh gula yang benar-benar putih (kualitas SHS). Proses ini menggunakan alat yang bernama Pan Masakan. e. Stasiun puteran. Fungsi dari stasiun ini adalah untuk memisahkan kristal gula dari larutannya atau sirupnya, sehingga diperoleh kristal gula dalam bentuk SHS. Kristal ini disaring melalui alat penyaring yang berputar dengan kecepatan tertentu untuk memindahkan antara bentuk kristal SHS, debu gula dan tetes. Debu gula diolah kembali untuk membentuk kristal SHS, sedangkan tetes dipisahkan tersendiri. Kristal SHS disaring lebih lanjut dan didinginkan di Talang Goyang. f. Stasiun pembungkusan. Di stasiun ini dilakukan pembungkusan gula produk SHS dengan karung plastik yang mempunyai berat masing-masing 50 Kg.

3.4.3. Aktivitas di Bagian Akuntansi Aktivitas yang dilakukan di bagian akuntansi adalah melakukan pencatatan terhadap formulir yang diterima dari bagian produksi dan bagian keuangan setelah dilakukan pencocokan antar formulir yang berhubungan, misalnya sebelum melakukan pencatatan terhadap pembelian barang dari toko, maka terlebih dahulu dilakukan pencocokan atau verifikasi antara bon pembelian dari toko dengan slip permintaan pembayaran. Jika hal tersebut sesuai, maka

46

pencatatan dapat dilakukan. Setiap formulir yang sudah dicocokkan oleh bagian akuntansi, dicatat dalam laporan tersendiri. 3.4.3.1 Prosedur Pembelian Bahan Baku a. Pada saat musim giling datang, bagian produksi membuat jadwal produksi dan rencana bahan baku berupa tebu yang akan dipakai dalam proses produksi. Setelah hal tersebut dilakukan, bagian produksi kemudian menghubungi bagian pembelian untuk melakukan

pembelian tebu ke petani-petani yang telah dikoordinir oleh KUD yang ada pada masing-masing kecamatan yang telah menjadi partner pabrik dengan disertai bon permintan bahan. b. Tebu yang sudah dibeli kemudian diangkut dengan menggunakan kendaraan truk. Semua truk yang masuk ke pabrik ditimbang untuk mengetahui berat dari masing-masing truk dan dicatat oleh bagian penerimaan dalam daftar penerimaan tebu yang kemudian dilaporkan ke bagian pembelian untuk diteruskan ke bagian produksi. Di sini, kadang-kadang jumlah tebu yang ada di dalam daftar penerimaan tebu tidak sama dengan yang ada di dalam bon permintaan bahan, tetapi perusahaan tidak mempermasalahkan hal tersebut. c. Tebu-tebu yang sudah masuk ke pabrik kemudian diproses melalui beberapa tahapan atau stasiun yang ada di bagian produksi sampai menjadi gula. Tebu yang sudah menjadi gula kemudian dibungkus di stasiun pembungkusan gula dan diangkut ke gudang untuk disimpan sementara menunggu dikirim ke BULOG. Gula yang sudah masuk ke

47

gudang kemudian dicatat dalam daftar penerimaan barang yang terdiri dari tiga rangkap, yaitu lembar 1 dikirimkan ke bagian produksi, lembar 2 dikirimkan ke bagian akuntansi untuk dibukukan, dan lembar ke-3 disimpan sebagai arsip bagian penerimaan barang.

3.4.3.2 Prosedur Pengeluaran Uang Untuk Keperluan Produksi a. Bon atau bukti pembelian dari toko oleh bagian keuangan dibuatkan slip permintaan pembayaran setelah mendapatkan persetujuan dari bagian umum. Slip permintaan pembayaran tersebut kemudian diteruskan ke bagian akuntansi dengan dilampiri bon dari toko. b. Bagian akuntansi kemudian melakukan pencocokan. Apabila disetujui atau sesuai antara slip permintaan dengan bon dari toko, maka formulir tersebut dicatat dalam sebuah daftar pengeluaran uang. Slip permintaan pembayaran dan bon dari toko kemudian diserahkan ke bagian kasir untuk pengeluaran uang.

3.4.3.3. Prosedur Pembayaran Gaji dan Upah Karyawan a. Bagian personalia menyiapkan data tentang jumlah karyawan yang bekerja dan masing-masing gaji dan upah yang akan diterima dan diserahkan ke bagian EDP (Electronic Data Processing). b. Bagian EDP kemudian memproses data yang berasal dari bagian personalia. Data yang sudah diproses diserahkan ke bagian keuangan.

48

c.

Bagian keuangan kemudian membuat slip permintaan pembayaran setelah diadakan pengecekan dan disetujui oleh bagian personalia dan diserahkan ke bagian akuntansi.

d. Bagian akuntansi setelah menerima slip permintaan pembayaran dari bagian keuangan, kemudian melakukan pencocokan dengan slip gaji dan upah, susunan daftar gaji dan upah karyawan beserta lemburnya. Jika hal tersebut sesuai, maka slip permintaan pembayaran diteruskan ke bagian kasir yang bertugas mengeluarkan uang. Bagian kasir pada PG. Lestari ini hanya bertugas mengeluarkan uang saja. Sedangkan yang mengambil uang dan membayarkannya ke masing-masing karyawan adalah juru bayar.

3.5. Anggaran 3.5.1. Proses Penyusunan Anggaran Produksi Perusahaan menyusun anggaran produksi secara lengkap, karena anggaran tahun ini adalah realisasi tahun lalu. Dalam menyusun anggaran, pihak perusahaan menentukan besarnya anggaran tahun ini adalah sebesar realisasi tahun lalu. Dalam laporan ini pihak PG. Lestari menyusun anggaran tahun 2001 berdasarkan realisasi tahun 2000. Pihak yang berwenang menetapkan realisasi tahun tertentu menjadi anggaran tahun berikutnya adalah bagian Administrasi Keuangan dan Umum (AK&U) seksi perencanaan.

49

3.5.2. Anggaran-anggaran Selain memperoleh data-data seperti disebutkan di atas, penulis juga memperoleh data anggaran PG.Lestari yang berupa : 1. Anggaran dan Realisasi Produksi Gula tahun 2001 Tabel 3.1. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Produksi Gula Tahun 2001 (dalam kwintal) Periode/Bulan Anggaran Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember 780 2.140 2.245 2.295 2.008 2.103 998 12.569 7.225 73.860 76.765 75.819 75.937 76.052 11.416 397.074 409.643

Keterangan Tebu Sendiri

Realisasi 960 2.602 2.718 2.980 2.618 2.685 1.352 15.915 8.246 77.473 79.674 80.789 77.915 78.854 14.191 417.146 433.061

Jumlah Tebu Rakyat

Jumlah TOTAL
Sumber data :PG. Lestari

50

2. Anggaran dan Realisasi Kebutuhan Bahan Baku tahun 2001 Tabel 3.2. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Kebutuhan Bahan Baku Tahun 2001 (dalam kwintal) Keterangan Periode/Bulan Anggaran Tebu Sendiri Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember 6.502 31.967 32.254 32.840 31.560 31.601 8.956 175.680 238.102 968.970 1.020.224 1.065.950 958.657 975.729 564.538 5.792.170 5.967.850

Realisasi 7.944 32.122 32.754 33.230 32.224 32.264 10.081 180.629 253.006 995.827 1.055.722 1.105.200 996.756 1.000.229 575.629 5.982.369 6.162.988

Jumlah Tebu Rakyat

Jumlah TOTAL
Sumber data :PG. Lestari

51

3. Anggaran dan Realisasi Biaya Bahan Baku tahun 2001 Tabel 3.3. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Biaya Bahan Baku Tahun 2001 (dalam Rupiah) Elemen Biaya Bahan Baku Anggaran Bimbingan petani tebu rakyat Laboratorium hama Traktor pertanian Persilangan BP3G Kebun percobaan Pengenalan jenis Pembibitan Tebang dan pengumpulan tebu Angkut tebu Jumlah
Sumber data :PG. Lestari

Realisasi 707.459.744 3.936.855 30.312.658 5.250.565 20.335.275 161.189.411 139.625.185 182.619.825 654.915.135 1.905.644.653

680.230.000 2.553.000 28.259.000 5.946.000 19.702.000 160.041.000 135.690.000 180.706.000 643.063.000 1.856.190.000

4. Anggaran dan Realisasi Biaya Tenaga Kerja Langsung tahun 2001 Tabel 3.4. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2001 (dalam Rupiah) Stasiun Anggaran Realisasi Gilingan Pemurnian nira Penguapan Masakan Puteran Pembungkusan gula TOTAL
Sumber data :PG. Lestari

84.647.550 26.516.100 14.277.900 34.674.900 24.476.400 40.794.000 225.386.850

83.996.000 26.312.000 14.168.000 34.408.000 24.288.000 40.480.000 223.652.000

52

3.5.3. Anggaran Sebagai Alat Pengendalian di Perusahaan Setelah mengetahui realisasi tahun ini, perusahaan membuat laporan anggaran dan realisasinya. Tetapi prosesnya hanya berhenti sampai di situ saja dan tidak ada analisis lebih lanjut. Misalnya bila realisasi biaya produksi lebih besar dari anggaran, perusahaan hanya sebatas mengetahui bahwa kenyataannya seperti itu tanpa ada tindakan yang diambil. Jadi anggaran hanya merupakan formalitas saja.

53

Gambar 3.3 STRUKTUR ORGANISASI PG. LESTARI - PATIANROWO


ADM K B G A A . A & KU

K B G A A

. P NG LAHA E O N

K B G A A

. TANAMAN

KB G A A

.I NSTA A I L S

RC. Pere ncanaan

W aka Pengolaha . n

S K . Rayo K n

Sie Ketel .

Perencanaan

Lab. Kepala

S W . Kecam K atan

m andor (2 o ang) r

Gudang

Labora I n

Koo dinator PTRI r

Sie. Gilingan

G.Gula G.Distrb. R .Keu& k . C A t

Laboran II Chem iker

PTRI Juru Gam bar

M a S i

m an o I d r

Juru Tuli s

M a

54
o g.) r Pem bukuan Chem iker Sie Masakan/Pen in inan d g

Kasir Man o I d r PDE TU Hasil & R .PTK C Pem b. Che m iker I Man o (2 org. d r Sie P te an . u r

Man o I/ Timban a d r g n PTK Polikli nik Kadikam R .S K UM C E Pem b. Che m iker I Labora II n Mandor I/Lim bah

Mandor (2 o g.) r Sie. Listrik Mandor (5 o g.) r Sie. Instrum e n

S KUM E K M A O R D

Mandor (1 o g.) r Sie Ban /TU INS/Besali . g

Telepo n Pengada n a

Mandor (3 o g.) r Sie.t ra nsportasi/Pom pa Mandor (4 o g.) r

BAB IV ANALISIS DAN PEMBAHASAN

Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan penulis di PG. Lestari Patianrowo dan kelemahan-kelemahan yang telah ditemukan berkaitan dengan judul yang diambil, yaitu peranan anggaran produksi sebagai alat perencanaan dan pengendalian biaya produksi pada PG. Lestari Patianrowo, maka dalam bab ini akan diadakan pembahasan terhadap kelemahan-kelemahan tersebut untuk mengetahui sejauh mana perusahaan telah merencanakan biaya-biaya yang dikeluarkan dalam kegiatan pengolahan tebu menjadi gula dan untuk memberikan jalan keluar tentang perencanaan yang baik terhadap biaya produksi melalui penyusunan anggaran produksi, sehingga dapat meningkatkan keuntungan bagi pabrik. Sebelum diadakan evaluasi, maka terlebih dahulu akan diuraikan beberapa kelemahan yang terdapat dalam pabrik berkaitan dengan perencanaan melalui anggaran produksi.

4.1. Bagian Pengolahan (Produksi) Kelemahan-kelemahan yang terjadi pada bagian pengolahan adalah kurangnya perencanaan terhadap jumlah tebu yang akan dibeli. Seringkali tebu yang dibeli dari petani tidak sama atau melebihi tebu yang masuk ke pabrik, sehingga terjadi penyimpangan dari rencana semula dan hal tersebut berpengaruh pada biaya yang dikeluarkan dan produksi akan semakin banyak. Sedangkan

54

55

untuk arus tebu yang masuk ke pabrik sudah berjalan dengan lancar, sehingga tidak mengganggu jalannya proses produksi. Hal ini dikarenakan koordinasi yang baik antara bagian produksi, bagian pembelian dengan petani-petani tebu, dan bagian penerimaan barang. Kelemahan lain yang terjadi pada bagian ini adalah kurangnya perencanaan terhadap pembelian bahan penolong, sehingga seringkali mengalami penyimpangan antara rencana dan realisasinya. Hal tersebut sebagian besar disebabkan karena faktor eksternal pabrik, yaitu kondisi perekonomian Indonesia yang mengalami fluktuasi. Kelemahan lain terjadi pada rencana jumlah hari yang ditetapkan dalam musim giling. Seringkali jumlah hari yang dibutuhkan untuk memproses tebu menjadi gula mengalami penyimpangan antara rencana dan realisasinya. Hal tersebut dikarenakan mesin yang digunakan untuk proses produksi gula seringkali mengalami kerusakan, sehingga berakibat terhadap jumlah upah karyawan harian dan karyawan kampanye, meskipun jumlah gula yang dihasilkan kadang-kadang masih melebihi dari rencana semula.

4.2. Bagian Akuntansi Kelemahan yang ditemukan penulis dalam pencatatan setiap formulir yang masuk ke bagian akuntansi yang telah dicocokkan hampir tidak ada, artinya pencatatan ke dalam laporan dari masing-masing formulir yang masuk sudah dicatat dengan terperinci dan jelas, serta dalam laporan tersebut sudah memperlihatkan perbandingan antara rencana dengan realisasinya. Kelemahan yang terjadi adalah kadang-kadang terjadi kesalahan dalam memasukkan nomor rekening ke dalam laporan, hal tersebut disebabkan karena adanya faktor

56

manusia, sehingga pabrik mengganggap kesalahan tersebut tidak material, dan biasanya jika hal tersebut terjadi, oleh bagian akuntansi langsung diadakan pengecekan kembali untuk membenarkan kesalahan tersebut

4.2.1. Kelemahan pada Prosedur Pembelian Bahan Baku Kelemahan yang terjadi pada prosedur pembelian bahan baku berupa tebu pada PG. Lestari adalah kurangnya perencanaan dari bagian produksi dalam melakukan pembelian tebu dari petani. Pada pabrik ini tebu yang dibeli dari petani seringkali tidak sama atau melebihi tebu yang masuk ke pabrik, sehingga menimbulkan penyimpangan dari rencana yang ditetapkan. Hal ini sangat berpengaruh terhadap produksi gula itu sendiri dan mengakibatkan biaya yang dikeluarkan berkaitan dengan pembelian tebu dan produksi tebu menjadi gula mengalami penyimpangan dari rencana semula.

4.2.2. Kelemahan pada Prosedur Pengeluaran Uang untuk Keperluan Produksi Kelemahan yang terjadi pada prosedur pengeluaran uang untuk keperluan produksi pada PG. Lestari adalah kurangnya perencanaan terhadap biaya yang akan dikeluarkan untuk keperluan produksi gula. Hal tersebut dapat dilihat pada pengeluaran uang untuk mendapatkan bahan baku, penggunaan dan pemeliharaan bahan baku untuk keperluan produksi gula, sehingga seringkali mengalami penyimpangan antara rencana yang ditetapkan dengan realisasinya.

57

4.2.3. Kelemahan pada Prosedur Pembayaran Gaji dan Upah Kelemahan yang terjadi pada prosedur pembayaran gaji dan upah karyawan pabrik gula tersebut sebenarnya tidak ada. Kelemahan terjadi pada upah yang diterima karyawan harian dan karyawan kampanye. Seperti diketahui, bahwa upah yang diterima karyawan harian dan karyawan kampanye pada pabrik ini berdasarkan jumlah hari yang dibutuhkan untuk memproduksi gula selama musim giling berlangsung. Pada pabrik ini seringkali jumlah hari yang

dibutuhkan untuk memproduksi gula mengalami penyimpangan dari rencana yang ditetapkan dan hal ini berpengaruh terhadap upah yang diterima karyawan harian dan karyawan kampanye.

4.3. Evaluasi Anggaran. 4.3.1. Evaluasi Anggaran Produksi Selama ini hasil produksi gula PG. Lestari dijual ke BULOG sehingga jumlah produksi gula sama dengan jumlah penjualan serta tidak ada persediaan. Oleh karena itu PG. Lestari tidak membuat anggaran penjualan sebagai dasar penyusunan anggaran produksi, tetapi langsung membuat anggaran produksi berdasarkan pengalaman produksi tahun sebelumnya untuk tahun 2001, anggaran produksi gula dan realisasinya PG. Lestari dapat dilihat pada tabel berikut :

58

Keterangan Tebu Sendiri

Tabel 4.1. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Produksi Gula Tahun 2001 (dalam kwintal) Periode/Bulan Anggaran Realisasi Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember 780 2.140 2.245 2.295 2.008 2.103 998 12.569 7.225 73.860 76.765 75.819 75.937 76.052 11.416 397.074 409.643 960 2.602 2.718 2.980 2.618 2.685 1.352 15.915 8.246 77.473 79.674 80.789 77.915 78.854 14.191 417.146 433.061

Selisih 108 F 462 F 473 F 685 F 610 F 582 F 354 F 3.346 F 1.021 F 3.613 F 2.909 F 4.970 F 1.978 F 2.802 F 2.775 F 20.072 F 23.418 F

Jumlah Tebu Rakyat

Jumlah TOTAL
Sumber data : PG. Lestari

Dari anggaran dan realisasi produksi tahun 2001 PG.Lestari di atas, dalam hal ini realisasi produksi gula tahun 2001 lebih besar dari anggaran atau mengalami selisih yang menguntungkan (Favourable). Hal ini disebabkan jumlah tebu yang diolah lebih banyak dari yang direncanakan, rendemen tebu yang tinggi (semakin tinggi rendemen tebu, maka semakin banyak gula yang dihasilkan), dan penggunaan mesin yang optimal (artinya mesin yang digunakan mengolah tebu menjadi gula tidak mengalami kerusakan yang berarti). Sebenarnya anggaran produksi yang diterapkan oleh PG. Lestari sudah bagus, tetapi hendaknya untuk tahun-tahun mendatang dalam menetapkan anggaran produksi juga melihat

59

perubahan-perubahan yang terjadi, seperti jumlah tebu yang semakin meningkat atau menurun, rendemen tebu, dan penggunaan mesin yang optimal. Hal ini dimaksudkan supaya perbedaan antara realisasi dengan anggaran merupakan perbedaan yang menguntungkan (Favourable). Berdasarkan anggaran produksi yang disusun untuk tahun 2001 di atas, sebenarnya dapat digunakan untuk menyusun anggaran penjualan untuk tahun 2001. Pada tahun 2001 tersebut misalnya tarif harga gula yang ditetapkan BULOG adalah Rp. 130.500,00 / kwintal. Penyusunan anggaran penjualan tahun 2001 PG. Lestari dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.2. PG. Lestari Anggaran Penjualan Tahun 2001 (dalam Rupiah) Periode/Bulan Anggaran Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember 780 2.140 2.245 2.295 2.008 2.103 998 12.569 7.225 73.860 76.765 75.819 75.937 76.052 11.416 397.074 409.643

Keterangan Tebu Sendiri

Harga/Kw 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500 130.500

Jumlah 101.790.000 279.270.000 292.972.500 299.497.500 262.044.000 274.441.500 130.239.000 1.640.254.50 942.862.500 9.638.730.00 10.017.832.5 9.894.379.50 9.909.778.50 9.924.786.00 1.489.788.00 51.818.157.0 53.458.411.5

Jumlah Tebu Rakyat

Jumlah TOTAL
Sumber data : PG. Lestari

60

Atau jika menggunakan metode Least Square, maka dapat dihitung perkiraan penjualan untuk bulan-bulan berikutnya, yaitu: Misalnya untuk mengetahui perkiraan penjualan tebu sendiri n 1 2 3 4 5 6 7 Periode Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember y 780 2.140 2.245 2.295 2.008 2.103 998 12.569 x -3 -2 -1 0 1 2 3 x.y -2.340 -4.280 -2.245 0 2.008 4.206 2.994 343 x
2

Y
1758,85 1771,10 1783,35 1795,60 1807,85 1820,10 1832,35 12.569,20

9 4 1 0 1 4 9 28

Y= a + bx a=

y n

b=

=x. y x
2

12.569 a= 7
a = 1795,6

b=

343 28

b = 12,25

Y = a + bx Y = 1795,6 + 12,25x maka jika mencari perkiraan penjualan untuk anggaran bulan Desember adalah: Y = 1795,6 + 12,25x Y(4)= 1795,6 + 12,25(4) = 1795,6 + 49 = 1844,6 kwintal

4.3.2. Evaluasi Anggaran Biaya Produksi 4.3.2.1. Evaluasi Anggaran Bahan Baku 4.3.2.1.1. Anggaran Kebutuhan Bahan Baku Anggaran dan realisasi bahan baku tebu untuk keperluan produksi gula PG. Lestari untuk tahun 2001 dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 4.3. PG. Lestari Anggaran Kebutuhan Bahan Baku Tahun 2001 (dalam kwintal) Periode/Bulan Anggaran Realisasi Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember 6.502 31.967 32.254 32.840 31.560 31.601 8.956 175.680 238.102 968.970 1.020.224 1.065.950 3.293.246 3.293.246 958.657 975.729 564.538 5.792.170 5.967.850 7.944 32.122 32.754 33.230 32.224 32.264 10.081 180.629 253.006 995.827 1.055.722 1.105.200 3.409.755 3.409.755 996.756 1.000.229 575.629 5.982.369 6.162.988

Keterangan Tebu Sendiri

Selisih 1.442 UF 845 UF 500 UF 390 UF 664 UF 663 UF 1.125 UF 4.939 UF 14.904 UF 26.857 UF 35.498 UF 39.250 UF 116.509 UF 116.509 UF 38.099 UF 24.500 UF 11.091 UF 190.199 UF 195.138 UF

Jumlah Tebu Rakyat

Mei Juni Juli Agustus Jumlah dipindahkan Pindahan September Oktober Nopember Jumlah TOTAL
Sumber data : PG. Lestari

Dari penyusunan anggaran kebutuhan bahan baku di atas, terlihat bahwa anggaran kebutuhan bahan baku mengalami selisih

yang merugikan (Unfavorable). Hal ini berarti PG. Lestari belum mengantisipasi pengaruh-pengaruh yang menyebabkan realisasi amggaran mengalami selisih merugikan (Unfavourable). Penyebab realisasi anggaran kebutuhan bahan baku mengalami selisih yang merugikan adalah bagian yang berkaitan dengan bahan baku tebu yang dibutuhkan untuk memproses gula, belum merencanakan secara tepat bahan baku yang dibutuhkan dalam proses produksi gula. Tetapi dampak positif lebih besarnya realisasi kebutuhan bahan baku dibanding dengan anggarannya adalah semakin banyaknya gula yang dihasilkan. Di lain pihak, dampak negatif yang ditimbulkan adalah membengkaknya biaya yang dikeluarkan

sehubungan dengan kebutuhan bahan baku. Menurut penulis, hendaknya perusahaan untuk tahun-tahun mendatang dalam

menyusun anggaran kebutuhan bahan baku lebih berdasarkan pada realisasi tahun sebelumnya. Menurut penulis penyusunan anggaran kebutuhan bahan baku untuk tahun 2001 PG. Lestari dapat pula disusun sebagai berikut :

Keterangan Tebu Sendiri

Jumlah Tebu rakyat

Jumlah TOTAL

Tabel 4.4. PG. Lestari Anggaran Kebutuhan Bahan Baku Tahun 2001 (dalam kwintal) Periode/Bulan Anggaran Standar produksi pemakaian tebu/Kw Gula Mei 780 14,56 Juni 2.140 14,56 Juli 2.245 14,56 Agustus 2.295 14,56 September 2.008 14,56 Oktober 2.103 14,56 Nopember 998 14,56 14,56 12.569 Mei 7.225 14,56 Juni 73.860 14,56 Juli 76.765 14,56 Agustus 75.819 14,56 September 75.937 14,56 Oktober 76.052 14,56 Nopember 11.416 14,56 397.074 14,56 409.643 14,56

Jumlah Kebutuhan 11.356,8 31.158,4 32.687,2 33.415,2 29.236,5 30.619,7 14.530,9 183.004,6 105.196,0 1.075.401,6 1.117.698,4 1.103.924,6 1.105.642,7 1.107.317,1 166.217,0 5.781.397,4 5.964.402,0

Sumber data : PG. Lestari

Jumlah 14,56 Kwintal tebu/kwintal gula di atas merupakan standar pemakaian tebu untuk menghasilkan satu kwintal gula yang dapat dirumuskan sebagai berikut : Standar pemakaian tebu = Rencana jumlah tebu digiling Rencana unit gula yang dihasilkan Sedangkan jika untuk mengetahui perkiraan kebutuhan bahan baku untuk bulan berikutnya (Desember) dapat dihitung dengan cara mengalikan perkiraan jumlah produksi (dalam hal ini jumlah produksi sama dengan jumlah penjualan) bulan

Desember dengan standar pemakaian bahan baku (tebu). Maka akan didapatkan perkiraan kebutuhan bahan baku sebagai berikut: Kebutuhan bahan baku = Jumlah produksi x Standar pemakaian bahan baku = 1.844,6 kwintal x 14,58 = 26.894,27 kwintal

4.3.2.1.2. Anggaran Biaya Bahan Baku Anggaran biaya bahan baku PG. Lestari tahun 2001 dapat dilihat dalam tabel di bawah ini : Tabel 4.5. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Biaya Bahan Baku Tahun 2001 (dalam rupiah) Elemen Biaya Bahan Baku Anggaran Realisasi Bimbingan petani tebu rakyat Laboratorium hama Traktor pertanian Persilangan BP3G Kebun percobaan Pengenalan jenis Pembibitan Tebang dan pengumpulan tebu Angkut tebu Jumlah
Sumber data :PG. Lestari

Selisih 27.229.744 UF 1.383.855 UF 2.053.658 UF 695.435 F 633.275 UF 1.148.411 UF 3.935.185 UF 1.913.825 UF 11.852.135 UF 49.454.653 UF

680.230.000 707.459.744 2.553.000 3.936.855 28.259.000 30.312.658 5.946.000 5.250.565 19.702.000 20.335.275 160.041.000 161.189.411 135.690.000 139.625.185 180.706.000 182.619.825 643.063.000 654.915.135 1.856.190.000 1.905.644.653

Dari anggaran biaya bahan baku PG. Lestari di atas, tampak realisasi biaya bahan baku untuk tahun 2001 lebih besar dari anggaran, atau mengalami penyimpangan yang merugikan

(Unfavourable). Penyebab lebih besarnya realisasi dibandingkan anggaran tersebut antara lain adalah naiknya harga-harga, dan biaya pengolahan tebu yang semakin tinggi. Pemecahan yang dapat digunakan dalam menyusun anggaran biaya bahan baku PG. Lestari tahun 2001, adalah dengan membuatperbandingan rata-rata

realisasi biaya bahan baku dengan realisasi pemakaian bahan baku selama dua tahun terakhir (1999-2000), sehingga akan diketahui besarnya biaya bahan baku untuk menghasilkan kwintalnya. Perhitungannya adalah sebagai berikut : Biaya bahan baku = Realisasi biaya bahan baku : Realisasi pemakaian bahan baku 2
=

gula per

Rp. 1.827.384.097 + Rp.1.856.191.521 : 5.405.816 Kw + 5.641.142 Kw 2 2

= Rp.

3.683.575.618 : 11.046.958 Kw 2 2

= Rp. = Rp.

1.841.787.809 : 5.523.479 Kw 333.44 / Kw gula Dari perhitungan di atas, maka penyusunan anggaran biaya bahan baku tahun 2001, adalah sebagai berikut :

Keterangan

Tabel 4.6. PG. Lestari Anggaran Biaya Bahan Baku Tahun 2001 Anggaran Biaya Periode/Bulan Kebutuhan per Bahan Baku Kw (Kw) (Rp) 6.502 31.267 32.254 32.840 31.560 31.601 8.956 175.680 238.102 968.970 1.020.224 1.065.950 958.657 975.729 564.538 5.792.170 5.967.850 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44 333,44

Jumlah

Tebu Sendiri Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Jumlah Tebu sendiri Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Jumlah Total
Sumber data : PG. Lestari

2.168.026,88 10.659.076,48 10.754.773,76 10.950.169,60 10.523.366,40 10.537.037,44 2.986.288,64 58.578.739,64 79.392.730,88 323.093.356,80 340.183.490,60 355.430.368,00 319.654.590,10 325.347.077,80 188.239.550,70 1.931.251.165,00 1.989.829.904,64

Dalam pembahasan di atas telah kita ketahui perkiraan kebutuhan bahan baku untuk bulan Desember yaitu 26.894,27 kwintal. Maka kita dapat menghitung perkiraan biaya bahan baku untuk bulan Desember dengan cara mengalikan jumlah kebutuhan bahan baku dengan biaya per kwintal bahan, hasilnya adalah: Biaya bahan baku = Kebutuhan bahan baku x Biaya per kwintal = 26.894,27 kwintal x Rp 333,44 = Rp 8.967.625,38

4.3.3. Evaluasi Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Anggaran dan realisasi biaya tenaga kerja langsung PG. Lestari tahun 2001 dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 4.7. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2001 (dalam Rupiah) Stasiun Anggaran Realisasi Selisih Gilingan 84.647.550 83.996.000 651.550 F Jumlah dipindahkan 84.647.550 83.996.000 651.550 F Pindahan 84.647.550 83.996.000 651.550 F Pemurnian nira 26.516.100 26.312.000 204.100 F Penguapan 14.277.900 14.168.000 109.900 F Masakan 34.674.900 34.408.000 266.900 F Puteran 24.476.400 24.288.000 188.400 F Pembungkusan gula 40.794.000 40.480.000 314.000 F TOTAL 225.386.850 223.652.000 1.734.850 F
Sumber data : PG. Lestari

Anggaran biaya tenaga kerja langsung PG. Lestari menunjukkan realisasi biaya tenaga kerja langsung lebih rendah daripada yang dianggarkan atau mengalami selisih yang menguntungkan (Favourable). Tetapi hal tersebut harus dilihat dan diteliti kembali, apakah realisasi yang lebih rendah dari anggaran tersebut dikarenakan jumlah hari dalam masa giling yang lebih sedikit dibandingkan jumlah hari yang dianggarkan, karena hal ini berpengaruh terhadap upah yang diterima tenaga kerja langsung (karyawan kampanye dan karyawan harian lepas). Upah yang diterima karyawan kampanye dan karyawan harian lepas tergantung jumlah hari dalam masa giling, atau adanya peraturan baru dari pemerintah tentang upah yang diterima oleh tenaga kerja, atau penggunaan mesin yang optimal (artinya

mesin yang digunakan dalam produksi gula tidak mengalami kerusakan yang berarti). Pada tahun 2001, diketahui bahwa lama giling yang ditetapkan (dianggarkan) adalah 183 hari, dan lama giling yang dicapai adalah 170 hari. Sedangkan upah yang ditetapkan per hari adalah Rp. 4.950,00 dan pekerja bekerja penuh selama 24 jam yang dibagi dalam tiga shift dengan jumlah karyawan 221 orang. Untuk mengetahui anggaran biaya tenaga kerja langsung yang dialokasikan ke setiap stasiun dapat dilihat pada tabel 4.8. Sedangkan perhitungan untuk stasiun lain adalah sama, sehingga diperoleh anggaran biaya tenaga kerja langsung untuk tahun 2001 yang dapat dilihat pada tabel 4.9. Anggaran biaya tenaga kerja langsung yang disusun oleh PG. Lestari sudah baik, karena menunjukkan adanya perincian yang tepat, sehingga tidak perlu adanya evaluasi lebih lanjut mengenai hal tersebut.

69

Periode/ bulan (1)


Mei Juni Juli Agustus September Oktober Nopember Jumlah

Jumlah Hari (2)

Tabel 4.8. PG. Lestari Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Stasiun Gilingan Tahun 2001 Jumlah Upah/Hari Jml. Upah Hari Tarip Karyawan (3) (Rp) (4) (Rp) (5) = (2x3x4) Lembur (6) Upah Lembur/ Hari (Rp) 2 5 5 5 5 5 2 30 (7) 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800

Jml. Upah Lembur (8) = (3x6x7) 630.800 1.577.000 1.577.000 1.577.000 1.577.000 1.577.000 946.200 9.462.000

Jml. Upah Kary. dan Upah Lembur (Rp) (9) = (5+8) 4.739.300 13.902.500 14.313.350 14.313.350 13.902.500 14.313.350 9.163.200 84.647.550

10 30 31 31 30 31 20 183

83 83 83 83 83 83 83 83

4.950 4.950 4.950 4.950 4.950 4.950 4.950 4.950

4.108.500 12.325.500 12.736.350 12.736.350 12.325.500 12.736.350 8.217.000 75.185.550

Sumber data : PG. Lestari

70

Stasiun (1)

Jml. Hari (2)

Jumlah Karyawan (3)

Tabel 4.9. PG. Lestari Anggaran Biaya Tenaga Kerja Langsung Tahun 2001 Upah/Hari Jml. Upah Hari Tarip (Rp) (4) (Rp) (5) = (2x3x4) Lembur (6) Upah Lembur/ Hari (Rp) 30 30 30 30 30 30 30 (7) 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800 3.800

Jml. Upah Lembur (8) = (3x6x7) 9.462.000 2.964.000 1.596.000 3.876.000 2.376.000 4.560.000 25.194.000

Jml. Upah Kary. dan Upah Lembur (Rp) (9) = (5+8) 84.647.550 26.516.100 14.277.900 34.674.900 24.476.400 40.794.000 225.386.850

Gilingan Pemurnian nira Penguapan Masakan Puteran Pembungkusan

183 183 183 183 183 183 183

83 26 14 34 24 40 221

4.950 4.950 4.950 4.950 4.950 4.950 4.950

75.185.550 23.552.100 12.681.900 30.798.900 21.740.400 36.234.000 200.192.850

Sumber data : PG. Lestari

71

4.3.4. Evaluasi Biaya Overhead Pabrik Anggaran dan realisasi biaya overhead pabrik PG. Lestari tahun 2001 dapat dilihat pada tabel berikut ini : Tabel 4.10. PG. Lestari Anggaran dan Realisasi Biaya Overhead Pabrik Tahun 2001 (dalam rupiah) Elemen Biaya Jenis Anggaran Realisasi Bahan penolong Gaji staf ahli dan biasa Upah karyawan tidak tetap Bahan bakar Reparasi dan pemeliharaan mesin dan peralatan pabrik Penyusutan mesin dan peralatan pabrik Reparasi dan pemeliharaan bangunan pabrik Penyusutan bangunan pabik Listrik dalam masa giling pabrik Jumlah
Sumber data : PG. Lestari

Selisih

Variabel Tetap Variabel Variabel Variabel Tetap Variabel Tetap Variabel

406.490.975 641.000.000 189.322.650 139.588.575 412.389.475 140.000.000 111.610.000 41.042.000 82.604.000 2.164.047.675

392.359.150 641.000.000 182.979.500 134.017.500 409.954.075 140.000.000 120.975.000 41.042.000 81.550.500 2.143.877.725

14.131.825 F 6.343.150 F 5.571.075 F 2.435.400 F 9.365.000 UF 1.053.500 F 20.169.950 F

Berdasarkan data di atas, terlihat bahwa anggaran biaya overhead pabrik PG. Lestari mengalami selisih yang menguntungkan (Favourable), artinya realisasi biaya overhead pabrik lebih rendah daripada anggaran yang ditetapkan. Hal ini disebabkan adanya antisipasi perusahaan terhadap berubahnya harga bahan-bahan yang diperlukan dalam produksi gula, penghematan-penghematan yang dilakukan

72

perusahaan, atau jumlah hari dalam masa giling yang lebih sedikit daripada yang telah dianggarkan.. Untuk tahun-tahun mendatang, hendaknya dalam menetapkan anggaran dapat melakukan hal yang sama seperti pada tahun 2001.

73

BAB V PENUTUP

5.1. Kesimpulan Berdasarkan data yang diperoleh dan evaluasi yang dilakukan, maka penulis dapat mengambil beberapa kesimpulan sebagai berikut: 1. PG. Lestari adalah perusahaan yang mengolah tebu menjadi gula SHS. Proses produksinya berdasarkan produksi musiman karena dipengaruhi musim tebu, yaitu bulan Mei sampai dengan bulan Nopember. 2. Sistem pemasaran PG. Lestari diatur sepenuhnya oleh pemerintah melalui BULOG. 3. Peningkatan realisasi biaya produksi khususnya biaya bahan baku dari tahun sebelumnya disebabkan kurangnya antisipasi perusahan terhadap hal-hal yang menyebabkan turun atau meningkatnya produksi dan biaya produksi. Hal tersebut merupakan masalah bagi perusahaan yang membutuhkan pemecahan. Untuk memecahkan masalah yang dihadapi, maka perusahaan harus dapat

merencanakan penyusunan anggaran produksi dan anggaran biaya produksi dengan terlebih dahula melihat pengaruh-pengaruh yang dapat menyebabkan realisasi akan berbeda dengan anggaran yang ditetapkan. 4. Pada PG. Lestari tidak terdapat analisa mengenai penyimpangan merugikan realisasi dari anggaran yang telah ditetapkan. Pihak perusahaan terkesan membiarkan hal tersebut terjadi tanpa ada tindakan lebih lanjut untuk

74

mengetahui mengapa hal tersebut terjadi, misalnya pada kenaikkan biaya produksi.

5.2. Saran-Saran Berdasarkan kesimpulan di atas, penulis mencoba memberikan saransaran sebagai berikut: 1. PG. Lestari hendaknya membuat anggaran produksi dan anggaran biaya produksi dengan melihat realisasi anggaran periode sebelumnya dan

melibatkan bagian-bagian yang berhubungan dengan anggaran yang akan disusun, sehingga akan dapat diketahui penyebab penyimpangan realisasi dengan anggaran jika hal tersebut terjadi. 2. PG. Lestari hendaknya membuat target-target yang harus dicapai, seperti jumlah pembelian tebu dan produksi tebu menjadi gula yang harus dicapai perusahaan melalui perencanaan yang matang dan koordinasi yang baik antar bagian yang terlibat dalam pengolahan tebu menjadi gula untuk mencegah penyimpangan realisasi anggaran yang merugikan (Unfavourable), dan untuk mencegah pemborosan biaya. 3. Perusahaan seharusnya mengadakan analisa lebih lanjut terhadap realisasi anggaran, misalnya mengapa biaya produksi mengalami peningkatan pada periode saat ini daripada periode sebelumnya. Sehingga dengan adanya analisa tersebut diharapkan perusahaan produksi. dapat mengantisipasi kenaikkan biaya

75

DAFTAR PUSTAKA Agus Ahyari, 1988, Anggaran Perusahaan, Pendekatan Kuantitatif, edisi pertama, BPFE, Yogyakarta. Anthony, N. Robert, 1990, Sistem Pengendalian Manajemen.(Terjemahan) Agus Maulana, edisi kelima, Erlangga, Jakarta. Any Agus Kana, 1990, Anggaran Perusahaan, Pembahasan Teori Disertai Soal Jawab, Ak Group, Yogyakarta. Gunawan Adisaputro dan Marwan Asri, 1979, Anggaran Perusahaan, edisi ketiga, BPFE, Yogyakarta. Harnanto, 1992, Akuntansi Biaya untuk Perhitungan Harga Pokok Produk, edisi pertama, BPFE, Yogyakarta. Kusnadi dan Dadang Suherman dan Nur Rahman,1998, Pengantar Bisnis (Niaga), (Dengan Pendekatan Kewiraswastaan), STAIN, Malang. Matz, Adolph, and Milton F. Usry, 1991, Akuntansi Biaya, Perencanaan dan Pengendalian, edisi kesembilan, jilid I, Erlangga, Jakarta. Mulyadi, 1991, Akuntansi Biaya, edisi kelima, STIE YKPN, yogyakarta. Munandar, 1994, Budgeting, Perencanaan Kerja, Pengkoordinasian Kerja, Pengawasan Kerja, edisi pertama, BPFE, Yogyakarta. Suharsimi Arikunto, 1998, Manajemen Penelitian, RINEKE CIPTA, Jakarta. Supriyono R.A, 1990, Akuntansi Biaya, Pengumpulan Biaya dan Penentuan Harga Pokok, edisi kedua, jilid 1, BPFE, Yogyakarta. Supriyono R.A, 1996, Akuntansi Biaya, Perencanaan dan Pengendalian serta Pembuatan Keputusan, edisi kedua, jilid 2, BPFE, Yogyakarta. Thacker, J. Ronald, 1988, Dasar-Dasar Akunting. (Terjemahan) St.Dianjung, PT. Aksara Persada Indonesia, Jakarta.