Anda di halaman 1dari 1140

Contents

1 2009 1.1 August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Jadilah macam air yang mengalir (2009-08-12 09:26) . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Inspirasi Dari Bidadari (2009-08-16 20:26) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Katakan tak nak kepada tak nak. (2009-08-23 18:35) . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: kuncinya adalah berkir (2009-08-26 13:56) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.2 September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Sebenarnya ia lebih besar dari kekotoran (2009-09-01 16:25) . . . . . . . . . . Motivasi: Yang pentingnya adalah usaha (2009-09-06 17:17) . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Keimanan, dan kekuatan terpendam insan. (2009-09-15 13:05) . . . . . . . . . Motivasi: Ukhuwwah dengan Allah (2009-09-28 13:18) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.3 October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Dinding itu, hancurkanlah. (2009-10-04 17:57) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Hatimu itu, isilah. (2009-10-07 14:24) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Apa itu matang? (2009-10-11 13:21) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Allah itu jauh? (2009-10-12 13:36) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Kamu sahabat aku, tapi aku bukan sahabat kamu (2009-10-19 13:57) . . . . . Motivasi:Kegigihan dalam mendidik... (2009-10-25 19:06) . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.4 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Mari Melabur Dengan.... (2009-11-01 14:42) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Bukan sebab kena, tapi sebab perlu (2009-11-03 14:42) . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Menghargaikan kehadiran (2009-11-05 14:09) . . . . . . . . . . . . . . . . . . 11 11 12 15 20 24 26 27 30 35 40 42 43 47 50 54 59 64 66 67 73 77 81 86 91 94 101 105 109 113 3

Motivasi: Angka kosong (2009-11-08 13:30) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Kisah seorang hamba Allah& (2009-11-10 17:11) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Takutlah untuk tidur, menyesal lah ketika bangun (2009-11-13 21:57) . . . Remaja Mulia - Cerita 6: Allah Bersama Yang Benar (2009-11-14 12:39) . . . . . . . . . Perkongsian: Kata cinta... (2009-11-15 19:21) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Sahabat, jangan bersedih (2009-11-17 13:42) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Bang, saya dah berhenti couple, tapi& (2009-11-18 15:16) . . . . . . . . . Perkongsian: Pendek (2009-11-20 16:37) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Motivasi: Antara kita dan mereka (2009-11-22 19:18) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Dalam Haji itu (2009-11-23 22:52) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Melihat masa hadapan (2009-11-24 17:01) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Korban pada bola mata saya (2009-11-29 17:54) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Sahabat terhebat (2009-11-30 14:50) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1.5 December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi&Puisi: Tidak Sunyi (2009-12-01 14:25) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Ibu Muhammad Al-Fateh (2009-12-02 15:44) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Luahan: Sekadar peringatan buat diri... (2009-12-03 06:03) . . . . . . . . . . . . . . . . Pengumuman: Pemergian 10 hari (2009-12-06 09:29) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Pengajaran Daripada Pertapaan. (2009-12-14 15:06) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Cabaran demi cabaran (2009-12-16 00:26) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Tahun demi tahun berlalu... (2009-12-17 04:36) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Hijrah, ke mana kamu berhijrah wahai ummah? (2009-12-18 20:20) . . . . Motivasi: Saya diselaputi dosa, ingin keluar, tetapi& (2009-12-20 12:22) . . . . . . . . . Perkongsian: Kibutsats, Israel dan kehidupan kita (2009-12-21 14:02) . . . . . . . . . . Diari+Pengumuman: Berganda atas saya. (2009-12-23 20:42) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: 2012, satu muhasabah yang baik. (2009-12-24 08:08) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Projek hidup, projek cinta. (2009-12-27 15:42) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Keimanan, itulah penyelesaian (2009-12-28 15:12) . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Cinta dan Allah redha. (2009-12-29 14:35) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kenapa? Sebab itu tujuan hidup kita (2009-12-30 15:17) . . . . . . . . . . Muhasabah: 2009, selamat tinggal (2009-12-31 15:34) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2 2010 2.1 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pemurnian (2010-01-01 16:05) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Tidak Menunggu Sempurna (2010-01-03 15:25) . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Menjadi hamba itu mustahil? (2010-01-04 12:18) . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Pertama sekali, kita perlu mereformasi diri (2010-01-06 16:09) . . . . . . . . . Perkongsian: Kamu boleh menulis sebenarnya... (2010-01-07 15:15) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Sakit itu satu nikmat (2010-01-08 20:00) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Novel Sinergi: Cerita 3 - Ramadhan dan Taqwa (2010-01-09 17:44) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Couple=cinta? Saya kata tidak. (2010-01-10 16:57) . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Hipokritkah kalau bergerak ke arah kebaikan? (2010-01-11 16:51) . . . . . . . Motivasi: Di mana boleh dicari kekuatan, kebahagiaan, ketenangan? (2010-01-12 14:55) Perkongsian: Jadual itu tidak penting? (2010-01-13 17:47) . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Malaysia dipuji khatib di Jordan. (2010-01-14 15:41) . . . . . . . . . . . . 4

116 120 124 128 133 136 137 141 145 153 155 160 164 168 172 176 180 185 190 194 199 204 207 213 213 214 221 225 230 235 239 242 254 258 262 266 270

Perkongsian: Penulis Yang Saya Harapkan Muncul. (2010-01-15 16:54) . . . . . . . . . . Perkongsian: Doa tanpa usaha, tak ada makna. (2010-01-18 14:29) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Dua mata. (2010-01-20 16:30) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Tenanglah tenang, ia kan datang. (2010-01-21 14:03) . . . . . . . . . . . . . . Sirah: Itulah dia Rasulullah SAW (2010-01-22 14:16) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.2 February . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Piling keimanan (2010-02-01 15:49) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Terus haus dan dahaga dalam kehidupan (2010-02-02 14:22) . . . . . . . . . . Motivasi: Bahagia hanya bila taat (2010-02-03 14:23) . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

274 277 281 284 288 292 293 299 303 307 312 314 323 328 332 336 340 344 347 350 354 361 365 368 375 380 381 385 388 393 397 400 403 408 412 416 420 5

Perkongsian: Menangis. Kita ego dengannya. (2010-02-07 16:35) . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Apakah belum tiba masanya? (2010-02-08 17:38) . . . . . . . . . . . . . . Diari: Hari-hari yang sedang kulalui. (2010-02-09 20:47) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Saya dan Penulisan (2010-02-10 16:11) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Guru kamu itu, hormatilah (2010-02-11 20:00) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Valentine Pencemar Cinta. (2010-02-12 16:12) . . . . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Pokok Keimanan. (2010-02-14 08:30) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Bersyukur Dia Tuhan Kita. (2010-02-15 15:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kita berurusan dengan manusia. (2010-02-16 09:28) . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Kamu adalah sayap-sayap saya. (2010-02-17 05:33) . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Apakah Kamu Mendoakannya? (2010-02-18 21:51) . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Tidak mahu kir fasal cinta. Adakah patut? (2010-02-19 16:55) . . . . . . Motivasi: Dia itu menyebarkan kebaikan. (2010-02-22 06:56) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Dosa itu membunuh jiwa (2010-02-23 17:26) . . . . . . . . . . . . . . . . . Istimewa: Baginda. Adakah kita mengenalinya? (2010-02-26 13:12) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: 2.3 Dia budak agama, dia pergi usrah, dia pakai tudung labuh&
(2010-02-28 07:20) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

March . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Rumah bujang beriman. (2010-03-01 14:37) . . . . . . . . . . . . . . . . . Puisi: Tanpamu, TanpaMu (2010-03-02 02:17) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Ya, saya baru 21. (2010-03-02 03:51) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Jangan salahkan Tuhan. (2010-03-03 15:16) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Istimewa: Hari Lahir Langit Ilahi. (2010-03-06 13:52) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Terus Menjadi Hebat? (2010-03-07 13:28) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Surat berantai. Saya hairan dengan sikap kalian. (2010-03-08 14:56) . . . Motivasi: Nak ke tak nak? (2010-03-09 06:08) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Istimewa: Buat kamu yang mengambil keputusan esok. (2010-03-10 16:06) . . . . . . .

Motivasi: Allah sentiasa berikan yang terbaik. (2010-03-11 13:30) . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Palestina, kayu ukur yang benar. (2010-03-14 13:49) . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Yang Aku ada hanyalah sekarang. (2010-03-15 22:00) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Memberikan Kemaafan. (2010-03-17 15:08) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Kalau berada di tempat mereka, bagaimanakah kita? (2010-03-21 16:29) . . . Perkongsian: Paip Air (2010-03-24 07:44) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Mentaliti Senget . (2010-03-25 00:17) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Melihat dengan mata akhirat. (2010-03-29 06:57) . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Hari-hari seakan kamu tiada harapan (2010-03-30 07:53) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Membumikannya itu adalah satu peringkat lain. (2010-03-31 07:55) . . . . 2.4 April . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kita lupa Dia akan marah (2010-04-02 08:06) . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Keceriaan seorang mu min. (2010-04-04 06:06) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Istimewa: Komentar Si Cilik terhadap Novel Remaja Mulia (2010-04-04 22:21) . . . . . Perkongsian: Derajat Cinta. (2010-04-05 08:11) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kamu ini, mengambil teguran itu bagaimana ha? (2010-04-06 06:11) . . . Perkongsian: Tips Penulisan Saya. (2010-04-07 07:22) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Hidup ini bukan senang. (2010-04-08 10:48) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Menurunnya keimanan itu, bukan alasan untuk bersedihan. (2010-04-11 09:48) Perkongsian: Hati yang kamu lupa jaga (2010-04-12 07:53) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Wahai Perempuan, lihatlah Anak Syu aib itu. (2010-04-13 11:07) . . . . . Motivasi: Kamu lupa asah kapak. (2010-04-15 02:30) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Wahai Lelaki, pandanglah kepada Yusuf itu. (2010-04-17 23:34) . . . . . . Motivasi: Motivasi dalam kehidupan. (2010-04-19 05:59) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Doktor oh doktor, medanmu sangatlah luas. (2010-04-22 11:05) . . . . . . Perkongsian: Yang saya belajar dari seorang duta dan seorang ustaz. (2010-04-25 10:21) Perkongsian: Pesan-pesanan Ustaz Abdul Hadi kepada saya. (2010-04-26 13:19) . . . . Perkongsian: Allah tidak perlukan kamu. (2010-04-27 01:38) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Alasan untuk berdosa (2010-04-28 07:55) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.5 May . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Mengapa tidak mampu keluar dari lubang dosa? (2010-05-02 13:38) . . . . . . Perkongsian: Berikanlah alasanmu itu kepada Allah (2010-05-03 14:23) Perkongsian: Berhala-berhala di dalam jiwa. (2010-05-04 05:42) . . . . . . . . .

425 429 433 441 444 448 452 456 459 460 464 467 470 475 479 483 485 489 492 497 501 507 511 514 519 524 528 531 532 536 539 543 548 552 558 564 568 570

. . . . . . . . . . . . .

Motivasi: Perniagaan dengan Allah. (2010-05-06 12:16) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Proses Yang Mencipta Keajaiban. (2010-05-09 04:00) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Melepaskan diri dari cengkaman Onani (2010-05-11 07:41) . . . . . . . . . Perkongsian: Sangka-sangka itu bukan buah semangka. (2010-05-12 05:38) . . . . . . .

Motivasi: Sebab Allah yang nak hitung. Bukan yang lain. (2010-05-13 05:41) . . . . . . Pengumuman: Langit Ilahi TV Show (2010-05-15 22:56) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Hubungan dengan guru. (2010-05-16 05:36) . . . . . . . . . . . . . . . . . 6

Perkongsian: Nanti orang kata kita sombong (2010-05-17 05:43)

. . . . . . . . . . . . .

573 576 580 585 590 594 599 602 603 608 614 627 630 632 636 646 656 657 662 663 678 682 688 689 696 699 704 708 711 715 719 724 728 733 736 741 746 750 7

Perkongsian: Menghidupkan jiwa (2010-05-18 06:18) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Menangkis riya , ujub, takabbur. (2010-05-19 03:35) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Sebab kamu jauh (2010-05-20 10:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Bersedia menjadi suami. (2010-05-24 08:08) . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Bersedia menjadi isteri (2010-05-30 07:11) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Cemburu dengan mereka (2010-05-30 22:18) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.6 June . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: 31 Mei 2010, apa yang Allah nak ajar kita? (2010-06-01 06:54) . . . . . . Perkongsian: Perang Nafas Panjang (2010-06-02 12:37) . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Semasa: Perkongsian bersama Relawan LL4G yang baru dibebaskan 2. (2010-06-05 01:46) Motivasi: Kesempitan waktu yang menghidupkan. (2010-06-07 08:01) . . . . . . . . . . Perkongsian: Belajar berbahasa pendek (2010-06-09 12:21) . . . . . . . . . . . . . . . . Puisi: Di Bawah Hujan Peluru (2010-06-18 14:42) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: 3 hari 2 malam di MATRI, dan apa yang aku dapati. (2010-06-22 07:21) . Diari: Musar panjang pertama yang usai (2010-06-29 04:05) . . . . . . . . . . . . . . . 2.7 July . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Pengumuman: Bengkel Terakhir (2010-07-02 02:56) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Antara kebahagiaan saya. (2010-07-02 11:39) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Tamat satu lagi perjalanan. (2010-07-06 05:15) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Qul InsyaAllah (2010-07-08 01:20) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Diari: Masuk Surat Khabar. (2010-07-08 04:47) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: MATRI dan seorang Hilal Asyraf (2010-07-09 02:00) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Jannah Sani dan Kejayaan Hakiki (2010-07-10 01:27) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Penulis itu adalah& (2010-07-11 07:41) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Mati itu motivasi. Percaya? (2010-07-13 09:06) . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Perempuan. (2010-07-14 08:33) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Dia tanpa pengalaman. Dia bila berpengalaman. (2010-07-15 09:19) . . . . . Perkongsian: Isterimu dan Isteriku (2010-07-16 23:50) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Panjang yang hakikatnya pendek sungguh (2010-07-18 07:15) . . . . . . . . . Perkongsian: Mengapa bukan kamu yang bercouple dengan dia? (2010-07-18 09:37) . . Perkongsian: Shoutul Harokah dan melompat-lompat (2010-07-19 15:34) . . . . . . . . . Perkongsian: Cinta-cinta itu. (2010-07-22 14:46) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Ramadhan yang menghampir, jangan kita yang meminggir. (2010-07-24 11:18) Motivasi: Tarbiyah kendiri. (2010-07-27 18:04) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Seka air matamu pejuang. (2010-07-28 14:22) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Melihat dia, aku malu sendiri. (2010-07-29 13:55) . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Menjemput kekuatan (2010-07-30 18:11) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

2.8

August . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Bukan semua yang kita nak, kita dapat. (2010-08-01 11:26) . . . . . . . . . . Motivasi: Tenanglah jiwa, damailah hati. (2010-08-02 08:17) . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Pujuklah diri sendiri (2010-08-03 10:10) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Cita & harapan saya. (2010-08-05 11:35) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Musuh kita yang sebenarnya. (2010-08-06 11:43) . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Menghadap Ramadhan. (2010-08-07 20:42) . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Yang kita mahu dalam hidup (2010-08-09 18:13) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Aku masih mahu hidup. (2010-08-10 23:49) . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Oh pemuda pemudi, ini untuk kamu. (2010-08-11 11:21) . . . . . . . . . . Motivasi: Menjadi Ghuraba (2010-08-12 10:24) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Menjadi baik. (2010-08-13 09:51) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Saya Perlukan Teman Wanita (2010-08-14 08:55) . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 1: Ramadhan adat, Ramadhan ibadat. (2010-08-14 10:34) . . . . . . . Perkongsian: Tiada Salahuddin yang kedua (2010-08-16 16:39) . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 2: Ramadhan manifestasi keimanan (2010-08-17 11:05) . . . . . . . . . Perkongsian: Mengapa aku disusahkan? (2010-08-18 18:45) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Ketakutan yang istimewa (2010-08-19 12:04) . . . . . . . . . . . . . . . . . Jadikan aku yang terbaik. (2010-08-19 12:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 3: Dan berkira-kira& (2010-08-20 10:23) . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Allah tidak perlu dibela? (2010-08-20 10:54) . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 4: Apakah yang telah kamu lakukan? (2010-08-21 23:58) . . . . . . . . Perkongsian: Orang yang teliti (2010-08-22 02:05) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Memaknakan kehidupan (2010-08-23 01:54) . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 5: Ramadhan itu Kem. (2010-08-24 13:17) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Teori dan praktis (2010-08-26 02:16) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Memerdekakan diri secara hakiki. (2010-08-27 11:17) . . . . . . . . . . . . Istimewa&Motivasi: Hadiah untuk perempuan. Hadiah untuk lelaki. Yang beriman. (2010-08-28 00:58) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 6: Ramadhan, didikan untuk kemerdekaan. (2010-08-28 18:09) . . . . . Perkongsian: Ukhuwwahllah itu unik (2010-08-29 19:21) . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 7: Ramadhan itu bukan Tuhan (2010-08-29 19:21) . . . . . . . . . . . Perkongsian: Pembantut Kematangan (2010-08-30 08:00) . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 8: 10 malam terakhir (2010-08-31 23:27) . . . . . . . . . . . . . . . . .

753 754 757 761 765 770 774 777 780 784 788 792 795 799 802 805 808 813 817 821 824 829 833 836 840 843 846 849 854 858 864 867 870 873 874 878 883

2.9

September . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Edisi Ramadhan 9: Apakah Ramadhan ini akan sama? (2010-09-03 17:36) . . . . . . . . Perkongsian: Allah yang sama, Allah yang sama juga 1. (2010-09-04 17:26) . . . . . . . Perkongsian: Allah yang sama, Allah yang sama juga 2. (2010-09-05 12:39) . . . . . . .

Edisi Ramadhan 10: Kamu tidak layak untuk Aidiltri (2010-09-06 17:02) . . . . . . . . Perkongsian: Tiada cinta sebelum nikah? (2010-09-07 09:08) . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Aku malu denganNya. (2010-09-08 10:43) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Yang kita perlu, dan yang kita nak. (2010-09-14 10:07) . . . . . . . . . . . Perkongsian: Memandang masa hadapan. (2010-09-15 09:06) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Manusia itu boleh berubah. (2010-09-16 12:05) . . . . . . . . . . . . . . . Murabbiku, Ustaz Dahlan Mohd Zain telah tiada. (2010-09-19 14:19) . . . . . . . . . . Perkongsian: Islam itu bukan program kelab@persatuan. (2010-09-20 13:04) . . . . . . . Perkongsian: Membina Momentum Dakwah Dalam Diri Penulis (2010-09-28 12:39) . . . Motivasi: Saya hendak berdakwah. Boleh? (2010-09-29 10:29) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Apakah cukup wahai Ibu Bapa? (2010-09-30 10:33) . . . . . . . . . . . . . 2.10 October . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Jangan menuntut ilmu melalui blog? (2010-10-09 16:34) . . . . . . . . . . Perkongsian: Dosa membunuh jiwa. (2010-10-10 12:54) . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Bila kamu bising fasal Zina Hati. (2010-10-11 20:32) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Cara efektif meninggalkan dosa. (2010-10-12 02:15) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Menjaga kesihatan adalah wajib. (2010-10-14 12:54) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Asas-asas menghidupkan hati. (2010-10-15 15:00) . . . . . . . . . . . . . . . . Pengumuman: Senarai buku-buku saya. (2010-10-15 20:51) . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Ada waktu kita sedih. (2010-10-17 23:14) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Hari baru adalah hadiah. Tidakkah kamu memerhatikan? (2010-10-19 12:42) Perkongsian: Berikanlah kemaafan, walaupun sukar. (2010-10-20 21:14) . . . . . . . . . Motivasi: Exam dan exam. (2010-10-21 03:58) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Lihatlah dia, dan lepaskanlah kebencian kamu. (2010-10-21 12:48) Motivasi: Allah menyeru kamu, Allah menjaga kamu. (2010-10-22 14:07) . . . .

887 891 896 900 903 907 911 917 920 930 935 938 939 942 945 950 954 957 960 972 976 979 984 987 991 995 999

. . . . . . . .

Luahan: Maaf kerana merisaukan. (2010-10-26 13:40) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Menjadi yang mencintai. (2010-10-27 23:29) . . . . . . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Apabila keperluan muncul, ia bergeser dengan keikhlasan. (2010-10-29 07:27) 1003 Perkongsian: Dua perkara yang kita anggap remeh temeh. (2010-10-31 17:17) . . . . . . 2.11 November . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kahwin awal? (2010-11-01 17:49) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Jambatan Hati. (2010-11-03 21:38) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Diari: Christopher Nolan. Saya tercabar. (2010-11-04 06:20) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Selama-lamanya. (2010-11-05 14:40) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kekosongan di dalam hati. (2010-11-07 17:15) . . . . . . . . . . . . . . . . Gambar: A new me. (2010-11-08 18:10) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Cita-cita. (2010-11-09 14:18) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Seni dalam langkahannya. (2010-11-10 23:44) . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1006 1009 1010 1017 1021 1023 1026 1030 1032 1035 9

Motivasi: Seni Dalam Menggapai Matlamat Ukhrawi. (2010-11-11 03:32) . . . . . . . . Perkongsian: Menjejak Keluarga Ibrahim (2010-11-14 16:24) . . . . . . . . . . . . . . . Gambar: Manusia Biasa (2010-11-15 17:13) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Yang kita korbankan adalah Allah. (2010-11-21 17:44) . . . . . . . . . . . Perkongsian: Membina ukhuwwah sedalamnya. (2010-11-22 06:00) . . . . . . . . . . . . Motivasi: Pengasingan Syuur Secara Total. (2010-11-23 18:30) . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Kata mereka - Aku adalah diri aku. (2010-11-24 20:30) . . . . . . . . . . Perkongsian: Keimanan yang tidak beroperasi. (2010-11-25 17:08) . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Terus pulang kepada Allah. (2010-11-26 19:31) . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Blogger = Daie. (2010-11-28 17:39) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

1039 1043 1049 1051 1055 1060 1064 1068 1071 1075 1079 1083 1086 1087 1090 1094 1097 1102 1107

Perkongsian: Tak mampu, atau sebenarnya tak mahu? (2010-11-29 20:58) . . . . . . . . Perkongsian: Biasa. (2010-11-30 19:43) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 2.12 December . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Gambar: Terbang Mencari Cinta (2010-12-01 03:31) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Islam warna lain. (2010-12-01 22:01) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Minum kopi makan pasta. (2010-12-06 03:41) . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Maal Hijrah rutin kosongan? (2010-12-07 07:54) . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Anab. (2010-12-09 21:48) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

Perkongsian: Mencari diri (2010-12-10 16:57) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian:

Resepi penting membina ukhuwwah atas keimanan - TARBIYAH. (2010-12-13 16:53) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 1110 1114 1116 1120 1125 1126 1130 1133

Perkongsian: Menjadi Bapa (2010-12-14 17:38) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Perkongsian: Muslimah lembik sebab kir Baitul Muslim? (2010-12-16 04:00) . . . . . . Perkongsian: Illuminati? Freemason? Paranoid? (2010-12-17 06:51) . . . . . . . . . . . Video: 3 Melihat Dunia - Langit Ilahi TVShow (2010-12-19 03:13) . . . . . . . . . . . Motivasi: Sudah 21. Baru 21. (2010-12-21 15:23) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Motivasi: Kelemahan (2010-12-22 18:32) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3 2011 3.1 January . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . Video: 4 Air Yang Mengalir - Langit Ilahi TVShow (2011-01-21 13:55) . . . . . . . .

1133 1134 1135

Kepahitan. Minuman seharian. (2011-01-25 00:22) . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

10

Motivasi: Jadilah macam air yang mengalir (2009-08-12 09:26)

terus mengalir, walau ada halangan-halangan... Saya tidak bercakap berkenaan air yang bertakung. Perbezaan air yang mengalir dengan air yang bertakung ada banyak. Antaranya adalah pergerakan, dan kuantiti. Kuantiti air yang mengalir akan sentiasa bertambah dari masa ke semasa, manakala air yang bertakung kadangkala bertambah, dan kadangkala berkurang. Air yang mengalir sentiasa bergerak, manakala air bertakung statik pada satu tempat. Saya ingin anda melihat kepada makhluk Allah bernama air yang mengalir ini. Ada sesuatu yang saya kir, kita manusia, perlu mengambil motivasi daripada air.

12

Allah, dah tak ada jalan dah ni Itu mungkin kata-kata kita apabila kita cuba menyelesaikan satu masalah, dan kita tidak berjumpa jalan penyelesaiannya. Apa boleh buat, setakat ini aja la yang kita mampu Mungkin itu satu lagi alasan yang sering kita dengar apabila seseorang manusia, kononnya telah berusaha. Tak ada jalan, sudah usaha sehabis kudrat, dan sebagainya adalah alasan-alasan yang sering kedengaran semasa kita perlu melaksanakan kerja, perlu menyelesaikan masalah, perlu berhadapan dengan situasi yang memerlukan usaha. Kita mudah mengalah apabila menyedari kita terperangkap. Kita mudah tewas apabila tersekat dengan halangan. Tetapi saya hendak kita melihat makhluk Allah bernama air yang mengalir. Apa yang kita boleh ambil daripadanya? Sebagaimana yang kita tahu, air ini sifatnya memenuhi ruang. Dia akan memasuki segala ruang yang ada, mengisi dan memenuhinya. Air tidak akan memasuki pepejal, tetapi bergerak melaluinya. Dan air yang mengalir, tidak boleh dihalang atau dihadang pergerakannya. Air yang mengalir tetap akan mengalir, mengalir dan mengalir. Mari kita buat eksperimen. Ambil segelas cawan, dan kemudian tuangkan air secara berterusan ke dalamnya. Apa yang anda akan lihat? Ya, awalnya, air itu terperangkap di dalam cawan. Tetapi, apabila dia terus mengalir dan mengalir, dia tidak kekal di bahagian bawah cawan itu sahaja. Dia perlahan-lahan naik, naik, dan naik, seterusnya melimpah keluar dari cawan. Nampak? Walaupun tiada jalan keluar di kiri, kanan, hadapan, dan bawahnya, air mengalir tidak berputus asa. Dia terus bergerak, mencari jalan keluar, hinggalah dia naik ke atas untuk melepaskan diri dari perangkap cawan. Lihat lah air yang mengalir. Kalau ada jeram menghalang, dia akan keluar melalui celahan-celahan batu jeram, di celah kiri kanan batu jeram, di atas batu jeram. Air mengalir akan terus mencari jalan keluar, walau sekecil mana sekalipun. Inilah yang manusia perlu ambil pengajaran. Jadilah seperti air yang mengalir. Terus berusaha, berusaha dan berusaha tanpa jemu, tanpa rasa hendak gagal, walaupun sudah terperangkap tanpa jalan keluar. 13

Boleh la, itu air mengalir. Sentiasa mengalir. Kita manusia, ada penat juga Ya. Kita manusia, ada penat. Betul. Tenaga kita tidak akan sentiasa mengalir seperti air yang mengalir. Tetapi, kita boleh menghadirkan tenaga kita itu. Ya. Dari mana sumber tenaga kita? Daripada Allah SWT. Dengan menjaga hubungan kita kepada-Nya, sentiasa berhubungan dengan-Nya, maka kita akan mempunyai sumber tenaga tetap. Dari situ, kita mampu menjadi seperti air mengalir, tenaga kita sentiasa mengalir daripada Allah SWT. Kita akan mampu menjadi tenang. Katakanlah (wahai Muhammad): Sesungguhnya Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendakiNya (menurut undang-undang peraturanNya), dan memberi petunjuk ke jalan ugamanya, sesiapa yang rujuk kepadaNya, (Iaitu) orang-orang yang beriman dan tenang tenteram hati mereka dengan zikrullah. Ketahuilah dengan zikrullah itu, tenang tenteramlah hati manusia. Surah Ar-Ra d ayat 27-28. Kita akan menjadi lapang ketika menghadapi kesusahan. Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, dan (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan.Kita tidak akan rasa kesepian bila kita keseorangan. Surah Asy-Syarh ayat 5-6. Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. Maka hendaklah mereka menyahut seruanku (dengan mematuhi perintahKu), dan hendaklah mereka beriman kepadaKu supaya mereka menjadi baik serta betul. Surah Al-Baqarah ayat 186. Air yang mengalir. Kalau air yang mengalir ada sumbernya, maka sumber tenaga kita adalah Allah SWT. Dengan tenaga yang kita raih daripada Allah SWT ini, kita akan berusaha, berusaha, dan terus berusaha, mencari jalan keluar, mencari penyelesaian, untuk segala permasalahan kita. Kalau jalan keluar di hadapan, kiri, kanan dan belakang serta bawah tertutup, kita akan sanggup mendaki ke atas untuk keluar. Begitulah kesungguhan kita. Kalau atas pun tertutup, kita sanggup pecahkan segala penghalang kita. Itulah kekuatan kita. Motivasi daripada air mengalir. Dengan kekuatan hubungan kepada Allah SWT. Ternyata, Allah tidak menciptakan sesuatu tanpa sia-sia. Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia Surah Ali-Imran ayat 191

14

Motivasi: Inspirasi Dari Bidadari (2009-08-16 20:26)

suri rumah... istimewa kesabarannya Dalam banyak-banyak kerjaya, agak-agak anda lah kan, kerjaya apa yang paling saya kagum sekali? Cikgu? Saya kagum juga dengan peranan cikgu sebagai pendidik. Tapi bukan cikgu yang paling saya kagum sekali. Ustaz? Em... saya kagum dengan Ustaz yang menjaga agama dan berusaha menyebarkannya. Tapi bukan itu yang saya kagum sekali. Professor? Saya memang sangat kagum dengan prof-prof yang handal, mengkaji pelbagai kajian dan menemui pelbagai pertemuan baru. Tapi bukan itu yang saya kagum sekali. Atlet? Saya kagum dengan kehebatan mereka, stamina mereka, kebolehan mereka. Tapi mereka bukan yang paling saya kagum sekali. Artis? Em... Saya kagum dengan artis yang jaga syara dan menjaga dirinya agar tidak tersungkur di lembah yang Allah marah. Tapi itu pun bukan yang paling saya kagum sekali. Tahu apa kerja yang paling saya kagum? 15

Bidadari di dalam rumah atau pendeknya: Suri rumah. Perempuan yang berkahwin, baik yang bekerja atau tidak, mereka akan mempunyai satu tanggungjawab yang sama: Suri rumah. Hendak tidak hendak, perempuan akan menguruskan hal-hal dalaman rumah tangga. Biasanya, perempuan akan menguruskan makan minum, kemas rumah, basuh pakaian dan melayan anakanak. Saya tak mahu la kata itu semua memanng kerja perempuan. Saya jujurnya tak setuju pun perempuan ini dibebankan dengan memasak, kemas rumah, basuh pakaian. Saya nampak, perempuan ini tugasnya adalah menjaga dan mendidik anak-anak agar membesar menjadi orang yang Allah redha. Tapi, realiti hari ini, begitulah perempuan. Dia kena masak, dia kena basuh pakaian, dia kena kemas rumah, dia kena layan anak-anak. Saya pernah dengar penceramah kata: Yang lelaki, goyang kaki, baca surat khabar Entah. Saya tak tahu nak kata penceramah itu betul atau tidak. Lelaki kena jawab la kan? Tapi insyaAllah, nanti saya tak akan goyang kaki baca surat khabar. InsyaAllah, saya akan tolong isteri saya di dapur dan bantu dia lipat baju(pakai hanger je la) dan sidai baju dan kemas rumah dan tarbiyah anak-anak. Saya akan usaha. Cuma takut isteri saya je tak bagi. Ya la, sayang dengan suami. Alhamdulillah... Dalam realiti perempuan suri rumah hari ini, ada satu perkara saya terinspirasi. Pendek kata, saya jadi termotivasi dengan mereka. Apa yang istimewa pada mereka hingga saya terinspirasi? Kesabaran mereka. Ya lah. Ambil contoh ibu saya. Ibu saya bukannya suri rumah sepenuh masa. Dia bekerja dan dia adalah suri rumah. Ibu saya kena pergi kerja pukul 8.00 pagi. Sebelum itu, dia kena bangun sekitar pukul 4.30 pagi untuk buat sarapan pada keluarga. Dia nak kena kejut anak-anak bangun tidur. Lagi-lagi yang liat bangun macam....(tak nak tulis... ha3) Ibu saya kerja sebagai Pegawai Penilaian di Majlis Perbandaran Johor Bahru Tengah. Dia jadi bos kat tingkat dia(ya ke?) Kerja dia banyak. Saya banyak kali ikut pergi. Dia uruskan tanah yang pemaju nak buat taman perumahan, dia uruskan sewa-sewa kedai dan sebagainya di daerah Johor Bahru Tengah tu. Banyak kerja dia. Susah. Pening. Rumah saya dua tingkat. Ibu saya akan pulang ke rumah sekitar pukul 5.00 petang(dulu la). Dia pulang ke rumah dan tidak terus naik ke tingkat dua. Apa dia buat? Dia akan terus bersedia untuk masak makan malam. Hujung minggu, ibu saya akan keluar ke pasar, beli barang rumah. Kadang-kadang ayah saya teman. Kadang-kadang sendiri. Kalau ibu saya kuat sikit, dia akan kemas rumah. 16

Itulah rutin ibu saya. Bayangkan, dia hidup macam itu sepanjang lepas kahwin sampai la hari ini. Dah berapa tahun? Saya umur 20, maka ibu saya dah hidup macam tu 21 tahun. Tu tak kira lagi dengan dia layan kerenah anak-anak. Saya dengan Hilmi yang selalu bergaduh. Kemudian Hilmi selalu kacau adik-adik kecil. Tapi ibu saya boleh sabar kan?

Kerjaya-kerjaya, profession yang saya sebutkan di awal post, semuanya bergaji. Suri rumah? Ada gaji? Tetapi mereka mampu bersabar. Ibu saya mampu bersabar. Saya yakin ibu anda juga sedemikian. Saya yakin, begitulah juga ibu-ibu yang lain, suri rumah-suri rumah yang lain. Saya yakin, mereka tidak merungut. Yalah, ibu saya melalui hari-hari yang sama sepanjang 21 tahun. Kalau ibu lain yang mungkin sudah berumah tangga 40 tahun? MasyaAllah, dia melalui hari-harinya dalam 40 tahun itu begitu. Sabarnya... Saya kagum. Saya kagum sekali dengan suri rumah. Macam mana mereka boleh sabar sedemikian rupa? Macam mana ya? Macam mana anda wahai suri rumah, mampu bertahan dengan rutin sedemikian? Boleh kah ada suri rumah yang membantu saya untuk menjawab soalan ini? Saya pernah rasa terlalu bengang atau marah apabila sering melakukan sesuatu itu berulang-ulang. Tapi, apabila saya teringat akan ibu saya dan segala kerjanya, teringat akan kehidupan sebagai suri rumah, maka saya akan kembali insaf. Malah bermotivasi untuk melakukan yang lebih baik. Saya selalu kata: Ummi boleh tahan. Takkan aku tak boleh Begitulah. Kesabaran Suri Rumah itu mengagumkan. Suri rumah itu mengagumkan. Allah SWT hingga menukilkan di dalam ayat-Nya, arahan untuk mentaati kedua ibu bapa, terutama ibu. Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung kelemahan demi kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusunya), dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (dengan yang demikian) bersyukurlah kepadaKu dan kepada kedua ibubapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah jua tempat kembali (untuk menerima balasan). Dan jika mereka berdua mendesakmu supaya engkau mempersekutukan denganKu sesuatu yang engkau - dengan kiran sihatmu - tidak mengetahui sungguh adanya maka janganlah engkau taat kepada mereka; dan bergaulah dengan mereka di dunia dengan cara yang baik. Dan turutlah jalan orang-orang yang rujuk kembali kepadaKu (dengan tauhid dan amal-amal yang soleh). Kemudian 17

kepada Akulah tempat kembali kamu semuanya, maka Aku akan menerangkan kepada kamu segala yang kamu telah kerjakan. Surah Luqman ayat 14-15. Dan Rasulullah SAW juga bersabda, tiga kali mengulang kalimah yang sama, apabila ditanya siapakah yang patut ditaati selepas Allah dan Rasul. Kalimah yang diulang itu adalah: Ibumu. Kenapa? Sebab besarnya kesabaran seorang ibu dalam menjalani kehidupannya, dalam keadaan dia menyandang tugas suri rumah. Mungkin ada juga suri rumah yang merungut sekali sekala. Ya lah, manusia mana yang sabar sepanjang masa. Tetapi, berapa banyak kali kah rungutan itu keluar dibandingkan dengan jasa seorang suri rumah sepanjang hidupnya? Apakah kita lelaki, suami, anak perlu marah atau terasa bila perempuan, isteri, ibu kita merungut atau sekali sekala meninggikan suara? Pada saya, tidak. Sebab mereka telah melalui hari-hari dalam hidup mereka untuk kita. Saya ulang, untuk kita. Mereka habiskan 75 % hidup mereka untuk ahli keluarga mereka. Sebab itu, saya ada satu kisah hendak dikongsikan: Satu hari, seorang lelaki pergi ke rumah Saidina Umar Al-Khattab. Dia hendak mengadu yang isterinya pada hari itu naik angin kepadanya. Dia merasakan bahawa, isterinya tidak patut bersikap demikian pada suami. Sampai sahaja di pintu rumah Saidina Umar, dia mendengar isteri Saidina Umar memarahi Amirul Mu minin itu. Lelaki itu terkejut. Lantas, dia pun berpatah balik, untuk pulang. Saidina Umar perasan akan kehadiran lelaki itu, terus memanggilnya semula. Wahai lelaki, apakah hajat kamu? Aku ingin mengadu akan sikap isteriku yang memarahi aku, tetapi tidak sangka kau juga mempunyai masalah yang sama. Maka aku merasakan bahawa aku tidak patut mengadu kepadamu Saidina Umar tersenyum mendengar kata-kata lelaki itu. Dia pun berkata: Wahai lelaki, isteriku telah menjaga makan minumku, mendidik anak-anakku, dan mengurus rumahku sepanjang hidupnya. Maka apakah pantas untuk aku terasa apabila dia sekali sekala naik angin seperti hari ini? Lelaki itu senyap. Lihat. Saidina Umar Al-Khattab yang terkenal garang dan tegas, tidak sedikit pun marah dengan isterinya yang melenting. Malah berkata sesuatu yang amat lembut untuk perempuan suri rumah. Wahai suri rumah yang ada hari ini. Maka berbanggalah. Saya menghargai anda. Mengkagumi anda. Malah Allah memuliakan anda melebihi saya. Maka didiklah anak-anak anda dengan didikan syurga, agar mereka menjadi manusia-manusia yang mencintai akhirat. 18

Maka jagalah keluarga anda sejaga-jaganya, agar kalian nanti dapat berkumpul di syurga sana. Saya kagum dengan anda. Terima kasih atas motivasi kesabarannya. Semoga Allah redha dengan suri rumah-suri rumah yang tabah, yang cekal dan yang bersungguh-sungguh dalam menjaga keluarganya untuk mentaati Allah, mentaati suaminya untuk memudahkan kerjanya kepada Allah, mendidik anaknya untuk membesar menjadi manusia yang Allah redha. Sesungguhnya, anda adalah bidadari. ps: Suri rumah... bila la Allah izin dapat?

19

Motivasi: Katakan tak nak kepada tak nak. (2009-08-23 18:35)

kalau tak nak, memang payah

Tak nak kepada tak nak? Mungkin anda tertanya-tanya. Apa motivasinya dari perkataan ini? Mudahnya, saya bagi analogi untuk mencerahkan perkara ini kepada anda. Seorang pengawas yang kasar, namun mempunyai rasa untuk mengajak pelajar lain ke arah kebaikan, telah menegur seorang pelajar bermasalah dengan cara yang keras. Pelajar bermasalah itu kata: Ana tak suka la cara enta ni, kasar. Ana tak boleh terima 20

Masa demi masa berlalu, pengawas itu berubah menjadi seorang yang lembut, berhikmah dan katakatanya menyenangkan. Pelajar bermasalah itu juga telah membesar, tetapi masih tidak berubah. Sekali lagi pengawas itu menegurnya. Kali ini dengan penuh kelembutan, siap belanja makan dan ziarah ke rumah bersama hadiah. Kali ini, tiada bantahan daripada pelajar bermasalah itu. Yang ada adalah melarikan diri. Ya, pelajar bermasalah itu melarikan diri dari pengawas itu walaupun pengawas itu tidak lagi berkasar dengannya. Kenapa? Bukankah hajat pelajar bermasalah itu untuk ditegur dengan cara yang baik telah ditunaikan? Kenapa dia melarikan diri? Jawapannya mudah. Kerana dia sebenarnya, memang tak nak kepada kebaikan. Kalau orang hendak kata kepada saya bahawa apa yang disebutkan ini adalah mustahil, maka ketahuilah bahawa saya telah bertemu dengan ramai orang seperti analogi yang saya tulis tadi. Memang, dalam kehidupan ini, ada manusia yang tak nak kepada kebaikan. Jadi, saya hendak mengajak kita semua, untuk mengatakan tak nak kepada tak nak ini. Artikel ini, bukanlah untuk saya ungkapkan dari sisi pengawas kepada pelajar bermasalah tadi. Artikel ini, saya hendak mengajak diri kita bermuhasabah dari dalam diri pelajar bermasalah tadi. Pelajar bermasalah tadi tak nak. Dia memang tak nak. Jadi, cara kasar atau lembut, dia tetap tak nak terima. Kita juga sebenarnya ada potensi untuk berlaku perkara yang sama dalam kehidupan. Kadangkala kita asyik tertanya-tanya kenapa kita tidak boleh meningkatkan diri, kenapa kita tidak mampu menjadi lebih baik. Walaupun kita telah berusaha, malah mencampakkan diri kita di tengah masayarakat yang soleh. Kita tetap tidak berubah. Kenapa? Kerana sebenarnya, kita masih tidak berjaya menundukkan tak nak di dalam hati kita. Ya, mungkin kita mudah menyatakan nak melalui mulut kita. Tetapi, hendak menimbulkan nak dalam amalan kita adalah sukar. Perkara ini memerlukan tarbiyah(didikan) yang berulang-ulang, serta sering menubi diri kita dengan muhasabah. Artikel ini bukan hendak mengajar pembaca untuk menuding jari kepada mereka yang kelihatan seperti tak nak . Tiada artikel di dalam Langit Ilahi yang mengajar pembacanya menuding jari ke arah orang lain, melainkan diri sendiri. 21

Saya hendak kita sama-sama melihat ke dalam diri kita. Tanya diri kita. Kenapa kita sukar hendak menerima teguran? Kenapa kita sukar hendak mengikut orang lain berbuat kebaikan? Kenapa? Tanya diri, kenapa? Sebab sebenarnya, dalam jiwa kita ada tak nak kepada semua perkara yang mengajak ke arah kebaikan ini. Maka, tak nak inilah yang perlu kita sisihkan. Tak nak ini sukar dilihat oleh orang lain, melainkan empunya badan itu sendiri. Maka, empunya badan itu sendiri sahaja yang mampu merungkai ikatan tak nak dalam jiwanya. Sesungguhnya Allah itu tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan kaum itu berusaha terlebih dahulu, mengubah apa yang ada di dalam dirinya Surah Ar-Ra d ayat 11. Bila tak nak kepada kebaikan itu wujud dalam jiwa, maka sukarlah kita untuk bergerak meningkatkan diri, menjadi hamba Allah SWT yang terbaik. Sepatutnya, kita letakkan tak nak ini pada tempatnya yang sebenar. Di mana kah tempat sebenar tak nak ? Tempat sebenar tak nak adalah pada perkara-perkara yang membawa kita jauh daripada Allah SWT. Itu tempat tak nak yang sebenar. Kalau kita lihat tak nak ini berada di tempat selain tempat itu, maka kita sepatutnya galih kan tak nak itu dengan segera. Tak nak kepada kebaikan, hanya akan mengunci pergerakan kita. Perlahan-lahan, ego mula muncul, dan hati akan tertutup kepada cahaya Allah SWT. Saya ada beberapa contoh manusia yang memang tak nak kepada kebaikan, walaupun dia diajak dengan pelbagai cara. Antaranya adalah kaum Nuh. Nabi Nuh AS telah berdakwah kepada kaumnya selama 950 tahun. Dia berdakwah siang dan malam. Malah, dia berulang kali menukar cara dakwahnya. Ada kalanya secara terang-terangan, ada kalanya secara senyap-senyap. Ada masa, dia mengancam, ada masa dia menawar. (Setelah puas menyeru mereka), Nabi Nuh berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam (supaya mereka beriman); Maka seruanku itu tidak memberikan mereka (sesuatu faedah pun) selain daripada menambahi mereka melarikan diri (dari kebenaran). Surah Nuh ayat 5-6. Namun, kaumnya tetap ingkar. Tetap tidak mahu menerima. Walaupun 950 tahun berlalu, dan pelbagai cara telah dilaku. Kenapa? Sebab kaum Nuh memang tak nak . Kita lihat pula kepada Pembesar-pembesar Quraisy di Zaman Rasulullah SAW. 22

Rasulullah SAW tidak henti-henti menyeru mereka ke arah kebaikan. Rasulullah SAW bersungguhsungguh menumpukan perhatian kepada mereka hingga baginda terpalingkan wajahnya daripada Abdullah ibn Ummi Maktum yang buta. Namun mereka tetap bertegas dengan ego mereka, tidak mahu tunduk kepada Allah SWT, kerana merasa hina untuk berada di bawah Rasulullah SAW. Hingga Allah SWT berrman: Adapun orang yang merasa keadaannya telah cukup, tidak berhajat lagi (kepada ajaran Al-Quran), Maka engkau bersungguh-sungguh melayaninya. Padahal engkau tidak bersalah kalau ia tidak mahu membersihkan dirinya (dari keingkarannya). Surah Abasa ayat 5-7. Mari kita sama-sama melihat, akan hal ini. Takut-takut di dalam hati kita ada tak nak kepada kebaikan seperti mana orang sebelum kita yang telah diceritakan di dalam ayat-ayat Al-Quran. Patutlah kita ini sukar hendak bergerak ke arah kebaikan. Patutlah kita ini payah hendak istiqamah dalam menjalankan perintah Allah SWT. Jadi, tak nak itu mesti digalih. Galih ke tempatnya yang sebenar. Galih kepada perkara-perkara yang dilarang dan dibenci oleh Allah SWT. Bila tiada tak nak kepada kebaikan, maka kita akan perhatikan diri kita akan meningkat, meningkat dan meningkat. Kerna bila kita nak kepada kebaikan, maka kita adalah seperti unta meminum air dalam kehausan yang teramat s angat. Yakni, kita akan menjadi bersungguh-sungguh dalam melaksanakan kebaikan. Mari, kita katakan tak nak kepada tak nak. Semoga Allah menghidupkan hati kita, dan menjadikah diri kita diri yang nak kepada kebaikan-Nya. ps: Adakah anda nak kepada segala hadiah di dalam Ramadhan?

23

Motivasi: kuncinya adalah berkir (2009-08-26 13:56)

Otak, siapa pakai?

Ramai orang bertanya kepada saya, apakah motivasi yang mampu membantu mereka untuk membina peribadi yang baik, cekal dan tabah. Ada juga yang meminta motivasi yang boleh menaikkan semangat dan sebagainya. Pendek kata, macam-macam la orang minta motivasi itu dan ini. Saya boleh hendak bagi. Saya ada macam-macam jenis motivasi, kata-kata motivasi. Tapi bila ramai sangat orang tanya, saya terkir: Ni aku bagi, bagi ni, kalau aku tade nanti, mati ke, sakit ke, macam mana diorang nak dapat motivasi? Jadi hari ini, saya memilih untuk mengajak kita semua, agar mampu memotivasikan diri kita sendiri. Masa saya ada, tak mengapa lah kan tanya saya nak minta nasihat dan sebagainya. Tapi, dengan saya beritahu hal ini, nanti kalau saya sakit ke, mati ke, sibuk ke, maka anda semua mampu untuk memotivasikan diri anda sendiri. Sebenarnya, rahsia motivasi itu ada pada semua ciptaan Allah SWT. Ya. Ciptaan Allah SWT itu sebenarnya adalah nasihat. Namun, ada satu kuncinya untuk menjadikan ciptaan Allah itu nasihat. 24

Yakni berkir. Allah SWT berrman: Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; Surah Ali-Imran ayat 190. Ha... Nampak? Hanya manusia yang menggunakan akalnya sahaja yang mampu berkir akan ciptaan-ciptaan Allah SWT. Saya hendak kita lihat, bahawa sebenarnya, sumber motivasi itu ada di sekeliling kita. Motivasi ada pada bapa kita, motivasi ada pada ibu kita, motivasi ada pada kawan-kawan kita, motivasi ada pada guru-guru kita. Motivasi wujud juga pada semut, kucing, kumbang. Motivasi juga tersisip pada angin, ombak, pokok-pokok, gunung. Motivasi ada juga dalam gur-gur sejarah dan sirah nabawiyah. Boleh dikatakan, setiap apa yang ada di atas muka bumi, atau segala yang diciptakan oleh Allah SWT, semuanya mampu menghadirkan motivasi dalam diri kita. Hatta, syaitan itu sendiri, makhluk durjana itu sendiri juga mampu memberikan motivasi kepada kita. Syaitan memang langsung tak boleh dicontohi dari apa segi sekalipun. Tapi, pasti ramai yang kagum dengan kesungguhannya yang tidak pernah putus asa menarik manusia kepada kejahatan. Maka, kalau kita kir lebih sikit, kita akan kir macam ini: Ish, syaitan tu boleh usaha sungguh-sungguh ajak orang ke neraka, kena seksa, tapi kenapa aku tak boleh usaha sungguh-sungguh untuk bagi diri aku masuk syurga, dapat segala nikmat di dalamnya? Ha, bukankah itu motivasi? Pokoknya adalah berkir. Sebab itu, kelebihan manusia berbanding makhluk lain adalah akal. Kita adalah khalifah, justeru kita perlu bijak menundukkan segala perkara lain untuk menjadi berguna kepada kita, dalam usaha kita menjadi hamba Allah SWT dan menyelesaikan tanggungjawabnya. Masalahnya sekarang, siapa yang berkir lebih? Biasanya, manusia ni, tunggu kena suap sahaja. Sebab itu, negara kita, ramai penceramah motivasi yang hebat macam Dr Fadzilah Kamsah dan Ustaz Hasrizal Jamil. Tapi masyarakat tak meningkat pun. Salah penceramah kah? Bukan. Tapi salah manusia itu sendiri kerana tidak berkir untuk memotivasikan dirinya. Kalau dia nampak, motivasi itu hanya pada penceramah motivasi, maka dia akan mendapat masalah. Apa masalahnya? 25

Masalahnya adalah, apabila dia tiada duit, dia tidak boleh pergi ke ceramah motivasi daripada penceramah motivasi yang terkenal yang mampu beri dia motivasi. Masalah lain, selalunya, manusia ni hadapi masalah dalam keadaan dia sukar berhubung dengan orang lain. Contoh masalah datang dalam hutan dan sebagainya. Kan dah susah? Lepas tu semangat hilang, akhirnya jadi putus asa dengan kehidupan. Kenapa? Kerana tidak mampu berkir untuk memotivasikan diri sendiri. Saya tak nakan la penceramah motivasi itu penting. Jangan kata saya boikot suruh jangan pergi dengar ceramah motivasi. Penceramah motivasi, atau penulis macam saya ini, kami hanya sampingan dalam hidup anda. Akhirnya, yang hendak membantu diri anda adalah diri anda sendiri. Kalau kita ini tak mampu nak pertingkatkan diri kita, tak mampu nak memotivasikan diri kita sendiri, susahlah. Jadi saya nak buka minda semua. Motivasi tu sebenarnya sentiasa ada di sekeliling kita. Cuma kita sebenarnya tak berkir panjang sikit. Kalau kita mampu berkir, menggerakkan akal kita agar kritis dan kreatif, serta mempunyai daya inovatif, nescaya kita akan mampu memotivasikan diri kita. Saya yakin, kalau kita tadabbur alam ini dengan kiran yang matang, pastinya akhir sekali kita akan kata: Ah, semua ini tak sia-sia rupanya... Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan, dan keluasan rahmat Allah) bagi orang-orang yang berakal; (Iaitu) orangorang yang menyebut dan mengingati Allah semasa mereka berdiri dan duduk dan semasa mereka berbaring mengiring, dan mereka pula memikirkan tentang kejadian langit dan bumi (sambil berkata): Wahai Tuhan kami! Tidaklah Engkau menjadikan benda-benda ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari azab neraka. Surah Ali Imran ayat 190-191. Ha, apa lagi? Jom motivasikan diri! Kuncinya adalah berkir dengan akal kurniaan Ilahi! Ps: Motivasi itu juga ada dalam diri anda sebenarnya...

1.2

September

26

Motivasi: Sebenarnya ia lebih besar dari kekotoran (2009-09-01 16:25)

siapa pandang berat akan dosanya?

Suka kotor? Kalau rumah anda kotor, apa yang anda lakukan? Selepas buang air besar atau air kecil(orang dulu-dulu panggil sungai besar, sungai kecil), apa yang anda buat pada kemaluan anda? Kalau baju anda terpalit najis, apa yang anda lakukan? Jawapannya hanya satu untuk semua situasi itu. Cuci, bersihkan. Rata-rata tidak akan membiarkan dirinya lama dengan najis atau kekotoran. Kita akan cepat-cepat cuci. Sebab apa? Sebab kotor, jijik, sebab nanti tak sah solat, sebab nanti bau busuk dan sebagainnya. Jadi, apa pandangan anda terhadap dosa? Manakah yang lebih besar? Najis dan kekotoran material, atau dosa kepada Allah SWT? Apakah bila anda berdosa, anda bersegera bertaubat menyucikan diri? 27

Saya pernah menulis dalam satu post yang lama di website ini. Bahawa orang yang beriman, dia akan melihat dosa ibarat gunung yang hendak menghempap dirinya. Orang yang tidak beriman pula, dia akan melihat dosa ibarat lalat yang hinggap pada hidung, dia menguis dan lalat itu lari. Itu perumpamaan terhadap orang yang sensitif akan hubungannya dengan Allah, dan orang yang tidak sensitif akan hubungannya dengan Allah. Hari ini, saya hanya hendak mengajak kita duduk sebentar dan bermuhasabah, bagaimana kita melayan dosa-dosa kita? Adakah kita menganggap dosa itu satu perkara kecil? Hingga kita melengah-lengahkan taubat kita kepada Allah SWT? Apakah kita menganggap, dosa itu satu perkara yang bersih, sehingga kita tidak tergerak untuk mencucinya segera? Kalau najis, kita berusaha menyisihkannya dari diri kita. Hatta tahi cicak, apabila kita nampak di dalam rumah, di atas masjid, kita akan menyapu buang. Jangan kata perkara najis, perkara y7ang tak najis, macam kertas bersepah, pun kita akan usaha kemas. Tetapi dosa? Apa yang kita lakukan dengan dosa kita? Apakah dosa kita, lebih kecil dari najis dan kekotoran material? Kalau najis dan kekotoran material, kita bersegera cuci, segera kemaskan, bagaimana dosa kita kepada Allah SWT? Dosa kita kepada manusia? Apa yang telah kita lakukan dengan dosa kita? Dosa ada kaitan dengan keimanan. Ini satu perkara, yang manusia kadangkala terlepas pandang. Itulah yang menjadikan dosa, lebih besar dari najis atau kekotoran lain. Sebenarnya, apabila kita melakukan dosa, maka keimanan kita terganggu. Itu sudah cukup menjadi sesuatu yang besar, kepada mereka yang hendakkan redha Allah SWT dalam kehidupannya. Ada dua hadith RasulullahSAW yang mengaitkan hal keimanan, dengan dosa insan. Tidak akan mencuri seorang pencuri, jika ketika dia mencuri itu, dia beriman. Tidak akan meminum arak seorang peminum arak, jika ketika dia meminum arak itu, dia beriman. Tidak akan berzina seorang penzina, jika ketika dia berzina itu, dia beriman Al-Hadith. Dari hadith ini, kita dapat melihat betapa apabila kita melakukan dosa, maka sebenarnya ketika kita melakukan dosa itu, hubungan kita dengan Allah terganggu. Kenapa apabila kita mencuri, kita tidak beriman? Kerana apabila kita mencuri, kita secara tidak langsung telah menakan kewujudan Allah SWT yang sentiasa melihat kita. Barangsiapa antara kamu melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tangan. Jika tidak mampu, maka cegahlah dengan lisan. Jika tidak mampu juga, maka cegahlah dengan hati. Dan mencegah dengan 28

hati itu adalah selemah-lemah iman Al-Hadith. Dari hadith ini pula, kita dapat mengukur meter keimanan kita. Selemah-lemah iman adalah membenci kemungkaran dengan hati. Tetapi adakah lagi iman kalau kita merasakan dosa itu sesuatu yang ringan, yang boleh dilengah-lengahkan pembersihannya, yang tak mengapa kalau kita lakukannya? Kalau najis kita segera mencucinya, bagaimana dengan dosa kita? Kehilangan sensitiviti sebegini, membuatkan kita lambat untuk kembali kepada Allah SWT. Semua orang tahu yang dia tak tahu dia mati bila. Mati boleh datang bila-bila. Tetapi kenapa manusia tak bersegera bertaubat kepada Allah SWT? Kerana dia tidak rasa sensitif dengan dosanya. Kerana dia merasakan, dosanya adalah perkara kecil. Kerana dia merasakan, tidak mengapa untuk berdosa. Manusia memang melakukan dosa. Kita tidak akan terlepas dari kesilapan. Tetapi adalah menjadi tuntutan, untuk kita bersegera memperbaiki kesilapan kita, mencuci dosa kita. Hal ini kerana, Allah SWT mencintai orang yang sering bertaubat dan menyucikan dirinya. Sesungguhnya Allah itu, mencintai orang yang sering bertaubat, dan menyucikan diri Surah Al-Baqarah ayat 222. Nah, bagaimana anda melayan dosa anda? Adakah anda merasakan dosa anda lebih jijik dari najis? Atau anda merasakan dosa anda ibarat lalat yang hinggap di hidung? Dikuis terbang hilang? Mari sama-sama kita muhasabah, menggerakkan diri untuk menjadi yang terbaik di sisi-Nya.

29

Motivasi: Yang pentingnya adalah usaha (2009-09-06 17:17)

di tangan manusia, ada usaha.

Bila kita sebut usaha, pasti ramai yang mengukur kadar usaha itu dengan kejayaannya. Kalau dia berjaya dengan cemerlang, maka manusia akan menyatakan bahawa dia itu berusaha bersungguh-sungguh. Kalau dia tidak berjaya, maka manusia akan menyatakan bahawa dia itu tidak berusaha bersungguh-sungguh. Ini kebiasaan mentaliti insan. Tetapi saya berpendapat, usaha tidak berkadar terus dengan hasil. Usaha adalah satu perkara lain, dan hasil itu adalah satu perkara lain. Kenapa? Sebab usaha di tangan kita, tetapi hasil tetap di tangan Allah SWT. Sebahagian manusia, ada yang faham akan hal ini. Tetapi mereka berkata pula: Kalau macam itu, tak payah usaha. Semua Allah dah susun Em... Betul ke?

30

Saya setuju bahagian yang Allah susun itu. Tapi bahagian tak payah usaha itu, saya tak setuju.

Sesungguhnya, orang beriman itu amat dikasihi oleh Allah SWT. Kenapa? Kerana keimanan mereka telah mendekatkan jarak mereka dengan Allah SWT. Orang yang beriman, dia sentiasa yakin kepada Allah SWT, dia sentiasa bersangka baik, dia tidak akan sesekali menyangka bahawa Allah SWT itu menzaliminya. Jadi, apabila Allah SWT mengarahkannya untuk berusaha, maka orang beriman akan berusaha dengan bersungguh-sungguh dalam lapangan pekerjaannya. Tanpa, meletakkan natijah sebagai matlamat utamanya. Ada perbezaan antara dua manusia ini: 1. Kenapa studi? Saya studi sebab nak dapat 11 A1 2. Kenapa studi? Saya studi sebab Allah suruh, dan belajar itu difardhukan di dalam Islam Bagi orang 1, apabila dia tidak mendapat 11 A1, dia akan menghadapi satu kejatuhan. Dia merasakan dia tidak berjaya. Dia merasakan usahanya selama ini adalah sia-sia.n Secara tidak langsung, sedih akan menyentuhnya. Tetapi, bagi orang 2, jika dia menyebutnya dalam keadaan dia faham dan beriman, keputusan apa pun yang dia dapat, dia tetap akan tenang dan bersangka baik kepada Allah SWT. Berbelas/berpuluh A bukan matlamatnya studi, tetapi dia studi kerana itu adalah tanggungjawabnya sebagai hamba kepada Allah SWT. Maka, hasil di akhir usahanya, itu semua adalah pemberian Allah SWT. Dan dia tahu, Allah SWT itu tahu apa yang terbaik untuk hamba-hamba-Nya, dan Allah SWT itu tidak akan sesekali menzalimi hamba-hamba-Nya. Tidak akan ada kekecewaan dalam kehidupannya. Itu contoh rekaan saya. Saya hendak mengajak anda melihat beberapa gur dalam kehidupan manusia, yang menjadi contoh kepada analogi orang 2 saya. Kita lihat Utusan Allah SWT Nuh AS dan Rasulullah SAW. Mereka berdua ini, ada persamaan dalam kekuatan penyebaran agama Allah SWT kepada ummah. Nabi Nuh AS menyebarkan dakwah 950 tahun tanpa jemu, dan Rasulullah SAW pula menyebarkan dakwah tanpa henti-henti walaupun diancam, diseksa, ditekan dari pelbagai arah. Kalau kita perhatikan, dari manakah sumber kekuatan mereka untuk berusaha? Iman. Kekuatan para Nabi adalah keimanan mereka yang tinggi. Keimanan ini yang tidak menggugah dan tidak menggoncangkan pendirian mereka. Mereka faham bahawa, tugas mereka adalah menyampaikan, bukannya memberikan hidayah. Memberikan hidayah adalah urusan Allah SWT. Tanggungjawab mereka adalah menyampaikan amanah Allah, dan mentarbiyah insan. Sebab itu, mereka tidak mengalah apabila manusia menjauhkan diri dari 31

mereka, memusuhi mereka, dan berusaha membunuh mereka. Nabi Nuh tidak menyatakan usahanya selama 950 tahun itu sia-sia hanya kerana, dalam 950 tahun itu, 83 orang sahaja mengikutinya. Dia telah menjalankan tugasnya. 83 itu adalah natijah yang Allah SWT berikan kepadanya. Dan itulah yang terbaik. Kenapa terbaik? Kerana ia datang daripada Allah SWT. Orang biasa, mungkin akan melihat angka 1000 itu lebih baik dari 83. Tetapi apalah ukuran manusia jika hendak dibandingkan dengan ukuran Allah SWT? Allah SWT Maha Tahu dan kita adalah hamba-Nya. Kita beriman kepada Allah SWT, dan segala natijah yang diberikan oleh Allah itu kita redhai. Kerna kita tahu bahawa Allah SWT tidak akan menzalimi kita, dan kita yakin Allah SWT itu Maha Tahu akan segala hal, baik dan buruknya. Rasulullah SAW pula tidak berputus asa pada awal period dakwahnya yang sukar. Dia tidak mengalah selepas dibaling batu di Taif. Dia tidak pula rasa ralat dengan keadaan keluarganya dari Bani Hasyim, bani Quraisy, penduduk Makkah yang memusuhinya hanya kerana dia membawa agama Allah SWT. Hal ini kerana, Rasulullah SAW faham bahawa tanggungjawabnya adalah berusaha. Natijah adalah daripada Allah SWT. Sebab itu, Rasulullah SAW mampu menerima pemergian Abu Talib dalam keadaan tidak beriman kepada Allah SWT. Kesedihannya, bukan kerana dia tidak redha kepada Allah SWT yang menarik Abu Talib dalam keadaan tidak beriman. Kesedihannya ketika pemergian Abu Talib itu, adalah kerana baginda sesalkan yang Abu Talib tidak akan ada sesiapa mampu membelanya di hari kiamat nanti. Sebab itu Rasulullah SAW berkata kepada Abu Talib dengan kata-kata yang sebegini: Wahai bapa saudaraku, katakanlah satu kalimah yang membolehkan aku membelamu di hari akhirat nanti. Katakanlah Lailahaillah Baginda tidak berkata: adalah sia-sia Masuklah Islam wahai bapa saudaraku, atau selama ini usahaku kepadamu

Tiada usaha yang sia-sia, apabila kita menggerakkan diri kita untuk berusaha. Segala usaha dikira oleh Allah SWT. Natijah, itu adalah hadiah daripada Allah SWT untuk kita. Apa pun natijah yang Allah berikan, itu adalah yang terbaik untuk kita. Sebab itu, kita lihat pula akan beberapa tokoh yang hidup sezaman dengan kita. As-Syahid Syeikh Ahmad Yassin, pengasas Hamas yang dibom oleh helikopter Apache di Palestin pada tahun 2004. Adakah kematiannya, tanpa melihat Palestin itu dibebaskan, membuatkan usahanya selama ini adalah sia-sia? Pada saya, tidak. Dia telah berusaha. Natijah yang Allah berikan kepadanya adalah, dia tidak mampu melihat Palestin itu dibebaskan pada masa kehidupannya. Dia ditakdirkan Allah, pergi dahulu. Namun As-Syahid Syeikh Ahmad Yassin telah menyelesaikan tanggungjawabnya. Yakni berusaha. Kita lihat pula As-Syahid Imam Hassan Al-Banna. Beliau membawa gagasan untuk mengembalikan Daulah Islamiyyah, dengan bermula atas jalan dakwah dan tarbiyah. Beliau akhirnya mati ditembak oleh manusia-manusia yang berhati busuk, tidak mahu daulah Islamiyyah itu menjadi realiti. Adakah kematiannya, tanpa melihat daulah Islamiyyah itu menjadi realiti, membuatkan usahanya sebelum itu 32

adalah sia-sia? Pada saya tidak. Dia telah berusaha. Natijah yang Allah berikan kepadanya adalah dia tidak mampu melihat daulah islamiyyah itu terbina semasa hidupnya. Dia ditakdirkan Allah, pergi dahulu. Namun, Imam Hassan Al-Banna telah menyelesaikan tanggungjawabnya. Yakni berusaha. Dua tokoh ini, mereka berusaha. Namun mati sebelum hajatnya menjadi realiti. Apakah, mereka kecewa? Saya tak rasa mereka kecewa. Sebab saya nampak, kedua-dua tokoh ini adalah amat yakin bahawa natijah itu datang daripada Allah SWT. Saya yakin mereka bukan mengambil analogi orang 1 dengan berkata: Saya membina Hamas, kerana hendak membebaskan Palestin Saya membina Ikhawanul Muslimin, kerana hendak membina daulah Islamiyyah Tidak. Ada kemungkinan Hamas dan Ikhwanul Muslimin akan hancur. Tapi mereka ini sebenarnya, mengambil analogi orang 2. Hamas adalah usaha saya, ke arah membebaskan Palestin. Saya hendak membebaskan Palestin, kerna Palestin itu adalah satu tuntutan dan tanggungjawab kita sebagai hamba Allah Ikhwanul Muslimin adalah satu bentuk usaha, ke arah pembinaan daulah islamiyyah. Daulan Islamiyyah ini perlu dibina, kerna ia adalah satu tuntutan Allah SWT, agar manusia boleh hidup mengangkat perintah-Nya, dan meninggalkan larangan-Nya Kita telah melihat hari ini, Hamas dan Ikhwanul Muslimin, hidup di merata dunia, dengan pelbagai nama. Sebenarnya, manusia tidak nampak Hamas atau Ikhwanul Muslimin sebagai matlamat. Tetapi mereka nampak hala tuju yang dibawa oleh dua organisasi ini, yakni mengembalikan manusia, sistem hidup itu, ke arah yang Allah redha, membuatkan manusia juga bergerak ke arah yang sama. Dan kalau anda hendak tahu, Hamas itu pun datangnya dari Ikhwanul Muslimin. Dua manusia ini, semasa kehidupan mereka, bergerak melakukan sesuatu yang mereka mampu. Yakni usaha. Mereka melangsaikan tanggungjawab mereka untuk Allah memberikan natijah, yakni usaha. Kalau mereka ini tidak berusaha? Kalau Syeikh Ahmad Yassin tidak mengasaskan Hamas? Kalau Hassan Al-Banna tidak mengasaskan Ikhwanul Muslimin? Adakah anda merasakan bahawa dunia hari ini akan jadi sebegini? Adakah anda merasakan Palestin akan bertahan sehingga hari ini? Adakah anda merasakan, tatacara hidup Islam itu akan diterima ramai seperti hari ini? Sebab itu saya yakin, di ambang kematian dua tokoh ini, mereka tersenyum gembira. Kenapa? Kerna usaha mereka disambung orang lain, mereka ada pewaris, mereka ada pelapis. Mereka telah menyelesaikan tanggungjawab mereka, yakni berusaha. Natijah seterusnya adalah urusan Allah SWT. Usaha mereka tidak sia-sia. Tiada usaha yang sia-sia. Cuma susunan Allah SWT itu juga yang terbaik. Kita manusia, tugasnya berusaha sahaja. Natijah, kita serahkan kepada Allah SWT bulat-bulat, dan segala apa yang Allah berikan kepada kita, adalah yang terbaik. 33

Kenapa? Kerna kita beriman kepada Allah SWT, dan amat yakin Dia tidak akan mengecewakan kita. Justeru, apakah anda masih merasa malas untuk berusaha? Berusaha mencapai kecemerlangan, berusaha mencapai yang terbaik, berusaha menjadi hamba Allah SWT yang terbaik, adakah anda masih merasa malas? Tahukah bila seseorang manusia itu boleh berhenti berusaha? Selepas dia mati. Ps: teringat kata-kata seorang manusia: Mati dalam keadaan berusaha, lagi bagus dari mati tak buat apa-apa

34

Motivasi: Keimanan, dan kekuatan terpendam insan. (2009-09-15 13:05)

mari kita recharge iman kita

Ada orang pernah bertanya kepada saya, bagaimana keimanan itu boleh membangkitkan potensi terpendam manusia. Em... Bagaimana ya? Soalan itu menarik dan saya amat suka dengan soalan itu. Soalan itu amat bagus, untuk kita perhatikan, untuk kita muhasabah. Pernah kah anda terkir, apa sumbangan nikmat keimanan yang ada pada diri anda sekarang, terhadap diri anda sendiri? Pernah? Jadi, saya rasa, kita patut sama-sama duduk sebentar, dan kita periksa, sumbangan iman, dalam kehidupan insan. Sememangnya, keimanan itu, membangkitkan sesuatu yang tersimpan di dalam diri kita, merobohkan dinding yang menghalang tumbesaran potensi kita. Keimanan, membangkitkan kuasa terpendam di dalam kehdidupan kita. 35

Uniknya iman Chikara. Itu perkataan jepun kepada maksud kuasa. Saja saya sebut. Sebelum kita jalan jauh-jauh dengan artikel ini, saya rasa yang pembaca perlu faham dengan maksud kekuatan terpendam adalah: Bukannya kuasa dalaman macam dalam komik Itu, set betul-betul dalam hati ya. Kalau dah set, jom kita mulakan perjalanan kita, dengan uniknya iman. Apa uniknya keimanan kita? Pernah terkir? Uniknya keimanan kita adalah, kita yakin dengan sesuatu yang kita tidak nampak, tidak rasa, tidak pegang. Kalau kita kir, ini sahaja sudah luar dari logik akal manusia. Yakin kepada yang tak nampak? Kalaulah urusan keimanan ini antara manusia A dengan manusia B yang kita tidak nampak, kita sudah kata bahawa manusia A itu gila kerana mampu yakin dengan manusia B yang dia, termasuk kita pun tak nampak. Tapi itulah kebenarannya keimanan kita. Secara tak langsung, di sini, Iman telah membawa kita keluar dari paradigma manusia biasa. Memang, orang beriman, semuanya luar biasa. Bezanya, dalam kes yang kita kata gila tadi itu, manusia dengan manusia. Keimanan kita adalah, antara manusia dengan pencipta kepada manusia. Untuk kes itu, tiada kegilaan untuk kita. Gila, hanya kepada yang tidak merasa, akan tarabut(hubungan, keterikatannya) antara Allah dengan dia. Kita tidak perlukan tunduk patung untuk membuatkan kita yakin dengan kewujudan Allah. Ada orang, dia tidak mampu mengeluarkan pemikirannya, dari kejumudan dunia, dengan menyatakan: Mustahil yang tidak nampak itu ada Namun dia pun tidak nampak nyawanya, tetapi nyawanya ada. Keimanan kita, beriman pada yang ghaib, kepada Allah yang kita tidak nampak, tetapi kita mampu merasai kewujudan Allah SWT. Pastinya kita merasai. Sebab Allah yang mencipta kita. Andai ibu dikatakan mempunyai hubungan unik dengan anak. Kalau anak sakit di luar negara, ibu boleh macam terasa. Apatah lagi kita dengan Allah SWT yang MENCIPTAkan kita. Pastinya kita merasa. Cuba masalahnya, adakah kita hendak mendalami rasa itu atau tidak. Allah adalah punca keimanan kita Orang bertanya kepada saya, kenapa beriman kepada Rasul, kenapa beriman kepada hari kiamat, macam mana boleh percaya bahawa malaikat tu ada, kenapa boleh sabar dengan semua yang berlaku(qada Qadar), kenapa boleh percaya dengan Al-Quran, dan macam-macam la. Kenapa? 36

Pokoknya adalah kerana, saya beriman kepada Allah SWT. Keimanan kepada Allah SWT lah, yang mewujudkan keyakinan kita kepada yang lain-lain. Keimanan kita, keyakinan kita, kepercayaan kita kepada Allah SWT lah yang memampukan kita meyakini Rasul yang Allah hantar, kiamat yang Allah janjikan, malaikat yang Allah ciptakan, kitab-kitab yang Allah turunkan, dan qada qadar yang Allah turunkan. Di sini, sekali lagi kita nampak betapa keimanan itu telah mengeluarkan kita dari tahapan manusia biasa. Kita telah menjadi manusia ajaib, sebaik sahaja kita beriman kepada Allah SWT. Sudahlah Allah SWT itu kita tidak nampak, tidak boleh pegang, daripada keimanan kita kepada Allah SWT, berbuah pula keimanan kita pada yang lain-lainnya. Saya, tak akan sesekali percaya dengan manusia yang kata begini: Saya ada kawan, kawan saya ada barang A, barang B, barang C, dan barang D. Semua barang tu boleh bantu kamu Selagi saya tak nampak kawan dia tu, dengan segala barang-barangnya, saya tak akan percaya sesen pun dengan manusia yang berkata itu. Tapi keimanan kita dengan Allah SWT, berbeza. Kenapa? Kerana kita dapat rasa. Rasa-rasa ni, mana boleh Akan ada yang cakap begitu. Betul. Allah SWT amat faham akan keadaan manusia yang inginkan bukti. Tetapi untuk Allah SWT memunculkan diri-Nya sebagai bukti, manusia tidak akan sesekali mampu untuk melihat-Nya. Kaum Bani Israel telah menjadi saksi atas perkara ini. Mereka semua pengsan, termasuklah Nabi Musa. Rasulullah SAW yang mikraj ke Sidratul Muntaha pun, berkomunikasi dengan Allah sambil dilindungi tabir kekuasaan-Nya, bukan secara terus. Sebab itu Allah SWT menurunkan Rasul dan kitab-kitabNya. Perasaan hubungan kita dengan Allah SWT tadi, akan diperkuatkan dengan Rasul dan kitab-kitabNya. Bersama Rasul dan kitab-kitab Allah, ada jawapan kepada segala perasaan kita. Yang kita rasa-rasa tu. Manusia pasti tertanya-tanya, alam ini jadinya bagaimana? Manusia ini didatangkan untuk apa? Lepas mati, manusia ke mana? Hidup manusia ni untuk hidup kemudian mati begitu sahaja kah? Bagaimana pokok-pokok, lautan, gunung ganang, boleh terjadi semuanya? Bintang-bintang di langit, macam mana boleh tergantung tidak gugur? Langit macam mana boleh jadi begitu? Semua ini, semua sistem ini, siapa cipta? Kenapa semuanya teratur sangat? Takkan sistem sekemas ini, boleh muncul dengan tiba-tiba? Manusia, akan tertanya-tanya. Itu adalah tanda bahawa manusia mempunyai hubungan dengan penciptaNya. Sebab mustahil, manusia tidak akan mempersoalkan hal itu dalam kehidupannya. Sebab itu kita lihat, muncul macam-macam kefahaman. Kefahaman Ateis, yang kata dunia ini terjadi secara tiba-tiba pun, berasaskan dia mempersoalkan: Siapa yang cipta semua ini? Cuma akhir sekali, dia tidak mampu meyakini bahawa sistem dunia sebanyak dan sekemas yang kita tahu hari ini, dicipta oleh satu pencipta yang Maha Kuasa, yang kita perlu tunduk 37

kepada-Nya. Mustahil satu boleh cipta macam ini Di situ, ujian keimanan kita. Jawapan akan jadi ya, memang mustahil jika yang mencipta itu manusia. Tapi masalahnya sekarang, yang mencipta itu adalah pencipta kepada manusia. Pensyarah Aqidah saya, Dr Samirah Tohir pada semester lepas ada berkata: Manusia tak akan mampu berkir secara penuh berkenaan Allah SWT. Sebab itu kita tidak dibenarkan berkir akan dzat Allah SWT. Tetapi Allah SWT menyuruh kita agar berkir, bermuhasabah, dan mentadabbur ciptaanciptaanNya Kenapa Duktur? Saya bertanya. Ibarat motor pada kipas, bolehkah ia menggerakkan kereta? Dan jawapan itu pada saya sudah cukup. Sebab itu ada orang, dia jadi gila kerana hendak sangat berkir: Allah itu terjadi macam mana? Rupa Allah macam mana? Dengan hadirnya Rasul dan kitab-kitab Allah SWT, maka itu menyempurnakan kehendak kita manusia, yang pastinya tercari-cari akan jawapan yang sebenar. Rasul dan kitab-kitab Allah SWT, mengeluarkan kita dari keraguan yang selama ini membaluti jiwa kita. Mana kekuatannya? Jadi, mana kekuatan yang dibangkitkan oleh keimanan? Mungkin ada yang dah bosan baca. Maaf, saya tidak mampu menerangkan hal keimanan yang besar dan hebat ini, hanya dengan dua tiga helai kertas. Silap hari bulan, kena buat buku khas untuk sembang-sembang fasal keimanan. Hal ini kerana, keimanan itu asas pada kehidupan kita sebagai hamba Allah SWT. Tapi saya hendak tamatkan artikel ini juga. Jadi, di mana kekuatan yang dikeluarkan oleh iman? Apabila kehadiran Rasul dan kitab-kitab membantu kita untuk lebih yakin, kehadiran mereka telah menyapu bersih keraguan kita terhadap kewujudan Allah SWT, di sinilah keimanan itu menjadi solid, dan mampu membangkitkan kekuatan sebenar seorang insan. Bila kita yakin pada Allah SWT tanpa keraguan, maka kita akan yakin dengan segala janji-janji-Nya tanpa rasa diri kita tertipu. Janji Allah SWT bahawa yang beriman itu akan masuk syurga, diberi balasan itu dan ini, membuatkan kita tegar berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapai redha-Nya, agar Allah menerima kita sebagai tetamu-Nya di sana. Kita tidak nampak syurga, tetapi kita yakin dengan Allah SWT yang menjanjikanNya. Syurga dengan segala nikmat-Nya, kita tidak nampak, malah semua itu kalau diceritakan, luar dari logik akal kita. Tetapi oleh kerana yang menceritakan semua itu adalah Allah, dan rasul-Nya, maka kita percaya. Untuk itu, kita bersungguh-sungguh mencapainya. 38

Janji Allah SWT bahawa, Dia akan bersama orang-orang yang sabar. Allah, pencipta manusia, pencipta alam semesta, bersama-sama kita? Bukankah itu satu kemuliaan? Hatta Perdana Menteri duduk di sebelah kita pun kita rasa bangga, apatah lagi Allah SWT? Keyakinan ini membuatkan kita tegar untuk sabar walau apa pun dugaan yang datang. Apakah masalah itu lebih besar dari kebersamaan Allah bersama kita? Jika kita membuat bandingan, besar mana pun masalah, ianya sekecil debu dibandingkan dengan kemuliaan kebersamaan Allah dengan kita. Janji Allah SWT bahawa, kiamat itu akan datang, segala amal akan dihitung, tetapi Dia tidak mengkhabarkan waktunya bila adalah kerana untuk melihat siapa yang terbaik amalnya dari kalangan manusia. Itu membuatkan kita manusia, sentiasa berjaga-jaga, sentiasa berusaha mempertingkatkan amal, sentiasa ingin jadi yang terbaik, sentiasa rasa gusar dengan kesalahan, sentiasa rasa hendak memperbaiki kesilapan, sentiasa hendak berusaha membersihkan diri. Takut nyawa ditarik semasa diri sedang alpa, takut kiamat hadir tika diri masih penuh dosa. Janji Allah SWT bahawa, Dialah yang menurunkan baik dan buruk kepada manusia, Dialah yang menetapkan perjalanan kehidupan manusia, membuatkan kita tenang menghadapi kehidupan. Kita tidak gusar dengan apa yang Allah susun. Di tangan manusia, tugasnya hanya usaha. Usaha untuk hidup dalam keadaan terbaik. Susah atau senang yang Allah beri, itulah yang terbaik. Kita tetap akan laluinya dengan redha, tanpa putus asa, tanpa kecewa, tak ada rasa nak bunuh diri. Sebab kita yakin, Allah SWT tidak akan menzalimi kita. Allah SWT menyatakan bahawa, Dia Maha Melihat, Dia Maha Mendengar, Dia Maha Tahu dengan segala apa yang dilakukan Insan. Dia Maha Menyeksa. Dia ada Neraka yang azabnya amat pedih. Kita yakin dengan semua itu, maka kita tidak melakukan kemungkaran, kita tidak akan melakukan jenayah. Kita akan halang diri kita dari menyebarkan keburukan. Kita akan cepat-cepat minta maaf, mohon ampun, bertaubat apabila melakukan kesalahan. Nah... Sekarang kamu nampak di mana iman membangkitkan kekuatan manusia? Yang saya sebut-sebut tadi, itu adalah antara kekuatan-kekuatan yang keimanan bangkitkan dalam kehidupan insan. Itulah dia, kekuatan-kekuatan terpendam insan, yang dibangkitkan oleh keimanan. Kekuatan untuk sabar, kekuatan untuk tidak melakukan kemungkaran, kekuatan untuk berusaha bersungguhsungguh, kekuatan untuk menjadi yang terbaik. Semua itu berjaya dibangkitkan oleh keimanan. Semua itu lah, yang menjamin kelangsungan kehidupanj insan yang terbaik sekali. Manusia sebenarnya mampu jadi yang terbaik. Kuncinya adalah keimanan. Kunci yang sama juga, dipegang oleh generasi awal Islam, yang akhirnya berjaya melahirkan pewarispewaris, dan dua pertiga dunia berada dalam genggaman mereka. Kuncinya sama, iman. Nah, nikmat iman itu sekarang sudah ada pada kamu. Masalahnya, apakah kita merasainya, menghayatinya, mendalaminya? Bangkitkan kekuatan terpendam kita, dengan memperhalusi keimanan kepada Allah SWT. Ps: saya nak letak hadith atau ayat Al-Quran, tapi artikel ni macam dah terlalu panjang pula. Kebelakangan ini, ada beberapa pembaca menegur, artikel saya panjang sangat. Berpinar mata baca. Maaah, saya menulis, macam saya bercakap. Sebab itu panjang. Tapi kalau perlukan hadith atau ayat Al-Quran, bagitahu ya. Saya akan tulis di ruangan komen. 39

Motivasi: Ukhuwwah dengan Allah (2009-09-28 13:18)

cinta sebenar kita, hanya Dia. Dari situ berbuahnya cinta-cinta yang lain dalam keadaan bersih, ikhlas dan terjaga

Kita selalu sebut ukhuwwah dengan manusia. Kita ungkapkan sukma persahabatan dalam keadaan terindah dan tertinggi bahasanya. Apa-apa sahaja berkenaan dengan ukhuwwah membuatkan manusia gembira. Asas ukhuwwah adalah cinta. Dan asas cinta adalah keimanan. Itu membuatkan manusia senang sentiasa. Asas cinta adalah keimanan. Maka mudahnya asas ukhuwwah juga sebenarnya adalah keimanan. Kepada siapa lagi kita hendak beriman kalau bukan kepada Allah SWT? Dia lah yang telah menciptakan langit dan bumi, yang memberikan kita nikmat kehidupan dalam keimanan, ukhuwwah danm silaturrahim ini. Siapakah yang merasa, ukhuwwahnya dengan manusia, punya pertalian yang kuat, dengan ukhuwwahnya dengan Allah SWT. Ukhuwwah dengan Allah SWT? Di sini, kita perlu duduk sebentar dan muhasabah. Akan kuredah lautan api, kupanjat puncak everest tertinggi, semuanya untuk dikau wahai kekasih hati 40

Ada orang menyebut kata-kata ini kepada pasangannya. Ada juga yang berkata begini kepada sahabatnya. Ada juga yang melafazkan kata-kata ini kepada ibu bapanya. Namun siapakah yang melafazkan perkara ini kepada Allah SWT? Manusia memandang ukhuwwahnya dengan manusia lain, tanpa merasakan bahawa ukhuwwahnya itu, perlu melalui Allah SWT dahulu, barulah ukhuwwahnya menjadi ukhuwwah yang benar dan kuat. Namun, kerana lemahnya manusia, tidak mampu melihat yang ghaib, dan hanya yakin pada yang nyata semata, menyebabkan manusia pantas menghubungkan dirinya dengan manusia lain, tetapi sukar membina hubungannya dengan Allah SWT. Di sinilah keimanan memainkan peranan. Iman mampu membuatkan kita merasai apa yang ghaib. Allah, Malaikat, Syurga, Neraka, hatta Rasul kita yang telah wafat meninggalkan kita risalah-Nya. Kita beriman dengan semua itu tanpa ragu-ragu walaupun kita tidak melihatnya. Dengan keimanan inilah sebenarnya, kita mampu membina hubungan kita dengan Allah SWT, seterusnya menjaga hubungan kita dengan manusia. Sebab itu, Allah SWT apabila membicarakan perihal persaudaraan, Allah SWT menyebut: Sesunggunya orang beriman(mu min) itu bersaudara... Ayat 10 Surah Al-Hujurat. Allah tidak kata manusia, Allah tidak kata orang Islam semata. Allah kata, orang yang beriman. Dalam ceramahnya pada malam 27 Ramadhan di Jordan ini, Dr Towalbeh ada menyatakan bahawa, hubungan manusia dengan Allah SWT, akan meningkatkan lagi keeratan ukhuwwah manusia dengan manusia yang lain. Allah SWT membenci orang yang takabbur. Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, karena sesungguhnya kamu sekali-kali tidak dapat menembus bumi dan sekali-kali kamu tidak akan sampai setinggi gunung. - Surah Al-Israa ayat 37 Dr Towalbeh menyatakan bahawa, sesiapa yang takabbur, sebenarnya dia telah memutuskan ukhuwwahnya dengan Allah SWT. Maka mari kita lihat, apakah rentetan dari ketakabburan di dalam hati manusia, kepada manusia lain. Apakah hubungan manusia dengan manusia akan menjadi baik, jika salah seorang, atau keduanya bersikap membesar-besarkan diri dan tidak mahu bertolak ansur? Tidak. Tidak sama sekali. Apabila ukhuwwah dengan Allah rosak, jangan diceritakan pula ukhuwwah yang benar dan bersih sesama manusia. Dr Towalbeh berkata: Sebab itulah wahai manusia, anda perlu menghayati ibadah zakah. Zakah adalah manifestasi ukhuwwah yang tertinggi. Bayangkan anda memberikan duit anda, untuk diterima oleh saudara seakidah anda, tanpa anda mengenali penerimanya. Siapakah yang memampukan anda untuk berbuat sedemikian rupa? Allah. Keimanan anda kepada Allah, dengan merasakan zakat adalah tanggungjawab anda kepada Allah yang perlu anda langsaikan, menyebabkan anda bergerak mengeluarkan harta anda untuk saudara anda yang tidak anda kenali. Bukankah ini ukhuwwah yang tertinggi? Ukhuwwah anda dengan Allah, menggerakkan anda berhubungan, memberi bantuan kepada manusia yang lain. Maka manusia, apakah anda melakukan ibadah zakat anda? Ketahuilah di dalam zakat ada makna ukhuwwah yang besar. Janganlah sesekali anda menganggap ianya hanya ibadah Ramadhaniah semata-mata 41

Dr Towalbeh juga menyatakan bahawa, manusia-manusia yang tamak turut merosakkan ukhuwwahnya dengan Allah SWT. Apakah kehidupan orang yang tamak? Berbaik-baikkah dia dengan manusia lain? Tidak. Tetapi orang yang tamak, hidupnya penuh hasad dan dengki. Dia ingin mengaut keuntungan dan keuntungan lagi. Akhirnya orang yang tamak ini, merosakkan silaturrahimnya dengan manusia lain, untuk mendapat keuntungan. Disabotajnya perniagaan orang lain dan dimusnahkan pula kehidupan orang lain hanya untuk memuaskan dirinya. Di sini, kita dapat melihat betapa ukhuwwah manusia dengan Allah SWT, merupakan jambatan kepada hubungan yang tulus dan ikhlas antara manusia dengan manusia yang lain. Mustahil untuk manusia yang benar-benar merasakan keterikatan dirinya dengan Allah SWT, untuk mengkhianati saudara seIslamnya. Mustahil untuk manusia yang benar-benar faham akan hubungannya dengan Allah SWT, untuk menjauhkan saudaranya dari kehidupannya. Kerna manusia yang berhubungan dengan Allah, dia faham bahawa hubungannya dengan manusia lain adalah amanah. Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengkhianati (amanah) Allah dan RasulNya dan (janganlah) kamu mengkhianati amanah-amanah kamu, sedang kamu mengetahui (salahnya). Surah AlAnfal ayat 27. Maka bagaimanakah hubungan kita dengan Allah SWT? Bagaimana ukhuwwah kita dengan Dia? Pernahkah kita terkir betapa kita ini memerlukan segala-galanya daripada Dia? Andai kalau nak projek, kita perlu merapati yang berkuasa, kenapa bila kita hendakkan sesuatu dalam kehidupan ini, kita tidak meminta kepada Yang Mempunyai Segala-galanya? Adalah amat menjelekkan kita mampu melukut pada manusia yang tidak mempunyai apa-apa, tetapi kita tidak tunduk dan meminta kepada Allah Yang Memegang dan Mencipta Segala-gala. Dari hubungan dengan Allah lah, datangnya kejayaan hakiki, datangnya kebahagiaan suci, datangnya hubungan yang terbina dengan keikhlasan sepenuh hati. Ukhuwwah anda dengan Allah SWT. Bagaimana? ps: Kepada siapa yang meminta perkongsian ceramah Dr Towalbeh pada malam 27 Ramadhan, maka ketahuilah bahawa hajat anda telah tertunai...

1.3

October

42

Motivasi: Dinding itu, hancurkanlah. (2009-10-04 17:57)

perubahan dunia, bermula dengan perubahan diri...

Ada orang mengadu pada saya. Dia dihantui masa silam. Katanya, dia hendak berubah. Tetapi tidak mampu kerana sering teringat akan keburukan-keburkan yang dilakukannya pada masa yang lepas. Lebih memburukkan keadaan, apabila melihat dia berubah, manusia-manusia di sekelilingnya mencemuh dah mengeluarkan ayat: Ala, dah jahat nak buat baik plak Ingat aku nak ampunkan salah silap ko dulu? jangan nak jadi malaikat la weh 43

Dan macam-macam lagi. Dia kesukaran. Seakan laluannya untuk menjadi hamba Allah yang baik, tersekat kerana dihadang oleh satu dinding besar yang maha tebal. Dia tidak mampu bergerak untuk berubah kerana langkahnya terhenti di lorong yang disangkanya jalan mati. Saya melihat. Saya mendengar. Dan saya meneliti. Dia kata, dia tiada harapan lagi. Tetapi, saya nampak cahaya sakti yang mampu menembusi dinding itu. Jadi saya tanya hendak tanya satu soalan kepada manusia yang ingin berubah, tetapi mengalami situasi ini. Kerana apa anda berubah? Niat dan matlamat perlu jelas Apa yang memberikan kekuatan untuk seorang pelari pecut 100 meter, berlari selaju kudratnya sepanjang 100 meter itu? Kenapa kita tidak pernah nampak, pelari pecut 100 meter dalam kejohanan Olimpik dan sebagainya, berlari perlahan santai-santai? Kerana niatnya jelas. Dia berlari untuk menang. Kerana matlamatnya jelas. Dia mesti buat yang terbaik untuk menggapai pingat. Jadi, mahu atau tidak, apabila dia mempunyai niat dan matlamat sedemikian, maka dia perlu berlari sepantas boleh, walaupun dia sedar ada orang yang lebih pantas daripadanya di track itu. Begitu juga untuk manusia yang ingin berubah, melakukan perubahan pada diri. Perkara pertama yang perlu dihiraukan bukanlah: Boleh ke aku berubah? , Kalau aku berubah ni, orang terima ke? , Aku ni kalau berubah, boleh bertahan ke perubahan aku? Yang perlu dilihat oleh manusia yang ingin berubah adalah: Kenapa aku berubah? Niat dan matlamat perlu jelas dalam hal ini. Kerana niat dan matlamatlah yang membekalkan peratus kekuatan terbesar, bagi membantu kita dalam perubahan. Jangan berubah kerana manusia, jangan berubah kerana keadaan, jangan berubah kerana rasa mampu berubah, jangan berubah kerana rasa boleh istiqomah dengan perubahan. Kita berubah, kerana kita nak jadi hamba Yang Allah redha. Itu matlamat kita. Niat kita berubah adalah kerana Allah, nak Allah kira kita sebagai hamba-Nya yang terbaik, yang diredhai. Maka, mampu atau tidak untuk kita berubah, orang nak kutuk atau nak puji, boleh bertahan atau tidak dengan perubahan, kita nak atau tak nak, kita perlu bergerak ke arah perubahan. Niat dan matlamat yang jelas inilah, keyakinan ini lah, keimanan ini lah, yang memampukan kita, memberi kekuatan kepada kita, untuk melakukan perubahan, walaupun dikutuk dan dikeji orang, ditohmah segala kata, dicaci dihina. Kerana niat dan matlamat kita, hanya Allah semata-mata, dan bukan kerana mana-mana makhluk-Nya. Mula lah Masalah manusia lagi adalah permulaan. Sebelum manusia melangkah, dia sudah menyibukkan dirinya dengan soalan-soalan tadi. Boleh ke aku berubah? , Apa kata orang? , Nanti orang kutuk, malu la . 44

Tapi dia tidak bergerak lagi. Pelumba lari, yang tak berlari, maka apa peratus kemungkinannya untuk menang dalam larian? 0 %. Kenapa? Sebab dia tak berlari. Tetapi, kalau dia mula berlari, walaupun saingannya adalah pelari terpantas dalam dunia, peratus kemungkinan untuk menang itu tidak akan menjadi 0 %. Mungkin akan meningkat 0.0001 %. Siapa tahu yang terjadi di atas track? Sekali pelari terpantas tu terjatuh ke? Maka peratus untuk menang meningkat lagi. Mungkin melonjak ke hingga 50 %. Masalahnya, semua itu tidak kita ketahui, melainkan kita bermula. Begitulah manusia yang inginkan perubahan. Tidak bermula, maka apakah layak untuk kita berkata apa-apa? Apa kata mula dahulu, kemudian baru kita cerita panjang? Siapa yang bergerak ke arah Allah... Saya dah bergerak untuk berubah, tetapi saya ditekan oleh suasana. Masyarakat mengutuk saya, dan tidak menerima perubahan saya. Mereka masih tidak mempercayai saya, dan sering mengungkit keburukan lama saya Perkara itu kemungkinan akan berlaku, pada sesiapa yang Allah pilih untuk dia lalui. Maka, ketahuilah bahawa itu ujian daripada Allah SWT, tambahan kasih sayang-Nya, agar kita lebih rapat dan lebih berharap kepada-Nya. Niat perubahan perlu bersih. Macam saya kata tadi. Kita berubah kerana Allah. Apa kita peduli manusia kata apa? Kita bergerak ke arah Allah SWT, bukan ke arah manusia. Dan ketahuilah bahawasanya Allah SWT itu Maha Besar Kasih Sayang-Nya. Kalau kita cekal mengharungi ujian, dan bersangka baik kepada Allah SWT yang menurunkan segala duga, saya yakin 500 %, hanya kebahagiaan sahajalah yang menanti kita. Kenapa saya amat yakin? Kerana Allah SWT tidak memungkiri janji-Nya. Berubah itu bukan memaksa Akhir sekali, sedikit perkongsian apabila berubah. Orang selalu kata, kalau nak berubah, tapi tak mampu istiqomah dengan perubahan, buat apa kan? Benar. Tetapi, perkara yang manusia perlu faham adalah, perubahan itu bukan dengan cara paksaan. Tiada orang, yang membaca Langit Ilahi hari ini, jadi malaikat keesokan harinya. Penulis Langit Ilahi ini, saya sendiri, masih berusaha mempertingkatkan diri. Sekali sekala jatuh dan mendaki kembali dari kejatuhan. Berubahlah sedikit demi sedikit, secara berterusan. Contoh mudah, katalah nak berubah dalam masalah tak solat. Takkan la bila berubah, nak terus buat qiamullail sekali? Mustahil. Dan kalau mampu buat pun, biasanya tidak akan bertahan lama. Manusia, bukan berubah seperti plastisin. Ketuk sekali berubah terus bentuknya. Manusia berubah dengan proses yang teratur. Maka, kita susun jadual. Solat Fardhu dulu. Dari tak solat, kepada asalkan solat. Bila dah mampu istiqomah, solat tak tinggal, kita buat pula peningkatan kepada asalkan solat, kepada solat tepat waktu. Dari solat tepat waktu, kepada solat yang khusyu . Dalam masa itu, ketahuilah bahawa, nanti hati kita akan dahagakan tambahan . Tanpa disuruh, hati sendiri akan berkata: Eh, aku rasa kena solat sunat 45

la. Orang akan kata pada saya: Slow la camtu, berubah apanya? Apa masalahnya? Jangan nampak solat sahaja yang hadir dari teknik ini. InsyaAllah, dalam jangka masa dia memperbaiki solatnya, maka bahasanya akan menjadi lembut, akhlaknya akan menjadi sopan, sedikit demi sedikit. Inilah namanya tarbiyah. Bukan menyondol, tetapi dengan seni yang cantik dan teratur. Semuanya akan datang dengan pakej. Cuma pokoknya, perubahan itu perlu berterusan. Jangan risau dengan sedikitnya perubahan kita hari ini. Ketahuilah, kalau kita istiqomah dengan sedikit itu, seterusnya kita berusaha mempertingkatkan diri kita, berubah sedikit demi sedikit lagi, pasti ada perubahan besar akan berlaku kepada diri kita. Allah itu Maha Penyayang. Siapa dekati Dia selangkah, Allah akan dekatinya 1000 langkah. Yakinlah. Pokoknya, mulakan perubahan, walau sedikit, tetapi istiqomah. Penutup: Hancurkanlah dinding itu Kita mampu berubah. Jangan sesekali memberi alasan menyatakan tidak mampu. Allah tidak memungkiri janjinya. Dia tidak akan menguji manusia dengan sesuatu yang tidak mampu manusia laluinya, menyelesaikannya. Cuma mampu atau tidak, terpulang kepada diri manusia sendiri. Hendak atau tidak untuk berubah? Soalan itu, manusia sendiri perlu menjawabnya. Allah, Dia tidak zalim dengan manusia. Yang zalim sebenarnya adalah manusia itu sendiri. Mulakanlah perubahan, jangan kita tangguh-tangguhkan. Mulakan dengan niat yang jelas, matlamat yang jelas. Seterusnya lakukan perubahan, walau sedikit, tetapi pastikan ianya dalam keadaan istiqomah. Usahalah mentarbiyah diri, dan binalah suasana perubahan itu dengan bergaul bersama orang yang baik. Kita mampu sebenarnya. Dan yakinlah, Allah SWT itu akan membantu kita dalam perubahan ini. Selangkah kita dekati Dia, seribu langkah Dia dekati kita. Maka, hancurkanlah dinding penghalang di hadapan anda. Sesungguhnya, dinding itu tidak wujud pun sebenarnya. Hanya ilusi dalam mentaliti anda yang lama.

46

Motivasi: Hatimu itu, isilah. (2009-10-07 14:24)

bahagia, jangan hangus... Ada manusia terperangkap dalam kesepian. Ada manusia terperangkap dalam kesunyian. Ada manusia terperangkap dalam sendirian. Dalam tiga situasi ini, manusia sering keresahan, kegelisahan, dan rasa tidak selamat. Dia rasa lemah, dan kelihatan seakan-akan segala sumber kekuatan sudah tertutup rapat. Ketika inilah manusia seakanakan orang yang buta walaupun dia mampu melihat segalanya. Justeru, apabila manusia mengadu kepada saya akan keresahannya, kesepiannya, kesendiriannya, kelemahannya, saya suka bertanya satu perkara: Bagaimana keadaan hati anda? Ya, hati. Raja kepada seluruh tubuh badan kita. Bagaimana keadaannya? Ketahuilah bahawa, segala kelemahan yang dirasa, segala kegelisahan yang datang menjelma, hanyalah kerana hati itu kekosongan. Tidak diisi dengan makanan berkhasiat. Membuatkan segala penyakit hadir mengisi kekosongan. Maka, hatimu itu, isilah. Pengisian hati,makanan ruhi 47

Hati, dengan apakah ia hendak diisi? Pertama sekali saya hendak kata, jangan samakan hati yang saya sebut ni, dengan hati yang wujud sebagai salah satu organ tubuh kita ya. Saya gunakan perkataan hati, tapi sebenarnya saya sedang memperkatakan perihal ruh kita. Sesuatu yang tidak terlihat dek mata kasar. Kalau kita lihat semula, kepada penciptaan manusia, kita ini sebenarnya terbahagi kepada dua unsur. Manusia dicipta dari tanah(unsur bumi) dan kemudian diberikan nyawa dengan tiupan ruh(unsur langit). Di sini, saya suka mengajak kita semua muhasabah. Apa yang menyenangkan tubuh badan kita? Ada rumah, ada makanan, ada pakaian, ada pasangan, ada keturunan dan pelbagai lagi perkara yang bersangkutan dengannya. Mahal atau tidak, itu perkara kesepuluh. Yang penting, semua perkara itu ada, maka diri kita akan merasa senang. Namun kebanyakan manusia hanya berhenti setakat itu. Dia tidak pula bertanya: Apakah yang menyenangkan hatinya? Kerana kebanyakan manusia, bukan tidak mahu menyenangkan hatinya. Tetapi dia tidak tahu, betapa hatinya juga perlu disenangkan, diisi dan diberikan makanan. Bila manusia sedar akan keperluan hatinya? Bila sunyi menyerang, bila dia sendirian, tika dia sepi seorang. Walaupun ketika itu, dia dikelilingi kemewahan, anak pinak, pasangan dan sebagainya. Dia merasakan tiga perkara itu walaupun dia mencapai segala-galanya. Walaupun tubuhnya senang, hatinya gersang. Ketika itu baru dia tertanya-tanya: Apa yang aku kurang? Sebenarnya, hati yang kosong, itulah sumber segala keresahan dan kegelisahan. Maka, sesuatu yang berasal dari langit, perlu diisi dengan sesuatu dari langit juga. Solat, Al-Quran, zikir, dan keterikatan kita kepada Allah SWT, empunya segala perkara. Aku dah buat, tapi tetap kosong Sesetengah orang dia rasa jelek apabila orang menyatakan: Kalau hati gelisah, bacalah Al-Quran Dia mungkin akan menjawab: Aku baca Al-Quran berjuzu -juzu , hati tak tenang pun! Kepada yang menegur orang sebegini, jangan terasa dengan jawapannya yang sedemikian. Kepada orang yang menjawab sedemikian, saya pohon anda duduk sebentar dan mendengar apa yang saya ingin katakan. 48

Ya, anda telah membaca Al-Quran, anda telah berzikir. Tetapi bagaimana? Adakah anda solat dengan bersungguh-sungguh atau sekadar lepas sahaja? Adakah anda sekadar membaca Al-Quran berjuzu -juzu , tetapi satu ayat pun anda tidak memahaminya? Adakah anda berzikir, tetapi tidak menghayatinya? Aku dah usaha, aku hayati, aku faham semuanya! Oh, jadi mungkin anda kena periksa semula, kenapa anda lakukan semua itu. Menunjuk-nunjuk? Ketahuilah sebenarnnya, ketenangan itu adalah milik Allah SWT. Kalau kita benar-benar mendekatiNya dengan keikhlasan, maka tiada sebab untuk Allah SWT tidak memberikan kita ketenangan. Di sini kita perlu kembali melihat kenapa kita mendekati Allah SWT? Semata-mata kerana Allah, atau kerana dunia? Penutup: Hati itu perlu diisi Hendak atau tidak, hati itu perlu diisi. Jika kita tidak bergerak mengisinya dengan perkara yang sepatutnya, maka keburukan pula akan mengisinya. Ibarat batu. Jika ia tidak bergolek, maka lumut akan menyelimutinya walaupun dia tidak bergerak. Maka isilah hati, ruh kita ini dengan unsur langit yang diperlukannya. Kita teliti solat kita, al-quran kita, zikir kita kepada Allah SWT. Bukanlah saya katakan ini semua, hendakkan anda menetap di masjid 24 jam dan tidak keluar-keluar. Bukan. Saya tidak pernah mengajak sedemikian. Cuma saya hendak anda teliti, berapa masa yang anda berikan dalam hidup anda untuk Al-Quran? Adakah masa lapang anda, contohnya masa memandu, anda menggunakannya untuk berzikir mengingati Allah? Adakah solat anda selama ini, anda perbaikkan kondisinya? Manusia sering memandang enteng perkara-perkara sebegini. Dirasakan, kalau sudah cukup perkara materialistik, maka dia bahagia. Mana.... Kita perlu juga material, tetapi material tanpa sokongan perngisian ruh ini, maka material itu tidak akan mendatangkan apa-apa makna pada kehidupan kita. Maka isilah hati itu. Jangan kita lengah-lengahkan dalam pengisiannya. Jangan kita pandang enteng kepada keperluannya. Di situ, terletaknya kunci bahagia. Kalau kita rujuk semula pun, di bahagian mana pada tubuh kita yang kita rasa bahagia bila kita bahagia? Yang kita rasa gelisah bila gelisah? Jawab lah...

49

Perkongsian: Apa itu matang? (2009-10-11 13:21)

saya juga, berusaha mencapai kematangan itu.

Baru-baru ini ada la sekumpulan adik-adik ni tanya kepada saya. Abang Hilal, kami ni pada pandangan abang, matang tak? Saya nak tergelak pun ada masa mereka tanya. Mereka ni orangnya happy-happy aja. Susah nak tengok diorang serius. Tapi masa tanya tu, muka mereka nampak kedahagaan. Ada kesungguhan terserlah dalam pertanyaan itu. Tandanya mereka benar-benar ingin tahu, dan mungkin ada hajat ingin membuat anjakan paradigma dalam diri. Justeru, dari menjawab terus mereka itu matang atau tidak, saya memilih untuk menerangkan mereka 50

apa itu kematangan pada pandangan saya. Agar mereka sendiri, yang mengukur kematangan mereka. Denisi matang Saya kata bahawa, manusia matang adalah manusia yang mampu mengaitkan kehidupannya, dengan akhiratnya. Sesiapa yang tidak mampu, maka dia bukan matang dalam erti kata sebenarnya. Walaupun dia Pensyarah di Universiti, walaupun dia ketua di sebuah negeri. Saya tidak mengambil matang dengan denisi Kamus Dewan. Saya pun tak mahu kata matang itu bila akil baligh. Saya lagi la takkan kata, matang tu adalah apabila ada keinginan seks. Tapi pada saya, matang adalah apabila seorang manusia itu mampu mengaitkan kehidupannya, dengan akhiratnya. Kenapa sebegitu takrifnya? Mudah. Pada saya, orang yang mengaitkan kehidupannya dengan akhiratnya, maka dia tidak akan mensia-siakan kehidupannya di dunia ini. Kerana dia yakin, dia akan pulang dan berdiri di hadapan Allah SWT, membawa seluruh kehidupannya untuk dihitung. Justeru, manusia sebegini akan lebih serius dalam kehidupannya, bersungguh-sungguh dalam amal pekerjaannya. Hal ini kerana, dunia adalah ladang kepada akhirat kita. Maka kita akan berusaha menyemai benih-benih yang baik sahaja, jika kita faham bahawa kita hendak menuai sesuatu yang baik di sana. Manusia yang faham begini, kalau dia tersilap di atas dunia ini, melakukan kesalahan, berbuat dosa, tergelincir dalam maksiat, maka dia akan bersegera untuk bergerak pulang ke jalan yang sebenar. Kerana dia faham, dia akan kembali kepada siapa. Dari kefahaman inilah, akan munculnya segala kekuatan, keseriusan untuk hidup, dan kesungguhan dalam pekerjaan. Matang biasanya kita kaitkan dengan kedewasaan serta cara berkir. Maka tidakkan kita memerhatikan bahawa, manusia yang nampak akan kaitan hidupnya dengan akhirat, maka dia secara tidak langsung dewasa, dan tidak bermain-main dengan kehidupannya? Matang dan umur Orang kata, kalau tak habis belajar, tak boleh kahwin. Kenapa? Sebab umur kecil lagi, belajar tak habis lagi, tak matang. Pendapat saya, kematangan tidak diukur dengan umur, atau tahap pengajian. Matang diukur dengan kedewasaan pemikiran dan keseriusan dalam tindakan. Bagi orang yang benar-benar matang, dia akan berkir berkenaan perkahwinan, lebih dari sekadar cintanya kepada orang yang dia cinta. Dia akan kir persediaannya untuk menjadi suami yang baik, persediaannya hendak menyara keluarga, persediaannya untuk menjadi bapa yang baik, persediaannya untuk membina keluarganya ke arah yang 51

baik, seterusnya persediaannya untuk membawa keluarganya menembusi akhirat dengan baik. Inilah kematangan. Bukan sekadar kahwin kerana syok-syok, suka sama suka, cinta sama cinta. Justeru, untuk yang mencapai tahap kematangan ini, apa salahnya dia hendak berkahwin awal? Mungkin sukar untuk dijelaskan dalam artikel yang pendek ini, kerana mentaliti kita hari ini mengaitkan kematangan dengan umur. Namun pada saya, anak kecil berumur 12 tahun pun boleh menjadi matang. Semuanya apabila dia berjaya mengaitkan kehidupannya di dunia, dengan akhiratnya. Orang yang mengaitkan kehidupannya dengan akhirat, dia akan serius, berhat-hati, berkir panjang, dan amat menjaga diri. Dia akan belajar membuat perancangan, dan berusaha untuk melakukan kalkulasi dirinya dengan tepat. Dia akan berkira dengan kehidupannya, kerana dia tahu bahawa kehidupannya akan dikira oleh Allah SWT di akhirat sana. Atas dasar ini, saya menyatakan bahawa, umur bukan penentu kematangan. Penentu kematangan adalah kefahaman. Apabila manusia berjaya mencapai kefahaman ini, barulah dia dikira sebagai matang dalam erti kata sebenar. Contoh kematangan terdahulu Saya suka menunjuk kepada seorang manusia dalam sejarah dunia, yang pada saya menjadi contoh kematangan yang sebenar. Usamah bin Zaid RA. Kenalkah anda akan dia? Dia menjadi jeneral tentera Islam, dalam ekspedisi menewaskan Rom, seawal usianya 18 tahun. Dia menjatuhkan Rom pada umurnya 19 tahun. Di belakangnya ada sahabat-sahabat besar seperti Saad bin Abi Waqqas, dan sebagainya. Bagaimana Usamah bin Zaid RA ini boleh diangkat menjadi jeneral pada usia sedemikian? Kerana kematangannya ketika itu, setara dengan sesiapa sahaja orang tua dan besar yang menjadi tenteranya ketika itu. Pastinya, Rasulullah SAW tidak akan memilih orang yang bukan-bukan dalam ekspidisi menumbangkan Rom. Menjadi jeneral bukan mudah. Menggepalai jumlah manusia yang ramai bukan mudah. Menewaskan Rom yang hebat ketika itu bukan mudah. Jeneral perlu tenang, sabar, punya otak yang bergeliga, mampu mengeluarkan strategi yang mantap, perlu tabah dan cekal. Dan pada umur 18 tahun, Usamah bin Zaid ini, telah mempunyai semua itu, sehingga dia diangkat menjadi jeneral. Kita hari ini? Umur 18, sibuk dengan perempuan seksi, lelaki romantik. Belajar pun tak sungguhsungguh, masa hadapan pun tak kir, cita-cita pun tak ada. Hanya tahu seronok, seronok dan seronok sahaja. Apa yang membuatkan Usamah bin Zaid sematang itu? Kerana kefahamannya bahawa hidup ini hanya untuk Allah, dan di akhirat nanti kehidupannya akan dikira. Kerana itulah intipati madrasah Rasulullah SAW sampaikan, dan terserap pula dalam hidupnya. Penutup: Maka capailah dengan kematangan yang sebenar 52

Kita perlu matang. Matang dalam erti kata sebenar. Allah SWT amat suka, remaja yang meninggalkan kenakalan remajanya. Bukan tidak boleh bercanda, bergurau senda. Namun semua itu kita letakkan di dalam lingkungan kematangan kita. Tidak berlebihan, tidak merosakkan hati, tidak menghancurkan persediaan kita ke akhirat. Biar matang,matang sehingga dihormati, disegani. Sampai akan ada orang kata: Ana ingat enta ni umur 30, baru 19 rupanya. Bukan kerana muka tua, tetapi kerana kedewasaan pemikiran kita. Hendak capai bagaimana kematangan seperti ini? Dengan memahami kaitan akhirat dengan kehidupan kita ini. Mari sama-sama, kita ubah mentaliti kita, bergerak mencapai kematangan. Ketahuilah bahawa, dunia ini tidak akan berubah, bangsa kita tidak akan meningkat, dan Islam itu tidak akan tersebar, dengan manusia-manusia yang tidak mempunyai matlamat, dan tidak memahami makna kehidupan. Hanya yang matang sahaja, mempunyai matlamat dan memahami kehidupan dalam erti kata sebenarnya. Semalam, saya katakan semua ini pada adik-adik yang bertanya.

Mari tanya diri kita, apakah kita hari ini matang?

53

Motivasi: Allah itu jauh? (2009-10-12 13:36)

jauh? teringat Nasyid Mirwana... Kenapa manusia sering buat maksiat? Dia tahu maksiat itu salah, tapi kenapa dia lengah-lengah dalam taubatnya? Kerana dia rasa Allah SWT itu jauh. Lambat hendak dicapai. Kenapa manusia, jarang berdoa dan menggantuntgkan harapannya kepada Allah? Kerana dia rasa Allah SWT itu jauh. Dia tidak nampak Allah, membuatkan dia rasa kurang yakin dengannya. Seakan-akan Allah itu sangat jauh dan mungkin lambat sampai untuk membantunya. Kenapa manusia, tidak mampu hendak mengaitkan seluruh kehidupannya dengan Allah? 54

Kerana dia rasa Allah SWT itu jauh. Jadi pada dia, tiada makna mengaitkan urusan hidup dengan sesuatu yang jauh. Yang entah gembira atau tidak dengan kejayaan kita. Yang entah sedih atau tidak dengan kebencanaan yang menimpa kita. Yang entah hendak memberi ganjaran atau tidak dengan kebaikan kita. Kerana kita rasa Allah SWT itu jauh, maka bila kita gundah atau resah, maka kita berlama-lamaan di dalam perasaan yang menyempitkan itu. Namun, apakah Allah SWT itu jauh? Jawapan Allah SWT sendiri Ini masalah hubungan manusia dengan Allah SWT. Kita di pihak yang mengharap, dan pemberinya adalah Allah. Maka saya rasa, layaklah jika saya gunakan jawapan Allah SWT sendiri untuk hal ini. Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku maka (jawablah) bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka itu beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran ( Al Baqarah: 186) Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya dan Kami lebih dekat dari pada urat lehernya (Al Qaaf:16) Apakah kamu mengira akan masuk surga padahal belum datang kepadamu (ujian) seperti (yang dialami) orang-orang terdahulu sebelum kami. Mereka ditimpa kemelaratan, penderitaan, diguncang (dengan berbagai cobaan). Sehingga Rosul dan orang-orang yang beriman bersamanya berkata, Kapankah datang pertolongan Allah? Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat. (Al-Baqarah: 214) Mungkin akan ada yang membahaskan, apakah rapat Allah SWT ini bermaksud memang Allah itu benarbenar di sebelah kita, atau hanya ilmu Allah SWT sahaja yang rapat dengan kita? Untuk saya, saya tidak suka membahaskan hal itu. Sudah cukup pada saya, saya menerima bahawa Allah SWT itu amat dekat dengan saya. Saya tidak peduli sama ada benar-benar Allah yang berada dekat dengan saya, atau yang dekat dengan saya ini hanyalah ilmu-Nya. Kerana jika saya berada dalam salah satu keadaan itu, tiada apa pun kekurangan untuk saya. Yang penting, Allah kata Sesungguhnya aku amat dekat...

Dan Allah SWT itu tidak pernah memungkiri kata dan janji-Nya. Pada saya, habis setakat itu. Allah nak dekat dengan saya macam mana, itu urusan Dia. Masalah iman sebenarnya Allah telah mewar-warkan bahawa Dia amat dekat. Dia juga berkata bahawa, Dia tidak akan memungkiri janji dan kata-Nya. 55

Justeru, hendak merasa keberadaan Allah SWT itu dekat atau jauh, terpulang kepada keimanan kita. Hendak yakin atau tidak Allah itu dekat, Maha Melihat, Maha Mendengar, Maha Menngetahui, Maha Berkuasa, Maha Perkasa, itu semua terpulang kepada kita. Tiada paksaan dalam hendak mengimani semua ini. Tiada paksaan di dalam melaksanakan tuntutan Allah. Tapi, kebenaran itu tetap tidak akan berubah dengan pilihan kita. Kalau kita memilih untuk tidak percaya sekalipun, kebenaran bahawa Allah SWT itu amat dekat tidak akan terubah. Hatta, kalau satu dunia ini tidak beriman akan kewujudan Allah, Allah itu tetap wujud. Yang beriman tetap akan masuk syurga walau seluruh dunia menyeksanya. Yang tidak beriman tetap akan masuk neraka walau seluruh dunia menyayanginya. Tidak ada paksaan dalam ugama (Islam), kerana sesungguhnya telah nyata kebenaran (Islam) dari kesesatan (kufur). Oleh itu, sesiapa yang tidak percayakan Taghut, dan ia pula beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh yang tidak akan putus. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. (Al-Baqarah: 256) Namun tanda kewujudan Allah, keberdekatannya dengan hamba-Nya, sudah terbukti sebenarnya. Kan? Saya yakin ramai orang pernah merasa. Sekarang pilihan dibuka. Siapa hendak beriman dengan keimanan yang sebenarnya? Allah itu dekat. Dia tidak jauh. Keimanan inilah yang membantu kita dalam langkah seterusnya. Bila yakin bahawa Allah itu bukan sekadar ada, malah dekat, sentiasa memerhati, mendengar dan memberikan sokongan, maka dunia ini akan mampu kita lalui dengan baik, segala perintah-Nya mampu kita jalankan dengan kemas. Siapa yang susah bila dia berdua? Tambahan bila yang bersamanya itu adalah Yang Tidak Terkalahkan Oleh Sesiapa? Sebab itu, kalau kita sorot kembali dakwah Rasulullah SAW, masalah keimanan ini adalah yang baginda selesaikan terlebih dahulu. Nah, bagaimana keimanan anda? Bila sudah yakin Bila kita sudah yakin bahawa Allah SWT itu amat dekat, maka hilanglah segala resah gelisah. Susah senang dalam hidup ini kita akan harungi dengan tabah. Bila sedih kita ada tempat mengadu, bila gembira kita ada tempat bersyukur. Bila susah kita ada tempat nak minta tolong, bila senang kita ada tempat untuk luahkan kesenangan kita. Kita juga akan rasa malu untuk membuat kerosakan dan kemungkaran. Ya, bayangkan anda mencuri di hadapan orang ramai. Adakah anda meneruskan pencurian anda dalam keadaan dilihat? Begitulah apabila kita yakin Allah itu dekat. Tidak segan kah anda berbuat maksiat dengan pemerhatian-Nya? 56

Kalau kita terbuat juga salah, dosa, maksiat, mungkin teralpa, terlalai atau jatuh dalam kecuaian, maka kita dengan keyakinan bahawa Allah SWT itu dekat, akan segera kembali kepada-Nya, segera meminta keampunan daripada-Nya. Terasa malunya diri, bermaksiat di hadapan-Nya, dalam pemerhatian-Nya. Sebab itu Ibrahim Adham pernah berkata kepada seorang lelaki yang ingin bermaksiat: Kamu boleh bermaksiat, dengan syarat kamu cari satu tempat untuk berlindung dari pandangan Allah SWT Di manakah kita hendak cari tempat itu? Semuanya yang ada dalam kehidupan ini, hatta sempadan dunia ini sekali pun, semuanya di dalam liputan kekuasaan pemerhatian Allah SWT. Allah SWT itu, berkuasa atas segala-galanya. Dia meliputi segala sesuatu (Al Fushilat: 54) Kalau ada gundah, jangan segan menangis di hadapan-Nya. Dia amat dekat, pertolongannya sentiasa ada. Bila susah, segera mengadu kepada-Nya. Dia lebih dekat dengan kita daripada sesiapa yang dekat dengan kita. Bila sudah yakin, semua ini anda akan rasa kenikmatannya. Saya dah buat, tapi tak dapat bantuan pun Ya. Kadangkala, ada situasi, Allah SWT melambatkan bantuan-Nya. Itu adalah ujian. Ujian menguji keimanan kita. Kadangkala, Allah SWT tidak memberikan kita apa yang kita mahu. Namun siapakah kita hendak demand dengan Allah? Kita sendiri tidak tahu apa yang buruk dan baik sebenarnya untuk kita. Allah SWT itu lebih mengetahui. Sebab itu saya bangkitkan masalah keimanan terlebih dahulu. Yakin kah kita bahawa segala apa yang Allah atur, beri kepada kita adalah yang terbaik? Jangan risaukan natijah. Yang kita perlu risaukan adalah usaha. InsyaAllah, selepas usaha, segala natijah yang Allah beri adalah yang terbaik. Yakin dengan itu, semua kesusahan, kegundahan, keresahan, akan selesai. Cuma mungkin, kita hendak rasa apa yang Allah atur itu terbaik, lambat sedikit. Kita tiada pengetahuan seperti Allah SWT. Mungkin kita hanya akan tahu perkara itu baik kepada kita, 10 tahun akan datang. Namun saya yakin, kita akan menyedari. Saya sudah lalui... Penutup: Maka jangan lengah merapati-Nya Maka, apakah masih pantas untuk kita berlengah-lengahan terhadap Allah SWT? Allah amat kasih dan cinta dengan kita. Sangat dekat. Kenapa kita tidak boleh membuat permulaan, walaupun dengan langkahan kecil untuk mendekati-Nya? Kedekutnya, bakhilnya, tidak malunya kita berlagak sedemikian rupa. Sedangkan Allah SWT yang memiliki segalanya merapati kita. Kenapa kita yang memerlukan Allah SWT tidak bergerak mendekati-Nya? 57

Kita hanya perlu bergerak selangkah, Allah mendekati kita seribu langkah. Kita hanya perlu berjalan merapati Allah, Allah akan mendekati kita dalam keadaan pantas. Ya Allah, apakah ada lagi yang sebaik Engkau dalam dunia ini? Cukuplah bagi kami Allah, dan Dia adalah sebaik-baik wakil(pengurus) Surah Ali-Imran ayat 173. Jangan lengah. Nanti kalau peluang benar-benar hilang(mati, kiamat) baru hendak tergadah. Mari kita rasa Allah dekat dengan kita. Hidup benar-benar dengan perasaan bersama-Nya. Percayalah cakap saya, orang yang punya perasaan ini, dia sentiasa akan berjaya.

58

Motivasi: Kamu sahabat aku, tapi aku bukan sahabat kamu (2009-10-19 13:57)

kita yang perlu merealitikan teori, jangan tunggu teori menjadi realiti

Di dalam kehidupan ini, kita suka diberi. Disuap adalah kebiasaan manusia. Tidak ramai manusia menggerakkan diri mereka untuk menyuap dan memberi. Sebab itu, lebih ramai manusia tidak mahu berusaha, tetapi hanya menunggu rezeki datang bergolek kepada diri mereka. Begitu juga dalam persahabatan. Kita biasanya suka menerima. Atau, kita suka apa yang kita beri itu, dibalas semula. Jika tiada timbal balik, maka kita tidak akan bersemangat meneruskannya. Ramai orang menghadapi situasi ini. Akhirnya mereka akan tertanya-tanya Saya dah buat baik pada kawan saya, tetapi dia buat macam tak tahu je kehadiran saya Saya ada sahabat, tetapi dia tak sayang saya Saya dah hargai dia, tapi dia tak pernah pun hargai saya Sebenarnya, hidup ni tak seindah teori. Tidak juga macam drama-drama atau kisah indah di dalam novel. Walaupun sebenarnya, teori itu tidak mustahil direalitikan, dan kisah indah di dalam novel dan drama tak mustahil dibumikan. Namun kita berhadapan dengan manusia. Manusia ada pelbagai ragam. Apa-apa sahaja boleh terjadi. Justeru, dari mengharap sesuatu yang tidak pasti, lebih baik mempersiapkan diri untuk berhadapan dengan pahitnya realiti. 59

Jadilah sahabat kepada orang lain, dan jangan sesekali kita tuntut orang lain menjadi sahabat kita. Berhadapan realiti Kita sukakan kehangatan ukhuwwah. Kita suka baca kisah dua sahabat yang kukuh ukhuwwahnya. Kita juga suka mereka cerita akan dua sahabat yang berpanjangan kasih sayangnya. Saling cinta mencintai, lengkap melengkapi. Jangan salahkan cerita-cerita itu. Pada saya, cerita-cerita sedemikian perlu wujud dalam hidup kita. Kita sepatutnya merealitikan cerita-cerita itu dalam kehidupan kita. Cuma realiti hari ini, perkara sedemikian hampir tiada. Kenapa? Kerana bukan semua orang yang faham berkenaan ukhuwwah. Ya, kita sayang sahabat kita. Tetapi, apakah sahabat kita itu faham makna ukhuwwah macam kita faham? Kalau kita faham bahawa ukhuwwah tertinggi adalah itsar(melebihkan sahabat daripada diri sendiri) dan ukhuwwah terendah adalah berlapang dada, apakah sahabat kita faham perkara yang sama? Kalau sahabat kita faham, apakah dia kuat untuk menggerakkan kefahamannya di dalam amalan? Itu sebenarnya, cabaran kita sebagai manusia yang hidup di alam realiti, bukan di dalam novel dan drama. Jangan lepaskan teori itu Namun ini tidak bermakna, saya menyuruh anda melepaskan ukhuwwah anda. Cuma saya hendak membawa anda melihat satu sisi baru. Dari kita mendambakan balasan sahabat kita, saya senang agar kita melupakan balasan daripada sahabat kita. Ya, jangan harapkan daripada sahabat kita apa-apa. Dengan ini, anda tidak melepaskan teori-teori ukhuwwah. Hakikatnya, teori ukhuwwah bukan terletak kepada dua hala. Kau bagi, dia balas. Dia baik, kau baik. Tidak. Sebenarnya, teori ukhuwwah tersimpan dalam satu individu tanpa menuntut individu lain membalasnya. Ukhuwwah dibina atas dasar keimanan. Dan dari keimanan berbuahnya keikhlasan. Keikhlasan ini membuatkan kita bergerak mengasihi sahabat kita tanpa mendambakan balasan apa-apa. Jangan lepaskan teori ukhuwwah. Anda adalah manusia yang bertanggungjawab membumikannya. 60

Anda. Cakap perkara ini dalam diri anda. Jangan tuding perkara ini pada sahabat anda. Susah Memang susah. Siapa cakap senang, bohong la. Tapi inilah dia ukhuwwah. Tahu apa yang membuatkan ukhuwwah itu indah? Pengorbanan. Tanpa pengorbanan, kita tidak namakan hubungan itu satu ukhuwwah. Ya, kita perlu korbankan masa kita untuk sahabat kita. Kita korbankan ruang jiwa kita untuk sahabat kita. Kita korbankan harta kita untuk sahabat kita. Kita korban apa sahaja. Semuanya untuk ukhuwwah kita. Itu yang membina ukhuwwah. Dan pengorbanan kita mestilah berdiri atas keimanan dan keikhlasan, tidak terkeluar dari batas dua perkara itu. Namun pengorbanan, inilah yang membuatkan manusia sukar merealitikan ukhuwwah. Berkorban tanpa mendapat apa-apa balasan? Mesti ada yang berkir 10 kali akan perkara itu. Namun siapakah anda untuk mengubah hati orang lain agar mengira kasih sayang anda kepadanya? Allah jugalah yang membolak balikkan hati Sebab itu, kita dirikan hubungan kita atas matlamat hendakkan keredhaan Allah SWT. Saya sendiri, tidak akan membina ukhuwwah dengan orang sekiranya Allah tak suruh. Jadi, kita bina semua ini adalah kerana Allah SWT. Allah SWT, Dialah yang memberi hidayah. Dialah yang membolak balikkan hati. Kita bina hubungan kita dengan ikhlas, kita harapkan nanti Allah SWT akan bantu lembutkan hati sahabat kita, dan buatkan kita dengan sahabat kita hidup dalam kasih sayang yang hangat. Namun yang penting, dalam ukhuwwah ini, kita yang perlu memberi. Saya suka akan kata-kata seorang ulama di Jordan. Saya selalu ulang. Hubungan kamu dengan sahabat kamu, adalah tanggungjawab kamu kepada Allah SWT. Kamu tidak mengharapkan balasan daripada sahabat kamu atas kebaikan kamu. Tetapi kamu mengharapkan balasan Allah SWT atas kebaikan kamu. Hubungan sahabat kamu terhadap kamu pula, itu adalah tanggungjawab dia kepada Allah SWT Jadi, sebenarnya, untuk kita mendapat timbal balik atas kasih sayang kita kepada sahabat kita, hendaklah kita bergerak membawa dia memahami atas dasar apa ukhuwwah ini dibina. Kalau dia juga faham bahawa hubungan dia dengan kita, adalah tanggungjawab dia kepada Allah, pastinya dia akan bergerak 61

untuk tidak mensia-siakan kita. Namun, sahabat kita bukan matlamat kita. Kalau kita kecilkan skop ukhuwwah ini hanya kepada dua tiga orang di sekeliling kita, maka rugilah kita. Rendahlah ukhuwwah ini sebenarnya. Apakah matlamat besar ukhuwwah? Matlamat besar ukhuwwah, adalah untuk manusia-manusia yang beriman kepada Allah SWT duduk di bawah satu bumbung, bergerak dengan satu barisan yang tersusun. Kasih mengasihi kerana Allah, lengkap melengkapi dalam kerja-kerja menyebarkan agama-Nya, mengelak perpecahan agar musuh tidak mampu mengambil peluang daripadanya. Kenapa kena faham ukhuwwah? Kerana itulah. Penutup: Jadikanlah diri sahabat kita sebagai sahabat kita. Diri kita, nanti dahulu Saya tengok satu drama. Watak di dalam drama itu berkata: The one who demand gentleness from his friends, is not gentle Maka jadilah sahabat yang sebenarnya kepada sahabat kita. Jangan kita ungkit kebaikan kita kepadanya. Lalui hidup ini dengan tabah, dan ikhlaskan niat sentiasa kepada Allah SWT. Allah SWT jugalah sebaikbaik pemberi balasan. Alangkan sebesar zarah pun Allah kira, apatah lagi kebaikan yang kita lakukan kepada sahabat kita. Jangan sesekali kita hendakkan dia membalas kebaikan kita. Hati manusia bukan macam plastisin. Kita ketuk terus berubah. Alangkan Umar Al-Khattab pun, bukannya kenal Rasulullah terus beriman. Hati manusia perlukan proses yang berpanjangan dan berterusan. Jangan putus asa dengan persahabatan anda, kasih sayang anda, yang anda rasa tidak berbalas sehingga hari ini. Ingat lah bahawa, sekarang ini, dia adalah sahabat anda. Tetapi anda mungkin belum menjadi sahabatnya sekarang. Saya lalui juga perkara ini sebenarnya. Sahabat yang saya sayang, tak hubungi saya pun. Saya, kalau tiga hari tak hubungi dia dah rasa macam sesuatu yang tak kena. Tapi sahabat saya, tak kisah pun. Tunggu saya hubungi baru nak hubungi saya. Tapi yang selalu saya kata pada diri saya, adalah apa yang saya katakan pada anda sekarang. Jadikanlah sahabat kita sebagai sahabat kita. Diri kita pada dia, nantilah dulu. Biarlah kita berkorban, dan biarkanlah dia yang masih tidak mampu memahami semua ini. Jangan kita demand apa-apa. 62

Yang penting, kita dirikan persahabatan kita, hanya untuk mendapat redha Allah SWT, dan memperkuatkan ummah ini. Maka, apa lagi? Ikhlaskan niat, bergeraklah mencapai keredhaan-Nya, dalam persahabatan anda. InsyaAllah, manusia yang ikhlas bersahabat, akan dinaungi Allah pada hari tiada naungan melainkan naungan-Nya.

63

Motivasi:Kegigihan dalam mendidik... (2009-10-25 19:06)

kenangan bersama ustaz hadi(baju biru) ketika beliau berziarah ke jordan Saya berjumpa dengan ramai orang yang mengibarkan panji bernama dakwah. Bila berbicara berkenaan dakwah, maka mereka akan bercakap, dengan pelbagai teori, bersama dalil naqli, dengan semangat yag berapi-api. Tetapi, saya lihat, kebanyakan mereka mencemuh orang yang tidak mendengar ajakan mereka. Mereka menuduh dengan mudah yang hati orang tidak mendengar itu sudah ditutup oleh ALLAH, dan lebih teruk lagi, ada yang menyatakan bahawa orang tidak mendengar itu tempatnya sudah pasti di neraka. Sedangkan, hayat belum berakhir untuk orang yang tidak menyedari, dan masa masih ada untuk mereka yang katanya membawa panji dakwah, untuk terus berusaha mengibarkan panji mereka itu agar menarik perhatian orang. Pada saya, mereka ini adalah tidak gigih, dan hanya tahu beromongan sahaja, tanpa pembuktian dengan qudwah. Saya hendak berkongsi kisah, berkenaan seorang manusia, yang 7 tahun saya memerhatikannya. Manusia itu adalah merupakan guru saya, dan antara manusia yang paling saya hormat dalam kehidupan saya, namanya adalah Abdul Hadi bin Othman. Ramai yang mengenalinya dengan nama Ustaz Abdul Hadi atau Ustaz Hadi. Ustaz Hadi, kerjanya mengajar mata pelajaran Al-Quran di MATRI. Tetapi, dia tidak berhenti sekadar menghabiskan tugasannya di kelas sahaja. Dia adalah satu-satunya guru yang tidak pernah terlepas dari mulutnya memberikan peringatan agar pelajar-pelajar MATRI menjaga ibadah dan antara guru yang 64

tidak pernah berputus asa dalam memperbaiki syakhsiah pelajar. Jika anda hendak tahu, umur Ustaz Hadi ini adalah sekitar 60 tahun lebih. Orang tua lepas bersara sepertinya, biasanya akan duduk di rumah. Tak pun bercucuk tanam menanti nyawa dijemput ALLAH. Tetapi dia, tidak begitu. Saban pagi, dia akan bergerak ke musolla MATRI, menjadi imam subuh kepada pelajar-pelajar. Kadangkala, dia akan memilih dari kalangan pelajar, untuk menjadi imam walaupun dia ada di dalam musolla. Selepas subuh, dia akan memberikan tazkirah pendek, berakhir dengan sedikit pengajaran tajwid bersama pembacaan Al-Quran. Mungkin, kalangan anda menyangka itu adalah program yang diaturkan sekolah, pada hari-hari tertentu bukan? Sebenarnya, MATRI tidak pernah menyusun pun program sedemikian. Itu adalah inisiatif Ustaz Abdul Hadi sendiri. Dan, tiada hari tertentu. Ustaz Hadi melaksanakan program itu setiap hari jika dia tidak mempunyai keuzuran. Saya sentiasa melihat keadaan musolla ketika Ustaz Abdul Hadi memberikan tazkirah subuhnya saban pagi. Majoriti pelajar, tidur ketika mendengar tazkirahnya. Sepanjang tujuh tahun, boleh dikatakan ceramahnya itu hanya benar-benar didengari oleh segelintir pelajar sahaja. Tetapi, apakah dia marah-marah? Tidak. Bahkan, dia sering buat lawak menyatakan bahawa, pelajar MATRI ini semuanya akan masuk syurga, kerana semuanya syahid dalam majlis ilmu. Malah, kadangkala dia bercanda, tidur di dalam majlis ilmu pun ada barakahnya, sebab tidur itu dinaungi sayap para malaikat. Ada waktu, dia akan mengajak semua pelajar bersenam bersamanya di atas musolla. Tiada sedikit pun dia menengking, meninggikan suara, menegur pelajar-pelajar yang tidak mendengar ceramahnya saban pagi itu. Dia terus memberi ceramah, dan saya yakin, sehingga hari ini, dia masih begitu. 7 tahun, bukanlah satu jangka masa yang pendek. Apatah lagi jika perkara itu dilakukan dengan kerap. Tetapi Ustaz Hadi tidak pernah mengalah. Hari terakhir saya di MATRI, dia masih begitu, memberikan tazkirah di waktu pagi. Kegigihannya memang mengkagumkan. Pada saya, inilah sebenarnya syakhsiah seorang yang mengibarkan panji bernama dakwah. Kalau anda hendak tahu, dia bukan sahaja berceramah saban pagi kepada pelajar MATRI. Ustaz Abdul Hadi adalah antara Ustaz yang terkenal di Perlis dan banyak mendapat jemputan ceramah di masjidmasjid. Dan dia tidak pernah berhenti dari kerja menyampaikan ISLAM kepada masyarakat itu. Di celah kesibukannya, dia tetap menjaga hal ibadah pelajar-pelajar MATRI. Tidak pernah satu kali pun pada waktu solat, yang dia tidak mengingatkan pelajar berkenaan solat sunat sebelum atau selepas solat fardhu. Suaranya akan kedengaran di corong mikrofon, ha, sebelum turun musolla, solat sunat rawatib dulu naa... 65

Itulah laungannya jika dia ada di musolla. Ustaz Abdul Hadi ternyata benar-benar berjaya menterjemahkan kegigihan dan sikap seorang da ie yang sebenar. Dan berapa banyakkah manusia yang mengibarkan panji dakwah bersikap seperti beliau? Dengan sabar meniti hari, tanpa penat mengibarkan panji, sedikit pun tidak merungut, dan sedikit pun tidak mencaci. Saya banyak belajar daripada Ustaz Abdul Hadi ini. Tambahan, dia adalah guru Al-Quran saya. Sememangnya, orang tua banyak hikmahnya. Siapakah yang ingin mencontohinya?

1.4

November

66

Motivasi: Mari Melabur Dengan.... (2009-11-01 14:42)


[1] melaburlah dengan Yang Tak Akan Rugi... Memberi sememangnya makruf lebih sukar daripada menerima. Memberi, punya nilai pengorbanan di situ. Korban akan menyebabkan kita kekurangan sesuatu. Contoh ada dua orang, terkorban seorang, maka tinggal satu. Begitulah duit, kita ada RM1000, kita beri pada orang lain RM500, maka kita hanya tinggal RM500 dan bukan lagi RM1000. Manusia, apabila memberi, dia akan teragak-agak kerana memikirkan kekurangan yang akan dia hadapi. Kekurangan ini, membuatkan manusia takut hendak memberi.Hal ini kerana, dia menganggap bahawa memberi sesuatu, sama dengan merugikan diri sendiri. Berbanding dengan menerima yang hakikatnya dan kesannya berlawanan daripada memberi(maksudnya mendapat keuntungan), manusia tidak senang dan tidak ringan untuk memberi. Sebab itu, manusia lebih suka diberi dari dia yang memberi. Itu realiti, di mana-mana sahaja, setiap tempat dan masa. Namun izinkan saya sebagai penulis artikel ini untuk mengajak anda, pembaca artikel sama-sama meneliti hal ini. Apakah benar memberikan sesuatu itu merupakan satu kerugian? Pelaburan tanpa rugi Tahukah anda, sebenarnya sedekah itu satu pelaburan? Tapi bezanya sedekah dengan pelaburanpelaburan yang kita lihat dalam dunia sekarang ini, adalah sedekah merupakan pelaburan yang tidak akan rugi. Saya ulang, tidak akan rugi. Kenapa saya berani kata begitu? Hal ini kerana, TUAN yang memegang pelaburan kita nanti itu, adalah Yang Tak Akan Rugi Walau Seluruh Dunia Berusaha Merugikan-Nya . TUAN yang memegang pelaburan kita nanti, adalah Yang Berkuasa Atas Segala-galanya . Itu sebabnya, saya amat yakin, pelaburan kita dalam line sedekah ini, adalah pelaburan tanpa kerugian. Menarik? Sedekah memang satu pelaburan Kenapa pelaburan? Baik. Bila pelaburan, pastinya ada untung rugi. Saya dah jelaskan, dalam kes ini(sedekah), kita memang tidak akan rugi. Jadi, pelaburan kita ini sekarang hanya ada untung sahaja. Kenapa saya kata sedekah ini satu pelaburan? Kerana pelaburan adalah sesuatu yang kita tak dapat hasilnya pada hari kita melabur. Hasilnya akan kita dapati pada akhir kitaran proses perkara yang kita laburkan kepadanya. Andai kita laburkan duit kita pada sebuah kumpulan bola. Untung hanya akan kita dapat bila genap setahun. Itupun kalau pasukan bola itu mencapai prestasi yang baik pada tahun itu. Jika tidak, bila 67

lengkap setahun, kerugian pula akan datang pada kita. Begitu juga konsep sedekah. Ia konsep pelaburan. Kita tidak akan dapat untung dia pada masa kita memberi, melabur itu. Dan lebih menguji kita, pelaburan sedekah ini tidak mempunyai waktu tetap macam setahun, dua tahun, untuk kita mencapai keuntungannya semula. Oh, dia ada waktu tetap yang gerenti kita akan dapat untungnya. Iaitu di akhirat sana. Kita melabur sedekah, kita tidak berurusan dengan penerima sedekah kita sebenarnya. Tetapi kita sedang berurusan dengan TUAN kepada Penerima Sedekah itu sebenarnya. Jadi, untungnya akan diberikan oleh TUAN penerima sedekah tadi, bukan si penerima sedekah. Kiranya, kita melabur dengan DIA, kita berniaga dengan DIA. Ini satu pelaburan. Pelaburan kita dengan Allah SWT. Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). Surah As-Sa ayat 10-11. Keuntungan di dunia dan akhirat Bila cakap fasal bisnes, orang lebih suka cakap fasal untung daripada rugi. Memandangkan pelaburan yang saya sedang katakan ini tiada kerugian, hanya ada untung, maka saya akan bercakap dari aspek keuntungan pelaburan ini sahaja. Pelaburan ini, ada dua kemungkinan cara untungnya. Pertama: Untung di dunia dan di akhirat. Kedua: Untung di akhirat sahaja. Berkenaan mana satu yang kita dapat, itu urusan TUAN yang kita laburkan wang kita kepada-Nya. DIA tidak sama dengan pengrus-pengurus perniagaan yang lain. DIA ada metod-Nya sendiri yang tidak dikongsikan dengan orang lain. Namun, saya di sini meyakinkan anda bahawa, tidak kira anda mendapat kemungkinan yang mana satu pun, kedua-duanya sama hasilnya: UNTUNG. Dan tiadalah yang pertama itu lebih daripada yang kedua, dan tidak pula yang kedua itu lebih dari yang pertama. Sama keuntungannya. Dan DIA tahu mana satu kemungkinan untung yang lebih baik untuk kita. Itu kelebihan berlabur dengan DIA. Antara contoh mendapat untung di dunia dan di akhirat adalah: Hidup di lapangkan, rezeki menjadi mencurah-curah, mendapat balasan dan penghargaan daripada manusia lain dan sebagainya. Di akhirat, semestinya dia dibalas lagi dengan syurga dan disisihkan dari neraka. Tapi ada juga yang dapat untungnya di akhirat sahaja. Dia Allah berikan hidupnya terus sempit, tidak dihargai walaupun dia rajin memberi dan membantu orang lain. Orang ini, Allah ada sebab untuk mengujinya. Tetapi, Allah bukan zalim. Tingkatannya nanti di akhirat, pastinya tinggi jika dia mampu 68

melalui hidupnya dengan keimanan kepada Allah SWT. Kenapa saya yakin Allah akan balas orang ini lebih di akhirat? Sebab Allah itu tidak zalim, dan Dia berjanji akan membalas semua kebaikan kita. Barangsiapa membawa amal yang baik, maka baginya (pahala) sepuluh kali lipat amalnya. (Al-Anam: 160) Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menaf kahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh bulir, pada tiap-tiap bulir seratus biji. Allah melipat gandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki. Dan Allah Mahaluas (kurnia-nya) lagi Maha Mengetahui. (Al-Baqarah: 261) Tapi saya suka nak nyatakan di sini, kemungkinan dua itu adalah sangat-sangat jarang berlaku. Biasanya, sesiapa yang meringkan tangannya untuk memberi, Allah pasti akan melapangkan hidupnya dari arah yang tidak disangka-sangka. Cuma selalunya, kita perasan atau tidak perasan sahaja. Pelaburan bersifat berterusan Ada juga pelaburan yang bersifat kekal dalam line ni. Namanya pelaburan jariah. Ya, macam bina masjid, tolong sekolah yang memproses peribadi yang Allah redha, bina rumah anak yatim, dan apa-apa sahaja sumbangan kita terhadap perkara berbentuk bertahan dalam jangka masa panjang dan boleh digunakan dari masa ke semasa. Imam Muslim, Tirmizi, Nasai, Abu Dawud, Ahmad dan Al-Darimi telah meriwayatkan daripada Abi Hurairah r.a. bahawa Nabi s.a.w. bersabda: Apabila manusia mati, terputuslah daripadanya segala amalannya, kecuali tiga perkara: sedekah jariyah, ilmu yang dimanfaatkan, atau anak yang soleh yang berdo a untuknya . Pelaburan ini, akan terus memberi untung pada kita walau kita mati. Bank pelaburan kita tidak akan terhenti, akan terus bertambah dan bertambah walaupun masa beramal telah habis. Selagi masjid yang kita bina, sekolah yang kita sumbang tu masih terus berjalan, maka selagi itu kita akan mendapat untungnya. Menarik tak? Mati pun still dapat untung lagi. Balasannya berganda-ganda, dan gandaanya eksibel Bercakap berkenaan untung dalam pelaburan ini, satu lagi yang menarik berkenaannya adalah nilai keuntungannya. Setiap kebaikan yang kita lakukan, sumbangan duit yang kita beri, akan diberikan semula dalam bentuk keuntungan yang berlipat-lipat. Dari IbnuAbbas RadhiyallahuAnhu,dia meriwayatkan dari Rasulullah Shallallahu Alahi wa Sallam, beliau meriwayatkan wahyu dari Allah Subhanahu wa Taala, Dia berrman, Sesungguhnya Allah menetapkan kebaikan-kebaikan dan keburukan-keburukan kemudian menerangkannya. Barangsiapa berhasrat mengerjakan kebaikan namun tidak jadi mengerjakannya, Allah mencatat di 69

sisi-Nya satu kebaikan seutuhnya. Jika ia berhasrat mengerjakan kebaikan lalu benar-benar mengerjakannya, Allah mencatat nilai kebaikan itu sepuluh kali sampai tujuh ratus kali lipat, bahkan berlipatganda lagi. Dan barangsiapa berhasrat mengerjakan keburukan namun tidak jadi mengerjakannya, Allah mencatat di sisi-Nya satu kebaikan seutuhnya. jika ia berhasrat mengerjakan keburukan lalu benar-benar mengerjakannya, Allah hanya mencatat satu keburukan untuknya. (Riwayat Bukhari dan Muslim dalam kedua kitab Shahihnya dengan lafazh seperti ini) Gandaannya paling kurang adalah 10 dan paling banyak adalah 700. Menarik tak? Di sini saya suka nyatakan bahawa, kalau kita gandakan 2 dengan 2 maka jawapannya empat, hukum matematik ini di sisi Allah pastinya adalah berlainan. Untuk Allah, tidak semestinya ganda 10 tu bermaksud RM1 dibayar RM10. Allah ada nilaian-Nya yang tidak mampu dinilai oleh manusia biasa. Kita lihat sendiri bagaimana Allah melihat masa, berbanding manusia melihat masa. Kita nampak akhirat tu jauh, lama lagi, tetapi Allah tetap menyatakan akhirat itu dekat dan hampir. Dari zaman Rasulullah hingga zaman kita, 1400 tahun telah berlalu tetapi kiamat belum berlaku lagi. Namun dari zaman Rasulullah lagi, Allah dah kata akhirat itu sangat dekat. Jadi, di sisi Allah, 1400 tahun itu tidak lama. Jadi, apatah lagi dalam hal gandaan. Di sisi Allah, ia menjadi eksibel. Mustahil RM1000000 boleh disamakan dengan syurga yang tiada mata pernah melihat, tiada kiran pernah terkir, tiada hati pernah terlintas akan bayangnya yang sebenar? Jadi nampak tak bagaimana besarnya balasan yang Allah nak sediakan ni? Dan macam saya kata, pelaburan dalam line ini tiada kerugian. Yang ada hanya untung. Maka anda pasti untung. Kadar untung, bergantung kepada kualiti pemberian anda. Sebab itu, diriwayatkan bahawa, Saidatina Aisyah RH, sebelum memberikan sedekah, dia akan membasuh dahulu duitnya dan mewangikannya. Bila ditanya, dia menjawab: Duit ini akan sampai pada Allah dahulu, sebelum sampai pada tangan si penerima Ya.. Kualiti pemberian, pelaburan kita juga penting. Kualiti pemberian, pelaburan Macam mana nak mengkualitikan pemberian dan pelaburan kita agar gandaan yang Allah balas nanti berganda-ganda lipatnya? Pertamanya adalah niat. Bersihkan niat kita ketika memberi. Kenapa kita memberi? Semestinya kerana Allah, hendak membantu orang yang menaikkan agam Allah, hendak menambah amalan kita, hendak Allah redha dengan kita. Keduanya adalah punca pemberian kita. Jangan kita berikan duit yang hasilnya dari sumber yang haram. Duit yang kita curi, kemudian sedekah kat orang, tak boleh macam itu. Kualitinya akan menurun, dan kemungkinan ditolak oleh Allah SWT. Ketiganya adalah memberikan yang baik-baik sahaja. Kalau nak sedekah, jangan bagi duit koyak. Kalau nak menyumbang, jangan sumbang barang rosak. Kalau nak menyumbang kudrat tenaga, jangan curi 70

tulang. Keempatnya adalah bersedekah atas jalan Allah, bukan jalan lain. Ini penting juga. Jangan pergi sedekah pada kasino untuk mereka luaskan perniagaan mereka. Jangan pergi sedekah pada rumah pelacur agar mereka dapat gaji lebih ramai perempuan. Menyumbanglah pada jalan Allah, pada orang yang berjuang atas jalan Allah, pada tempat-tempat yang memproses manusia untuk membina peribadi yang Allah redha. Cukup empat ini kita selesaikan tuntutannya, maka pemberian kita adalah pemberian, pelaburanm yang sangat sangat berkualiti. Penutup: Memberilah, melaburlah, jangan tunggu lagi Maka, apa yang anda tunggu-tunggukan? Jalan pelaburan telah saya beri, pelaburan ini pula terbukti tidak merugi, malah gandaan keuntungan pada pelaburan ini tidak pula akan didapati dalam pelaburan lain. Keuntungannya sangat-sangat besar. Jangan teragak-agak menghulurkan derma, Lebih-lebih lagi kepada pembaca artikel ini yang gajinya amat banyak. Sumbangkan wang anda, agar wang anda muncul di akhirat membantu anda. Jangan habiskan semuanya di lubang tandas, di tempat pembuangan sampah, di tempat perlupusan harta dan sebagainya. Mana ada duit dik, gaji RM12,000 pun tak cukup zaman sekarang. Ada professor pun yang hutang keliling pinggang. Ya kah bang? Tahu kenapa tak cukup bang? Sebab gaji abang RM12,000 sebulan, tapi abang hidup dengan bajet RM20,000 sebulan. Mana tak hidup dalam lautan hutang? Sebulan hutangnya RM8,000. Jadi, apa kata gaji RM20,000, kita hidup la dengan bajet RM5,000 ke, barulah ada ruang untuk membuat pelaburan. Bukan rugi pun pelaburan ni bang. Tak rugi. Saya dah kata dah kat atas ni. Ni kekal sampai akhirat bang. Pelaburan abang yang mana kekal sampai akhirat macam pelaburan atas ni? Semua di dunia ini akan hancur pembaca. Maka apalah sangat kita memberikan yang akan hancur ini, kepada yang memerlukan yang akan hancur ini? Kita dah ada bahagian kita dalam yang hancur ini, dan sebab ia akan hancur, kita tak perlu banyak-banyak. Kita perlu sekadar yang perlu sahaja. Maka, apa lagi kita tunggu. Memberilah, melaburlah, apa sahaja, walau sedikit, pastinya ia merupakan satu perniagaan yang amat baik. Tiada rugi. Yang ada hanya untung. ***** -PS71

Dalam hidup saya, terdapat beberapa sekolah yang pada saya memerlukan bantuan. Sekolah2 ini amat berlainan dengan sekolah2 lain, kerana pada saya, saya nampak sekolah2 ini adalah medan pembinaan kepada pemuda pemudi yang akan mencorakkan masa hadapan kita dengan lebih baik, dan mampu membawa kita ke jalan yang Allah redha. Mereka perlukan pendidikan yang baik, dan kini mereka memerlukan bantuan. Antara kenapa saya highlightkan sekolah-sekolah di bawah ini, adalah kerana mereka sangatsangat kekurangan wang. Kepada pembaca yang berminat untuk menyumbang, boleh lah klik pada link yang disediakan di bawah. link akan disertakan dengan nama sekolah: 1. Mahad At-Tarbiyah Al-Islamiyah (MATRI), Beseri, Perlis. Link:[2] http://www.matri. edu.my/v3/ nombor akaun: Bank Islam, NO. 9010010009516. 2. Sekolah Menengah Ibn Khaldun,(SMIK) [3]http://smibnkhaldun.blogspot.com/ nombor akaun: Bank Islam, NO. 12010010029602 3. Sekolah Menengah Agama Swasta Kampung Laut. link: Belum ada website. nombor akaun: Maybank, NO. 563064111405 4. Sekolah Rendah Ibn Kathir, Gombak. Link: [4]http://srikgombak.blogspot.com/ Nombor akaun: Jalan Kebun, Shah Alam. Link:

1. BIMB No. Akaun 14032010020064 - Pembangunan Sekolah Rendah Ibn Kathir 2. MBB No. Akaun 564221612554 - Sekolah Rendah Ibn Kathir 5. Sekolah Rendah Agama Ghufran, Simpang Renggam, Johor. Link: [5]http://www.ghufran.org/ Nombor akaun:
1. http://fc00.deviantart.com/fs51/f/2009/304/1/3/Me_in_Gothic_by_patrishiela.jpg 2. http://www.matri.edu.my/v3/ 3. http://smibnkhaldun.blogspot.com/ 4. http://srikgombak.blogspot.com/ 5. http://www.ghufran.org/

72

Motivasi: Bukan sebab kena, tapi sebab perlu (2009-11-03 14:42)

[1] sistem Allah itu, kita perlukannya Ada orang merasa malas dan letih untuk mengamalkan Islam. Dia rasa penat. Katanya: Islam ni susah. Itu kena buat, ini kena buat. Leceh Mungkin bukan seorang yang rasa begitu. Dan sememangnya, sebagai manusia yang penat dengan sesuatu yang berulang-ulang atau sesuatu yang berat perlu dilaksanakan, akan timbul dalam hatinya perasaan bosan. Akhirnya akan muncul pertanyaan: Kenapa la aku kena buat begini, begitu? Saya pun banyak berkir berkenaan hal ini. Sebab pernah satu ketika, saya rasa lemah sampai saya berkata kepada diri saya: Kenapa la aku kena solat 5 hari sekali? Sekali tak boleh? Dan apabila soalan itu muncul, saya tahu keimanan saya terganggu. Maka saya mencari jawapan. Bila saya mencari-cari, ah... saya jumpa. Sebenarnya, Allah suruh buat itu dan ini dalam kehidupan kita, adalah kerana kita memerlukannya. Allah Yang Menciptakan Kita Satu perkara yang sering kita terlupa, tetapi kita tahu akan halnya adalah: Allah itulah Pencipta kita. Di sini, kita dapat melihat kenapa Allah SWT itu Maha Mengetahui. Dia juga adalah Yang Maha Bijaksana. Keagungan Allah SWT tidak akan sampai akal kita memikirkannya, dan Dia langsung tidak akan 73

sama dengan ciptaan-ciptaan-Nya. Pencipta, pastu tahu apa yang diperlukan oleh yang diciptakan-Nya. Nampak tak di sini apa point yang hendak saya katakan? Maksudnya, apa-apa yang Allah arahkan untuk kita, suruh kita buat itu dan ini, adalah untuk kita ini, manusia ciptaan-Nya bergerak dalam keadaan terbaik sekali. Agar hidup kita tidak berdepan dengan situasi masalah. Jadi, pendek ceritanya, Allah suruh kita buat itu dan ini adalah kerana kita perlukan benda itu. Macam kita nak main game. Pencipta Game kata: Game aku ni, nak main kena pakai graphic Card NVIDIA GeForce 9900 GT. Kalau tak, main dia tak bagus la. Tersekat-sekat Maka, untuk main game dengan kepuasan tertinggi, kita pun beli la Graphic Card tu, dan letakkan di dalam komputer kita. Macam itulah analoginya kita dengan Allah SWT. Kita hendak kehidupan yang baik, maka Allah sebagai pencipta kehidupan kita kata: Deen di sisi Aku hanyalah Islam . Maksudnya, hendakkan kehidupan yang terbaik, manusia kena ambil Islam. Maka, kita kena la ambil Islam. Kita ambil Islam, bukan sebab kena, tetapi sebab kita perlukan Islam untuk kehidupan yang terbaik. Allah Maha Mengetahui. Bagi yang menyedari Bagi mereka yang menyedari hal keperluan ini, maka mereka akan berusaha memaksa diri mereka untuk melaksanakan apa sahaja yang Allah SWT arahkan. Hal ini kerana, mereka mengetahui bahawa, apa sahaja arahan Allah SWT adalah kerana manusia memerlukan. Allah suruh kita solat, adalah kerana manusiamemerlukan checkpoint dalam hidup dia. Jiwa manusia perlu keluar dari dunia yang mayghul, sesak, bermasalah ini sementara, berkaunseling dengan Allah SWT, recharge semula kekuatan, kemudian masuk kembali ke dalam dunia dan mengharungi arus kehidupan. Sebab itu, 5 hari sekali solat kita, siapa yang menghayatinya, maka masalah hidupnya akan mampu dilalui dengan baik. Allah suruh kita baca Al-Quran, kerana kita perlukan Al-Quran untuk menguatkan iman kita. Di dalam Al-Quran lah adanya aqidah kita. Kita tidak boleh nampak Allah, Rasulullah SAW pula telah wafat, maka Al-Quran sahaja wakil langit yang masih tinggal, Kalam Allah yang takkan berubah. Allah suruh kita ambil Islam, sebab manusia perlukan satu sistem yang sempurna, lengkap, menyeluruh bagi manusia menjalani kehidupan yang baik. Akal manusia, sebagus mana pun dia mencipta satu sistem, pasti akan ada break down di mana-mana kerana mustahil akal manusia melihat sesuatu itu dengan pandangan yang sempurna kerana ia sendiri tidak sempurna dan ia sendiri ada sesuatu yang tidak dia ketahui. Nampak? 74

Lagi kita tengok. Allah suruh kita jaga hubungan dengan orang lain, sebab kita perlukan kawan, teman untuk mengharungi hidup. Allah tahu, keperluan manusia kepada perkara yang terlihat , sebab itu Dia menyuruh kita berta aruf dan membina hubungan yang baik. Kita perlukan kesatuan untuk hidup aman damai. Begitulah yang lain-lain. Semuanya kerana kita perlu. Manusia perlukan dan Allah tahu manusia memerlukannya, sebab itu Allah suruh manusia buat semua benda yang Dia suruh buat. Nampak? Kenapa kena sembah Allah? Soalan kena ni, paling cepu mas sekali adalah kenapa Allah kita jadikan tuhan. Kenapa tak ambil pokok, kenapa tak ambil batu, kenapa tak ambil matahari? Saya ada jawapan yang menyeronokkan. 1. Sebab Allah itu memang Rabb, Tuhan, Ilah kepada alam ini dan segala isinya. 2. Sebab hanya Allah sahaja yang mempunyai sistem lengkap, sempurna dan memenuhi kehendak manusia yang sebenarnya, seterusnya memenuhi maslahat alam seluruhnya. Ada ke tuhan lain dalam dunia ini? Itu satu soalan. Ada ke sesuatu yang lain(atau kalau benar ada tuhan lain pun) dalam dunia ini mampu memenuhi maslahat kehidupan insan dan alam seperti Allah SWT memenuhinya? Itu satu lagi soalan. Kesimpulannya, kita sembah Allah SWT, sebab kita memerlukan Rabb, Tuhan, Ilah seperti-Nya. Tanpa menjadikan Allah SWT sebagai Ilah, Rabb, Tuhan kita, mengikuti segala arahan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya, kita tidak akan mampu menjalani kehidupan ini secara sempurna. Dan, kalau kita sempurna pun, belum tentu lagi sekeliling kita akan mengalami kesempurnaan. Kehebatan Allah SWT adalah, Islam itu bukan untuk kepuasan individu sahaja, ia punya kaitan yang sangat banyak dengan semua yang wujud di alam ini. Tahu kah kenapa Islam ajar jaga kebersihan? Kenapa Islam ajar jangan bazir air? Kenapa Islam ajar berkahlak? Kenapa Islam ajar agar jaga masa? Kenapa Islam ajar jangan potong pokok tanpa sebab? Adakah semua itu berkaitan dengan seorang manusia sahaja? Atau semua itu ada kaitan dengan manusia lain dan alam? Ha... cuba kir, kaitkan semuanya, dan lihat apa hasilnya. Tidakkah dengan melaksanakan Islam, seluruh dunia akan menjadi baik? Siapa yang aturkan Islam yang serba canggih dan jauh ke hadapan ini? Allah. 75

Sebab itu kita sembah Dia. Sebab kita perlukan Dia. Penutup: Maka bukalah mata, lihatlah keperluan kita Di sini saya suka mengajak diri saya dan anda sebenarnya, perbaiki niat kita. Jangan rasa terpaksa. Siapa rasa terpaksa, sebenarnya dia tidak bersangka baik kepada Allah SWT. Antara sifat Allah SWT adalah adil. Allah SWT tidak pernah memungkiri janji-Nya. Allah SWT tidak pernah menzalimi hamba-hamba-Nya. Tapi, kalau kita lihat, manusialah yang sering menzalimi dirinya sendiri. Kita lihat ya, kalau kita kena buat sesuatu sebab kita perlu, bukankah yang menyuruh kita buat itu sebenarnya amat mengambil berat, amat menyayangi dan amat mengasihi? Allah SWT dengan pengetahuan-Nya yang tidak terjangkau oleh sesiapa pun, telah memberikan pilihan kepada kita manusia. Dia dah tunjukkan jalan untuk mencapai kesempurnaan hidup, kepuasan hidup tertinggi. Sebab itu Allah tetapkan peraturan, ada yang kena buat, ada yang kena tinggal. Tapi semuanya adalah kerana kita perlukan. Lihatlah, duduklah, muhasabahlah. Cuba tengok balik arahan-arahan dan tuntutan-tuntutan Allah. Bukankah semua itu sebenarnya memenuhi trah, keperluan kita sebagai manusia? Maka sistem apakah lagi selain sistem Allah SWT yang memenuhi keperluan kita sebagai manusia? Malah, ajaibnya, apa yang Allah suruh ini tidak sahaja membawa manfaat kepada kita sebagai individu, tetapi juga kepada kita sebagai masyarakat, dan masyarakat sebagai sebahagian daripada alam. Sebab itulah, Islam itu adalah rahmat kepada seluruh alam, bukan untuk manusia sahaja. Bukalah mata, lihatlah.
1. http://fc05.deviantart.com/fs42/i/2009/294/b/f/System_Guy_by_fxEVo.jpg

76

Motivasi: Menghargaikan kehadiran (2009-11-05 14:09)

[1] kita ini hadir, dijemput pilih oleh-Nya

Semalam saya belajar di dalam kelas Aqidah 1 yang disampaikan oleh Dr Ala Hilat. Kami berbincang berkenaan dalil-dalil yang membuktikan kewujudan Allah SWT, dan betapa Allah SWT itu kewujudannya wajib dan Dia tidak bermula dengan tiada kepada ada, tetapi Dia memang tersedia ada. Saya tak mahu berbahas panjang dalam hal ini, sebab saya tahu anda akan pening. Kena ikut kuliah kalau betul-betul nak faham. Tapi yang penting, Allah itu wujud. Dalam berbicara berkenaan Allah itu wujud, kami membahaskan berkenaan wujud dan adam(tiada). Orang-orang ateis percaya bahawa dunia ini terjadi secara tiba-tiba, daripada tiada terus mengadakan dirinya sendiri. Namun pendapat ini disangkal dengan logik akal betapa benda yang tiada, sifatnya adalah tiada apa-apa padanya, tiada kekuatan, tiada kehidupan, tiada ruh, tiada segala-galanya, jadi 77

bagaimana yang tiada itu mempunyai kekuatan mewujudkan dirinya? Di sinilah Dr Ala berkongsikan satu perkara yang membuatkan mata saya membesar semalam, seterusnya tersenyum dengan hati yang lapang. Perkara berkenaan betapa kita ini perlu menghargai kewujudkan kita di atas dunia ini. Daripada tiada kepada ada Kalau kita perhatikan di dalam dunia ini, tiada perkara terjadi tanpa sebab. Sakit datang kerana virus, bakteria. Sakit sihat dengan penjagaan yang baik, dengan ubat, dengan pemeriksaan doktor. Kita hidup kerana ibu ayah kita berkahwin dan melahirkan kita. Kita tidak lapar kerana kita makan, kita lapar kerana kita tak makan. Pokok tumbuh dengan sebaran biji benih dan ada ajen penyebaran. Air terhasil dengan gabungan dua hidrogen dan satu oksigen. Begitulah. Semuanya ada sebab. Ada puncanya yang menyebabkan ianya ada. Tiada benda yang tiada, tiba-tiba ada tanpa penciptanya. Sebab itu, kata-kata bahawa dunia ini tercipta sendiri, mencipta dirinya sendiri, wujud dengan tiba-tiba, adalah kata-kata disangkal dan ditolak 100 %. Teknologi dan kajian hari ini pun telah menjumpai bahawa dunia ini asalnya tiada. Mengikut teori Big Bang, bermula dengan kejadian Big Bang itulah alam ini terhasil. Jadi, siapa yang melakukan big bang? Adakah tiba-tiba, tak fasal-fasal berlaku letupan? Bagaimana hendak melakukan letupan yang maha besar itu? Pasti adanya pencipta. Dia yang tersedia wujud, yang mempunyai kekuatan, yang awal dan akhir, yang tiada permulaan dan tiada pula pada-Nya pengakhiran, yang abadi dan azali, Dialah yang mencipta dan mewujudkan semuanya. Dialah yang menjadi pentadbir kepada aturan alam yang tersusun ini, walaupun alam ini amat kompleks aturannya. Dialah Allah, pencipta kepada segala-galanya, Tuhan kepada kita. Setiap perkara punya sebab, tetapi... Setiap perkara mempunyai sebab. Semua orang faham begitu, semua orang nampak begitu. Nak tak nak, mesti ada sebab yang menjadikannya. Hinggalah satu ketika, syaitan mengacau pemikiran insan dan memasukkan pula fahaman begini: Kalau sakit, ambil ubat, mesti kau sihat Kalau nak anak, kahwin, mesti kau dapat anak Kalau nak kaya, buat bisnes, mesti kau kaya Perhatikan perkataan mesti. Itu membuatkan kita akhirnya, apabila tidak mendapat sesuatu yang diingini apabila telah mengambil sebab, bila berubat tapi tak sihat, bila kahwin tapi tak dapat anak, 78

bila bisnes bankcrupt dan muis, maka kita menuding jari kepada Allah dan menyalahkan-Nya bersama takdir-Nya. Pada mereka, mereka telah mengambil sebab, maka mestilah mereka dapat apa yang mereka usahakan. Perkara ini terjadi pada zaman bani Israel, sebelum Nabi Isa As dilahirkan. Manusia sudah terlupa, memang hendakkan sesuatu perkara, kita perlu mengambil sebab. Tetapi, yang mewujudkan sesuatu yang tiada, itu hanya kuasa Allah SWT sahaja. Allah adalah sebab kepada sebab yang kita ambil itu untuk berfungsi. Terpulang kepada Allah, Dia mahu atau tidak untuk memberikan kita sihat dengan ubat yang kita ambil, memberikan kita anak dari perkahwinan kita, dan memberikan kekayaan kepada perniagaan kita. Sebab itu, pada zaman itu, Allah SWT mencipta Nabi Isa As dan melahirkannya dari perut Maryam. Perhatikan kelahiran Nabi Isa As. Dia lahir tanpa sebab. Maksudnya, dia lahir tanpa bapa. Tadi kita kata, kalau nak lahirkan anak, kita kena kahwin. Itu sebab untuk melahirkan seorang anak. Tetapi Allah SWT mencipta Nabi Isa AS tanpa bapa. Seakan-akan satu bentakan daripada Allah SWT kepada umat manusia ketika itu, dengan menyatakan: AKU adalah yang menciptakan alam ini, AKU adalah yang wujudnya asli, maka AKU berhak untuk mengadakan yang tiada mengikut kehendak aku, tanpa sebab mahupun bersebab, kerana sebab itu pun AKU yang ciptakan Allah hendak menunjukkan kepada kita bahawa, Dialah yang berkuasa atas segala-galanya. Sebab yang kita ambil hanya usaha, dan kita sepatutnya tidak melepaskan pergantungan kita kepada-Nya dalam usaha kita. Apa yang saya hendak anda perhatikan? Lihat, Allah SWT itu berkuasa mengadakan yang tiada. Baik dengan sebab, mahupun tanpa sebab. Di sini Dr Ala berkata: Kamu yang memahami akan kudrat Allah SWT sebegini hebat ini, hendaklah melihat kepada diri kamu sekarang. Apakah kamu ini sekarang wujud atau tiada? Kami semua wujud, saya sedang menulis untuk anda ini wujud. Kami bukan sedang tiada. Dr Ala bertanya: Apakah sebab kewujudan kamu? Semua diam. Kemudian Dr Ala berkata: Saya sebenarnya tidak mahu bercakap berkenaan seks sangat, tetapi saya hendak kamu perhatikan bahawa kamu ini terjadi disebabkan persenyawaan antara sperma ayah kamu dan ovum ibu kamu. Betul? Semua mengangguk. Ada berapa banyak sperma selain kamu? 79

Banyak. Berjuta. Tetapi dalam jutaan sperma itu, kamulah yang Allah pilih untuk diwujudkan Perhatikan. Perhatikan wahai pembaca kata-kata dalam jutaan sperma itu. Kita yang terpilih. Kita. Jadi, apakah yang jadi pada lain-lain sperma selain kamu? Dr Ala bertanya lagi. Semua diam. Itulah dia tiada Dr Ala menutup kuliahnya. Hati saya rasa kembang. Dalam jutaan sperma, saya adalah satu-satunya yang terpilih untuk diwujudkan, saya baru terlepas dari menjadi tiada, kemudian wujud di atas dunia ini, diberi peluang ikhtiar, diberi untuk merasa bahagia sedih, suka duka, senang susah dan 1001 lagi nikmat kehidupan. MasyaAllah... Penutup: Maka apa anda rasa yang perlu kita buat dengan hidup? Daripada jutaan sperma, kita yang Allah pilih untuk diwujudkan. Dr Ala berkata: Tidakkah kamu merasa, betapa kamu perlu memuliakan, menghargai kehadiran kamu di atas dunia ini? Apakah pantas untuk kamu menghargai kehadiran kamu dengan merosakkan diri kamu dan melakukan perkara-perkara yang tidak baik untuk kamu? Sepatutnya kamu perlu hidup dalam kesyukuran yang tinggi atas kewujudan kamu Jadi pembaca, agak-agak kehidupan yang terbentang di hadapan kita yang kita dapat rasakan kerana kita wujud ini, apakah pantas ia kita bazirkan dengan keingkaran kepada Allah SWT? Kita diberi peluang untuk meragut syurga sedangkan jutaan sperma yang lain tidak diberi peluang langsung menjenguk dunia. Tidakkah kita patut menggunakan peluang ini sebaiknya? Allah SWT mempunyai kudrat untuk memilih sperma lain, tetapi dengan kudrat-Nya yang mulia dan tidak terhingga itu, Dia memilih kita dengan khas. Kita ini dijemput Allah, bukan dijemput sebarangan makhluk, tetapi dijemput oleh PENCIPTA SEGALA APA YANG ADA DI ATAS ALAM INI, untuk hadir ke dunia dan berusaha meragut syurga. Hadir dijemput, perjuangan dibalas pula. Tidakkah anda merasakan, kita ini patut serius dengan kehidupan kita sekarang? Apa pandangan anda? Hargailah kehadiran kita ini. Jemputan mulia ini, bukan untuk kita persiakan.
1. http://fc07.deviantart.com/fs49/i/2009/202/3/0/Colour_Of_Life_by_Last_Savior.jpg

80

Motivasi: Angka kosong (2009-11-08 13:30)

[1] kosong... Sejuta angkasa kosong, ditambah sesama mereka, maka jawapannya adalah kosong. Sejuta angka kosong dibandingkan dengan satu sangka satu, maka satu angka satu lebih bernilai kerana jawapannya 1. Sebab itu, kita perlu perhatikan diri kita, apakah kita ini hanya angka-angka kosong dalam kehidupan manusia, atau sebenarnya kita ini satu angka yang ada nilainya dalam kehidupan ini? Ramai manusia tidak menyedari ke mana dirinya dibawa. Sebab musuh-musuh Islam memang akan berusaha, untuk kita ini sekadar menjadi angka-angka kosong sahaja. Kualiti yang dihancurkan Rasulullah SAW bersabda: Satu hari nanti, kamu akan dikerumuni musuh-musuh kamu, ibarat makanan dikerumuni semut. Sahabat-sahabat bertanya: Adakah bilangan kami sedikit ketika itu ya Rasulullah? Rasulullah SAW menjawab: Tidak, malah bilangan kamu sangat ramai. Tetapi ibarat buih di lautan Riwayat Abu Daud. 81

Buih di lautan. Banyak. Tetapi tiada makna. Dipukul ombak, hilang, hancur. Begitulah situasi sejuta angka kosong. Kita melihat diri kita di tengah masyarakat. Apakah peranan kita terhadap masyarakat? Apakah peranan kita terhadap Islam yang membina masyarakat? Di sini kita boleh bermula untuk mencari apakah nilai diri kita. Berkualiti kah? Tiada manusia yang Allah ciptakan hina. Semua malaikat sujud kepada Nabi Adam AS selepas penciptaannya, menandakan Allah meletakkan manusia ini adalah sebaik-baik ciptaan. Malah Allah SWT sendiri mengakui dalam rman-Nya: Sesungguhnya kami menciptakan manusia dengan sebaik-baik kejadian Surah At-Tin ayat 4. Islam berjaya memacu potensi manusia pada tahap tertinggi sekali. Sebab itu kita mampu melihat manusia-manusia bernilai , permata-permata berharga yang wujud di dalam sejarah manusia setelah menjadi graduasi daripada universiti Rasulullah SAW seperti Abu Bakr RA, Umar Al-Khattab RA, Uthman RA, Ali RA, Abdurrahman bin Auf RA, Sa ad ibn Abi Waqqas RA, Usamah bin Zaid RA dan ramai lagi sahabat yang telah mengacu dunia ini dengan acuan Allah SWT. Namun kualiti ini telah dihancurkan. Kerana manusia telah meninggalkan Islam sebagai cara hidup mereka. Ibarat kakak tua, seperti keldai gayanya Di dalam usul 20 yang disusun oleh Imam Hassan Al-Banna, yang pertama adalah faham. Bukan ikhlas, bukannya kesungguhan, bukannya lain-lain. Kenapa? Kerana dari kefahaman sahajalah baru kita mendapat keihlasan yang sebenar, dan kesungguhan yang tiada taranya, serta perkara-perkara lain. Manusia yang tidak faham, antara dia tersesat atau dia tidak akan berbuat apa-apa. Sebab itu, asas amal islami ada empat. Yang pertama dan keduanya adalah: 1. Mengikut apa yang syara tetapkan. 2. Ikhlas. Kenapa bukan ikhlas yang pertama? Kerana kalau ikhlas tetapi jalan yang digunakan bukan jalan yang syara tetapkan, maka amal itu tetap tidak ke mana-mana. Contohnya, dia ikhlas mencuri, dia ikhlas berzina, dia ikhlas menyebarkan ajaran sesat, bukankah tidak ke mana-mana? Sebab itu, hendak mengikut apa yang syara tetapkan itu, memerlukan kefahaman. Kefahaman kita terhadap nas dan dalil Al-Quran, kefahaman kita terhadap apa yang Rasulullah SAW bawa dan perjalanan dakwah baginda. 82

Kefahaman ini adalah kunci kualiti kita. Kefahaman inilah yang menentukan sama ada kita ini hanya angka kosong, atau angka yang ada nilainya. Apalah bezanya orang yang melakukan pelbagai kerja tetapi tidak mempunyai kefahaman atas apa yang dikerjakannya dengan burung kakak tua yang mengucapkan pelbagai kata-kata yang diajarkan kepadanya tetapi dia tidak memahaminya? Apalah bezanya orang yang belajar sampai PhD, ada Master, selesai ijazah, habis mengaji di Al-Azhar ke, Oxford ke, tetapi tidak memahami apa yang dia pelajari, hanya ada sijil sahaja tetapi tidak mendalami apa yang dia dapati, dengan keldai yang ditugaskan membawa seguni kitab di belakangnya tetapi dia tidak tahu apa-apa berkenaan kitab di belakangnya. Keldai dan kakak tua itu, adalah perumpamaan kepada angka-angka kosong. Mereka berdua, tidak boleh berbuat apa-apa, kerana mereka melakukan kerja tanpa kefahaman. Membaca Al-Quran tanpa memahami isinya, apakah mungkin dia boleh mengunakan manfaat yang ada di dalam Al-Quran itu? Mereka berdua ini akhirnya sekadar menjadi hiasan, sekadar menjadi kuli untuk dipergunakan. Berhenti menjadi kosong Siapa yang menjadi kosong, dia hanya dipergunakan sahaja. Alah, tak apalah, aku sorang je kosong Ya. Saya tidak kisah kalau anda seorang sahaja yang jadi kosong. Tetapi, ada dua kemungkinan apabila anda berkiran sedemikian. 1. Anda mengosongkan orang lain. 2. Ada orang lain berkiran macam anda juga. Kalau ada sejuta orang yang tidak bernilai, tidak mengungkit potensinya, tidak faham akan tujuan hidupnya, tidak mengambil Islam sebagai cara hidupnya, maka akan rosaklah masyarakat. Anda boleh lihat keadaan sekeliling anda. Jujurnya saya katakan, kita sekarang dikelilingi angka-angka kosong. Nama dia Muhammad, tetapi dia tidak berperangai Islam pun. Dia ada Al-Quran, tetapi dia tidak memahaminya pun. Dia Islam, tetapi dia tidak tahu mengamalkannya pun. Tahu kenapa umat Islam hari ini ditindas? Kerana mereka hanya angka-angka kosong sahaja. Perasankah kita, betapa Israel itu amatlah kecil, dan Israel ini pula dikelilingi negara-negara arab yang lain seperti Mesir, Lubnan, Jordan, Syria? Ada orang berkata, andai semua orang arab meludah ke Israel, maka tenggelamlah Israel itu. Tetapi kenapa Palestin tetap tidak mampu dibebaskan? Kerana kita hari ini kebanyakannya hanya angka-angka kosong sahaja. Islam hanya pada nama, Al-Quran kita nampak sebagai tulisan mantera sahaja. 83

Tidakkah anda melihat bahawa menjadi kosong itu merosakkan? Kita tidak dicipta untuk sekosong sehina ini. Kita diciptakan sebagai pentadbir bumi ini. Maka berhentilah menjadi kosong. Apa yang kita sedang lakukan sekarang ini? Melihat Kualiti Usamah Bandingkan diri kita dengan Usamah bin Zaid RA. Dia ketika umurnya 18 tahun, diangkat menjadi jeneral perang menentang rom oleh Rasulullah SAW. Dia, adalah contoh insan berkualiti. Umur muda, mampu menggegarkan Rom. Namun tiada siapa berkir sedikit panjang, kenapa dia dipilih Rasulullah SAW. Sudah pasti, kualitinya ketika itu setaraf dengan orang-orang besar di sekelilingnya. Tiada siapa hendak mengkaji bagaimana masa kecilnya, apakah berpower rangers seperti adik-adik dan anak-anak kita? Apakah habis masa dengan facebook macam kita? Dengan apa dia diisi? Dengan apa dia dibina? Jeneral perang bukan mudah. Perlu ada pemikiran yang kritikal, perlu ada keseimbangan dalam pemikiran, perlu pakar dalam strategi, perlu matang, perlu kekuatan jasad, perlu ketenangan jiwa, perlu pelbagai perkara. Dan Usamah ketika itu hanya 18 tahun sahaja. Menentang Rom pula. Dan dia menang. Saya ulang. Degan apa dia diisi? Dengan apa dia dibina? Sehingga dia menjadi angka-angka yang besar nilainya. Itu baru Usamah. Bagaimana pula kalau kita lihat sahabat-sahabat Rasulullah SAW lain? Bagaimana pula kalau kita memandang kepada Umar ibn Abdul Aziz? Bagaimana pula kalau kita memandang imam-imam besar Islam seperti Imam As-Sya e? Memandang pula yang kontemporari seperti Imam Hassan Al-Banna, Sheikh Yusuf Al-Qaradhawi. Mereka, bagaimana mereka mengisi kehidupan mereka? Dengan apa kehidupan mereka dibina? Penutup: Jadi yang bernilai Kosong juga bernilai. Tapi nilainya kosong. Kalau anda pergi ke kedai, membeli barang, kemudian anda berkata: Saya ada kosong ringgit. Saya yakin, anda akan diminta memulangkan kembali apa yang anda beli. Begitulah kehidupan. Kita ini, kalau pulang kepada Allah SWT dalam keadaan kosong bagaimana agaknya? Lebih buruk lagi, kekosongan kita itu merupakan sebahagian saham kepada kerosakan ummah. Apakah yang akan terjadi pada kita? Kita ada dua matlamat dalam kehidupan. 84

1. Redha Allah SWT. 2. Melihat Islam itu menjadi ikutan seluruh alam. Dua matlamat ini, tidak akan tercapai oleh angka-angka kosong, buih-buih yang ditampar ombak kemudian hilang. Dua matlamat ini, hanya akan tercapai oleh mereka yang berjaya mengeluarkan potensinya dan menggunakan potensinya atas jalan ini. Hanya akan tercapai oleh mereka yang faham, yang ada nilai dalam kehidupan mereka, yang terisi peribadi dan hati mereka. Maka, saya mengajak diri saya dan anda. Mari kita mengisi dan membina hidup kita. Menjadikan diri kita bernilai. Bernilai di sisi Allah SWT, dan bernilai untuk membawa diri dan masyarakat kita ke arah apa yang Allah redha.
1. http://fc04.deviantart.net/fs37/i/2008/247/a/9/Bangku_kosong_by_slashbull.jpg

85

Motivasi: Kisah seorang hamba Allah& (2009-11-10 17:11)

[1] tiada yang sempurna melainkan Allah SWT

Kita manusia, apabila namanya manusia maka sifatnya adalah tidak sempurna. Tiada yang sempurna melainkan Allah SWT. Namun manusia ditegaskan untuk berusaha mencapai yang terbaik, mencapai sesempurna mungkin supaya dia boleh mencapai tertinggi dalam apa yang dia boleh capai sebagai manusia. Apabila tidak sempurna, pasti ada lekukan-lekukan dalam hidup ini yang membuatkan manusia tergugah. Ujian, cabaran, halangan, yang datang dalam kehidupan insan adalah rencah kepada kehidupan itu sendiri. Pahit manis kehidupan, dirasai kerana ketidak sempurnaan manusia. Namun, tidak semua mampu menghadapi ujian, kekurangan, cabaran yang diberikan Allah kepada mereka. 86

Di sinilah, saya hendak berkongsi akan kisah seorang hamba Allah SWT. Dia benar-benar hamba Allah SWT. Kawan Dr Ala Hilat Bagi yang pernah mengikuti post saya berkenaan Dr Ala Hilat, pastinya tahu siapa Dr Ala. Kisah hamba Allah ini, diceritakan oleh Dr Ala Hilat di dalam kelasnya tempoh hari. Hamba Allah yang hendak saya ceritakan ini adalah rakan karib Dr Ala Hilat. Dia dan Dr Ala Hilat sama-sama belajar di Universiti Muhammad Al-Khamis, di Ribat, Maghribi. Dr Ala berkata bahawa mereka amat rapat dan kadangkala Dr Ala akan pulang ke rumah menaiki kereta hamba Allah itu. Dari cerita Dr Ala, hamba Allah itu lebih tua daripadanya. Dr Ala menyatakan betapa hamba Allah itu adalah seorang yang amat baik, senang didekati, merendah diri, dan sangat disenangi semua. Nikmat yang Allah beri padanya Dr Ala berkata: Sahabat aku itu, dia adalah seorang yang tinggi, bertubuh sasa, berwajah kacak, amat kemas perawakannya, juga tersangat kaya, berasal dari keluarga berada Hamba Allah itu juga merupakan seorang yang sangat genius. Di Maghribi, hamba Allah itu mempelajari bidang agama dan menjadi pakar di dalamnya. Sebelum dia ke Maghribi, dia mengaji dalam bidang sains dan amat pakar di dalamnya seterusnya masuk ke dalam bidang komputer juga amat pakar di dalamnya. Dia melepasi ujian komputer yang dilakukan pihak tentera dengan mudah sekali, sekaligus dipilih menjadi salah seorang yang menguruskan hal-hal perkomputeran dalam tentera Tentera negeri mana, Dr Ala tidak menyebut. Namun lelaki itu akhirnya menolak tawaran itu dan memilih untuk mendalami agama di Maghribi. Kemudian lelaki itu berkahwin. Dia berkahwin dengan seorang wanita yang amat lawa, rebutan ramai, dan memang padan dengan segala nikmat Allah yang ada padanya Menyatakan betapa isteri hamba Allah itu juga setaraf dengan statusnya. Dari cerita Dr Ala, lelaki itu mempunyai semua perkara yang diidamkan semua lelaki di atas muka bumi ini(menyatakan betapa hebat dan sempurnyanya lelaki itu). Ujian Allah SWT kepadanya Namun, tiada yang sempurna melainkan Allah SWT. Itu kata-kata Dr Ala. Hamba Allah SWT itu diuji. 87

Dia mendapat tiga orang anak hasil perkahwinannya dengan perempuan yang ibarat bidadari itu. Namun, masalahnya, ketiga-tiga anaknya mengalami penyakit otak lambat berkembang. Sampai umur 10 tahun, anak-anaknya sukar menghafal nombor 1-10, dan tidak boleh menghafal A-Z dengan baik. Apabila dihantar kepada doktor, doktor menyatakan yang anak-anaknya mengalami penyakit otak lambat berkembang. Umur 10 tahun tapi otak 3 tahun, umur 20 tahun nanti baru anak-anaknya akan mampu berkir seperti orang berumur 10 tahun. Di situ, lubang kecacatan dalam kehidupan sempurna hamba Allah SWT itu. Dia hebat, kacak, tinggi, gagah, genius, kaya, ada isteri macam bidadari, tapi anaknya tidak seperti keluarganya. Dia mempunyai dua anak lelaki dan seorang perempuan. Masyarakat ada yang berkata di belakang: Dia tidak akan mampu mewariskan hartanya pada anak yang sedemikian Anak perempuannya, tidak akan ada sesiapa yang mahu Dan ini pada manusia biasa, merupakan tekanan yang teramat besar. Ya lah, siapa lagi akan meneruskan legasi kewujudan kita di dunia ini melainkan anak-anak kita? Tapi mendapat anak yang sedemikian, pastinya merupakan sesuatu yang amat berat untuk semua. Lebih berat lagi dengan ketiadaan harta. Merasa kasihan Kawan-kawan rapat hamba Allah SWT ini amat kasihan dengannya. Termasuklah Dr Ala yang mengenali betapa dia adalah seorang yang baik, ramah, pemurah, dan sering bersama dengan pelajar-pelajar lain walaupun status hamba Allah SWT tadi amat tinggi dan dia amat bijak. Justeru, satu hari, semasa pulang dengan kereta hamba Allah itu, Dr Ala menyatakan betapa dia kasihan dengan hamba Allah itu. Wahai sahabatku, andai aku mampu ubah kehidupan kau, maka aku akan ubah anak-anak kau. Kalau akumampu rawat penyakit anak-anak kau, maka aku akan rawat. Kalau duit boleh menyembuhkan anakanak kau, maka aku akan beri Kemudian hamba Allah itu bertanya kepada Dr Ala. Kau kata itu sebab kau kasihan dengan aku? Dr Ala berkata: Ya, aku amat kasihan dan sedih dengan apa yang berlaku pada kau. Pastinya kau tertekan dengan kehidupan kau Dr Ala menceritakan kepada kami, bahawa kawannya itu kemudian tersenyum. Ala, apa yang berlaku pada aku bukan untuk disedihkan, malah untuk disyukuri 88

Kesyukurannya, dan bagaimana dia melihat ujian Di sinilah kunci cerita saya berkenaan hamba Allah SWT ini. Yang kemudian membuatkan saya amat terkesan dengan cerita yang diceritakan Dr Ala kepada kami. Lelaki itu berkata kepada Dr Ala bahawa ujian yang dihadapinya patut disyukuri, bukan disedih kasihan kan. Hamba Allah itu bercerita: Setiap pagi, aku akan bangun awal dan mengerjakan solat sunat dua rakaat, kemudian usai solat, aku akan berdoa kepada Allah SWT: Ya Allah, aku bersyukur Kau mengurniakan anak yang sedemikian rupa kepada aku Dr Ala bertanya kepada lelaki itu dalam keadaan terkejut: kepada Allah apa yang terjadi? Hamba Allah itu mengangguk. Ala, aku mempunyai segala sebab untuk takabbur, angkuh dan membesarkan diri daripada Allah SWT. Aku kaya, aku digilai ramai, aku amat genius, aku pakar dalam sains dan aku mendalami agama. Isteri aku juga merupakan orang seperti aku dan aku berkahwin dengannya. Aku mempunyai banyak ruang untuk takabbur wahai Ala Tetapi Allah mengurniakan aku anak yang sedemikian, membuatkan aku beringat betapa Allah SWT itu lebih tinggi dan lebih berkuasa atas sesiapa sahaja. Setiap kali aku melihat anak-anak aku, aku menyedari betapa aku hanya manusia, hamba kepada Allah SWT Yang Perkasa. Anak-anak aku, adalah peringatan kasih sayang Allah kepada aku. Aku rasa, Allah menghadirkan mereka dalam kehidupan aku, untuk menyelamatkan aku dari takabbur dan memasukkan aku dalam syurga-Nya. Masakan aku tidak bersyukur? Andai kata anak-anak aku itu bukan dari tulang sulbi aku, maka aku akan katakan bahawa anak-anak aku itu adalah hadiah yang turun dari langit khas daripada Allah untuk aku. Menyelamatkan aku dari menjauhi-Nya, dan mendekatkan aku kepada-Nya Dan Dr Ala berkata kepada kami: Mendengar kata-katanya, aku diam Penutup: Kita Maka di sinilah kita perlu melihat. Contoh yang ditunjukkan hamba Allah itu kepada kita. Bagaimana pula kita memandang ujian yang Allah beri kepada kita? Tambahan, kita tidak hidup sesempurna lelaki tadi. Dia yang hebat, dia yang kacak, dia yang kaya, dia yang bertstatus tinggi semestinya lebih dipandang orang. Maka kecacatan anaknya merupakan satu kemaluan untuknya, merendahkan darjatnya di dalam masyarakat. Tetapi lihatlah macam mana dia menysukuri apa yang Allah berikan kepadanya. Kita bagaimana? Apa yang ada pada kita? Bagaimana kita menghadapi ujian Allah SWT kepada kita? 89 Kau buat begitu setiap hari? Bersyukur

Adakah kita yakin bahawa Allah SWT itu tidak menzalimi kita langsung? Apakah kita yakin bahawa Allah SWT itu amat kasih dan sayang kepada hamba-hambaNya? Maka apabila ujian datang, bagaimana hubungan kita dengan Allah SWT? Di sinilah sebenarnya kita perlu duduk muhasabah, dan mengenang semula kehidupan yang telah dan sedang kita lalui ini.
1. http://fc05.deviantart.net/fs32/f/2008/191/b/0/Unperfect_by_darkstarlight.jpg

90

Perkongsian: Takutlah untuk tidur, menyesal lah ketika bangun (2009-11-13 21:57)

[1] mari muhasabah sebelum dan selepas melelapkan mata...

Kita melalui hari-hari kita seperti biasa. Tidur, kemudian kita bangun untuk meneruskan hari-hari kita. Sudah berapa hari agaknya kita hidup di atas dunia ini? Kalaulah kita ini berumur 40 tahun, maka 40X365 hari = 14600 hari. Katalah kita tak pernah tidur siang, maka kita sudah 14600 kali tidur dan bangun. Namun, dalam banyak kali kita bangun dan tidur ini, pernahkah anda rasa takut untuk tidur, dan menyesal pula ketika bangun? Pernah? Mesti anda bertanya, kenapa perlu takut untuk tidur, dan menyesal untuk bangun bukan? Takutlah untuk tidur Siapa yang memberikan anda nyawa? Kita beriman bahawa nyawa itu adalah pemberian Allah SWT. Allah boleh menariknya bila-bila masa yang Dia suka, dan kita pula tidak tahu bila Dia hendak menariknya. Jadi, apabila setiap kali anda tidur, apakah anda boleh menjamin anda bangun keesokan harinya? Aha... itu sebabnya, saya mengajak anda untuk takut tidur. Bayangkan, malam ini anda tidur, dan esok tidak bangun semula. Bagaimana dengan dosa-dosa anda pada hari semalam? Hutang-hutang anda yang belum berbayar? Rakan yang anda khianati dan calari hatinya? Bagaimana semua itu, jika anda tidur dan esoknya anda tidak bangun? 91

Pernahkah anda, sebelum melelapkan mata, bermuhasabah sebentar apa yang anda lakukan sepanjang hari? Atau anda tidur, dengan keyakinan 100 % anda akan bangun keesokan harinya, lalu anda berkata: Esok-esok la taubat apa semua ni Maka tidak hairanlah, kita ini tiada peningkatan. Kerana kita sebenarnya, langsung tidak bersedia menghadapi kematian. Menyesal lah ketika bangun Apakah perkara dalam dunia ini, kalau kita terlepaskannya, kita tidak boleh mendapatkannya semula walau apa pun cara kita gunakan? Satu sahaja jawapannya. Masa

Jadi, anda bangun pagi saban hari, pernah kah anda berkir betapa menyesalnya anda meninggalkan hari semalam? Semalam itu, walau anda kumpul segala harta dunia ini, anda tetap tidak akan mampu mengambilnya semula. Segala keburukan kita semalam, segala kejahatan kita semalam, segala dosa-dsa kita semalam, terpahat kemas dalam semalam. Kita tidak boleh memutar semalam, untuk memadamkan semua itu. Pernah kah anda menyesal dengan semalam yang telah berlalu apabila anda bangun? Kenapa perlu semua ini? Kenapa perlu takut untuk tidur, menyesal ketika bangun? Saya sebenyarnya hendak anda nampak apa itu kehidupan sebenarnya. Jangan pandang kehidupan kita ini enteng. Manusia ini, akan dihitung oleh Allah SWT. Maka, sebelum tidur anda muhasabah lah segala perbuatan anda, bila ada dosa bersegeralah taubat, ada hutang bersegeralah bayar, ada khilaf dengan teman-teman, segeralah bermaafan. Anda mungkin tiada esok. Bila bangun, saya nak anda rasa anda telah membazirkan kehidupan anda semalam. Maka apabila Allah izinkan anda hidup pada hari baru, dengan penyesalan terhadap hari semalam yang telah anda bazirkan, maka anda akan gunakan hari baru anda dengan sebaik mungkin, tiada pembaziran seperti hari semalam. Semalam takkan kembali, yang ada pada kita hanya hari ini. Corakkannya sebaik mungkin. Penutup: Hidup ini, untuk persediaan ke sana Kenapa kena hargai hidup? Kerana Allah akan kira kehidupan kita ini. Kejayaan kita, hanyalah apabila kita dilepaskan dari api neraka, dan dimasukkan ke dalam syurga. Jadi, dunia ini sepatutnya kita gunakan, bukan kita dipergunakan. Allah SWT berrman: Setiap yang bernyawa akan merasai kematian, dan di akhirat sana akan disempurnakan pembalasan, siapa yang diselamatkan dari neraka, dan dimasukkan ke dalam syurga, sesungguhnya dia telah berjaya. Tiadalah kehidupan di dunia itu, melainkan kesenangan yang menipu daya Surah Ali-Imran ayat 185. 92

Jangan bazirkan hayat anda. Bersegeralah, jangan tangguh-tangguh. Hargailah, jangan anda buangbuang.
1. http://fc05.deviantart.net/fs31/i/2008/194/4/4/Sleepy_Lion_by_RyodT.jpg

93

Remaja Mulia - Cerita 6: Allah Bersama Yang Benar (2009-11-14 12:39)

[1] episod terakhir online... Assalamualaikum, Hari Sabtu datang lagi. Remaja Mulia Cerita 6 pun tiba. Pengumuman untuk semua, ini adalah Remaja Mulia yang online-nya terakhir. Mulai minggu hadapan, post karya pada hari sabtu akan berganti dengan cerpen-cerpen baru. Enjoy bab terakhir online Remaja Mulia. Hendak dapatkan yang penuh, sila beli di pasaran. Akan terbit tidak lama lagi insyaAllah. Cerita 6 : Allah Bersama Yang Benar Cikgu harap, semua pelajar dapat menyiapkan kerja rumah ini hari ini dan menyerahkannya pada cikgu pada hari esok ya Cikgu Rosiah menutup buku teks Bahasa Melayu. Baik cikgu Semua pelajar Darjah Enam Makrifah menjawab hampir serentak. Hari itu, kelas Bahasa Melayu adalah kelas terakhir. Sebaik sahaja selesai memberikan salam, pelajarpelajar kelas Darjah Enam Makrifah terus keluar dari kelas. Semuanya tergesa-gesa untuk pulang. Bagi 94

yang rumah jauh di bandar, mereka ada bas sekolah untuk membawa mereka pulang. Bagi penduduk Kampung Sentosa yang berdekatan dengan sekolah, ada yang menaiki basikal, ada pula yang berjalan kaki. Namun yang berjalan kaki sedikit sahaja. Antaranya adalah Abdul Haq. Cuma kebelakangan ini, kadangkala Shah akan mengambil Haq dengan basikal. Kalau aku terbangun Solat Subuh, aku ambil la kau Kata Shah. Dia masih susah hendak istiqomah Solat Subuh pada awal waktu, dan sering terbangun lewat. Namun dia kini sedang berusaha, atas nasihat dan bimbingan Abdul Haq. Terus buat kerja rumah? Satu suara lembut menyapa Abdul Haq yang sedang tekun. Abdul Haq tahu, itu adalah Sakeenah. Em, senang kalau siapkan kerja rumah awal Tanpa memandang. Sakeena memang terkenal dengan lemah lembut. Sakeena juga sering bertanya khabar Abdul Haq, dan mengambil berat berkenaan dengannya. Abdul Haq pernah mendengar orang kata yang Sakeena itu menyukainya. Tetapi... Aku macam ada minat la dengan Sakeena tu Itu adalah luahan Shah. Tambahan, Abdul Haq tidak berminat pun untuk bercintan-cintun semasa sekolah rendah ini. Walaupun sudah ada dua tiga orang kawannya mempunyai teman wanita, suka sama suka katanya. Tak kurang juga ramai yang syok sendiri. Konon-konon mabuk dalam cinta. Em, ada apa-apa yang aku boleh bantu ke? Abdul Haq bertanya. Sakeena menggeleng. balik Saje je tanya. Sebab selalu tengok awak balik lewat, buat kerja rumah sebelum

Abdul Haq mengangguk. Dia memang begitu. Tidak terus balik, melainkan segala kerja rumah sudah siap. Hal ini untuk mengelakkan kerjanya tidak siap, dan masalah kerja rumah bertimbun. Tambahan, dia ada masa. Maka dia perlu menggunakan masanya itu dengan baik. Dia tidak suka bertangguh. Ayahnya berkata bahawa manusia yang baik adalah manusia yang tidak melengah-lengahkan kerjaya. Tak bagus tangguh-tangguh kerja. Kalau siapkan di sekolah, nanti di rumah saya lapang, boleh hafal AlQuran, ulangkaji baca buku, dan bantu Haji Makruf berkebun, kemas rumah, dan tolong dia di masjid Oh, bagusnya Abdul Haq tersengih. Kenapa la Sakeena ni masih ada di sini lagi hari ini? Abdul Haq rasa sedikit terganggu. Sakeena, jom la Nazirah, teman baik Sakeena, memanggil dari luar kelas. Baik! Sakeena menyahut. Kemudian dia memandang Abdul Haq. Balik dulu ya Ya Pendek Abdul Haq menjawab. Di dalam hati, dia rasa lega. Sebenarnya dia agak tidak selesa berinteraksi dengan perempuan dalam keadaan begitu, berdua-dua. Entah, dia rasa panas. Walaupun 95

Nazirah ada, tetapi Nazirah di luar kelas. Ingat Abdul Haq, kamu kena ada fokus. Jangan jadi macam budak lain, kecil-kecil sudah hendak bercintan cintun. Bukanlah bermakna bila kamu dah besar, kamu boleh bercinta dengan bebas. Ingat, cinta itu mahal. Kalau hendak bercinta, bercinta dengan matang, dan dengan jalan yang diredhai Allah Itu pesan arwah ayahnya tahun lepas. Ketika itu, dia mendapat surat cinta untuk kali pertama dalam hidupnya. Sebagai seorang manusia biasa, dia ada rasa gembira. Namun sebagai anak yang baik dan rapat dengan ayahnya, Abdul Haq berkongsi surat itu dengan ayahnya. Ayahnya telah memberikan nasihat. Abdul Haq terus melaksanakan kerja rumah yang diberikan oleh Cikgu Rosiah. **** Abdul Haq berjalan hendak keluar dari perkarangan sekolah. Dia membawa buku kerja rumahnya tadi dengan tangan. Buku teks-buku teksnya diletakkan di dalam beg. Dia pulang berjalan kaki, memandangkan Shah sudah pulang lebih awal tadi. Jika tidak, Shah akan menumpangkannya. Ketika Abdul Haq hendak melangkah, melepasi dinding bangunan sekolah di tepinya, tubuhnya tiba-tiba dilanggar sesuatu. Buku yang dipegangnya tercampak ke udara sebentar, sebelum jatuh. Abdul Haq juga hampir terjatuh, tetapi dia sempat mengawal tubuhnya dari menyembah bumi. Dia terus memandang. Kelihatan seorang pelajar sedang terbaring di atas selerakan buku-buku. Abdul Haq terus mendapatkannya. Eh, kenapa kamu ni? Maafkan saya, saya terjatuh Pelajar itu terus menyusun buku-buku yang bertaburan. Diasingkan buku-buku itu kepada dua bahagian. Satu bahagian kemudiannya diberikan kepada Abdul Haq. Itu buku-buku latihan Abdul Haq. Oh, Yunus. Kamu balik lewat juga ke hari ini? Pelajar itu bernama Yunus, pelajar darjah lima. Ya... ya Yunus tunduk. Wajahnya nampak tidak keruan. Kenapa ni? Kamu sakit? Abdul Haq perasan akan wajah Yunus yang kelihatan aneh. Tak, tak ada apa-apa. Em, baiklah ya, saya pergi dulu. Minta maaf sebab terlanggar tadi Yunus terus beredar selepas memberikan salam. Abdul Haq menjawab salam itu dalam kehairanan. Kenapa Yunus kelihatan tergesa-gesa. Mungkin ada hal penting itulah sangkaan baik Abdul Haq. Sedikit pun tak marah dengan Yunus yang melanggarnya tadi. Abdul Haq terus pulang ke rumah. Hatinya lapang, kerana kerja rumahnya telah siap. Dia ada masa lapang untuk digunakan bagi kerja lain. Kehidupannya tersusun dengan baik. 96

***** Kenapa kamu nampak maca gelisah je ni Abdul Haq? Suara Haji Makruf membuatkan Abdul Haq memandang ayah angkatnya itu. Pagi itu, seperti biasa, selepas memasukkan baki sarapan pagi ke dalam bekas bekal, Abdul Haq akan memeriksa buku-bukunya. Tetapi, pagi ini ada sesuatu yang mengejutkan. Em, kerja rumah... Hilang? Tak, tetapi tertukar dengan buku orang lain Buku kerja rumah Bahasa Melayu, Sains, dan Bahasa Inggeris telah tertukar dengan buku-buku Yunus. Mujur kerja rumah Matematik dan Bahasa Arab tidak tertukar. Oleh kerana kulit luar buku latihan Sekolah Rendah Sentosa sama sahaja, kemungkinan Yunus tertukarnya apabila tergesa-gesa semalam. Abdul Haq menghela nafas. Bahasa Melayu adalah pelajaran pertama, manakala Bahasa Inggeris selepas rehat dan Sains adalah pelajaran terakhir untuk hari ini. Tak mengapalah, nanti sebelum mula sekolah, saya akan jumpa dengan Yunus tu Haji Makruf mengangguk. Wajah Abdul Haq yang kerisauan, nampak tenang semula. Mungkin anak itu mula berkir dengan baik. Abdul Haq mengangkat wajahnya semula, menarik nafas tenang. Kemudian dia memandang Haji Makruf. Tiba-tiba dia perasan sesuatu. Pakcik, kenapa saya tengok muka pakcik macam pucat sahaja? Abdul Haq bertanya hairan. Haji Makruf mengangkat kening. Pucat? **** Cikgu Azmen masuk. Abdul Haq menghela nafas resah. Tadi pagi, semasa menunggu di pagar sekolah, dia telah berjumpa dengan Yunus. Tetapi Yunus menakan yang dia ada mengambil buku Abdul Haq, walaupun dia mengaku yang dia telah terberikan bukunya kepada Abdul Haq. Abdul Haq hairan juga, sebab selepas itu dia mencari bukunya di mejanya. Namun tidak berjumpa. Akhirnya, ketika kelas Bahasa Melayu, dia terpaksa memberitahu kepada Cikgu Rosiah bahawa buku latihannya hilang. Cikgu Rosiah agak terkejut. Tetapi dia tetap melepaskan Abdul Haq dan berpesan agar Abdul Haq buat semula kerja itu. Hal ini kerana ini baru pertama kali Abdul Haq tidak menghantar kerja rumah. Abdul Haq terus mencari bukunya semasa rehat, takut-takut dia yang tersalah letak, atau bukunya itu terjatuh di mana-mana. Namun dia tidak berjumpa. Justeru, semasa kelas Bahasa Inggeris, sekali lagi 97

dia tidak dapat menghantar kerja rumahnya. Alasannya sama sahaja, buku hilang. Cikgu Raja Sukmawati, guru bahasa inggeris juga terkejut. Buku latihan Bahasa Melayu Abdul Haq hilang sudah kecoh di bilik guru. Kini buku bahasa inggeris pula. Alasan buku hilang biasanya alasan budak malas buat kerja sekolah. Sila berikan kerja yang telah saya berikan Cikgu Azmen mengeluarkan arahan. Abdul Haq tidak bergerak, walaupun teman-temannya yang lain sudah mengeluarkan buku latihan. Abdul Haq, kenapa kamu tak keluarkan kerja rumah kamu? Dia nak bagi alasan buku dia hilang lagi la tu cikgu Hariz, kedengaran melaung dari belakang. Bahasa Melayu hilang, Bahasa Inggeris hilang, sekarang Sains pun hilang. Mentang-mentang cikgu semua sayang dia, ketua pengawas, jadi dia ambil kesempatan Jaafar menambah. Abdul Haq memang sengaja tak buat kerja Toriq memanaskan keadaan. Semua memandang Abdul Haq. Cikgu Azmen turut menajamkan matanya. Kata-kata tiga sekawan itu, walaupun berbau ejekan, nampak macam betul. Sebab pada Cikgu Azmen, adalah mustahil untuk tiga buku hilang serentak. Abdul Haq pula tidak menceritakan kisahnya terlanggar dengan Yunus. Hal ini kerana, Yunus tidak mengaku bahawa dia mengambil buku Abdul Haq. Abdul Haq pula bersangka baik, dan merasakan mungkin memang betul dia salah letak, terhilangkan dan sebagainya. Haq, betul kah apa yang tiga sekawan tu kata? Tidak cikgu. Buku-buku saya memang hilang Ala, takkan orang gila nak mengaku dia gila. Abdul Haq ni memang selama ini berlakon baik cikgu Toriq terus memtnah. Kelas menjadi panas. Semua orang dalam keadaan hendak percaya atau tidak. Abdul Haq selama ini amat baik. Tetapi sangkaan bahawa Abdul Haq akan mengambil kesempatan atas pandangan baik orang kepadanya, timbul juga dalam kepala semua orang. Abdul Haq bukan orang macam itu! Shah bangun. Membantu Abdul Haq. Ha, penjenayah sekolah seorang ni, dah la pakai baju pun tak kemas. Tengok, orang macam dia yang sokong Abdul Haq. Agak-agak macam mana Abdul Haq Hariz mengambil peluang ini menambah burukkan nama Abdul Haq. Tak gu... Shah naik marah. Shah, kamu jangan nak burukkan keadaan Suara Cikgu Azmen meninggi. Kini kelas dalam keadaan tegang. Abdul Haq kelihatan seperti benar-benar orang yang mengambil kesempatan. 98

Abdul Haq, saya nak kamu cakap benar. Sebenarnya apa dah jadi pada buku latihan kamu? Hilang. Buku latihan saya hilang Takkan boleh hilang tiga-tiga buku latihan sekaligus? Abdul Haq senyap. Nampaknya, sedikit sebanyak, Cikgu Azmen termakan dengan adu domba tiga sekawan. Cikgu... Abdul Haq bersuara. Suaranya sedikit tegas. Dia memandang Cikgu Azmen. Apa? Walaupun cikgu tak tahu apa jadi kepada saya sekarang, tetapi ketahuilah bahawa TUHAN cikgu tahu apa yang terjadi kepada saya. Kalau saya berbohong, maka Allah akan hitung saya Kata Abdul Haq berani. Berani kerana benar. Orang hanya takut kalau buat salah. Cikgu Azmen terdiam. Matanya menangkap sinar kebenaran dalam mata Abdul Haq. Ala cikgu, Abdul Haq ni nak guna agama pula sebagai jalan keluar Toriq terus berusaha agar nama Abdul Haq rosak. Suasana menjadi semakin panas dan tegang. Shah agak risau dengan keadaan Abdul Haq. Dia yakin yang sahabatnya itu tidak bersalah. Dia amat percaya dengan Abdul Haq. Haq... jangan risau Shah. Allah bersama dengan orang yang benar Ketika ini, kedengaran pintu kelas diketuk. Semua memandang. Assalamu alaikum Yunus berdiri di hadapan pintu. Kamu nak apa Yunus? Cikgu Azmen bertanya. Yunus mengangkat tiga buku latihan. Seluruh kelas senyap. Ini buku latihan Abdul Haq, semalam dia terlanggar dengan saya dan buku kami telah tertukar 99

Cikgu Azmen membesarkan mata. Shah terus memeluk Abdul Haq. Abdul Haq tersenyum, sambil lafaz Alhamdulillah diulang sebut pada bibir. Abdul Haq amat terkejut dengan kata-kata Yunus. Terkejut juga dengan kehadirannya. Bukankah Yunus menyatakan yang dia tidak mengambil buku Abdul Haq? Kenapa dia tidak bercakap benar terus tadi pagi? Ah, biar lah. Sekarang semuanya telah selesai. Abdul Haq mengucapkan terima kasih kepada Yunus. Sekarang terbukti bahawa Abdul Haq tidak bersalah. Yunus tersenyum kelat. Matanya lekat kepada baris paling belakang Kelas Darjah Enam Makrifah. Tiga sekawan sedang memandangnya dengan wajah yang seakan hendak menerkam.
1. http://fc09.deviantart.net/images3/i/2004/119/e/b/Cute.jpg

100

Perkongsian: Kata cinta... (2009-11-15 19:21)

[1] cinta.. macam-macam orang kata.. tahukah betapa mahalnya ia?

Baru-baru ini saya dijemput menjadi ahli panel forum, berkenaan mahasiswa di Permai. Memang agak mengejutkan dipilih menjadi ahli foum. Panelis lain semuanya hebat-hebat belaka. Abang Aizat Amiruddin pelajar tahun lima, Abang Aiman Rosli seorang abang besar yang sudah berkahwin, dan kakak Mardiyah seorang pelajar master. Saya? Saya hanya pelajar tahun dua yang tiada apa-apa. Di tengah forum, saya jadi tunggang langgang. Tersepit di tengah kebesaran senior-senior. Saya takut apa saya cakap, tak sampai pada hati pendengar. Saya malas nak cerita fasal forum panjang-panjang. Sekadar sikit kongsi je. Kaitan post hari ini dengan forum yang saya lalui adalah, di dalam forum itu, ketika sesi soal jawab, seorang senior bertanya berkenaan cinta. Dan saya jawab. Oleh kerana ia sesi soal jawab, saya jawab seringkas yang boleh. Dalam post ni, saya nak kongsi pendapat saya fasal cinta. Mengecilkan skop, cinta lelaki perempuan. Asas cinta pada saya Manusia memang suka dengan cinta. Cinta ini pada mereka indah. Saya kir, kalau orang tanya saya apa yang paling manis dalam dunia, mungkin tak salah kalau saya jawab ia adalah cinta. 101

Jadi, apakah asas cinta? Pada saya, cinta ini asasnya sayang. Saya tak tahu kalau dalam dunia ini, ada yang cinta asasnya benci. saya cintakan dia, sebab tu saya benci kat dia sangat-sangat Mustahil la kan? Jadi, cinta mesti lah sayang. Sebab itu, kita hargai orang yang kita cinta. Kita sanggup korban segalanya. Malah ada satu kata-kata: Seseorang itu, sanggup berubah demi apa yang dicintainya, mengenepikan kepentingan dirinya Wau... cinta memang menakjubkan. Ya, kalau sayang, semua benda yang kita kurang sayang, akan kita ketepikan kepentingannya, boleh kita korbankan, boleh kita buang tepi, asalkan benda yang kita sayang, selamat. Cinta orang hari ini Sebahagian orang, menyatakan cinta itu murah. Malah, ada yang nampak cinta itu busuk. Ada segelintir orang, dia nampak cinta ni keji. Zaman ini, ramai orang begitu. Bila Relasi dan Terasing keluar di pasaran, ada orang komen pada saya: Saya lagi suka VT, sebab dalam VT tak ada cinta. Alangkah baiknya kalau awak boleh tulis lagi cerita macam VT, tak ada cinta lelaki perempuan. Itu lebih baik Itu satu contoh. Hinggakan, kalau ada cinta dalam novel, novel itu dianggap pop, picisan, murah dan tidak kualiti. Kenapa sampai begitu sekali orang memandang cinta? Sebab hari ini, cinta telah dimurahkan semurah-murahnya. Kenapa boleh jadi murah? Kerana kebanyakan orang hari ini tidak tahu apa itu cinta, tidak reti untuk bercinta. Dia bercinta dengan cinta yang salah,d engan cara yang salah, dengan kefahaman yang salah, menyebabkan cinta yang dikibar-kibarkannya automatik menjadi murah. Cinta hari ini dikatakan apabila kita keluar couple, apabila kita berdating, apabila kita naik motor bonceng sama-sama, bila kita pegang tangan sama-sama kita, bila kita minum satu gelas satu straw, kita makan satu pinggan satu sudu satu garfu, kita sanggup gadai dara dan teruna kita, kita sanggup beri apa sahaja. Kebanyakan orang ingat, itu cinta. Akhirnya, cinta dikeji sebagai satu perkara nista dan busuk. Kata cinta, kata sayang... Tiada orang kata begini: 102

Saya sayang awak, oleh kerana saya sayang awak, saya nak lempar awak dalam api Sepatutnya, orang kata begini: Saya sayang awak, oleh kerana saya sayang awak, kalau awak masuk dalam api pun, saya sanggup selamatkan awak Maka, orang yang bercinta tidak mengikut jalan yang syara benarkan, tidak mengikut apa yang telah Allah tetapkan, tidakkah sama dengan melontarkan pasangannya ke neraka? Allah larang berzina, Allah larang pergaulan bebas, tetapi kita ingkar pada Allah SWT atas nama cinta dan sayang. Benarkah sayang? Pada saya, kalau benar sayang, kenapa melontarkan pasangan anda ke neraka? Kata sayang? Saya pelik. Saya hairan. Kalau betul sayang dan cinta, sepatutnya kita sama-sama selamatkan pasangan kita dari api neraka, dari kehancuran. Tetapi kenapa kita pautkan dia ke dalam neraka sama-sama kita? Nanti taubat la... Nanti tu bila? Kalau tak sempat? Jangan berlagak sayang... kita tatau kita mati bila. Tengah-tengah bonceng motor seronok-seronok, eksiden, baru tahu. Orang yang tak buat apa-apa pun boleh mati, lagi la orang bergerak hari-hari. Kalau cinta, selamatkanlah diri anda dan pasangan anda dari kemurkaan dan keingkaran Allah SWT. Saya tidak nampak itu cinta, kalau kita melontarkan diri kita dan pasangan kita ke neraka. Sama la kita campak dia dalam gaung lepas kita kata: I Luv You sayang . Tak ada beza. Penutup: Bercinta, sayang, mesti la sampai syurga Saya la kan, kalau saya dengan isteri saya, saya suka masuk syurga dengan dia. Nanti kami duduk depan mahligai kami di Syurga, di bawah pohonan rendang, dikelilingi haruman syurga, kemudian kami mengenang-ngenang cinta kami. Susah abang nak dekati sayang dulu Sambil saya ketawa, menceritakan betapa saya sabar menahan diri saya untuknya. saya pun jual mahal lebih kat abang dulu Dan dia pun bercerita betapa dia pun usaha menjaga dirinya. Kemudian kami akan masuk cerita fasal anak-anak, macam mana susahnya di dunia tarbiyah anak-anak penuh cabaran, macam mana susahnya nak hidup kekal dalam redha Allah, dan kami akan cerita tu semua, dikelilingi anak-anak kami di sana. Bahagia. Perit jerih itu semua akan terbayar. Saya nak begitu. Apa sayang kalau campak pasangan dalam kemurkaan Allah? Cinta, sebetulnya, cinta sampai syurga. Itu baru namanya cinta, itu baru namanya sayang. 103

Maka, apakah usaha kita untuk cinta itu kekal sampai syurga? Apa usaha kita?
1. http://fc09.deviantart.net/fs11/i/2006/170/3/4/Love_by_LadybirdM.jpg

104

Motivasi: Sahabat, jangan bersedih (2009-11-17 13:42)

[1] sahabat, aku bersamamu walau mendung Pandangan orang soleh-soleh, kebanyakannya akan bertukar negatif kepada mereka yang berbuat dosa. Amatlah sedikit, orang yang faham agama untuk bertoleransi dan bersabar kepada mereka yang berdosa. Jika tidak menghambur kata-kata nista, paling kurang pun mereka akan menyisihkan sesiapa yang berdosa dalam kehidupan. Memang, dosa itu jijik. Memang, ingkar kepada Allah itu lebih busuk dari najis. Namun, perumpamaan jijik dan najis itu, hanya untuk diri kita mengajak diri kita menjauhi perbuatan dosa itu. Apabila yang jijik dan yang najis itu melekat pada orang lain, maka apakah yang patut kita lakukan? Inilah dia post untuk kamu wahai sahabat. Jangan bersedih. Sesungguhnya pengampunan Allah itu, lebih luas dari kemarahan-Nya. Tiada manusia sempurna Tiada manusia sempurna. Selain Rasul dan Nabi, tiada lagi yang maksum selain mereka. Semua manusia melakukan dosa. Namun, sebaik-baik pembuat dosa, adalah mereka yang bergerak pulang kepada Allah SWT. Memang, orang akan hina kita, orang akan perli kita, orang akan kata pada kita itu dan ini. Memang sukar berhadapan dengan semua kritikan dan hinaan itu. Namun kita kena tabah. 105

Tiada seorang Muslim yang menderita kelelahan atau penyakit, atau kesusahan hati, bahkan gangguan yang berupa duri melainkan semua kejadian itu akan berupa penebus dosanya. (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim) Sematkan dalam diri kita bahawa, semua kritikan, perlian, hinaan itu adalah balasan terhadap dosa kita. Kita kena bersabar melalui balasan yang Allah beri itu, di samping kita juga bergerak mempertingkatkan diri kita. Jangan kita terkir untuk membalas hinaan mereka dengan hinaan, atau berkir untuk berhenti dari perubahan kepada kebaikan. Kalau kita berhenti, maka kita sebenarnya telah tertipu oleh syaitan yang mati-matian cuba menghalang kita daripada Allah SWT. Tiada manusia sempurna, bila berbuat dosa itu adalah lumrah sebagai manusia. Namun, apabila kita ini sedar dan berusaha bangkit dari dosa kita, maka kita sebenarnya adalah yang terbaik dari kalangan manusia. Hal ini kerana, kita termasuk dalam golongan yang dicintai Allah SWT.

Sesungguhya Allah amat mencintai mereka yang sering bertaubat dan membersihkan diri Surah AlBaqarah ayat 222.

Dan sedikit kepada yang menghina orang yang berdosa, ketahuilah bahawa anda juga tidak sempurna, dan punya dosa yang perlu diperbaiki. Maka, apa kata dari anda menghina-sisih orang-orang berdosa, anda bersama-sama mereka berpimpin tangan memperbaiki diri ke arah redha-Nya? Keampunan Allah Wahai sahabatku yang terjerumus ke dalam lembah dosa dan maksiat, bila kita bangkit dan ingin melakukan perubahan, ketahuilah bahawa yang mengampunkan kita adalah Allah SWT, bukan manusia. Yang menentukan manusia itu kar atau Islam adalah Allah. Yang mengira dosa pahala adalah Allah. Yang memberikan syurga neraka kepada kita adalah Allah. Maka, berubahlah memohon keampunan-Nya. Jangan kita hirau pandangan manusia. Kita tidak meminta keampunan mereka. Jangan kita kisah hinaan mereka, bukan mereka yang mengampunkan kita. Manusia, mereka mudah menyimpan di dalam hati. Tercalar, mereka simpan sampai mati. Bila kita berdosa, mereka sukar menerima kita kerana rasa dikhianati. Tetapi Allah, keampunan-Nya lebih luas dari kemarahan-Nya. Allah, sentiasa membuka pintu taubat-Nya. Walau hamba-Nya membunuh 100 nyawa, atau lebih dari itu, andai hamba itu kembali kepada-Nya, maka Dia akan menerima. Lihatlah kecintaan Allah SWT dalam ayat-Nya:

Jangan kamu berputus asa dari rahmat Allah, sesungguhnya yang berputus asa itu adalah mereka yang kar Surah Yusuf ayat 87.

106

Allah tidak meninggalkan kita, walau seluruh dunia menyisihkan kita. Dia, menyuruh kita menyambungkan harapan kita kepada-Nya. Maka jangan berputus asa. Allah bersama kita. Sedikit kepada yang suka menghina pendosa, ketahuilah bahawa Allah itu lebih mulia dan lebih besar dari kamu. Namun Allah pun berkasih sayang dan memberikan peluang. Kamu? Kepada penghina yang berdosa Satu benda saya nak cakap, jangan sesekali kita rasa kita ini sudah sempurna. Hati kita ini, di hujung kekuasasaan Allah SWT untuk membalikkannya. Jangan ingat, hari ini kita beriman, esok kita akan beriman lagi. Sepatutnya kita menjaga keimanan kita, dan menjaga pula keimanan kawan-kawan kita. Bukan membiarkan mereka di dalam lubang kehinaan selama-lamanya. Ada satu kisah, berkenaan seorang alim. Satu hari dia berjalan, kemudian terlanggar seorang nasrani. Semasa terlanggar itu, si alim berkata: Tak guna punya ahli neraka Si Nasrani marah. Si Nasrani berkata: Apakah kau yang memegang neraka? Maka saksikanlah bahawasanya aku ini naik saksi bahawa Allah itu tuhanku, tiada tuhan selain Dia, dan Muhammad itu Rasul-Nya Kemudian Si Nasrani meninggalkan si alim itu. Si Alim meneruskan perjalanan, akhirnya dia melalui sebuah rumah. Keluar dari rumah itu gadis yang sangat cantik, hingga memikat dirinya. Maka dia segera bhertemu dengan ayah perempuan itu, meminta untuk dikahwinkan dengannya. Rupanya, keluarga itu adalah keluarga nasrani. Si Ayah berkata: Jika kau hendak mengahwini anakku, maka masuklah ke agamaku ini, dan bekerjalah sebagai penternak khinzirku selama beberapa bulan Oleh kerana hatinya sudah sawan dengan perempuan itu, tanpa sedar, lelaki alim tadi bersetuju. Satu ketika, lelaki nasrani yang sudah Islam tadi, melalui kembali jalan itu dan terserempak dengan lelaki alim tadi yang sedang mengembala khinzir. Apa yang sudah berlaku kepada kamu wahai muslim? Si alim tadi menjawab: Kerana aku menghinamu, maka Allah menukarkan kedudukan kita Ini kisah buat ingat-ingatan kepada yang suka menghina pendosa. Saya nampak bahawa, orang yang berdosa ini perlu kita bimbing. Lagi-lagi yang berdosa dari galangan tersungkur. Yakni awal-awal dia baik, kemudian dia buat dosa. Sebenarnya, sesiapa yang menyisihkan pendosa, maka dia telah berdosa secara tidak langsungnya. Orang berdosa, patut kita dekati dan rancang untuk mengubah mereka. Bukan kita hina, tinggalkan dia terkontang kanting. Kata da ie? Penutup: Sahabat, jangan bersedih 107

Kepada sahabatku yang terpalit dengan lumpuran dosa, ketahuilah bahawa kamu tidak keseorangan. Aku pun bukanlah manusia sempurna. Sama-sama kita berdosa. Sama-sama juga aku mengajak kamu untuk kembali kepada Yang Esa. Hinaan orang sekeliling kita bukanlah penutup pintu taubat-Nya. Taubat Allah hanya tertutup kepada dua perkara: 1. Mati 2. Matahari Terbit Dari Barat. Selain itu, maka berkejar-kejaranlah kita mencapai keampunan-Nya. Memang susah nak tinggal dosa kita, tapi kita kena usaha. Macam usahanya pembunuh 100 di dalam hadith Nabi riwayat Muslim. Lelaki itu, tidak sempat bertaubat pun. Dia baru sahaja bergerak untuk bertaubat. Tapi Allah telah mengampunkannya dan memasukkanya ke dalam syurga. Kerana dia telah bergerak kepada-Nya. Maka jangan kita lengah. Biar seluruh dunia menghina kita. Jangan kita jadikan itu pelambat langkahan kita kepada Allah SWT. Saya ada satu kata-kata sebagai perkongsian: Sahabat, ana ni, nak pimpin tangan dengan enta masuk syurga. Jadi, kalau enta terjun ke dalam neraka sekali pun, ana akan terjun dalam api itu untuk tarik tangan enta semula Sebab saya ini sahabat anda. Dan andai saya ini pula yang tersungkur, saya suka kalau ada yang menghulurkan tangan. Manusia ini, perlu sokong menyokong, nasihat menasihati, bantu membantu. Baru ada sempurna menyempurnai. Sama-sama lah kita. Jangan berputus asa dengan hinaan orang. Kita bergerak kepada Allah yang langsung tidak menghina kita. Allah, yang akan mengampunkan dosa-dosa kita.
1. http://fc09.deviantart.net/fs19/f/2007/260/5/2/sahabat_by_celahlangit.jpg

108

Perkongsian: Bang, saya dah berhenti couple, tapi& (2009-11-18 15:16)

[1] cinta kita, atas apa kita membinanya?

Ada orang yang dah berhenti bercouple. Saya, secara peribadi mengucapkan tahniah. Bukan mudah hendak mengikut arahan Allah SWT dengan mengenepikan kehendak nafsu diri. Saya, amat respect dengan orang yang berjaya ini. Saya ketahui, masa-masa indah semasa bercouple pastinya membaluti hari-hari selepas meninggalkannya. Dulu bergayut-gayut dekat telefon, sekarang dah tak. Dulu keluar makan tengok wayang sesama, sekarang dah tak. Dulu sms-sms, sekarang dah tak. Jadi, mesti rasa ada kekurangan. Artikel ini, saya tulis khas untuk anda yang telah berjaya meninggalkan couple, tetapi terbalut dengan 1001 perasaan yang mungkin membuatkan anda ingin kembali kepada perbuatan itu. Bukan mengharamkan cinta Persoalan-persoalan yang mencucuk mereka yang meninggalkan couple, mereka akan mengingat bahawa mereka ini mengharamkan cinta mereka. Ya, cinta mereka suci, ikhlas. Di sini, ketahuilah bahawa, kita tidak mengharamkan cinta. Tidak salah menyukai lelaki atau perempuan. Cuma di sini, kita mahu jalan yang Allah redha. Bukannya kita break up. Kalau suka, betul-betul 109

cinta, teruskan. Cuma teruskan di atas jalan yang Allah redha. Sebenarnya, kalau betul-betul suka, cakap suka. Pergi confess pada mak ayahnya. Yang perempuan, minta lelakinya bergerak cepat sikit, bagitahu mak ayah. Tunang dulu ke kalau rasa lambat lagi nak kahwin. Tunjukkan keseriusan anda. Selepas tu, nak dating, sila la dating dengan keluarga. Bukan tak boleh. Keluarga lelaki, keluarga perempuan, pergi keluar makan sama-sama. Kalau rindu, pergi ziarah rumah. Cakap kat keluarga perempuan, kata nak datang. Yang perempuan, kalau rindu sangat, cucuk-cucuk la mak ayah suruh ziarah. Tak ada masalah. Cinta bukan diharamkan. Teruskan. Sila teruskan. Cuma sekarang ni, kita nak cinta kita diredhai Allah. Kalau nak Allah redha, takkan kita nak calarkan cinta kita dengan perkara yang Allah murka? Islam ada bagi cara, kita guna cara yang Islam bagi. Rindu sangat Ini satu lagi fenomena biasa terjadi. Ya la, dulu hari-hari jumpa, ada event apa-apa mesti bersama. Mesti la ada memori-memori indah. Rindu ni lumrah orang berjauhan la. Lagi rindu, lagi bertambah sayang. Tahan sikit je kalau serius nak kahwin. Dan macam saya cakap tadi, bukan tak boleh jumpa langsung. Ajak la keluarga ziarah ke, ajak keluarga keluar makan ke, atur la elok-elok. Bukan haram jumpa langsung. Rindu sangat ni, rindu sangat sampai nak jumpa dua-dua Aha... Best perasaan ni. Apa kata, kita tahan rindu kita dua tiga tahun, kemudian duduk la dua-dua sampai mati. Ah.. bukan sampai mati, maaf, sampai ke syurga, selama-lamanya. Ya la, bila kita bangunkan cinta kita atas apa yang Allah redha, pastinya kita akan mendorong diri kita dan pasangan kita ke syurga-Nya. Susah-susah sangat, kahwin. Buat apa la tunggu lama-lama, main rindu-rindu jauh ni. Kalau ada kekangan untuk berkahwin, sabar. Cuba selesaikan apa yang mengekang anda dari berkahwin itu. Sementara itu aturlah cara yang syara untuk berjumpa. Tak ada masalah. Ingat Allah Ada orang, dia meluat kalau kita pesan kat dia supaya dia ingat Allah SWT. Tapi saya nak kata apa? Kalau kita tinggalkan couple kerana Allah, nak dapat redha Allah, maka bila kita rasa nak kembali kepada couple, kita kena ingat Allah SWT yang menjadi matlamat kita meninggalkan couple tadi. Allah ni, tak ada la zalim. Kita ni je yang zalim diri kita. Allah, Dia nak bagi kita sama-sama dengan pasangan kita sampai ke syurga, selama-lamanya bersama. Tapi, kita tak sabar, kita zalim pada diri 110

kita, lantas kita dengan pasangan kita,paling lama pun sampai mati, kemudian di akhirat, terpisah-pisah. Apa best? Allah halang kita dari dekati zina, bukan suka-suka. Kita dah nampak hari ini, lambakan anak luar nikah. Kita nak ke macam itu? Kami couple je bang, mana ada apa-apa Ya. Hari ini. Semalam. Esok siapa tahu? Kalau melintas jalan pun kena tengok kiri kanan takut dilanggar, berhati-hati, lagi la dalam hal masa hadapan dan kekeluargaan. Kena perhatikan semua benda. Tak kesian ke dengan baby? Ni bercinta betul ke, main-main? Kena serius la Nak istiqomah tinggal couple ni, selain melihat kembali niat kita, kita kena serius la tinggal tu. Nak serius tinggal, kita kena ada beberapa perkara lagi kita kena serius: 1. Serius nak dapat redha Allah. 2. Serius nak bercinta dengan betul. 3. Serius nak bina masa hadapan dengan baik. 4. Serius jaga maruah dan harga diri. 5. Serius segala perkara. Saya rasa, kalau kita mendalami 1-5 ni, kita akan istiqomah untuk tidak bercouple, dan meninggalkan couple. Kalau serius la. Kalau tak serius, memang la kita nak buat. Ya la, kalau serius nak dapat redha Allah, kenapa buat benda yang Allah tak suka? Kalau serius nak cinta betul-betul, kenapa memurahkan cinta kita? Kalau serius nak membina masa hadapan dengan baik, kenapa tak boleh berdisiplin dan bertahan sedikit? Kalau serius nak menjaga maruah dan harga diri, kenapa kita pula macam promosi diri kita agar maruah dan harga diri kita tercalar? Kalau lah kita ini serius dalam semua perkara, kita betul-betul nak hidup dengan baik, kenapa kita dedahkan diri kita dari kehancuran? Jangan tunggu kita dah tersilap, baru kita nak cakap: aku tak dengar? Aiseh, dulu ada dah orang tegur aku, kenapa

111

Yang dah tinggal couple tu, tak payah kembali la. Fikir-kir balik, anda sudah berjaya, kenapa anda hendak menggagalkan diri anda semula? Kalau betul kita serius, kita akan usaha. Tak ada bagi alasan-alasan. Sebab itu, yang saya cakap dalam Bukan Mengharamkan Cinta, Rindu Sangat, dan Ingat Allah itu, hanya yang betul-betul serius sahaja yang boleh buat. Yang main-main, bye-bye la. Penutup: Teruskan kejayaan anda Bagi yang tak bercouple, atau dah tinggal couple, teruskan kejayaan anda. Bagi yang masih bercouple, tak mengapa, perlahan-lahan usaha tinggal. Jangan risau. Saya tidak menyisihkan anda. Cuma saya mengingatkan sahaja. Kita ni manusia, mana tahu apa nak jadi pada kita. Sebab itu orang pandai kata: Mencegah lebih baik dari mengubati. Cegah, penyakit tu tak kena pada kita. Mengubati, penyakit tu dah kena pada kita. Ada bezanya ya. Fikir-kir la. Couple ni asasnya apa? Cinta? Ya ke cinta? Ke lebih kepada seronok-seronok nak happyhappykan diri sendiri sahaja? Bukan la tak couple maksudnya tak cinta. Cinta anda, tidak gagal dengan tidak bercouple. Jangan susah hati. Kata nak redha Allah. Tahu tak bahawa, cinta tu, Allah yang cipta? Aha... Teruskan kejayaan anda. Kejar redha Allah dalam semua lapangan. Belajar, kerja, hatta cinta. Kita nak, cinta kita ini pun Allah kira.
1. http://fc03.deviantart.net/fs19/f/2007/300/e/3/Love_by_charming_uae.jpg

112

Perkongsian: Pendek (2009-11-20 16:37)

[1] tidak akan menyerah

Hari ini, saya post agak lewat. Saya kir banyak perkara semalam. Hari ini saya sakit kepala. Saya ni, dua penyakit je saya tak boleh tahan, pertama sakit perut masuk angin, kedua sakit kepala. Selain dua penyakit ni, saya boleh tahan semua. Saya pening sampai tak tahu nak post apa hari ini. Mungkin saya boleh kongsikan beberapa perkataan pendek yang saya suka ulang untuk happy-happykan diri saya. Ya la, saya ni manusia juga. Ada masa terjatuh sungkur juga. Dan saya tidak suka kejatuhan. Maka, apabila saya jatuh, akan saya usaha motivasikan diri saya. Oh ya, nantikan esok, cerpen saya terbaru. Bila saya lemah semangat untuk meneruskan perjuangan, saya akan kata: Kalau kau jatuh, macam mana dengan masa hadapan ummah? Kau adalah penjuru-penjuru Islam, dan musuh menyerang dari penjuru kau 113

Ada masa, saya rasa keseorangan, saya akan kata: Kalau tiada siapa faham, Allah akan faham. Kalau tiada siapa rapat, Allah akan merapat Kalau saya menerima kesusahan, atau berhadapan kegagalan, saya akan kata: Ini adalah pengajaran, Allah nak ajar aku Masa saya tersilap, jatuh tersungkur, saya sering berkata: Hilal, manusia yang terbaik adalah manusia yang apabila dia jatuh, dia akan berusaha pantas menaikkan dirinya kembali Masa saya putus asa dengan diri saya, saya sering mengingatkan diri saya: Allah tidak berputus asa dengan kau, kenapa kau memutuskan harapan untuk diri kau sendiri? Hari-hari saya dihina dan direndah-rendahkan, saya akan kata: Biar kesusahan hari ini, dibayar dengan kejayaan hari nanti. Mereka akan melihat, betapa aku ini adalah orang yang tinggi Saat-saat teringat akan kisah lalu yang memalukan, menyedihkan, menyayat hati, saya akan berkata: Benda itu, tidak akan berulang pada diri aku, mahupun orang sekeliling aku Hari-hari saya tidak dikasihi manusia, dibenci dan dikeji-keji, saya akan berkata: Tidak mengapa, mereka tidak memahami Masa saya melihat, apa yang saya hendak capai itu susah, dan agak mustahil, saya akan berkata: Aku ini bersama kekuatan yang mampu merealitikan kemustahilan Saat-saat saya amat penat dan keletihan, saya akan berkata: Inilah dia kelemahan seorang Hilal Asyraf, moga-moga dia beringat Sambil tersenyum. Pernah apabila saya seakan-akan membenci diri ini, membenci kehidupan ini, saya berkata: Allah memberikan kehidupan sebegini, peluang sebegini, bukan untuk kau benci-benci dan bazirkan Pernah syaitan berbisik untuk berputus asa sahaja, saya mengingatkan: 114

Adakah aku hendak mengikuti syaitan yang tidak tahan dengan ujian lantas dilempar keluar? Saya bukan malaikat, jauh sekali nak hebat macam Rasulullah SAW, tidak tercapai pun peringkat sahabat-sahabat, peringkat tabi in pun mungkin dalam igauan. Saya manusia biasa biasa sahaja. Sama macam semua orang, sama macam semua orang. Cuma pada saya, ada satu keyakinan yang tidak berbelah bahagi, bahawa saya ini hamba Allah SWT. Allah SWT itu, adalah Yang Tidak Pernah Menzalimi, Dia pula Yang Maha Menyayangi, Yang Maha Pengasih, Yang Maha Pengampun, Yang Maha Pemberi Rezeki. Maka, dengan keyakinan ini, saya tidak rasa kehidupan saya boleh saya bazirkan hanya kerana diduga beberapa perkara, hanya kerana disusahkan dengan beberapa benda, hanya kerana dihina oleh beberapa orang. Saya hanya perlu bertahan melalui kehidupan saya ini, sebagai mana kaum muslimin yang dibakar di dalam peristiwa Ashabul Ukhdud. Mereka bertahan dengan keyakinan mereka apabila dibakar, kemudian Allah membakar sesiapa yang membakar mereka di akhirat. Saya hanya perlu bertahan melalui apa sahaja halangan di atas dunia ini, nanti Allah akan merungkai semua halangan, memberikan semua balasan, membayar semua perjuangan di akhirat nanti. Maka, saya perlu sentiasa katakan pada diri saya: Sabar, sabar, sabar. Umur saya bukan semakin hari semakin panjang. Semakin hari, umur saya semakin pendek. Maka saya hanya perlu bersabar, dan berusaha. Hari-hari untuk dipanggil pergi semakin dekat. Mustahil saya hendak pergi dalam keadaan rosak. Saya mesti hendak kembali dalam keadaan sesempurna mungkin. Maka, apa sahaja berlaku, saya memotivasikan diri saya untuk bertahan. Bertahan, bertahan, bertahan. Kalau semangat itu senjata, keyakinan itu perisai, maka senjata dan perisai saya itu tidak akan sesekali saya letakkan. Tak akan sesekali. Itu, yang membuatkan saya terus berdiri hari ini.
1. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc1/hs249.snc1/9625_1128730343871_1395571657_ 30303080_4146879_n.jpg

115

Motivasi: Antara kita dan mereka (2009-11-22 19:18)

[1] ini binatang mengorbankan diri, kita?

Wah, raya korban dah dekat. Saya pula semakin sibuk. Orang jemput untuk melakukan sesuatu buat hari raya korban di Jordan ini. Saya tak sabar menanti hari melapah. Boleh turun ramai-ramai dan melakukan kerja sama-sama. Di Jordan, kadangkala melapah makan masa dua hari kerana banyaknya binatang yang dikorbankan di sini. Tapi saya tidak mahu cerita raya korban jordan panjang-panjang di sini. Itu kita cerita bila dah raya nanti. Dalam kesibukan nak raya ni, saya suka mengajak anda dan diri saya untuk melihat pengorbanan. Ya, kita selalu melihat pengorbanan binatang yang dikorbankan pada hari raya korban. Tetapi saya mahu anda melihat hari ini, pengorbanan kita kepada Allah SWT. Perbandingan, pengorbanan kita, dengan pengorbanan mereka. 116

Siapakah mereka? Islam tidak datang dengan mudah Sejarah kebenaran tidak pernah tertegak dengan kemudahan. Hal ini kerana, lawan kepada kebenaran, yakni kebatilan akan berusaha bermati-matian untuk melihat kebenaran itu tertumbang. Sebab itu, apabila kebenaran sudah tertegak sekalipun, kebatilan akan berusaha mencari ruang untuk menjatuhkan kebenaran. Islam, yang di dalamnya mempunyai kebenaran ini, tersebar ke seluruh dunia dalam keadaan sentiasa menerima cabaran, tentangan dan halangan dari kebatilan. Sebab itu, kita melihat bahawa Islam itu tiba kepada kita atas jalan yang penuh liku dan dugaan. Kita hari ini, mendapat Islam yang merupakan kunci syurga kepada kita, adalah dengan memijak tanggatangga yang dibina dengan batu bata darah pejuang kebenaran masa lalu. Mereka, telah berkorban menyampaikan Islam kepada kita. Mereka itu, dan pengorbanan mereka Siapa mereka? Mereka adalah pembawa-pembawa Islam sebelum kita. Yang menerima wahyu dari langit, Rasulullah SAW sendiri mengalami pelbagai cabaran dan tribulasi. Baginda yang asalnya merupakan cucu orang kenamaan,berasal dari keluarga yang amat dihormati, mengorbankan status dan segala kemasyhuran hidup datuknya kerana menjunjung kebenaran. Baginda bersabung nyawa, berusaha keras menunjukkan contoh dan menyampaikan Islam. Baginda dipulau oleh penduduk Makkah selama 3 tahun 3 bulan hingga terpaksa memakan daun kayu sahaja, baginda pernah dicampak dengan perut unta penuh najis di tengkuknya oleh Abu Jahal, entah berapa kali lehernya dicekak dengan kuat oleh pembenci-pembencinya, diburu pula di dalam peristiwa hijrah, hampir sahaja menemui ajal di medan Uhud, dikepung di medan Hunain, dan menghadapi beberapa kali percubaan bunuh oleh musuhnya serta pelbagai lagi mehnah. Namun baginda tidak kisah akan semua itu. Masa lapang baginda dikorbankan, harta baginda dihabiskan. Diriwayatkan bahawa baginda langsung tidak meninggalkan apa-apa semasa kewafatan baginda. Jangankan masa lapang dan harta, nyawa baginda juga menjadi taruhan. Taruhan untuk Islamnya kita hari ini. Begitu juga mereka yang mengikuti Rasulullah SAW. Abdurrahman bin Auf yang terkenal dengan kekayaannya, meninggalkan seluruh hartanya dari dibawa ke Madinah bagi mengelak Kaum Quraisy Makkah menghalangnya berhijrah. Suhaib Ar-Rumi juga merupakan seorang yang teramat kaya, pergi berhijrah sehelai sepinggang tanpa harta meninggalkan gedungnya yang besar di Makkah. Uthman bin Aan mendermakan sebilangan hartanya untuk membeli mata air milik Yahudi di Madinah agar tidak berebut dengan orang islam. Belum dikira lagi sumbangannya terhadap ketenteraan Islam 117

pada masa itu. Saidina Umar Al-Khattab menyumbangkan separuh hartanya untuk Islam. Saidina Abu Bakr pula menyumbangkan seluruh hartanya dan meninggalkan keluarganya Allah dan rasul sahaja. Saidina Ali, ketika peristiwa hijrah sanggup mempertaruhkan dirinya menggantikan Rasulullah SAW di katil baginda, tatkala kaum quraisy mengepung rumah Rasulullah SAW untuk membunuh baginda. Abu Talhah RA, menjadi dinding penghalang kepada panah-panah musuh di medan Uhud yang hendak menghujani Rasulullah SAW. Dia berdiri di hadapan Rasulullah, menghalang panah-panah dengan tubuhnya. Bilal bin Rabah bertahan dengan batu besar di atas tubuhnya, di tengah padang pasir panas, dan tidak pula mengikut kata-kata tuannya, Umaiyah bin Khalaf untuk menukar agama. Sumaiyah, mati dalam keadaan disula oleh Abu Jahal kerana mempertahankan Islam. Asma binti Abu Bakr dilempang hingga subangnya tercabut apabila Abu Jahal memaksanya untuk memberitahu kedudukan Rasulullah SAW ketika baginda dan Abu Bakr bersembunyi di gua tsur. Bara bin Malik RA memasukkan dirinya ke dalam manjanik, lalu menyuruh kaum muslimin melontarnya ke dalam kota penuh musuh agar dia mampu membuka pintu gerbang dari dalam. Dan ramai lagi para sahabat yang berkorban habis habisan, bukan hanya masa lapang dan harta, hatta nyawa demi menghantar Islam kepada seluruh alam, agar seluruh alam merasakanm kemaslahatan yang dibawa oleh deen Allah ini. Dan hari ini, atas darah-darah dan harta-harta mereka, Islam itu sampai kepada kita dan kita merasai nikmatnya. Apakah pengorbanan kita? Apa pengorbanan kita? Kadangkala, kita menyumbang duit untuk sebahagian bahagian binatang korban, kita rasa kita dah sumbang terlalu banyak. Kadangkala, kita derma sedikit untuk sekolah agama rakyat, kita rasa kita sudah berjasa besar. Kadangkala, kita derma RM1 di masjid pada Hari Jumaat, kita rasa kita sudah berkorban. Hakikatnya, kita masih jauh lagi. Berapa hari sekali kita mengingati Allah SWT? Solat kita pun tunggang langgang. Jangan kata berkorban harta dan nyawa, masa lapang pun sukar untuk kita korbankan untuk Islam. Apatah lagi keseronokan kita, hawa nafsu kita. Baru diajak meninggalkan couple sudah seperti tercabut separuh nyawa, baru diajak ikut program qiamullail sudah rasa macam diajak pergi berperang. Akhirnya menderma RM1 kita sudah rasa kita berkorban teramat besar. Bagus aku ni. Kita rasa begitu. Bagaimana kita hari ini? Perasan kah kita, betapa ummah hari ini lemah? Perasan kah kita betapa ummat Islam hari ini rosak? Kenapa? 118

Kerana hilangnya peribadi-peribadi yang sanggup berkorban. Jangan kata korban harta, korban dari selimut semasa subuh pun menjadi tanda tanya lagi. Korban masa pergi masjid solat jemaah pun masih sukar. Lagi la korban masa baca buku, mentelaah ilmu, dan sebagainya. Hendak berkorban nyawa mempertahankan Islam? Wassalam... Apa pengorbanan kita? Kita sebenarnya, hanyalah manusia-mansuia yang terperangkap di dalam zon selesa, merasakan tidak perlunya pengorbanan, kerana kita rasa tiada apa lagi perlu dikorbankan. Namun kita tidak tahu, pengorbanan saudara-saudara kita di Gaza, mujahidin-mujahidin yang gugur hari demi hari, pembawa harakah Islamiyah yang bergerak diseksa di sana sini itulah yang membuatkan Islam hari ini bergerak dan berkembang sedikit demi sedikit. Kita? Apa pengorbanan kita? Saya ulang buat sekelian kalinya. Penutup: Tanpa pengorbanan, takkan ada kemenangan Allah, tidak menyuruh kita berkorban binatang sia-sia sahaja. Allah tidak makan. Allah tidak perlu sebenarnya binatang-binatang yang kita sembelih. Kalau kita lihat, binatang-binatang itu akhirnya pulang kepada manusia juga, pada yang memerlukan dan akhir sekali kepada kita yang mengorbankan binatang-binatang itu kerana binatang-binatang korban akan menjadi tunggangan kita di akhirat. Allah sebenarnya, ingin kita menyelami makna pengorbanan. Binatang berkorban nyawa untuk kita memenuhi ibadah kita. Apa pengorbanan kita, untuk memenuhi hak-hak Allah dalam kehidupan kita? Ketahuilah, tanpa pengorbanan, takkan ada kemenangan. Tak korbankan cinta pada dunia, takkan dapat kemenangan akhirat. Tak korbankan nafsu serakah, takkan mudah buat kebaikan. Tak korbankan kepentingan diri, takkan Islam ini bangun dengan kegemilangan.
1. http://fc04.deviantart.net/fs38/f/2008/344/9/8/qurban_by_digitaldarkart.jpg

119

Perkongsian: Dalam Haji itu (2009-11-23 22:52)

[1] apa yang tersembunyi di dalamnya?

Raya Korban yang semakin mendekat ini, kita kenali dengan beberapa nama. Ada nama Aidil Adha, ada nama Hari Raya Korban, dan antara nama popularnya lagi adalah Hari Raya Haji. Semuanya adalah nama untuk hari yang sama, yakni 10 Zulhijjah. Bagi saya yang pernah menjejakkan kaki ke tanah haram, melihat baitullah dan beribadah di tanah suci itu memang menjadi kerinduan. Terasa aman diri dan tenang hati di sana. Cuma tahun ini, saya tidak diizinkan Allah untuk menunaikan haji. Mungkin tahun hadapan insyaAllah. Memang seronok, mengerjakan haji memang impian setiap kita. Namun, apakah yang kita dapat dari ibadah haji? Atau pada kita, ia kelihatan hanya satu tradisi bagi mereka yang berwang? Atau pada kita, ia hanya satu urusan yang memenatkan dan meletihkan, hanya dilakukan oleh yang berkemampuan? Atau pada kita, ia satu peluang membeli belah yang tiada taranya? Apa sebenarnya yang tersembunyi di dalam ibadah Haji? Pada saya, ia mengandungi 1001 makna, bagi sesiapa yang mendalami. Pengorbanan di dalamnya Untuk menunaikan haji, bukanlah mudah. Kita perlu melakukan pelbagai pengorbanan. Bagi yang berangkat menunaikan haji dari luar tanah syam, mereka memerlukan duit yang banyak. Lihat sahaja 120

orang Malaysia, hendak pergi haji perlu menabung duit bertahun-tahun. Kita korbankan duit kita, dengan menggunakannya untuk beribadah kepada Allah. Kita juga mengorbankan masa. Bagi kami yang berdekatan dengan Makkah pun, menunaikan Haji memakan masa 2 minggu. Jemaah di Malaysia, sekurang-kurangnya sebulan. Kita korbankan kerja kita, urusan kita, semuanya untuk menunaikan ibadah kepada Allah SWT. Di dalam ibadah haji juga, kita mengorbankan hubungan kita dengan sanak saudara, anak pinak, dan kaum kerabat serta teman-teman. Kita tinggalkan mereka untuk satu jangka masa yang amat lama. Tidak bersua muka dan kemungkinan sedikit antara kita berpeluang berhubungan. Kita sanggup berpisahan dengan tersayang, semuanya untuk menunaikan ibadah kepada Allah SWT. Dengan melakukan ibadah haji juga, secara tidak langsung kita mengorbankan keseronokan kita, kita bersusah payah menunaikan haji, berasak-asakan, bersabung nyawa, kita sanggup melalui segala kesusahan dan cabaran, cuaca panas dan berjalan jauh, semuanya kerana menunaikan ibadah kepada Allah SWT. Di dalam haji, kita melakukan pelbagai pengorbanan, sama ada suka rela atau tidak. Semuanya dengan matlamat yang satu. Hanya kerana Allah SWT. Kebersamaan di dalamnya Dengan melakukan ibadah haji, secara tidak langsung kita terdidik dengan kebersamaan. Kita bersama dengan ahli jemaah dari Malaysia di lapangan kapal terbang, di dalam kapal terbang, di hotel, di khemah dan berjalan dalam satu kumpulan. Semasa kita bermalam di Mina, kita bersama dengan semua ahli jemaah haji yang lain dari semua negara dari mana-mana benua. Sama-sama di tempat yang sama, bermalam tidak menghiraukan keadaan yang kurang selesa dan sebagainya. Sanggup, tidak risau orang lain datang menyerang, tidak takut orang lain datang menyerbu. Kita bersama-sama. Pada hari Arafah, semua jemaah duduk di tempat yang sama, di tengah keterikan mentari langit, dengan pakaian yang sama, menghabiskan hari di Arafah berdoa dan beribadah. Tidak kira sultan, tidak kira raja, tidak kira pembesar, tidak kira bos, tidak kira pekerja, tidak kira kuli, semuanya bersama. Semasa melontar jamrah, sekali lagi bersama-sama. Tidak boleh pilih hari lain suka hati untuk lontar jamrah. Melontarlah kita dengan jemaah-jemaah lain tanpa mengira bangsa dan warna kulit. Semuanya bersama. Semasa tawaf di sekeliling kaabah, kita bersama. Bergerak seiring dengan putaran ke arah yang sama, mengelilingi baitullah yang sama, kita semua bersama-sama. Kebersamaan ini, adalah satu tarbiyah yang mahal sebenarnya. Namun kebanyakan kita tidak mengerti maknanya. 121

Apa yang tersembunyi di dalamnya? Kenapa saya mengungkit penorbanan dan kebersamaan? Kerana itulah dia dua perkara terbesar di dalam ibadah haji, yang dikongsikan oleh semua yang melaksanakannya. Tidak terkecuali sesiapa. Semua merasakannya. Inilah dia perkara besar di dalam Haji, yang tersembunyi dari perhatian kita. Bagaimana amat menakjubkan akal yang berkir, manusia dari pelbaga negara, dari pelbagai bangsa dan bertutur dalam pelbagai bahasa, ada yang dari pelbagai jenis parti, ada pelbagai jenis kumpulan, ada pelbagai mazhab dan fahaman, semuanya berkumpul, berkorban, bersama di dalam satu ibadah. Haji. Haji pada saya adalah manifestasi keadaan Islam yang memusnahkan sekatan asobiyah perkauman boarder antara negara, parti, kumpulan, fahaman dan menganggap semua yang seakidah adalah sekeluarga, mementingkan kesatuan, dan semua bersatu atas satu tujuan: Untuk mendapat redha Allah SWT. Andai manusia memahami apa yang tersembunyi di dalam ibadah haji ini, nescaya akan terzahir lah satu kekuatan yang tiada taranya. Lihatlah, bayangkanlah, andai semua jemaah haji ini benar-benar bersatu, berkir bagaimana hendak mengislah ummah, berusaha memperbaiki ummah, sebagai mana mereka bersama mengelilingi baitullah, bagaimana mereka bersama menghujani jamrah dengan batu-batu, bagaimana mereka bersama di arafah dan mina. Bayangkan. Apa akan terjadi? Kekuatan yang tiada taranya. Namun inilah yang kita kehilangan. Haji kelihatan seperti rutin biasa. Malah ada yang melihatnya sebagai peluang membeli belah. Hilang makna sebenarnya yang memberikan kekuatan kepada ummah. Akhirnya para penunai haji, tetap pulang dengan kepala keras, berkeras dengan kefahaman masing-masing, tiada tolak ansur, terus dengan asobiyah dan pecah belah. Sedangkan siapa kah yang terkir, mereka bertawaf mengelilingi Kaabah yang satu, tuhan mereka satu, agama mereka sama. Jika tidak, mustahil mereka melaksanakan haji bersama-sama. Namun siapakah yang berkir? Penutup: Jangan sia-siakan hajimu Sebab itu pada saya. Bagi kita yang berpeluang menunaikan haji, jangan kita sia-siakannya dengan shopping. Hayatilah, rasailah kehebatannya bila bersama. Tidakkah apa-apa menyentuh hati anda apabila melihat jutaan orang berputar atas satu paksi yang sama? Hati saya bergetaran hanya dengan melihat, tambah bergegar apabila saya sendiri melangkah 122

berputar bahu membahu dengan jemaah lain. Alangkah indahnya kalau semua itu satu krah. Tidakkah anda berkir? Hayatilah, dan pulang dari haji dengan matlamat untuk menyebarkan kesatuan yang dipelajari di sana. Hayatilah, dan bergerak pulang berkorban pula untuk kesatuan ummah. Hikmah haji ini perlu dibawa kepada segenap kehidupan kita. Di situlah baru munculnya kekuatan yang sebenarnya.
1. http://fc01.deviantart.net/fs40/i/2009/140/b/b/Hajj_2_by_Deeeemz.jpg

123

Motivasi: Melihat masa hadapan (2009-11-24 17:01)

[1] melihat masa hadapan Masa kecil, saya suka baca Doraemon. Antara yang ada pada Doraemon adalah mesin masa hadapan. Dari situ, saya sering tertanya-tanya apa masa hadapan saya. Pertanyaan itu saya bawa, hinggalah saya dewasa. Dan konsep masa hadapan saya berubah mengikut tumbesaran saya. Sampai satu tahap, akhirnya saya sedar bahawa, masa hadapan itu dicorak oleh tangan kita sendiri. Masa hadapan kita, diadun dengan keadaan kita hari ini. Dan kita tidak boleh mengharapkan keajaiban berlaku untuk mencorakkan masa hadapan kita. Apa yang kita mahu? Apa yang kita mahu untuk masa hadapan kita? Mungkin orang yang biasa, dia akan berimpiankan rumah besar, kereta besar, isteri cantik, suami hensem, anak comel, harta banyak, jawatan tinggi dan sebagainya. Orang yang luar biasa, dia akan mengharap untuk memimpin sebuah kumpulan, menjadi kepala negara, atau hendak mengubah dunia. Orang yang lebih luar biasa, dia akan bercita-cita untuk kebaikan akhiratnya. Kita dari golongan mana? 124

Apa pun golongan kita, semua itu kita putuskan hari ini. Dari apa yang kita hendakkan itu lah, kita sebenarnya memandu diri kita ke arah itu. Jika kita hendak rumah besar, macam mana sekalipun kita akan usaha mendapatkan rumah besar. Secara tidak langsung kita akan mendidik diri kita untuk menjadi orang yang hendakkan rumah besar, kita studi untuk dapat rumah besar, kita kerja untuk dapat rumah besar. Disiplin kita, disiplin untuk mendapatkan rumah besar. Nampak? Cita-cita, kehendak, harapan, itu semua antara unsur yang mencorakkan peribadi kita. Masa hadapan kita, bergantung kepada apa yang kita cita-citakan, harapan kita, dan kehendak kita. Justeru, apa yang anda mahu? Dia hebat, saya tidak hebat Ayat yang biasa kita dengar, oleh orang yang tak berapa berjaya kepada orang yang berjaya. Dia boleh la, dia hebat. Saya ni apa la sangat Kalau kita kembali ke belakang, dan melihat semula kehidupan masa lalu kita, sebelum hari ini tiba, apa yang kita kirkan dalam kepala kita? Pernah kah kita merancang untuk menjadi hebat? Pernah kah kita berusaha untuk menjadi hebat? Pernah kah kita buat plan untuk berjaya? Dan kalau kita sudah buat semua itu, adakah kita bersungguh-sungguh melakukannya? Ada dua jenis manusia di dalam dunia ini. Genius, dan tidak genius. Dan pada saya, genius dan tidak genius ini, sama sahaja. Kedua-duanya bergantung pada usaha. Kalau kita ni genius, tapi tak pandai guna kegeniusan kita, tak usaha, tak ada cita-cita nak jadi hebat, tak ada impian, maka kita akan berakhir di satu tempat yang tidak sepatutnya dengan kegeniusan kita. Anda boleh check senarai mereka yang genius di dalam Malaysia, dan di mana tempat akhir mereka. Kebanyakannya bukan di universiti, bukan di tempat kerja yang bagus, bukan di tempat kepimpinan. Kenapa? Kerana mereka tiada harapan, tiada impian, tiada cita-cita untuk menjadi hebat. Bagi yang tidak genius, apakah tiada harapan? Kita sebenarnya yang memutuskan. Pada saya, kalau kita tidak genius, maka kita perlu menjadi golongan yang berusaha kuat. Yang penting kita ada cita-cita, kemudian kita berusaha separuh mati mencapai apa kita mahu. Namun siapa antara kita yang berusaha? Maksud saya, berusaha dengan bersungguh-sungguh? Masa hadapan terindah Ada orang kata pada saya: Buat apa la usaha sungguh-sungguh sangat? Rumah akan hancur, isteri akan hodoh, anak nanti tak comel dah, harta akan susut, kerja akan pencen, last-last mati bukan boleh bawa semua tu. Buat apa susah-susah? 125

Saya ketawa. Rumah mana akan hancur? Isteri mana akan hodoh? Anak mana yang tidak comel? Harta mana akan susut? Kerja apa yang akan pencen? Apa benda yang kita tidak boleh bawa masa mati? Pada saya, semua itu akan kekal abadi. Semuanya boleh bawa masa mati. Andai kita dirikan masa hadapan kita itu, atas dasar keimanan dan mengharapkan keredhaan Allah SWT. Kita kahwin dengan pasangan kita bersama hubungan yang syara , mengharapkan redha Allah, insyaAllah hubungannya kekal ke syurga, dan dia tidak akan kelihatan buruk langsung di hadapan kita. Kita bina rumah untuk dapat redha Allah, kita guna rumah kita untuk didik anak-anak kita yang terbaik, untuk kita buat majlis amal, maka rumah itu akan kekal mengikuti kita menjadi saksi di akhirat atas amalan kita. Harta kita guna dengan baik, untuk sara keluarga dari sumber yang halal, kita sedekah pula, kita lakukan zakat dengannya, kita beribadah dengan harta kita, maka setiap sen itu akan Allah datangkan semula di akhirat dengan berkali ganda lipat. Kita kerja sebagai wasilah dakwah, kita jadi cikgu kita didik rakan sekerja dan anak murid, kita jadi doktor kita usaha dakwah pesakit dan tunjuk syakhsiah yang baik, kita jadi pemimpin yang adil, yang membina rakyat, yang tidak zalim dan menjaga pula agama Allah, kita jadi apa pun, kita bawa syakhsiah Islam dan usaha buat orang tertawan dengan Islam. Dan semua ini, akan menemani kita dalam perjalanan hayat yang seterusnya. Masa hadapan terindah di syurga. Sebab itu, pada saya, mereka yang bercita-cita mendapatkan redha Allah SWT, adalah manusia yang lebih dari luar biasa. Kerana mereka telah melihat sesuatu yang asli, yang abadi, yang terindah bagi diri mereka. Dengan cita-cita ini, mereka mempergunakan apa sahaja yang ada di dunia ini untuk mendapat keredhaan Allah SWT, bukan mereka dipergunakan oleh dunia untuk mengingkari Allah SWT. Masa hadapan orang sebegini, walau di dunia dia susah, penghujungnya tetap satu, yang terindah. Apa masa hadapan yang lebih indah, bermakna daripada masa hadapan di syurga Allah SWT? Penutup: Coraklah masa hadapan Justeru masa hadapan apa yang kita kehendaki? Pada saya, melihat masa hadapan amat penting. Masa hadapan ibarat cahaya di tengah kegelapan. Masa hadapan ni macam lampu penunjuk arah. Masa hadapan akan memandu hala tuju hidup kita, pembinaan syakhsiah kita. Teringat saya akan hadith niat. Setiap amal itu dengan niat, dan bagi setiap orang apa yang diniatkannya, barangsiapa yang niat hijrahnya kepada Allah dan rasul-Nya, maka hijrahnya akan bergerak kepada Allah dan rasul-Nya, barangsiapa yang berhijrah kerana perempuan untuk dikahwininya, atau dunia kerana inginkan kesenangannya, maka dia akan berhijrah kepada apa yang diniatkan hijrah olehnya Hadith riwayat An-Nawawi. Sama-sama kita corak masa hadapan kita. Harapnya, masa hadapan kita adalah untuk Islam. 126

ps: di sini saya letakkan satu sajak bahasa inggeris nukilan pemilik gambar di atas. Gambar di atas bertajuk The Light of Future oleh Gilad, saya ambil dari Deviant Art.

With the darkness closing in, I gaze into the light The darker my past, the brighter my future The emptiness ahead is lled with my dreams With my actions

You never know when stepping in the light If you are blinded by your future Or skeptic from your past Tired of your present

You need a change, you need hope No more darkness in your life This leap may be one you fear But now, the future is near
1. http://fc08.deviantart.net/fs11/i/2006/197/d/a/The_light_of_the_future_by_gilad.jpg

127

Perkongsian: Korban pada bola mata saya (2009-11-29 17:54)

[1] pengorbanan kita sedikit sahaja...

Dah balik dari kampung? Saya tak tahu Malaysia cuti raya haji sampai bila. Jordan, cuti akan berlangsung sehingga 30 November 2009. 1 Disember, bermula lah semula musiom pengajian semester satu. Baru-baru ini, saya dijemput untuk memberikan ceramah berkenaan Pengorbanan oleh Badan Kebajikan Anak Negeri Johor Jordan. Saya sebenarnya, tak berapa suka ceramah. Saya suka perkongsian. Sebab saya jenis kaki sembang. Jadi sesi ceramah yang diberikan kepada saya baru-baru ini telah saya tukar dalam bentu perkongsian pendapat dan pandangan. Saya berbicara berkenaan korban, dan apa yang saya nampak berkenaan tuntutan Allah SWT untuk kaum muslimin merayakan Aidil Adha setahun sekali. Sejarah Semua orang, kalau menyorot kembali sejarah hari raya Aidil Adha, ia sebenarnya berkait rapat dengan satu keluarga. Yakni keluarga Ibrahim AS. Pada saya, walaupun sejarah ini diulang-ulang oleh semua orang saban tahun sehingga orang muak, saya merasakan perlunya sejarah ini diulang untuk mengingatkan kembali berkenaan pengorbanan. Tapi, untuk saya, saya suka mengulang sejarah itu dari perspektif yang saya pelajari sendiri. Kita melihat bahawa Nabi Ibrahim telah meninggalkan anaknya Ismail dan isterinya Siti Hajar di sebuah wadi gersang bernama Bakkah/Makkah. Dia yang sebenarnya amat sayangkan isteri dan anaknya, 128

terpaksa meninggalkan mereka di tanah gersang itu atas perintah Allah SWT. Itu sendiri, satu pengorbanan. Kemudian, Nabi Ibrahim pulang ke tempatnya, yakni Palestin. Kalau anda rajin dan membuka peta, anda dapat melihat betapa jauhnya jarak Palestin dengan Makkah. Hatta saya sendiri yang pernah bermusar dari Jordan ke Madinah, memakan masa 24 jam perjalanan dengan menaiki bas. Itu Madinah, Makkah lebih bawah lagi. Bagaimana pula zaman dahulu, yang mungkin kenderaan terpantas hanyalah unta? Jauh jarak mereka terpisah. Dan Nabi Ibrahim tidak bersama Nabi Ismail melihat tumbesarannya. Satu hari, Nabi Ibrahim bermimpi menyembelih anaknya. Awalnya, dia menyangka itu mainan syaitan. Namun selepas mimpi itu berulang beberapa kali, maka dia yakin bahawa itu daripada Allah SWT. Isyarat bahawa itu adalah satu perintah. Maka bergeraklah Nabi Ibrahim merentas sahara untuk menunaikan perintah Allah SWT, menyembelih anaknya. Untuk merentas sahara, menempuh perjalanan berhari-hari, hanya untuk menjunjung satu perintah yang mengorbankan ahli keluarganya yang amat jarang dijumpai lagi disayangi, itu juga merupakan satu pengorbanan. Ketika dia bertemu dengan Nabi Ismail yang ketika itu sudah membesar, dia bertanya kepada anaknya itu akan mimpinya. Jawapan Nabi Ismail adalah: Wahai ayahku, jika itu apa yang Allah suruh, maka laksanakanlah tanpa ragu-ragu Nabi Ismail menerima dengan lapang dada, malah menggesa ayahnya agar tidak ragu-ragu langsung dengan perintah Allah SWT. Siti Hajar pula, tidak membentak Nabi Ibrahim dengan menyatakan suaminya itu gila, tidak berhati perut dan sebagainya. Malah Siti Hajar melepaskan Nabi Ismail dengan rela hati. Sedangkan, dialah yang membesarkan, menyusukan, Nabi Ismail As. Di situ, satu pengorbanan kita lihat di sisi Siti Hajar. Maka Nabi Ibrahim tambah membulat tekad, membawa anaknya ke tempat penyembelihan. Diriwayatkan bahawa Nabi Ismail siap menyuruh bapanya itu mengikatnya agar dia tidak menyukarkan pekerjaan bapanya. Ini juga, satu pengorbanan di sisi Nabi Ismail. Rela hati, menjunjung perintah Allah SWT. Nabi Ibrahim melaksanakan tugasan itu dengan teguh hati. Pisau yang tajam dileretkan pada leher anaknya. Yang ajaibnya, pisau itu tidak lut. Diasahnya semula lalu dilakukan sekali lagi. Juga tidak lut. Begitulah berkali-kali, hingga Jibril As menurunkan Qibasy dari langit menggantikan Ismail. Keteguhan Nabi Ibrahim, tindakannya mengasah dan mencuba berulang kali, satu lagi bentuk pengorbanan. 129

Dan keluarga Ibrahim seluruhnya, telah membuktikan keimanan mereka dengan berjaya melalui ujian maha hebat ini.

Apakah manusia itu mengira, Kami membiarkan mereka berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka itu belum diuji? Surah Al-Ankabut ayat 2.

Yang kita perlu perhatikan Saya suka bertanya kepada diri saya, apakah yang membuatkan Nabi Ibrahim teguh merentas sahara semata-mata untuk menyembelih anaknya? Saya juga tertanya-tanya, apakah yang membuatkan Nabi Ismail amat tenang membiarkan dirinya disembelih oleh bapanya, sedangkan bapanya tidak membesarkannya? Dan atas sebab apakah Siti Hajar, melepaskan Nabi Ismail yang dibesarkannya itu dengan rela hati? Saya juga hairan, apakah yang membuatkan Nabi Ibrahim mencuba berkali-kali dan tidak pula menjadikan pisau yang tidak lut itu sebagai alasan untuk dia tidak meneruskan tindakannya? Akhirnya, saya berjumpa dengan satu jawapan yang solid. Dan jawapan itu membuka mata saya berkenaan erti pengorbanan yang sebenar. Semua kerelaan, kesungguhan, keteguhan dan ketabahan yang keluarga Nabi Ibrahim tunjukkan, puncanya adalah satu sahaja. - Kerana arahan itu adalah daripada Allah SWT. Tiada lain. Tidak kerana perkara lain. Hanya dengan sebab mereka sayangi. itu adalah perintah Allah mereka sanggup mengorbankan apa sahaja yang

Dari mana datangnya kekuatan mereka untuk berkorban hanya semata-mata kerana itu perintah Allah? Iman. Keimanan mereka, keyakinan mereka bahawa Allah SWT tidak akan memerintahkan sesuatu itu dengan sia-sia, kepercayaan mereka bahawa Allah SWT itu tidak zalim, kethiqahan mereka bahawa Allah SWT itu Yang Maha Bijaksana, sangka baik mereka bahawa Allah SWT itu Maha Mengetahui, semua itu membuatkan mereka bergerak dengan teguh dan tabah, menjunjung perintah Allah SWT tanpa raguragu, tanpa alasan, dan dengan bersungguh-sungguh. Ternyata, keluarga Ibrahim As dimuliakan oleh Allah SWT atas keimanan mereka ini, sehingga mereka sanggup melakukan pelbagai pengorbanan. Maka lihatlah betapa Allah muliakan keluarga yang berkorban ini dengan kemuliaan yang tidak terhingga. Lahir daripada mereka Muhammad SAW, penutup segala nabi dan rasul, dijadikan pula pengorbanan mereka sebagai hari yang dirayakan dan wajib diingati, beberapa peristiwa dalam kehidupan mereka dijadikan manasik haji seperti sa ie dan melontar jamrah. Inilah sebenarnya Allah SWT hendak tunjukkan kepada kita. 130

Allah hendak tunjuk, betapa Dia itu tidak menzalimi hamba-hamba-Nya, dan Dia Maha Mengotakan Janji-Nya untuk membeli semua pengorbanan kita dengan kebaikan yang lebih baik berkali ganda.

Sesungguhnya Allah itu telah membeli dari orang-orang yang beriman diri-diri mereka, dan harta-harta mereka dengan diberikan kepada mereka syurga... Surah At-Taubah ayat 111.

Allah SWT, hendak mendidik manusia betapa, untuk mendapatkan kehidupan yang baik, perlukan pengorbanan. Pengorbanan kita Maka apakah yang kita telah usahakan? Apa yang telah kita sumbang? Bagaimanakah kita berurusan dengan perintah-perintah Allah SWT? Adakah kita bersedia berkorban? Ketahuilah tiada yang akan mampu menyaingi pengorbanan Nabi Ibrahim AS serta cucundanya Rasulullah SAW. Tetapi apakah yang telah kita usahakan? Apa yang telah kita korbankan? Kadangkala, kita ini, masa lapang pun sukar untuk kita sumbangkan kepada Islam. Kita hanya berikan masa lapang kita untuk kerseronokan diri yang tidak membawa apa-apa makna. Duit-duit kita yang banyak, kita bazirkan menjadi najis berbanding kita berikan kepada yang memerlukan. Tenaga kita, kita biarkan mereput tanpa kita gunakan untuk Islam. Pemikiran kita, kepandaian kita, krah kita, kita bazirkan begitu sahaja tanpa menyumbangkannya untuk kebangkitan Islam. Masalah ummah Islam hari ini, adalah kerana kurangnya manusia-manusia yang rela berkorban. Kenapa? Kerana masalah keimanan yang hilang dari diri mereka. Mereka sukar untuk yakin bahawa Allah SWT akan membayar pengorbanan mereka, mereka sukar untuk percaya bahawa semua pengorbanan mereka ada harganya. Mereka rasa Allah itu jauh, janji-janji Allah itu jauh. Ini menyebabkan mereka tidak rela berkorban. Maka jadilah kes seperti Palestina. Dikelilingi saudara maranya yang kaya raya, kuat dari segi tentera, tetapi tidak mendpaat pertoilongan satu pun dari mereka. Kenapa? Kerana tiada negara yang sanggup berkorban untuk Palestin. Masing-masing ingin menyelamatkan poket masing-masing. Penutup: Saya tak pernah rasa ini perayaan sia-sia Saya tak pernah rasa, Allah SWT itu mengarahkan kita melakukan sesuatu yang sia-sia. Semuanya ada sebab. Tinggal kita nampak atau tidak. 131

Allah SWT berrman:

Apakah kamu mengira, Kami menciptakan kamu dengan sia-sia, dan kamu kepada Kami tidak akan dikembalikan? Al-Muminuun ayat 115.

Hari Raya Aidil Adha, pada saya merupakan satu checkpoint supaya ummat mendapatkan semula kekuatan untuk berkorban. Sebab itu, sejarah Nabi Ibrahim diulang-ulang supaya kita nampak asas pengorbanan iman kepada Allah SWT. Khilafah telah jatuh pada 1924. Dari 1924 hingga 2009, sudah 85 tahun berlalu. Sudah 85 kali ummah Islam menyambut Aidil Adha. Tetapi tidak berjaya meraih erti pengorbanan. Kenapa? Kerana kita anggap ini satu perayaan tradisi, rutin tahunan yang perlu kita lalui. Lalui, dan biarkan ia pergi, sampai ia kembali lagi pada tahun akan datang sekali lagi. Aidi Adha bukan sesuatu yang sia-sia untuk saya. Tapi saya kir, kita telah mensia-siakan Aidil Adha kita, jika kita tidak berjaya menyelami erti pengorbanan. Selamanya, ummah ini akan terus rosak, hancur, andai kita tidak rela berkorban untuk membangunkannya.
1. http://photos-e.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs087.snc3/15455_1289323870860_1163119988_ 30894699_2963044_n.jpg

132

Perkongsian: Sahabat terhebat (2009-11-30 14:50)

[1] sahabat terhebat, adakah kita berusaha? atau memandang enteng sahaja?

Semalam adalah hari yang agak besar buat saya dan ahli PERMAI. Satu program bernama Adha 1430 telah berlangsung di kalangan komuniti pelajar melayu di Irbid, Jordan sempena Aidil Adha kali ini. Saya telah menjadi host untuk tiga sesi sepanjang program itu, yakni sesi lakonan, video dan akhir sekali sesi luahan perasaan hati ke hati. Semalam pada saya adalah malam yang hebat. Baru saya tahu, bawah cahaya spotlight, saya ni kelam kabut juga. Susah nak kekalkan ketenangan, tambahan kalau ada benda-benda luar perancangan berlaku. Tak mengapalah. Cukup-cukuplah fasal saya. Saya nak kongsi cerita berkenaan pengorbanan dalam persahabatan, yang telah dikongsikan oleh salah seorang pelajar melayu yang menawarkan diri dalam sesi luahan perasan hati ke hati. Tema kami adalah pengorbanan, maka dia menceritakan kepada saya satu pengorbanan yang pada saya amat besar. Dia bercerita berkenaan sahabat-sahabatnya, dan pada saya, sahabat-sahabatnya adalah sahabat yang terhebat. Saya sendiri, belum pernah berjumpa sahabat seperti itu dalam hidup saya. Dan ia memberikan pengajaran terhebat buat saya. Dia 133

Dia adalah seorang perempuan, akak dalam erti kata yang lebih hormat untuk saya. Akak Nor Faiza, pelajar tahun enam perubatan di Jordan University of Science and Technology. Dia dahulunya pernah memegang jawatan Ketua Helwi PERMAI, dan selepas itu pernah juga menyandang jawatan Timbalangan Presiden Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan. Kisah yang dikongsikan Dia menceritakan, pada salah satu tahun pengajiannya di Jordan sebelum ini, dia pernah mengalami kemalangan yang mengakibatkan kakinya patah. Dari ceritanya, dia memerlukan kerusi roda, tongkat untuk memudahkan pergerakannya dari satu tempat ke satu tempat. Pada saya yang tinggal di Jordan, saya mengetahui betapa azabnya hidup di negara ini dalam keadaan kaki yang patah. Hal ini kerana, rumah pelajar melayu biasanya di tingkat yang tinggi, kemudian untuk pelajar JUST mereka perlu ke universiti menaiki bas, itu belum dikira lagi dengan urusan-urusan lain yang perlu berebut dengan orang lain, ditambah pula dengan kekasaran arab dan sebagainya. Dia menceritakan, ketika itu dia memang seolah-olah mengalami kesukaran hidup yang teramat sangat. Saya, kalau berada di tempatnya, pasti sudah meminta cuti dan balik ke Malaysia. Tetapi, dia tabah. Dan antara sebab ketabahannya, dia mempunyai sahabat terhebat. Sahabat-sahabatnya Dia menceritakan, di dalam kesusahannya itu, sahabat-sahabatnya bergerak membantunya dalam segenap segi urusan hidup. Kawannya membantu mengangkat kerusi roda dan membantu dirinya turun dari atas ke bawah rumah. Sahabat-sahabatnya sentiasa bersamanya, berjalan di universiti membantu pergerakannya. Walaupun saya maklum, pelajar JUST perlu bergesa dari satu dewan ke dewan lain kerana jaraknya yang kadangkala jauh. Namun sahabat-sahabatnya tidak meninggalkannya. Dia menceritakan: Dalam keadaan akak yang sukar itu, hendak menaiki coaster(satu kenderaan seperti bas di sini) adalah amat payah, hendak berebut dengan arab lagi. Jadi masa tu, kawan-kawan akak berpakat menyewa van, dan mereka dengan akak naik van itu sama-sama Sampai begitu sekali. Mendalam sungguh kasih-sayang sahabat-sahabatnya terhadap dia. Tidak meninggalkan langsung, malah membantu sokong dirinya dalam semua urusan. Akak Nor Faiza menceritakan lagi, satu ketika, dia jatuh sakit dan terpaksa berbaring sahaja di atas katil. Ketika itu pula, musim peperiksaan. Sahabatnya membantunya, malah sanggup membacakan buku peperiksaan di sebelahnya. Akak Nor Faiza berkata: Waktu tu akak tak tahu dah apa yang dia baca, tapi yang akak tahu, air mata mengalir di pipi akak 134

Sungguh hebat sahabat-sahabatnya. Sampai sanggup membacakan buku peperiksaan. Di mana saya boleh mencari sahabat sebegini hebat? Sahabat-sahabat Kak Nor Faiza, ketahuilah bahawa peribadi-peribadi kalian, saya hanya jumpa di buku sejarah dan di dalam novel sahaja. Sukar sungguh melihatnya di alam realiti. Kita? Bagaimana dengan kita? Bagaimana hubungan kita dengan sahabat kita? Adakah kita menghargai mereka? Apakah yang telah kita lakukan kepadanya? Jangan kata hendak bersamanya sepanjang waktu kesusahannya, kadangkala tidak menghubunginya berhari-hari, berbulan-bulan pun kita tidak kisah. Bila kita dengar sahabat kita demam, tidak sihat, kita boleh sahaja biarkan dia di dalam bilik walaupun kita serumah. Kita sanggup membiarkan sahabat kita memasak, basuh pinggan, kemas rumah hari-hari tanpa kita sedikit pun meraikannya, ucap terima kasih, malah kadangkala kita tambah kekotoran rumah. Hari ini, ukhuwwah sehebat hubungan sahabat-sahabat Kak Nor Faiza tadi telah hilang. Kita rasa tidak berbaloi berkorban untuk sahabat kita. Kita rasa sahabat kita adalah orang lain dan bukan keluarga kita. Tidak hairanlah masyarakat hari ini tidak mampu membina satu kesatuan yang kukuh. Tidak kisahlah hari ini, ummah hidupnya benci membenci, dengki mendengki, penuh hasad dan dendam. Kenapa? Kerana kita tidak membinanya, kita tidak bersedia menjalankannya. Kita rasa, kita hidup sendiri sudah mencukupi. Kita senang begini. Sedangkan, Islam itu terbangun atas kesatuan, bangsa yang hebat itu bergerak atas kebersamaan. Lihat Israel, bagaimana mereka boleh menjadi sehebat hari ini walaupun mereka hanyalah negara kecil sahaja, membuatkan arab-arab kaku walaupun negara-negara arab yang besar mengelilinginya. Apa resepi mereka? Kesatuan. Di mana sahaja orang yahudi berada, mereka telah berjanji untuk bersatu dan bergerak ke arah matlamat yang sama. Di mana sahaja mereka berada, mereka akan jadi yang terbagus, memegang ekonomi, melobi pemimpin, mengkaji pelbagai kajian, semuanya untuk kelangsungan survival mereka. Mereka bersatu, bergerak bersama, dan akhirnya kita lihat mereka hari ini. Pada saya mereka telah berjaya. Kita? Penutup: Bukan cari, tapi jadi Artikel ini, perkongsian ini bukan untuk anda mencari sahabat terhebat. Saya lebih kepada mengajak anda menjadi sahabat terhebat. Sesungguhnya, menjadi sahabat yang baik itu juga merupakan kayu 135

ukur keimanan kita. Allah SWT berrman: Sesungguhnya, orang-orang yang beriman itu bersaudara Surah Al-Hujurat ayat 10. Dan tidakkah kita inginkan apa yang dijanjikan Allah dalam sabda Rasul-Nya: Akan ada tujuh golongan yang dinaungi oleh Allah pada hari tiada naungan melainkan naungan-Nya.... Dua lelaki yang berkasih sayang, bertemu dan berpisah hanya kerana Allah SWT Al-Hadith. Kita bukannya kuat qiamullail, kita pun agak malas baca Al-Quran banyak-banyak, ibadah kita sedikit, dosa kita banyak, maka kenapa kita tak usahakan diri kita menjadi sahabat terbaik? Ini salah satu lubang menggapai syurga! Maka, siapa antara kita yang bergerak terlebih dahulu untuk menjadi sahabat terhebat? Bukan untuk sahabat kita sebenarnya, tetapi untuk menggapai redha Allah SWT.
1. http://fc07.deviantart.net/fs19/f/2007/264/f/c/aku_dan_sahabat_by_IndraNte.jpg

1.5

December

136

Motivasi&Puisi: Tidak Sunyi (2009-12-01 14:25)

[1] Sendiri? - gambar daripada Tengku Fahmi(ambil dengan bestnya dari sahabat terchenta)

Oleh kerana saya dah terbuat cerpen pagi buta tadi(pukul 1.01 pagi), maka pagi ini (pukul 8.00 pagi) saya rasa kena khali(tangguh) dahulu pengisian Langit Ilahi. Cerpen lebih panjang dari post, kena ambil masa baca kan?

Tapi still saya post sesuatu sebelum ke kelas(pukul 9.00 pagi) untu mengisi jadual Langit Ilahi yang ada dalam hidup saya ini.

Post pendek, dibantu sekeping gambar, dan beberapa patah puisi.

Makna? Kita boleh bincang.

Jom. Hari ini kita lepak-lepak dalam alam tersirat-sirat. 137

[2] sunyi, atau mensunyikan diri? Gambar bertajuk Alone oleh Ticket of Heaven yang saya ambil di Deviant Art Terimalah - Tidak Sunyi - untuk renungan bersama

Di dalam hati, terdapat kesunyian yang takkan terubat Kecuali dengan mendekati Ilahi Rasa sendiri, 138

Namun Ilahi sentiasa mendekati Hanya dengan jambatan keimanan Baru mampu berkomunikasi

Di dalam hati, terdapat kegundahan yang takkan reda, Kecuali dengan kembali kepada Ilahi, Rasa sukar, Namun Ilahi sentiasa membantu diri Hanya dengan deria keimanan Baru mampu merasai,

Di dalam hati, terdapat kekosongan yang tak dapat diterjemah Kecuali dengan apa yang disampaikan oleh Ilahi, Rasa kosong, Namun Ilahi sentiasa memberi Hanya dengan hubungan keimanan, Baru rasa terisi

Manusia, tidak sendiri Tetapi merekalah yag menyendirikan diri Memisah diri daripada Ilahi Akhirnya sepi sunyi sendiri angkasa Tidak sunyi 139

Bilik 8.17 pagi Sejuk Lagu rancak


1. http://farm3.static.flickr.com/2513/4147279974_af5c639efb_b.jpg 2. http://fc02.deviantart.net/fs15/f/2006/357/d/7/alone__by_ticketOnHeavens.jpg

140

Motivasi: Ibu Muhammad Al-Fateh (2009-12-02 15:44)

[1] Ibunya punya saham yang besar dalam kejayaannya... Raya haji pada tahun ini telah jatuh pada hari Jumaat. Maka, ada dua khutbah di dalam sehari. Dan pada saya, khutbah jumaat pada hari raya haji baru ini adalah yang agak menyentuh hati. Yang memberi khutbah adalah Dr Anas. Beliau pernah belajar di Malaysia. Yang menarik dalam khutbah ringkas beliau adalah berkenaan Sultan Muhammad Al-Fateh. Pengorbanan, kehebatan, ketokohan bintang Islam itu sebahagian besarnya dibina oleh ibunya sendiri.

Sabda Rasulullah SAW Rasulullah SAW pernah bersabda: Konstantinopel itu akan ditawan oleh tentera Islam. Rajanya(menakhluknya) adalah sebaik-baik raja, dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera 141

Ini sabda Rasulullah SAW, hampir 1000 tahun sebelum Konstantinopel ditawan. Dan sabda Rasulullah SAW ini menjadi inspirasi kepada kaum Muslimin selepas zaman baginda untuk berusaha menakhluk Konstantinopel. 800 tahun kaum Muslimin berusaha, raja bertukar raja, jeneral bertukar jeneral, tetapi tetap tidakk mampu menakhluk Konstantinopel yang ampuh itu. Sebaik-baik raja, dan sebaik-baik tentera. Bukan mudah. Ketika balita Balita adalah anak-anak kecil. Balita adaalah perkataan indonesia. Dr Anas, ketika menyebut perihal Muhammad Al-Fateh dalam khutbah beliau, beliau ada menyebutkan betapa pentingnya ibu bapa mentarbiyah anak-anak sedari umur kecil. Bukan tunggu akil baligh, bukan tunggu boleh bersuara. Dari kandungan lagi sebenarnya sudah mula tarbiyah anak. Malah, seorang guru saya ada pernah berkata: Tarbiyah anak itu sebenarnya, bermula dari pencarian pasangan kita Dr Anas berkata: Lihatlah bagaimana ibu kepada Sultan Muhammad Al-Fateh yang menakhluk Konstantinopel. Tahukah kamu apakah yang dia lakukan kepada Muhammad Al-Fateh? Diceritakan bahawa, semenjak Muhammad Al-Fateh lahir, ibunya akan membawa Muhammad Al-Fateh pergi keluar dari istana dan berdiri di sebuah tebing, di mana tebing itu menghadap ke arah Konstantinopel. Ibunya akan berkata: Wahai anakku, di sana terdapat kota Konstantinopel. Dan Rasulullah SAW bersabda: Konstantinopel itu akan ditawan oleh tentera Islam. Rajanya(menakhluknya) adalah sebaik-baik raja, dan tenteranya adalah sebaik-baik tentera. Ketahuilah anakku, engkau lah orangnya Setiap hari, tanpa bosan, ibunya buat begitu. Dari dalam gendongan, hinggalah Muhammad Al-Fateh boleh berjalan. Dia akan membawa Muhammad Al-Fateh ke tebing itu dan menunjuk ke arah Konstantinopel kemudian membacakan Hadith Rasulullah SAW tadi. Tidaklah ibu ini tahu bahawa hadith itu untuk Muhammad Al-Fateh. Namun tindakannya itu sebenarnya untuk memotivasikan anaknya agar menjadi lelaki yang mulia itu. Akhirnya kita dapat melihat, dari tangan ibu yang juga bercita-cita besar, yang sabar dan tabah mendidik anak untuk menadi seorang yang hebat, lahirlah seorang Sultan, yang pada umurnya sangat muda, yakni 23 tahun, dia berjaya menawan Konstantinopel dalam masa sebulan lebih, sedangkan kaum muslimin telah berusaha 800 tahun sebelumnya dan tidak berjaya. Hari ini, siapakah antara kita yang bercita-cita besar untuk Islam, seterusnya mendidik anak-anak kita degan didikan yang mampu merealisasikan cita-cita itu? 142

Siapa? Salahuddin kedua? Saya meendengar suara-suara melaung memanggil Salahuddin kedua. Saya suka menyatakan bahawa Salahuddin Al-Ayubi kedua tidak wujud. Dia tiada. Tiada Salahuddin yang kedua. Sesiapa yang melaung-laungkan laungan seperti: Di manakah Salahuddin kedua? Nanti Allah akan datangkan Salahuddin kedua untuk membela ummah ini Saya anggap mereka ini menyandarkan harapan kepada impian kosong. Kerana Salahuddin Al-Ayubi kedua tiada. Yang ada hanyalah kita. Kita. Jadi, kitalah sepatutnya bergerak mendidik diri menjadi Salahuddin Al-Ayubi yang kedua. Bukannya melaung-laung menunggu. Lihatlah ummat Islam berurusan dengan hadith Rasulullah SAW tadi. Mereka bukan menunggu munculnya raja terbaik dan tentera terbaik itu. Mereka bergerak, berlumba, menjadi raja dan tentera yang terbaik itu. Hatta ibu-ibu yang ada pun mentarbiyah anak-anak mereka untuk menjadi apa yang hadith itu katakan. Mereka bukannya menunggu. Mereka berlumba menjadi. Penutup: Kita, Sultan Muhammad Al-Fateh dan ibunya Pengajaran yang besar dalam perkongsian ini adalah, tarbiyah anak-anak sedari kecil. Kita selalu merungut anak kita tidak soleh, nakal. Kita sibuk cari ubat lembut hati dan sebagainya. Tetapi hakikatnya, kita terlupa, kita hakikatnya tidak mendidik mereka secara betul. Semasa kecil, kita terlalu manjakan mereka hingga semuanya kita beri. Didikan agama, kita serahkan pada sekolah agama semata-mata. Tidak kitaa usahakan dengan tangan kita, dengan akhlak kita, dengan qudwah kita. Silap masyarakat adalah, pendidikan diserahkan 100 % kepada sekolah. madrasah pertama manusia. Sedangkan rumah adalah

Kedua, bergerak menjadi. Muhammad Al-Fateh, inspirasinya adalah hadith tadi. Dengan hadith itu, dia berusaha untuk menjadi Sultan yang diramalkan. Bukan untuk kebanggaan diri. Tetapi untuk mengangkat darjatnya di sisi Allah SWT. Dia berusaha. Kalau Rasulullah kata sebaik-baik raja, pastinya sebaik-baik raja di sisi Allah. Rasulullah tiada katanya yang dusta. Maka siapa antara kita yang bergerak menyahut ratusan janji-janji Allah SWT dan Rasulullah SAW di dalam Al-Quran dan hadith? 143

Siapa? Atau terus menunggu, menanti-nanti Salahuddin Al-Ayubi kedua yang tak kunjung tiba? Sedangkan Salahuddin Al-Ayubi itu sendiri pun, dia bukan menunggu sesiapa, tetapi menggerakkan dirinya sendiri untuk menjadi pembuka Palestina.
1. http://photos.friendster.com/photos/71/71/44571717/1_157506387l.jpg

144

Luahan: Sekadar peringatan buat diri... (2009-12-03 06:03)

[1] gelap, gelap, menanti cahaya Saya tak mampu melupai hari semalam. Juga saya tak mampu melupai hari semalam punya semalam. Begitulah juga saya tidak dapat melupakan hari-hari yang sebelumnya. Kalau dikira, hari-hari gembira saya amat sedikit. hanya boleh dibilang dengan jari. Sedar-sedar, saya sudah di sini, begini, seperti hari ini. Seperti hari ini. Ah... Kalau dihisab, tindakan-tindakan bijak saya

145

[2] bergerak-bergerak... Keluarga Saya ada keluarga. Keluarga saya manusia. Mereka bukan malaikat. Bapa saya bukanlah Rasul, ibu saya bukan UmmulMukminin dan tidaklah adik beradik saya merupakan para sahabat ridhwabullahi alaihim. Jadi mereka hidup sebagaimana manusia biasa hidup. Ada salah silap di sana sini. Tapi saya yakin, mereka orang baik. walau tidak mengisytiharkannya. Mereka belajar dari kesilapan mereka. Dan mengakuinya

Dan kebaikan mereka, jasa mereka, mungkin tidak terbayar dengan apa yang saya ada di dalam dunia.

146

[3] mereka juga manusia... Guru-guru Saya ada guru-guru. Dari nurseri, tadika, sekolah rendah, sekolah menengah hinggalah ke Universiti. Guru-guru saya tidaklah semukhtabar Imam Bukhari dan Muslim yang mana hadith sohih mereka berdua langsung tidak diragui malah diangkat kedua terpercaya selepas Al-Quran. Walaupun Imam Bukhari dan Muslim juga manusia, tetapi tiada guru-guru saya dalam sejarah hidup ini akan mampu menyaingi dua imam itu. Imam Bukhari dan Muslim, ternyata berada di level lain, dan guru-guru saya di level lain. Jadi guru-guru saya juga manusia biasa. Mereka ada salah silap di sana sini. Tapi saya yakin, guru-guru saya adalah orang yang baik. Mereka belajar dari pengalaman kehidupan mereka. Dan mengakui silap mereka, walau tidak mengisytiharkannya. Dan kebaikan mereka, kesungguhan dan ketabahan mereka, langsung tidak akan mampu saya bayar dengan apa yang saya ada.

147

[4] manusia-manusia... Sahabat-sahabat Saya ada sahabat-sahabat. Sepanjang hidup saya, saya kenal dengan ramai orang. Dalam ramai orang, sebahagian menjadi sahabat saya. Di sini saya bicara berkenaa sahabat secara umum. Andai saya khususkan, pastinya tinggal dua-tiga sahaja. Sahabat-sahabat saya tidaklah seperti Sa ad bin Muaz kepada Abdurrahman bin Auf RA. Sa ad bin Muaz sanggup mengorbankan separuh hartanya dan memberikannya secara percuma kepada Abdurrahman bin Auf RA. Malah, dia sanggup menceraikan salah satu dari dua isterinya untuk diberikan kepada Abdurrahman. Tidaklah pula sahabat saya setaraf dengan Abu Dzar Al-Ghiari yang terus tersedar apabila Rasulullah SAW menegur, tika dia mengutuk Bilal bin Rabah RA dengan gelaran Hei Anak hitam . Tika itu, Abu Dzar sanggup meletakkan kepalanya ke tanah dan meminta Bilal memijaknya, kerana amat terasa dengan kata-kata Rasulullah SAW: Wahai Abu Dzar, aku lihat di dalam dirimu masih ada cebisan Jahiliyyah . Maka sahabat-sahabat saya manusia biasa. Mereka ada silap di sana sini. Tapi saya yakin. Semua yang saya panggil sahabat itu, ada usaha memperbaiki diri. Mereka akan menyedari mereka melakukan kesilapan selepas mereka memahami apa itu kesilapan. Walaupun kebanyakan mereka segan mengisytiharkan kesilapan mereka. Dan kebaikan mereka, keeratan hubungan mereka terhadap saya, doa-doa mereka kepada saya, tidak akan mampu saya balas walau saya gadaikan apa sahaja di atas dunia ini.

148

[5] benci Orang yang tak suka saya Saya ada orang yang tak suka saya. Ada yang saya kenal. Ada yang saya tak kenal. Ada yang memunculkan diri. dari belakang. Ada pula sekadar melempar batu dari kejauhan. Ada yang diam. Ada yang tikam

Tetapi tidaklah orang yang memusuhi saya dalam hidup saya ini, seperti Abu Jahal memusuhi Rasulullah SAW, tidaklah pula seperti Firaun memusuhi Musa AS, jauh sekali seperti Syaitan memusuhi Adam AS. Pendek kata, mereka tidak sejahat kuar dalam sejarah itu, dan saya pula tidak semulia anbiya alaihissalam. Orang yang tak suka saya juga manusia biasa. Ada salah silap sana sini. Tapi saya yakin, tidak ada manusia yang hatinya hitam 100 %. Semua manusia masih ada ca149

haya di dalam hatinya. Sebab itu ia kekal sebagai manusia. Pasti, di dalam hati mereka ada rasa bersalah, walau mereka tidak pernah mengisytiharkannya. Mereka ini juga ada buat baik. Dengan kritikan, teguran, dan kadangkala pengkhianatan yang mereka lakukan, saya belajar banyak perkara. Di situ adalah bantuan mereka kepada saya. Mereka mengajar saya beringat, mereka mengajar saya berhati-hati, dan mereka mengajar saya agar lebih tabah menghadapi hari nanti. Dan sumbangan-sumbangan mereka ini, kalau hendak digadai dengan diri saya sendiri, belum tentu diri saya mampu menebus sumbangan-sumbangan mereka ini.

[6] apa ada dalam hati, jangan simpan lama-lama, nanti jadi toksid Saya Saya ada diri saya. Saya sentiasa bersembang dengan diri sendiri. hati dengan kebaikan yang dapat saya buat. Membenci salah silap yang saya buat. Senang

Saya sedar saya tidaklah sehebat Hassan Al-Banna, tidak pula setabah Syed Qutb, jauh sekali berusaha kuat seperti Abbas As-Sisy. Orang macam saya, entah ketinggalan berapa ratus kilometer di belakang kalah para sahabat Awwalin. Alangkan bau tabi in belum tentu dapat saya hidu, lagikan hendak bergandingan dengan Rasulullah SAW di akhirat nanti. Saya juga manusia biasa. sukar berdiri. Banyak salah dan silapnya. Lompong di sana sini. Cacat tempang

Tapi saya yakin bahawa saya ada rasa nak jadi baik. Saya ada usaha untuk pertingkatkan diri. Saya cuba baiki diri dan berusaha buat perubahan. Saya sedar saya banyak salah silap walaupun saya tidak pernah mengisytiharkan. 150

Saya bersyukur kepada Allah SWT kerana menjadikan diri saya, memberikan saya keluarga, guru-guru, sahabat-sahabat, dan juga musuh untuk saya beringat. Saya berterima kasih kerana diberi peluang untuk menggapai syurga, walau ada neraka sebagai timbalannya. Kewujudan saya, tidak akan berlaku tanpa kehendak-Nya. Maka saya rasa diri saya amat berharga, tak ada nilai gantinya.

[7] terbanglah, terbang tinggi, hingga ke langit ilahi Penutup: Sekadar menenangkan diri Ini sekadar satu luahan hati. Yang datang apabila rasa tidak puas hati menjalar, kemarahan bermaaharaja lela, segala masam, pahit, busuk, pengalaman datang menjelma semula. Semuanya bersimpul-simpul hingga sukar diterjemah oleh mana-mana bahasa. 151

Maka di sini saya peringatkan diri saya. Keluarga, guru-guru, sahabat-sahabat, orang yang tak suka saya, hatta saya sendiri adalah manusia biasa. Semua ada salah silapnya. Di sini saya mengingatkan diri saya. Keluarga, guru-guru, sahabat-sahabat, orang yang tak suka saya, malah diri saya sendiri pun ada kebaikannya. Jangan kerana sekelumit api kemarahan dan rasa ketidak puas hatian, saya bakar semuanya. Wahai diri, jangan kesali hidup ini. Pandang ke hadapan. Ilahi menanti.
1. 2. 3. 4. http://photos-e.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs090.snc3/15740_1157399900592_1395571657_ http://photos-g.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc1/hs018.snc1/4519_1060249151884_1395571657_ http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs021.snc3/10850_1145294637968_1395571657_ http://photos-h.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs021.snc3/10850_1145294037953_1395571657_ 30363532_7027407_n.jpg 30130795_3871753_n.jpg 30340079_7222754_n.jpg 30340065_1134723_n.jpg 5. http://fc03.deviantart.net/fs49/f/2009/221/a/e/HHHHHHHHH_by_Viviphyd.jpg 6. http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs110.snc3/15740_1157400540608_1395571657_ 30363548_4707268_n.jpg 7. http://fc02.deviantart.net/fs49/f/2009/160/b/2/SKY_by_cos22.jpg

152

Pengumuman: Pemergian 10 hari (2009-12-06 09:29)

[1] dengan kasih saya ucapkan - selamat tinggal. Doa-doakan saya Assalamualaikum Ini post perpisahan. Ringkas-ringkas sahaja. InsyaAllah sementara sahaja. Jangan risau. Saya akan terpisah daripada internet, YM, Facebook, Friendster, YahooMail, segala YahooGrup untuk masa 10 hari insyaAllah. Saya nak pergi bertapa. Memisah diri dari alam maya. Di alam realiti saya ada lagi. Kengkawan Jordan, saya masih boleh dijumpai di jamiah, dan sesiapa yang ingin menghubungi saya, sila hubungi melalui telefon. Saya akan bertolak petang ini(malam waktu Malaysia). Jadi, saya akan usahakan jawab segala komen yang belum saya jawab, serta komen2 baru yang muncul sebelum saya pergi. Di sini ada perkongsian. Perkongsian untuk perpisahan.

(hadiah perpisahan adalah Cerpen - Ekspedisi Cintaku. Perkongsian lain pula ya)

-Sedikit peerkongsian153

Tok guru saya kata: Pendekar yang hebat itu pun, ada masanya perlu berehat untuk mengumpul tenaga, mengasah kekuatan, agar tidak tumpul kehebatannya Mas ul saya pula ada pernah kata: Da ie itu ada masanya kena berhenti untuk bermuhasabah, melihat belakang untuk mencari di mana salah, agar saat dia bergerak, dia hanya melakukan kesalahan baru bersama pergerakan yang berkadar terus dengan pengalaman Jadi selamat tinggal pelawat-pelawat. Jangan segan nak letak komen walaupun saya tiada. Saya janji saya akan jawab semuanya, walau menggunung ala-ala Everest.

ps: Minta maaf untuk post Cerpen - Ekspedisi Cintaku, tak boleh letak gambar plak. Ada masalah apa ntah. Gomenasai ne..

1.

http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs110.snc3/15740_1157400900617_1395571657_

30363557_6921715_n.jpg

154

Perkongsian: Pengajaran Daripada Pertapaan. (2009-12-14 15:06)

[1] Memandangkan saya baru kembali ke Langit Ilahi ini, saya senang hendak berkongsi beberapa perkara dengan semua yang berkunjung di website ini. Perkongsian berkenaan apa yang saya dapat sepanjang pertapaan saya. Apabila saya kata pertapaan saya selesai, bukanlah saya menyatakan bahawa saya telah mencapai kesempurnaan, kehebatan. Manusia itu, tidak akan sesekali mencapai kesempurnaan. Dia hanya boleh berusaha untuk mencapai kesempurnaan setinggi mana yang dia mampu. Saya masih Hilal Asyraf, seorang manusia biasa, yang bercita-cita hendak menjadi luar biasa. Selesai pertapaan saya, saya mendapat beberapa pengajaran. Saya kira, pengajaran ini baik untuk dikongsi bersama. Pengajaran 1: Hubungan Dengan Allah 155

Manusia di dalam kehidupannya, dia sibuk. Fikir itu, kir ini, kir kerja, kir keluarga, kir pelajaran. Hingga keutamaan pemikirannya, 90 % ke arah perkara-perkara itu. Hanya sedikit sahaja yang menempuh hidup ini dengan merasai kebersamaannya dengan Allah SWT. Kelemahan manusia bermula dari sini. Sebab itu kita ini lemah, tidak kuat dan tidak mampu untuk melaksanakan pelbagai kerja yang bermanfaat. Manusia tiddak berhubungan dengan Allah Yang Maha Memberikan Kekuatan. Siapa manusia yang mengadu kepada Allah bila dia susah? Siapa manusia yang menceritakan kepada Allah segala masalah? Pernahkah kia melakukan? Bila kita ada kepayahan untuk buat sesuatu, bila kita rasa sukar hendak tinggalkan dosa, pernah tak kita mengadu kepada Allah? Berapa kali mengadu? Lemahnya hubungan dengan Allah ini, adalah punca kejatuhan manusia, walaupun di mata manusia dia adalah hebat dan masyhur. Hati yang berhubung dengan Allah, dia mempunyai jiwa yang kuat, semangat yang tidak akan luntur, dan matlamat yang jelas. Dia hanya akan berusaha melakukan yang baik-baik sahaja, memandangkan dirinya sentiasa berhubungan dengan Allah SWT. Dia rasa Allah memerhatikannya, dia merasakan Allah mengetahuinya. Dia tidak sendiri, dia tidak sunyi. Pengajaran 2: Disiplin Mu min Oleh kerana kita sentiasa melihat kehidupan ini dengan pandangan materialistik, maka kita meringanringankan disiplin seorang yang beriman walaupun diri kita adalah orang yang beeragama Islam. Kita tidak serius dalam solat kita, pembacaan Al-Quran kita pun tiada penghayatan malah jarangjarang pula membacanya, sedikit sekali kita berdoa kepada Allah, tidak pula kita beerusaha beersungguhsungguh dalam melaksanakan peerintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya. Kita ketepikan aspek kebersihan, kita tidak pandang hubungan kita dengan orang lain, kita tidak kisah dengan pelajaran kita, kita tidak ambil tahu fasal pekerjaan kita. Imej kita sebagai orang beriman tercalar, lantas kita pun melumpurkan lumpur-lumpur busuk ini kepada orang beriman yang lain. Ketidak pekaan ini, kurangnya sensitiviti ini, menyebabkan seseorang manusia itu lemah. Dia tiada dispilin sebagai seorang yang beriman kepada Allah. Malah kemungkinan, dia pun tidak tahu apa itu displin untuk seorang yang beriman. Pengajaran 3: Masa Manusia banyak kerja. Kerja lebih banyak daripada masa. Sampai Imanm As-Syahid Hassan Al-Banna pernah berkata: Wahai saudaraku, kerja itu lebih banyak dari masa Tetapi manusia tidak ambil berat aka hal ini. Dia bazirkan masanya. Di hadapan internet sahaja sudah berjam-jam, melayan facebook sahaja sudah tidak bergerak beberapa waktu. Tiada manusia yang rasa pentingnya masa, melainkan selepas dia telah terlepaskannya. 156

Hakikatnya, Allah SWT tidak akan memberika manusia 24 jam sehari, andai 24 jam itu tidak cukup kepada manusia. Kalau 21 % oksigen dalam udara kita ini cukup, seimbang, sempurna untuk kehidupan manusia, masakan 24 Jam yang Allah cipta itu tidak cukup? Manusia bukan rugi kerana sikitnya masa. Manusia rugi kerana dia membazirkan masa yang ada. Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan melakukan amalan soleh, dan mereka yang berpesan-pesan kepada kebenaran, juga mereka yang berpesan-pesan kepada kesabaran Surah Al- Asr, ayat 1-3. Apabila manusia menjaga hubungannya dengan Allah, meningkatkan disiplinnya sebagai orag yang beirman, mengutamakan yang utama, membuang yang tidak penting, maka dia akan mampu melakukan banyak kerja dalam satu masa. Kerja yang banyak boleh diselesaikan segera. Tetapi masalahnya, tidak ramai manusia yang menjaga masa. Sebab itu mereka terkapai-kapai dalam kehidupan dunia. Sebab itu mereka rugi. Sebab itu mereka tidak mampu meningkat. Sebab itu mereka lemah, sebab itu mereka tidak menjadi hebat dan kuat. Pengajaran 4: Dosa Siapa yang memandang dosanya? Siapa yang mengambil kira akan dosanya? Siapa yang memandang dosa itu eperti gunung yang jatuh menghempap diri? Atau kebanyakan kita memandang dosa itu seperti lalat yang hingga di hidung, dikuis pergi terus? Manusia tidak tahu satu perkara. Dosa sebenarnya ibarat rantai untuk menghalangnya menjadi hebat, menjadi kuat. Dosa itu melemahkan. Apabila seseorang insan melakukan dosa, maka akan ada bintik hitam di dalam hatinya. Jiwanya akan kurrag peka, dia akan kurag sensitif, lantas hubungannya dengan Allah akan tergegar, disiplin mu minnya rosak, dia tidak akan mampu mejaga masanya lalu terheretlah dia ke lubang neraka. Sesiapa yang berbuat dosa semasa siang, malamnya tidak akan mampu dibangunkan untuk Allah. Sesiapa yang melakukan dosa pada waktu malam, siangnya tidak akan mampu berjalan kerana Allah. Dosa menganggu interaksi komunikasi antara hamba dengan Allah. Maka siapakah yang bergerak apabila diseru: Wahai orang-orang yang beriman! bertaubatlah kamu kepada Allah dengan taubat nasuha, Mudahmudahan Tuhan kamu akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai. Surah At-Tahrim ayat 8. Siapakah yang bergerak? Atau dosa telah merantai sehingga tidak rasa terpanggil? Pengajaran 5: Niat dan Matlamat Yang Jelas Kelemahan insan yang paling besar sekali, adalah di titik permulaan gerakan mereka. Mereka tiada niat yag jelas, tiada matlamat yang kukuh. Sebab itu apabila tersungkur di tengah jalan, mereka teerkapaikapai dan tidak mampu bangun. Di tebing mana mereka hendak berpaut kalau mereka sendiri tidak tahu jalan apa yang mereka sedang lalui? 157

Mereka terlupa, Rasululla SAW bersabda: Sesungguhnya setiap amal itu dikira dengan niat, setiap orang itu adalah apa yang diniatkan olehnya Riwayat Bukhari. Bermula kenapa? Matlamat akhirnya ke mana? Manusia yang tidak menyedari perkara ini, tidak pula bersungguh-sungguh selepas menyedarinya, tidak akan ke mana-mana. Kerjanya tetap terbengkalai, masanya tetap terbazir, dia tetap menjadi orang yang merugi. Sebab dia tidak tahu sebenarnya apa yag sedang dia lakukan. Dia tidak tahu apa-apa. Maka apabila dia diuji, terjatuh, teersembam ke bumi, dia tidak menemui punca untuk kembali bangkit. Maka, kita belum terlambat lagi memperbaharui niat dan matlamat kita. Bergerak kenapa? Matlamatnya hendak ke mana? Nak capai apa sebenarnya? Tanyalah diri kita, dalam setiap perkara yang kita lakukan. Penutup: hamba Allah kena serius Hamba Allah perlu serius untuk menjadi hamba. Dia sedang menjadi hamba kepada Yang Mencipta Sekalian Alam, Yang Maha Esa Perkasa Tiada Yang Mampu Menandingi-Nya. Maka apakah pantas hamba kepada TUHAN ini bermain main dalam kehidupannya? Hamba kepada Allah sentiasa berhubungan dengannya, sentiasa berdisiplin, sentiasa menjaga masa, sentiasa berusaha meninggalkan dosa, ada matlamat yang jelas. Itu yang menjadikan seorang hamba Allah kuat, semua kerjanya selesai, dia tidak tergugah, dia terus meningkat dan meingkat, kalau terjatuh dia naik seula dengan penuh semangat. Sebab itu, semua perkara yang dilakukan oleh hamba Allah yang beirman ini, semuanya baik. Sungguh ajaib dalam urusan orang mukmin! Sesungguhnya setiap urusannya baginya ada kebaikan dan perkara ini tidak berlaku melainkan kepada orang mukmin. Sekiranya dia diberi dengan sesuatu yang menggembirakan lalu dia bersyukur maka kebaikan baginya ,dan sekiranya apabila dia ditimpa kesusahan lalu dia bersabar maka kebaikan baginya Riwayat Muslim. Inilah pengajaran yang saya dapat sepanjang pertapaan saya. Nampak macam perkara biasa. Tetapi kali ini saya berjaya memahaminya. Memahaminya dengan sebenar-benar kefahaman. Kenapa saya lemah? Kerana lima perkara ini tidak benar-benar berasimilasi dengan saya. Pengetahuan sahaja tidak cukup. Cakap-cakap sahaja tidak cukup. 158

Kena faham, kena buat, terjemah dalam amal. Baru muncul kekuatan. Di dalam pertapaan ini juga, saya telah merancag satu projek jangka panjang. Projek ini akan bermula di Jordan kemudian merebak ke Malaysia. Nak tahu projek apa, doakan agar projek ini berjaya peringkat awalnya, baru anda akan dapat melihat ini projek apa. Saya nak jadi lebih kuat, saya nak jadi lebih hebat, saya tidak peduli tidak diiktiraf manusia, saya tidak kisah ditinggalkan sahabat,saya hanya kira hidup saya, dan apa yang Allah pandang pada saya. Selain itu, saya tidak peduli apa-apa.

**********

Aku hamba TUHAN ingin menjejak awan mengucup langit sehinggalah daripada aku, dikira kehidupan

laksamana angkasa selesai pertapaan bukan diri yang sama


1. http://fc00.deviantart.net/fs44/f/2009/100/5/7/sendiri_by_dennyandika.jpg

159

Motivasi: Cabaran demi cabaran (2009-12-16 00:26)

[1] hidup ini kembarnya ujian

Apa yang menjadikan kehidupan manusia itu satu kehidupan yang bermakna? Kerana wujudnya cabaran. Didatangkan oleh siapa cabaran itu? Allah. Walaupun mungkin zahirnya kita lihat bahawa yang menganiayai kita adalah sahabat kita. Walaupun yang kita nampak memecah rumah kita adalah pencuri. Walaupun yang memukul kita adalah seorang pembuli. Walaupun yang menyakitkan kita adalah kerja yang bertimbun. Walaupun yang menyebalkan kita adalah trak jalan raya. Walaupun itu, walaupun ini. Allahlah yang mendatangkan cabaran itu kepada kita. 160

Bukan untuk apa. Sekadar menguji apakah kita ini benar-bbenar seorang hamba-Nya. Ya, kita lelah Tidak sembuh kecederaan semalam, hari ini muncul luka baru. Kita rasa lelah. Rasa penat. Rasa bosan. Ayat kasarnya, fed up. Tidak kira apa pun pekerjaan kita, bagaimana pun sikap kita, macam mana pun status kita, cabaran akan wujud bersama perjalanan hidup kita. Ini hakikatnya yang perlu kita terima. Kita hanya hamba. Tidak layak berkata apa. Melainkan berhadapan sahaja dengan cabaran dan dugaan yang terbentang di hadapan kita. Siapa kita? Kita hanyalah hamba. Benda itu perlu dipakukan dengan kemas di dalam jiwa kita. Namun, apakah Allah SWT sebagai TUAN dan TUHAN kita itu, suka-suka sahaja melihat kita berhadapan dengan kesukaran demi kesukaran yang mendatang? Tidak. Dalam celahan kesukaran ini, Dia tidak meninggalkan kita sebenarnya. Oh, tidak pula kita nampak Wahai manusia-manusia yang merasai dirinya ditinggalkan Allah! Wahai manusia-manusia yang merasai dirinya tidak diperhatikan Allah! Wahai manusia-manusia yang rasa dirinya dibuli oleh takdir! Wahai manusia-manusia yang merasakan dirinya dizalimi sepanjang kehidupan ini! Saya menyeru kalian untuk membaca apa yang telah dirmankan oleh Allah SWT kepada Rasul-Nya, yang akhirnya disampaikan kepada kita untuk menyedari kebenaranya. 1. Demi waktu dhuha. Dan malam apabila ia sunyi-sepi . 3. (Bahawa) Tuhanmu (wahai Muhammad) tidak meninggalkanmu, 3. Dan Ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik). 4. Dan sesungguhnya kesudahan keaadaanmu adalah lebih baik bagimu daripada permulaannya. 5. Dan sesungguhnya Tuhanmu akan memberikanmu (kejayaan dan kebahagiaan di dunia dan di akhirat) sehingga engkau reda - berpuas hati 161

6. Bukankah dia mendapati engkau yatim piatu, lalu la memberikan perlindungan? 7. Dan didapatiNya engkau mencari-cari (jalan yang benar), lalu Ia memberikan hidayah petunjuk (dengan wahyu - Al-Quran)? 8. Dan didapatiNya engkau miskin(yatim piatu), lalu Ia memberikan kekayaan(menjadi rasul yang membawa risalah)? 9. Oleh itu, adapun anak yatim maka janganlah engkau berlaku kasar terhadapnya. 10. Adapun orang yang meminta (bantuan pimpinan) maka janganlah engkau tengking herdik. 11. Adapun nikmat Tuhanmu, maka hendaklah engkau sebut-sebutkan (dan zahirkan) sebagai bersyukur kepadaNya. Surah Ad-Dhuha ayat 1-11. Ya. Perhatikanlah ayat ini. Kata-kata pujukan yang menghangat. Siapakah yang menyatakan dirimu ditinggalkan wahai manusia? Siapakah yang menyatakan dirimu dizalimi wahai manusia? Tahukah kamu wahai manusia, apakah surah yang turun selepas Surah Ad-Dhuha? Bacalah! 1. Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu (wahai Muhammad serta mengisinya dengan iman dan hidayah petunjuk) ? 2. Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) 3. Yang memberati tanggunganmu, (dengan memberikan berbagai kemudahan dalam melaksanakannya)? 4. Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu (dengan mengurniakan pangkat Nabi dan berbagai kemuliaan)? 5. Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, 6. (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. 7. Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), 8. Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini). Surah Asy-Syarh ayat 1-8. Siapakah yang berani menyatakan bahawa Allah meninggalkannya sekarang? 162

Tusukkanlah ayat-ayat ini di dalam jiwamu wahai insan. Apakah kamu ini manusia yang tidak memerhatikan? Bukan Ditinggalkan, Tetapi Kita Yang meninggalkan Hakikatnya, lemah apabila diduga cabaran hidup ini, yang akhirnya membuatkan kita tersungkur cacat, adalah disebabkan diri manusia yang telah meninggalkan Allah SWT sebagai sumber kekuatannya. Allah, tidak pernah menzalimi hamba-hamba-Nya. Tetapi, hamba-hamba-Nya sahaja yang menzalimi diri mereka sendiri. Zalim bermaksud tidak meletakkan sesuatu pada tempatnya. Semua kita lahir di atas trah Islam. Tetapi kita tidak meletakkan diri kita di dalam Islam dengan sebenar-benarnya. Fitrah kita adalah mengakui bahawa Allah adalah Ilah kita, Rabb kita, tetapi kita hari ini tidak bertindak sedemikian rupa. Kita pagari Islam hanya di dalam masjid sahaja. Kita ingat Allah hanya ketika saudara mara kita mati sahaja. Maka apakah kita punya kekuatan bila didatangkan kepada kita cabaran? Kepada siapa kita hendak berpaut? Kepada yang menghadapi cabaran jugakah? Oh, sesungguhnya kita telah menzalimi diri. Penutup: Cabaran Itu Hanya Terhenti Apabila Mati Kepada diri saya dan semua, ketahuilah bahawa kembar kepada kehidupan ini adalah ujian. Jika bukan, maka Adam AS tidak akan terlempar keluar dari Syurga. Cabaran akan sentiasa mengejar kita walaupun kita duduk diam dan tidak melakukan apa-apa. Memasung diri dari tidak melakukan apa-apa kerana takutkan cabaran adalah tindakan terbodoh di dalam dunia. Maka bangkitlah. Rentaslah segala lautan cabaran dan dugaan yang wujud dalam kehidupan kita ini. Kunci untuk tabah merentasinya adalah dengan menghubungkan kita kepada Pencipta Cabaran. Dialah Allah, Yang Maha Berkuasa Lagi Perkasa. Andai kita tidak kembali kepada-Nya, maka sesungguhnya kita hanya akan tersungkur, dan tidak akan mampu bangkit semula. Dia sedang menghulurkan tangan-Nya sekarang, apakah pantas kita melewat-lewatkan diri kita untuk menyambut tawaran-Nya? Jika kita sengaja melewatkan diri, ketahuilah apabila kita gugur dihentam badai cabaran nanti, kita adalah orang yang merugi.
1. http://photos-b.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs023.snc3/11057_2247749432320_1205718224_ 100135813_22127_n.jpg

163

Perkongsian: Tahun demi tahun berlalu... (2009-12-17 04:36)

[1] tahun baru, apakah kita telah persiapkan perancangan untuknya?

Ah, sudah masuk tahun hijrah 1431. Ramai orang kecoh sambut awal muharram. Adakah anda salah satu daripadanya? Saya yakin kebanyakan blog dan website juga sedang penuh dengan artikel berkenaan tahun baru Islam ini. Mungkin rakan-rakan di iLuvIslam pun giat membuat wallpaper-wallpaper menarik berkenaan 1 Muharram, hijrah. Sudah berapa kali anda menyambut Ma al Hijrah? Kalau saya, sudah 20 kali termasuk masa bayi

Tahun demi tahun berlalu, maka apakah yang telah kita lakukan? Tahun-tahun Yang Telah Berlalu Anda umur berapa? 164

Berapa tahun telah berlalu di belakang anda? 10? 20? Atau mungkin 50? 60? Soalan mudah daripada saya untuk kita semua Apa yang telah kita lakukan pada tahun-tahun yang telah berlalu? Apakah ia bermakna? Apakah ia boleh dikira sebagai kehidupan? Atau anda adalah jenis manusia yang tidak memandang masa-masa lalunya untuk diambil pengajaran? Imam Al-Ghazali ada berkata bahawa: Yang paling jauh adalah masa yang telah berlalu Allah SWT berrman dalam Surah Al- Asr yang sangat masyhur: Demi Masa, Sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian Ketahuilah, tahun-tahun yang lepas itu langsung tidak akan kembali. Maka kenapa kita tidak memandagnya dan mengambil pengajaran agar kesilapan sama tidak berulang lagi? Tahun Yang Sedang Kita Lalui Anda sedang berada pada tahun apa? Adakah kita membina perancangan untuk menjalani kehidupan kita pada tahun yang sedang dilalui? Adakah kita faham bahawa tahun yang anda lalui ini adalah satu kenyataan? Adakah kita nampak bahawa tahun yang sedang kita lalui ini adalah satu-satunya peluang yang realitis, yang wujud di hadapan kita kali ini? Tahun-tahun yang telah berlalu tak akan kembali. Tahun-tahun yang mendatang belum pasti lagi. Tetapi tahun yang sedang kita berjalan, hidup di atasnya adalah realiti. Ini peluang daripada Ilahi, tanda kasihsayang-Nya kepada kita, hamba-Nya yang berdosa. Masa untuk pengampunan, masa untuk taubat, masa peningkatan diri, masa pembersihan hati masih terbuka dengan luas. Maka dengan sikap yang bagaimanakah kita melayan peluang yang realitis ini? Dengan terus bermalas-malasan? Dengan merasakan masa masih banyakkah? Atau menggapainya dengan penuh kesungguhan, mengisinya seakan-akan inilah kesudahan? Ketahuilah bahawa Rasulullah SAW bersabda, mafhumnya: Barangsiapa yang hari ini lebih bagus dari semalam, maka dia dari kalangan yang beruntung. Barangsiapa yang hari ininya sama seperti semalam, maka dia dari kalangan yang merugi. Barangsiapa yang hari ininya lebih teruk dari semalam, maka dia dari kalangan yang celaka Tepuk dada, tanyalah iman. Tahun-tahun Yang Mendatang 165

Agak-agak, berapa tahun lagikah yang anda akan tempuhi dalam hidup? Rata-rata jawapannya adalah tidak tahu. Di sinilah kita perlu melihat betapa tahun-tahun yang mendatang belum berubah dari fantasi kepada realiti untuk kita. Tetapi, apakah salah merancang? Tidak. Malah untuk saya, adalah baiknya seseorang itu merancang perjalanan kehidupannya sekitar 10 tahun ke hadapan. Dia hendak jadi apa, bila hendak berkahwin, nak belajar macam mana, pada sekian peringkat hidup apa akan dia lakukan, pada sekian peringkat hidup apa yang perlu dia capai. Merancang masa hadapan bukanlah sama dengan apa yang dikatakan dengan berangan-angan. Merancang kehidupan adalah untuk kita lebih kemas dan sistematik dalam mencapai matlamat kehidupan. Jika hendak menjadi pelajar yang hebat perlukan perancangan, apatah lagi hendak menjadi hamba Allah SWT yang baik? Maka, sekarang apa? Sengaja saya timbulkan persoalan-persoalan. Tahu apa masalah manusia? Masalah manusia adalah memandang ringan akan kehidupannya. Adakah kehidupan kita ini untuk bermain-main sahaja? Kita hakikatnya akan dikembalikan kepada Allah SWT. Apakah kamu mengira, Kami menciptakan kamu untuk bermain-main sahaja? Sedangkan kamu kepada Kami tidak akan dikembalikan? Surah Al-Mukminuun ayat 115. Adakah hakikat itu satu perkara kecil yang boleh kita pandang entengkan? Pernahkah anda membayangkan, kita yang kecil ibarat kuman, kerdil tersangat kerdil ini berdiri di hadapan TUHAN Yang Maha Besar, Yang Maha Kuat, Yang Maha Berkuasa, di akhirat nanti? Masa itu agaknya apakah yang akan kita suarakan, apabila Dia Yang Maha Suci itu bertanya: Masamu dahulu, apakah yang kau telah lakukan dengannya? Mengingatkan ini, jiwa saya terasa sempit. Maka sekarang apa? Sekarang kita masih hidup. Dipanjangkan umur merentas tahun. Maka siapakah antara kita yang dosanya dia hitung? Maka siapakah antara kita yang amal kebaikannya digiat tambah? Atau kita rasa kita dalam zon yang selamat, dan kehidupan kita adalah kehidupan yang gerenti melepaskan kita daripada neraka Allah SWT? Penutup: Bukan sekadar pesta Maka saya doakan anda, juga diri saya, agar kita merentasi tahun ini dengan rentasan penuh muhasabah. Rentasan penuh kesedaran. 166

Kita tidak mahu tahun baru ini lebih buruk dari tahun yang telah berlalu. Tidakkah kita merasakan, jika kita melakukan demikian maka kita telah melakukan satu pengkhianatan? Bergeraklah wahai jiwa-jiwa yang mengakui bahawa dirinya adalah hamba Allah. Bergeraklah mencapai redha-Nya. Apakah kamu menyangka, kita akan dimuliakan hanya dengan sikap bermain-main kita? Menyambut Awal Muharram dengan nasyid-nasyid, perarakan, beberapa program di televisyen, beberapa semarak artikel di akhbar, dan kita merasakan itu semua mencukupi sebagai satu manifestasi bahawa kita hendak melakukan yang terbaik? Mustahil. Saya menggeleng kepala. Awal Muharram bukan pesta untuk kita. Kita perlu mendalami diri kita, kehidupan kita, memandang semula ke belakang, melihat pula masa hadapan, dan memerhatikan apa yang patut kita lakukan sekarang. Seriuslah kita dalam menjadi hamba-Nya. Semoga 1431H ini, satu tahun reformasi untuk kita sebagai hamba Allah SWT yang terbaik.
1. http://fc02.deviantart.net/fs71/i/2009/345/1/0/1431_by_abd_ELRAHMAN.jpg

167

Perkongsian: Hijrah, ke mana kamu berhijrah wahai ummah? (2009-12-18 20:20)

[1] apakah hijrah kita satu keseriusan? atau dengan tradisi kita menganggapnya satu permainan?

1431H. Macam-macam orang ucap, itu dan ini. Semuanya seputar azam baru di tahun yang baru. Berniat hendak mejadi lebih baik, berniat untuk mempertingkatkan diri. Tetapi, semua ini hanya akan menjadi seperti debu sahaja, andai ia dilakukan semata-mata kerana melepasi sebuah tahun. 1 Muharram, 1001 azam baru muncul dan wujud. 1 Januari, sekali lagi 1001 azam baru muncul. Namun, apakah azam-azam ini diiringi dengan perancangan? Atau sebut-sebutan dari omongan? Ke arah mana kita berhijrah hakikatnya? Menjadi hamba Ilahi Yang Berkuasa, atau hakikatnya berhijrah dalam lingkungan perhambaan di dalam dunia juga? Ke arah mana? Iman terjemahannya amal, cita-cita terjemahannya perancangan Amat pelik untuk saya, orang-orang berazam tetapi tidak pula merancang cara untuk meggapai azamnya. Begitulah juga manusia-manusia yang sibuk bercakap berkenaan Palestin, tetapi tiada perancangan rapi untuk membebaskannya. 168

Kita sudah penat dengan omongan kosong. Dunia tidak akan tertawan hanya dengan bicara. Sebuah negara hanya bisa ditakhluk dengan usaha. Bukan usaha semberono, tetapi usaha yang penuh dengan perancangan yang bersungguh-sungguh. Merancang adalah bukti kita punya matlamat yang jelas. Kita nampak ke mana kita hendak berakhir, apa yang kita mahu, dan apa yang kita hendak gapai, maka kita merancang, langkah demi langkah agar kita mampu mencapai apa yang kita harapkan. Di sinilah baru berlakunya peningkatan. Kita tahu di mana kita hendak berehat, kita sedar di mana kita kejatuhan, dan kita akan nampak apa yang perlu kita muhasabahkan. Dengan perancangan, apabila kita tiba ke titik-titik tertentu, kita akan mampu menaik secara berkadar terus dengan kehidupan, bukannya turun da naik dengan mengikut keadaan. Apakah kita merancang wahai diri yang kini menyatakan 1001 azam? Dunia bukan untuk bermain-main Dunia ladang akhirat. Kita semua tahu. Setiap amal baik dan buruk akan dihitung walau sebesar zarah. Kita semua tahu. Maka dengan pengetahuan kita ini, apakah kita menyangka dunia ini boleh kita lalui dengan bermainmain sahaja? Kita tahu hari ini ummat Islam tertindas, kita sedar hari ini musuh-musuh Allah amat hebat, kita nampak betapa kita hari ini lemah, kita faham betapa jauhnya kita hari ini dengan Allah SWT, maka apakah yang telah kita usahakan? Adakah cukup dengan kata-kata dan penulisan? Salam ma al hijrah, semoga lebih baik Semoga meningkat Harap tahun ini lebih baik Kita sebut dengan kefahaman dan terjemahan amal, atau sekadar mengisi ruang kegembiraan satu sambutan? Kita hakikatnya mahu, setiap perbuatan kita, gerak geri kita memberikan kesan kepada pembangunan ummah. Kita tidak mahu kehidupan yang sia-sia. Kita tidak hadir ke dunia ini untuk hanya bermain-main sahaja. Lihatlah ke arah mana mereka berhijrah Menelusuri kisah hijrah para sahabat, pasti kita melihat betapa kita merentas tahun hijrah ini hanya dengan bermain-main sahaja. 169

Hijrah di dalam Islam punya makna yang besar. Bukan merentas tahun, tetapi merentas sahara untuk menyelamatkan iman. Bagaimana pula mereka berhijrah? Adakah dengan segala kemewahan? Tidak. Suhaib Ar-Rumi RA, seoran hartawan yang terkenal dengan kekayaannya. Awalnya dia berhijrah dengan seluruh hartanya. Di tengah perjalanan, dia berjaya ditahan pihak Musyrikin Makkah. Mereka hendak membawanya pulang, menghalangnya dari meneruskan hijrah. Lantas Suhaib Ar-Rumi berkata: Apakah kalau aku tinggalkan semua hartaku di sini, maka kamu akan membenarkan aku pergi? Dan dia meninggalkan seluruh hartanya. Saya ulang, dia meninggalkan seluruh hartanya. Untuk apa? Untuk hijrahnya kepada Allah SWT, untuk menyelamatkan keimanannya. Dia sanggup megorbankan seluruh hartaya. Kerna dia jelas, dia berhijrah ke arah Allah SWT Yang Maha Kaya, Yang Berkuasa Atas Segala-galanya. Abdurrahman bin Auf, seorang lagi hartawan terkenal. Dia awal-awal lagi bergerak keluar dari Makkah dengan sehelai sepinggang. Langsung tidak membawa hartanya. Sehingga di Madinah terpaksa memulakan perniagaanya dari aras bawah semula. Begitu juga hartawan lain seperti Abu Bakr, Uthman da lain-lain yang mengikuti Rasulullah SAW. Rasulullah SAW sendiri bersabung nyawa di dalam peristiwa hijrah ini. Begitu juga Saidina Ali bin Abu Talib RA yang sanggup menggantikan Rasulullah SAW di kamar baginda. Pernahkah anda tertanya-tanya, atas dasar apakah mereka sanggup berkorban sedemikian rupa? Kerana mereka benar-benar jelas akan penghijrahan mereka. Mereka berhijrah kepada Allah SWT. Keimanan mereka, keyakinan mereka membuatkan mereka sanggup mengorbankan segalanya, asalkan penghijrahan mereka kepada Allah SWT itu berjalan lancar. Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu. Riwayat Bukhari dan Muslim. Maka, apakah yang telah kita korbankan, andai benar penghijrahan kita kepada Allah SWT? Atau sebenarnya, hijrah kita bukannya kepada Allah SWT, sebab itu kita tidak mengorbankan apa-apa? Sebab itulah kita tidak merancang apa-apa? Jika benar, maka kita ini tidak berhijrah sebenarnya. 170

Penutup: Tiada Lagi Hijrah Selepas Itu, Selain Perjuangan Ke Arah Kebaikan Rasulullah SAW bersabda pada haari pembukaan kota Makkah: Tiada lagi Hijrah selepas pembukaan ini kecuali kerana jihad dan niat yang baik, dan sekiranya diperintahkan supaya keluar untuk berjihad dan melaksanakan kebaikan, maka keluarlah Riwayat Bukhari. Maka bergeraklah kepada kebaikan, jangan lengah. Bergerak dengan sistematik tanpa boncah. Keraskanlah diri menghadapi segala ujian agar tidak tergoncang. Korbankan apa yang patut dikorbankan, kaut apa yang patut dikaut. Kenapa kita mesti redha dengan diri kita penuh dosa hari ini? Kenapa kita mesti rasa tidak mengapa degan kelemahan kita hari ini? Kenapa kita mesti tunduk pada kezaliman dan kehinaan dunia kepada kita hari ini? Maka bangkitlah, ubah segalanya, bermula dengan diri sendiri. Jangan sekali mengungkap berubah itu, berubah ini, meningkat itu, meningkat ini, dengan kalam-kalam kosong tanpa perancangan. Kita tidak mahu bermain-main, kita bukan hamba tradisi. Kita hamba Ilahi. Bergeraklah. Bergerak dengan serius. Berhijrahlah, berhijrah dengan perancangan dan usaha yang tulus.
1. http://fc08.deviantart.net/fs71/i/2009/343/a/7/1431_Hijri_by_Telpo.jpg

171

Motivasi: Saya diselaputi dosa, ingin keluar, tetapi& (2009-12-20 12:22)

[1] Berusaha, jangan putus asa, hingga hujung nyawa

Satu perkara yang sering diajukan kepada saya adalah berknaa ingin keluar daripada lumpur dosa. Ya, ramai sebenarnya yang ingin berubah. Tetapi mereka tidak tahu apa yang mereka patut lakukan. Ada pula yang hatinya telah diketuk dengan kesedaran, tetapi dosa-dosanya yang banyak membuatkan dia merasakan dirinya tidak terampun. Kita rasa diri kita kotor dengan dosa. Kita ingin keluar. Tetapi kita tidak tahu bagaimana. Kita telah berusaha untuk keluar, berkali-kali mencuba, tetapi gagal juga, kita rasa kecewa. Apakah tiada cara untuk kembali kepada-Nya? 172

Kita tertanya-tanya. Untuk saya, selagi kita tidak berputus asa, selagi itulah ruang untuk menggapai keampunan Allah terbuka. Ya, selagi kita tidak berputus asa. Pesan mudir saya Sebelum saya ke Jordan, antara perkara yang saya paling takutkan adalah dosa. Saya risau jika saya tidak lagi tinggal di sekeliling guru-guru yang boleh menegur, tidak lagi bersama rakan-rakan yang boleh menasihat, dan apabila saya terjerumus ke dalam dosa, tiada siapa lagi boleh menarik angkat saya. Maka saya bertanya kepada mudir MATRI, Ustaz Dahlan bin Mohd Zain. Ustaz, kalau seseorang itu, jatuh dalam lembah dosa, kemudian bertaubat, kemudian dia terjatuh kembali, kemudian dia bertaubat, kemudian dia terjatuh lagi, dan berkali-kali perkara itu berulang, dosa itu tidak mampu dia tinggalkan, bagaimana ustaz? Ustaz Dahlan menjawab dengan tenang ketika itu: Usaha lagi. Jangan putus asa. Berapa kali terjatuh pun, bangun balik, bertaubat kepada-Nya. Jangan putus asa Ringkas. Pesanannya sangat ringkas. Jangan putus asa. Yang kemudiannya saya belajar Kemudian, apabila saya berada di Jordan, saya ada mengambil satu mata pelajaran bernama Hadyi An-Nabawi Fil Adab Wa Ar-Riqaaq. Bermaksud Petunjuk Nabawi Dalam Adab dan Pelembut Hati. Kitabnya terbahagi kepada dua. Pertama Adab, kedua Riqaaq. Di dalam Kitab Ar-Riqaaq, terdapat satu bab bertajuk: Jangan Berputus Asa Dengan Rahmat Allah Walau Telah Membunuh 100 Orang Di bawah tajuk itu, terdapat satu hadith yang mungkin biasa kita dengar. Hadith itu mafhumnya begini: Dari Abu Said Al-Khudri radhiallahuanhu berkata: Rasulullah shallallahu alaihi wa sallam bersabda: Dulu sebelum kalian ada seorang lelaki yang membunuh sembilan puluh sembilan orang, sehingga dia bertanyakan tentang orang yang paling alim di kalangan penduduk bumi. Mereka menunjukkannya kepada seorang rahib (ahli ibadah), kemudian orang tersebut mendatanginya dan berkata bahwa dia telah membunuh sembilan puluh sembilan orang. Apakah masih ada kesempatan baginya untuk bertaubat? Rahib tadi berkata: Tidak. Orang itu lalu membunuhnya, sehingga genap menjadi seratus orang. Kemudian dia bertanya tentang penduduk bumi yang paling alim. Maka ditunjukkan kepadanya seorang alim. Dia berkata kepadanya bahawa dia telah membunuh seratus orang. Apakah masih ada kesempatan 173

baginya untuk bertaubat? Orang alim tersebut menjawab: Ya! Dan siapakah yang mampu menghalang antaramu dengan taubat. Pergilah ke negeri ini dan itu, kerana di sana ada orang-orang yang beribadah kepada Allah Ta ala. Beribadahlah bersama mereka, dan jangan kembali ke negerimu karena negerimu adalah negeri yang jelek. Kemudian orang itu pergi tetapi di tengah-tengah perjalanan dia meninggal. Lalu malaikat rahmat dan malaikat adzab saling berselisih tentangnya. Malaikat rahmat berkata: Dia datang dalam keadaan bertaubat, menghadap Allah. Malaikat azab berkata: Dia belum beramal shalih sama sekali. Kemudian datanglah kepada kedua malaikat itu seorang malaikat dalam bentuk manusia. Mereka (kedua malaikat itu) menjadikannya sebagai pemutus urusan mereka. Malaikat itu berkata: Ukurlah antara dua negeri tersebut. Mana yang lebih dekat (jaraknya dengan kedua negeri itu) maka itulah lebih berhak. Mereka kemudian mengukurnya. Ternyata mereka dapati bahwa dia (orang yang mati itu) lebih dekat ke negeri yang baik. Maka malaikat rahmat mengambilnya. Riwayat Bukhari dan Muslim. Dahulu, saya pernah terbaca juga hadith ini. Tetapi dahulu sekadar terbaca. Saya dahulu berkata, lelaki itu hakikatnya bernasib baik kerana dia mati dalam jarakk yang lebih dekat pada negeri yang baik, sebab itu dia akhirnya masuk syurga. Tetapi, hakikat hadith itu rupanya bukan sedemikian. Pensyarah saya, Dr Muhammad Al-Hawari yang memang terkenal sebagai antara pakar hadith di Yarmouk berkata: Kenapa hadith ini menyertakan sekali perihal jarak antaara lelaki itu dengan kampung kebaikan? Hal ini kerana, Allah hendak menunjukkan bahawa Dia telah mengampunkan lelaki ini atas usahanya bergerak ke arah taubat tadi. Allah lah yang mendekatkan jarak kampung kebaikan itu pada lelaki itu Ketika ini, mata saya terbuka. Teringat pesanan mudir saya. Usaha, jangan putus asa. Allah kepada kita Allah, Tuhan kita. Dia, langsung tidak sama dengan apa yang ada dalam kiran kita. Tidak akan mampu kita bayangkan-Nya, walaupun pembayangan kita amat hebat. Hal ini kerana, kita adalah makhluk, dan kita hidup dikelilingi makhluk, maka seluruh pemikiran kita tidak akan mampu menggapai apa yang bukan makhluk. Sebab itu, keampunan Allah SWT, yang Allah SWT katakan amat luas itu, tidak akan mampu kita bayangka keluasannya. Rasulullah SAW bersabda: Allah menulis pada atas arasy-Nya: Sesungguhnya rahmatku mendahului kemarahan-Ku Riwayat Bukhari. Di dalam riwayat lain, Allah SWT berrman: Sesungguhnya rahmatku, lebih luas daripada kemarahanKu Inilah dia harapan yang Allah berikan kepada kita. Dia bukannya tidak tahu kelemahan yang ada pada hamba-hamba-Nya. Dia meluaskan keampunan-Nya agar kita hamba-Nya ini tidak berputus asa. Agar kita tidak berputus asa mendekati-Nya, kembali kepada-Nya, memohon ampunan-Nya. 174

Di dalam satu hadith qudsi, Allah SWt berrman: Sesungguhnya apa-apa yang akan Aku lakukan terhadap hambaKu adalah mengikut sangkaan hambaKu terhadap-Ku, dan Aku bersamanya apabila dia mengingatiKu. Jika dia mengingatiKu di dalam hatinya maka Aku mengingati dia di dalam hati-Ku, dan jika dia mengingati-Ku dalam perhimpunan maka Aku ingati dia dalam perhimpunan yang lebih baik (yakni jemaah para malaikat). Apabila hamba-Ku mendekati-Ku sejengkal, maka Aku dekati dia sehasta. Apabila dia mendekati Aku sehasta, maka Aku dekati dia sedepa. Dan apabila dia datang mendekati Aku dengan berjalan, maka Aku dekati dia dengan berlari (Hadith Riwayat Imam Ahmad, Bukhari, Muslim dan lain-lain) Lihatlah. Berapa kali tersungkur pun, seandainya kita terus-terusan berusaha mendekati Allah SWT, dalam keadaan penuh sesal da haarapan menggunung untuk meinggalkan dosa kita, dengan penuh sangka baik bahawa Allah akan mengampunka dosa kita wallau 1000 kali tersungkur jatuh, insyaAllah keampunan Allah SWT adalah milik kita. Masalahnya, berapa gigih kita berusaha untuk mendapatkan keampunan-Nya? Penutup: Allah pesan Jangan Berputus Asa Dengan Rahmat Allah

Bagi manusia yang beriman, melakukan dosa tanda imannya terganggu. Tetapi, itu bukan menandakan keimanannya tiada. Cuma resmi manusia lalai dan alpa, kadangkala kelalaiannya amat kronik hingga terheret melakukan dosa. Tetapi, antara beza orang beriman dengan orang yang tidak beriman adalah, apabila dia berbuat dosa, dia tidak akan melengah-lengahkan taubatnya. Dia tidak akan putus asa dalam taubatnya. Anda, yang merisaukan diri anda berkenaan dengan dosa yang anda ada sekarang, tandanya keimanan anda masih bergetar. Maka saya berpesan kepada diri saya dan diri anda, janganlah berputus asa dengan rahmat Allah. Allah sendiri berrman: Hai hamba-hamba-Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang - Az-Zumar ayat 53. Di dalam ayat lain, Allah memberitahu kepada kita bahawa Nabi Ya kub berpesan kepada anak-anaknya: ...dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dari rahmat Allah melainkan kaum yang kar. -Surah Yusuf ayat 12. Maka bergeraklah. Bergerak dan jangan putus asa. Jangan berhenti. Terus mencari keampunan-Nya, dengan usaha, bukan harapan sahaja.
1. http://fc06.deviantart.net/fs8/i/2005/275/b/a/Forgive_me_by_Thronees.jpg

175

Perkongsian: Kibutsats, Israel dan kehidupan kita (2009-12-21 14:02)

[1] Israel, mereka bersungguh-sungguh. Kita? Satu hari, Dr Ala Hilat ada bercerita berkenaan Kibutsats. Pertama kali mendengarnya, membuatkan saya tertarik untuk mendengar apa yang hendak dia ceritakan. Dia berkata: Kibutsats adalah salah satu sistem tarbiyah Israel, yang hakikatnya perlu kita perhatikan Kibutsats adalah bandar-bandar yang dibangunkan di sekitar sempadan Israel. Terdapat banyak kibutsats. Kibutsats akan dibangunkan apabila cukup 100 orang lelaki dan semuanya adalah tentera, bersama keluarga mereka. Mereka akan membina perkampungan di sempadan Israel. Di sini saya kongsikan apa yang saya dengar berkenaa kibutsats.

Terbina untuk membina Kibutsats hakikatnya adalah satu sistem pembinaan masyarakat yang sangat sistematik. Semua orang di dalam kibutsats terikat dengan peraturan yang agak ketat. Tetapi semuanya hidup mentaati peraturan itu. Mereka mempunyai jadual harian. Di dalam kibutsats, terdapat dewan makan yang sangat besar. Semua keluarga di dalam kibutsats tidak akan makan di rumah mereka, tetapi makan bersama di dalam dewan besar itu. Perempuan-perempuan akan memasak bersama dan semua lelaki akan makan bersama. 176

Ada waktu untuk makan, ada waktu pula untuk kerja. Semua orang akan keluar bekerja yang mana, tempat-tempat bekerja mereka juga adalah milik mereka. Contohnya ladang, itu hakikatnya adalah ladang mereka. Kilang, mereka juga yang bina. Mereka bekerja menjalankan apa yang ada dan sedikit demi sedikit meningkatkan semuanya. Kibutsats tidak terhenti dengan kehidupan makan dan bekerja sahaja. Terdapat juga jadual riadhah dan latihan ketenteraan bagi semua. Sebaik sahaja kerja tamat, mereka akan bersama menjalani latihan ketenteraan. Semua bersama. Baik anak kecil mahupun yang tua. Terbahagi kepada peringkat masingmasing. Di dalam kibutsats ada nurseri dan sekolah. Semua anak-anak kibutsats akan dihantar ke nurseri dan sekolah di dalam kibutsats itu juga. Tidak akan dihantar keluar. Guru-guru di dalam nurseri dan sekolah itu juga adalah dari komuniti kibutsats. Sistem pendidikan dan penjagaan kibutsats Sistem pendidikan kibutsats amat unik. Mereka mempunyai silibus tersendiri, disusun dan direka untuk memenuhi hajat mereka yang ingin menawa duniaa. Mereka tidak memandang pelajaran mereka adalah untuk anak-anak mendapat sijil, atau kerajaan untuk mendapat untung, atau untuk pejabat-pejabat mendapat pekerja. Mereka menggunakan sistem pendidikan mereka untuk membina ideologi, pemikiran anak-anak mereka. Saya bagi satu contoh mudah. Matematik. Di Malaysia, silibus kita biasanya hanya melibatkan kenderaan, buah-buahan dan makanan. Contohnya: Ahmad ada 10 buah epal. Ahmad ada empat lagi kawan. Semuanya nak makan epal. Maka Ahmad membahagikan 10 buah epal tadi kepada dirinya dan empat kawan lagi sama-rata. Maka berapa biji epalkah yang akan dapat dimakan setiap seorang termasuk Ahmad? Itu contoh soalan matematik di Malaysia. Di Kibutsats Israel, mereka belajar matematik juga, tetapi isi matematik mereka membawa kepada apa yang mereka mahu. Contohnya: Yyvon mengetuai satu peperangan terhadap 10 daerah orang arab. Yyvon mengetuai lima platun tentera termasuk platunnya sendiri. Maka, Yyvon membahagikan serangannya terhadap 10 daerah orang arab tadi kepada semua platunnya sama-rata. Maka, berapa daerah orang arabkah yang perlu dimusnahkan oleh semua platun termasuk platun Yyvon? Itu contoh pengajian di kibutsats. Lihatlah bagaimana mereka membangunkan pemikiran pemudapemuda mereka. Dan silibus sebegini, digunakan sedari nurseri lagi. Ditambah pula dengan latihan ketenteraan yang wujud di dalam kibutsats sehari-hari. Betapa bersungguhnya mereka membina anak-anak mereka. 177

Kemudian mereka amat menjaga pemuda-pemuda mereka. Jika ada anak-anak muda ingin keluar ke mana-mana daerah di dalam Israel, kerana cuti contohnya, maka dia wajib memaklumkan kepada ketua kibutsats. Kemudian, ketua kibutsats akan memberikan panduan: Sekiranya kamu hendak ke tel aviv, kamu pergi naik bas sekian, berhenti di stesen bas sekian, kemudian kamu bergerak menuju rumah sekian dan bertemu orang sekian. Di sana semuanya telah tersedia untuk kamu, makanan, duit dan sebagainya Begitu sekali. Malah, pemuda-pemuda yang ingin keluar tadi akan diberikan wang pula. Sistem di Kibutsats adalah begitu. Tujuannya satu, membina diri mereka, masyarakat mereka agar terus kuat dan kebal. Agar yang terbangun, agar yang mantap hanyalah mereka. Doa tanpa usaha tidak akan membawa apa-apa makna Itu sebahagian cerita Dr Ala kepada kami. Dia ketika itu baru sahaja selesai mempelajari perihal Kibutsats dalam mata pelajaran Kamasyarakatan Israel di Universiti Yarmouk. Satu kekaguman saya kepada Dr Ala Hilat, dia sentiasa dahagakan ilmu. Dia hakikatnay sudah mendapat PhD dalam pengkhususan Muqorantul Adyan. Tetapi dia masih lagi masuk ke kuliah-kuliah di Yarmouk ketika masa senggangnya. Dr Ala berkata: Kita lihat hari ini orang Islam berdoa supaya Allah menghancurkan Israel, memusnahkan tentera-tentera mereka dan menurunkan bantuan kepada kita. Tetapi, ingatlah semua bahawa, doa tanpa usaha tidak akan membawa apa-apa makna Doa tanpa usaha tidak akan membawa apa-apa makna. Itu pesanannya yang paling penting buat saya. Ya, kita orang Islam sering berdoa. Lebih-lebih lagi bila Palestin diserang, berapi kita berkhutbah, berqunut dan solat hajat. Tetapi kita sendiri tidak membina diri kita, tidak membina keluarga kita, tidak membina masyarakat kita, tidak membina negara kita. Israel, mereka membina diri mereka ke arah matlamat besar mereka, mereka bina sekali keluarga mereka, masyarakat mereka, negara mereka. Mereka jalani proses tarbiyah juga. Proses tarbiyah jahiliyyah yang sistematik. Kita, kadangkala ada yang dikurniakan Allah SWT nikmat krah Islam, tetapi tidak menghargainya. Sekolah di sekolah agama tetapi tidak mengambil kelebihan di dalamnya. Kita tidak jalani proses tarbiyah Islamiyah dengan berdisiplin. Kita malas. Kita kuat main. Kita sering berfoya-foya membazir masa. Studi pun kita dapat nampak betapa orang Islam keterbelakang. Maka apakah pertolongan Allah SWT akan sampai kepada kita? Penutup: Itu adalah orang yang tidak beriman kepada Allah 178

Penduduk kibutsats adalah manusia yang tidak beriman kepada Allah SWT. Malah mereka hendak menghapuskan agama Allah SWT dan mereka yang menganutnya. Tetapi, mereka sistematik mencapai apa yang mereka mahu. Mereka bersungguh-sungguh. Mereka ada kebersamaan. Mereka ada perancangan yang mantap. Mereka adun pengajian mereka, kultur mereka agar menyokong apa yang mereka bawa, apa yang mereka kejar. Kita adalah manusia yang beriman kepada Allah SWT. Yakin dengan janji-janji-Nya, percaya dengan ketetuan-Nya. Tetapi kenapa kita begini hodoh? Tidak sistematik? Tidak bersatu? Tidak ada perancangan? Tidak pun kita berani bangun dengan adunan Allah SWT dalam kehidupan dan pendidikan kita. Kenapa? Kenapa? Di sinilah kita perlu duduk bermuhasabah semula. Diri kitakah yang hendak menaikkan Islam? Apa kata kita cermin diri, dan memperbaiki semula hati. Sesungguhnya, kitalah yang menzalimi diri. Palestin teraniaya bukan di tangan Israel hakikatnya. Tetapi di tangan kita yang meninggalkannya.
1. http://fc04.deviantart.net/fs25/i/2008/129/0/9/Israel_60_by_ahermin.jpg

179

Diari+Pengumuman: Berganda atas saya. (2009-12-23 20:42)

[1] me, myself and i. Not a lone warrior for sure..

Allah SWT amat baik. Dia masih lagi membenarkan saya hidup hari ini, walaupun saya bukanlah hambaNya yang terbaik. Saya menganggap, hari-hari yang Dia berikan kepada saya sebagai peluang, sebagai ruang, untuk saya bertaubat dari segala dosa, berusaha menjadi lebih baik dan menjadi hamba-Nya yang diredhai.

Karya saya yang pertama diterbitkan adalah Novel VT dan Langit Ilahi: Tuhan Tidak Lupakan Kita. Terbit pada 17hb April 2009. Pejam celik pejam celik, sekarang sudah berada di penghujung bulan Disember 2009. Sudah 9 bulan 6 hari saya bergelar penulis buku secara rasmi.

Sebagai penutup tahun 2009 penuh kenangan dan pencapaian ini, saya khabarkan lagi satu kombo, yang terakhir untuk tahun ini.

Remaja Mulia, dan Kolumnis Majalah Anis.

Moga doa-doa terus ditembak. 180

[2] Cover Remaja Mulia. Tapi bila cetak, sedikit gelap warna biru dia. Tak apa kan?

Novel Remaja Mulia telah dipasarkan Sebagaimana yang pernah saya katakan dahulu, Novel Remaja Mulia akan diterbitkan pada bulan Disember 2009. Alhamdulillah, kini Novel Awal Remaja: Remaja Mulia sudah berada di pasaran dan boleh didapati di kedai-kedai yang menjual VT serta Langit Ilahi sebelum ini. Mungkin yang berada di sekitar Klang akan terlebih dahulu dapat melihat buku ini di barisan almari kedai. Negeri-negeri dan daerah lain mungkin sedikit lewat. Kali terakhir saya memerhatikan [3]http://bukuonline2u.com, saya tidak melihat Remaja Mulia di dalam katalog mereka. Ini menandakan, pembelian Remaja Mulia secara online masih belum lagi boleh dilakukan. Harap dapat bersabar. Biasanya, bukuonline2u akan menyediakannya memandangkan mereka juga memasarkan Novel Relasi saya yang amat sukar didapati di kedai-kedai. 181

Remaja Mulia adalah hadiah saya kepada mereka yang berumur sekitar 11-14 tahun. Mungkin kalau orang tua membacanya, mereka akan rasa buku ini tidak setaraf untuk mereka. Tetapi saya kir, kalau orang tua membacanya, mereka juga akan terkesan dengan isinya. Itu yang saya kir. Kepada adik-adik, saya tidak tahu hendak bahasakan diri saya kepada kalian sebagai abang atau apa. Tetapi saya hanya ingin kalian tahu satu perkara. Kalian adalah saham masa hadapan saya. Jadi saya hakikatnya amat terluka apabila suasana dunia hari ini merosakkan kalian sedari umur awal kalian. Ketahuilah, saya bukan abang kalian. Tetapi saya berusaha menyelamatkan kalian. Dan ini janji saya. Remaja Mulia adalah antara langkah awal saya untuk kalian. Di dalamnya mengisahkan perihal seorang pelajar darjah enam bernama Irfan Hakimi, yang hidupnya miskin, diuji pula dengan kematian bapa, dikutuk saban hari oleh tiga sekawan yang jahat, yang kemudiannya Irfan Hakimi ini diuji dengan pelbagai ujian seperti tuduhan, kematian penjaga selepas kematian ayahnya pula yakni Haji Makruf. Irfan Hakimi punya seorang sahabat bernama Rasyid Zakwah. Rasyid Zakwan pula adalah seorang perokok, kurang adab, panas baran, dan ada masalah keluarga. Irfan Hakimi berhadapan dengan masalah hidupnya, ditambah pula dirinya yang hendak mengajak Rasyid Zakwan kepada kebaikan. Adik-adik, saya tidak mahu memanjakan kalian dengan Shin Chan, power rangers mahupun doraemon. Semua itu adalah virus yang melemahkan masa hadapan kalian. Hiduplah adik-adik dengan contoh sebagaimana contoh yang Irfan Hakimi yang saya tulis ini tunjukkan. Ketahuilah, saya amat mencintai kalian, saham saya untuk masa hadapan. Kepada pembaca-pembaca Langit Ilahi yang mengikuti Novel-novel saya seperti VT, Relasi dan Terasing, Remaja Mulia adalah prekuel kepada Sinergi yang bakal diterbitkan pada KLIBF 10 bulan Mac hadapan. Mungkin kalian juga patut membaca Remaja Mulia. InsyaAllah banyak kebaikannya.

[4] Majalah ANIS Januari 2010, nampak tak perkataan Langit Ilahi kat bahagian merah tu? hu3.. 182

Menjadi Kolumnis ANIS Mungkin para ibu yang melawat Langit Ilahi, sering sahaja membeli ANIS sebagai bahan bacaan masa lapang, juga sumber informasi Islam yang menarik dalam kehidupan rumah tangga. Jadi ibu-ibu, anak kalian bernama Hilal Asyraf ini akan menjadi kolumnis ANIS untuk tahun 2010 bermula Majalah ANIS keluaran Januari 2010. Jadi ibu-ibu, ummi-ummi, mama-mama semua, Hilal ini tidaklah pandai bab-bab keluarga. Justeru yang Hilal kongsikan hanyalah krah-krah yang boleh menjadi motivasi buat semua. Harap ibu, ummi, mama sekalian boleh memberikan sokongan dan dorongan yang lebih kepada Hilal. Kolum Hilal di dalam ANIS kalau tidak silap bernama Langit Ilahi. Sama namanya dengan nama website anakanda ini. Hilal sentiasa menanti-nantikan komentar ibu, mama, ummi semua untuk peningkatan dalam penulisan Hilal. Juga ternantikan cadangan untuk apa yang akan dituliskan bagi keluaran akkan datang. Moga-moga, penulisan Hilal memberikan manfaat kepada ibu, ummi dan mama semua, juga menjadi titik keeratan hubungan Hilal sebagai anakanda kepada kalian. Harapnya, banyak yang boleh kita kongsikan bersama. Hilal juga perlu banyak tunjuk ajar dari umi semua. Mungkin bagi pelawat Langit Ilahi yang belum pernah membaca Majalah ANIS, bolehlah mula membelinya bermula keluaran Januari 2010. Majalah ini bagus juga bagi siapa yang mengambil manfaat di dalamnya. Ia hanya akan menjadi majalah biasa tidak bermakna, jika anda membeli, baca kemudian tidak menterjemahkan apa yang ada di dalamnya. Apa buku pun akan jadi demikian jika pembacanya tidak mengambil apa yang ada di dalamnya. Penutup: Ini semua perkongsian kita Saya senang berkata bahawa saya adalah hak milik ummah. Saya salah anda boleh tegur. Saya kurang anda boleh tambah. Saya cacat anda boleh papah. Tetapi pastinya dengan adab dan akhlak. Ini semua perkongsian kita, bukan kejayaan saya sahaja. Anda wahai pelawat Langit Ilahi, pembaca senyap atau yag aktif menurunkan komentar, memberikan kata semangat, semuanya mempunyai saham dalam kejayaan-kejayaan yang saya pijak. Pada saya, barangsiapa yang menganggap kejayaan-kejayaan saya, pencapaian-pencapaian saya adalah untuk diri saya sahaja, maka dia telah silap dengan kesilapan yang sebenarnya. Ini kejayaan kita semua. Kita semua, saya dan anda. Saya tidak pernah memandang kalian di belakang saya, tetapi saya sentiasa nampak kalian di sisi saya. Kita sama sahaja sebenarnya. Hamba kepada-Nya. 183

Harapnya, Allah bukakan lagi rezeki yang lebih besar, pengalaman yang lebih banyak, gerak kerja yang lebih lancar, kefahaman yang bertambah, hikmah yang lebih mendalam, seni yang lebih menawan agar kita sama-sama dapat bergerak menjadi hamba-Nya yang terbaik. Gerak saya adalah gendang, agenda saya adalah Perang. Memerang cabut jahiliiyah di dalam hati. Terus menembak doa kepada saya. Sesungguhnya saya cintakan anda semua.
1. 2. http://photos-e.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs090.snc3/15740_1157400940618_1395571657_ http://photos-b.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs110.snc3/15740_1149918993574_1395571657_ 30363558_6139607_n.jpg 30349529_8252783_n.jpg 3. http://bukuonline2u.com/ 4. http://www.galeriilmu.com.my/blog/wp-content/uploads/2009/12/anisjan10.png

184

Perkongsian: 2012, satu muhasabah yang baik. (2009-12-24 08:08)

[1] 2012 membuka juga hati, bila ayat-ayat Al-Quran timbul sepanjang menontonnya

Mungkin agak lambat saya memperkatakan perihal lem 2012 yang membicarakan perihal kehancuran dunia. Memandangkan, lem itu telah lama keluar dan dah lama orang tengok download, malah ada yang menontonnya di youtube. Dalam sesi ini, saya tidak berminat berkongsi berkenaan 2012 adalah konspirasi freemason, illuminati, pemujaan dengan Dajjal, tarikh perlaksanaan projek freemason dan sebagainya, jauh sekali saya mempercayai bahawa tarikh 21/12/12 itu merupakan tarikh kiamat dunia. Tetapi, saya hanya suka berkongsi apa yang saya rasa selepas menonton lem itu. Pada saya, ia satu muhasabah yang sangat baik, andai disertai dengan maklumat yang betul berkenaan 185

hari kiamat yang sebenar. Tusukan kuat di dalam hati 2012 menceritakan berkenaan kehancuran bumi yang terhasil keraa kejadian aneh yang berlaku pada matahari, sekaligus memberikan kesan kepada bumi. Kedudukan semua planet di dalam Galaksi Bima Sakti yang sejajar, turut memberikan kesan kepada medan magnetik bumi membuatkan platonik-platonik di bahagian dasar bumi bergerak dan tidak tetap. Turut menyebabkan hal ini adalah pendidihan yang berlaku pada air bawah tanah akibat dari radiasi daripada matahari. Memang ada banyak benda luar akal atau aw dalam cerita 2012 ini. Tapi saya tak mahu bahaskan hal-hal teknikal di sini. Cuma, semasa melihat kehancuran yang berlaku, jantung saya berdegup kencang. Melihat bagaimana hebatnya mereka merealitikan ombak menggunung, gunung ganang hancur, gempa bumi yang dasyat, robohan bangunan, letupan gunung berapi besar, keributan masyarakat, huru hara sana sini, dan sebagainya. Dada saya berdentam dentum dan jiwa saya berkocak. Hal ini kerana, saya adalah seorang manusia yang mempelajari perihal hari kiamat semenjak tadika lagi. Ada bermacam-macam cerita, dalil, ayat Al-Quran, Hadith berkenaan kiamat yang wujud dalam kepala saya, tertanam dalam minda saya. Saya masih ingat pada suatu ketika, ketika saya berumu tujuh tahun dan saya berseorangan di dalam bilik, saya terbayangkan hari kiamat yang diceritakan oleh guru saya di tadika. Saya masih ingat betapa saya takut pada ketika itu, hingga saya pergi ke almari baju ayah saya dan saya menangis sambil berkata: Abah, abah Melihat kehancuran yang direka dengan penuh realistik di dalam lem 2012, saya terbayangkan kembali apa yang saya bayangkan pada waktu kecil saya itu. Sesungguhnya, kiamat yang sebenar pastinya berjuta kali ganda lebih dasyat dari apa yang dibayangkan di dalam 2012. Sangat-sangat menakutkan Di dalam 2012, mereka membayangkan bahawa satu kumpulan manusia masih lagi boleh berkir itu dan ini, sempat melakukan lawak ringkas, bersembang, kenal anak pinak dan lain-lain perkara. Itu di dalam lem. Tetapi, ketika melihat situasi yang dihadapi mereka, kepala saya tidak lepas membayangkan apa yang saya terbayang masa kecil. Tahukah kenapa saya ke almari ayah saya dan berkata: Abah, abah sambil menangis? Sebab masa itu saya teringat ayat Al-Quran yang bermaksud: Kemudian(ingatlah keadaan yang berlaku) apabila datangnya suara jeritan yang dasyat. Pada hari seseorang itu lari dari saudaranya, dan(berlari dari) ibu serta bapanya, dan(berlari dari) isteri serta anak-anaknya. Kerana setiap seorag dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja Surah Abasa ayat 33-37. 186

Saya tergambarkan saya berlari keseorangan, tidak dikisahkan, mahupun hendak mengisahkan orang lain, di tengah-tengah kehancuran dunia. Yang digambarkan kehancuranya di dalam Al-Quran seperti berikut: Apabila matahari dilingkari cahayanya(dan hilang lenyap). Dan apabila bintang-bintang bergugur dan berselerak. Dan apabila gunung ganang diterbangkan ke angkasa(setelah dihancurkan menjadi debu). Dan apabila unta-unta bunting dibiarkan. Dan apabila binatang-binatang liar dihimpunkan. Dan apabila lautan meluap-luap bercampur baur Surah At-Takwir ayat 1-6. Dada saya jadi sempit membayangkan saya berada di tengah-tengah saat yang dasyat itu. Kalau di dalam 2012 mereka menyatakan bahawa mereka masih sempat menaiki kapal terbang, mereka masih selamat di dalam kapal yang sangat besar, masih ada tanah untuk mendarat, masih ada oksigen untuk dihirup, masih ada matahari untuk dilihat, tetapi saya yang telah dididik berkenaan kiamat terbayang-bayang hari yang menakutkan itu dengan gambaran daripada Pencipta Kiamat itu sendiri, yakni Allah SWT: Iaitu pada masa ditiup sangkakala, lalu kamu (bangkit hidup) serta datang berpuak-puak (ke padang mahsyar). Dan(pada masa itu) langit dipecah belahkan hingga setiap belahanya menadi seperti pintu yang terbuka luas. Dan gunung-ganang setelah dihancurkan diterbangkan ke angkasa lalu menjadilah ia bagai bayangan semata-mata seperti riak sinaran panas di padang pasir. Surah An-Naba ayat 18-20. Kemudian(ketahuilah bahawa) apabila ditiup sangkakala dengan sekali tiup. Dan umi serta gunungganang diangkat(dari tempatnya) lalu dihancurkan keduanya degan sekali hancur. Maka pada saat itu berlakulah kiamat ayat 13-15 Surah Al-Haqqah. Dia(orang kar) bertanya(secara mengejek): Bilakah datangnya hari kiamat itu? . Maka(jaabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi berpinar-pinar(kerana gerun dan takut). Dan bulan pula hingga hilang cahayanya. Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama. (Maka) pada hari itu berkatalah manusia(yang mengingkari hari kiamat): Ke manakah hendakk melarikan diri? . Tak usah ditanyakan demikian! Tiadalah lagi tempat perlindungan! Pada hari itu kepada Tuhanmu sahajalah tempat berserah segala perkara Surah Al-Qiyamah ayat 6-12. Apabila berlaku hari kiamat itu. Tiada sesiapapun yang dapat mendustakan kejadiannya(menyilapinya dengan bencana alam, atau mengingkari yang sedang berlaku itu adalah hari kiamat). Kejadian hari kiamat itu merendahkan(golongan ingkar) dan meninggikan(golongan yang taat). (ia berlaku) semasa bumi bergoncangan dengan sebenar-benar goncangan. Dan gunung ganang dihancur leburkan sehancur leburnya. Lalu menjadilah ia debu-debu yang berteberbangan. Surah Al-Waqiah ayat 1-6. Allahuakbar.... Allahuakbar... Allahuakbar. Sangat-sangat menakutkan. Jangan cerita pada hari itu hendak melarikan diri. Jangan bising fasal hendak menyelamatkan harta yang dikumpul selama ini. Jangan terkir perihal anak dan isteri. Hari itu hari diri sendiri. Tidak akan terkir sesiapa. 187

Kerana kerosakan yang berlaku adalah di luar pemikiran imiginasi manusiawi. Bila kiamat? Saya tidak pernah percaya 2012 adalah tarikh kiamat. Artikel ini sekadar mengajak diri kita bermuhasabah membayangkannya dengan bantuan imiginasi manusia yang direalitikan dalam bentuk lem. Saya kir, lem 2012 amat baik untuk membantu kita menggetarkan jiwa dengan bantuan ayatayat Al-Quran tadi. Hal ini kerana, kalau seseorang manusia itu mampu mengimiginasikan sedasyat itu, maka kita yang beriman dengan kedasyatan hari kiamat ini meyakini bahawa apa yang akan berlaku nanti lebih dasyat dari apa yang mampu diimiginasikan. Itu yang membuatkan dada saya berdegup kencang dan ketakutan. Ketahuilah, saya tidak tidur malam selepas menonton 2012. Bukan kerana apa yang ada di dalam lem 2012. Tetapi kerana apa yang saya bayangkan apabila melihatnya. Kalau benar kiamat adalah sedasyat, atau lebih kurang dasyat dengan apa yang digambarkan di dalam lem 2012, maka saya pastinya tidak akan menulis artikel ini pada anda kerana saya telah pun mati ketika menonton lem ini. Hal ini kerana, barangsiapa yang menyaksikan kedasyatan kiamat yang sebenar nanti, anak di dalam kandungan pun gugur, akal terus tidak ingat sesiapa, malah akan berkeadaan seperti mabuk walapun tidak mabuk hakikatnya. Allah SWT berrman: Wahai manusia, bertaqwalah kamu kepada Tuhan kamu! Sesungguhnya gempa pada hari kiamat nanti adalah sesuatu yang sangat-sangat besar. Pada hari itu kamu akan melihat setiap ibu yang menyusukan anak akan melupakan apa yang disusukan, dan setiap perempuan yang mengandung akan tergugur anak yang dikandungnya. Dan engkau akan melihat manusia dalam keadaan mabuk, padahal mereka sebenarnya tidak mabuk(minum arak) tetapi(mereka kelihatan seperti mabuk) kerana azab Allah itu amatlah dasyat lagi mengerikan Surah Al-Hajj ayat 1-2. Saya quoute: Amatlah dasyat lagi mengerikan Bukanlah di dalam tugasan kita mencari tarikh kiamat, meramalkannya, dan meneka-neka tarikhnya bila. Tugas kita adalah mempersiapkan diri untuk berhadapa dengannya. Apakah persediaan kita? Penutup: Kita nampak jauh, tetapi hakikatnya.... Saya tidak mengajak anda percaya 2012 itu tahun terakhir usia dunia. Malah saya melarang sama sekali anda mempercayainya. Cuma saya sarankan anda menonton lemnya dan bayang-bayangkan ayat AlQuran yang saya nukilkan di dalam post ini. Pasti, anda akan rasa hendak termuntah, menangis, gerun, menyesal, takut, sebagaimana yang saya rasa apabila saya menulis artikel ini untuk anda. Kalau anda rasa apa saya rasa, bangunlah ketika itu juga dan berwudhu , solat taubat dan menangislah sepuas-puasnya. Ini peluang anda. Momentum kebangkitan. Menangislah sepuas-puasnya. Memohonlah 188

sepuas-puasnya. Kegetaran hati anda apabila mengingati kebesaran Allah ini, adalah tanda keimanan anda pada Allah SWT masih hidup dan punya interaksi. Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu ialah mereka yang apabila disebut nama Allah, bergementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan kepada merekka ayat-ayat-Nya, bertambahlah keimanan mereka dan kepada Rabb mereka jugalah mereka menyerah Surah Al-Anfal ayat 2. Walaupun saya tak benarkan anda percaya 2012 adalah kiamat, tetapi ini tidak bermakna saya menyatakan bahawa kiamat itu jauh lagi. Saya tidak benarkan percaya 2012 adalah kiamat memandangkan itu adalah ramalan dunia. Kita jangan rasa kiamat itu jauh, masa bertaubat masih panjang dan sebagainya. Ketahuilah, di sisi Allah semua itu adalah hampir dan dekat. Sebenarnya mereka(orang-orang kufur) memandang azab itu jauh(dari tarikh berlakunya). Sedang Kami memandangnya amat dekat. Pada hari langit menjadi seperti tembaga cair, dan gunung ganang menjadi seperti bulu yang berterbangan, dan sahabat karib tidak lagi bertanyakan hal sahabat karibnya(kerana setiap orang sibuk memikirkan keadaan dirinya sendiri) Surah Al-Ma arij ayat 6-10. Maka hargailah pagi ini, tengahari ini, petang ini, malam ini, masa-masa anda sedang membaca artikel ini. Sahutlah seruan Allah SWT: Wahai orang-orang yang beriman, bertaubatlah kamu dengan taubat nasuha... Surah At-Tahrim ayat 8. Semoga Allah selamatkan kita pada hari itu. Hari yang tiada guna harta dan anak pinak. Melainkan yang datang kepada Allah SWT dalam keadaan hati yang sejahtera, penuh keimanan dan ketaqwaan. Allahu Ya Salam, sallimna ya Rabb. Allahumma inna nasaluka ridhaaka wal jannah, wa na uzubika min sakhatika wan naar. Allahumma innaka afuwwun karim, tuhibbul afwa fa u anna ya karim. Allhumma salimna l yauma la yanfa u maalu wala banuun, illa man atallaha bi qalbin salim. Allahu ya Salam, sallimna ya Rabb. Wahai pembaca semua, katakanlah amin. Semoga muhasabah ini menghidupkan hati-hati kita, dan menjadikan kita bersungguh mengjear redhaNya.
1. http://fc06.deviantart.net/fs50/f/2009/314/7/d/2012_by_Biomachina.jpg

189

Motivasi: Projek hidup, projek cinta. (2009-12-27 15:42)

[1] Hidup itu indah, hanya apabila dibaluti keimanan

Ah... tahun 2009 hampir berakhir. Tahun ini memang satu tahun yang agak penuh, pelbagai program, pelbagai pengalaman, pelbagai anugerah, juga disertai dengan pelbagai dugaan, pelbagai kesempitan, pelbagai kehilangan dan pelbagai penderitaan. Itu bila dinisbahkan kepada saya la. Saya tidak pasti anda malalui tahun ini bagaimana. Semalam, saya menyertai program A.P.I. atau nama panjangnya adalah Akses Pemikiran Islam. Saya diberikan jawatakan Ketua Fasilitator. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar dan baik walaupun di tengah-tengah program ada masalah yang datang. Yang menarik ingin saya jadikan sumber motivasi dalam API ini adalah, kata-kata seorang penceramah yang bernama Mardhiyyah, pelajar tahun empat di Universiti Yarmouk. Dia berbicara berkenaan projek hidup. Ya, projek hidup. Juga projek cinta. Keremajaan yang kita ada Saya ingin membawa anda melihat kepada satu golongan yang bernama remaja. Kalau kita perhatikan, remaja atau pemuda ini, pada setiap zaman menjadi indikator perubahan ummat. Sehinggakan Sheikh Yusuf Al-Qaradhawi ada berkata: Jika kamu ingin melihat masa hadapan sesuatu ummah, maka lihatlah remajanya pada ketika ini 190

Kenapa remaja? Hal ini kerana, remaja mempunyai kemudaan, kekuatan yang masih belum luput, semangat yang masih belum sirna, kesungguhan yang meluap-luap dalam medan yang disukainya. Kita boleh melihat remaja yang sanggup mati dalam merempit. Kita dapat juga melihat remaja yang merogol pasangannya semata-mata untuk memastikan pasangannya milik dia. Kita juga dapat melihat ramai anak muda yang mengetahui itu ini dalam agama kerana kesungguhannya mendalami ilmu Allah ini. Kita dapat perhatikan ramai haz Al-Quran dari kalangan remaja atas kesungguhan mereka yang meluap-luap dalam penghafalan. Kita lihat golongan tua, atau bahasa lembutnya veteran hari ini. Saya ingin anda lihat yang kini berada di puncak, baik pemimpin, ahli motivasi, bisnesman, pendakwah, ahli politik dan sebagainya, kalau anda kaji semula, segala apa yang mereka perolehi hari ini, adalah kerana kesungguhan dan semangat meluapluap keremajaan mereka dahulu. Bagi saya yang berumur 20, bagi rakan-rakan saya seangkatan yang berumur sekitar ini, bagi ayah-ayah, ibu-ibu yang punya anak-anak berumur remaja-pemuda ini, bagi pakcik-makcik yang ada anak saudara umur lebih kurang pemuda-remaja ini, tidakkah anda melihat membazirkan keremajaan atas sesuatu yang sia-sia itu merugikan? Rasulullah SAW bersabda: Kerjarlah lima sebelum lima, masa muda kamu sebelum masa tuamu Pasti, mensia-siakan keremajaan, kepemudaan, adalah satu kesia-siaan yang besar. Bukan sahaja untuk diri, tetapi juga untuk ummah. Dan semestinya, untuk akhirat anda nanti. Keremajaan dan keimanan Oleh sebab keremajaan itu amat penting, dan amat rugi untuk dipersia-siakan, maka saya melihat betapa pentingnya kita melihat rugi dan untung itu melalui neraca Allah SWT. Kita kata untung dengan apa yang Allah kata untung, kita kata rugi dengan apa yang Allah kata rugi. Maka, saya ambil satu surah yang popular: Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian, kecuali mereka yang beriman dan beramal soleh, dan yang berpesan-pesan ke arah kebenaran dan berpesan-pesan pula ke arah kesabaran Surah Al- Asr ayat 1-3. Saya ambil lagi satu ayat: Katakanlah lagi(wahai Muhammad): Sesungguhnya orang-orang yang urgi(sebenar-benarnya) ialah orang-orang yang merugikan dirinya sendiri dan keluarga-keluarga mereka pada hari kiamat(dengan sebab perbuatan mereka memilih kekufuran dan kederhakaan). Tidakkah itu hakikatnya kerugian yang nyata? Surah Az-Zumar ayat 15. Satu lagi ayat: 191

Barangsiapa yang mencari selain Islam sebagai cara hidup, maka tidak akan langsung diterima amalannya, dan dia di akhirat kelak tergolong dari kalangan orang-orang yang rugi Surah Ali-Imran ayat 85. Ya... Itulah dia kerugian-kerugian yang kita ingin elakkan. Maka, dengan apa kita hendak mengelak kerugian-kerugian ini? Baik mengelaknya untuk diri kita, mengelaknya untuk rakan-rakan kita, mengelaknya untuk keluarga kita, mengelaknya untuk masyarakat kita, mengelakkannya untuk negara kita dan mengelakkannya dari menyentuh apa-apa sahaja yang kita sayang. Dengan cara apa? Mahu tidak mahu, kita perlu mengasuh dan membina keimanan di dalam jiwa kita, seterusnya menterjemahkan keimanan itu di dalam kehidupan kita. Dengan keimanan sahajalah kita mampu menyelamatkan diri kita dari kerugian yang nyata. Dengan kehidupan dalam keimanan sahajalah baru kita mampu membawa diri kita dan sesiapa sahaja yang kita sayang, mengelak dari kerugian yang merugikan ini. Tetapi apakah cukup dengan harapan? Apakah cukup dengan usaha rambang? Adakah cukup dengan berkata: Saya sayang awak kerana Allah, saya nak bina keluarga kita kerana Allah, saya hidup kerana Allah, saya nak bawa mak ayah saya masuk syurga Apakah cukup? Projek kehidupan, projek cinta Satu bangunan, tidak akan mampu terbina dengan baik tanpa dibuat terlebih dahulu plan untuknya. Direka rancang terlebih dahulu bentuk bangunannya. Sudah dikira dan dijangka dahulu apa kelemahanya. Sudah disediakan plan tindakan kecemasan jika sesuatu diluar jangkaan berlaku sepanjang pembinaan atau selepas selesai pembinaan yakni semasa penggunaan bangunan. Jadi, apakah mungkin kehidupan yang kembarnya adalah ujian yang pelbagai ini, dapat kita lalui tanpa apa-apa perancangan? Tanpa apa-apa plan? Tanpa apa-apa persediaan? Di sinilah kita perlu membuka mata kita. Kita perlu menjadi arkitek kehidupan kita. Yang merancang kehidupan yang bagaimana hendak kita bina. Yang sudah menetapkan matlamat pada umur sekian itu apa yang hendak dicapai, pada umur sekian ini apa yang hendak dicapai. Kita juga perl menjadi pelukis kepada kehidupan. Kita melakar kehidupan kita, memilih warna yang hendak mewarnainya. Jadi jika matlamat kita tadi hendak mengelakkan kerugian yang sebenar, hendak mencapai keredhaan Allah SWT, hendak ke syurga-Nya, maka apakah pantas kita jalankan projek hidup ini dengan perancanganperancangan yang Allah SWT murkai? Apakah pantas kita lakarkan kehidupan kita ini dengan warnawarna yang Allah benci? Di sinilah keimanan yang saya katakan tadi berfungsi. Neraca keimanan inilah yang akan membuatkan kita faham untuk memilih yang mana. Keimananlah yang akan bergetar untuk mengajak diri kita memilih apa yang Allah SWT mahu, meninggalkan apa yang Allah SWT larang. Keimananlah yang akan menyahut apabila Allah SWT memanggil: Wahai orang yang beriman... Di dalam puluhan ayat-ayat-Nya di dalam Al-Quran. 192

Keimananlah, yang akan memandu kita merancang dengan perancangan yang baik. Keimananlah yang akan memandu kita untuk melakar dengan lakaran yang tercantik. Hanya dengan keimanan, kita bukan sekadar tahu, tetapi memahami dengan pasti, apa yang Allah SWT hendakkan kepada kita dalam kehidupan ini. Tidaklah aku ciptakan jin dan manusia, melainkan untuk beribadah(mengabdikan seluruh hidup) kepada aku Surah Adz-Dzariyyat ayat 56. Maka, projek kehidupan kita, perlu kita usahakan. Inilah projek cinta. Projek cinta kita kepada Allah SWT. Penutup: Jangan sia-siakan masa muda, masa yang ada Kepada ayah ibu, papa mama, ummi abah sekalian. Artikel ini untuk kalian juga. Anggaplah bahawa kalian masih muda selagi kalian mempunyai nyawa. Semua manusia punya peluang untuk berubah, selagi matahari belum terbit dari barat dan nyawa masih dikandung kita. Kepada remaja, anda masih kuat. Masih bertenaga. Maka asuhlah keimanan anda. Disiplinkan diri anda sebagai seorang yang beriman. Kemudian rancanglah kehidupan, anda mesti merancag untuk megelakkan kerugian yang nyata ini. Anda mesti buat projek yang Allah SWT redha. Sama-sama tarbiyah diri, didik jiwa kita, koreksi peribadi kita. Jangan sia-siakan kehidupan kita. Mari sama-sama bergerak menggapai redha-Nya.
1. http://farm3.static.flickr.com/2566/4174610394_c4685b980a_b.jpg

193

Perkongsian: Keimanan, itulah penyelesaian (2009-12-28 15:12)

[1] Kita hendak membina semula generasi keimanan Dalam beberapa waktu ini, yakni semenjak 5-6 bulan kebelakangan ini, saya sering terkir berkenaan keimanan. Semuanya apabila saya dihumbankan dengan soalan-soalan mencari penyelesaian kepada permasalahan negara, permasalahan jiwa, permasalahan gejala sosial, permasalahan keluarga, permasalahan hiburan, permasalahan cinta dan 1001 permasalahan lain. Saya mencari apakah penyelesaian yang solid untuk semua itu. Dalam pencarian saya, akhirnya saya menyedari satu perkara yang mampu menjadi penyelesaian kepada semua. Itulah dia keimanan. Ya, keimanan kepada Allah SWT. Mungkin orang akan kata saya ini idealis bila berkata begini. Tetapi saya tak kir ini idealis memandangkan keimanan memang pernah dibuktikan menjadi penyelesaian kepada semua perkara. Cuma, saya kir, orang yang mengatakan saya ini idealis adalah orang yang tidak berjaya melihat realiti keimanan kepada Allah SWT. Bukan sekadar teori Ya, orang akan kata keimanan itu satu perkara abstrak. Bukannya boleh diukur. Bukannya boleh dilihat. Manusia memang begitu. Kononnya tidak mahu bermain di medan teori sahaja. Satu pihak lain pula menyatakan bahawa, hendak membina keimanan itu adalah sesuatu yang lambat. Jadi mereka hendak cepat. Tetapi tiada siapa sedar bahawa, keimanan adalah sesuatu yang realiti. Ia bukan sekadar teori yang disebut-sebut oleh manusia. Sebab itu saya kira, tabi in dahul berkata: 194

Iman bukan sekadar angan-angan dan bicara, tetapi apa yang tersemat kemas di dalam hati, dan dibuktikan pula degan amal Ya. Keimanan ini adalah apa yang tersemat di dalam hati kemudian diiringi amal. Jika amalan tidak bergerak seiring dengan apa yang kita yakini di dalam hati, maka ketika itu hakikatnya keimanan kita ada masalah. Lihat? Siapa kata sekadar teori? Apakah menyebut saya beriman, saya beriman itu sudah menyatakan diri beriman? Tiada yang akan mampu begitu. Tetapi keimanan ini adalah apa yang kita tunjukkan dengan amal kita. Di sini, pembumian iman amat jelas sekali dalam kehidupan insan. Sebab itulah, Rasulullah SAW mengaitkan keimanan dengan amalan-amalan. Lihat sabda Rasulullah SAW: Tidak akan mencuri seorang pencuri, jika tika mana dia mencuri itu, dia beriman. Tidak akan meminum arak seorang peminum arak, jika tika mana dia meminum arak itu, dia beriman. Tidak akan berzina seorang penzina, jika tika mana dia berzina itu, dia beriman Lihat? Siapa kata keimanan hanya teori? Kalau hanya teori kosong, pastinya Rasulullah SAW tidak akan mengaitkan keimanan itu dengan penyisihan amalan-amalan berdosa? Anda sendiri menilai. Melainkan anda ingin menyatakan Rasulullah SAW itu seorang pembohong atas bicara baginda. Pengasuhan dan pembinaan iman Satu perkara yang guru-guru hari ini lupa untuk melakukannya, ketua-ktua hari ini lupa untuk mendidik anak buahnya, pemimpin-pemimpin hari ini lupa memumupuk rakyatnya adalah keimanan. Ya, keimanan itu telah dilupakan. Hal ini kerana, ramai yang menyangka keimanan adalah hal sendirisendiri. Ada pula yang menyangka, keimanan ini cukup dengan kita belajar Pendidikan Islam, PQS, PSI, Tamadun Islam dan sebagainya. Dan ramai yang tidak mengendahkannya kerana ia benda tidak terlihat, dan mungkin ramai yang tidak berminat kerana mereka tidak boleh buat duit dengan keimanan. Ya la, dunia hari ini dunia material. Tetapi suka saya menunjukkan satu golongan yang telah berjaya mengucup langit kegemilangan, disegani kawan, digeruni lawan hanya kerana mereka telah berjaya memperkemaskan keimanan di dalam jiwa mereka. Itulah dia golongan awal Islam. Yang bermati-matian berjuang membawa amanah Allah SWT merentas dunia. Mereka ini, adalah manusia-manusia yang amat kemas keimanan mereka. Mungkin akan ada yang berkata kepada saya: Ala, mereka itu sahabat-sahabat nabi. Memang la Ya kah? Pada saya, itu jawapan paling tidak bermoral pernah saya dengar. Hal ini kerana, sahabatsahabat Rasulullah SAW adalah manusia. Rasulullah SAW juga adalah manusia. Mereka semua, ditarbiyah keimanan mereka oleh Rasulullah SAW, dan Rasulullah SAW ditarbiyah terus oleh Allah SWT. 195

Allah SWT telah memberikan mereka 13 tahun di fasa Makkah untuk membina keimanan. Mereka diceritakan perihal perjuangan Rasul dan Nabi terdahulu serta penentangan yang juga mereka hadapi. Allah SWT juga menceritakan perihal syurga, neraka agar mereka semua yakin. Allah SWT ketika itu menabur janji kemenangan walaupun mereka dalam kesulitan. Saat-saat mereka terasa sempit, Allah SWT menurunkan kata-kata penenang. Mereka tidak dibenarkan melawan semula penyeksaan yang dilakukan. Ayat perang tidak turun. Tetapi mereka diarahkan untuk membina akhlak, peribadi da syakhsiah yang baik. Ayat hukum yang pertama turun adalah solat, itupun pada akhir fasa Makkah. Allah menguji keimanan mereka. Menguji dan menguji. Dan ujian keimanan yang terberat adalah Isra Mi raj. Ramai yang berpaling ketika itu kerana perkara itu sukar diterima logik akal. Tetapi apakah keimanan perlu dengan logik akal? Allah SWT Maha Berkuasa dan Dia boleh melakukan segala-galanya. Kenapa? Kenapa Allah SWT lakukan demikian? Untuk memperkemaskan keimanan mereka. Agar mereka benar-benar yakin dengan Allah SWT. Akibat keimanan yang kemas Apabila keimanan mereka terbentuk dengan kemas, di situlah kita dapat melihat lahirnya peribadiperibadi seperti Abu Bakr RA, Umar Al-Khattab RA, Abdurrahman bin Auf RA, Suhaib Ar-Rumi RA, Bilal bin Rabah RA, Sa ad bin Mu az RA, Abu Talhah RA, Ummu Sulaym RH, Nusaibah RH, Fatimah RH dan ramai lagi sahabat yang kita kagumi syakhsiah mereka sehingga hari ini. Bayangkan, Suhaib Ar-Rumi RA sanggup berhijrah meninggalkan Makkah sehelai sepinggang, sedangkan dia adalah pedagang yang teramat-amat kaya. Keimanannya membuatkan dia sanggup mengorbankan harta yang dia sayangi. Hal ini kerana, Allah ketika itu lebih dia cintai dari segala perkara. Kalau harta yang bernilai jutaan ringgit sanggup dia tinggal demi mentaati Allah, apakah arahan-arahan Allah SWT sanggup dia abaikan? Lihat pula Abu Bakr RA, dia telah menginfakkan seluruh hartanya. Apabila Rasulullah SAW bertanya, apakah yang kamu tinggalkan untuk keluarga kamu wahai Abu Bakr? Dia menjawab dengan tenang: Saya meninggalkan mereka dengan Allah dan rasul Ini hasil dari keimanan. Apakah orang yang sanggup begini, akan menjadi pemimpin yang korup? Itu contoh pembinaan peribadi. Kita lihat pula satu contoh bagaimana keimanan menyelesaikan masalah masyarakat. Kita ambil contoh popular yakni arak. Direkodkan bahawa Amerika Syarikat pernah berusaha mengharamkan arak dengan menggunakan teknik saman, teknik penjara dan sebagainya. Tetapi mereka tidak berjaya, malah rugi berbillion dollar. Mari kita lihat, bagaimana keadaannya masyarakat yang telah diproses keimanan mereka. Apabila Allah SWT menurunkan ayat ketiga berkenaan arak, yakni ayat pengharaman arak, mereka terus serta merta meninggalkannya. Walaupun ketika ayat itu turun, ada yang sedang meneguk arak, mereka serta merta menghamburkannya. Tempayan-tempayan arak dipecahkan. Malah dinyatakan ketika itu, Madinah dibanjiri arak apabila ayat pengharaman arak turun. 196

Rugi berbillion dollar? Tidak. Satu lagi contoh. Yakni bila berdosa. Ya, orang beriman juga berdosa. Tetapi ada beza orang beriman yang berdosa, dengan orang yang tidak beriman berdosa. Diriwayatkan bahawa Ka ab bin Malik tidak mengikuti perang Tabuk. Bila Rasulullah SAW pulang, dia berkata jujur kepada Rasulullah dengan tidak memberikan alasan yang tidak sepatutnya. Sedangkan, bersama beliau ada ramai lagi munak yang memberikan pelbagai alasan yang palsu dan Rasulullah SAW tidak berkata apa-apa kepada munak itu. Tetapi Ka ab bin Malik jujur. Beliau dinyatakan berkata: Wahai Rasulullah, aku boleh sahaja berkata bohong kepadamu dengan memberikan alasan yang serupa dengan mereka itu. Tetapi aku tahu Allah SWT tahu apakah aku jujur atau tidak terhadapmu Ya.... Nampak? Nampak? Itu dia keimanan. Orang beriman yang berdosa, akan melihat dosa itu seperti gunung yang menghempap. Orang yang tidak beriman, tidak kemas keimanannya, apabila berdosa, dia kir ia ibarat lalat yang hingga di hidung dan boleh dikuis pergi dengan mudah. Bagaimana agaknya mereka mampu taat sebegitu rupa? Bagaimana agaknya mereka boleh begitu kemas dan berdisiplin? Keimanan. Ya, keimanan yang bergetar. Yang menyahut seruan Allah SWT apabila diarahkan. Walaupun perkara itu perkara yang mereka cintai, mereka sanggup tinggalkan jika ia berselisih dengan kehendak Allah SWT. Bayangkan, jika keimanan seperti ini tumbuh mekar dalam masyarakat kita. Bayangkan. Penutup: Kembali kepada keimanan Banyak saya hendak tulis perihal keimanan. Tetapi mungkin tidak sempat untuk hari ini, dan tidak cukup di Langit Ilahi ini. Mungkin saya kena buat lagi banyak kajian dan akhirnya saya hendak keluarkan buku perihal keimanan ini. Pada saya, penyelesaian kepada masalah kita, masalah peribadi mahupun negara, adalah dengan keimanan. Kalau seseorang pemimpin itu beriman, maka dia tidak akan korup. Kalau seseorang itu beriman, maka dia tidak akan melakukan maksiat. Kalau seseorang itu beriman, bila dia tersilap, dia akan segera bertaubat. Tidak akan ada rompakan. Tidak akan ada perpecahan. Yang meniaga akan jujur tidak menipu. Tiada orang akan mengalami masalah jiwa. Semua masalah akan mampu dihadapi dengan tenang. Saya kir, tajuk ini perlu diperhatikan semula. Saya suka kalau pelawat Langit Ilahi menimbang-nimbang apa yang saya nyatakan di dalam post ini. Keimanan adalah penyelesaian masalah kita. 197

Jika keimanan bukan penyelesaian, saya tidak kir Rasulullah SAW sanggup bertahan 13 tahun diseksa, dihina, dipulau. Baik baginda kumpul aja semua sahabat-sahabatnya, orang-orang miskin ketika itu, hamba-hamba yang diseksa, kemudian buat satu revolusi, tumbangkan kerajaan Makkah. Tetapi baginda tidak buat demikian. Hal ini kerana, baginda tahu, hendak dirikan sebuah kerajaan yang baik, perlukan pemimpin-pemimpin yang kemas dan juga baik. Nak dapatkan pemimpin yang kemas dan juga baik, yang adil dan tidak korup, hendaklah mendapatkan pemimpin yang beriman. Tidak hairanlah, selepas pemergian Rasulullah SAW, Islam bertahan lebih dari 1000 tahun mengetuai dunia. Bukan sebuah negara aja. Resepinya? Keimanan.
1. http://photos-e.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs121.snc3/16838_1172540679102_1395571657_ 30391990_2523904_n.jpg

198

Perkongsian: Cinta dan Allah redha. (2009-12-29 14:35)

[1] Cinta, adakah semudah mengikat tali kasut?

Manusia kalau tengah bercinta, orang kata macam orang yang mabuk. Dia sudah tidak kisah sekelilingnya. Dia sudah tidak kisah orang lain. Yang dia kirkan adalah orang yang dicintainya sahaja. Orang kata, lautan api sanggup diredah, gunung everest sanggup dipanjat. Prinsip dan maruah diri sanggup digadai. Saya berulang kali kata, saya tidak mengiktiraf itu sebagai cinta. Pada saya, apa namanya cinta jika di akhirat nanti berbalahan? Apa namanya cinta jika di akhirat nanti kedua-duanya terhumban ke neraka? Ketika itu, baru kita tersedar bahawa cinta yang kita kata cinta itu bukan cinta sebenarnya. Pada saya, hubungan lelaki perempuan yang boleh kita katakan cinta adalah, apabila Allah redha dengan apa yang dikatakan cinta oleh kita itu. Hubungan yang membawa ke syurga. Hubungan yang menyisih dari neraka. Dan soalan popular yang menyusul pandangan saya ini adalah: Bagaimana? 199

Bagaimana bercinta dan nak Allah redha? Itu soalan paling popular. Jawapan saya mudah. Masa bercinta itu, buat apa yang Allah suruh, tinggal apa yang Allah larang. Dalam bercinta, kita dapat lihat bahawa ruang melakukan maksiat sangat banyak. Kita akan terpanggil untuk berdua-duaan, bergayut telefon berpanjangan, ingin bersama keluar makan, ingin tenung menenung bergurauan, dan 1001 macam lagi perbuatan pasangan yang belum kahwin tetapi gaya macam dah kahwin yang hari ini kita boleh lihat dan perhatikan. Maka, hendak bercinta dalam keadaan yang Allah redha, tinggalkanlah semua itu. Jalankan cinta dengan keimanan, ketaqwaan. Rasa pengawasan yang tinggi dalam melaksanakan hak-hak Allah SWT. Jadi macam mana cinta kita berjalan? Mudah. Kalau sudah jatuh hati, pergi selidik dahulu latar belakangnya. Lihat prolnya macam mana. Tidak salah kalau hendak mengkaji hidupnya. Tanya kawan-kawannya. Ini untuk yang rasa nak berhatihati memilih calon pasangan. Tetapi kalau dah suka sangat, terus terang sahaja. Hantar surat, atau cakap direct. Tak salah. Saya suka awak, boleh awak jadi isteri saya? Mudah. Dosa pun tidak. Kalau dah setuju, lihatlah keadaan. Nak bertunang dulu ke, nak bersabar dulu ke. Yang penting, selepas ungkap cinta, pergi la ta aruf dan berkenalan degan keluarganya. Jangan lupa beritahu mak ayah supaya bina hubungan dengan keluarganya. Kemudian, nak dating? Pergi dating dengan satu famili sekali. Rindu nak jumpa? Pergi ziarah rumah bakal mertua. Habis cerita. Pada saya, konsep nak bercinta untuk dapat redha Allah ini mudah. Apa-apa sahaja yang membuatkan kita dengan pasangan kita ke neraka, adalah apa yang perlu kita hindari. Kita tidak mahu bergaduhan di akhira nanti, salah menyalahkan sesama sendiri. Pada hari itu sahabat-sahabat karib: setengahnya akan menjadi musuh kepada setengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan taqwa (iman dan amal soleh) Surah Az-Zukhruf ayat 67. Susah la... Ah... Ini satu ayat lagi yang keluar. Saya tidak faham kenapa susah. Saya ingin tanya, yang kata susah ni, nak apa sebenarnya? Anda tetap nak berdating dua-dua, pegang tangan, manja-manja? Konon-konon taktik ni tak romantik dan sebagainya? Ah... Saya tak pernah kata taktik ni romantik. Nak buat macam suami isteri, lepas kahwin la. Ini saya bagi jalan, untuk bercinta sebelum kahwin. Jadi kena buat gaya sebelum kahwin la. Kalau nak 200

sentuh-sentuh, nak dua-dua kat taman, nak bonceng motor sama-sama, lepas kahwin la. Di sinilah yang membezakan mereka yang serius bercinta untuk redha Allah, dengan mereka yang bercinta main-main. Orang yang faham cintanya adalah untuk mendapat keredhaan Allah SWT, akan melihat masa hadapannya jauh. Dia akan lihat bahawa dia akan jadi suami/isteri kepada orang lain, dia akan jadi ayah/ibu kepada anak-anak, dia akan jadi ketua/pembantu keluarga, dan di akhirat kelak mereka akan menjadi yang dipertanggungjawabkan atas apa yang terjadi dalam keluarga mereka. Mereka ini, tak akan bercinta untuk seronok-seronok sahaja. Apakah kamu mengira, Kami menciptakan kamu sia-sia sahaja? Dan kamu kepada Kami tidak akan dikembalikan? Surah Al-Mukminun ayat 115. Maka, adakah dengan kefahaman ini kita yang hendak bercinta kerana Allah akan melakukan apa yang Allah tidak suka dalam perjalanan cinta kita? Malah kita akan percepatkan perkahwinan kita bagi mengelakkan banyak perkara yang Allah benci. Kalau betul nak romantik sangat, propose la. Habis cerita. Kemudian sambung cinta kita dengan bercinta selepas kahwin. Tapi kalau orang tanya, bercinta sebelum kahwin itu boleh atau tidak? Saya kata boleh. Tapi bila bercinta macam saya cakap tadi la. Selain itu, saya tak kata boleh ya. Projek Cinta, hanya yang serius Saya suka la nak tanya geng-geng yang bercinta ni. Korang semua, masa bercinta ada buat plan tak? Atau terus aja i love you, you love me dan sebagainya? Ada buat perancangan ke? Ada nampak tak cinta ini macam satu projek untuk dapat redha Allah SWT? Atau bila dah suka, pakai redah aja? Lihat rman Allah SWT: Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari akhirat). Dan (sekali lagi diingatkan): Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Amat Meliputi PengetahuanNya akan segala yang kamu kerjakan. Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang yang telah melupakan (perintah-perintah) Allah, lalu Allah menjadikan mereka melupakan (amal-amal yang baik untuk menyelamatkan) diri mereka. Mereka itulah orang-orang yang fasik - derhaka. Tidaklah sama ahli neraka dan ahli Syurga; ahli Syurgalah orang-orang yang beroleh kemenangan (mendapat segala yang diingini). Surah Al-Hasyr ayat 18-20. 201

Sebab itu, saya kira, ramai yang menafsirkan cinta itu buta. Saya kir, cinta buta itu tak termasuk dalam cinta. Pada saya, cinta itu menghidupkan dan menjelaskan. Itulah dia cinta orang yang beriman. Bagi yang benar bercinta untuk dapat redha Allah, pastinya membuat perancangan akan cintanya. Macam mana dia nak approach, macam mana dia nak berkenalan, macam mana dia nak melamar, macam mana dia berkahwin, macam mana dia nak bina keluarganya, dengan apa dia nak sara keluarganya, dan sebagainya. Saya tanya, siapa yang bila bercinta kir semua ini? Ha... anda nampak beza orang serius dengan orang yang tidak serius? Saya hairan. Kalau orang ambil peperiksaan, dan ada niat nak berjaya, mereka pulun tak boleh blah punya la. Studi sampai lewat malam. Ada yang sampai termuntah-muntah. Semata-mata nak berjaya. Tetapi kenapa orang yang kata nak bercinta untuk dapat redha Allah, yang bercinta kerana nak bahagia dunia akhirat, tak ada perancangan, tak ada usaha yang kemas, tak mati-matian dalam menjalankan apa yang Allah nak atas jalan percintaan ini? Saya hairan dan sangat-sangat hairan. Sekarang saya mahu anda lihat kembali projek cinta anda. Persembahkan projek cinta anda itu kepada Allah. Adakah anda rasa Allah akan menerimanya? Penutup: Bercinta, diri, keluarga, masa hadapan Dua orang yang bercinta, dan mereka kir keseronokan diri mereka sahaja, hakikatnya mereka telah zalim kepada cinta itu, diri mereka, keluarga mereka, dan masa hadapan mereka. Mereka yang telah melangkah larangan Allah SWT dalam alam percintaan ini hakikatnya telah mencampakkan diri mereka ke arah kehancuran. Mereka telah menolak kebahagiaan. Oh, ada yang berkata begini kepada saya: Saya buat yang syara , tapi perkahwinan saya gagal. Kawan saya, dating-dating, couple-couple, tapi perkahwinan mereka sampai sekarang kekal Baik, berikan saya statistik kes kahwin ikut syara gagal dan kahwin tak syara berjaya, bersama dengan statistik bilangan anak luar nikah dan remaja yang jalankan seks bebas. Ya, berikan kepada saya. Jangan anda ukur sesuatu benda itu buruk dan baik hanya dengan kes-kes terpencil sahaja. Cuba anda lihat dunia sekarang yang mengalami masalah HIV dan AIDS yang tak reda-reda? Saya tidak menilai baik itu apa yang manusia kata baik. Saya juga tidak menilai buruk itu apa yang manusia kata buruk. Saya menilai baik itu apa yang Allah kata baik. Saya juga menilai buruk itu degan apa yang Allah kata buruk. Dalam bercinta juga demikian. 202

Kita nak cinta yang Allah redha. Cinta yang Allah senang. Cinta yang menembus ke syurga. Bukan cinta yang terhenti sekadar di dunia.
1. http://fc08.deviantart.net/fs12/i/2006/263/f/0/L_O_V_E__by_LullabyOfLilly.jpg

203

Perkongsian: Kenapa? Sebab itu tujuan hidup kita (2009-12-30 15:17)

[1] Kita hendak kembali kepada-Nya, memperkuatkan diri kita

Artikel ini lebih kepada chit-chat orang kata. Tahun 2009 sudah semakin berakhir. 2010 sudah hendak menjelma. Umur 20 saya pun sudah hampir berakhir. 17 hari lagi dan saya menjejak 21. Pejam celik pejam celik, Website Langit Ilahi sudah berumur 9 bulan. Rasa macam sekelip mata sahaja, saya sudah 2 tahun setengah menulis di alam maya bermula Langitillahi.blogspot. Dan sudah 6 bulan saya bergelar penulis buku. Orang bertanya kepada saya, kenapa tema Langit Ilahi adalah mari menjadi hamba, perbincangan juga tidak banyak isu semasa dan politik, tetapi lebih kepada kehidupan dan jiwa. Novel-novel saya juga serupa. Buku motivasi saya juga demikian gayanya. Kenapa? Pada saya, itulah dia asas tujuan kehidupan kita. Saya datang selepas memerhatikan Awal-awal saya menulis, saya hanya menulis kerana diajak rakan. Ihsan Berahim sahabat saya, menawarkan kepakaran komputernya agar saya boleh menulis di alam maya. Saya pun menulis macam kebanyakan orang yang mengikut arus blogger sahaja. 204

Tetapi lama kelamaan, saya mula nampak betapa saya perlu menjadi salah seorang yang berusaha membangunkan ummah. Maka saya mencari apakah asas pembangunan ummah yang terbaik. Akhirnya saya berjumpa dengan hubungan kepada Allah SWT, keimanan kepada-Nya, ketaatan kepadaNya. Hanya dengan menjadi hamba kepada Allah SWT semata-mata, barulah kita mampu membangunkan dunia yang diberikan-Nya kepada kita. Hendak jalankan pendidikan di sekolah, perlukan guru yang berjiwa hamba. Hendak jalankan syarikat dengan jujur dan amanah, perlukan pengurus dan pekerja yang berjiwa hamba. Hendak studi dengan cemerlang seterusnya mampu menyumbang, perlukan pelajar yang berjiwa hamba. Hendak memimpin negara yang gemilang, perlukan pemimpin yang berjiwa hamba. Hendak ahli politik yang tidak korup, perlukan ahli politik yang berjiwa hamba. Kalaulah bukan kembali kepada Allah SWT merupakan asas kejayaan, saya tidak nampak kenapa Rasulullah SAW boleh berjaya, dan ummat Islam seterusnya berjaya meneruskan kegemilangan itu selama 1400 lebih. Memang lambat Ya. Berurusan dengan jiwa manusia memang lambat. Hatta jiwa saya sendiri juga jiwa yang bergelora. Ada turun naiknya. Tetapi inilah dia yang saya lihat Rasulullah SAW lalui. Sememangnya, bukan ini sahaja yang baginda lakukan. Saya sudah katakan, ini mengembalikan manusia kepada Allah SWT adalah peringkat asas. Bagaimana hendak memikul perjuangan andai yang membawanya tidak punya keyakinan kepada Allah SWT? Sampai satu masa nanti, akan dilancarkan strategi-strategi seterusnya. Saya juga demikian. Memang lambat. Rasulullah SAW berhijrah dan membina kerajaan Madinah selepas 13 tahun mengharungi susah payah membina keimanan insan. Apatah lagi saya yang hendak membina hubunganhubungan manusia dengan Allah SWT, termasuklah hubungan saya kepada Allah itu sendiri. Di sini kita tarbiyah jiwa kita sama-sama Saya tak anggap Langit Ilahi ini seperti begini: Website orang berilmu, dan pendatangnya kurang berilmu Atau Website orang sempurna, dan pendatangnya banyak dosa 205

Siapa anggap begitu, saya minta tarik semula. Saya berulang kali berkata, saya Hilal Asyraf, berumur 20 tahun, belajar Usuluddin belum habis. Masih banyak lagi saya perlu belajar dan masih banyak pengalaman yang saya kurang. Anda sedang berkomunikasi dengan manusia seperti anda juga. Yang hendakkan jiwanya juga hidup dan berhubungan kepada Allah menjadi hamba. Saya sendiri tidak berapa gemar orang menggelar saya ustaz. Saya juga bukan prodigi atau genius sehingga orang hendak memanggil saya bakal sasterawan. Saya tidak menganggap diri saya sebaris penulis-penulis hebat atau fenomenal. Saya hanya Hilal Asyraf. Hamba Allah SWT. Itu sahaja. Jadi kita serupa. Saya dan kamu. Di Langit Ilahi ini, saya harapkan kita sama-sama lengkap melengkapi, mentarbiyah, mendidik jiwa kita bersama-sama. Kita hanya ibarat batu bata yang membina sebuah bangunan, tiada satu bata itu melebihi satu bata yang lain, semuanya memerlukan. Penutup: Kita hendak kembali kepada tujuan hidup kita Hendak berjaya dalam apa lapangan pun, kita kena kembali kepada Allah SWT. Kita kena ingat kenapa kita didatangkan. Untuk menjadi hamba kepada-Nya. Sudah banyak kali saya mengulang Surah Adz-Dzariyyat ayat 56. Bagaimana hendak berjaya jika tidak mendekatkan diri dengan Pencipta segala kejayaan? Bagaimana hendak pandai jika tidak mendekatkan diri dengan Pemilik segala ilmu? Bagaimana hendak bahagia jika tidak bersama dengan Pemegang Kebahagiaan? Bagaimana hendak ke syurga, jika tidak diredhai Yang Memegangnya? Di sini saya mengajak anda kembali. Kita sama-sama kembali. Kembali kepada tujuan hidup kita. Membina jiwa-jiwa kita. Agar dunia dapat kita takhluk, akhirat dapat kita tawan. Menjadi hamba yang terbaik di hadapan TUHAN.
1. http://fc04.deviantart.net/fs27/f/2008/072/f/c/Allah____by_saeed33.jpg

206

Muhasabah: 2009, selamat tinggal (2009-12-31 15:34)

[1] selamat tinggal 2009 Dulu, masa saya masih ada di Malaysia, saya sering terlihat akhbar-akhbar di Malaysia apabila tiba 31 Disember, mereka akan buat kronologi peristiwa-peristiwa besar yang terjadi pada tahun yang hendak berakhir itu. Saya tak tahu sama ada Website Langit Ilahi perlu juga begitu. Tapi saya tahu website Langit Ilahi dah jadi ala-ala surat khabar rohani. Setiap hari ada isu, setiap hari orang buka. Sama-sama kita baiki diri kita juga. Jadi saya kir, saya hendak buat muhasabah kut. Boleh? Muhasabah diri saya, dan perjalanan website Langit Ilahi sepanjang 2009 ini. Bermula Tahun 2009 bermula dengan saya bertungkus lumus menyiapkan Novel VT novel sulung yang diterbitkan pada ketika musim sejuk sedang menggila di Irbid. Tak sangka, sudah setahun berlalu. Macam sekejap, tetapi kalau diberikan pilihan untuk melaluinya sekali lagi, saya mungkin akan kata tidak. Sebab saya tidak pasti boleh buat dengan lebih baik. Dua bulan awal, hidup saya macam biasa sahaja. Masa itu, masih dengan Langitillahi.blogspot lagi. Dan bulan Mac, Ihsan Berahim, sahabat saya yang merupakan orang yang bertanggungjawab membawa saya ke dunia maya ini, menggesa saya supaya membangunkan website. Awal-awal saya kir, macam tidak perlu. Tetapi, dia telah berjaya meyakinkan saya. 207

Saya pun setuju, dan Ihsan membangunkan Website Langit Ilahi. Awal-awal tunggang langgang juga nak jalankan website ini. Ya la, function banyak. Kita dah la buta alam maya aja gayanya. Tetapi alhamdulillah, selepas seminggu dua minggu, boleh la urus sendiri. Cuma hal-hal coding, dan atur letak website, saya serah kepada Ihsan. Semenjak ada website Langit Ilahi, saya lebih istiqomah dalam menulis. Hari-hari saya menulis. Ada la beberapa kali ambil cuti . Tapi biasanya cuti pun sebab ada kerja lain. Bukan cuti lepak. Kalaulah ada cuti lepak dalam hidup ini. Ada cuti ke dalam jadi hamba Allah?

Saya hendak pesan: Jangan takut untuk memulakan sesuatu. Yang penting ikhlaskan niat, jelaskan matlamat. InsyaAllah dalam usaha nanti Allah bantu

Buku terbit Allah izin, sebulan selepas website Langit Ilahi dibangunkan, buku sulung saya terbit di pasaran. Bukan satu, tetapi dua. Kombo. Novel VT dan Buku Motivasi Langit Ilahi: Tuhan Tidak Lupakan Kita. Saya sendiri tak tahu hendak kata apa atas anugerah Allah SWT yang satu ini. Sebab, kalau dikira-kira semula, penerbitan dua buku inilah yang melonjakkan nama saya hingga sekarang. Semenjak itu hidup saya berubah sikit. Saya masih ingat kawan saya kata: Enta kena kemas lagi lepas ni. Dah jadi qudwah kepada orang lain, sama ada enta nak atau tidak Ya, saya mula rasa tanggungjawab saya bertambah. Saya pernah cakap pada diri saya: Aku ni, orang baca penulisan aku, ambil pengajaran dari apa aku tulis, jadi boleh ke aku ni gaya cincai aja? Soalan itu banyak kali saya ulang bila saya kir malas nak belajar, malas nak buat baik dan sebagainya. Benarlah kata-kata guru saya, Sir Abdul Nasir: Perempuan yang malas mencuci kukunya, bila dia mencuci pakaian, maka kukunya akan tercuci sekali Sebab itu akhirnya, di tengah perjalanan penulisan saya, saya kata pada diri saya: Aku tulis ini untuk diri aku. Diri aku, diri aku, kemudian untuk beri manfaat kepada orang lain Alhamdulillah. Allah permudahkan. Allah izin, selepas terbit buku sulung, tawaran datang mencurah-curah. Kini, saya sudah ada lima buah buku di pasaran, iaitu: Novel VT, Buku Motivasi Langit Ilahi: Tuhan Tidak Lupakan Kita, Novel Relasi, Novel Terasing dan Novel Remaja Mulia, serta saya telah menjadi kolumnis sebuah majalah terkenal di Malaysia ANIS. Tahun ini juga saya dipanggil menjadi panel untuk forum, diajak memberikan beberapa ceramah dan sebagainya. 208

Oh ya, tahun ini juga saya pertama kali merasa: Hilal, nak tandatangan awak boleh? Untuk autograf buku, bukan tandatangan sebab ambil kehadiran mesyuarat. Allah permudahkan. Semuanya anugerah Allah. Semuanya anugerah Allah. Dan doa kalian semua.

Saya nak pesan: Tiada apa yang mustahil, bila kita hubungkan diri kita dengan Allah SWT

Duka 2009 Allah bagi saya banyak kesenangan, kejayaan, kecemerlangan. Tetapi Allah tidak tinggalkan saya lemas dalam semua itu. Tahun 2009 juga Allah berikan pelbagai dugaan dan cabaran, pengajaran dan peringatan kepada saya. Antaranya adalah kematian demi kematian mereka yang rapat dengan saya. Bermula dengan Ummi Halimaton, kemudian Ammar Zukii, seterusnya Cikgu Ghazali Omar, mengikuti selepas itu Cikgu Zainuddin Jusoh. Ustaz Dahlan dan Ustaz Omar pula jatuh sakit tenat pada penghujung tahun. Mujur Ustaz Dahlan dan Ustaz Omar dipanjangkan usia lagi oleh Allah SWT. Kedukaan lain adalah..... Saya nak cerita susah. Sebab dah janji dengan seseorang tak mahu ungkit benda itu. Tapi boleh rujuk artikel Hari Saya Dituntut Membuktikan Kata. Itu pun dugaan yang sukar juga. Ada lagi dugaan-dugaan lain seputar kehidupan saya, hubungan saya dengan manusia di sekeliling saya. Tetapi tak akan saya letakkan di sini. Cuma, cukuplah semua ini sebagai peringatan kepada diri agar tidak tenggelam dalam nikmat-nikmat yang Allah beri. Saya nak pesan: Allah ini, kadangkala, Dia tak tunjuk sayang Dia dengan beri macam-macam kesenangan. Ada kalanya, Dia tunjukkan kasih sayang-Nya degan memberikan kita ujian dan dugaan. Hanya yang beriman, mampu merasakan.

Isu gambar Mungkin isu ini saya boleh angkat sebagai isu yang menggeletek hati saya. Satu hari dalam tahun ini, saya ditegur oleh seorang pelajar perempuan kerana dia amat tidak senang akan gambar-gambar saya di dalam website. Dan kata-katanya yang paling kelakar adalah: Takut orang yang melihat tergoda Saya pun tak pasti sejauh mana kebenarannya. Tetapi saya raikanlah teguran itu. Cuma, ada waktu saya kir saya patut letak gambar saya, saya letak la ya? Jangan la semua gambar nak ban. Habis lah saya. 209

Kadang-kadang, saya letak gambar sebab ada permintaan dari ibu-ibu yang mengenali saya. Mereka kadangkala nak tahu perkembangan wajah saya. Jadi saya raikan la. Dan saya kir, saya tidak pernah lagi letak gambar saya dengan pakaian yang tidak kemas atau tidak menutup aurat di dalam website ini. Saya pernah melihat satu website yang terkenal, website ahli motivasi, dia ada menayangkan gambarnya yang baru bangun tidur, dengan rambut tidak terurus, memakai baju pagoda sahaja. Tetapi yang saya hairannya, dalam puluhan komen pada post itu, seorang pun tak cakap apa-apa fasal penampilannya. Jadi, apa masalah dengan gambar saya? Ini sekadar ungkit mengenang-ngenang aja ya. Bukan ungkit tak puas hati. Yang menegur saya fasal isu gambar, jangan terasa. Saya sayang anda kerana anda berani menegur saya. Dan saya raikan anda. Buktiknya, gambar di sidebar saya dah tukar. Saya anggap semua pelawat di website ini keluarga saya, jadi saya terima baik semua kritikan dan teguran.

Saya nak pesan: Terimalah teguran daripada sesiapa sahaja. Kadangkala teguran dari mereka itu peluang kebaikan yang tidak tersangka-sangka

Orang bermasalah dengan saya Baru-baru ini, ada orang cakap dengan saya bahawa, dia dan kawan-kawannya membenci saya. Mereka kata: I don t know why, but when i read your books, i fell really annoyed. My friends also like that Ok. Saya tak tahu nak kata apa selain minta maaf. Mungkin stail penulisan saya buat anda rasa bermasalah. Mungkin juga gaya bahasa saya buat anda rasa sakit hati. Mungkin juga perlakuan saya sehari-hari buat anda amat tidak senang. Mungkin juga cerita-cerita yang saya kongsi buat anda rasa semacam. Maafkan saya, maafkan saya. Setakat ini, orang yang main bola tampar dengan saya, yang minum teh selalu dengan saya, yang pernah tidur dengan saya, main game dengan saya, ketawa dengan saya, sedih-sedih dengan saya sahaja yang betul-betul faham saya. Jadi saya tidak terkejut dengan orang yang walaupun mungkin satu sekolah dengan saya selama 7 tahun(orang paling lama pernah satu sekolah dengan saya rekodnya adalah 12 tahun), berkongsi satu dua benda, dua tiga peristiwa sahaja dengan saya, atau sekadar mengikuti penulisan saya di website sehari-hari nak sakit hati dengan saya. Saya minta maaf. Sekali lagi, saya minta maaf. Saya macam ini dan macam inilah. Dan saya senang anda beritahu saya macam apa anda bagitahu. Dan kalau anda hendak saya hilangkan sakit hati anda, ketahuilah saya tidak mampu. Saya hanya boleh minta maaf. Kamu ni bagus tak wujud la Hilal Untuk orang yang kata begini, saya nak kata pada mereka: Saya ada kerja saya dalam hidup ini. Maka hanya kerana untuk kamu beberapa orang, saya hendak menghilangkan diri, adalah satu perkara yang 210

tidak akan saya lakukan Saya tak mampu buat apa-apa selain minta maaf andai ada salah silap. Selain itu, saya hanya mampu cakap: Kalau sakit hati itu bermanfaat, teruskan. Kalau tidak memberi apa-apa manfaat, buatlah keputusan untuk menghentikan Dan saya awal-awal memaafkan sesiapa sahaja yang mengumpat, mengutuk, mengeji, cakap belakang, mencarut kepada saya. Saya ada hati juga. Tapi saya rasa saya boleh bertahan buat masa ini. Moga Allah panjangkan rahmat-Nya dalam hubungan kita semua.

Saya nak pesan: Bukan semua kewujudan manusia yang membenci kita, menyusahkan kita. Kadangkala, mereka membantu kita muhasabah diri dan mempertingkatkan hati kita

Muhasabah Langit Ilahi dan saya Di titik ini, saya suka mengajak anda dan diri saya untuk sama-sama muhasabah. Kenapa kita bersama di Langit Ilahi? Kenapa anda membaca artikel saya? Kenapa saya menulis? Saya suka muhasabah akan perkara ini. Kalau hanya kerana: Orang lain baca blog, saya pun baca blog. Orang lain ada blog, saya pun ada blog Maka saya kir kebersamaan kita di Langit Ilahi ini hanyalah sia-sia sahaja. Kita murnikan semula niat kita. Anda tidak berada di sini kerana saya. Saya juga tidak menulis sematamata untuk anda baca. Anda datang ke sini kerana hendak menjadi Hamba-Nya. Saya menulis untuk membawa diri saya dan diri anda menjadi pengabdi-Nya. Kita perlu bersatu, sama-sama lengkap melengkapi. Berusaha memperbaiki satu sama lain. Dan kita tidak mahu berhenti sekadar di pagar website Langit Ilahi sahaja. Kita hendak membawa apa yang baik dalam website ini, ke dalam kehidupan kita. Kita nak sebarkan kebaikan kepada blog-blog lain juga. Kita nak membumikan kebenaran dalam masyarakat kita. Agar semuanya nanti punya jiwa hamba. Kita mahu bangunkan kehambaan ini, di atas batuan jahiliyyah yang telah kita robohkan. Kita tidak akan bangunkan kehambaan ini, dengan bangunan jahiliyyah masih terbina kemas di sisi kita. Hinggalah Allah SWT menarik kita pergi, dalam keadaan Dia redha degan kita.

Saya hendak pesan: Segala-galanya sia-sia, tanpa Allah meredhai kita 211

Letakkan dunia di telapak kakiku, biar kupijak. Simpankan akhirat dalam jiwaku biar kurindu. Sisipkan Cinta dalam hidupku biar aku menjadi aku. Langit tunggu kutawan, bumi tunggu kulakukan perubahan Penutup: Harapan saya untuk seterusnya Saya sedih sebenarnya nak tinggalkan 2009. Saya rasa macam saya tak guna sepenuhnya 2009 ini. Saya harap, 2010 nanti, Allah izinkan saya untuk gunakannya sebaik mungkin. Saya harap, Allah berikan saya sedikit umur lagi agar saya mampu beramal lebih baik. Saya harap, Allah luaskan rezeki saya sedikit lagi biar saya mampu memberi yang terbaik. Saya harap, Allah izinkan saya jadi qudwah, contoh kepada orag lain agar apa yang saya usahakan untuk-Nya akan tersebar dengan lebih baik. Saya harap, selepas ini, penulisan saya mampu mencucuk hati saya sendiri sehingga terkesan juga pada hati dan kehidupan orang lain. Saya harap Allah panjang luaskan lagi usaha-usaha kebaikan saya ini dan memendek sempitkan segala usaha-usaha kejahatan yang saya ada. Saya harap, Allah izinkan saya jadi hamba-Nya yang terbaik. Saya harap, Allah letakkan dunia di bawah telapak kaki saya dan akhirat di dalam hati saya agar saya mampu menyebarkan amanah-Nya dengan baik. Akhir sekali saya harap, Allah berikan apa yang saya harapkan pada diri saya ini(yakni kebaikan), kepada keluarga saya, sahabat-sahabat saya, dan juga pelawat-pelawat website Langit Ilahi ini. Semoga tahun hadapan lebih baik dari tahun ini. Wahai yang membaca, katakanlah amin. Ps: tahun ini bermula dengan penulisan, maka akhirnya penulisan juga. Harap dimulakan penulisan dalam keimanan, diakhir dengan penulisan dalam keimanan juga. Allah, terimalah amalan kami semua.
1. http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs197.snc3/20438_1174115678476_1395571657_ 30397116_947239_n.jpg

212

Pemurnian (2010-01-01 16:05)

[1] Mari kita murnikan perjalanan kita

Post ini tidak punya title seperti motivasi, perkongsian dan sebagainya yang biasa saya letak. Ini artikel saya yang pertama untuk tahun 2010. Puisi pertama dah muncul tadi. Esok insyaAllah, Sinergi akan bersambung dan insyaAllah juga akan ada satu cerpen pada hujung minggu ini. Mungkin pada hari Ahad.

Jadi, kenapa saya tulis pemurnian?

Ada seorang ulama berkata: Putus asa/kelemahan di tengah perjalanan perjuangan, adalah kerana kesilapan pada titik permulaan

Justeru, pada post ini, saya hendak buat pemurnian. Pemurniaan akan hala tuju Langit Ilahi, pemurniaan hubungan saya dan kalian, dan pemurniaan berkenaan niat kita berada di sini.

Kita kata ingin meningkat. Hendak meningkat perlukan pemerhatian semula/muhasabah. Kemudian kita praktikkan hasil muhasabah kita dalam tindak tanduk dan langkah pergerakan hidup. 214

[2] niat kena perhatikan semula Niat kita berada di sini Rasulullah SAW bersabda: Setiap amal itu dikira dengan niat, dan setiap orang apa yang diniatkan olehnya. Barangsiapa yang berhijrah kepada Allah dan rasul-Nya, maka hijrahnya akan kepada Allah dan rasul-Nya. Barangsiapa yang hijrahnya kepada dunia untuk segala habuannya, dan kerana perempuan kerana hendak menikahinya, maka berhijrahlah dia kepada apa yang dia hijrahkan tadi Riwayat Bukhari dan Muslim. Maka pertama sekali saya mengajak diri saya dan anda untuk mengislahkan niat kenapa kita berada di sini, di Langit Ilahi ini. Kenapa anda datang ke website ini? Kenapa anda membaca artikel-artikelnya? Kenapa anda mengcopy dan menyebarkannya pula? Kenapa? Untuk diri saya pula, kenapa saya menulis? Kenapa saya bersungguh-sungguh dalam medan ini? Kenapa saya berusaha mempromosi Langit Ilahi ini saban hari? Kenapa? Hendaklah kita pusatkan niat kita ini, tujuan kita ini, hanya kepada Allah SWT. Anda datang di sini untuk mencari sedikit pencerahan, sedikit kesedaran, sedikit ilmu untuk menjadi hamba Allah SWT. Anda tidak datang dengan apa-apa niat pun selain niat itu. Saya juga menulis untuk membasuh diri saya, mengasuh hati saya agar mampu menjadi hamba Allah SWT yang baik. Saya tidak menulis dengan apa-apa niat pun selain niat itu. Maka saya ingin kita bina hubungan kita atas niat itu juga. Keimanan kepada Allah SWT, itulah paksi hubungan kita. Di Langit Ilahi, juga di dalam kehidupan seluruhnya. 215

Wahai pembaca, mari islahkan niat kita.

[3] tujuan, matlamat kita adalah Allah SWT

Ke mana kita akan pergi? Orang bertanya saya, ke mana saya hendak membawa pembaca-pembaca saya? Mungkin anda yang sering mengikuti Langit Ilahi juga sering tertanya-tanya, Hilal ini hendak bawa ke mana sebenarnya pembaca-pembaca websitenya? Di sini saya membuat penjelasan dengan terang dan jelas, bersama bahasa yang sangat mudah. Saya hanya hendak membawa kehidupan kita, kepada kehidupan yang Allah redha. Itu, dan itu sahaja. Maka, untuk itu, saya akan berusaha menyekat kemaraan apa-apa sahaja yang boleh menganggu jiwa kehambaan ini, juga saya akan berusaha menyebar luas apa-apa sahaja cara yang boleh membina jiwa kehambaan ini. Berikan saya masa, terus menembak untuk saya doa, bantu saya, papah saya untuk bergerak, maka saya akan tunjukkan pada anda, Langit Ilahi tidak hanya akan bergerak sebagai website. Tetapi nanti, sedikit masa lagi ke hadapan, Langit Ilahi mungkin akan menjadi satu badan yang bergerak di tengah masyarakat. Memberikan khidmat motivasi, kaunseling, program-program kendiri dan jati hati, juga menjalankan proses-proses membentuk jiwa agar semuanya bergerak menjadi hamba Ilahi. Sedikit masa lagi, kalau Allah panjangkan umur saya. 216

Penulisan sahaja tidak cukup untuk mengislah ummah. Ini hanya satu dari banyak wasilah(jalan/alat/cara) dakwah. Dan dari masa ke semasa, saya akan tingkatkan, dan banyakkannya. Kita akan pergi berdagang dengan Allah SWT. Mengutip janji-janji-Nya. Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga Adn . Itulah kemenangan yang besar. Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang cepat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman. Surah As-Sa ayat 10-13. Bersama, kita hendak pergi ke dalam redha-Nya. Tidakkah kita rasa terpanggil?

[4] Kita ini bersaudara!

Hubungan saya dan kalian Saya tidak memandang kalian ini sebagai orang lain. Kalian adalah keluarga saya. Saya amat sayang kalian. Saban hari memikirkan bagaimana untuk membantu diri saya dan diri kalian untuk menjadi hamba Allah SWT. 217

Saya tidak peduli kalian tidak mencintai saya, menyayangi saya. Asalkan kalian mencintai dan menyayangi diri kalian sendiri. Bagaimana hendak mencintai diri kalian sendiri? Jauhkan diri kalian dari neraka Allah SWT, dan dekatkan diri kalian kepada syurga-Nya.

Saya dengan kalian, hanyalah ibarat batu-bata yang membina sebuah bangunan. Ingat ini, ingat. Hanya ibarat batu-bata yang membina sebuah bangunan. Bangunan yang kita hendak bina adalah Islam. Maka saya dan kalian adalah salah satu dari batu-bata ini. Tiada antara kita yang lebih mulia secara zahir. Kita semua saling memerlukan, perlu legkap melengkapi.

Saya terima semua. Tidak kira dari parti mana, tidak kira dari kumpulan jemaah mana, tidak kira aliran kefahaman apa, tidak kira jantina, tidak kira negara, tidak kira bangsa. Saya terima anda semua. Tetapi perlu diingat, bahawa yang menghubungkan kita adalah keimanan kita kepada Allah SWT.

Janganlah kamu saling membenci, dan janganlah kamu saling mendengki, dan janganlah kamu saling membelakangi, dan tidak dihalalkan bagi orang beriman itu untuk berselisih faham lebih dari tiga hari, dan jadilah kalian sesama hamba Allah itu bersaudara Hadith riwayat Bukhari.

Di sini saya ingatkan, agar kita semua berkomunikasi dengan adab dan sopan. Yang menjaga kebaikan hubungan kita adalah adab. Jika kamu ingin mengkritik saya, silakan dengan penuh adab. Jika kamu ingin berkongsi pemahaman, silakan dengan penuh adab. Saya menerima dengan tangan terbuka. Saya ulang, dengan adab.

InsyaAllah, kalau benar hubungan kita ini atas keimanan, hendak mencari redha-Nya, maka kita akan beradab sesama kita. Kita akan bersatu, dan kita akan bantu membantu. Tidak kira kulit warna apa, tidak kira politik parti mana, tidak kira jemaah aliran apa. Kita semua sebahagian daripada ummah, dan kita semua bersaudara. Paksi kita adalah keimanan kepada-Nya.

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara, maka perdamaikanlah dua antara mereka yang bertelagah, dan bertaqwalah kamu kepada Allah, moga-moga kamu beroleh rahmat Surah Al-Hujurat ayat 10.

Saya tidak kata Malaysia itu paksi kita. Saya tidak kata ini seruan 1Malaysia. Ikhwah-ikhwah dari Indonesia, saudara-saudara dari Brunei, juga rakan-rakan dari Singapura, anda adalah sebahagian daripada Islam ini juga. Saya mengajak anda bersama-sama.

Ini seruan 1ummah.

Ummah Islam yang Allah SWT redha. 218

[5] Mari sama-sama muhasabah balik, dan perbaiki diri

Penutup: Mari Menjadi Hamba Maka marilah kita ikat hati-hati kita dengan harapan dan azam, untuk bersungguh dalam mengembalikan diri kita kepada kefahaman, kejelasan minda, kekuatan iman dan kekuatan dalam beramal. Semuanya untuk menjadi hamba kepada Allah SWT. Dan kita bermula dengan diri kita, mengislah apa yang ada pada kita, seterusnya kita rebakkan perkara ini ke dalam hidup sesiapa sahaja yang mampu kita capai dengan tangan kita. Keluarga kita, rakan-rakan kita, masyarakat kita, negara kita dan seterusnya dunia ini. Mari Menjadi Hamba. Itu seruan saya. Menjadi hamba dengan sempurna. Bukan separuh-separuh sahaja. Mari bersama saya, merealisasikannya. Moga Allah redha dengan kita.
1. http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs197.snc3/20438_1174115078461_1395571657_ 30397102_2378320_n.jpg

219

2. 3. 4. 5.

http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs197.snc3/20438_1174115358468_1395571657_ http://photos-d.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs197.snc3/20438_1174115318467_1395571657_ http://photos-g.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs177.snc3/20438_1174115198464_1395571657_ http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs177.snc3/20438_1174115398469_1395571657_

30397109_5569567_n.jpg 30397108_101504_n.jpg 30397105_7158602_n.jpg 30397110_5342304_n.jpg

220

Motivasi: Tidak Menunggu Sempurna (2010-01-03 15:25)

[1] Kita bangga dengan Islam, sebab itu kita sebarkannya, agar orang lain turut merasa

Bila ada manusia mengajak kepada kebaikan, kadangkala dia akan berhadapan dengan sindiran dan caci maki orang ramai. Tambah memburukkan, sindiran dan caci maki itu melemahkan kekuatan hati untuk terus menyebarkan kebaikan. Antara kata-kata yang biasa kita dengar adalah: Ala, belajar pun tak habis lagi nak dakwah-dakwah Diri pun tak berapa betul, nak ajak orang pada kebaikan Ni dah hafal Al-Quran sepenuhnya ke, nak ajak-ajak orang buat baik ni? Kau dah sempurna sangat ke? Dan begitulah antara ayat yang keluar, melemahkan semangat mereka yang ingin mengajak kepada Allah SWT. Kadangkala, alasan-alasan seperti itu, yakni alasan tak sempurna, belum cukup bersedia, ilmu masih tak banyak, dosa masih ada yang tak boleh tinggal, digunakan oleh kita sendiri sebagai jalan keluar untuk tidak bergerak menyebarkan kebaikan. Adakah benar, hendak mengajak kepada kebaikan, diri kita perlu sempurna dahulu? Kisah Abu Bakr RA Dari kalangan lelaki dewasa, Abu Bakr RA adalah yang pertama beriman dengan apa yang dibawa oleh Rasulullah SAW. Jika kita memerhatikan Sirah Nabawiyah, selepas keimanannya, Abu Bakr mengajak ramai manusia untuk mengikuti jalan kepada Allah SWT ini. Antara yang diajaknya adalah: 1. Uthman bin Aan RA satu dari 10 yang dijamin syurga. Satu dari 10 yang dijamin syurga. 221

2. Sa ad ibn Abi Waqqas RA

3. Talhah ibn Ubaidillah RA 4. Abdurrahman ibn Auf RA 5. Zubair Al-Awwam RA 6. Abu Ubaidah Al-Jarrah RA

Satu dari 10 yang dijamin syurga. Satu dari 10 yang dijamin syurga.

Satu dari 10 yang dijamin syurga

Ini adalah antara yang diseru oleh Abu Bakr RA, sebaik sahaja Abu Bakr beriman kepada Allah SWT. Kalau diperhatikan, mereka yang didakwah oleh Abu Bakr RA pada awal keimanannya ini, kebanyakannya adalah sahabat yang dijamin syurga. Kita teliti, Abu Bakr RA ketika itu baru sahaja beriman kepada Allah SWT. Adakah Al-Quran ketika itu sudah sempurna sehingga ada ayat-ayat yang boleh menguatkan seruan Abu Bakr? Adakah Rasulullah SAW ketika itu sudah menyempurnakan dakwahnya sampai pada Abu Bakr ada pelbagai teknik yang boleh dia gunakan? Adakah ketika itu orang Islam sudah ramai sampai Abu Bakr boleh menunjukkan si fulan itu, si fulan ini gembira mengikuti Islam? Kita perhatikan, dalam keadaan serba kekurangan, Abu Bakr RA bergerak juga menyebarkan kefahaman Islam, mengajak kepada kebaikan. Sedangkan ketika itu baru awal waktu seruan Rasulullah SAW. Ayat Al-Quran pun hanya ada beberapa sahaja. Orang Islam hanya ada dia, dan keluarga Rasulullah SAW sahaja. Jadi kenapa Abu Bakr RA ini mampu bergerak, berani menyeru manusia kepada Islam dalam keadaan kekurangan demikian? Kerana dia beriman, yakin dengan apa yang disampaikan oleh Rasulullah SAW. Kerana dia melihat Islam itulah penyelesai kepada masalah insan, dan dia hendakkan Islam itu berada dalam jiwa-jiwa masyarakatnya. Maka dia bergerak tanpa menanti sempurna. Tidak berlengahan. Tidak memberi alasan itu, alasan ini. Tidak juga jatuh dengan seksaan dan hinaan. Perbaiki diri, dan ajak orang lain Allahyarham Sheikh Mustapaha Masyur ada berkata: Islah nafsak, wad u ghairak Ramai orang salah faham kata-kata ini dengan menafsirkan seperti berikut: Perbaiki diri dulu, baru ajak orang lain Kalau benar itu maknanya, maka Sheikh Mustaphaa Masyur akan berkata begini: Islah nafsak, summa, ud u ghairak Perkataan summa di sini membawa maksud kemudian. 222

Kenapa dia menggunakan dan , bukannya kemudian ? Hal ini kerana, dan menunjukkan kebersamaan, pada waktu yang sama. Manakala kemudian menunjukkan kelewatan, bukan pada waktu yang sama. Maka, makna pada kata-kata Islah nafsak, wad u ghairak hakikatnya adalah: Perbaiki diri kamu, dan(pada masa yang sama) ajak orang lain(memperbaiki diri macam kamu juga) Kenapa dia menyeru demikian? Kenapa Sheikh Mustapha Masyur tidak suruh kita ajak orang lain lepas diri kita dah sempurna? Kenapa masa tengah perbaiki diri kita sudah perlu ajak orang lain? Kenapa? Hal ini kerana, manusia memang tidak akan mencapai kesempurnaan. Jadi, jika hendak tunggu sempurna, sampai kiamat pun tidak akan bermulanya seruan kepada kebaikan. Justeru, manusia perlu menyeru dengan apa yang sudah ada di tangannya. Dia ada sikit, dia bagi sikit. Dia ada banyak, dia bagi banyak. Pokoknya, dia memberi, berkongsi, menyeru ke arah kebaikan, mengajak manusia kembali kepada Allah SWT. Sebab itu, Rasulullah SAW bersabda: Sampaikan daripada aku, walaupun sepotong ayat Dan dengan kita bergerak mengajak manusia lain ke arah kebaikan, insyaAllah diri kita akan mempunyai satu rasa sensitif untuk menjalankan peningkatan. Hal ini kerana, kita akan merasakan satu tolakan untuk lebih memperkemaskan diri apabila kita mula menyeru manusia ke arah kebaikan. Ini juga satu booster untuk peningkatan diri. Guru saya ada berkata: Perempuan yang malas mencuci kukunya, apabila dia mencuci pakaian, maka kukunya akan tercuci sama Kebaikan, jangan dilewat-lewatkan Allah SWT berrman: Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa; Ali-Imran ayat 133. Allah SWT juga mengingatkan kita berkenaan tindakan seorang lelaki yang apabila mendengar ummatnya menolak penyampaian rasul-rasul Allah SWT. Allah menceritakan bahawa lelaki itu berlari dengan pantas di dalam ayat berikut: Dan (semasa Rasul-rasul itu diancam), datanglah seorang lelaki dari hujung bandar itu dalam keadaan berlari, lalu memberi nasihat dengan katanya: Wahai kaumku! Turutlah Rasul-rasul itu Surah Yaasin ayat 20. Apa persamaan dua ayat ini? Menyegerakan kebaikan. 223

Hal ini kerana, kalau kita tidak menyegerakan kebaikan, maka hakikatnya kita telah terjerumus dalam kerugian. Mari kita lihat ayat Al- Asr yang popular: Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. Surah Al- Asr ayat 1-3. Ya, perhatikan ayat-ayat itu. Siapakah yang tidak rugi? Yang tidak rugi dalam hidup ini hanyalah mereka yang melakukan amal kebaikan, dan menyebarkannya pula. Anda, nak untung atau hendak rugi? Penutup: Sebarkanlah kebaikan, sebarkanlah kebenaran Jadi jangan lengah lagi. Jangan takut untuk buat baik. Jangan takut untuk sebarkan kebaikan. Bila bersembang dengan kawan, selitkan peringatan-peringatan. Bila menghadiri satu majlis, jangan lupa ambil peluang menyebarkan kebenaran. Bila mengetuai satu program, jangan lupa adunkan program itu dengan hubungan kepada Allah SWT. Sebarkanlah kebaikan, sebarkanlah kebenaran. Gunakan segala ruang, peluang dan cara yang ada untuk menyebarkan kebaikan dan kebenaran. Jangan lengah, jangan lewat-lewat. Bergeraklah. Bersegeralah. Tidak perlu menanti sempurna. Inilah salah satu jalan untuk berusaha menyempurnakan diri kita.
1. http://fc06.deviantart.net/fs23/f/2007/327/4/7/I_am_Proud_With_ISLAM_by_lifeshadows.jpg

224

Motivasi: Menjadi hamba itu mustahil? (2010-01-04 12:18)

[1] Hendak menjadi hamba, tidak cukup dengan nama.

Langit Ilahi temanya adalah Mari Menjadi Hamba. Di sini, saya mengajak ke arah penghambaan kepada Allah semata-mata, dengan menakan penghambaan kepada yang lain. Kita hendak memanifestasikan kalimah Tiada Tuhan Melainkan Allah di dalam kehidupan kita. Justeru pelbagai perkara, pelbagai aspek kita kongsikan bersama. Tetapi masih ramai tertanya-tanya kepada saya, bagaimana hendak menjadi hamba? Mungkin ada yang menganggap, Langit Ilahi tidak lebih dari sekadar tumpahan idea yang tidak realistik. Ramai yang melihat, hendak menjadi hamba yang sebenarnya, adalah sukar dan mustahil. Pelbagai 225

alasan diberikan, hendak menyatakan ketidak bolehan kita untuk hidup sebagai hamba Allah SWT. Benarkah? Benarkah apa yang kita bincang di Langit Ilahi selama ini hanya teori kosong semata-mata? Tiada siapa kata senang Hendak menjadi hamba Allah SWT, bukanlah mudah. Allah SWT adalah benar, Islam yang diturunkanNya adalah benar. Dan kalau kita lihat dalam sejarah dunia, kebenaran adalah yang selalu diuji dan dihentam seksa. Tidak kira Nabi apa, Rasul apa, semuanya dihadapi ujian dan tomahan. Hal ini kerana, mereka membawa kebenaran. Kenapa yang berada di atas kebenaran ini diuji hebat? Untuk membuktikan bahawa dia benar-benar berada di atas kebenaran yang hakiki. Tidaklah ujian itu, sekadar menguji keimanan. Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. Surah Al-Ankabut ayat 2-3. Justeru, siapa gagal melalui ujian, itu tanda keimanannya adalah satu dusta dan dia hakikatnya tidak berada di atas jalan kebenaran. Kita mengeluh dengan ujian-ujian yang kita hadapi, kita berikan alasan dengan kesukaran-kesukaran yang kita jumpa, kita mengeluh dengan perkara-perkara yang kita sangka besar apabila ia berlaku dalam hidup kita. Tetapi kita lupa, Allah SWT telah berjanji untuk tidak memberikan sesuatu yang lebih dari kekuatan kita. Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Surah Al-Baqarah ayat 286. Hari ini, sekurang-kurangnya kita tidak dihempap batu seperti Bilal bin Rabah, kita tidak disula seperti Sumayyah, kita tidak direbus dalam kawah yang menggelegak seperti Masyitah, tidak pula dibelah dua dengan gergaji seperti guru kepada budak ashabul ukhdud, dan sebagainya. Sekurang-kurangnya, tidak sesukar manusia zaman dahulu. Maka dengan apa kita beralasan? Hakikatnya dengan kemalasan dan tidak kesungguhan. Hakikat perjalanan seorang hamba Allahyarham As-Syahid Syed Qutb pernah berkata: 226

Jalan ini tidak dibentangi dengan permaidani merah, juga tidak ditaburi dengan bunga-bunga. Tetapi jalan ini ditaburi dengan duri-duri yang terpacak Seorang pejuang Islam ada berkata: Inilah dia jalan yang amat panjang, jalan paling sukar dan paling berbahaya. Tetapi hakikatnya inilah dia jalan yang paling pendek, jalan yang paling senang dan paling selamat untuk ke syurga Allah SWT Sebab itulah, Rasulullah SAW tidak menghentikan usaha dakwah dan tarbiyahnya kepada ummah, ketika disuakan kepadanya tiga pilihan hebat: 1. Menjadi Raja 2. Mendapat Perempuan Cantik. 3. Mendapat Harta Yang Banyak. Sehingga baginda berkata: Wahai bapa saudaraku, andai mereka meletakkan bulan di tangan kiriku dan matahari di tangan kananku sekalipun, nescaya aku tetap tidak akan meninggalkan kerja-kerjaku ini Inilah juga jalan yang Rasulullah SAW ambil. Baginda utusan langit yang suci, melalui kehidupan yang amat sukar dalam mengerjakan kebaikan dan menyebar kebenaran. Inilah hakikatnya jalan kehambaan. Jalan yang tidak mudah. Tetapi siapa kata ia mustahil dilaksanakan? Benarkah mustahil? Yang berkata mustahil, adalah yang menganggap diri mereka adalah realistik. Kononnya, iman adalah perkara abstrak, hanya bermain di imiginasi dan sebagainya. Kononnya, zaman sekarang Islam sudah tidak sesuai diamalkan, dan berbeza dengan keadaan hidup masyarakat. Islam hari ini, dikatakan sudah mustahil boleh dibangun amalkan dalam kehidupan. Benarkah mustahil? Saya menggeleng kepala. Jalan ini tidak mustahil bagi mereka yang faham dan membangkitkan kesungguhan dalam jiwa mereka, seterusnya sering megulag-ulang kebenaran ini di dalam percakapan mereka, akhirnya menterjemahkan semua itu dalam tindak tanduk amalan mereka. Manusia-manusia bernama Abu Bakr RA telah membuktikan, Umar Al-Khattab RA dari longkang jahiliyyah juga membuktikan. Tetapi kamu memberikan alasan: Mereka itu sahabat Rasulullah, boleh lah 227

Maka saya tunjukkan pula Hassan Al-Banna, Abbas As-Sisy, Fathi Yakan, Ahmad Deedat yang merupakan manusia-manusia zaman ini, yang hidup pada era kita. Kalau orang melayu tidak puas hati dengan menyatakan: Itu orang-orang arab, boleh la Maka saya tunjukkan manusia-manusia yang pernah saya jumpa dalam kehidupan saya, yang berjaya menghidupkan jiwa-jiwa hamba dalam kehidupan mereka, seperti Ustaz Dahlan, Ustaz Abdul Hadi, Cikgu Rosdi Baharom, Sir Mohd Abdoh, Sir Yahya, Sir Abdul Nasir, Ustazah Khairol Badriah, Cikgu norizan, Cikgu Maimunah dan ramai lagi manusia yang pernah saya jumpa dalam kehidupan saya. Jadi di mana idealisnya? Hakikatnya tinggal mahu atau tidak sahaja. Penutup: Kalau tidak boleh itu, hakikatnya kerana suka beralasan Kita ini sebenarnya suka memberikan alasan. Apabila hati kita rasa tidak mahu, rasa berat kepada kebenaran, kita ikutkan sahaja. Kita tidak mahu berkeras pada diri kita sendiri. Kita tidak mahu melatih diri kita sendiri. Kita malas melawan hawa nafsu kita sendiri. Sebab itu, Allah tidak zalim kepada kita sebenarnya. Allah telah beri kita jalan keluar, yakni Islam. Allah hantar Rasulullah SAW. Selepas Rasulullah SAW wafat, Allah hadiahkan kepada kita manusiamanusia yang boleh jadi contoh dalam pengamalan Islam dalam kehidupan. Tetapi kita yang menzalimi diri kita sendiri. Kita tidak ambil, kita letak tepi, kita kata ini idealistik dan sebagainya. Sesungguhnya Allah tidak menganiaya manusia sedikitpun, akan tetapi manusia jualah yang menganiaya diri mereka sendiri. Surah Yunus ayat 44. (Azab seksa) yang demikian itu ialah disebabkan apa yang telah dilakukan oleh tangan kamu sendiri, kerana sesungguhnya Allah tidak sekali-kali berlaku zalim kepada hamba-hambaNya. Surah Al-Anfal ayat 51. Allah SWT telah suakan kepada kita perniagaan ini. Perniagaan menjadi hamba. Perniagaan yang tiada rugi. Modalnya hanya kehidupan kita. Ganjarannya tidak akan mampu kita capai walaupun bekerja seribu tahun lamanya. Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan ugama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (Dengan itu) Allah akan mengampunkan dosa-dosa kamu, dan memasukkan kamu ke dalam taman-taman yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, serta ditempatkan kamu di tempat-tempat tinggal yang baik dalam Syurga Adn . Itulah kemenangan yang besar. Dan ada lagi limpah kurnia yang kamu sukai, iaitu pertolongan dari Allah dan kemenangan yang cepat (masa berlakunya). Dan sampaikanlah berita yang mengembirakan itu kepada orang-orang yang beriman. Surah As-Sa ayat 10-13. 228

Tetapi siapa antara kita yang bergegas menyahutnya? Kita hanya pandai memberikan alasan itu dan ini. Sebab itu kita menjadi orang-orang yang merugi.
1. http://fc08.deviantart.net/fs42/f/2009/078/c/c/I__m_MUSLIM___Arabic_T_Shirt_by_SoulFlamer. jpg

229

Motivasi: Pertama sekali, kita perlu mereformasi diri (2010-01-06 16:09)

[1] First, we must reform our self This picture belong to http://trepdimeou.deviantart.com/

Saya sentiasa mencari penyelesaian kepada permasalahan ummat Islam. Di manakah titik penyelesaian kepada permasalahan Palestin, di manakah titik penyelesaian kepada permasalahan kelemahan ummat Islam, di manakah titik penyelesaian kepada masalah kesatuan ummat Islam. Di manakah titiknya? Akhirnya saya tidak berjumpa apa-apa penyelesaian yang solid, selain mereformasikan diri kita sendiri. Ya, Islah nafsak 230 perbaiki diri.

Jangan tuding jari pada yang lain Hari ini, kita lihat Islam terpinggir dan terhimpit di dalam dunia yang luas. Kita ini dipermainkan dengan agenda musuh-musuh Allah SWT yang sememangnya mendeklarasikan perang kepada Islam. Kita lihat hari ini, Palestin dijajah. Ummat Islam diselar sebagai pengganas, walaupun peristiwa 9/11 sudah jelas bukan perbuatan ummat Islam. Ummat Islam dihina dengan karikatur Nabi Muhammad. Itu belum lagi dikira dengan serangan-serangan ke atas negara Islam seperti Iraq dan Afghanistan. Itu pada era kita, belum lagi kita ungkit kes-kes hitam dunia seperti kes Bosnia Herzegovina, kes Shabra Shatilla, kes Gujerat, peristiwa di Maluku, Ambon. Dan merentasi hinaan demi hinaan ini, kita ummat Islam menuding jari kepada Amerika Syarikat. Kita tuding jari kepada Israel. Kita tuding jari kepada Eropah. Kita tuding jari kepada Serbia. Kita tuding jari pada musuh-musuh Allah SWT. Ya, kita tuding jari pada mereka. Kita nampak mereka yang menyerang, kita nampak mereka yang membunuh, kita nampak merekalah yang menyusun agenda untuk merosakkan kita, menghancurkan kita. Pada kita, merekalah yang bersalah, berdosa dan segalanya. Tetapi saya, berpendapat bahawa, yang salahnya adalah kita. Ya, kita. Kitalah yang bersalah dan bertanggungjawab atas kejatuhan ummah ini. Kitalah yang bersalah atas kerosakan ummah ini, kehinaan yang ditanggungnya. Kitalah yang bertanggungjawab atas kematiankematian ummat Islam. Kita, kita, dan kita. Jangan tuding jari kepada orang lain. Mereka semua bukan orang Islam, mereka memang tugasnya menjadi saingan, ujian, cubaan kepada kita. Mereka sekadar melakukan apa yang orang memerangi islam lakukan. Sebagaimana perlakuan kaum musyrikin Makkah kepada Rasulullah SAW, sebagaimana perlakuan Firaun kepada Musa AS, sebagaimana Namrud kepada Nabi Ibrahim AS. Itu memang realiti mereka. Justeru hendak salahkan mereka kah? Sekali kamu menuding jari ke arah orang lain, ada empat jari lagi menuding ke arah kamu semula. Yang salahnya adalah kita. Sebab kita meninggalkan Islam dalam kehidupan kita. Punca kejatuhan Islam Apakah punca kejatuhan Islam? Mungkin akan keluar macam-macam pendapat, fakta-fatka sejarah itu dan ini. Mungkin ada yang nak cakap fasal kepincangan politik kerajaan Khilafah Uthmaniah, kebangkitan nasionalisma dan sebagainya. Tetapi siapa yang menjatuhkan Islam? Orang bukan Islam atau orang Islam? Kalau kita sorot kembali, yang menjadi kunci kemenangan kepada musuh-musuh Allah dalam menjatuhkan Islam, adalah orang Islam sendiri. Semua boleh merujuk kembali sejarah betapa ummat Islam pada zaman kejatuhan itu, telah meninggalkan tatacara kehidupan Islam, telah jauh hubungan mereka daripada Allah SWT, tidak berani lagi menegakkan yang haq, hidup dalam nafsi-nafsi dan tidak lagi 231

merasakan kepentingan menjaga Islam dalam kehidupan mereka. Di sinilah punca kelemahan. Yang kemudiannya menyeret kepada kejatuhan Khilafah. Sebaik sahaja khilafah jatuh, mereka mencipta garis sempadan memberikan negara. Selepas semua yang tamak kuasa diberikan tempatnya, mereka mula menjajah Palestin dan tiada siapa yang bangkit membelanya. Dan selepas itu, kehinaan demi kehinaan kita langkahi sepanjang perjalanan ummat ini ke akhir dunia. Siapa yang salah? Kita. Kita, dan kita. Asas kepada kebangkitan: Memperbaiki diri Bayangkan kalau kita kata penyelesaian kepada masalah ini adalah dengan kita menumbangkan kerajaan Amerika Syarikat. Tetapi apakah akan ada perubahan andai pemimpin yang menumbangkan kerajaan Amerika Syarikat adalah mereka yang tidak memperbaiki diri? Anda lihat, sama sahaja Bush dan Obama. Tiada perubahan. Apakah akan ada perubahan, kalau rakyat juga tidak bergerak memperbaiki diri? Adakah masa kejatuhan khilafah dahulu, khalifah Islam ketika itu tidak baik? Namun pemimpin yang baik sahaja tidak mencukupi. Pernah sekali, Saidina Ali ditanya oleh seorang rakyatnya: Wahai Amirul Mukminin, kenapa rakyat pada zaman Uthman baik-baik, manakala rakyat zaman kau rosak-rosak? Dengan niat untuk mempersenakan pemerintahan Saidina Ali. Tetapi Saidina Ali bijaksana, menjawab ringkas: Kerana rakyat di zaman Uthman adalah seperti aku, dan rakyat di zaman aku adalah seperti kamu Kita, pernahkah kita mempersoalkan keadaan diri kita? Bagaimana kita beramal dengan Islam dalam kehidupan kita? Bagaimana kita bergerak menuju Allah SWT dalam kehidupan kita? Di mana kita meletakkan Islam dalam kehidupan kita? Bagaimana hubungan kita dengan pencipta kita? Pernahkah anda bertanya? Pernahkah anda berusaha melakukan perubahan? Tidak pernah? Kemudian anda menuding jari kepada Bush? Kepada Obama? Kepada Ariel Sharon? Kepada Pope Vatican? Kepada Tony Blair? Kepada John Howard? Kepada Yahudi? Kepada Nasara? Pengajaran yang Allah beri Allah SWT memberikan pengajaran kepada kita melalui rasul-rasul-Nya. Allah SWT juga membantu rasul-rasul-Nya mengislahkan diri. Rasul dijadikan maksum supaya menjadi contoh kepada kita. Tetapi Rasul juga manusia dan mempunyai masa kejatuhan. Cuma kejatuhan Rasul, tidak sama dengan kejatuhan kita. 232

Sebagai contoh, Nabi Yunus AS. Dia kecewa dengan kaumnya, lantas dia meninggalkan kaumnya. Allah SWT kemudiannya mencampakkan Nabi Yunus ini dari kapal yang dinaikinya, ke dalam Ikan Paus. Untuk apa? Untuk Rasul-Nya yang bernama Yunus itu bermuhasabah dan memperbaiki diri. Selepas itu, apa yang Nabi Yunus lakukan sebaik sahaja dia ditegur Allah SWT demikian? Dia pantas menyesali dirinya dengan sebenar-benar penyesalan. Dan sebutkanlah peristiwa Zunnun(Nabi Yunus) ketika dia pergi meninggalkan kaumnya dalam keadaan marah, yang menyebabkan dia menyangka bahawa Kami tidak akan mengenakannya kesusahan atau cubaan(selepas dia meninggalkan tugas dakwahnya), maka dia pun menyeru dalam keadaan gelap gelita(dalam perut ikan paus) dengan berkata: Sesungguhnya Tiada Tuhan Melainkan Kau, Maha Suci Engkau, Sesungguhnya aku telah tergolong dari kalangan mereka yang menzalimi diri Surah Anbiya ayat 86. Tidakkah anda melihat, kita hari ini, dunia sekarang ini, seakan-akan perut ikan paus yang gelap gelita, dan kitalah Nabi Yunus yang sedang menjalani teguran Allah SWT di dalam perut ikan paus ini? Kenapa Nabi Yunus berada di dalam perut ikan paus? Kerana dia meninggalkan tugasan yang Allah beri kepadanya. Kenapa kita berada dalam kehinaan, kerosakan, seperti hari ini? Kerana kita meninggalkan hubungan kita dengan Allah, kita meninggalkan Islam dalam kehidupan kita. Apa yang Nabi Yunus lakukan? Muhsabah dan menyesali, bergerak memperbaiki dirinya. Lihat selepas Nabi Yunus berdoa, apa Allah lakukan kepadanya: Maka Kami kabulkan doanya, dan Kami selamatkannya dari kesusahan yang menyelubunginya, dan sebagaimana kami menyelamatkannya(Nabi Yunus), begitulah Kami akan menyelamatkan orang-orang yang beriman (apabila mereka menyeru kepada Kami) Surah Anbiya ayat 87. Apa signikan Allah SWT meletakkan ayat: Dan sebagaimana Kami menyelamatkannya(Nabi Yunus), begitulah Kami akan menyelamatkan orang-orang yang beriman(apabila mereka menyeru kepada Kami)? Apa signikannya? Signikannya adalah, apabila kita melakukan kesalahan, sedarlah, perbaikilah diri kita, bergeraklah merubah diri kita, kembali menjaga hubungan kita dengan Allah, kembali mengambil Islam sebagai cara hidup kita, kemudian Allah akan menyelamatkan kita juga dari keadaan kita, dari perut ikan paus dunia yang sedang merosakkan kita sekarang. Itu signikannya. Berapa ramai hamba Allah SWT berkir begini? Penutup: Bergeraklah, bergerak Ketahuilah, bahawasanya kita semua punya saham atas jatuh bangun ummat ini. Ummat ini memang rosak di tangan musuh-musuh Allah. Tetapi siapakah yang membenarkan musuh-musuh Allah ini kuat dan bermaharajalela? 233

Kita. Kelemahan kita, membenarkan mereka mengambil peluang. Maka, kunci kemenangan adalah pada kita. Bergeraklah memperbaiki diri. Hidupkan hati dan jiwa kita. Kita ambil semula Islam, terjemahkannya dalam kehidupan kita. Bukan sekadar kita memakai nama sahaja Islam. Ayat Al-Quran itu kita dalami, fahami. Bukan sekadar kita gantung sahaja di dinding rumah. Sehingga ke tahap apa kita hendak redha dengan penghinaan ke atas agama Allah hari ini? Sehingga ke tahap apa? Atau sememangnya kita rasa tidak mengapa? Maka tertinggal lah kita dari kalah Rasulullah SAW yang menuju ke syurga.
1. http://fc05.deviantart.net/fs15/i/2007/120/9/c/reform_by_trepdimeflou.jpg

234

Perkongsian: Kamu boleh menulis sebenarnya... (2010-01-07 15:15)

[1] Semua boleh menulis, persoalannya, hendak menjadi penulis yang bagaimana?

Semalam selesailah bengkel penulisan dan pengurusan blog yang saya kendalikan. Bengkel itu adalah yang pertama saya kendalikan, dengan berbekalkan sedikit pengalaman yang saya ada. Saya ada satu pandangan untuk membina satu gelombang penulis Islam yang faham, bukan sekadar boleh menulis, tetapi juga mampu membumikan pengisian dalam penulisannya itu, dalam kehidupannya. Saya juga berharapan, untuk lahirnya ramai lagi penulis yang mampu menjadi inspirasi kepada manusia untuk kembali kepada Allah SWT. Kalau dalam cerita Rattatouille, chef yang telah mati berkata: Semua orang boleh memasak Selepas bengkel ini, saya semakin yakin bahawa: Semua orang boleh menulis Ada beberapa orang yang bertanya dengan saya sebelum ini, bagaimana hendak menjadi penulis, bagaimana hendak mencipta satu karya dan sebagainya, hari ini saya akan kongsikan sedikit bersama anda, berdasarkan pengalaman saya. Bermula dengan niat Pada saya, perjalanan seorang penulis yang baik, dan mampu memberikan kesan kepada manusia adalah dengan niat. Jika benar kita adalah seorang penulis yang mempunyai keterikatan dengan Allah SWT, maka kita akan memerhatikan niat kita sebelum memulakan perjalanan dalam alam penulisan. 235

Setiap amal itu disertai niat, setiap orang apa yang diniatkan olehnya, barangsiapa yang berhijrah ke arah Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya akan kepada Allah dan Rasul-Nya. Barangsiapa yang berhijrah kerana dunia, untuk mendapatkan habuannya, atau kerana perempuan untuk menikahinya, maka dia akan berhijrah ke arah apa yang dia hijrahkan kepadanya Riwayat Bukhari dan Muslim. Seorang penulis perlu menyoal kepada dirinya: Untuk apa aku menulis? , Apa niat aku menulis karya ni? , Atas dasar apa aku menjadi penulis? Kenapa saya tetapkan perihal niat? Kerana niat adalah asas. Kita akan bergerak ke arah apa yang diniatkan oleh kita secara tidak sedar. Seorag ulama berkata: Keputus asaan di tengah perjalanan, adalah kerana wujud kesilapan di titik permulaan Maka, sesiapa yang mempunyai minat untuk menjadi penulis, saya senang kalau dia perhatikan niatya terlebih dahulu, menjadikan niatnya niat yang bersih, sebelum dia bergerak lebih jauh dengan menulis itu dan ini, agar penulisannya nanti menjadi penulisa yang juga bersih dan bermakna kepada dirinya, dan juga pembaca. Bakat atau latihan? Soalan panas. Menulis ini perlukan bakat kah? Atau cukup sekadar kita melakukan latihan? Kalau soalan ini dilontarkan kepada saya, saya akan berkata bahawa bakat semula jadi dalam bidag penulisan, hanyalah nilai tambah sahaja. Hakikatnya, latihan memberikan sokongan yang besar dalam menjayakan penulisan kita. Bakat, hakikatnya anda boleh hadirkannya. Hadirkan bagaimana? Dengan latihan. Dan kalau anda perhatikan, seseorang yang genius di dalam sesuatu bidang, jika dia tidak berusaha pun, dia tidak akan ke mana-mana hanya dengan kegeniusannya. Apa latihan sebagai seorang penulis? Beberapa aspek yang perlu diperhatikan Untuk saya, seorang penulis perlu melatih dirinya dalam beberapa aspek. Aspek 1: Melatih untuk menguatkan hubungannya dengan Allah SWT Hal ini kerana, jika anda berniat untuk menulis bagi membantu ummah berubah, bagi mempertingkatkan diri dan menyedarkan masyarakat berkenaan sesuatu perkara, maka hendaklah anda melatih diri anda untuk menjadi hamba. Yang menyampaikan penulisan kita, adalah Allah SWT. Siapakah yang meyakini? Aspek 2: Melatih untuk memperbanyakkan pembacaan Seorang penulis perlu ada ilmu. Barulah penulisannya kuat. Tidak bercakap atas angin, tidak memberikan sesuatu yang rapuh, dan penyampaiannya teguh lagi meyakinkan. Penulis yang tiada ilmu, dia tidak akan membina, tetapi sekadar menghancurkan pula pembaca-pembaca yang membaca karyanya. A Samad Said ada berkata, apabila ditanya berkenaan bagaimana hendak menulis: Baca, baca, baca, baca kemudian tulis 236

Aspek 3: Berdisplin dalam mewujudkan kebolehan menulis anda ada masa tetap untuk anda menulis. Seminggu sekali atau beberapa kali, untuk mengasah gaya penulisan, teknik penulisan. Dan perlu rajin, perlu berdisiplin, atau seorang penulis itu tidak akan berjaya mempertingkatkan seni penulisannya sampai bila-bila. Memperbanyakkan bacaan juga hakikatnya merupakan salah satu disiplin, latihan, untuk mewujudkan, mencatikkan kebolehan menulis. Aspek 4: Melatih minda supaya proaktif ini amat penting kerana bagi seorang penulis, idea adalah antara nyawanya. Penulis yang tiada idea, tidak akan mampu menulis. Sebab itu, seorang penulis perlu bijak menterjemahkan segala apa yang dia lihat, dia lakukan, dia lalui, dia kenali, dia ketahui, kepada idea-idea. Penulis yang mampu berbuat begini, maka dia akan mampu menjadi penulis yang baik. Aspek 5: Melatih hati untuk rendah Dan akhir sekali, penulis yang baik adalah dia merendahkan hatinya. Dia menghubungkan segala usahanya tadi, dengan Allah SWT. Segala hasil yang dapat dia perah dari usahanya tadi, dia kembalikan kepada Allah dengan berterima kasih dan merasa itu semua hadiah daripada-Nya. Dia menghubungkan penulisanya, dengan Allah SWT. Dia tidak lemas dengan karyanya, dia tidak tenggelam dalam lautan ilmunya, dia tidak ujub dengan kebolehanya. Ini satu aspek yang menjadikan seseorang itu penulis yang baik. Keputusan bengkel saya Saya terangkan di dalam artikel ini, hanya permukaan penyampaian saya di dalam bengkel. Saya rasa anda sudah menjangka penulis jenis apa yang saya harapkan akan muncul selepas bengkel yang saya kendalikan. Saya tumpahkan kepada peserta bengkel-peserta bengkel saya perkara ini dengan lebih mendalam, dan selepas saya menerangkan mereka bahagian niat, bahagian teknik menulis, dan bahagian menjemput idea, ke semua mereka kemudiannya boleh menulis cerpen sehingga tiga muka surat banyaknya. Dalam masa sebentar sahaja, mereka telah mencipta satu cerpen. Sebelumnya mereka berkata: Tak ada idea la , Tak tahu nak cerita la , Tak reti nak buat la , Tak tahu nak mula , Rasa kosong, tak ada apa boleh dikongsi untuk tulis Tetapi selepas menjalani sekitar 3 jam bengkel, mereka boleh menulis cerpen. Malah ada antara mereka yang mampu menulis cerpen dengan idea yang sangat baik, dan menarik, ayat yang cantik dan sebagainya. Nah, semua orang boleh menulis sebenarnya. Tak ada idea, atau sebenarnya tidak reti menterjemahkan sesuatu itu kepada idea? Tak ada cerita, atau sebenarnya tidak tahu hendak cerita? Tak tahu hendak bermula di mana, atau sebenarnya tak tahu di mana hendak mencari permulaan? Rasa kosong, atau tidak pandai mengeluarkan apa yang ada di dalam tangan? Akhirnya saya berjaya membuktikan bahawa, semua orang boleh menulis. Jangan sesekali kata anda tidak boleh. Guru penulisan saya, hanya Ummi Halimaton, yakni guru BM semasa tingkatan lima. Saya tidak belajar menulis di mana-mana bengkel penulisan khas dan sebagainya. Dan persoalan yang saya bawa, selepas peserta bengkel, menyedari kebolehan mereka untuk menulis itu, adalah: Hendak menjadi penulis yang bagaimana? 237

Itu yang terpenting sebenarnya. Penutup: Mulakan dengan kesedaran Satu kata-kata bijak pandai adalah: Seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, dia tidak akan mampu memberikan apa-apa Jadi, tidakkah anda melihat bahawa kehidupan anda penuh dengan berbagai perkara? Jika anda tidak nampak anda mempunyai pelbagai perkara, maka ketahuilah anda sedang hidup dalam kesia-siaan. Pada saya, hatta penderitaan yang dialami juga adalah apa-apa yang boleh ditukarkan kepada idea. Tetapi di mana titik mula untuk berusaha bersungguh-sungguh dalam penulisan? Untuk mampu menterjemahkan segala perkara menjadi idea? Untuk mendisiplinkan diri dan sebagainya? Kesedaran. Rasa ingin berkongsi. Ada hajat untuk memberikan sesuatu, menyumbang sesuatu kepada masyarakat. Itu yang menjadi tolakan kuat kita untuk bermula. Sebab itu, saya, sebaik sahaja anda menyatakan saya berminat nak menjadi penulis(tanda anda punya kesedaran) saya suakan anda dengan niat, hubungan dengan Allah sebelum penulisan. Supaya kesedaran tadi, rasa ingin berkongsi tadi, berhajat memberikan sumbangan tadi, kekal dalam kemurniannya, dan dikira sebagai Allah SWT sebagai satu amal yang bermakna bukan sahaja untuk diri penulis, tetapi kepada yang membacanya. Amat menghairankan untuk penulis yang berkata dia hendak mengubah masyarakat, memberikan kesan kepada masyarakat, memberikan kebaikan kepada masyarakat, tetapi dia tidak mendekatkan dirinya kepada Yang Membolak-balikkan Jiwa Hamba-hamba-Nya Allah SWT. Anda hendak kata anda tidak boleh menulis? Apa kata anda teliti dahulu artikel saya ini, kemudian anda mula menulis. Maaf tidak boleh detail sangat, kerana ia berada dalam model bengkel. Model bengkel saya, adalah rahsia. Sebagaimana yang saya katakan dahulu.
1. http://fc04.deviantart.net/fs21/f/2007/247/c/d/Writing__by_TotallyJesus.jpg

238

Motivasi: Sakit itu satu nikmat (2010-01-08 20:00)

[1] Kenikmatan sakit, hanya disedari mereka yang berhubungan dengan-Nya

Semalam saya dah rasa semacam. Sebetulnya, saya sudah mula rasa perubahan pada tubuh saya mulai kelmarin. Rasa lemah dan sentiasa mengantuk tak kena masa. Semalam saya kena selsema. Lama dah tak kena selsema. Lebih teruk lagi, bila saya bersin, darah keluar dari hidung. Dada juga saya semakin sakit, dan tulang belakang saya rasa mencucuk-cucuk. Sebelum tidur, kepala saya rasa berat dan tubuh saya rasa panas. Pagi tadi, saya tidak boleh bangun. Tubuh saya jadi sangat panas, hingus sudah meleleh ke pipi dan ada yang kering, mata saya tertutup dengan tahi mata. Badan rasa sangat sakit dan tidak boleh bergerak. Saya ada janji untuk menghadiri tazkirah Subuh yang dibuat oleh rakan-rakan. Saya rasa hati saya sakit. Saya memang nak sangat pergi. Kerana saya telah berjanji. Tetapi apakan daya, saya sakit. Lama saya berkir di pembaringan tadi. Akhirnya, saya dapat sesuatu. Sakit itu satu nikmat juga sebenarnya. 239

Nikmat Peringatan Kita perlu sedar bahawa kita adalah manusia. Dinamakan manusia kerana trah manusia adalah pelupa. Ada antara kita berilmu luas, ada pula antara kita harta melaut, ada pula kita kebolehan tak tertanding, dan 1001 nikmat lagi. Tetapi dengan sakit, semuanya itu seakan tidak berguna langsung. Yang kita mahu adalah sihat. Ketika itu kita akan tersedar. Kalau ilmu, harta, kebolehan dan kebanyakan nikmat material lain kadangkala boleh menjauhkan kita daripada Allah SWT apabila disertai bongkak, angkuh, riya dan sebagainya, sakit membuatkan kita beringat. Kadangkala kita akan terkir, apakah yang telah kita lakukan atas tubuh kita yang sihat sebelum ini? Kadangkala kita akan teringat, perbuatan-perbuatan kita yang tidak sepatutnya kita buat semasa kita sihat. Ada pepatah berkata: Hanya orang yang miskin tahu nikmat kekayaan, hanya orang sakit tahu nikmat kesihatan, dan hanya orang mati tahu nikmat kehidupan Sakit, mampu menjadikan kita beringat. Seakan-akan bila kita sakit, Allah SWT berbisik kepada kita: Sesungguhnya Aku mampu menarik nikmatKu bila-bila masa sahaja Maka wajiblah kita memperingatkan diri Allah SWT berrman: Demi Sesungguhnya , Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut dan kelaparan dan kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman dan brikanlah khabar gembira kepada mereka yang sabar Surah Al-Baqarah ayat 155. Dan patutkah mereka tidak mahu memerhatikan, bahawa mereka diuji, pada setiap tahun, sekali atau dua kali(paling kurang), kemudian mereka tetap juga tidak bertaubat dan tidak juga mereka mahu mengingat? Surah At-Tawbah ayat 126. Alangkah baiknya kalau mereka berdoa kepada Kami dengan merendah diri(taubat dan insaf) ketika mereka ditimpakan azab Kami?... Surah Al-An am ayat 43. Tidak ada satu kesusahan, yang menimpa di bumi dan juga yang menimpa diri kamu, melainkan telah sedia diadakan di dalam Kitab sebelum Kami menjadikannya. Sesungguhnya yang mengadakan demikian(kesakitan, cubaan, bencana) itu, adalah mudah bagi Allah. Supaya kamu tidak bersedih hati dengan apa yang luput daripada kamu, dan supaya kamu tidak bongkak dengan apa yang ada pada diri kamu, dan ingatlah bahawa Allah tidak suka pada setiap mereka yang takabbur lagi membanggakan diri Surah Al-Hadid ayat 22-23. Tiadalah sakit-sakit ini menimpa kita, tiadalah bencana itu ini menyentuh kita, melainkan ada hikmahnya. Allah ingin kita kembali mengingati-Nya, bergerak ke arah-Nya, muhasabah kembali kehidupan 240

kita. Sakit adalah petanda bahawa kita adalah manusia. Ya, manusia yang lemah. Sebagai yang lemah, kita perlu beringat. Perlu sentiasa sedar akan kekerdilan kita. Didatangkan sakit, adalah untuk kita beringat betapa kita hakikatnya langsung tidak patut mendongak bongkak kepada Yang Maha Berkuasa Allah SWT. Penutup: Maka bersyukurlah atas nikmat ini Jangan dicela sakit yang menimpa. Ambil penyakit itu sebagai peringatan. Sesungguhnya kita ini manusia yang lupa, dan sakit bencana yang menimpa itu untuk peringatan. Dan tidaklah peringatan itu tiba dari yang bukan memerhatikan. Maka ketahuilah bila anda sakit, Allah hakikatnya sedang memberikan perhatian kepada anda. Bukankah itu satu kemuliaan? Tetapi bagaimana kita melayan sakit kita? Bagaimana kita berhadapan dengannya? Ada antara kita menyumpah Allah kerana menyukarkan kehidupan kita. Namun Allah SWT berrman: Dan apa jua bencana, kesakitan yang menimpa kamu, maka ia adalah daripada tangan-tangan kamu sendiri(dari perbuatan salah dan dosa) dan (dalam pada masa yang sama dikenakan bencana dan sakit itu) Allah mengampunkan sebahagian besar dosa-dosa kamu Surah Asy-Syura ayat 30. MasyaAllah... sudahlah segala bencana, sakit, adalah disebabkan oleh kita tak jaga kesihatan, buat makar, buat onar, dll - tetapi Allah ampunkan sebahagian besar dosa kita atas bencana yang datangnya kerana kita. Bukankah kita sentiasa mendegar: Sakit itu kaarah dosa? Di sini kita muhasabah kembali kehidupan kita. Sakit itu nikmat, yang tidak boleh kita biarkan ia berlalu sia-sia. Ps: dan saya sudah semakin sihat. Sekejap aja sakitnya. Alhamdulillah. Mungkin Allah suruh beringat sahaja. Bila dah beringat, Dia angkat penyakitnya.
1. http://fc03.deviantart.net/fs15/f/2007/083/4/2/Polaroid_50___sick_by_oxigenium.jpg

241

Novel Sinergi: Cerita 3 - Ramadhan dan Taqwa (2010-01-09 17:44)


[1] Paksinya adalah keimanan Assalamualaikum, Sabtu tiba lagi. Sinergi pun datang kembali. Terimalah Cerita 3: Ramadhan dan Taqwa. Mooga ada manfaatnya. Enjoy.

Cerita 3 Ramadhan dan Taqwa Apakah insan itu tiada kiran? Mustahil TUHAN berbuat kesiaan Satu bulan hanya untuk taqwa Tidakkah mereka melihat itu petanda kepada kepentingan? Sudah lebih 15 hari Ramadhan berjalan. Terasa sebentar sahaja. Terasa betapa amalan yang dijalankan di dalam bulan mulia, madrasah rohani ini masih sedikit. Separuh bulan yang masih tinggal ini perlu diguna isi sebaik-baiknya. Jika tidak, Ramadhan akan berlalu dengan sia-sia, dan ijazah taqwa akan tidak mampu dicapai. Irfan mencatit nota-nota yang disampaikan oleh Ulama terkenal Jordan, merangkap pensyarahnya di Yarmouk, Dr Mahmud Malkawi. Seorang pensyarah yang suka mengajar sepenuh perasaan. Ada masa suaranya meninggi. Ada masa dirinya tenggelam dalam tangisan. Sesiapa yang mengambil kelasnya hanya untuk lulus periksa, tidak akan mendapat apa-apa. Hanya yang hendak mendalami ilmu sahaja, akan merasai kelebihan Dr Mahmud Malkawi. Bab mata Pelajaran Firaq untuk hari ini telah selesai. Namun waktu masih punya baki. Dr Mahmud Malkawi memberikan kebebasan untuk pelajarnya keluar awal. Tetapi jika kamu suka untuk kekal di dalam dewan ini, aku punya perkongsian untuk diri kita bersama Tiada pelajar yang mengangkat punggungnya. Sekurang-kurangnya itulah yang Irfan lihat pada pelajar lelaki di bahagian hadapannya. Pelajar perempuan di bahagian belakang kelas, tidak pula dia memandangnya. Perkongsian Dr Mahmud Malkawi, semestinya menusuk. 242

Ni yang aku rasa semangat ni Ciku, atau nama sebenarnya Fakhrurrazi menggosok telapak tangan. Gaya orang melihat makanan enak dan lazat. Irfan tersengih. Ciku memang seorang yang cintakan ilmu. Rumah Ciku ibarat perpustakaan mini. Penuh dengan segala jenis buku dan kitab. Baik bahasa arab, inggeris mahupun melayu. Ilmu padanya ibarat makanan. Kalau tidak bertambah sehari, akan rasa kelaparan. Nak kongsi apa la tu. Nik Naim, seorang lagi pelajar melayu yang seangkatan dengan Irfan bersuara. Ni mesti ada kena mengena dengan Ramadhan. Kita dengar, dan cuba ambil manfaat Irfan tenang. Dia melihat Dr Mahmud Malkawi yang sedang diam sebentar. Mungkin mengumpul perasaan untuk berkongsi dengan penuh keikhlasan. Sesungguhnya, yang dilontarkan dari mulut hanya akan sampai ke telinga sahaja. Namun apa yang dilontarkan dari hati, akan melekat di hati juga. Tekaan Irfan tidak silap. Dr Mahmud Malkawi berbicara berkenaan Ramadhan serta kaitannya dengan taqwa. Dr Mahmud Malkawi berkata: Ramadhan adalah ibarat tempat rehat di tengah perjalanan panjang. Kehidupan ini adalah perjalanan, dan Ramadhan adalah tempat rehatnya. Di dalam Ramadhan, kita disediakan pelbagai peluang untuk mengambil bekalan rohani. Lebih penting sekali, bagi sesiapa yang berusaha merehatkan rohaninya dengan kesungguhan, maka dia akan mendapat bekalan terhebat semasa hendak berangkat meneruskan perjalanan Dr Mahmud Malkawi menerangkan bahawa, bekalan terhebat itu adalah taqwa. Kewujudan Ramadhan yang sebulan lamanya, adalah pengisytiharan kepada kepentingan taqwa. Allah SWT, mengarahkan hamba-hamba-Nya agar melalui Ramadhan dengan baik untuk menggapai ketaqwaan ini. Ibadah Ramadhan bukan hanya seminggu, tetapi sebulan. Ibadah terpanjang di dalam Islam. Dr Mahmud Malkawi melontarkan persoalan. Kenapa taqwa ini diangkat sedemikian penting? Hingga Allah SWT menyediakan satu bulan khas untuk menggapainya? Seluruh kelas diam. Tertanya-tanya sama ada itu soalan, atau hanya persoalan yang ditimbulkan untuk meneruskan syarahannya. Tiada siapa mengangkat tangan. Yallah, ajib Dr Mahmud Malkawi menyeru, meminta sesiapa menjawab. Irfan mengangkat tangan. Ya Irfan, yallah. Allah yubarik k Dr Mahmud Malkawi berjalan mendekati tempat duduk Irfan. Taqwa diangkat sedemikian penting, kerana kewujudan taqwalah yang membantu kelansungan ketaatan hamba kepada Allah SWT. Dengan kewujudan taqwa, barulah manusia boleh hidup menjunjung perintah 243

Allah SWT, dan meninggalkan larangan-Nya Wajah Dr Mahmud Malkawi berubah ceria. MasyaAllah, ahsanta, ahsanta. Mumtaz ya Irfan Semua pelajar di dalam kelas memandang Irfan. Ciku sudah menyiku-nyiku Irfan, memuji. Nik tersenyum kagum. Jawapan itu bukannya muncul dari fakta yang dibaca di dalam buku. Tetapi jawapan itu adalah hasil dari pembuktian kefahaman kepada amal. Sebagaimana jawapan Irfan tadi, begitulah kenapa pentingnya taqwa hingga Allah menyediakan waktu sepanjangs ebulan yang khas untuk kita mencapainya. Aku ingin kamu semua bermuhasabah, kenapa Allah SWT berrman: Dan berbekallah kamu, sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa Perhatikanlah perkataan bekal. Bekal untuk apa? Untuk perjalanan hidup kita. Hanya dengan taqwa, kita mampu merentasi kehidupan dengan baik, dalam ketaatan kita kepada Allah SWT Dr Mahmud Malkawi menghentikan perkongsiannya sebaik sahaja waktu kuliah tamat. Sempat dia mendoakan pelajar agar diberikan keizinan oleh Allah SWT untuk menjalani Ramadhan dengan baik, dan diberi peluang menggapai ketaqwaan yang sebenar. Hebat lah kau Irfan. Kalau aku, dah gementar dah walaupun tahu jawapannya Ciku memaut leher Irfan. Ciku bertubuh besar dan sedikit tinggi daripada Irfan. Tubuhnya hampir sama seperti Shah, cuma Shah lebih besar lagi. Nak gementar apanya Ciku? Irfan tersenyum. Dia, Ciku dan Nik berjalan keluar dari Fakulti Syariah. Kuliahnya telah tamat untuk hari ini. Ya la, ulama besar Jordan tu Nik masih dalam kekaguman. Bukannya Godzilla. Sepatutnya, ulama ni kita dekati. Bukannya segan sampai takut nak cari Irfan menjawab. Silap manusia di dalam berkomunikasi dengan ulama adalah taksub. Sebahagian manusia terlalu taksub, hingga mereka menganggap ulama -ulama ini suci, kata-kata mereka tidak boleh diperbincangkan dan sebagainya. Hingga takut mendekati, dan akhirnya taklid buta sahaja. Sedangkan, ulama perlu didekati, perbahasan mereka perlu diperbincangkan. Barulah kita mendapat sesuatu daripada mereka, dan yang kita harapkan, kita mampu menjadi lebih baik daripada mereka. Tapi yang dia lontarkan fasal Ramadhan dan Taqwa tadi, betul-betul membuka hati la Irfan meluah rasa. Walaupun dia amat faham taqwa itu amat penting, tetapi penerangan Dr Mahmud Malkawi berkenaan Allah SWT menyediakan sebulan waktu khas untuk menggapai Ramadhan seakan-akan menambah kuat kefahamannya yang sebelum ini. Itu adalah sesuatu yang baru. Irfan gembira. Penambahan ilmu, merupakan sesuatu yang berharga. 244

Kena kongsi dengan ahli PERMAI la. Baru berkembang Nik membetulkan beg yang digendongnya. Betul, betul Ciku meniru gaya Upin dan Ipin. InsyaAllah, PERMAI pun ada buat banyak program masa Ramadhan ni. Nanti kita cuba selit. Irfan bersertuju. Dia senang dengan sumbang saran yang diberikan. Itu tandanya, perihatin. Baguslah. Kita nak ahli PERMAI semuanya dapat ijazah taqwa. Baru boleh jalani kehidupan dengan baik Ciku bersuara. Irfan mengangguk. Tiadalah yang lebih menggembirakan, dari melihat manusia di sekeliling hidup dalam ketaatan kepada Allah SWT. Tiada yang lebih merisaukan, dari melihat manusia di sekeliling hidup dalam keingkaran kepada Allah SWT. Sememangnya, itulah perasaan orang yang punya keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT. Ramadhan, tidak boleh dibenarkan berlalu begitu sahaja. Perlu ada usaha, mencapai semua ganjaran yang ada di dalamnya. ***** Kenapa Ramadhan ini, hadiahnya adalah taqwa? Ustaz Heizal bertanya. Ustaz Heizal merupakan pelajar Phd dalam bidang Ekonomi Islam. Pengkhususan beliau semasa Master dan Ijazah adalah Usul Fiqh. Beliau sudah empat tahun di sini, dan sudah pun mempunyai isteri dan anak. Semua yang menghadiri tafaqquh PERMAI diam sahaja. Tiada yang bersuara. Mungkin segan untuk menjawab, dan mungkin juga takut tersalah. Kerana taqwa adalah kunci ketaatan kepada Allah SWT. Ustaz Heizal menjawab ringkas. Kemudian Ustaz Heizal bercerita berkenaan Umar Al-Khattab dan Ka ab bin Malik. Suatu hari, Umar Al-Khattab bertanya kepada Ka ab bin Malik berkenaan erti taqwa. Ka ab bin Malik menjawab: Apakah kau pernah berjalan di satu tempat penuh duri wahai Umar? Saidina Umar menjawab pernah. Ka ab bin Malik bertanya lagi: Apakah yang kau lakukan? Aku sinsing kainku agar tidak tercarik pada duri, kemudian aku berjalan berhati-hati agar tidak terpacak dengan mana-mana duri itu Ketahuilah Umar bahawa, begitulah sebenarnya taqwa Ustaz Heizal kemudian menerangkan apa makna perbincangan tersebut. Sesungguhnya, perbincangan tersebut menunjukkan keadaan taqwa. Taqwa adalah rasa berhati-hati, takut untuk ingkar, terhadap apa sahaja larangan Allah SWT. Duri-duri itu ibarat apa yang Allah larang, taqwa adalah ibarat perbuatan berhati-hati dan menyinsing kain kerana takut terpijak dan tercarik duri. Sebab itu, Ramadhan adalah ibarat bulan untuk kita mengisi semula ketaqwaan kita. Hanya dengan taqwa, barulah kita boleh menjalani kehidupan dengan baik, dalam keadaan menjalankan apa yang Allah 245

suruh, dan meninggalkan apa yang Allah larang Oh... Beberapa orang yang mendengar bersuara. Sebab itu, kalau perasaan, Allah SWT banyak mengeluarkan seruan kepada orang-orang yang bertaqwa. Antaranya adalah: Wahai orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar ketaqwaan Wahai orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Rabb kamu, sesungguhnya hari zalzalah itu adalah perkara yang besar Seruan-seruan ini hanya boleh disahut oleh mereka yang mempunyai ketaqwaan yang sebenar di dalam hati. Sebab itu, hanya yang bertaqwa sahaja yang mampu membumikan Islam di dalam segenap kehidupan mereka. Bila punya taqwa, tidak ada sesiapa lagi yang boleh menakut-nakutkan kita selain Allah SWT. Taqwa, adalah ketakutan, ketundukan, ketaatan total kita kepada Allah SWT Ketika ini, Ustaz Heizal berkongsi sebuah cerita berkenaan seorang hamba dengan Umar Al-Khattab. Suatu hari, Umar Al-Khattab berjalan dan melalui satu lembah yang dipenuhi kambing. Segera Umar Al-Khattab bertemu dengan si pengembalanya. Rupanya, si pengembala kambing yang banyak itu adalah seorang budak. Maka Saidina Umar menguji budak itu. Wahai budak, berikanlah aku seekor kambing. Tidak boleh. Berikanlah wahai budak. Dan kalau tuanmu perasan, katakanlah kepadanya bahawa kambing itu dimakan serigala Tidak boleh. Aku takut Buat apa kau hendak takut? Umar Al-Khattab tiada di sini untuk melihatmu Tetapi TUHAN kepada Umar sentiasa melihatku Dan ketika itu, Umar Al-Khattab tunduk menangis. Sungguh tinggi taqwa budak itu. Bayangkan kalau ketaqwaan ini tertanam kemas di dalam kehidupan ummat kita. Bagaimana agaknya? Tak ada korupsi, tak ada songlap duit, tak ada gaduh-gaduh, tak ada kecurian. Seorang pelajar menjawab. Semua memandang ke arah pelajar itu. Pelajar itu bernama Arshad, pelajar perubatan tahun dua. Ya, tepat sekali Arshad. Dengan wujudnya, taqwa, masyarakat akan menjadi baik. Solat kita tangguh, kita tidak berbohong. 246

Tapi Ustaz, kita manusia. Ada dosa. Jadi pendosa tu, tak ada taqwa la ya? Seorang lagi bertanya. Syed Izzat, pelajar tahun empat JUST. Ustaz Heizal menggeleng. Soalan yang baik tu Izzat. Semua manusia buat dosa. Tapi orang yang bertaqwa ni, bila dia buat salah, dia cepat-cepat bertaubat. Kalau dia ada buat silap dengan kawan, dia cepat-cepat minta maaf. Itulah penangan taqwa. Oooh.. Izzat mula faham. Dan inilah yang kita mahukan. Inilah yang Islam didik sebenarnya. Maka, Ramadhan kali ini tidak patut kita biarkan begitu sahaja. Kerana di dalam pakej Ramadhan, ketaqwaan adalah yang utama hendak kita capai Ustaz Heizal mengakhiri kelas tafaqquhnya dengan membaca ayat Al-Quran. Wahai orang yang beriman, telah difardhukan ke atas kamu puasa, sebagaimana yang telah difardhukan ke atas kaum sebelum kamu, moga-moga kamu mendapat ketaqwaan Selepas kelas tafaqquh tamat, pelajar-pelajar beredar pulang. Kelas tafaqquh dibuat di atas bumbung bangunan Abu Muhammad. Jordan, bumbung bangunannya berbentuk petak. Tiada berbentuk tirus seperti di Malaysia. Hal ini kerana, di Jordan, hujan amat jarang sekali turun. Terima kasih ustaz Irfan bersalaman dengan Ustaz Heizal. Ustaz Heizal tersenyum. Enta juga yang kongsi fasal taqwa sebelum maghrib tadi Ustaz Heizal merujuk sembang-sembangnya dengan Irfan, semasa menanti waktu Maghrib masuk di Masjid Universiti Yarmouk tadi. Kelas Tafaqquh berjalan seminggu sekali ketika bulan Ramadhan, pada waktu malam selepas tarawih. Harinya tidak tetap. Mengikut kesesuaian. Namun kalau di bulan-bulan lain, ada banyak kelas Tafaqquh yang disediakan oleh PERMAI. Pelajar-pelajar melayu boleh memilih hendak mengikuti kelas yang mana mengikut kemudahan dan kegemaran mereka. Ada tafaqquh feqah, ada tafaqquh Aqidah, ada tafaaquh tajwid Al-Quran, dan ada juga tafaqquh Bahasa Arab. Kelas tafaqquh adalah satu wasilah bertujuan untuk memperkuatkan pengetahuan pelajar-pelajar melayu PERMAI. Tidak mahu membiarkan pelajar di Jordan ini sekadar merasa cukup dengan apa yang ada di dalam kuliah. Tafaqquh, adalah usaha penyemaian sikap cinta ilmu dalam diri. Tapi penyampaian Ustaz menambah kesan di dalam hati Irfan tetap merendah diri. Senyuman Ustaz Heizal tidak lekang. Irfan memang telah dikenalinya semenjak pelajar itu tahun satu. Peribadi yang tidak pernah berubah, walau apa sahaja berlaku. Tenang, merendah diri. Seronoklah Ustaz penyampaian tadi. Asid muncul dari belakang. Rasyid Ustaz Heizal menghulurkan tangan. Mereka berjabat salam. Sama-sama beringat sebenarnya Ustaz Heizal menjawab kata-kata Asid tadi. 247

Betul-betul. Selama ni macam tak perasan pula berkenaan taqwa ni. Orang biasa nampak taqwa ni benda sampingan sahaja. Benda abstrak Asid memandang Irfan. Kan Irfan kan? Irfan mengangguk. Benar. Tetapi kewujudan Ramadhan yang sebulan lamanya, menandakan taqwa adalah amat penting untuk kehidupan insan. Kita kena usaha kuat lagi la, nak tanam taqwa dalam diri, dan masyarakat. Tafaqquh ni, bentuk am sahaja. Khususnya, kena la gerak kepada individu-individu Ustaz Heizal memandang semua pelajar yang bergerak turun dari bumbung bangunan. Di situlah letaknya kepentingan dakwah dan tarbiyah. Irfan bersuara. Ustaz Heizal dan Asid mengangguk. Wah, rancak bersembang? Ustaz, mari minum teh. Pihak urusetia ada buatkan Faiz Hamzah mencelah. Segera dia bersalaman dengan Ustaz Heizal. Susah-susah je Faiz Apa yang susahnya Ustaz. Jom, minumnya di rumah saya Faiz mengajak. Kalau macam itu, kita jumpa lagi Ustaz Irfan menghulurkan tangan bersalam. Ai Irfan, nak pergi mana? Minum sekali la Aizad, teman serumah Faiz menarik tangan Irfan dan membawanya pergi. Asid melambai. Kau lambai-lambai siapa? Ikut sekali Firdaus, seorang lagi teman serumah Faiz Hamzah, memaut belakang pinggang Asid, menarik lelaki itu. Mereka berenam ketawa. Hubungan erat, terbina atas dasar keimanan, memang manisnya menyengat. Terasa diri menjadi kuat. Hubungan itu, melahirkan kekuatan yang luar dari kebiasaan. ***** MasyaAllah, katsir ya Abu Eish, katsir Irfan terkejut melihat makanan yang teramat banyak, terhidang di hadapannya. Asid tergelak kecil. Dia memandang semua wajah junior yang mengikutinya dan Irfan berbuka di rumah arab hari ini. Ha, baru kamu semua tahu orang arab rai tetamu macam mana Asid bersuara. Banyak ni Abang Irfan Mursyid, pelajar tahun satu perubatan berkelip mata tidak percaya. 248

Boleh habis ke? Sahel, pelajar tahun satu ekonomi Islam memandang Irfan. Alhamdulillah. Ni yang seronok sental ni Hilal Asyraf, pelajar tahun satu usuluddin, Yarmouk mengusap perut yang kelaparan. Tuan rumah ni memang kawan rapat Abang berdua ke? Syaq memandang Asid. Kawan rapat Irfan. Dengan aku, dia kenal-kenal begitu sahaja Asid menunjuk ke arah Irfan. Irfan sedang bersembang dengan Abu Eish, tuan rumah yang menjamu mereka. Semua menanti waktu berbuka. Kulluhum jadid? Na am, jadid. Sanfur ya Abu Eish Sebaik sahaja mendengar perkataan Sanfur, Abu Eish ketawa. Sanfur adalah merujuk kepada watak sebuah anak burung kartun arab, yang masih tidak boleh berjalan dengan baik. Perkataan Sanfur biasanya digunakan untuk merujuk kepada pelajar baru di Jordan ini. Apabila Sanfur disebut, biasanya mereka akan ketawa kerana teringat akan watak kartun tadi. Keif Ramadhan huna? Abu Eish memandang kepada pelajar-pelajar baru yang dibawa oleh Irfan dan Asid. Jawab la Erman Syaq mencuit Erman. Ish, malas la Erman tidak menjawab. Akhirnya, Sahel yang menjawab. Walaupun bahasa arabnya tidak sesempurna Irfan, dia mencuba. Terkekek-kekek Abu Eish ketawa kerana sukar memahami apa yang dicakapkan oleh Sahel. Asid menahan gelak sahaja. Geli hati melihat Sahel yang kadangkala bertanya maksud dalam bahasa melayu berkenaan apa yang disebutkan oleh Abu Eish. Kemudian kedengaran azan maghrib berkumandang. Mereka pun menjamu selera. Pelbagai hidangan ada. Menu utama adalah nasi Maqlubah, makanan tradisi masyarakat Palestin. Abu Eish, berasal dari Palestin. Ada juga syurbah, yakni kuah sup dan kari. Ada bersama sup itu laban, atau susu masam. Terdapat juga salato, yakni sayur-sayuran yang dicincang halus. Kemudian ada juga halawiat, yakni kuih manisan. Tidak dilupakan, kebiasaan arab, qahwah, atau kopi. Hampir meletup perut-perut junior yang mengikuti Irfan dan Asid kerana banyaknya makanan yang ada. Abu Eish dan anak-anaknya pula, melayan dengan mesra sekali. Tidak habis lagi nasi di pinggan, mereka tambahkan nasi baru. Mereka solat Maghrib di rumah Abu Eish, kemudian Abu Eish meraikan mereka semua dengan menjamu Qahwah Sa adah, yakni kopi pahit. Berubah wajah Hilal apabila menghirup kopi itu. Irfan dan Asid tenang sahaja menghirup. Sudah biasa. Antum maliziyyin, kuwaiyyis. Uhibbukum jiddan-jiddan. Abu Eish mengucapkan kegembiraannya semasa menghantar semua pelajar melayu di muka pintu. 249

Waiyyakum ya Abu Eish. Nuhibbukallah, lillahita ala MasyaAllah Irfan, masyaAllah Abu Eish berpelukan dengan Irfan, mungkin rasa terharu dengan apa yang disebutkan oleh Irfan tadi. InsyaAllah, marratan thaniah? Anak Abu Eish, Mujahid bertanya. InsyaAllah, Allahummaftah Alaik Mereka berpisah. Irfan dan Asid bersama junior-junior yang mengikuti, bergerak ke Masjid Universiti Yarmouk untuk solat tarawih. Ya Allah, nak tersembur Mursyid menepuk-nepuk perutnya. Asid tergelak. Ha, baru tahu orang arab macam mana bila sambut Ramadhan. Ada orang kata, orang arab ni masa Ramadhan berubah jadi malaikat Irfan ketawa. Tapi Abu Eish, memang baik pun. Kalau bukan Ramadhan pun, kadangkala dia jemput juga ziarah Memang tradisi arab adalah begitu. Semasa Ramadhan, mereka menjadi sangat pemurah, baik hati dan suka menjamu orang makan. Malah, kedai-kedai akan memberikan diskaun yang banyak semasa Ramadhan. Masjid pula, penuh hingga ke luar. Abang Irfan, tak kenyang lagi ke? Syaq kehairanan melihat di tangan Irfan ada bungkusan makanan. Memang dia perasan Abu Eish memberikan plastik makanan itu kepada Irfan tadi. Irfan tersenyum. Ini untuk kawan kamu yang berlima tu Kawan kami berlima? Siapa? Sahel menggaru kepala. Disaster Five Asid menjawab. Sebaik sahaja nama Disaster Five disebut, Erman memandang Irfan dan Asid. Buat apa bagi pada mereka? Mereka dah la suka buat kacau Hilal rasa pelik. Irfan menggeleng. Mereka perlu didekati, bukan disisih Kalau sisih, macam mana nak jadikan mereka baik? Asid menambah dengan soalan. Semua yang mengikuti mereka diam. Ternyata Irfan dan Asid memang baik dan berhikmah. Ya, kalaulah yang jahat itu disisihkan, maka tidak berkembanglah kebaikan. Hal ini kerana, kejahatan itu selamanya menelan kebaikan. Jika kebaikan tidak bergerak merubah kejahatan kepada kebaikan, maka kebaikan akan tewas. 250

Rasulullah SAW sendiri, perang adalah solusi terakhir. Dakwah baginda bermula dengan mentarbiyah mereka yang dilekati jahiliyyah. Bukannya dimulakan dengan revolusi atau pemberontakan untuk menghapuskan mereka yang ingkar dan korup. Kami berdua singgah dulu rumah mereka Ujar Irfan apabila mereka berada di hadapan bangunan Umar Mukhtar. Adik-adik, gerak ke masjid ya Asid menepuk-nepuk kepala Hilal. Hilal segera menepis. Ingat baby ke main tepuk-tepuk kepala? Asid ketawa. Senang menyakat junior-junior. Abang Irfan, terima kasih sebab bawa kami makan rumah orang arab. Syaq bersuara. Em, pengalaman baru Sahel sedikit tergelak kerana teringatkan perbualannya dengan Abu Eish tadi. Banyak benda belajar Hilal tersenyum. .... Erman diam. Mereka berpisah. Syaq, Erman, Sahel dan Hilal bergerak terus menuju ke arah Mat am Abu Mahmud. Nanti di hadapan Mat am Abu Mahmud, mereka akan bergerak ke kiri, dan bergerak terus sebelum merentas jalan Syari Jami ah untuk ke Masjid Universiti Yarmouk. Irfan dan Asid, menaiki tangga bangunan Umar Mukhtar. Rumah Disaster Five, itu destinasi mereka. ***** Asid, bangun Irfan menepuk-nepuk sahabatnya. Asid menggeliat. Pukul berapa? 3 pagi Hah... Asid menguap, pantas Irfan menutup mulut sahabatnya itu. Bangun lah. Ya Irfan, ya. Asid membuka matanya luas-luas. Rasa berat, tetapi dia berusaha melawan perasaan itu. Dia melihat Irfan berdiri di tepi katilnya. Malam agak dingin, kontra dengan siang yang agak panas. Heyya, sejuk la pulak Asid duduk malas. 251

Cinta mana lebih? Katil dengan selimut, atau Allah? Asid tersengih. Allah la. Lehernya digaru walaupun tidak gatal. Irfan menghulurkan tangan. Tangan itu disambut Asid, lantas tubuh Asid ditarik bangun. Qiamullail. Itulah yang dilakukan seminggu sekali pada bulan biasa, tiga hari sekali pada 20 hari awal Ramadhan, dan setiap malam pada 10 hari terakhir Ramadhan. Ahli rumah mereka akan melakukan qiamullail, dari pukul 3 pagi hinggalah waktu subuh menjengah masuk. Shah dengan Saifuddin? Semua dah siap. Tunggu sahabat aku nan seorang ni la Irfan menjuihkan bibirnya ke arah Asid. Asid berjalan keluar ke ruang tamu. Dia hendak pergi ke tandas utama, untuk basuh muka dan mengambil wudhu . Kelihatan Shah dan Saifuddin sudah bersedia di ruang tamu. Ai Asid, selalunya bangun awal Saifuddin bersuara. Ala abang sifu, biasa la. Tak biasa lagi praktikal Letih kena kejar dengan Israa Shah menambah. Dia tahu berkenaan Asid dan Israa .

Itu satu lagi Asid memetik jari, menunjuk ke arah Shah. Suasana malam yang hening, diceriakan dengan tawa yang berderai. Nanti lama-lama biasa la dengan praktikal tu. Saifuddin, merupakan pelajar tahun enam perubatan, faham akan apa yang dihadapi Asid. Tahun praktikal memang meletihkan. Asid masuk ke tandas. Mula dulu pun tak apa Dia berpesan kepada semua sebelum masuk. Irfan mengangguk. Jom mula. Shah jadi imam dulu Irfan memberikan tugasan. Mereka memang akan bergilir-gilir menjadi imam dalam qiamullail. Shah ke hadapan. Mereka bermula dengan Solat Tahajjud. Selepas sekitar enam rakaat solat tahajjud, mereka akan menyambung qiam mereka dengan solat taubat, disusuli Solat Hajat dan kemudian Solat Witir. Mereka akan menghabiskan waktu hingga ke subuh dengan membaca Al-Quran secara tadarus, sambil memperbaiki tajwid antara satu sama lain. Allahuakbar Suara Shah kedengaran memecah keheningan malam. Saat hati-hati manusia lain terbang entah ke mana. 252

Hati-hati mereka pula sedang bangun memenuhi cinta mereka kepada-Nya. Berusaha menggapai taqwa di atas medan yang disediakan oleh Yang Esa.
1. http://photos-d.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs197.snc3/20438_1175511913381_1395571657_ 30400490_4543469_n.jpg

253

Perkongsian: Couple=cinta? Saya kata tidak. (2010-01-10 16:57)

[1] Adakah cinta kita, sama macam denisi cinta orang lain?

Ada orang tanya saya di dalam shoutbox. Adakah saya pernah bercinta. Saya kata pernah. Kemudian dia tanya, adakah saya pernah bercouple. Saya kata tak pernah. Kemudian dia pelik dan berkata: Macam mana tak couple, tapi bercinta? Saya pula naik hairan. Cinta dengan couple tu, sama ke? Nak bercinta, wajib couple ke? Kiranya, kalau tak couple tu, tandanya tak ada cinta la? Begitu kah? Patutlah bila saya kata bercinta sebelum kahwin boleh, orang ramai marah sebab dia kata: No cinta b4 nikah la, Cinta sebelum nikah haram la dan sebagainya. Sebab apa? Dia nampak cinta=couple dan sewaktu dengannya. Saya nampak couple tu jauh letaknya di barat, dan cinta tu letaknya jauh di bahagian timur. Dua benda yang berlainan. Cinta boleh dijalankan tanpa couple. Couple pun, kalau orang nak, boleh jalan tanpa cinta. Apa itu cinta Saya tak ambil denisi cinta ini dari kamus dewan bahasa atau mana-mana sumber. Saya bina denisi cinta saya sendiri, dari kefahaman dan padangaan yang saya perhatikan selama ini. Saya pun dah banyak kali ulang di Langit Ilahi berkenaan perkara ini. 254

Denisi cinta saya mudah. Apa itu cinta? Cinta adalah apabila kita hendak masuk syurga bersama-sama dengan orang yang kita kata pada dia Saya cintakan awak. Benda ni boleh apply dengan semua jenis orang. Kekasih kah, isteri kah, anak-anak kah, ibu-bapa kah, adik-beradik kah, sahabat handai, saudara mara, jiran tetangga, dan sebagainya. Semua la pendek kata. Jadi, kalau kita melakukan sesuatu yang mengeluarkan kita dari jalan ke syurga Allah SWT, itu tandanya telah hilang cinta kita kepada orang yang kita kata - saya cintakan awak. Cinta, terkandung di dalamnya makna sayang dan kasih. Jadi saya tidak nampak seseorang yang melempar seseorang yang lain ke dalam api, atau menarik seseorang yang lain terjun ke gaung bersama dengannya itu, adalah seorang Pencinta, seorang Penyayang atau seorag Pengasih. Jadi, kalau couple itu dilarang oleh Allah SWT, zina hati itu dilarang oleh Allah SWT, ikhtilat itu dilarang oleh Allah SWT, dan kosnya adalah kemurkaan Allah SWT, boleh mengheret ke neraka Allah SWT, apakah si pengajak kepada perlakuan itu, atau si pelaku kepada perlakuan itu, dinamakan saling kasih mengasihi, sayang menyayangi dan cinta mencintai? Lempar ke dalam api dikatakan sayang? Ah... kalau anda berpendapat demikian, tak mengapalah. Yang saya kata bercinta sebelum kahwin Sahabat saya ada menyatakan kepada saya apabila saya berbicara berkenaan cinta sebelum kahwin. Dia kata: Ana rasa enta patut jelaskan. Mungkin ada orang yang salah faham Jadi biar saya terangkan di sini. Saya tak pernah kata bahawa bercinta sebelum berkahwin itu adalah dibenarkan bercouple, dibenarkan melebih-lebih dalam hubungan lelaki perempuan dan sebagainya. Malah dalam beberapa artikel saya, saya dah nyatakan bahawa saya tidak menghalalkan couple. Apa bercinta sebelum kahwin? Mempunyai perasaan cinta, biasanya waktu bila? Mungkin zaman mak ayah kita dahulu, kahwin datuk nenek kita susunkan untuk mereka. Zaman tu mungkin kita boleh kata cinta selepas kahwin. Zaman sekarang, paling kurang pasangan kita tu adalah yang belajar sama sekolah, kerja tempat sama, pernah bekerja sama dalam apa-apa program. Apa-apa pun, ada pertembungan sebelum perkahwinan yang menjadi trigger kepada rasa nak kahwin dengan dia. Rasa nak kahwin dengan dia tu apa? Itulah perasaan suka, nak, yang kemudiannya kita katakan itu adalah cinta. Jadi, kalau cinta sebelum kahwin ni haram, maka ramailah orang zaman sekarang, asas perkahwinannya haram. Sebab rasa suka tu datang sebelum kahwin. Persoalannya, benda-benda macam ni(jatuh suka, jatuh nak, jatuh cinta ni), boleh atur ke? Macam mana? Sebab itu, saya tidak memilih mengharamkan cinta. Saya memilih untuk menunjukkan cara bercinta. Bila kamu ada rasa suka pada seseorang, kamu cakap dan luah pada dia bila kamu bersedia. Kalau dia terima, di situ secara tidak langsung sudah ada kontrak antara kamu dan dia. Hubungan kamu pula diketahui oleh ibu bapa. 255

Maka tidak salah mempunyai perasaan cinta ketika itu. Bercintalah macam orang belum berkahwin sepatutnya bercinta. Janganlah buat gaya macam dah lepas kahwin pula. Sebab itu saya sering kata, kalau ketagih sangat nak berdating, suruh famili anda ajak famili pasangan anda keluar makan. Kalau rindu sangat nak jumpa, ajak keluarga ziarah rumahnya. Senior saya pula(Abang Amir, telah berkahwin) berkata, kalau sms, urusan yang sangat-sangat penting sahaja. Lepas sms tu, delete cepat-cepat yang dia sms tadi. Supaya kita tak baca sms tu banyak kali dan kemudian mengheret kepada zina hati. Pendek kata, hubungan tu masih macam orang belum kahwin ya. Masih banyak kena jaga. Susah la macam tu Habis, ini sahaja jalan yang ada kalau nak bercinta sebelum berkahwin. Nak lebih senang, kahwin la. Kenapa saya tidak mengharamkan cinta sebelum kahwin? Sebab untuk cinta itu boleh muncul bila-bila masa sahaja tanpa kita rancang. Cinta ini bergejolak dan senang memberontak. Kita tidak boleh tundukkannya dengan berkata itu haram, ini tak boleh dan sebagainya. Tetapi kita boleh lenturkannya dengan boleh, tetapi ada syaratnya Maka, hendak mencapai boleh itu, ikutlah syarat-syarat yang disediakan. Tengok diri dahulu Saya lebih senang kalau dalam bab cinta ni, kita tengok diri kita dulu la. Tengok diri ni, bukan maksud saya duit. Duit tu nombor 100 dalam perkiraan saya. Perkara yang pertama kita kena tengok adalah, apakah kita sudah bersedia dengan tanggungjawab nak bawa anak orang lain masuk syurga? Itu yang pertama sekali. Yang kedua, apakah kita sudah bersedia untuk menjadi contoh kepada isteri dan anak-anak? Yang ketiga, apakah telah dipersiapkaan ilmu, emosi, mental dan jiwa untuk berkeluarga, menghadapi cabaran-cabarannya, mendidik orang-orang di dalamnya? Jangan nampak ending hubungan kita dengan pasangan kita hanya di gerbang perkahwinan. Ada dunia yang luas, penuh cabaran dan dugaan, menanti anda selepas gerbang perkahwinan itu. Yang bercouple, apakah anda berkir? Jadi bila orang tanya saya, apakah yang beza orang bercinta dengan orang yang bercouple? Bezanya, satu pihak kir perkara-perkara yang saya sebut di atas ini, dan berusaha mati-matian menyiapkan dirinya. Satu pihak lagi, kir nak seronok, nak happy-happy aja, dan tak kir pun selepas itu apa yang akan mereka hadapi. Kami couple sebab cinta la Maka saya kata, cinta anda itu, tidak sama dengan cinta saya. Maaf saya kata, cinta yang saya katakan ini suci, mahal, berharga. Nak dapatkannya, perlukan usaha yang keras. Cinta menembus syurga, mestilah 256

usahanya juga boleh menggegarkan jiwa. Saya tak suruh break up ya. Kalau yang bercouple sedar benda ni, hentikan couple itu, dan cari makna cinta sejati memperbaharui cinta mereka sebelum ini, perbaiki perjalanan hidup dan serius nak bina kehidupan yang Allah redha, apa salahnya kamu masih bersama. Boleh sambung couple tu lepas kahwin. Kalau kamu benar-benar ber cinta la kan, takkan la nak teruskan sesuatu yang merosakkan pasangan yang kamu kata kamu cinta tu? Ya la, lempar pasangan pada kemurkaan Allah, pada neraka Allah. Kamu kata kamu cinta ? Jadi kalau benar kamu cinta , takkan la tak boleh stop sekejap couple tu dan bergerak memperbaiki diri, perbetulkan kembali matlamat, fahami kembali cinta, kemudian kahwin, dan sambung cople kamu semula. Yang bercouple, apakah yang anda kir? Senangnya, kalau anda baca artikel saya ini, saya nak anda kir kembali melihat diri anda sendiri. Apa masa hadapan yang anda mahu? Keluarga yang macam mana hendak anda bina? Anak-anak nanti anda hendak didik dengan apa? Ketahuilah, seseorang yang tidak mempunyai apa-apa, tidak akan boleh memberikan apa-apa. Penutup: Terang lagi bersuluh, couple dengan cinta tak sama Saya sentiasa kata pada diri saya, cinta itu mahal, suci, bersih. Jadi, takkan saya nak nodai dengan perkara-perkara yang mengotorkannya(kemurkaan Allah)? Di situ sahaja kita sudah boleh buat garisan membezakan cinta dan couple. Couple ni, nak pegang-pegang tangan, nak sembang dekat-dekat, nak jiwang lebih-lebih, nak romantik tak boleh blah, lepas kahwin la. Nak bercinta sebelum kahwin(tak ada duit nak kahwin, belajar tak habis, mak ayah tak bagi kahwin lagi), buat la gaya bercinta sebelum kahwin ya. Dah ambil jalan susah, kena guna cara susah juga la. Senang cerita, kalau nak senang, dua sahaja solusinya: Kahwin, tak payah bercinta. Jadi, tak ada masalah ya kalau bercinta tanpa couple. Masih cinta. Bersih pula. Siapa kata couple=cinta? Boleh tukar denisi tu.
1. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc1/hs036.snc1/4328_1061858752123_1395571657_

30134808_5909048_n.jpg

257

Motivasi: Hipokritkah kalau bergerak ke arah kebaikan? (2010-01-11 16:51)

[1] jangan hirau kutukan orang.

picture by RobbyP of Deviant Art

Saya ada terbaca blog junior/sahabat saya, [2]Faiq Zaini berkenaan hal ini. Kemudian ditambah pula, selepas itu salah seorang pembaca Langit Ilahi bertanya kepada saya berkenaan ketakutannya bergerak ke arah kebaikan kerana rakan-rakan mencercanya sebagai hipokrit. Ya, ada orang takut berubah kepada kebaikan kerana risau. Kadangkala bukan merisaukan kutukan orang. Diri sendiri itu pun mempersoalkan tak hipokrit ke aku ni kalau berubah? Ayat-ayat racun macam aku kena jadi diri sendiri akan mula merosakkan jiwa.

Hipokrit ke kalau jadi baik? Jadi baik ni, sama dengan tak jadi diri sendiri kah? Siapa la pandai-pandai buat peraturan hodoh macam tu? Kalau bab tak jadi diri sendiri, maka buat benda-benda tak elok itulah hipokrit 258

Kenapa tak nak berubah? Dia kata, tak nak jadi hipokrit. Dirinya suka benda-benda yang Allah larang, suka merokok, suka ponteng kelas, suka mencarut, suka couple dan sebagainya. Jadi, kalau berubah ni hipokrit. Not myself katanya. Oh? Mana kamu tahu jahat/nakal/kurang aja/tak bagus tu adalah diri kamu yang sebenar? Siapa ajar? Tahu apa diri kita yang sebenar? Saya bagi satu hadith, dan satu ayat Al-Quran. Rasulullah SAW bersabda: Setiap bayi itu lahirnya di atas trah, ibu bapanya(suasana pembesarannya) lah yang menjadikannya yahudi, nasrani dan majusi Kenapa Rasulullah SAW tak cakap: Ibu bapanya(suasana pembesarannya)lah yang menjadikannya islam, yahudi, nasrani, dan majusi ? Kenapa? Sebab bayiu itu dilahirkan atas trah. Fitrah=Islam. Islam=baik. Jadi, siapa kata menjadi baik itu hipokrit? Jadi jahat la hipokrit. Sebab jahat/nakal dan segala yang berkaitan dengannya itulah yang bukan diri kita sendiri. Allah SWT pula berrman: Dan ingatlah ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam dari belakang mereka, dan Dia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (Dia berrman): Bukankah Aku ini Tuhan kamu? Mereka semua menjawab: Benar, kami menjadi saksi(mengakuinya) Surah Al-A ra ayat 172. Ah, sebelum kita lahir lagi, trah kita adalah beriman. Fitrah kita adalah Islam. Fitrah kita adalah taat kepada Allah SWT. Sebab itu, pernah dengar kan kata-kata: Bayi itu suci dari dosa? Jadi, nak kembali kepada kebaikan, nak bergerak menjadi hamba yang taat, di mana hipokritnya? Masalah manusia senget akal Masalah segelintir manusia adalah, apabila ada rakan mereka nak berubah, mereka akan hina-hina, kutukkutuk. Kata-kata berikut adalah yang biasanya keluar: Tak payah jadi baiklah. Kau ni memang dah tak ada harapan dah nak ikut geng-geng baik ni Kau jangan nak tunjuk bagus la bro. Dunia belum terbalik lagi la Hipokrit la kau ni. Jahat tu jahat la. Jadi baik buat apa? 259

Ini penyakit paling kronik yang ada dalam masyarakat kita. Tengok sahabat dia jadi baik, dia tak senang, dia rasa sempit, dia rasa gusar. Dia mewarisi sikap satu makhluk ni. Makhluk apa? Iblis. Iblis, syaitan dan konco-konconya memang akan rasa sempit hati bila nampak orang bergerak ke arah kebaikan. Dia rasa bengang, rasa marah dan rasa sangat-sangat la bengkek bila tengok orang buat baik. Sebab, tujuannya atas muka bumi ni terganggu. Semasa dia dilempar keluar dari syurga, dia telah bersumpah kepada Allah SWT: Allah SWT berrman: Iblis pun berkata: Oleh kerana Kau telah menyebabkan aku tersesat, maka sesungguhnya aku akan mengambil tempat menjadi penghalang mereka dari jalanMu yang lurus. Kemudian aku datangi mereka dari hadapan serta dari belakang mereka, dan dari kanan serta kiri mereka, dan Engkau akan mendapati tidak ramai dari mereka yang bersyukur Surah Al - Ara aayat 16-17. Tapi benda ni, kalau cakap pada pengutuk-pengeji ni, mereka tidak akan faham. Maka, jadikan ini inspirasi, kekuatan kepada yang nak merubah diri, agar terus sabar dan tabah. Hendak kembali kepada trah, hipokrit apanya? Bukan boleh terus jadi malaikat Kepada yang nak berubah, jangan rasa susah hati kalau ada masanya anda jatuh semula. Terbuat salah lama. Memang itu resminya kehidupan manusia. Imannya turun naik. Tak ada manusia yang tersedarsedar terus jadi baik macam malaikat. Tak ada. Melainkan kamu boleh jumpa situasi itu di dalam drama dan novel sahaja. Manusia biasa, paling kurang akan tetap ada sisa-sisa jahiliyyahnya. Lambat untuk membuang semuanya. Tetapi ini bukan alasan berputus asa. [3]Sebab itu saya suka tunjukkan kamu kisah pembunuh kepada 100 orang. Dia telah membunuh 100 orang, tetapi dia masih berusaha bertaubat kepada Allah. Akhirnya Allah memasukkannya ke dallam syurga, tanpa dia sempat bertaubat. Dia hanya baru hendak bergerak ke tempat taubat sahaja. Itulah dia maknanya, keampunan Allah meluasi kemarahan-Nya. Ketahuilah, kepada orang yang hendak berubah, Allah amat mencintai kalian. Allah SWT berrman: Sesungguhnya Allah amat mencintai mereka yang sering bertaubat dan membersihkan diri Surah AlBaqarah ayat 222. Apa la kisahnya dengan kritikan orang ramai, jika hendak dibandingkan dengan kasih sayang Allah? Penutup: Usah peduli orang lain. Bergerak terus ke arah perubahan 260

Bila nak berubah, jangan teragak-agak. Niat berubah kena jelas, menuju kepada Allah semata-mata. Tidak berubah kerana perempuan, tidak berubah kerana kawan, tidak berubah kerana yang lain-lain. Berubah hanya kerana Allah SWT. Dengan ini, kalau satu dunia menyisihkan anda kerana perubahan anda, anda tetap tenang dan sabar, teguh dan tabah. Bergeraklah terus ke arah perubahan. InsyaAllah, Allah SWT tidak akan mengecewakan hamba-hamba-Nya yang mendekati-Nya. Saya tutup artikel ini dengan surah penenang jiwa. Dalami maknanya ya. Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu? Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu yang memberati tanggunganmu? Dan Kami telah meninggikan bagimu: sebutan namamu? Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. Kemudian apabila engkau telah selesai (daripada sesuatu amal soleh), maka bersungguh-sungguhlah engkau berusaha (mengerjakan amal soleh yang lain), Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau memohon (apa yang engkau gemar dan ingini) Surah Asy-Syarh ayat 1-8
1. http://fc02.deviantart.net/fs51/i/2009/308/2/d/good_morning__hypocrite__by_RobbyP.jpg 2. http://faiqzaini.blogspot.com/2010/01/hipokrit-la-kau.html 3. http://ms.langitilahi.com/motivasi-saya-diselaputi-dosa-ingin-keluar-tetapi%e2%80%a6/

261

Motivasi: Di mana boleh dicari kekuatan, kebahagiaan, ketenangan? (2010-01-12 14:55)


[1] Keimanan kita kepada Allah, punca kekuatan.

Manusia ini, kehidupannya bukan sentiasa berada di atas. Kehidupan manusia, kembarnya adalah ujian. Akan tiba masanya, manusia akan diuji dari arah yang tidak terjangka. Kadangkala, ujian datang dalam keadaan manusia tidak bersedia. Ketika ini, manusia akan mula terkapai-kapai. Mencari sesuatu yang dinamakan kekuatan. Mula hendak mendapatkan sesuatu yang bernama kebahagiaan. Cuba menggapai sesuatu yang dipanggil ketenangan. Tetapi, di mana? Di mana hendak dicari semua itu? Soalan itu, adalah antara soalan panas bagi seorang manusia. Cari dari sumbernya Siapakah yang menyisipkan kekuatan? menyusupkan ketenangan? Siapa? Allah. Jawapan saya hanya satu itu, dan tiada lain. Allah SWT berrman: Kalau kamu tidak menolongnya (Nabi Muhammad) maka sesungguhnya Allah telahpun menolongnya, iaitu ketika kaum kar (di Makkah) mengeluarkannya (dari negerinya Makkah) sedang ia salah seorang dari dua (sahabat) semasa mereka berlindung di dalam gua, ketika ia berkata kepada sahabatnya: Janganlah engkau berdukacita, sesungguhnya Allah bersama kita. Maka Allah menurunkan ketenangan kepada (Nabi Muhammad) dan menguatkannya dengan bantuan tentera (malaikat) yang kamu tidak melihatnya. Dan Allah menjadikan seruan (syirik) orang-orang kar terkebawah (kalah dengan sehina-hinanya), dan Kalimah Allah (Islam) ialah yang tertinggi (selama-lamanya), kerana Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. Surah At-Tawbah ayat 40. Ketika Rasululla SAW, hanya bersama Abu Bakr RA, dikejar dan diburu oleh kaum musyrik Quraiys, hampir dijumpai pula di dalam Gua Tsur, Allah telah menurunkan ketenangan kepada hati mereka berdua. Lihat, betapa berkuasanya Allah. Pada saat mereka sangat tersepit, ketenangan daripada Allah mampu menghilangkan segala resah gelisah. Tiadalah kemenangan(pertolongan) itu, selain dari sisi Allah... Surah Al-Anfal ayat 10. Itu adalah janji Allah SWT. Kenapa Allah SWT boleh berjanji sedemikian rupa? Kerana Dia adalah pemegang kekuatan. Pada Allah ada qudrah. Dan Dia berhak membantu sesiapa sahaja yang Dia ke262 Siapakah yang memberikan kebahagiaan? Siapakah yang

hendaki. Siapakah yang pernah meminta kepada-Nya kekuatan? Bukankah Kami telah melapangkan bagimu: dadamu? Dan Kami telah meringankan daripadamu: bebanmu (menyiarkan Islam) Surah Asy-Syarh ayat 1-2. Allah. Akhirnya, Allah jugalah sumber kepada semua yang dikehendaki oleh kita tadi. Kekuatan, ketenangan, kebahagiaan, semuanya adalah daripada Allah. Allah yang memberikannya, Allah yang menariknya semula. Siapakah antara kita yang bergerak ke arah-Nya? Hubungan kita dengan Allah SWT Ada orang, masa dia susah sahaja baru dia ingat kepada Allah SWT. Masa dia ada sesuatu hajat, baru dia mencari Allah SWT. Semasa dia kaya, semasa dia berharta, semasa dia bahagia, semasa dia senang hati, dia lupa pada Allah SWT, malah bongkak kepada-Nya. Siapakah antara kita yang berusaha menjaga hubungannya dengan Allah SWT? Atau sebenarnya kita ini, langsung tidak merasakan keterikatan kita dengan Allah SWT? Adakah kita hanya nampak, Allah itu di masjid sahaja? Adakah di masjid sahaja baru kita sibuk menjaga hubungan kita dengan Allah? Bagaimana di pejabat? Bagaimana di sekolah? Bagaimana di tempat anda berada sekarang? Adakah anda merasai keterikatan anda dengan Allah SWT? Hubungan dengan Allah SWT ini, adalah hubungan yang unik. Hal ini kerana, kita berhubung dengan Allah yang ghaib dari pandangan kita. Tetapi untuk manusia yang beriman, dia akan sentiasa merasakan bahawa Allah SWT itu amat dekat dengan-Nya. Dan demi sesungguhnya, Kami telah mencipta manusia dan Kami sedia mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, sedang (pengetahuan) Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya, Surah Qaaf ayat 16. Hatta, yang kita bisikkan di dalam hati pun, Allah mengetahuinya. Apakah pantas semasa bekerja kita memutuskan hubungan kita dengan-Nya? Apakah pantas semasa belajar, kita memutuskan hubungan kita dengan-Nya? Sebab itu, bagi mereka yang menghubungkan dirinya dengan Allah setiap masa, mereka akan serius dalam pekerjaan mereka. Mereka tidak akan sengaja curi tulang, tidak akan korup, tidak akan pecah amanah, tidak akan melakukan perkara-perkara yang Allah larang sepanjang pekerjaan mereka. Mereka berusaha, menjaga segala apa yang Allah perintahkan sebaik mungkin setiap masa. Semuanya untuk mendapatkan kebaikan daripada Allah SWT. Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu. Dan kamu tidak akan dapat melemahkan kuasa Allah (daripada menimpakan kamu dengan bala bencana, walaupun kamu melarikan diri di mana sahaja) di muka bumi (atau di langit); dan kamu juga tidak akan beroleh sesiapapun yang lain dari Allah. 263

- sebagai pelindung atau pemberi pertolongan. Surah Asy-Syuara ayat 30-31. Saya mendekati Allah, tetapi kenapa tidak bahagia? Ini soalan yang popular. Ya, ada kalangan kita yang mendekati Allah, tetapi tetap tidak bahagia. Hidup tetap sukar. Malah, masih terasa sempit dan tidak tenang. Adakah ini bermakna, mendekati Allah SWT itu tidak memberikan apa-apa? Saya hanya tersenyum. Sudah Allah SWT katakan tadi, segala keburukan itu daripada diri manusia sendiri. Cuba lihat semula, tidak tenang itu kenapa. Tidak bahagia itu kenapa. Tidak rasa mempunyai kekuatan itu kenapa. Walaupun sudah mendekati Allah, semua itu tidak datang kenapa? Antara sebab paling besar adalah: Kita mendekati Allah SWT, meminta kepada-Nya, pada masa yang sama kita mendekati apa yang dimurkai-Nya, dan mencintai pula kemungkaran itu Di sinilah punca, penghalang kepada kebahagiaan kita, kekuatan kita, ketenangan kita. Dosa ibaarat bintik hitam yang melekat di dalam hati. Semakin banyak dosa, semakin banyak bintik hitam. Akhirnya, hati gelap dan keras. Kita mendekati Allah, tetapi kita mencintai kemaksiatan. Kita tidak membuang punca keresahan kita, kita tidak membuang punca kelemahan kita, kita tidak membuang punca kegelisahan kita, macam mana hendak mencapai kekuatan, ketenangan dan kebahagiaan? Kita perlu lihat semula. Adalah mustahil menggabungkan dua cinta ini dalam satu masa. Cinta kepada Allah, dan cinta kepada kemurkaan-Nya. Penutup: Puncanya, kita menjauhi-Nya Hairan apabila kita melihat kembali kehidupan sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang miskin, dan serba kekurangan seperti Bilal bin Rabah RH, Abu Hurairah RH, hatta Rasulullah SAW sendiri, tetapi mereka semua bahagia dan penuh dengan ketenangan. Tiada sahabat Rasulullah rumahnya banglo macam rumah kebanyakan kita. Rasulullah SAW sendiri tidur di atas pelepah tamar sehingga berbirat belakang tubuhnya. Kita paling kurang pun akan tidur di atas tilam. Tetapi mereka bahagia. Bahagia. Mereka kuat. Sangat kuat. Mereka tenang. Menenangkan pula sesiapa yang melihat mereka. Kenapa? Mereka mendekati Allah SWT. Kerana mereka beriman dengan Allah SWT. 264

Wahai Nabi, cukuplah Allah menjadi Penolongmu, dan juga pengikut-pengikutmu dari orang-orang yang beriman. Surah Al-Anfal ayat 64. Ya, Allah sudah cukup untuk mereka. Saya teringat dahulu, orang selalu baca: Hasbi rabbi jallallah, ma qalbi ghairullah yang maksudnya, Cukuplah untuk aku Tuhanku Allah yang agung, tiada di dalam kalbuku melainkan Allah Di mana agaknya pembumian kata-kata ini dalam kehidupan kita hari ini? Apa punca kelemahan kita? Apa punca kegelisahan kita? Apa punca keresahan kita? Kita menjauhi Allah SWT. Lihatlah, apabila manusia tidak mengambil Islam, apa yang berlaku kepada dunia? Huru-hara. Kenapa manusia tidak memerhatikan ini? Kenapa kita, tidak memerhatikan perkara ini? Dunia ini, bukan terpagar dalam alam materialistik sahaja.
1. http://fc02.deviantart.net/fs28/i/2009/254/0/7/Allahu_akbar_by_tanedna.jpg

265

Perkongsian: Jadual itu tidak penting? (2010-01-13 17:47)

[1] Masa, dan waktu, takkan menunggu-nunggu picture by TIME-24 of Deviant Art

Semalam, saya bersembang-sembang dengan Kamal, pelajar tahun 1 Pergigian, bersama-sama dengan Iqbal, pelajar tahun 1 Ekonomi Islam. Kami semalam menghabiskan masa bersama-sama, dari selepas zuhur sampai la masuk waktu asar. Antara sembang-sembang yang muncul adalah, berkenaan dengan kehebatan cendikiawan Islam yang terdahulu. Kami berbincang, bagaimana mereka mampu menguasai banyak bidang ilmu, dan juga melakukan banyak perkara, sedangkan, masa kehidupan mereka sama macam masa kita juga 24 Jam. Di sini, saya memunculkan satu solusi untuk diri saya, Kamal dan Iqbal. Manusia, hidupnya perlu kepada jadual. 266

Jadual itu mengongkong

kata orang ramai

Ada manusia, dia alergik dengan perkataan jadual. Dia nampak, jadual ini adalah ibarat penjara, mengongkong pergerakan dan membuatkan dirinya terikat. Ramai yang apabila disebut jadual, akan teringat kepada kotak-kotak yang mempunyai masa, hari dan aktiviti, kemudian tertampal pula di dinding atau di meja. Tetapi, benarkah jadual ini seperti yang dikatakan oleh orang ramai? Hakikatnya, jadual bukan mengongkong. Tetapi mengatur . Lebih-lebih lagi, jadual yang saya katakan dalam artikel ini bukan seperti jadual sekolah, jadual bersihkan kelas dan sebagainya yang mungkin terbayang dalam minda kita. Jadual yang saya nyatakan ini sifatnya eksibel . Tapi eksibelnya berprinsip. Dan jadual yang saya nyatakan ini boleh jika hendak ditulis dan ditampal pada dinding, atau bagi yang rasa aleergik dengan jadual bertampal, boleh tampalkan jadual ini di dalam minda anda. Hidup manusia, perlukan aturan ini, atau manusia hanya akan berhadapan dengan kerugian. Kerugian manusia adalah pada masa Manusia kata, ibu bapa tidak boleh diganti. Mungkin benar, ibu bapa kandung kalau mati tidak akan dapat diganti dengan sesiapa. Tetapi, manusia masih boleh mengambil ibu angkat, bapa angkat. Walaupun tidak sama. Tetapi masa, tidak ada masa angkat, masa tiri, dan sebagainya. Masa, kalau berlalu, dia tidak akan boleh digantik dengan apa sekalipun. Barang kalau terlepas, ada kemungkinan kita boleh menyambutnya. Tetapi masa, kalau terlepas, berlari sepantas mana pun, kita tidak akan boleh mengejarnya. Kerugian manusia, terletaknya pada makhluk bernama masa ini. Maka dengannya Allah bersumpah akan kerugian manusia. Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian Surah Al- Asr ayat 1-2. Siapa yang tidak rugi? Hanyalah mereka yang mengisi masa mereka dengan perkara yang Allah suka. Kecuali, mereka yang beriman dan beramal soleh, dan mereka yang berpesan-pesan kepada kebenaran, dan berpesan-pesan pula kepada kesabaran Surah Al- Asr ayat 3. Ya. Masa. Di situ kerugian kita. Banyak kita isi dengan perkara-perkara lagha tidak bermakna. Hidup perlukan aturan Menyedari kerugian ini, di sinilah letaknya peri penting mengatur kehidupan. Di sinilah letaknya kepentingan mempelajari qh awlawiyat(kefaahaman berkenaan keutamaan). Mengenali yang mana penting serta utama, penting tapi tidak utama, tidak penting tetapi utama, dan tidak penting juga tidak utama. Mengenali semua itu, kita susun kehidupan kita. 267

Saya pernah katakan dahulu, kita perlu menyusun kehidupan kita seperti kisah seorang profesor memenuhkan balang. Dia memasukkan balangnya dengan batu-batu besar. Seterusnya dia isikan dengan batu-batu kecil. Kemudian dia isikan lagi dengan batu kelikir. Selepas itu dia isikan dengan pasir halus. Akhir sekali dia isikan dengan air, agar molekul-molekul air mengisi ruang-ruang mikro yang masih wujud.

Itu baru penuh. Saya yakin, analogi pengisian balang itu dapat diterjemahkan ke dalam jadual kehidupan yang saya nyatakan. Manusia yang ingin melakukan banyak kerja dalam kehidupannya, manusia yang ingin mencapaai kejayaan gemilang dalam kehidupannya, dia perlu memahami analogi ini, lantas membumikannya dengan membuat jadual kehidupannya sendiri.

Tetapi ingat, apakah yang patut kita isi dalam jadual kita? Saya ingatkan di sini bahawa, kehidupan yang bermakna, hanyalah kehidupan yang dikira oleh Allah SWT sebagai amalan soleh. Maka, jadual yang baik, adalah yang diatur isi oleh perkara-perkara yang Allah redha.

Di sini, siapa yang mengatur kehidupannya? Atau hidup semberono sentiasa?

Semua mempunyai jadual

Kalau kita luaskan pandangan kita, kita akan melihat betapa dunia ini mempunyai jadualnya. Tidakkah anda melihat jadual putaran bulan kepada bumi, putaran bumi kepada matahari, putaran planet-planet atas orbit mereka, kadar oksigen dalam udara, dan banyak lagi kesempurnaan jadual yang ada pada makhluk Allah SWT, yang mengekalkan balensi dunia ini. Bayangkan kalau bumi mengingkari jadual yang ditetapkan oleh Allah kepadanya?

Pasti hancur rosak segalanya. Sebab itu, semua makhluk selain manusia, semuanya tunduk kepada Allah SWT. Secara taat atau paksa. Kenapa Allah tidak memberi kebebasan kepada mereka? Untuk menjaga balensi ini.

Tetapi manusia, diberikan kebebasan. Tiada paksaan.

Namun telah jelas pengakhiran bagi yang tunduk dan taat, mengisi kehidupannya dengan baik. Atau yang ingin ingkar dan mensia-siakan kehidupannya. 268

[2] Jadual-jadual saya

Penutup: Saya pun berjadual.

Seseorang dengan nickname Makcik minta saya berkongsi akan jadual hidup saya. Maka izinkan saya tunjuk dengan gambar sahaja. Ya, saya juga mempunyai jadual. Untuk mengimbangkan kerja-kerja saya sebagai penulis, sebagai pelajar, sebagai sahabat, sebagai hamba Allah SWT dan bermacam-macam lagi. Dan bukan sahaja masa, saya jadual kan juga idea saya, duit saya, dan sebagainya. Biar semuanya bermakna. Biar saya boleh gunakan diri saya, pada sepenuh potensinya. Sebab saya yakin, hanya yang mempuyai jadual , barulah dia mampu mengeluarkan sepenuh potensinya yang sebenar, dan mempunyai kehidupan yang berharga.
1. http://fc03.deviantart.net/fs27/i/2008/041/5/c/On_Time_by_TIME_24.jpg 2. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs177.snc3/20438_1186191420362_1395571657_ 30425118_6563924_n.jpg

269

Perkongsian: Malaysia dipuji khatib di Jordan. (2010-01-14 15:41)

[1] Bayangkan, negara kita dipuji oleh khatib jumaat negara orang

Ini cerita seminggu lepas. Pada hari Jumaat yang lalu, Dr Jamal, pensyarah yang mendalami ilmu AlQuran di dalam University of Yarmouk, Irbid, Jordan telah menjadi khatib di Masjid Universiti Yarmouk. Beliau membicarakan perihal ummah dan masa hadapan masyarakat Islam dalam mengharungi kehidupan masa kini. Diceritakan kelemahan dan juga kekurangan yang menghinggapi ummah di dalam khutbahnya. Kemudian dia menyebut negara Islam yang patut dijadikan contoh. Dan dia menyebut Malaysia. 270

Bersama wawasan 2020. Kata seorang arab kepada kita Apa kata Dr Jamal? Lebih kurang, kata-katanya begini: Mari kita lihat satu negara Islam contoh yang membangun, itulah dia Malaysia. Negaranya maju dan membangun, kemas dan teratur, bersih. Malaysia mempunyai wawasan untuk menjadi negara yang hebat pada 2020. Kalau kamu bertanya kepada rakyatnya, hatta anak-anak kecil dan pemandu teksi, semuanya memahami wawasan 2020 itu. Kita lihat di sini, semua rakyat Malaysia faham dan bersatu untuk bergerak mencapai matlamat itu. Tidak lama dahulu, mereka tidak maju. Tetapi sekarang, mereka berjaya menjadi antara negara yang membangun di alam ini. Hal ini kerana mereka mempunyai perancangan dan matlamat yang jelas, untuk mengubah diri mereka. Mereka kemas, berwawasan, beradab, bersatu. Kita warga Jordan sepatutnya mencontohi Malaysia dan membuat perancangan kita. Di mana perancangan kita? Itu yang saya terjemahkan mengikut makna la. Kata-katanya secara kalimah per kalimah sudah saya lupa. Dan perlu diingat, kata-kata ini bukan disebut di dalam dewan kuliah yang hanya menempatkan 75 orang 100 orang. Tetapi kata-kata ini dilaungkan di atas mimbar yang paling terkenal di Irbid, di Masjid Universiti Yarmouk yang paling menjadi tumpuan ramai orang di daerah Irbid Jordan. Selepas usai solat Jumaat, ramai orang memandang pelajar-pelajar Malaysia. Ada yang bersalaman dan menyambung pujian. Lebih-lebih lagi mereka yang pernah belajar atau mempunyai saudara-mara di Malaysia. Bagi yang tidak pernah melihat Malaysia pun akan menepuk dan memuji. Kagum dengan pencapaian Malaysia yang didengari mereka tadi. Pandangan masyarakat arab amnya Guru saya, Dr Muhammad Faleh, antara ulama dari mazhab As-Sya e yang terkenal di Jordan pernah memujid pelajar Malaysia yang berjaya menjawab soalannya dengan berkata: Orang Malaysialah yang akan menjatuhkan Yahudi, meruntuhkan Israel dan mengembalikan Palestin Malaysia di Jordan memang terkenal lebih-lebih lagi pada orang akademik. Pensyarah-pensyarah di Yarmouk yang pernah datang, atau belajar di Malaysia akan amat mengihtiram pelajar-pelajar melayu kerana kekaguman mereka pada Malaysia. Mereka semua merasakan betapa Malaysia itu adalah negara Islam contoh kepada semua. Memang kalau dikira dari aspek pembangunan, Jordan ketinggalan sekitar 10 tahun daripada Malaysia. Sebab itu, Malaysia, negara Islam yang kecil dan dahulunya langsung tidak pernah didengari, dapat meningkat naik dalam masa sekitar beberapa dekad adalah amat mengkagumkan. Lebih-lebih lagi, Malaysia bukan negara berbangsa arab. Pandangan mereka, kepercayaan mereka 271

Saya yang mendengar khutbah Dr Jamal, tersenyum-senyum. Namun, di dalam selitan rasa kagum, saya mengingatkan diri saya untuk menghargai pandangan mereka yang merupakan satu kepercayaan itu. Ya, mereka mempercayai kita. Ya, mereka tidak melihat sisi-sisi buruk yang kita ada. Saya tidak akan memilih untuk melemahkan diri kita dengan berkata: Ala, diorang tak tengok lagi mat rempit kita, yang kena tangkap khalwat dan sebagainya Tetapi saya memilih untuk meletakkan kepercayaan masyarakat arab ini di dalam jiwa saya. Satu katakata saya Jangan Khianati Kepercayaan Mereka. Di situ, kepercayaan mereka menjadi antara pacuan saya untuk mengubah diri dan mempertingkatkan diri pada tahap yang lebih baik. Sebab saya tahu, pujian itu tidak layak sebenarnya untuk kita. Terlalu melambung. Namun, bukanlah mustahil untuk merealisasikannya. Maka, kita perlu bergerak merealitikan kepercayaan mereka. Tidakkah cukup untuk menyatakan bahawa kita ini pengkhianat, jika ada sekumpulan masyarakat mempercayai kita dan kita menghancurkan harapan mereka dengan merosakkan diri kita? Pesanan kepada kalian di Malaysia Pesanan saya, ketahuilah ada masyarakat yang meletakkan harapan tinggi kepada anda. Ketahuilah ada masyarakat yang mempercayai anda. Apakah pantas kkita mewarnai kepercayaan-kepercayaan ini dengan sikap buruk kita, sikap tidak ambil endah kita, sikap rosak akhlak kita? Kalau di Jordan, berita kemajuan sampai. Malaysia? Tahukah di Korea, berita apa yang sampai berkenaan

Berita rakyat Malaysia ditangkap khalwat. Keluar dalam surat khabar terkenal Korea. Sudahlah negara Korea bukannya negara Islam. Saya tidak bersetuju sangat melekatkan Islam pada bangsa. Tetapi dunia sekarang memandang begini Malaysia=Negara Islam. Melayu=Orang Islam. Kalau saya tidak setuju pun, dunia tetap memandang begitu. Dan saya tidak anggap ini satu tasyrif(kemuliaan). Saya anggap ini satu taklif(tanggungjawab). Maka adalah menjadi tanggungjawab kita menjaga nama baik negara kita, diri kita, untuk menjaga nama baik Islam yang wujud pada diri kita. Adakah pantas wahai rakyat Malaysia, sedang dunia melihat kepada anda, dan anda mencemarkan bukan sahaja diri anda, tetapi nama baik keluarga anda, imej bersih negara anda, dan sekaligus mengheret kesempurnaan agama anda dalam lumpur yang busuk? Sekarang saya bertanya kepada diri saya dan anda. Sudah di tahap manakah kita? 272

Ketahuilah, kemajuan material sahaja tidak cukup untuk mengisi kehidupan manusia dengan baik. Kemajuan material itu perlu dipandukan oleh manusia-manusia yang mempunyai komposit rohani yang stabil. Barulah kemajuan material itu boleh bergerak dengan sepenuh potensinya, dan membawa kebaikan kepada penggunanya. Sudah di tahap manakah kerohanian kita? Penutup: Jangan rosakkan kepercayaan manusia kepada anda Jangan. Ketahuilah bahawa ini adalah tanggungjawab. Pujian hanya datang dalam tiga bentuk sahaja. Memuji untuk menyindir, memuji untuk menghancurkan, memuji kerana mempercayai. Dan saya tidak rasa Dr Jamal memuji Malaysia untuk menyindirnya. Juga tidak logik bagi Dr Jamal untuk memuji Malaysia di tengah orang ramai hanya untuk menghancurkan pemimpin-pemimpinnya(biar tenggelam dalam riak, takabbur dan bongkak). Jelas bahawa, Dr Jamal memuji Malaysia kerana mempercayainya, dan merasakan bahawa Malaysia adalah negara Islam contoh kepada semua. Maka, di mana kita dalam merealisasikan kepercayaan seorang arab, suku sakat Rasulullah SAW dan para sahabat, penduduk bumi anbiya dan pakar pula dalam ayat-ayat Allah SWT. Di mana kita dalam merealisasikan kepercayaannya? Di mana kita? Wahai rakyat Malaysia, di mana kita? Jangan sesekali anda merosakkan kepercayaan manusia kepada anda. Sebab mereka amat mempercayai anda kerana Islam yang ada pada anda. Jika tidak, saya yakin Dr Jamal akan mengambil contoh Amerika Syarikat, Jepun dan sebagainya. Jangan anda jadi tnah kepada Islam, dengan merosakkan kepercayaan mereka ini.
1. http://fc01.deviantart.net/fs12/i/2006/295/a/3/The_Eid_Khutbah_by_iraqiguy.jpg

273

Perkongsian: Penulis Yang Saya Harapkan Muncul. (2010-01-15 16:54)

[1] Penulis. Dengan jarinya menggegarkan dunia.

Allah izin, pada usia 20 tahun, saya dijadikan-Nya sebagai penulis. Ramai orang memuji menyatakan betapa beruntungnya saya. Tidak kurang juga yang berkir bahawa saya amat berbahagia dengan populariti dan duit yang saya dapat daripada bidang ini. Tetapi bukan tujuan saya menulis untuk populariti dan duit. Semasa saya menulis VT, saya sudah pasakkan niat saya bahawa saya menulis ini untuk memperbaiki ummah. Jadi karya-karya saya adalah yang mampu menghidupkan jiwa manusia yang membacanya. Saya harapkan, sebelum Allah tarik usia saya, penulis-penulis yang mempunyai matlamat sebegini akan muncul memenuhi dan mendominasi dunia pembacaan dan penerbitan. Ini salah satu impian saya.

Di sini perkongsian saya. Berkenaan penulis yang sara harapkan kemunculannya.

Niat dan matlamatnya bersih Saya impikan akan lahirnya penulis-penulis yang mempunyai niat dan matlamat yang bersih. Mereka menulis dengan ikhlas tanpa memandang wang mahupun populariti. Mereka menulis kerana Allah dan mengharapkan redha-Nya. Mereka berkarya dengan karya yang mengisi jiwa manusia dan menyedarkan pula semua insan di dunia. Niat mereka niat yang baik. Memberikan kesedaran kepada insan. Dan mereka akan pergi ke arah apa yang mereka niatkan. Setiap orang adalah apa yang diniatkan olehnya. Maka penulis-penulis yang 274

berniat bersih ini akan menjadi dan mendapatkan apa yang diniatkan oleh mereka. Matlamat mereka juga tidak pendek sekadar duniawi. Bukan wang yang hendak mereka capai. Bukan populariti yang mereka cari. Tetapi matlamat mereka menembusi ukhrawi. Karya-karya penulisan mereka adalah saham di akhirat nanti. Dengan penulisan mereka, tangan mereka dipanjangkan untuk menarik lebih ramai manusia ke syurga abadi. Dengan penulisan mereka, mereka mampu mengubah ideologi ummat ini dari sekadar kehidupan duniawi kepada merentas akhirat di sana nanti. Saya cari, dan saya impi, akan kemunculan penulis-penulis ini. Niat dan matlamatnya bersih. Penulisannya berada di bawah naungan Allah SWT yang membolak balikkan jiwa insani. Punya Prinsip Tidak Tergugah Saya harapkan, munculnya penulis-penulis yang mempunyai prinsip tidak tergugah. Dia tenang berhadapan dengan masalah. Tidak tunduk dengan provokasi. Juga tidak mudah tertipu dengan tawaran-tawaran yang melambung. Bila niat dan matlamatnya bersih, maka prinsipnya akan menjadi utuh dan teguh. Dia tidak akan meletakkan sesuatu yang murah semata-mata untuk menjadikan karyanya tarikan ramai. Dia tidak akan terpesong dari jalan yang dia laluinya semata-mata untuk mendapat wang yang lebih banyak. Dia menulis untuk memperbaiki ummah, maka dia akan memegang prinsip sebagai seorang da ie, penyeru kepada jalan Allah SWT. Dia akan bergerak dengan prinsip sebagai seorang hamba Allah SWT walau sesukar mana sekalipun. Dia merendahkan hatinya. Tidak merasakan dirinya lebih tinggi dari orang lain. Dia benar-benar menjadi hamba kepada-Nya, bukan hamba kepada sesiapa selain-Nya. Setiap hurufnya, setiap patah perkataannya, setiap ayat-ayat yang ditulisnya, setiap karya yang dihasilkannya, adalah dengan iringan prinsip ini. Dia menulis apa yang masyarakat perlukan. Dia menulis apa yang jiwa-jiwa insan dahagakan. Dengan prinsip yang tidak tergugah. Dengan maruah yang mahal. Seakan-akan huruf yang tertaip di atas bukunya adalah darah, yang keluar dengan harga yang takkan mampu dibeli jual. Saya impikan mereka ini memenuhi dunia Saya impikan penulis yang mempunyai tiga ciri ini yang teguh akan memenuhi dunia. Niat yang bersih, matlamat yang jelas dan prinsip

Biar sesiapa sahaja pergi ke kedai buku, perpustakaan, bahan bacaan yang mereka akan dapati adalah bahan bacaan yang mengisi jiwa-jiwa mereka. Penulis-penulis yang mempunyai tiga ciri ini akan memenuhi 275

rak-rak buku di mana-mana. Kalau manusia nanti menutup mata dan mengambil buku secara rawak sekalipun, jiwa mereka tetap terisi kerana penulis seperti ini sudah memenuhi dunia. Tidak kira penulisan atas genre apa pun, cinta, ukhuwwah, perniagaan, motivasi, penyiasatan, thriller, aksi, dan lain-lain. Jika semua genre itu ditulis oleh penulis yang mempunyai tiga ciri-ciri tadi, maka ia akan menadi sesuatu yang mengisi jiwa manusia. Dan saya ingin, bukan sahaja mereka ini muncul dalam bentuk penulisan . Saya impikan agar mereka yang bukan penulis seperti pelukis komik, pembuat drama, pereka lem, semuanya mempunyai tiga ciri ini agar bahan-bahan yang mengisi jiwa ini akan memenuhi dunia. Memenuhi dunia dan membina ideologi manusia. Saya impikan ini. Penutup: Perjalanan Telah Bermula. Ini satu perjalanan yang panjang. Harapan yang mungkin saya tidak akan melihat penghujungnya. Tetapi saya ingin memulakannya. Membina satu kumpulan dan mencipta satu gelombang agar cita-cita ini berjaya. Saya tersentuh dengan kata-kata seorang yang bukan beriman Bob Marley dan dua hari selepas itu dia masih berdiri di atas pentas dan menyanyi. ketika mana dia ditembak

Lagu-lagunya adalah lagu-lagu kesedaran. Dia ditembak kerana ada yang tidak suka dengan lagu-lagu yang dibawanya. Apabila ditanya, mengapa dia tetap membuat persembahan walaupun masih dalam keadaan sakit, dia berkata: The people who were trying to make this world worse are no taking the day o. Why should I? Marley. Itu dia. Apatah lagi saya. Anda bagaimana? Sesungguhnya, perjalanan telah bermula. Ps: luahan hati di pagi Jumaat. Moga Allah makbulkan.
1. http://fc06.deviantart.net/fs9/i/2006/047/2/f/The_Writer_by_bettiepage23.jpg

Bob

276

Perkongsian: Doa tanpa usaha, tak ada makna. (2010-01-18 14:29)

[1] Doa, doa, doa. Jangan lupa usahanya.

picture by silver dragon of deviant art

Satu hari, di dalam kelas, Dr Ala Hilat, pensyarah Aqidah saya ada berbicara berkenaan keadaan ummat Islam dan yahudi. Dia bercakap perihal kemenangan dalam peperangan di akhir zaman ini. Dan di dalam kata-katanya, dia berkata: Doa tanpa usaha, tidak akan memberikan apa-apa faedah Dia menyentuh perihal ummat Islam yang sering berdoa itu dan ini, tetapi tidak bergerak ke arah apa yang didoakan mereka. Berdoa untuk kuat, tetapi melemahkan pula diri sendiri dengan maksiat dan kerendahan disiplin. Berdoa untuk menang, tetapi menewaskan pula diri sendiri dengan keingkaran dan kerosakan sosial. 277

Kata-katanya mengetuk minda saya. Allah dan kasih-sayang-Nya Allah SWT amat pengasih dan Maha Penyayang. Tiada siapa di dalam dunia ini, yang mampu menandingi Allah SWT dalam apa jua hal. Dialah pencipta kita, Maha Tahu Segala-galanya, Maha Melihat dan Maha Mendengar, Maha Perkasa dan Maha Berkuasa. Kita boleh lihat tanda kasih-sayang Allah SWT dalam ayat-ayat berikut: Apabila hambaku bertanya kepadamu(wahai Muhammad) berkenaan aku, sesungguhnya aku amat dekat. Aku memperkenankan permohonan yang berdoa apabila dia berdoa kepada Aku... Surah AlBaqarah ayat 186. Dan berkata Rabb kalian: Berdoalan kepada Aku, nescaya akanKu perkenankan... Surah Al-Ghar ayat 60. Maka, ramai insan yang silap dalam kefahaman kasih sayang Allah SWT ini. Mereka kira, cukup sekadar berdoa sahaja tanpa berusaha. Mereka merasa sudah puas jika hanya berdoa, lalu perubahannya diserahkan bulat-bulat kepada Allah SWT. Ini adalah kefahaman yang hakikatnya, mengkhianati kasih sayang Allah SWT kepada manusia. Analogi sahabat saya Sahabat saya, Ikhwan Subberi satu hari ada berkata: Kita ni, kalau berdoa tanpa berusaha, tidak akan berguna apa-apa. Macam kita hendak laci terbuka. Kita berdoa kepada Allah untuk dibantu kita membuka laci itu, tetapi kita tidak berusaha untuk membuka laci itu, maka laci itu tetap tidak akan terbuka. Sedangkan, Allah hendak memakbulkan doa kita. Yang kita perlu lakukan adalah, berusaha membuka laci itu Ya, kita minta pada Allah macam-macam. Hendak lulus ujian, hendak menang dalam pertandingan, hendak kahwin dengan orang yang baik, hendak jadi orang yang soleh, hendak bertaubat dari dosa, hendak kaya, hendak menewaskan Israel dan sebagainya. Tetapi kita tiada usaha. Maka apakah pantas Allah memakbulkannya? Apa kata Allah? Sebab itu, kita perlu melihat Al-Quran itu secara sepenuhnya. Allah SWT sendiri mengarahkan manusia untuk berusaha. Kita melihat dahulu dua ayat yang saya utarakan tadi. Apakah sambungan ayat-ayat itu? Mari kita lihat: Apabila hambaku bertanya kepadamu(wahai Muhammad) berkenaan aku, sesungguhnya aku amat dekat. Aku memperkenankan permohonan yang berdoa apabila dia berdoa kepada Aku. Maka hendaklah mereka menyahut seruanKu(dengan mematuhi perintahKu) dan hendaklah mereka beriman kepadaKu 278

supaya mereka menjadi baik dan betul. Surah Al-Baqarah ayat 186. Dan berkata Rabb kalian: Berdoalan kepada Aku, nescaya akan Aku perkenankan. Sesungguhnya orangorang yang sombong dan takabbur, daripada beribadat kepadaKu, akan masuk ke neraka jahanam dalam keadaan hina Surah Al-Ghar ayat 60. Lihat? Semuanya membutuhkan amal, usaha, ketaatan. Tidak akan termakbul doa kita, tanpa usaha. Jika hendak berjaya di dalam peperiksaan, kita perlu studi. Di samping itu kita berdoa. Hal ini kerana, kejayaan tetap di tangan Allah SWT. Namun usaha kita studi itu adalah untuk memenuhi tanggungjawab kita sebagai hamba Allah SWT. Allah menyuruh kita berusaha, maka kita berusaha. Hendak bertaubat dari dosa, kita perlu berusaha meninggalkan dosa-dosa kita. Namun, yang sebenarnya membantu kita meninggalkan dosa-dosa kita adalah Allah SWT. Namun usaha kita meninggalkan dosa tadi adalah untuk memenuhi tanggungjawab kita sebagai hamba Allah SWT. Allah menyuruh kita berusaha, maka kita berusaha. Inilah dia hakikatnya makna ayat Al-Quran yang bermaksud: Sekiranya kamu telah membulatkan tekad, maka bertawakkal lah kepada Allah Surah Ali Imran ayat 159. Kenapa selepas membulatkan tekad, Allah tidak sebut berusaha, baru bertawakkal? Hal ini kerana, tawakkal itu perlu bergerak seiring usaha yang dilakukan. Usaha itu sendiri salah satu dari tawakkal kepada Allah SWT. Sebab itulah Allah SWT berrman: Sesungguhnya Allah itu tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan kaum itu bergerak terlebih dahulu mengubah apa yang ada dalam diri mereka Surah Ar-Ra d ayat 11. Jadi, soal diri kita. Di mana usaha kita? Penutup: Jangan Kita Khianati Allah Allah SWT Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Ujian di dalam kehidupan ini adalah untuk melihat keimanan kita. Malah, jika hendak dibandingkan dengan nikmat syurga yang Allah bakal beri, maka ujian di atas dunia ini kelihatan seperti masalah kecil sahaja. Allah berikan kita pelbagai perkara dan kemudahan. Allah SWT juga mewujudkan kepada kita banyak peluang-peluang kebaikan. Maka bagaimana kita menggunakan kasih-sayang Allah SWT ini? Ada orang berkata begini: 279

Alah, apa salahnya buat dosa-dosa ni. Nanti taubatlah. Allah kan Maha Pengampun? Mereka ini adalah pengkhianat kepada kasih sayang Allah SWT. Sama juga mereka yang menyangka doa akan termakbul tanpa usaha. Allah mengasihi kita, menyayangi kita, mencintai hamba-hambaNya. Tetapi siapakah antara kita yang menghampiri-Nya? Allah menjadikan malam itu untuk kamu berehat di dalamnya, dan siang itu terang benderang (untuk kamu berusaha). Sesungguhnya Allah sentiasa melimpahkan nikmat-Nya kepada manusia seluruhnya, akan tetapi banyak manusia tidak bersyukur Surah Al-Ghar ayat 61. Tetapi banyak manusia tidak bersyukur.... Mari kita muhasabah diri kita. Perbaiki diri kita. Bergerak menjadi hamba yang sebenarnya.
1. http://fc05.deviantart.net/fs17/f/2007/214/b/8/A_Praying_Man_by_silver_dragon.jpg

280

Motivasi: Dua mata. (2010-01-20 16:30)

[1] Dua mata, kita melihat dengannya.

picture by HMsa of Deviant Art

Allah mengurniakan semua manusia dengan dua mata. Mata adalah antara nikmat jasadiah yang terbesar, juga merupakan lubang dugaan yang paling hebat bagi insan. Dengan mata manusia mampu melihat, sekaligus menjana akalnya untuk berkir pelbagai perkara. Namun dengan mata juga manusia mudah bermaksiat, dan akhirnya dari apa yang dilihat, akalnya berkir pelbagai perkara yang merosakkan. Di samping dua mata yang Allah SWT berikan kepada manusia, saya terkir akan dua mata lagi yang manusia hakikatnya perlu wujudkan dalam diri mereka. Satu mata yang melihat masa belakang. Satu mata lagi melihat masa hadapan. Mata melihat masa belakang: Muhasabah Kelemahan manusia antaranya adalah membuat kesilapan yang sama berulang-ulang. Dengan mengulangi kesilapan yang sama, peningkatan manusia dalam hidupnya akan terganggu. Manusia yang baik, adalah manusia yang tidak mengulangi kesilapannya. Sebab itu Rasulullah SAW bersabda yang mafhumnya bermaksud: Seorang mu min itu tidak akan disengat kala pada lubang yang sama sebanyak dua kali 281

Di sini perlunya kita, sebagai seorang yang ingin mendekatkan diri kepada Allah SWT, dan menjalani kehidupan dengan baik, hidup dalam ketaatan, sekaligus menggapai redha-Nya, perlu mempunyai Mata Melihat Masa Belakang. Dengan mata ini, kita bermuhasabah dan merenung salah silap kita. Ramai manusia mengingati kelebihannya, kebaikannya, kegemilangannya. Namun amat sedikit yang mengingati kekurangannya, kejahatannya, kerendahannya. Saya ada mendengar orang berkata: Benda-benda tak baik usah diingat atau Waktu yang telah berlalu usah dilihat kembali Pada saya, pandangan ini silap. Benda-benda tak baik yang dilakukan orang, betul kita tak perlu ingat. Tetapi benda-benda tak baik yang kita lakukan, perlu sentiasa kita ingati dan jadikannya sebagai bahan muhasabah, agar ia tidak berulang lagi. Bukan sekadar tidak berulang pada diri kita, tetapi juga tidak berulang pada diri anak-anak dan manusia sekeliling kita. Namun siapakah yang melihat masa belakangnya, dan mengoreksi kesilapannya? Mata melihat masa hadapan: Merancang Satu lagi kelemahan manusia adalah tidak mempunyai perancangan. Hidupnya tidak dirancang, pengurusan dirinya tidak dirancang, keluarganya tidak dirancang, pekerjaannya tidak dirancang, tarbiyah anak-anaknya tidak dirancang, studinya tidak dirancang dan begitulah dalam kebanyakan sisi kehidupannya. Saya paling panas bila ada orang cakap begini: Ala, rancang-rancang pun, kalau tak dapat yang dirancang buat apa Pada saya, manusia yang berkata begini adalah manusia yang menghancurkan diri mereka dan menghancurkan pula orang lain. Apakah perbezaan manusia yang merancang dengan yang tidak merancang? Manusia yang merancang akan bersedia. Persediaan adalah pakej perancangan. Jangan samakan merancang dengan harapan, atau sembang kemas, atau cakap omong kosong. Merancang bermakna punya plan, punya strategi. Apabila kita telah bersedia, dan tidak mendapat apa yang kita rancang, sekurang-kurangnya persediaan kita tadi punya makna pada medan lain. Contoh mudah saya berikan adalah: Kita rancang hendak berkahwin dengan si fulanah binti fulan, maka kita mula mengumpul wang. Sampai pada masanya, si fulanah tidak mahu berkahwin dengan kita. Apa yang kita rancang tidak berjaya. Tetapi duit tadi masih ada. Dan duit itu boleh jadi bermakna di medan lain pula. Kegagalan satu perancangan, bukan penamat pada kehidupan. Begitulah juga dalam menjadi hamba Allah SWT. Apakah perancangan kita? Di mana strategi kita hendak menggapai redha-Nya? Apakah jalan yang kita hendak ambil? Pernahkah anda merancang? Allah SWT juga menggalakkan perancangan: 282

Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah, dan hendaklah setiap kalian memerhatikan apa yang telah dia sediakan untuk hari esok... Surah Al-Hasyr ayat 18. Ya, apakah yang telah kalian sediakan untuk hari esok? Penutup: Kalau kamu tidak sedar, maka kamu adalah orang yang merugi Muhasabah dan perancangan adalah amat penting. Saya mulakan dengan muhasabah, kerana saya melihat tidak guna merancang sesuatu yang akan mengulangi kesilapan yang sama pada masa yang lalu. Bersama manusia ada masa. Masa ini tidak akan dapat dikembalikan. Maka bagi yang tidak bermuhasabah dan asyik mengulangi kesilapannya yang sama, maka dia telah kehilangan masa-masanya yang berharga. Bagi yang tidak merancang dan kehidupannya terabur, tunggang langgang, dia juga telah kehilangan masa-masanya yang berharga. Inilah dia kerugian. Sebab itu Allah SWT berrman: Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian Surah Al- Asr ayat 1-2. Dan lebih merugikan, apabila kita tidak bermuhasabah, kita mengulangi kesilapan kkita yang sama, dan mewariskan pula kesilapan itu pada anak-anak kita, pada keturunan kita, pada sahabat-sahabat kita dan manusia di sekeliling kita. Lebih merugikan, kerana kita tidak merancang, keluarga kita rosak, studi kita terbengkalai, dan diri kita terhumban ke dalam kerosakan. Inilah kerugian yang nyata. Katakanlah: Sesungguhnya orang yang rugi itu adalah mereka yang merugikan diri mereka dan keluarga mereka di akhirat Surah Az-Zumar ayat 15. Bukankah dunia ini ladang akhirat? Di sini kita menanam, di sana kita menuai? Maka rugi di sini, maka di akhirat sana juga menanti hasilan kerugiannya. Bagaimana? Hendak mewujudkan dua mata ini dalam kehidupan? Atau memilih untuk tidak melakukan apa-apa peningkatan? Semuanya di tangan anda. Tiada paksaan. Namun telah jelas mana yang akan mencapaai kegemilangan, atau yang mana akan mengucup kehancuran.
1. http://fc09.deviantart.net/fs18/f/2007/219/a/d/the_plan_by_HMsa.jpg

283

Motivasi: Tenanglah tenang, ia kan datang. (2010-01-21 14:03)

[1] Jangan rasa sedih. Allah ada.

picture by MissMistery of Deviant Art

Pernah rasa ditinggalkan? Pernah rasa tertekan sehingga kadangkala terasa seperti terkorban? Pernah rasa sempit sehingga menyesakkan? Gagal dalam sesuatu perkara kemudian tenggelam dalam kekecewaan? Diuji hebat sehingga rasa kesesakan? Kita rasa seakan sendirian. Tiada siapa mahu mendengar cerita kita. Kita rasa tiada bantuan. Tiada siapa mahu menghulurkan tangan. Lebih buruk lagi, sehingga satu tahap, kekecewaan kita sampai kepada kehilangan kepercayaan kepada Allah SWT. Kita kata... Allah sudah tinggalkan kita. Tenang. Tenanglah tenang. Sesungguhnya pertolongan itu akan datang. Hakikat ujian Segala yang menyukarkan itu adalah ujian. Segala kesenangan juga adalah ujian. Jangan rasa sempit apabila anda disusahkan sesuatu. Belajarlah untuk berlapang dada. Anda kena yakin bahawa, hidup adalah ujian. Ya, hidup itu sendiri satu ujian. Susah senang, semuanya ujian. 284

Yang anda perlu kisah, bukannya ujian anda itu senang atau susah, yang anda perlu kisahkan adalah kenapa Allah memberikan ujian? Kenapa tidak Allah permudahkan sahaja segala perkara? Di sini jawapannya: Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)? Dan demi sesungguhnya! Kami telah menguji orang-orang yang terdahulu daripada mereka, maka (dengan ujian yang demikian), nyata apa yang diketahui Allah tentang orang-orang yang sebenar-benarnya beriman, dan nyata pula apa yang diketahuiNya tentang orang-orang yang berdusta. Surah Al-Ankabut ayat 2-3. Ya, ujian itu untuk menguji keimanan. Itu hakikatnya. Maka, ujian dalam bentuk kesusahan, ujian dalam bentuk kesenangan, semuanya bertujuan untuk perkara ini. Menguji keimanan. Jadi, kalau sehingga anda rasa telah ditinggalkan Allah, maka bagaimana dengan keimanan anda? Kekal percaya Satu pesan Ustaz Mahadzir(Ketua Warden MATRI) yang saya tidak pernah lupakan adalah: Hilal, enta kena bersangka baik dengan Allah Ya, bersangka baik dengan Allah yang mengatur segala-galanya. Tahukah kita bahawa, apa sahaja yang Allah aturkan dalam kehidupan kita, adalah baik untuk kita? Dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya. Surah Al-Baqarah ayat 216. Jadi, kenapa kita tidak boleh bersangka baik kepada Allah SWT? Sedangkan Dia Maha Mengetahui, dan kita tidak mengetahui apa-apa? Susah. Ya, memang susah. Saya sering kata, kalau inginkan syurga yang kesenangannya tidak pernah dilihat oleh mata, tidak pernah terlintas di dalam jiwa, maka pasti usahanya menggegarkan dunia. Sebab itu, Allah menyatakan dalam rman-Nya: Adakah patut kamu menyangka bahawa kamu akan masuk syurga, padahal belum sampai kepada kamu (ujian dan cubaan) seperti yang telah berlaku kepada orang-orang yang terdahulu daripada kamu? Mereka telah ditimpa kepapaan (kemusnahan hartabenda) dan serangan penyakit, serta digoncangkan (oleh ancaman bahaya musuh), sehingga berkatalah Rasul dan orang-orang yang beriman yang ada bersamanya: Bilakah (datangnya) pertolongan Allah? Ketahuilah sesungguhnya pertolongan Allah itu dekat (asalkan kamu bersabar dan berpegang teguh kepada ugama Allah). Surah Al-Baqarah ayat 214. Mereka sehingga teruji, hingga mereka berkata: Di manakah pertolongan Allah? 285

Sesungguhnya pertolongan Allah itu amat dekat. Adakah anda percaya? Selepas kesusahan, akan ada kesenangan Kesusahan yang menyentuh kita, pasti akan berakhir. Namun sejauh mana kekuatan kita untuk sabar? Di sinilah kita perlu letakkan titik muhasabah kita. Setiap kesusahan, akan diiringi kesenangan bagi sesiapa yang tabah melaluinya. Allah SWT berrman: Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan. Surah Asy-Syarh ayat 5-6. Dan lihatlah apa rman Allah SWT dalam surah sebelumnya: Demi waktu dhuha, Dan malam apabila ia sunyi-sepi, (Bahawa) Tuhanmu tidak meninggalkanmu, dan Ia tidak benci (kepadamu, sebagaimana yang dituduh oleh kaum musyrik) Surah Ad-Dhuha ayat 1-3. Ya, Allah tidak membenci kita. Jauh sekali meninggalkan kita. Saya belajar dalam tafsir Al-Quran, bahawa perkataan Dhuha digunakan, adalah kerana ia waktu matahari naik dan dunia terang benderang. Bermakna telah datang bantuan/kesenangan. Dan malam digunakan, kerana waktu itu gelap. Maka bila Allah berrman: Dan malam apabila ia sunyi-sepi bermakna dan apabila kesukaran telah berlalu/ dan apabila kesempitan telah berlalu dan sebagainya. Ayat ini turun semasa Rasulullah SAW dalam kesukaran. Wahyu terputus agak lama. Sehingga Rasulullah SAW merasakan yang Allah meninggalkan baginda. Maka Allah menurunkan ayat ini, sebagai penenang jiwa baginda. Penenang, untuk jiwa kita juga. Yang menyatakan bahawa kita beriman kepada-Nya. Penutup: Bagi yang teguh, dia akan bahagia Saya kira, perjalanan tersukar dalam sejarah kehidupan ini adalah perjalanan hidup Rasulullah SAW. Baginda memulakan dakwah dalam keadaan sangat sukar. Dicaci, dihina, dibaling najis, dicederakan, cuba dibunuh dan dikhianati oleh kaum munaq dan pelbagai lagi cubaan. Lebih-lebih lagi di fasa Makkah, terdapat banyak kesukaran yang baginda hadapi, antaranya dipulau selama 3 tahun 3 bulan sehingga terpaksa memakan daun kering. Tetapi baginda dan para sahabat tabah. Kekal percaya dengan janji-janji Allah SWT. Tidak duduk diam, malah berusaha dengan kuat untuk mengejar janji-janji Allah SWT. 286

Akhirnya, kita lihat kegemilangan mereka di akhir period dakwah Rasulullah SAW. Dan bukanlah di dalam kesukaran itu semuanya menyempitkan. Bagi yang tenang, dalam kepahitan itu ada kemanisan. Namun siapakah yang benar-benar beriman?
1. http://fc08.deviantart.net/fs20/i/2007/267/a/7/Sad_by_MissyMistery.jpg

287

Sirah: Itulah dia Rasulullah SAW (2010-01-22 14:16)

[1] Cinta Rasul... MasyaAllah Tiada peribadi yang lebih indah daripada baginda Rasulullah SAW. Saya merasa amat rendah hati apabila hendak menceritakan susuk tubuh yang mulia ini. Namun saya kira, apa salahnya saya kongsikan perasaan saya terhadap baginda dengan kamu semua. Rasulullah SAW inspirasi saya. Baginda adalah manusia yang saya segan dengannya. Baginda adalah insan yang bila sirahnya dibentangkan di hadapan saya, saya bergetar. Baginda adalah yang saya amat sayang. Walaupun saya tidak tahu, sama ada di akhirat kelak baginda mengenali saya sebagai ummatnya atau tidak. Saya hendak berkongsi perihal Rasulullah SAW. Susuknya yang mulia. 288

Yang menghamburkan cinta kepada sesiapa yang mengenali baginda. Kelebihan baginda yang tertinggi akhlak

Bagi manusia, aset terbesarnya adalah syakhsiah dirinya. Rasulullah SAW, asetnya ini berjaya dikuasai. Hasil daripada tarbiyah langsung oleh Allah SWT, baginda mempunyai akhlak yang sangat bersih. Saidatina Aisyah pernah ditanya berkenaan akhlak Rasulullah SAW, Saidatina Aisyah menjawab: Akhlaknya seperti Al-Quran Baginda adalah pembumian Islam. Baginda adalah bukti daripada Allah SWT bahawa Islam itu mampu dilaksanakan. Dan kalau ada orang berkata: Boleh lah, dia Nabi , saya akan berkata: Maka lihatlah Abu Bakr, lihatlah Umar. Mereka ditarbiyah oleh Rasulullah SAW. Bukankah mereka manusia biasa? Baginda Rasulullah SAW sangat merendah diri. Walaupun dia Rasul, dia langsung tidak membesarkan dirinya. Hatta apabila dia diseksa di Taif dan Allah menghantar malaikat untuk menghukum penyeksanya, dia meminta Allah melepaskan mereka. Moga nanti, dari tulang sulbi mereka, muncul manusia yang beriman Itu bicara baginda. Saat baginda diizinkan Allah SWT untuk mengucup kemenangan besar pada Fathu Makkah, baginda tidak memasuki Tanah Haram itu dengan mendabik dada megah. Tetapi baginda menunduk, bertasbih memuji-muji Allah SWT dengan penuh rasa kerdil. Hingga diriwayatkan bahawa, dagunya hampir menyentuh tubub Qaswa, unta tunggangannya. Baginda sangat rapat dengan anak-anak. Baginda juga mencintai orang miskin dan anak yatim. Baginda pernah merapatkan jari telunjuknya dan jari hantunya, kemudian baginda bersabda: Aku dengan anak yatim, adalah seperti ini Bukan pendendam Rasulullah SAW tidak menyimpan hasad di dalam jiwanya. Ketika menawan Makkah, semua kaum quraisy yang pernah menyiksanya dahulu merasa risau. Pada saat itu, Rasulullah SAW bertanya: Pada pemikiran kamu, apakah yang akan aku lakukan? Kaum Quraisy menjawab: Kamu wahai Muhammad, hanya melakukan yang baik-baik sahaja Rasulullah SAW tersenyum. Kamu semua bebas Mudah. Tidak dia membalas perbuatan orang-orang kar Makkah. Tidak pula dia mencari personalpersonal yang telah menyusahkan jalan dakwanya. Tidak. Tetapi dia memaafkan. Sangat amanah Rasulullah SAW digelar Al-Amin oleh kaum Quraisy. Digelar Al-Amin kerana baginda amat amanah, jujur dan tidak pernah berbohong. Langsung tidak khianat. Walaupun selepas itu kaum quraisy menentang baginda, Rasulullah SAW tetap menjaga dengan penuh amanah barang-barang yang disuruh kaum 289

quraisy untuk dijaga. Rasulullah SAW tidak mencuri barangan mereka. Rasulullah SAW tidak menghilangkan barangan mereka. Walaupun mereka menyusahkan kehidupan baginda. Malah, antara sebab Rasulullah SAW meninggalkan Ali RA semasa peristiwa Hijrah adalah untuk memulangkan semua barangan yang disuruh oleh Kaum Quraisy, untuk Rasulullah SAW menjaganya. Dia Suami Romantik, Bapa Penyayang, Sahabat terbaik Rasulullah SAW tanpa segan, senang bermain lumba lari dengan Aisyah RH. Pernah juga sekali, semasa ada pertunjukan, dan Aisyah ingin melihatnya, Rasulullah SAW meletakkan dagu Aisyah pada bahunya. Rasulullah SAW juga adalah bapa yang sangat penyayang. Dia amat menyayangi Fatimah. Diriwayatkan bahawa, setiap kali dia bertemu Fatimah, dia akan mencium dahi anak perempuan kesayangannya itu. Rasulullah SAW juga sahabat yang terbaik. Ketika Abu Bakr RA menawarkan untanya semasa peristiwa hijrah, Rasulullah SAW tidak mahu menerianya kecuali dengan bayaran. Rasulullah SAW juga tidak segan memberitahu kasih baginda kepada sesiapa yang baginda cintai. Pernah seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah SAW: Ya Rasulullah, siapakah manusia yang paling kau cintai? Tanpa ragu, Rasulullah SAW menjawab: Aisyah Dari kalangan lelaki? Ayahnya(Yakni Abu Bakr) Baginda juga pernah besabda: Andai aku boleh memilih kekasih lain selain Allah, maka aku akan memilih Abu Bakr menjadi kekasihku. Sangat tabah Yang menggerakkan hati saya, adalah kehidupannya yang padat. Rasulullah SAW berdakwah, menjadi hakim, menjadi sahabat, menjadi suami, menjadi bapa, menjadi jiran, menjadi ketua negara, menjadi ketua perang. Waktu siangnya teramat sibuk. Tetapi, kesibukan waktu siangnya tidak menganggu qiamnya yang panjang pada waktu malam. Sehingga satu tahap, kaki baginda bengkak-bengkak kerana terlalu lama bersolat. Aisyah pada satu hari bertanya: Kenapa kau sampai begini? Sedangkan Allah telah mengampunkan dosa kau yang telah lepas dan yang akan datang Rasulullah dengan penuh rendah hati menjawab: Salahkah aku menjadi hamba yang bersyukur? Macam mana agaknya, seorag manusia yang teramat sibuk pada waktu siangnya, mampu bangun da menunaikan solat malam terlalu lama hingga kakinya bengkak? 290

MasyaAllah. Lau kana bainana(Kalaulah baginda ada antara kita) Ada satu rancangan televisyen di tanah arab ini, show bertajuk Lau Kana Bainana. Lau Kana Bainana bermaksud kalaulah baginda ada di antara kita dan setiap show akan disertai satu hadith Rasulullah SAW dan mereka akan mencubanya di satu tempat untuk melihat adakah orang mempraktikkannya. Hos program ini akan bergerak kepada orang ke orang, dan bertanya berkenaan perlaksanaan hadith tadi. Di akhir soalannya, dia akan bertanya: Lau kana Rasulullah SAW bainana al an, keif? Kalau lah Rasulullah SAW itu berada di antara kita sekarang, bagaimana?

Anda perlu saksikan di dalam video ini, bagaimana seorang perempuan yang menjadi mangsa dalam rancangan itu, menangis serta merta apabila mendengar pertanyaan itu. Betapa perempuan ini pada saya, cintanya sangat mendalam pada Rasulullah SAW. Sehingga dia menangis apabila membayangkan susuk yang mulia itu berada di sisinya. Dalam video ini, dilakukan perbuatan Rasulullah SAW mengambil makanan yang jatuh. Justeru, krew telah menjatuhkan buah. Dan perempuan itu mengutipnya. Lantas dia ditanya soalan tadi. Dan dia menangis. Lihat. Ramai lagi mangsa lain, apabila didatangkan soalan itu, paling kurang akan terjeda. Senyap sebentar. Seakan-akan ada sesuatu yang besar berlaku. Begitu sekali mereka merasakan kecintaan kepada Rasulullah SAW. Mereka ada rasa malu, rasa segan dengan Rasulullah SAW. Bayangkan, antara show dalam rancangan itu adalaha, pemandu kereta ditahan, kemudian diperiksa kebersihan keretanya. Lalu akhirnya ditanya: Kalau Rasulullah SAW ada di antara kita sekarang dan melihat keadaan kereta anda, bagaimana agaknya? Dan ada antara mereka tergamam sebentar. MasyaAllah... Bagaimana agaknya kita, kalau Rasulullah SAW ada di antara kita sekarang?

Penutup: Banyak yang hendak diceritakan Kalau bercerita berkenaan Rasulullah SAW, 10 hari pun mungkin tidak habis. Hal ini kerana, baginda ibarat lautan ilmu yang berjaya. Baginda adalah qudwah hasanah kepada manusia yang inginkan syurga Allah SWT. Sesungguhnya paada Rasulullah itu contoh ikutan yang terbaik, bagi siapa yang inginkan Allah dan hari akhirat... Al-Ahzab ayat 21. 291

Baginda sangat mulia dan tidak mampu diceritakan semuanya dalam dua tiga muka surat. Peirbadi baginda terlalu bersih dan amat menawan. Hatta diam baginda juga menjadi tauladan. MasyaAllah. Siapakah dari kalangan anda yang mengenali baginda? Jika belum, maka selaklah sirah baginda. Sesungguhnya anda akan jatuh cinta dengannya.

Mari kita lihat video Khalid Yassin akan susuk peribadi baginda yang menawan ini, sebagai penutup perkongsian kita.

1. http://fc00.deviantart.net/fs33/f/2008/289/4/4/we_miss_u_Yaa_Rasul_by_lubalubumba.jpg

2.2

February

292

Perkongsian: Piling keimanan (2010-02-01 15:49)

[1] Kekukuhan bangunan, ditentukan oleh apa?

picture by bosniak o deviant art

Sehari sebelum bergerak ke Mesir, saya duduk-duduk dengan junior saya di Jordan dan bersembang berkenaan keimanan. Semasa berada di Mesir, bersama manusia yang saya jumpa, saya juga bersembang berkenaan keimanan. Selepas saya pulang ke Jordan semula, saya berkira untuk berkongsi perihal keimanan yang saya sembangkan untuk saya dan diri anda pula. Keimanan, adalah asas kepada kebersihan dan kesucian amal. Kesungguhan, kecekalan, ketabahan, kegigihan kita dalam mengerjakan sesuatu amal, mengharungi kehidupan, dalam keadaan hendak mendapatkan redha Allah SWT, semuanya berpunca daripada keimanan. Merujuk kembali perjalanan dakwah Rasulullah SAW, generasi yang hebat pada zaman baginda itu, terbina dengan dimulakan dengan pembinaan keimanan yang kukuh. 293

Sesungguhnya, kita perlu memberikan perhatian yang bersar terhadap keimanan ini. Pandangan saya terhadap keimanan Ramai manusia, mengendahkan perihal keimanan. Sebab utama kepada keendahan ini, adalah kerana keimanan itu tidak dapat kita lihat dengan pandangan mata. Tetapi, pandangan saya, keimanan adalah ibarat piling sebuah bangunan. Anda boleh bertanyakan mana-mana pakar dalam membuat bangunan. Tanyakan dia soalan: Apakah perkara paling penting sekali bagi menjamin kekukuhan sesebuah bangunan? Maka, mereka akan menjawab: Pilingnya Piling adalah dasar di bawah bangunan, yang menjadi permulaan kepada pembinaan. Biasanya, bahagian ini yang memakan masa paling panjang sekali. Semakin tinggi bangunan yang hendak kita bina, kita perlu membuat piling yang lebih dalam. Namun bila bangunan sudah terbina, tiada siapa nampak akan piling. Orang akan memuji bentuk tingkap, langsir yang digunakan, corak pintu, hiasan bangunan, perabot-perabot di dalamnya, keluasannya, keselesaannya. Sedangkan, tiada satu pun daripada perkara-perkara itu membantu kepada kekukuhan bangunan. Keimanan pada saya adalah demikian. Keimanan adalah piling yang mengukuhkan peribadi kita untuk kekal bergerak dalam lingkungan keredhaan Allah SWT. Pembinaan keimanan di zaman Rasulullah SAW Kita perhatikan di zaman Rasulullah SAW. Bagaimana Allah SWT dengan cantiknya menyusun jalan tarbiyah yang mereka lalui, dengan memupuk keimanan dalam jiwa para sahabat Rasulullah SAW. Dakwah Rasulullah SAW adalah sepanjang 23 tahun. Kalau diteliti, 13 tahun adalah fasa Makkah, dan 10 tahun adalah fasa Madinah. Pada masa fasa Makkah inilah berlakunya pemupukan iman yang intensif. Jika kita kaji, 13 tahun itu, ayat-ayat yang turun merupakan ayat-ayat yang fokus kepada keimanan, keyakinan, kepercayaan manusia kepada Allah SWT. Turun ayat-ayat seperti kisah Rasul-rasul bersama ummat mereka yang terdahulu. Banyak ayat-ayat yang menceritakan perihal azab neraka dan keindahan syurga. Ayat-ayat penenang serta janji-janji kemenangan daripada Allah SWT. Keimanan ini, dididik dengan ujian dan cubaan. Di dalam fasa Makkah, para sahabat diseksa dengan dasyat, hingga ada yang terbunuh. Di dalam fasa ini jugalah Rasulullah bersama para sahabat, serta penyokong-peyokong baginda dipulaukan selama 3 tahun 3 bulan hingga terpaksa merebus kulit kasut dan memakan daun-daun kering. Di akhir fasa inilah, Allah melakukan Isra Mi raj ke atas Rasulullah SAW. Satu perkara yang di luar logik akal manusia, bagi mendidik para muslimin bahawa, Allah itu mampu melakukan apa-apa sahaja mengikut kehendak-Nya. Isra Mi raj, jika dilihat dengan lebih mendalam, juga merupakan tapisan Allah SWT kepada mereka yang mengikuti Rasulullah SAW. Yang keimanannya benar-benar kukuh sahaja 294

akan kekal dalam perjuangan ini. Selepas itu barulah keluar arahan berhijrah. Yang berhijrah itulah yang telah mapan keimananannya, yang telah mantap kepercayaannya. Hingga Abdurrahman bin Auf mampu berhijrah tanpa sesen hartanya. Hingga Abu Bakar RA tenang terus hanya dengan sedikit nasihat Rasulullah SAW di dalam Gua Tsur. Patutkah manusia menyangka, bahawa Kami akan membiarkan mereka berkata: kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji? Dan sesungguhnya Kami telah menguji orang-orang sebelum mereka, maka(dengan ujian itu) tahulah mana yang benar beriman, dan mana yang berdusta Surah Al-Ankabut ayat 2-3. Atas tarbiyah keimanan ini jugalah, apabila ayat-ayat hukum seperti solat, puasa, zakat, perang, pengharaman maksiat yang menjadi tradisi mereka dan sebagainya diturunkan, mereka terus taat tanpa banyak bicara. Malah berusaha memenuhi semuanya dengan kesungguhan tidak terhingga. Kenapa? Kerana jiwa mereka sudah dirasuk dengan keimanan. Dalam Fasa Madinah juga, kita akan melihat banyak lagi tarbiyah keimanan, yang terus berjalan dan meningkat. Di akhir fasa ini juga wujud penapisan. Ujian keimanan ketika itu adalah kewafatan Rasulullah SAW. Saya melihat perkara ini, adalah kerana Allah SWT hendak meninggalkan yang benar-benar beriman sahaja untuk membawa Islam ini menerobos zaman selepas itu. Dan kita berjaya lihat, peribadi-peribadi yang dihasilkan dalam kilang keimanan inilah, akhirnya menjadi pilar-pilar pembangunan kerajaan Islam yang utuh. Merekalah yang kemudiannya menyambung perjuangan Rasulullah SAW. Merekalah yang kemudiannya mewariskan Islam ini untuk dibawa merentas zaman. Dan apakah orang yang telah mati(hatinya telah rosak dengan maksiat dan keingkaran), kemudian Kami hidupkan mereka semula(dengan hidayat dan petunjuk) dan kami jadikan padanya cahaya(keimanan) yang menerangi(sehingga dia dapat membezakan kebaikan dan keburukan) dan dia berjalan dengan suluhan cahaya itu dalam masyarakat manusia, sama seperti yang tetap tinggal dalam gelap gelita(yang tidak menerima petunjuk).... Surah Al-An am ayat 122. Walaupun kualiti generasi seterusnya tidak sehebat mereka, tetapi kesan dari keimanan yang mereka tunjukkan itu, Islam tetap mampu terus bergerak dan bertahan dengan gemilang selama 1400 tahun lebih. Agama mana, kerajaan mana yang bertahan lebih lama daripada Islam? Generasi keimanan inilah, yang kemudiannya berterusan menjadi contoh. Dari peribadi mereka, muncul lah jiwa-jiwa yang bergerak mencontohi mereka, kemudiannya menjadi punca kegemilangan ummah, seperti Umar bin Abdul Aziz, Salahuddin Al-Ayubi, Muhammad Al-Fatih, Sultan Abdul Hamid, Hassan Al-Banna dan sebagainya. Bermula dengan apakah kehebatan ini? Keimanan. Kita telah lupakan keimanan hari ini 295

Hari ini, kita telah lupakan keimanan yang sangat penting ini. Kita tidak mendidik anak kita untuk memahami keimanan. Kita lupa untuk memupuk keimanan di dalam jiwa dan peribadi kita. Kita juga lupa untuk menanamnya dalam pembinaan masyarakat kita. Sebab itu, akhirnya manusia-manusia pada zaman ini tidak bergerak ke mana-mana melainkan kehancuran semata-mata. Tiada pengawal 24 jam, 1440 minit, 86400 saat dalam sehari, melainkan Allah SWT. Tiada yang mengetahui isi hati melainkan Allah SWT. Tiada yang membalas atau memberikan hukuman sebenar-benarnya melainkan Allah SWT. Maka, jika hubungan dengan Allah SWT itu tidak kita bina dan kukuhkan, pastinya manusia akan melakukan keingkaran demi keingkaran di belakang mata manusia. Sehingga hati mereka gelap, dan rosak, hingga mereka tidak segan lagi mengisytiharkan dosa-dosa mereka di khalayak ramai. Kehilangan iman, menyebabkan ketakutan kepada Allah luput langsung dari jiwa kita. Dan ini menjemput kerosakan. Tidak perlu saya senaraikan di sini apa kerosakan yang telah berlaku kepada diri kita dan masyarakat kita. Semuanya telah terzahir di hadapan mata kita, juga massa kita, juga karya-karya novel dan cerpen kita, juga di dalam lem dan drama-drama kita. Anda boleh melihat sendiri, dan menilainya. Sebab itu Rasulullah SAW bersabda: Tidak akan berzina seorang penzina, sekiranya ketika dia berzina itu, dia beriman Kelemahan iman juga, adalah punca kepada kemungkaran tersebar luas. Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang melihat kemungkaran, maka cegahlah dengan tangan. Sekiranya dia tidak mampu, maka cegahlah dengan lisan. Jika dia tidak mampu, maka cegahlah(membenci) dengan hati. Sesungguhnya itu(mencegah dengan hati) adalah selemah-lemah iman Bagaimana agaknya, yang redha pula dengan kemungkaran? Lihat, kebencian terhadap kemungkaran, jahiliyyah, ada kaitannya dengan getaran keimanan. Kehilangan keimanan ini juga membuatkan mereka yang mengaji agama, memutar belitkan agama yang telah mereka pelajari untuk kepentingan mereka. Bayangkan, ada yang belajar agama, memahami Islam, tetapi sanggup mengatakan peraturan Islam itu sudah ketinggalan zaman? Mereka ini adalah yang tidak terbina keimanannya. Sebab itu, kita patut rujuk kata-kata Abdullah ibn Umar RA: Kami adalah kaum yang didatangkan iman, sebelum Al-Quran 296

Hendakkan apa-apa, bermula dengan keimanan ini Kita hendakkan pemimpin yang baik, kita perlukan pemimpin yang mempunyai keimanan. Hal ini kerana, dari keimanan sahaja mampu lahir amanah, kejujuran, tanggungjawab. Kita hendak ekonomi berjalan dengan baik, maka kita perlukan mereka yang beriman. Hal ini kerana, dari keimanan sahaja mampu lahir amanah, keluar dari riba dan pengamalan bunga, dan mengeluarkan diri dari mendapat keuntungan dengan penipuan. Kita hendak komuniti masyarakat yang bahagia, maka kita perlukan individu-individu yang beriman. Hal ini kerana, dari keimanan sahaja barulah kita mampu bersangka baik, berlapang dada, hormat menghormati, memahami erti persaudaraan atas Aqidah, membuang hasad dengki dan amarah. Kita hendakkan anak-anak yang soleh, maka kita perlu didik mereka dengan keimanan. Hanya apabila mereka memahami bahawa Allah melihat segala perbuatan mereka, mengira semua amal mereka, barulah mereka mempunyai sensitiviti untuk menjaga akhlak dan peribadi mereka. Kita inginkan sekolah yang bagus, maka kita perlukan individu-individu yang beriman menjalankannya. Agar pelajar-pelajar dapat melihat contoh yang baik, dididik dengan didikan yang baik dan terbina dengan binaan yang baik. Kita hendakkan ketabahan, kegigihan, kesungguhan, kecekalan, maka hanya dengan keimanan sahaja mampu kita dapatkan semua itu. Hal ini kerana, keimanan berhubung terus dengan Allah SWT, dan kita meyakini betapa Allah SWT Maha Berkuasa Atas Segala-galanya, Maha Menepati Janji dan Tidak Akan Menzalimi Hamba-hamba-Nya. Daripada situ, akan wujud satu kekuatan yang menolak kita untuk berusaha. Penutup: Ini bukan sekadar fantasi Pasti, ada yang mengatakan kepada saya bahawa, bicara berkenaan keimanan dan pemupukannya dalam kehidupan insan adalah tidak lebih dari sekadar omong-omongan sahaja. Saya tidak bersetuju. Hal ini kerana, proses keimanan ini telah dibuktikan berjaya dari zaman ke zaman. Anda boleh melihat generasi awal, kemudian anda boleh melihat rakyat di zaman Umar Al-Khattab, kemudian anda boleh melihat kerajaan Umar Abdul Aziz, kemudian anda boleh menjenguk tentera Salahuddin Al-Ayubi dan Muhammad Al-Fatih, seterusnya anda boleh melihat anak murid didikan Hassan Al-Banna. Yang membuatkan mereka kuat, bukan kerana material yang wujud di sisi mereka. Tetapi adalah kerana, material yang wujud di sisi mereka ketika itu, sama ada sikit atau banyak, digunakan atas keimanan kepada Allah SWT. Mereka menundukkan apa yang berada dalam diri mereka. Lantas Allah menundukkan segala apa yang ada di atas dunia ini untuk mereka. Saya tidak nampak satu solusi yang lebih ampuh melainkan solusi keimanan ini. 297

Sebagaimana kekukuhan bangunan, ditentukan dengan kekemasan pilingnya, begitulah kehidupan insan, ditentukan dengan kekemasan imannya.
1. http://fc06.deviantart.net/fs18/f/2007/212/e/4/There_Is_No_Building_by_bosniak.jpg

298

Motivasi: Terus haus dan dahaga dalam kehidupan (2010-02-02 14:22)

[1] Jangan rasa cukup. Terus dahaga dan haus.

picture by Iamno-scientist rasa cukup.

Sampai satu tahap dalam kehidupan kita, akan timbul satu perasaan

Bila kita mula merasa cukup pada diri kita, di situ akan muncul satu lompongan besar yang membawa kepada kerosakan. Tidak mengapa merasa cukup pada harta dunia. Tetapi amatlah merbahaya apabila kita merasa cukup dengan harta akhirat. Di sini kita perlu melihat. Betapa pentingnya untuk terus rasa haus dan dahaga dalam kehidupan. Ketaatan kepada Allah Ada manusia, dia merasa cukup dengan solat lima waktunya, dia rasa cukup dengan Al-Quran sehelai seharinya, dia rasa cukup dengan sedekah RM1 yang istiqomah dilakukannya di masjid. Dia rasa cukup setelah melaksanakan haji. Dia rasa cukup bila menyempurnakan Ramadhan. Dia rasa cukup bila sudah 299

mengerjakan zakat. Selepas melaksanakan semua rukun Islam, kita mudah berpuas hati. Oh, aku sudah benar-benar seorang muslim, mukmin yang baik. Tetapi, rasa kecukupan ini akan memusnahkan kita. Adakah jika kita mengetahui musuh hendak menyerang negara kita, maka kita akan membuat pertahanan yang sekadar cukup sahaja? Pastinya tidak. Kita akan membina benteng pertahanan yang setebal-tebal mungkin. Kita akan sentiasa rasa tidak selamat dan sering mengulang lihat benteng pertahanan kita, menambah baik dari masa ke semasa. Begitulah juga dalam ketaatan kita kepada Allah SWT. Tidak cukup hanya melaksanakan rukun, melakukan apa yang wajib. Adalah menjadi tanggungjawab untuk kita mempercantikkan lagi amalanamalan yang kita lakukan. Jangan sekadar buat untuk mencukupkan kuota sahaja. Perlu juga kita tambah amalan kita itu dengan perkara-perkara sunat yang menghidupkan jiwa kita, yang menebalkan keimanan kita. Hal ini kerana, kita adalah target musuh Allah SWT dari kalangan jin dan manusia, 24 jam tanpa ada satu waktu rehat pun. Syaitan telah bersumpah untuk mendatangi kita dari pelbagai arah. Maka apakah pantas kita merasa cukup? Iblis berkata: Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus; Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur Surah Al-A raf ayat 16-17. Sebab itu saya senang untuk anda melihat sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang berlumba-lumba memberikan sumbangan. Padahal mereka adalah ahli syurga. Umar berlumba dengan Abu Bakr ketika infak. Abdurahman bin Auf terus menginfak 70 untanya yang penuh muatan hanya kerana dia mendengar, dia memasuki syurga dengan merangkak. Seorang sahabat sanggup bermalam selama 3 hari di rumah seorang lagi sahabat, semata-mata ingin mengintai amalannya yang hingga Rasulullah SAW menyatakan bahawa sahabat itu adalah ahli syurga. Rasa tidak cukup inilah, yang menimbulkan kesederhanaan dalam jiwa parra sahabat. Hingga Abu Bakr RA yang dijamin syurga itu, yang merupakan kecintaan Rasulullah SAW itu pernah berkata: Andai sebelah kakiku sudah berada di dalam syurga, aku tetap rasa tidakk selamat. Melainkan sebelah kakiku lagi sudah memasukinya Saidina Umar pula pernah berkata: Andai kata diumumkan bahawa seluruh manusia memasuki syurga kecuali seorang, maka aku tetap rasa tidak selamat. Aku risau yang seorang itu adalah Umar Al-Khattab Perasaan itu, menyebabkan mereka bersungguh-sungguh dalam ketaatan mereka kepada Allah SWT. 300

Anda? Ilmu Ramai manusia, berpuas hati dengan segulung ijazahnya. Dia rasa bangga dengan pangkat masternya. Dia sudah rasa cukup dengan PhDnya. Dia rasa sudah sempurna dengan menguasai pengkhususannya. Selepas melalui satu marhalah pengajian dalam satu bidang, tamat dengan PhD, dia merasakan ilmunya sudah mapan dan cukup. Tetapi, rasa kecukupan ini akan memusnahkan kita. Dari rasa cukup dengan ilmu inilah, lahirnya sarjana-sarjana yang sombong. Rasa cukup ini lahirnya penuntut ilmu yang kerjanya asyik berbalah akan kebenaran ilmunya. Rasa cukup ini jugalah yang menyeret kepada penyelewengan amanah ilmu. Akhirnya, dengan rasa cukup ini jugalah, kebodohan melekati ummah. Ilmu itu tidak akan cukup untuk ditimba. Bila memasuki satu aras baru, sentiasa ada banyak cabang yang terbuka, walaupun di dalam universiti tiada silibus untuknya. Dan tidaklah kamu diberikan ilmu melainkan sedikit sahaja Surah Al-Israa ayat 85. Guru saya, Dr Ala Hilat adalah pakar dalam bidang Aqidah, pengkhususannya adalah Perbandingan Agama. Tetapi dia juga merupakan pakar dalam Aqidah Yahudi, Syiah, fahaman Muktazilah, sejarah dunia dan sejarah agama. Dia juga mendalami Ilmu Jiwa(Ilmu An-Nafs). Daripada penguasannya dalam banyak cabang ilmu itu, maka jadilah dia guru saya yang sangat brilliant. Pandangannya genius dan meluas. Sampai ke tahap itu pun, saat dia menjadi pensyarah saya, dia masih masuk ke mana-mana dewan kuliah dan duduk sebagai pelajar untuk mendengar dan mengambil manfaat dari pensyarah lain di Yarmouk ini. Sebab itu, saya lihat, bila dia mengeluarkan pandangan, dia mampu mengeluarkan pandangan dengan adil. Ilmunya kukuh tidak menimbulkan keraguan. Dan dia mampu bersederhana tanpa bongkak. Dia mampu bertenang bila berhadapan dengan perbezaan pendapat. Kerana dia sentiasa merasa dirinya tidak cukup. Kerdil. Tidak sempurna. Memerlukan bantuan dan penambahan. Akhirnya pada dia, terdapat ilmu seluas lautan, adab sopan yang tinggi, dan jiwa kehambaan yang sangat besar. Bagaimana kita? Adakah kamu tidak membaca banyak buku lain selain buku yang universiti suruh kamu baca? Dr Ala kepada ahli kelas saya. Fikir-kirkan. Penutup: Cukup hanya pada dunia. 301 Soalan

Saya membawa dua itu sahaja dahulu. Sekadar pembuka minda. Saya hendak nyatakan di sini, rasa cukup hanya pada dunia sahaja. Rasa cukup hanya pada hawa nafsu dan syahawat. Tetapi apa-apa sahaja yang berkaitan dengan syurga, pahala, ibadah, maka jangan sesekali kita merasa cukup dengannya. Sesiapa yang merasa cukup dalam perjalanannya untuk mendapat redha Allah SWT, maka sesungguhnya dia telah silap. Malah, rasa kecukupannya itu akan merosakkannya. Sesiapa yang merasa cukup dalam usahanya menuntut ilmu, maka sesungguhnya dia telah silap. Malah, rasa kecukupannya itu akan merosakkannya. Cukup hanya untuk dunia. Apa-apa sahaja yang membawa kita kepada Allah SWT, kita akan dahagakannya, sentiasa merasa haus untuk mendapatkannya. Dengan rasa haus dan dahaga ini sahajalah, kita mampu mempertingkatkan diri kita. Kalau anda rasa cukup, anda tidak akan mampu menambah apa-apa lagi pada diri anda.
1. jpg http://fc04.deviantart.net/fs38/i/2009/002/d/3/Still_not_good_enough_by_Iamno_Scientist.

302

Motivasi: Bahagia hanya bila taat (2010-02-03 14:23)

[1] Kembali, kepada yang menciptakan

Kebanyakan manusia, di dalam hidupnya, tertanya-tanya akan kebahagiaan. Apa sahaja keadaan hidupnya, seorang manusia akan menginginkan bahagia itu yang utama. Maka, bertebaranlah manusia mencari kebahagiaan di dalam harta, di dalam pasangannya, pada anak-anaknya, pada pekerjaannya, dan pada material-material yang dirasakan menyenangkannya. Tetapi saya, tidak melihat kebahagiaan itu berpunca dari semua itu. Ya, saya akui bahawa semua itu ada unsur kebahagiaan. Tetapi itu semua bukan puncanya. Pekerjaan bisa sahaja menjadi punca stress, begitu juga harta, begitu juga isteri dan anak-anak. Semua itu, hanya benar-benar menjadi salah satu juzu kebahagiaan, hanya apabila punca kepada kebahagiaan itu terbuka. Dan saya lihat, punca pada kebahagiaan, hanyalah dengan taat kepada Pencipta Kebahagiaan. Dosa menggelapkan jiwa Taat lawannya ingkar. Keingkaran kepada Allah SWT, akan mengundang kemurkaannya. Sama ada sedar atau tidak, setiap kali kita berdosa, maka akan lekatlah satu bintik hitam di dalam jiwa. Semakin lama kita melazimi dosa, semakin gelaplah jiwa kita. Rasulullah SAW bersabda: Seorang mukmin apabila dia melakukan dosa, akan muncullah bintik hitam di dalam jiwanya. Apabila dia bertaubat dan menghentikan dosanya serta beristighfar, maka hilanglah bintik hitam itu. Sekiranya dia meneruskan perbuatan dosanya, maka bertambahlah bintik hitam itu 303

pada hatinya, sehingga tertutup seluruh hatinya Hadith riwayat Al-Baihaqi. Apabila wujud bintik-bintik hitam ini, maka jiwa kita akan hilang kepekaannya, lemah sensitivitinya, dan akhirnya diri akan terjerumus dalam satu ruang yang sentiasa membuatnya tidak senang. Dia akan sukar menilai baik dan buruk di sekelilingnya. Dia juga akan terlupa sukatan bahagia yang ada di dalam kehidupannya. Dengan bintik hitam inilah, dia punya rumah besar tapi rasa tak selamat. Dia punya harta banyak tapi rasa tak cukup-cukup. Dia ada isteri cantik tapi tak puas-puas. Dia ada anak-anak yang baik tapi tak senang-senang. Hatinya gelisah, dan sentiasa kacau. Kerana jiwanya sudah gelap. Terputus hubungannya dengan Allah SWT Yang Menciptakan Bahagia. Akhirnya kita akan melihat, manusia sebegini akan terjerumus dalam kehidupan berhutang, ada pula yang terus menggatal dengan perempuan lain, punya sengketa dengan anak-anak, menghadapi stress yang tinggi, dan mungkin menjadi pendengki kepada kejayaan orang lain. Walaupun di hadapan manusia dia tersenyum dan kelihatan megah bersama kehidupannya. Jauh di dalam jiwa, dia sengsara. Dan hanya Allah yang mengetahui keadaan dirinya. Kebahagiaan yang sebenar Kewujudan harta, isteri cantik, suami kacak, rumah besar, kereta mewah, pangkat tinggi, anak-anak ramai bukan merupakan kayu ukur kebahagiaan. Kebahagiaan ini hanyalah apa yang membuatkan jiwa tenang. Itulah dia dengan mendekati Allah SWT, Pencipta Kepada Ketenangan. Ketahuilah, dengan mengingati Allah, hati-hati akan menjadi tenang Ar-Ra d ayat 28. Mentaati-Nya mengisi jiwa, melakukan segala perintah-Nya membuatkan hati senang tak terkata. Walaupun wang yang sedikit, hidup tetap bahagia. Walaupun kerja pangkat tidak seberapa, tetap dilakukan dengan sungguh-sungguh dan ceria. Kerana hati sudah cukup dengan Allah SWT. Dengan Allah, yang kita rasa tidak cukup hanya amalan kita, dedikasi kita kepada-Nya. Dengan dunia yang Dia berikan kepada kita, kita akan sentiasa rasa cukup. Tidak timbul hasad pada kemewahan orang lain. Tidak timbul cantas mencantas dalam merebut jawatan. Tidak terkir hendak menggatal dengan pasangan orang. Tidak terkir untuk mengecewakan anak-anak. Tidak terlintas untuk berhutang semata-mata hendak kelihatan mewah. Tempat kebahagiaan adalah jiwa. Bila jiwa bahagia, segala material yang wujud di sisi kita akan membuatkan kita bahagia. 304

Dan bagi mereka yang taat dan tunduk pada Allah SWT ini, Allah akan tambahkan lagi nikmat-nikmat untuk mereka. Hal ini kerana, mereka sentiasa bersyukur, dan mendekati Allah SWT. Dan ingatlah ketika Rabb kamu menyeru: Sekiraanya kamu bersyukur, akan Aku tambahkan untuk kamu(nikmat), dan sekiranya kamu kufur, sesungguhnya azab Aku amat pedih Surah Ibrahim ayat 7. Bahagia kita hari ini, bahagia palsu Kita terdidik dengan satu kebahagiaan palsu, yang direka-reka oleh dunia. Kita lihat drama-drama dan lem kita, mendidik untuk kita mempunyai rumah besar, pasangan kacak dan cantik, pangkat tinggitinggi, dan harta melimpah ruah. Itulah bahagia yang dididik di dalam kepala kita secara tidak sedar. Maka lahirlah masyarakat yang serba-serbi tidak cukup. Hal ini kerana, dunia adalah ibarat paip air yang rosak. Kalau kita membukanya terlalu besar, dan kita hendak lebih besar lagi, nanti pemutar paip itu akan tercabut, dan air akan keluar membuak-buak tanpa henti. Dunia, apabila kita sudah letakkannya di dalam hati, maka dia akan menembusi hati kita ibarat akar pokok yang besar. Menguasai kita, dan mempergunakan kita. Kita tidak tenang sebenarnya. Tetapi kita kata kita bahagia, sebab kita telah terdidik sedemikian oleh suasana kita. Ini kebahagiaan yang palsu. Tidak kekal. Dan bergerak atas hawa nafsu. Hidup kelihatan seperti mempunyai segala. Tetapi sebenarnya kosong di dalam jiwa. Dan kekosongan itu satu derita. Penutup: Kebahagiaan yang sebenar, itu yang perlu dicari Amatlah pelik, kalau kita inginkan kebahagiaan, tetapi kita tidak mendekati Pencipta Kebahagiaan. Sebagaimana peliknya kita hendak mengubat kelaparan dengan tidak mengisi sesuatu yang mengenyangkan. Dengan pertukaran denisi bahagia ini, manusia akan terus tersasar jauh dalam kehidupan yang rosak. Malah, sampai satu tahap, ada yang menyangka, maksiat-maksiat itu pula yang memberikan kebahagiaan kepada mereka. 305

Hal ini kerana, sumber kebahagiaan yang sebenar, telah dikabui sekelabu-kelabunya oleh dunia. Ada orang bertanya kepada saya: Saya sudah bagun qiam, saya banyak baca Al-Quran, saya tak pernah tinggal solat, tetapi kenapa saya tak bahagia? Saya bertanya semula: Apakah kamu berusaha meninggalkan maksiat? Dia menjawab: Tidak Nah, itu dia sebabnya kamu tidak bahagia Carilah kebahagiaan yang sebenar. Kebahagiaan sebenar itu hanya muncul dengan ketaatan, kepada Pencipta Kebahagiaan. Wahai orang yang mempunyai jiwa yang sentiasa tenang tetap dengan kepercayaan dan bawaan baiknya! Kembalilah kepada Tuhanmu dengan keadaan engkau berpuas hati (dengan segala nikmat yang diberikan) lagi diredhai (di sisi Tuhanmu) ! Serta masuklah engkau dalam kumpulan hamba-hambaku yang berbahagia , Dan masuklah ke dalam SyurgaKu! Surah Al-Fajr ayat 27-30.
1. http://fc06.deviantart.net/fs47/i/2009/196/e/8/bahagia_by_rozeki.jpg

306

Perkongsian: Menangis. Kita ego dengannya. (2010-02-07 16:35)

[1] Menangislah. Jangan ego.

Melalui kehidupan sehari-hari, banyak cabaran dan dugaan yang perlu ditempuhi. Cabaran pula tidak hanya datang dalam bentuk zikal. Tetapi juga menyerang dalam bentuk rohani dan mental. Dunia ini sememangnya medan ujian. Allah ingin melihat, siapakah hamba-Nya yang benar-benar terbaik dalam kehidupannya terhadap Allah SWT. Ujian-ujian ini kadangkala buat kita lemah. Lemah hingga kadangkala kita tersungkur. Rasa tiada harapan. Kita dapat rasakan betapa kita memerlukan kekuatan. Telah kita cari tetapi masih tidak mampu berada dalam gapaian. 307

Diasak sebegini, adakah kita pernah menangis memohon pertolongan? Dengan keadaan yang tidak pasti ke syurga, pernahkah kita menangis risaukan kedasyatan neraka? Dengan tidak mengetahui bila saat kematian, pernahkah kita menangis jika tidak sempat bertaubat? Dengan tidak mampu mengikuti kehidupan Rasulullah, pernah kita kita menangis malu? Pernahkah air mata kita, menitis kerana-Nya? Siapa menangis kerana-Nya, dia terselamat Allah SWT amat memahami keadaan manusia. Allah tahu betapa manusia ini mudah pecah dan lemah bila diasak dengan ujian. Sebab itu, terlalu banyak hakikatnya talian hayat untuk insan yang telah diberikan oleh Allah SWT. Antaranya adalah tangisan. Kekuatan tangisan yang ikhlas kerana Allah SWT, hingga mampu mengheret kita untuk berada di bawah naungan-Nya, pada hari tiada naungan selain naungan-Nya. Rasulullah SAW bersabda: Tujuh golongan yang akan diaungi oleh Allah pada hari tiada naungan selain naungan-Nya adalah: 1) Pemimpin yang adil, 2) pemuda yang kehidupannya sentiasa beribadah kepada Allah, 3) seorang lelaki yang hatinya bertautan dengan masjid, 4) dua lelaki yang saling cinta mencintai hanya kerana Allah, mereka bertemu dan berpisah kerana-Nya, 5) seorang lelaki yang dirayu oleh perempuan kaya lagi cantik untuk berzina, kemudian dia berkata: Sesungguhnya Aku takutkan Allah, 6) seorang yang mengeluarkan sedekah secara sembunyi(ikhlas) sehingga tangan kirinya tidak mengetahui, 7) seorang yang bermunajat kepada Allah di tempat sunyi sehingga mengalir air matanya Riwayat Bukhari dan Muslim. Siapakah yang menitiskan air matanya, kerana Allah SWT? Menyesali dosa-dosanya? Malu terhadap keadaan dirinya yang ingkar dan penuh maksiat? Mereka itu menangis Kisah 1: Satu hari, semasa masih kecil, Umar Abdul Aziz pernah menangis teresak-esak secara tiba-tiba sehingga membuatkan ibunya risau. Lantas ibunya bertanya: Wahai Umar, atas sebab apakah engkau menangis? Umar Abdul Aziz menjawab: Wahai ibu, sesungguhnya aku teringatkan maut Dan dia terus menangis teresak-esak. 308

Mendengar jawapan itu, si ibu gementar dan turut menangis bersama. Kisah 2: Satu hari, Hanzalah RA menangis teresak-esak. Dia menangis dengan kuat sekali sambil berjalan hendak bertemu Rasulullah SAW. Di tengah perjalanan, dia bertemu dengan Abu Bakr RA. Abu Bakr bertanya: Wahai Hanzalah, apakah yang telah terjadi pada kamu? Hanzalah menjawab: Wahai Abu Bakr, sesungguhnya Hanzalah telah munak MasyaAllah, kenapa kau katakan sedemikian? Ketika kita bersama dengan Rasulullah SAW, kita terasa seakan-akan syurga dan neraka berada di hadapan kita. Tetapi apabila kita pulang kepada keluarga kita, kita lupa akan semua itu Abu Bakr RA yang mendengar bicara Hanzalah, lantas menangis dengan kuat juga. telah munak! Abu Bakr juga

Lantas kedua-dua orang ini bergerak bertemu Rasulullah SAW dalam keadaan mereka menangis teresakesak. Mereka menangis kerana mereka tidak mampu menerima kemunakan mereka. Mereka terasa seakan berpura-pura. Lantas mereka ketakutan andai Allah tidak menerima mereka. Bila sampai di hadapan Rasulullah dan mereka ceritakan apa yang mereka rasa, Rasulullah SAW bersabda: Demi zat yang jiwaku berada di tangan-Nya, sekiranya kamu tetap dalam keadaanmu seperti mana ketika kamu berada di hadapanku dan sentiasa mengingatinya, nescaya malaikat akan bersalaman dengan kamu di tempat tidurmu dan di tepi jalan Kisah 3: Pada satu hari, Rasulullah SAW pergi berjumpa dengan Abdullah ibn Mas ud RA, dan memintanya untuk membacakan Al-Quran dan Rasulullah SAW ingin mendengarnya. Abdullah ibn Mas ud RA terkejut, lantas berkata: Ya Rasulullah, kau hendak aku bacakan Al-Quran kepada kau? Sesungguhnya kau lebih mulia daripadaku, mendengar Al-Quran terus daripada Jibril yang datangnya daripada Allah. Apakah pantas aku membacakannya untuk kau? Rasulullah SAW menjawab: Aku suka mendengarnya dari selainku Lantas Abdullah Ibn Mas ud RA membaca Surah An-Nisa hingga tiba pada satu ayat, Rasulullah SAW bersabda: Cukup Abdullah Ibn Mas ud RA berhenti, kemudian dia melihat Rasulullah SAW yang sedang menunduk. Apabila Rasulullah SAW mengangkat wajahnya, Abdullah Ibn Mas ud RA meriwayatkan: Aku melihat kedua matanya basah dengan air mata Kisah 4: Abdullah Ibn Rawahah RA, apabila melihat Ja far Ibn Abi Talib gugur di medan Mu tah, dia bergerak menggantikan sahabatnya itu. Dalam langkahannya, dia menangis. Sehingga ada yang bertanya: 309

Apakah kau takut akan kematian? Kenapa kau menangis? Tidak, aku tidak takut akan kematian. Aku hanya teringat dengan rman Allah SWT: Dan tiada seorangpun di antara kamu melainkan akan sampai kepadanya(neraka); (yang demikian) adalah satu perkara yang mesti (berlaku) yang telah ditetapkan oleh Tuhanmu. Kemudian Kami akan selamatkan orang-orang yang bertaqwa, dan kami akan biarkan orang-orang yang zalim (dengan kekufurannya dan maksiatnya) tinggal berlutut di dalam neraka itu. Surah Maryam ayat 71-72. Aku tidak tahu aku akan sampai ke mana selepas aku mati nanti Menangis melembutkan jiwa Bila kita menangis, hati kita akan basah. Automatik, jiwa akan terbelai dengan kelembutan yang tidak akan kita jumpa di dalam televisyen, di dalam drama-drama hindustan, dalam sajak-sajak sastera, dalam novel-novel cinta. Hati akan terlentur, ego akan menunduk. Ketika inilah perasaan kehambaan akan menggunung. Terasa kerdil dan tidak bermaya. Terasa kecil tidak berkuasa. Kepada Allah kita tumpahkan segala tangisan. Mengadu kepada-Nya, merayu kepada-Nya, menyatakan betapa menyesalnya kita, memberitahu betapa sukarnya kita hendak melepasi ujian-Nya, meminta belas kasihan-Nya, merayu. Tetapi siapakah antara kita yang menangis kerana-Nya? Sahabat-sahabat Rasulullah SAW yang mulia dan dijamin syurga juga menangis. Rasulullah SAW yang telah diampunkan dosanya sebelum dan selepas juga menangis. Umar bin Abdul Aziz, satu susuk peribadi mulia dalam sejarah manusia juga menangis. Menangis kerana Allah. Menangis mengingati maut. Menangis membaca Al-Quran. Kita? Penutup: Menangislah. Sebelum air mata kita tidak berguna Air mata hanya berguna di dunia. Di akhirat, ia sudah tidak bermakna. Di neraka, menangis air mata darah sekalipun tidak akan mengembalikan kita ke dunia untuk beramal semula. Di dunia jugalah kita hendak membanjiri jiwa kita dengan tangisan untuk melenturkannya. Menangislah, jangan sesekali kita ego untuk menitiskan air mata. Kita hamba berdosa, tidakkah kita terasa hina? Kita mampu menangis pedih kerana putus cinta, gagal dalam ujian, permintaan tidak dipenuhi dan sebagainya. Kenapa kita tidak mampu menangis atas perkara yang bersangkutan dengan kematian kita, 310

syurga neraka kita, dan Tuhan kita? Abu Bakr RA pernah berkata: Menangislah. Jika tidak mampu, maka buat-buatlah menangis Pernahkah anda menangis ikhlas kerana-Nya? Sesungguhnya kita masih punya masa. Sebelum mata tidak mengeluarkan airnya semula.
1. http://fc03.deviantart.net/images/i/2003/12/b/9/Crying_Rose.jpg

311

Perkongsian: Apakah belum tiba masanya? (2010-02-08 17:38)

[1] Apakah belum tiba masanya? Kehidupan ini kita lalui bagaimana? Dengan cara apa kita bergerak mengharunginya? Pernahkah kita bersimpuh menilai dosa-dosa kita? Apakah kita tidak risau dengannya? Adakah belum tiba masanya, kita mentaati Allah dengan sepenuh jiwa?

Saya sering bertanya kepada diri akan perkara ini. Apabila membayangkan betapa satu hari nanti Allah akan memalingkan wajah-Nya yang mulia daripada diri saya ini, saya terasa takut dan risau seperti ingin mati. Dosa untuk saya, adalah sesuatu yang besar seperti gunung menghempap diri. Saya rasa amat hairan dengan mereka yang terus-terusan melakukan dosa dalam keadaan tiada gusar di dalam hati. Kita datang daripada Allah, kita akan kembali kepada Allah, apakah pantas hidup kita tiada kena mengena dengan-Nya? Apakah pantas kita berjalan di atas muka bumi ini tanpa tunduk dan patuh kepada-Nya? 312

Adakah belum sampai masanya untuk kita melutut dan taat kepada-Nya? Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik derhaka Surah Al-Hadid ayat 16. Tiadalah Langit Ilahi ini saya tulis hanya untuk suka-suka mencari popular, menjemput pujian dan sebagainya. Melainkan untuk mengajak diri saya dan diri kalian semua untuk kembali hidup di bawah keredhaan Allah SWT, dan berpimpin tangan hingga ke syurga. Ketahuilah, saya hanya rasa bermakna, sekiranya kita semua berada dalam redha-Nya. Selain itu, saya tidak rasa untung apa-apa. Mari, adakah belum sampai masanya untuk kita taat kepada-Nya? Sekaranglah, kita pacakkan kesedaran kita, dan kibarkan panji amal kita. Kita mahu menjadi hamba-Nya.
1. http://fc06.deviantart.net/fs46/i/2009/230/b/0/submission_by_yeekeru10.jpg

313

Diari: Hari-hari yang sedang kulalui. (2010-02-09 20:47)

[1] Saya dan bulan yang saya cintai

Kelas untuk semester 2 telah bermula. Rasa mengah pula mengikuti kelas pada semester ini. Bukan kerana penat. Tetapi kerana hidup terasa semakin padat. Saya semakin hari meningkat besar. Ilmu demi ilmu saya raih. Kebelakangan ini saya sering terasa aneh. Cinta saya pada ilmu menebal dan saya macam orang dahaga yang kehausan teramat sangat. Mungkin ini penangannya menjadi anak murid Dr Ala yang amat cintakan ilmu. Minggu pertama setiap semester memang sibuk. Mencuba kelas, meneliti pensyarah, memerhatikan madah, membeli kitab, dan merujuk kembali apakah pelajaran itu sesuai diambil atau tidak. Saya ingin melepaskan nafas. 314

[2] Mesir yang penuh budaya ilmu

Aura dari Mesir

Apa kelebihan rakan-rakan saya di Mesir? Saya melihat pada mereka ada perasaan mencintai ilmu yang tinggi. Kitab itu kitab ini diselak untuk mencari erti, pengajaran, mendalami pelajaran.

Ziarah ke Mesir, saya memahami kedudukan saya antara langit dan bumi. Rupanya saya masih di bawah tanah.

Semester ini, saya bawa haruman cinta ilmu dari Mesir untuk saya menjadi lebih hebat dari apa yang saya perolehi sebelum ini.

Ternyata, ilmu itu mengasyikkan. Semakin tahu, semakin banyak kita perlu ketahui.

Dan saya rasa senang dengan perasaan ini. 315

[3] Bila Allah uji, buat muka rilek

Kesukaran di awal semester Antara kejutan semester kali ini, adalah pembayaran yuran. Atas kesilapan saya kerana tidak mebaca penyataan yang dibuat oleh universiti di internet, saya dikejutkan dengan tarikh pembayaran yuran yang sudah hampir tamat. Hari saya ketahui tarikh tamat pembayaran yuran, baru saya sedar esok itu adalah harinya. MasyaAllah. Pantas saya menghantar mesej kepada abah untuk memasukkan wang. Bila wang sudah masuk, saya pergi ke bank hendak mengeluarkannya. Lebih mengejutkan dan menguji, wang tidak keluar dari ATM. Dan yang lebih menyeronokkan adalah, baki di dalam akaun saya sudah tertolak seakan-akan saya benar-benar mengeluarkan wang. Saya hanya mampu ketawa. Agak kecewa dengan apa yang berlaku, tetapi saya sudah lupa untuk berdurja. Apa yang sudah terjadi, terjadilah ia. Menangis air mata darah pun tidak akan menyelesaikan apa-apa. Sekarang masih dalam pengurusan untuk mendapatkan semula wang itu. Mujur teman-teman di Private Rain sudah lebih dari keluarga sendiri, Syazwan Abu Bakr meminjamkan wang bagi meringankan masalah. 316

[4] Gambar bersama Rockersz semasa konvo

Senior yang khirij dan menyambung master Semasa kesibukan urusan pembayaran yuran, saya sempat berselisih dengan senior-senior saya yang baru sahaja tamat sesi konvokesyen. Gembira sungguh mereka. Kegembiraan mereka, kegembiraan saya juga. Mereka adalah: 1. Faiz Hamzah a.k.a Baha 2. Ridhwan a.k.a Rockerz 3. Fakhrurrazi a.k.a Ciku Pelajar Bahasa Arab. Pelajar Usuluddin. Pelajar Usuluddin.

Dua daripaada mereka menyambung pengajian master terus di Yarmouk. Mereka adalah Faiza Hamzah dan Ridhwan. Faiz Hamzah adalah bekas Presiden PERMAI dan Ridhwan adalah bekas Menteri Pertahanan PERMAI. Saya senang dengan mereka berdua dan amat menyayangi mereka. Saya juga gembira mereka menyambung master di Yarmouk. Sekurang-kurangnya, PERMAI akan terus indah dengan kewujudan mereka berdua yang tak lekang dengan ceria. Oh ya, Faiz Hamzah, Ridhwan dan Fakhrurrazi ini, juga wujud dalam Novel Sinergi saya. Semoga mereka bahagia. Kerana bahagia mereka, adalah kesenangan saya. 317

[5] Saya akan usaha lebih gigih - picture by dodoldoclo of deviant art

Semester ini dan semester lepas Semester ini saya akan mengambil 6 mata pelajaran, berbanding 4 pada semester lepas. Semester ini akan menjadi lebih sibuk dan padat. Tapi saya tidak rasa penuntut ilmu itu patut berlapang-lapangan sangat. Alhamdulillah, atas berkat doa dan tembakan kasih daripada semua, peratusan saya telah meningkat kerana keputusan peperiksaan saya pada semester lepas adalah amat memberansangkan. Mata pelajaran Aqidah 1 yang diajar Dr Ala juga saya skor dengan cemerlang, membuatkan saya tambah cinta untuk belajar dengannya lagi. Semesteri ini, saya terus mendapat peluang belajar dengan guru-guru yang hebat seperti Dr Adnan Khutotobeh(seorang pensyarah yang hebat di mata saya), Dr Samirah Tohir(Guru perempuan saya yang 318

baik hati), Dr Yusuf Zuyut(Ketua Bahagian Usuluddin), Dr Yahya Shatnawi(Guru yang sangat sempoi), Dr Jamal(bekas lulusan Malaysia yang menyeronokkan). Seorang lagi guru saya untuk mata pelajaran Fiqh Ibadat 2 masih belum ditentukan. Saya kira, semester ini akan menjadi lebih menyeronokkan.

[6] Cover hadapan Buku Motivasi Langit Ilahi 2: Kembara Hamba Mencari Cahaya

Penulisan saya 2010 Novel Sinergi dan Buku Motivasi Langit Ilahi 2: Kembara Hamba Mencari Cahaya akan diterbitkan pada 19hb Mac 2010 di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur(PBAKL 10) ini. Saya sudah berulang kali membaca Sinergi saya. Saya rasa puas hati untuk level saya setakat ini. Masih banyak ruang peningkatan. Tetapi jujurnya, saya sangat cintakan Sinergi kerana mesej keimanannya. 319

Saya nampak, iman adalah perkara usul yang perlu diselesaikan dalam kehidupan insan. Maka di dalam Sinergi, itu yang saya kupaskan.

Berkenaan Buku Motivasi Langit Ilahi 2, saya tidak mahu kupas panjang. Anda kena baca sendiri. Sekadar untuk menarik perhatian, di dalam buku itu ada beberapa artikel berkenaan cinta. Sekadar pandangan daif daripada saya.

Penulisan-penulisan lain yang insyaAllah akan terbit pada tahun ini adalah Kumpulan Cerpen Matahari. Kebelakangan ini ramai juga bertanya berkenaan cerpen-cerpen saya apakah ia akan dibukukan. insyaAllah akan dibukukan. Itulah dia Kumpulan Cerpen Matahari. Masa boring-boring boleh baca. Bila terbit? Saya pun tak tahu lagi.

Tahun ini saya akan ada dua buku motivasi. Selain yang akan muncul di PBAKL, akan ada satu lagi buku motivasi iaitu: Buku Motivasi Langit Ilahi 3: Fanzuru. Saya tak mahu komen banyak fasal buku ni. Bila dah muncul, anda bebas menilai. Bila terbit? Saya pun tak tahu lagi.

Buat masa ini, yang insyaAllah akan terbit pada tahun ini adalah 4 buku tersebut.

Boleh dikatakan, keempat-empat buku itu telah siap saya tulis. Tinggal edit sikit-sikit lagi dan perkemaskan mengikut keadaan semasa.

Penulisan-penulisan saya yang baru, ada kemungkinan diterbitkan untuk sesi 2011 pula. Tapi saya akan mula menulis pada tahun ini la. Jangan risau, setiap perkara baru akan dikongsikan di dalam Langit Ilahi ini.

Saya ada idea nak buat cerita fasal guru di sekolah yang pelajarnya penuh bermasalah. Novel itu akan membahaskan karier seorang guru, sistem pendidikan, dan perkara-perkara yang bersangkut paut berkenaan penuntutan ilmu, tarbiyah, guru dan murid.

Oh ya, Saya juga akan mula menulis semula Novel Takdir pada tahun ini. InsyaAllah, saya harap Novel Takdir akan diterbitkan pda tahun 2011. Novel Takdir akan mempunyai 3 jilid. Dan saya jamin, Takdir adalah novel yang tebal. Tebal dari segi muka surat, dan tebal dari segi isi.

Mungkin boleh lawan Twilight Saga, dengan Lord of The Ring? Ha ha... Mungkin. Saya tak pasti.

Mungkin itu kut penulisan saya sepanjang 2010. InsyaAllah, saya akan usahakan menulis satu lagi buku untuk anak-anak sebagai penerus kepada Remaja Mulia. Bukan sambungan, cerita lain.

320

[7] Hidup ibarat lautan, menyenangkan, tetapi badainya tidak sentiasa sama dengan jangkaan

Penutup: Hidup memang menarik, tetapi perit Kalau hendak berjaya menjadi penulis novel, kita kena susah payah menulis. Kalau nak berjaya menjadi ahli perniagaan, kita kena susah payah berniaga. Kalau nak berjaya menjadi cendikiawan, kita kena belajar bersungguh-sungguh. Begitulah juga kalau nak berjaya menjadi hamba Allah, kita kena susah payah dalam hidup. Hidup ini sangat menarik kalau kita hayati. Susahnya, senangnya, sukanya, dukanya, peritnya, lapangnya, semuanya menarik. Tetapi perit untuk lalui satu demi satu kesusahan, halangan dan cabaran. Namun, keperitan itulah mahar untuk mendapatkan syurga Allah SWT. Tanggungjawab kita adalah melaluinya dengan sabar. Saya percaya, kalau kita sangka baik kepada Allah, semua perkara yang berlaku akan kita nampak baikbaik sahaja. InsyaAllah. Doakan saya. Kalian sentiasa berada dalam peluk doa saya. Kalian tahu, saya rasa saya hidup macam saya hidup hari ini, adalah kerana doa kalian. Sebab itu, saya amat mencintai kalian. Sesungguhnya kita adalah saudara dan paksi hubungan kita adalah keimanan. Saya akan berusaha lebih gigih, dan saya mengharapkan anda juga demikian. 321

Semoga kita terus berusaha menjadi hamba.


1. 2. 3. 4. http://photos-h.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs125.snc3/17238_1206052916887_1395571657_ http://photos-c.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash1/hs245.ash1/17238_1206051516852_1395571657_ http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs145.snc3/17238_1206050236820_1395571657_ http://photos-g.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs145.snc3/17238_1206053076891_1395571657_ 30463493_1205052_n.jpg 30463460_8148564_n.jpg 30463433_5166580_n.jpg 30463497_5348018_n.jpg 5. http://fc09.deviantart.net/fs32/i/2008/208/1/4/menuntut_ilmu_by_dodoldoclo.jpg 6. http://4.bp.blogspot.com/_aifJo_OpTP8/S1_0AeuJE1I/AAAAAAAAA2Y/W3CaPrHJ_Ck/s1600/71.jpg 7. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs125.snc3/17238_1206052196869_1395571657_ 30463477_3441565_n.jpg

322

Perkongsian: Saya dan Penulisan (2010-02-10 16:11)

[1] Semoga Allah redha dengan apa yang saya tulis.

Ada beberapa soalan sebelum ini di shoutmix berkenaan bagaimana saya boleh menulis, bagaimana saya boleh termotivasi untuk menulis, bagaimana saya boleh bahagi masa antara belajar dan menulis dan sebagainya. Di sini, saya mungkin kongsi sedikit kut. Moga ada manfaat kepada semua. Bagaimana boleh menulis Kalau mengikut sejarahnya, saya boleh menulis dengan baik(at least lepas la untuk SPM) adalah hasil didikan dan tunjuk ajar yang diberikan oleh Ummi Halimaton. Dia sudah meninggal dunia pada tahun 323

lepas. Tapi sentiasa hidup di hati saya. Di akhir tahun 2006, selepas saya tamat SPM, ramai orang ketika itu sibuk membicarakan berkenaan karya Seindah Mawar Berduri dan Hatiku Milikmu karangan Fatimah Syarha yang tersebar di internet. Ada seorang senior berkata kepada saya: Apa kata enta menulis juga? Fatimah Syarha tu perempuan. Enta lelaki. Mesti ada pandangan berbeza Berbekalkan sekadar semangat, ilmu penulisan tahap SPM, dan pengalaman hidup, saya menulis di masa lapang ketika saya bekerja di Sekolah Agama Ghufran, Simpang Renggam. Saya bekerja sebagai guru sementara di sana, mengisi cuti SPM saya. Karya pertama saya Relasi.

Perjalanan menjejak hari ini Selepas saya menulis Relasi, saya melalui satu jangka masa yang panjang sebagai pelajar tingkatan enam di MATRI. Ketika itu, saya sempat menulis novel Terasing, dan sekitar 10 buah cerpen. Saya cuba menulis satu novel bernama Takdir. Tetapi terbengkalai di pertengahan. Allah izin, tiada buku saya yang terbit ketika itu. Hal ini kerana, saya tidak pernah terkir hendak menghantar ke syarikat buku. Ketika saya tingkatan enam inilah, saya memulakan Langit Ilahi. Pada pertengahan tahun 2008, saya mula berkongsi karya-karya saya di blog. Alhamdulillah, mendapat sambutan yang menggalakkan. Ketika itulah, GISB(Galeri Ilmu Sdn Bhd) menjemput saya untuk menulis Buku Motivasi selepas mereka singgah di blog saya. Saya mengambil kesempatan itu dengan menunjukkan juga cerpen saya bertajuk Matahari. Allah izin, Encik Zakaria Sungib, Editor GISB berminat dan dari situ Novel VT pula dihasilkan. Di situ langkahan saya bermula dengan lebih panjang. Setelah menulis Semasa menulis VT, saya mula menetapkan kepada diri saya bahawa saya patut menjadi penulis yang memberikan sumbangan kepada ummah. Saya mahu menjadi penulis yang membina masyarakat. Saya mahu menjadi penulis yang mengisi jiwa manusia. Saya mahu membentuk gelombang penulisan yang mengubah peribadi manusia kepada mentaati Allah SWT. Saya mula faham ketika itu, Allah tidak memberikan saya medan penulisan ini untuk menjadi penulis. Tetapi medan penulisan adalah pemanjangan tangan saya dalam medan dakwah. Penulisan meluaskan teritori capaian saya. Medan ini diberikan Allah kepada saya, maka saya tidak akan menggunakannya dengan sia-sia. Menulis untuk ummah. 324

Itu prinsip saya. Membawa diri dan masyarakat, untuk tunduk menjadi hamba-Nya. Apa yang memotivasikan untuk menulis? Banyak perkara memotivasikan saya. Kadangkala, senyuman manusia juga memberikan motivasi kepada saya. Mungkin tiada motivasi yang lebih membuatkan saya gigih dalam medan penulisan ini, selain saya melihat medan penulisan adalah saham akhirat saya. Itu sahaja. Saya pernah membaca seorang ulama berkata: Amal jariah terbesar adalah penulisan Hal ini kerana, buku saya akan terus dibaca, dibaca, dibaca. Segala manfaatnya akan terus berjalan. Kalau saya menulis untuk membina ummah, semestinya motivasi saya adalah yang boleh membantu saya membina ummah itu sendiri. Maka motivasi apakah yang lebih baik untuk saya melainkan janji-janji Allah SWT dan kasih sayang-Nya? Ada orang menganggap, penulisan itu bisnes. Ya, di mata saya juga ia adalah bisnes. Tetapi ia adalah bisnes saya dengan Allah SWT. Itu juga antara motivasi yang berharga untuk diri saya. Motivasi inilah yang buat saya tidak bosan, sukar untuk letih, dan tidak pernah melihat penat. Sebab Allah sudah janji, segala amal kebaikan itu akan dibayar oleh-Nya, walaupun sebesar zarah. Penulisan, adalah amal kebaikan yang mampu saya usahakan. Formula penulisan Saya ada satu formula. Yang ini sering saya cuba usahakan. Formula saya adalah seperti berikut: Penulis-Allah-Pembaca Pada saya, hendak menghasilkan penulisan yang menyentuh hati pembaca, maka seorang penulis itu mestilah menjaga hubungannya dengan Yang Mampu Membolak Balikkan Hati pembaca. Yang menyampaikan penulisan kita, kepada manusia, hanyalah Allah SWT. Itu yang saya percaya. Itu yang menjadi formula saya. Pembahagian masa 325

Saya ada dua jenis penulisan. 1. Penulisan buku. 2. Penulisan website Langit Ilahi. Saya akan menulis untuk website Langit Ilahi setiap kali lepas subuh pada hari belajar. Pada hari tiada kelas, saya mungkin akan menulisnya sekitar pukul 9.00 pagi. Bagi penulisan buku, saya akan menulisnya pada bila-bila masa yang saya lapang. Tetapi kebanyakannya mengikut musim la. Sebagai contoh: VT. Saya menulisnya semasa cuti. Justeru, saya menulisnya setiap hari tanpa ada masa tetap. Bila saya rasa saya nak tulis, saya tulis. Namun saya tetapkan pada diri saya, sehari saya perlu siapkan 1 bab. Contoh lain: Sinergi. Saya menulisnya semasa belajar. Maka saya menulisnya setiap kali selepas Solat Subuh. Selepas itu baru saya menulis untuk Langit Ilahi. Saya tetapkan pada diri saya, sehari saya perlu siapkan 1 bab. Namun kadangkala, biasanya saya mudah tidak berpuas hati dengan penulisan saya. Saya kadangkala akan menulisnya semula seperti Terasing dan Sinergi. Contoh penulisan semula: Sinergi. Saya menulisnya lima bab sehari. Selepas subuh, selepas kelas, selepas asar, selepas isya dan sebelum tidur. Ketika itu, saya tetapkan bahawa dalam masa 10 hari, saya sudah siap menulis semula Sinergi. Alhamdulillah, dalam masa 6 hari, Sinergi baru telah berjaya disiapkan. Mudah ceritanya, saya ada jadual untuk hidup. Saya bahagikan jadual saya kepada empat perkara: 1. Penting dan utama, 2. Utama tapi tak penting, 3. Penting tapi tak utama, 4. Tak utama dan tak penting. Saya dahulukan yang penting dan utama, kemudian baru saya buat yang utama tapi tak penting, seterusnya baru saya selesaikan yang penting tapi tak utama, akhir sekali kalau saya masih ada masa baru saya buat perkara yang tak utama dan tak penting. Begitulah saya mengatur jadual saya. Namun saya manusia. Ada masa, kadang-kadang terbarai juga jadual ini. Tapi saya usaha untuk disiplin. Yang saya tahu, masa saya ikut jadual ini, hidup saya tak serabut. Dengan jadual ini, saya boleh hidup macam ada 48 jam sehari. Penutup: Saya bukan penulis sebenarnya Ya, saya bukan penulis sebenarnya. Saya hanya penyeru. Penyeru kepada diri saya, dan manusia semua, untuk kembali kepada Allah SWT. 326

Oleh kerana penulisan mampu memanjangkan seruan saya, sebab itu saya menulis. Hari ini, saya menulis kerana itu. Dan saya harap, Allah redha dengan saya, membimbing saya, memandu saya atas jalan ini. Apa-apa sahaja sebab lain, itu membuatkan penulisan saya tidak bermakna. Sekian perkongsian daripada saya. Harap ada maknanya.
1. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs177.snc3/20438_1188203510663_1395571657_

30429068_3336212_n.jpg

327

Perkongsian: Guru kamu itu, hormatilah (2010-02-11 20:00)

[1] Berkongsi beberapa perkara dengan Ustaz Hasrizal. Dia mengajar saya beberapa perkara. Maka dia adalah guru saya juga.

Hari ini bukan 16 Mei. Tetapi saya kira, tiada halangan untuk saya menulis berkenaan menghormati guru. Hal ini kerana, hari ini saya terkenang akan guru-guru saya yang telah banyak mendidik saya. Kamu tahu, kalaulah tiada guru yang mengajar saya 123, ABC, Alif Ba Ta, saya tidak akan berdiri di atas tempat saya berpijak hari ini. Begitu jugalah seorang perdana menteri, seorang pendakwah, seorang imam, seorang saintis, tidak akan mampu menjadi seperti apa yang mereka jadi, tanpa guru. Hari ini, manusia memandang guru bagaimana? Apakah masih ada rasa hormat kita pada mereka? Mereka itu menghormati guru Saya membawa kepada anda dua peribadi sebagai contoh, menunjukkan betapa pentingnya kita menghormati guru. Peribadi 1: Dia adalah Imam As-Sya e Rahimahullah. Seorang manusia yang agung di dalam sejarah manusia, seorang genius di zamannya. Tetapi lihatlah kerendahan hatinya bila bersama gurunya. 328

Imam Asy-Sya e pula ada berkata: Aku membelek kertas di hadapan Imam Malik dengan perlahanlahan kerana menghormatinya supaya dia tidak mendengar(bunyi selakan itu, lantas menganggu pengajaran) Dia, Imam Asy-Sya e yang mengasaskan mazhabnya sendiri, juga menghormati guru. Malah, sehingga menjaga selakan kertasnya dari berbunyi. Bagaimanakah kita? Peribadi 2: Sultan Muhammad Al-Fateh. Seorang manusia yang hebat dalam sejarah insan, seorang genius perang yang berjiwa gigih. Pada umur 23 tahun, dia telah berjaya menawan Konstantinopel yang kukuh. Pada peperangan yang sengit itu, dia telah membawa gurunya bersama-sama untuk membimbingnya. Malah pada saat peperangan sedang getir dan kemuncak, dia merayu supaya gurunya mendoakannya. Sedangkan dia mempunyai ilmu perang yang genius, ketenangan yang tinggi, peralatan yang cukup untuk merobohkan Konstantinopel. Namun dia masih merendah diri. Seakan dia tidak tahu apa-apa. Itu ketundukan seorang raja. Kita? Arahan daripada Allah dan Rasul untuk mencari ilmu Allah SWT berrman: Bertanyalah kamu kepada ahlu Dzikr, sekiranya kamu tidak mengetahui Ayat ini terdapat dalam surah An-Nahl ayat 43 dan Al-Anbiya ayat 7. Allah SWT tidak menyuruh kita duduk diam jika tidak mengetahui. Allah SWT mengarahkan kita pergi mencari. Di sini letaknya ketinggian guru. Betapa guru itu merupakan pintu kepada ilmu. Diriwayatkan dari Imam At-Tabrani dalam kitabnya Al-Kabir, Muawiyah RA telah berkata bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda: Wahai manusia, sesungguhnya ilmu itu hanya mampu diperolehi dengan belajar. Dan kefahaman itu akan didapati dengan memperdalaminya. Dan barangsiapa yang dikehendaki oleh Allah SWT, maka akan diberikannya kefahaman pada agama. Sesungguhnya yang takut kepada Allah adalah mereka yang 329

berilmu Riwayat Tabrani. Maka adalah perlulah kita menundukkan diri kita menghormati guru yang telah berjaya mendidik kita. Sesungguhnya, tanpa jasa mereka berpenat lelah melayan kerenah kita, mendidik mengasuh ilmu di dalam pemikiran kita, maka sesungguhnya kita tidak punya apa-apa. Saidina Umar Radhiallahu anh pula ada berkata: Kematian seribu ahli ibadat yang beribadah sepanjang malam itu, adalah lebih ringan dari kematian seorang alim yang mahir akan ilmu halal haram dalam syariat Allah SWT Justeru, adalah perlu kita mengambil peluang, selagi mana wujud untuk meneguk ilmu daripada mereka yang mengetahui. Sesungguhnya, pada ilmu itu terdapat cahaya untuk membuka jiwa kita. Ini adalah adab Menghormati guru, orang yang berilmu adalah satu adab yang cantik dan perlu kita perhalusi. Adab inilah yang semakin lama sudah semakin luntur dalam masyarakat kita. Tidak salah jika kita kamcing dengan guru sehingga tahap seperti kawan. Tetapi, adalah salah jika kita tidak beradab dan kurang ajar kepadanya. Sesungguhnya, penyampaian ilmu itu ada hubung kaitnya dengan hati. Guru yang mempunyai rasa tidak enak pada pelajarnya, akan menyebabkan pelajaran ilmu itu akan terganggu. Mungkin sahaja si pelajar berjaya meraih 11A1 dalam SPM, tetapi dia ada kemungkinan membawa ilmu yang tidak barakah. Pelabagai perkara boleh terjadi. Paling kurang, di akhirat nanti dia akan dipersoalkan oleh Allah SWT akan adabnya terhadap guru. Guru juga adalah manusia. Mereka juga punya silap. Tetapi kita sebagai anak muridnya perlu berlapang dada. Menerimanya seadanya. Hal ini kerana, dia memberikan manfaat kepada kita dengan sabar memberikan ilmu. Sejahat-jahat guru, selagi mana dia menumpahkan ilmu, maka adalah perlu untuk kita menghormatinya. Jika hendak menegur bukan tidak boleh, tetapi tetap perlu ada adabnya. Setinggi mana pun kita capai pada usia dewasa kita, ingatlah betapa ada guru yang selama ini mendidik kita. Betapa genius pun akal kita, ingatlah ada guru yang membimbingnya. Saya tidak nampak ruang dan sebab, untuk seorang murid mendabik dada kepada gurunya. Malah saya kira, kalau hubungan antara murid dan guru ini baik, maka akan terhasil satu sinergi yang cantik. Perkongsian ilmu yang lebih luas, dan kedahagaan kepada ilmu yang lebih tinggi. Tiada ruginya menghormati guru. Yang merugi hanya yang tidak mengambil peluang bersama guru mereka. 330

Penutup: Ilmu penting, maka guru pun penting Kita sudah tahu betapa pentingnya ilmu. Malah, bagi sesiapa yang mencari ilmu, akan dipermudahkan jalannya ke syurga. Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang merintis jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mempermudahkan baginya jalan ke syurga Riwayat Bukhari dan Muslim. Tetapi di mana hendak mencari ilmu? Pada guru. Kita boleh studi sendiri, tetapi dengan mempunyai guru, ilmu kita akan menjadi lebih cantik dan besih. Tambah cantik jika kita memperbanyakkan guru kita, agar pandangan kita menjadi luas dan mampu bersikap adil. Oh diri saya dan pembaca, siapakah yang mendidik kalian untuk menulis dan membaca artikel ini? Sendirikah? Saya belajar membaca dengan ibu ayah saya, saya belajar menulis dengan ibu ayah saya Maka ibu ayah kamu itu juga adalah guru. Semoga artikel ini punya manfaat.
1. http://photos-f.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash1/hs261.ash1/18838_1207639676555_1395571657_ 30466175_7085830_n.jpg

331

Perkongsian: Valentine

Pencemar Cinta. (2010-02-12 16:12)

[1] Valentine, hanya mengubah hati menjadi hitam.

picture by FrealaF of Deviant Art

Ah... 14 Februari mendekat. Hari yang sering diagung-agungkan manusia sebagai hari cinta sedunia, hari kekasih, hari untuk saling cinta mencintai. Ramai orang memilih tarikh ini menjadi tarikh bersejarah dalam hidup mereka. Tidak kiralah untuk kali pertama dating, untuk melamar, untuk bertunang, untuk berkahwin dan sebagainya. Perayaan yang datangnya daripada orang agama lain, akhirnya diikuti oleh masyarakat sedunia. Tidak terkecuali rakyat Malaysia yang saya cinta. Namun hakikat yang kita terlepas pandang adalah, apakah benar Valentine itu cinta? Hari kekasih? Saya kira, Valentine ini mencemarkan erti cinta yang sebenar. Kita pulang pada sejarah Ramai orang, bila Valentine datang, mereka akan menceritakan kisah orang Islam teraniaya dan ditipu, maka hari itu diangkat menjadi Hari Valentine. Hakikatnya untuk menyambut kejatuhan orang Islam. Em... Saya telah mengkaji sejarah dan saya tidak menjumpai maklumat yang sah berkenaan hal itu. 332

Tetapi yang saya jumpa, adalah tiga versi berikut yang dikatakan mendekati sohih: 1. Versi pertama adalah kisah Pendeta St.Valentine yang hidup di akhir abad ke 3 M di zaman Raja Romawi Claudius II. Pada tanggal 14 Februari 270 M Claudius II menghukum mati St.Valentine yang telah menentang beberapa perintahnya. Claudius II melihat St.Valentine mengajak manusia kepada agama nashrani lalu dia memerintahkan untuk menangkapnya. 2. Versi Kedua menceritakan bahawa Claudius II memandang para bujangan lebih tabah dalam berperang daripada mereka yang telah menikah yang sejak semula menolak untuk pergi berperang. Maka dia mengeluarkan perintah yang melarang pernikahan. Tetapi St.Valentine menentang perintah ini dan terus mengadakan pernikahan di gereja dengan sembunyi-sembunyi sampai akhirnya diketahui lalu dipenjarakan. Dalam penjara dia berkenalan dengan puteri seorang penjaga penjara yang terserang penyakit. Ia mengobatinya hingga sembuh dan jatuh cinta kepadanya. Sebelum dihukum mati, dia mengirim sebuah surat yang bertuliskan Dari yang tulus cintanya, Valentine. 3. Versi ketiga menyebutkan ketika agama nashrani tersebar di Eropa, di salah satu desa terdapat sebuah tradisi Romawi yang menarik perhatian para pendeta. Dalam tradisi itu para pemuda desa selalu berkumpul setiap pertengahan bulan Februari. Mereka menulis nama-nama gadis desa dan meletakkannya di dalam sebuah kotak, lalu setiap pemuda mengambil salah satu nama dari kotak tersebut, dan gadis yang namanya keluar akan menjadi kekasihnya sepanjang tahun. Ia juga mengirimkan sebuah kartu yang bertuliskan: Dengan nama tuhan Ibu, saya kirimkan kepadamu surat ini. Akibat sulitnya menghilangkan tradisi Romawi ini, para pendeta memutuskan mengganti kalimat dengan nama tuhan Ibu dengan kalimat dengan nama Pendeta Valentine sehingga dapat mengikat para pemuda tersebut dengan agama Nashrani. Apa Valentine? Pokoknya, sama ada versi cerita orang Islam teraniaya, atau versi kisah Valentine dari katolik yang tiga itu, tetap penghujungnya adalah sama: Valentine bukan perayaan orang Islam. Valentine itu sendiri muncul dari nama seorang paderi Kristian. Di sini saya ingin bertanya: Di manakah hak muslim menyambutnya? Kalau ada yang bertanya kepada saya, maka apakah boleh seorang Islam menyambut Valentine? Maka saya akan nyatakan bahawa hukumnya adalah tidak boleh. Kita boleh menghormati orang agama lain menyambutnya, tetapi kita sebagai orang Islam tidak menyambutnya. Tambahan pula, bagaimana sambutan Valentine itu? Cuba terangkan? Valentine hanya membuka pintu kepada kemungkaran, agar terkuak dengan lebih besar. Hubungan lelaki perempuan yang tidak terkawal dan akhirnya mengheret kepada kehancuran moral, nasab keturunan dan diri. Valentine itu merendahkan cinta Saya sentiasa menganggap bahawa cinta itu bersih, suci dan menyenangkan. Cinta itu menyembuhkan, memberikan kelapangan dan ketenangan. 333

Dengan cinta dan kasih sayang Allah yang tidak terhingga, kita masih hidup diberi peluang untuk bertaubat, di samping di beri nikmat tidak terkira banyak. Dengan cinta dan kasih sayang Rasulullah, kita hari ini dapat mereguk nikmat iman dan Islam hasil perahan keringat dan darah baginda. Dengan cinta dan kasih sayang ibu bapa, hari ini kita dapat hidup dan membesar menjadi seorang manusia. Dengan cinta dan kasih sayang guru, hari ini kita dapat berdiri di mana kita berdiri. Cinta antara dua kekasih yang bersih, tidak melaksanakan apa yang Allah larang, menjaga segala hukum hakam agama, berhubungan dengan baik dan cantik, memahami bahawa cinta mereka itu dibina untuk membina ummah yang baik, mereka menjaga cinta mereka sebegitu cantik adalah kerana faham akan tarbiyah anak itu bermula semenjak dari perjalanan mencari pasangan, maka itu adalah cinta yang agung dan bersih. Manusia yang tidak berada atas jalan cinta yang betul, tidak akan memahami keagungan cinta ini, dan kemahalannya. Tetapi Valentine, merosakkan cinta. Menghapuskan kebersihan di dalamnya. Mengisi cinta dengan perkara-perkara tidak bermakna. Lantas cinta dipandang kotor, jijik dan menggelikan. Hari ini, kalau dikatakan cinta, orang akan melihat itu adalah sesuatu yang murah. Jika diletakkan di dalam novel, dikatakan pop. Jika ditulis, dikatakan benda murahan. Kenapa? Kerana cinta itu telah dimurah-murahkan dalam kehidupan insan. Hubungan bebas itu cinta? Sentuh-sentuhan sebelum halal itu cinta? Apakah namanya cinta jika membawa ke neraka? Saya tidak mengerti. Hukum menyambut Valentine Usul penyambutan Valentine adalah terang-terangan haram. Sebagaimana haramnya menyambut tahun baru, christmas, deepavali dan apa juga perayaan yang lain. Kita orang Islam tidak sesekali menyambutnya. Cuma kita hanya menghormati sesiapa yang menyambutnya dengan penghormatan sebagai manusia dengan manusia. Tetapi menyambutnya? Kita tidak sesekali menyambutnya. Rasulullah SAW bersabda: Hadith riwayat Tarmidzi. Sesiapa yang meniru sesuatu kaum, maka dia adalah dari kaum tersebut

Allah SWT berrman: Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil yahudi dan nasrani itu menjadi pemimpin-pemimpin kamu. Sebahagiam mereka memimpin sebahagian yang lain. Barangsiapa antara kamu yang mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk dalam golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk pada mereka yang zalim. Surah Al-Maidah ayat 51. Perayaan Valentine ini sah-sah bukan daripada Islam. Rasulullah SAW tidak merayakannya. Para sahabat juga tidak merayakannya. Para tabi in dan tabi tabi in juga tidak merayakanna. Ditambah lagi perayaan ini membuka pintu kepada maksiat seperti ikhtilat dan zina, maka sesungguhnya perayaan ini menjadi satu perayaan yang terkeluar dari sambutan orang Islam. 334

Allah SWT berrman: Dan janganlah kamu menghampiri zina, sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan). Surah Al-Israa ayat 32. Islam mendidik kita bercinta dengan cinta yang bersih. Bercinta atas paksi keimanan. Bercinta dengan lunas-lunas dan peraturan yang telah ditetapkan. Tetapi Valentine mengajar kita apa? Tetapi saya menyambut 14 Februari. Saya tidak menyambut Valentine. Saya kira, orang yang saya cinta juga akan marah kalau saya ajak dia sambut hari Valentine. Lebih besar, Allah murka. Dan itulah yang paling saya tidak mahu dalam kehidupan saya. Tetapi saya tetap menyambut 14 Februari sebagai antara hari penting dalam setahun kehidupan saya. Hal ini kerana, hari itu menjadi tarikh lahir kepada sahabat karib saya juga guru saya Ustaz Khairul Azhar bin Bashiron. Muhammad Sahel Nordin dan

Semoga panjang umur dan dimurahkan rezeki daripada Allah untuk mereka berdua. Sesungguhnya, saya mencintai mereka berdua. Penutup: Sampai bila kita hendak mengotorkan cinta? Saya sentiasa percaya bahawa cinta itu tidak sekotor yang manusia selama ini anggap. Saya sentiasa percaya cinta itu bersih dan menyenangkan. Sebab itu saya amat membenci perbuatan-perbuatan yang mengotorkan cinta. Saya amat membenci pada ruang-ruang yang merendahkan harga cinta. Ketahuilah, saya tidak pernah mengiktiraf apa-apa sahaja bentuk cinta yang terkeluar daripada batasbatas yang telah Allah SWT tetapkan. Tidakkah kamu berkir akan zuriat kamu selepas ini? Saya tidak faham. Kamu bercinta kerana apa sebenarnya? Main-main? Sampai bila kita hendak mengotorkan cinta? Sampai bila?
1. http://fc05.deviantart.net/fs28/f/2008/045/3/d/Valentine_by_FrealaF.jpg

335

Perkongsian: Pokok Keimanan. (2010-02-14 08:30)

[1] Bagaimana dengan pokok keimanan kita?

picture by The Charles of deviant art

Saya menyelak le-le di dalam laptop. Mencari-cari apakah perkongsian berkenaan keimanan yang cantik untuk saya kongsikan dengan anda semua. Akhirnya saya terjumpa satu artikel daripada ulasan kepada ceramah Syeikh Dawud Adeeb. Ceramah itu bertajuk: Pokok Keimanan. Rupanya, selain pokok-pokok di dalam dunia dan pokok-pokok di dalam syurga, Allah SWT telah menitipkan kita dengan satu pokok untuk kita jaga dengan sepenuh jiwa. Itulah dia pokok keimanan yang selama ini tersemat kemas di dalam diri kita. 336

Apakah kita menjaganya? Dititipkannya kepada kita Saya di MATRI dahulu, sering disuakan dengan satu ayat: Dua nikmat terbesar, iaitu nikmat Iman dan Islam Ya, dua itu adalah nikmat yang terbesar. Tanpa iman kita tidak akan mampu melaksanakan Islam dengan sepenuh jiwa. Tanpa Islam, kita tidak akan mampu menembusi syurga. Maka apakah ada nikmat yang lebih besar dari dua nikmat tersebut? Hatta kehidupan pun tidak akan bermakna tanpa dua nikmat itu. Kita tidak mendapatkan Iman dan Islam dengan perahan keringat dan tumpahan darah seperti golongan awal. Kita mendapatkannya dengan mudah daripada keturunan. Maka atas alasan apakah untuk kita tidak merasa sangat bersyukur? Dan keimanan inilah yang Allah titipkan kepada kita, supaya kita menjaganya. Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Dia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya. Dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran). Surah Ibrahim ayat 24-25. Saya percaya bahawa, satu amal yang bersih, ikhlas dan baik itu adalah buah dari keimanan. Keimanan yang tidak menghasilkan amal adalah keimanan yang mandul. Ada kemungkinan, pokok keimanan itu tidak dibajai dengan baik. Mengaku Allah sebagai Tuhan, Rasulullah sebagai Rasul, tetapi hidup tidak menjalankan hukum-Nya, membelakangkan sunnah baginda, malah ada yang menjadi pengkhianat, menentang pula ajaran-Nya. Bagaimana kita menjaga pokok keimanan kita? Pokok keimanan kita Pokok terdiri daripada: 1. Akar. 2. Batang Pokok. 3. Dahan dan Buah. 337

Asas keimanan seorang Islam adalah terdiri dari dua perkara. 1. Tiada Tuhan Melainkan Allah. 2. Muhammad itu adalah Rasulullah. Maka, akar bagi pokok keimanan kita adalah kefahaman kepada makna Tiada Tuhan Melainkan Allah, yakni tiada sembahan, tiada perkara lain, tiada ism lain, yang patut kita tundukkan diri kita, peribadi kita, yang patut kita letakkan ketaatan kita, selain daripada Allah SWT. Ini mencakupi segenap aspek kehidupan kita. Apabila kita faham bahawa Allah adalah satu-satunya ILAH kita, sembahan kita, tempat kita berpaut dan berharap, maka kita akan menyerahkan diri kita sepenuhnya di bawah perintah-Nya. Kita laksanakan apa yang Dia suruh, dan meninggalkan apa yang Dia larang. Separuh lagi bahagian akar itu, adalah implementasi kepada kefahaman tadi. Kita mengikuti ajaran Rasulullah SAW, mengamalkan sunnah baginda, memikul tugas dakwah yang baginda wariskan, meneruskan perjuangan baginda, sebagai tanda ketaatan kita kepada Allah SWT. Batang kepada pokok keimanan kita adalah keikhlasan. Keikhlasan ini adalah sesuatu yang membuatkan amalan kita tidak tergugah dan mampu dipunggah alihkan. Kita laksanakan semua arahan Allah SWT atas kefahaman kita tadi, maka kita laksanakannya sepenuh hati kita. Jika tidak ikhlas pun, kita akan memaksa diri kita untuk ikhlas, mendidik diri untuk benar-benar ikhlas. Ikhlas perlu datang selepas kefahaman. Ikhlas tanpa kefahaman hanya akan membawa kepada kesesatan. Untuk menjaga kesihatan batang pokok keimanan kita, maka keikhlasan ini perlu kita jaga. Jangan rosakkan pokok kita dengan niat yang keruh. Barangsiapa yang berhijrah kerana dunia untuk habuannya, maka dia akan berhijrah ke arah apa yang diingininya. Tetapi siapa yang berhijrah kepada Allah dan rasul-Nya, dia akan berhijrah kepada Allah dan rasul-Nya. Yang kita mahu adalah itu. Dahan dan buah kepada pokok keimanan kita adalah syakhsiah yang baik dan amal kebaikan. Kalau kita perhatikan di dalam Al-Quran, banyak ayat-ayat Al-Quran yang menunjukkan bagaimana apabila Allah SWT membuat perbezaan antara penghuni neraka dan penghuni syurga, Allah akan merujuk kepada amalan mereka. Dari mana datangnya dahan dan buah ini? Daripada akar yang baik, dan batang yang baik. Kondisi pokok bermula dengan pondasinya, yakni akar. Sebab itu yang pertama sekali ditarbiyah, dididik oleh Allah SWT pada golongan awal dahulu adalah keimanan. 13 tahun tarbiyah keimanan. Supaya mereka benar-benar faham dan kukuh, teguh dan tidak bongkah dalam membawa Islam yang mulia ini. Sebab itu, Imam Hassan Al-Banna, memulakan usul 20nya, dengan Al-Fahmu. Sebab itu, ulama ada berkata: permulaan 338 Putus asa di tengah perjuangan itu, adalah kerana kesilapan di titik

Begitulah juga hendak membina dunia, begitulah juga hendak membina negara, begitulah juga hendak membina keluarga, begitulah juga hendak membina peribadi. Semua perlu dilihat kembali pada pondasi. Dan tiada pondasi yang lebih kukuh melainkan keimanan kepada Allah SWT. Sekarang, bagaimana anda dengan pondasi anda? Penutup: Apakah pokok keimanan itu anda jagai? Bagi pekebun, pokok-pokok amatlah dijaga. Mereka inginkan hasilnya. Buah-buahan yang masak ranum, yang enak dan menyenangkan. Pada saya, kita juga adalah pekebun. Kita adalah pekebun kepada keimanan. Kita inginkan pahala, dan balasan daripada Allah SWT. Tetapi ketahuilah bahawa amalan itu buah daripada keimanan. Maka apakah pokok keimanan itu telah kita jagai? Atau kita tinggal, tidak kisah sama ada ia hidup dan mati? Anda sering bertanya kepada saya, bagaimana hendak mencari kekuatan, di mana boleh berjumpa dengan ketenangan, kebahagiaan, bagaimana hendak menjauhi dosa, bagaimana hendak beramal banyak. Ketahuilah, pada pokok keimanan itulah, jawapan-jawapan anda. Persoalannya, apakah kita memerhatikan? Tidakkah engkau melihat (wahai Muhammad) bagaimana Allah mengemukakan satu perbandingan, iaitu: kalimah yang baik adalah sebagai sebatang pohon yang baik, yang pangkalnya (akar tunjangnya) tetap teguh, dan cabang pucuknya menjulang ke langit. Dia mengeluarkan buahnya pada tiap-tiap masa dengan izin Tuhannya. Dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk manusia, supaya mereka beringat (mendapat pelajaran). Surah Ibrahim ayat 24-25. Dan Allah mengemukakan perbandingan-perbandingan itu untuk amnusia, supaya mereka beringat agar mendapat pengajaran. Supaya mereka beringat. Supaya mereka beringat. Semoga Allah redha.
1. http://fc02.deviantart.net/fs22/f/2007/313/8/6/tree__by_TheCharles.jpg

339

Motivasi: Bersyukur Dia Tuhan Kita. (2010-02-15 15:14)

[1] Bersyukur bahawa Allah adalah Rabb kita picture by Samirmalik of Deviant Art Saya membaca buku Amr Khalid, bertajuk Ibadah Sepenuh Hati. Satu buku yang pada saya agak baik untuk kalian membacanya. Antara salah satu isinya adalah, dia menceritakan bagaimana dia duduk dengan beberapa orang pemuda dan bersembang berkenaan nikmat terbesar dalam dunia ini. Amr Khalid mendengar banyak jawapan yang memuaskan, antaranya nikmat kehidupan, iman dan Islam. Tetapi Amr Khalid berkata, dia tertarik dengan satu jawapan yang tidak pernah lagi diberikan orang apabila dilontarkan jawapan tersebut. Nikmat kita yang terbesar adalah, Allah sebagai Rabb, Ilah kita Ya, jawapan itu membuatkan seorang yang hebat dan masyhur seperti Amr Khalid juga tertarik. Siapa pernah bersyukur, bahawa dirinya mempunyai Tuan, Tuhan, Pengatur, Pencipta, seperti Allah SWT? 340

Dia adalah yang mencipta alam ini Allah SWT adalah Pencipta kepada segala-galanya. Dia berkuasa atas semuanya. Dan Dia Maha Bijaksana, hikmah-Nya amat halus, serta kekuatan-Nya tiada tandingan selama-lamanya. Siapakah yang pernah mengkaji kehebatan Allah SWT? Kalau kita melihat kajian-kajian yang dilakukan berkenaan alam ini, pasti kita akan menemui satu keajaiban yang sangat menakjubkan, mendahului keajaiban-keajaiban yang lain. Apakah dia? Yakni kesempurnaan aturan dunia. Saya ambil contoh mudah. Tempat letak bumi. Bayangkan, kedudukan Bumi, jarak Bumi di dalam Bima Sakti, pada orbitnya, adalah kedudukan yang paling sesuai dalam dunia untuk hidupan. Andai bumi ini jaraknya mendekat sedikit ke matahari beberapa kilometer, pasti akan kepanasan teramat sangat penduduknya. Begitulah jika ia jauh sedikit dari matahari, pasti kesejukannya akan menjadikan Bumi tidak sesuai untuk kehidupan. Contoh lain paling mudah, oksigen. Kita maklum bahawa oksigen di dalam bumi adalah 21 %. Kajian menyatakan bahawa, jika kurang 1 %, maka penghuni Bumi akan menghadapi masalah pernafasan dan kehidupan di Bumi tidak akan seperti hari ini. Jika bertambah 1 % atau lebih? Maka akan rosaklah bumi ini dengan kebakaran di sana sini. Itu belum dikira lagi dengan kenapa jari kita dicipta seperti apa yang kita nampak sekarang, kenapa ada haiwan matanya di tepi, ada yang matanya di tengah macam kita, kenapa ada pokok daunnya sebegini, kenapa ada pohon yang berduri dan itu dan ini. Kalau dikaji dan dikaji, semua ada hikmahnya, semua ada keperluannya. Bentuk, rupa, kedudukan, semuanya ada makna. Paling pelik, bagaimana agaknya planet-planet dan bintang-bintang di dalam dunia ini, tidak pula berlanggaran sesama sendiri? Kadar kekuatan tenaga graviti yang cukup-cukup itu membuatkan perjalanan planet-planet ini sangat sempurna. Benarlah rman Allah SWT: Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi; dan (pada) pertukaran malam dan siang; dan (pada) kapal-kapal yang belayar di laut dengan membawa benda-benda yang bermanfaat kepada manusia; demikian juga (pada) air hujan yang Allah turunkan dari langit lalu Allah hidupkan dengannya tumbuh-tumbuhan di bumi sesudah matinya, serta Ia biakkan padanya dari berbagai-bagai jenis binatang; demikian juga (pada) peredaran angin dan awan yang tunduk (kepada kuasa Allah) terapung-apung di antara langit dengan bumi; sesungguhnya (pada semuanya itu) ada tanda-tanda (yang membuktikan keesaan Allah kekuasaanNya, kebijaksanaanNya, dan keluasan rahmatNya) bagi kaum yang (mahu) menggunakan akal kiran. Surah Al-Baqarah ayat 164. Pada sesiapa yang tidak mengenali Allah, ketahuilah bahawa Tuhan kita, yang patut kita tundukkan jiwa kita kepada-Nya, yang patut kita serahkan ketaatan kepada-Nya sepenuhnya adalah yang menciptakan semua itu. Tidakkah anda berasa beruntung dijaga oleh Yang Maha Hebat sedemikian rupa? 341

Apakah yang telah anda lakukan untuk-Nya? Bagaimanakah arahan-arahan-Nya kepada anda? Adakah anda melaksanakannya? Yang Maha Sempurna itu, adalah Yang Maha Besar Kasih Sayang-Nya. Allah mempunyai kekuatan yang teramat hebat, sampai mampu mengatur alam ini sesempurna itu. Mengetahui segala perkara sehingga mampu menjaga keseimbangan dunia ini sehingga mencapai tahap sempurna. Sehebat-hebat makhluk di muka bumi ini, tidak akan ada yang mampu menandingi-Nya. Tetapi, Yang Maha Sempurna ini, Yang Maha Kuat ini, Dialah juga Yang Maha Pengasih, Yang Maha Penyayang, Yang Maha Pengampun. Dia tidak pernah meninggalkan hamba-hamba-Nya, malah sentiasa membuka peluang kepada hamba-hamba-Nya, walaupun Dia tahu hamba-hamba-Nya banyak berdosa kepada-Nya dan melakukan kesilapan. Allah SWT berrman: Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu. Surah Asy-Syuraa ayat 32. Dia amat dekat dan membuka pula peluang untuk permintaan. Dan Tuhan kamu berrman: Berdoalah kamu kepadaKu nescaya Aku perkenankan doa permohonan kamu. Sesungguhnya orang-orang yang sombong takbur daripada beribadat dan berdoa kepadaKu, akan masuk neraka Jahannam dalam keadaan hina. Surah Al-Ghar ayat 60. Malah, Dia berjanji pula menambahkan nikmat untuk sesiapa yang taat. Dan (ingatlah) ketika Tuhan kamu memberitahu: Demi sesungguhnya! Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, Surah Ibrahim ayat 7. Sedangkan, nikmat-Nya yang telah ada sekarang pun tidak terhitung. Sekiranya kamu hendak menghitung nikmat-nikmat Allah, nescaya kamu tidak akan mampu Surah Ibrahim ayat 34. Tidakkah kita rasa bersyukur bahawa Tuhan kita adalah Allah SWT? Tidakkah kita rasa lega untuk menundukkan jiwa kepada-Nya? Maka di manakah bukti kesyukuran kita? Apakah Belum Tiba Masanya? Allah SWT itu, Maha Hebat, Maha Berkuasa. Dia Lebih Besar dari segala-galanya. Kita di hadapan-Nya sangat kerdil, kecil, tidak berkuasa lagi tidak mempunyai apa-apa. 342

Kita bermaksiat saban hari, endah tidak endah dengan perintah-Nya, buat tidak tahu dengan ajaran-Nya. Tetapi Dia masih lagi menghidupkan kita hari ini. Anda, yang membaca artikel saya masih diberikan peluang untuk hidup sekarang ini. Sedangkan jika Dia mahu, Dia boleh mematikan kita semalam. Tetapi Allah tidak pernah membenci hamba-hamba-Nya. Kehidupan ini tanda kasih-sayang-Nya. Maka apakah belum tiba masanya kita tunduk pada Allah SWT ini? Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik derhaka Surah Al-Hadid ayat 16. Kalau kita masih ada rasa ego, ingkar untuk tunduk, hidup dengan arahan-Nya, dalam ketaatan kepadaNya, tidakkah kita ini hamba-Nya yang tidak bersyukur? Penutup: Hubungan Dengan Allah Di MATRI, saya sering dididik oleh abang-abang dengan tiga huruf. HDA. Bukan DHA ya. HDA adalah Hubungan Dengan Allah. Kadangkala, masa bermain bola tampar pun, akan ada yang menjerit: Jaga HDA, jaga HDA Bila dikirkan kembali, kenapa begitu sekali dididik untuk menjaga hubungan dengan Allah, adalah kerana indah-Nya berhubungan dengan Ilah, Rabb yang sebegitu hebat, begitu luas kasih-sayang-Nya. Dia tidak akan meninggalkan kita. Tetapi, kitalah yang meninggalkan-Nya. Dia tidak rugi kalau kita meninggalkan-Nya. Tetapi yang ruginya adalah kita. Dan hanya yang tunduk menjadi hamba sahaja, akan merasai keindahan-Nya. Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang, dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. Surah Toha ayat 132. Kami tidak meminta rezeki kepadamu. Malah Kamilah yang memberikan rezeki kepadamu. Dan kesudahan yang baik, hanya untuk orang-orang yang bertaqwa. Dan kesudahan yang baik, hanya untuk orang-orang yang bertaqwa.
1. http://fc09.deviantart.net/fs33/i/2008/238/5/d/Rabb_by_samirmalik.jpg

343

Perkongsian: Kita berurusan dengan manusia. (2010-02-16 09:28)

[1] Manusia, perlu difahami dan didalami.

Ada seorang sahabat. Dia sangat baik, terkenal alim dan faqih dalam agama. Pelajarannya cemerlang, ibadahnya gemilang. Kita percaya dengannya. Satu hari, sahabat ini telah membuat satu penganiayaan kepada kita. Tanpa kita jangka, peribadi yang secantik itu telah melakukan sesuatu yang melukakan jiwa kita. Kita pun berkata: Apa la, selama ini ingat baik sangat Kemudian kekecewaan kita itu meleret-leret sehingga menghentam sekolahnya, pelajarannya, agama yang dia anuti dan syakhsiahnya yang baik selama ini itu. Hakikatnya kita telah terlupa, bahawa kita sedang berurusan dengan manusia. Manusia, bukan malaikat. Semenjak saya hidup, saya tidak pernah lagi bertemu manusia seperti malaikat. Saya ada jumpa ramai orang baik dalam kehidupan saya. Tetapi, sebaik-baik mana pun manusia saya jumpa, pasti ada kekurangannya. Ya, jika saya mahu, saya boleh canang-canangkan keburukannya, kelemahannya. Tetapi saya sentiasa mengingatkan diri saya. Dia adalah manusia. Pasti ada sisi kekurangannya. 344

Manusia bukan malaikat yang keimanannya mendatar. Manusia juga bukan malaikat yang tidak pernah membuat kesilapan. Manusia bukan malaikat yang 100 % taat dan patuh pada segala larang perintah Allah. Manusia adalah manusia. Ada masanya di atas, ada masa di bawah. Sehebat mana pun manusia, akan ada sisi kekurangannya. Tinggal kekurangannya itu kecil atau besar sahaja. Sebaik mana pun manusia, akan ada silapnya. Tinggal kesilapan itu memberi kesan yang teruk atau tidak sahaja. Tetapi akal kita sukar untuk rasional. Sebab kita lupa, kita berurusan dengan manusia. Manusia, bukan robot Yang cantiknya pada manusia, tiada manusia yang serupa 100 %. Kalau muka seiras sekalipun, pasti ada kelainan dari segi akhlak, kehidupan peribadi, gaya tutur dan sebagainya. Manusia bukan seperti robot, dicipta di satu kilang yang sama, diprogram dengan program yang sama dan bergerak dengan pergerakan yang sama. Manusia adalah makhluk bebas, diberikan ikhtiar, peribadinya terikat dengan persekitaran tumbesaran. Sebab itu, Allah mengarahkan kita untuk berkenalan dan mendalami insan yang lain. Justeru kita tidak boleh mengharapkan 100 % daripada manusia. Kita perlu menerima sisi kekurangannya. Kita perlu bersedia untuk dia melakukan kesilapan. Kita perlu melapangkan jiwa kita, apabila dia melakukan kesalahan. Sebab kita berhubungan dengan manusia. Manusia mana yang boleh dikatakan sempurna selain Rasulullah SAW? Tiada. Nanti ada waktu, kita pula kejatuhan Dan perlu diingat, bahawa kita juga manusia. Percayalah cakap saya, tiada manusia yang akan sentiasa berada di atas sepanjang kehidupannya. Akan ada juga sesi kejatuhan demi kejatuhan. Tinggal kejatuhan itu besar atau tidak sahaja. Namun, setiap kejatuhan itu, kita memerlukan teman yang memahami, yang mendalami keadaan kita yang sedang kejatuhan. Sebab itu, apabila ada sahabat kita, kenalan kita, melakukan kesilapan, kesalahan, maka jangan terus disisihkan. Berikan peluang, tegur dengan tenang. Didik, pupuk, berusaha untuk terus menjaga hubungan dan saling lengkap melengkapi. Hari ini, kita berusaha memahaminya. 345

InsyaAllah, ada hari, apabila kita memerlukan manusia memahami kita, Allah akan hantar pula seseorang untuk memahami kita. Penutup: Lapangkan dadamu kepada manusia, kerana Dia juga melapangkan rahmat-Nya untuk mereka. Berikan peluang, luaskan medan maaf. Jangan pantas melenting. Jangan merajuk, dan jangan bersedih. Kita sedang berurusan dengan manusia. Perlukan toleransi, tolak ansur dan berlapang dada. Jangan kerana silapnya yang beberapa, kita sisihkannya seakan dia ahli neraka. Jangan. Lihatlah Allah Yang Maha Penyayang itu. Bagaimana Dia berursan dengan manusia. Tidakkah anda lihat banyak kelapangan, kelonggaran yang Allah berikan untuk insan? Contoh paling baik adalah, Allah mengutuskan Rasul itu dari kalangan manusia. Allah tidak menjadikan Jibril sebagai rasul kepada manusia. Hal ini kerana, Allah faham betapa manusia ini perlu pendidikan secara praktikal. Bagaimana mungkin manusia boleh mencontohi malaikat yang apabila Allah kata sekian, tanpa cepat sesaat, lewat sesaat, arahan itu akan dilaksanakan dengan penuh taat? Kita juga melihat, Allah menyediakan keampunan yang sangat luas untuk insan. Kenapa? Kerana Allah tahu betapa manusia ini banyak silapnya. Itu kelapangan Allah, empunya segala apa yang wujud di dunia. Maka, di mana hak kita untuk membenci manusia yang berbuat kesilapan? Di mana hak kita untuk mencaci pula sekolahnya, agamanya, peribadinya yang baik sebelum kesilapannya itu? Ya, kita benci kesilapannya, kesalahannya, keingkarannya. Tetapi kita tidak sesekali benci pada dia. Malah kita berhajat memahaminya, membimbingnya. Sebab dia adalah manusia, seperti kita.
1. http://photos-d.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs145.snc3/17238_1206051156843_1395571657_ 30463453_629880_n.jpg

346

Perkongsian: Kamu adalah sayap-sayap saya. (2010-02-17 05:33)

[1] Arigato neh... Saya menaip di google, nama saya. Hilal Asyraf. Tidak sangka, belum habis menaip nama saya, baru sampai pada Hilal, sudah ada suggestion nama Hilal Asyraf. Bila saya cari dengan nama Hilal Asyraf, muncul banyak pilihan laman. Banyaknya adalah yang meletakkan artikel-artikel saya di dalam blog mereka. Ada juga laman yang mengulas karya-karya saya. Ada juga laman yang menyatakan bagaimana perasaan mereka selepas membaca artikel saya. Ada pula yang mengulas pengajaran daripada artikel saya. Hati saya bergetar. Sukar saya ceritakan perasaan saya. Bercampur antara gembira dan sedih. Apakah ucapan yang lebih patut saya berikan selain terima kasih? Maka post ini adalah dedikasi buat kalian. Sebagai perkongsian kita, dan rasa terima kasih saya yang mengggunung. Kamu telah membantu dakwah Tiada apa yang lebih menggembirakan saya daripada hakikat ini. Yakni dakwah itu tersebar dengan teritori yang lebih meluas. Ramai sahaja manusia yang tidak membaca Langit Ilahi. Mungkin dari kalangan mereka adalah pembaca-pembaca blog kalian. Dengan sebaran kalian, mesej yang saya bawa sampai juga pada yang tidak singgah di Langit Ilahi. Saya tidak kisah lawat atau tidak lawat Langit Ilahi. Saya tidak peduli dengan counter hit dan bilangan orang yang masuk. Yang saya peduli adalah, mesej saya sampai atau tidak. Yang saya peduli adalah, 347

apakah amanah Allah telah sampai kepada manusia atau tidak. Dan kamu telah membantu kerja-kerja ini. Ada pula yang mengulas, mempromosi, memperkenalkan, dan kebanyakannya meletakkan link Langit Ilahi. Yang tidak pernah mengenali Langit Ilahi, datang melawat. Di sini juga kamu telah membantu. Saya sebagai manusia, kadar promosi dan pengiklanan saya terbatas. Dibantu oleh kamu yang memanjangkan usaha ini, akhirnya Langit Ilahi berjaya menjadi satu platform pemangkin jiwa manusia. Semoga memberikan ganjaran yang besar kepada kalian. Tiadalah apa yang saya mampu berikan, melainkan doa. Tiadalah apa yang mampu saya doakan, melainkan agar Allah menurunkan kebaikan pada kalian. Saham kita bersama Di sini, saya suka berkongsi sesuatu dengan kalian. Satu perkara yang saya kira, pembawa kebaikan akan rasa gembira mendengarnya. Allah SWT berrman: Siapakah yang bicaranya lebih baik, dari mereka yang menyeru(manusia) kepada Allah SWT dan melakukan amalan soleh... Surah Fussilat ayat 33. Ya, Allah mengiktiraf, tiada yang lebih baik dari mereka yang menyeru kepada agama-Nya, dan mengajak kepada amal kebaikan. Semoga Allah menggolongkan diri kita di dalam golongan bertuah ini. Atas sebab itu, kita berusaha bermati-matian mengharapkan keredhaan Allah SWT dengan amal kita ini. Rasulullah SAW pula bersabda: Demi Allah, sekiranya seseorang itu diberikan hidayah kerana (usaha)kau, maka itu lebih baik dari unta merah Riwayat Muslim. Dikatakan unta merah, adalah kerana unta merah adalah jenis unta terbaik dan amat mahal di zaman Rasulullah SAW. Di dalam riwayat lain, Rasulullah SAW bersabda: Lebih baik daripada dunia dan isinya Moga-moga, inilah dia saham akhirat kita. Maka saya mengajak anda dan diri saya, mengikhlaskan diri dalam melakukan amal ini. Semoga dengan kita menyelesaikan hubungan kita dengan Allah SWT, Allah memudahkan pula urusan kita dengan manusia. Hendak mengajak manusia kembali kepada Allah, apakah mungkin dengan kita menjauhi Allah SWT? Semoga kita bertemu di dunia, dan di syurga sana Mungkin saya tidak mengenali anda. Tetapi ketahuilah saya mencintai anda. Baik lelaki mahupun perempuan, dengan cinta yang dibina atas dasar ukhuwwah lillahita ala. Atas dasar ayat Allah SWT yang telah kita usaha untuk amalkan: Dan hendaklah kamu berbantu-bantu atas kebaikan dan ketaqwaan... Surah Al-Maidah ayat 2. 348

Jika anda nanti ada terserempak saya, jangan segan menegur saya. Baik lelaki mahupun perempuan. Beritahu pada saya bahawa andalah yang mengcopy paste dan menyebarkan tulisan saya, mengulas dan mengkritik saya, memperkenalkan website saya, agar saya mampu mengucapkan terima kasih dan menundukkan kepala saya sebagai tanda menghormati anda. Antum muhtaram qalbi. Kamu adalah orang yang saya muliakan di dalam kalbu saya. Semoga kita bertemu di dunia. Semoga juga kita bertemu di syurga. Penutup: Terima Kasih Saya tiada ucapan lain yang lebih mulia daripada doa dan terima kasih. Teruslah memapah saya yang lemah ini. Mengingatkan saya apa yang saya lupa, menguatkan saya apa yang saya lemah, bantu membantu dalam mencari redha Allah SWT, dan mengajak pula manusia lain ke arah yang sama. Sekali lagi, dengan kepala menunduk ke bumi, saya ucapkan inniti terima kasih. Ya Allah, saksikanlah mereka ini telah memanjangkan amanah-Mu, maka kasihanilah mereka, sayangilah mereka, cintailah mereka. Satukanlah hati-hati kami atas kalimah-Mu, isikanlah hati-hati kami dengan kecintaan kepada-Mu, satukanlah kami di syurga-Mu, sesungguhnya kami hanya berharap pada redhaMu. Wahai pembaca, katakanlah amin.
1. http://photos-c.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs157.snc3/18438_1212137589000_1395571657_ 30475104_1814558_n.jpg

349

Perkongsian: Apakah Kamu Mendoakannya? (2010-02-18 21:51)

[1] Pernahkan anda bermunajat kepada Allah, akan orang yang anda seru? Art

picture by !Tonsy of Deviant

Apalah mamat tu, aku dah ajak elok-elok, dah guna pelbagai cara, tapi dia masih buat do no je Itulah dia, hati Allah tutup. Sejuta kali dah aku tegur, buat bodoh je. Inilah dia orang-orang yang tak dapat hidayah. Kita dah usaha dah tegur. Berbuih mulut. Berkali-kali tegur. Tapi tak sedar-sedar juga Begitulah ayat-ayat yang sering keluar daripada mulut kita, apabila kita berusaha mengajak seseorang kepada kebaikan, atau menegur kesalahannya, kemudian dia buat tidak endah, atau menghina kita semula, mempermainkan kita dan sebaliknya. Kita rasa kecewa, lantas menyalahkan sikapnya yang buruk, yang degil untuk menerima kebenaran. Mungkin kekecewaan kita itu keluar, selepas berkali-kali berdakwah, menegur, berusaha dan dia tetap tidak berubah gaya. Maka kita menyangka dia sudah tiada harapan. Tetapi apakah kita mendoakannya kebaikan? 350

Apakah kita mendoakan, agar hatinya menerima ajakan kita? Kita sangka, kita sudah habis usaha Kita ini suka melihat manusia pergi ke arah kebaikan. Maka kita pun berusaha mengajak ramai manusia ke arah Allah SWT, memahami agama-Nya, mendalami syariat-Nya. Kita rasa tidak redha melihat manusia tenggelam dalam jahiliyyah dan rosak dengannya. Maka kita berusaha dengan pelbagai cara. Kita ajak orang itu dan orang ini. Ada yang terus menerima ajakan kita. Ada yang menolak, ada yang liat, ada yang memberikan pelbagai alasan. Tetapi kita tidak terus tewas. Kita berusaha. Kita berusaha dengan cara belanja makan, kita usaha dengan cara ajak berkelah, ada masa kita hantar kepada dia e-mail nasihat, kita luang masa sembang dengan dia untuk selesaikan apa-apa masalah dia, kita bagi hadiah masa birthday dia, kita ziarah rumah dia dan 1001 cara dakwah lagi. Tetapi dia tetap tidak mahu pergi kepada kebaikan. Ada yang lebih teruk, dia menghina pula perbuatanperbuatan kita itu. Waktu itu, kita sangka kita telah habis usaha. Tetapi benarkah usaha itu terhad pada tindakan zikal? Dan benarkah peluang untuk berusaha itu telah tertutup hanya dengan penolakan selepas melakukan usaha yang banyak? Kita mungkin lupa untuk berdoa agar Allah membuka hatinya. Kita lupa untuk solat sunat, bermunajat agar Allah membuka jiwanya menerima ajakan kita. Kita mungkin lupa. Sebab itu, hatinya tidak pernah terbuka. Yang Memberi Hidayah, bukan kamu AllahSWT berrman: Sesungguhnya kamu tidak memberikan hidayah kepada sesiapa yang kamu cintai, tetapi Allah lah yang memberikan hidayah kepada sesiapa yang Dia sukai Surah Al-Qasas ayat 56. Maka, apakah kita pernah meminta kepada Tuan Kepada Hidayah? Pernahkah kita sujud dan meminta kepada-Nya untuk melapangkan jiwa orang yang kita seru? Sesungguhnya, kita ini hanya ditugaskan untuk berusaha. Hidayah tetap di tangan Allah SWT. Maka, apakah kita telah berusaha sepenuhnya? Doa itu sendiri merupakan salah satu usaha kita untuk menyeru manusia kepada kebaikan. Namun kita sering terlupa. Ya, kadangkala, dalam mengajak kepada-Nya, kita boleh terlupa untuk meminta bantuan-Nya, mengadu kepada-Nya, merayu kepada-Nya. 351

Di sinilah kekurangan kita. Pernahkah anda terkir? Rasulullah SAW juga mendoakan mereka yang diseru Kita lihat kepada susuk mulia, baginda Rasulullah SAW. Bagaimana Rasul Dakwah, Rasul Tarbiyah ini bergerak menyeru manusia. Hatta baginda, yang telah berusaha dan melalui pelbagai pengorbanan ini juga mendoakan mereka yang diseru. Walaupun, yang diseru oleh baginda itu menzaliminya. Contoh termudah, lihat sahaja kisah baginda berdakwah kepada kaum di Taif. Baginda dibaling batu sehingga berlumuran darah. Tetapi apakah yang baginda lakukan ketika malaikat menawarkan peluang menghempap Taif dengan gunung? Jangan. Moga-moga dari tulang belakang mereka, muncul manusia yang beriman kepada Allah SWT Lihat? Nabi tidak mendoakan kehancuran untuk mereka. Kita lihat pula bagaimana Rasulullah SAW, ketika dihimpit hebat oleh Abu Jahal dan Umar, baginda mendoakan mereka berdua agar Islam. Ya Allah, perkuatkanlah agama-Mu ini dengan Islamnya salah satu dari dua Umar. Umar ibn Khattab dan Amru Ibn Hisyam Pada satu ketika, Abu Hurairah mengadu kepada Rasulullah SAW akan keengganan kaumnya menerima Islam. Kemudian Rasulullah SAW segera berdoa: Ya Allah, berikanlah petunjuk kepada kaum Daus(nama kaum tersebut), berikanlah petunjuk kepada kaum Daus Rasulullah SAW juga mendoakan Khalid Al-Walid. Maka, adakah anda berdoa untuk manusia yang anda seru? Yang anda kata sebagai degil itu? Penutup: Kadangkala, kita rasa kita sudah cukup berusaha Ini adalah satu perkara yang merbahaya. Satu virus yang buruk yang mampu melemahkan tenaga seorang penyeru di atas jalan Allah SWT. Ketahuilah, usaha untuk mengajak manusia ke jalan Allah SWT, hanya akan habis peluangnya ketika yang diseru itu mati. Bagi pihak penyeru pula, seruannya boleh dipanjangkan kepada pewaris-pewarisnya untuk diteruskan, sebagaimana kerja dakwah Rasulullah SAW yang sehingga hari ini masih diteruskan oleh kita. Maka jangan rasa usaha kita sudah cukup. Terus kreatif dalam mengajak, terus mencari ruang dan peluang. Gunakanlah segala medan yang wujud, untuk mengajak manusia ke arah kebaikan. Gunakan Facebook anda, gunakan Yahoo Messenger anda, gunakan kerjaya anda, gunakan blog anda, gunakan akhlak anda, gunakan duit anda, gunakan masa lapang anda, gunakan jawatan anda, untuk berdakwah mengajak manusia ke arah kebenaran. Dan jangan sesekali lupa, hubungkan segala usaha anda, dengan 352

Allah SWT, agar Dia memudahkan segala urusan kalian. Amatlah pelik bagi seorang penyeru kebaikan, untuk mengajak manusia membuka hati mereka, sekiranya Si Penyeru itu tidak terlebih dahulu tunduk kepada Si Pembuka Hati, yakni Allah SWT, Yang Maha Berkuasa Atas Segala-galanya. PS: Artikel ini juga boleh ditujukan kepada guru, yang rasa anak murid dia lembab sangat untuk pick up pengajaran dia, walaupun dia dah guna pelbagai metod pengajaran. Samalah boleh ditujukan kepada ibu bapa, yang rasa anak dia degil sangat, walaupun dah guna pelbagai cara untuk melenturkan kedegilan si anak.
1. http://fc00.deviantart.net/fs17/i/2007/190/c/a/Prayer_by_Tonsy.jpg

353

Perkongsian: Tidak mahu kir fasal cinta. Adakah patut? (2010-02-19 16:55)

[1] Kenapa orang tak nak kir? - agmnhob of Deviant Art

Kalau cinta ini satu perjalanan, maka saya katakan bahawa saya telah banyak melalui perjalanan cinta. Saya kecilkan skop Cinta lelaki perempuan. Dalam setiap perjalanan, saya belajar dan belajar. Silap itu silap ini, dan saya terus mengkaji dan belajar, memerhati dan terus membuat penyelidikan. Dalam marhalah-marhalah yang saya lalui, satu perkara yang orang selalu sebut: Jangan banyak kir fasal cinta. Melalaikan Ada lagi orang menyebut begini kepada saya: Saya masih tidak mahu kir fasal kahwin ni. Sebab saya tak mahu ganggu pelajaran saya Ada pula yang gaya macam best cakap pada saya: No cinta before nikah. Prinsip saya, cinta selepas kahwin. Cinta sebelum kahwin ni, melalaikan. Dua orang main perasaan, yang ketiganya adalah syaitan Benarkah kita patut berkata dan beranggapan sedemikian? Pada saya, inilah dia tnah yang telah terpalit pada cinta. Yang kita dididik bahawa itu adalah namanya bercinta Tahukah sebenarnya, kita ini telah didoktrin dalam mendenisikan cinta? Dalam hal bagaimana bercinta? Dalam hal membina keluarga? Dalam hal hubungan lelaki dan perempuan? Bagaimana agaknya denisi kita terhadap perkataan Bercinta -? Saya ingin bertanya, di manakah sumber pendidikan cinta masyarakat kita? 354

Ah, anda tidak perlu jawab. Biar saya jawab. Majoriti masyarakat mengambil sumber pendidikan cinta daripada Novel, drama, dan lem. Cara-cara hubungan lelaki dan perempuan di dalam lem, yang banyaknya diterajui oleh Hollywood dan kemudian diikut pula oleh masyarakat kita, dan itulah yang kita namakan bercinta. Maka, adab-adab yang telah ditunjukkan oleh Syeikh Drama dan Maulana Filem ini, dijadikan fatwa untuk mendenisikan cinta. Cintan cintun tak jaga syara itu dinamakan bercinta. Maka akhirnya, perkataan BERCINTA itu menjadi buruk dan ditohmah 1001 tohmahan yang busuk lagi jijik. Sebab apa? Sebab manusia tidak tahu apa itu bercinta yang sebenar. Rujukannya adalah yang ditunjukkan dalam drama-drama dan lem-lem, novel-novel jiwang yang tidak mengikut syara itu. Macam manalah perkataan BERCINTA itu tidak dipandang jijik kalau itu yang menjadi rujukan? Denisi bercinta saya. Pada saya, seorang lelaki yang berusaha mendapatkan seorang perempuan dengan cara yang syara itu adalah satu cara percintaan. Apa itu cinta pada denisi saya? Denisi saya pada cinta adalah: Kita hendak masuk syurga Allah dengan dia Justeru, apa-apa sahaja perbuatan yang membawa si lelaki dan si perempuan ke neraka, adalah satu pembatalan pada cinta itu sendiri. Di sini, saya simpulkan perkataan BERCINTA sebagai: Lelaki dan perempuan yang berkasih sayang atas jalan yang syar ie, tidak melanggar hukum Allah SWT Maka, berdasarkan denisi itu, bagaimanakah hendak bercinta? Pertama sekali, anda kena buang apa-apa sahaja didikan cinta dari drama, lem, novel-novel yang anda baca. Jangan sesekali anda sinonimkan perkataan BERCINTA itu dengan tindakan-tindakan mereka. Pada saya, apa-apa sahaja yang membawa kepada kemurkaan Allah dan boleh melemparkan kita ke neraka, tiada cinta di dalamnya. Kedua, serius. Tak payah lah nak mengorat tak boleh blah. Nak testing-testing sembang ke apa ke. Bila timbul rasa cinta, maka mulakan dengan menyelidiki latar belakangnya. Boleh tanya ramai orang. Kemudian buat istikharah. Seterusnya bila dah yakin, hubungi terus ibu bapa si dia. Kalau takut, boleh juga terus cakap kat dia, hantar surat ke untuk luahkan bahawa kita memang cinta pada dia dan ingin jumpa ibu bapa dia. Bila dia approve, boleh proceed ke langkah seterusnya.(ada juga orang kata, tackle mak ayah dulu adalah cara yang terbaik) Ketiga, selepas ibu bapa sudah dimaklumi, baru mulakan perhubungan di bawah pengawasan ibu bapa. Baru mula ta aruf, baru mula sembang, baru mula berjumpa dan semestinya dalam kondisi yang syar ie 355

dan terjaga pula adab-adabnya. Bukan berdua-duaan(baik di alam realiti atau alam maya), tiada pula sentuh menyentuh. Membina kesefahaman untuk membangunkan satu keluarga yang diredhai Allah SWT. Keempat: Percepatkan perkahwinan jika berkemampuan. Jika belum berkemampuan, maka seringlah berhubungan dengan penjaga si pasangan untuk mengeratkan hubungan dan menjaga silaturrahim seterusnya membina kesefahaman dalam rangka untuk menjaga diri sendiri dan mengawal hubungan itu agar kekal di dalam batasan syara . 4 step ini, pada saya sudah boleh dinamakan BERCINTA. Hendak bergerak lebih jauh dalam BERCINTA, hendak sentuh-sentuh, hendak minum satu straw makan satu pinggan, hendak buat itu ini, ha... kena lepas satu lagi boarder iaitu PERKAHWINAN. Masalah tak mahu kir Ya, pada saya memang tak patut pun seseorang itu berkir untuk BERCINTA pada usia yang belum matang. Tetapi, pada saya, seseorang itu perlu didedahkan berkenaan konsep membina keluarga yang diredhai Allah SWT semenjak umurnya seawal 13 tahun lagi. Kenapa perlu membina keluarga yang diredhai Allah SWT, Apa pentingnya membina keluarga yang diredhai Allah SWT, bagaimana persiapan yang sepatutnya untuk membina keluaarga yang diredhai Allah SWT. Barulah, remaja kita membesar dengan matang, dan terdidik pula untuk nanti dia BERCINTA dengan PERCINTAAN yang sebenar, mengikut syara dan diredhai Allah. Saya tanya satu soalan: Bagaimana manusia boleh menjadikan lem, drama, novel sebagai sumber kepada pengajaran terhadap cinta? Biar saya jawab. Jawapannya adalah: Sebab mereka tidak diajar bagaimana cara bercinta yang betul Jadi, di sini masalah kita. Tak mahu kir, sebab kita tidak dididik bahawa berkir terhadap perkara ini adalah penting. Ada juga tak mahu kir, sebab telah terdidik supaya jangan memikirkan benda-bena ini. Saya selalu dengar orang tua-tua cakap: Ish, kecik-kecik dah gatal Ya, saya akui kalau cakap nak bercouple, atau angau dengan seseorang sampai belajar pun entah ke mana, bolehlah kita masukkan ke dalam kata-kata orang tua itu. Tetapi, untuk mereka yang berkir bagaimana untuk membina keluaarga yang diredhai Allah SWT, mereka ini tidak patut dihalang dan dicop gatal. Malah sepatutnya dibimbing biar lebih teguh. Kamu boleh suruh anak-anak kir fasal cita-cita semenjak tadika walaupun medan pekerjaan akan dihadapi oleh mereka masih jauh lagi. Bila disoal, kamu menjawab: Kita kena sediakan mereka biar tak kena culture shock, biar mereka tahu nak menghala ke mana, biar mereka jelas matlamat dan bla bla 356

bla Jadi bagaimana dengan rumah tangga yang Allah redha? Bagaimana dengan cara bercinta dengan Allah redha? Kenapa kamu tak dedahkan pengajaran terhadapnya? Kenapa kamu menghalang diri kamu dan orang lain untuk memikirkannya? Maka tidak hairanlah, remaja kita hari ini ramai yang salah mengguna pakai perkataan CINTA, BERCINTA, PERCINTAAN. Bila mereka memakai perkataan-perkataan ini, mereka merujuk pada sesuatu perbuatan yang Allah tidak redha dan murka. Tahukah kalian, Hollywood mendidik kita dengan sir berikut: LOVE=SEX. Maka, bila mereka kata To Make Love, maksudnya adalah To Do Sex. Sekarang lihat. Kenapa kamu boleh biar barat mendidik masyarakat sambil lewa dan kamu pula meghalang diri dan orang lain berkir berkenaan perkara paling penting ini? Cinta rosak, sebab kita tidak menjaganya. Ganggu Pelajaran. Saya nak fokus. Ini alasan yang pada saya tak boleh dah pakai, apabila kita mendenisikan semula cinta mengikut apa yang telah saya tulis di atas. Ya, kalau bercinta yang tidak syar ie, betul akan membuatkan kita tidak fokus, ganggu pelajaran dan sebagainya. Saya pernah berjumpa dengan beberepa pelajar yang bercouple. Mereka kelihatan sedih. Saya bertanya, kenapa sedih sampai macam down sangat ni? Pelajaran mereka, studi mereka sampai terganggu. Mereka menjawab: Awek saya ada masalah bang MasyaAllah, awek ada masalah, diri dia yang down macam dunia nak kiamat? Tetapi, bukan semua orang bercouple begitu. Ada juga yang jadi cemerlang. Malah menjawab dengan bangga: Aku cemerlang sebab aku bercouple. Aku studi dengan awek aku. Boleh lebih fokus Jadi, pada saya, BERCINTA itu menganggu pelajaran adalah satu perkara yang patut dibuang jauh. Kenapa? Sebab ada yang BERCINTA dengan cara yang tidak syara pun boleh cemerlang. Apatah lagi orang-orang yang bercinta dengan cara yang syara , dengan lebih terjaga. Islam melarang kita mendekati zina. Hatta zina hati. Maka, sesiapa yang BERCINTA mengikut denisi syara , maka di ruang mana pelajarannya akan terganggu? 357

Alasan tidak bercouple kerana couple itu menganggu pelajaran juga perlu dibuang. Bukan bermakna saya menyokong couple. Saya malah melarangnya langsung kecuali selepas kahwin. Tetapi saya suruh buang adalah kerana, kita tidak bercouple bukan kerana pelajaran. Kita tidak bercouple, hanya kerana Allah larang. Itu sahaja, dan tiada sebab lain. Kenapa saya cakap begitu? Sebab ada orang buktikan, dengan couple mereka cemerlang. Maka, apakah dengan itu, couple boleh kita benarkan? Tetap tidak sama sekali. Sebab kita bukan tidak bercouple atas sebab-sebab seperti tidak cemerlang pelajaran, sebab dikhianati, sebab takut dicurangi dan sebagainya. Ada juga yang couple, tapi selamat ke jinjang pelamin. Ha... nak kata apa? Kita tidak bercouple, hanya kerana Allah suruh. Itu sahaja. Apakah kita memerlukan sebab yang lain? Tidak. Cukuplah keredhaan Allah itu matlamat kita, cukuplah kemurkaan Allah itu menjadi sebab kebencian kita atas sesuatu perkara. Berbalik kepada isu fokus tadi, adalah tidak patut sebenarnya kita menyalah CINTA kepada ketidak fokusan kita. Siapa yang memilih untuk tidak FOKUS? Kita. Kita yang pilih untuk BERCINTA sampai tidak fokus. Siapa suruh BERCINTA sampai macam itu? Pada saya, kalau serius nak bina keluarga, kena serius jugalah studi. Apakah boleh jadi ketua keluarga yang baik, ibu yang baik kepada anak-anak kalau markah dapat teruk-teruk, gagal sana sini? Pastinya malu kita hendak mendidik anak-anak kita nanti. Siapa contoh anak-anak? Kitalah sebagai ibu bapa menjadi contoh mereka. Sebab itu, pada saya, kata-kata bahawa pendidikan anak-anak kita bermula semenjak kita remaja adalah tepat sekali. Maka, ketahuilah bahawa, serius dalam studi itu juga satu PERCINTAAN. Dan saya tidak nampak, kalau bercinta mengikut jalan yang syara tetapkan, maka itu akan menjadi penganggu kepada pelajaran. Tunjukkan saya, di manakah ruang di dalam CINTA CARA SYAR IE yang membolehkan seseorang itu tidak fokus kepada pelajaranna? Jadi sekarang bagaimana? Nak fokus pada pelajaran? Silakan. Tetapi kenapa melarang diri untuk memikirkan keluarga yang bakal dibina nanti? Persediaan sudah cukup? Oh, maka jika begitu, saya tidak layak berbicara dengan anda. Pencinta sepatutnya berdisiplin Pada saya, seorang yang dinamakan sedang BERCINTA itu adalah seorang yang berdisiplin. Sekiranya denisi CINTAnya adalah seperti apa yang saya katakan tadi. 358

Dia perlu serius dalam pelajarannya. Dia perlu belajar untuk matang dalam pemikirannya. Dia perlu belajar untuk jauh pandangannya. Dia perlu belajar untuk kemas dalam perancangannya. Dia perlu mendidik emosinya. Dia perlu belajar untuk bijak membuat keputusan. Dia perlu belajar untuk pandai mengurus kewangan. Dia perlu belajar untuk boleh menjadi contoh terbaik kepada pasangan dan anakanak. Ya, kita tidak boleh mencapai tahap kesempurnaan. Tetapi, kita boleh bergerak dan berusaha ke arah kesempurnaan. Silap ramai orang dalam PERCINTAAN adalah, mereka kir, semua itu akan selamat apabila tiba pada PERKAHWINAN. Sedangkan, PERKAHWINAN hanyalah gerbang kepada satu dunia baru bernama RUMAH TANGGA. Siapa pernah berkir, bagaimana dia hendak mengharungi dunia RUMAH TANGGA itu? Dengan lenggang kangkung tanpa ilmu? Atau cukup sekadar tahu ilmu seks sahaja? Siapa yang belajar, kaji, cari, bagaimana hendak mengharungi dan memandu alam RUMAH TANGGA yang dilaluinya agar mampu meraih redha Allah? Siapa yang berusaha mendidik dirinya agar mampu menjadi qudwah kepada pasangan dan anak-anaknya? Siapa yang tahu bagaimana hendak membesarkan anak dengan cara yang Allah mahu? Siapa pernah tahu dan ingin ambil tahu?

Ini, sebelum kahwin sibuk cakap fasal PERCINTAAN. memakai pula denisi PERCINTAAN daripada sumber seperti Filem, Drama, Cerekarama dan Novel yang ternyata jauh dari lunas-lunas syarie. Apa, nak happy now sad later?

Jika benar hendak membawa pasangan melepasi Syurga Allah SWT, apakah patut melakukan sesuatu yang tidak syara ? Patutkah angau sampai terganggu pelajaran? Patutkah? Patutkah pula tidak kirkan langsung? Patutkah menutup terus peluang untuk BERCINTA dengan denisi yang betul? Sudah ada pengawasan ibu ayah, sudah ada dalam pengawasan syara , kenapa masih membatu diri? Apakah kita kir kahwin, bina keluarga itu perkara yang kita boleh main try and error? Silap kemudian cerai dan kahwin lain? Gitu? Inilah masalah kita. Tidak ada disiplin dalam cinta. Sebab utamanya apa? Kita tidak tahu apa itu cinta. Kita tidak dididik bagaimana hendak BERCINTA. Akhirnya, dengan mudah kita salahkan cinta. Sebenarnya, yang bersalah adalah kita. 359

Yang jenis tak jaga terlalu tidak menjaga sampai melanggar batasan syara . Yang jenis menjaga, jaga sangat sampai tak buat apa yang syara benarkan. Akhirnya, yang terlahir adalah keluarga yang rosak. Jika tidak rosak pun, keluarga yang pasif. Mandul. Bukan mandul dari segi tidak mendapat anak, tetapi mandul dalam memberikan manfaat kepada ummah, kepada pembinaan kehidupan Islam dalam masyarakat. Ya, ramai boleh membina keluarga yang baik, yang dikatakan bahagia walaupun tidak mengamalkan apa yang saya katakan ini. Tetapi, ketahuilah, apa yang saya katakan ini adalah untuk menghasilkan keluarga yang lebih baik dari baik yang anda sangkakan baik itu, lebih bahagia dari bahagia yang anda katakan bahagia itu. Yang saya katakan ini adalah untuk membina keluarga yang menjadi agen perubahan ummah dan keluarga yang menjadi salah satu dari batu-bata pembinaan masyarakat Islam yang mapan. Anda tidak mahu? Terpulang. Penutup: Cinta yang patut kita cari dan gerakkan Kita dibesarkan dengan cinta hollywood, cinta para artis, cinta selebriti, cerita dalam lem, cerita dalam drama dan cinta-cinta tidak syar ie dalam novel. Kita diajar bahawa kalau bercinta mesti mandi tak basah, tidur tak lena, makan tak kenyang, minum tak pernah hilang dahaga. Masalahnya, siapa kata itulah cinta? Siapa kata yang mereka tunjukkan itu CINTA? Boleh buang dalam tong sampah denisi cinta yang mereka tunjukkan itu. Saya ulang yang entah buat kesekian kalinya: CINTA itu suci, menyembuhkan dan membina peribadi. Sesiapa yang BERCINTA dengan CINTA yang sebenar, dengan cara PERCINTAAN yang sebenar, maka dia tidak akan rugi, tidak akan pula rosak. Tidak dinamakan CINTA kalau melemparkan pasangan ke neraka. Tidak dinamakan CINTA kalau buat diri dan pasangan fail periksa. Tidak dinamakan CINTA, kalau buat pasangan dan diri sendiri lupa serta jauh daripada Allah SWT. CINTA yang saya katakan inilah, yang perlu kita cari, belajar, ajar, dan gerakkan dalam kehidupan. Bagaimana kamu sekarang?
1. http://fc08.deviantart.net/fs26/i/2008/151/7/e/kahwin_4_by_agmnhob.jpg

360

Motivasi: Dia itu menyebarkan kebaikan. (2010-02-22 06:56)

[1] Menyebarkan Islam, walau dengan akhlak.

picture by Haizeel of Deviant Art

Pada semester ini, saya mengambil pelajaran Madkhal Ila Dakwah dengan seorang pensyarah yang sangat-sangat hebat bernama Adnan Khutotobeh. Dia sentiasa tersenyum, kemas, dan sangat luas ilmunya. Di dalam salah satu kelasnya, dia bercerita berkenaan keluasan medan amal di dalam menyampaikan kebaikan kepada manusia, di dalam mengajak manusia kepada Allah SWT. Cerita itu membuatkan saya terinspirasi. Moga-moga, anda juga terinspirasi. Keluasa Medan Dakwah Dr Adnan Khutotobeh sebelum menceritakan perihal lelaki itu, dia menerangkan betapa luasnya medan dakwah. Apa-apa sahaja yang boleh membuatkan seseorang itu tergerak untuk kembali kepada Allah SWT, maka itu adalah dakwah. Maka di sini, segala perbuatan kebaikan seperti mengajar, berceramah, menulis, membuat lem dan 1001 lagi amalan, termasuklah akhlak, itu semua adalah medan dakwah untuk mengajak manusia kepada Allah SWT. 361

Asalkan perkara itu terdiri pada dua perkara: Berada dalam lingkungan syara dan dilakukan dengan ikhlas. Luasnya medan dakwah. Tetapi apakah kita menyertainya? Ganjaran sesiapa yang menyeru di jalan Allah SWT Dakwah bukan mudah. Dakwah itu satu medan yang penuh berduri. Sehinggakan As-Syahid Syed Qutb berkata: Jalan ini tidak dibentangi dengan bunga-bunga dan permaidani merah, tetapi ditaburi dengan duri-duri yang terpacak Sebab itulah, ganjaran untuk dakwah ini adalah ganjaran yang membuatkan kita terpukau. Dan siapakah yang lebih baik perkataannya daripada orang yang menyeru kepada (mengesakan dan mematuhi perintah) Allah, serta ia sendiri mengerjakan amal yang soleh, sambil berkata: Sesungguhnya aku adalah dari orang-orang Islam (yang berserah bulat-bulat kepada Allah)! Surah Fussilat ayat 33. Dan siapakah yang lebih baik perkataannya? Lihatlah pula macam mana Allah memperkenalkan ummat yang terbaik. Apakah ciri-cirinya? Kamu semua menjadi umat yang terbaik, yang dikeluarkan kepada manusia, mengajak kepada makruf dan mencegah dari kemungkaran, dan beriman kepada Allah... Surah Ali Imran ayat 110. Rasulullah SAW pula bersabda: Demi Allah, sekiranya seseorang itu diberikan hidayah kerana (usaha)kau, maka itu lebih baik dari unta merah Riwayat Muslim. Di dalam satu riwayat lain disebutkan: Lebih baik dari dunia dan segala isinya Tidak perlu ilmu segunung tinggi. Sampaikan apa sahaja yang kita sudah pasti sohih. Walaupun kita hanya tahu Surah Al-Fatihah sahaja. Ajak manusia lain membacanya. Walaupun kita tidak reti bercakap, kita sampaikan Islam menggunakan akhlak kita. Rasulullah SAW bersabda: Sampaikan daripada aku walaupun satu ayat Al-Hadith. Jadi, ada seorang lelaki, walaupun sakitnya kronik, tetap mengejar perkara ini. Dia yang hanya menaip Terdapat seorang lelaki, Allah izin dia menghadapi sakit yang agak kronik. Dia tidak mampu menggerakkan tubuhnya dari bahagian pinggang hingga ke hujung kaki. Ditambah pula, kondisi tubuhnya yang lemah menyebabkan dia terpaksa berbaring sahaja di atas katil. 362

Allah telah menarik banyak nikmat hidupnya, Allah telah mengujinya. Tetapi, kesungguhannya dalam meyampaikan kebaikan tidak terganggu. Dalam keadaan berbaring itu, dia berusaha menyampaikan kebaikan dengan menaip. Tiada masanya digunakan untuk merintih, tiada waktunya dibuang dengan berehat, tiada harinya yang berlalu tanpa digunakan sebaiknya. Semuanya diisi dengan menulis, menulis dan menulis seruan kepada kebaikan, kemudian disebarkan ke pelbagai tempat di alam maya. Kesungguhannya ini, sampai ke telinga seorang pendakwah arab saudi yang sangat-sangat terkenal pada zaman ini: Nabeel Awadiy. Nabeel Awadiy menziarahinya Mendengar kesungguhan lelaki itu, Nabeel Awadiy segera menziarahinya. Dari Arab Saudi, dalam keadaan masa yang padat dan kerja yang banyak, Nabeel Awwadiy meluangkan masa terbang ke Qatar untuk menziarahi pemuda tadi. Pemuda tadi mengalirkan air mata, apabila yang masuk ke bilik menziarahinya pada hari itu adalah pendakwah yang sangat dia kaguminya. Nabeel Awadiy meluangkan masa bersembang dengan pemuda ini. Dan kata-kata pemuda itu yang membuatkan hati saya bergetar adalah: Wahai sheikh(katanya kepada Nabeel Awadiy), kalaulah Allah berikan aku kesihatan, aku akan gunakan setiap saat dalam hidup aku untuk mengajak manusia kembali kepada-Nya Itulah dia pengakuan, kesungguhan, seorang lelaki yang telah tidak mampu digerakkan lagi kakinya, yang sedang sakit dan tubuhnya pula lemah. Berbaring 24 jam. Kencing dan air besarnya diuruskan orang lain. Yang tubuhnya dicucuk beberapa tiub. Tetapi dia tidak lengah mengajak manusia kepada Allah SWT. Medan dakwah yang luas, dia menyertainya dengan apa yang dia mampu. Sehinggakan pendakwah terkenal seperti Nabeel Awadiy mengkagumi pemuda ini. Kita Bagaimana kita? Kita yang mempunyai kesihatan. Kita yang boleh bercakap dengan baik. Kita yang boleh ke sana sini. Kita yang Allah izin peribadinya diperhatikan orang. Kita yang mempunyai kudrat yang pelbagai. Apakah yang telah kita lakukan dengan nikmat-nikmat Allah SWT ini? 363

Kenapa seorang lelaki lumpuh, separuh mati itu mampu mengajak manusia kepada Allah SWT, dan kita yang sihat ini bukan sekadar tidak mengajak, malah meninggalkan arahan Allah SWT. Bukankah kita ini hamba yang tidak bersyukur? Penutup:Janganlah lengah wahai manusia yang punya kudrat! Apakah yang menggerakkan seseorang itu untuk mengajak manusia kepada Allah? Ada 1001 sebab. Ada juga yang hendak popular, ada juga yang hendak dikenali, ada juga yang hendak orang memuliakannya sebagai syeikh dan sebagainya. Tetapi niat yang bersih hanya satu. Kita berdakwah, kerana kita nak ramai manusia mengambil Allah sebagai Ilah, meninggalkan nafsu sebagai ketua hidup, menjadikan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai perlembagaan. Agar bukan sahaja peribadi terbina, tetapi juga satu masyarakat yang menghambakan diri kepada Allah SWT terbangun. Sehingga menjadi seperti satu kota yang pernah dahulu Allah SWT rmankan: Negara yang baik, dan Allah menurunkan keampunan Serulah. Serulah ke arah kebaikan dengan hikmah, pengajaran yang baik. Jika perlu berdebat, berdebatlah dengan kerendahan hati dan penuh tawadhu . Serulah dengan apa cara sekalipun selagi mana cara itu masih di dalam lingkungan redha-Nya. Dan pastikan diri anda berusaha untuk ikhlas. Ketahuilah, seruan kepada kebaikan itu, tanda cinta kita kepadanya. Macam saya kata, cinta itu adalah: Hendak dia masuk syurga bersama-sama kita. Maka, serulah diri kamu kepada kebaikan, serulah keluarga kamu kepada kebaikan, serulah sahabatsahabat kamu kepada kebaikan, serulah anak-anak murid kamu kepada kebaikan, serulah rakyat kamu kepada kebaikan, serulah semua orang kepada kebaikan. Dan tiadalah kebaikan yang terbaik, yang membahagiakan, selain Islam. Janganlah lengah. Bukankah kamu punya kudrat? ps: akhirnya internet ada semula di rumah. Semalam tiada internet. jadi saya tak post apa2. Maaf ya.
1. http://fc07.deviantart.net/fs38/f/2008/331/1/3/Muslim__I__m_Different_by_Haizeel.jpg

364

Perkongsian: Dosa itu membunuh jiwa (2010-02-23 17:26)

[1] Dosa itu merosakkan hati kita.

Hari ini saya kurang sihat. Batuk-batuk teruk dan badan sedikit panas. Tetapi saya tetap berusaha mengisi penyampaian di Langit Ilahi ini. Walaupun mungkin perkongsian kita hari ini ringkas. Dalam saya sakit-sakit ini, saya teringat akan dosa. Ya, sakit itu kadangkala kafarah kepada dosa. Tetapi saya tidak mahu kongsikan bahawa sakit itu adalah kafarah dosa. Saya hendak kongsi bahawa, dosa itu membunuh jiwa kita. Dosa pada pandangan manusia yang beriman Dosa perlu dipandang besar oleh orang yang beriman. Saya teringat pada satu hari, pensyarah say abernama Dr Asyraf Banu Kinanah menerangkan berkenaan dosa-dosa. Dari bicaranya, semua dosa-dosa itu seakan besar. Maka seorang pelajar bertanya: Ya duktur, wein sogho ir? Wahai Doktor, di manakah dosa-dosa kecil? Dr Asyraf Banu Kinanah menjawab: Apakah wujud dosa yang boleh dikira kecil? Kata-katanya, bukanlah menakan bahawa wujudnya dosa-dosa kecil. Tetapi dia hakikatnya hendak menyatakan bahawa, dosa yang kecil itu juga adalah besar bagi orang yang beriman. 365

Dosa itu sendiri, merupakan bencana pada kita. Ibarat gunung yang menghempap. Begitulah jiwa kita tidak tenang bila melakukan dosa. Kerana dosa akan membunuh jiwa kita. Rasulullah SAW bersabda: Sesiapa yang melakukan dosa, maka akan tumbuh pada hatinya satu bintik hitam, sekiranya dia bertaubat, maka akan terkikislah bintik hitam itu. Sekiranya dia tidak bertaubat, maka akan merebaklah binitik hitam itu hingga seluruh hatinya menjadi hitam. Riwayat Ibn Majah. Bila hati menjadi hitam Bila hati menjadi hitam, kita hilang arah, tertutup dari penerimaan terhadap cahaya Allah SWT. Tidak lagi takut pada azab-azab Allah SWT. Maka, mulalah berlakunya pembaziran masa, perlakuan maksiat yang lebih besar dan menarik kita pada kehancuran. Allah SWT berrman: Sebenarnya! (Ayat-ayat Kami itu tidak ada cacatnya) bahkan mata hati mereka telah diselaputi kekotoran (dosa), dengan sebab (perbuatan kufur dan maksiat) yang mereka kerjakan. Surah Al-Muthan ayat 14. Kita jadi buta. Jiwa kita terbunuh oleh dosa. Merugi. Orang-orang dosa itu merugi Allah SWT berrman: Serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada bertaqwa; - Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), Dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat). Surah Asy-Syams ayat 8-10. Maka, tidakkah kita rasa gusar dengan dosa-dosa kita? Sudah berapa lama kita hidup? Mari pandang ke belakang, mari lihat ke arah semalam. Berapa banyak dosa kita sudah terkumpul dan tidak pula kita teringat untuk bersimpuh di hadapan Allah SWT meminta keampunan? Penutup: Kita tidak senang dengan dosa kita Adakah orang beriman tidak melakukan dosa? Tidak. Orang yang beriman juga melakukan dosa. Tetapi apakah beza orang beriman yang melakukan dosa dengan orang yang tidak beriman melakukan dosa? Orang beriman, jiwanya akan bergetar hebat ketakutan bila dia melakukan dosa. Dia akan merasa resah, gelisah dan tidak tenang dengan kewujudan dosanya. Maka dia akan bergerak pantas memohon keampunan kepada Allah SWT. Dia tidak redha dengan dirinya yang berdosa. 366

Allah SWT berrman: Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka; dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah iman, dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. Surah Al-Anfal ayat 2. Maka? Apa yang anda tunggu lagi? Bersimpuhlah. Mohon keampunan.
1. http://lh3.ggpht.com/_aRDohTl8XHI/SvhNvrFw9LI/AAAAAAAABus/6dNcAyFw2sE/hati%5B14%5D.jpg?

imgmax=800

367

Istimewa: Baginda. Adakah kita mengenalinya? (2010-02-26 13:12)

[1] Baginda, apakah pernah kita selak kehidupannya?

Sepatutnya, artikel ini saya tulis semalam. Memandangkan sakit saya berganda, saya membatalkannya. Hingga ada yang bertanya. Tidak, saya tidak pernah lupa bahawa hari ini adalah hari yang disinonimkan dengan baginda. Mustahil saya akan melupakan satu susuk yang sangat memikat hati ini. Mana mungkin saya mampu mengenepikan peribadi yang menyentuh jiwa ini. Saya malu untuk menyatakan bahawa saya adalah salah seorang dari ummat baginda kerana ketidak layakan saya. Tetapi saya berbangga, bahawa Allah memilih saya menjadi salah seorang dari yang berpeluang untuk berada di bawah panji perjuangan baginda. Maka, atas cinta, saya coretkan di sini. Istimewa untuk baginda. Rasulullah SAW. Siapa mampu menandingi baginda? Carikan pada saya, satu susuk peribadi yang berjaya mengimbangi kehidupannya dengan sempurna selain baginda. Munculkan sesiapa sahaja di atas muka bumi ini, yang mampu menyaingi sistematik kehidupan 368

Rasulullah SAW. Saya cabar, untuk dipilih sesiapa sahaja yang mampu hidup seperti baginda. Berikan pada saya. Ternyata, baik dahulu, kini dan selamanya, tidak akan muncul manusia yang mampu menandingi baginda Rasul SAW. Baginda yang pada siangnya menjadi kepala negara, pendakwah menyebar amanah Allah, ketua kepada keluarga, sahabat kepada sahabat, hakim kepada rakyat, strategis perang dan mengetuai 27 peperangan dalam kehidupannya, meluang masa dengan para miskin dan fakir, sempat bercanda dengan anak-anak kecil serta cucunya, masih memberikan hak perempuan-perempuan di sekelilingnya, dan mampu bermesra dengan sahabat-sahabatnya. Tidak cukup dengan siangnya yang padat, malamnya pada saat manusia lain berehat, baginda bangun berdiri 4-5 jam untuk qiamullail sehingga bengkak-bengkak kaki baginda. Berikan pada saya, siapa yang mampu menandingi manusia yang paling saya cintai ini? Nescaya kamu akan melihat, tiada seorang pun yang akan mampu menandingi baginda. Kerendahan hati baginda Seorang yang sangat pemurah, seorang yang sangat penyayang, pemaaf, lembut hati, tenang dan menyenangkan. Tiada yang mampu menandingi sifat malunya, tiada yang mampu menyaingi ketegasan prinsipnya, tiada yang akan dapat menewaskan kebergantungannya kepada Allah SWT. Akhlak baginda memancarkan cahaya. Memalukan sesiapa sahaja yang menentangnya. Lihatlah akhlak baginda dengan kaum Taif yang melukakan baginda. Tidak diterima tawaran malaikat untuk menghapuskan kaum itu. Bahkan didoakan pula. Lihatlah akhlak baginda ketika seorang perempuan datang untuk meminta dirinya dihukum hudud kerana berzina. Baginda suruh balik, dan membesarkan anak dahulu. Perempuan itu datang berkali-kali minta dihukum kerana rasa berdosa, tetapi baginda tidak mempercepatkan hukuman, malah menyuruh perempuan itu membesarkan anaknya terlebih dahulu hingga mampu menjamah makanan. Sungguh telus baginda menjatuhkan hukuman. Adil kepada perempuan itu, adil pula pada bayi yang baru lahir. Lihatlah akhlak baginda ketika kaum Quraisy menumpahkan darah baginda di medan Uhud, hingga tercabut gigi geraham baginda yang suci di medan itu. Baginda menahan darah yang jatuh sambil berdoa: Ya Allah, ampunkanlah kaumku itu. Sesungguhnya mereka tidak mengetahui Lihatlah pada saat Abdullah ibn Ubai ibn Salul, kepala munaq di Madinah meninggal dunia dalam keadaan kemunaqannya masih tidak terubat. Rasulullah SAW yang mengetahui tempat Abdullah ibn Ubai ini di neraka, berkeras hendak mendoakannya agar selamat dari azab Allah. Allah menurunkan ayat menyatakan bahawa Abdullah ibn Ubai ini tetap tidak akan terampun walaupun Rasulullah SAW medoakannya sebanyak 70 kali. Lantas Rasulullah SAW bersabda: Maka, aku akan mendoakannya lebih dari 70 kali hingga Allah menegur baginda. 369

Lihatlah akhlak baginda ketika cucunda baginda, Hassan dan Hussin bermain di atas tubuh baginda semasa sedang solat. Baginda memanjangkan sujudnya, sehingga ada sahabat selepas solat berkata kepada baginda: Apakah wahyu turun semasa sujud tadi wahai Rasulullah? Aku menyangka malaikat maut datang mengambil nyawamu Rasulullah SAW menjawab: Cucundaku, Hassan dan Hussin bermain di belakangku. Maka, aku panjangkan sujudku Lihatlah akhlak baginda apabila Aisyah RH terjatuhkan cebisan roti. Pantas baginda mengambil cebisan roti itu, membersihkan debu yang ada padanya, dan memakannya dengan penuh rendah diri. Lihatlah akhlak baginda apabila dia bertanya kepada isterinya: Apakah kita punya makanan hari ini? Bila dijawab tiada, baginda tidak ralat. Bahkan berkata: Jika demikian, aku berpuasa Oh, siapakah yang tidak mencintai peribadi ini? Aku menjawab kepada sesiapa yang menghina baginda Orang-orang buta menghina baginda. Manusia-manusia yang tertipu memandang rendah baginda. Insaninsan yang berpaling daripada Allah melontarkan 1001 tohmahan pada susuk yang mulia ini. Saya sebagai yang mencintainya, ingin menjawab di sini. Sesungguhnya segala tohmahan itu palsu, dan menandaakan kependekan akal penghinanya. Dituduh susuk tubuh yang mulia ini gila seks kerana beristeri ramai. Sedangkan, semua perkahwinan baginda adalah arahan Allah SWT dan mempunyai tujuan dalam dakwah dan penyebaran Islam. Jika benar baginda adalah seorang yang gila seks, pastinya baginda tidak menolak lamaran seorang perempuan, yang pada satu hari datang menyerah diri pada baginda. Perempuan itu datang dan berkata: Wahai Rasulullah, jadikanlah aku ini milikmu Tetapi Rasulullah menolak, kemudian berkata kepada sahabat-sahabatnya: Adakah antara kalian yang ingin mengahwini perempuan ini? Dituduh susuk tubuh yang mulia ini seorang yang gila perang, dahagakan darah. Sedangkan, tentera-tentera Islam diberikan pesan untuk tidak membunuh wanita dan kanak-kanak, tidak menganggu orang tua yang tidak berperang, tidak dibenarkan mencabut atau memotong kayu dan rumput sebarangan. Ketika peristiwa Pembukaan Kota Makkah, baginda memaafkan semua kaum Quraisy Makkah yang dahulunya menyeksanya. Maka, apakah ini tindakan seorang yang gila perang dan dahagakan darah? Dituduh susuk tubuh yang mulia ini seorang yang tamak. Zakat itu adalah untuk dirinya. Sedangkan, rumah baginda diketahui jarang berasap. Saidina Umar RA pernah menangis apabila memasuki bilik Rasulullah SAW. Didapati di dalam bilik itu, hanya terdapat penggiling gandum dan katil yang diperbuat dari pelepah tamar, yang apabila Rasulullah SAW bangun, terdapat beka biratan pelepah tamar itu pada belakang tubuh baginda. Baginda pernah didapati pada satu hari solat duduk. Apabila ditanya, baginda menjawab: Aku terlalu lapar Lapar hingga tiada tenaga berdiri. Baginda juga hakikatnya tiada rumah. Baginda hana ada bilik-bilik. Terlalu sempit. Apabila baginda solat malam, sering sahajar terlanggar kakinya dengan tangan isterinya. Apabila mengangkat tangan ke atas, sudah tersentuh silingnya. Jika benar manusia termulia ini mengutip zakat untuk masuk ke poketnya sendiri, 370

sudah pasti dia tidak akan hidup demikian. Dituduh susuk tubuh yang mulia ini mencipta Al-Quran dan wahyu itu bohong sebenarnya. Sedangkan, apabila Aisyah RH dituduh melakukan perbuatan sumbang dengan Safwan selepas Perang Bani Mustalik, dalam peristiwa Hadith Ifki, baginda sendiri resah kerana tidak tahu siapakah yang betul. Wahyu ketika itu juga terputus untuk menguji ummat Islam yang diserang oleh orang munaq yang mereka-reka cerita. Jika Al-Quran itu direka-reka, sudah pasti baginda akan pantas membersihkan nama Aisyah. Tetapi baginda ketika itu sampai tahap menyoal Aisyah RH: Sekiranya kamu melakukan dosa, bertaubatlah kepada Allah. Sekiranya kamu benar, Allah akan membersihkan nama kamu Sehingga menitis air mata isteri baginda itu. Oh pentohmah-pentohmah diri yang suci ini, oh penghina-penghina yang mengeji peribadi yang murni ini, apakah kamu tidak memerhatikan keseluruhan kehidupannya yang mulia itu? Tidakkah kamu memerhatikan perawakannya yang cantik itu? Ternyata, sesiapa yang berusaha merendah-rendahkan baginda, adalah serendah-rendah manusia yang hidup di atas bumi-Nya. Apakah kamu mengenali baginda? Wahai kamu yang setiap kali datang 12 RabiulAwwal menyambut dengan pelbagai sambutan. Wahai kamu yang setiap kali datang 12 RabiulAwwal baru sibuk berselawat. Wahai kamu yang setiap kali datang 12 RabiulAwwal baru hendak mengadakan majlis keagamaan. Wahai kamu yang setiap kali datang 12 RabiulAwwal baru pergi ke masjid-masjid. Wahai kamu yang setiap kali datang 12 RabiulAwwal baru hendak mengadakan rancangan berbentuk kerohanian. Wahai kamu yang setiap kali datang 12 RabiulAwwal, baru hendak mengingati baginda dengan alasan kecintaan. Saya ingin bertanya. Apakah kamu mengenali baginda? Apakah kamu mampu mempertahankan baginda dengan baik apabila baginda dihina? Apakah kamu mampu membuktikan baginda itu susuk termulia di atas dunia ini bila dia dikeji? Apa yang telah kamu lakukan pada sunnah baginda? Apakah daripada baginda yang kamu bawa dalam kehidupan? Kamu bising mengetahui apa yang pasangan kamu suka, kamu tahu apa yang selebriti kamu cinta, kamu tahu apa yang silibus peperiksaan mahu, kamu tahu apa yang pensyarah kamu senangi, tetapi apakah kamu mengetahui apakah yang baginda Rasulullah SAW kehendaki? Kamu bising hendak tahu apa yang boss kamu benci, kamu mesti hendak tahu apa yang guru kamu larang, kamu mesti hendak tahu apa yang pasangan kamu tidak senangi, kamu mesti hendak tahu apakah cara menjawab yang perlu dihindari, tetapi tahukah kamu apakah yang baginda Rasulullah SAW hendak kita sisihi? 371

Sampai ke tahap mana kamu mengenali baginda? Sekadar tahu 12 RabiulAwwal? Heh. Tidak hairanlah kita ini hanya Islam omongan sahaja. Baginda mencintai kita Rasulullah SAW pernah bersabda: Sesungguhnya aku merindui ikhwanku Sahabat-sahabat bertanya: Siapakah Ikhwanmu ya Rasulullah? Mereka yang tidak pernah melihatku, tetapi berpegang teguh pada ajaranku Baginda merindui kita. Apakah kita merindui baginda? Rasulullah SAW pada saat nazak, bertanya kepada Jibril AS, Wahai Jibril, apakah yang telah Allah sediakan untuk ummatku? Tidak baginda bertanya apakah Allah telah sediakan untuknya, apakah balasan Allah untuk segala pengorbanannya, apakah bentuk nikmat akan dia perolehi di syurga sana. Tetapi saat-saat akhir hayatnya, baginda bertanyakan keadaan kita. Ummati, ummati, ummati... Itulah yang baginda sebutkan saat-saat hendak berpisah dengan dunia fana ini. Kita mengetahui bahawa, kematian itu sakitnya ibarat ditusuk 3000 pedang. Rasulullah SAW sendiri menyatakan dalam satu sabdanya: Wahai Aisyah, sesungguhnya sakarat itu sangat menyakitkan Tetapi pada saat itu, kita yang disebutkan baginda. Apakah yang telah kita lakukan dengan kecintaan baginda ini? Di akhirat nanti Saat kesukaran yang teramat sangat. Saat matahari hanya berjarak sejengkal. Saat manusia semua tunggang langgang, kucar kacir dan kelam kabut. Saat terbukanya hijab alam ghaib di mata manusia. Saat yang amat menakutkan. Ketika ini ummat manusia bergerak dari nabi ke nabi, rasul ke rasul memohon perlindungan. Nabi Adam tidak menerima. Nabi Ibrahim juga tidak menerima. Nabi Musa juga tidak menerima. Nabi Isa juga tidak menerima. Semua berkata: Aku tidak pernah melihat Allah murka seperti hari ini, sesungguhnya Dia tidak pernah murka sebegini, dan mustahil untuk Dia murka seperti ini selepas hari ini. Hari ini aku aku, dan kalian dengan urusan kalian sendiri 372

Tetapi, akan ada satu suara yang memanggil. Ummati, ummati, ummati Di tengah kedasyatan hari perhitungan itu, baginda muncul dinaungi awan. Menyelamatkan ummat baginda. Kisah akan perihal ummat baginda. Sedia memberikan syafaat pada ummat baginda. Hingga sampai tahap, menangis bila melihat ummat baginda memasuki neraka. Rasulullah SAW akan melihat nanti ada ummat baginda yang tidak menyahut seruan baginda, tetapi dibawa oleh malaikat-malaikat penjaga neraka. Maka baginda akan resah dan bertanya kepada Jibril: Wahai Jibril, itu ummatku. Kenapa mereka tidak bersamaku hari ini? Jibril akan menjawab: Sesungguhnya, kau tidak mengetahui apakah yang mereka lakukan sepeninggalan kau Menangis baginda dengan tangisan kesedihan ketika itu. Apakah kita yang akan menjadi penyebab tangisan baginda nanti? Penutup: Sejauh mana cinta kita kepada baginda? Sejauh mana? Tidakkah kita malu dengan susuk tubuh yang mulia ini? Sejauh mana cinta kita kepada baginda? Lihatlah hari-hari kita? Bagaimana kita laluinya? Bagaimana kita isi kehidupan kita? Apakah dengan ajaran baginda, atau dengan ajaran manusia-manusia yang memushi baginda? Kita berarak, membawa sepanduk, menonton televisyen rancangan maulid, tetapi bagaimana kehidupan kita sehari-hari? Kita pergi usrah, pergi kuliah agama, hafal sirah Rasul, belajar kuliah syariah, tetapi bagaimana pembumian amalan kita? Kita rasa berat untuk dicucuk jarum atas perjuangan menjaga agama Allah SWT. Baginda telah berikat perut, memerah keringat, tertumpah darah dalam perjuangan ini. Apakah yang telah kita balas terhadap pengorbanan baginda? Tidakkah kita ada rasa hendak berterima kasih kepada susuk mulia ini? Tubuh suci yang telah sakit disebabkan hendak menyampaikan iman kepada kita? Tubuh suci yang telah dilukakan musuh kerana hendak menyampaikan Islam kepada kita? Tubuh suci yang telah diburu kerana hendak menyampaikan 373

amanah Allah kepada kita? Tubuh suci yang telah berlapar kerana hendakkan kita merasai nikmat kehidupan yang sebenar. Kita, baru diajak meninggalkan couple, sudah bising satu dunia. Baru diajak menutup aurat, sudah rasa macam hendak kiamat. Baru diajak meninggalkan kata mencarut, sudah rasa macam hendak mati. Ummat jenis apakah kita ini?

Berbanding terluka dengan orang kar yang melukis karikatur Rasulullah, yang menghina Rasulullah, saya lebih terluka dengan ummat Islam yang meninggalkan ajaran Rasulullah SAW.

Rujukan(hanya rujukan. Bukan saya copy paste ya. Tulisan tetap tulisan saya):

1. Raheeq Al-Makhtum 2. Life of Muhammad

Karangan Sheikh Abdurrahman Mubarak Furi Sheikh Abdul Hamid Martin Lings

3. Muhammad from The Early Sources 4. Hayat Ar-Rasul SAW

Sheikh Nabeel Awadiy

1. http://fc00.deviantart.net/fs48/f/2009/194/b/e/Muhammad_by_noobieku.jpg

374

Perkongsian:

Dia budak agama, dia pergi usrah, dia pakai tudung labuh&

(2010-02-28 07:20)

[1] Mereka juga manusia picture by Supergrass

Ada seorang hamba Allah perempuan ini. Dia adalah seorang bekar pelajar di sekolah agama. Dia seorang yang solehah, menjaga auratnya dan memakai tudung labuh. Dia juga rajin mengikuti usrah. Ditakdirkan Allah, dia dihantar belajar ke luar negara. Negara yang dia pergi, bukan pula negara orang Islam. Jurusannya bukan jurusan agama, tetapi Perubatan. Maka, dia diangkat menjadi orang yang dipercayai oleh pelajar yang seangkatan dengannya. Awal-awal, dia seorang yang komited dengan agama. Sering mengajak kawan-kawannya agar mengingati Allah, melaksanakan amanah-Nya, dan meninggalkan larangan-Nya. Satu hari, dia jatuh cinta dengan seorang lelaki yang bukan Islam. Lama kelamaan, dia meninggalkan peribadinya yang lama. Walaupun masih bertudung labuh, dia tidak lagi menjaga batas pergaulan. Sampai satu tahap, dia pernah tidur di dalam kereta berdua-duaan dengan lelaki tadi. Apakah pandangan anda? Apa yang anda akan lakukan bila mengetahui perkara ini, bila melihat perkara ini, atau bila menjadi salah seorang daripada kawan-kawan kepada pelaku perkara ini? Kisah rekaan saya, tetapi situasinya merata-rata 375

Saya reka cerita itu. Ini bermakna, saya tidak pernah melihatnya dengan mata kepala saya sendiri. Tetapi situasi yang sinonim seperti cerita saya di atas berlaku di banyak tempat. Tidak perlu tanya saya dari mana saya tahu, tetapi saya sekadar hendak anda menjawab, betul atau tidak. Betul kan? Budak sekolah agama, lelaki ke, perempuan ke, dulu baik, tiba-tiba terjebak dengan sesuatu di luar lunas agama Allah. Perempuan tudung labuh, dulu jaga hubungan lelaki perempuan, tiba-tiba bercouple. Rakan kita yang nampak alim, tiba-tiba terdengar khabar dia berzina. Ya, apa yang kita lakukan pada mereka-mereka ini? Biasanya, mereka dihina. Disisihkan. Cis, menyampah gila aku. Dulu baik bukan main. Sekarang, mengalahkan aku buruknya. Aku pun tak pernah berdating dengan perempuan tau Aku tak sangka betul, dulu bukan main solehah. Ingatkan aku itu ini. Sekarang tup-tup keluar dengan mamat tu. Tak senonoh la. Hipokrit Tengoklah budak sekolah agama tu. Kata je belajar agama. Dulu bukan main lagi ceramah bagi dalildalil Al-Quran ingatkan orang. Sekarang, entah syurga dengan neraka pun tak kenal ke hapa Dan 1001 macam lagi yang biasanya akan terlepas dari mulut kita. Atau paling tidak, terdetik di dalam hati. Kenapa? Kenapa kita senang bersikap demikian? Akhirnya, mereka yang dahulunya ala-ala ustaz ustazah harapan agama ini disisihkan kerana kemaksiatan dan keingkaran yang mereka lakukan di hadapan mata kita har ini. Mereka dikutuk, dihina, dikeji, dihentam-hentam. Dan 99 %, semuanya dilakukan di belakang mereka. Saya suka bertanya. Siapa yang pernah pergi dan bersembang, berbincang, mendalami kenapa mereka berubah sedemikian rupa? Tiada siapa menarik mereka Kita selalu kata begini: Alah, pelajar agama, takkan tak tahu Dia kan hafal 30 juzu Al-Quran. Takkan la tak reti-reti lagi Tetapi pada saya, ini satu prinsip yang membawa kepada sikap kita yang saya nyatakan di atas. Ya, secara tidak langsung, kita seakan-akan meletakkan taraf pelajar agama, orang yang mengikuti usrah, 376

mereka yang bertudung labuh dan berkopiah ini di taraf MALAIKAT. Sedangkan, mereka adalah MANUSIA. Bila namanya manusia, pasti ada waktu kesilapannya. Dan kadangkala, silapnya boleh jadi lebih buruk dari kesilapan mereka yang tidak pernah pun sekolah agama. Tetapi inilah dia ujian Allah SWT. Dengan prinsip kita di atas tadi, maka kita meninggalkannya. Kita tidak menegurnya. Kita nampak dia mula berubah ke arah kejahatan, kita menjauhinya kerana kita kata dia dah tahu, dia mesti dah faham serta sebagainya. Kesilapan kita, adalah di sini. Tiada siapa yang bergerak menarik mereka. Sebagaimana kamu, mereka juga begitu, saya juga begitu Bila kita melakukan kesilapan, kita senang untuk orang faham kenapa kita boleh tersilap. Kita tertipu ke, kita terjerat ke, kita memang betul-betul tak tahu kemudian terbiasa dengan kesilapan itu ke, dan 1001 sebab lagi. Jadi, bila orang hentam-hentam kita tanpa memahami, kita pastinya sakit hati. Begitulah perasaannya mereka yang buat silap. Saya kira, kita sama dalam hal ini. Baik kamu, mereka, mahupun saya. Saya sendiri, amat benci manusia yang pakai hentam sahaja tanpa memahami. Kenal pun tidak, sudah menghentam macam dia tahu-tahu aja apa sebenarnya yang terjadi. Jadi, apakah sikap kita? Pernahkah kita mendekati pendosa-pendosa yang beragama ini, atau kita sekadar menghina kesilapan, ketersasaran mereka dari jauh sahaja? Mereka butuh manusia yang memahami Kadangkala, ada something yang di luar jangkaan berlaku dalam hidup mereka ini. Sebab itu dari sebaikbaik manusia, boleh berubah sebegitu rupa. Kita yang biasa-biasa ni, melenting la. Kita terlupa bahawa dia rupanya manusia juga. Tidak ramai yang mampu bersabar. Sedangkan, keadaan ini hanya boleh dihadapi oleh mereka yang tenang dan rasional. Siapa yang pergi mendekati mereka, memahami mereka, cuba mencungkil apa sebenarnya permasalahan mereka, kenapa mereka sampai boleh tersasar sedemikian rupa. Siapa? Siapa yang berusaha sedemikian rupa? 377

Aku tegur dah dia Ya la, tegur macam mana? Tegur sekali pastu blah? Tegur 10 kali lepas tu penat? Kadang-kadang, kita terlupa yang kita tak pernah pun bina jambatan hati dengan mereka. Kita tak kenal mereka dalam erti kata sebenar. Kita dan dia tak pernah ada apa-apa perkongsian. Bila terjadi perkara sebegini, kita lebih senang menghentam. Tegur sekali dua, lepas tu kata tak ada harapan. Ajak masuk usrah balik semula dua tiga kali, kemudian kata dia dah tak dapat hidayah. Ini masalah kita. Kemudian kita salahkan dia. Sebenarnya, kita pun sama. Berputus asa mengajak dia ke jalan Allah. Bila dia berdosa, tak kira la dia budak agama ke, ulama sekalipun, sepatutnya kita layani dia dengan baik. Tunjukkan dia jalan yang betul. Sejak bila seseorang itu bila dia jadi pelajar sekolah agama, dia ikut usrah, dia pernah berdakwah ajak orang buat baik, dia keluaran Al-Azhar ke hapa ke, bila jadi maksum? Sejak bila pula, manusia-manusia ni, bila buat dosa, dibolehkan kita membiarkan mereka? Bukankah layanannya tetap sama dengan orang yang tidak pernah belajar agama, tidak pernah ikut usrah, tidak pernah berdakwah yang buat dosa? Yakni tegur, dan pimpin mereka. Pimpin ya. Pimpin. Fahami maksud perkataan pimpin. Mereka lebih baik. Kami bukan pelajar agama Satu lagi kesilapan kita, kita suka kata: Mereka budak agama. Aku bukan budak agama. Mereka pakai tudung labuh. Aku tudung tiga segi aja Dan akhirnya, kita tinggalkan mereka. Ini kesilapan yang paling besar. Siapa la ajar penegur itu kena sempurna. Kita ni, menegur sambil memperbaiki diri. Kita budak agama ke, bukan budak agama ke, kalau sesuatu kita rasa patut tegur, walaupun teguran kita tu ala-ala menghentam diri sendiri, kena tegurlah juga. Apa barang bai main kutuk-kutuk belakang aja? Dia kan budak agama, dia mesti faham Kalau macam itu, budak agama mestilah malaikat semuanya. Tak akan ada buat salah. 378

Ala, macam kita belajar la. Faham-faham pun, bukan dapat 100 % dalam periksa. Betulkan? Ada ke yang skor semua mata pelajaran dia 100 %? Kalau ada pun, sekelompok kecil aja. So, macam mana sekarang? Kena tegur la. Bergerak mendekati mereka ini. Fahami masalah mereka ini. Mana tahu, hati mereka meronta-ronta untuk kamu membantu mereka sebenarnya. Penutup: Kamu berdosa kalau sekadar membiarkan Ya, kamu berdosa. Sebab mencegah kemungkaran itu adalah wajib. Saya mencegah dengan hati Ha ha.. ini alasan kamu nak bagi kan? Rasulullah SAW bersabda: Sekiranya kamu tidak mampu Jadi, kalau ada kudrat, ada suara lagi, ada tenaga lagi, itu tandanya mampu itu masih ada pada kamu. Maka, kamu berdosa kalau tidak menegurnya. Teknologi hari ini lagi la ada macam-macam. E-mail ada, facebook ada, Yahoo Messenger ada. Kalau nak pakai gaya zaman P.Ramlee pun boleh tulis surat. Kemudian, tegur bukan sekali. Berkali-kali. Sampaila terjadi salah satu dari empat perkara. Apa dia? 1. Kamu mati. 2. Dia mati. 3. Matahari terbit dari barat. 4. Dia berubah. Selagi tak berlaku empat perkara ini, adalah tidak patut kita berputus asa dalam memberikan teguran. Kalau tak makan dengan plan A, kita bagi dia plan B. Kalau plan B dia tak boleh jugak, kita bagi dia plan C. Sampai la plan Z. Kalau tak boleh jugak, kita bagi dia plan AZ pula. Kalau tak boleh lagi, bagi plan BZ dan begitulah seterusnya. Sampai salah satu dari empat perkara tadi terjadi pada kita. Tapi dia budak agama Kamu ulang lagi benda ni. Sudah-sudah. Dia manusia juga itu kata saya. Ayuh, jangan cakap belakang sahaja. 379

Rapati dia, berikan nasihat. Laksanakan tanggungjawab kamu sebagai seseorang yang faham bahawa dia telah tersasar daripada Allah SWT. Sesungguhnya, menebarkan kebaikan itu adalah tanggungjawab orang yang beriman. Tidak kira, kamu budak sekolah agama, atau bukan.
1. http://fc03.deviantart.net/fs37/i/2009/207/2/b/Muslim_by_Supergrass1975.jpg

2.3

March

380

Perkongsian: Rumah bujang beriman. (2010-03-01 14:37)

[1] Bilik saya yang best. Saya sayang bilik saya. Kenapa la rumah kotor sangat ni? Berbau pula tu Ala, biasa la. Rumah bujang Itu antara yang kita biasa dengar. Eh, tak kemas ke rumah. Serabut betul Ingat rumah akhawat ke nak lawa-lawa? Satu lagi ayat yang biasa dilepaskan. Ya, kita sinonim dengan begini gaya. Rumah Bujang = Serabut, tunggang langgang, terabur dan 1001 lagi

Saya tak kata semua rumah. Tetapi sebilangannya begitu. Dirasakan tidak penting menjaga kekemasan rumah. Pinggan dibiarkan bertimbun, sampah dibiarkan sampai terkeluar, tandas kotor, rumah dibiarkan bersepah, punya bau tidak enak. Alasan rumah bujang. Ini satu perkara yang saya kira, saya dan mereka yang seangkatan dengan saya(bujang) perlu ubah. Hal ini kerana, kita mahu menjadi bujang yang beriman. 381

Bukan calang-calang bujang yang ada atas dunia ini. Kebersihan itu, tuntutan Menjaga kebersihan adalah tuntutan Islam. Kebersihan rohani, mahupun zohiri. Allah SWT itu cantik dan sukakan pula kecantikan. Rasulullah SAW bersabda: Allah itu cantik, dan Allah itu sukakan kecantikan Hadith riwayat Timidzi dan Muslim. Kita pula adalah hamba kepada Rabb Yang Maha Teratur dan Suci ini. Kita menyatakan bahawa kehidupan kita adalah ibadah kepada-Nya. Tidak sesekali Aku ciptakan jin dan manusia, melainkan untuk beribadah(kepadaKu) Surah AdzDzariyyat ayat 56. Maka, apakah pantas kita beribadah dalam keadaan kotor? Rumah adalah medan ibadah sebenarnya. Mihrab untuk mereka yang faham bahawa 24 jam kehidupan itu adalah ibadah. Studi ibadah, berhubungan dengan rakan-rakan itu ibadah, hatta main game juga ibadah jika kena masa dan keperluannya. Apakah pantas tempat ibadah kita bersepah-sepah? Tambahan, apabila tetamu datang secara mengejut, atau rakan lain datang menjenguk, melihat ketunggang langgangan rumah kita, impressi mereka pada kita pastinya jatuh ke tahap yang rendah. Lebih-lebih lagi jika kita sebelum ini adalah pelajar agama, atau orang yang mengikuti usrah. Kekotoran mengurangkan sensitiviti Kotor. Kita tengok perkataan itu pun, kita dapat merasai aura kejijikannya. Saya ceritakan satu kisah benar. Dahulu saya tinggal di satu asrama. Asrama saya itu asrama baru yang cantik. Namun sikap ahli asramanya yang tak endah, lantas tidak menjaga kebersihan. Sampai satu tahap, asrama itu menjadi busuk, namun masih tiada siapa membersihkan keadaan. Satu waktu, bau busuk itu sudah hilang daripada hidung saya. Sampailah tiba seorang senior dari asrama lain datang berziarah. Mukanya keruh, dan berkata: kenapa asrama antum ini busuk sangat? Saya terkejut. Apa yang busuknya? Tak bau pun Ya Allah, antum dah lama sangat duduk dalam kotor ni. Sampai tak boleh bau busuk dah Ketika itu saya sedar, betapa suasana kotor itu telah merasuk jiwa saya, mengurangkan sensitiviti ahli asrama saya. Sehingga bau busuk pun sudah dianggap sebagai bau yang biasa. 382 Eh,

Begitulah dengan rumah bujang. Kekotoran sehari-hari akan melemahkan ketajaman jiwa kita. Hati akan menjadi kurang sensitif. Kurang sensitif dengan keadaan sekeliling, dan kurang pula sensitif dengan kerosakan ummat yang berlaku. Hal ini kerana, jiwa sudah tumpul. Kekotoran adalah biasa. Kebersihan pula menjadi luar dari biasa. Imej Islam Sebenarnya, tiada istilah rumah bujang di dalam Islam. Yang ada adalah istilah rumah orang beriman. Maka, kita sepatutnya berusaha menggerakkan rumah-rumah kita ke arah itu. Bagaimanakah kondisi rumah mereka yang beriman kepada Allah SWT? Semestinya bersih dan teratur. Hal ini kerana, mereka yakin bahawa Allah SWT melihat mereka 24/7. Imej Islam juga tertanggung di pundak kita. Rumah kita mencerminkan kehidupan seharian kita. Walaupun kita bukan orang yang selekeh, bukan orang yang tidak menepati masa, bukan orang yang berperangai buruk, apabila ada orang melihat keadaan rumah yang tunggang langgang, imej kita automatik tercalar. Lebih buruk lagi, imej Islam juga terpalit dengan kekotoran kita. Eh, ini ke rumah orang Islam? Bayangkan. Persediaan menjadi ketua keluarga Penting bagi orang bujang merasai kepentingan mengemas rumahnya, menjadikan rumahnya bersih dan teratur adalah kerana dia bakal menjadi ketua kepada keluarga. Satu konsep yang perlu kita, orang lelaki, kena ubah adalah: Kerja rumah = kerja perempuan Ini satu kesilapan yang fatal dalam kehidupan seorang mukmin. Inilah yang terjadi, dalam kebanyakan keluarga hari ini, yang mana suami tidak mengendahkan perihal kebersihan rumah, kekemasan rumah, dan menyerahkan segala-galanya kepada isteri. Jika orang bujang tidak belajar mendidik diri daripada saat bujangnya(saat dapat bilik di universiti, rumah sewa masa belajar) dan mendidik dirinya berdisiplin dalam menjaga kebersihan luaran dan dalaman, maka ketika berumah tangga, dia akan terbawa-bawa kehidupan bujangnya. Isteri zaman hari ini, ramai yang bekerja. Bayangkan, sudah berpenat bergadang dengan masalah di tempat kerja, balik rumah perlu pula mengemas, memasak, dan sebagainya. Lebih menyakitkan hati, 383

suami kerjanya buat sepah aja. Pakai barang tak letak balik, bila bersepah biar. Agak-agak, bagaimana kehidupan suami isteri yang begini? Ini satu kepincangan. Hendak mencegahnya, orang bujang perlu mulakan latihan dari waktu bujangnya. Agar dia mampu menjadi suami yang baik dan tidak menyusahkan. Suami yang penyayang dan menyenangkan. Baru isteri bahagia, anak-anak juga ceria. Kalau hendak cemerlang dalam peperiksaan kita perlukan persediaan yang rapi, saya tidak nampak pula kenapa hendak membina rumah tangga yang Allah redha, tidak perlukan persediaan. Wahai lelaki, isteri kamu itu juga manusia. Maka orang bujang, apa lagi? Belajarlah mengemas rumah, menjaga kekemasan, dan menjadikan rumah kamu rumah yang teratur. Bukankah kita ini bujang yang beriman? Penutup: Tajuk ini pengingat diri, juga harapnya menjadi nyalaan kesedaran bujang hari ini. Sebenarnya, amat penting perkara ini. Selain mempunyai kaitan dengan ibadah, ketajaman hati, ia juga adalah perkara yang akan kita bawa ke masa hadapan. Ya, kalau kita boleh buat bodoh sahaja dengan kekotoran rumah(yang kita duduk 24/7), bagaimana agaknya kita hendak rasa sensitif dengan keadaan masyarakat? Mungkin jangan kata masyarakat, keluarga kita nanti pun kita tak kisah. Jadi, saya tak nampak tajuk ini enteng. Sebab saya tak rasa kita, lelaki bujang, perlu hidup dengan Akta Kebujangan. Kita sepatutnya hidup dengan Peraturan Allah SWT. Hal ini kerana, kita mengejar keredhaan Allah SWT dalam kehidupan kita. Allah sukakan kebersihan, kecantikan. Rasulullah SAW juga tidak pernah diriwayatkan sebagai seorang yang selekeh da kotor. Apakah ada sebab yang lebih baik daripada itu untuk kita bergerak menjaga kebersihan? Oh orang bujang, sudah tiba masanya memanifestasikan keimanan.
1. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs090.snc3/15740_1157399820590_1395571657_ 30363530_1826556_n.jpg

384

Puisi: Tanpamu, TanpaMu (2010-03-02 02:17)

[1] Allah. Apabila hari nanti Dia tidak memberikan belas kasihan. Apakah pada hari itu baru kita memohon belas? Kita manusia, sering rasa sakit bila ditinggalkan manusia. Sering rasa kecewa dengan ketidak endahan manusia terhadap kita. Kita terlupa bahawa kita ada Dia. Tidak kita sedar bahawa kita masih mampu untuk tabah kerana kekuatan-Nya. Tetapi kita tidak mendekati-Nya. Sedikit pun tidak mengingati-Nya. Bayangkan, Dia meninggalkan kita, berpaling dan tidak lagi mahu menghadap wajah kita. Berkata mereka, Wahai Rabb, kenapa kau membangkitkan aku dalam keadaan buta? Sedangkan aku di dunia dahulu dapat melihat? Berkata(Allah), sebagaimana ketika datangnya ayat-ayat Kami dan kau melupakannya(tidak mengendahkannya), maka begitulah pada hari ini(hari kiamat yang dasyat) kau dilupakan(oleh Allah) 385

Surah Toha, ayat 125-126. Dengan siapa pula kita mahu bergantung jika Dia berpaling daripada kita? Dengan siapa kita mahu meminta jika Dia tidak mengendahkan kita? So, enjoy puisi saya terbaru ini. tanpamu, tanpaMu. Tanpamu, tanpaMu

ditinggalkanmu, aku masih punya harap. untukmu, pasti punya ganti bagiku walau dunia kecil seketika tetap nyawa itu masih berharga

ditinggalkanMu, gelap seluruh dunia putus segala harapanku untukMu tiada wujud ganti walau dunia seluas semesta tetap rasa sempit seakan tiada esoknya

tanpamu, aku tetap meneruskan hidup bersama luka yang terpahat aku mampu meneruskan perjalanan walau pahit berselirat, hingga tiba waktu sakarat

tanpaMu, aku suka memilih kematian kerna tiada ertinya kehidupan tanpa redha kasihMu wahai Pencipta Insan takkanku mampu meneruskan permusaran walau nyawa panjang berlimpah kegemilangan

tidak mengapa ditinggalkanmu, kerna aku bisa lagi punya harapan walau tanpamu. Tetapi ditinggalkanMu, tersepit aku di hujung dunia kerna segalanya menjadi kelam tanpaMu wahai Yang Esa.

Kau kekuatanku Kau sumber kasih sayangku 386

Kau nyalaan harapanku kepadaMu aku bergayut melutut melukut merayu ditinggalkanMu adalah mimpi burukku, tanpa redhaMu, hilanglah makna kewujudanku.

angkasa 1 Mac 2010 8.04pm Teringat Allah Puisi tanpamu, tanpaMu


1. http://fc05.deviantart.net/fs11/i/2006/257/7/2/allah_by_proama.jpg

387

Perkongsian: Ya, saya baru 21. (2010-03-02 03:51)

[1] ya, baru 21. Ada masalah kah?

Saya lahir pada 16hb Januari 1989. Maka, pada 16 Januari 2010 baru ini, umur saya meningkat menjadi 21. Ya, saya baru 21 tahun. Kebanyakan pelawat Langit Ilahi yang bersembang dengan saya di Facebook, rata-rata tidak mengetahui bahawa pengedali website ini, penulis novel kepada VT, dan penulis Buku Motivasi Langit Ilahi: Tuhan Tidak Lupakan Kita adalah seorang yang baru melepasi tahun pertamanya dalam era 20-an. Mungkin saya dianggap muda oleh golongan tua. Ala, budak lagi. Universiti pun tak habis Dan mungkin sekelompok mahasiswa atasan juga memandang demikian. Baru tahun dua Tetapi saya suka nyatakan di sini. Umur bukan sesekali pengukur. Tiada makna pada umur. 388

Saya agak jengkel dengan mereka yang memandang pada umur. Saya tidak pernah pun memandang pada umur. Oh, ada. Saya ada memandang pada umur. Ketika berkenalan, sekadar untuk mengetahui apakah panggilan sesuai untuk saya gunakan pada seseorang itu dalam rangka untuk menghormatinya. Umur tiada makna langsung. Malah, umur tidak menjadi kayu ukur kepada kematangan dan kekuatan seseorang. Hal ini dibuktikan sendiri oleh Mu adz RA dan Mu awwidz RA, dua perwira cilik yang menumbangkan Abu Jahal di medan Uhud. Abdullah ibn Umar RA juga seorang yang faqih melebihi sahabat-sahabat yang lebih tua di zamannya. Usamah bin Zaid RA diangkat menjadi jeneral oleh Rasulullah SAW untuk melawan Rom yang gagah, sedang masih wujud jeneral-jeneral hebat seperti Khalid Al-Walid, Abu Ubaidah Al-Jarrah, Umar Al-Khattab ketika itu. Muhammad Al-Fateh, menawan Konstantinopel pada umur 23 tahun, sedangkan sudah ramai orang tua sebelumnya berusaha selama 800 tahun, tetapi tidak berjaya. Kenapa mesti memandang pada umur? Saya tidak faham. Tahukah yang membezakan manusia itu apa? Hanya taqwa. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu& Surah Al-Hujurat ayat 13. Saya sebagai junior, yang lebih tua itu sebagai senior Saya junior di dalam kehidupan. Sesiapa sahaja yang lebih tua daripada saya adalah senior dalam kehidupan. Apakah yang senior-senior saya kir apabila melihat saya? Adakah seorang junior yang hendak tunjuk jaguh di medan kehidupan? Sedangkan, saya banyak belajar dari kehidupan senior-senior saya dalam kehidupan ini. Saya tidak rasa apa yang saya ada hari ini, datang sebab saya banyak baca buku. Tetapi saya kira, apa yang saya ada hari ini adalah kerana saya membaca dan memerhatikan senior-senior saya dalam kehidupan ini. Saya amat faham dengan ayat Almarhum Umar Tilmisani yang terkenal: Hikmah orang tua, perlu berada dalam semangat orang muda Sebab itu, saya berusaha menghabiskan masa banyak dengan duduk bersama senior-senior saya dalam kehidupan. Saya senang duduk-duduk dengan orang tua, veteran-veteran, pakcik-pakcik, ayah-ayah, dan kalau ada kesempatan saya akan berbincang-bincang bertukar pendapat dengan ibu-ibu, makcik-makcik, yang mewakili wanita. 389

Saya senang mengambil manfaat daripada senior-senior dalam kehidupan ini, seperti guru-guru saya di Hidayah, murabbi-murabbi saya di MATRI, pelajar-pelajar senior saya, pakcik makcik yang menjadi rakan kepada ayah ibu saya, adik beradik ibu ayah saya, sheikh-sheikh saya di Yarmouk, dan sesiapa sahaja veteran yang saya temui dalam kehidupan saya. Saya kira, tanpa pergaulan dan pertukaran ilmu dengan senior dalam kehidupan ini, saya tidak akan mampu memandang dengan pandangan seperti yang saya ada hari ini. Tetapi ada yang mengkhianati saya Ya. Ada yang mengkhianati kepercayaan saya ini. Sangat tinggi saya memandang para senior dalam kehidupan, ada yang mengkhianati penghormatan saya dengan merendah-rendahkan saya. Ada yang merendah-rendahkan saya dengan menghina pandangan yang saya berikan. Ada pula dengan cuba memperkotak-katikkan saya seakan saya budak. Ada pula dengan sengaja mengungkit-ungkit bahawa umur saya baru 21. Ya, saya baru umur 21. Setahun yang lalu, saya berumur 20. Saya menulis VT ketika saya berumur 20 tahun 15 hari. Saya mula menulis blog Langit Ilahi ketika saya berusia 19 tahun. Saya menulis Relasi dan Terasing semasa saya berumur 18 tahun. Ada yang kata saya ini berhingus. Ada yang memperlekehkan ilmu saya kerana mengira dengan umur. Ada yang kata, saya masih budak. Saya cukup sensitif dengan penghinaan ini. Bukan kerana ia ditujukan kepada saya. Tetapi adalah kerana, saya sukar untuk menerima senior-senior dalam kehidupan yang berpandangan sedemikian kepada anak muda seperti saya. Pada saya, ia merenjatkan graf pembangunan ummah. Kenapa jika tidak gemar dengan penulisan saya, cara saya memberikan pandangan di dalam blog, maka senior-senior saya dalam kehidupan ini perlu mengungkit umur saya? Kenapa tidak dibatalkan, dibidas penulisan saya, cara saya memberikan pandangan dengan hujah yang cantik dan adab yang baik? Kenapa tidak pula dibimbing saya yang dikatakan budak ini sebagaimana bimbingan seorang guru kepada anak muridnya untuk menjadikan anak muridnya lebih cemerlang? Serulah ke jalan Tuhanmu dengan hikmat kebijaksanaan dan nasihat pengajaran yang baik, dan berbahaslah dengan mereka (yang engkau serukan itu) dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk. Surah An-Nahl ayat 125. Kenapa wahai senior-senior saya dalam kehidupan? Kenapa? Bukankah ini satu pencalaran kepada kepercayaan? Tidakkah kamu mengingati sabda Rasulullah SAW: Barangsiapa yang tidak mengasihani, maka dia tidak akan dikasihi 390

Contoh saya adalah mereka itu Sebahagian orang menegur saya kerana mencipta watak Irfan Hakimi di dalam Remaja Mulia. Mereka menyatakan, watak itu terlalu matang untuk budak berumur 12 tahun. Saya hairan. Apakah yang kita inginkan pada anak-anak kita sebenarnya? Jika saya, saya senang anak saya matang pada usia yang awal. Kematangan anak, adalah tanda kejayaan saya sebagai seorang ayah yang mendidik dan membesarkannya. Mari kita lihat Saidina Umar dengan anaknya Abdullah Ibn Umar. Satu hari, Rasulullah SAW melontarkan soalan kepada para sahabat. Abdullah ibn Umar RA mengikuti Umar Al-Khattab pada hari itu dan duduk bersama para sahabat veteran. Apakah pokok yang mempunyai ciri-ciri sama dengan orang yang beriman? Semua sahabat tidak menjawabnya. Akhirnya, Rasulullah SAW menjawab bahawa pokok yang dimaksudkan adalah pokok tamar. Ketika di dalam perjalanan pulang, Abdullah Ibn Umar RA berkata kepada ayahnya, Umar Al-Khattab RA: Wahai ayahku, sesungguhnya tadi, aku tahu akan jawapannya sebelum Rasulullah menjawab Justeru, kenapa kau berdiam diri? Aku kira, jika aku bersuara aku dikira tidak beradab dengan orang tua di sekelilingku Umar Al-Khattab ketika itu menjawab: Tidak. Bahkan aku lebih suka kau menjawabnya Kisah ini boleh dijumpai dalam Sohih Muslim, bab Adab. Contoh saya adalah remaja-remaja seperti Abdullah ibn Umar, Usamah bin Zaid, Muhammad Al-Fateh. Itu dia yang biasa saya baca kisah-kisah mereka semasa kecil, yang guru tadika saya suka bacakan semasa saya budak, yang ustaz-ustazah saya ulang di sekolah rendah dan murabbi-murabbi saya kupas di MATRI. Apakah matang itu hanya selepas umur 30? Hanya boleh bicara dan memberi pandangan pada masyarakat hanya selepas habis universiti? Hanya boleh dianggap layak memberikan perkongsian hanya selepas mendapat PhD? Saya tidak rasa kita patut mempunyai pemikiran sedemikian. Saya kira, matang itu dikira adalah dengan ukuran: Dia sudah mula bergerak hendak menjadi hamba Allah SWT yang baik 391

Itu dia matang. Penutup: Ini hanya satu lagi buah kiran Saya tidak berniat menghentam senior-senior dalam kehidupan saya yang telah mengkhianati saya itu. Itu sekadar perkongsian, menunjukkan sisi pandangan negatif dengan mewujudkan mekanisma pengukuran kematangan dengan menggunakan umur. Artikel ini hakikatnya, hanya satu lagi buah kiran dari penyampaian-penyampaian saya sebelum ini. Di dalam artikel ini juga, saya sebenarnya menyeru kepada seangkatan dengan saya agar keluar dari penjara minda yang diwujudkan oleh dunia hari ini. Jangan kata: Aku masih muda lagi , Aku budak lagi , Aku tak habis belajar lagi dan 1001 alasan yang memerangkap potensi kita. Kita sudah matang bila kita nampak bahawa kita hendak kembali kepada Allah SWT. Itulah pada saya kematangan yang sebenarnya. Tinggal kematangan itu tidak boleh bergerak sendirian. Perlu juga diiringi ilmu, iman, kekuatan, ketenangan, dan kerendahan jiwa. Umar Tilmisani berkata: Hikmah orang tua, perlu berada dalam semangat orang muda Saya ingin tambah: Hikmah orang tua, perlu berada dalam semangat orang muda, dengan bantuan perhatian, bimbingan dan kasih sayang orang tua kepada orang muda Sebab, siapa yang hendak menyambung perjuangan veteran, kalau bukan junior macam saya?
1. http://photos-a.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-ash1/hs245.ash1/17238_1206052196869_1395571657_ 30463477_3441565_n.jpg

392

Motivasi: Jangan salahkan Tuhan. (2010-03-03 15:16)

[1] Jangan lepaskan hubungan dengan-Nya. Dia mengasihi kita. Apakah kita tidak merasakan? by Pengiran Badiuzzaman. model: Tengku Syakir Nak buat macam mana, dah takdir Allah dah susun macam ni. Aku boleh buat apa lagi Memang aku ni takdirnya jahat. Dah tak boleh ubah dah Aku ni memang nasibnya bodoh. Belajar la macam mana pun, tak boleh

picture

Biasa mendengar kata-kata ini? Baik keluar daripada orang lain, mahupun daripada diri kita sendiri. Kesilapan kita, adalah kita menyalahkan Allah SWT dalam hal ini. Kita kata, Allah dah takdirkan kita jadi jahat, bodoh, tak boleh berubah dan sebagainya. Sedangkan, kita tidak tahu apa yang Allah takdirkan untuk kita. Jadi, jangan salahkan Allah SWT. Lihatlah pada diri kita sendiri. Siapa yang pada tempat pertama, memilih untuk terus menjahatkan/membodohkan/tidak mahu buat perubahan pada dirinya? 393

Allah itu kasih sayang-Nya luas Allah SWT mempunyai ilmu yang sangat-sangat luas. Kasih sayang-Nya juga sangat-sangat-sangat luas. Antara kasih sayang-Nya adalah, Allah tidak menjelaskan ilmu-Nya yang luas itu kepada manusia. Saya bagi contoh, ilmu Allah SWT berkenaan perkara-perkara masa hadapan. Allah tidak memberitahu kita. Allah tidak menceritakan kepada kita. Hal ini kerana, jika kita sudah tahu apa yang akan terjadi, maka terputuslah segala harapan kehidupan manusia. Manusia yang kehilangan ikhtiar, sama seperti mayat yang berjalan. Hal ini kerana, dia tidak punya ruang untuk berusaha. Tetapi Allah tidak memberitahu kita masa hadapan kita, apakah yang bakal terjadi pada kita, lantas mewujudkan kepada kita satu kuasa bernama IKHTIAR/PILIHAN. Di sini, nyalaan harapan muncul pada manusia yang lemah. Tanda kasih sayang Allah SWT yang sangat luas. Allah suruh pilih, Allah suruh usaha Dengan ikhtiar yang Allah kurniakan kepada manusia, maka manusia berhak memilih. Tiada paksaan. Cuma, di sini perlu diketahui bahawa, setiap pilihan mempunyai konsikuensi/kesannya. Allah SWT berrman: Tidak ada paksaan dalam agama (Islam), kerana sesungguhnya telah nyata kebenaran (Islam) dari kesesatan (kufur). Oleh itu, sesiapa yang tidak percayakan Taghut, dan ia pula beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh yang tidak akan putus. Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. Surah Al-Baqarah ayat 256. Siapa yang memilih kebaikan, Allah akan berikan pengakhiran kebaikan untuknya. Siapa yang memilih kejahatan, hasilnya di akhir nanti adalah keburukan. Itu keadilan Allah SWT. Walaupun mengambil jalan kebaikan menyebabkan kita susah di dunia, Allah Maha Adil dengan memberikan kita kesenangan di syurga yang amat hebat, dan abadi selama-lamanya dalam kesenangan itu. Allah SWT berrman: Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Surah Ar-Ra d ayat 11. Allah mengarahkan kita berusaha di dalam ayat ini. Ini juga namanya adalah pemberian peluang oleh Allah SWT. 394

Maka, apakah kita boleh menyalahkan Allah, sedangkan kita yang tidak mengambil peluang? Tuduhan pada Allah itu satu jenayah. Di zaman Saidina Umar, ada seorang pencuri ditangkap. Apabila ditanya kenapa dia mencuri, dia menjawab: Sesungguhnya, Allah telah mentaqdirkan aku untuk mencuri Saidina Umar berkata: Potong tangannya, dan sebat dia 40 sebatan Saidina Ali yang ada ketika itu terkejut: Wahai Umar, hudud untuk pencuri memotong tangan. Justeru, apa perlunya pada 40 sebatan? Itu adalah ta zir(hukuman dari pemerintah) kerana dia menuduh Allah SWT sesuatu yang tidak patut dituduhnya Umar RA menjawab. Ini menunjukkan bahawa, tuduhan bahawa Allah telah mentaqdirkan kita keburukan-keburkan, adalah satu jenayah. Kita meletakkan kepada Allah kesalahan-kesalahan kita. Sedangkan, pada asalnya, kita tidak akan tahu sesuatu perkara melainkan setelah terjadinya ia. Maka, pada ketika itu kita sepatutnya memilih untuk ke arah kebaikan, bukan mengambil keburukan. Silap pada tempat pertama, adalah kita. Kita yang memilih keburukan. Maka, di mana salahnya Tuhan? Dah usaha, dapat keburukan juga Ada banyak kes, manusia cuba menjadi baik, jadi pandai, jadi berjaya, tapi tak mampu juga. Dia dah usaha banyak kali, tetapi asyik gagal sahaja untuk mencapai kebaikan. Akhirnya dia kecewa. Putus asa. Dan berkata: Allah dah takdirkan aku macam ini nampaknya Kesilapan orang sebegini adalah, dia tidak melihat keluasan kasih sayang Allah padanya. Apakah dia tidak melihat, bahawa umur masih ada padanya, masa masih bergerak di sekelilingnya, usianya masih diterus sambung? Jadi, di mana peluang untuk berputus asa? Putus asa ini hanya bila mati sahaja. Sebelum mati, kita punya banyak peluang dan ruang untuk berusaha. Tidakkah kita melihat kasih sayang Allah pada ketika ini? Kesukaran kita mendapat kebaikan adalah satu ujian. Ia bukan satu alasan untuk mengambil keburukan dan redha dengan kerosakan. Allah SWT berrman dalam surah Al-Mulk ayat 2: Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup bagi menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang terbaik amalannya; dan Dia itu Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat); Ujian perlu ditempuh dengan kecekalan. Bukan berputus asa. 395

Allah SWT berrman: Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kar Surah Yusuf ayat 87. Hanya yang tidak percaya kepada Allah sahaja akan berputus asa. Lihat. Pilihan di tangan anda. Kenapa anda memilih untuk tidak berusaha sampai ke akhirnya? Penutup: Allah Maha Penyayang, kenapa kita mengkhianati-Nya? Kita banyak songeh dengan menyalahkan Allah SWT itu dan ini. Sedangkan, Allah tumpahkan kepada kita banyak kebaikan. Keburukan-keburukan yang berlaku dalam hidup kita, majoritinya adalah kerana diri kita sendiri. Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu. Surah As-Syuura ayat 30. Kita lupa, bahawa Allah tidak pernah membutuhkan kita. Kita yang memerlukan-Nya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu. Dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa. Surah Toha ayat 132. Maka, apakah patut kita mengkhianati kasih-sayang-Nya yang luas itu dengan memilih keburukan, memilih untuk berputus asa, dan tidak bergerak untuk berusaha sehingga ke akhirnya? Ketahuilah, walau usaha kita itu tidak berhasil, tetap ada pahala pada usaha itu. Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)! Surah Al-Zalzalah ayat 7. Besarnya kasih sayang Allah. Kita yang mengkhianati-Nya.
1. http://photos-d.ak.fbcdn.net/hphotos-ak-snc3/hs102.snc3/14993_1289708535782_1622306485_ 747198_5924309_n.jpg

396

Istimewa: Hari Lahir Langit Ilahi. (2010-03-06 13:52)

[1] Langit Ilahi Mari Menjadi Hamba

Selamat hari lahir. Selamat hari lahir. Selamat Hari lahir. Hari ini 6hb Mac. Cukup setahun sudah website Langit Ilahi beroperasi. Seakan waktu bergerak sepantas kilat, kini Langit Ilahi sudah sampai pada hari ini. Sebentarnya waktu tidak bermakna sekejapnya perjalanan. Panjang juga setahun ini. 1001 macam cabaran dan dugaan yang menimpa saya. Namun dengan rahmat dan kasih sayang Allah, saban hari Langit Ilahi bertambah pengunjungnya, semain luas sebaran dakwahnya. Secara jujurnya, saya tidak pernah membayangkan, selepas setahun Langit Ilahi akan menjadi seperti hari ini. Medan Penghubung Selama setahun, website Langit Ilahi telah menjadi medan kepada perhubungan serta komunikasi saya dengan pembaca-pembaca buku saya. Keeratan hubungan saya dengan pembaca, berputik di Langit Ilahi kebanyakannya. Langit Ilahi juga membantu saya memperkenalkan karya saya yang baru dan memberi ruang kepada pembaca untuk mengkritiknya. Ini banyak membantu saya melihat citarasa masyarakat atas karya yang akan saya terbitkan. Kewujudan Langit Ilahi, ibarat jambatan antara saya dengan pembaca-pembaca yang tidak pernah bertemu dengan saya. Di Langit Ilahi, saya mendapat keluarga yang sangat besar dan saya sangat sayang. Itulah dia pembaca saya. Medan Meningkatkan Kualiti Ramai tertanya-tanya kenapa saya menulis Langit Ilahi setiap hari. Hari ini saya akan menjawabnya. Saya menulis di Langit Ilahi adalah untuk meningkatkan skill penulisan saya. Dengan menulis setiap hari, akal saya jadi terlatih dan mampu mencerna idea dengan pantas. Bahasa dan gaya penulisan saya juga akan tertingkat dari masa ke semasa. 397

Langit Ilahi yang saban hari dilawati oleh pembaca-pembaca yang tidak kurang hebatnya juga, menjadi medan perkongsian dan percambahan idea antara saya dengan pembaca-pembaca. Di sini, secara tidak langsung, cara berkir saya terbentuk dan cara saya memandang masyarakat juga terpupuk. Di Langit Ilahi saya berurusan dengan 1001 macam orang. Dengan itu, saya secara tidak langsung menajdi murid kepada masyarakat, dalam persediaan saya untuk mengubah suasana masyarakat kita hari ini. Pendek kata, hidup saya banyak terkesan dengan perjalanan Langit Ilahi. Sampai satu waktu, tulisan saya yang dahulu menjadi penegur kepada diri saya yang sekarang. Seakan-akan Langit Ilahi adalah manusia, yang menegur saya agar tidak lupa kepada-Nya. Masih banyak kelemahan Jujurnya, Langit Ilahi masih banyak kekurangan. Saya bukan manusia kamil yang mampu menggerakkan website berharga ini dalam keadaan 100 %. Ditambah dengan tanggungjawab saya sebagai seorang pelajar, sahabat, ahli persatuan dan hamba Allah SWT. Namun saya tidak pernah redha dengan kelemahan. Saban hari saya berusaha meninggalkan kelemahankelemahan saya. Walaupun saya tahu manusia itu tidak akan mencapai kesempurnaan, saya tahu manusia itu diberikan sesuatu oleh Allah SWT yang dipanggil USAHA. Sekurang-kurangnya saya berUSAHA. Kadangkala, kebanyakan kelemahan di Langit Ilahi ini, tertutup oleh komitmen pembacanya, yakni anda semua. Ada juga kelemahan yang hanya akan saya perasaan apabila ditegur oleh pembaca. Justeru, pembaca sebenarnya memainkan peranan yang penting dalam perjalanan Langit Ilahi. Terus melangkah Di bulan pertama penubuhannya, Langit Ilahi hanya didatangi 12,846 orang sebulan. Kemudian setiap bulan meningkat sedikit demi sedikit sehingga mencapai 31,081 orang sebulan pada bulan September 2009. Kemudian berlaku peningkatan drastik pada bulan Oktober 2009 dengan 45, 976 orang sebulan. Kemudian Langit Ilahi terus meningkat dan meningkat bilangan pelawatnya sehingga pada Bulan Februari 2010, dicatatkan bahawa pelawatnya adalah seramai 67,956 sebulan. Setakat ini, hit counter Langit Ilahi menunjukkan, Langit Ilahi sudah dilawati sebanyak 601,908 orang dalam masa setahun. Bilangan pelawat yang banyak ini menyebabkan Langit Ilahi dan nama Hilal Asyraf akhirnya muncul dalam suggestion di google. Kalau ditulis Langit, sudah akan ada suggestion Langit Ilahi. Kalau ditulis Hilal, sudah ada suggestion Hilal Asyraf. Ini satu moral untuk perjuangan menyebarkan kebenaran. Langit Ilahi akan terus bergerak, melangkah ke arah kejayaan, kecemerlangan dalam mendidik pengendalinya dan diri masyarakat, agar kembali kepada Allah SWT. Dibina Langit Ilahi ini bukan untuk populariti, bukan juga untuk mengaut wang, jauh sekali mengajak ke arah kemungkaran. Langit Ilahi dibangunkan untuk kita bergerak menjadi hamba kepada Allah SWT. Moga Allah SWT mengizinkan saya istiqomah atas jalan ini, dan melimpahkan kurnia-Nya kepada kita semua, dengan memberikan kita kekuatan untuk kekal di dalam Islam. 398

Moga Langit Ilahi, mampu menjadi contoh kepada blogger lain yang ingin menjadi agen perubahan ke arah kebaikan dalam kehidupan masyarakat hari ini. Penutup: Mari Menjadi Hamba Selamat Hari Lahir Langit Ilahi. Di kesempatan ini juga saya ingin layangkan ucapan terima kasih saya kepada anda semua yang selama ini memberikan sokongan. Saya tidak tahu hendak membalas jasa anda dengan apa melainkan doa yang tidak putus-putus. Saya masih ingat beberapa orang yang sentiasa memberikan inspirasi pada saya, sedari awal penubuhan website ini, terutama Ihsan Berahim yang banyak membantu saya dalam mengendalikan website ini, malah dialah yang mencadangkan saya agar memulakan penulisan di dalam blogspot dahulu. Saya kira, perjalanan Langit Ilahi yang mencapai tahap hari ini, adalah daripada berkat doa pelawatpelawat dan pembaca-pembaca. Saya berharap, kita tidak sekadar berseronok di dalam website ini, tidak sekadar rasa senang hati melihat pengisian di dalam website ini, tidak sekadar meluangkan masa melapangkan waktu, tetapi saya berharap agar website ini benar-benar ada manfaatnya dalam kehidupan kita, dan dibuahkan manfaat itu dalam bentuk amalan dalam kehidupan. Menjadi hamba yang Allah redha. Itu tujuannya diwujudkan website ini. Sama-samalah kita bergerak memperbaiki diri, mengkoreksi hati, untuk menjadi hamba kepada Ilahi. Terus menembak doa...
1. http://ms.langitilahi.com/wp-content/themes/primepress/headers/PP-airplane.jpg

399

Motivasi: Terus Menjadi Hebat? (2010-03-07 13:28)

[1] Tiada siapa terus menjadi hebat.

picture by Dinardi of Deviant Art

Ana dah ikut dah step-step dia, tetapi kenapa tak berjaya? Saya dah usaha untuk contohi dia, tapi saya masih macam dahulu Kita merungut apabila kita lihat, kita tidak berjaya mencontohi seseorang yang cemerlang dalam medan kehidupan. Akhirnya, kita disapa rasa lemah dan berputus asa. Kita rasa diri kita memang ditakdirkan untuk tidak cemerlang dan tidak mampu melakukan apa-apa. Sedangkan, kita baru sahaja hendak mencontohinya. Dia memakan masa setahun untuk cemerlang, kita hendak cemerlang sepertinya dalam masa sebulan sahaja. Kejayaannya memakan masa 10 tahun, kita hendak cemerlang sepertinya dalam masa setahun sahaja. Sememangnya bila kita tidak berjaya, kita akan rasa kecewa. Sebab di dalam dunia ini, memang tiada manusia yang akan terus menjadi hebat. Kejayaan perlukan usaha, usaha perlukan masa Kita melihat penulis hebat seperti A. Samad Said dan kita ingin mencontohinya. Kita pun berusaha pergi ke bengkel-bengkel untuk mencari tips penulisan agar kita mampu cemerlang sepertinya. Selepas usaha kita itu, kita pun menulis satu karya, dan meminta rakan kita membacanya. Rakan memberikan komentar: Apa kau tulis macam budak tadika ini? 400

Kita terus rasa lemah. Kita rasa bahawa, kita memang tidak akan mampu berjaya. Usahalah banyak mana pun, kita rasa kita tidak akan sesekali mengucup kecemerlangan. Di sini masalah kita. Kita hanya faham bahawa kejayaan perlukan usaha. Tetapi kita terlpa bahawa usaha memerlukan masa. Sekali gagal, 10 kali dikritik, bukanya petanda bahawa kita akan tewas selama-lamanya. Hakikatnya, kegagalan, kritikan, hinaan dalam perjalanan ke arah kecemerlangan adalah ujian daripada Allah SWT untuk melihat kesungguhan kita. Malah, itu adalah latihan berharga daripada Allah, agar kita belajar dari pengalaman hidup. Tiada manusia terus berjaya, terus hebat. Semuanya mengalami ujian dan halangan, kadangkala beberapa kejatuhan, sebelum dia berjaya seperti apa yang kita lihat dia berjaya hari ini. Usaha itu, berkali-kali Rasulullah SAW tidak berdakwah sekali sahaja kepada seorang yang tertentu. Baginda berdakwah berkali-kali kepada manusia yang sama. Sebagai contoh, kepala-kepala musyrikin Makkah. Baginda tidak pernah bosan, tidak pernah rasa kecewa dengan hinaan dan seksaan mereka. Hari pertama baginda memulakan dakwah secara terang, baginda mengumpulkan semua ahli Makkah di buki Safa. Baginda menjerit bertanya akan kepercayaan mereka kepada baginda. Mereka semua menyatakan bahawa mereka akan mempercayai baginda. Maka baginda menyeru kepada mereka supaya beriman kepada tuhan yang satu. Ketika itu Abu Lahab berteriak: Celakalah tangan Muhammad. Adakah kau mengumpulan kami hanya kerana ini? Dan seruannya itu tidak diendahkan. Adakah baginda berhenti dari dakwahnya dan berkata: Aku sudah ada wahyu dari langit, mereka masih tidak menerima. Nampaknya, aku ini memang akan gagal memperbaiki ummatku Begitukah? Tidak. Baginda terus berusaha, dengan pelbagai lagi teknik dan cara, dengan pelbagai uslub dan pengajaran, dan akhirnya selepas 13 tahun, baginda berjaya membina satu negara sendiri di bawah bendera Islam, dan 10 tahun selepas itu, seluruh kaum Musyrikin Makkah, beriman kepada Allah SWT dalam peristiwa Fathu Makkah. Siapa kata gagal itu, adalah kegagalan? Gagal itu adalah pengajaran. Apakah gagal yang sebenar? 401

Berputus asa. Itulah kegagalan yang sebenar. Penutup: Teruskan usaha. Itu sendiri satu kehebatan. Kesilapan kita dalam mencontohi seseorang, adalah kita berhajatkan diri kita benar-benar menjadi seperti orang itu. Sedangkan, kita dengan dia adalah dua manusia yang berbeza. Kita tidak pernah boleh menjadi seperti seseorang. Bila kita mencontohi, kita sebenarnya mengekstrak apa yang ada pada dia, dan menjalankannya pada tubuh kita. Maka adalah perkara yang biasa sekiranya kejayaan yang dia capai, kita capai lebih lewat. Hal ini kerana, kita bukan dia. Dan adalah luar biasa, lagi mengkagumkan, jika perkara yang dia berjaya capai, kita capai dengan lebih awal. Saya kata luar biasa lagi mengkagumkan, namun perkara ini bukannya mustahil. Ini terjadi kepada Dr Zakir Naikk yang berjaya melakukan sesuatu yang lebih hebat dari Ahmad Deedat Rahimahullah hanya dalammasa 4 tahun. Almarhum Ahmad Deedat sendiri berkata: Kau telah berjaya mencapai apa yang aku usahakan dalam 40 tahun ini, dengan hanya 4 tahun Tetapi pokokya kembali kepada usaha yang tidak kenal putus asa. Dengan terus berusaha, usaha, usaha dan usaha, itu sendiri adalah satu kehebatan sebenarnya. Apakah Nabi Saleh adalah seorang yang gagal apabila seluruh kaumnya diazab? Apakah Nabi Lut adalah seorang yang gagal apabila seluruh kaumnya diterbalikkan? Apakah Nabi Nuh seorang yang gagal apabila hanya 83 orang dari kaumnya yang terselamat? Apakah Nabi Yahya adalah seorang yang gagal apabila akhirnya kepalanya dipenggal? Sesekali tidak. Bahkan mereka adalah manusia yang hebat yang pernah berjalan di atas muka bumi ini, kerana kegigihan usaha mereka yang tidak kenal lelah dan putus asa. Bagaimana pula dengan kamu, wahai manusia yang ingin menjadikan dirinya hebat?
1. http://fc05.deviantart.net/fs19/f/2007/280/1/3/the_samsara_by_dinardi.jpg

402

Perkongsian: Surat berantai. Saya hairan dengan sikap kalian. (2010-03-08 14:56)

[1] Mimpi. Bukan dalil kita.

picture by ambientdream of deviant art

Surat berantai. Isu lama. E-mail Yang diforward berkali-kali dari e-mail ke e-mail. Beberapa mesej nampaknya sangat bagus untuk disebarkan. Tetapi, saya telah melihat satu kerosakan yang berlaku dalam penciptaan surat berantai. Dimasukkan unsur-unsur syirik, yang terkeluar dari syara , dan disertakan ugutan-ugutan atau ramalan masa hadapan yang melampau serta tidak berasas. Saya bangkitkan hal ini, kerana beberapa orang bertanya kepada saya, apakah mesej yang mereka terima itu patut disebarkan? Dikatakan penjaga makam Rasulullah bermimpi bertemu baginda SAW, dan baginda berpesan itu dan ini, kemudian ada ugutan pula di akhir e-mail, siapa tidak menyebarkannya akan celaka, siapa yang menyebarkannya akan mendapat sesuatu yang berharga. Oh pemula/penyebar/yang mempercayai surat berantai, saya hairan dengan sikap kalian. Perlu ada asas Saya tidak menyalahkan surat berantai. Saya menyalahkan surat berantai yang isinya merapu dan terkeluar dari kebenaran. Malah pada satu tahap menganggu aqidah. Ala, kan baik tu? Nak sebar kebenaran dan peringatan Ini alasan yang orang suka pakai, apabila saya tegur secara personal berkenaan surat berantai yang dia hantar. Perkara kebaikan, perlu ada asas yang sohih. Bukan boleh pakai taram sahaja. Tambah pula jika kita kaitkan dengan nasib seseorang, celaka atau berjayanya dia. Apakah surat itu punya kuasa tertentu untuk menjadiikan seseorang celaka atau cemerlang? Saya tidak pernah jumpa sesuatu yang berkuasa 403

daripada Allah SWT. Hatta Rasulullah SAW pun tidak boleh memberikan kecelakaan pada seseorang. Apatah lagi makhluk lain, dan juga sekadar satu e-mail. Apa asas surat itu? Adakah sekadar bergantung mimpi bertemu Rasulullah ? atau bergantung kepada khabarnya yang dikatakan disampaikan oleh Syeikh Ahmad Penjaga Makam Rasulullah ? Saya akan terangkan berkenaan mimpi bertemu Rasulullah dalam sub topik yang seterusnya. Tetapi di dalam sub topik ini, saya ingin bertanya, siapakah Sheikh Ahmad? Ada sesiapa boleh tunjukkan pada saya orangnya. Dan hairannya, dia membawa berita yang sangat besar, sehingga yang tak sebar akan mengalami kehilangan benda berharga/kecelakaan, yang menyebar akan mendapat kejayaan, keuntungan, tetapi dia ini tidak pula pernah disebut oleh Syeikh Yusuf Al-Qaradhawi ke, Syeikh Wahbah Zuhaili ke, Sheikhul Akbar Al-Azhar ke. Guru saya yang sangat sangat hebat dalam pelajaran Aqidah, Dr Ala Hilat atau Ulama Jordan Dr Mahmud Malkawi pun tak pernah sebut dia ini. Siapa Syeikh Ahmad yang dikatakan bermimpi bertemu Rasulullah SAW dan memberitahu berita ini? Silap haribulan, Syeikh Ahmad itu pun hanya rekaan oleh mereka yang memulakan rantaian e-mail. Bertemu Rasulullah dalam mimpi Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang pernah melihat aku dalam mimpinya, bererti dia akan dapat melihatku di dalam keadaan sedar. Sesungguhnya tidak boleh syaitan menjelma dengan rupaku . { Jami e As-Soghir Imam Suyuthi : 8690 , Sahih Al-Bukhari : 12 / 6993 , Sahih Muslim : 4 / 2266 . Sunan Abu Dawud : 4 / 5023 }. HADIS SAHIH . Di dalam riwwayat lain, Rasulullah SAW bersabda: Sesiapa yang pernah melihat aku dalam mimpinya maka dia benar-benar melihat sesuatu yang benar { Jami e As-Soghir Imam Suyuthi : 8689, Sahih Al-Bukhari : 12 / 6996 , Musnad Ahmad 5 / 306 , Sahih Muslim 4 / 2267 }. Ini adalah dalil yang manusia suka gunakan untuk membenarkan kata-katanya bahawa dia bermimpi bertemu dengan Rasulullah SAW. Kemudian dengan dalil ini, dia berkata bahawa apa sahaja yang dia sebut, dengan dinisbatkan kepada Rasulullah SAW adalah benar. Saya tidak pernah meragui kebenaran hadith itu. Tetapi saya meragui orang yang menceritakan bahawa dia bermimpi bertemu dengan Rasulullah SAW. Hal ini kerana, sekiranya apa yang diperkatakan tidak terdapat di dalam Al-Quran dan Sunnah, maka dia dan mimpinya itu layak saya ragui dan tidak percayai. Hal ini kerana, kandungan mimpi bertemu dengan Rasulullah s.a.w. itu tetap perlu dipertimbangkan dengan neraca al-Qur an dan al-Sunnah. Menurut Dr. Yusuf al-Qaradhawi di dalam kitabnya Mauqiful Islam Minal Ilham wal Kasyaf wa Ra yu waminat-Tama im wal Kahanah war-Ruqaa : Seseorang yang bermimpi bertemu dengan Nabi s.a.w. dalam tidurnya, lalu Nabi menyuruh atau melarangnya dari melakukan sesuatu, atau menzahirkan kecintaan kepada sesuatu atau kepada peribadi atau kepada kumpulan tertentu atau menunjukkan kemurkaan dan kebenciannya kepada seseorang atau jemaah atau sesuatu pendirian atau amalan, semuanya ini tidak boleh diambil kira dan tidak mensabitkan 404

sebarang hukum syarak baik hukum wajib, sunat haram, makruh dan juga harus atau memberikan ketuanan, pembebasan mahupun permusuhan. Semuanya perlu dibentangkan terlebih dahulu kepada syari at yang sabit lagi maksum. Jika bertepatan ia boleh diterima tetapi jika sebaliknya yang menjadi hujah tetap syari at. Mimpi hanya untuk menggembirakan atau menjinak-jinakkan hati sahaja. Tambah Dr Yusuf Qaradhawi lagi : Perkara yang hanya dipertanggungjawabkan (taklif) oleh Allah supaya kita meyakini dan beramal dengannya ialah sesuatu yang diwahyukan kepada Rasul-Nya semasa hayat Rasul tersebut, bukan berdasarkan kepada apa yang dibawa oleh mimpi di dalam tidur setelah kewafatannya. Allah SWT telah berrman: Pada hari ini, Aku telah sempurnakan bagi kamu ugama kamu, dan Aku telah cukupkan nikmatKu kepada kamu, dan Aku telah redakan Islam itu menjadi ugama untuk kamu. Surah Al-Maidah ayat 3. Islam sudah lengkap dan sempurna. Maka adalah mustahil Rasulullah SAW akan mendatangkan sesuatu yang bertentangan dengan Islam itu sendiri. Apatah lagi kalau sekadar jumpa orang tua berjanggut putih dan berpakaian jubah serba putih berpesan itu ini itu ini Lagilah tertolak. Menurut Abu Dzar al-Ghifari r.a: Rasulullah s.a.w meninggalkan kami dan tidak ada seekor burung yang mengepakkan kedua sayapnya di udara melainkan baginda menyebutkan kepada kami ilmu tentangnya. Dia berkata: Lalu Rasulullah s.a.w bersabda: Tidak tertinggal sesuatupun yang dapat mendekatkan seorang hamba kepada syurga dan menjauhkannya dari neraka melainkan aku telah jelaskan kepada kamu semua. [Hadis sahih riwayat al-Tabrani] Jadi, boleh ke kita ambil mimpi bertemu Rasulullah sebagai petanda itu dan ini, sebagai pengkhabaran masa hadapan itu dan ini, sebagai tanda keuntungan atau kecelakaan itu dan ini, sebagai tanda kesohihan dan kebatilan itu dan ini? Tidak boleh. Benar atau salah, buruk atau baik, untung atau celaka, semuanya kita ukur dengan AlQuran dan As-Sunnah. Mudah ceritanya, kalau anda claim, anda bertemu Rasulullah dan Rasulullah suruh anda buat sesuatu yang tidak ada dalilnya dalam Al-Quran dan As-Sunnah, maka yang anda mimpikan itu bukan Rasulullah SAW. Jadi, boleh terima ke e-mail berantai Syeikh Ahmad itu? Celaka, berjaya, untung, rugi, semuanya ketentuan Allah. Kenapa saya katakan surat sedemikian mempunyai kesyirikan di dalamnya? Hal ini kerana, surat itu berkata bahawa, jika tidak sebar maka akan mendapat kecelakaan. Jika sebar mendapat keuntungan. Diceritakan di dalam surat itu berkenaan beberapa orang yang tidak menghantar dan mereka mendapat kecelakaan. Ada pula diceritakan yang menghantar/sebar dan mendapat keuntungan. 405

Di sinilah syiriknya. Surat memberikan kebaikan? Surat memberikan kecelakaan? Sesungguhnya, hanya Allah SWT sahaja yang memberikan itu dan ini. Maka kenapa perlu diugut kalau tidak disampaikan sesuatu perkara maka akan celaka, kalau sampaikan mendapat untung? Hatta kecelakaan yang menimpa orang yang tidak menghantar surat ini, pada saya bukan kerana surat itu. Itu hanyalah kehendak Allah SWT yang ingin dia mendapat kecelakaan sebagai ujian dalam kehidupannya. Yang mendapat untung juga demikian. Saya suka nak bertanya, apakah yang mendapat kecelakaan itu, tiada langsung kebaikan di dalam hidupnya? Apakah yang mendapat keuntungan itu, tiada langsung kecelakaan did alam kehidupannya? Jawab. Saya tak nampak kenapa satu surat boleh memberikan untung celaka. Jika demikian, Allah sudah lama mengazab manusia-manusia yang tidak menyebarkan Al-Quran yang memang 100 % sohih. Kenapa Allah nak mengazab orang yang tak menyebar surat, sedangkan Dia tidak pernah mengazab direct orang yang tak sebarkan Al-Quran? Kalau yang tidak menerima kebenaran, tidak melaksanakan tanggungjawab, pun Allah bagi masa hingga mati, dan pembalasannya adalah pada hari akhirat nanti. So... Amacam Surat Syeikh Ahmad dan sekutu-sekutu surat berantai yang agak-agak sejenis dengannya? Ada back up ke? Penutup: Orang mudah tertipu. Bangunlah, belajar. Saya hairan. Hairan dan sangat hairan. Surat pendek, dalilnya pun tidak berasas, sekadar berpaut pada mimpi bertemu Rasulullah , diberitahu oleh syeikh penjaga makam Rasulullah , ditutup dengan ugutan sebar untung, tak sebar celaka , kemudian berbondong-bondong orang sebar. Yang artikel-artikel dari blog-blog yang bagus macam SaifulIslam.com, Zaharuddin.net, dan yang sepertinya tidak ada pula yang semangat nak jadikan forward mesej. Ayat-ayat Al-Quran yang terang-terang sohih, di dalamnya ada ugutan, ancaman, keuntungan, keberjayaan daripada Allah secara direct, tiada pula yang nak buat mesej berantai. Saya hairan dan sangat hairan. Inilah dia mentaliti sebahagian kita. Suruh belajar direct dengan sumber dalil tak mahu. Bila mimpi benda pelik sikit, mula bising sana sini nak kata itu petanda untuk itu dan ini. Bila nampak tulisan Allah atas langit, mula cakap itu petanda untuk sekian-sekian perkara. Sedangkan, mimpi tidak boleh dijadikan dalil. Apa-apa perkara menakjubkan bukan boleh kita jadikan petanda itu dan ini, melainkan kita pulangkan kepada kebesaran Allah SWT dalam menciptakan 406

awan/pokok kaktus/dll berbentuk nama-Nya. Lainlah perkara menakjubkan itu ada nasnya, ada penerangannya, untuk dikaitkan dengan dekatnya hari kiamat dan sebagainya. Pesan saya, belajar lah. Kalau kamu bukan pelajar agama pun, rajin-rajin lah sikit buka Al-Ahkam.net ke, atau tanya mereka yang memang pakar dan dipcercayai dalam dunia Islam. Jangan mudah percaya dengan perkara yang tiada asas. Dan nasihat ringkas saya pada yang memulakan/terkir nak mulakan/sebarkan/terkir nak sebarkan surat-surat berantai merepek ni, harap boleh hentikan. Kalau dah terhantar, dah termula, sila cepatcepat minta maaf pada orang yang anda hantarkan itu.
1. http://fc01.deviantart.net/fs50/f/2009/304/6/f/haluan_mimpi_by_ambientdream.jpg

407

Motivasi: Nak ke tak nak? (2010-03-09 06:08)

[1] Pilihan di tangan kita. Namun balasannya tetap ada.

picture by Osokin

Benteng yang menjadi pemisah antara kecemerlangan dunia akhirat seseorang, dengan kegagalan mereka, adalah benteng bernama: Nak ke tak nak? Ini adalah benteng ajaib. Kalau kita sebutkan nak, akan muncul pintu pada pintu itu. Sekiranya kita menyebutkan tak nak, maka yang kelihatan hanyalah dinding dan kita akan kekal berdiri di hadapan dinding itu tanpa mampu meneruskan perjalanan. Manusia yang tidak mampu berjaya, hakikatnya dia tersekat pada dinding bernama nak ke tak nak ini. Hal ini kerana, biasanya mereka akan memilih tak nak. Mereka tertipu dengan benteng majazi yang sebenarnya tidak wujud itu. Dan perhatian, dalam membicatakan nak ke tak nak? ini, saya membicarakan dalam konteks nak ke tak nak? ke arah kebaikan dan sekutu dengannya. Tidak saya bicarakan perihal nak ke tak nak? dalam erti kata membuat keburukan dan sekutu dengannya. Pilihan yang Allah beri Allah SWT berrman: Tidak ada paksaan dalam ugama (Islam), kerana sesungguhnya telah nyata kebenaran (Islam) dari kesesatan (kufur). Oleh itu, sesiapa yang tidak percayakan Taghut, dan ia pula beriman kepada Allah, maka sesungguhnya ia telah berpegang kepada simpulan (tali ugama) yang teguh yang tidak akan putus. 408

Dan (ingatlah), Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui. Surah Al-Baqarah ayat 256. Allah menyatakan bahawa tiada paksaan dalam Islam. Tetapi Allah menyatakan juga bahawa, ketiadaan paksaan itu tidak bermakna ia menghilangkan efek mengambil kebenaran dan kejahatan. Sesiapa yang mengambil kebenaran akan selamat, sesiapa yang mengambil keburukan akan hancur. Hukum ini tetap tidak berubah, walaupun paksaan tidak diletakkan ke atas kita dalam memilih baik dan buruk. Begitulah sekiranya kita hendak mencapai kecemerlangan, baik kecemerlangan dunia mahupun akhirat. Benteng bernama nak ke tak nak? ini tiada paksaan padanya. Anda boleh sahaja memilih tak nak. Juga tiada siapa memaksa anda untuk nak. Tetapi memilih nak ada efeknya, dan memilih tak nak ada efeknya. Dan tiada paksaan dalam membuat pilihan, tidak akan menghilangkan efeknya. Efek memilih nak Bila anda memilih nak, maka anda memilih satu jalan yang sukar. Kadangkala jalan ini memerlukan anda meninggalkan apa yang selama ini anda suka. Jalan ini juga akan anda tempuhi dengan 1001 ujian dan halangan serta cabaran. Itu kesan sampingan kepada nak . Sebagai contoh, apabila membicarakan perihal mengubah masyarakat kepada masyarakat yang mentaati Allah, Syed Qutb menjelaskan keadaan kepada pilihan itu dengan kata-katanya yang masyhur: Jalan ini tidak ditaburi oleh bunga-bunga, tetapi ditaburi oleh duri-duri yang terpacak Ini contoh kesan sampingan terhadap pilihan nak . Kesan sampingan ini amat ditakuti ramai orang. Menyebabkan ramai yang tidak berani memilih nak . Namun, kesan sampingan ini hanya wujud dalam waktu yang pendek sahaja. Kesan utamanya adalah beribu kali ganda lebih menyenangkan dari 1001 ujian tadi, dan jika kita membicarakan perihal akhirat, selain menyenangkan, ia juga bersifat abadi. Allah SWT berrman: Oleh itu, maka (tetapkanlah kepercayaanmu) bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan, (Sekali lagi ditegaskan): bahawa sesungguhnya tiap-tiap kesukaran disertai kemudahan Surah Asy-Syarh ayat 5-6. Namun, ramai yang terlalu takut dengan kesan sampingan pada jalan memilih nak ini. Itu menyebabkan, ramai yang memilih tak nak. Efek memilih tak nak Bila anda memilih tak nak, maka anda memilih satu jalan yang mudah. Anda tidak memilih untuk melepasi benteng, tetapi sekadar berdiri tanpa melakukan apa-apa di hadapan benteng itu. Jalan ini tidak susah dan sukar kerana anda tidak memerlukan usaha dan pengorbanan. Malah, anda boleh 409

berbuat sesuka hati anda tanpa perlu dikawal apa-apa peraturan. Kesenangan, kemudahan, itu adalah kesan sampingan kepada tak nak . Kesan sampingan ini menyenangkan semua orang. Menyebabkan ramai yang suka memilih tak nak . Namun, perlu diketahui bahawa kesan sampingan ini hanya wujud dalam jangka masa yang sementara sahaja. Kesan utamanya, hakikatnya adalah amat menakutkan dan merosakkan diri beerkali ganda lebih dari kesenangan tadi. Dan jika kita membicarakan perihal akhirat, kesenangan sebentar di dunia kerana meninggalkan hukum-hakam Allah, akan dibayar dengan keperitan neraka yang amat dasyat dalam keadaan abadi selama-lamanya. Dan janganlah engkau menujukan pandangan kedua matamu dengan keinginan kepada apa yang telah Kami berikan kepada beberapa golongan dari mereka yang kar itu menikmatinya, yang merupakan keindahan kehidupan dunia ini, untuk Kami menguji mereka padanya; sedang limpah kurnia Tuhanmu di akhirat lebih baik dan lebih kekal. Surah Toha ayat 131. Namun, ramai yang terpedaya dengan kesan sampingan pada jalan memilih tak nak ini. Itu menyebabkan, ramai yang tidak memilih nak . Pilihan di tangan anda. Efek tetap berjalan Pilihlah. Jika nak ke arah kebaikan, maka anda akan merasai kesan sampingannya yang sementara itu dan kemudian mendapat kesannya yang abadi itu. Jika anda tidak hendak pada kebaikan, dan hendak kepada keburukan, maka anda akan merasai kesan sampingannya yang sementara itu dan kemudian mendapat kesannya yang dasyat dalam bentuk abadi itu. Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri Surah Ar-Ra d ayat 11. Melewat-lewatkan pemilihan nak ke tak nak? ini menyebabkan anda membazirkan masa anda dan akhirnya mencampakkan anda dalam golongan yang memilih tak nak juga. Demi Masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian Surah Al- Asr ayat 1-2. Keputusan perlu dibuat. Tiada paksaan. Tetapi anda akan mendapat apa yang sesuai dengan pilihan anda. Penutup: Allah Maha Pengasih bukan? Ini kasih sayang Allah SWT yang terbesar pada pandangan saya. Dia tidak memaksa. Tetapi dengan lemah lembut penuh berhikmah, Allah memberikan amaran. Dengan kuasa-Nya, Allah boleh sahaja membuatkan semua beriman kepada-Nya. Tetapi Dia tidak melakukan demikian. Dia mahu meguji hamba-hamba-Nya dan memberikan mereka IKHTIAR. 410

Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup (kamu) - untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya; dan Ia Maha Kuasa (membalas amal kamu), lagi Maha Pengampun, (bagi orang-orang yang bertaubat); Surah Al-Mulk ayat 2. Allah tidak memaksa untuk kita mentaati-Nya atau bukan, hendak berjaya atau tidak. Tetapi Allah menceritakan keburukan tidak mentaati-Nya, dan keburukan memilih kegagalan. Sebab itu, Allah melarang sesiapa sahaja yang mentaati-Nya untuk berputus asa. Hal ini kerana, berputus asa adalah antara jalan dalam pilihan tak nak tadi. Sesiapa yang tidak berputus asa, dia sentiasa memilih nak kepada kebaikan. Ini satu kasih sayang Allah SWT yang terbesar buat manusia. Kita yang memilih. Namun balasan tetap akan wujud untuk setiap apa yang kita pilih. Tetapi berbalik pada kita, untuk percaya atau tidak dengan balasan terhadap pilihan kita.
1. http://fc07.deviantart.net/fs45/i/2009/142/7/9/Your_Choice_is_Your_Way_by_Osokin.jpg

411

Istimewa: Buat kamu yang mengambil keputusan esok. (2010-03-10 16:06)

[1] Semoga redha semuanya.

SPM. STAM. Esok adalah hari keluarnya keputusan. Calon-calon peperiksaan tahun 2009 ini, pastinya sedang kecut perut bergedup jantung, mungkin ada yang sedang berteleku di atas sejadah berdoa, mungkin ada juga yang tidak kisah kerana yakin 100 % dia berjaya. Maka saya ingin kongsikan di dalam artikel ini beberapa pesanan untuk calon-calon SPM dan STAM. Untuk muhasabah diri, juga mempersiapkan hati agar redha dan bersyukur dengan segala keputusan. Maka, ini perkongsianna. Istimewa buat kamu yang mengambil keputusan esok. Hari pelbagai rasa Hari mengambil keputusan, cuacanya adalah warna warni. Ada yang cuacanya mendung dengan kekecewaan, ada yang cuacanya hujan dengan tangisan, ada yang cuacanya mentari cerah dengan kecemerlangan, ada yang juga yang mempunyai cuaca terik kerana ujub dan riyak dengan kecemerlangannya. Hari mengambil keputusan, hari pelbagai rasa. Berada di tengah-tengah kekalutan suasana itu, kita akan jadi tidak keruan. Kadangkala hilang arah. Yang keputusannya buruk mungkin akan rasa sangat rendah diri, lantas kecewa tidak bertepi seakan esok tiada lagi untuk diri. Yang keputusannya bagus, cemerlang mungkin akan rasa sangat gembira, kadangkala sehingga telupa kejayaan itu diberikan oleh-Nya, lantas ujub, riya , takabbur seakan-akan dia akan berjaya hingga ke akhirat sana. 412

Bagi yang studi penat lelah kemudian berjaya dengan jayanya. Pada hari mengambil keputusan, yang paling kuat tangisannya adalah mereka yang telah bergadang untuk berjaya. Mereka studi hingga lewat malam, kurang tidur, kurang main, dan mengorbankan banyak kelapangannya untuk studi. Bila berjaya, dia rasa jiwanya sangat lapang dan dirinya seakan terawang ke langit. Pada orang begini, saya ingin berpesan, segera kembalikan kegembiraan kamu itu kepada Allah SWT. Sesungguhnya, studi penat lelah kamu tidak lain hanyalah usaha. Allah jugalah yang memberikannya. Pantaslah kamu bersyukur, agar nanti Allah menambahkan kejayaan buat kamu di masa hadapan. Dan sekiranya kamu bersyukur, maka Aku akan tambahkan(nikmatKu)... Surah Ibrahim ayat 7. Jangan sesekali kalian kufur dan takbur dengan menyatakan: berhak ke atas ini Inilah hasil usaha aku. Aku memang

Dan sekiranya kamu kufur(tidak bersyukur), sesungguhnya AzabKu amatlah pedih Surah Ibrahim ayat 7(sambungan ayat tadi). Bagi yang studi penat lelah, tetapi akhirnya keputusannya tidak cemerlang Akan wujud juga, manusia-manusia yang telah berkorban pelbagai perkara, berhabis duit ke kelas tuisyen, bergadang studi menghafal formula, tetapi keputusan peperiksaannya tidak cemerlang. Malah mungkin jatuh merudum ke tahap yang dia juga tidak sangka akan begitu keputusannya. Pada orang sebegini, saya suka mengingatkan bahawa, Allah SWT mengarahkan manusia hanya untuk berusaha. Natijah, keputusan itu adalah kerja Allah SWT. Maka hakikatnya kamu tidak gagal. Bahkan kamu berjaya kerana telah berusaha dengan penuh kesungguhan. Yakinlah bahawa, keputusan kamu yang teruk selepas kamu usaha keras itu, adalah perjalanan yang Allah SWT susunkan untuk kamu menjadi lebih hebat pada masa hadapan. Bukannya untuk kamu kecewa dan jatuh tidak ke mana. Dan boleh jadi apa yang kamu tidak sukai itu baik bagi kamu, dan boleh jadi apa yang kamu sukai itu buruk buat kamu, sesungguhnya Allah itu Maha Mengetahui dan kamu langsung tidak mengetahui apa-apa Surah Al-Baqarah ayat 216. Jangan sangka buruk dengan Allah. Luruskan tubuhmu, bergeraklah menerobos kehidupan penuh liku. Yang tidak studi sungguh-sungguh, tetapi berjaya dengan cemerlang Akan ada juga orang yang terkejut. Eh, aku dapat 10A seh. Tak sangka gila. Aku dah la tak studi. Main je banyak. Hu3.. mantap gila aku ni Dan ayat-ayat yang lebih kurang terkeluar dari mulutnya. Dia terkejut kerana dia tidak bersungguhsungguh. Studinya ala kadar. Dia juga tidak hormat gurunya. Dia juga tidak menjalankan amanah Allah. Tidak berdoa, tidak susah-susah qiamullail bersolat hajat. Tetapi dia berjaya. 413

Pada orang begini, suka saya ingatkan. Jangan sesekali anda rasa ajaib dengan diri anda. Tiada yang istimewanya. Sepatutnya anda berterima kasih kepada Allah yang menyelamatkan anda dari kekecewaan dan malu. Walaupun anda tidak berusaha keras, Allah masih melimpahkan kasih sayangnya dengan mencemerlangkan anda. Jangan rasa ini sesuatu yang hebat. Malah rasailah diri itu dihargai oleh Allah SWT. Jangan biarkan nikmat ini bertukar menjadi istidraj(Allah beri nikmat untuk diri makin lupa dan jauh pada Allah). Sesungguhnya, kejadian ini adalah teguran indah daripada Allah untuk anda. Dia menyelamatkan anda, dan mengajak anda berkir bahawa manusia tidak akan selamanya bernasib baik. Maka kembalikan segala rasa ajaib tadi, kepada Allah SWT. Sesungguhnya Allah itu memberikan rezeki kepada sesiapa sahaja yang Dia kehendaki tanpa berkirakira(tanpa perlukan sebab dan alasan) Surah Ali Imran ayat 37. Ingatilah Aku, maka Aku akan mengingati kamu. Dan bersyukurlah kepadaKu, dan janganlah kamu kufur(tidak bersyukur) Surah Al-Baqarah ayat 152. Dan belajarlah untuk berusaha keras. Sesungguhnya anda telah diselamatkan. Yang tidak studi sungguh, dan keputusannya teruk. Ada golongan yang akan merasakan penyesalan yang teramat sangat. Dia mula melihat betapa kebodohannya dengan tidak studi selama ini, memberikannya keputusan yang sangat hodoh dan menyesakkan. Dia mula melihat masa hadapannya gelap dan memandang dirinya tidak bermakna. Kepada orang sebegini, saya hendak berpesan. Inilah dia teguran Allah SWT. Sepatutnya anda menggunakan titik ini sebagai stesen muhasabah. SPM/STAM bukan segala-galanya. Hidup tidak berakhir dengan SPM/STAM. Tanyalah pada diri, apakah kepahitan keputusan teruk ini ingin anda ulangi pada bahagian kehidupan anda di masa hadapan? Sesungguhnya, Allah masih mengurniakan kamu nyawa, masa, dan kehidupan untuk kamu terus berusaha. Sepatutnya kamu bersyukur, Allah memberikan pengajaran yang hebat dan besar kepada kamu. Jauhilah putus asa. Kegagalan hanyalah batu loncatan, untuk mereka yang sedar dan memikirkan. Rasulullah SAW bersabda: Setiap anak adam melakukan kesalahan, tetapi sebaik-baik pelaku kesalahan adalah mereka yang sering bertaubat Hadith riwayat Tirmidzi no 2499. Sesungguhnya Allah itu amat mencintai mereka yang sering bertaubat dan membersihkan diri Surah Al-Baqarah ayat 222. Sesungguhnya Allah itu tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum, melainkan kaum itu mengubah dahulu apa yang ada dalam diri mereka Surah Ar-Ra d ayat 11. Maka, apa yang anda tunggu dalam kekecewaan? 414

Keluarlah dari selaput kehinaan. Ubah diri. Belajar dari kegagalan. Ini pesananku. Manifestasi cintaku kepada kamu Saya amat menghargai generasi muda. Tidak saya pandang rendah pada mereka sebagaimana sebahagian orang tua memandang rendah kepada saya. Sebab generasi muda adala yang akan menerus dan menyambung perjalanan perjuangan saya. Maka, saya suka generasi muda untuk berkiran luas, dan berjaga-jaga dalam segenap perkara. Perlu sedar betapa hidup ini hanya untuk mendapat redha Allah SWT. SPM dan STAM juga adalah medan untuk mendapat redha Allah SWT. Serta keredaan dari Allah yang lebih besar kemuliaannya; (balasan) yang demikian itulah kejayaan yang besar. Surah At-Taubah ayat 72. Maka hadamilah pesanan-pesanan saya ini. Jangan anda tertipu dengan kejayaan dan kegagalan anda. Ini hanyalah satu stesen dari stesen-stesen kehidupan. Ada banyak lagi stesen yang perlu kita lalui dalam keadaan berjaga-jaga jika ingin selamat. Penutup: Kita hakikatnya mengejar kejayaan yang sebenar. Selamat berjaya! Saya tidak memandang kejayaan dengan neraca manusia. Ada sahaja yang cemerlang SPM/STAM tetapi gagal di universiti. Ada sahaja yang dikatakan berjaya di medan kerjaya tetapi rosak di bahagian lain. Sebab itu, saya memakai neraca kejayaan yang Allah beri. Apa dia? Allah SWT berrman: Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya. Surah Ali Imran ayat 185. Ya... itulah dia kejayaan. Semoga, anda semua berjaya. Di dunia dan di akhirat. Saya doakan yang terbaik untuk kalian buat esok hari. Semoga semua keputusan diterima dengan baik. Hal ini kerana, segala keputusan adalah yang terbaik daripada Allah SWT.
1. http://teratak.files.wordpress.com/2009/03/mh_021.jpg

415

Motivasi: Allah sentiasa berikan yang terbaik. (2010-03-11 13:30)

[1] Apa pun keputusan Allah, ia adalah yang terbaik. Tinggal kita sahaja yang perlu belajar untuk menerima keputusan-Nya dengan baik. Jordan ketika saya sedang menulis ini, baru pukul 6.45 pagi. Tetapi saya tahu bahawa Malaysia sekarang sudah menjejak sekitar pukul 1 petang. Pastinya, acara kemuncak pada 11 Mac 2010 yang mempunyai 1001 rasa telah berlalu. Bagaimana keputusan SPM dan STAM anda? Ya. Pelbagai orang, pastinya pelbagai gaya keputusan. Tahukah anda, walau apa pun keputusan yang anda dapat, sesungguhnya itulah yang terbaik? Ini bukan sekadar menyentuh SPM/STAM/PMR dan lain-lain peperiksaan. Ini juga menyentuh keputusankeputusan yang kita perolehi dalam mana-mana stesen kehidupan kita yang lain. Hal ini kerana, Allah SWT tidak pernah memberikan yang tidak baik pada hamba-hamba-Nya. Cuma pokoknya, apakah kita mampu menerima keputusan Allah dalam keadaan terbaik, yakni dalam keadaan redha pada-Nya? Itu persoalannya. Sikap orang beriman terhadap keputusan Allah SWT. Orang Islam itu tidak ajaib. Tetapi, orang beriman diiktiraf sebagai menakjubkan. Kenapakah orang beriman mencapai tahap yang menakjubkan? 416

Hal ini kerana mereka mampu melalui segenap liku kehidupan dengan tabah dan ketenangan. Rasulullah SAW bersabda: Sungguh ajaib keadaan orang beriman, sesungguhnya semua urusan mereka berada dalam keadaan baik. Dan tiad ayang memperolehi keadaan ini melainkan orang yang beriman sahaja. Sekiranya dia dianugerahkan sesuatu, dia bersyukur. Maka jadilah anugerah itu baik untuknya. Sekiranya dia ditimpa musibah, dia bersabar. Maka jadilah musibah itu baik untuknya Hadith riwayat Muslim. Ya. Itu dia orang beriman. Segala keputusan Allah adalah baik. Anugerah kecemerlangan dan kegemilangan hidup tidak menjadikannya riya , takabbur, ujub sehingga menyeretnya ke neraka. Timpaan musibah tidak membawa kepadanya putus asa, kecewa dan merungut-rungut sehingga menyeretnya ke dalam kalangan manusia yang tidak bersyukur. Kenapa Rasulullah SAW menyebut orang beriman , tetapi bukan orang yang memeluk Islam? Hal ini kerana, hanya yang ber iman sahaja mampu menghubungkan jiwanya dengan Allah SWT, untuk redha dengan segala keputusan-Nya. Tunduk taat pada ketentuan-Nya. Hal ini kerana, hanya orang beriman sahaja yang percaya 100 % tanpa ragu kepada Allah SWT. Keburukan itu, hasil daripada tangan sendiri Musibah-musibah yang menimpa kita dalam kehidupan, biasanya adalah daripada tangan kita sendiri. Tidak semestinya secara terus ia berkait. Sebagai contoh, seorang pelajar gagal dalam peperiksaan. Tidak semestinya kerana dia tidak rajin studi. Tetapi kegagalannya di dalam peperiksaan, adalah teguran Allah SWT atas sikapnya yang angkuh, atas hubungan dengan ibu bapanya yang buruk, atas pembazirannya, atas kelupaannya dalam melaksanakan perintah-perintah fardhu da 1001 sebab lain. Allah SWT tidak akan memberikan keburukan, melainkan kita sendiri yang menjemput keburukan itu. Lihatlah betapa pengasihnya Allah SWT menghantar rasul-rasul pada ummat yang tidak mengetahui. Allah tidak akan mengazab sesuatu kaum melainkan telah disampaikan rasul kepada mereka. Dan tiadalah Kami mengazabkan sesiapapun sebelum Kami mengutuskan seorang Rasul (untuk menerangkan yang benar dan yang salah). Surah Al-Israa ayat 15. Tetapi, manusia memilih untuk ingkar. Sebab itu Allah menurunkan musibah kepada mereka. Akhirnya benarlah rman Allah SWT: Dan apa jua yang menimpa kamu dari sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (dari perbuatan-perbuatan yang salah dan berdosa); dan (dalam pada itu) Allah memaafkan sebahagian besar dari dosa-dosa kamu. Surah Asy-Syuura ayat 30.

Ini juga satu ujian 417

Bila Allah SWT menunjukkan keputusan-Nya pada kita atas sesuatu perkara, kita perlu ingat, bahawa bagaimana pun keputusan itu, semuanya adalah untuk menguji kita. Cemerlang atau gagal, berjaya atau tewas, menang atau kalah, kedua-dua sisi keputusan itu mempunyai ujiannya yang tersendiri. Cemerlang diuji hebat dengan ujub, riya , takabbur, dan lupa diri. Gagal diuji hebat dengan putus asa, kecewa, sangka dan buruk pada Allah SWT. Maka, hakikatnya, kita perlu berhati-hati dengan keadaan ini. Baik kita cemerlang, mahupun kita di posisi gagal. Baik kita dikurniakan kejayaan, mahupun kita di posisi ditimpa musibah. Allah SWT mengingatkan kita dalam rman-Nya: Apakah manusia itu mengira, mereka akan ditingalkan dengan berkata: Kami telah beriman, sedangkan mereka belum diuji(keimanan mereka itu)? Surah Al-Ankabut ayat 2. Adakah check semula markah itu tanda tidak sangka baik dengan Allah? Ini soalan yang menyeronokkan, dan hangat pada setiap pengambil keputusan peperiksaan. Tidak salah. Hal ini kerana, check semula keputusan itu bukannya kita sangka buruk dengan Allah SWT yang memberikan kita keputusan yang kurang baik. Bahkan, check semula keputusan itu adalah satu USAHA untuk kita mencapai kecemerlangan. Selepas check, dan telah kita dapat keputusan yang sebenarnya, ketika itu kalau tidak redha juga, maka barulah termask dari kalangan yang tidak bersyukur, dan tidak bersangka baik dengan Allah SWT. Maka, jika anda rasa anda layak mendapat kecemerlangan pada keputusan peperiksaan anda, tetapi keputusan menunjukkan anda gagal, tiada salahnya anda pergi memeriksa. Anggaplah, keputusan gagal yang mungkin silap itu, sebagai pengajaran besar oleh Allah SWT kepada anda. Dan bila anda disahkan berjaya, jangan lupa bersyukur kepada-Nya. Dan bila anda disahkan tetap gagal, jangan lupa juga muhasabah kembali diri anda. Tiadalah pemberian Allah itu yang tidak baik. Tetapi kitalah yang perlu belajar untuk menerima keputusan-Nya dengan baik. Penutup: Allah sentiasa memberikan yang terbaik. 418

Dunia ini merupakan kembar dengan ujian. Baik buruk di dalam dunia ini adalah ujian. Mendapat kebaikan itu juga ujian, mendapat keburukan juga adalah ujian. Hakikatnya, tiada yang buruk dalam pemberian Allah SWT. Semuanya terbaik. Cuma kita yang gagal menilainya. Bila Allah berikan kita kejayaan, itu kebaikan dari segi balasan usaha kita. Bila Allah berikan kita kegagalan, itu kebaikan dari segi peringatan kepada kita. Yang menjadikan pemberian Allah itu buruk adalah kita. Bila Allah berikan kita kejayaan, kita riya , takabbur, ujub, angkuh dan melupakan-Nya. Bila Allah berikan kita kegagalan, kita kecewa, sakit hati, putus asa dan mengeji-Nya. Segala yang baik itu memang daripada Allah SWT. Kita sahaja yang memburukkan diri kita. Maka marilah kita sama-sama, mendidik diri untuk redha dengan keputusan yang Allah SWT berikan. Allah SWT sentiasa memberikan yang terbaik. Tetapi kitalah yang kita perlu belajar bagaimana hendak menerima keputusan Allah dengan baik.
1. http://fc01.deviantart.net/fs42/i/2009/074/1/a/Result_of_Sunshine_by_Injato.jpg

419

Perkongsian: Palestina, kayu ukur yang benar. (2010-03-14 13:49)

[1] Kayu Ukur Kita Berita yang agak terkini daripada Palestina, Masjid Al-Aqsa ditutup oleh tentera Zionis. Seterusnya, Israel berkeras untuk membina sinagog(rumah ibadah yahudi) di dalam Al-Quds itu sendiri. Keadaan agak genting. Seluruh kekuatan Palestina bangkit memenuhi Al-Aqsa dan berusaha untuk menghalang usaha Zionis. Dan bagaimanakah reaksi ummat Islam dunia? Palestina, ternyata kayu ukur yang sebenar untuk melihat kekuatan kita. Kalau adik beradik mati 420

Kita akan sangat-sangat marah sekiranya ada keluarga kita disakiti. Walaupun keluarga kita itu, ada kemungkinan tidak rapat dengan kita, tetapi kita tetap terasa. Sekiranya kita masih punya rasa sayang. Bila di saat genting, kita akan sanggup meloncat untuk membela. Tetapi, dapatkah kita bayangkan, seseorang yang melihat adik beradiknya mati dianiaya orang, tetapi dia tidak bangkit membantu, bahkan membatu buta tidak mengambil tahu? Ya, kita akan kata mereka itu tidak berhati perut. Tiada perasaan. Tiada kasih sayang. Begitulah kita mengukur Ummat Islam hari ini. Adik beradiknya yang bernama Palestina, dirogol, dirobek-robek, dianiaya, tetapi tiada satu pun negara yang betul-betul bergerak menggegarkan Israel. Takut ditekan Amerika, risau dengan harta di poket masing-masing. Bagaimana agaknya kita katakan pada Ummat Islam hari ini? Yang menyeret kepada ketidak pedulian Jawapan saya adalah Wahn. Cinta dunia dan takutkan kematian. Rasulullah SAW sudah menyatakan hal ini. Betapa akan tiba satu hari bila musuh-musuh menggerumuni ummat Islam sebagaimana semut menggerumuni makanan. Sedangkan pada ketika itu ummat Islam dalam keadaaan yang ramai. Tetapi hanya ibarat buih di lautan. Dari mana datangnya perasaan takutkan kematian kerana cintakan dunia? Datang daripada kelemahan iman. Rasa tidak yakin pada Allah SWT, bahawa Dia akan membalas segala perbuatan kebaikan dan memberi azab pada perbuatan buruk. Kita tak yakin bahawa kembali kepadaNya itu benar. Sebab itu kita berusaha mengaut harta-harta dunia, memfoya-foyakan jiwa kita sehabis mungkin di atas kehidupan ini. Bila keimanan melemah, apakah manusia akan memahami hubungan atas keimanan? Tidak. Mereka akan tersekat pada sempadan-sempadan kenegaraan, dan perkauman berdasarkan bangsa dan kulit warna. Negara kita adalah keimanan. Khalifah Islamiyyah pada zaman dahulu mempunyai teritori yang sangat luas. Tidak dipecah-pecahkan tanah Islam kepada banyak negara. Semuanya berada atas satu lembayung kuasa. Yakni kuasa Islam 421

yang memerintah.

Sebab itu apabila seorang perempuan menjerit apabila dianiaya oleh negara bukan Islam, Khalifah AlMu tasim menghantar seluruh bala tenteranya untuk menggegarkan negara itu. Inilah dia kekuatan apabila manusia memahami erti keimanan.

Tetapi manusia sudah lupa akan kekuatan ini. Mereka disisipkan sedikit dunia, membuatkan mereka lupa untuk bersatu semula dan mengambil kembali kekuatan ini.

Mereka lebih rela hidup dalam kerosakan. Dari berjuang mendapatkan kemenangan.

Akhirnya Palestina, yang dahulunya satu tanah paling terjaga di zaman pemerintahan Islam, hari ini terkontang kanting sendirian.

Lihatlah, Al-Aqsa dicerobohi, Sinagog hendak dibina, adakah wujud mana-mana negara Islam membuat kesatuan satu ketumbukan tentera yang hebat untuk menakutkan Israel? Tiada. Semua membatu.

Seakan-akan Palestina bukan seagama dengan mereka.

Seakan-akan tanah bernama Palestina bukan sebahagian dari agama Islam kita. 422

[2] Poster Promosi Lifeline 4 Gaza - Break The Siege

KONSERT LIFELINE 4 GAZA | Break The Siege Sebagai menunjukkan tanda sokongan saya pada NGO-NGO yang keluar dari kemandulan ummat, yang sedar akan peri pentingnya bangkit berjuang, membantu dan menyokong saudara seiman kita di Palestina, saya mempromosikan satu program bernama: Konsert Lifeline 4Gaza Break The Siege.

Maklumat program adalah seperti berikut: Tarikh: 26 Mac 2010. 423

Lokasi: Audotorium MBSA, Shah Alam, Selangor. Masa: 8.00 Malam 11.00 Malam.

Artis Nasyid: Soutul Harakah(Indonesia), Muadz, Da ie. Harga Tiket(Derma Palestina): Dewasa &Kanak-kanak Anjuran: HALUANSiswa &HALUANPalestin. Kerjasama: KARISMA &Mawaddah. Tiket boleh didapati dari wakil IPT masing-masing(Malaysia) Sebarkan pada rakan-rakan. Penutup: Kita yang memilih Hendak lihat kondisi ummat Islam, lihatlah keadaan Palestina. Saya suka menjadikan Palestina sebagai kayu ukur keadaan kita. Kita yang hakikatnya memilih. Untuk terus dipijak, atau bergerak menegakkan kembali kalimah Allah sehingga kita kembali menjadi mulia. Kita memilih. Penawanan semula Palestina, bermula dengan kita menawan nafsu dalam diri kita terlebih dahulu. Penundukan Israel, bermula dengan penundukan kita terhadap kemaksiatan kepada Allah SWT. Kita yang memilih. Pilihan di tangan kita. Namun balasan tetap wujud dan ada untuk setiap pilihan.
1. http://fc06.deviantart.net/fs26/f/2008/158/4/d/palestin_by_yousefshaheen.jpg 2. http://1.bp.blogspot.com/_Jt-MLSmwUug/S4-kmkvwcBI/AAAAAAAAA4w/Qe6nHrueW5M/s640/poster% 20edited%202%20copy.jpg

RM10.00, VIP

RM30.00

424

Perkongsian: Yang Aku ada hanyalah sekarang. (2010-03-15 22:00)

[1] Masa lalu, tak akan pernah kembali.

Melihat-lihat gambar semasa kecil, meningkat remaja, dan remaja membuatkan saya rasa rawan. Saya sentiasa berkata kepada diri saya sendiri, bahawa kalau diberi pilihan, saya akan pulang ke masa dahulu untuk mengubah diri. Memang, manusia dalam meneruskan kehidupan, ada kalanya dia melakukan perkara-perkara bodoh. Bila teringatkan perkara bodoh yang dia lakukan, dia akan terasa ingin kembali untuk pada waktu sebelum dia melakukan kebodohan. Namun, manusia tidak mempunyai semalam. Juga manusia belum tentu menghadiri esok. Dan manusia belum tentu meghabisi hari ini. Yang manusia ada hanyalah sekarang. 425

Sekarang untuk dia hargai, dan membuat peningkatan diri. Ramai tidak menghargai Kita menjalani hidup sehari-hari tanpa gusar. Seakan-akan semalam itu boleh kita kutip kembali bila-bila masa. Seakan-akan juga esok itu 100 % pastinya ada. Sepertinya kita amat yakin, hari ini kita mampu kita tamatkan dengan baik. Ramai tidak menghargai kehidupan, lantas mengisinya dengan perkara yang sia-sia. Saya tidak mengira sia-sia itu dengan apa yang manusia lihat sia-sia. Tetapi saya mengira sia-sia itu dengan apa yang Allah SWT katakan sebagai sia-sia. Katakanlah (wahai Muhammad): Mahukah Kami khabarkan kepada kamu akan orang-orang yang paling rugi amal-amal perbuatannya? (Iaitu) orang-orang yang telah sia-sia amal usahanya dalam kehidupan dunia ini, sedang mereka menyangka bahawa mereka sentiasa betul dan baik pada apa sahaja yang mereka lakukan. Merekalah orang-orang yang kufur ingkar akan ayat-ayat Tuhan mereka dan akan pertemuan denganNya; oleh itu gugurlah amal-amal mereka; maka akibatya Kami tidak akan memberi sebarang timbangan untuk menilai amal mereka, pada hari kiamat kelak. Ayat 103-105 Surah Al-Kah. Saya tidak peduli kalau kita lakukan sesuatu, dan manusia tidak menilainya, atau manusia tidak memberikan perhatian terhadapnya. Sebagai contoh ikhlas, niat yang bersih, amalan qiam di malam hari, berapa helai bacaan Al-Quran kita, berapa zikir kita wiridkan, berapa rapatnya hubungan kita dengan Allah SWT. Sebab saya hanya peduli, apa yang Allah kira pada kita. Apa yang Allah nilai. Dan saya sentiasa yakin, apa-apa sahaja yang Allah katakan baik untuk kita lakukan, itu semestinya baik untuk hubungan kita dengan manusia sekeliling. Allah tidak pernah menyuruh kita melakukan sesuatu yang membawa mudarat pada diri dan juga orang ramai. Cuba kirkan. Namun. Ramai yang tidak menghargai. Waktu-waktu diberikan, dihabiskan untuk memenuhi kehendak manusia semata-mata. Untuk memenuhi tuntutan mereka sahaja. Sebab itu, hendak dapat banyak A, atau mendapat pointer yang tinggi, atau mendapat laba yang besar, atau hendak menyenangkan hati manusia lain, manusia sanggup berbohong, menipu dan melakukan perkara-perkara yang tidak sepatutnya. Nanti Allah akan tanya Adakah saya rasa rugi dengan masa belakang saya, rasa ingin kembali, hanya kerana kenangan-kenangan yang berharga? Hanya kerana rasa rindu dengan suasana-suasana yang ada pada waktu-waktu dahulu? Itu bukan masalahnya. Yang membuatkan saya rasa rawan, terkilan, dan kadangkala terasa hati, adalah kerana apabila saya melihat waktu-waktu belakang saya, maka saya akan terkir, bagaimana Allah SWT akan bertanya pada saya akan hari-hari yang telah saya lalui itu. 426

Dan saya sudah tidak boleh memperbaikinya. Adakah sesiapa yang dapat kembali kepada semalam? Jadi bagaimana? Bagaimana kalau Allah tanya? Sesungguhnya (dengan keterangan-keterangan yang tersebut), Kami memberi amaran kepada kamu mengenai azab yang dekat (masa datangnya), - iaitu hari seseorang melihat apa yang telah diusahakannya; dan orang yang kar akan berkata (pada hari itu): Alangkah baiknya kalau aku menjadi tanah (supaya aku tidak dibangkitkan untuk dihitung amalku dan menerima balasan). Surah An-naba ayat 40. Sebab itu, sekarang adalah amat berharga Manusia tidak nampak, bahawa dia akan pulang kepada Yang Maha Berkuasa. Yang Maha Bijaksana. Yang Maha Memerhatikan. Yang Maha Mengetahui. Sebab itu, waktu sekarang, mereka salah gunakan dengan hidup untuk perkara lain. Kebanyakan perkara, atau kesemua perkara yang dilakukan, tidak dihubungkan dengan Allah SWT. Kerja, tidak dihubungkan dengan Allah. Studi, tidak dihubungkan dengan Allah. Canda, tidak dihubungkan dengan Allah. Makan minum, riadhah, kehidupan seharian, langsung tidak dihubungkan kepada Allah SWT. Sebab itu, perkaraperkara tidak syara menembus masuk dan menyerang kehidupan manusia dari segenap arah. Sedangkan, sekarang adalah berharga. Sebelum ia bertukar menjadi masa lalu, semalam, minggu lepas, bulan lepas, setahun lepas, 10 tahun lepas. Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar. Surah Al- Asr ayat 1-3. Tidakkah manusia benar-benar faham, bahawa mereka hanya mempunyai sekarang? Sekaranglah masa memohon ampun, sekaranglah masa memperbaiki diri, sekaranglah masa mengubati hati, sekaranglah masanya untuk menggerakkan diri ke arah Yang Kekal Abadi. Kita hanya ada sekarang. Tidakkah manusia memerhatikan? Penutup: Nanti bila Allah berpaling... Allah SWT adalah Yang Maha Penyayang, Maha Pengasih, Maha Mencintai, Maha Pengampun. Tiada yang mampu menandingi kasih-sayang-Nya. Tiada siapa yang mampu menandingi cinta-Nya. Tiada yang mampu menyaingi keampunan-Nya. Tetapi akan wujud satu hari, di mana Allah SWT tidak lagi membuka kasih sayang-Nya, melainkan kepada mereka yang telah mendapat kasih sayang-Nya. Akan tiba satu hari di mana Allah menutup 427

ampunan-Nya melainkan untuk mereka yang telah diampunkan-Nya. Akan sampai satu hari di mana Allah menutup cinta-Nya melainkan untuk mereka yang telah dicintai-Nya. Itulah dia Hari Akhirat. Allah akan murka semurka-murkanya pada mereka yang telah diberi peluang tetapi mensia-siakannya. Allah akan marah semarah-marahnya, pada mereka yang telah diberi peringatan tetapi tidak mengendahkannya. Hari itu Allah akan berpaling. Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjukKu, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit, dan Kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta. Lalu berkatalah orang yang berdosa: Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu melihat? Allah berrman: Demikianlah keadaannya! Telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu, lalu engkau melupakan serta meninggalkannya, dan demikianlah engkau pada hari ini dilupakan serta ditinggalkan. Surah Toha 124-126 Dan kita hanya punya kehancuran. Ketika itu kita tidak punya lagi sekarang atau hari esok . Yang kita hanya ada adalah apa-apa yang telah kita lepaskan. Tergantung di neraka. Di tengah-tengah kematian dan kehidupan. Dan (sebaliknya) orang yang sangat celaka akan menjauhinya, Dia lah orang yang akan menderita bakaran neraka yang amat besar (azab seksanya), Selain dari itu, ia tidak mati di dalamnya dan tidak pula hidup senang. Surah Al A laa ayat 11-13.
1. http://fc05.deviantart.net/fs22/i/2007/339/9/a/Memories_of_the_past_by_WiciaQ.jpg

428

Motivasi: Memberikan Kemaafan. (2010-03-17 15:08)

[1] Maafkanlah. Sesungguhnya memaafkan itu sangat mulia dan menyenangkan jiwa.

picture by xxkiriku

Dendam ibarat virus+bom jangka pada masa yang sama. Ia adalah virus yang menghakis kebahagiaan hati, juga bom jangka yang akan meledakkan kemarahan dan menghancurkan harmoni. Dendam biasanya bermula dengan marah. Rasa tidak puas hati. Akhirnya syaitan menyalutnya dengan benci. Kadangkala, suasana ini bermula dengan posisi kita sebagai pesalah. Kita tidak puas hati ditegur. Kita timbulkan 1001 alasan untuk membuatkan teguran itu sesuatu yang perlu kita marahkan. Kadangkala, suasana ini bermula dengan posisi kita sebagai tidak bersalah. Tiba-tiba ada orang aniaya kita, dan melakukan sesuatu yang buruk pada kita atau sengaja membuatkan kita marah. Maka kita timbulkan 1001 alasan untuk membuatkan situasi itu sebagai lesen untuk menghamburkan amarah. Mungkin kita akan rasa puas hati lepas marah-marah sebentar. Tetapi, ia memberikan luka yang dalam. Baik kepada yang dimarahi, atau kita sebagai pemarah. Sebab itu, Islam menganjurkan bermaafan. 429

Sebab dengan kemaafan, hati manusia itu akan bahagia. Bukan mudah Memang tidak mudah. Kita akan rasa diri kita dipijak. Kita akan rasa bahawa kitalah yang kalah. Kita akan rasa bahawa dengan memaafkan maka kita kelihatan seperti pesalah. Kita rasa bahawa: Dia salah, maka dia kenalah merana atas kesalahannya Bukan mudah memaafkan. kita sedar, yang menghadang antara memaafkan dengan tidak adalah sebuah tembok bernama Ego. Tetapi, apakah jalan ke arah kebahagiaan itu mudah-mudah sentiasa? Tidak. Ia memerlukan pengorbanan. Maka, untuk mendapat ketenangan hati dari tindakan memaafkan orang ini, kita perlu mengorbankan ego kita. Kita percaya bahawa, Allah akan memberikan kita sesuatu yang lebih baik, apabila kita memaafkan sesiapa yang menganiaya kita. ...dan hendaklah mereka memaafkan serta melupakan kesalahan orang-orang itu; tidakkah kamu suka supaya Allah mengampunkan dosa kamu? Dan (ingatlah) Allah Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani. Surah An-Nuur ayat 22. Ganjarannya adalah keampunan Allah. MasyaAllah... hanya dengan memaafkan. Tidakkah ganjaran itu sangat besar berbanding kesakitan jiwa memendam amarah? Memaafkan, jiwa tenang, tubuh sihat Memaafkan mempunyai khasiat yang banyak. Selain menjaga hubungan harmonis antara sesama manusia, ia juga mengetuk kesedaran jiwa akan kesalahan diri sendiri terhadap orang lain. Sebagaimana Rasulullah SAW yang amat pemaaf, sifatnya itu mengetuk kesedaran pada ramai musuhmusuhnya. Kita dapat melihat betapa besarnya peribadi Rasulullah SAW apabila baginda memaafkan seluruh kaum Musyrikin Makkah ketika peristiwa Fathu Makkah. Harun Yahya pula, ada menyatakan bahawa, dengan memberikan kemafaan pada orang lain, ini akan membantu kesihatan. Dua buku karangan orang bukan Islam, telah menyokong pendapat ini. Buku yang pertama adalah: Forgive for Good by Dr Federic Luiskin dan Forgiveness by Healing Current Magazine. Kedua-dua buku ini menyatakan betapa memaafkan itu dapat mengurangkan stress, dan mengekalkan kemudaan. Kedua-dua buku ini juga menyatakan bahawa, menyimpan dendam, menahan kemaafan adalah mampu merosakkan sistem tubuh. Hal ini kerana, apabila mansuia berterusan marah, maka kitar suhu tubuh dan peraliran darahnya menjadi tidak teratur dan tidan seimbang. 430

Islam sebagai satu cara hidup, yang diturunkan oleh Allah SWT yang Maha Mengetahui, ternyata telah merungkai perkara ini terlebih dahulu. Sebab itu, kita dapat melihat betapa tenangnya kehidupan Rasulullah SAW dan para sahabat, apabila mereka sentiasa memaafkan dan tidak pula berdendam. Mereka tidak terjun merosakkan hati dan diri mereka dengan memanjangkan perkara yang tidak sihat. Dan hamba-hamba (Allah) Ar-Rahman (yang diredhaiNya), ialah mereka yang berjalan di bumi dengan sopan santun, dan apabila orang-orang yang berkelakuan kurang adab, hadapkan kata-kata kepada mereka, mereka menjawab dengan perkataan yang selamat dari perkara yang tidak diingini; Surah AlFurqaan ayat 63. Adakah memaafkan itu menghalalkan perbuatan salah? Bila kita memaafkan seorang pencuri, apakah kita menghalalkan tindakannya mencuri? Bila kita memaafkan seorang yang menganiayai kita, apakah kita menghalalkan tindakannya menganiayai kita? Tidak. Perbuatan salah itu tetap salah. Adakah memaafkan itu bermaksud tidak menegur? Tidak. Kita tetap menegur. Beza orang yang memaafkan menegur, dengan orang yang marah-marah menegur, orang yang memaafkan itu lebih bersih tegurannya. Dia tidak bersalut emosi yang melampau. Dia menegur memang betul-betul kerana dia faham tanggungjawabnya untuk menegur. Apakah memaafkan ini bermaksud kita tidak boleh marah? Tidak. Kita boleh marah. Tetapi bagaimanakah marah yang sebenarnya? Terbina di atas apakah kemarahan kita? Semestinya kita marah pun, mengikut neraca Allah SWT. Memaafkan adalah untuk kita sebenarnya. Dengan memaafkan, bermakna kita sedang taat kepada Allah SWT. Memaafkan, bermakna kita sedang berusaha menaga jiwa kita. Syaitan, menjadikan amarah manusia, sebagai kuda tunggangannya. Penutup: Pilihan kita. Kita sebagai manusia, diberikan pilihan untuk berikhtiar. Maka, kita tidak dipaksa untuk memaafkan mahupun untuk tidak memaafkan. Kita yang pilih. Namun, setiap pilihan ada konsikuensinya yag tersendiri. Apakah tidak memaafkan itu memberi manfaat yang besar pada diri kita, dan juga pada orang lain? Apakah memaafkan itu memberikan mudarat yang besar pada diri kita dan juga pada orang lain? 431

Sebab itu, dalam membuat pilihan, sebaiknya kita mengambil neraca Allah SWT. Kita tidak mengetahui, tetapi Allah SWT Maha Mengetahui. Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya ada di antara isteri-isteri kamu dan anak-anak kamu yang menjadi musuh bagi kamu; oleh itu awaslah serta berjaga-jagalah kamu terhadap mereka. Dan kalau kamu memaafkan dan tidak marahkan (mereka) serta mengampunkan kesalahan mereka (maka Allah akan berbuat demikian kepada kamu), kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. Surah At-Taghabun ayat 14. Dalam pada itu (ingatlah), orang yang bersabar dan memaafkan (kesalahan orang terhadapnya), sesungguhnya yang demikian itu adalah dari perkara-perkara yang dikehendaki diambil berat (melakukannya). Surah Asy-Syu ara ayat 43. Dan segeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan dari Tuhan kamu, dan (mendapat) Syurga yang bidangnya seluas segala langit dan bumi, yang disediakan bagi orangorang yang bertaqwa;(Siapakah orang-orang yang bertaqwa?) Iaitu orang-orang yang mendermakan hartanya pada masa senang dan susah, dan orang-orang yang menahan kemarahannya, dan orang-orang yang memaafkan kesalahan orang. Dan (ingatlah), Allah mengasihi orang-orang yang berbuat perkaraperkara yang baik Surah Ali Imran ayat 133-134. Justeru, pilihan di tangan kita. Memafkan, atau tidak memaafkan.
1. http://fc05.deviantart.net/fs49/i/2009/188/e/a/Forgive_me__by_xxkiriku.jpg

432

Motivasi: Kalau berada di tempat mereka, bagaimanakah kita? (2010-03-21 16:29)

[1] Kereta yang Allah izin menjadi saksi kejadian

Minggu lepas, dua orang junior, merangkap sahabat akrab saya, Afdholul Rahman bin Che Ani dan Suhaib bin Syaee telah kemalangan di Perlis.

Kereta yang mereka pandu, melanggar pokok. Kereta rosak teruk bagai kain yang terabak.

Lebih memilukan, Suhaib telah mengalami kecedaraan parah. Dia kehilangan mata kirinya, dan wajahnya mengalami kecederaan yang sangat teruk. Setelah dirawat beberapa hari, baru segala pembedahan selesai. Suhaib menjalani pembedahan mata di Hospital perlis, dan sekali lagi menjalani pembedahan wajah di Hospital negeri Penang.

Afdholul Rahman, mengalami tekanan dan trauma walaupun tidak cedera.

Seorang sahabat saya bertanya kepada saya:

Bagaimana kita hendak tabah, kalau kita Allah izin berada di tempat mereka? 433

[2] Suhaib, saya dan Tengku Fahmi. Yang bercakap tidak menanggung Saya tidak pernah mengalami kehilangan anggota tubuh seperti Suhaib. Saya juga tidak pernah mengalami trauma dan tekanan yang sangat kuat seperti Afdholul. Maka, hakikatnya saya bukanlah orang yang layak untuk berbicara perkara ini. Namun, saya kira, ini saya kongsikan sebagai peringatan diri. Saya sentiasa berdoa: Ya Allah, jauhkanlah aku dari bala bencana. Sebab saya tahu saya akan sukar untuk menanggungnya. Tetapi perancangan Allah siapa tahu. 434

Moga-moga dengan perkongsian ini, kita sama-sama mampu istiqomah menjadi hamba Allah SWT, dan terus bersangka baik pada-Nya. Satu hari, Rasulullah SAW bertemu dengan perempuan yang baru kematian anak. Maka Rasulullah SAW bersabda: Bersabarlah wahai ibu Tetapi baginda diherdik dengan keras: Mudah sahaja kau menyuruhku bersabar, sedangkan ini bukan anakmu Rasulullah tidak berkata apa-apa. Terus berlalu. Bila perempuan itu tersedar bahawa itu Rasulullah, dia lantas mengejar baginda dan meminta maaf. Rasulullah SAW tidak berkata apa-apa, sebab Rasulullah faham akan penderitaan perempuan itu dan emosinya ketika itu. Sebab itu Rasulullah tidak menegurnya atas kekasarannya. Memang, bila