Anda di halaman 1dari 5

SOALAN: 9) Revolusi Rusia yang berlaku paada tahun 1917 banyak membawa perubahan dan kesan ke atas masyarakat

di Rusia dan luar negaranya. a. a)Huraikan faktor-faktor yang membawa tercetusnya Revolusi Rusia 1917. b. b)Nyatakan kesan-kesan Revolusi tersebut di Rusia dan luar negaranya. SKIMA JAWAPAN: a. Faktor-faktor yang membawa tercetusnya Revolusi Rusia 1917

Ideologi komunis Karl Marx berjaya mempengaruhi rakyat. Kekalahan Rusia dalam Perang Rusia-Jepun (1904-1905) telah menyebabkan hilang keyakinan rakyat terhadap pemerintah pada masa itu.Pengelibatan Rusia dalam Perang Dunia Pertama (19144-1918) banyak rakyat menderita.Selepas kekalahan Rusia kepada Jepun 1905 dan penglibatan Rusia dalam Perang Dunia Pertama, Tzar Nicholas II (1894-1917) cuba menjalankan reformasi politik tetapi tidak bersungguh-sungguh. Rusia mengalami krisis ekonomi apabila berlaku inflasi, pemogokan dan pengangguran. Kerajaan sementara liberal iaitu kerajaan campuran dari parti-parti liberal dan sosialis yang mengambil alih pemerintahan Tzar Nicholas II telah memansuhkan parlimen gagal mengatasi masalah politik dan ekonomi di Rusia. Peranan Lenin iaitu pemimpin Parti Bolshevik yang tidak menyertai kerajaan sementara menentang kerajaan tersebut bagi menjadikan Rusia sebagai negara Komunis.

a. Kesan-kesan Revolusi Rusia 1917. 1. Kesan Dalam Negeri


Golongan Bolshevik yang memerintah Rusia selepas revolusi telah membubarkan parlimen setelah mereka tewas dalam pilihan raya. Polis rahsia ditubuhkan untuk menghapuskan penentangan dalam negeri. Lenin pemimpin diktator rejim Parti Komunis (nama baru bagi Parti Bolshevik) merupakan parti tunggal di Rusia. Lenin telah terlibat dalam perang saudara dan peperangan dengan kuasa luar sehingga tahun 1921 dengan alasan untuk menyelamatkan revolusi. Lenin gagal mewujudkan kesamaan ekonomi telah memperkenalkan dasar ekonomi baru yang mempunyai pengaruh kapitalis.Penganti Lenin iaitu Joseph Stalin kemudiannya memansuhkan unsur-unsur kapitalis di Rusia. Revolusi Rusia disambut baik oleh golongan sayap kiri di Eropah.Pada peringkat awal selepas Revolusi Rusia, negara-negara dunia ketiga di Asia dan Afrika mencontohi Rusia bagi menghasilkan perindustrian secara pesat dan hebat.

Revolusi Rusia 1917


Daripada Wikipedia, ensiklopedia bebas.

Revolusi Rusia 1917 merujuk kepada revolusi di Rusia termasuk Revolusi Februari yang membawa kepada penggulingan Tsar Nicholas II dan pemberontakan komunis Bolshevik yang dikenali Revolusi Oktober yang juga menyaksikan keluarga tsar ditembak mati. Revolusi ini satu-satunya revolusi yang berjaya dilaksanakan oleh pekerja biasa, petani dan askar di Rusia mengambil alih pemerintahan di Rusia dan mengusir kerajaan Kerensky yang pro-kapitalis. Revolusi ini dapat disekat oleh golongan kapitalis antarabangsa dan Tentera Putih berjaya mengepung Rusia. Kegagalan revolusi ini merebak ke Jerman dan tempat lain membawa kepada kejatuhan Lenin dan Bolshevik serta membawa kepada kebangkitan Stalin dan ideologinya.

Latar belakang
Pada permulaan tahun 1917, Rusia telah berperang selama dua setengah tahun dan tidak dapat menangani tekanan menentang negara-negara yang lebih maju dari segi ekonomi. Sementara itu berlaku migrasi penduduk dari luar bandar ke bandar yang membawa kepada pertambahan mendadak bandar-bandar. Di antara tahun 1890 dan 1910, populasi St. Petersburg, meningkat dari 1,033,600 kepada 1,905,600, begitu juga Moscow yang mengalami peningkatan yang sama yang membawa kepada kesesakan dan situasi yang tidak menyenangkan bagi mereka yang hidup dibandar. Selain itu, masyarakat kelas menengah, kolar putih, ahli perniagaan dan profesional juga semakin bertambah. Perubahan-perubahan ekonomi dan sosial di Rusia merapatkan lagi jurang perbezaan antara golongan petani yang berhijrah, golongan intelek, profesional dan lain-lain. Pekerja-pekerja mula terdedah kepada idea-idea baru sosial dan politik. Sementara itu, keadaan yang sesak dan penduduk yang terlampau ramai memburukkan situasi di bandarbandar. Ketiadaan bekalan air paip dan najis-najis manusia yang bertimbun mengancam kesihatan penduduk. Keadaan buruk ini ditambah dengan mogok-mogok dan insiden kekacauan di bandar yang meningkat. Perang Dunia Pertama hanya menambah kekacauan. Kerahan tenaga untuk membuat senjata perang dan askar mengakibatkan lebih banyak mogok dan pemberontakan. Kerahan juga menyebabkan pekerja yang berkemahiran digantikan dengan golongan petani yang tidak berkemahiran dan apabila kebuluran berlaku akibat sistem pengangkutan keretapi yang tidak baik, pekerja meninggalkan bandar untuk mencari makanan. Kesedaran politik, kesan dari idea-idea baru dan sistem kerajaan yang lemah dan tidak cekap yang diburukkan lagi oleh Perang Dunia Pertama sepatutnya menyedarkan Tsar Nicholas II untuk melakukan reformasi. Beliau bagaimanapun tidak mengendahkan rakyat dan melakukan apa-apa tindakan yang boleh mendekatkan diri

beliau dengan masyarakat Rusia. Pihak askar telah putus asas, dan penduduk awam menjadi lapar dan marah kerana keadaan ekonomi dan sosial yang teruk. Perubahan meluas tidak dapat dielakkan.

Revolusi Februari
Rencana utama: Revolusi Februari Pada 23 Februari 1917, satu demonstrasi tercetus di ibu kota Petrograd yang dilakukan oleh penduduk yang beratur untuk makanan. Tindakan mereka ini diikuti oleh beribu-ribu pekerja wanita di kilang tekstil yang keluar dari kilang mereka sebagai memperingati Hari Wanita Antarabangsa tetapi sebenarnya mahu memprotes kekurangan bekalan roti. Mereka memanggil pekerja-pekerja lain untuk bersama mereka. Gerombolan wanita dan lelaki ini menuju ke jalan-jalan dan berteriak "Roti" dan "Beri kami roti!". Dua hari selepasnya, mogok ini merebak ke kilang-kilang dan kedai-kedai di seluruh negara. Pada 25 Februari, hampir semua industri dan perniagaan di Petrograd terpaksa ditutup. Pelajar, pekerja kolar putih dan guru juga menuju ke jalan-jalan dan perjumpaan awam untuk menunjukkan ketidakpuasan hati mereka. Ahli-ahli politik sedar akan masalah yang bakal menimpa. Mereka mengutuk kerajaan dan menuntut menteri bertanggungjawab. Duma, yang dianggotai golongan bangsawan, meminta tsar melepaskan kuasa untuk mengelakkan revolusi. Kategori: Sejarah Rusia | Revolusi Rusia | Revolusi komunis

Revolusi Rusia
oleh: sulandra_amen_sambas (19 Tinjauan) Kunjungan : 3251
Summary rating: 3 stars

Pengarang : Dwi Ari Listiyani

kata:900

More About : 'revolusi

rusia'

1. Keadaan Rusia Sebelum Revolusi Pada masa pemerintahan Tsar Nicholas II (18941917), pemerintahan sangat reaksioner dan bersifat otokratis. Akan tetapi, dalam bidang ekonomi sangat progresif, terutama dalam bidang industri, seperti industri tekstil, pertambangan, batubara, dan besi. Dengan industri yang maju inilah maka muncullah kaum buruh. Pada tahun 1905 terjadi pemberontakan kaum buruh yang bertujuan untuk menuntut perbaikan nasib dan persamaan hak. Hal ini selaras dengan semboyan mereka, yakni sama rasa sama rasa. Di samping itu, rakyat juga menuntut adanya pemerintahan yang liberal. Pada saat itu, Rusia mengalami kekalahan dalam perang melawan Jepang. Di tengah-tengah situasi yang sedang kacau itu, Tsar Nicholas II masih mampu mengatasi keadaan dengan mengambil tindakan sebagai berikut: 3

a. menjamin kebebasan berserikat dan berkumpul, serta kebebasan perorangan diperluas; b. membentuk Duma (DPR). Namun dalam Duma itu sendiri terjadi pertentangan antara kaum Sosialis dan kaum Liberalis. Kaum Sosialis menghendaki susunan masyarakat yang sosialis,sedangkan kaum Liberal menghendaki adanya monarkhi konstitusional. Nicolas II bersikap keras, dan memihak kepada kaum Sosialis sehingga Duma dibubarkan. Hal inilah yang kemudian mendorong timbulnya revolusi. 2. Sebab-Sebab Timbulnya Revolusi Sebab-sebab timbul revolusi Rusia 1917 meliputi bidang bidang politik dan sosial ekonomi. a. Bidang Politik 1) Adanya pemerintahan Tsar Nicholas yang reaksioner. Di negara-negara lain telah mengakui adanya hak-hak politik warga negaranya. Tsar masih saja tidak memberikan hak-hak politik bagi warga negaranya. 2) Duma (DPR) tidak menampakkan dasar-dasar demokratis. b. Bidang Sosial Ekonomi 1) Penghargaan tuan-tuan tanah terhadap buruh tani sangat rendah. Tanah pertanian sebagian besar dimiliki oleh tuan tanah. Kaum tani adalah adalah buruh-buruh di tanah pertanian sehingga mereka menuntut tanah sebagai miliknya. 2) Adanya perbedaan kehidupan antara Tsar dan para bangsawan dengan rakyat yang sangat mencolok. 3) Tsar bersama para bangsawan Rusia hidup dalam kemewahan, sedangkan rakyat terutama kaum buruh dan petani hidup miskin dan menderita. 4) Kaum pengusaha dan intelektual tidak puas dengan situasi pemerintahan Tsar Nicholas II. c. Timbulnya Aliran-Aliran yang Menentang Tsar Nicholas II 1) Kaum Liberal (disebut kaum Kadet) menghendaki monarki konstitusional. 2) Kaum Sosialis menghendaki susunan masyarakat yang sosialis. Selain itu, kaum Sosialis juga menuntut pemerintahan yang modern dan demokratis. 3. Jalannya Revolusi Revolusi Rusia tahun 1917 dapat dibagi menjadi dua tahap, yakni Revolusi Februari 1917 dan Revolusi Oktober 1917. a. Revolusi Februari 1917 Revolusi ini dimulai dari Petrograd (sekarang Leningrad) dengan demonstrasi yang menuntut bahan makanan, kemudian diikuti dengan pemogokan di perusahaan-perusahaan. Revolusi yang digerakan oleh kaum Kadet, Menshewiki, dan Bolshewiki ini kemudian berhasil menggulingkan Tsar Nicholas II. Tampuk pemerintahan dikendalikan oleh kaum Kadet dengan bentuk pemerintahan sementara. Akan tetapi, kaum Kadet tidak segera mengadakan perubahan-perubahan seperti yang dituntut oleh rakyat. Kaum Menshewiki di bawah pimpinan Karensky kemudian menggulingkan kaum Kadet dan memegang tampuk pemerintahan. Program kaum Menshewiki pertama-tama ialah menjunjung kembali kehormatan Rusia di mata dunia internasional (karena kekalahankekalahan Rusia dalam peperangan), setelah itu baru mengadakan perubahan pemerintahan dalam negeri. Serangan besar-besaran terhadap Jerman (dalam Perang Dunia I) segera dilangsungkan, namun gagal. Hal inilah mengakibatkan hilangnya kepercayaan rakyat terhadap pemerintahan Menshewiki. Kesempatan ini digunakan dengan sebaik-baiknya oleh kaum Bolshewiki untuk menyusun kekuatan guna merebut pemerintahan. b. Revolusi Oktober 1917 Ketika pemerintahan Menshewiki kehilangan kepercayaan di mata rakyat, kaum Bolshewiki 4

segera mendekati rakyat dan menjanjikan adanya kedamaian dan pembagian tanah. Dengan cara ini kaum Bolshewiki mendapatkan simpati dan dukungan dari rakyat. Kaum Bolshewiki yang semula telah mempersiapkan diri dengan mengadakan wajib militer kepada para pekerja (yang kemudian menjadi Pengawal Merah) di bawah pimpinan Trotsky, siap untuk merebut kekuasaan. Revolusi di mulai di Petrograd lagi di bawah pimpinan Lenin yang menyerukan untuk mendirikan Republik Soviet. Angkatan Darat dan Angkatan Laut di Petrograd memihak Lenin. Pada tanggal 25 Oktober 1917 pemerintah Menshewiki di bawah pimpinan Kerensky berhasil digulingkan. Kaum Bolshewiki akhirnya berhasil memegang tampuk pemerintahan baru di Rusia. 4. Akibat Revolusi Revolusi Oktober 1917 membawa akibat yang luas bagi Rusia khususnya dan dunia pada umumnya, baik di bidang pemerintahan, ekonomi, maupun ideologi. a. Bidang Pemerintahan 1) Dihapusnya pemerintahan Tsar Nicholas II yang reaksioner. 2) Rusia menjadi negara Serikat yang berbentuk Republik dengan nama USSR dengan Moskow sebagai ibukotanya. b. Bidang Ekonomi 1) Pertanian dan perindustrian dinasionalisasi. Tanah pertanian sebagian diselenggarakan oleh pemerintah dan sebagian dijadikan pertanian olektif. 2) Kantor-kantor, pabrik-pabrik, bank-bank, dan jalan-jalan kereta api dinasionalisasi. c. Bidang Ideologi Kemenangan kaum Bolshewiki menyebabkan paham komunis menyebar ke seluruh dunia. 5. Rusia Di bawah Pemerintahan Lenin (19171924) Setelah kaum Menshewiki berhasil digulingkan, Lenin sebagai pemimpin kaum Bolshewiki, memegang pucuk pemerintahan di Rusia. Tindakan-tindakan Lenin, lebih lanjut adalah sebagai berikut. a. Dalam Bidang Pemerintahan 1) Merubah negerinya menjadi diktator militer. 2) Membentuk Undang-Undang Dasar (UUD) baru. Berdasarkan UUD baru ini bentuk negara Rusia adalah negara serikat dengan nama Republik Sosialis Uni Soviet atau Union of Soviet Sosialis Republics (USSR) yang terdiri atas Belarusia, Ukraina, Armenia, Azerbaijan, dan Rusia (terbentuk pada tanggal 30 Desember 1922). b. Dalam Bidang Ekonomi 1) Menasionalisasi tanah-tanah bangsawan, industri-industri besar bankbank dan jalan kereta api. 2) Menciptakan New Economical Policy (NEP) di mana hasil bumi dapat dijual dengan bebas. c. Dalam Bidang Ideologi Rusia membentuk Comintern (perkumpulan komunis internasional), untuk menyebarkan paham komunis ke seluruh dunia.

Sumber:http://id.shvoong.com/humanities/history/2070536-revolusi-rusia/#ixzz1OVpUjw00