Anda di halaman 1dari 11

METODE PENGUMPULAN DATA DAN KOMPONEN LINGKUNGAN

Ruang Lingkup Studi 1. Dalam melaksanakan Studi AMDAL perlu membuat ruang lingkungan studinya. Pertama-tama harus ditentukan dahulu wilayah studinya/area studi yang kemudian melakukan pengamatan terhadap parameter lingkungan. 2. Ruang lingkup wilayah studi ditetapkan berdasarkan pertimbangan ruang kegiatan/pembangunan dilaksanakan. 3. Penentuan wilayah studi ditetapkan berdasarkan 4 pendekatan, yaitu pendekatan: teknis, ekosistem, atau dua teknis. 4. Lingkungan terdiri dari komponen-komponen lingkungan dan setiap komponen lingkungan dibagi lagi menjadi parameter lingkungan. Parameter lingkungan sangat membantu dalam menganalisis suatu kegiatan pembangunan terhadap lingkungannya, yaitu antara lain untuk mengetahui tingkat pencemaran terhadap lingkungan. Metode pengumpulan data dibagi menjadi 3 (tiga) bagian dalam pengamatan. - Komponen-komponen lingkungan, yaitu: a. Metode pengumpulan data komponen geografis kimia. b. Metode pengumpulan data biotis. c. Metode pengumpulan data sosial ekonomi budaya dan sosial. Metode pengumpulan data komponen geofisik kimia, komponen lingkungan yang diamati adalah:

a. Komponen udara. b. Komponen ruang, lahan, dan tanah. c. Komponen iklim. d. Komponen hidrologi dan kualitas air. Metode pengumpulan data biotis, komponen, lingkungan yang diamati adalah: a. Flora. b. Fauna. c. Biota air. Metode pengumpulan data komponen sosial, ekonomi, budaya dan kesehatan masyarakat dapat menggunakan metode kuantitatif dan metode kualitatif. Dan komponen lingkungan adalah komponen sosiosistem, yaitu demografi, sosial ekonomi, sosial budaya dan kesehatan masyarakat. Teknik Pengumpulan Data Dalam Aspek Sosial Amdal Data yang dihimpun dalam aspek sosial AMDAL akan dipergunakan untuk penyusunan pelingkupan, penyajian rona lingkungan, prediksix' evaluasi maupun penyusunan Rencana Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan (RKL/ RPL). Dengan demikian teknik pengumpulan data dalam studi dampak sosial ditujukan untuk men "supply" proses studi tersebut. Bab ini akan menguraikan beberapa teknik pengumpulan data utama yang biasa dipergunakan dalam studi dampak sosial. Uraian ini diakhiri dengan rangkuman dalam bentuk matriks penggunaan teknik pengumpulan data dan proses studi AMDAL sosial. Pada akhir bab, diuraikan teknik triangulasi yang merupakan teknik kombinasi dalam rangka memperoleh informasi yang akurat dan mendekati kebenaran.

1. PERTIMBANGAN PEMILIHAN TEKNIK PENGUMPULAN DATA Ada tiga pertanyaan mendasar dalam memilih teknik pengumpulan data: a. Data apa yang harus dikumpulkan? Dalam konteks AMDAL sosial, data yang harus dikumpulkan berkaitan dengan komponen yang diperkirakan akan terkena dampak. Hanya komponen yang terkena dampak yang menjadi fokus dalam penelitian AMDAL. Misalnya, studi dampak sosial tentang Kawasan Industri, aspek-aspek yang menjadi perhatian meliputi tingkat pendapatan, kesempatan kerja, tingkat kenyamanan, kesehatan masyarakat dan pola hubungan sosial. Hanya data yang berkaitan dengan komponen tersebut yang dihimpun. b. bagaimana karakteristik sumber data? Ciri-ciri responden misalnya ti.ngkat pendidikan, tingkat sosial ekonomi, jenis pekerjaan, homogen atau heterogen akan menentukan teknik pengumpulan data. Responden dengan tingkat pendidikan rendah dengan jenis pekerjaan petani atau nelayan akan cocok menggunakan wawancara langsung yang disertai pedoman pertanyaan atau kuesionair dari pada dengan kelompok diskusi terfokus. Ketersediaan dana, tenaga, waktu dan keahlian juga merupakan pertimbangan dalam memilih teknik pengumpulan data.

2. BEBERAPA TEKNIK PENGUMPULAN DATA UTA MA Beberapa teknik utama yang sering digunakan dalam studi dampak sosial diantaranya: a. Kuesionair b. Wawancara c. Observasi d. Delphi e. Diskusi Kelompok Terfokus (Focus Group Discussion) f. Ethnography g. Triangulasi

A. Kuesionair Penggunaan kuesionair didasari oleh suatu keyakinan bahwa responden atau nara sumber adalah orang yang paling mengetahui tentang dirinya sendiri. Apa yang dinyatakan oleh responden dianggap benar dan dapat dipercaya. Interpretasi responden atas pertanyaanpertanyaan yang diajukan oleh peneliti dianggap sama dengan apa yang dimaksudkan oleh peneliti. Karena itu maka kuesionair disebut sebagai laporan tentang diri sendiri atau self report. Kuesionair dibagi dalam dua kategori: Tidak langsung di mana kuesionair dibagikan pada responden. Jika telah diisi lengkap, kuesionair dikirim kembali kepada peneliti atau si peneliti yang mengambilnya dari responden.

Langsung di mana peneliti menggunakan kuesionair dan langsung mewawancarai responden. Menurut jenis pertanyaannya, kuesionair dibagi ke dalam kuesionair tertutup dan terbuka. Tertutup jika jawaban atas pertanyaan dalam kuesionair telah disiapkan dengan beberapa pilihan. Disebut terbuka, jika setiap poin pertanyaan belum disediakan jawaban. Responden dapat menyatakan pendapat sesuai dengan keyakinannya, lalu peneliti membuat kategori kemudian. Menurut Finterbusch (1983: 75), penggunaan kuesionair dalam

pengumpulan data disebut sebagai survai. Setelah kuesionair selesai didesain, perlu dilakukan pretest untuk meyakinkan bahwa pertanyaan dalam kuesionair relevan dengan kondisi dilapangan.

POLA HUBUNGAN SOSIAL 1. Menurut Bapak/Ibu, apakah di sini masih ada kegiatan yang dilakukan bersama-sama oleh warga ? 1. Ya, ada. 2. Tidak ada (ke p. 6). 2. Jika ya, kegiatan apa saja ? 1. Kerja bakti membersihkan lingkungan. 2. Memperbaiki perahu.

3. Memperbaiki rumah. 4. Perhelatan / kematian. 5. Lainnya 3. Menurut Bapak/Ibu, bagaimanakah keberadaan kegiatan bersama- sama yang dilakukan oleh warga sekarang ini? 1. Sama saja. 2. Semakin berkurang. 3. Semakin baik. 4. Jika semakin berkurang, apa sebabnya ? ............................................... 5. Jika semakin baik, apa sebabnya ? ............................................................. 6. Pertemuan apa saja yang masih ada di sini ? 1................................. Frek 2................................. 3................................. 4................................. 5................................. 6................................. 7................................. Frek Frek Frek Frek Frek Frek

PERSEPSI MASYARAKAT 1. Apakah Saudara mengetahui bahwa di sini akan dibangun lagi PLTGU 1. Tahu

2. Tidak tahu (ke p.3).

2.

Jika

mengetahui,

dari

siapa

informasi

anda

peroleh

1. Pegawai PLN 2. Pamong Kelurahan 3. Perum Pelabuhan 4. Saudara/ famili 5. Surat kabar/ radio

6. Lainnya

3. Bagaimana sikap Saudara terhadap rencana pembangunan PLTGU tersebut? 1. Setuju 2. Tidak setuju (ke p.5). 3. Terserah pemerintah.

4. Apabila setuju, apa alasan Saudara ? 1. Sebagai tanda partisipasi dalam pembangunan 2. Karena program pemerintah 3. Karena pembangkit yang sudah ada tidak mengganggu kenyamanan tinggal di sini. 4. Lainnya

5. Apabila tidak setuju, apa alasan Saudara ? 1. Akan kehilangan rumah, tanah atau harta benda lain. 2. Menimbulkan dampak lingkungan yang negatif 3. Pembangkit yang sudah dibangun mengganggu kenyamanan di sini karena suaranya 4. Lainnya bising.

6. Menurut pandangan Bapak/Ibu, bagaimanakah keberadaan pembangkit yang telah ada sekarang ini ? 1. Tidak mengganggu. 2. Suara bising sangat mengganggu. 3. Suara bising cukup mengganggu. 4. Gas yang dikeluarkan cukup mengganggu. 5. Lainnya 7. Hingga kini (tahun 1994) sudah berapa kali Bapak/Ibu terkena pembebasan proyek 1. 1 kali (sekarang) ?

2. 2 kali, sebutkan proyek apa 3. 3 kali, sebutkan proyek apa 4. 4 kali, sebutkan proyek apa

8. Berapa nilai ganti rugi untuk masing-masing harga kekayaan Bapak/Ibu tersebut Nilai ganti rugi : Harga Umum/lokal 1. Rumah ukuran/luas : Rp Rp 2. Pekarangan luas : Rp Rp 3. Tanah sawah : Rp Rp 4. Tanah tambak : Rp Rp 5. Lainnya : : Rp Rp :

9. Terhadap penetapan besarnya nilai ganti rugi bagaimana pendapat Bapak/Ibu ? 1. Terlalu tinggi 2. Memadai 3. Rendah 4. Terlalu kecil

10.

Menurut

Bapak/Ibu

bagaimana

prosedur

penetapan

pembebasan

?......................... .............................................................. Format kuesionair di atas termasuk kuesionair yang ringkas. Kendatipun demikian, ada beberapa data yang telah terkumpul tidak relevan digunakan. Hal penting yang harus diingat oleh peneliti adalah senantiasa bertanya apakah data yang dihimpun melalui setiap item kuesionair akan relevan untuk digunakan?.

Wawancara Wawancara dapat dilakukan dengan beberapa cara: Wawancara bebas tanpa daftar atau pedoman pertanyaan. Dalam studi dampak sosial, wawancara bebas bisa dilakukan pada waktu peninjauan di

lapangan (pra survai) di mana para peneliti menginventarisir issu dan concerns. Wawancara bebas demikian oleh Armour (1988) disebut sebagai "walk and talk". Wawancara dengan menggunakan pedoman pertanyaan. Pedoman pertanyaan hanya digunakan sebagai panduan, sehingga jawaban dari responden atau nara. sumber bersifat terbuka. Dalam studi dampak sosial, wawancara dengan menggunakan pedoman pertanyaan digunakan untuk menghimpun data dari para tokoh masyarakat atau pamong desa. Informasi yang dihimpun dari nara sumber itu merupakan informasi yang bersifat umum tentang lingkungan misalnya kondisi lingkungan (apakah sering banjir, bagaimana tipe masyarakat lokal: mudah digerakkan untuk gotong royong atau kerja bakti, tanggapan terhadap ideide baru dan sebagainya). Keterangan-keterangan demikian biasanya lebih valid kalau dihimpun dari tokoh masyarakat dan pamong desa. Ada kemungkinan informasi dari masing-masing nara sumber akan berbeda, maka para peneliti yang harus pandai merekonsiliasi data. Di bawah ini disajikan contoh pedoman pertanyaan untuk penelitian aspek sosial ANDAL Kawasan Industri di Genuk, Semarang

PEDOMAN

WAWANCARA

PENELITIAN BANK

ASPEK

SOSIAL

ANDAL NTT

KONSTRUKSI KUPANG, NTT Pedoman 1. Pemrakarsa Proyek 2. Tokoh Masyarakat 3. Masyarakat Pertanyaan

ini

ditujukan

untuk:

1. Pedoman Wawancara untuk Pemrakarsa Proyek a. Latar belakang dan tujuan proyek pembangunan kawasan industri b. Studi-studi yang telah dan akan dilaksanakan c. Dasar pertimbangan pemilihan lokasi d. Proses penentuan lokasi e. Instansi yang terlibat

f. Masukan dari masyarakat g. Proses pemindahan penduduk h. Masalah-masalah yang dihadapi i. Program Evaluasi j. Program Monitoring.

2. Pedoman Wawancara untuk Tokoh Masyarakat a. Pandangan dan Persepsi masyarakat terhadap proyek b. Persepsi terhadap proses pembebasan lahan c. Persepsi terhadap lingkungan baru d. Jika lebih menyenangkan, kenapa ? e. Jika tidak menyenangkan, kenapa ? f. Perubahan struktur keluarga g. Perubahan pola hubungan sosial h. Masalah-masalah apa yang dihadapi masyarakat dengan adanya kawasan industri i. Menurut tokoh masyarakat, bagaimana sebaiknya proses pembebasan lahan dilakukan j. Menurut tokoh masyarakat, bagaimana sebaiknya proses pemukiman itu dilakukan.

3. Pedoman Wawancara untuk Masyarakat. a. Jenis Pekerjaan b. Kondisi rumah c. Kondisi lingkungan baru d. Persepsi terhadap lingkungan e. Pola hubungan social f. Kesehatan Masyarakat

Wawancara dengan menggunakan daftar pertanyaan

Jenis wawancara ini banyak digunakan oleh peneliti sosial termasuk peneliti studi dampak sosial seperti diuraikan di atas tentang teknik kuesionair (survai). Menurut Irawati Singarimbun (1978: 1) ada beberapa hal yang harus diperhatikan dalam wawancara dengan kuesionair ini, di antaranya adalah mutu daftar pertanyaan, kepribadian pewawancara, kemampuan pelaksana atau koordinator survai. Mutu Pertanyaan Kuesionair dijabarkan dari komponen lingkungan sosial budaya yang dianggap relevan. Jadi hanya data yang dibutuhkan untuk menggambarkan komponen lingkungan Kepribadian Pewawancara Ketrampilan wawancara berkenaan dengan pendekatan yang dilakukan oleh pewawancara kepada nara sumber atau responden. Pendekatan yang baik adalah yang menggunakan bahasa responden. Pewawancara juga diharapkan mampu membawa diri yang tercermin dalam tutur kata, penampilan dan cara berpakaian. Penampilan pewawancara sebaiknya tidak menyolok. Hendaknya sesuai dengan tugasnya sebagai petugas lapangan penelitian. yang dihimpun.

DAFTAR PUSTAKA

http://environmentalsanitation.wordpress.com/category/komponen-geofisikamdal/ http://www.anneahira.com/contoh-dokumen-amdal.htm http://engkyblog.blogspot.com/2011/02/teknik-pengumpulan-data-dalamaspek.html