Anda di halaman 1dari 24

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA FISIKA

PERCOBAAN 5 PENENTUAN VISKOSITAS CAIRAN

NAMA NIM KELOMPOK

: SALMINAH SALEH : H311 08 005 : I ( SATU )

HARI/TGL PERC. : KAMIS/18 NOVEMBER 2010 ASISTEN : TIUR MAULI

LABORATORIUM KIMIA FISIKA JURUSAN KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2010

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Suatu fluida (fluid) adalah suatu zat yang dapat mengalir. Jadi istilah fluida termasuk ke dalam cairan dan gas. Sifat paling khas dari gas dan cairan ialah fluiditasnya (daya alir), yang bertentangan dengan kekakuan padatan. Materi yang kaku mempertahankan bentuknya di bawah tekanan (gaya mekanis yang diberikan dari luar); ini menyatakan kekuatan struktural dengan mempertahankan daya alirnya bila diterapkan tegangan (stress). Akan tetapi yang akan dibahas disini ialah mengenai fluida yang berupa cairan. Viskositas merupakan gaya tahan lapisan terhadap lapisan lain atau dapat diilustrasikan sebagai gesekan antara satu bagian dengan bagian yang lain dalam suatu fluida. Setiap zat cair memiliki viskositas (kekentalan) yang berbeda-beda. Hal ini menyebabkan daya alir setiap zat cair pun berbeda-beda. Ada yang mengalir dengan cepat dan ada yang mengalir dengan lambat. Cairan yang mengalir dengan cepat memiliki viskositas yang rendah. Sebaliknya, cairan yang mengalir dengan lambat memiliki viskositas yang tinggi. Viskositas suatu cairan dapat ditentukan dengan bermacam-macam cara. Pada percobaan ini digunakan cara hukum Poiseuille untuk menentukan viskositas suatu cairan. Dimana persamaan hukum Poiseuille menggunakan pengukuran waktu yang diperlukan cairan untuk mengalir melalui pipa kapiler pada tekanan yang tetap. Untuk menjadikan teori tersebut lebih mudah dipahami, maka dilakukan percobaan penentuan viskositas cairan dengan konsentrasi yang berbeda.

1.2 Maksud dan Tujuan Percobaan 1.2.1 Maksud Percobaan Maksud dari percobaan ini adalah untuk mempelajari cara menentukan viskositas suatu cairan dan menentukan faktor-faktor yang mempengaruhi viskositas cairan tersebut. 1.2.2 Tujuan Percobaan Tujuan dari percobaan ini adalah: 1. Menentukan viskositas cairan akuades dan gliserol. 2. Menentukan hubungan antara viskositas dan konsentrasi dari cairan gliserol. 1.3 Prinsip Percobaan Prinsip dari percobaan ini adalah penentuan viskositas dari larutan gliserol dengan berbagai konsentrasi yang didasarkan pada waktu tempuh larutan dari jarak yang telah ditentukan dalam pipa kapiler dengan menggunakan viskometer Ostwald. Pada penentuan viskositas ini, sebelumnya telah ditentukan densitas dari larutan gliserol tersebut dengan menggunakan piknometer.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Viskositas adalah sebuah ukuran penolakan sebuah fluida terhadap perubahan bentuk di bawah tekanan shear. Biasanya diterima sebagai "kekentalan", atau penolakan terhadap penuangan. Viskositas menggambarkan penolakan dalam fluida kepada aliran dan dapat dipikir sebagai sebuah cara untuk mengukur gesekan fluida. Air memiliki viskositas rendah, sedangkan minyak sayur memiliki viskositas tinggi (Anonim, 2010). Menurut Bird (1993), viskositas suatu cairan murni atau larutan merupakan indeks hambatan alir cairan. Viskositas dapat diukur dengan mengukur laju aliran cairan yang melalui tabung berbentuk silinder. Cara ini merupakan salah satu cara yang paling mudah dan dapat digunakan baik untuk cairan maupun gas. Tanpa menurunkannya, suatu cairan persamaan yang menghubungkan laju aliran cairan melalui pipa silinder berjari-jari R dan dengan viskositas cairan adalah: Jumlah volume cairan yang mengalir melalui pipa per satuan waktu = V t = viskositas cairan = total volume cairan = waktu yang dibutuhkan cairan dengan volume V untuk mengalir melalui viskometer P l = tekanan yang bekerja pada cairan = panjang pipa ................................................................(1)

There are many complications in the interpretation of viscosity measurements. Much of the work is based on empirical observations, and the determination of molar mass is usually based on comparisons with standard, nearly monodisperse sample. Some regularities are observed that help in the determination (Atkins and Paula, 2006). Dalam menafsirkan pengukuran viskositas, banyak terdapat kerumitan. Kebanyakan pengukuran (tidak semuanya) didasarkan pada pengamatan empiris, dan penentuan massa molar biasanya didasarkan pada pembandingan dengan sampel standar. Tampak beberapa keteraturan, yang membantu dalam penentuan ini (Atkins and Paula, 2006). Cairan mempunyai gaya gesek yang lebih besar untuk mengalir daripada gas, hingga cairan mempunyai koefisien viskositas yang lebih besar daripada gas. Viskositas gas bertambah dengan naiknya temperatur, sedang viskositas cairan turun dengan naiknya temperatur. Koefisien viskositas gas pada tekanan tidak terlalu besar, tidak tergantung tekanan, tetapi untuk cairan naik dengan naiknya tekanan (Sukardjo, 1989). Viskositas cairan ditentukan berdasarkan persamaan Poiseuille. Besarnya koefisien viskositas untuk fluida: = .......................................................................(2)

V = volume cairan dengan viskositas yang mengalir selama t melalui tabung kapiler dengan jari-jari r dan dengan panjang l di bawah tekanan P dyne/cm2 (Sukardjo, 1989). Menurut Atkins (1997), viskositas intrinsik [] merupakan analog dari koefisien virial dan mempunyai dimensi 1/konsentrasi. Dari persamaan, maka:

[] = lim

.............................................................(3)

Menurut Sukardjo (1989), viskositas cairan juga dapat ditentukan berdasarkan hukum Stokes. Hukum Stokes berdasarkan jatuhnya benda melalui medium zat cair. Benda bulat dengan radius r dan rapat d, yang jatuh karena gaya gravitasi melalui fluida dengan rapat dm, akan dipengaruhi oleh gaya gravitasi sebesar: F1 = r3 (d dm) g.............................................................(4)

Menurut Dogra dan Dogra (1990), koefisien viskositas secara umum diukur dengan dua metode yaitu: Viskometer Ostwald: Waktu yang dibutuhkan untuk mengalirnya sejumlah tertentu cairan dicatat, dan dihitung dengan hubungan: = ...............................................................(5)

Umumnya koefisien viskositas dihitung dengan membandingkan laju aliran cairan dengan laju aliran yang koefisien viskositasnya diketahui. Hubungan itu adalah: = .......................................................................(6)

Metode Bola Jatuh: Metode bola jatuh menyangkut gaya gravitasi yang seimbang dengan gerakan aliran pekat, dan hubungannya adalah: = ..........................................................(7)

di mana b merupakan bola jatuh atau manik-manik dan g adalah konstanta gravitasi. Apabila digunakan metode perbandingan, kita dapatkan = ................................................................(8)

Viskometer lain yang dapat digunakan untuk mengukur viskositas adalah viskometer Hoppler. Pada viskometer ini yang diukur adalah waktu yang dibutuhkan oleh sebuah bola logam untuk melewati cairan setinggi tertentu. Suatu benda karena adanya gravitasi akan jatuh melalui medium yang berviskositas (seperti cairan misalnya) dengan kecepatan yang semakin besar sampai mencapai kecepatan maksimum. Kecepatan maksimum akan dicapai bila gaya gravitasi sama dengan frictional resistance medium. Besarnya frictional resistance untuk benda berbentuk bola dapat dihitung dengan menggunakan hukum Stokes (Bird, 1993). Menurut Dogra dan Dogra (1990), koefisien viskositas berubah-ubah dengan berubahnya temperatur, dan hubungannya adalah Log = A + B/T..............................................................(9) dimana A dan B adalah konstanta yang tergantung pada cairan. Menurut Bird (1993), pada kesetimbangan gaya ke bawah (m mo)g sama dengan frictional resistance sehingga, = m = massa bola logam ......................................................................(10)

mo = massa cair yang dipindahkan oleh bola logam g = konstanta gravitasi = viskositas

BAB III METODE PERCOBAAN

3.1 Bahan Bahan yang digunakan dalam percobaan ini adalah akuades, gliserol 2%, gliserol 4%, gliserol 6%, gliserol 8%, gliserol 10%, gliserol x%, sabun dan tissue roll. 3.2 Alat Alat yang digunakan dalam percobaan ini adalah viskometer Ostwald, piknometer 25 mL, stopwatch, gelas kimia 100 mL, labu semprot 250 mL, neraca analitik, statif, klem, pipet tetes, dan bulb. 3.3 Prosedur Percobaan 3.3.1 Pengukuran Densitas Piknometer dibersihkan dan dikeringkan. Piknometer kosong ditimbang. Kemudian piknometer diisi dengan akuades sampai tanda garis kemudian dimpitkan. Diukur suhu akuades dalam piknometer dan dicatat suhunya. Kemudian piknometer yang berisi akuades dibersihkan lalu ditimbang dengan neraca analitik dan dicatat bobotnya. Diulang prosedurnya untuk cairan gliserol 2%, gliserol 4%, gliserol 6%, gliserol 8%, gliserol 10%, gliserol x%. 3.3.2 Pengukuran Nilai Viskositas Dimasukkan akuades ke dalam viskometer Ostwald melalui tabung P. Cairan dihisap ke tabung Q sampai melewati tanda a, dan dibiarkan mengalir melalui batas. Saat mengalir melalui batas, stopwatch dijalankan dan saat

melewati batas bawah, stopwatch dimatikan. Dicatat waktu yang diperlukan akuades untuk melewati batas atas ke batas bawah. Prosedur diulang tiga kali, sehingga diperoleh tiga data. Diulang prosedur di atas untuk cairan gliserol 2%, gliserol 4%, gliserol 6%, gliserol 8%, gliserol 10%, gliserol x%.

tanda a labu pengukur tanda b labu contoh pipa kapiler

Cairan gambar 1. viskometer Ostwald

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Pengamatan Berat Piknometer kosong Suhu ruangan dtaq (32oC) Tabel Hasil Pengamatan Bobot No. Cairan/larutan Piknometer + cairan (g) 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Akuades Gliserol 2% Gliserol 4% Gliserol 6% Gliserol 8% Gliserol 10% Gliserol x% 54,9787 54,9965 55,1452 55,2855 55,3873 55,5144 55,0590 Bobot cairan (g) 22,8547 22,8725 23,0212 23,1615 23,2633 23,3904 22,935 1 1,10 1,25 1,56 1,50 1,85 1,59 1,34 2 1,13 1,28 1,44 1,62 1,50 1,60 1,37 3 1,09 1,25 1,44 1,72 1,50 1,56 1,35 Waktu t (sekon) Rata-rata t (sekon) 1,11 1,26 1,48 1,61 1,62 1,58 1,35 = 32,1240 gram = 32oC = 0,9950 gr/cm3

4.2 Perhitungan 4.2.1 Densitas Cairan () a. Akuades Bobot piknometer + akuades Bobot piknometer kosong Bobot akuades = 54,9787 gram = 32,1240 gram = 22,8547 gram

= 1 x 0,9950 = 0,9950 b. Gliserol 2% Bobot piknometer + gliserol 2% = 54,9965 gram Bobot piknometer kosong Bobot gliserol 2% = 32,1240 gram = 22,8725 gram 1,0008

= 1,0008 x 0,9950 = 0,9958 c. Gliserol 4% Bobot piknometer + gliserol 4% = 55,1452 gram Bobot piknometer kosong Bobot gliserol 4% = 32,1240 gram = 23,0212 gram 1,0073

= 1,0073x 0,9950 = 1,0023 d. Gliserol 6% Bobot piknometer + gliserol 6% = 55,2855 gram Bobot piknometer kosong Bobot gliserol 6% = 32,1240 gram = 23,1615 gram 1,0134

= 1,0134 x 0,9950 = 1,0083 e. Gliserol 8% Bobot piknometer + gliserol 8% = 55,3873 gram Bobot piknometer kosong Bobot gliserol 8% = 32,1240 gram = 23,2633 gram 1,0179

= 1,0179 x 0,9950

= 1,0128

f. Gliserol 10% Bobot piknometer + gliserol 10% = 55,5144 gram Bobot piknometer kosong Bobot gliserol 10% = 32,1240 gram = 23,3904 gram 1,0234

= 1,0234 x 0,9950 = 1,0183 g. Gliserol x% Bobot piknometer + gliserol x% = 55,0590 gram Bobot piknometer kosong Bobot gliserol x% = 32,1240 gram = 22,9350 gram 1,0035

= 1,0035 x 0,9950 = 0,9985

4.2.2 Viskositas Cairan ()

c a c =

= t c c t a a

t c c t a a a

= 0,9950

= 1,11 s
= 0,8937 sentipoise a. Gliserol 2% = 0,9958

= 1,26 s =

= 1,0152 sentipoise b. Gliserol 4% = 1,0023

= 1,48 s =

=
c. Gliserol 6% = 1,0083

= 1,2002 sentipoise

= 1,61 s =

= 1,3135 sentipoise d. Gliserol 8% = 1,0128

= 1,62 s =

= 1,3276 sentipoise e. Gliserol 10% = 1,0183

= 1,58 s =

= 1,3018 sentipoise f. Gliserol x% = 0,9985

= 1,35 s =

= 1,0907 sentipoise 4.2.3 Penentuan Konsentrasi Gliserol 4.2.3.1 Tabel Penentuan Konsentrasi Gliserol No 1 2 3 4 5 6 Sampel Gliserol 2% Gliserol 4% Gliserol 6% Gliserol 8% Gliserol 10% Gliserol x% Konsentrasi (%) (x) 2 4 6 8 10 x Viskositas (cP) (y) 1,0152 1,2002 1,3135 1,3276 1,3018 1,0907 Viskositas Regresi (y2) 1,0152 1,0868 1,1584 1,2300 1,3016 -

4.2.3.2 Grafik a. Grafik hubungan konsentrasi dengan viskositas sebelum regresi

b. Grafik hubungan konsentrasi dengan viskositas setelah regresi

y = ax + b dimana : y = viskositas dari sampel X a = slope b = intersept x = konsentrasi dari sampel X a = tan = =

= y = 0,0358 x + b

= 0,0358

b = y 0,0358x = 1,0152 0,0358 (2) = 0,9436 x=

=2%

Jadi, konsentrasi gliserol X = 2 %

4.3 Pembahasan Pada percobaan viskositas cairan ini bertujuan untuk menentukan viskositas suatu cairan dan mengetahui pengaruhnya dengan konsentrasi. Adapun larutan yang digunakan pada percobaan ini yaitu akuades dan gliserol. Disini akuades digunakan sebagai pembanding ukuran viskositasnya dengan larutan gliserol, sedangkan larutan gliserol yang digunakan dengan konsentrasi yang berbeda-beda yaitu 2%, 4%, 6%, 8% dan 10%. Juga digunakan larutan sampel yang akan dicari konsentrasinya. Pada percobaan ini digunakan bahan gliserol karena gliserol merupakan salah satu bahan yang memiliki kekentalan yang tinggi sehingga berpengaruh dengan viskositas bahan tersebut. Adapun alat yang digunakan pada percobaan ini yaitu viskometer Ostwald dan neraca analitik. Neraca analitik digunakan untuk mengukur densitas atau bobot dari akuades dan gliserol pada berbagai konsentrasi dengan menggunakan piknometer yang harus dicuci dulu dan dikeringkan. Hal ini dilakukan agar

nantinya tidak mempengaruhi bobot dari piknometer itu sendiri. Selanjutnya piknometer tersebut diisi dengan air lalu ditutup dan ditimbang kemudian berikutnya diisi dengan gliserol mulai dari konsentrasi yang rendah ke konsentrasi tinggi dan sampel x. Bobot dari bahan ditentukan dari selisih antara bobot bahan + piknometer dengan bobot piknometer kosong. Berdasarkan percobaan diperoleh bobot jenis pada suhu 32 oC dari gliserol 2%, 4%, 6%, 8%, 10% dan sampel x adalah 0,9950 g/cm3; 0,9958 g/cm3; 1,0023 g/cm3; 1,0083 g/cm3;

1,0128 g/cm3; 1,0183 g/cm3 dan 0,9985 g/cm3. Setelah dilakukan pengukuran bobot jenis dari bahan tersebut selanjutnya dilakukan pengukuran viskositas dari bahan dengan menggunakan viskometer

Ostwald. Pada percobaan ini dilakukan untuk mengetahui bagaimana pengaruh konsentrasi terhadap viskositas. Alat Ostwald yang digunakan dicuci terlebih dulu dengan bahan yang akan digunakan. Hal ini untuk mensuasanakan viskometer tersebut sehingga tidak mempengaruhi kemurnian atau konsentrasi dari bahan tersebut dan juga untuk menghilangkan pengotor yang mungkin saja terdapat pada viskometer Ostwald tersebut. Bahan yang dipakai dimasukkan ke dalam viskometer pada tabung P lalu bahan tersebut dihisap dengan bulp atau karet penghisap sampai pada tabung Q dan tepat sejajar dengan garis a lalu stopwatch dijalankan dan mulai dihitung berapa waktu yang dibutuhkan bahan itu untuk sampai ke garis B. Hal ini dilakukan sebanyak dua kali pada bahan yang sama sehingga nanti dihitung waktu rata-rata yang ditempuh bahan tersebut dari garis a ke garis b. Adapun hasil dari perhitungan diperoleh viskositas dari gliserol 2%, 4%, 6%, 8%, 10%, dan x% yaitu, 1,0152 sentipoise, 1,2002, 1,3135, 1,3276, 1,3018 dan 1,0907 sentipoise. Dari data yang telah dibuat yakni hubungan antara konsentrasi dengan viskositas menunjukkan bahwa semakin besar konsentrasi suatu zat maka semakin besar pula viskositas dari bahan tersebut. Dimana larutan yang memiliki konsentrasi yang tinggi memiliki kecepatan aliran yang lambat dibandingkan dengan cairan yang memiliki konsentrasi yang lebih rendah. Hal ini sesuai dengan teori bahwa viskositas adalah gesekan antara satu bagian dengan bagian lainnya atau daya tahan suatu lapisan terhadap lapisan lainnya. Sehingga larutan yang konsentrasinya tinggi, daya geseknya dengan lapisan lainnya semakin besar. Antara akuades dengan gliserol yang kecepatan alirnya lebih cepat adalah akuades karena akuades tidak memiliki kekentalan seperti pada gliserol.

Pada percobaan ini digunakan gliserol dengan berbagai konsentrasi mulai dari yang paling rendah 2% hingga 10%. Hal ini dimaksudkan untuk melihat hubungan antara konsentrasi cairan dengan viskositasnya. Hasil pengamatan terlihat jelas bahwa semakin besar konsentrasi suatu cairan maka semakin besar pula viskositas cairan tersebut. Begitupun dengan waktu, semakin besar konsentrasi cairan maka semakin lama juga waktu yang digunakan untuk mengalir. Hal ini juga diperkuat dengan hasil grafik percobaan. Pada kurva penentuan viskositas cairan, nampak bahwa viskositas akan bertambah dengan bertambahnya konsentrasi. Hal ini terjadi karena adanya pengaruh densitas cairan yang berbanding lurus dengan konsentrasi. Dalam percobaan ini juga digunakan sampel yang belum diketahui konsentrasinya yaitu sampel x % gliserol. Nilai konsentrasi sampel ini dapat ditentukan melalui

metode grafik hubungan antara konsentrasi dengan viskositas gliserol. Viskositas gliserol x % adalah 1,0907 cP dan dari nilai ini dapat dihitung nilai konsentrasinya melalui grafik yaitu 2 %.

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan Dari hasil percobaan yang dilakukan, dapat disimpulkan : 1. Viskositas untuk gliserol 2% adalah 1,0152 cP, gliserol 4% adalah 1,2002 cP, gliserol 6% adalah 1,3135 cP, gliserol 8% adalah 1,3276 cP, gliserol 10% adalah 1,3018 cP, dan gliserol sampel x % adalah 1,0907 cP. 2. Hubungan antara konsentrasi suatu cairan dengan viskositasnya adalah hubungan yang berbanding lurus. Artinya semakin besar konsentrasi suatu larutan maka semakin besar pula viskositas atau daya tahan suatu lapisan terhadap lapisan lainnya, atau semakin lambat laju alirnya. 5.2 Saran Saran saya untuk asisten yaitu tetap semangat kakak dalam mengawasi praktikan dan pertahankan perhatian kakak terhadap praktikan. Sebaiknya pada percobaan berikutnya digunakan suatu alat untuk mengeringkan bagian dalam viskometer Ostwald yang telah dicuci agar tidak mempengaruhi perhitungan viskositas untuk zat berikutnya.

DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2010, Viskositas, (online) (http://www.wikipedia.org/viskositas), diakses 21 November 2010, pukul 17.00 WITA. Atkins P.W., 1997, Kimia Fisika Jilid 2, Erlangga, Jakarta. Atkins P.W. dan Paula J.D., 2006, Atkins Physical Chemistry Eight Edition, Oxford University Press, England. Bird T., 1993, Kimia Fisik Untuk Universitas, Gramedia, Jakarta. Dogra S. K. dan Dogra, S., 1990, Kimia Fisik dan Soal-soal, UI Press, Jakarta. Sukardjo, 1989, Kimia Fisika, PT. Bina Aksara, Yogyakarta.

LEMBAR PENGESAHAN

Makassar, 25 November 2010

Asisten

Praktikan

(Tiur Mauli)

(Salminah Saleh)

BAGAN PROSEDUR A. Penentuan Densitas Aquadest Dimasukkan ke dalam piknometer yang telah dibersihkan, dikeringkan dan ditimbang kosong sampai tanda garis Piknometer ditutup dan bagian luarnya dikeringkan Diukur suhunya Ditimbang dan dicatat hasinya Data Diganti aquadest dengan gliserol 2%, 4%, 6%, 8%, 10%, X% (dimulai dari yang konsentrasinya lebih rendah). B. Penentuan Nilai Viskositas

Aquadest Dimasukkan ke dalam tabung P, sehingga jika caian itu dipindahkan ke dalam tabung Q cairan masih tersisa setengahnya. Diisap ke tabung Q sampai melewati a. Dibiarkan mengalir bebas. Dicatat waktu yang diperlukan oleh cairan untuk mengalir dari a ke b Diulang sampai 3 kali. Hasil Diganti aquadest dengan gliserol 2%, 4%, 6%, 8%, 10%, X% (dimulai dari yang konsentrasinya lebih rendah).