Anda di halaman 1dari 12

I.

PENDAHULUAN Kota merupakan suatu wilayah tertentu yang digunakan oleh sekelompok penduduk untuk menyelenggarakan aspek kehidupan yang sangat kompleks. dalam kurun waktu tertentu. Kota selalu mengalami perkembangan baik yang menyangkut aspek politik, sosial, budaya, teknologi, ekonomi, dan fisik. Selain itu, dengan mencermati pertumbuhan dan perkembangan kota pada masa lalu, maka akan dapat memahami bentuk kota secara keseluruhannya. Sejarah awal pembentukan kota akan dapat mengggambarkan bentuk kota tersebut, dan aspek yang dominan yang mempengaruhinya. Kota Palopo adalah sebuah kota di Propinsi Sulawesi Selatan, Indonesia. Kota Palopo sebelumnya berstatus administrasi sejak 1986 dan merupakan bagian dari Kabupaten Luwu. Namun pada tahun 2002, sesuai dengan Undang-Undang Nomor 11 Kota Palopo berubah statusnya menjadi setingkat kota. Kota Palopo merupakan sebuah kota yang berdiri sejak tahun 1604. Pada awal pembentukannya, kota ini mendapat pengaruh masuknya Islam di Sulawesi Selatan. Awal pembentukan kota ini bersamaan dengan pembengunan Masjid Jami Tua, yang merupakan masjid tertua di kota ini. Selanjutnya, perkembangan kota secara fisik terjadi pada masa penjajahan (kolonial) dan pasca kemerdekaan Indonesia. Berdasarkan sejarah tersebut, perekembangan Kota Palopo

dipengaruhi oleh aspek sosial budaya. Pola perkembangannya dapat dapat diamati melalui perkembangan permukiman masyarakat

setempat. Dengan mengetahui proses pembentukan Kota Palopo pada awal pembentukannya hingga saat ini, maka akan dapat memahami kondisi fisik maupun non fisik secara keseluruhan. Pemahaman terhadap pembentukan kota akan dapat menjadi dasar perencanaan

pembangunan Kota Palopo selanjutnya.

II. PEMBAHASAN 2.1 Sejarah Kota Palopo Kota Palopo dulunya bernama Ware, yang dikenal dalam Epik La Galigo (www.wikipedia.com). Nama Palopo sendiri digunakan sejak tahun 1604. Kata Palopo diambil dari dua kata bahasa yakni bahasa Bugis dan Lawu. Kata Palopo mempunyai dua arti, yang pertama adalah makanan yang berasal dari ketan dan air gula merah yang dicampur. Sedangkan arti yang kedua adalah memasukkan pasak ke dalam tiang bangunan. Arti yang kedua lebih bermakna pada hubungan pembangunan Kota Palopo yang bersamaan dengan pembangunan Masjid Jami Tua yang dibangun pada tahun 1604. Kota Palopo merupakan kota pelabuhan yang terletak di pesisir, tepatnya di pesisir Teluk Bone. Pada awal berkembangnya Islam di Indonesia, Kota Palopo menjadi kota perdagangan yang dillalui oleh para pedagang dari Arab. Sehingga tidak heran jika pertumbuhan permukiman berkembang sangat pesat pada kawasan pesisir. Namun, cikal bakal Kota Palopo mulai dibangun pada awal abad ke17 Masehi tepatnya pada tahun 1610 oleh Raja Gowa, La Baso Langi Matinro Eri. Pada awalnya hanya terdapat pusat kota yang hanya berintikan istana datu (ratu atau raja) yang dikelilingi oleh rumah para pejabat dan aparat kerajaan serta para kaum kerabatnya. Kemudian Kota Palopo mengalami perkembangan dan pertumbuhan secara fisik saat jaman kolonial Belanda hingga pasca kemerdekaan Indonesia.

2.2 Gambaran Umum Kota Palopo 2.2.1 Kondisi Geografis Secara geografis Kota Palopo berbatasan dengan Kabupaten Luwu dan Kabupaten Tanah Toraja. Di sebelah utara Kota Palopo berbatasan dengan Kecamatan Walenrang, Kabupaten Luwu, sebelah selatan berbatasan dengan Kecamatan Bua Kabupaten Luwu, sebelah barat berbatasan dengan Kecamatan Tondo Nanggala Kabupaten Tana Toraja sedangkan sebelah

timur adalah Teluk Bone. Untuk labih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 1. Peta Administrasi Kota Palopo. Wilayah kota Palopo memiliki luas wilayah 247,52 kilometer persegi dengan kondisi geografis terdiri atas pantai, dataran rendah dan dataran tinggi. Secara administratif, wilayah Kota Administratif Palopo dibagi atas 4 (empat) wilayah kecamatan, 11 desa dan 15 kelurahan, 39 dusun dan 50 lingkungan, 228 rukun warga (RW) atau rukun keluarga (RK), serta 526 rukun tetangga (RT). 2.2.2 Kondisi Demografis Menurut data Palopo Dalam Angka, 2008 Kota Palopo memiliki jumlah penduduk sebesar 137.595 jiwa. Rata-rata pertumbuhan penduduk yang terjadi tiap tahunnya sebesar 3,6 %. Pada tahun 2008, kepadatan penduduk Kota Palopo berkisar 556 jiwa per km2. Berdasarkan agamanya, distribusi jumlah penduduk Kota Palopo variatif. Terdapat 83.44 % jumlah penduduk yang beragama Islam. Sedangkan selebihnya adalah penganut agama Kristen Katolik, Kristen Protestan, Hindu dan Budha. Penduduk yang beragama Islam pada umumnya terdiri dari orang etnis Bugis Ware, Bugis Luwu atau Luwu, dan para pendatang baru dari daerah Bugis seperti Wajo, Bone, Sidrap, dan lain-lain; juga para pendatang dari daerah-daerah provinsi di luar Sulawesi Selatan seperti antara lain dari Jawa dan Lombok (Nusa Tenggara Barat). Penduduk yang beragama Kristen Protestan dan Katolik pada umumnya terdiri dari orang Toraja, baik Toraja asli maupun Toraja Luwu. Penduduk yang beragama Hindu pada umumnya adalah pendatang dari daerah Bali, terbanyak transmingran, sedangkan penduduk yang beragama Budha hampir seluruhnya terdiri dari warga keturunan Cina.

2.2.3 Fasilitas Umum Kota Palopo yang saat ini menjadi kota (setingkat kabupaten) maka dapat dipahami kalau hampir semua fasilitas perkantoran dan sarana fasilitas umum seperti kantor pemerintahan daerah itu sendiri, kantor pos, terminal, rumah sakit, sekolah, dan pusat jasa pelayanan kebutuhan dasar seperti listrik, air bersih, dan telepon yang berpusat di dalam kota.

2.2.4 Sosial Budaya Masyarakat Luwu, sejak masa kerajaan sudah terbiasa hidup dan bergaul dalam suasana hetrogenitas multietnis tanpa benturan-benturan yang berarti. Karena itu kelompok dari Jawa yang didatangkan Pemerintah Hindia Belanda pada tahun 1930an yang kemudian disusul dengan kedatangan para transmigran asal Jawa, Bali, Lombok, dan Sunda sejak tahun 1970-an mereka tidak menemukan hambatan dalam rangka harmonisasi hubungan dan integrasi sosial, baik yang berlatar belakang perbedaan etnis maupun perbedaan agama. Masyarakat Luwu merasa bangga mewarisi nilai-nilai budaya luhur yang mereka percaya diletakkan dasarnya oleh raja Luwu pertama priode La Galigo bernama Batara Guru dan anaknya bernama Batara Lattu. Nilai budaya luhur yang dimaksud bertupa tiga prinsip hidup dan kekuatan moral yang diperlakukan secara tegas (Bugis: getteng), yaitu: adele (keadilan), lempu (kejujuran), dan tongeng (kebenaran). Ketiga nilai budaya luhur dijadikan dasar ukuran seseorang atau masyarakat Luwu dalam sikap dan perilaku. Penerapannya diutarakan secara bertangga turun atau berdasarkan prinsip keteladanan; yang di atas memberikan teladan kepada yang di bawah dalam hal penerapannya.

Gambar 1. Peta Administrasi Kota Palopo. Sumber : www.palopokota.go.id


5

2.3 Bentuk dan Morfologi Kota Palopo Pertumbuhan dan perkembangan Kota Palopo dapat dilihat dari awal pembentukan kotanya pada masa lalu. Perkembangan Kota Palopo dibagi menjadi tiga periode dimana periode pertama merupakan awal pembentukan kota, periode kedua adalah pada masa pemerintahan Hindia Belanda (masa kolonial), kemudian periode ketiga adalah pada masa pasca kemerdekaan Republik Indonesia. Periode pertama merupakan awal pembentukan Kota Palopo. Cikal bakal Kota Palopo mulai dibangun pada awal abad ke-17 Masehi tepatnya pada tahun 1610 oleh Raja Gowa, La Baso Langi Matinro Eri. Pada waktu itu, hanya terdapat pusat kota yang hanya berintikan istana datu (ratu atau raja) yang dikelilingi oleh rumah para pejabat dan aparat kerajaan serta para kaum kerabatnya. Di periode awalnya, Kota Palopo telah memiliki sebuah landscape Kota yaitu sebuah Masjid Tua yang dibangun pada awal masuknya Islam di Luwu pada tahun 1604. Perubahan yang secara fisik terjadi pada periode kedua dimana perubahan kota terjadi secara besar-besaran dilakukan oleh

pemerintahan Hindia Belanda. Pusat kota yang semula berintikan istana datu atau raja dan dikelilingi oleh rumah para pejabat dan aparat kerajaan serta para Belanda kaum kerabatnya, dengan ketika masa

pemerintahan

Hindia

diperluas

membangun

permukiman elit pemerintahan kolonial (perkantoran dan rumah kediaman) dilengkapi dengan sarana atau lapangan olah raga dan gereja. Sedangkan di sebelah utara istana raja dibangun pusat perdagangan yang ketika itu dimukimi oleh orang Cina dan orang Timur Asing lainnya seperti orang Arab dan India atau Pakistan. Penduduk asli ditempatkan melingkari permukiman elit yang sebagian besar berada di sebelah timur istana datu. Antara kedua kawasan permukiman tersebut terdapat perbedaan jelas mengenai struktur dan konstruksi permukiman serta perbedaan kultur permukiman.

Perbedaan struktur dan konstruksi permukiman tampak pada segi

konstruksi bangunan, teknologi, dan susunan tata ruang. Sedangkan perbedaan budaya tampak jelas dalam gaya hidup (way of life), yang satu merepresentasikan gaya hidup urban atau perkotaan, sedang yang lain merepresentasikan gaya hidup pedesaan yang bersifat tradisional. Sedangkan pada periode ketiga, pertumbuhan Kota Palopo terjadi selama lima dekade pasca kemerdekaan mengalami

perubahan besar. Permukiman elit di pusat kota telah berganti penghuninya, dari birokrat kolonial ke birokrat nasional, sedang kawasan perdagangan juga sebagian telah berganti penghuni, orang Arab dan India secara berangsur menghilang dan digantikan oleh orang pribumi sementara orang Cina sebagian masih tetap bertahan. Wajah fisik kawasan perdagangan lama di pusat kota tidak banyak mengalami perubahan, walaupun pasar telah dipindahkan ke arah selatan sekitar 2 kilometer dari pasar lama. Berdasarkan penjelasan sejarah pembentukan Kota Palopo, maka morfologi Kota Palopo dipengaruhi oleh beberapa faktor diantaranya, yaitu : a. Topografi, perkembangan Kota Palopo sendiri di awali di kawasan pesisir, dan dimana Kota Palopo sebagai transit

perdagangan

merupakan

kota

pelabuhan.

Sehingga

permukiman sekitar pesisir diyakini sebagai awal pembentukan kota Palopo. Secara geografis, wilayah Kota Palopo sebagian besar

merupakan dataran rendah dengan keberadaannya di wilayah pesisir pantai. Sekitar 62,85% dari total luas daerah Kota Palopo, menunjukkan bahwa yang merupakan daerah dengan ketinggian 0-500 meter di atas permukaan laut, sekitar 24,76% terletak pada ketinggian 501-1000 meter di atas permukaan laut, dan

selebihnya sekitar 12,39% yang terletak diatas ketinggian lebih dari 1000 meter di atas permukaan laut (www.palopokota.go.id). Sehingga tidak heran jika pertumbuhan permukiman di wilayah

dataran rendah di wilayah pesisir pantai berkembang secara pesat. (lihat Gambar 2. Kota Palopo) b. Sejarah, ditandai dengan pembentukan kota yang pada waktu Kerajaan Gowa dimana pusat kota hanya berintikan istana datu (ratu atau raja) yang dikelilingi oleh rumah para pejabat dan aparat kerajaan serta para kaum kerabatnya. c. Pembangunan infrastruktur, terjadi perubahan yang signifikan terhadap fasiltas yang tersedia pada jaman Kerajaan Gowa dengan masa penjajahan Belanda. Pemerintah Hindia Belanda membangun berbagai infrastruktur seperti fasilitas pemerintahan, perdagangan, fasilitas umum dan sarana prasarana. d. Sosial Budaya, kemajemukan masyrakat kota Palopo yang terdiri berbagai etnis diantaranya etnis lokal dan pendatang baik dalam negeri maupun luar negeri mempengaruhi pola dan bentuk permukiman. Mayoritas penduduk kota Palopo membentuk komunitas yang sesuai dengan etnisnya. Pengaruh sosial budaya ini mempengaruhi bentuk pola permukiman yang mengalai segregasi berdasarkan etnis. Bentuk Kota Berdasarkan pengamatan yang pada kondisi eksisting peta garis dan peta wilayah Kota Palopo, maka bentuk dari kota Palopo merupakan bentuk kota kipas dengan pusat pertumbuhan di kawasan pesisir. Menurut Yunus, 2005 bentuk kipas merupakan salah bentuk kota sebagian lingkaran. Bentuk kota ini masih mempunyai peluang untuk berkembang terutama pada bagian luar lingkarannya. Bentuk kipas pada umumnya terdapat pada kota-kota pelabuhan yang terletak di dataran rendah. Hal ini juga nampak pada Kota Palopo, yang merupakan pusat pertumbuhan dan perkembangan kotanya berada di kawasan pesisir. Selain itu, kondisi topografi dari Kota Palopo yang merupakan sebagian besar daerah dataran rendah yang berda di kawasan pesisir menyebabkan pertumbuhan dan perkembangan baik

dari segi aspek ekonomi, permukiman juga berkembang pesat di wilayah ini. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada Gambar 3. Bentuk Kota Palopo di bawah ini.

Gambar 2. Kota Palopo. Sumber : google earth

Gambar 3 Bentuk Kipas Kota Palopo. Sumber : google earth


9

2.4 Topografi : Aspek Dominan yang Mempengaruhi Bentuk Kota Palopo Salah satu aspek yang berpengaruh besar terhadap bentuk dan perkembangan Kota Palopo adalah aspek topografi. Secara geografis Kota Palopo berbatasan agama dengan Teluk Bone. Pada awal melalui

berkembangnya

Islam

salah

satunya

adalah

pelabuhan yang terdapat di Teluk Bone, yang sekarang lebih dikenal dengan Pelabuhan Ringgit. Berdasarkan topografi kota Palopo,

sebagian besar kota Palopo merupakan dataran rendah yang keberadaanya di wilayah pesisir. Berdasarkan hasil analisa

pengamatan peta eksisting google wilayah Kota Palopo, pertumbuhan dan perekembangan kota tumbuh pesat di kawasan pesisir. Kondisi tersebut dapat diyakini sebagai dampak perkembangan Kota Palopo. Pengaruh aspek topografi bagi Kota Palopo sendiri menjadikan kota Palopo sebagai kota pelabuhan. Karakteristik kota pelabuhan yang terdapat di kota Palopo berbentuk cekungan yang mengarah ke laut. Bentukan alam yang terjadi secara alamiah telah mempengaruhi pola jaringan jalan yang mengikuti karakter kontur. Pengamatan yang dilakukan pada peta kota Palopo menggambarkan jaringan jalan yang ke pusat kota yang terdapat di kawasan pesisir. Di lain sisi, topografi kota Palopo yang kurang lebih berkisar 13 % merupakan dataran tinggi berbukit, menyebabkan pertumbuhan dan perekembangan kota berkembang pesat pada dataran rendah, khususnya pada kawasan pesisir (lihat Peta Kota Palopo). 2.5 Manfaat dalam Perencanaan Pembangunan Kota Palopo Pemahaman bentuk dan morfologi Kota Palopo dapat memberikan manfaat bagi perencanaan dan pembangunan kota pada masa yang akan dating. Berdasarkan uraian mengenai bentuk dan morfologi kota, dapat diketahui potensi dan kendala yang dihadapi oleh perencanaan kota Palopo. Aspek dominan yang mempengaruhi proses

10

pembentukan Kota Palopo, dalam hal ini adalah aspek topografi dapat dijadikan sebagai analisa dan pertimbangan dalam merencanakan pembangunan kota Palopo. Berdasarkan bentuk dan morfologinya, Kota Palopo sangat cocok dikembangkan sebagai Kota Pelabuhan. Menurut Yunus, 2005 bentuk kota Palopo yang menyerupai Kipas akan mengalami berbagai hambatan dalam upaya perkembangan perkotaannya. Hambatan yang terjadi bisa diakibatkan karena topografi alaminya. Sebagian wilayah kota Palopo yang merupakan dataran tinggi yang berbukitbukit tentu menjadi permasalahan dalam upaya perencanaan pembangunan. Kendala yang dihadapi adalah dalam perencanaan infrastruktur seperti jaringan jalan dan fasilitas umum. Oleh karena itu, kajian lebih lanjut mengenai bentuk dan morfologi kota Palopo terus dilakukan. Tujuannya agar menjadi arahan dalam mempertimbangkan perencanaan pembangunan kota selanjutnya. Pembangunan baru perlu diletakkan kerangka Rencana Umum Tata Ruang Kota yang dikaitkan dengan pengembangan subpusat

pertumbuhan pada bagian wilayah kota yang potensial.

III. Penutup Berdasarkan uraian di atas maka dapa disimpukan, sebagai berikut : 1. Kota Palopo yang terletak di Propinsi Sulawesi Selatan memiliki karakteristik wilayah yang sebagian besar merupakan dataran rendah yang berada di kawasan pesisir. 2. Perkembangan Kota Palopo dibagi menjadi tiga periode dimana periode pertama merupakan awal pembentukan kota, periode kedua adalah pada masa pemerintahan Hindia Belanda (masa kolonial), kemudian periode ketiga adalah pada masa pasca kemerdekaan Republik Indonesia.

11

3. Faktor yang berpengaruh terhadap perkembangan kota Palopo diantaranya adalah topografi, sejarah, pembangunan infrastruktur , dan sosial budaya. 4. Bentuk kota Palopo menyerupai bentuk kota kipas dengan pusat pertumbuhan kota terdapat pada kawasan pesisir. Bentuk kota kipas ini merupakan karakteristik umum dari kota-kota pelabuhan, seperti yang terjadi di Kota Palopo. 5. Aspek topografi dapat dijadikan sebagai arahan dan pertimbangan dalam merencanakan pembangunan Kota Palopo pada masa yang akan datang. Aspek topografi yang terdapat pada Kota Palopo akan mempengaruhi pembangunan infrastruktur terkait dengan permasalahan topografi kota Palopo yang sebgaian berbukit-bukit.

Daftar Pustaka Badruzzaman. 2008. Perkembangan Permukiman di Perkotaan : Studi Tentang Dampak Perkembangan Permukiman Terhadap Kehidupan Sosial Keagamaan di Kota Palopo. http://bz69elzam.blogspot.com/2008/07/perkembanganpermukiman-di-perkotaan.html diunduh pada tanggal 09 Februari 2010 Yunus, Hadi Sabari. 2005. Struktur Tata Ruang Kota. Yogyakarta: Pustaka Belajar Profil Kota Palopo. http://www.palopokota.go.id diunduh pada tanggal 09 Maret 2010 Pratiwi, Rully. Bahan Kuliah Morfologi Kota: Aspek Topografi. 24 Februari 2010 Purwadio, Heru. Bahan Kuliah Morfologi Kota: Faktor Yang Mempengaruhi Bentuk Kota. 17 Februari 2010

12