Anda di halaman 1dari 32

Moral dan etika kefarmasian

Moral dan Etika Farmasi dalam Dunia Internasional (etika dalam komunitas farmasi di Inggris) Disusun Oleh

Dwi Nur Astria Wiwin Wiarsih Bayyinah Farmasi VII A

108102000003 108102000001 108102000026

Pembimbing: Ibu Delina Hasan

Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta Desember 2011

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Makalah ini mengeksplorasi masyarakat Inggris terutama apoteker tentang masalah etikadalam pekerjaan mereka, bagaimana mereka mencoba menyelesaikan masalah tersebut dan bagaimanapengaturan farmasi komunitas mungkin

berpengaruh.Metode yang dilakukan adalah pemanfaatkan normatif yang sudah ada dalam teori etika, tetapi juga menggunakan status etika penelitian empiris dan jugakonteks sosial dari masalah etika,wawancara semi-terstruktur dilakukandengan sampel purposive dua puluh tiga apoteker dari masyarakatInggris bagian

utara.Ditemukan bahwa apoteker mengalami masalah etika dalamrutin kecil dari resep pengeluaran dan penjualan obat-obatan. Masalah etis yang sering terlibat antara lainmasalah hukum dan prosedural dan bisa dibedakan daridilema filosofis dan banyak apoteker mengerti hukum dan etika sinonim. Pasif etis muncul sebagai deskripsi dari apoteker yang lalai terhadap etis, ditampilkan legalistik kepentingan diri dan gagal untuk bertindak secara etis. Penalaran etis sering melibatkan konsekuensi, aturan, akal sehat dan keagamaan. Beberapa apoteker aktif dan sensitif terhadap isu-isu etika, keraguan etikadan ketidakpastian.Kode etik dan nasihat dari badan profesional tidak dianggapmembantu.

1.2 Permasalahan 1. Masalah etikaapa yangdialami olehfarmasi komunitasdi Inggris dalam pekerjaan mereka? 2. Bagaimanaisu-isu tersebutdiselesaikan atauditangani? 3. Bagaimanapengaruh farmasi komunitasdalam pengaturanmasalahetis dan resolusimereka?

1.3 Tujuan 1. Mengetahui masalah etik yang dialami oleh farmasi komunitas di Inggris dalam pekerjaan mereka.

2|Page

2. Mengetahui tindakan yang akan diambil apoteker ketika dihadapkan dengan isuisu tersebut. 3. Mengetahui pengaruh farmasi komunitasdalam pengaturanmasalahetis dan resolusimereka

1.4 Manfaat 1. Mengeksplorasi apoteker berpengalaman dalam menyelesaikan masalah etik dalam farmasi komunitas 2. Dapat mengetahui pengaruh pengaturan farmasi komunitas dalam penyelesaian masalah etik tersebut

3|Page

BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Farmasi Apoteker adalah spesialis dalam obat-obatan dan memahami komposisi, sifat kimia dan fisik, manufaktur, indikasi, efek samping dan interaksi dengan makanan dan obat-obatan lainnya. Apoteker dapat mendidik masyarakat dalam penggunaan obat yang benar dan dalam pemeliharaan kesehatan. Mereka juga memberikan informasi khusus untuk dokter, perawat dan profesional kesehatan lainnya tentang segala aspek mengenai obat. Apoteker yang terlibat dalam setiap aspek persiapan dan penggunaan obatobatan, dari penelitian dan pengembangan untuk memasok dan akhirnya untuk pasien. Apoteker adalah hubungan antara dokter dan pasien. Seringkali apoteker adalah orang pertama yang dikonsultasikan oleh pasien, apakahharus mengunjungidokter atau tidak. Apoteker dapat memutuskan bahwa pasien harus mengunjungi dokter atau bahwa pasien dapat diobati oleh salah satu obat yang tersedia di atas meja. Apoteker mengeluarkan obat-obatan dan menyarankan orang-orang bagaimana, dan kapan, untuk mengambil obat-obatan mereka untuk efek maksimum, bagaimana untuk mengurangi efek samping, dan bagaimana menggunakan perangkat khusus seperti inhaler, jarum suntik dan nebuliser. Apoteker biasanya bekerja sebagai tim dengan orang lain dan cenderung bertanggung jawab untuk orang lain bekerja dengan mereka. Ada berbagai pilihan karir terbuka bagi apoteker. Apoteker dapat bekerja di komunitas dan farmasi rumah sakit, industri, pemasaran dan penjualan, instansi pemerintah, pengajar, penerbitan dan instansi lain yang terkait dengan farmasi.Hampir setiap apoteker bekerja dengan orang lain.Jadi penting bahwa calon apoteker adalah pendengar yang baik dan dapat berkomunikasi dengan mudah. Apoteker bekerja dalam kode etik profesional yang meliputi hubungan mereka dengan apoteker lain, profesional kesehatan lain dan masyarakat. Sebuah rasa yang berkembang dari tanggung jawab adalah penting dan kemampuan untuk berkomunikasi secara efektif dengan profesional kesehatan lain dan masyarakat umum adalah penting.

4|Page

Seringkali apoteker merasa khawatir ketika bertemu dengan pasien. Seorang apoteker seharusnya mempertahankan hubungan khusus kepercayaan dan kerahasiaan dengan pasien mereka.Seperti dengan orang lain dalam tim kesehatan, keputusan dan tindakan seorangapoteker melibatkan kehidupan manusia dan kesejahteraan, akibatnya kerapian, ketertiban dan kebersihan sangat penting. Mereka harus selalu waspada untuk menghindari kesalahan yang bisa membahayakan kehidupan pasien atau mengurangi efektivitas pengobatan. Karena mereka cenderung bertanggung jawab untuk mengelola staf, mereka perlu penyelenggara yang baik dan administrator untuk memastikan pekerjaan telah dilakukan secara efisien. Farmasi memberikan kesempatan bagi individu untuk menjadi inovatif dan mengembangkan konsep baru dalam praktek. Adalah penting bahwa mereka harus memiliki kemampuan untuk memenuhi tantangan perubahan.

2.2 Farmasi Komunitas Farmasi komunitas adalahkomunitas apoteker.Kebanyakan bekerja di apotek yangindependen atau bagian dari franchise apotek. Komunitas apoteker sering berjalan sebagai bisnis komersial disamping pelayanan kesehatan. Beberapa komunitas apoteker berbasis di pusat-pusat kesehatan dan membuka praktek umum. Komunitasapotekerbekerja di lingkunganyang menggabungkanprofesionalisme danbisnis.Sementarapersyaratan tantanganperdaganganharus pelatihan bebasdan dan profesionaladalah hal yang terpenting, staf

dipenuhi.Ini

termasukmembeli,

merchandising,

pengembangan.

Komunitasapotekermenawarkantantanganusaha satu peranutama darimasyarakat

pemenuhanprofesional.Salah

adalahapotekermeracikresepdari dokter, dokter gigi, ahli bedahhewan ataubidan. Apotekerharus memberikaninstruksi yang tepatkepada pasienmemastikanbahwa

pasienmengerti obat apayang dikonsumsi dan cara terbaik dalammenggunakannya. Saranyang diberikanjuga mengenai efeksamping yang mungkintimbul danjuga informasi tentangpenyimpanan dantanggal kadaluwarsa. Apotekerjuga harus memberikantindak lanjutlayanan perawatan. Peranutama lain dariapotekerterhadap masyarakat adalahpemberian sarandan konselingpada
5|Page

untukmemastikan

bahwapasienmenerimamanfaat

maksimaldari

pemeliharaankesehatan

yang

baik.

Meningkatnya

penekananditempatkan pada"perawatan diri" sebagai masyarakatmengambil tanggung jawab lebihuntuk menjagakesehatan mereka sendirimelalui bantuanseorang

apotekermereka.Kebanyakan pelangganmencari nasihatapotekertentangobat-obatan untukmengobati masalahkecil sepertibatuk, pilek, sakit perutdan masalah kulit. Apoteker, menggunakan penilaianprofesional mereka, akan memberikan saran danpasokanobatyang sesuaiatau menginstruksikanpelanggan untuk melihatdokter mereka. Pasien dapatmenggunakan jasaapotekeruntuk memantaukesehatan mereka. Apotekermelakukanpengukurantekanan misalnyaperawatan Sementarasebagian apotekmasyarakat, kaki besar pada darahdan pasiendiabetes, fungsipemantauan pengujian lainnya,

kolesterol,dll. yanghadirdi

pekerjaanapotekerberkisarpelanggan layananjugadiberikan

kepadalembaga-lembaga

sepertirumahjompodan rumah sakitkecil.

2.3 Etika Etika adalah perbedaan antara etika dan moralitas tertarik (dan diperdebatkan) difilsafat sastradan kadang-kadang dibuat dalam kehidupan sehari-hari. Yang umum perbedaan yang dibuat adalah bahwa moralitas adalah mengejar pribadi atau sosial dari tindakan yang benar, sementaraetika mengejar sistematis moralitas pada skala yang lebihbesar (mungkin di perusahaan, organisasi, atau pemerintah negara bagian), atau bahwaetika adalah studi tentang moralitas atau moralsistem. Akademik melibatkan etikamenjelaskan dan menganalisis fenomena moral,membentuk teori normatif etika dan menganalisis penerapannya. Untuk tujuan laporan ini, diambil bahwa pertanyaan tentang etika juga keprihatinan moralitas, yang merupakan fenomena yang benar, salah, baik, buruk, atau berbudi luhur.

2.4 Kode etik farmasi Apoteker adalah kesehatan profesional yang membantu individu dalam penggunaan terbaik dari obat. Kode etik ini, dipersiapkan dan didukung oleh apoteker, dimaksudkan untuk menyatakan secara terbuka prinsip-prinsip yang membentuk dasar fundamental dari peran dan tanggung jawab apoteker. Prinsip-prinsip ini, berdasarkan

6|Page

kewajiban moral dan kebajikan, ditetapkan untuk membimbing apoteker dalam hubungan dengan pasien, profesional kesehatan, dan masyarakat. I. Menghormati hubungan perjanjian antara pasien dan apoteker. Mengingat hubungan pasien-apoteker sebagai suatu perjanjian berarti bahwa apoteker memiliki kewajiban moral dalam menanggapi kepercayaan yang diterima dari masyarakat. Sebagai imbalan untuk karunia ini, seorang apoteker berjanji untuk membantu individu mencapai manfaat yang optimal dari pengobatan, untuk berkomitmen untuk kesejahteraan mereka, dan untuk mempertahankan

kepercayaan mereka. II. Seorang apoteker melayani setiap pasien dalam perawatan, welas asih, dan menjagakerahasiaan. Seorang apoteker dapat memenuhi kebutuhan yang dinyatakan oleh pasien secara profesional serta dapat mendefinisikan ilmu kesehatan. Seorang apoteker didedikasikan untuk melindungi martabat pasien. Dengan sikap peduli dan semangat, seorang apoteker berfokus dalam melayani pasien secara pribadi dan rahasia. III. Seorang apoteker menghormati otonomi dan martabat setiap pasien. Seorang apoteker menghormati hak penentuan nasib sendiri dan mengenal individu diri dengan mendorong pasien untuk berpartisipasi dalam keputusan tentang kesehatan mereka. Dalam semua kasus, seorang apoteker menghormati perbedaan pribadi dan budaya setiappasien. IV. Seorang apoteker bertindak dengan kejujuran dan integritas hubungan

inprofessional. Seorang apoteker memiliki kewajiban untuk mengatakan yang sebenarnya dan untuk bertindak dengan keyakinan hati nurani. Seorang apoteker menghindari praktek diskriminatif, perilaku atau kondisi kerja yang merusak penilaian profesional, dan tindakan yang membahayakan dedikasi kepada kepentingan terbaik pasien. V. Seorang apoteker mempertahankan kompetensi profesional. Seorang apoteker memiliki kewajiban untuk mempertahankan pengetahuan dan kemampuan tentang obat-obatan, peralatan, dan teknologi menjadi kemajuan informasi yang tersedia dan kesehatan.

7|Page

VI. Seorang apoteker menghormati nilai-nilai dan kemampuan dari rekan dan profesional kesehatan lainnya. Saat yang tepat, seorang apoteker meminta konsultasi dari rekan atau profesional kesehatan lain atau merujuk pasien. Apoteker mengakui bahwa rekanrekan dan profesi kesehatan lain mungkin berbeda dalam keyakinan dan nilai-nilai mereka ketika menerapkan perawatan ke pasien. VII. Seorang apoteker melayani individu, komunitas, kebutuhan dan sosial. Kewajiban utama seorang apoteker adalah individu pasien. Namun, kewajiban seorang apoteker mungkin pada timesextend luar individu kepada komunitas dan masyarakat. Dalam situasi ini, apoteker mengakui thataccompany tanggung jawab kewajiban ini dan bertindak sesuai. VIII. Seorang apoteker mencari keadilan dalam distribusi sumber daya kesehatan. Ketika sumber daya kesehatan yang dialokasikan, apoteker adil,

menyeimbangkan kebutuhan pasien dan masyarakat.

8|Page

BAB III METODOLOGI

A. JENIS PENULISAN Makalah ini merupakan hasil dari studi pustaka, bukan laporan penelitian. B. FOKUS PENULISAN Makalah ini membahas tentang moral dan etika farmasi didunia

internasional.Tujuan makalah ini adalahuntuk menggambarkanstrategi penelitianyang dikembangkan untukmenjawab pertanyaan-pertanyaanyang muncul yaitu:etikadalam masalahyangdialami untukberurusan masyarakatdalam olehkomunitasapoteker, dengansituasi kaitannya danbetapa bagaimana merekamencoba

pentingnyaadalahpengaturan etika. Iniakan

denganmasalah

melibatkanpertimbangandarimanadata terbaikuntuk menginformasikan,bagaimanadata dapatdiperolehdan kemudian dapat dianalisa. C. SUMBER DATA Data data pendukung penyusunan karya tulis ini diperoleh dari buku, skripsi, jurnal elektronik, dan literatur-literatur lainnya. D. TEKNIK PENGUMPULAN DATA Pengumpulan data dilakukan dengan studi pustaka yang dilakukan dengan browsing jurnal dari internet. Dalam jurnal tersebut dikatakan bahwa

menggunakanmetodologi kualitatifyang melibatkanwawancara semi-terstrukturyang palingsesuai untukmenjawabpertanyaan penelitianyang diajukandalam makalahini, tetapi tujuan daribab ini adalahtidak hanyauntuk merenungkanbagaimanastrategi penelitiankhusus inidiputuskantetapi jugauntuk merenungkansecara kritis.Masalah khususyangberkaitan denganpengambilan sampel, bagaimana wawancaradilakukan dananalisis selanjutnyamereka akandikembangkan, serta kekhawatiranyang

berkaitandengan etikapenelitian,isu-isupraktis danlogistik danjuga konseprefleksivitas. Pertama, gambarandisajikanbeberapapertanyaanpenelitian umumyangumum untukpenelitian ilmusosialbanyak, melibatkanpilihanyang kaitannya dengantesis

sesuaimetodologi.Kemudianargumentertentudisajikandalam

iniuntukmetodologiapa yangmungkin palingcocok.Ini diikuti denganpertimbanganteknik

9|Page

ataumetodeyangdapat menjadi yang terbaikdigunakan untuk mengumpulkandata yang relevan. Deskripsi kemudianmenawarkantentang bagaimanapenelitian aktualdalam penelitianini dilakukandalam kaitannya dengansampling,perekrutan, akses, wawancara, pencatatan dananalisis. Bab inimenyimpulkandengan pertimbangankemungkinan masalahseperti etikapenelitian danisu-isuberhubungan dengankualitasdan

kredibilitasdalam penelitiankualitatif.

10 | P a g e

BAB IV PEMBAHASAN

A. MASALAHBERKAITAN DENGANETIKAPENGELUARANOBAT Prosespengeluarandalam farmasikomunitastermasuksebagai kategoripertama yang berkaitan denganmasalah praktikyang etikauntukfarmasikomunitas etisdan

karenatampaknyamenjadiaspek jugayang paling

dihasilkankeprihatinanpaling masalahetika,

umummengutip

contohdari

kasusparadigma

pengontrolan resep obat.Hal inimerupakanaktivitasutama dalamapotek masyarakat, meskipunperubahan yangtelah mendorongapotekeruntuk melakukanperantambahan danditingkatkandalamkomunitasfarmasiInggris. Statistikpada tahun 2003mengindikasikanbahwa sekitar686 jutaresepyang diberikandi Inggris,mayoritasdi masyarakatapotek(Kesehatan dan PerawatanPusat InformasiSosial2005), sehinggamungkindimengertibahwa tugasakan etishanya

menghasilkanbeberapakeprihatinan berdasarkanmenempatibanyakapoteker.Namun, prosespengeluaranseringdilihatdiremehkanolehapotekeryang walaupunmenjadi bagian utama daripekerjaan mereka.

diwawancarai,

Meskipuntugas rutin danmonoton, apotekeryang diwawancaraimengangkat sejumlah isuetikayang berbedayang berkaitan denganpengeluaran.Ini

termasukmenantangresep, penolakanobat-obatan, penggunaan perangkatkepatuhan, masalahkeuangandan kerahasiaantetapi sejauh inimasalah yang palingsering

dikutipmelibatkanpengeluaran obat yang diawasidan ini dianggappertama.

Pengendalian obat Keprihatinan etis yang paling sering dikutip untuk situasi apoteker yang terlibat di manakeputusan harus dibuat oleh apoteker, apakah untuk memasok obat yang dikontrol atau diawasi, untuk berbagai alasan. Obat yang diawasi adalah obat yang memiliki potensipenyalahgunaan dan beberapa kategori yang didefinisikan dalam perundang-undangan mulai dari obat khusus seperti LSD, analgesik opioid dan benzodiazepin.Dikendalikandalam arti bahwa sejumlah tambahanprosedur yang

11 | P a g e

diperlukan dalam kaitannya dengan, pasokan penyimpanan dan penggunaan dan, misalnya,banyak harus disimpan di tempat yang aman atau hanya dapat secara legal diberikan jika ada resep yang valid. Fitur terakhir dari obat yang diawasi adalah bagaimana undang-undang mengaturresep dan pasokan berikutnya yang tampaknya aspek bermasalah untuk apoteker. Situasimasalah etis itu diangkat secara spontan olehapoteker sebagai contoh awal bahwa mereka telah dipertimbangkan sebelum wawancara, tapijuga disebutkan oleh orang lain selama wawancara atau mengikuti petunjuknya. Banyakvariasi pada tema umum obat yang diawasi pengeluaran yang disebutkan:apoteker dijelaskan situasi di mana resep yang disajikan yang tidakditulis dengan benar atau tidak dapat diverifikasi oleh resep atau dimana perubahan faxke resep yang ada diterima dengan resepbahwaperubahan akan ditindaklanjuti oleh apoteker atau di manadalam beberapa kasus, dokter telahmemberikan rincian resep melalui telepon dan berjanji untuk mengirim reseptetapi ingin obat yang harus diberikan segera. Secara umum, bagaimanapun, adalahadanya persyaratan hukum atau sejenisnya yang tidak dapat dipenuhidan apoteker kemudian dihadapkan dengan pilihan, apakah untuk membuat pasokan meskiilegalitas atau untuk mengikuti pendekatan yang ketat dan hukum dan tidak memberikan obat.Dalam setiapsituasi, apoteker tampaknya menyeimbangkan persyaratan hukum sepertipersediaan obat dikontrol dengan kebutuhan pasien untuk menerima obat.Dalam contoh berikut, deskripsi disediakan bukan dari satu insiden spesifik tapiumum situasi hipotetis yang mencakup fitur yang apotekerteringat khas seperti dilema obat terkontrol. Apoteker menyadari persyaratan hukum dan prosedural,khususnya dalam bentuk resep tidak ditulis dengan benar. Apa yang munculuntuk membuat situasi bermasalah bagiapoteker adalah bahwa keputusan untukapakah untuk memasok obatobatan dikontrolmelibatkan klaim yang bersaingsesuai dengan hukum atau melakukan apa yang terbaik bagi pasien dan mencegah penderitaanatau tekanan. Selain itu, sebagai catatan situasi di atas hipotetis, etika masalah sepertimelibatkan obat yang diawasi sering berhubungan denganpasien yang sakit parah dan seringterjadi pada saat-saat sulit, saat klarifikasi atau penggantian resep akansulit. Studi sebelumnya telah ident ified masalah etika sepertidalam kaitannya dengan hukumkepatuhan (Hibbert et al, 2000, Chaar et al 2005, Haddad 1991, Kalvemark dkk2004) dan penelitian ini menegaskan
12 | P a g e

pentingnya masalah ini dirasakan etikauntuk apoteker masyarakat. Sebagaimana dicatat, pengeluaran adalah pusatkegiatan di masyarakat Inggris farmasi dan orang mungkin berharap situasi seperti itu untuk timbul dalamkaitannya dengan menjadi bagian dari kegiatan utama tetapi resep untuk obat yang diawasi,Namun, relatif jarang. Satu penjelasan mungkin berhubungan dengan bagaimana apotekerdidefinisikan etika dan apa artinya bagi mereka dan ia berpendapat bahwa ini adalah karenadidominasi legalistik prosedural dan juga pemahaman tentang etika yang salah satunya tidakhanya diperbolehkan apoteker untuk memahami masalah etika tetapi juga berbentuksampai batas tertentu apa yang mereka alami dalam praktek

Persediaan Darurat Masalah etika muncul untuk beberapa apoteker sehubungan dengan persediaan obat daruratuntuk pasien. Ini melibatkan situasi dimana resep tidaktersedia dan pasien itu tanpa obat-obatan biasa dan telah memintaapoteker untuk memberikan obat itu. Dalambanyak cara yang sama bahwa contoh sebelumnyapasokan obat-obatan dikontrol dihasilkan masalah etika praktis dalam kaitannya dengankepatuhan terhadap aturan hukum, prosedur pasokan daruratmenyebabkan kekhawatiran yang sama untukjumlah apoteker. Situasi tertentu digambarkan sebagai etisbermasalah yang melibatkan permintaan oleh perwakilan dari pasien sendiri dan di mana operasi dokter lokal ditutup dan serangkaianpermintaan pasokan darurat terjadi sebagai pasien tidak bisa mengumpulkan resep atau apoteker di mana diyakini pasien diharapkan atau menuntut pasokandibuat. Contoh-contoh ini diidentifikasi secara spontan oleh apoteker dalam menanggapimasalah etika dalam pekerjaan mereka. Situasi ini, seperti yang berkaitan dengan obat yang diawasi,apoteker dibutuhkan untuk membuat keputusan, cepat, dan terlibat lebih lanjutdokumentasi. Kesulitan dan urgensi dari masalah etika yang diidentifikasi olehapoteker ditunjukkan dalam contoh berikut. Peracikan masalah dalam hal ini misalnya, bagaimanapun, adalah bahwa suplai obat-obatan darurat perlu dibuatmenjadi apa yang dikenal sebagai alat bantu kepatuhan - sebuah perangkat yang membantu pasienyang memakai pengobatan secara berkala. Persediaan darurat juga diidentifikasi oleh Hibbert et al (2000) sebagai etis bermasalah untuk apoteker, studi Swedia olehKalvemark et al (2004) memberikan contoh spesifik dari situasi akut dimanakeputusan tentang kepatuhan hukum yang
13 | P a g e

diperlukan mendesak. Dalam kedua studi ini,penulis menyarankan bahwa apoteker menyeimbangkan masalah hukum dengan kesejahteraanpasien dan ini memang ditemukan dalam penelitian ini tetapi, di samping itu, faktor-faktor sepertitidak berurusan dengan pasien, tetapi perwakilan mereka situasi jelas dan sepertitampak emosional dengan referensi untuk 'bersalah' dan 'tekanan' dariindividu. Penelitian kecil telah mempertimbangkan masalah persediaan darurat tetapiO'Neill dkk (2002) tidak mengidentifikasi masalah di antara beberapa komunitas apoteker Inggrisdan menemukan bahwa, meskipun banyak apoteker merasa bahwa barang-barang tersebut mewakilisarana berolahraga pertimbangan profesional, tidak memasok adalah umum. Mereka mencatatbahwa:Banyak apoteker menolak untuk membuat persediaan atas dasar bahwa situasitidak merupakan suatu keadaan darurat dan / atau resep bisa diperoleh.Mereka juga mengalami kasus-kasus di mana mereka meragukan kesesuaian diminta produk. (O'Neill et al, 2002 hal 82)Penelitian ini mengungkapkan bahwa serta sejumlah keprihatinan praktis tentang apakahuntuk memasok, apoteker juga tampaknyamengalami kekhawatiran etis, melainkan bahwa sepertipersediaan darurat menggambarkan dominasi perwujudan hukum dan proseduralmasalah etika dalam pekerjaan apoteker.

Re-dispensing Obat Sebuah keprihatinan etika lebih lanjut untuk apoteker yang melibatkan proses dispensing dankepatuhan penggunaan alat bantu, seperti yang dijelaskan dalam contoh pasokan darurat, yang bersangkutanpermintaan untuk kembali mengeluarkan obatobatan.Sekali lagi, ini dijelaskan secara spontan sebagai etikamasalah dan situasi yang terlibat biasanya permintaan dari pasien, wali atau lainnyaprofesional perawatan kesehatan bagi apoteker untuk make-up kepatuhan. Yang diperhatikan adalah bahwa tidak ada resep yang tersedia dan permintaan itu untukapoteker untuk kembali menggunakan obat-obatan yang ada dari pasien dan efektif transferdari bentuk yang ada, biasanya kemasan botol atau blister yang umumnya berasal sebagairumah sakit pasokan, ke bantuan kepatuhan. Meskipun biasasifat tugas seperti itu, apoteker dijelaskan permintaan seperti yang etisbermasalah karena bukan praktek yang baik untuk menggunakan obat-obatan yang tidak dapat diverifikasidalam hal baik petunjuk resep asli atau rincian dari obat itu
14 | P a g e

sendiri,seperti pemasok atau tanggal kadaluwarsa. Masalah etika itu mencerminkan sebuah polayang tampaknyasepele tugas-tugas dalam farmasi komunitas yang merupakan sumber keprihatinan etis untukapoteker dalam penelitian ini. Hukum-hukum yang berkaitan denganobat yang diawasi dan persediaan darurat dan kembali mengeluarkan obat-obatan tampaknyamengakibatkan lingkungan

professional yang relatif tidak fleksibel dan penilaian etika, pengambilan keputusan sering merupakan masalah apakah untuk melanggar hukum.Identifikasi konflik tidak antara nilai-nilai melainkan antara hukum dankekhawatiran prosedural dan nilai (seperti kesejahteraan pasien) tantangan definisidilema seperti yang dipahami dalam filsafat, meskipun istilah tersebut yang digunakan oleh apoteker. Pada bagian berikutnya dikatakan bahwa mempertimbangkanmasalah etis sering digambarkan oleh apoteker dalam penelitian ini sebagai etis atau kuasi-masalah etika daripada 'dilema' mungkin cara yang lebih akurat menggambarkan danmengelompokkannya.

Implikasi Keuangan dalam Pemberian Obat Dalam contoh sebelumnya persediaan darurat, dicatat bahwa aspek keuangan membuat pasokan baru dari obat-obatan tanpa resep adalah faktor dalam dirinya keputusan tetapi keputusan komersial seperti menyebabkan masalah etis untuk apoteker dalamkaitannya dengan pengeluaran. Meskipunpertimbangan keuangan akan dikembangkan kemudian dalam kaitannya dengan aspek-aspek lain dari farmasi kerja seperti penjualanobat-obatan, adalah relevan untuk proses dispensing dan beberapa apoteker dimaksudisu-isu seperti remunerasi, keuntungan dan faktor-faktor keuangan umum. Banyak isu-isumelibatkan biaya obat dan, khususnya, apakah apotek harus menyediakanpasien dengan merek yang lebih mahal daripada yang dibayar oleh NHS. Sepertisituasi yang sering muncul karena permintaan pelanggan untuk merek tertentu atau di manatidak tersedianya obat murah berarti apoteker harus memutuskan apakah akanmemberikan alternatif yang lebih mahal. Situasi seperti itu tidak sering dijelaskan sebagaicontoh masalah etika spontan tetapi selama wawancara beberapa apoteker tidakmengidentifikasi kesempatan di mana keputusan-keputusan seperti itu diperlukan. Apoteker muncul untuk menimbangsampai situasi seperti itu dalam hal diferensial biaya dan potensi kerugian ke apotek merekatetapi juga mempertimbangkan faktor-faktor seperti apakah mengaksesi pasien, mungkin keinginanmendorong
15 | P a g e

mengulangi kebiasaan atau jika merek mahal ditolak, apakah pasienmungkinmengalami keterlambatan dalam pengobatan.Tidak etis untuk berbohong atasbiaya penyediaan suatu merek mahal dalam situasi di mana ada kebutuhan mendesak untukpasien. Bagi yang lain, bagaimanapun, memenuhi tuntutan pelanggan yang mampumengambil bisnis mereka di tempat lain adalah pemilik apotek yang relevan dan beberapadianggap sebagai keuntungan bersih yangbisa dibuat. Secara umum, implikasi keuangan dari pengeluaran yang tidak sering dianggap etisbermasalah untuk apoteker diwawancarai. Beberapa apoteker, memang membuatreferensi untuk implikasi keuangan tidak dalam hal kerugian yang mungkin untuk apotek tetapibukan dalam hal beban pada NHS atau bahkan pasien. Dalam satu kasus, seorang apotekerdigambarkan sebagai salah satu keprihatinan awalnya etika contoh membuat klaim untuktertagih obat-obatan. Apoteker khawatir bahwa ketika pasien tidakkembali untuk obat-obatan yang berutang kepada mereka, resep masih harusdiproses sehingga pembayaran yang dapat dibuat untuk bagian yang diberikan tetapi adatidak ada mekanisme untuk mengklaim hanya bagian dari resep. Ini adalah salah satu keprihatinan etisdari beberapa kesempatan di mana seorang apoteker mempertimbangkan implikasi biaya obat-obatandalam arti lebih luas, sebagai klaim terhadap sumber daya yang terbatas dari NHS. Dalam kasus lain,dikhawatirkan bahwa dokter setempat sedang menulis resep untuk digunakan sendiri, tetapimenggunakan nama putrinya untuk mendapatkan resep tersebut gratis. Dalam kaitannya dengan perhatian etis, melainkan tidak dapat terlihatpotensi penyalahgunaan obat yang diresepkan diri sebagai etikakeprihatinan tetapi fakta bahwa dokter itu menggunakan tipu daya untuk menghindari membayar NHSpengeluaran biaya. Contoh lebih lanjut melibatkan kepedulian etis tidak terkait dengan biaya untuk NHS tetapi untukpasien. Kepedulian adalah apakah pasien harus dibebankan untuk kepatuhan bahwa bantuan apotek dibuat dan diberikan setiap minggu tetapi untuk yang dirinyadiperlukan majikan yang mengenakan dikenakan untuk layanan tersebut. Ditemukan inibermasalah dan memutuskan untuk membebaskan biaya tersebut didasarkan pada pertimbanganekonomi kesulitan yang dihadapi oleh pasien, seorang pria tua dengan penghasilan kecil.Sifat komersial dari komunitas farmasi itu muncul untuk memimpin beberapa keuangankonflik yang bersifat etis tetapi meskipun contohcontoh yang ditawarkan, sebagian besar apotekersadar bahwa mereka bekerja di
16 | P a g e

lingkungan inheren laba-driven yang berarti sepertipengaruh yang tak terelakkan dan diharapkan, sebagai Dalam penelitian sebelumnya, imperatif komersial untuk peningkatan keuntungan dianggapdalam kaitannya dengan apoteker, tanggung jawab untuk menyediakan konseling (Resnik et al, 2000)dan ini tetap menjadi potensi sumberkonflik. Namun, di antara apotekerdiwawancarai dalam penelitian ini, tidak mengidentifikasi peningkatan mengeluarkan resep atauterkait insentif komersial sebagai etis bermasalah meskipun beberapa dijelaskantambahan strain pada waktu mereka dan perasaan monoton dan rutin. Telah diidentifikasi kekhawatiran mungkin

tentangpenalaran moral dan kepemilikan farmasi, dengan alasan bahwa pemilik mungkin, pada kenyataannya, memilikilebih dari kepentingan finansial dan mungkin telah menjadi disosialisasikan ke komersialfarmasi lingkungan untuk merugikan pembuatan keputusan etis. Pemiliknyapemilik apoteker dalam penelitian ini tidak muncul, untuk memberikan contoh yang lebihyang terkait dengan masalah komersial seperti contoh keuangan yangdianggap sebagai kebiasaan bahwa seorang pasien dengan barang-barang banyak resep mungkin akan menghasilkan.Contoh lebih lanjut dari nilainilai komersial bersaing dengan masalah etika atau hukum tidakmuncul dalam tesis ini dan ini akan dipertimbangkan dalam bagian berikutnya melibatkanobat penjualan.

B. MASALAHETISBERKAITAN DENGANPENJUALANOBAT Farmasi komunitasjuga seringterlibat sebagaiatas dalampenyediaanobat-obatanbukan penjualanobatkontra. beberapa

olehcarapengeluaranreseptapi

keprihatinan etismunculdalam kaitannya denganaspek pekerjaanfarmasikomunitas danini contohmasalah kaitannya seringmengikutipetunjuktentangarea etika. Meskipunbeberapakonflik kerjabukannyaspontan keuangandiidentifikasi dalam

denganobat-obatanmengeluarkan,

penjualanobat-obatanadalah

dengandefinisikeuangantransaksidan mungkinyang palingjelasmenyorotisifatkomersial darifarmasibekerja sebagaiapotekertidakberinteraksidengan pasientapi pelanggan. Apa yangdianggapmenjadi masalahetis bagiapotekerdalam kaitannyadengan penjualanobatobatan.Penjualanobat mencakupbeberapa daerah sepertitekanan dari

pelangganindividuuntukmembeli obat-obatan, perusahaan kebijakan sepertipromosi, link-selling dan pendanaanobat-obatan, intervensi ke dalam penjualanoleh staf, indikasiberlisensi, terapiobat-obatan danmeragukan, menimbulkan masalahetikayang
17 | P a g e

cukupuntuk

beberapa,

penjualanEHC.

Masing-masingdaerahsekarang padabagian

akandieksplorasidan sebelumnya,

apotekercontohyang adalahuntuk

relevandisediakan.Seperti

tujuannya

menyajikanmasalah

etikasebagaidijelaskan bahwa

olehapotekertetapi apotekersering

jugauntuk

menggambarkansalah

satuklaimutama

mendefinisikandanmengalami

masalahetikadalamnyatahukumdan

caraprosedural.Ini akankontras, namun, dengankeprihatinanetis dariEHC, yangakan dibahas, merupakankesempatan berharga bagiapotekeruntuk kembaliterlibatsecara etisdalam lingkunganyang hal semakindiatur inikeprihatinan dandiaturuntuk.Tapi lebih

sebelummempertimbangkan

etistertentu,contohyang

umummasalah etikadalam kaitannya denganpenjualanobat-obatandieksplorasipertama.

Tekanan dalam Pejualan Obat Sifat komersial dari farmasi komunitas tampaknya menimbulkan kekhawatiran etis untukbeberapa apoteker dalam kaitannya dengan penjualan obat-obatan. Keprihatinan seperti itu tampaknya untuk membendung tidak

hanya dari permintaan pelanggan tetapi juga, untuk apoteker karyawan, dari perusahaantekanan untuk menghasilkan penjualan. Mengenai pelanggan, beberapa apoteker berbicara di umumcara tentang kekhawatiran bahwa ada harapan akan obatobatan diberikan meskipunkekhawatiran apoteker tentang kesesuaian bahaya obat dan memungkinkan untuk sebuahpelanggan. Satu apoteker mengamati bahwa pelanggan merasa diberdayakan dan karenasifat farmasi, hanya akan mencoba farmasi lain jika menolak penjualan di merekafarmasi. Secara keseluruhan, kekhawatiran tentang tekanan pelanggan adalah tidak umum, tetapi antaraapoteker karyawan, keraguan etika sering diangkat dalam kaitannya dengan kebijakan majikan merekadan prosedur untuk menjual obat-obatan. Sebagai contoh, beberapa apoteker mencatatbahwa kegiatan promosi yang diikuti penghapusan dijual kembali dengan harga seperti pemeliharaan sebagaitiga untuk dua penawaran adalah penyebab keprihatinan etis. Promosi seperti itu tampaknyamenyebabkan konflik sebagai apoteker dianggap beberapa penjualan tersebut akan sering klinisdibenarkan tetapi merasa tidak mampu untuk mencegah penjualan. Satu apoteker merasa itu tidak etis, untuk meminta dia untuk menerima resep dari apotek lain di perusahaanyang tidak memiliki kontrak NHS. Kebijakan menjual link yang juga diidentifikasi sebagaiyang etis bermasalah bagi beberapa apoteker, yang
18 | P a g e

melibatkan tidak hanya etikakekhawatiran tentang kesejahteraan pasien menerima obat-obatan yang berpotensi tidak patuttetapi juga otonomi pasien dan apakah mereka harus memiliki seperti promosikegiatan yang dikenakan pada mereka. Menggunakan link-menjual sebagai contoh umum dari etikakeprihatinan, Amadika diidentifikasi tekanan dari manajer lini ke link-menjual obat-obatan. Apoteker mencatat bahwa ini adalah sumber dari keprihatinan etis sejak ia dipaksa untukmenyeimbangkan kemandirian pasien dengan apa yang dianggaptekanan darimanajer dan majikannya strategi untuk menghasilkan penjualan lebih lanjut. Tekanan danmasalah etika dari apoteker dengan majikan tidak terbatas pada penjualan obattetapi juga untuk kebijakan yang lebih umum yang mempengaruhi, misalnya, apakah obatdisediakan berikut saran apoteker bisa dikembalikan dan ini dianggap kemudian dalam kaitannya dengan kebijakan perusahaan secara umum. Contoh di atas juga muncul untukmenggambarkan konstruksi dari suatu masalah etika secara retrospektif dan menunjukkan bahwa,mungkin seperti perawat dalam studi oleh Uden dkk (1992), apoteker perjuangan bukandengan apa yang etis untuk melakukan tindakan melainkan kesadaran bahwa lingkungan kerja merekamencegah mereka untuk bertindak secara etis. Pengaruh kendala pada apaapoteker masyarakat percaya untuk bertindak secara etis lebih lanjut diilustrasikan dalam berikutnyacontoh yang berkaitan dengan apoteker karyawan dan kebijakan perusahaan.

Kebijakan Perusahaan Masalah etika lebih lanjut dari jenis prosedural terlibat beberapa apoteker. Keprihatinantentang perusahaan, pengembalian kebijakan dalam kaitannya dengan obat-obatan. Ini adalah mengangkat kedua sebagaicontoh spesifik dan spontan tetapi juga sebagai contoh umum dari praktek tidak etis.Biasanya, situasi yang terlibat perusahaan besar untuk siapa apoteker itu baikkarena bekerja atau bekerja sebagai locum dan di mana pelanggan telah kembali obat-obataninefficacy mereka seharusnya, ditawarkan pengembalian dana dan di mana upaya telah dilakukan untuk menempatkan kembali produk ke saham. Beberapa apoteker menemukan praktek ini etis bermasalah dengan satu alasan bahwa pengembalian dana tersebut merusak profesionalismeapoteker rekomendasi awal dan lain mengklaim bahwa pengembalian dana seperti itugejala dari sikap pro-pelanggan yang berusaha untuk menenangkan dan
19 | P a g e

menyenangkankecewa pelanggan. Dalam kedua kasus, bagaimanapun, apoteker juga prihatin ataskeselamatan pasien karena produk memiliki kemungkinan telah dirusak.

Intervensi dalam Penjualan Kedokteran Selanjutnya keprihatinan etika muncul dalam kaitannya dengan penjualan obatobatan dalam contoh spontandari seorang apoteker bekerja di daerah kota kekurangan yang menggambarkan suatu kebetulan mendengarpermintaan pasien untuk

penghentian obat batuk berikut merokok. Seorang anggota staf di farmasi mereka yang tenang, omset rendah memilikimerekomendasikan produk yang dia pikir tidak pantas. Situasi menjadi etikamasalah bagi apoteker tidak hanya karena kekhawatiran keuangan yang bersaingpendapatan bahwa penjualan akan menghasilkan versus kemiskinan relatif dari pelanggantinggal di daerah ini dicabut tetapi juga karena tidak ingin menyinggung asisten danmelemahkan keputusan awalnya. Contoh ini juga menggambarkan betapa banyak obat-obatan OTCpenjualan dilakukan oleh asisten farmasi bukan apoteker. Misalnya, mendengar percakapan tapi apoteker lain menjelaskan bahwa seperti kegiatan di apotek masyarakat akan benar-benar didelegasikan dengan yang relevanprotokol dan kebijakan di tempat untuk memandu asisten apoteker dan melibatkan sebagaidiperlukan. Sebagaimana dicatat sebelumnya, apoteker sering terlibat dalamapotek.

Perizinan Masalah etika dalam kaitannya dengan penjualan obat dibesarkan jauh kurang spontan darimengeluarkan masalah, mungkin mencerminkan jumlah relatif apoteker waktu yang dihabiskanterlibat dalam kegiatan tersebut masing-masing, seperti disebutkan sebelumnya. Berbeda dengan pengeluaranmasalah, masalah etika dalam penjualan obat-obatan kurang legal dan apoteker jarangdimaksud undang-undang dalam kaitannya dengan penjualan. Sebagai contoh tekanan kebijakan perusahaan menggambarkan, meskipun, bahkan jika terjadi masalah bukan karena secara eksplisit hukumkekhawatiran, tidak ada kurang memperhatikan antara apoteker untuk beberapa aspek prosedural dari suatupenjualan obat-obatan seperti keprihatinan apoteker karyawantentang promosi penjualan, untukcontoh. Satu keprihatinan terang-terangan hukum,
20 | P a g e

meskipun,

melibatkan

perizinan

obat-obatan

danbeberapa

apoteker

dikomentari

kesulitan

yang

berhubungan

dengan

permintaanpasien

untuk

obat-obatan yang tidak ada indikasi yang tepat berlisensi. Dalam satu hal ini bertepatan dengan tekanan pelanggan untuk membeli obat dan melibatkan terakhir deperaturan obat untuk pengobatan sakit maag. Satu apotekermencatatbahwa beberapa pelanggan telah meminta untuk membeli obat tetapi setelah interogasi

pelanggan dan menemukan obat dalam kenyataannya bukan lisensi untuk khusus merekagejala, pelanggan masih dituntut untuk obat dijual. Tekanan lebih lanjut tampaknya berasal dari promosi agresif obat-obatan oleh beberapa produsen, yang ia temukan tambahan bermasalah, dan yang nya pengusaha juga disumbangkan oleh mengorganisir mengutip menonjol dari obat-obatan baru atausanksi penggunaan bahan iklan untuk lebih mempromosikan obat-obatan tersebut.

Keputusan Komersial Penjualan obat-obatan tidak selalu berkonflik apoteker dalam hal memaksakan tindakan atas mereka seperti dalam banyak contoh di atas di mana tekanan, kebijakan atau prosedur bertentangan perilaku etis dan studi sebelumnya telah mengidentifikasi kesempatan dari apoteker bertindak tidak etis dalam kaitannya dengan kepentingan komersial. Dalamstudi oleh Chaar et al (2005), misalnya, lingkungan bisnis berpendapat untuk memilikipengaruh besar pada keputusan etis dan contoh diberikan dari apoteker memprioritaskan mendapatkan keuntungan dan komersial selama

kesejahteraan pelanggan.Beberapa apoteker, semua pemilik apotek,tidak merefleksikan kesempatan, terutama dalam kaitannya dengan penjualan obat-obatan, di mana merekapercaya ada keprihatinan etis dan di mana, pada kenyataannya, mereka bertindak tidak etis. Beberapa pemilik dijelaskan situasi di manaover-the-counter penjualan mungkin dipengaruhi oleh faktor-faktor komersial seperti jumlahsaham yang mereka pegang atau tanggal kadaluwarsa obat-obatan tertentu. Apoteker Independen tampaknya menerima nilai-nilai komersial yang lebih mudah dankadang-kadang disebut ancaman kehilangan kustom ke apotek lain sebagai outweighingkerugian apapun yang mungkin untuk pelanggan. Satu pemilik, Simon, menggambarkan situasi seorang pasien rumah-terikat dan pelanggan apotek telah meminta akan disuplaidengan dua analgesik topikal serupa. Simon menyerahkan
21 | P a g e

permintaan tersebut, mengklaim bahwa iamenolak untuk memasok, dia hanya akan pergi ke tempat lain, bahkan meskipun ia mengakuiyang menggunakan kedua obatobatan yang tidak dianjurkan dan berpotensi membahayakan. Seorang pemilik di daerah ekonomi dirampas kota besar,mengakui bahwa ada masalah etika dalam menjual gulagula meskipunterkait masalah gigi dan gizi, tetapi berpendapat bahwa penjualan sepertiitu pentinguntuk keuntunganapotek dan itu, ia berpendapat, menjual pintu depan di tokoagen koran. Contoh tersebut mendukung penelitian sebelumnya (Kennedy dan Moody 2000) yangmenemukan bahwa apoteker umumnya mengandalkan pada faktor klinis dan pasien ketikamerekomendasikan obat-obatan untuk dijual tapi bahwa apoteker pemilik lebih cenderungdipengaruhi oleh faktor-faktor ekonomi.

Kontrasepsi hormonal Darurat Sejauh ini telah berpendapat bahwa apoteker sering diidentifikasi masalah etika dalampekerjaan mereka, baik dalam mengeluarkan atau menjual obat-obatan, yang melibatkan konflik darinilai etis dengan nilai non-etis seperti hukum, prosedural atau kadang-kadangmasalah keuangan. Salah satu contoh penting masalah etika, bagaimanapun, bahwayang terlibat tidak ada kekhawatiran ini untuk beberapa apoteker dan bukannya bersangkutan lebihkeprihatinan etis mendasar tentang otonomi, kesejahteraan dan definisi aborsidiidentifikasi dalam kasus penjualan EHC. Terlepas dari mana-mana sebelumnyadijelaskan ilegal obat resep dikontrol, penjualan dan pasokan EHC adalah yang palingmasalah etika sering diidentifikasi untuk apoteker diwawancarai, terutama dihal yang sebelumnya dianggap masalah etika disebutkan bahwa apoteker spontan dalam wawancara. EHC tampaknya etissignifikan dalam satu atau cara lain untuk banyak apoteker diwawancarai. Empatposisi yang berbeda tampak nyata dalam kaitannya dengan penjualan. Pertama, beberapa apoteker munculuntuk menentang penjualan EHC sepenuhnya dan mengingat bahwa keputusan untuk deregulasi EHC dipimpinkeprihatinan etis yang cukup besar dan kecemasan bagi mereka karena diyakini membentukaborsi dan, bagi mereka, agama dan juga etis yang salah. Kedua, beberapa apoteker juga menentang penjualan tetapi melakukannya kontinjen dan dibingkai keputusan mereka dankeprihatinan etis dalam hal kurangnya pelatihan, persepsi yang EHC dapat mengakibatkanpromiskuitas atau kebutuhan untuk memberikan sikap yang konsisten pada pasokan di apotek yanglocums banyak digunakan. Ketiga, ada apoteker
22 | P a g e

yang ditemukan penjualan tersebut etisbermasalah karena keyakinan dasar dalam mengambil kesalahan dari hidup tetapi untuk siapakonsekuensialis pertimbangan lain yang lebih penting seperti bekerja didirampas area dan memiliki keprihatinan tentang jumlah potensial yang tidak diinginkankehamilan atau ketidakmampuan orang tua miskin untuk merawat anak-anak tersebut. Keempat, danpaling umum, adalah apoteker yang mendukung penjualan EHC dan untuk siapakeprihatinan etis utama adalah bahwa pelanggan harus bebas untuk memilih obat-obatan tersebut sejak

keputusan tentang pemutusan hubungan kerja tidak harus melibatkan apoteker memasok. Apa yangjelas, bagaimanapun, adalah bahwa EHC cenderung dianggap sebagai suatu masalah etika terutamabagi mereka yang menentang pasokan apoteker tersebut. Meskipun apoteker kebanyakan setuju dengan ketersediaan OTC EHC dan diidentifikasikeprihatinan etis hanya dalam hubungannya dengan menghormati pelanggan kebebasan untuk menggunakan sepertikedokteran, beberapa apoteker tidak meningkatkan kekhawatiran tentang rekan-rekan mereka non-memasok. Seperti keprihatinan sering berkaitan dengan ketegangan antara menghormati rekan-rekan mereka keputusan etis dan konsekuensi non-pasokan untuk pelanggan dan pelangganotonomi dalam menentukan apakah akan menggunakan produk. EHC muncul untuk menawarkan apoteker komunitaskesempatan untuk kembali terlibat dengan masalah etis tetapi sebagai contoh di atas menunjukkan,akan muncul bahwa nonpasokan etis bermasalah tidak hanya bagi mereka apotekersiapa yang tidak ingin menjual EHC tetapi juga bagi apoteker lain yang tidak setuju denganrekan-rekan mereka dan yang peduli tentang konsekuensi non-pasokan. Sejauh ini, tema etika diidentifikasi telah difokuskan pada kegiatan pusat dalam farmasi komunitasdari pengeluaran dan menjual obat-obatan, tetapi apoteker diwawancarai juga mengidentifikasi masalah etis lainnya. Pada bagian berikutnya, etika keprihatinandikembangkan yang tidak perlu unik ke apotek masyarakat seperti kerahasiaan, whistle-blowing dan advokasi dan ini dibahas dengan referensi untuk penelitian empiris etika lainnya yang melibatkan para profesional perawatan kesehatan lainnya. C. ETIKA UNTUK MASALAH KESEHATAN UMUM
23 | P a g e

Sejauh ini, upaya telah dibuat untuk menggambarkan apa yang dipahami oleh apoteker dan pengalaman sebagai masalah etika dalam pekerjaan mereka dan beberapa komunitas farmasi. Isu spesifik yang telah diidentifikasi yang berasal dari tugas-tugas tertentu farmasi komunitas seperti menyediakan layanan kefarmasian dan menjual obat-obatan OTC. Namun pada beberapa daerah keprihatinan etis muncul dalam penelitian yang lebih umum di alam. Sebagai contoh, beberapa masalah etika mengidentifikasi bahwa, meskipun secara luas terkait dengan proses penyaluran, fitur kekhawatiran yang mirip dengan yang ditemukan oleh para profesional kesehatan lainnya seperti dokter dan perawat ini termasuk masalah seperti penolakan terapi, penahanan pengobatan dan kerahasiaan. Isu-isu lain yang memiliki perhatian umum di seluruh pelayanan kesehatan dan yang juga diidentifikasi dalam penelitian ini meliputi membocorkan rahasia dan advokasi. Tujuannya adalah untuk menggambarkan bahwa, meskipun terdapat keprihatinan etis dalam farmasi komunitas yang secara terbuka kontekstual dan spesifik, ada fakta mengenai keprihatinan etis umum di antara profesional kesehatan lainnya.Keberadaan seperti tumpang tindih, kekhawatiran mungkin memiliki relevansi dengan isu-isu untuk aturan bersama untuk semua perawatan kesehatan.Adanya pernyataan di bidang profesi kesehatan 'etika khusus sebagai kode etik, misalnya.Contoh-contoh berikut menunjukkan bahwa ada beberapa bidang yang menjadi perhatian etika umum.Apoteker menganggap masalah etika dalam pekerjaan mereka lebih sering bersifat legal dan prosedural yang sangat spesifik untuk bekerja dalam komunitas farmasi. PenolakanTerapi Dalambioetika, kekhawatiranmengenai keputusanpasienapakah untukmenerimaperawatan medisyang umum atau tidak.Kasus yang melibatkanSaksi-Saksi Yehuwa, misalnya, dan isuisuyang berkaitan denganpasientidak kompetenberlimpahdalam etikakedokteran dan literaturehokummedis.Para mengidentifikasiisu-isu contohdiberikan terhadap apotekerdalam kaitannya penelitianini, bagaimanapun, inidan tidak

etisdalam

dengankeprihatinan

hanyasatu

olehseorang

apoteker

yangbersangkutantentang

penolakanpasien pasienuntuk Padapersoalan,

pengobatan.ApotekerShahid, yang

prihatintentangpermintaanoleh apotekerbiasanya diawasi.

mengurangitakaranmethadone,

24 | P a g e

apakahpasienharus

dapatmenolaksebagian

atau

seluruhdosismereka,

tetapi

jugatugasapotekeradalah untuk mengawasi. Sehingga banyaksituasisekitarkemampuan pasienuntuk mengendalikandosismereka

sendiridan menolakbagian dari itu, apotekerprihatindengan tanggung jawabhokummereka dan dengandokumentasi,menggambarkanlagidominasimasalahhokumdikontekstualisasikan. Penahanan Terapi

Meskipun disebut dalam literatur sebagai masalah yang dihadapi oleh dokter, apoteker berpotensi menghadapi situasi di mana mereka harus memutuskan apakah akan menahan pengobatan dalam bentuk obat yang diresepkan. Dalam studi ini, dua bidang yang menjadi perhatian muncul dalam kaitannya dengan penolakan pengobatan dengan apoteker: pertama, di mana seorang pasien dicegah untuk mengunjungi sebuah apotek dan, kedua, di mana insiden tertentu memimpin sebuah keprihatinan etis tentang pemberian obat. Pada tipe situasi pertama, apoteker dijelaskan beberapa situasi di mana pasien mungkin tidak diizinkan masuk ke apotek.Dalam satu contoh, ini terkait dengan pasien yang mencuri stok dari apotek karena ketergantungan narkoba.Meskipun pada awalnya tidak dianggap sebagai masalah etika, situasi ini mungkin melibatkan sejumlah keprihatinan etis. Meskipun basis ekonomi yang jelas untuk keputusan dan asal masalah - untuk mencegah hilangnya keuntungan dari pencurian - apoteker mengakui perlu mempertimbangkan bagaimana pasien untuk mendapatkan obat mereka dan mengapa pecandu harus diperlakukan secara berbeda.Terdapatdua masalah dalam pekerjaan apoteker yang berkaitan dengan apakah akan menahan obat-obatan. Dalam satu kasus, digambarkan seorang pasien yang kata-kata kasar kepada staf apotek, tetapi telah ditolak akses ke apotek lokal lainnya. Tingkah lakunya tidak bisa diterima tetapi ia memerlukan obat tersebut. Masalah perilaku agresif diakui baik sebagai sosial dan juga masalah etika dalam perawatan kesehatan, misalnya, menyediakan pedoman etika dan hukum bagi dokter pada aspek kesehatan. Mereka mengklaim keprihatinan untuk menyediakan perawatan pasien memang 'menimbulkan dilema bagi dokter' tetapi tidak mengeksplorasi masalah etika lebih fokus,
25 | P a g e

sebaliknya, pada aspek hukum dan praktis dari situasi seperti itu, menggambarkan atas kebijakan pemerintah yang lebih luas dari 'toleransi nol. Apa yang khas tentang masalah etika di atas untuk apoteker ini adalah bahwa masalah sedang berlangsung dan tetap menjadi sumber konflik etika dan kepedulian. Kerahasiaan Sebelumnya etika farmasi dalam penelitian empiris belum mengidentifikasi contoh masalah etika yang berkaitan dengan kerahasiaan meskipun satu studi melaporkan bahwa apoteker komunitas tampaknya menjadi percaya diri dalam menggunakan konsep

kerahasiaan.Apakah apoteker dalam penelitian ini mengidentifikasi kerahasiaan sebagai isu dalam pekerjaan mereka atau bahkan menganggapnya sebagai konsep etis?Meskipun subjek diminta dalam wawancara, beberapa apoteker mengutip kerahasiaan sebagai masalah etika dalam pekerjaan mereka. Beberapa diberikan skenario umum yang sama ketika itu mungkin relevan dan dipertimbangkan kerahasiaan dalam kaitannya dengan staf di dalam apotek dan mencatat bahwa sebagai manajer farmasi mendorong staf tidak untuk membahas informasi pasien, terutama hal-hal yang dapat didengar. Dalam hal masalah etika yang lebih spesifik, beberapaapotekermengacu seorang apoteker kepadakerahasiaansecara bertanya mengenaiobat-

spontan.Dalam

satucontoh,

obatankepadatetangga dirasakandari

daripasien

untuksiapaobat-obatantermasukdankeluhanyang

pasien.Sementaraapotekermengidentifikasikonsepkerahasiaandan

mencatatbahwa diatelah menyiapkanprotocoluntuk menghindari masalah tersebuttimbul, masalah yang sebenarnya dijelaskan tampaknya menjadi perhatian apoteker bukan karena konflik etika melainkan perlu meminta maaf kepada pasien yang bersangkutan.Situasi tersebut sekali lagi mencerminkan masalah praktis yang khas sering digambarkan oleh apoteker dimana nilai-nilai etika yang relevan dengan masalah yang dijelaskan tetapi belum tentu perhatian utama dari apoteker. Contoh lain melibatkan kerahasiaan yang dibesarkan berkaitan dengan apakah apoteker harus memberikan informasi rahasia pasien ke polisi. Dalam satu contoh, apoteker telah didekati secara langsung untuk memberikan rincian pengobatan pecandu dalam kaitannya dengan kematian yang mencurigakan dari pecandu tersebut.Perhatian etis bagi apoteker muncul adalah apakah rincian rahasia pasien dalam bentuk catatan pengobatan pasien
26 | P a g e

dapat dibuat.Situasi itu diselesaikan saran berikut diperoleh dari atasan apoteker. Apoteker lain, digambarkan dengan situasi yang berhubungan dengan kerahasiaan dan polisi tetapi berbeda dengan contoh sebelumnya, yang terlibat apakah apoteker harus memberikan informasi dari catatan farmasi yang dapat membantu dalam kejahatan. Dalam satu contoh, polisi tiba di apotek dan apoteker bertanya apakah ia dapat mengidentifikasi beberapa kapsul diyakini telah dijual secara ilegal - perhatian etika bagi apoteker tidak dalam mengidentifikasi obat yang sebenarnya, tetapi fakta bahwa, karena masyarakat kecil di mana dia bekerja, dia yakin bahwa dia tahu untuk siapa obat telah diresepkan pada awalnya. Namun secara etis iatidak yakin apakah harus menginformasikan kepada polisi, berdasarkan catatan rahasia pasien. Apoteker juga menggambarkan situasi di mana polisi berusaha untuk menemukan calon tersangka yang dikenal sebagai pelanggan apotek. Apoteker menyadari bahwa pasien dalam menggunakan obat-obatan yang akan diperlukan untuk mencegah masalah kesehatan yang serius dan diperdebatkan apakah untuk menghubungi polisi untuk menginformasikan mereka tentang kondisi kesehatan pasien dan obat-obatan. Whistle-blowing Royal Pharmaceutical society baru ini mengeluarkan pedoman tentang whistleblowing.Mempertimbangkan bagaimana profesional kesehatan mungkin menyuarakan keprihatinan tentang perilaku atau kompetens. Apoteker setelah ditanya apakah mereka pernah merasa perlu untuk melaporkan atau bertanya mengenai kegiatan atau pelaksanaan lain, terutama dalam konteks apotek atau sebagai seorang profesional kesehatan. Banyak contoh yang disediakan termasuk pelaksanaan dokter, resepsionis, perawat dan apoteker. Apoteker menjelaskan berbagai pendekatan untuk masalah pelaporan yang mencakup mekanisme formal seperti Farmasi Society inspektur, dan polisi, tetapi juga yang informal seperti meminta nasihat dari rekan apoteker atau pengawas. Dalam satu contoh, seorang apoteker berbicara dengan dokter setempat mengenai resep obat hipnosis dan mengakui bahwa itu adalah masalah etis tetapi ia sebelumnya tidak menanyakan, apakah itu tidak etis atau tidak profesional untuk dokter untuk meresepkan obat-obatan dari penyalahgunaan yang mungkin untuk kepentingan sendiri.

27 | P a g e

Bahkan, ini situasi yang melibatkan dokter dicurigai dalam penulisan resep atau penyalahgunaan obat adalah contoh yang paling umum pelaporan perilaku antara apoteker.Apoteker sadar terdapat masalah tetapi tidak dapat menyuarakan keprihatinankeprihatinan mereka sepenuhnya atau untuk merenungkan aspek etika lebih lanjut dari situasi dalam kaitannya dengan Whistle-blowing atau pelaporan perilaku.Meskipun, tidak mengungkapkan keprihatinan tentang keputusan mereka dan dalam contoh berikut, seorang apoteker membuat rincian berbagai masalah yang relevan dan konsekuensi yang berkaitan dengan masalah etika tentang laporan seorang apoteker locum yang baru saja bekerja di apotek dan yang telah membuat beberapa kesalahan. Dalam salah satu contoh laporan akhir pelaporan dan whistle-blowing, seorang apoteker menjadi prihatin terhadap penjaga sebuah toko lokal, yang tampak menjual obat resep secara ilegal.Hal ini terjadi ketika seorang pasien diminta untuk membeli obat yang sama di apotek tetapi dia membeliresep obat tersebut pada sebuah toko obat.

28 | P a g e

BAB V KESIMPULAN

Pemahaman

tentangetika

dankekhasanpraktek

farmasi

komunitas alamyang

berpendapatbahwasering berkaitan danpraktekhal

diidentifikasimasalah

yangsangatkontekstualdi

denganaspek-aspekunik kecil.Sejumlahtambahan

darifarmasikomunitassepertiresepdispensing dankeprihatinan etisyang signifikantelah

munculsepertipeluit-bertiup, persediaanEHC,kepatuhanbantu, penjualanobat-obatanOTC dankaryawan, kebijakan perusahaan. Namun, etikakekhawatirantidak

hanyapertanyaantentang kehidupan dan kematian, tetapi bagaimana seseorangharushidup danberinteraksidengan orang lainsetiap hari. Etikabiasahanyamenjadi bagiandari

etikaperawatan kesehatansebagaietikayang luar biasa. Hal yang samadapat dikatakan tentangfarmasikomunitasbahwa

apotekertampaknyadisibukkanoleh kekhawatirantentang aktingsecara hukumketika nilainilaietikalain mungkinberada disahamdan

merekamengidentifikasimasalahetikatampaknyatugas-tugas rutinseperti mengisi kepatuhan atau mentransfer obat-obatan. Namun ini tetap menjadi masalah etis untukapoteker dan meskipun tidak muncul untuk mencerminkan apa yang menjadi subjeknormatif diterapkan pada literatur etika, mereka menjadi perhatian dalam farmasi komunitas dalam pekerjaan sehari-hari. Ini juga merupakan pendapat bahwa masalah ini rutin harus begitu dijelaskan daripadamereka dilema. Meskipun apoteker diwawancarai (dan memangsebelumnya empiris farmasi etika penelitian) sering disebut contoh etikakeprihatinan sebagai dilema, mungkin lebih tepat untuk istilah tersebut kuasi-isu etikasebagai masalah hanya untuk membedakan mereka dari konflik-konflik yang benar-benar terpecahkan nilai etisdibahas dalam filsafat. Sekali lagi, maksudnya adalah tidak untuk menurunkan masalah etika sepertitapi untuk membedakan dan mudah-mudahan tidak mengurangi pentingnya masalah etis untukapoteker dan, seperti disebutkan dalam pendahuluan, salah satu tujuan empiris daripenelitian ini adalah untuk mengidentifikasi isu-isu etis dari filsuf, ilmuwan sosial dan
29 | P a g e

pengacara dapatkomentar atau membantu. Definisi lebih tepat etis, kuasi-etis ataubahkan isu-isu praktis adalah dimaksudkan untuk kontekstualisasi dan tepat mengkategorikan sepertimasalah. Hal inijelasbahwa sebagaicontohfenomenamikro-sosial, berbagaimasalah etika yangdiangkatberhubungan denganpasien ataupelanggan dariapotek komunitastetapi, umumnya, apotekertampaknyaberurusan denganperwakilan atauperantara. Sebagai

contoh,di awalcontohresep obatterkontrol, persediaan daruratdanalat bantukepatuhan, apotekersering disebutkanberurusan relatifdenganpasienatauperawatdan jarakapotekerini tampaknyatidak hanya daripasien, sebagai objekdarietika

masalah,tetapi jugakonsekuensi daritindakan mereka. Selain itu, dalam kasuspenjualan obat,sementarapasien seringdisajikandi apotek, delegasi terjadidan asisten

membuatsebagian besar penjualanseperti dalamcontohapoteker yangtidak yakinapakah akanmengintervensiasisten,rekomendasikedokterandan jugatampaknyaditransaksidan, menyebutkan,pasiencukupdiberdayakanuntuk jikapermintaanmereka tidakdikabulkan. Dalam studi lain(Holm 1997,Udenetal, 1992), hubungan antarapraktisikesehatan danpasiendiidentifikasiuntuk praktisiperawatan danperawatmendukungpengembanganhubungandenganpasien dalam lebih signifikan. Namun, perbedaandiidentifikasiantara kesehatan kaitannya salah mengambiladat penjualan. Obatpenjualan satuapoteker merekauntukapoteklain

denganmasalahetika. Holmmenjelaskan artihubunganantarasampelnya:Perawat berbicara lebih fasih mengenai subjek ini dari pada dokter, bukan hanya ketikamereka menceritakan masalah etika mereka sendiri tetapi juga ketika mereka menanggapikasus yang disajikan selama wawancara. Penjelasan paling sederhana untuk

perbedaan adalah bahwa itu merupakan fungsi dari kondisi kerja mereka, karena keduanya mudahdan lebih diperlukan bagi perawat untuk membangun hubungan dengan pasien. IniPenjelasan agak didukung oleh penemuan bahwa dalam kelompok talah mewawancarai dokter, dokter umum dan psikiater berbicara lebih lanjut tentangpentingnya hubungan dengan pasien. (Holm 1997 hal 101)Seperti kutipan di atas menyinggungbeberapa lingkungan seperti rumah sakit, para medis yang praktek mungkin lebih

bertentangandengan hubungan yang berkembang dan ini mungkin benar dalam komunitas farmasi. Penggunaan proxy dan kurangnya kedekatan apoteker kepada pasien, dan sifatnya
30 | P a g e

yang terdiskrit dan penjualan obat untuk pelanggan dapat dibatasi. kemampuan untuk mengembangkan hubungan dan mengakibatkan lingkungan etikasering dijelaskan dalam contoh ini pembahasan ini. Sebuah isolasi tampaknya mempunyai kaitan dengan masalah etika farmasi komunitas. Digambarkanmasalahetika apabagi farmasi komunitasdanuntuk

mempertimbangkanhal inisecara tematisdalam kaitannya denganisutipologiyangdicirikan olehsifatnyayang praktis, hukum danproseduralasaldan kekhawatiranmereka dengantugastugas rutindalamfarmasikomunitas.Pertanyaanbukan tentang masalah etika apatapi bagaimanamereka kemudianmenyelesaikan dan mempertimbangkan,untuk membangun sebuahgambaran Dalamkaitannya dikembangkan, yang lebihlengkap dariisu-isuetikadan pemahamanantaraapoteker. keputusan lebih yang untuk

dengankerangka seperti yangakan

tahapanpengambilan ditampilkan,

gambaran

lengkapdari

apotekersebagaietisterutama dalampendekatan untukmasalah etikadalam pekerjaan mereka.Namun,beberapa isuyang dikembangkan sepertipendekatanlegalistikpada

pemahaman tentang etikadan praktek,sifatrutinbanyaknya tugasfarmasi, subordinasidan isolasidan membahassecara lebih rincimengapaapotekermemahami etikaseperti yang mereka lakukan,mengapa merekamengalami masalahetikatertentu dan, menunjukkan, mengapa mereka mencobauntuk menyelesaikanmasalah etikaseperti yang mereka lakukan.

31 | P a g e

BAB VI DAFTAR PUSTAKA Anonim. 2001. Pharmacy. Tersedia online di

http://www.psnz.org.nz/public/home/careers/pharmacists.aspx, diakses pada tanggal 6 Desember 2011. Anonim. Pharmacist Code of Ethics & Oath Pharmacy Pledge & Sworn Statement. Tersedia online di

http://www.uspharmd.com/pharmacist/pharmacist_oath_and_code_of_ethics/,diaks es pada tanggal 6 Desember 2011. Cooper, Richard. 2006. Ethical Problems and Their Resolution Amongst Uk Community Pharmacists: A Qualitative Study. Tersedia online di

http://etheses.nottingham.ac.uk/265/1/6gpdf.pdf, diakses pada tanggal 7 Desember 2011.

32 | P a g e