Anda di halaman 1dari 37

SPEKTROSKOPI FLUORESENSI

KIMIA MAKANAN HALAL

FARMASI VI A

INTRODUCTION Kepentingan publik dalam kualitas makanan dan produksi telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir, mungkin berhubungan dengan perubahan kebiasaan makan, perilaku konsumen, dan pengembangan dan peningkatan pasokan makanan di industri (Christensen et al., 2006). Permintaan untuk kualitas tinggi dan keselamatan dalam produksi pangan jelas panggilan untuk standar yang tinggi untuk pengendalian kualitas dan proses, yang pada gilirannya memerlukan alat-alat analisis yang sesuai untuk menyelidiki makanan.Spektroskopi Fluoresensi adalah teknik analisis yang teori dan metodologi yang telah banyak dimanfaatkan untuk studi struktur molekul dan fungsi dalam disiplin kimia dan biokimia (Strasburg dan Ludescher, 1995). Meskipun fluoresensi adalah salah satu metode analisis tertua yang digunakan,baru-baru ini menjadi sangat populer sebagai alat dalam ilmu biologi yang berkaitan dengan teknologi makanan. Sebuah indikasi dari popularitas yang semakin banyaknya publikasi penelitian tentang fluorescence, serta pengenalan instrumen yang tersedia secara komersial baru untuk analisis fluorensence khusunya front face fluoresence spektrokopi (FFFS). Memang, teknik yang benar-sudut tradisional spektroskopi fluoresensi tidak dapat diterapkan untuk zat tebal karena absorbansi besar mereka dan hamburan cahaya, dan ketika absorbansi sampel melebihi 0,1 spektrum emisi dan eksitasi keduanya menurun dan spektrum eksitasi terdistorsi . Untuk menghindari masalah ini, pengenceran sampel saat ini sedang dilakukan sehingga absorbansi total kurang dari 0,1. Namun, hasil yang diperoleh pada larutan sampel makanan tidak dapat diekstrapolasi untuk sampel terkonsentrasi asli, karena komponen matriks makanan hilang. Untuk menghindari masalah ini, FFFS dapat digunakan. Ada banyak keuntungan dalam penggunaan analisis spektroskopi fluoresence, karena akan menjadi jelas nanti dalam bab ini. Meskipun banyak peneliti menghindar dari teknik ini karena kurangnya pengetahuan tentang prinsip-prinsip dasar fluoresensi, penerapan fluoresence dalam analisis makanan telah meningkat selama dua dekade terakhir. Hal ini dapat dijelaskan oleh penggunaan alat-alat chemometric untuk ekstraksi informasi yang terkandung dalam spektra. Bab ini akan memberikan pembaca dengan review dari prinsip-prinsip dasar fluorensence, termasuk penggunaan teknik ini; khususnya, FFFS paling umum untuk penilaian kualitas sistem pangan beberapa akan dibahas secara rinci.

SPEKTROSKOPI FLUORESENCE
Spektrofluorometer Page 2

Definisi Fluoresensi adalah emisi cahaya setelah penyerapan sinar ultraviolet (UV) atau cahaya tampak oleh molekul fluoresence atau substruktur disebut fluorophore . Dengan demikian, fluorophore menyerap energi dalam bentuk cahaya pada panjang gelombang spesifik dan membebaskan energi dalam bentuk cahaya yang dipancarkan pada panjang gelombang yang lebih tinggi. Fluoresensi adalah proses pemancaran radiasi cahaya oleh suatu materi setelah tereksitasi oleh berkas cahaya berenergi tinggi. Emisi cahaya terjadi karena proses absorbsi cahaya oleh atom yang mengakibatkan keadaan atom tereksitasi. Keadaan atom yang tereksitasi akan kembali keadaan semula dengan melepaskan energi yang berupa cahaya (de-eksitasi). Fluoresensi merupakan proses perpindahan tingkat energi dari keadaan atom tereksitasi (S1 atau S2) menuju ke keadaan stabil (ground states). Proses fluoresensi berlangsung kurang lebih 1 nano detik sedangkan proses fosforesensi berlangung lebih lama, sekitar 1 sampai dengan 1000 mili detik. (Gunady Haryanto) Prinsip-prinsip umum dapat diilustrasikan dengan diagram Jablonski (Veberg, 2006), seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7.1. Langkah pertama (i) adalah eksitasi, di mana cahaya diserap oleh molekul, yang ditransfer ke keadaan tereksitasi secara elektronik - yang berarti bahwa sebuah elektron bergerak dari keadaan dasar singlet, S0, ke keadaan singlet tereksitasi, S1. Ini diikuti dengan relaksasi getaran atau konversi internal (ii), dimana molekul ini mengalami transisi dari elektronik atas ke yang lebih rendah, S 1, tanpa radiasi apapun. Akhirnya, emisi terjadi (iii), biasanya 10-8 detik setelah eksitasi, ketika kembali elektron ke keadaan dasar lebih stabil, S0, memancarkan cahaya pada panjang gelombang yang sesuai dengan perbedaan energi antara kedua negara elektronik. Penjelasan ini tentu saja agak disederhanakan. Dalam molekul, masing-masing kondisi elektronik memiliki beberapa kondisi bagian getaran terkait. Dalam keadaan dasar, hampir semua molekul menempati tingkat vibrasi terendah. Dengan eksitasi dengan sinar UV atau terlihat, adalah mungkin untuk mempromosikan molekul yang tertarik ke salah satu tingkat getaran beberapa tingkat tereksitasi secara elektronik yang diberikan. Ini berarti bahwa emisi fluorescencel tidak hanya terjadi pada satu panjang gelombang tunggal, melainkan melalui distribusi panjang gelombang yang sesuai untuk transisi vibrasi beberapa sebagai komponen

Spektrofluorometer

Page 3

dari transisi elektronik tunggal. Inilah sebabnya mengapa eksitasi dan spektrum emisi diperoleh untuk menggambarkan secara rinci karakteristik molekul fluoresensi .

Fakta bahwa fluorescence ditandai dengan dua parameter panjang gelombang yang signifikan meningkatkan spesifikasi dari metode ini, dibandingkan dengan teknik spektroskopi hanya didasarkan pada penyerapan. Beberapa kondisi fisis yang mempengaruhi fluoresensi pada molekul antara lain polaritas, ion-ion, potensial listrik, suhu, tekanan, derajat keasaman (pH), jenis ikatan hidrogen, viskositas dan quencher (penghambat de-eksitasi). Kondisi-kondisi fisis tersebut mempengaruhi proses absorbsi energi cahaya eksitasi. Hal ini berpengaruh pada proses de-eksitasi molekul sehingga menghasilkan karakteristik intensitas dan spektrum emisi fluoresensi yang berbedabeda. (Gunady Haryanto) Bila suhu makin tinggi maka efisiensi kuantum fluoresensi makin berkurang. Hal ini disebabkan pada suhu yang lebih tinggi tabrakan-tabrakan antar molekul atau tabrakan antar molekul dengan pelarut menjadi lebih sering yang mana peristiwa tabrakan kelebihan energy molekul tereksitasi dilepaskan ke molekul pelarut. (Ibnu Ghalib) pH berpengaruh pada letak keseimbangan antara bentuk terionisasi dan bentuk tak terionisasi. Sifat fluoresensi dari kedua bentuk itu berbeda. Fluoresensi dapat terjadi dengan baik jika molekul-molekul memiliki struktur yang kaku (rigid). Adanya gas oksigen akan memperkecil intensitas fluorosensi. Hal ini disebabkan oleh terjadinya oksidasi senyawa karena pengaruh cahaya (Ibnu Ghalib)

Spektrofluorometer

Page 4

Quantum yield (efficiency) Efisiensi kuantum merupakan bilangan yang menyatakan perbandingan antara jumlah molekul yang berfluoresensi terhadap jumlah total molekul yang tereksitasi. Besarnya efisiensi kuantum () adalah 0 sangat tinggi. (Ibnu Ghalib) Setiap molekul menyajikan properti tertentu, yang digambarkan oleh angka, bernama hasil kuantum efisiensi kuantum ( ) . = = quantum yield ( 7.1 ) Diharapkan mendekati 1, yang berarti efisiensi fluoresensi

Ilustrasi dari persamaan diatas, semakin tinggi nilai dari ,semakin besar fluoresensi dari senyawa. Sebuah molekul non-fluorescent adalah salah satu yang kuantum efisiensi adalah nol atau mendekati nol sehingga fluoresensi yang tidak terukur. Semua energi yang diserap oleh molekul seperti itu dengan cepat hilang oleh penonaktifan tumbukan. Excitation and emission spectra Setiap molekul neon memiliki dua spektrum karakteristik; spektrum eksitasi dan emisi. Spektrum Eksitasi Spektrum eksitasi adalah didefinisikan sebagai efisiensi relatif dari panjang gelombang radiasi yang berbeda yang menarik dalam menyebabkan fluoresensi. Bentuk spektrum eksitasi harus identik dengan yang ada pada spektrum penyerapan molekul, dan independen dari panjang gelombang di mana fluorescence diukur. Namun, ini jarang terjadi, karena kepekaan dan bandwidth dari spektrofotometer (spektrum absorbansi) dan spectrofluorimeter (spektrum eksitasi) yang berbeda. Sebagai aturan adalah bahwa puncak panjang gelombang terpanjang dalam spektrum eksitasi dipilih untuk eksitasi sampel. Ini meminimalkan kemungkinan dekomposisi disebabkan oleh radiasi panjang gelombang yang lebih pendek, energi yang lebih tinggi. Spektrum Emisi

Spektrofluorometer

Page 5

Spektrum emisi hasil senyawa dari emisi kembali radiasi diserap oleh molekul. Spektrum emisi adalah intensitas relatif dari radiasi yang dipancarkan pada panjang gelombang yang berbeda. Kuantum efesiensi dan bentuk dari spektrum emisi yang independen dari panjang gelombang radiasi eksitasi. Jika radiasi adalah pada panjang gelombang yang berbeda dari panjang gelombang puncak penyerapan, lebih sedikit energi radiasi akan diserap dan karena itu sedikit yang akan dipancarkan. Stoke s shift Menurut diagram Jablonski (Gambar 7.1), energi emisi lebih rendah dibandingkan dengan eksitasi. Ini berarti bahwa emisi fluoresensi yang lebih tinggi terjadi pada panjang gelombang dari penyerapan (eksitasi). Perbedaan antara eksitasi dan panjang gelombang emisi dikenal sebagai pergeseran Stoke itu, seperti ditunjukkan dengan persamaan pada Gambar 7.2, menunjukkan perbedaan antara eksitasi dan emisi spektrum dari spektrum fluoresensi triptofan scan pada susu UHT.

( 7.2 ) di mana ex dan em adalah panjang gelombang maksimum untuk masing-masing eksitasi dan emisi. Biasanya, spektrum emisi yang diberikan untuk fluorophore adalah bayangan cermin spektrum eksitasi, seperti yang terlihat sampai batas tertentu pada Gambar 7.2 untuk triptofan. Itu umum murni simetris adalah akibat dari transisi yang sama yang terlibat baik dalam penyerapan dan emisi, dan kesamaan dari tingkat getaran dari S0 dan S1.

Spektrofluorometer

Page 6

Namun, ada beberapa pengecualian, karena beberapa pita penyerapan dapat diamati pada spektrum eksitasi tetapi hanya puncak terakhir diamati pada spektrum emisi, mewakili transisi dari S1 ke S0. fluorescence vitamin A, seperti yang terlihat pada Gambar 7.3, adalah contoh ini, dengan tiga puncak penyerapan dan hanya satu puncak emisi. Biasanya, hanya spektrum emisi atau eksitasi (yaitu satu panjang gelombang eksitasi atau emisi) dicatat pada saat menyelidiki sampel fluoresensi. Namun, dapat bermanfaat dan informatif untuk mendapatkan pemandangan seluruh fluoresensi (juga dikenal sebagai 2D spektroskopi fluuorescence ) untuk menemukan eksitasi yang tepat dan emisi maximum, serta struktur yang benar dari puncak. Selain itu, memfasilitasi analisis yang lebih sesuai dari data fluorescence dari sampel kompleks dengan penampilan fluorophores. Kerusakan kurva fluoresensi dari fluorophores juga berisi informasi terperinci mengenai lingkungan fisik dan kimia, seperti ukuran, bentuk dan kelenteruran dari makromolekul (Christensen et al., 2006). Peralatan untuk pengukuran time-resolved, Namun, biasanya kompleks dan mahal. Dimensi ekstra lain dari spektroskopi fluoresensi adalah anisotropi fluorescence . Pengukuran anisotropi didasarkan pada polarisasi cahaya, dan orientasi saat transisi dari fluorophores (Genot et al., 1992). Mengetahui masa fluoresensi dan anisotropi, waktu rotasi molekul dapat ditentukan (Dufour et al., 1994). Secara khusus, dalam kombinasi dengan pengukuran masa, fluoresensi anisotropi secara luas digunakan untuk mempelajari interaksi makromolekul biologis. Namun, jenis pengukuran fluorescence tidak rinci dalam bab ini.

Spektrofluorometer

Page 7

Factors affecting fluorescence intensity Beberapa faktor yang berhubungan dengan sifat dan konsentrasi fluorophores dari sampel makanan mempengaruhi intensitas fluoresensi, seperti digambarkan pada Gambar 7.4. Quenching (pengurangan intensitas fluoresensi) Quenching Fluoresensi mewakili setiap proses yang mengarah ke penurunan intensitas fluoresensi dari sampel (Lakowicz, 1983). Hal ini terkait dengan penonaktifan dari molekul oleh interaksi intra-atau antarmolekul. Ada dua jenis proses quenching: statistik dan dinamis. Yang pertama terjadi ketika pembentukan keadaan tereksitasi dihambat karena pembentukan kompleks groud-state di mana fluorophore membentuk non-fluorescent kompleks dengan molekul peredam. Pendinginan dinamis atau tumbukan mengacu pada proses ketika quenchers menonaktifkan perilaku dari keadaan tereksitasi setelah pembentukannya. Molekul tereksitasi akan dinonaktifkan oleh salah satu interaksi intramolekul (tabrakan) atau kegiatan antarmolekul (interaksi dengan molekul lain). Salah satu yang paling terkenal quenchers adalah oksigen. Suhu yang lebih tinggi juga menghasilkan jumlah yang lebih besar dari pendinginan tumbukan karena kecepatan molekul yang meningkat. Resonansi transfer energi juga dapat dianggap sebagai quenching dinamis, karena interaksi antara donor dan akseptor molekul dapat terjadi menginduksi penonaktifan penuh atau parsial dari fluorophore bersemangat (donor). Transfer energi tidak melibatkan emisi cahaya, tetapi interaksi dipol-dipol antara donor dan akseptor molekul. Concentration and inner filter effect Persamaan mendefinisikan hubungan intensitas fluoresensi untuk konsentrasi adalah:
Spektrofluorometer Page 8

Jika If adalah intensitas fluoresensi, adalah hasil kuantum, saya I0 intensitas cahaya insiden, adalah absorptivitas molar, I adalah kedalaman optik sampel, dan c adalah konsentrasi molar fluorophore Menurut Lakowicz (1983), untuk absorbansi rendah (<0,05), persamaan dapat

ditulis sebagai:

Dengan demikian, plot dari konsentrasi If harus linier pada konsentrasi rendah dan mencapai maksimum pada konsentrasi yang lebih tinggi. Pada konsentrasi yang lebih tinggi, diamati sinyal fluoresensi menurun sehubungan dengan konsentrasi fluorophore. Penurunan ini di bagian yang disebabkan oleh pelemahan sinar eksitasi di bidang solusi di depan sistem deteksi, dan oleh penyerapan fluoresensi dipancarkan dalam larutan. Ini adalah penetapan sebagai efek filter dalam sel atau bagian dalam. Persamaan mennyatakan intensitas fluoresensi menunjukkan bahwa ada tiga faktor utama lain dibanding konsentrasi yang dapat mempengaruhi intensitas fluoresensi:
1. Efisiensi kuantum , semakin besar , semakin besar intensitas fluoresensi. 2. Intensitas cahaya insiden I0; sumber yang lebih intens akan menghasilkan fluoresensi

yang lebih besar. Dalam praktiknya, sumber yang sangat intens dapat menyebabkan photodecomposition pada sampel. Oleh karena itu, satu kompromi merupakan sumber intensitas sedang (seperti merkuri atau lampu xenon).
3. Absorptivitas molar senyawa tersebut,. Untuk memancarkan radiasi, molekul

harus terlebih dahulu menyerap radiasi. Oleh karena itu, semakin tinggi absorptivitas molar, semakin baik intensitas fluoresensi dari senyawa akan. Lingkungan molekul Lingkungan dari fluorophore memiliki peran penting pada brntuk dari spectrum fluoresens. Pada lingkungan yang lebih polar, akan dibutuhkkan tingkat energi yang rendah. Hal ini berarti emisi dari fluorophore yang bersifat polar akan menggeser panjang gelombang ke
Spektrofluorometer Page 9

tingkat energi lebih rendah pada banyak pelarut polar. Struktur dari makromolekul pun memiliki efek yang besar pula pada emisi fluoresens. Temperature, pH dan warna yang kuat memberikan efek pada sinyal fluoresens. Dengan diturunkannya temperature akan diikut dengan penurunan perpindahan molekul dan demikian akan terjadi banyak tubrukan dan berakibat pengurangan sinyal fluoresens. Nilai pH pun memiliki efek dan kebanyakan senyawa hidroksi aromatik berpendar baik pada pH tinggi. Warna dari sampel dapat memberikan efek terhadap bentuk dan intensitas spectrum. Senyawa berwarna akan direabsorbsi lebih besar dibanding sampel yang lebih terang. Scatter (menghamburkan) Hamburan cahaya merupakan peristiwa yang mempengaruhi sinyal fluoresens. Seperti yang disebutkan dalam bagian sebelumnya, absorbansi dari sampel diukur memainkan peran penting dalam pengukuran fluoresen. Terutama dalam larutan keruh dan sampel buram padat (Seperti kebanyakan makanan), jumlah cahaya yang direfleksi tersebar dan mempengaruhi pengukuran jauh, sehubungan dengan baik sampling (yaitu kedalaman optik dari sampling) maupun sinyal (fluorescence) yang diperoleh. Cahaya yang tersebar dapat dibagi menjadi Rayleigh dan Raman pencar (Gambar 7.5). Pencar Rayleigh mengacu pada hamburan cahaya oleh partikel dan molekul yang lebih kecil dari panjang gelombang cahaya. Rayleigh adalah apa yang disebut scatter elastis, yang berarti bahwa tidak ada kehilangan energi yang terlibat, sehingga panjang gelombang cahaya tersebar adalah sama dengan insiden ringan. Rayleigh pencar dapat diamati sebagai garis diagonal di fluorescence lanskap untuk panjang gelombang eksitasi setara panjang gelombang emisi. Sinyal dari fluoresens dengan pergeseran Stoke kecil itu akan terletak dekat dengan garis hamburan, dan karena itu akan paling terpengaruh oleh pencar Rayleigh. Karena pembangunan kisi monokromator digunakan untuk eksitasi. Beberapa cahaya panjang gelombang ganda dari eksitasi dipilih juga akan melewati ke sampel. Untuk alasan ini sebuah band ekstra pencar Rayleigh, apa yang disebut orde kedua Rayleigh, biasanya akan muncul dalam pengukuran fluorescence untuk panjang gelombang emisi pada dua kali diberikan eksitasi panjang gelombang. Rayleigh pencar dapat diabaikan dengan mengukur dan mempertimbangkan. Sinyal fluorescence hanya antara tersebarnya terlebih dulu-dan orde kedua Rayleigh. Pencar Raman menyebarkan inelastis, karena penyerapan dan re-emisi ditambah cahaya dengan negara-negara getaran. Sebuah kehilangan energi konstan akan muncul untuk
Spektrofluorometer Page 10

menyebarkan Raman, yang berarti bahwa cahaya tersebar akan memiliki panjang gelombang lebih tinggi dari eksitasi cahaya, dengan perbedaan konstan dalam wavenumbers. Dalam sampel cairan pelarut adalah menentukan dalam jumlah dan sifat menyebarkan Raman, sedangkan untuk sampel padat itu akan biasanya menjadi ekspresi zat massal. Pencar Raman bisa dalam banyak kasus diabaikan karena kontribusi yang lemah dengan sinyal fluorescence. Instrumentasi Dasar set-up untuk sebuah alat untuk mengukur kondisi mapan fluorescence ditampilkan pada Gambar 7.6. Para uorometer spectrofl terdiri dari sumber cahaya (biasanya xenon atau merkuri lampu), sebuah monokromator dan / atau filter (s) untuk memilih panjang gelombang eksitasi; kompartemen sampel, sebuah monokromator dan / atau fi lter (s) untuk memilih emisi panjang gelombang; detektor, yang mengubah cahaya yang dipancarkan ke listrik sinyal, dan unit untuk akuisisi data dan analisis.

Spektrofluorometer

Page 11

Geometri sampling bisa berpengaruh besar terhadap sinyal fluoresens diperoleh. Jika absorbansi kurang dari 0,1, intensitas cahaya yang dipancarkan sebanding dengan konsentrasi fluorophore, dan eksitasi dan spektrum emisi secara akurat dicatat oleh perangkat sudut kanan fluorescence klasik. Dalam hal ini, eksitasi perjalanan cahaya masuk sampel dari satu sisi, dan detektor diposisikan di sebelah kanan sudut ke pusat sampel. Ketika absorbansi sampel melebihi 0,1, intensitas spektrum emisi berkurang dan eksitasi dan spektrum eksitasi yang terdistorsi. Untuk menghindari masalah ini, pengenceran sampel saat ini sedang dilakukan sehingga absorbansi total akan kurang dari 0,1. Namun, hasil yang diperoleh pada larutan dilusi dari sampel makanan tidak dapat diekstrapolasikan untuk sampel terkonsentrasi asli sejak organisasi matriks makanan hilang. Selain itu, cairan dapat berubah konsentrasi spesies lain yang relevan uorescent fl bawah atau dekat dengan deteksi membatasi dari fluorescence. Untuk menghindari masalah ini, FFFS dapat digunakan (Gambar 7.6). Dengan cara ini adalah mungkin untuk mengukur sampel yang lebih keruh atau buram, karena sinyal menjadi lebih independen dari penetrasi cahaya melalui sampel. Namun, ketika front-wajah sampling yang digunakan, jumlah cahaya yang tersebar terdeteksi akan meningkat karena semakin tinggi tingkat refleksi dari topologi permukaan sampel dan pemegang sampel. Untuk meminimalkan efek ini, direkomendasikan bahwa sampel tidak ditempatkan dengan permukaan yang berorientasi pada sudut 45 ke balok insiden, tetapi lebih pada suhu 30 / 60 ke sumber cahaya dan detektor (Lakowicz, 1983).

Molekul-molekul yang mampu berfluoresensi (Ibnu Ghalib) Sistem ikatan rangkap terkonjugasi memiliki struktur yang planar dan kaku sehingga akan mampu menyerap secara kuat di daerah 200-800 nm pada radiasi elektromagnetik. Senyawa-senyawa yang memiliki ikatan rangkap terkonjugai ini merupakan kandidat senyawa yang mampu berfluoresensi. Mdifikasi struktur dapat meningkatkan maupun menurunkan intensitas fluoresensi, tergantung pada sifat dan letak gugus subsituen. Gugus-gugus yang memberikan electron seperti gugus, hidroksi, amin atau metoksi yang terikat secara langsung pada system ikatan dapat memfasilitasi terjadinya proses fluoresensi. Gugus-gugus yang menarik electron seperti nitro, bromo, iodo, siano ata ukarboksil cenderung mengurangi intensitas fluoresensi. Aplikasi fluorescence dalam makanan dan minuman
Spektrofluorometer Page 12

Baru-baru ini, penerapan spektroskopi fluorescence

dalam kombinasi dengan

multidimensi teknik statistik untuk evaluasi kualitas makanan telah meningkat. Di sebagian besar makalah penelitian, sinyal fluorescence merupakan penanda spesifik fluorophores setelah penentuan eksitasi atau panjang gelombang emisi.

Produk susu Produk-produk susu mengandung beberapa fluorophores intrinsik, yang mewakili paling

penting bidang spektroskopi fluorescence. Mereka termasuk asam amino aromatic dan asam nukleat (AAA NA), triptofan, tirosin dan fenilalanin dalam protein;vitamin A dan B 2; nikotinamida adenin dinukleotida (NADH) dan klorofil, danberbagai senyawa lainnya yang dapat ditemukan pada konsentrasi rendah atau sangat rendah di produk makanan. FFFS untuk otentikasi susu Dufour dan Riaublanc (1997) meneliti potensi FFFS untuk membedakan antara baku, air panas (suhu 70 C selama 20 menit), homogen, dan homogen-andheated susu. Berikut analisis komponen utama (PCA) diterapkan pada triptofandan vitamin A fluorescence spektrum, diskriminasi yang baik antara sampel sebagai fungsi dari homogenisasi dan perlakuan panas diterapkan pada sampel susu telah diamati. Mereka menyimpulkan bahwa perawatan diterapkan untuk susu diinduksi modifikasi secara spesifik dalam bentuk spektrum fluorescence. Dalam suatu penelitian, penyelidikan intrinsic terhadap perbedaan emisi dan eksitasi spektrum (yaitu AAA+ NA, NADH dan FADH) digunakan untuk mengevaluasi perubahan dalam susu setelah perawatan termal di kisaran 57-72 C selama 0,5-30 menit. PCA diterapkan pada spektrum normalisasi diperbolehkan diskriminasi baik sampel susu mengalami suhu yang berbeda dan waktu. Namun, peneliti hanya menerapkan suhu relatif rendah untuk sampel susu, tidak memungkinkan pemantauan perkembangan reaksi pencoklatan Maillard, yang ditunjukkan oleh Schamberger dan Labuza (2006); spektrum fluorescence dari susu yang diproses untuk detik 5, 15, 20, 25 dan 30 di 5 C kenaikan dari 110 C sampai 140 C yang ditemukan berkorelasi dengan hydroxylmethylfurfural (HMF). Nilai R 2 > 0,95 ditemukan terus-menerus sepanjang emisi rentang panjang gelombang dari 394-447 nm. Selain itu, tingkat fluorescence meningkat lebih tinggi dengan waktu-suhu kombinasi. Schamberger dan Labuza (2006) menyimpulkan FFFS yang dapat dianggap sebagai metode yang sangat menjanjikan untuk mengukur Maillard browning dalam susu, dan juga dapat digunakan sebagai alat on-line untuk pemantauan dan pengendalian pengolahan termal
Spektrofluorometer Page 13

susu. Hasil ini dikonfirmasi oleh Liu dan Metzger (2007), yang diterapkan FFFS memantau berbagai perubahan dalam susu kering tanpa lemak (n=9) yang dikumpulkan dari tiga produsen yang berbeda dan disimpan pada empat berbeda suhu (4, 22, 35 dan 50 C) selama 8 minggu. Berbeda intrinsik pemeriksaan (Fluorescent produk reaksi Maillard (FMRP), ribofl Avin, triptofan dan vitamin) Diselidiki, dan masing-masing data spektral dianggap set diperbolehkan diskriminasi baik dari sampel susu disimpan pada suhu 50 C dari yang lain. Selain itu, baik diskriminasi sampel susu sebagai fungsi dari waktu penyimpanan terlihat. Dalam mirip pendekatan, Feinberg dan rekan kerja (2006) juga digunakan spektroskopi fluorescence untuk mengidentifikasi lima jenis perawatan panas (pasteurisasi, pasteurisasi tinggi, langsung UHT, UHT tidak langsung dan sterilisasi) dari 200 sampel susu komersial yang disimpan di 25 dan 35 C selama 90 hari. Dengan menerapkan analisis diskriminan faktorial (FDA), Feinberg dan rekan kerja (2006) menemukan bahwa triptofan fluorescence spektrum dapat dianggap beradaptasi dengan baik untuk membedakan susu steril dan susu pasteurisasi mungkin dari sampel susu lainnya. Namun, penyelidikan intrinsik gagal membedakan jenis-jenis susu. Penjelasan dapat bahwa spektrum fluorescence dicatat dalam fraksi 4,6 pH larut dari sampel susu, menginduksi kehilangan informasi. Dalam pendekatan lain, Herbert et al. (1999) digunakan untuk memantau FFFS koagulasi susu pada tingkat molekuler. Tiga proses koagulasi yang berbeda telah dipelajari: yang glucono-Lakton (GDL), sistem koagulasi rennet diinduksi, dan campuran GDL+ rennet akibat koagulasi sistem. Emisi fluorescence spektrum dari protein residu tryptophanyl direkam untuk setiap sistem selama koagulasi susu kinetika. Dengan menerapkan PCA untuk pengumpulan fluorescence normalisasi spektral data dari tiga sistem, deteksi perubahan struktural dalam kasein misel selama pembekuan dan diskriminasi dinamika yang berbeda dari koagulasi tiga sistem tercapai. Herbert et al. (1999) menyimpulkan bahwa FFFS memungkinkan penyelidikan struktur jaringan dan interaksi molekul selama koagulasi susu Sebagian besar yang disebutkan di atas studi tentang diskriminasi susu dilakukan pada skala laboratorium pada sampel yang ekstrim dan terkendali. Namun, produk susu dari daerah pegunungan yang dikenal memiliki spesifik organoleptik dan kualitas gizi (Bosset et al, 1999;. Coulon dan Priolo, 2002;. Renou et al, 2004), dan penelusuran susu produksi situs itu penting untuk menghindari penipuan. Dengan demikian, akan menarik untuk menilai potensi FFFS untuk membedakan antara susu menurut asal geografis mereka. Baru-baru ini, sebanyak 40 sampel susu - 8 diproduksi di daerah dataran rendah (430-480 m), 16 diproduksi di tingkat menengah daerah (720-860 m) dan 16 diproduksi di daerah pegunungan (1.070-1.150 m) - dari Haute-Loire di departemen
Spektrofluorometer Page 14

Telah dianalisis (Karoui et al., 2005a). Triptofan fluorescence spektrum, AAA+ NA spektrum dan spektrum riboflavin adalah direkam langsung pada susu, dengan panjang gelombang eksitasi 290 nm ditetapkan sebesar, 250 nm dan 380 nm, masing-masing. Spektrum eksitasi vitamin A juga dicatat, dengan panjang gelombang emisi 410 nm ditetapkan. Dengan menerapkan FDA untuk koleksi spektral, sebuah kecenderungan untuk pemisahan yang baik antara susu sebagai fungsi dari ketinggian mereka diamati. Hasil terbaik diperoleh dengan AAA+ NA spectrum fluorescence , karena 81,5% dan 76,9% dari spektrum kalibrasi dan validasi. Namun, beberapa kation salh dalam klasifikasi antara susu yang diproduksi di tingkat menengah daerah dan sampel susu lainnya diamati. FFFS untuk memantau kualitas keju selama pematangan Memahami struktur keju, khususnya protein dan lemak struktur, dan interaksi komponen keju selama pemasakan akan memberikan informasi yang berguna dalam menentukan apa yang merupakan produk yang berkualitas. Dufour dkk. (2000) dan Mazerolles dkk. (2001) digunakan untuk memantau FFFS 16 semi-keras keju diproduksi dan matang di bawah skala terkendali. Dengan menerapkan PCA ke triptofan normalisasi fuorescence spektrum, diskriminasi baik dari keju menyajikan waktu pemasakan 21, 51 dan 81 hari diamati, sementara tumpang tindih diamati antara keju berusia 1 hari dan mereka yang berusia 21 hari. Pola spektral yang berhubungan dengan PC memberikan panjang gelombang karakteristik yang dapat digunakan untuk membedakan antara spektrum. Pola spektral mirip dengan spektrum, dan dapat digunakan untuk memperoleh informasi struktural pada tingkat molekul. Pada mempelajari pola spektral, pergeseran merah dari keju tua diamati, menunjukkan bahwa lingkungan keju tua lebih hidrofilik dibandingkan dengan muda (1-hari-tua) keju. Fenomena ini telah dijelaskan oleh proteolisis sebagian kasein sebagai serta fenomena penggaraman, yang dapat menyebabkan beberapa perubahan dalam tersier dan kuaterner struktur misel kasein. Mengenai spektrum uorescence fl vitamin A, dua bahu terletak pada 295 dan 305 nm dan maksimum terletak di 322 nm diamati (Dufour et al., 2000). Selain itu, bentuk spektrum berubah dengan waktu pematangan (Gambar 7,7). Dengan menerapkan PCA untuk vitamin A normalisasi spektrum, diskriminasi yang lebih baik dari keju berusia 21, 51 dan 81 hari dari mereka yang berusia 1 hari tercapai.

Spektrofluorometer

Page 15

Untuk menentukan hubungan antara pertengahan inframerah (MIR) dan fl spectrum fluorescence, penulis diterapkan analisis korelasi kanonik (CCA) di satu sisi ke 1700-1500 cm -1 spektral daerah dan triptofan spektrum fluorescence, dan pada lainnya ke 3000-2800 cm 1

spektral daerah dan vitamin A spektrum. Sebuah relatif tingkat korelasi yang tinggi ditemukan, karena fi rst dua varietas kanonik memiliki kuadrat kanonik korelasi koefisien sien lebih tinggi dari 0,58. Para penulis menyimpulkan bahwa MIR dan spektrum fluorescence memberikan gambaran umum dari sampel keju. Karoui dkk. (2006a) terus pekerjaan ini dengan merekam triptofan, vitamin A dan riboflavin spektra dari 12 semi-keras keju (Raclette) dari 4 merek yang berbeda, yang diproduksi selama periode musim panas di tingkat industri. Dengan menerapkan umum komponen dan spesifik analisis beban (CCSWA) ke set data spektral dan data fisikokimia, diskriminasi baik dari empat merek diamati. Penelitian kelompok yang sama (Karoui dan Dufour, 2006) dievaluasi potensi FFFS untuk memprediksi parameter rheologi dari 20 semi-keras keju pada akhir pematangan mereka tahap (60 hari) dari spektra uorescence fl tercatat pada tahap yang lebih muda (2 hari tua). Dengan menggunakan triptofan fl spektrum uorescence scan pada keju berusia 2 hari dan pada 20 C, penyimpanan modulus (G?), kehilangan modulus (G?), saring, tan (?) dan kompleks viskositas (*) diperkirakan dengan menggunakan kuadrat terkecil parsial (PLS) regresi dengan memanfaatkan koreksi dengan R dari 0,98, 0,97 0,98, 0,98 dan 0,97, masing-masing. Riboflavin fluorescence spektrum memberikan R sedikit lebih rendah dari 0,88, 0,88 0,92, 0,87 dan 0,88, masing-masing. Salah satu kesimpulan utama dari penelitian ini adalah bahwa FFFS mungkin berguna untuk cepat secara online penentuan tekstur keju. FFFS untuk otentikasi keju pada tahap ritel Untuk mempelajari berbagai varietas keju lunak, semi-keras, dan sulit selama pematangan dan pada tahap ritel, Dufour dan rekan kerja menggunakan pendekatan yang serupa (Herbert, 1999, 2000; Karoui dan Dufour, 2003; Karoui dkk. 2003, 2004b, 2005b, 2005c). Potensi FFFS
Spektrofluorometer Page 16

untuk membedakan antara delapan kelompok keju lunak adalah dievaluasi oleh Herbert et al. (2000). Dalam penelitian mereka, triptofan dan vitamin A spektrum digunakan sebagai pengujian intrinsik untuk membedakan antara keju lunak diselidiki sebagai fungsi dari waktu pematangan dan / atau keju pembuatan prosedur. Lingkungan residu triptofan ditemukan menjadi relatif lebih hidrofilik untuk keju tua daripada mereka pada tahap muda. Fenomena ini disebabkan proteolisis sebagian kasein selama pematangan, mengakibatkan peningkatan triptofan paparan pelarut. Untuk menguji keakuratan FFFS dalam membedakan antara delapan keju lunak, penulis diterapkan FDA untuk PC yang paling relevan. Hasil diperoleh menunjukkan diskriminasi baik dari keju, dengan hasil yang lebih baik diperoleh dengan vitamin A spektra (96% dan 93% untuk sampel kalibrasi dan validasi, masing-masing) dibandingkan dengan spektrum triptofan (95% dan 92% untuk kalibrasi dan validasi sampel, masing-masing). Namun, dalam penyelidikan mereka hanya sampel yang diambil dari pusat keju dianalisis, yang mungkin telah mendorong beberapa interpretasi terbatas dalam kasus keju lunak. Memang, protein rusak, lipolisis, pH, dll berbeda signifikan antara permukaan dan bagian tengah keju matang lunak. Dengan demikian, matriks struktur tiga keju lunak retail (M1, M2 dan M3), masing-masing berbeda proses manufaktur, dipelajari dari permukaan ke pusat keju menggunakan FFFS, antara teknik lain (Karoui dan Dufour, 2003). Keju irisan, 5-mm, dipotong dari permukaan ke pusat sampel. PCA diterapkan untuk triptofan spektrum fluorescence dicatat untuk masing-masing varietas keju menunjukkan baik diskriminasi sampel keju sebagai fungsi dari lokasi mereka. Lingkungan tryptophan residu ditemukan menjadi lebih heterogen dalam sampel permukaan daripada di pusat sampel, hal ini disebabkan perubahan dalam tingkat dan jenis dari interaksi protein-protein dalam jaringan protein tergantung pada sampling zona. Salah satu poin membatasi penelitian ini adalah rendahnya jumlah keju. Selain itu, hanya triptofan dan vitamin A fluorescence spektrum direkam untuk ini keju varietas. Oleh karena itu, akan menarik untuk memvalidasi relevansi ini teknik untuk membedakan keju lunak menurut zona sampling dengan menggunakan sejumlah besar sampel, dan untuk menguji pengujian intrinsik lainnya (seperti riboflavin) yang memberikan indikasi pada tingkat oksidasi dalam keju. Karoui dkk. (2007a) telah dengan demikian baru digunakan FFFS untuk menyelidiki perubahan pada tingkat molekuler dari kedua eksternal (E) dan tengah (C) zona dari 15 keju lunak matang diproduksi sesuai dengan tradisional dan stabil keju pembuatan prosedur. Untuk mengekstrak semua informasi yang terkandung dalam spektrum uorescence fl, CCSWA diaplikasikan triptofan, vitamin A dan Avin ribofl data spektral set. Pesawat defi ned oleh komponen umum 1 (Q1) dan 3 (q3) menunjukkan diskriminasi yang jelas antara varietas keju
Spektrofluorometer Page 17

dan sampling zona (Gambar 7.8a). Mengingat q1, C-M1 dan C-M3 sampel keju mempunyai nilai skor negatif, sedangkan sampel keju lainnya (E-M1, E-M2, C-M2 dan E-M3) menunjukkan nilai sebagian besar positif. Selain diskriminasi, baik dari E dan C zona keju M1 dan M3 diamati menurut q1 ini. Namun, E-M2 dan C-M2 sampel keju tidak baik dibedakan, meskipun mereka benar terpisah dari keju varietas lainnya. Gambar 7.8a juga menunjukkan diskriminasi baik antara keju stabil (E-M3, C-M3) dan keju tradisional (E-M1, C-M1, E-M2 dan C-M2) secara independen dari zona sampling. Spektral pola triptofan, ribofl Avin dan vitamin A spektrum uorescence fl terkait dengan q1 yang ditunjukkan pada Gambar 7.8b, 7.8c dan 7.8d, masing-masing. Gambar 7.8b menunjukkan oposisi antara puncak negatif terletak di 334 nm dan puncak positif pada 387 nm, indicatingas fungsi dari waktu pematangan dan / atau keju pembuatan prosedur. Lingkungan residu triptofan ditemukan menjadi relatif lebih hidrofilik untuk keju tua daripada mereka pada tahap muda. Fenomena ini disebabkan proteolisis sebagian kasein selama pematangan, mengakibatkan peningkatan triptofan paparan pelarut. Untuk menguji keakuratan FFFS dalam membedakan antara delapan keju lunak, penulis diterapkan FDA untuk PC yang paling relevan. Hasil diperoleh menunjukkan diskriminasi baik dari keju, dengan hasil yang lebih baik diperoleh dengan vitamin A spektra (96% dan 93% untuk sampel kalibrasi dan validasi, masing-masing) dibandingkan dengan spektrum triptofan (95% dan 92% untuk kalibrasi dan validasi sampel, masing-masing). Namun, dalam penyelidikan mereka hanya sampel yang diambil dari pusat keju dianalisis, yang mungkin telah mendorong beberapa interpretasi terbatas dalam kasus keju lunak. Memang, protein rusak, lipolisis, pH, dll berbeda signifikan antara permukaan dan bagian tengah keju matang lunak. Dengan demikian,matriks struktur tiga keju lunak retail (M1, M2 dan M3), masing-masing berbeda proses manufaktur, dipelajari dari permukaan ke pusat keju menggunakan FFFS, antara teknik lain (Karoui dan Dufour, 2003). Keju irisan, 5-mm, dipotong dari permukaan ke pusat sampel. PCA diterapkan untuk triptofan spektrum fluorescence dicatat untuk masing-masing varietas keju menunjukkan baik diskriminasi sampel keju sebagai fungsi dari lokasi mereka. Lingkungan tryptophan residu ditemukan menjadi lebih heterogen dalam sampel permukaan daripada di pusat sampel, hal ini disebabkan perubahan dalam tingkat dan jenisdari interaksi protein-protein dalam jaringan protein tergantung pada sampling zona. Salah satu poin membatasi penelitian ini adalah rendahnya jumlah keju. Selain itu, hanya triptofan dan vitamin A fluorescence spektrum direkam untuk ini keju varietas. Oleh karena itu, akan menarik untuk memvalidasi relevansi ini teknik untuk membedakan keju lunak menurut zona sampling dengan menggunakan sejumlah besar sampel, dan untuk menguji probe intrinsik lainnya (seperti riboflavin) yang memberikan
Spektrofluorometer Page 18

indikasi pada tingkat oksidasi dalam keju. Karoui dkk. (2007a) telah dengan demikian baru digunakan FFFS untuk menyelidiki perubahan pada tingkat molekuler dari kedua eksternal (E) dan tengah (C) zona dari 15 keju lunak matang diproduksi sesuai dengan tradisional dan stabil keju pembuatan prosedur. Untuk mengekstrak semua informasi yang terkandung dalam spektrum uorescence fl, CCSWA diaplikasikan triptofan, vitamin A dan riboflavin data spektral set. komponen umum 1 (Q1) dan 3 (q3) menunjukkan diskriminasi yang jelas antara varietas keju dan sampling zona (Gambar 7.8a). Mengingat q1, C-M1 dan C-M3 sampel keju mempunyai nilai skor negatif, sedangkan sampel keju lainnya (E-M1, E-M2, C-M2 dan E-M3) menunjukkan nilai sebagian besar positif. Selain diskriminasi, baik dari E dan C zona keju M1 dan M3 diamati menurut q1 ini. Namun, E-M2 dan C-M2 sampel keju tidak baik dibedakan, meskipun mereka benar terpisah dari keju varietas lainnya. Gambar 7.8a juga menunjukkan diskriminasi baik antara keju stabil (E-M3, C-M3) dan keju tradisional (E-M1, C-M1, E-M2 dan C-M2) secara independen dari zona sampling. Spektral pola triptofan, riboflavin dan vitamin A spektrum fluorescence terkait dengan q1 yang ditunjukkan pada Gambar 7.8b, 7.8c dan 7.8d, masing-masing. Gambar 7.8b menunjukkan oposisi antara puncak negatif terletak di 334 nm dan puncak positif pada 387 nm, menunjukkan bahwa E-M1, C-M2, E-M2 dan E-M3 sampel keju berada di lingkungan hidrofilik. Mengenai pola spektral dari Avin ribofl, pertentangan antara dua puncak terletak sekitar 460 dan 495 nm dan yang terletak di 533 nm diamati (Gambar 7.8c), menunjukkan bahwa C-M1 dan C-M3 sampel keju yang kurang teroksidasi dari lainnya keju sampel. Akhirnya, pola spektral dari vitamin A (Gambar 7.8d) adalah ditandai dengan dua puncak positif pada 313 dan 330 nm dan puncak negatif pada 285 nm. Dari hasil yang diperoleh, dilaporkan bahwa CCSWA diperbolehkan sangat efesiensi.

Spektrofluorometer

Page 19

Telor dan Produk telor Industri peternakan ayam modern bukan dipuaskan dengan sistem tradisional dari penanganan dan proses telor, yaitu berlandaskan menimang dan inspeksi visual. Sekarang ini, operator alat pengangkutan tidak dapat memeriksa 120 000 telor per jam dan menentukan kesegaran,berat, infeksi bakteri, buat-buatan dari produksi cacat teknis dan seberang kulit telur tanpa penyingkiran yang subyektif, fatigability dan kerusakan. Itulah kenapa masalah dari otomasi dari mutu telor sangat sulit. Agar memastikan tinggi dan mutu telor konsisten, satu strategi tarik dan alternatif untuk penentu status dari kesegaran telor dapat dicapai oleh teknologi sensor. Ilmu pengetahuan tentang teknik ini (seperti NIR, MIR, spektroskopi fluorescence, dsb.) terlihat seperti sangat janji untuk nondestructively menentukan kesegaran telor, sejak mereka secara relatif murah. Cara demikian tidak dapat menghilangkan kebutuhan untuk fisiko-kimia lebih terperinci analyses, tapi mungkin mereka tolong untuk menyaring untuk mencontoh yang memerlukan pengujian selanjutnya. Kesegaran buat satu kontribusi utama ke mutu dari produk telor dan telor. Salah satu keprihatinan utama dari industri telor adalah penentuan sistematis dari kesegaran telor, karena konsumen mungkin merasa variabilitas di kesegaran seperti kekurangan dari mutu. Telur putih dan kuning telur secara ekstensif dimanfaatkan seperti ramuan karena akibat unik mereka hak milik fungsional, seperti itu gelling dan berbusa. Berbusa dipergunakan pada industri makanan
Spektrofluorometer Page 20

pada pembuat dari roti, kue, biskuit kering, eskrim, dsb. kuning telur Ayam Betina punya baik menjadikan emulsi hak milik. Berbusa dan menjadikan emulsi hak milik dari albumen dan kuning telur, berturut-turut, terpengaruh konsentrasi protein, pH dan kekuatan bersifat ion. Perubahan yang terjadi di telor semasa penyimpanan adalah banyak dan kompleks, dan pengaruhi hak milik fungsional dari albumen kuning telur dan telor. Perubahan ini meliputi pengenceran dari albumen, peningkatan dari pH, memperlemah dan regang dari membran vitelline, dan bertambah di air isi suatu kuning telur. Kesegaran dapat dijelaskan ke beberapa luas oleh perasaan yang obyektif, (bio) kimia, parameter mikrobia dan fisik, dan dapat oleh karenanya jadi terdefinisi sebagai satu atribut obyektif. Pengetahuan dari berbagai descriptors dari hak milik yang dihadapi di telor dengan seketika setelah peletakan harus diketahui, seperti halnya perubahan di hak milik yang mengambil tempat berlalu waktu. Keterangan ini dapat diperoleh oleh pelaksanaan mengontrol penyimpanan mengadakan percobaan yang meluas dari waktu setelah meletakkan; rugi di kesegaran dan produksi cacat dapat jadi dengan demikian monitor. Posudin (1998) dikaji potensial dari FFFS untuk menentukan kesegaran dari telor dengan mempergunakan radiasi ultraungu untuk evaluasi berkualitas dari telor dengan taraf berbeda dari pewarnaan. Pemancaran spectra dengan telor berbeda showed dua maxima menempatkan pada 635 dan 672 nm setelah eksitasi pada 405, 510, 540 dan 557 nm. Panjang gelombang eksitasi ini telah berhubungan ke pigmen dari porphyrin dan porphyrin turunan dari florin dan oxofl orin. Memperoleh hasil showed bahwa intensitas pada 672 nm bergantung kepada kesegaran telor. Bahwasanya, satu kulit telur memancarkan fluorescence hidup mobil merah oleh radiasi ultraungu, karena akibat buat-buatan dari porphyrin. Fluorescence otomatis dari satu telor segar adalah lebih kuat dibandingkan tersebut satu sesuatu tua, sejak intensitas dari autofluorescence bergantung kepada sejumlah porphyrin pada permukaan kulit. Dari hasil persiapan ini, pengarang yang menyimpulkan bahwa spektroskopi fl uorescence dapat menjadi satu pendekatan janji untuk estimasi kwantitatif dari porphyrin di telor dan dengan demikian untuk menentukan kesegaran telor. Baru-baru ini, dan untuk waktu fi rst, FFFS biasanya memonitor kesegaran telor selama penyimpanan( Karoui et al. , 2006d, 2006e). Pengarang yang melaporkan bahwa FMRP (eksitasi, 360 nm; pemancaran, nm 380580) direkam pada tebal dan albumen tipis dan vitamin satu diteliti pada kuning telur (pemancaran, 410 nm; eksitasi, nm 270350) dapat dipertimbangkan sebagai alat kuat untuk evaluasi dari kesegaran telor disimpan di suhu-kamar, sementara fluorescence spectrum tryptophan direkam pada tebal

Spektrofluorometer

Page 21

dan albumen tipis dan kuning telur menggagal untuk membedakan di antara telor segar dan umur. Mempergunakan eksitasi pada 360 nm, spectrum pemancaran direkam pada albumen telor tebal segar exhibited dua maximum menempatkan pada 410 dan 440 nm, berturutturut( Figur 7.12). Hasil serupa diperoleh pada albumen tipis dari telor segar. Sangat spectrum fluorescence karakteristik dari tebal dan albumen tipis dari telor menyimpan dalam jangka waktu panjang (yaitu. 18 hari atau lebih) di suhu-kamar showed satu bahu menempatkan pada 414 nm dan maksimum di kira-kira 438 nm. Sebagai tambahan, sebagai spectrum showed perbedaan besar di antara segar tipis / albumen telor tebal dan itu penyimpanan dalam jangka waktu panjang (29 hari), pengarang yang pertimbangkan spectrum seperti sidik jari untuk kesegaran kation identifi. Bahwasanya, tebal dan albumen tipis dari telor segar diantara hari 23 dari peletakan yang punya intensitas paling tinggi pada 410 nm, sementara itu dengan telor umur punya paling rendah. Pengarang yang menyimpulkan bahwa bentuk dari FMRP dihubungkan dengan waktu penyimpanan: albumen tebal dari telor segar mempunyai rasio paling rendah dari intensitas fluorescence F.I.440 Nm / F.I.410 Nm

sementara telor tersebut penyimpanan untuk 29 hari yang punya paling tinggi (yaitu. 1. 30). Perubahan pada rasio F.I.440 Nm / F.I.410 Nm telah dianggap berasal dari ke perubahan pada kekentalan dari keduanya tebal dan albumen telor tipis, dan formasi dari furosine selama penyimpanan( Birlouez Aragon et al. , 1998; Kulmyrzaev dan Dufour, 2002). Bahwasanya, ini telah terkabar yang selama telor penyimpanan, satu penyusutan pada kekentalan dari albumen tebal diamati( Lucisano et al. , 1996). Fenomena ini telah ditujukan ke pemisahan dari_fraksi dari ovomucin, kaya di karbohidrat dari ovomucinlysozyme kompleks. Bagaimanapun, pada pembahasan oleh Karoui et al.
Spektrofluorometer

(2006d, 2006e) telor disimpan di suhu-kamar, dan sedikit


Page 22

perhatian telah diberikan ke infl uence dari variasi suhu dan kelembaban relatif pada

pengukuran fl uorescence, walau Stadelman et al.

(1954) diamati satu penyusutan linear

dari_1.15 unit Haugh per 10C bertambah di suhu test. Sebagai tambahan, hanyalah satu relatif angka kecil dari telor (n_79) telah diselidiki dan satu relatif kependekan waktu (29 hari). Oleh sebab itu, Karoui dan coworkers yang telah berlanjut pekerjaan ini dengan menyelidiki perubahan pada taraf molekular dari 126 telor menyimpan di 12.2C dan 87% RH untuk 1, 6, 8, 12, 15, 20, 22, 26, 29, 33, 40, Hari 47 dan 55( Karoui et al. , 2007c). Dari hakiki fluorophores menguji, hanyalah PCA berlaku bagi vitamin satu spectrum fl uorescence ijinkan satu identifikasi bajik dari telor sebagai satu fungsi dari waktu penyimpanan mereka. Dengan menerapkan FDA ke spectrum AAA NA, membenarkan kecepatan-angka klasifikasi dari 69.4% dan 63.9% diamati untuk setelan kalibrasi dan pengesahan, berturut-turut. Sangat hasil serupa diperoleh dengan AAA NA meneliti pada kuning telur. Hasil terbaik diperoleh dengan vitamin satu spectrum fluorescence, dimana membenarkan kation kecepatan-angka classifi dari 97.7% dan 85.7% pada setelan kalibrasi dan pengesahan diperoleh, berturut-turut. Pengarang menyimpulkan vitamin itu satu spectrum fluorescence menyediakan sidik jari berguna, sebagian besar mengijinkan identifikasi telor selama penyimpanan di temperatur rendah, dan dapat dipertimbangkan sebagai satu pembuktian kuat hakiki untuk evaluasi dari kesegaran telor. Mempertimbangkan bahwa penyimpanan telor di bawah kondisi atmosfer modifi ed adalah penting untuk memelihara mutu diinginkan mereka, Karoui dan coworkers yang telah berlanjut pekerjaan ini dengan menguji kemampuan vitamin satu spectrum fl uorescence untuk memonitor perubahan pada taraf molekular dari 225 telor menyimpan di 12.2C dan 87% RH pada satu atmosfer mengandung 2% (n_108) dan 4.6% (n_99) dari CO 2 untuk 55 hari( Karoui et al. , 2007d). Lagi, vitamin satu spectrum fl uorescence diijinkan diskriminasi baik dari telor menyetujui terhadap keduanya waktu penyimpanan dan kondisi, sementara lebih tumpangtindih di antara telor contoh diamati ketika pembuktian hakiki yang lain diselidiki. Peta persamaan didefinisikan oleh komponen terpenting 1 (PC1) dan 3 (PC3) dari telor menggenggam pada satu atmosfer mengandung 2% CO 2 diperlihatkan di Figur 7.13. Sesuai dengan PC1, bertanggungjawab 90.5% total perbedaan, umur telor 22 hari atau kurang tayang score negatif menghargai sementara itu dengan 26 hari atau lebih punyai nilai positif. Sebagai tambahan, telor persehat terpisah untuk masing-masing waktu penyimpanan, kecuali untuk umur contoh itu hari 20 dan 22 dan umur itu hari 26 dan 29, dimana beberapa tumpang-tindih diamati. Pengarang menyimpulkan vitamin itu satu spectrum fluorescence dapat dipertimbangkan satu indikator bajik dari kesegaran telor.
Spektrofluorometer Page 23

Minyak yang dapat dimakan Minyak zaitun adalah satu secara ekonomis produk penting dari negara Mediterania. Ini

mempunyai satu bau denda dan rasa senangkan, dengan kesehatan sempurna benefi ts. Mutu minyak zaitun terbentang dari berkwalitas tinggi minyak zaitun dara ekstra (EVOO) ke mutu rendah olivepomace minyaki. EVOO diperoleh dari buah dari pohon zaitun oleh tekanan mekanik dan tanpa proses suling. Kadar keasaman ini tidak dapat lebih besar dibandingkan 1%. Berhutang ke berkwalitas tinggi ini, ini adalah jenis yang paling mahal dari minyak zaitun. Untuk alasan ini, ini mungkin berlabel salah atau tercemar untuk alasan-alasan ekonomi. Mislabeling sering melibatkan keterangan salah mempengaruhi asal ilmu bumi atau keanekaragaman minyak( Aparicio et al. , 1997). Pencemaran melibatkan penambahan dengan minyak lebih murah; alat pemalsu paling umum dirikan di minyak zaitun dara adalah minyak zaitun refi ned, minyak sisa, buah zaitun buatan produk oilglycerol, bibiti minyak (seperti itu sunfl ower, kedelai, jagung dan rapeseed) dan minyak biji kacang (buah hazelnut seperti itu dan minyak kacang tanah) ( Baeten et al. , 1996; Downey et al. , 2002; Sayago et al. , 2004). Berhutang ke murah buah zaitun pomace minyaki, ini sering menjadi dipergunakan untuk EVOO tercemar. Untuk alasan ini, satu cara cepat untuk mendeteksi praktek seperti itu adalah penting untuk penggunaan gugus kendali mutu dan pelabelan. Beberapa ilmu pengetahuan tentang teknik biasanya mendeteksi pencemaran minyak zaitun, meliputi reaksi colorimetric, dan penentuan dari nilai iodin, kation nilai saponifi, kepadatan, sifat merekat, absorbansi indeks bias dan ultra lembayung( Gracian, 1968). Bagaimanapun, cara ini mungkin pemakan waktu, dan perlukan manipulasi contoh. Untuk
Spektrofluorometer Page 24

mengatasi kesulitan ini, ilmu pengetahuan tentang teknik lain telah diterapkan. Yang paling penting adalah ilmu pengetahuan tentang teknik spectroscopic seperti NIR, MIR, resonansi magnetik nuklir (NMR) dan spektroskopi fluorescence. Zandomeneghi et al. (2005) direkam spectrum fl uorescence dari EVOO

mempergunakan sudut siku-siku dan FFFS. Mantan cara perkakas peradaban kuno pantas dipertimbangkan showed dan cacatnya bentuk, sementara belakangan menyediakan spectrum yang adalah banyak kurang iba oleh swaserapan. Pengarang menujukan ini ke gejala swaserapan ketika mempergunakan fl uorescence sudut siku-siku, bahkan ketika spectrum dibenarkan untuk bagian dalam fi lter pengaruhi. Pada pembahasan lain, Sayago et al. (2004) spektroskopi fl uorescence teraplikasi untuk buah hazelnut pelacak meminyaki pencemaran di minyak zaitun dara. Buah zaitun gadis, buah hazelnut gadis dan buah hazelnut minyak refi ned contoh dan satu campuran dari mereka pada 5, 10, 15, 20, Pencemaran 25 dan 30% diteliti setelah eksitasi pada 350 nm. Dengan melaksanakan linear analisa discriminant (LDA), 100% kation classifi benar dicapai. Pada satu pendekatan serupa, Kyriakidis dan Skarkalis (2000) dipergunakan satu panjang gelombang eksitasi dari 360 nm untuk membedakan di antara umum minyak nabati, meliputi minyak zaitun, sisa meminyaki bersifat zaitun, minyak zaitun refi ned, minyak jagung, minyak kacan kedelai, sunfl ower meminyaki dan minyak kapas. Semua minyak yang mempelajari showed satu fluorescence kuat satukan di nm 430450, kecuali untuk minyak zaitun dara, yang exhibited satu intensitas rendah pada berdua 440 dan 455 nm, satu sarana menyatukan di sekitar 681 nm dan satu band kuat pada 525 nm. Belakangan dua band telah dianggap berasal dari ke butir hijau daun dan vitamin e senyawa, berturut-turut. Sangat rendah intensitas dari puncak pada 445 dan 475 nm sehubungan dengan ketinggian isi suatu phenolic antioxidants, sediakan yang lebih kemantapan melawan oksidasi. Semua minyak disuling showed hanya puncak keras sesuatu pada 445 nm, yaitu sehubungan dengan produk oksidasi asam yang mengandung lemak membentuk sebagai hasil persentase besar dari asam yang mengandung lemak hadiah polyunsaturated di minyak ini. Pada tahun terbaru, peningkatan peralatan dan availabilitas dari perangkat lunak secara khusus didisain ke ekstrak keterangan yang dikandung di yang spectrum telah menyokong ke pembangunan dari spektroskopi fluorescence. Karenanya, ini kemungkinan untuk merekam satu fluorescence acuan excitationemission untuk masing-masing contoh yaitu seperangkat
Spektrofluorometer Page 25

spectrum pemancaran direkam pada beberapa panjang gelombang eksitasi. Sikorska et al. (2004a, 2005) dipergunakan spektroskopi fluorescence synchronous dengan panjang gelombang eksitasi dari 250 ke 450 nm dan spectrum pemancaran pada jangkauan 290 ke 700 nm. Puncak menempatkan pada 320 nm setelah eksitasi pada 290 nm telah ditujukan ke tocopherols, sementara band menempatkan pada 670 nm di emisi dan 405 nm di eksitasi milik pigmen dari group butir hijau daun. Agar membandingkan setelan spectrum fluorescence synchronous dengan minyak berbeda Sikorska et al. (2005) diterapkan k tetangga paling dekat (k NN) kiat, dan diskriminasi baik di antara minyaki contoh dengan satu sangat rendah kation kesalahan classifi membunyikan di antara 1 dan rendah 2% dan satu nilai simpangan baku diperoleh. Pada satu pendekatan berbeda, Guimet et al. (2004) teraplikasi PARAFAC dan tidak lipat PCA agar mengaji potensial dari FFFS untuk membedakan di antara dara dan minyak zaitun murni; jangkauan mempelajari ada di panjang gelombang eksitasi (bekas) nm 300400, panjang gelombang pemancaran (emisi) nm 400695, dan bekas_nm 300400, em nm 400600. Jangkauan fi rst ditemukan untuk mengandung butir hijau daun, sedangkan jangkauan detik mengandung hanyalah f spectrum uorescence dari senyawa sisa (produk oksidasi dan vitamin e). Pada 2005, Guimet dan coworkers menerapkan PARAFAC untuk mendeteksi pencemaran dari EVOO dengan zaitun pomace minyaki di taraf rendah (5%). Diskriminasi di antara kedua-duanya jenis dari minyak dicapai dengan menerapkan berdua LDA dan discriminant multi cara PLS regresi; belakangan berikan 100% kation classifi benar. Pada pembahasan lain, Poulli et al. (2005) dipergunakan synchronous fl uorescence untuk meneliti 73 contoh, meliputi 41 yang dapat dimakan dan 32 minyak zaitun gadis lampante, dikumpulkan di Oktober dan Bulan November 2002. Spectrum pemancaran pada jangkauan 350720 nm di panjang gelombang eksitasi membedakan dari 320 ke 535 nm direkam. Dengan menerapkan PCA dan analisa gugus hirarkis, klasigfikasi kation baik memisahkan kedua-duanya jenis dari minyak diperoleh. Baru-baru ini, penelitian yang sama menggolongkan kaji potensial fluorescence synchronous penjumlahan spectrum untuk mendeteksi pencemaran dari VOO (minyak zaitun gadis) dengan minyak lain ( Poulli et al. , 2007). Dengan menerapkan PLS regresi ke spectrum eksitasi direkam pada 250720 nm dengan satu interval panjang gelombang dari 20 nm, tunjangan pengarang yang FFFS adalah berguna untuk pelacakan dari pomace buah zaitun, jagung, sunfl ower, kacang kedelai, rapeseed dan minyak kemiri di VOO di taraf dari 2.6%, 3. 8%, 4. 3%, 4. 2%, 3. 6% dan 13.8%, berturut-turut.
Spektrofluorometer Page 26

Potensial spektroskopi fluorescence untuk memonitor pembusukan minyak goreng telah dipertunjukkan oleh penggunaan lima memilih panjang gelombang eksitasi membedakan dari 395 nm ke 530 nm( Engelsen, 1997). Dengan menerapkan PLS regresi, pengarang korelasi baik showed di antara spectrum fluorescence dan parameter mutu mendeskripsikan pembusukan (misalnya anisidine hargai, nilai iodin, oligomers dan vitamin E). Produk gandum dan gandum Potensial spektroskopi fluorescence untuk gandum monitoring telah tingkat berlalu masa lalu beberapa tahun dengan menyebarkan aplikasi dari alat chemometric dan dengan teknis dan pembangunan optis dari spectrofluorometer. Zandomeneghi (1999) FFFS terpakai (eksitasi, 275 nm; pemancaran, nm 280575) untuk membedakan di antara tepung gandum berbeda (beras, creso, jagung, panda). Penelitian yang sama menggolongkan juga eksitasi tampak yang dimanfaatkan memada 445 nm (pemancaran, nm 460600) untuk membedakan di antara tepung dari keanekaragaman gandum berbeda fi ve, dan diskriminasi baik diamati. Pada pembahasan lain, panjang gelombang eksitasi memada 275, 350 dan 450 nm menyajikan fluorescence emisi maximum pada 335, 420 dan 520 nm, berturut-turut, dimanfaatkan untuk menggolongkan komponen tisu tumbuhan dari gandum kompleks fl kita dan tepung gandum hitam; band ditujukan ke AAA, asam ferulic dan komponen ribofl avin, berturut-turut. Komponen berpijar terakhir dikonfirmasikan oleh Zandomeneghi dan coworkers (2003), siapa ditujukan band mengamati pada 520 nm ke ribofl avin, dimana satu solusi standar pada konsentrasi berbeda dipergunakan, sementara band di antara 430 dan 530 nm ditemukan sebanding ke lutein isi suatu fl kita( Zandomeneghi et al. , 2000). Asam Ferulic dan spectrum riboflavin telah dilaporkan untuk mempunyai keakuratan baik ketika memonitor gandum fl refi nement kita dan giling effi ciency dengan mempergunakan fluorescence menggambar,dan kation classifi sukses diperoleh, menyarankan bahwa FFFS biasanya menggolongkan perbaikan mutu tanah gandum( Symons dan Dexter, 1991, 1992, 1993, 1996). Hasil ini baru-baru ini telah adalah confi rmed oleh Karoui et al. (2006f) . Pada pembahasan kita, fluorescence spectrum tryptophan dari 59 contoh (20 KamutR lengkap, setengah lengkap KamutR dan tepung terigu lunak, 28 pasta dan 11 semolinas membuat dari melengkapi KamutR, setengah lengkap KamutR dan gandum sulit fl milik kita) diteliti setelah eksitasi pada 290 nm. PCA melaksanakan pada fl milik kita spectrum dengan
Spektrofluorometer Page 27

jelas lengkap yang dibedakan KamutR dan setengah melengkapi KamutR mencontoh dari itu dihasilkan dari lengkap dan tepung terigu lunak semicomplete, sementara diskriminasi bajik dari contoh pasta membuat dari melengkapi KamutR dan melengkapi gandum sulit fl milik kita dari itu terbuat dengan semicomplete KamutR dan setengah melengkapi tepung terigu keras dicapai. Diskriminasi terbaik diperoleh dari spectrum tryptophan direkam pada semolinas, sejak empat group persehat bedakan. Bahwasanya, dengan menerapkan FDA ke koleksi spektral, 86. 7% dan 87.9% kecepatan-angka benar kation classifi diperoleh untuk contoh kalibrasi dan pengesahan, berturut-turut. Pada satu pendekatan serupa, RAM et al. (2004) dikaji potensial dari FFFS untuk membedakan di antara merah dan daging buah gandum putih. Spectrum pemancaran (nm 370570) direkam setelah eksitasi pada 350 nm, dan satu perbedaan bersih diamati di antara kedua-duanya group contoh; perbedaan ini telah ditujukan ke variasi analisa pada pericarp, dan organisasi nuklir dari kedua-duanya keanekaragaman dari gandum. Pengarang menyimpulkan bahwa FFFS YANG punya potensial satu cepat, lowcost dan effi cient kiat untuk pengesahan dari produk gandum. Bir dan anggur Bir adalah satu campuran kompleks terdiri sebagian besar dari air dan ethanol dengan kesana-sini 0.5% padat terlarut. Oleh sebab itu, analisa bir adalah penting untuk evaluasi dari organoleptic karakteristik, berkualitas, aspek perihal nutrisi dan keselamatan. Apperson et al. (2002) dilaporkan fluorescence itu spectrum dari bir bangun dari komponen berbeda seperti amino asam, polyphenols dan ISO_asam. Bahwasanya, spectrum fluorescence direkam pada 21 contoh gelap dan bir cahaya exhibited dua puncak dengan eksitasi / maximum pemancaran ditempatkan pada 290 / 340 nm dan 340 / 430 nm( Christensen et al. , 2005). Yang pertama puncak ditujukan ke protein dan belakangan ke kompleks polyphenol dan ISO_asam. Dengan membandingkan spectrum merekam pada bir cahaya menyajikan tiga taraf berbeda dari kepahitan (8. 8, 16. Internasional 1 dan 28.5 unit Pahit (IBU)), bir mencontoh menyajikan taraf paling tinggi dari pahit tidak membedakan signifi cantly dari yang lain dua, menyarankan pahit itu asam bukan penyokong utama ke fl uorescence isyaratkan. Regresi PLS sesudah itu berlaku bagi spectrum fluorescence agar mengaji potensial dari ilmu pengetahuan tentang teknik ini untuk menentukan warna dan kepahitan dalam kaitan dengan IBU. Hasil terbaik diperoleh oleh penggunaan tiga panjang gelombang eksitasi, pada 260, 270 dan 290 nm,sejak satu akar

Spektrofluorometer

Page 28

pegawai rendahan memaksudkan kesalahan persegi dari pengesahan salib (RMSECV) dari 2.77 IBU dibandingkan dengan spektrum penuh (3. 56) diamati. Pada pembahasan lain, Sikorska et al. (2004b) terpakai fluorescence untuk menandai pembuktian hakiki dari delapan bir Semir berbeda. Spectrum tiga dimensi diperoleh dengan mengukur spectrum pemancaran pada terbentang dari 290 ke 700 nm di panjang gelombang eksitasi terbentang dari 250 ke 500 nm. Spectrum fluorescence showed satu secara relatif band keras dengan eksitasi pada tentang 250 nm dan pemancaran pada 350 nm, lain dengan eksitasi pada 350 nm dan pemancaran pada 420 nm, dan satu final satu, menyajikan pemancaran paling sedikit keras satukan, dengan eksitasi pada 450 nm dan pemancaran pada 520 nm. Puncak ini dianggap berasal dari ke amino asam berbau harum, NADH, B2 vitamin, B6 dan B12, dan ini dikonfirmasikan kemudian oleh penelitian yang sama golongkan( Sikorska et al. , 2006; Sikorska, 2007). Dengan menerapkan PLS regresi ke spectrum yang merekam setelah eksitasi memada 450 nm dan konten riboflavin menentukan berdasarkan referensi ilmu pengetahuan tentang teknik, korelasi baik diamati sebagai satu r 0.97 ditemukan. Memperoleh hasil confi rmed bahwa FFFS dapat biasanya mengukur vitamin b 2 di bir. Bagaimanapun, berhutang ke angka rendah dari contoh, penelitian lebih perlu sebelum mengakui potensial dari ilmu pengetahuan tentang teknik ini, dan ini akan tertarik untuk menghubungkan karakteristik spektral dari bir untuk tahu klasifikasi bir, seperti halnya specific hak milik bir ke kemampuan dari FFFS untuk mengukur AAA NA. Baru-baru ini, isi phenolic dari buah anggur jenis beri telah menjadi perhatian suatu parameter penting dalam penentuan mutu anggur, terutama dalam hal warna, cita rasa dan struktur anggur. Campuran Phenolic dan anthocyanins pada varitas buah anggur merah, biasanya dievaluasi secara spectrophotometric pada ekstraksi buah anggur merah. Cara ini memerlukan waktu, dan kemungkinan meninggalkan bekas karena ketidakstabilan pigmen dan hilangnya materi. Lagipula, komposisi dan evolusi senyawa phenol buah beri yang masak bergantung kepada varitas buah anggur, praktek viticultural dan faktor lingkungan. Oleh sebab itu, senyawa anthocyanin telah dipilih sebagai marker dalam pematangan senyawa phenolic karena proses evolusinya saat pematangan serupa dengan kulit senyawa tannin. Agati et al. (2007) menggunakan FFFS untuk membedakan antara dua varitas buah anggur pada dua waktu yang berbeda. Spektrum eksitasi terekam pada kisaran 280650 nm untuk penentuan emisi pada tingkat 685 nm, sedangkan spectrum emisi discan antara 630 dan 800 nm dengan eksitasi pada tingkat 436 nm. Spectrum eksitasi memperlihatkan dua lokasi maksimum pada 440 dan 480 nm,
Spektrofluorometer Page 29

sesuai dengan puncak serapan utama dari klorofil adan b dan serta carotenoid. Suatu pengurangan intensitas fluoresensi dengan tingkat kematangan buah harus dicatat. Dengan demikian, kematangan senyawa phenolic di kebun anggur dapat ditentukan dengan menggunakan media portabel yang tepat dengan memperhatikan fluoresensi spektroskopi. Pada penelitian lainnya, Dufour et al. (2006) mengkaji EFFS potensial untuk membedakan 120 sampel anggur dihasilkan di Perancis dan Jerman. Spektrum emisi (275450 nm) dan spectrum eksitasi (250350 nm) terekam secara langsung pada sampel anggur. Spektrum emisi ditandai hingga pada tingkat maksimum 376 nm dan sebuah bahu pada tingkat 315 nm, sementara spectrum eksitasi menunjukkan dua puncak yang terletak di sekitar 260 dan 320 nm. Melalui penggunaan metode PCA pada kumpulan spektrum eksitasi, diskriminasi yang jelas antara anggur Perancis dan anggur Jerman dapat diamati. Klasifikasi yang tepat tentang jenis dan bukan jenis Beaujolais mencapai 95% telah diamati untuk fluoresensi emisi data yang telah ditentukan. Penulis menyimpulkan bahwa FFFS dimungkinkan untuk menggunnakan manfaat sidik jari dan memperbolehkan identifikasi anggur sesuai dengan keanekaragaman (varitas) dan jenisnya. Gula Pada kombinasi analisa statistik multivarian, spektroskopi fluoresensi telah terbukti menjadi metode skrining yang menjanjikan untuk menyimpulkan kualitas parameter pada sampel gula bit ar contoh( Munck et al. , 1998). Bahwasanya, ini telah terlihat bahwa gula komersil menunjukkan karakteristik fluorescence , yang biasanya memperoleh keterangan yang berhubungan dengan konstituen kecil pada gula. Spectrofluorometry diterapkan proses pembuatan gula beet bagi pabrikasi manis gula umbi berjalan dengan penggunaan dari analisa data multivariate( Munck et al. , 1998). Pendekatan yang sama dengan banyak eksitasi dan emisi panjang gelombang pemancaran digunakan oleh Tukang Kayu dan Tembok (1972) telah dikerjakan, tetapi evaluasi chemometric dari pemandangan excitationemission biasanya digunakan keterangan relevan ekstrak dari data. Pada materi dari sampel gula beet , ini memungkinkan klasifikasi untuk menggolongkan contoh gula putih sesuai dengan kilang dan untuk memprediksi parameter mutu seperti nitrogen amino, warna dan abu dari data sampel fluorescence ( Norgaard,1995). Data fluorescence dari sampel jus tebal memperlihatkan hasil yang rancu dengan komposisi sampel lebih rumit. Pembahasan lain dari sampel gula beet dimanfaatkan struktur tiga dimensi dari komponen gambaran excitationemission untuk

Spektrofluorometer

Page 30

memecahkan spektral eksitasi dan profil emisi dari fluorophores dalam gula dengan banyak cara model chemometric, PARAFAC( Bro, 1999). Empat komponen berpijar ditemukan untuk menangkap variasi pada data fluorescence dari 268 sampel gula dikumpulkan dari satu kilang manis gula umbi di kampanye tunggal, dan dua diantara mereka showed spectra dengan satu persamaan tutup ke fluorescence murni spectra dari amino asam tyrosine dan tryptophan. Konsentrasi dari empat komponen menaksir dari contoh gula dapat dihubungkan dengan beberapa parameter mutu dan proses, dan mereka ditandai sebagai unsur indikator potensial dari ilmu kimia pada proses gula, yang yang telah confi rmed oleh penggunaan dari analisa HPLC mengombinasikan dengan pelacakan fluorescence pada contoh jus tebal dan evaluasi oleh PARAFAC( Baunsgaard et al. , 2000a). Tujuh fluorophores dipecahkan dari jus tebal. Terpisah dari tyrosine dan tryptophan, empat dari fluorophores diidentifikasi sebagai bobot molekul tinggi kombinasikan, yaitu berhubungan ke bahan-warna menyerap pada 420 nm. Tiga bobot molekul tinggi senyawa ditemukan polimer kemungkinan reaksi Maillard. Terakhir dari tujuh fluorophores menandai satu senyawa dengan polyphenolic karakteristik. Pada satu pembahasan fluorescence dari 47 gula rotan mentah yang dikumpulkan dari banyak lokasi berbeda dan tahun kampanye, tiga individu fl uorophores ditemukan; salah satu mereka, mewakili eksitasi maksimum dan pemancaran pada 275 dan 350 nm, berturut-turut, ditandai sebagai satu pendahuluan warna ultra lembayung yang berpartisipasi di pembangunan warna selama penyimpanan. Yang lain dua (340, 420 nm dan 390, 460 eksitasi nm / pemancaran pada panjang gelombang tampak area), dipertimbangkan bahan-warna potensial, yang pertunjukan suatu hubungan dengan perilaku fluorescence mereka( Baunsgaard et al. , 2000b). Baru-baru ini, FFFS biasanya memonitor pencemaran dari madu dengan sirop gula rotan( Ghosh et al. , 2005). Lima contoh madu mengekstrak dari Apis fl orae sarang dan sepuluh contoh gula rotan komersil diselidiki. Mempergunakan satu panjang gelombang eksitasi dari 340 nm, contoh madu murni ditandai oleh dua fitur terkemuka satu bahu menempatkan di di sekitar 440 nm dan maksimum terlokasi pada 510 nm, yang yang telah dianggap berasal dari ke flavins yang mencambuk contoh sirop gula exhibited maksimum menempatkan di sekitar 430 nm. Terlokasi yang mencapai puncak pada 440 dan 430 nm pada madu murni dan contoh sirop gula telah ditujukan ke NADH. Synchronous sekarang kemudian berlaku bagi membedakan di antara madu murni dan contoh sirop gula, dan diskriminasi baik di antara kedua-duanya group diamati. spectra untuk mencambuk sirop gula ditandai oleh satu bahu di
Spektrofluorometer Page 31

sekitar 305 nm dan satu band terkemuka sekitar 365 nm, sementara memadui contoh yang punya satu puncak kuat sekitar 460 nm dan satu banyak puncak lebih lemah sekitar 365 nm. Pengarang yang amati satu peningkatan di intensitas pada 365 dan 425 nm, seperti halnya rasio dari intensitas fluorescence (FI), FI 365 / FI 425, dengan peningkatan dari konsentrasi sirop gula rotan; dengan demikian rasio dari intensitas dari synchronous fl uorescence dari spectrum pada 365 nm ke tersebut 425 nm telah disarankan sebagai satu cara potensial untuk memonitor pencemaran dari madu dengan sirop gula rotan. Pada pembahasan lain, FFFS adalah juga dipergunakan untuk tentukan asal tumbuhan dari madu( Ruoff et al. , 2005; Karoui et al. , 2007e). Spectrum fluorescence diteliti pada 62 contoh madu kepunyaan tujuh asal berhubungan dengan bunga setelah eksitasi pada 250 nm (pemancaran, nm 280480), 290 nm (pemancaran, nm 305500) dan 373 nm (pemancaran, nm 380600), dan pemancaran memada 450 nm (eksitasi, nm 290440). Dengan menerapkan FDA ke empat kumpulan data (penggabungan), membenarkan kecepatan-angka klasifikasi dari 100% dan 90% diamati untuk contoh kalibrasi dan pengesahan, berturut-turut. Sebagai tambahan tujuh jenis madu persehat bedakan, menandai bahwa alam lingkungan molekular, dan dengan demikian hak milik fisiko-kimia, dari menyelidiki madu adalah berbeda. Salah satu penemuan utama dari pembahasan ini adalah bahwa FFFS mungkin satu ilmu pengetahuan tentang teknik pantas dan alternatif untuk menggolongkan contoh madu sesuai dengan asal tumbuhan mereka; ini dikonfirmasikan barubaru ini oleh Ruoff et al. (2006) , siapa dipelajari 371 contoh madu memulai dari Switzerland, Jerman, Italia, Spanyol, Perancis, Slovenia dan Denmark. Dengan mempergunakan alat chemometric, laju kesalahan dari discriminant memodelkan terbentang dari 0.1% ke 7.5%.

Buah dan sayur Butir hijau daun fluorescence telah dipergunakan sebagai satu pembuktian hakiki untuk

menentukan status fisiologis dari pabrik utuh dan organ tanaman( Lagu et al.

, 1997).

Komponen ini telah dipertimbangkan satu effi cient memeriksa untuk memonitor apel selama pematangan, jadi masak dan senescence( Lagu et al. , 1997). Baru-baru ini, spektroskopi fluorescence telah dipertimbangkan untuk mempunyai potensial untuk mengaji mealiness dari apel( Moshou et al ; 2005), sejak secara relatif korelasi baik diperoleh di antara mealiness dan spectra fluorescence. Pengarang lain mempunyai terpakai fluorescence butir hijau daun dari apel sebagai satu peramal potensial dari superfi cial membakar dengan cairan panas pembangunan selama penyimpanan
Spektrofluorometer

( DeEll et al.

1996), dan untuk estimasi dari


Page 32

anthocyanins dan penjumlahan fl avonoids di apel( Hagen et al. , 2006). Pada pembahasan lain, Lotze et al. (2006) mempergunakan fluorescence menggambar sebagai satu nondestructive kiat untuk pra panen pelacakan dari lubang pahit di apel; ilmu pengetahuan tentang teknik yang sama telah dimanfaatkan untuk menentukan mutu apel ( Seiden et al. , 1996; Noh dan Lu, 2007). Dua panjang gelombang eksitasi, pada 265 dan 315 nm, dipilih, saat mereka menghasilkan spectrum richest dari dua keanekaragaman apel jus (Jonagold dan Elstar). Spectrum showed dua maxima excitationemission (315 / 440 dan 265 / 350 nm) yang belum ditujukan ke apapun komponen di apel sari buah buah( Seiden et al. , 1996). Menerapkan PCA untuk kedua-duanya jus keanekaragaman apel, diskriminasi baik diamati yang mana bukan dicapai dengan kadar keasaman titrable atau data padat yang dapat larut. Pengarang yang menunjukkan bahwa satu peningkatan pada proses jadi masak dari apel melibatkan satu peningkatan pada senyawa berpijar yang dapat larut. Korelasi baik di antara padat yang dapat larut dan spectrum fluorescence diamati dengan mandiri dari keanekaragaman apel, menandai kemungkinan dari model kemajuan di kedewasaan dengan keterangan memperoleh dari spectrum, sementara fluorescence ditemukan untuk menghubungkan dengan kurang baik ke sejumlah titrable asam di jus. Identifikasi dari bakteri dari daya tarik makanan agro Identifikasi dari jasad renik dari daya tarik makanan agro di makanan dan makanan produk oleh konvensional phenotypic memprosedur berlandaskan bentuk kata dan biokimia test melibatkan sejumlah besar bahan reaksi, dan dalam beberapa hal yang tidak dapat untuk bedakan jasad renik pada taraf regangan. Di hubungan kalimat ini, Leblanc dan Dufour (2002) dikaji potensial dari pembuktian hakiki yang berbeda (yaitu. tryptophan, AAA NA, dan NADH) untuk membedakan di antara 25 regangan bakteri pada pemecatan sementara encer. Hasil terbaik diperoleh oleh AAA NA Spectra penggunaan, dimana membenarkan kecepatan-angka klasifikasi dari 100% dan 81% diamati untuk contoh kalibrasi dan pengesahan,berturut-turut. Pengarang yang mencatat fluorescence itu spektroskopi mampu untuk discriminateand mengidentifikasi bakteri di jenis, taraf jenis dan regangan. Mereka menyimpulkan bahwa ilmu pengetahuan tentang teknik fluorescence juga dapat punya aplikasi pada fi eld dari perkembangan hasil bakteri monitoring. Dugaan ini adalah kemudiannya dipertunjukkan oleh penelitian yang sama golongkan( Leblanc dan Dufour, 2004). Pada pembahasan mereka, spectrum dari tiga regangan bakteri( L. lactis, S. carnosus dan E. coli ) direkam pada
Spektrofluorometer Page 33

perkembangan berbeda tahapkan. Dengan menerapkan PCA ke spectrum yang diteliti pada masing-masing bakteri, tiga group sesuai dengan tiga tahap utama dari perkembangan adalah identifi ed (tahap keter, tahap bersifat exponen dan tahap keperluan). Pengarang maka mengumpulkan spectrum yang direkam pada tiga bakteri ke dalam acuan sesuatu, dan acuan baru ini diteliti oleh PCA. Memperoleh hasil diskriminasi baik showed dari spectrum sesuai dengan bakteri dan profil metabolic. Baru-baru ini, Dufour dan coworkers memanfaatkan ilmu pengetahuan tentang teknik yang sama untuk identifikasi dari bakteri asam susu mengisolasikan dari satu fasilitas kecil-kecilan menghasilkan sosis kering tradisional( Ammor et al. , 2004). Lagi, spektroskopi fluorescence mempertunjukkan kemampuan ini untuk membedakan di antara Lactobacillus sakei subsp. carnosus dan Lactobacillus sakei subsp. sakei . Pada pendekatan lain, Leriche et al. (2004) diisolasikan 30 Pseudomonas spp. regangan dari perah susu, air, keju memusat dan permukaan keju dari dua susu mentah tradisional pabrikasi bengkel Orang Suci keju Nectaire. Dengan menerapkan FDA untuk kedua-duanya kumpulan data, jelas pertalian di antara group dari mengisolasikan dicatat. Di yang pertama bengkel, susu dicakup menjadi sebagai sumber sendiri dari pencemaran keju, sedangkan pada bengkel detik pusat susu dan keju mengisolasikan ditemukan serupa, tapi berbeda dari keju permukaan isolasikan. Pengarang yang menujukan pencemaran ini pada permukaan keju ke air yang mempergunakan selama proses jadi masak (cuci dari permukaan keju). Dari hasil yang peroleh, ini dinyatakan bahwa ini kemungkinan untuk tandai, bedakan dan lacak Pseudomonas spp. regangan mempergunakan ilmu pengetahuan tentang teknik fluorescence. findings ini dikuatkan oleh korelasi tinggi (mempergunakan CCA) diamati di antara kumpulan data yang memperoleh dari metabolic profi ling dan spektroskopi fluorescence. Mempengaruhi field ini, Kunnil et al. (2005, 2006) dipergunakan panjang gelombang eksitasi berbeda (280, 310, 340, 370 dan 400 nm) untuk kation identifi dari tiga berbeda Baksil spora mencampur dengan salah satu tiga contoh berbeda dari debu domestik. Dengan menerapkan bersama-sama PCA, spektroskopi fl uorescence showed satu janji kuat di dengan benar contoh berbeda dari Baksil spora sebelum dan setelah spora telah dicuci dan identifikas spora hasil bakteri. Lebih dari itu, pengarang yang disuksesi di dengan benar seikat ulang dikeringkan. Keuntungan dan kerugian dari Spektroskopi fluorescence

Spektrofluorometer

Page 34

Keuntungan Spektroskopi fluorescence adalah satu ilmu pengetahuan tentang teknik relevan analitis karena akibat kepekaan ekstrim ini dan kota specifi sempurna. Bahwasanya, cara spectrofluorometric dapat mendeteksi konsentrasi dari komponen serendah sesuatu pisahkan pada 10, dengan satu kepekaan 1000 times lebih besar dibandingkan tersebut paling spectrophotometric kiat. Alasan utama untuk kepekaan ditingkatkan ini dapat dijelaskan oleh fakta itu di fluorescence memancarkan pancaran dapat ditingkatkan atau penurunan oleh perubahan intensitas dari energi radiasi rangsang. Mempengaruhi kota specifi dari fluorescence, ini dapat dijelaskan oleh dua faktor; yang pertama adalah itu lebih sedikit fluorescent mengombinasikan berada bandingkan dengan sesuatu sangat menarik, sejak semua senyawa berpijar harus menyerap pancaran tetapi bukan semua senyawa yang pancaran penyerap pancarkan; detik adalah itu dua panjang gelombang dipergunakan di fluoremetry, sedangkan hanya satu dipergunakan di spectrophotometry. Sebagai tambahan, dua unsur yang pancaran penyerap pada panjang gelombang yang sama akan mungkin tidak memancarkan pada panjang gelombang yang sama. Perbedaan di antara eksitasi dan puncak pemancaran terbentang dari sedikit ke beberapa panjang gelombang. Ini adalah berharga mencatat bahwa spektrum emisi adalah sangat dependen pada panjang gelombang eksitasi; eksitasi berdua dan pemancaran spectra dapat diperoleh. Dengan demikian, keuntungan dari spektroskopi fluorescence adalah absensi dari campur tangan, dan itu data order lebih tinggi dapat diperoleh dari ini. Kerugian Kerugian yang paling menjengkelkan dari spektroskopi fluorescence adalah ketergantungan kuat dari sebar cahaya, dan tidak ada berarti untuk koreksi matematis pembuatan, karena tidak ada keterangan mempengaruhi sejumlah sebar dikandung pada spektrum. Kerugian lain adalah ketergantungan ini pada faktor lingkungan seperti suhu, pH, kekuatan bersifat ion, sifat merekat, suhu, dsb., punyai yang defi ned dan terkontrol semasa analyses agar memperoleh pengukuran yang dapat direproduksi. Radiasi ultraungu yang dipergunakan untuk eksitasi mungkin menyebabkan photochemical berganti dan / atau hancurnya fluorescent kombinasikan, yang yang akan mempengaruhi satu penyusutan pada
Spektrofluorometer Page 35

intensitas fluorescence. Untuk alasan ini, jaga-jaga harus diambil oleh (aku ) penggunaan panjang gelombang terpanjang pancaran, (ii.) meneliti spektrum eksitasi dan pemancaran dengan seketika setelah memperbaiki pemancaran atau panjang gelombang eksitasi, (iii.) tidak mengijinkan pancaran untuk membentur contoh dalam jangka waktu panjang, dan (iv.) melindungi solusi tidak stabil photochemically (kina seperti itu sulfate) dari laboratori cahaya matahari dan ultra lembayung cahaya dengan menyimpan mereka pada botol hitam. Kerugian lain dari cara adalah fenomena pemuduran, yaitu pengurangan dari fluorescence oleh satu bersaing menonaktifkan proses akibat oleh interaksi di antara satu fluorophore dan unsur lain tayang pada sistem. Mekanisme umum dari pemuduran dapat ditandakan sebagai berikut: M _ h _ M* (Light absorption) M* M _ h _ (Fluorescence emission) M* _ Q Q* _ M (Quenching) Q* Q _ energy M_h_? M* (Batas serapan cahaya) M*? M_h_ (Pemancaran fluorescence) M*_Q? Q*_M (Pemuduran) Q*? Q_daya Kesimpulan Seperti digambarkan di bab ini, hakiki fluorophores merekam pada sistem makanan tetap utuh mengandung keterangan berharga berhubungan dengan gubahan dan nilai perihal nutrisi dari produk makanan. Potensial sangat besar untuk aplikasi dari spektroskopi fluorescence mengombinasikan dengan analysis statistik multivariate untuk evaluasi dari mutu makanan telah dipertunjukkan. Cara adalah pantas sebagai satu alat penelitian efektif, dan dapat satu bagian dari evaluasi memprosedur untuk mutu makanan. Sementara parameter kimia dan phisik mungkin indikator baik dari mutu makanan, penilaian mereka adalah kurang tertentu,dan perlukan jauh lebih akumulasi pengetahuan tepat dari biokimia dari produk makanan; spektroskopi fluorescence adalah satu berarti kuat dan sensitip dari gugus kendali mutu
Spektrofluorometer Page 36

makanan cepat. Oleh sebab itu, sukses dari cara disajikan betul-betul menyarankan aplikasi dari on-line ilmu pengetahuan tentang teknik ini pada industri makanan.

DAFTAR PUSTAKA

Ghalib, ibnu. 2007. Kimia Farmasi Analisis. Pustaka Pelajar: Yogyakarta Ed. Da Wen Sun. 2008. Modern Technic for Food Autentication. Elsevier: New York

Spektrofluorometer

Page 37

Beri Nilai