Anda di halaman 1dari 14

1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar belakang masalah Di dalam dunia pendidikan dikenal pula studi tentang penelitian pendidikan. Hal ini dimaksudkan agar dalam penelitian pendidikan kelak diharapkan menggunakan metode yang tepat dan efektif untuk mengolah data. Lebih lagi, sebagai mahasiswa, kita harus mengetahui dan memahami tentang beberapa metode penelitian yang ada. Terdapat dua jenis penelitian yakni, penelitian kualitatif dan kuantitatif. Menurut Emzir, penelitian kualitatif adalah deskriptif dan data yang dikumpulkan lebih mengambil bentuk kata-kata atau gambar daripada angkaangka. Sedangkan penelitian kuantitatif adalah analisis statistik dan data yang dikumpulkan lebih mengambil bentuk yang dapat dihitung (numeric). Pada penelitian kuantitatif terdapat beberapa jenis penelitian. Subana dan Sudrajat menyatakan bahwa penelitian kuantitatif terbagi menjadi penelitian eksperimen, deskriptif korelasional, evaluasi dan kausal komperatif. Penelitian kausal komperatif sering sukar dibedakan dengan penelitian korelasional. Emzir, mengemukakan penelitian korelasional dan kausal komparatif sukar dibedakan karena kedua penelitian ini mempunyai manipulasi dan hal yang sama mengenai interpretasi hasil. Akan tetapi, terdapat pula perbedaan antara keduanya. Studi kausal komperatif biasanya melibatkan dua atau lebih kelompok

dan satu variabel bebas. Lebih lagi, studi ini melibatkan perbandingan Sementara itu, studi korelasional melibatkan korelasi. Untuk itu di dalam makalah ini pemakalah berusaha menjelaskan tentang pengertian, tujuan, ciri-ciri, keunggulan, contoh dan langkah-langkah dari Penelitian Kausal Komperatif. B. Rumusan masalah 1. Apakah pengertian, tujuan dan langkah-langkah dari metode kausal komparatif? 2. Bagaimana contoh kasus dari metode kausal komparatif? 3. Siapakah yang menjadi populasi dan sampel dalam penggunaan metode ini sesuai dengan contoh kasus? 4. Apakah instrumen yang digunakan dalam sontoh kasus metode kausal komparatif ini? 5. Bagaimana hipotesis dari contoh kasus? C. Tujuan penulisan 1. Mengetahui pengertian, tujuan dan langkah-langkah dari metode kausal komparatif 2. Mengetahui contoh kasus dari metode kausal komparatif 3. Mengetahui siapa yang menjadi populasi dan sampel dalam penggunaan metode ini sesuai dengan contoh kasus 4. Mengetahui instrumen yang digunakan dalam sontoh kasus metode kausal komparatif ini 5. Mengetahui hipotesis dari contoh kasus

BAB II METODE KAUSAL KOMPARATIF A. Pengertian Penelitian Komparatif Penelitian komparatif adalah penelitian yang bersifat membandingkan. Penelitian ini dilakukan untuk membandingkan persamaan dan perbedaan dua atau lebih fakta-fakta dan sifat-sifat objek yang di teliti berdasarkan kerangka pemikiran tertentu. Pada penelitian ini variabelnya masih mandiri tetapi untuk sampel yang lebih dari satu atau dalam waktu yang berbeda. Menurut Nazir (2005: 58) penelitian komparatif adalah sejenis penelitian deskriptif yang ingin mencari jawaban secara mendasar tentang sebab-akibat, dengan menganalisis faktor-faktor penyebab terjadinya ataupun munculnya suatu fenomena tertentu. Jadi peneitian komparatif adalah jenis penelitian yang digunakan untuk membandingkan antara dua kelompok atau lebih dari suatu variabel tertentu. B. Tujuan Penelitian Komparatif a.Untuk membandingkan persamaan dan perbedaan dua atau lebih faktafakta dan sifat-sifat objek yang di teliti berdasarkan kerangka pemikiran tertentu. b.Untuk membuat generalisasi tingkat perbandingan berdasarkan cara pandang atau kerangka berpikir tentu.

c.Untuk bisa menentukan mana yang lebih baik atau mana yang sebaiknya dipilih. d.Untuk menyelidiki kemungkinan hubungan sebab-akibat dengan cara berdasar atas pengamatan terhadap akibat yang ada dan mencari kembali faktor yang mungkin menjadi penyebab melalui data tertentu. C. Rumusan Masalah Penelitian Komparatif Rumusan masalah yang digunakan adalah rumusan masalah komparatif. Rumusan masalah komparatif adalah rumusan masalah penelitian yang membandingkan keberadaan satu variabel atau lebih pada dua atau lebih sampel yang berbeda atau waktu yang berbeda. D. Kerangka Teori Penelitian Komparatif Pada kerangka teori penelitian komparatif menggunakan kerangka teori yang besifat deduktif. Dimana, kerangka tersebut memberikan keterangan yang dimulai dari suatu perkiraan atau pikiran spekulatif tertentu ke arah data yang akan diterangkan. E. Hipotesis Penelitian Komparatif Hipotesis pada penelitian komparatif menggunakan hipotesis komparatif. Hipotesis komparatif adalah merupakan jawaban sementara terhadap rumusan masalah komparatif, pada rumusan ini variabelnya sama tapi populasi atau sampelnya yang berbeda, atau keadaan itu terjadi pada waktu yang berbeda.

F.

Sifat Penelitian Komparatif Penelitian komparatif bersifat expost facto, artinya data yang

dikumpulkan setelah peristiwa yang dipermasalahkan terjadi. Expost fackto merupakan suatu penelitian emperis yang sistematis dimana peneliti tidak mengendalikan variabel bebas secara langsung karena perwujudann variabel tersebut telah terjadi atau karena variabel tersebut pada dasarnya memang tidak dapat dimanipulasi. Peneliti tidak melakukan perlakuan dalam membandingkan dan mencari hubungan sebab-akibat dari variabelnya. Peneliti hanya mencari satu atau lebih akibat-akibat yang ditimbulkan dan mengujinya dengan menelusuri kembali masa lalu untuk mencari sebab-sebab, kemungkinan hubungan, dan maknanya. Penelitian ini cenderung menggunakan data kuantitatif. G. Syarat Penggunaan Penelitian Komparatif

Penelitian komparatif dapat digunakan jika : 1.Metode eksperimental yang dianggap lebih kuat tidak memungkinkan untuk dilakukan 2.Penelitian tidak mungkin memilih, mengontrol, dan memanipulasi faktor faktor yang penting untuk mempelajari hubungan sebab akibat secara langsung 3.Pengontrolan terhadap seluruh variabel ( kecuali variabel bebas ) sangat tidak realistis dan terlalu dibuat buat, serta mencegah interaksi secara normal dengan variabel variabel lain yang berpengaruh

4.Pengontrolan di laboratorium untuk beberapa tujuan penelitian dianggap tidak praktis, mahal, atau secara etika dipertanyakan H. Kelebihan dan Kekurangan Penelitian Komparatif Ritz mengidentifikasikan beberapa kelebihan dan kelemahan penelitian komparatif. Kelebihan penelitian kausal komparatif sebagai berikut: 1.Metode komparatif adalah suatu penelitian yang layak dalam banyak hal bila metode eksperimental tidak memungkinkan untuk dilakukan. 2.Penelitian komparatif akan menghasilkan informasi yang bermanfaat mengenai hakikat fenomena : apa sesuai dengan apa, dibawah kondisi apa, dalam urutan dan pola apa, dan seterusnya. 3.Memperbaiki teknik, metode statistik, dan desain dengan pengontrolan fitur-fitur secara parsial, dalam beberapa tahun belakangan, studi ini lebih banyak dipertahankan. Disamping kelebihan diatas, penelitian kausal komparatif juga memiliki beberapa kelemahan sebagai berikut: 1.Kelemahan utama desain penelitian komparatif adalah tidak adanya kontrol terhadap variabel bebas. 2.Kesulitan dalam menentukan faktor penyebab yang relevan yang secara aktual termasuk diantara banyak faktor dibawah penelitian.

3.Kesulitan bahwa tidak ada faktor tunggal yang menyebabkan suatu hasil, tapi merupakan kombinasi dan interaksi dari berbagai faktor yang berkaitan dibawah kondisi tertentu untuk menghasilkan hasil yang ditentukan. 4.Suatu fenomena tidak hanya dihasilkan dari berbagai penyebab, tetapi juga dari satu penyebab dalam suatu kejadian dan dari penyebab lain dari kejadian yang lain. 5.Apabila hubungan antara dua variabel telah terungkap, penentuan mana penyebab dan mana akibat mungkin sulit. 6.Terdapat fakta bahwa dua atau lebih faktor yang berhubungan tidak harus mempunyai implikasi hubungan sebab-akibat. 7.Pengklasifikasian subyek kedalam kelompok dikotomi (seperti

kelompok berprestasi dan kelompok tidak berprestasi) untuk tujuan perbandingan, penuh dengan masalah karena kategori ini adalah samar, berubah-ubah, dan bersifat sementara. 8.Studi perbandingan dalam suatu situasi yang alamiah tidak

memungkinkan pemilihan subyek penelitian yang terkontrol. I. Prosedur Penelitian Komparatif

Penelitian Komparatif, sebagaimana penelitian lainnya dilakukan dalam lima tahap :

1.Penentuan masalah penelitian, dalam perumusan masalah penelitian atau pertanyaan penelitian, kita berspekulasi dengan penyebab fenomena berdasarkan penelitian sebelumnya, teori, atau pengamatan. 2.Penentuan kelompok yang memiliki karakteristik yang ingin diteliti. 3.Pemilihan kelompok pembanding, dengan mempertimbangkan

karakteristik atau pengalaman yang membedakan kelompok harus jelas dan didefinisikan secara operasional (masing-masing kelompok mewakili populasi yang berbeda). Mengontrol variabel ekstra untuk membantu menjamin kesamaan kedua kelompok. 4.Pengumpulan data, dilakukan dengan menggunakan instrumen penelitian yang memenuhi persyaratan validitas dan reliabilitas. 5.Analisis data, dimulai dengan analisis statistik deskriptif menghitung rata-rata dan simpangan baku. Selanjutnya dilakukan analisis yang mendalam dengan statistik inferensial. J. Desain Penelitian Komparatif Menurut Gay desain dasar penelitian komparatif adalah sangat sederhana dan walaupun variabel bebas tidak dimanipulasi, ada prosedur kontrol yang dapat diterapkan. Studi komparatif juga melibatkan variasi teknik statistik yang luas. Desain dasar penelitian komparatif melibatkan pemilihan dua kelompok yang berbeda pada beberapa variabel bebas dan membandingkan mereka pada beberapa variabel terikat. Kedua kelompok mungkin berbeda, satu kelompok memiliki

karakteristik yang tidak dimiliki kelompok lain atau satu kelompok memiliki pengalaman yang tidak dimiliki kelompok lain. Atau kedua kelompok berbeda dalam tingkatan; satu kelompok memiliki lebih dari satu karakteristik daripada kelompok lain atau kedua koelompok mungkin memiliki perbedaan jenis pengalaman. K. Teknik Analisis Data Apabila datanya berbentuk nominal, maka digunakan teknik statistic : binomial dan chi kuadrat satu sampel.Apabila datanya berbentuk ordinal, maka digunakan teknik statistik : run test. Apabila datanya berbentuk interval atau ratio maka digunakan tes satu sampel. L. Contoh Kasus dan Judul Penelitian Komparatif

Permasalahan : Kompetensi yang dimiliki oleh konselor sangat mempengaruhi kinerja yang dilakukan. Apabila kompetensi yang dimiliki konselor rendah atau kurang baik maka hasil kerja dari kegiatan layanan bimbingan dan konseling yang

dilakukan perlu dibuktikan kembali keefektifannya. Untuk meningkatkan kualitas pendidikan pemerintah telah mengesahkan undang undang Republik Indonsesia nomor 14 tahun 2005 tetang guru dan dosen bahwa, sertifikasi adalah proses pemberian sertifikat untuk guru dan dosen.

10

Untuk memperoleh predikat guru professional perlu dilakukannya sertifikasi. Sertifikasi bagi guru dalam jabatan dilaksanakan melalui uji kompetensi berupa penilaian dokomen ( portofolio ) dan ada uji kompetensi yang lain yaitu melelui jalur pendidikan profesi selama 1 tahun, ini diperuntukan bagi guru yang berprestasi pada masing masing daerah. Dari kegiatan sertifikasi tersebut akan tampak kinerja guru. Beberapa permasalahan yang terjadi sekarang dalam kegiatan sertifikasi adalah banyaknya guru yang tidak lulus sertifikasi. Menurut data yang diperoleh dari dinas pendidikan kabupaten Purbalingga terdapat 35 guru bimbingan dan konseling tingkat SMA Negeri Se Kabupaten Purbalingga. Diperoleh data pada tahun 2007 sampai pada tahun 2009 terdapat 16 guru bimbingan dan konseling yang lulus sertifikasi, 7 guru yang lulus melalui portofolio dan 9 guru lulus melalui PLPG. Dari data diatas, sedikit sekali guru bimbingan dan konseling yang mengikuti dan lulus sertifikasi. Untuk itu peneliti tertarik untuk mengadakan penelitian tentang perbedaan kinerja guru lulus sertifikasi melalui portofolio denagn PLPG. Pokok Masalah :

1.Program sertifikasi guru bimbingan dan konseling belum maximal dalam meningkatkan kinerja guru 2.Sedikit peserta yang dapat lulus portofolio dan lebih banyak yang lulus melalui PLPG

11

3.Peserta yang dapat lulus portofolio belum dapat mengukur kinerja seorang guru bimbingan dan konseling seutuhnya. Judul :

PERBEDAAN KINERJA GURU BIMBINGAN DAN KONSELING YANG LULUS SERTIFIKASI MELALUI JALUR PORTOFOLIO DENGAN PLPG DI SMA NEGERI SE KABUPATEN PURBALINGGA Variabel bebas Guru bimbingan dan konseling yang lulus portofolio (X1)

dengan yang ikut PLPG (X2 ) Variabel terikat : Kinerja guru bimbingan dan konseling ( Y )

12

BAB III PENUTUP A. Kesimpulan Penelitian kausal komparatif adalah penelitian yang diarahkan untuk menyelidiki hubungan sebab-akibat berdasarkan pengamatan terhadap akibat yang terjadi dan mencari faktor yang menjadi penyebab melalui data yang dikumpulkan. Dalam penelitian ini pendekatan dasarnya adalah memulai dengan adanya perbedaan dua kelompok dan kemudian mencari faktor yang mungkin menjadi penyebab atau akibat dari perbedaan tersebut. Tujuan penelitian ini adalah untuk menyelidiki kemungkinan hubungan sebab-akibat berdasarkan atas pengamatan terhadap akibat yang ada, dan mencari kembali fakta yang mungkin menjadi penyebab melalui data tertentu. Penelitian kausal-komparatif memiliki ciri-ciri bersifat ex post facto, artinya data dikumpulkan setelah semua kejadian yang dipersoalkan berlangsung (telah lalu). Penelitian mengambil satu atau lebih akibat (sebagai dependent variables) dan menguji data itu dengan menelusuri kembali ke masa lampau untuk mencari sebab-sebab, saling hubungan dan maknanya dan cenderung mengandalkan data kuantitatif. Penelitian ex-postfacto merupakan penelitian, di mana rangkaian variabelvariabel bebas telah terjadi, ketika peneliti mulai melakukan pengamatan terhadap variabel terikat.

13

Penelitian causal comparative merupakan kegiatan peneliian yang berusaha mencari informasi tentang mengapa terjadi hubungan sebab akibat, dan peneliti berusaha melacak kembali hubungan tersebut. Penelitian dengan metode Ex-pasatfacto mempunyai langkah penting seperti berikut: 1. Definisikan masalah 2. Lakukan penelaahan kepustakaan 3. Rumuskan hipotesis-hipotesis 4. Rumuskan asumsi-asumsi yang mendasari hipotesis-hipotesis itu serta prosedur-prosedur yang akan digunakan 5. Rancang cara pendekatannya: a. Pilihlah subjek-subjek yang akan digunakan serta sumber-sumber yang relevan b. Pilihlah atau susunlah teknik yang akan digunakan untuk

mengumpulkan data c. Tentukan kategori-kategori untuk mengklasifikasikan data yang jelas, sesuai dengan tujuan studi, dan dapat menunjukkan kesamaan atau saling hubungan. 6. Validasi teknik untuk mengumpulkan data itu, dan interpretasikan hasilnya dalam cara yang jelas dan cermat 7. Kumpulkan dan analisis data 8. Susun laporannya

14

DAFTAR PUSTAKA Suryabrata, sumandi. (2006). Metodologi Penelitian. PT Raja Grafindo Persada, Jakarta. Sukmadinata, Syaodih Nana. (2010). Metode Penelitian Pendidikan. PT Remaja Rosdakarya, Bandung. Tuwu, Alimuddin. (2006). Pengantar Metode Penelitian. UI-Press, Jakarta. Arikunto, Suharsimi. (2010). Prosedur Penelitian. PT Rineka Cipta, Jakarta. http://dyan123.blogspot.com/2012/02/makalah-penelitian-kausal-komparatif.html /di unduh tanggal 01 Mei 2012 http://www.infoskripsi.com/Theory/Penelitian-Kausal-Komparatif.html/ di unduh unduh tanggal 01 Mei 2012