Anda di halaman 1dari 8

ASKEP KATARAK PADA LANSIA

LAPORAN PENDAHULUAN KATARAK

I.

DEFINISI Katarak adalah kekeruhan (bayangan seperti awan) pada lensa tanpa nyeri akibat hidrasi (penambahan cairan) lensa, denaturasi akibat kedua-duanya yang dapat menyebabkan perubahan bayangan gambar dalam retina sehingga secara berangsur-angsur penglihatan kabur dan akhirnya tidak dapat menerima cahaya.

II. 1.

ETIOLOGI Katarak Senilis Katarak senilis adalah jenis katarak yang paling sering dijumpai. Satu-satunya gejala adalah distorsi penglihatan dan penglihatan semakin kabur. Secara paradoks, walaupun pada stadium insipien pembentukan katarak penglihatan jauh kabur, penglihatan dekat mungkin sedikit membaik, sehingga klien dapat membaca lebih baik tanpa kacamata (second sight). Miopia artifisial ini disebabkan oleh peningkatan indeks refraksi lensa pada stadium insipien. Tidak ada terapi medik untuk katarak. Ekstraksi lensa diindikasikan apabila penurunan penglihatan mengganggu aktivitas normal klien. Apabila timbul glaukoma akibat pembengkakan lensa, diindikasikan ekstraksi lensa secara bedah. Glaukoma dan uveitis terinduksi lensa adalah penyulit katarak yang jarang terjadi. Uveitis terinduksi lensa memerlukan tindakan ekstraksi lensa secara bedah untuk mengeluarkan sumber peradangan. Katarak senilis biasanya berkembang lambat selama beberapa tahun, dan klien mungkin meninggal sebelum timbul indikasi pembedahan. Tidak ada terapi obat untuk katarak, dan tidak dapat diambil dengan pembedahan laser. Yang dapat dilakukan adalah tindakan

operasi/pembedahan. Tingkat keberhasilan pengembalian penglihatan yang bermanfaat dapat dicapai pada 95 % pasien. Indikasi dari pembedahan ini adalah: hilangnya penglihatan yang mempengaruhi aktifitas normal pasien, bila ketajaman pandang mempengaruhi keamanan atau kualitas hidup atau katarak yang menyebabkan glaukoma.

2.

Katarak Congenital Katarak akibat infeksi virus dimasa pertumbuhan janin, genetic atau kelainan herediter sebagai akibat dari infeksi virus prenatal, seperti pada German Measles

3.

Katarak Juvenill Katarak yang muncul selama proses perkembangan

4.

Katarak Traumatic Katarak akibat trauma

5.

Katarak Ttrauma Toksik Katarak akibat paparan zat kimia seperti terapi kortikosteroid sistemik, rokok, alkohol

6.

Katarak Komplikata Katarak akibat penyakit mata yang lain seperti uveitis (glaucoma)

7.

Associated Katarak Katarak yang berhubungan dengan penyakit spesifik karena kelainan sistemik atau metabolic seperti DM, galaktosemi distrofi miotonik

Pada katarak senile dikenal 4 stadium yaitu Insipien, Imatur, Matur, dan Hipermatur : Keterangan Insipien Imatur Sebagian Bertambah Terdorong Matur Seluruh Normal Normal Hipermatur Massif Berkurang Tremulans (hanya bila

Kekeruhan cairan lensa Ringan iris Normal Normal

zonula putus) Bilik mata depan Sudut bilik mata Shadow test Penyulit Normal Normal negative Dangkal sempit Positf Glaucoma Normal Normal Negative Dalam terbuka Pseudopositif Uveitis, glaukoma

III.

MANIFESTASI KLINIS Keluhan yang timbul adalah penurunan tajam penglihatan secara progresif dan penglihatan seperti berasap. Sejak awal katarak dapat terlihat melalui pupil yang telah berdilatasi dengan

optalmoskop, slit lamp/shadow test. Setelah katarak bertambah matang maka retina menjadi semakin sulit untuk dilihat sampai akhirnya reflek fundus tidak ada dan pupil berwarna putih.

IV.

PENATALAKSANAAN Operasi katarak (Ekstraksi lensa) Indikasi : Secara klinis: bila ditemukan uveitis atau berkembang kearah glaukoma Secara verbal: - bila monokuler harus stadium matur - binokuler: visus orang buta huruf : 5/50 visus orang terpelajar :5/20 Pemeriksaan pre- op katarak a) Status lokalis Fungsi retina harus baik-dengan test proyeksi Tidak boleh ada infeksi pada mata atau jaringan sekitar (missal:uveitis) Tak ada glaucoma, bahaya terjadi prolaps bola mata Koreksi visus b) Status generalis, hindari kondisi berikut Hipertensi DM karena luka sulit sembuh, mudah terjadi infeksi dan perdarahan post hifema sulit hilang Batuk kronik karena bisa terjadi prolaps bola mata Gagal jantung Macam-macam operasi: a) ICCE (Intra Capsular Cataract Extraction) Merupakan tindakan pengeluaran lensa bersama-sama dengan kapsul b) ECCE (Ekstra Capsular Cataract Extraction) Dilakukan dengan merobek kapsul anterior dan mengeluarkan inti lensa dan kortek, sedang sisa lensa diharapkan keluar bersama dengan aqueoshumour

Post operasi: Tujuan : cegah infeksi dan terbukanya luka operasi

Pasien diminta tidak banyak bergerak dan menghindari mengangkat beban berat selama sebulan. Mata ditutup selama beberapa hari selama beberapa minggu harus dilindungi dengan pelindung logam pada malam hari. Kacamata permanent diberikan 6-8 minggu setelah operasi.

V.

PENGKAJIAN

odata Meliputi: nama, umur, alamat, pekerjaan. Katarak congenital biasanya terjadi pada sebelum atau segera setelah lahir dan bayi berusia kurang dari 1 tahun. Katarak juvenill terjadi pada usia kurang 9 tahun dan lebih 3 bulan. Katarak senile terdapat pada usia lanjut yaitu diatas 50 tahun.

wayat penyakit Apa yang menyebabkan terjadinya katarak? Berapa lama katarak terjadi? Bagaimana keluhan yang dirasakan? Dimana katarak terjadi? Penyakit yang selama ini diderita? Penyakit atau riwayat prenatal (pada katarak congenital)? Penyakit herediter, menular, congenital pada riwayat penyakit keluarga?

tivitas Gejala: perubahan aktivitas biasanya atau hobi sehubungan dengan gangguan penglihatan.

eorosensori Gejala: gangguan penglihatan (kabur/tidak jelas), kesulitan memfokuskan kerja dengan dekat atau merasa diruang gelap, perubahan kacamata atau pengobatan tidak memperbaiki penglihatan.

meriksaan penunjang Snellen card : untuk memeriksa ketajaman penglihatan Pengukuran tonografi: mengkaji TIO(~ 12-25 mmHg) Pemeriksaan optalmoskop: adanya dilatasi (untuk memastikan diagnosa) DL/LED: menunjukkan anemia sistemik dan infeksi Test toleransi glukosa: menentukan atau control terdapat penelitian DM

VI.

MASALAH KEPERAWATAN Pre operasi:

1. Gangguan persepsi sensori (visual) 2. Resiko cedera (jatuh) 3. deficit perawatan diri 4. Defisit pengetahuan 5. Takut/cemas 6. Isolasi sosial Post Operasi

1. Nyeri akut 2. gangguan persepsi sensori 3. Resiko cedera (jatuh) 4. Isolasi social 5. deficit perawatan diri 6. Defisit pengetahuan 7. Ansietas (cemas) 8. Gangguan konsep diri 9. Ketidakefektifan penatalaksanaan program terapiutik

VII.

DIAGNOSA dan INTERVENSI Pre Operasi: 1) Gangguan persepsi sensori (visual) s/d kekeruhan pada lensa mata

Tujuan : respon klien terhadap rangsang meningkat sehingga disorientasi klien dapat dikurangi Criteria standart: Klien mampu mendemonstrasikan perbaikan terhadap rangsang visual dan mengkomunikasikan keterbatasan visual Klien mampu mengidentifikasi factor-faktor yang mempengaruhi fungsi penglihatan Klien mampu mengidentifikasifaktor-faktor atau sumber alternative stimuli Intervensi: 1. Tentukan ketajaman penglihatan, catat apakah satu atau kedua mata terlibat R: Kebutuhan individu bervariasi sebab kehilangan penglihatan terjadi lambat atau progresif

2.

Orientasikan klien terhadap lingkungan, staf, orang lain di areanya R: Memberikan peningkatan kenyamanan dan kekeluargaan

3.

Rubah lingkungan sesuai kebutuhan penglihatan klien

Letakkan alat-alat yang sering digunakan dalam jangkauan klien dan pada lokasi yang sama Atur pencahayaan ruangan yang dapat membentu penglihatan klien Hindari cahaya silau Gunakan bahan-bahan yang bertuliskan huruf besar atau berwarna kontras R: Memberikan rasa nyaman dan aman, lebih mudah melihat 4. Kaji jenis dan jumlah stimuli yang disukai klien dan disarankan klien terhadap rangsang (radio, TV, percakapan) R: Melatih indera non visual 5. Sediakan sumber-sumber stimuli jika dibutuhkan R: Memberi klien fasilitas yang dibutuhkan 2) Resiko tinggi cedera (jatuh) s/d kesulitan dalam proses bayangan visual dan paham kedalaman persepsi Tujuan: masalah resiko tidak menjadi actual Kriteria standart: Klien tidak mengalami cedera Klien mampu mengidentifikasi dan menghilangkan bahaya lingkungan Klien melaporkan tidak jatuh Klien mampu mengidentifikasi alasan yang meningkatkan jatuh

Intervensi: 1. Berikan nasehat bahwa menutup mata sebelah akan merubah kedalaman persepsi dan mempersempit lapang pandang R: Klien mengetahui tingkat kemampuan yang dimiliki 2. Ciptakan lingkungan yang aman dan nyaman bagi klien Kunci roda dari kursi roda atau tempat tidur Berikan pencahayaan yang adekuat Upayakan klien turun dari tempat tidur dengan posisi tempat tidur yang rendah dan tidak pada sisi yang terkena R: Mengurangi potensi yang berbahaya dari lingkungan klien

3. 4. 5.

Ajari klien perubahan posisi secara perlahan Ajari klien untuk menjangkau benda-benda agar tidak jatuh saat berjalan Dorong klien menggunakan alat-alat adaptif seperti tongkat berjalan jika diperlukan

Post Operasi: 1) Resiko tinggi cedera (jatuh) s/d peningkatan TIO, perdarahan intra okuler Tujuan: memberi keamanan yang sesuai sehingga masalah tidak menjadi actual Criteria standart: Klien dapat menyatakan pemahaman factor yang terlibat dalam kemungkinan cedera Klien menunjukkan perubahan perilaku, pola hidup untuk meningkatkan factor resiko dan untuk melindungi diri dari cedera Mengubah lingkungan sesuai indikasi untuk meningkatkan keamanan Intervensi: 1. Diskusikan apa yang terjadi pada pasca operasi misalnya tentang nyeri, pembatasan aktivitas, penampilan, balutan mata R: Membantu mengurangi rasa takut dan meningkatkan kerjasama dalam pembatasan aktivitas yang diperlukan 2. Beri pasien posisi bersandar, kepala tinggi atau miring ke posisi yang tidak sakit sesuai keinginan R: Istirahat, menurunkan tekanan pada mata yang sakit, meminimalkan resiko perdarahan atau stress pada jahitan 3. Batasi aktivitas seperti mengerakkan kepala tiba-tiba, menggaruk mata, membungkuk R: Menurunkan stress pada area operasi atau menurunkan TIO 4. Dorong nafas dalam batuk efektif untuk bersihan paru R: Batuk yang tidak efektif dapat meningkatkan TIO 5. Pertahankan perlindungan mata sesuai indikasi R: Digunakan yang melindungi dari cedera, kecelakaan dan menurunkan gerakan bola mata 6. Observasi pembengkakan luka R: Menunjukkan reaksi radang/kerusakan jahitan/TIO 7. Kolaborasi: berikan obat sesuai indiksi seperti antiemetik R: Rasa mual muntah dapat meningkatkan TIO

2)

Gangguan persepsi sensorik (visual) s/d gangguan penerimaan sensori/status organ penginderaan

Tujuan: membatasi respon klien terhadap rangsangan, mengkompensasi perubahan Intervensi: 1. Meningkatkan ketajaman penglihatan, catat apakah satu/kedua mata terlihat R: Kebutuhan individu dan pilihan intervensi bervariasi sebab kehilangan penglihatan terjadi lambat/progresif 2. Orientasikan klien terhadap staf, lingkungan, orang lain diareanya R: Memberikan peningkatan kenyamanan dan kekeluargaan, menurunkan cemas pasca operasi 3. Observasi tanda-tanda gangguan disorientasi, pertahankan pagar tempat tidur sampai sembuh dari anastesi R: Menurunkan resiko jatuh bila klien bingung atau tidak kenal ukuran tempat tidur 4. Pendekatan dari sisi yang tidak dioperasi, bicara dan menyentuh sering-sering, dorong orang terdekat tinggal dengan klien R: Memberikan rangsang sensori tepat terhadap isolasi dan menurunkan bingung 5. Letakkan barang yang dibutuhkan atau poaiai bel pemanggil dalam jangkauan pada poaiai yang tidak dioperasi R: Memungkinkan klien melihat obyek lebih mudah dan memudahkan panggilanuntuk pertolongan bila diperlukan