Anda di halaman 1dari 2

TUGAS KELAINAN DENTOFASIAL IRENE ROYMOND 04009096 Andrew (1972) membuat batasan enam kunci oklusi normal sebagai

berikut: 1. HUbungan molar menunjukkan tonjol mesiobukal molar pertama rahang atas beroklusi dalam celah antara tonjol mesial dan sentral dari molar pertama rahang bawah 2. Angulasi mahkota yang benar 3. Inklinasi mahkota dari masing-masing gigi menjamin keseimbangan oklusi 4. Tidak ada rotasi gigi 5. Tidak ada celah antara gigi geligi 6. Adanya kurva spee yang datar terhadap dataran oklusal (sumber: Andrew LF. The six keys to normal occlusion. Am J Orthod. 1972:62:296-309) Bagaimana cara mengukur overjet & overbite? Overbite : Menurut Hotz dan Muhlemann (1952) terdapat perbedaan antara 2 tipe : true deep overbitedan pseudo-deep overbite. a.true deep overbite dengan freeway space yang besar disebabkan oleh infraklusi dari molar. Prognosis dari terapi berhasil dengan metode fungsional menguntungkan. Selama jarak ruangan interoklusal besar, freeway space yang cukup akan kembali setelah ekstrusi darimolar. b.Pseudo-deep overbite memiliki freeway space yang kecil. Molar telah erupsi sempurna.Overbite yang dalam disebabkan oleh erupsi yang berlebih dari insisif. Prognosis dalammeninggikan gigitan menggunakan alat fungsional tidak menguntungkan. Jika freeway spacekecil, ekstrusi dari molar berefek buruk pada posisi istirahat dan dapat membuat masalah TMJ atau menyebabkan relaps dari overbite yang dalam. overbite normal (2 4 mm) Pengukuran overbite pada model dilakukan dengan cara: 1. Menarik garis khayal dari dataran insisal gigi insisif pertama rahang bawah sejajar dengandataran oklusal 2. Tarik lagi garis khayal kedua dari ujung insisal gigi insisif pertama rahang atas sejajar dengandataran oklusal Jarak antara dua garis tersebut diukur. Jarak tersebut menunjukkan besarnya overbite pada model2.

overbite

Overjet : over jet adalah jarak antara tepi insisal bagian lingual gigi insisivus sentralis maksila ke tepi insisalbagian labial gigi insisivus sentralis mandibula Kondisi ini menggambarkan jarak antara incisal edge dari insisif central atas dan permukaanlabial insisif central bawah. Dalam keadaan normal, gigi insisif rahan atas dan bawah saling berkontak, dengan jarak antarinsisifnya hanya setebal bidang insisal (2-3 mm)

relasi gigi dalam arah anteroposterior dan lateral (fasiolingual) : - Overjet besar / berlebihan (> 4 mm) - Overjet normal (2 4 mm) - Overjet kecil (< 2 mm) - edge to edge bite ( 0 mm) - Crossbite (gigi anterior atau posterior) - Scissor bite Pengukuran overjet pada model dilakukan dengan cara menempatkan penggaris besi sejajar dengan dataran oklusal.