Anda di halaman 1dari 5

Refraktori adalah bahan yang memberikan lapisan untuk suhu tinggi tungku dan lainnya pengolahan unit.

Refraktori harus mampu menahan memakai fisik, suhu tinggi (di atas 538 C [1000 F]), dan korosi oleh agen kimia. Ada dua klasifikasi umum refraktori, tanah liat dan nonclay. Enam digit klasifikasi sumber kode (SCC) untuk tahan api manufaktur adalah 3-05-005. Tanah liat tahan api yang dihasilkan dari fireclay (silikat hidrat dari aluminium) dan alumina (57-87,5 persen). Lain mineral tanah liat yang digunakan dalam produksi refraktori termasuk kaolin, bentonit, bola tanah liat, dan tanah liat biasa. Nonclay refraktori diproduksi dari komposisi alumina (<87,5 persen), mullite, kromit, magnesium, silika, silikon karbida, zirkon, dan nonclays lainnya. Refraktori diproduksi dalam dua bentuk dasar, benda terbentuk, dan berbentuk butiran atau plastik komposisi. Produk preformed disebut batu bata dan bentuk. Produk ini digunakan untuk membentuk dinding, lengkungan, dan ubin lantai dari berbagai suhu tinggi peralatan proses. berbentuk komposisi termasuk mortir, campuran memacu, castables (beton tahan api), campuran serudukan, dan plastik. Produk-produk ini disembuhkan di tempat untuk membentuk struktur, monolitik internal setelah aplikasi Manufaktur Refractory melibatkan empat proses: proses pengolahan bahan baku, membentuk, menembak, dan terakhir pengolahan. Gambar 11,5-1 menggambarkan proses pembuatan refraktori. bahan mentah pengolahan terdiri dari crushing dan grinding bahan baku, diikuti jika perlu dengan klasifikasi ukuran dan bahan baku kalsinasi dan pengeringan. Bahan baku olahan selanjutnya mungkin akan kering-campuran dengan mineral lainnya dan senyawa kimia, dikemas, dan dikirim sebagai produk. Semua proses ini adalah tidak diperlukan untuk beberapa produk refraktori. Pembentukan terdiri dari pencampuran bahan baku dan membentuk mereka ke dalam bentuk yang diinginkan. ini proses sering terjadi dalam kondisi basah atau lembab. Memecat melibatkan pemanasan refraktori bahan untuk suhu tinggi dalam tungku terowongan periodik (batch) atau terus-menerus untuk membentuk ikatan keramik yang memberikan produk sifat tahan api nya. Tahap pemrosesan akhir melibatkan penggilingan, penggilingan, dan sandblasting dari produk jadi. Langkah ini membuat produk dalam bentuk yang benar dan ukuran setelah ekspansi termal telah terjadi. Untuk produk tertentu, pemrosesan akhir juga dapat

mencakup produk impregnasi dengan tar dan pitch, dan kemasan akhir. Dua jenis lain dari proses refraktori juga menjamin diskusi. Yang pertama adalah produksi menyatu produk. Proses ini melibatkan menggunakan tanur listrik untuk mencairkan baku refraktori bahan, kemudian menuangkan bahan cair ke pasir pembentuk cetakan. Tipe lain dari refraktori proses produksi serat keramik. Dalam proses ini, kaolin dikalsinasi dilebur dalam busur listrik tungku. Tanah liat cair baik fiberized dalam blowchamber dengan perangkat centrifuge atau dijatuhkan menjadi sebuah jet udara dan langsung ditiupkan ke helai halus. Setelah blowchamber itu, serat keramik dapat kemudian disampaikan kepada oven untuk pengobatan, yang menambahkan kekakuan struktural pada serat. Selama pengobatan tersebut proses, minyak digunakan untuk melumasi kedua serat dan mesin yang digunakan untuk menangani dan membentuk serat. Produksi serat keramik untuk bahan tahan api sangat mirip dengan produksi mineral wol. Emisi Dan Controls2-6 Polutan perhatian utama dalam pembuatan refraktori adalah partikulat (PM). Emisi partikel materi terjadi selama skrining, menghancurkan menggiling,, kalsinasi, dan pengeringan dengan bahan baku, sedangkan pengeringan dan menembak dari unfired "hijau" batu bata tahan api, tar dan pitch operasi, dan finishing dari bahan tahan api (penggilingan, penggilingan, dan sandblasting) Emisi dari crushing dan grinding operasi umumnya dikendalikan dengan filter kain. Siklon pemulihan Produk diikuti oleh scrubber basah digunakan pada calciners dan pengering untuk mengendalikan PM emisi dari sumber-sumber. Sumber utama emisi PM adalah kiln pembakaran tahan api dan listrik busur tungku. Emisi partikulat dari tanur umumnya tidak dikendalikan. Namun, setidaknya satu produsen tahan api saat ini menggunakan scrubber beberapa tahap untuk mengontrol emisi kiln. Emisi partikulat dari tungku busur listrik umumnya dikendalikan oleh sebuah baghouse. Partikulat penghapusan 87 persen dan penghapusan fluoride lebih besar dari 99 persen telah dilaporkan di salah satu fasilitas yang menggunakan wet scrubber pengion. Polutan yang dipancarkan sebagai akibat dari pembakaran dalam proses kalsinasi dan pembakaran kiln mencakup belerang dioksida (SO2), nitrogen oksida (NOx), karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2), dan volatil senyawa organik (VOC). Emisi SOx juga merupakan fungsi dari kandungan sulfur

dari lempung tertentu dan plester ditambahkan ke bahan tahan api untuk menginduksi pengaturan bata. fluorida emisi terjadi selama proses pembakaran kiln karena fluorida dalam bahan baku. Emisi faktor filterable AM, PM-10, SO2, NOx, dan emisi CO2 dari pengering putar dan calciners pengolahan api tanah liat disajikan pada Tabel 11,5-1 dan 11,5-2. Ukuran partikel distribusi untuk partikulat filterable emisi dari pengering putar dan calciners tanah liat pengolahan api disajikan pada Tabel 11,5-3. Senyawa organik yang mudah menguap dipancarkan dari operasi tar dan pitch umumnya dikendalikan oleh insinerasi, ketika partikel anorganik tidak signifikan. Berdasarkan kehancuran diharapkan dari aerosol organik, efisiensi kontrol lebih dari 95 persen dapat dicapai dengan menggunakan insinerator. Kromium digunakan dalam beberapa jenis nonclay refraktori, termasuk magnesit krom, (kromit-magnesit), magnesia-chrome, dan krom-alumina. Senyawa kromium dipancarkan dari bijih menghancurkan, menggiling, bahan pengeringan dan penyimpanan, dan bata menembak dan proses finishing digunakan dalam memproduksi jenis refraktori. Tabel 11,5-4 dan 11,5-5 faktor emisi hadir untuk emisi PM filterable, filterable PM-10, kromium heksavalen, dan krom total dari pengeringan dan pemecatan kromit-magnesit bijih. Faktor emisi disajikan dalam satuan kilogram polutan yang dipancarkan per megagram dari bijih kromit olahan (kg / Mg CrO3) (pound per ton kromit bijih diproses [lb / ton CrO3]). Ukuran partikel distribusi untuk pengeringan dan pembakaran chromitemagnesite bijih dirangkum dalam Tabel 11,5-6. Sejumlah elemen dalam konsentrasi jejak termasuk aluminium, kalsium berilium,, kromium, besi, timah, merkuri, magnesium, mangan, nikel, titanium, vanadium, dan seng juga adalah dipancarkan dalam jumlah jejak oleh operasi pengeringan, kalsinasi, dan pemecatan semua jenis refraktori bahan. Namun, data tidak memadai untuk mengembangkan faktor emisi untuk unsur-unsur. Emisi PM dari tungku busur listrik menghasilkan bahan tahan api menyatu dilemparkan adalah dikontrol dengan rumah kantong. Efisiensi dari filter kain sering melebihi 99,5 persen. emisi PM dari proses serat keramik juga dikendalikan dengan filter kain, dengan efisiensi yang sama untuk yang ditemukan dalam proses cor menyatu refraktori. Untuk mengontrol emisi

blowchamber, filter kain digunakan untuk menghapus potongan-potongan kecil dari benang halus yang terbentuk dalam tahap fiberization. Efisiensi dari kain filter dalam perangkat kontrol serupa melebihi 99 persen. Partikel kecil dari serat keramik yang patah atau terpisah selama penanganan dan pembentukan selimut serat dalam oven curing. Minyak digunakan dalam proses ini, dan lebih tinggi berat molekul organik dapat dipancarkan. Namun, emisi umumnya dikendalikan dengan filter kain diikuti dengan pembakaran, dengan efisiensi keseluruhan yang diharapkan lebih dari 95 persen. Kamus A ceramic material that can resist great heat and is therefore suitable for lining furnaces. Fireclay, dolomite, magnesite and silica are examples. This is not to be confused with refractory metals, such as columbium and tantalum. A heat-resistant material, usually nonmetallic, which is used for furnace linings and such. Refractory Brick Heat-resistant brick. Because its melting point is well above the operating temperatures of the process, refractory bricks line most steelmaking vessels that come in contact with molten metal, like the walls of the blast furnace, sides of the ladles, and inside of the BOF. Lining Inside refractory layer of firebrick, clay, sand, or other material in a furnace or ladle. A lining made without the customary layers and joints of a brick wall. Usually made by tamping or casting refractory material into place, drying, and then burning in place on the job.

Grinding Process of removing metal by abrasion from bar or billet stock to prepare stock surfaces for forging. Occasionally used to remove surface irregularities and flash from forgings. Surface Grinding

Surface Grinding is a technique for shaping and removing material using a rotating abrasive grinding wheel.