Anda di halaman 1dari 4

EFEKTIFITAS Dalam memaknai efektivitas setiap orang memberikan arti yang berbeda, sesuai dengan sudut pandang dan

kepentingan masing-masing. Hal tersebut diakui oleh Chung dan Magionson (1981), Efektivenes means different to different people. Dalam kamus Bahasa Indonesia (1990:219) dikemukakan bahwa efektif berarti ada efeknya (akibat pengaruhnya, kesannya), manjur atau mujarab, dapat membawa hasil. Jadi efektivitas adalah adanya kesesuaian antara orang yang melaksanakan tugas dengan sasaran yang ditujukan. Efektivitas adalah bagaimana suatu organisasi berhasil mendapatkan dan memanfaatkan sumber daya dalam usaha mewujudkan tujuan operasional. Berdasarkan pengertian di atas, dapat dikemukakan bahwa efektivitas berkaitan dengan terlaksananya semua tugas pokok, tercapai tujuan, ketepatan waktu, dan adanya partisipasi aktif dari anggota. Masalah efektivitas biasanya berkaitan erat dengan perbandingan antara tingkat pencapaian tujuan dengan rencana yang telah disusun sebelumnya, atau perbandingan hasil nyata dengan hasil yang direncanakan. Efektivitas manajemen berbasis sekolah sebagaimana efektivitas pendidikan pada umumnya dapat dilihat berdasarkan teori sistem dan dimensi waktu. berdasarkan teori sistem, kriteria efektivitas harus mencerminkan keseluruhan siklus inputproses-output, tidak hanya output atau hasil, serta harus mencerminkan hubungan timbal balik antara manajemen berbasis sekolah dan lingkungan sekitarnya. Adapun berdasarkan dimensi waktu, efektivitas manajemen berbasis sekolah dapat diamati dalam jangka pendek, jangka menengah dan jangka panjang. Kriteria efektivitas jangka pendek untuk menunjukan hasil kegiatan dalam kurun waktu sekitar satu tahun, dengan kriteria kepuasan, efesiensi, dan produksi. Efektivitas jangka menengah dalam waktu sekitar lima tahun, dengan kriteria perkembangan serta kemampuan beradaptasi dengan lingkungan dan perusahaan. Sementara kriteria efektivitas jangka panjang adalah untuk menilai waktu yang akan datang (di atas lima tahun) digunakan kriteria kemampuan membuat perencanaan strategis bagi kegiatan dimasa depan. Thomas (1979) melihat efektivitas pendidikan dalam kaitannya dengan produktivitas, berdasarkan tiga dimensi berikut ini: 1. The administrator production fuction; fungsi ini meninjau produktivitas sekolah dari segi keluaran administratif, yaitu seberapa besar dan baik layanan yang dapat diberikan dalam suatu proses pendidikan, baik oleh guru, kepala sekolah maupun pihak lain yang berkepentingan. 2. The psychologists production fuction; fungsi ini melihat produktivitas dari segi keluaran, perubahan perilaku yang terjadi pada peserta didik, dengan melihat nilai-nilai yang diperoleh peserta didik sebagai suatu gambaran dari prestasi akademik yang telah dicapainya dalam periode belajar tertentu di sekolah. 3. The Economics Production Fuction; fungsi ini melihat produktivitas sekolah ditinjau dari segi keluaran ekonomis yang berkaitan dengan pembiayaan layanan pendidikan di sekolah. Hal ini mencakup harga layanan yang 1

diberikan (pengorbanan atau cost) perolehan (earning) yang ditimbulkan oleh layanan itu atau disebut peningkatan nilai baik. Dalam pada itu, Lipham dan Hoeh (1987) meninjau efektivitas suatu kegiatan dari faktor pencapaian tujuan, yang memandang bahwa efektivitas berhubungan dengan pencapaian tujuan bersama bukan pencapaian tujuan pribadi. Suatu oragnisasi dan lembaga, termasuk sekolah dikatakan efektif jika tujuan bersama dapat dicapai, dan belum bisa dikatakan efektif meskipun tujuan individu yang ada di dalamnya dapat dipenuhi. Untuk menilai efektivitas ukuran perilaku telah memadai, namun harus dihubungkan dengan harapan-harapan yang harus dicapai melalui peranan yang dimainkannya. Sejalan dengan itu, Steer (1985) mengungkapkan bahwa efektivitas adalah bagaimana organisasi melaksanakan seluruh tugas pokoknya atau mencapai sasarannya. Efektivitas dapat dijadikan barometer untuk mengukur keberhasilan pendidikan. Dalam upaya pengukuran ini terdapat dua istilah yang perlu diperhatikan, yaitu validasi dan evaluasi. Rae menemukan bahwa validasi dapat dilihat dari dua sisi, yakni intern dan ekstern. Validasi intern merupakan serangkaian tes dan penilaian yang dirancang untuk mengetahui secara pasti apakah suatu program pendidikan telah mencapai sasaran yang telah ditentukan. Adapun validasi eksternal merupakan serangkaian tes dan penelitian yang dirancang untuk mengetahui secara pasti apakah sasaran perilaku dari suatu program pendidikan secara intern telah valid. Berkaitan dengan evaluasi, sebagai kata kedua yang penting dalam pembicaraan efektivitas, Firman (1990) menyebutkan bahwa evaluasi dapat digunakan untuk mengukur tiga tahapan, yakni perencanaan, pelaksanaan dan pasca pelaksanaan. Selanjutnya ditegaskan bahawa evaluasi yang baik dilaksanakan hanya apabila didasarkan rencana yang baik pula. Oleh karena itu, kegiatan evaluasi dalam kaitannya dengan efektivitas harus mengukur untung rugi, tidak hanya mengukur pencapaian sasaran belaka. Pekerjaan seseorang dapat dikatakan efektif jika dapat memberikan hasil yang sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan, atau sudah mampu mewujudkan tujuan organisasi dalam aspek yang dikerjakan tersebut. Pada hakekatnya, efektivitas organisasi bukanlah efektivitas pribadi melainkan efektivitas manajer, dan manajer yang efektif akan menghasilkan manajemen yang efektif. Kajian terhadap efektivitas suatu usaha yang panjang dan berkesinambungan seperti pendidikan, membawa kita pada pertanyaan apa yang menjadi indikator efektivitas pada setiap tahapannya. Indikator ini tidak saja mengacu pada apa yang ada (input, process, output dan outcome) tetapi juga pada apa yang terjadi atau proses. Indikator-indikator tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut : 1. Indikator input; indikator input ini meliputi karakteristik guru, fasilitas, perlengkapan, dan materi pendidikan serta kapasitas manajemen. 2. Indikator process; indikator proses meliputi perilaku administratif, alokasi waktu guru, dan alokasi waktu peserta didik 3. Indikator output; indikator dari output ini berupa hasil-hasil dalam bentuk perolehan peserta didik dan dinamikanya sistem sekolah, hasil-hasil yang

4.

berhubungan dengan perubahan sikap, serta hasil-hasil yang berhubungan dengan keadilan, dan kesamaan. Indikator outcome; indikator ini meliputi jumlah lulusan ke tingkat pendidikan berikutnya, prestasi belajar di sekolah yang lebih tinggi dan pekerjaan, serta pendapatan.

Kajian tentang efektivitas pendidikan harus dilihat secara sistematik mulai dari masalah input, process, output dan outcome, dengan indikator yang tidak hanya bersifat kuantitatif, tetapi juga bersifat kualitatif. Efektivitas organisasi termasuk organisasi layanan masyarakat, seperti Lembaga Pendidikan, dapat dilihat dari beberapa indikator berikut : 1) Efektivitas keseluruhan, berhubungan dengan bagaimana organisasi melaksanakan seluruh tugas pokoknya atau mencapai semua sasarannya. 2) Kualitas, menyangkut jasa atau produk primer yang dihasilkan oleh organisasi. 3) Produktivitas, menyangkut volume produk atau jasa pokok yang dihasilkan organisasi. Produktifitas dapat diukur dari tiga tingkatan, yaitu tingkatan individu, kelompok dan keseluruhan organisasi. 4) Kesiagaan, berhubungan dengan penilaian menyeluruh tentang kemungkinan bahwa organisasi mampu menyelesaikan suatu tugas khusus dengan baik jika diminta. 5) Efisiensi, mencerminkan perbadingan beberapa aspek prestasi unit terhadap biaya untuk menghasilkan prestasi tersebut. 6) Laba atau Penghasilan, berkaitan dengan penanaman modal yang dipakai untuk menjalankan organisasi dilihat dari sudut pandang si pemilik. 7) Pertumbuhan, berkaitan dengan penambahan, seperti tenaga kerja, fasilitas, harta, penjualan, laba, bagian pasar, dan penemuan-penemuan baru. Pertumbuhan ini dilihat dari suatu perbandingan keadaan organisasi sekarang dengan keadaan masa lalu. 8) Pendayagunaan lingkungan, berkaiitan dengan batas keberhasilan organisasi berinteraksi dengan lingkungannya, memperoleh sumber daya langka, dan berharga, yang diperlukan untuk efektivitas operasional. Hal ini dipandang dari rencana jangka panjang yang optimal bukan dalam rencana jangka pendek yang maksimal. 9) Stabilitas, berkaitan dengan pemeliharaan struktur, fungsi, dan sumber daya sepanjang waktu, khususnya dalam periode-periode sulit. 10) Perputaran atau keluar masuknya pekerjaan, menyangkut frekuensi atau jumlah pekerja yang ke luar atas permintaannya sendiri. 11) Semangat kerja, berkaitan dengan kecenderungan anggota oragnisasi berusaha lebih keras mencapai tujuan dan sasaran oragnisasi, termasuk peranan terikat. Semangat kerja adalah gejala kelompok yang mengakibatkan usaha tambahan, kebersamaan tujuan, dan perasaan memiliki (sense of belonging).

12) 13) 14) 15) 16)

Motivasi, berkaitan dengan kekuatan kecenderungan seorang individu melibatkan diri dalam kegiatan dan bersedia atau rela bekerja untuk mencapai tujuan pekerjaan. Kepuasan, berkaiatan dengan tingkat kesenangan yang dirasakan seseorang atas pernanan atau pekerjaannya dalam organisasi. Penerimaan tujuan organisasi, berkaitan dengan diterimanya tujuan oleh setiap pribadi atau unit-unit dalam organisasi karena mereka percaya bahwa tujuan tersebut benar dan layak. Keluwesan dan adaptasi, berkaitan dengan kemampuan organisasi untuk mengubah prosedur standar operasi jika lingkungan berubah, untuk mencegah kebekuan ransangan lingkungan. Penilaian oleh pihak luar, menyangkut penilaian mengenai organisasi atau unit organisasi oleh mereka (individu atau organisasi) dalam lingkungan, yakni pihak dengan siapa organisasi ini berhubungan, kesetiaan, kepercayaan, dan dukungan yang diberikan kepada organiasi oleh kelompok-kelompok, seperti pemasok, pelanggan, pemegang saham, para petugas, dan masyarakat umum.

Memperhatikan dan memahami uraian di atas jika dihubungkan dengan efektivitas Manajemen Berbasis Sekolah, barometer efektivitas dapat dilihat dari kualitas program, ketepatan penyusunan, kepuasan, keluwesan, dan adaptasi, semangat kerja, motivasi, ketercapaian tujuan, ketepatan waktu, serta ketepatan pendayagunaan sarana, prasarana, dan sumber belajar dalam meningkatkan kualitas pendidikan di sekolah.

Anda mungkin juga menyukai