Anda di halaman 1dari 26

1.

Autistik
Definisi Autisme berasal dari kata autos yang berarti segala sesuatu yang mengarah pada diri sendiri. Dalam kamus psikologi umum ( 1982), autisme berarti preokupasi terhadap pikiran dan khayalan sendiri atau dengan kata lain lebih banyak berorientasi kepada pikiran subyektifnya sendiri daripada melihat kenyataan atau realita kehidupan seharihari. Oleh karena itu penderita autisme sering disebut orang yang hidup di alamnya sendiri.

Autisme adalah gangguan perkembangan yang terutama ditandai oleh ketidakmampuan dalam komunikasi, sosialisasi, dan imajinasi. Gangguan spektrum autisme dinyatakan sebagai gangguan dalam empati dan defisit pada fungsi perhatian, kontrol motorik dan persepsi.Penderita autisme akan menunjukkan disabilitas dalam interaksi sosial, disabilitas komunikasi dan kelambatan fungsi berbahasa, perilaku yang terbatas dan stereotipik, dengan onset sebelum usia 3 tahun. Epidemiologi Prevalensi. Gangguan autistik terjadi dengan angka 2 sampai 5 kasus per 10.000 anak (0,02 sampai 0,05 persen) di bawah usia 12 tahun. Pada sebagian besar kasus autism mulai sebelum 36 bulan tetapi mungkin tidak terlihat bagi orang tua, tergantung pada kesadaran mereka dan keparahan gangguan. Gangguan autistik ditemukan lebih sering pada laki-laki dibandingkan pada anak perempuan. Tiga sampai lima kali lebih banyak anak laki-laki yang memiliki gangguan autistik dibandingkan anak perempuan. Tetapi anak perempuan memiliki gangguan autistik yang cenderung terkena lebih serius dan lebih mungkin memiliki riwayat keluarga gangguan kognitif dibandingkan anak laki-laki. Penelitian awal menyatakan bahwa status sosial ekonomi yang tinggi sering ditemukan pada keluarga dengan anak-anak autistik; tetapi, saat ini semakin banyak temuan kasus yang ditemukan pada kelompok sosioekonomi rendah.

Etiopatogenesis

Penyebab yang pasti dari autisme tidak diketahui, yang pasti hal ini bukan disebabkan oleh pola asuh yang salah. Penelitian terbaru menitikberatkan pada kelainan biologis dan neurologis di otak, termasuk ketidakseimbangan biokimia,faktor genetik dan gangguan kekebalan.

Sebenarnya penyebabnya multifaktorial, namun kemungkinan dapat terjadi karena: a. Kelainan Organik-Neurologis-Biologis Faktor psikodinamika dan keluarga tidak terbukti berpengaruh terhadap autis, namun beberapa anak autis berespon terhadap stresor psikososial, seperti kelahiran seorang adik atau pindah ke rumah baru, dengan eksaserbasi gejala Gangguan dan gejala autis berhubungan dengan kondisi yang memiliki lesi neurologis, terutama rubella congenital, fenilketonuria/PKU, sklerosis tuberosus dan gangguan Rett Lebih banyak memiliki anomali fisik kongenital ringan dibandingkan saudaranya Kontrol normal menyatakan bahwa komplikasi kehamilan dalam trimester pertama bermakna. 4 32 % orang autis memiliki kejang grand mal pada suatu saat dalam hidupnya. Kira-kira 20 25 % orang autis menunjukkan pembesaran ventrikular pada pemeriksaan tomografi komputer. 10 83 % mempunyai kelainan EEG. Walaupun tidak ada kelainan EEG yang spesifik, terdapat indikasi kegagalan lateralisasi serebral Pemeriksaan MRI/Magnetic Resonance Imaging, menemukan hipoplasia pada lobulus vermal VI dan VII serebelar dan abnormalitas kortikal, terutama polimikrogria, pada beberapa pasien autis. Kelainan tersebut mungkin mencerminkan migrasi sel yang abnormal dalam enam bulan pertama gestasi Pemeriksaan otopsi menemukan penurunan sel purkinje Pemeriksaan PET (Positron Emmision Tomography), selama pemeriksaan ini ditemukan peningkatan metabolisme kortikal difus Gangguan perkembangan amigdala, hipocampus

Neuro transmitter merupakan cairan kimiawi yang berfungsi menghantarkan

impuls dan menerjemahkan respon yang diterima. Jumlah neurotransmitter pada penyandang autisme berbeda dari orang normal dimana sekitar 30-50% pada penderita autisme terjadi peningkatan jumlah serotonin dalam darah Faktor biologis,diantaranya kondisi lingkungan, kehamilan ibu, perkembangan perinatal, komplikasi persalinan. Beberapa kasus mungkin berhubungan dengan: Infeksi virus (rubella kongenital atau cytomegalic inclusion disease) Fenilketonuria (suatu kekurangan enzim yang sifatnya diturunkan) Sindroma X yang rapuh (kelainan kromosom) Zat-zat kimia/ logam dapat mengakibatkan munculnya autisme. Zat-zat beracun seperti timah ( Pb) dari asap knalpot mobil, pabrik dan cat tembok;kadmium (Cd) dari batu baterai serta turunan air raksa ( Hg) yangdigunakan sebagai bahan tambalan gigi ( Amalgam). b. Kelainan genetik Kemungkinan kejadian pada kembar monozigot 60% Mutasi pada kromosom no. 2, 7, 13, 15, 16, 17, dan kromosom X 2 -4 persen sanak saudara orang autis menderita autis, 50 persen lebih besar dari populasi umum Pada anak kembar, kemungkinan terjadi autis lebih besar pada saudara yang satu apabila saudara kembarnya terkena Pada keluarga non-autistik, memiliki berbagai masalah bahasa atau kognitif lainnya tetapi dalam derajat yang kurang parah.

c.

Gangguan imunologis Inkompatibilitas imunologi antara ibu dan embrio atau janin dapat menyebabkan gangguan autistik.

Limfosit beberapa anak autistik bereaksi dengan antibody maternal, yang meningkatkan kemungkinan bahwa jaringan neural embrionik atau

ekstraembrional mungkin mengalami kerusakan selama kehamilan.

d.

Faktor Perinatal Tingginya insidensi berbagai komplikasi perinatal, tetapi belum dinyatakan sebagai penyebab secara langsung Selama gestasi, perdarahan maternal setelah trimester pertama dan mekonium dalam cairan amnion sering ditemukan Dalam periode neonatus, ditemukan insidensi tinggi sindroma gawat pernafasan dan anemia neonatus Tingginya insidensi pemakaian medikasi selama kehamilan dari ibu Faktor Neuroanatomi Lobus temporalis kemungkinan abnormal. Jika daerah temporalis binatang dirusak perilaku sosial menghilang, kegelisahan, perilaku motorik berulang, dan kumpulan perilaku terbatas ditemukan Penurunan sel purkinye di serebelum kemungkinan menyebabkan kelainan atensi, kesadaran dan proses sensorik.

e.

Faktor Biokimiawi 1/3 pasien mengalami peningkatan serotonin plasma, tedapat juga pada retardasi mental Insidensi tinggi hiperserotonemia Peningkatan homovanillic acid (HVA) suatu metabolit utama untuk dopamine, dalam cairan serebrospinalis disertai dengan peningkatan penarikan diri dan stereotipik Keparahan gejala menurun saat rasio 5-hydroxyindoleacetic acid [5-HIAA, metabolit serotonin] cairan serebrospinalis terhadap homovanillic acid cairan serebrospinalis meningkat. 5-HIAA cairan serebrospinalis mungkin

berbanding terbalik dengan kadar serotonin darah, kadar tersebut meningkat pada sepertiga pasien autistik, juga terdapat pada retardasi mental

Faktor psikogenik Ketika autisme pertamakali ditemukan tahun 1943 oleh Leo Kanner, autism

diperkirakan disebabkan pola asuh yang salah. Kasus-kasu perdana banyak ditemukan pada keluarga kelas menengah dan berpendidikan,` yang orangtuanya bersikap dingin dan kaku pada anak. Kanner beranggapan sikap keluarga tersebut kurang memberikan stimulasi bagi perkembangan komunikasi anak yang akhirnya menghambat

perkembangan kemampuan komunikasi dan interaksi sosial anak. Pendapat Kanner ini disebut dengan teori Psikogenik yang menerangkan penyebab autisme dari factor-faktor psikologis, dalam hal ini perlakuan/ pola asuh orangtua. Namun penelitian-penelitian selanjutnya tidak menyepakati pendapat Kanner. Alasannya, teori psikogenik tidak mampu menjelaskan ketertinggalan perkembangan kognitif, tingkah laku maupun komunikasi anak autis. Penelitian-penelitian selanjutnya lebih memfokuskan kaitan factor-faktor organik dan lingkungan sebagai penyebab autis. Kalau semula penyebabnya lebih pada faktor psikologis, maka saat ini bergeser ke factor organik dan lingkungan.

Patofisiologi autisme - neurotransmiter dopamin Fisiologi Neurotransmiter Dopamin Dopamin merupakan kelompok neurotransmiter katekholamin. Jumlah total neuron dopaminergik di otak manusia, tidak termasuk di retina dan bulbus olfaktorius diperkirakan berjumlah antara 300.000 sampai dengan 400.000. Nukleus dopaminergik yang utama dijumpai pada substansia nigra pars compacta, daerah tegmental sentral, dan nukleus arcuatus. Dari substansia nigra dan daerah tegmental sentral neuron tersebut akan berproyeksi ke daerah mesolimbik, mesokortikal, dan daerah striatum Dopamin disintesis dari tyrosine di bagian terminal presinaps untuk kemudian dilepaskan ke celah sinaps.Langkah pertama sintesis dopamin adalah proses uptake asam amino L-tyrosine dari aliran darah. Tyrosine akan dikonversi menjadi 3-4dihidroxyphenylalanine (L-DOPA) oleh enzim tyrosine hydroxylase, dan kemudian DOPA dikonversi menjadi dopamin oleh enzim dopa decarboxylase. Dopamin disimpan dalam granula-granula di ujung presinaptik saraf, dan akan dilepaskan apabila ada

rangsangan. Dopamin yang dilepaskan ke celah sinaps dapat mengalami satu atau lebih keadaan berikut: (1) mengalami pemecahan oleh enzim COMT/ Catechol-O-Methyl-Transferase atau enzim MAO/ Monoamine Oxidase, (2) mengalami difusi dari celah sinaps, (3) mengaktivasi reseptor pre sinaptik, (4) mengaktivasi reseptor post sinaptik, dan (5) mengalami ambilan kembali (reuptake) ke terminal pre sinaptik. Reseptor dopamin memiliki 2 sub tipe utama yaitu reseptor seperti D1(D1dan D5) dan reseptor seperti D2(D2, D3, dan D4). Variasi tipe reseptor ditentukan oleh urutan asam amino DNA. Reseptor D2memiliki 2 bentuk isoform yaitu D2shortdan D2long. Perangsangan reseptor Dopamin post sinaps akan merangsang proses interseluler. Secara fungsional tidak ada perbedaan antara kedua bentuk reseptor D2 yng isoform tersebutDopamin disintesis dari tyrosine di bagian terminaberguna dalam aplikasi klinik terapi. Reseptor dopaminergik D2dapat berperan sebagai autoreseptor. Reseptor dopaminergikD2 terletak di pre sinaps maupun post sinaps. Dopamin yang dilepaskan dari terminal saraf dapat mengaktivasireseptor D2 pada terminal pre sinaptik yang sama, dan akan mengurangi sintesis atau pelepasan dopamin yang terlalu berlebihan, sehingga reseptor D2akan berperan sebagai mekanisme umpan balik (feedback) negatif yang dapat memodulasi atau menghentikan pelepasan dopamin pada sinaps tertentu Pada otak manusia terdapat 3 nuknukleus dopaminergik yang utama yaitu: (1) substansia nigra pars compacta yang berproyeksi ke striatum, (2) area tegmental ventral yang berproyeksi ke nukleus accumbens dan korteks serebri, dan (3) nukleus arcuatus hipotalamus yang berproyeksi ke area tuberoinfundibular dan hipof Gangguan sistem dopaminergik pada autisme Kajian Jones dan Pilowsky menunjukkan tempat gangguan reaksi dopamin akan menentukan sifat gejala yang muncul pada psikosis. Reaksi overaktif transmisi dopamin di sistem limbik yang terdiri dari amygdala dan nukleus accumbens menyebabkan munculnya interpretasi yang salah terhadap stimulasi eksternal, yang berakibat munculnya delusi; dan ketidakmampuan menseleksi persepsi yang berakibat munculnya

halusinasi. Reaksi dopamin rendah atau tidak reaktif pada regio kortikal (korteks frontal dan prefrontal) akan memunculkan gangguan fungsi eksekutif, kemiskinan isi pikir, bicara, dan motivasi yang rendah, sehingga pemberian antagonis dopamin yang bekerja pada korteks frontal dan prefrontal akan memperburuk gejala. Peranan gangguan dopamin pada autisme sering didasarkan pada

pengukurankadar HVA - suatu metabolit dopamin dan percobaan pemberian obat-obat agonis dopamin. Sebagian penelitian terdahulu menunjukkan bahwa kadar HVA ( homovanillic acid ) ditemukan lebih tinggi pada anak autisme yang gejala stereotipiknya lebih berat. Pemberian obat agonis dopamin memperburuk gejala stereotipi, agitasi, dan hiperaktivitas pada anak dengan autisme.

Gejala Klinis a. Gangguan komunikasi; tampak tuli, gangguan bicara, biasanya menggunakan kata ganti yang salah, seperti saya diganti dengan kamu, terlambat bicara, mengeluarkan kata-kata dalam bahasanya sendiri yang tidak dapat dimengerti , echolalia; sering meniru dan mengulang kata tanpa ia mengerti maknanya b. Gangguan sensoris: sensitive terhadap suara, rasa, sentuhan, kadang tidak merasakan sakit bila terluka c. Gangguan psikososial: kontak mata yang minim bahkan tidak ada, menarik diri dari lingkungan social, tampak kurang empati dan simpati, d. Gangguan pola bermain: tidak bermain dengan teman sebaya, tidak menggunakan mainan sesuai fungsinya, seperti hanya memutar-mutar roda sepeda (sepeda dalam keadaan terbalik)-tidak mengendarainya sesuai fungsinya, menyukai mainan yang tidak lazim seperti penjepit kertas, melakukan permainan yang sama dan monoton, kadang ada kelekatan pada benda tertentu. e. Gangguan perilaku: hiper- atau hipo-aktif, tidal menyukai scenario/perubahan, seperti perubahan rencana liburan, suka menyakiti diri sendiri. f. Gangguan emosi: tertawa atau menangis tanpa sebab, tidak mengungkapkan emosi secara tepat.

g. Tidak pernah menunjuk pada suatu benda walaupun ia tertarik, tetapi menunjuk menggunakan tangan orang lain h. Stereotipi, yaitu gerakan, postur tubuh, atau ucapan yang dilakukan berulang-ulang dan berpola.

MANIFESTASI KLINIS 1. Karakteristik Fisik Tidak terdapat tanda fisik yang mengarahkan ke autisme. Namun, kejadian tinggi anomaly fisik minor seperti malformasi telinga dan lain-lain yang menunjukkan kelainan pada masa perkembangan fetus yang ada hubungannya dengan otak. Insidensi yang tinggi juga untuk terjadinya dermatoglipik abnormal (sidik jari) pada pasien autis. 2. Karakteristik Kebiasaan Kekurangan secara kualitatif pada interaksi sosial a. Kurang senyum saat bayi. b. Kurangnya kontak mata. c. Kurangnya sikap kasih sayang. d. Tidak dapat membedakan orang-orang penting dalam hidupnya seperti orang tua, saudara, dan guru. e. Menunjukkan kecemasan berlebihan saat rutinitasnya diganggu. f. Tidak bereaksi secara terbuka dengan orang lain disampingnya. g. Tidak mampu bermain dengan teman sebayanya dan berteman. h. Sikap sosialnya aneh dan mungkin tidak tepat. i. Secara kognitif, anak dengan autis lebih ahli dalam hal gambaran dan ruang dibandingkan dengan kemampuan dalam bahasa yang beralasan. j. Tidak dapat menduga perasaan atau status mental orang lain disekitarnya. k. Tidak dapat membuat gambaran tentang motivasi atau maksud baik dari orang lain, jadi tidak bisa membangun empati.

l. Pada usia dewasa kadang memilki keinginan berkawan, namun sulit merespon ketertarikan, emosi, dan perasaan orang lain yang kadang menjadi penghalang dalam perkembangan mereka. m. Sering dihindari oleh teman sebayanya dan memiliki cara yang janggal yang menjauhkannya dari yang lain. n. Bisa merasakan perasaan seksual, namun kekurangan kompetensi sosial dan kemampuan mencegah banyak dari mereka dari perkembangan hubungan seksual. Kelainan komunikasi dan bahasa a. Sulit menentukan arti kalimat bersamaan meskipun memiliki perbendaharaan kata yang luas. b. Percakapannya berisi informasi yang tidak terdapat rasa bagaimana orang lain merespon percakapannya. c. Terjadi kelemahan kemampuan komunikasi nonverbal. d. Celotehannya pada 1 tahun pertama biasanya sedikit atau abnormal. Mengeluarkan bunyi mengenyot, suara-suara, berciut, dan kata-kata kosong tanpa ada penampakan untuk mengajak berkomunikasi. e. Anak autistik verbal akan mengatakan lebih dari yang mereka mengerti. f. Menggunakan sebuah kata yang sama dalam minggu, bulan atau tahunan. g. Menunjukkan pembicaraaan yang terdiri dari ekolalia, baik segera atau lambat, atau meniru kata yang terdapat pada konteks. h. Pola bahasa yang digunakan sering kata ganti sebaliknya, misalnya menggunakan kata kamu padahal maksudnya adalah saya. i. Kesulitan dalam artikulasi kata. j. Memiliki kualitas dan ritme suara yang aneh. k. Kadang memiliki kelebuhan tersendiri atau memiliki kemampuan khusus. Kebiasaan stereotipe a. Eksplorasi dalam bermain tidak ada. b. Mainan atau suatu benda digunakan dalam cara ritualistic, dengan sedikit penampakan simbolik. c. Tidak menunjukkan meniru bermain atau gerak tubuh abstrak.

d. Kegiatan bermainya sering kaku, berulang, dan monoton. e. Sering memutar, memukulkan benda. f. Stereotype, galak, menyeringai sering dilakukan apabila ditinggalkan sendiri. g. Sedikit perubahan pada lingkungan dan rutinitasnya akan mengakibatkan kepanikan, ketakutan, atau sikap marah. Tidak stabilnya mood dan pengaruh a. Memiliki mood yang tiba-tiba berubah, dengan ledakan tawa atau menangis tanpa alasan yang jelas. Respon terhadap stimulus sensoris a. Jarang mengalami ketulian, lebih suka mendengar suara jam tangan. b. Memilki ambang rasa nyeri yang tinggi. c. Beberapa menikmati musik, mendengungkan nada atau menyanyikan sebuah lagu atau jingle iklan. d. Ada beberapa menikmati stimulasi vestibuler seperti berputar, berayun, dan gerakan naik turun. Gejala-gejala kebiasaan yang berhubungan a. Hiperkinesis, hhiperaktifitas. b. Melukai diri sendiri seperti memukulkan kepala, menggigit, menggaruk, dan menarik-narik rambut. c. Jangka waktu memeperhatikan pendek, kemampuan buruk untuk focus pada tugas. d. Insomnia. e. Mengalami masalah makan dan menyusui. f. Enuresis. 3. Penyakit fisik yang berhubungan resiko infeksi salauran pernapasan atas dan infeksi minor lebih tinggi. gejala-gejala gastrointestinal sering ditemukan yaitu sendawa berlebihan, konstipasi, dan kehilangan gerakan usus. insiden tinggi kejang demam, beberapa anak autisme tidak menunjukkan peningkatan suhu dengan infeksi minor dan mungkin tidak menunjukkan malaise. jarang hipokinesis, apabila terjadi digantikan oleh

4. Fungsi Intelektual Tujuh puluh sampai 75% mengalami retardasi mental. Lima puluh persen memiliki normal kemampuan nonverbal. Kognitif yang tidak biasa dan preekoksius dan ketidakmampuan visuomotor terjadi pada beberapa anak autis.

Diagnosis Penegakan diagnosa yang tepat akan menghasilkan intervensi dan treatmen yang tepat, oleh karena itu penting sekali penegakan diagnosa dilakukan secara teliti dan akurat. Pemeriksaan terhadap anak penyandang autisme secara terpadu perlu dilakukan. Tim yang terdiri dari ahli psikologi anak, dokter anak, dokter neurologis serta ahli pendidikan perlu duduk bersama dalam menangani kasus ini. Tes tes psikologi o Tes PEP-R Berdasarkan pengalaman Sleeuwen ( 1996) , tes khusus untuk anak autistic disebut dengan Psycho Educational Profile Revised ( PEP-R). Tes tersebut dikembangkan oleh di Teacch, sebuah program pendidikan khusus untuk anak autis. Tes ini digunakan untuk anak autistik atau yang terganggu perkembangannya dan dipakai pada anak-anak dengan usia kronologis 6 bulan sampai dengan 7 tahun. Tes PEP-R ini memberikan informasi tentang fungsi perkembangan seperti imitasi, persepsi, ketrampilan motorik halus,

ketrampilan motorik kasar, korrdinasi mata dan tangan, performansi kognitif dan kognisi verbal, Tes PEP-R juga dapat mendeteksi masalah-masalah dalam hal relasi dan afeksi, permainan dan minat terhadap benda dan respon penginderaan dan bahasa. Skor PEP-R digunakan untuk membuat rencana pendidikan individual anak sehingga guru dapat tertolong dalam menangani anak autistik. o Vineland Social Maturity Scale

Skala Kematangan Sosial Vineland biasanya juga digunakan sebagai data tambahan untuk mendukung diagnosa. Semua versi dari Vineland terfokus pada apa yang biasa dilakukan individu dan dirancang untuk menilai prilaku adaptif. Data diperoleh berdasarkan observasi dan wawancara orangtua. Tes Vineland mengklasifikasikan empat domain/ranah adaptif utama yaitu ranah komunikasi, ranah ketrampilan sehari-hari, ranah sosialisasi, ranah

ketrampilan motorik yang kemudian disertai dengan komposit perilaku adaptif dan maladaptif. Hasil tes Vineland penyandang autis berada pada kriteria kematangan sosial yang jauh dibawah rata-rata anak seusianya. a. Hubungannya dengan hasil laboratorium Jika autisme dikaitkan dengan kondisi kesehatan umum, ditemukan bahwa ada perbedaan aktivitas serotonin namun tidak begitu jelas terlihat. Namun hasil pemeriksaan EEG menunjukkan abnormalitas. ( DSM IV, 1996 ) b. Hubungannya dengan kondisi kesehatan umum Beberapa simptom kelainan neurologis terlihat pada penyandang autis, seperti refleks yang primitif, keterlambatan penggunaan tangan yang dominan, dsbnya. Kondisi ini berkaitan dengan kondisi kesehatan umum seperti enchepalitis, phenylketonuria, fragile X syndrome, anoxia saat kelahiran dan maternal rubella). Diagnosa Berdasarkan Hasil Pemeriksaan Medis Neurologis Seperti telah dikemukakan terdahulu, factor biologis diperkirakan juga memberikan andil bagi berkembangkany gangguan autisme pada anak. Oleh karena itu untuk mendukung penegakan diagnosa diperlukan pemeriksaan kesehatan dan neurologis yang lengkap dan terpadu. Selain diagnosa autisme, menurut dr. Rudi Sutadi (1998) terdapat juga pengklasifikasian berat-ringannya autisme dengan menggunakan CARS ( Childhood Autisme Rating Scale ). Untuk keperluan ilmiah, klasifikasi ini bermanfaat. Namun disarankan untuk hati-hati dalam penggunaan klasifikasi ringan-sedang-berat ini disebabkan untuk penanganan autis sampai saat ini peringkat tersebut tidak dikaitkan dengan perbedaan prognosis dan intervensi. Intervensi autisme pada klasifikasi manapun tetap sama yaitu intervensi (terutama tata laksana perilaku) yang terpadu dan optimal.

Kehati-hatian penggunaan peringkat ini juga disebabkan pengaruhnya pada orangtua penyandang autisme. Bila anak didiagnosis menderita autisme ringan, dapat menimbulkan kelengahan pada orangtua untuk melaksanakan tatalaksana yang optimal. Sedangkan bagi mereka yang dinyatakan berat, mungkin saja merkea menjadi depresi dan putus asa sehingga tidak berbuat apa-apa pada anak mereka.

Secara detail, menurut DSM IV ( 1995), kriteria gangguan autistik adalah sebagai berikut A. Harus ada total 6 gejala dari (1),(2) dan (3), dengan minimal 2 gejala dari (1) dan masing-masing 1 gejala dari ( 2 ) dan (3) : 1. Kelemahan kwalitatif dalam interaksi sosial, yang termanifestasi dalam sedikitnya 2 dari beberapa gejala berikut ini : a. Kelemahan dalam penggunaan perilaku nonverbal, seperti kontak mata, ekspresi wajah, sikap tubuh, gerak tangan dalam interaksi sosial. b. Kegagalan dalam mengembangkan hubungan dengan teman sebaya sesuai dengan tingkat perkembangannya. c. Kurangnya kemampuan untuk berbagi perasaan dan empati dengan orang lain. d. Kurang mampu mengadakan hubungan sosial dan emosional yang timbal balik. 2. Kelemahan kualitatif dalam bidang komunikasi. Minimal harus ada 1 dari gejala berikut ini: a. Perkembangan berkembang non verbal. b. Bila anak bisa bicara, maka bicaranya tidak digunakan untuk berkomunikasi c. Sering menggunakan bahasa yang aneh, stereotype dan berulang-ulang. d. Kurang mampu bermain imajinatif (make believe play) atau permainan imitasi sosial lainnya sesuai dengan taraf perkembangannya. 3. Pola perilaku serta minat dan kegiatan yang terbatas, berulang. Minimal harus ada 1dari gejala berikut ini : a. Preokupasi terhadap satu atau lebih kegiatan dengan focus yang abnormal/ berlebihan. dan intensitas bahasa lisan ( bicara) terlambat atau sama sekali tidak dan anak tidak mencari jalan untuk berkomunikasi secara

b. Terpaku pada suatu kegiatan ritualistik atau rutinitas. c. Gerakan-gerakan fisik yang aneh dan berulang-ulang seperti menggerakgerakkan tangan, bertepuk tangan, menggerakkan tubuh. d. Sikap tertarik yang sangat kuat/ preokupasi dengan bagian-bagian tertentu dari obyek. B. Keterlambatan atau abnormalitas muncul sebelum usia 3 tahun minimal pada salah satu bidang (1) interaksi sosial, (2) kemampuan bahasa dan komunikasi, (3) cara bermain simbolik dan imajinatif. C. Bukan disebabkan oleh Sindroma Rett atau Gangguan Disintegratif Masa Anak Menurut PPDGJ III F84.0 AutismeMasaKanak Pedoman Diagnostik

Gangguan perkembangan pervasive yang ditandai oleh adanya kelainan dan/ atau hendaya perkembangan yang muncul sebelum usia 3 tahun, dan dengan ciri kelainan fungsi dalam tiga bidang: interaksi social, komunikasi, dan prilaku yang terbatas dan berulang.

Biasanya tidak jelas ada periode perkembangan yang normal sebelumnya, tetapi bila ada, kelainan perkembangan sudah menjadi jelas sebelum usia 3 tahun, sehingga diagnosis sudah dapat ditegakkan. Tetapi gejala-gejalanya (sindrom) dapat di diagnosis pada semua kelompok umur.

Selalu ada hendaya kualitatif dalam interaksi social yang timbale balik (reciprocal social interaction). Ini berbentuk apresiasi yang tidak adekuat terhadapi syarat sosioemosional, yang tampak sebagai kurangnya respons terhadap emosi orang lain dan/ atau kurangnya modulasi terhadap perilaku dalam konteks sosial; buruk dalam menggunakan isyarat social dan integrasi yang lemah dalam perilaku sosial, emosional dan komunikatif; dan khususnya, kurangnya respons timbale balik sosio-emosional.

Demikian juga terdapat hendaya kualitatif dalam komunikasi. Ini berbentuk kurangnya penggunaan keterampilan bahasa yang dimiliki di dalam hubungan sosial; hendaya dalam permainan imaginative dan imitasi sosial; keserasian yang buruk dan kurangnya interaksi timbal balik dalam percakapan; buruknya

keluwesan dalam bahasa ekspresif dan kreativitas dan fantasi dalam proses pikir yang relative kurang; kurangnya respons emosional terhadap ungkapan verbal dan non-verbal orang lain; hendaya dalam menggunakan variasi irama atau penekanan sebagai modulasi komunikatif-, dan kurangnya isyarat tubuh untuk menekankan atau member arti tambahan dalam komunikasi lisan.

Kondisi ini juga ditandai oleh pola perilaku, minat dan kegiatan yang terbatas, berulang dan stereotipik. Ini berbentuk kecenderungan untuk bersikap kaku dan rutin dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari; ini biasanya berlaku untuk kegiatan baru dan juga kebiasaan sehari-hari serta pola bermain. Terutama sekali dalam masa kanak yang dini, dapat terjadi kelekatan yang khas terhadap benda-benda yang aneh, khususnya benda yang tidak lunak. Anak dapat memaksakan suatu kegiatan rutin dalam ritual yang sebetulnya tidak perlu; dapat terjadi preokupasi yang stereotipik terhadap suatu minat seperti tang-gal, rute atau jadwal; sering terdapat stereotipi motorik; sering menunjukkan minat khusus terhadap, segi-segi nonfungsional dari benda-benda (misalnya bau atau rasanya); dan terdapat penolakan terhadap perubahan dari rutinitas atau dalam detil dari lingkungan hidup pribadi(seperti perpindahan mebel atau hiasan dalam rumah).

Semua tingkatan IQ dapat ditemukan dalam hubungannya dengan autisme, tetapi pada tiga perempat kasus secara signifikan terdapat retardasi mental.

F84.1 AutismeTakKhas Pedoman Diagnostik

Gangguan perkembangan pervasif yang berbeda dari autism dalam hal usia onset maupun tidak terpenuhinya ketiga criteria diagnostik. Jadi kelainan dan atau hendaya perkembangan menjadi jelas untuk pertama kalinya pada usia setelah 3 tahun; dan/ atau tidak cukup menunjukkan kelainan dalam satu atau dua dari tiga bidang psikopatologi yang dibutuhkan untuk diagnosis autisme (interaksi social timbalbalik, komunikasi, dan perilaku terbatas, stereotipik, dan berulang) meskipun terdapat kelainan yang khas dalam bidang lain.

Autisme tak khas sering muncul pada individu dengan retardasi mental yang berat,

yang sangat rendah kemampuannya, sehingga pasien tidak mampu menampakkan gejala yang cukup untuk menegakkan diagnosis autisme; Ini juga tampak pada individu dengan gangguan perkembangan yang khas dari bahasa reseptif yang berat. Karakteristik fisik Penampilan Antara usia 2 dan 7 tahun, mereka cenderung lebih pendek dibandingkan populasi normal. Tangan Dominan. Banyak anak autistik mengalami kegagalan laterasi. Yaitu, mereka tetap ambidekstrosus pada suatu usia saat dominansi serebaral ditegakkan pada anak normal. Anak autuistik juga mengalami insidensi tinggi dermatoglifik yang abnormal. Penyakit Fisik Penyerta Anak-anak gangguan autistic yamg muda memiliki insidensi yang agak lebih tinggi mengalami infeksi saluran pernafasan bagian atas, bersendawa yang berlebihan, kejang demam, konstipasi, dan gerakan usus yan kendur dibandingkan control. Banyak anak autistic bereaksi secara berbeda terhadap penyakit dibandingkan anak normal, anakanak autistic mungkin tidak demam saat terkena infeksi, tidak mengeluh sakit secara verbal dan tidak menunjukkan secara non-verbal, dan tidak menunjukkan malaise pada anak yang sakit. Karakteristik fisik Gangguan Kualitatif Pada Interaksi Sosial Semua anak autistic gagal menunjukkan keakaraban yang lazimnya terhdap orang tua mereka dan orang lain. Gangguan Komunikasi Dan Bahasa Deficit dan penyimpangan yang jelas dalam perkembangan bahasa adalah salah satu kriteria utama untuk mendiagnosis gangguan autistik Perilaku Stereotipik

Aktifitas dan permainan anak autistic jika ada, adalah kaku, berulang dan monoton. Anak autis seringkali memutarkan. Membanting, dan membariskan bendabenda dan menjadi terlekat pada benda mati. Ketidakstabilan Mood dan Afek Beberapa anak autistic menunjukkan perubahan emosinal, dengan ledakan tertawa atau tangisan tanpa terlihat alasan dan tidak mengekspresikan pikiran yang sesuai dengan afek Respon Terhadap Stimuli Sensorik Anak autis mungkin responsive secara berlebihan atau kurang responsive terhadap stimuli sensorik. (suara,nyeri) Gejala Perilaku Lain Hiperkinesis sering, hipokinesis jarang

Fungsi intelektual Kira-Kira 40 persen anakanak dengan autisme infantil memiliki nilai inteligensia (I.Q.) di bawah 50 sampai 55 (retardasi mental sedang, berat, atau sangat berat); 30 persen memiliki nilai 50 sampai Kira-Kira 70 (retardasi mental ringan), dan 30 persen memiliki nilai 70 atau lebih. Penelitian epidemiologis dan klinis menunjukkan bahwa risiko untuk gangguan autistik meningkat saat I.Q.menurun.

Pemeriksaan Fisik 1. Melihat riwayat medis, dari kehamilan, persalinan dan kesehatan bayi. 2. Pemeriksaan antropometri (lingkar kepala). 3. Pemeriksaan kemampuan motorik. 4. Refleks. 5. Penggunaan tangan

Pemeriksaan Penunjang 1. MRI dan EEG tidak memberi gambaran yang khas tentang penyandang autis. 2. Jumlah neurotransmitter pada penyandang autisme berbeda dari orang normal, dimana sekitar 30-50% pada penderita autisme terjadi peningkatan jumlah serotonin dalam darah.

Terapi Tujuan terapi adalah menurunkan gejala perilaku dan membantu perkembangan

fungsi yang terlambat, rudimenter, atau tidak ada, seperti keterampilan bahasa dan merawat diri sendiri. Disamping itu, orang tua, yang sering kecewa, memerlukan bantuan dan konseling. Terapi harus intensif dan terpadu Secara formal sebaiknya 4 8 jam sehari Seluruh keluarga harus terlibat untuk memicu komunikasi dengan anak Kerjasama tim : psikiater, psikolog, neurolog, dokter anak, terapis bicara dan pendidik Autisme tidak dapat sembuh dengan sempurna, terapi hanya bersifat meningkatkan kualitas hidup melalui peningkatan perkembangan yang semula tidak dimiliki. Terapi-terapi tersebut antara lain : 1) Terapi Medikamentosa Beberapa terapi medikamentosa yang dapat diberikan adalah : Haloperidol Suatu obat antipsikotik yang mempunyai efek meredam psikomotor, biasanya digunakan pada anak yang menampakkan perilaku temper tantrum yang tidak terkendali sertamempunyai efek lain yaitu meningkatkan proses belajar biasanyadigunakan dalam dosis 0,20 mg Fenfluramin Suatu obat yang mempunyai efek mengurangi kadar serotonin darah yang bermanfaat pada beberapa anak autisme

Naltrexone Merupakan obat antagonis opiat yang diharapkan dapat menghambat opioid endogensehingga mengurangi gejala autisme seperti mengurangi cedera pada diri sendiri dan mengurangi hiperaktifitas. Clompramin Merupakan obat yang berguna untuk mengurangi stereotipik, konvulsi, perilaku ritual dan agresifitas, biasanya digunakan dalam dosis 3,75 mg Lithium Merupakan obat yang dapat digunakan untukmengurangi perilaku agresif dan mencederai diri sendiri Ritalin Untuk menekan hiperaktifitas Risperidon Dengan dosis 2 x 0,1 mg telah dapat mengendalikan perilaku dan konvulsi.

2) Terapi Psikologis Intervensi difokuskan pada peningkatan kemampuan bahasa dan komunikasi, self help dan perilaku sosial serta mengurangi perilaku yang tidak dikehendaki seperti melukai diri sendiri/self mutilation, temper tantrum dengan penekanan pada peningkatan fungsi individu dan bukan menyembuhkan dalam arti

mengembalikan anak autis ke posisi normal Bisa dengan pemberian mainan bervariasi dengan tujuan mengurangi kekakuan Memberikan stimulasi spesifik dan latihan untuk mengkompensasikan

keterlanbatan perkembangan secara menyeluruh Mencegah timbulnya gangguan sekunder Cara-cara tersebut hanya dapat dilakukan pada anak autis dengan lingkungan yang terstruktur dan teratur dengan baik. Anak autis memiliki pola berpikir yang berbeda, mereka mengalami kesulitan untuk memahami lingkungannya sehingga harus diciptakan lingkungan terstruktur, antara lain dengan :

Keteraturan waktu dan tempat Memberi stimulasi dan pelatihan melalui berbagai aspek yang sesuai dengan minat yang dimiliki masing-masing anak Pengajaran bertahap dan menggunakan alat peraga Dilakukan secara individual/khusus Pemberian pengertian kepada orang tua tentang kondisi dan bersikap menerima serta dilatih untuk dapat melakukan terapi sendiri terhadap anak mereka

3) Terapi Wicara Melalui pendekatan behaviouris-model operant conditioning pelatihan dengan proses pemberian reinforcement dan meniru vokalisasi terapis

4) Fisioterapi Pemberian terapi ini berfungsi merangsang perkembangan motorik dan kontrol tubuh.

5) Alternatif Terapi Lainnya a. Musik : menyanyi, menari mengikuti irama dan memainkan alat musik. Berguna untuk mengekspresikan diri b. Son Rise Program : program ini didasarkan pada sikap menerima dan mencintai tanpa syarat pada anak autis. Latihan dan stimulasi yang intensif dapat menghasilkan perkembangan pada anak tanpa adanya tanda-tanda autis c. Program Fasilitas Komunikasi : merupakan metode penyediaan dukungan fisik, misalnya papan alphabet, papan gambar, mesin ketik atau komputer d. Terapi Vitamin : pemberian vitamin B6 dalam dosis tinggi yang dikombiasikan dengan magnesium, mineral dan vitamin lainnya e. Diet Khusus/Dietary Intervention : disesuaikan dengan cerebral allergies yang diderita pada penyandang autis. Beberapa terapi lain yang dapat digunakan : 1. Edukasi : memberi pendidikan kognitif secara sederhana dan praktis 2. Okupasi : dengan cara melatih gerakan-gerakan motorik otot, misalnya membuka baju

3. Bicara : pemberian stimulus tertentu agar mendorong anak untuk berbicara 4. Obat-obatan : memberi obat untuk menurunkan hiperaktivitas, stereotipik, menarik diri, kegelisahan, afek yang labil, misalnya obat penenang 5. Makan : pemberian gizi yang cukup agar perkembangan sel tubuh tidak terganggu

Penanganan / intervensi terapi pada penyandang autisme harus dilakukan dengan intensif dan terpadu. Terapi secara formal sebaiknya dilakukan antara 4-8 jam sehari. Selain itu seluruh keluarga harus terlibat untuk memacu komunikasi dengan anak. Penanganan penyandang autisme memerlukan kerjasama tim yang terpadu yang berasal dari berbagai disiplin ilmu antara lain psikiater, psikolog neurolog, dokter anak, terapis bicara dan pendidik. Beberapa terapi yang harus dijalankan antara lain : a. Terapi medikamentosa b. Terapi psikologis c. Terapi wicara d. Fisioterapi Terapi Medikamentosa Pemberian obat pada anak harus didasarkan pada diagnosis yang tepat, pemakaian obat yang tepat, pemantauan ketat terhadap efek samping dan mengenali cara kerja obat. Perlu diingat bahwa setiap anak memiliki ketahanan yang berbeda-beda terhadap efek obat, dosis obat dan efek samping. Oleh karena itu perlu ada kehati-hatian dari orang tua dalam pemberian obat yang umumnya berlangsung jangka panjang. Saat ini pemakaian obat diarahkan untuk memperbaiki respon anak sehingga diberika obat-obat psikotropika jenis baru seperti obat-obat antidepressan SSRI (Selective Serotonin Reuptake Inhibitor) yang bisa memberikan keseimbangan antara

neurotransmitter serotonin dan dopamine. Yang diinginkan dalam pemberian obat ini adalah dosis yang paling minimal namun paling efektif dan tanpa efek samping. Pemakaian obat akan sangat membantu untuk memperbaiki respon anak terhadap

lingkungan sehingga ia lebih mudah menerima tata laksana terapi lainnya. Bila kemajuan yang dicapai cukup baik, maka pemberian obat dapat dikurangi bahkan dihentikan. Terapi Psikologis Dalam penanganan autisme, seringkali perkembangan kemampuan berjalan lambat dan mudah hilang. Umumnya intervensi difokuskan pada meningkatkan kemampuan bahasa dan komunikasi, self-help dan perilaku sosial dan mengurangi perilaku yang tidak dikehendaki seperti melukai diri sendiri ( self mutilation ), temper tantrum dengan penekanan pada peningkatan fungsi individu dan bukan menyembuhkan dalam arti mengembalikan penyandang autis ke posisi normal. Rutter membuat pendekatan yang komprehensif dalam intervensi autismee yang memliki tujuan : membantu perkembangan kognitif, bahasa dan sosial yang normal meningkatkan kemampuan belajar anak autistik mengurangi kekakuan dan perilaku stereotype dengan meningkatkan interaksi penyandang autis dengan orang lain dan tidak membiarkannya hidup sendiri . Interaksi yang kurang justru akan menyebabkan munculnya perilakuperilaku yang tidak dikehendaki. Dalam hal ini pemberian mainan yang bervariasi juga dapat mengurangi kekakuan ini. mengurangi perilaku maladaptive seperti temper tantrum dan melukai diri sendiri mengurangi stress pada keluarga penderita autisme Selanjutnya, Lieke Van Sleeuwen ( 1996 ) menyatakan intervensi psikologis anak-anak autistic harus terfokus pada : memberikan stimulasi spesifik dan latihan untuk mengkompensasikan keterlambatan perkembangan secara menyeluruh memutuskan atau mengurangi perilaku yang sulit ditangani oleh lingkungan yang menghambat proses belajar sosial dan pendidikan mencegah timbulnya gangguan sekunder yang mungkin muncul sebagai efek dari gangguan utama. Ketiga hal ini hanya dapat dilaksanakan pada lingkungan yang sangat terstruktur dan teratur dengan baik. Anak autistik memiliki pola berpikir yang berbeda, mereka

mengalami kesulitan memahami lingkungannya. Oleh karena itu memberikan lingkungan terstruktur merupakan titik awal dalam proses intervensi penyandang autis. Hal ini dapat dilakukan dengan cara sbb : a. Keteraturan waktu dan tempat yaitu jadwal harian yang tetap dan ruang yang pasti. Namun tidak berarti bahwa segala sesuatu harus terjadi dengan cara yang sama. Perubahanperubahan kecil juga diperlukan agar anak autis dapat meningkatkan fleksibilitas mereka. b. Berhubung adanya kesulitan berpikir dan bertingkah laku pada anak autis, maka perlu merangsang dan melatih anak melalui berbagai aspek yang disesuaikan dengan minat yang dimiliki anak. c. Pengajaran dilakukan secara bertahap dan bila memungkinkan menggunakan alat peraga d. Proses pendidikan berlangsung secara individual ( khusus ). Anak autis tidak memiliki ketrampilan sosial yang diperlukan untuk belajar dalam situasi kelompok. Oleh karena itu, pendekatan individual diberikan pada anak termasuk didalamnya individual play training. Training bermain ini merupakan terapi yang mengajari anak bermain dan membimbing anak ke dalam berbagai kemungkinan fungsional suatu mainan. Contohnya seperti sebuah mobil tidak hanya merupakan benda dengan roda yang berjalan tetapi juga dapat disetir dan mengangkut orang dan benda-benda lain. Seperti halnya Rutter yang menekankan perlunya mengatasi stress pada keluarga, Sleeuwen ( 1996 ) juga menekankan pentingnya konseling keluarga. Setelah seorang anak didiagnosa autisme, adalah penting bahwa tidak hanya anak tersebut yang mendapatkan pertolongan, namun juga orang tua. Orang tua perlu diberikan pengertian mengenai kondisi anak dan mampu menerima anak mereka yang menderita autis. Mereka juga dilibatkan dalam proses terapi ( Home training ). Konsep yang ada dalam home training ini adalah orang tua belajar dan dilatih untuk dapat melakukan sendiri terapi yang dilakukan psikolog/terapis. Terapi tidak hanya dilakukan oleh terapis tetapi juga oleh keluarga di rumah. Terapi yang intensif akan meminimalisir kemungkinan hilangnya kemampuan yang telah dilatih dan dikuasai anak. Terapi Wicara

Umumnya hampir semua penyandang autisme menderita gangguan bicara dan berbahasa. Oleh karena itu terapi wicara pada penyandang autisme merupkan keharusan. Penanganannya berbeda dengan penderita gangguan bicara oleh sebab lain. Salah seorang tokoh yang mengembangkan terapi bicara ini adalah Lovaas pada tahun 1977 yang menggunakan pendekatan behaviouris - model operant conditioning. Anak yang mengalami hambatan bicara dilatih dengan proses pemberian reinforcement dan meniru vokalisasi terapis. Rutter juga membahas mengenai terapi bicara dalam upaya meningkatkan kemampuan komunikasi anak autis. Ia membuat table Promotion of Language Development yang menerangkan alur kebutuhan dan masalah perkembangan bahasa anak autis disertai pemecahan masalah yang dapat dilakukan sebagai berikut :

TABEL I : Promotion of language Development Kebutuhan 1. Perubahan sosial Masalah isolasi sosial kurang interaksi timbal balik Pemecahan Perencanaan interaksi Peningkatan kemampuan sosial Latihan Interaksi timbal balik terstruktur 2. Komunikasi sosial Kegagalan menggunakan bahasa sosial 3. Kapasitas linguistik Tidak berkapasitas Latihan Pemberian Penguatan Fokus pd komunikasi Latihan langsung Menggunakan tanda alternatif lainnya

Fisioterapi Pada anak autisme juga diberikan fisioterapi yang berfungsi untuk merangsang perkembangan motorik dan kontrol tubuh. Alternatif terapi lainnya Selain itu ada beberapa terapi lainnya yang menjadi alternatif penanganan penyandang autis menurut pengalaman Sleeuwen ( 1996 ) , yaitu : a. Terapi musik Meliputi aktivitas menyanyi, menari mengikuti irama dan memainkan alat musik. Musik dapat sangat bermanfaat sebagai media mengekspresikan diri, termasuk pada penyandang autis. b. Son- rise program Program ini berdasarkan pada sikap menerima dan mencintai tanpa syarat pada anak-anak autistik. Diciptakan oleh orangtua yang anaknya didiagnosa menderita autisme tetapi karena program latihan dan stimulasi yang intensif dari orangtua anak dapat berkembang tanpa tampak adanya tanda-tanda autistik. c. Program Fasilitas Komunikasi

Meskipun sebenarnya bukan bentuk terapi, tetapi program ini merupakan metode penyediaan dukungan fisik kepada individu dalam mengekspresikan pikiran atau ideidenya melalui papan alfabet, papan gambar, mesin ketik atau komputer. d. Terapi vitamin Penyandang autis mengalami kemajuan yang berarti setelah mengkomsumsi vitamin tertentu seperti B 6 dalam dosis tinggi yang dikombinasikan dengan magnesium, mineral dan vitamin lainnya. e. Diet Khusus ( Dietary Intervention) yang disesuaikan dengan cerebral allergies yang diderita penyandang autis.

Perjalanan Penyakit Dan Prognosis Gangguan autistik memiliki perjalanan penyakit yang panjang dan prognosis yang terbatas. Beberapa anak autistik menderita kehilangan semua atau beberapa bicara yang sebelumnya. Hal tersebut paling sering terjadi antara usia 1 dan 24 bulan. Sebagai aturan umum, anak-anak autistik dengan IQ diatas 70 dan mereka yang menggunakan bahasa komunikatif pada usia 5 sampai 7 tahun memiliki prognosis yang terbaik. Penelitian pada orang dewasa menunjukkan bahwa kira-kira dua pertiga orang dewasa autistik tetap mengalami kecacatan parah dan hidup dalam ketergantungan penuh atau setengah tergantung, baik dengan sanak saudara atau dalam institusi jangka panjang. Hanya 1 atau 2 persen yang mencapai status normal dan mandiri dengan pekerjaan yang mencukupi, dan 5 sampai 10 persen mencapai status normal ambang. Prognosis membaik jika lingkungan rumah suportif dan mampu memenuhi kebutuhan anak tersebut yang sangat banyak. Walaupun ditemukan penurunan gejala pada banyak kasus, mutilasi diri yang parah atau agresifitas dan regresi dapat berkembang pada kasus lain. Kira-kira 4 sampai 32 persen memiliki kejang grand mal pada masa anak-anak akhir atau masa remaja, dan kejang memiliki pengaruh buruk untuk prognosis.