Anda di halaman 1dari 14

Sistem Pencernaan Ada dua bagian dari sistem pencernaan, saluran pencernaan dan organ pencernaan.

Saluran pencernaan memanjang dari mulut ke anus. Saluran ini terdiri dari rongga mulut, faring, kerongkongan, lambung, usus kecil, dan usus besar. Pencernaan terjadi dalam perut, rongga mulut, dan usus kecil; penyerapan nutrisi yang paling dibutuhkan terjadi di usus kecil. Materi yang tidak bisa dicerna terutama selulosa, dikeluarkan melalui usus besar(kolon). hati, kandung ini, namun Organ tambahan dari pencernaan adalah gigi, empedu, dan pankreas. Pencernaan tidak kontribusi sesuatu

lidah, kelenjar ludah, terjadi dalam organ

masing-masing memberikan

untuk proses pencernaan.

Tipe pencernaan

Makanan

yang

kita makan dipecah dalam pencernaan kimia.

dua proses

komplementer

: pencernaan mekanik dan

Pencernaan mekanis adalah

menghancurkan makanan menjadi potongan-potongan yang lebih kecil. Mengunyah merupakan contoh dari hal ini. Karena sehingga lebih banyak permukaan makanan dipotong menjadi lebih kecil, untuk tindakan enzim pencernaan. kimiawi untuk mengurai yang Tugas partikel kompleks

enzim pencernaan adalah pencernaan secara makanan di mana

molekul kimia

diubah menjadi bahan kimia yang lebih sederhana yang dapat dimanfaatkan tubuh. Enzim bersifat spesifik untuk mencerna lemak, protein, atau

molekul makanan karbohidrat masing-masing berbeda.Sebagai contoh,enzim pencerna enzim, hanya bisa mencerna enzim,bukan karbohidrat ataupun lemak. Setiap enzim diproduksi oleh organ

pencernaan tertentu, fungsi dan letak tertentu. Namun, tempat enzim diprouksi bukan berarti tempat enzim itu bekerja. Tiga jenis zat organik yang ditemukan dalam makanan adalah karbohidrat, protein, dan lemak. Masing-masing molekul kompleks dicerna menjadi substansi yang jauh lebih sederhana yang dapat digunakan tubuh. Karbohidrat, seperti pati dan disakarida, dicerna menjadi monosakarida seperti menjadi asam amino, glukosa, fruktosa, dan

galaktosa. Protein dicerna

dan lemak dicerna menjadi

asam lemak dan gliserol.Bagian dari makanan yang juga dicerna selama proses pencernaan, adalah vitamin, mineral, dan air.

A. Rongga Mulut

Makanan memasuki rongga mulut (atau rongga bukal) melalui batas rongga mulut yang keras dan langit lunak

mulut. Batasdan

superior; pipi lateral;

lantai mulut inferior. dalam rongga mulut adalah gigi dan lidah dan bukaan dari saluran-saluran kelenjar ludah. Rongga mulut dilapisi oleh mukosa mulut yang

memiliki epitel skuamosa (seperti permukaan

berlapis.

Hanya daerah yang

terkena abrasi parah berlawanan

superior lidah dan

permukaan yang

dari palatum keras, bagian dari langit - langit mulut) ditutupi oleh lapisan sel-sel keratin. Lapisan epitel dari pipi, bibir, dan permukaan inferior dari lidah relatif tipis,

nonkeratin, dan halus. Meskipun penyerapan nutrisi tidak terjadi dalam rongga mulut, mukosa lebih rendah daripada lidah cukup tipis dan memiliki pembuluh darah yang cukup untuk memungkinkan penyerapan secara cepat dari lemak obat terlarut. Nitrogliserin dapat diberikan melalui rute ini untuk mengobati serangan angina akut. Kita dapat menyimpulkan fungsi rongga mulut sebagai berikut: 1. Penguraian bahan sebelum menelan 2. Pengolahan mekanik melalui tindakan gigi, lidah, dan permukaan langit-langit 3. Pencampuran dengan lendir dan sekresi kelenjar ludah dan

4. Pencernaan terbatas karbohidrat dan lipid

B. Gigi

Fungsi gigi, tentu saja, mengunyah. Ini adalah proses penghalusan makanan secara mekanis menjadi potongan kecil dan mencampurnya dengan air liur. Seorang individu memiliki dua set gigi: gigi susu dan permanen. Gigi susu mulai tumbuh keluar dari gusi di sekitar usia 6 bulan, dan set dari 20 gigi biasanya tumbuh lengkap pada usia 2 tahun. gigi-gigi secara bertahap tanggal dan diganti oleh

gigi permanen, yang

pertama adalah geraham

yang

muncul sekitar

usia 6 tahun. Sebuah set lengkap gigi permanen terdiri dari 32 gigi; jenis gigi gigi seri, taring, premolar dan molar.Gigi bungsu adalah gigi molar ketiga pada kedua sisi tulang rahang masing-masing. Pada beberapa orang, gigi bungsu mungkin tidak muncul dari tulang rahang karena tidak ada ruang untuk mereka di sepanjang garis gusi. Gigi bungsu ini memberikan tekanan pada akar molar kedua. Dalam kasus tersebut, ekstraksi gigi bungsu kerusakan struktur gigi. mungkin diperlukan untuk mencegah

Mahkota yang terlihat di atas gusi (gingiva). Akar tertutup dalam soket di mandibula atau maxillae. Membran periodontal membatasi tulang-seperti jangkar gigi. Lapisan terluar soket dan menghasilkan semen

mahkota adalah enamel, yang dibuat

oleh sel yang disebut ameloblasts. Enamel menyediakan permukaan mengunyah yang keras dan lebih tahan terhadap kerusakan dibandingkan bagian lain dari gigi. Bagian dalam enamel adalah dentin, yang sangat mirip dengan tulang dan diproduksi oleh sel yang disebut odontoblasts. Dentin juga membentuk akar

gigi. Bagian terdalam gigi adalah rongga pulp, yang berisi pembuluh darah dan ujung saraf dari saraf trigeminal (kranial 5). Erosi lapisan enamel dan dentin oleh

asam bakteri (karies gigi atau gigi berlubang)dapat menyebabkan invasi bakteri dari rongga pulp dan sakit gigi yang sangat menyakitkan.

C. Lidah

Lidah terbuat dari otot rangka yang dipersarafi oleh saraf hypoglossal (kranial12). Pada permukaan atas lidah adalah proyeksi kecil yang disebut papila,sebagian besar memiliki tusan/kuncup perasa. Saraf sensorik untuk perasa juga dipersarafi oleh saraf kranial: facial (7) dan glossopharingeus (9). Seperti yang Anda ketahui, rasa rasa adalah penting fungsi lain juga. karena itu membuat makan menyenangkan, tapi lidah memiliki

Mengunyah menjadi efisien karena aksi lidah dalam menjaga makanan antara gigi dan mencampurnya dengan air liur. Pengangkatan lidah adalah langkah pertama dalam menelan. Ini adalah tindakan alami, di mana lidah berkontraksi dan memenuhi

perlawanan

dari palatum

durum. Massa makanan,

bolus, dengan

demikian

didorong mundur ke arah faring.

D. Kelenjar Ludah

Sekresi

air

liur

di

rongga oleh tiga

mulut, diproduksi

pasang kelenjar ludah. Kelenjar parotis terletak di bawah dan depan

telinga. Kelenjar

submandibula (juga

disebut submaxillary) berada di sudut posteriormandibula, dan kelenjar sublingual berada bawah dasar di

mulut. Setiap kelenjar

memiliki setidaknya satu saluran yang membawa air liur untuk rongga

mulut.Sekresi air liur terus menerus, tapi jumlahnya bervariasi dalam situasi yang berbeda. Kehadiran makanan (atau

benda apa pun) di dalam mulut meningkatkan sekresi air liur. Ini merupakan respon parasimpatis dimediasi oleh saraf facial dan glossopharingeus. Melihat atau mencium makanan juga meningkatkan sekresi air liur. Stimulasi simpatis dalam situasi stres menurun sekresi, membuat mulut kering dan sulit menelan.

Air liur pada umumnya berupa air yang penting untuk melarutkan makanan untuk mencicipi dan untuk membasahi makanan untuk menelan. Enzim pencernaan dalam air liur adalah amylase, yang memecah pati menjadi rantai yang lebih

pendek dari molekul glukosa, atau maltosa, disakarida suatu. Sebagian besar dari kita, bagaimanapun, tidak tindakan amilase untuk amilase dari mengunyah makanan benar-benar efektif. Seperti tersedia kita cukup yang akan lama untuk Anda lihat,

pankreas juga

untuk mencerna pati.

Air liur dibuat dari plasma darah dan dengan demikian mengandung banyak bahan kimia yang ditemukan dalam plasma. Banyak difokuskan pada pendeteksian dalam air liur tanda kimiawi untuk penyakit seperti kanker, dengan objek air liur daripada menggunakan untuk tes diagnostic.

E. Faring Oropharynx dan laryngopharynx adalah saluran makanan yang menghubungkan rongga mulut dan kerongkongan. Pencernaan tidak terjadi alam faring, fungsinya hanyalah menelan, gerakan mekanik dari makanan. Ketika bolus makanan didorong oleh lidah, konstriktor otot-otot faring berkontraksi sebagai bagian dari reflex menelan. Pusat reflex untuk menelan berasal dari medulla, yang mengkoordinasi banyak tindakan yang terjadi: penyempitan kerongkongan, penghentian pernapasan, ketiggian langit-langit lunak untuk memblokir nasopharynx, ketinggian laring dan penutupan epiglottis, dan peristaltic dari esophagus.

Seperti

yang

Anda

lihat, proses

menelan agak rumit,

tapi karena refleks kita

tidak harus berpikir untuk membuat hal itu terjadi dengan benar. Berbicara atau tertawa saat makan, bagaimanapun, dapat mengganggu refleks dan menyebabkan makanan melalui"saluran yang salah," laring. Ketika itu terjadi, reflex

batuk biasanya efektif dalam membersihkan jalan napas.

F. Kerongkongan Kerongkongan adalah tabung yang tersusun dari otot yang membawa makanan dari faring ke lambung;pencernaan tidak terjadi di sini. Peristaltik esophagus mendorong makanan di satu arah dan memastikan bahwa makanan sampai ke lambung bahkan jika tubuh dalam keadaan horizontal atau terbalik, pada persimpangan dengan perut, lumen (rongga) dari kerongkongan dikelilingi oleh esophagus bagian bawah sfingter (Lower Esophageal Sphincter atau untuk cadangan jantung sfingter), sebuah otot

polos melingkar. LES berelaksasi maka kontraksi untuk mencegah

mengizinkan makanan masuk perut, dari isi perut. Jika LES tidak

menutup sepenuhnya, cairan lambung mungkin memercik ke dalam kerongkongan, ini adalah kondisi yang kita sebut sakit maag, atau gastro esophageal reflux disease (GERD).Kebanyakan orang mengalami sakit maag sekali-sekali, dan itu tidak nyaman, tetapi GERD kronis lebih serius. Lapisan rusak, esofagus tidak dapat

menahan aksi korosif asam lambung

dan akan

mungkin mengakibatkan

perdarahan atau bahkan lubang.Obat-obatan tersedia untuk mengobatikondisi ini.

G. Lambung Lambung terletak di kuadran kiri atas rongga perut, sebelah kiri hati dan depan limpa. Meskipun sebagian dari sistem pencernaan berupa saluran atau tabung, lambung tidak berupa tabung, melainkan kantung kecil yang memanjang dari kerongkongan ke usus kecil. Karena berbentuk kantung, lambung adalah penampung makanan, sehingga

pencernaan yang dikeluarkan secara bertahap dan kita tidak usah makan terusmenerus.Kedua proses pencernaan, mekanik dan kimia berlangsung di lambung.

Cardiac orifice adalah pembukaan kerongkongan, dan fundus adalah bagian atas pembukaan ini.Badan lambung adalah bagian tengah yang besar, dibatasi oleh

lengkungan lateral yang lebih besar dan lengkungan medial yang lebih rendah.Pilorus berdekatan dengan duodenum dari usus kecil dan sfingter pilorus mengelilingi persimpangan kedua organ. Fundus dan sebagian besar area penyimpanan, merupakan tempat pencernaan.

Ketika perut kosong, mukosa berkerut atau terlipat.Lipatan ini disebut rugae, mereka memipihkan perut sebagaimana mereka diisi dan memungkinkan pengembangan

tanpa merobeknya. Lubang kelenjar lambung terdiri dari beberapa jenis sel; sekresi kolektif tersebut disebut cairan lambung.Sel sel mucus menghasilkan lender yang melapisi lapisan lambung an membantu mencegah erosi oleh asam lambung.Sel utama mensekresikan pepsinogen, zat aktif dari sebuah enzim pepsin. Sel parietal menghasilkan asam klorida (HCL);sel-sel ini memiliki enzim yang disebut pompa proton, yang mengeluarkan ion ke dalam rongga perut. Ion dan bersatu

dengan ion yang telah menyebar dari sel parietal untuk membentuk HCL dalam lumen lambung.HCl mengubah pepsinogen menjadi pepsin kemudian memulai pencernaan protein untuk polipeptida, dan juga mengeluarkan cairan lambung dengan pH 1 sampai 2. pH yang sangat asam ini diperlukan untuk mengaktifkan pepsin dan membunuh mikroorganisme yang banyak masuk ke dalam perut.Sel parietal juag mengeluarkan factor intrinsik, yang diperlukan untuk penyerapan vitamin B12.Sel enteroendokrin yang disebut G cells mensekresikan hormone gastrin.

Cairan lambung disekresikan dalam jumlah kecil saat melihat atau mencium makanan.Ini adalah respon parasimpatis yang memastikan bahwa cairan lambung akan keluar saat mekanisme pencernaan.Kehadiran makanan di lambung

menyebabkan sel mensekresikan gastrin, hormone yang merangsang sekresi cairan lambung dalam jumlah besar.

Lapisan otot lambung terdiri dari tiga lapisan otot polos: melingkar, longitudinal, dan lapisan miring. Ketiga lapisan tersebut dipersarafi oleh myenteric plexuses dari sistem

saraf enteric. Impuls stimulasi dilakukan oleh saraf vagus (cranial10) dan membantu pencernaan mekanik dengan efisien untuk mengubah makanan menjadi cairan kental yang disebut chyme. Pyloric sphincter biasanya berkontraksi ketika perut mencerna makanan;saat rileksasi memungkinkan chyme masuk ke dalam duodenum. Pyloric sphincter ini kemudian berkontraksi lagi untuk mencegah cadangan usus masuk ke dalam lambung.

Daftar Pustaka Martini.Fundamental of Anatomy & Physiology Fifth Edition C.Sanlon, Valerie.Essentiasl of Anatomy and Physiology Fifth Edition, New York: F. A. Davis Company Anonim (2011).Anatomi Lidah.From http://withealth.net/id/tongue-anatomy, 12 September 2011 6:56:14 AM Bastoos (2010).Mengapa kita bisa merasakan pedas,padahal tidak ada reseptor pedas pada lidah kita ??.From http://www.kaskus.us/showthread.php?t=6421152, 12 September 2011 6:59:36 AM Anonim(2011).Lambung.From http://id.wikipedia.org/wiki/Lambung, 12 September 2011, 7:27:07 PM Anonim(2011).Kelenjar Liur.From http://id.wikipedia.org/wiki/Kelenjar_liur, 18 September 2011 9:08:40 PM