Anda di halaman 1dari 4

LAPORAN PRAKTIKUM TOPIK:Manipulasidanpenetapanwaktu setting material cetakalginat GROUP: 12 NO 1 2 3 4 Nama YuliFaramita Sari Devi Maylani Castro Riana Sakti

DhinarRahmadatun TanggalPraktikum: 7 Maret 2012 No.Mhs. 10/305023/KG/08776 10/305066/KG/08778 10/305094/KG/08780 10/305107/KG/08782

PEMBIMBING:Drg. DyahIrnawati, MS.

1. HasilPraktikum No. 1 2 3 4 5 Sampelke 1 2 3 4 5 Waktu setting (detik) 105 100 95 100 91

Rata-Rata

98,2

Data pengamatan No 1 2 3 4 5 6 Keterangan Waktupengadukan Waktu setting W/P ratio Suhu Air SuhuRuang KelembabanRuang SaatPraktikum 30 detik 98,2 detik 31ml/13gr 29 C 290C 81%
0

PersyaratanProdusen/Pabrik 20-30 detik 180 detik 40ml/16,8gr 230C 4-250C

2. Pembahasan Dari hasil praktikum kelompok kami, diperoleh waktu setting material cetak alginate lebih cepat dibandingkan dengan standar dari pabrik.Rata-rata waktu setting material cetak alginate dari 5 percobaan didapat sekitar 98,2detik. Sedangkan standar menurut pabrik adalah 180 detik. Sebenarnya dalam kasus praktikum kelompok kami ini, menurut Gurkeeratsingh(2007) dalam bukunya textbook of orthodontics, waktu kerja alginate tergantung pada apakah bahan tersebut ditetapkan sebagai regular set atau fast set. Secara umum, alginat yang mengalami fast set menunjukkan waktu kerja 1,5 sampai 2 menit. Sedangkan pada regular set biasanya memiliki waktu kerja 3 menit.Waktu setting menurut ADA no. 18 untuk material cetak alginat regular set-nya tidak kurang dari 2 menit.Waktu setting harus minimal 15 detik lebih lama dari working time yang ditentukan oleh pabrik. Perbandingan regular dan fast set alginat Regular set Mixing time (menit) Working time (menit) Setting time (menit) 1 3 4,5 1 4,5 Fast set 0,75 1,252 12

Sementara

itu,

menurut

John

Manappallil

dalam

bukunya

Basic

Dental

Materials,menjelaskan bahwa untuk mixing time alginate fast set yaitu 45 detik, sedangkan untuk regular setselama 60 detik. Untuk waktu kerja alginate fast setyaitu 85 detik, untuk alginat yang regular set selama 120 detik. Waktu setting alginate fast setantara 1 sampai 2 menit, dan untuk alginat regular set antara 2 sampai 4,5 menit.Ia juga menjelaskan, setting time alginate dapat dikontrol. Idealnya setting time adalah 3-4 menit pada suhu ruangan 200C. Waktu setting terkontrol dengan baik jika ditambahkan dengan retarder. Dapat juga dikontrol dengan mengatur suhu dalam air yang digunakan untuk mencampur alginat.Jika suhu airnya lebih rendah(dingin) maka waktu settingnya lebih lama, dan sebaliknya, jika suhu air lebih tinggi (panas) maka waktu settingnya lebih cepat. Dari ulasan tadi, dapat menjawab mengenai mengapa hasil praktikum kelompok kami jauh lebih cepat waktu settingnya dibandingkan dengan waktu setting menurut pabrik.Ternyata suhu air dapat mempengaruhi waktu setting alginat.Suhu air yang lebih tinggi dapat mempercepat waktu setting. Dari data praktikum, kami mengamati bahwasuhu air untuk dicampur dengan alginate adalah 290C. Suhu ini jauh lebih tinggi dibandingkan dengan suhu yang diisyaratkan oleh pabrik,yaitu 230C. Oleh karena itu,hasil setting alginate kelompok

kami lebih cepat. Padahal setiap kenaikan 100C akan mempercepat waktu setting selama satu menit (Anusavise, Kenneth J. 2003. Philips). Selain suhu air dapat mempengaruhi waktu setting, ternyata rasio W/P juga dapat mempengaruhi setting time, jika water/powdernya terlalu rendah dapat menyebabkan setting time menjadi lebih cepat(fast set). Dan penyimpan analginat yang tidak tepa tjuga dapat mempengaruhi kualitas alginat, yang menyebabkan material rusak dan dapat mempercepat waktu setting (Gurkeerat Singh. 2007. textbook of orthodontics). Dalam keadaan klinis, seringkali ada kecenderungan untuk merubah waktu setting dengan menggantirasio air terhadap bubuk. Modifikasi ini dapat berefek yang nyata terhadap gel, yaitu mempengaruhi kekuatan terhadap robekan dan elastisitas. Jadi,lebih baik untuk memanipulasi waktu setting dengan mengatur jumlah bahan yang bersifat

memperlambat(retarder) yang ditambahkan selama proses pembuatan powder oleh pabrik.Bahan retarder ini adalah campuran dari garam. Ada sejumlah garam larut air yang dapat digunakan, seperti natrium atau kalium fosfat, kalium oksalat atau kalium karbonat, trinatrium fosfat, natrium tripolifosfat dan tetranatrium pirofosfat. Jumlah bahan yang memperlambat (natriumfosfat) harus disesuaikan dengan sangat hati- hati untuk mendapat waktu gelasi yang tepat. Umumnya bilakira- kira 15 gr bubuk dicampur dengan 40 ml air, gelasi akan terjadi dalam waktu sekitar 3 sampai 4 menit pada temperature ruang (Anusavise, Kenneth J. 2003 ). Temperatur penyimpanan dan kontaminasi kelembapan udara adalah dua faktor utama yang dapat mempengaruhi lama penyimpanan bahan alginat.Bahan yang sudah disimpan selama 1 bulan pada temperatur 650C tidak dapat digunakan lagi, karena bahan tersebut tidak dapat mengeras atau mengeras terlalu cepat. Bahkan pada temperature 540C ada bukti kerusakan, karena alginate mengalami depolarisasi (Anusavise, Kenneth J. 2003 ).

3. Kesimpulan Waktu setting, dapat dipengaruhi oleh banya kfaktor Temperatur air untuk mencampurkan bubuk alginat, jika suhunya tinggi (panas) maka akan mempercepat proses setting time, jika suhunya rendah (dingin) dapat memperlama proses setting time. Rasio water dan powder juga dapat mempengaruhi waktu setting. Water atau powder yang sedikit akan menyebabkan setting time menjadi lebih cepat. Kualitas bubuk alginate juga sangat penting, jika alginate disimpan dengan temperature ruangan yang tinggi, akan merusak material dan waktu setting menjadi lebih pendek. Garam tambahan(retarder ) berfungsi untuk memperlambat waktu setting.

4. DaftarPustaka Manappallil, John J., 2003,Basic Dental Material, 2nd edition,Jaypee Brothers Publishers : New Delhi Anusavise, Kenneth J., 2003,Philips :Buku ajar Kedokteran Gigi, Edisi 10,EGC: Jakarta Singh,Gurkeerat, 2007,Textbook Publishers : New Delhi of Orthodontics, 2nd edition,JaypeeBrothers Medical