Anda di halaman 1dari 30

MAKALAH MATERNITAS KONSEP DASAR DAN ASUHAN KEPERAWATAN PREEKLAMPSIA DAN EKLAMPSIA

Disusun Oleh : Ema Maemunah Widia Mujtiawati Esy Selviah Rama Muhammad Bintang Sunaryo Siti Nurhayati Septiandani Anbar Irwanti Annisa Febrian Dini Andriani (P17320310001) (P17320310006) (P17320310013) (P17320310019) (P17320310025) (P17320310030) (P17320310033) (P17320310034)

POLITEKNIK KESEHATAN KEMENTRIAN KESEHATAN BANDUNG PROGRAM STUDI KEPERAWATAN BOGOR 2012

Jl. Dr. Sumeru no. 116, Bogor 16111, Telepon (0251) 832506

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT. bahwa penyusun telah menyelesaikan tugas mata kuliah Maternitas. Dalam penyusunan tugas atau materi ini, tidak sedikit hambatan yang penyusun hadapi. Namun penyusun menyadari bahwa kelancaran dalam penyusunan materi ini tidak lain berkat bantuan, dorongan dan bimbingan orang tua, sehingga kendala-kendala yang penyusun hadapi teratasi. Oleh karena itu penyusun mengucapkan terima kasih kepada Dosen mata kuliah Maternitas yang telah memberikan tugas, petunjuk, kepada kami sehingga kami termotivasi dan menyelesaikan tugas ini. Orang tua yang telah turut membantu, membimbing, dan mengatasi berbagai kesulitan sehingga tugas ini selesai. Semoga materi ini dapat bermanfaat dan menjadi sumbangan pemikiran bagi pihak yang membutuhkan, khususnya bagi kami sehingga tujuan yang diharapkan dapat tercapai, Amiin.

Penyusun

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i DAFTAR ISI..............................................................................................................................ii BAB I ......................................................................................................................................... 1 PENDAHULUAN ..................................................................................................................... 1 A. Latar Belakang ................................................................................................................ 1 B. Tujuan ............................................................................................................................. 1 BAB II........................................................................................................................................ 2 ISI............................................................................................................................................... 2 A. Konsep Dasar Preeklampsia ........................................................................................... 2 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pengertian .................................................................................................................... 2 Etiologi ........................................................................................................................ 2 Patofisiologi ................................................................................................................ 3 Manifestasi klinis ........................................................................................................ 3 Klasifikasi.................................................................................................................... 4 Komplikasi .................................................................................................................. 5 Pencegahan .................................................................................................................. 5

B. Asuhan Keperawatan pada pasien preeklampsia ............................................................ 6 1. 2. 3. Pengkajian ................................................................................................................... 6 Diagnosis Keperawatan ............................................................................................... 8 Rencana Keperawatan ................................................................................................. 9

C. Konsep Dasar Eklampsia .............................................................................................. 12 1. 2. 3. 4. 5. 6. Gambaran klinis ........................................................................................................ 12 Diagnosis banding ..................................................................................................... 12 Perawatan Eklampsia ................................................................................................ 13 Pengobatan Medikamentosa ...................................................................................... 14 Pengobatan Obstetrik ................................................................................................ 16 Prognosis ................................................................................................................... 16

D. Asuhan Keperawatan pada Pasien dengan Eklampsia .................................................. 17


ii

1. 2. 3.

Pengkajian ................................................................................................................. 17 Diagnosa keperawatan............................................................................................... 22 Intervensi Keperawatan ............................................................................................. 22

BAB III .................................................................................................................................... 25 PENUTUP................................................................................................................................ 25 A. Kesimpulan ................................................................................................................... 25 B. Saran ............................................................................................................................. 25

iii

BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Gangguan hipertensi yang menjadi penyulit kehamilan sering dijumpai dan termasuk salah satu di antara tiga trias mematikan bersama dengan perdarahan dan infeksi, yang banyak menimbulkan morbiditas dan mortalitas ibu karena kehamilan. Bagaimana kehamilan memicu atau memperparah hipertensi masih belum terpecahkan walaupun sudah dilakukan riset intensif selama beberapa dekade, dan gangguan hipertensi masih merupakan salah satu masalah yang signifikan. Pada wanita nulipara, hipertensi yang dipicu oleh kehamilan juga merupakan prekursor potensial untuk preeklampsia atau eklampsia, yang salah satu kriteria diagnosisnya adalah proteinuria. Timbulnya hipertensi pada wanita hamil yang sebelumnya normotensif harus dianggap berpotensi membahayakan baik bagi dirinya maupun janinnya. Secara umum, preeklamsia dan eklampsia dapat dicegah dan penyakit ini sudah jarang dijumpai di Amerika Serikat karena sebagian besar wanita sekarang sudah mendapat asuhan pranatal yang memadai. Insidens ini di Parkland Hospital disebutkan sebesar 1 dalam 700 persalinan untuk periode 25 tahun sebelumnya. Selama periode 4 tahun dari tahun 1983 sampai 1986, insidennya 1 dalam 1150 persalinan, dan untuk tahun 1990 sampai 2000 insidennya sekitar 1 dalam 2300 persalinan. Penyulit utama adalah solusio plasenta (10 persen), deficit neurologist (7 persen), pneumonia aspirasi (7 persen), edema paru (5 persen), henti kardiopulmonal (4 persen), gagal ginjal akut (4 persen), dan kematian ibu (1 persen).

B. Tujuan Agar penulis mampu memahami konsep dasar preeklamsia dan eklamsia serta mampu melakukan asuhan keperawatan pada klien dengan preeklamsia dan eklamsia.

BAB II ISI
A. Konsep Dasar Preeklampsia

1. Pengertian Preeklampsia adalah penyakit dengan tanda-tanda hipertensi, edema dan proteinuria yang timbul karena kehamilan. Penyakit ini umumnya terjadi dalam triwulan ke-3 kehamilan, tetap dapat terjadi sebelumnya, misalnya pada molahidatidosa (Wiknjosastro,2002:282). Preeklampsia adalah keadaan dimana hipertensi disertai dengan proteinuria,edema, atau kedua-duanya yang terjadi akibat kehamilan setelah minggu ke-20 atau kadang-kadang timbul lebih awal bila tedapat perubahan hidatidiformis yang luas pada vili dan korialis.

2. Etiologi Penyebab preeklampsia sampai sekarang belum diketahui. Telah terdapat banyak teori yang mencoba menerangkan sebab musabab penyakit tersebut, tetapi tidak ada yang memberikan jawaban yang memuaskan. Teori yang dapat diterima menerangkan sebagai berikut: Sering terjadi pada primigravidatis, kehamilan ganda, hidramnion, dan molahidatidosa. Sebab bertambahnya frekuensi dengan makin tuanya kehamilan. Sebab dapat terjadinya perbaikan keadaan ibu dengan kematian janin dalam uterus. Sebab jarangnya terjadi eklampsia pada kehamilan- kehamilan berikutnya. Sebab tmbul hipertensi, edema, roteinuria, kejang dan koma.

Teori yang dewasa ini dikemukakan sebagai sebab preeklampsia ialah iskemia plasenta. Faktor resiko preeklampsia antara lain sebagai berikut: Primigravida, terutama primigravida tua dan primigravida muda Kelompok sosial ekonomi rendah Hipertensi esensial Penyakit ginjal keronis (menahun/terus menerus ) DM (diabetes melitus)
2

Multipra Polihidramninon Obesitas Riwayat preeklampsia pada kehamilan yang lalu dalam keluarga

3. Patofisiologi Pada pre eklampsia terdapat penurunan plasma dalam sirkulasi dan terjadi peningkatan hematokrit. Perubahan ini menyebabkan penurunan perfusi ke organ , termasuk ke utero plasental fatal unit. Vasospasme merupakan dasar dari timbulnya proses pre eklampsia. Konstriksi vaskuler menyebabkan resistensi aliran darah dan timbulnya hipertensi arterial. Vasospasme dapat diakibatkan karena adanya peningkatan sensitifitas dari sirculating pressors. Pre eklampsia yang berat dapat mengakibatkan kerusakan organ tubuh yang lain. Gangguan perfusi plasenta dapat sebagai pemicu timbulnya gangguan pertumbuhan plasenta sehinga dapat berakibat terjadinya Intra Uterin Growth Retardation.

4. Manifestasi klinis Dua gejala yang sangat penting pada preeklampsia yaitu hipertensi dan proteinuria yang biasanya tidak disadari oleh wanita hamil. Penyebab dari kedua masalah diatas adalah sebagai berikut: Tekanan darah

Peningkatan tekanan darah merupakan tanda awal yag penting pada preeklampsia. Tekanan diastolik merupakan tanda prognostik yang lebih andal dibandingkan dengan tekanan sistolik. Tekanan diastolik sebesar 90 mmHg atau lebih yang terjadi terus menerus menunjukan keadaan abnormal. Kenaikan berat badan

Peningkatan berat badan yang tiba tiba mendahului serangan preeklampsia dan bahkan kenaikan berat badan yang berlebihan merupakan tanda pertama preeklampsia pada sebagian wanita. Peningkatan BB normal adalah 0,5 kg perminggu. Bila 1 kg dalam seminggu, maka kemungkinan terjadinya preeklampsia harus dicurigai. Peningkatan berat badan terutama disebakan karena retensi cairan dan selalu dapat ditemukan sebelum timbul gejala edema yang terlihat jelas seperti kelopak mata yang bengkak atau jaringan tangan yang membesar.

Proteinuria

Pada preeklampsia ringan, proteinuria hanya minimal positif satu, positif dua, atau tidak sama sekali. Pada kasus berat proteinuria dapat ditemukan dan dapat mencapai 10 g/dL. Proteinuria hampir selalu timbul kemudian dibandingkan hipertensi dan kenaikan BB yang berlebihan.

Gejala gejala subjektif yang dirasakan pada preeklampsia adalah sebagai berikut: Nyeri kepala

jarang ditemukan pada kasus ringan, tetapi akan sering terjadi pada kasus kasus yang berat. Nyeri kepala sering terjadi pada daerah frontal dan oksipital, serta tidak sembuh dengan pemberian analgetik biasa. Nyeri epigastrium

Merupakan keluhan yang sering ditemukan pada preeklmpsia berat. Keluhan ini disebabkan karena tekanan pada kapsula hepar akibat edema atau perdarahan. Gangguan penglihatan

Keluhan penglihatan yang tertentu dapat disebabkan leh spasme arterial, iskemia, dan edema retina dan pada kasus kasus yang langka disebabkan oleh ablasio retina. Pada preeklampsia ringan tidak ditemukan tanda tanda subjektif (Cunningham, 1995:767).

5. Klasifikasi Preeklampsia dibagi dalam dua golongan, yaitu ringan dan berat. Preeklampsia dikatakan ringan apabila ditemukan tanda-tanda dibawah ini. Tekanan darah 140/90 mmHg atau lebih, atau kenaikan diastolik 15 mmHg atau lebih, dan kenaikan sistolik 30 mmHg atau lebih. Edema umum, kaki, jari, tangan dan wajah atau kenaikan BB 1 kg atau lebih perminggu. Proteinuria kuantitatif 0,3 gram atau lebih per liter, kualitatif 1+ atau 2+ pada urine kateter/ mid stream. Sedangkan preeklampsia dikatakan berat apabila ditemukan satu atau lebih tanda tanda dibawah ini. Tekanan darah 160/110 mmHg atau lebih. Proteinuria 5 garm atau lebih per liter. Oliguria jumlah urine kurang dari 500 cc per 24 jam.
4

Adanya gangguan serebral, gangguan visus, dan rasa nyeri di epigastrum. Ada edema paru dan sianosis.

6. Komplikasi Bergantung pada derajat preeklampsia yang dialami. Namun yang termasuk komplikasi antara lain sebagai berikut: Pada ibu a. Eklampsia b. Solusio plasenta c. Perdarahan subkapsula hepar d. Kelainan pembekuan darah (DIC) e. Sindrom HELLP (hemolisis, elevated, liver, enzymes,dan low platelet count) f. Ablasio retina g. Gagal jantung hingga syok dan kematian Pada janin a. Terhambatnya pertumbuhan dalam uterus b. Prematur c. Asfiksia neonatorum d. Kematian dalam uterus e. Peningkatan angka kematian dan kesakitan perinatal

7. Pencegahan Pemeriksaan antenatal yang teratur dan bermutu serta teliti mengenai tandatanda sedini mungkin (pre eklampsia ringan), lalu diberikan pengobatan yang cukup supaya penyakit tidak menjadi lebih berat. Harus selalu waspada terhadap kemungkinan terjadinya pre-eklampsia. Berikan penerangan tentang manfaat istirahat dan tidur, ketenangan, serta pentingnya mengatur diit rendah garam, lemak, serta karbohidrat dan tinggi protein, juga menjaga kenaikan berat badan yang berlebihan.

B. Asuhan Keperawatan pada pasien preeklampsia

1. Pengkajian Pengkajian merupakan tahap awal dari proses keperawatan. Suatu proses kolaborasi melibatkan perawat, ibu, dan tim kesehatan lainnya. Pengkajian dilakukan melalui wawancara dan pemeriksaan fisik. Dalam pengkajian dibutuhkan kecermatan dan ketelitian agar data terkumpul lebih akurat, sehingga dapat dikelompokkan dan dianalisis untuk mengetahui masalah dan kebutuhan ibu terhadap perawatan.Pengkajian yang dilakukan terhadap ibu preeclampsia antara lain sebagai berikut: a. Indentitas umum ibu b. Data riwayat kesehatan Riwayat kesehatan dahulu Kemungkinan ibu menderita penyakit hipertensi sebelum hamil. Kemungkinan ibu mempunyai riwayat preeclampsia pada kehamilan terdahulu. Biasanya mudah terjadi pada ibu dengan obesitas. Ibu mungkin pernah menderita penyakit ginjal kronis. Riwayat kesehatan sekarang Ibu merasa sakit kepala di daerah frontal. Terasa sakit di ulu hati/ nyeri epigastrium. Gangguan virus: penglihatan kabur, skotoma, dan diplopia Mual dan muntah, tidak nafsu makan Gangguan serebral lainnya: terhuyung-huyung, reflex tinggi dan tidak tenang. Edema pada ekstremitas Tengkuk terasa berat. Kenaikan berat badan mencapai 1 kg dalam seminggu Riwayat kesehatan keluarga Kemungkinan mempunyai riwayat preeclampsia dan eklampsia dalam keluarga
6

Riwayat Perkawinan Biasanya terjadi pada wanita yang menikah dibawah usia 20 tahun atau diatas 35 tahun. c. Pemeriksaan Fisik Biologis Keadaan umum Kepala Mata : lemah : sakit kepala, wajah edema : konjungtiva sedikit anemis, edema pada retina.

Pencernaan abdomen : nyeri daerah epigastrium, anoreksia, mual dan muntah Ekstremitas System pernafasan Genitourinaria Pemeriksaan janin melemah. Pemeriksaan Penunjang : edema pada kaki dan tangan juga pada jari-jari. : hiper refleksia, klonus pada kaki : oliguria, proteinuria : bunyi jantung janin tidak teratur, gerakan janin

a. Pemeriksaan laboratorium Pemeriksaan darah lengkap dengan hapusan darah. Penurunan hemoglobin (nilai rujukan atau kadar normal hemoglobin untuk wanita hamil adalah 12-14 gr %) Hematokrit meningkat (nilai rujukan 37-43 vol %) Trombosit menurun (nilai rujukan 150-450 ribu/ mm3) Urinalisis : ditemukan protein dalam urin Pemeriksaan fungsi hati Bilirubin meningkat (N=< 1 mg/dl) LDH (Laktat Dehidrogenase) meningkat. Aspartat aminomtransferase (AST) > 60 ul Serum glutamate pirufat transaminase (SGPT) meningkat (N= 15-45 u/ml) Serum glutamate oxaloacetic transaminase (SGOT) meningkat (N= < 31 u/l) Total protein serum menurun ( N= 6,7-8,7 g/dl) Tes kimia darah: asam urat meningkat ( N= 2,4-2,7 mg/dl)
7

b. Radiologi Ultrasonografi Ditemukannyaretardasi pertumbuhan janin intrauterus. Pernapasan intrauterus lambat, aktivitas janin lambat,dan volume cairan ketuban sedikit. Kardiotografi Diketahui denyut jantung bayi lemah. Data social ekonomi Preeclampsia berat lebih banyak terjadi pada wanita dan golongan ekonomi rendah, karena mereka kurang mengonsumsi makanan yang mengandung protein dan juga kurang melakukan perawatan antenatal yang teratur.

Data psikologis Biasanya ibu preeclampsia ini berada dalam kondisi yang labil dan mudah marah, ibu merasa khawatir akan keadaan dirinyadan keadaan janin dalam kandungannya,dia takut anaknya nanti lahir cacat atau meninggal dunia sehingga ia takut untuk melahirkan.

2. Diagnosis Keperawatan Kelebihan volume cairan interstisial yang berhubungan dengan penurunan tekanan osmotik, perubahan permeabilitaspembuluh darah. Penurunan curah jantung yang berhubungan dengan hipovolemia/penurunan aliran balik vena. Risiko cedera pada janin yang berhubungan dengan tidak adekuatnya perfusi darah ke plasenta. Risiko tinggi intoleransi aktivitas yang berhubungan dengan adanya masalah sirkulasi, peningkatan tekanan darah. Risisko cedera pada ibu yang berhubungan dengan edema /hipoksia jaringan, kejang tonik klonik. Nyeri episgatrik yang berhubungan dengan peregangan kapsula hepar.

3. Rencana Keperawatan 1. Kelebihan volume cairan interstisial yang berhubunagan dengan penurunan tekanan osmotic, perubahan permeabilitas pembuluh darah, serta retensi sodium dan air. Tujuan: volume cairan kembali seimbang. Rencana tindakan: a. Pantau dan catat intake dan output setiap hari. Rasional: dengan memantau intake dan output diharapkan dapat diketahui adanya keseimbangan cairan dan dapat diramalkan keadaan dan kerusakan glomerulus. b. Pemantauan tanda-tanda vital, catat waktu pengisian kapiler. Rasional: dengan memantau tanda-tanda vital dan pengisian kapiler dapat dijadikanpedoman untuk penggantian cairan atau menilai respons dari kardiovaskular. c. Memantau atau menimbag berat badan ibu. Rasional: dengan memantau berat badan ibu dapat diketahui berat badan yang merupakan indicator yang tepat untuk menentukan keseimbangan cairan. d. Observasi keadaan edema. Rasional: keadaan edema merupakan indicator keadaan cairan dalam tubuh. e. Berikan diet rendah garam sesuai hasil kolaborasi dengan ahli gizi. Rasional: diet rendah garam akan mengurangi terjadinya kelebihan cairan. f. Kaji distensi vena jugularis dan perifer. Rasional: retensi cairan yang berlebiha bisa dimanifestasikan dengan pelebaran vena jugularis dan edema perifer. g. Kolaborasi dengan dokter dalam pemberiandiuretik. Rasional: diuretic dapat meningkatkan filtrasi glomerulus dan

menghambat penyerapan sodium dan air dalam tubulus ginjal.

2. Penurunan

curah

jantung

yang

berhubungan

dengan

hipovolemi/penurunan aliran balik vena. Tujuan: agar curah jantung kembali normal Rencana tindakan: a. Pemantauan nadi dan tekanan darah Rasional: dengan memantau nadi dan tekanan darah dapat melihat peningkatan volume plasma, relaksasi vascular dengan penurunan tahanan perifer b. Lakukan tirah baring pada ibu dengan posisi miring kiri. Rasional: meningkatkan aliran balik vena, cura jatung dan perfusi ginjal. c. Pemantauan parameter hemodinamik invasive (kolaborasi). Rasional: memberikan gambaran akurat dari perubahan vascular dan volume cairan. Konstruksi vascular yang lama, peningkatan dan hemokonsentrasi, serta perpindahan cairan menurunkan curah jantung. d. Berikan obat antihipertensi sesuai kebutuhan berdasarkan kolaborasi dengan dokter. Rasional: obat antihipertensi bekerja secara langsung pada arteriol untuk meningkatkan relaksasi otot polos kardiovaskular dan membantu meningkatkan suplai darah. e. Pemantauan tekanan darah dan obat hipertensi. Rasional: mengetahui efek sampan yang terjadi seperti takikardi, sakit kepala, mual, muntah dan palpitasi. 3. Risisko cedera pada janin yang berhubungan dengan tidak adekuatnya perfusi darah ke plasenta. Tujuan: agar cedera tidak terjadi pada janin. Rencana tindakan: a. Istirahat ibu Rasional : dengan mengistirahatkan ibu diharapkan metabolisme tubuh menurun dan peredaran darah ke plasenta menjadi adekuat, sehingga kebutuhan oksigen untuk janin dapat dipenuhi.

10

b. Anjurkan ibu agar tidur miring ke kiri Rasional: dengan tidur miring ke kiri diharapkan vena kava dibagian kanan tidak tertekan oleh uterus yang membesar, sehingga aliran darah ke plasenta menjadi lancer. c. Pantau tekanan darah ibu Rasional: dengan memantau tekanan darah ibu dapat diketahui keadaan aliran darah ke plasenta seperti tekanan darah tinggi, aliran darah ke plasenta berkurang, sehingga suplai oksigen ke janin berkurang. d. Memantau bunyi jantung ibu Rasional : dengan memantau bunyi jantung janin dapat diketahui keadaan jantung janin lemah atau menurun menandakan suplai oksigen ke plasenta berkurang, sehingga dapat direncanakan tindakan selanjutnya. e. Beri obat hipertensi setelah kolaborasi dengan dokter. Rasional: dengan obat antihipertensi akan menurunkan tonus arteri dan menyebabkan penurunan afterload jantung dengan vasodilatasi pembuluh darah, sehingga tekanan darah turun. Dengan menurunnya tekanan darah, maka aliran darah ke plasenta menjadi adekuat.

11

C. Konsep Dasar Eklampsia

1. Gambaran klinis Eklampsia merupakan kasus akut pada penderita pre eklampsia, yang disertai dengan kejang menyeluruh dan koma. Sama halnya dengan preeklampsia, eklampsia dapat timbul pada ante, intra, postpartum. Eklampsia pada post partum umumnya hanay terjadi dalam waktu 24 jam pertama setelah persalinan. Pada penderita preeklampsia yang akan kejang, umumnya memberi gejala-gejala atau tanda yang khas, yang dapat dianggap sebagai tanda prodoma akan terjadinya kejang. Preeklampsia yang disertai dengan eclampsia atau imminent eclampsia . tanda-tanda prodoma ini disebut sebagai impending

2. Diagnosis banding Kejang pada eklampsia harus dipikirkan kemungkinan kejang akibat penyakit lain. Oleh karena itu, diagnosis banding eklampsia menjadi sangat penting, misalnya perdarahan otak, hipertensi, lesi otak, kelainan metabolik, meningitis, epilepsi iatrogenik. Eklampsia selalu didahului oleh preeklampsia. Perawatan pranatal untuk untuk kehamilan dengan presdiposisi preeklampsia perlu ketat dilakukan agar dapat dikenal sedini mungkin gejala gejala prodoma eklampsia. Sering dijumpai wanita hamil yang tampak sehat mendadak menjadi kejang-kejang eklampsia., karena tidak terdeteksi adanya preeklampsia sebelumnya. Kejang-kejang dimulai dengan kejang tonik. Tanda-tanda kejang tonik adalah dengan dimulainya gerakan berupa twitching dari otot-otot muka khususnya sekitar mulut, yang beberapa detik kemudian disusul kontraksi otot-otot tubuh yang memegang, sehingga seluruh tubuh menjadi kaku. Pada keadaan ini wajah penderita mengalami distorsi, bola mata menonjol, kedua lengan fleksi, tangan menggenggam, kedua tungkai dalam posisi inverse. Semua otot tubuh pada saat ini dalam keadaan kontraksi tonil. Keadaan ini berlangsung pada 15-30 detik. Kejang tonik ini segera disusul dengan kejang klonik. Kejang klonik dimulai dengan terbukanya rahang secara tiba-tiba dan tertutup kembali dengan kuat disertai pula dengan terbuka dan tertutupnya kelopak mata. Kemudian disususl dengan kontraksi intermitten pada otot-otot muka dan otot-otot tubuh. Begitu kuat kontaksi otot-otot tubuh ini sehingga seringkali penderita terlempar dari tempat tidur. Seringkali pula lidah tergigit akibat kontaksi otot rahang yang terbuka dan tertutup dengan kuat. Dari mulut keluar liiur berbusa yang
12

kadang kadang disertai dengan bercak-bercak darah. Wajah tampak membengkak karena kongesti dan pada konjuntiva mata dijumpai bintik-bintik perdarahan. Pada waktu timbul kejang, diafragma terfiksir, sehingga pernafasan tertahan kejang klonik berlangsung kurang lebih 1 menit. Setelah itu berangsung-angsur kejang melemah, dan akhirnya penderita diam tidak bergerak. Lama kejang klonik ini kurang lebih 1 menit, kemudian berangsur-angsur kontraksi melemah dan akhirnya berhenti serta penderita jatuh kedalam koma. Pada waktu timbul kejang, tekanan darah dengan cepat meningkat. Demikiam juga suhu badan meningkat, yang mungkin oleh karena ganggaun serebral. Penderita mengalami inkontinensia disertai dengan oliguria atau anuria dan kadang-kadang terjadi aspirasi bahan muntah. Koma yang terjadi setelah kejang, berlangsung sangat bervariasi dan bila tidak segera diberi obat-obat anti kejang akan segera disusul dengan episode kejang berikutnya. Setelah berakhirnya kejang, frekuensi pernafasan meningkat, dapat mencapai 50 kali per menit akibat terjadinya hiperkardia atau hipoksia. Pada beberapa kasus bahkan dapat menimbulkan sianosis. Penderita yang sadar kembali dari koma, umumnya mengalami disorientasi dan sedikit gelisah. Untuk menilai derajat hilangnya kesadaran, dapat dipakai beberapa cara. Di rumah sakit dr. Soetomo telah diperkenalkan suatu cara untuk menilai derajat kedalaman koma tersebut yaitu Glasgow Coma Scale. Di Inggris untuk mengevaluasi koma pada eklampsia ditambah penilaian kejang, yang disebut Glasglow Pittsburg Coma Scoring System.

3. Perawatan Eklampsia Perawatan dasar eklampsia yang utama ialah terapi suportif untuk stabilisasi fungsi vital, yang harus selalu diingat Airway, Breathing, Circulation (ABC), mengatasi dan mencegah kejang, mengatasi hipoksemia dan asidemia mencegah trauma pada pasien pada waktu kejang, mengendalikan tekanan darah, khususnya pada waktu krisis hipertensi, melahirkan janin pada waktu yang tepat dengan cara yang tepat. Perawatan medikamentosa dan suportif eklampsia, merupakan perawatan yang sangat penting. Tujuan utama pengobatan medikamentosa eklampsia ialah mencegah dan menghentikan kejang, mencegah dan mengatasi penyulit, khususnya hipertensi krisis, mencapai stabilisasi ibu seoptimal mungkin sehingga dapat melahirkan janin pada saat dan dengan cara yang tepat.

13

4. Pengobatan Medikamentosa Obat anti kejang Obat anti kejang yang menjadi pilihan pertama ialah magnesium sulfat. Bila dengan jenis obat ini kejang masih sukar diatasi, dapat dipakai obat jenis lain, misalnya tiopental. Diazepam dapat dipakai sebagai alternatif pilihan, namun mengingat dosis yang diperlukan sangat tinggi, pemberian diazepam hanya dilakukan oleh mereka yang telah berpengalaman. Pemberian diuretikum hendaknya selalu disertai dengan memonitor plasma elektrolit. Obat kardionotika ataupun obat obat anti hipertensi hendaknya selalu disiapkan dan diberikan benar benar atas indikasi.

Magnesium sulfat (MgSO4) Pemberian magnesium sulfat pada dasarnya sama seperti pemberian magnesium

sulfat pada pre eklampsia berat. Pengobatan suportif terutama ditujukan untuk gangguan fungsi organ organ penting, misalnya tindakan tindakan untuk memperbaiki asidosis, mempertahankan ventilasi paru paru, mengatur tekanan darah, mencegah dekompensasi kordis. Pada penderita yang mengalami kejang dan koma, nursing care sangat penting, misalnya meliputi cara cara perawatan penderita dalam suatu kamar isolasi, mencegah aspirasi, mengatur infus penderita, dan monitoring produksi urin.

Perawatan pada waktu kejang Pada penderita yang mengalami kejang, tujuan pertama pertolongan ialah

mencegah penderita mengalami trauma akibat kejang kejang tersebut. Dirawat di kamar isolasi cukup teramg, tidak di kamar gelap, agar bila terjadi sianosis segera dapat diketahui. Penderita dibaringkan ditempat tidur yang lebar, dengan rail tempat tidur harus dipasang dan dikunci dengan kuat. Selanjutnya masukkan sudip lidah ke dalam mulut penderita dan jangan mencoba melepas sudip lidah yang sedang tergigit karena dapat mematahkan gigi. Kepala direndahkan dan daerah orofaring diisap. Hendaknya dijaga agar kepala dan ekstremitas penderita yang kejang tidak terlalu kuat menghentak hentak benda keras di sekitarnya. Fiksasi badan pada tempat tidur harus cukup kendor, guna menghindari fraktur. Bila penderita selesai kejang kejang, segera beri oksigen.
14

Perawatan Koma Perlu diingat bahwa penderita koma tidak dapat bereaksi atau mempertahankan

diri terhadap suhu yang ekstrem, posisi tubuh yang menimbulkan nyeri dan aspirasi, karena hilangnya refleks muntah. Bahaya terbesar yang mengancam penderita koma, ialah terbuntunya jalan nafas atas. Setiap penderita eklampsia yang jatuh dalam koma harus dianggap bahwa jalan nafas atas terbuntu, kecuali dibuktikan lain. Oleh karena itu, tindakan pertama tama pada penderita yang jatuh koma (tidak sadar), ialah menjaga dan mnegusahakan agar jalan nafas atas tetap terbuka. Untuk menghindari terbuntunya jalan nafas atas oleh pangkal lidah dan epiglotis dilakukan tindakan sebagai berikut. Cara yang sederhana dan cukup efektif dalam menjaga terbukanya jalan nafas atas, ialah dengan manuver head tilt neck lif, yaitu kepala direndahkan dan leher dalam posisi ekstensi ke belakang atau head tilt chain lift, dengan kepala direndahkan dan dagu ditarik ke atas, atau jaw thrust, yaitu mandibula kiri kanan diekstensikan ke atas sambil mengangkat kepala ke belakang. Tindakan ini kemudian dapat dilanjutkan dengan pemasangan oropharyngeal airway. Hal pentinng kedua yang perlu diperhatikan ialah bahwa penderita koma akan kehilangan refleks muntah sehingga kemungkinan terjadinya aspirasi bahan lambung sangat besar. Lambung ibu hamil harus selalu dianggap sebagai lambung penuh. Oleh karena itu, semua benda yang ada dalam rongga mulut dan tenggorokan, baik berupa lendir maupun sisa makanan, harus segera diisap secara intermitten. Penderita ditidurkan dalam posisi stabil untuk drainase lendir. Monitoring kesadaran dan dalamnya koma memakai Glasglow Coma Scale. Pada perawatan koma perlu diperhatikan pencegahan dekubitus dan makanan penderita. Pada koma yang lama, bila nutrisi tidak mungkin, dapat diberikan melalui Naso Gastric Tube (NGT).

Perawatan Edema Paru Bila terjadi edema paru sebaiknya penderita dirawat di ICU karena

membutuhkan perawatan animasi dengan respirator.

15

5. Pengobatan Obstetrik Sikap terhadap kehamilan ialah semua kehamilan dengan eklampsia harus diakhiri, tanpa memandang umur kehamilan dan keadaan janin. Persalinan diakhiri bila sudah mencapai stabilisasi (pemulihan) hemodinamika dan metabolisme ibu. Pada perawatan pascapersalinan, bila persalinan terjadi pervaginam, monitoring tanda tanda vital dilakukan sebagaimana lazimnya.

6. Prognosis Bila penderita tidak terlambat dalam pemberian pengobatan, maka gejala perbaikan akan tampak jelas stelah kehamilannya diakhiri. Segera setelah persalinan berakhir perubahan patofisiologik akan segera pula mengalami perbaikan. Diuresis terjadi 12 jam kemudian setelah persalinan. Keadaan ini merupakan tanda prognosis yang baik, karena hal ini merupakan gejala pertama penyembuhan. Tekanan darah kembali normal dalam beberapa jam kemudian. Eklampsia tidak mempengaruhi kehamilan berikutnya, kecuali pada janin dari ibu yang sudah mempunyai hipertensi kronik. Prognosis janin pada penderita eklampsia juga tergolong buruk. Seringkali janin mati intra uterin atau mati apada fase

neonatal karena memang kondisi bayi sudah sangat inferior. Di Inggris untuk mengevaluasi koma pada eklampsia ditambah penilaian kejang, yang disebut Glasglow Pittsburg Coma Scoring System.

16

D. Asuhan Keperawatan pada Pasien dengan Eklampsia

1. Pengkajian a. Data Subyektif Keluhan utama Merupakan hal yang diungkapkan ibu yang berhubungan dengan keadaan dan masalah yang timbul. Keluhan yang timbul biasanya lendir bercampur darah, keluar cairan dari vagina, perut terasa mules dan semakin sakit pada PEB biasanya disertai sakit kepala, mata berkunang kunang, bengkak pada kaki dan tangan Kala I Lightening Adalah penurunan kepala memasuki PAP terutama pada primigravida masuknya PAP dirasakan ibu hami; - Rasa ringan di bagian atas - Rasa sesaknya berkurang - Sering miksi Terjadi his permulaan Dengan makin tuanya kehamilan, pengeluaran estrogen dan progesteron makin berkurang sehingga oksitosin dapat menimbulkan kontraksi yang lebih sering. Sehingga terjadi his palsu ( permulaan ), sifat his permulaan palsu : - Kontraksi braxton hiks - Tidak teratur tidak menjalar ke pinggang Lama his pendek tidak bertambah kuat

- Tidak ada pengaruh pada serviks His persalinan Sifat his persalinan : - Dirasakan sakit oleh ibu yang menjalar sampai kepinggang - Bersifat otonom / tidak dipengaruhi kehendak - Makin lama, makin kuat dan sering - Kontraksi simetris - Kontraksi fundal dominan Pengeluaran lendir dan darah

17

Berupa sekret vagina yaitu darah dan lendir. Menunjukkan ekstruksi lendir yang menyumbat canalis servikalis saat kehamilan 1. Ketuban yang pecah dengan sendirinya 2. sakit kepala, mata berkunang kunang, bengkak pada kaki dan tangan Kala II 1. Ibu mengatakan adanya dorongan ingin mengejan 2. Ibu mengatakan serasa ingin BAB 3. Ibu mengatakan perutnya terasa mules yang semakin kuat, semakin lama dan semakin sering Kalal III Ibu mengatakan perutnya mules Kala IV 1. ibu mengatakan bahagia dengan kelahiran anaknya 2. ibu merasakan lelah 3. Riwayat penyakit ibu Untuk megetahui kemungkinan penyakit penyakit yang menyertai dan mempengaruhi keadaan ibu yang lemah pada waktu melahirkan, seperti : - Penyakit kronis : jantung, hypertensi, dll - Penyakit menular : TBC, Hepatitis, HIV / AIDS - Penyakit keturunan : DM, asma

Riwayat penyakit keluarga Ditanyakan untuk melihat kemungkinan yang dapat terjadi pada ibu bersalin serta mengupayakan pencegahan dan penanganannya, terutama pihak keluarga yang tinggal bersama klien. ( Pusdiknakes, 1993 )

Riwayat meanstruasi Untuk mengetahui tentang faal alat kandungan yang perlu diketahui adalah menarche, siklus haid, lama haid, warna / jumlah darah, sifat darah ( cair / beku ), dysminorhoe, flour albus, HPHT ( Obstetri Fisiologi, 1998)

18

Riwayat perkawinan Yang dikaji yaitu kawin berapa kali, lama kawin dan usia saat kawin ( Hanifa, W, 133 )

Riwayat kehamilan, persalinan dan nifas yang lalu Untuk mengetahui riwayat tiap tiap kehamilannya, seperti : riwayat kehamilan, persalinan dan nifas sebelumnya serta keadaan anaknya ( Hanifa W, 133 )

Riwayat kehamilan sekarang G. . . .P . . . .A . . . . UK . . . . .minggu ANC ( tempat, berap kali, imunisasi TT, terapi ) Keluhan hamil muda Keluhan hamil tua Gerakan anak dirasakan sejak usia kehamilan . . . .bulan

Riwayat KB Perlu ditanyakan pada ibu apakah pernah / tidak megikuti KB jika ibu pernah ikut KB maka yang ditanyakan adalah jenis kontrasepsi, efek samping. Alasan pemberhentian kontrasepsi ( bila tidak memakai lagi ) serta lamanya menggunakan kontrasepsi ( Depkes RI, 1994 : 16)

ADL

Nutrisi Kekurangan / kelebihan nutrisi dapat menyebabkan kelainan. Pada persalinan dikhawatirkan menjadi penyulit bagi ibu dan akan membahayakan ibu dan bayi

Aktivitas Untuk mengetahui aktivitas yang telah dilakukan ibu menjelang prosese persalinan

19

Istirahat Ditanyakan untuk persiapan tenaga mengejan ibu, istirahat yang cukup menjelang persalinan akan mempermudah proses persalinan

Personal hygiene Ditanyakan personal hygiene ibu terutama menjelang persalinan. Hal ini perlu untuk mengurangi terjadinya infeksi

Riwayat psikososial spiritual dan kultural Ditanyakan kebiasaan kebiasaan dalam masyarakat dan keluarga serta pandangan dan penerimaan keluarga serta materiil dan moril yang diperoleh dari keluarganya ( Depkes RI, 1995 )

b. Data Obyektif Pemeriksaan umum keadaan umum : baik, cukup, lemah Kesadaran : composmentis, samnolen, delirium, koma TTV : TD : 140 / 110 mmHg N : 80 90 x/mnt S : 36 37 C Rr : 16 20 x/mnt

Pemeriksaan khusus

Inspeksi

Muka : oedema Mata : palpebra oedema, conjungtiva pucat / tidak, sklera icterus / tidak Mamae : papila mamae normal / tidak Abdomen : adakah bekas operasi / tidak, adakah strie lividae / tidak Genetalia : adakah pengeluaran pervaginam berupa lendir bercampur darah, adakah pembesaran kelenjar bartholini / tidak, adakah varices, adakah oedema / tidak
20

Ekstremitas atas : kuku pucat / tidak, oedema Bawah : oedema / tidak, varices / tidak

Palpasi

Leher : adakah pembesaran kelenjar limpe / tidak,adakah pembesaran kelenjar thyroid / tidak, adakah bendungan vena jugularis / tidak Mamae : adakah nyeri tekan / tidak Abdomen : Leopold I : untuk mengetahui TFU dan menentukan usia kehamilan serta untuk mengetahui bagian janin yang berada di fundus Leopold II : untuk mengetahui punggung dan bagian kecil janin Leopold III : untuk menentukan apa yang terdapat di bagian bawah ini sudah atau belum terpegang oleh PAP Leopold IV : untuk menentukan apa yang menjadi bagian bawah dan berapa masuknya bagian bawah ke dalam rongga panggul Ekstremitas : oedema, adakah varices / tidak

Auskultasi

Yang dicari yaitu punctum proximum dan DJJ ( frekuensi teratur / tidak ) yaitu : 120 160 x/mnt. Dari pemeriksaan ini dapat diketahui bagaimana keadaan janin

Pemeriksaan laboraturium Albumin : merupakan pemeriksaan urine untuk mengetahui kadar protein dalam urine, sehingga dapat didiagnosa toxamia gravidarum

Pemeriksaan dalam ( VT ) Pembukaan : dari pemeriksaan ini dapat diperkirakan waktu persalinan Efficemen : efficemen 100% merupakan waktu persalinan Keadaan selaput ketuban : utuh atau sudah pecah Presentasi : bagian terendah janin apakah kepala, bokong atau bagian bagian janin yang lain Denominator : apakah UUK, UUB, dahi, dagu Penurunan bagian terendah pada bidang hodge ( I,II,III,IV )
21

Adakah bagian terkecil janin yang menumbung ( terkemuka ) His Berapa lamnya Berapa kali Kuat atau tidak

2. Diagnosa keperawatan

1.Resiko terjadi syok hipovolemik b.d tdk adekuatnya system sirkulasi (akut) se kunder terhadap perdarahan & kekurangan cairan. 2.Resiko terjadi gangguan keseimbangan cairan /elektrolit b.d perdarahan (ekstra seluler/intraseluler)atau muntah yg hebat. 3. Resiko tdk efektifnya pola napas b.d penurunan suplay O2 didalam darah 4. Gangguan rasa nyaman (Nyeri) b.d diskontinuitas jariangan. 5. Resiko terjadi infeksi b.d diskontinuitas jaringan/luka operasi 6. Kurang pengetahuan b.d perawatan & pengobatan post operasi.

3. Intervensi Keperawatan Dx. 1. Resiko terjadi syok hipovolemik b.d tdk adekuatnya system sirkulasi (akut) se kunder terhadap perdarahan & kekurangan cairan. Tujuan : Tidak terjadi syok hipovolemik yg dapat menimbulkan dampak yg serius.

Berikan cairan infus/transfusi bila Hb < 10 gr % R/ Bentuk kolaborasi u/ menggantikan cairan/darah yg hilang/ Observasi TTV,kesadaran,perfusi & balans cairan. R/ Dengan pemantauan ssedini mungkin dapat diambil tindakan secara tepat dan cepat. Cek Hb dan faal Hoemostatis R/ Koreksi thdp penurunan Hb & kelainan factor pembekuan darah Bila sudah diperbolehkan minum, anjurkan u/banyak minum. R/Penambahan cairan dapat meningkatkan metabolisme shg kebutuhan cairan terpenuhi Berikan koagulansia,Roborantia,uteronika
22

R/ Koagulansia & roborantia u/meningkatkan pembentukan SDM,utertonika u/ menguatkan/mengaktifkan kontraksi rahim menghentikan perdarahan.

Dx.2. Resiko terjadi infeksi b.d diskontinuitas jaringan/luka operasi Tujuan : Infeksi tdk terjadi

Rawat luka dengan tehnik aseptic R/ Membenatu mempercepat kesembuhan & mencegah infeksi Kaji tanda-tanda & gejala infeksi R/ Mencegah terjadinya infeksi secara dini sehingga dapat dilakukan tindakan pencegahan secara tepat & cepat. Setiap kali melakukan tindakna sebelum dan sesudahnya cuci tangan R/ Meminimalkan masuknya organisme melalui org lain/petugas. Observasi terjadinya perdarahan/drainase yg keluar dari luka operasi R/ Adanya perdarahan & darinase yg abnormal memerlukan evaluasi dan tindakan lebih lanjut. Berikan antibiotik sesuai dengan program medik R/ bentuk kolaborasi dalam pemebrian antibiotik u/mencegah terjadinya infeksi

Dx.3. Resiko terjadi gangguan keseimbangan cairan /elektrolit b.d perdarahan (ekstra seluler/intraseluler)atau muntah yg hebat. Tujuan : Keseimbangan cairan dan elektrolit dalam batas normal mencegah terjadinya komplikasi Observasi TTV,gejala defisit cairan &elektrolit,produksi urine. R/ Deteksi dini keurangan cairan & elektrolit. Jelaskan pd klien & klg tentang maksud/tujuan pemberian cairan R/ Meningkatkan kerjasama & pemahaman klien/klg. Observasi intake & out put cairan R/ Membantu ketepeatan pemberian terapi cairan Pantau tanda & gejala terjadinya hipokalemia,peningkatan masukan. R/ Berkaitan dengan muntah yg berlebihan yg akan mengancam fungsi organ Berikan terapi cairan sesuai program sesuai program pengobatan
23

R/ Bentuk kolaborasi dlm pemberian cairan/penggantian cairan

Dx. 4. Gangguan rasa nyaman (Nyeri) b.d diskontinuitas jariangan. Tujuan :Nyeri berkurang/hilang Kaji tingkat nyeri klien dng skala 1 10 R/ Menentukan sampai sejau mana tingkat nyeri yg dialami o/klien. Berikan analgesik sesusai program R/ Bentuk kolaborasi dalam menghilangkan nyeri. Diskusikan dengan klien metoda yg paling efektif u/mengatasi nyeri R/ kerjasama klien dpt membantu memecahkan masalah secara efektif & tepat Ajarkan tehnik pengurangan /penghilangan nyeri yg efektif,posisi yg tepat,tehnik relaksasi,lingkungan yg enang & nyaman R/ Cara u/ mengurangi/menghilangkan nyeri dng cara mengalihkannya. Jelaskan ttg sifat nyeri dan kapan nyeri akan hilang R/ Info dpt membantu mengurangi tingkat nyeri akibat kecemasan.

24

BAB III PENUTUP

A. Kesimpulan

Preeklampsia adalah penyakit dengan tanda-tanda hipertensi, edema dan proteinuria yang timbul karena kehamilan. Penyakit ini umumnya terjadi dalam triwulan ke-3 kehamilan, tetap dapat terjadi sebelumnya, misalnya pada molahidatidosa (Wiknjosastro,2002:282). Sedangkan eklamsi adalah preeklampsi yang disertai kejang dan/atau koma yang timbul bukan akibat kelainan neurologi. (Kapita Selekta Kedokteran, 1999). Eklampsia merupakan kasus akut pada penderita pre eklampsia, yang disertai dengan kejang menyeluruh dan koma. Sama halnya dengan preeklampsia, eklampsia dapat timbul pada ante, intra, postpartum. Eklampsia pada post partum umumnya hanay terjadi dalam waktu 24 jam pertama setelah persalinan. Pada penderita preeklampsia yang akan kejang, umumnya memberi gejala-gejala atau tanda yang khas, yang dapat dianggap sebagai tanda prodoma akan terjadinya kejang. Preeklampsia yang disertai dengan eclampsia atau imminent eclampsia . tanda-tanda prodoma ini disebut sebagai impending

B. Saran Setelah membaca makalah ini, di harapkan pembaca dapat mengaplikasikan teori dalam praktik keperawatan.

25

DAFTAR PUSTAKA

1. Mitayani. 2009. Asuhan Keperawatan Maternitas. Jakarta: Salemba Medika. 2. Mansjoer, Arif. dkk.. 1999. Kapita Selekta Kedokteran Jilid 1. Jakarta: Media Aesculapius. 3. Persis Mary Hamilton, (1995), Dasar-dasar Keperawatan Maternitas, EGC, Jakarta

4. R. Sulaeman Sastrawinata, (1981), Obstetri Patologi, Elstar Offset, Bandung. 5. (1995), Ilmu Penyakit Kandungan UPF Kandungan Dr.Soetomo. Surabaya 6. Tags: askep preeklampsia, asuhan keperawatan preeklampsia

26