Anda di halaman 1dari 6

LAPORAN PRAKTIKUM PERCOBAAN 8 IMPEDANSI INPUT SAURAN KOAKSIAL HUBUNG SINGKAT

Rahma Laila Qodriah 1041160021

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO


PROGRAM STUDI JARINGAN TELEKOMUNIKASI DIGITAL

POLITEKNIK NEGERI MALANG 2012

Tanggal Percobaan: 08 Mei 2012 PERCOBAAN 8 IMPEDANSI INPUT SALURAN KOAKSIAL HUBUNG SINGKAT

1. Tujuan 1.1. Menentukan impedansi saluran yang hubungannya dengan frekuensi 1.2. Mengukur sudut fasa yang menyertai impedansi masukan 1.3. Menghitung besaran saluran L dari hasil pengukuran 1.4. Menentukan impedansi masukan saat saluran dibebani impedansi masukan 2. Diagram Rangkaian

3.

Alat-alat dan Komponen yang Digunakan Alat dan Komponen 1 Generator Fungsi 1 Oscilloscope Dual Trace 2 test Probe, 10:1/1:1, switchable 1 Resistor 60 1 Resistor 1, Berinduktansi rendah 2 Probe adapter 2 Salurankoaksial 1 Kabel Pengubung BNC/BNC 1 Set kabel Pengubung dan Plug 1 Tee konektor BNC NomorAlat

4.

Langkah Kerja 4.1 Merangkai seperti diagram rangkaian 2 dan ujung saluran dihubung singkat. Sebuah resistor metal film induktansi rendah harus digunakan untuk pengukuran arus. Menjaga tegangan masukan U1 = 2Vpp danmengukur arus yang mengalir. Menentukan sudut fasa dari arus tersebut dengan membandingkan terhadap tegangan masukkan untuk frekuensi yang diberikan dalam tabel. Di sini,

dengan,a= jarak panjang perpotongan nol volt b= panjang setengah gelombang (=1800) Menghitung dan memasukkan hasil perhitungan dalam tabel. 4.2 Menghitung impedansi masukan saluran untuk setiap frekuensi yang diberikan dalam tabel, dimana

4.3 4.4 4.5

Jika = 450 tercapai, ini berarti nilai real (Re) sama dengan nilai imajiner (Im).Apakah sudut ini tercapai ? Mengapa ? Beban saluran dengan R = 60, Menghitung nilai I dan serta menghitung nilai Ze. Memperkirakan tanggapan sudut phasa.

5.

Hasil Percobaan 5.1.Untuk 4.1dan 4.2 Nilai Ze, | | dan U1 (Vpp) 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 I1 (mA) 60 40 30 25 25 30 40 60 70 30 |Ze| () 33,3 50 66,6 80 80 66,6 50 33,3 28 60 (o) 0 30 24 0 -22,5 -83 -60 -36 0 0

Frekuensi (KHz) 10 100 200 300 400 500 600 700 1000 350

Keterangan : nilai negatif menunjukkan bahwa fasa tegangan tertinggal oleh fasa arus. 5.2.Untuk4.3 = 45o tidak dapat tercapai, (max = 30 o) disebabkan pembebanan kapasitif kabel rendah. Sudut ini tidak dapat tercapai karena tidak mungkin menghilangkan komponen Re dalam saluran. lebih jelas pada analisa data.

5.3.Untuk4.4 U1 = 2Vpp dan Ze = 60 Frekuensi U1 (Vpp) I1 (mA) |Ze| () (o) (KHz) 10 2 30 66,6 0 100 2 25 80 -1,3 200 2 30 66,6 -18 300 2 30 66,6 -60 400 2 40 50 -60 500 2 45 44,4 -62 600 2 50 40 -30 700 2 50 40 -24 800 2 50 40 -41 900 2 50 40 -15 Sudut phasa selalu negative, yakni pembebanan kapasitif, kecuali pada frekuensi f= 10kHz 5.4.Untuk4.5 Pembebanan kapasitif dihasilkan oleh penambahan soket pengukuran kesaluran. 6. Analisa Data Sudut fasa 45o antara tegangan dan arus tidak dapat dicapai karena : | Pada saat sudut fasa 45o, maka yang harus terjadi adalah hanya adanya efek induktansi saja (XL).sedangkan pada saluran, selalu terdapat efek Resistansi seri yang juga mempengaruhi sudut fasa antara tegangan dan fasa. Impedansi input saluran koaksial yang ujungnya terhubung singkat. Sesuai yang telah kita ketahui sebelumnya bahwa impedansi karakteristik saluran yang ujungnya dihubung singkat adalah |

Dimana Zsc adalah impedansi input saluran yang terhubung singkat, Z0 adalah impedansi karakteristik saluran. Terlihat jelas bahwa impedansi input saluran tersebut (saluran yang terhubung secara singkat) sangat erat hubungannya dengan fungsi tangent dari panjang gelombang (lambda) dan panjang saluran. Dengan persamaan di atas juga akan terbuktikan bahwa panjang gelombang

dan panjang saluran pada saluran terbuka akan mempengaruhi sudut fasa antara tegangan dan arus pada saluran. Impedansi input saluran juga bisa dihitung dengan mengukur tegangan input dan arus yang bekerja pada saluran. Dari hasil keduanya bisa diperoleh impedansi input saluran.

Saat saluran dibebani sesuai dengan impedansi karakteristiknya, maka tidak ada tegangan pantul dan perbedaan fasa antara tegangan dan arus yang terjadi. Koefisien pantul sama dengan nol sehingga VSWR sama dengan satu.

Namun hal ini tidak sepenuhnya terjadi, karena pada praktiknya setiap saluran pasti membutuhkan soket atau port untuk menghubungkannya dengan komponen yang lain. Efek dielektrik dari soket itu akan menimbulkan fasa negative tegangan terhadap arus. 7. Kesimpulan Impedansi saluran akan bergantung pada frekuensi dan panjang saluran. Sudut fasa 45 derajad tidak dapat dicapai karena dalam saluran tidak akan lepas dari efek resistif. Pembebanan mempengaruhi besar sudut fasa, kecuali pada frekuensi 10kHz.