Anda di halaman 1dari 6

MATERI TUJUAN

: :

PENGGOLONGAN KATION DAN ANION

Tujuan dari praktikum ini adalah : a. b. c. d. Untuk dapat mengidentifikasi kation golongan I, II,III, IV dan V. Untuk dapat mengidentifikasi anion . Untuk mengetahui reaksi-reaksi yang terjadi pada kation golongan 1 I, II,III, IV dan V. Untuk membedakan warna-warna yang terjadi pad kation golongan 1 I, II,III, IV dan V saat direaksikan dengan beberapa pereaksi. e. Untuk membedakan warna-warna yang terjadi pada anion saat direaksikan dengan beberapa pereaksi. TEORI :

Untuk tujuan analisis kualitatif, kation-kation diklasifikasikan menjadi lima golongan berdasarkan sifat-sifat kation tersebut terhadap beberapa reagensia (pereaksi). Reagensia yang umum dipakai untuk penggolongan kation adalah asam klorida, hydrogen sulfida, ammonium sulfide dan ammonium karbonat. Penggolongan ini berdasarkan terbentuknya endapan atau tidak bila kation-kation direaksikan dengan ragensia tersebut. Jadi klasifikasi kation yang paling umum adalah dengan terbentuknya endapan yang berdasarkan pada perbedaan kelarutan dari klorida, sulfide dan karbonat dari kation tersebut, Golongan kation dan ciri-ciri khasnya adalah sebagai berikut : a. Kation golongan I : Kation ini membentuk endapan dengan asam klorida ence. Kation golongan I antara lain : timbel, merkurium (I/raksa) dan perak. b. Kation golongan II : Kation golongan II tidak bereaksi dengan asam klorida, tetapi membentuk endapan dengan hydrogen sulfide dalam suasana asam. Kation golongan II antara lain : merkurium (II), tembaga, bismut, cadmium, arsenic (III / V), stibium (III/V), timah (II/III/IV). c. Kation golongan III : Kation golongan III tidak bereaksi dengan asam klorida encer maupun dengan hydrogen sulfide, tetapi kation ini membentuk endapan dengan ammonium sulfida dalam suasana netral atau amoniakal. Kation golongan III antara lain : kobalt(II), nikel (II), besi (II dan III), kromium (III), aluminium, zink dan mangan (II). d. Kation golongan IV : Kation golongan IV tidak bereaksi dengan reagensia golongan I, II dan III. Kation-kation ini membentuk endapan dengan ammonium karbonat dengan adanya ammonium klorida

dalam suasana netral atau sedikit asam. Kation golongan IV antara lain : kalsium, stronsium dan barium. e. Kation golongan V : Kation golongan V tidak bereaksi dengan reagensia-reagensia sebelumnya. Kation golongan V antara lain : magnesium, natrium, kalium, ammonium, litium dan hydrogen. Analisa anion tidaklah seperti sistematika penggolongan kation. Anion-anion dapat dipisahkan menjadi golongan-golongan sederhana berdasarkan pada kelarutan garam peraknya, garam kalsium atau bariumnya dan garam sinknya : Untuk penggolongan lebih spesifik didasarkan pada : a. Terbentuknya gas bila direaksikan dengan asam klorida encer atau asam sulfat encermisalnya : karbonat, bikarbonat (hydrogen karbonat), sulfite, tiosulfat, sulfida, nitrit, hipoklorit, sianida dan sianat. b. Terbentuknya gas bila dengan asam sulfat pekat misalnya : semua anion di atas (a), flourida, heksaflourosilikat, klorida, bromide, iodide, nitrat, klorat (bahaya), perklorat, permanganate (bahaya), bromate, borat, heksasianoferat (II), heksasianoferat (III), tiosianat, format, asetat, oksalat, tartrat dan sitrat. c. Terbentuknya endapan misalnya : sulfat, peroksodisulfat, fosfat, fofit, hipofosfit, arsenat, arsenit, kromat, dikromat, heksafluorosilikat, salisilat, benzoate, dan suksinat. d. Terjadinya oksidasi dan reduksi dalam larutan misalnya : manganat, permanganate, kromat dan dikromat. ALAT dan BAHAN ALAT-ALAT : 1. Tabung reaksi 2. Rak 3. Beker gelas 4. Batang pengaduk 5. Pipet ukur 6. Karet hisap 7. Pipet tetes 8. Cawan porselen 9. Corong 10. Kertas saring :

REAGENSIA 1. HCl 2. NH4OH 3. KI 4. NaOH 5. K2CrO4 6. NH3 7. KCN 8. K4Fe(CN)6 9. K3Fe(CN)6 10. Na2CO3 11. H2SO4 12. Na2SO4 13. K2C2O4 14. Na2HPO4

: 15. Asam Pikrat 16. Asam Perklorat 17. Nessler 18. Zink Uranil Asetat 19. AgNO3 20. Amylum 21. KMnO4 22. FeCl3 23. CuSO4 24. BaCl2 25. MgCl3 26. Amonium Molibdat 27. FeSO4 segar

PROSEDUR

Sebelum melakukan penggolongan kation, zat yang harus dilakukan terlebih dahulu dalam pelarut yang sesuai. Untuk mengetahui pelarut yang sesuai dapat dicoba beberapa pelarut seperti : Air, HCl encer (2N), HNO3 pekat dan air raja yang merupakan campuran HCl pekat dengan HNO3 dengan perbandingan 3 : 1. Melarutkan mula-mula dalam keadaan dingin, kemudian dipanaskan. Untuk semua yang larut dalam pelarut asam-asam pekat, kelebihan asam dihilangkan dengan mengisatkan dalam lemari asam. Apabila ternyata zat tersebut tidak larut dalam semua jenis pelarut di atas, maka zat tersebut dilebur dengan campuran Na2CO3 dan K2CO3 dengan perbandingan 1 : 1. Hasil leburan ditambahkan air secukupnya, kemudia disaring, kemudian disaring. Endapan dilarutkan dalam HCl encer (2N) dan digunakan untuk analisis kation serta filtratnya digunakan untuk analisis anion.

CARA KERJA

1. Pipet 2mL masing-masing larutan untuk identifikasi kation dan anion 2. Masukkan dalam tabung reaksi 3. Dengan mengunakan pipet tetes, pipet reagensia yang akan digunakan untuk identifikasi anion dan kation 4. Teteskan reagensia ( 5 tetes) sedikit demi sedikit ke dalam tabung reaksi yang sudah berisi larutan yang diidentifikasi sambil digoyang secara perlahan 5. Amati perubahan yang terjadi pada larutan tersebut 6. Catat perubahan yang terjadi 7. Buat persamaan reaksi yang terjadi

HASIL PENGAMATAN

A. Identifikasi kation golongan I No. Pereaksi 1 HCl 2N + dipanaskan 2 NaOH + berlebih 3 NH4OH + berlebih 4 KI + berlebih 5 K2CrO4 + NH3 + NH4OH B. Identifikasi kation golongan II AgPb2-

No. Pereaksi 1 HCl 2N + dipanaskan 2 NaOH + berlebih 3 NH4OH + berlebih 4 KI + berlebih 5 K2CrO4 + NH3 + NH4OH C. Identifikasi kation golongan III A

Cu2+

Hg2+

No Pereaksi 1 NaOH 2N + berlebih 2 NH4OH 2N + berlebih 3 K4Fe(CN)6 4 K3Fe(CN)6 5 KCN + berlebih D. Identifikasi kation golongan III B

Fe2-

Fe3-

No Pereaksi 1 NaOH 2N + berlebih 2 NH4OH 2N + berlebih 3 K4Fe(CN)6 4 K3Fe(CN)6 5 KCN + berlebih E. Identifikasi kation golongan IV

Ni2+

Zn2+

No Pereaksi 1 (NH4)2CO3 2 K2CrO4 + dipanaskan 3 CaSO4 jenuh 4 H2SO4 + HCl 5 Uji Nyala F. Identifikasi kation golongan V

Br2+

Ca2+

No 1 2 3 4 5 6 7

Pereaksi NaOH 2N dipanaskan Asam Pikrat Asam Perklorat Nessler Na3PO4 / Na2CO3 Uji Nyala Zink Uranik Asetat

K+

Mg2+

G. Identifikasi anion golongan I

No. Pereaksi 1 AgNO3 + NH4OH 2 HgCl2 3 Pb(NO3)2 + dipanaskan 4 FeCl3 5 CH3Cl3 + H2SO4P/HNO3 (2 tetes) 6 H2SO4P/HNO3 untuk uji serbuk 7 CuSO4 H. Identifikasi anion golongan II

Cl-

No. Pereaksi 1 AgNO3 2 AgCl2 3 FeCl3 4 FeSO4 segar + H2SO4 5 H2SO4 2N + KMnO4 6 BaCl2 7 HCl / H2SO4 I. Identifikasi anion golongan III No. Pereaksi 1 HCl / H2SO4 2 AgNO3 3 MgCl3 4 CaCl2 5 Ammonium Molibdat

NO2-

C2O4