Anda di halaman 1dari 18

Asam Asetat

1.1. Latar Belakang Asam Asetat ( Acetic Acid, Ethanoic Acid, Methyl Carboxylic Acid ) adalah senyawa kimia dengan rumus molekul CH3COOH, berupa cairan jernih tidak berwarna, berbau tajam, dan berasa asam. Bahan kimia ini memiliki titik didih sekitar 117,9 C pada tekanan 1 atm, dan pada konsentrasi tinggi akan menimbulkan korosi pada berbagai jenis logam.

Industri asam asetat merupakan salah satu industri kimia yang berprospek di Indonesia. Kebutuhan asam asetat di dalam negeri terus meningkat seiring dengan meningkatnya permintaan oleh industri penggunanya. Meningkatnya kebutuhan asam asetat ini belum dapat dipenuhi seluruhnya oleh satu-satunya produsen lokal, yaitu PT Indo Acidatama Chemical Industry, sehingga ketergantungan terhadap impor dari tahun ke tahun semakin naik.

Secara ringkas,perkembangan suplai asam asetat Indonesia sampai Tahun 2000 disajikan pada tabel berikut :

Tabel 1.1. Perkembangan Suplai Asam Asetat Indonesia 1996 2000 ( dalam ton ) Perkembangan ( %) 51,68 29,97 37,03 7,38

Tahun 1996 1997 1998 1999 2000

Produksi 28.840 23.540 26.500 29.680 32.210

Ekspor 2.106 0 1.000 136 588

Impor 21.265 49.264 69.123 100.123 107.620

Suplai 47.999 72.804 94.623 129.667 139.242

( Sumber : PT CIC, Indochemical 330, hal 12 )

Berdasarkan pada penggunaan asam asetat Indonesia sampai tahun 2000, industri PTA ( Purified Terepthalic Acid ) merupakan pengkonsumsi asam asetat terbesar yaitu sekitar 59,1 % dari 139.242 ton total asam asetat yang dikonsumsi ( PT CIC, Indochemical 330, hal 20 ). Konsumsi industri PTA pada tahun 2005 diproyeksikan mencapai kurang lebih 54,1 % dari 194.025 ton total konsumsi asam asetat di Indonesia.

Pemerintah mengeluarkan kebijaksanaan dalam bidang investasi melalui Keputusan Presiden RI N0. 96 tahun 1998, tentang bidang usaha yang tertutup bagi penanaman modal,atau lebih dikenal dengan Daftar Negatif Investasi. Asam asetat tidak termasuk di dalamnya sehingga investasi di bidang industri ini masih terbuka dalam rangka Penanaman Modal Dalam Negeri ( PMDN ).

Kebijaksanaan tersebut diambil untuk mengurangi ketergantungan terhadap negara lain dalam memenuhi kebutuhan dalam negeri, yaitu dengan membangun industri-industri yang dapat

menggantikan peranan bahan impor. Pemerintah mengharapkan, pendirian pabrik asam asetat dapat memacu dan mendukung pertumbuhan industri-industri lain seperti industri ethyl asetat, industri PTA, industri tekstil, industri benang karet, dan industri asam cuka.

1.2. Kapasitas Rancangan

Penentuan kapasitas perancangan pabrik asam asetat mendasarkan pada pertimbanganpertimbangan sebagai berikut :

1. Proyeksi Kebutuhan Pasar

Konsumsi asam asetat menurut sektor industri dapat dilihat pada tabel berikut : Tabel 1.2. Total Konsumsi Asam Asetat di Indonesia 1996 2000 Konsumsi Asam Asetat ( ton ) Konsumen 1996 Industri PTA Industri Ethyl Acetat Industri Benang Karet Industri Asam Cuka Industri Tekstil Industri industri lain Total 240721 4.950 2.276 2.445 9.780 3.827 47.999 1997 45.538 4.172 1.558 2.931 11.274 7.331 72.804 1998 58.915 4.402 1.457 2.868 18.925 8.056 94.623 1999 76.065 5.125 2.133 2.796 23.988 19.560 129.667 2000 82.294 23.912 2.286 2.920 24.367 3.463 139.242

( Sumber : PT CIC, Indochemical 330, hal 20 )

Kebutuhan asam asetat dalam negeri tidak dapat sepenuhnya dipenuhi dari industri lokal sehingga Indonesia mengimpor dari negara-negara lain. Berikut data impor asam asetat Indonesia. Tabel 1.3. Perkembangan Impor Asam Asetat Indonesia 1996 2000 Tahun 1996 1997 1998 1999 2000 Volume ( ton ) 21.265 49.264 69.123 100.123 107.620 Perkembangan ( % ) 131,67 40,31 44,85 7,49

( Sumber : BPS diolah oleh PT CIC, Indochemical 330, hal 11 )

Analisa secara grafis untuk memperkirakan kapasitas impor asam asetat pada tahun 2007 adalah sebagai berikut : Catatan : Data diambil mulai tahun 1996 ( tahun ke 1 ) Gambar 1.1. Grafik Perkembangan Impor Asam Asetat Indonesia 1996 2000

Dari grafik tersebut didapatkan persamaan : y = 22,357 X + 2,4083 sehingga diperkirakan jumlah kebutuhan asam asetat pada tahun 2007 yang belum dapat dipenuhi oleh produksi dalam negeri adalah sebesar 270.692,3 ton / tahun.

1. Ketersediaan Bahan Baku

Bahan baku methanol dapat diperoleh dari PT Kaltim Methanol Industry, Bontang dengan kapasitas produksi 660.000 ton/tahun atau dari Pertamina di Pulau Bunyu yang mempunyai kapasitas produksi 300.000 ton/tahun. Sedangkan karbon monoksida diperoleh dari PT Pupuk Kaltim di Bontang.

1. Kapasitas Ekonomi Minimal

Pabrik asam asetat yang sudah beroperasi di Indonesia yaitu PT Indo Acidatama Chemical Industry ( PT IACI ), mempunyai kapasitas produksi 36.000 ton/tahun ( PT CIC, Indochemical 330, hal 8 ). Sedangkan jumlah asam asetat yang masih perlu diimpor pada tahun 2007 sesuai perkiraan diatas adalah 270.692,3 ton/tahun. Oleh karena itu, kapasitas produksi dari pabrik yang direncanakan agar dapat beroperasi dan memberikan keuntungan secara ekonomi diperkirakan dari data tersebut di atas.

Berdasarkan ketiga hal tersebut di atas, maka dalam perancangan pabrik asam asetat ini dipilih kapasitas 90.000 ton/tahun. Disamping itu, beberapa alasan menyangkut keuntungan dan kelayakan pendirian pabrik adalah sebagai berikut :

1. Dapat memenuhi kebutuhan asam asetat dalam negeri dan mengurangi ketergantungan impor. 2. Dapat memacu dan mendukung perkembangan industri dengan bahan baku asam asetat di Indonesia. 3. Dapat memberikan keuntungan secara ekonomis karena kapasitas produksi masih berada dalam batas kapasitas yang menguntungkan.

4. Dapat memperluas lapangan kerja dan meratakan kesempatan kerja terutama di luar Pulau Jawa, menyangkut pemilihan lokasi pabrik yang akan didirikan. 5. Dapat menghemat devisa karena bahan baku diperoleh dengan mudah dari industri lokal.

1.3. Lokasi Pabrik

Pemilihan lokasi pabrik secara geografis dapat memberikan pengaruh yang besar terhadap lancarnya kegiatan industri. Oleh karena itu harus dipertimbangkan agar dapat memberikan keuntungan yang sebesar-besarnya pada perusahaan. Pabrik asam asetat ini direncanakan akan didirikan di Bontang, Propinsi Kalimantan Timur.

Pemilihan lokasi di Bontang mempertimbangkan beberapa hal sebagai berikut :

1. Letak Sumber Bahan Baku

Bahan baku utama yaitu methanol dan karbon monoksida masing-masing diperoleh dari PT Kaltim Methanol Industry dan PT Pupuk Kaltim yang semuanya berlokasi di Bontang. Pengadaan bahan baku harus benar-benar diperhatikan karena merupakan kebutuhan utama bagi kelangsungan suatu produksi.

1. Utilitas

Sarana utilitas utama yaitu air dan listrik masing-masing dipenuhi dari pihak pengelola kawasan industri, baik dari sumber air tanah maupun sungai serta jaringan PLN setempat (untuk kebutuhan listrik).

1. Fasilitas Transportasi

Sarana trasportasi sangat penting, berkaitan dengan kelancaran penyediaan bahan baku dan pemasaran produk. Pemasaran produk terutama dilakukan lewat jalur laut dan udara yang dominan. Sedangkan transport bahan baku tidak mengalami banyak permasalahan karena berdekatan dengan pabrik penghasil bahan baku.

1. Tenaga Kerja

Penyediaan tenaga kerja mempertimbangkan beberapa hal, meliputi : jumlah, kualitas, besar upah minimum, keahlian, dan produktifitas tenaga kerja. Jumlah tenaga kerja terlatih dan berpendidikan di Kaltim meningkat seiring berkembangnya sekolah-sekolah kejuruan, akademi, dan perguruan tinggi. Disamping itu terbukanya lapangan kerja baru akan menarik minat tenaga kerja dari luar Kalimantan, khususnya Pulau Jawa juga.

1. Pemasaran

Daerah pemasaran sebagian besar berada di luar Kalimantan sehingga harus ditempuh terutama lewat jalur laut. Hal ini tidak menjadi masalah karena asam asetat adalah bahan baku yang sangat dibutuhkan bagi banyak industri terutama di Pulau Jawa yang selama ini penyediaannya sangat tergantung pada impor.

1. Kebijaksanaan Pemerintah

Pendirian pabrik asam asetat ini mendukung kebijaksanaan pemerintah dalam pengembangan industri dalam kaitannya dengan pemerataan kesempatan kerja dan hasil pembangunan khususnya di luar Pulau Jawa.

1. Perluasan Lahan

Faktor ini berkaitan dengan rencana pengembangan pabrik lebih lanjut. Bontang merupakan kawasan industri, sehingga lahan di daerah tersebut telah disiapkan untuk pendirian dan pengembangan suatu pabrik.

1. Sarana dan Prasarana

Pemilihan lokasi di Bontang telah mempertimbangkan bahwa daerah tersebut telah memiliki sarana dan prasarana yang meliputi jalan, bank, jaringan telekomunikasi, sarana pendidikan dan hiburan sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan dan taraf hidup.

1.4. Tinjauan Pustaka

Asam asetat telah lama dikenal oleh bangsa Romawi dan Yunani dengan proses pembuatan yang masih sangat sederhana, yaitu melalui oksidasi alkohol yang terdapat dalam anggur yang ditempatkan dalam tong atau dibiarkan pada udara terbuka. Produksi secara komersial dimulai pada akhir abad ke-19 dengan proses oksidasi langsung hidrokarbon fase cair. Pada tahun 1911, produksi asam asetat melalui oksidasi asetaldehid mulai beroperasi di Jerman. Proses karbonilasi methanol pertama kali diaplikasikan pada tahun 1963 dengan proses BASF, kemudian proses Monsanto mulai diperkenalkan pada tahun 1968.

1.4.1. Macam-macam Proses

Proses-proses pembuatan asam asetat yang banyak digunakan dalam industri dewasa ini adalah sebagai berikut :

1. Karbonilasi Methanol

Reaksi utama yang terjadi pada karbonlasi methanol secara langsung yaitu :

CH3OH + CO CH3COOH

Adapun reaksi samping yang terjadi adalah :

CO + H2O CO2 + H2

Reaksi berlangsung dalam reaktor sparger ( reaktor gelembung ) dengan katalisator Rhodium Iodine atau Cobalt Iodine.

Proses karbonilasi methanol dibagi lagi menjadi dua macam, yaitu proses BASF dan proses Monsanto. Perbandingan kedua pross tersebut di atas di sajikan dalam tabel berikut :

Tabel 1.4. Perbandingan Proses BASF dan Proses Monsanto No. 1 2 3 4 Pertimbangan Bahan baku Yield Kondisi operasi Katalis BASF Methanol dan CO 90 % 500 bar, 455-515 K Co / HI tidak efektif 5 6 7 Alat Pemurnian Biaya investasi Biaya operasi 3 kolom destilasi tinggi rendah Monsanto Metanol dan CO 90 - 99% 30-60 bar, 425-475 K Rh / HI efektif 4 kolom destilasi tinggi rendah

1. Oksidasi Hidrokarbon ( n-Butana )

n-Butana (secara komersial terdiri dari 95% n-Butana, 2,5% isobutana, dan 2,5% Pentana) dioksidasikan dengan bantuan katalis Cobalt atau Mangan Asetat. Reaksi utama yang terjadi adalah :

C4H10 + O2 CH3COOH + H2O Proses berlangsung pada kondisi suhu 395 475 K dan tekanan 45 - 55 bar, dengan yield 70 80 %.

1. Oksidasi Asetaldehid Fase Cair ( Proses Hoechst AG )

Proses oksidasi asetaldehid berlangsung dengan bantuan katalis Co / Mn pada kondisi operasi suhu 335 355 K dan tekanan 3 -10 bar. Yield yang dapat diperoleh sebesar 93 - 96%. Reaksi utama yang terjadi adalah :

CH3CHO + O2 CH3COOH

Perbandingan Proses Hoechst AG dengan Proses Oksidasi n-Butana disajikan pada tabel berikut :

Tabel 1.5. Perbandingan Proses Hoechst AG dengan Proses Oksidasi n-Butana No. 1 2 3 4 5 Pertimbangan Bahan baku Yield Kondisi operasi Katalis Alat Pemurnian Hoechst AG Asetaldehid 93- 96 % 3 - 10 bar, 335 355 K Co / Mn 3 kolom destilasi Oksidasi n-Butana n-Butana 70 - 80 % 45 - 55 bar, 395 - 475 K Co / Mn 4 kolom destilasi

6 7

Biaya investasi Biaya operasi

rendah rendah

Rendah Rendah

Dari beberapa proses pembuatan asan asetat tersebut di atas, maka dipilih pembuatan asam asetat Proses Monsanto dengan alasan-alasan sebagai berikut :

1. Yield reaksi yang tinggi ( 99% ) dan hasil samping yang rendah 2. Bahan baku yang mudah diperoleh dari dalam negeri dengan harga lebih murah. 3. Reaktor bekerja pada tekanan yang tidak terlalu tinggi ( 30 - 60 bar ) sehingga mudah dicapai.

1.4.2. Kegunaan Produk

Pruduk asam asetat telah banyak digunakan oleh berbagai industri antara lain :

1. Industri PTA merupakan pengkonsumsi asam asetat terbesar yang digunakan sebagai media pelarut katalis. Industri PTA cenderung memilih menggunakan asam asetat yang berbahan baku methanol dengan tingkat kemurnian lebih tinggi yang hingga kini belum diproduksi di dalam negeri. 2. Industri Ethyl Asetat sebagai bahan baku utama, dimana untuk memproduksi 1 ton ethyl asetat diperlukan 680 kg asam asetat. 3. Industri tekstil, terutama industri pencelupan kain dimana asam asetat berfungsi sebagai pengatur pH. 4. Industri asam cuka, asam asetat sebagai bahan baku utama. 5. Industri benang karet, sebagai bahan penggumpal ( co-agulant ) ketika latex dikeluarkan dari extruder.

Disamping itu, asam asetat juga digunakan sebagai bahan setengah jadi untuk membuat bahan-bahan kimia seperti vinyl asetat, selulosa asetat, asam asetat anhydrid, maupun chloro asetat.

1.4.3. Sifat-sifat Fisika dan Kimia Bahan Baku dan Pruduk

1. Bahan Baku 1. Methanol

Sifat-sifat Fisik Methanol

Tabel 1.6. Sifat Fisik Methanol Rumus molekul Berat molekul Titik didih pada 1 atm Titik beku pada 1 atm Temperatur kritis Tekanan kritis Densitas (cair, 25 C) Specific gravity Tekanan uap(25 C) CH3 OH 32,042 gr/gmol 64,7 C -97,7 C 239,43 C 79,9 atm 0,7864 gr/cc 1,11 gr/cm3 127,2 mmHg

Gf (cair, 25 C) Hf (cair, 25 C) Viskositas Specific Heat Konduktivitas termal Tegangan muka Kelarutan dalam air

-39.869 kal/gmol -57.130 kal/gmol ( cair, 25 C = 0,541 cp ) ; ( uap, 25 C = 0,00968 cp ) ( cair, 25 C = 0,6054 kal/hC ) ; ( uap, 25 C = 0,3274 kal/hC ) ( cair, 25 C = 163,5 kal/hmC ) ; ( uap, 25 C = 12,1 kal/hmC ) ( dalam air, 20 C = 22,6 dyne/cm ) Larut sempurna

Sifat-sifat Kimia Methanol

Reaksi methanol dengan asam asetat menghasilkan ester

CH3OH + CH3COOH CH3COOCH3 + H2O

Bereaksi dengan karbon monoksida membentuk asam asetat

CH3OH + CO CH3COOH + H2O

Reaksi esterifikasi dengan katalis asam dari isobutylene dan methanol membentuk Methyl Tertier Butyl Ether ( MTBE )

CH3OH + H2C-C(CH2)2 (CH3)3-C-O-CH3

Reaksi dehidrogenasi oksidatif dari methanol dengan katalis Ag Molybdenum-Fe2O3 akan menghasilkan formaldehyde

Mo-Fe2O3

CH3OH CHO2 + H2

Reaksi dengan asam karboksilat katalisasi asam dapat membentuk metil ester, dengan penghilangan air secara azeotropik H+

CH3OH + C-C=COOH CH3-C-COOCH3 + H2O

CH3 CH3

1. 1. Karbon Monoksida

Sifat-sifat Fisik Karbon Monoksida

Tabel 1.7. Sifat Fisik Karbon Monoksida Berat molekul Densitas pada STP Temperatur kritis Tekanan kritis Volume kritis Specific Heat ( volume konstan, 1 atm ) Specific Heat ( tekanan konstan, 1 atm ) 28,01 gr/gmol 1,250 gr/cm3 -140,23 C 34,529 atm 93,06 cm3 (-100C = 5,03 kal/molC); (0C = 4,97 kal/molC); (100C = 5,01 kal/molC) (-100C = 7,05 kal/molC); (0C = 6,97 kal/molC); (100C = 7,01 kal/molC) (-100C = 43,457 kal/molC); (0C = 46,656 kal/molC); (100C = 48,831 kal/molC)

Enthropy ( 1 atm )

Enthalpy ( 1 atm )

(-100C = 3130,6 kal/molC); (0C = 3831,8 kal/molC); (100C = 4529,8 kal/molC)

Sifat-sifat Kimia Karbon Monoksida

Bereaksi dengan methanol membentuk asam asetat

CH3OH + CO CH3COOH + H2O

Bereaksi dengan hidrogen membentuk methanol

CO + H2 CH3OH

Bereaksi dengan dimetil amine membentuk dimetil nonamide

(CH3)2NH + CO (CH3)2NHCO

1. Produk Asam Asetat

Sifat-sifat Fisik Asam Asetat

Tabel 1.8. Sifat Fisik Asam Asetat O Rumus molekul CH3 C - OH Berat molekul Titik leleh pada 1 atm 60,053 gr/gmol 16,6 C

Titik didih pada 1 atm Specific Gravity Koefisien ekspansi ( 20 C ) Temperatur kritis ( cair ) Tekanan kritis ( cair ) Volume kritis ( cair ) Surface Tension Viskositas Specific Heat Panas pelarutan dalam air ( 18 C ) Hf ( 25 C ) Gf ( 25 C )

117,9 C 1,051 gr/cm3 1,07 x 10-3 594,45 K 57,1 atm 2,85 cc/ gr (20C, udara = 27,6 dyne/cm); (75C, udara = 22,2 dyne/cm) (20C, udara = 1,22 cp); (110C = 0,42 cp) 0,487 kal/grC 6,3 kal/gr -1.927,1 kal/gr -1.549,9 kal/gr

Sifat-sifat Kimia Asam Asetat

Reaksi dengan alkohol menghasilkan ester

CH3OH + CH3COOH CH3COOCH3 + H2O

Pembentukan garam keasaman

2CH3COOH + Zn (CH3COO)2Zn2+ + H2

Reaksi konversi menjadi ester

CH3COOH - - CH2OH CH3COOCH2 Benzyl alcohol Benzyl asetat

Konversi ke klorida-klorida asam 50 C 3CH3COOH + PCl3 3CH3COCl + H3PO3

Substitusi dari alkyl/aryl group Cl2P Cl2P Cl2P CH3COOH ClCH2OH Cl2CHCOOH Cl3CCOOH Chloroacetic Dichloroacetic Trichloroacetic

Pembentukan ester

CH3COOH + CH3CH2OH CH3COOC2H5 + H2O

Reaksi dari halida dengan ammonia

Cl2 NH3 CH3COOH ClCH2COOH NH2CH2COONH4 Chloroacetic acid H+ NH2CH2COOH Aminoacetic acid 1.4.4. Tinjauan Proses Karbonilasi Secara Umum

Reaksi karbonilasi adalah reaksi antara karbon monoksida dengan gugus fungsional yang mengandung oksigen secara katalitik menjadi senyawa organik. Senyawa organik tersebut dapat berupa senyawa jenuh maupun senyawa tak jenuh dan harus mengandung suatu gugus fungsional seperti hidroksi, alkoksikarbonil, amino, atau halogen.

Reaksi kimia selalu terjadi pada pusat logam selama katalisasi berlangsung dengan tahaptahap sebagai berikut :

1. Dengan senyawa jenuh, terjadi penambahan daya oksidasi pada logam yang secara teori akan meningkatkan tahap oksidasinya menjadi 2 tahap; dengan senyawa tak jenuh, karbonil hidrid ditambahkan ke dalam sistem elektron. Kedua reaksi menghasilkan pembentukan ikatan karbon. 2. Tahap selanjutnya pembentukan intermediate acyl-logam dengan berpindahnya penempatan CO. 3. Tahap terakhir adalah eliminasi reduktif atau solvolisis dari organometalik kompleks untuk menghasilkan produk.