Anda di halaman 1dari 5

Hepatitis C

http://emedicine.medscape.com/article/177792-overview Latar belakang


Hepatitis C adalah masalah seluruh dunia. Virus hepatitis C (HCV) merupakan penyebab utama dari hepatitis akut dan kronis. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan 170 juta orang di seluruh dunia terinfeksi virus hepatitis C (HCV). Namun, prevalensi infeksi HCV bervariasi di seluruh dunia. Sebagai contoh, 1 dekade lalu, Frank dkk melaporkan bahwa Mesir memiliki jumlah tertinggi infeksi dilaporkan, sebagian besar disebabkan oleh penggunaan terapi antischistosomal terkontaminasi parenteral. [1] Hal ini menyebabkan rata-rata prevalensi antibodi HCV pada orang di Mesir dari 22 %. Kejadian infeksi HCV akut telah menurun tajam di Amerika Serikat selama dekade terakhir. Prevalensi tetap tinggi (sekitar 2,7 juta orang Amerika), namun, karena hepatitis C kronis (CHC) infeksi berkembang pada sekitar 75% pasien akut terinfeksi. Menurut US Centers for Disease Control and Prevention (CDC), sebuah diperkirakan 1,8% dari penduduk AS adalah positif untuk antibodi HCV. Karena 3 dari 4 orang seropositif juga viremic, ini sesuai dengan sebuah 2,7 juta orang diperkirakan dengan infeksi HCV aktif nasional. Karena account HCV selama 20% dari semua kasus hepatitis akut, sekitar 30.000 infeksi akut baru, dan 8000-10,000 kematian tiap tahun di Amerika Serikat infeksi. HCV telah dengan cepat melampaui HIV sebagai penyebab kematian di Amerika Serikat. Pemeriksaan hampir 22 juta catatan kematian lebih dari 9 tahun menunjukkan angka kematian HCV sebesar 4,58 kematian per 100.000 orang per tahun dan angka kematian HIV dari 4,16 kematian per 100.000 orang. Hampir 75% kematian HCV terjadi di kalangan orang dewasa antara usia 45 dan 64. [2] Biaya perawatan medis terkait dengan pengobatan infeksi HCV di Amerika Serikat diperkirakan lebih dari $ 600 juta per tahun. Kebanyakan pasien terinfeksi HCV memiliki penyakit hati kronis, yang dapat berkembang menjadi sirosis dankarsinoma hepatoseluler (HCC). Infeksi kronis dengan HCV adalah salah satu penyebab paling penting dari penyakit hati kronis (lihat gambar di bawah) dan, menurut laporan oleh Davis et al, indikasi yang paling umum untuk orthotopictransplantasi hati (OLT) di Amerika Serikat. [3 ]

Hepatitis C. Penyebab dari penyakit hati kronis.Courtesy dari US Centers for Disease Control and Prevention.

Kebanyakan pasien dengan infeksi akut dan kronis tidak menunjukkan gejala.Pasien dan penyedia perawatan kesehatan mungkin mendeteksi ada indikasi kondisi untuk waktu yang lama, namun, kronis infeksi hepatitis C dan hepatitis aktif kronis adalah penyakit progresif lambat dan mengakibatkan morbiditas berat pada 20-30% dari orang yang terinfeksi. Pengamatan yang tajam dan integrasi temuan gejala ekstrahepatik, tanda, dan penyakit sering menjadi petunjuk pertama untuk infeksi HCV yang mendasari. [4] Meskipun akut virus hepatitis C (HCV) biasanya ringan, hasil hepatitis kronis di setidaknya 75% pasien. [5] (Lihat Prognosis.) Sementara tingkat enzim hati mungkin berada di kisaran referensi, kehadiran persisten HCV-RNA tingkat mengungkapkan infeksi kronis. Biopsi sampel hati juga mengungkapkan penyakit hati kronis pada pasien. Sirosis terjadi pada 20-50% pasien dengan infeksi hepatitis C kronis. Gagal hati dan karsinoma hepatoseluler akhirnya dapat hasil.Karsinoma hepatoseluler terjadi pada 11-19% pasien. Kombinasi terapi dengan pegylated interferon alfa (PEG-IFN alfa) dan nukleosida analog ribavirin adalah standar saat perawatan pada pasien terinfeksi HCV.Penambahan inhibitor protease untuk kombinasi PEGIFN alfa dan ribavirin menjadi standar baru perawatan. (Lihat Perawatan dan Pengobatan.)

Patofisiologi
Penyebab hepatitis C, HCV, adalah, bulat terbungkus, RNA beruntai tunggal virus milik keluarga dan genus Flavivirus Flaviviridae. Sasaran alami HCV hepatosit dan, mungkin, limfosit B. Pemberantasan virus dikaitkan dengan pengembangan dan ketekunan yang kuat spesifik virus tanggapan oleh limfosit T sitotoksik dan sel T penolong. Pada orang yang terinfeksi kebanyakan, viremia berlangsung dan disertai dengan variabel derajat peradangan hati dan fibrosis. Temuan dari studi menunjukkan sedikitnya 50% dari hepatosit mungkin terinfeksi dengan HCV pada pasien dengan hepatitis C kronis RNA-dependent RNA polimerase, enzim penting dalam replikasi HCV, tidak memiliki kemampuan proofreading dan menghasilkan sejumlah besar virus mutan dikenal sebagai quasispecies. Merupakan variasi molekul kecil dengan hanya 1-2% heterogenitas nukleotida. Quasispecies HCV merupakan tantangan besar untuk dimediasi imun kontrol HCV dan mungkin menjelaskan perjalanan klinis bervariasi dan kesulitan dalam pengembangan vaksin.

Etiologi
Hepatitis C disebabkan oleh, virus menyelimuti bola, RNA beruntai tunggal milik keluarga Flaviviridae, genus Flavivirus. Lauer dan Walker melaporkan bahwa HCV berkaitan erat dengan hepatitis G, demam berdarah, dan virus demam kuning.HCV dapat menghasilkan sedikitnya 10 triliun partikel virus baru setiap hari. Genom HCV terdiri dari frame, membaca tunggal terbuka dan 2 belum diterjemahkan, daerah yang sangat lestari, 5'-UTR dan 3'-UTR, pada kedua ujung genom. Genom ini memiliki sekitar 9500 pasang basa dan mengkode poliprotein tunggal 3011 asam amino yang diolah menjadi 10 protein struktural dan peraturan (lihat gambar di bawah).

Hepatitis C genom virus.Courtesy Jaringan Sumber Daya Hepatitis.

Komponen struktur meliputi inti dan protein amplop 2, E1 dan E2. Dua daerah dari protein E2, daerah hipervariabel ditunjuk 1 dan 2, memiliki tingkat yang sangat tinggi mutasi, diduga hasil dari tekanan selektif oleh virus antibodi spesifik.Amplop E2 protein juga berisi tempat pengikatan, CD-81 reseptor tetraspanin diekspresikan pada hepatosit dan limfosit B yang bertindak sebagai reseptor atau coreceptor untuk HCV. Komponen nonstruktural termasuk NS2, NS3, NS4A, NS4B, NS5A, NS5B, dan hal.7, yang berfungsi sebagai protein helikase-, protease-, dan RNA polimerase yang tergantung RNA, meskipun fungsi yang tepat dari hal.7 tidak diketahui. Satu daerah dalam NS5A terkait dengan respon (IFN) interferon dan disebut wilayah sensitivitas menentukan IFN. Enzim ini sangat penting dalam replikasi virus dan target menarik untuk terapi antivirus masa depan. Analisis genom HCV dengan cara sekuensing gen yang sulit dari banyak virus telah menyebabkan pembagian HCV menjadi 6 genotipe berdasarkan homologi.Subtipe Banyak juga telah diidentifikasi. Angka Arab menunjukkan genotipe, dan huruf kecil menunjukkan subtipe untuk homologi lebih rendah dalam genotipe masing-masing. [5]

Genotipe
Perbedaan molekuler antara genotipe yang relatif besar, dan mereka memiliki perbedaan minimal 30% pada tingkat nukleotida. Genotipe HCV utama di seluruh dunia adalah genotipe 1, yang menyumbang 4080% dari semua isolat. Genotipe 1 juga dapat dikaitkan dengan penyakit hati yang lebih parah dan risiko

yang lebih tinggi HCC. Genotipe 1a dan 1b lazim di Amerika Serikat, sedangkan di negara lain, genotipe 1a kurang sering. HCV genotipe 1, terutama 1b, tidak merespon terhadap terapi serta genotipe 2 dan 3. Rincian genotipe adalah sebagai berikut: Genotipe 1a terjadi pada 50-60% pasien di Amerika Serikat; jenis ini sulit untuk memberantas menggunakan obat saat ini 1b genotipe terjadi pada 15-20% dari pasien di Amerika Serikat; 1b subtipe juga sulit untuk memberantas menggunakan obat saat ini; jenis ini paling banyak ditemukan di Eropa, Turki, dan Jepang 1c genotipe terjadi pada kurang dari 1% pasien di Amerika Serikat Genotipe 2a, 2b, dan 2c terjadi pada 10-15% pasien di Amerika Serikat; subtipe ini tersebar luas dan yang paling responsif terhadap obat Genotipe 3a dan 3b terjadi pada 4-6% pasien di Amerika Serikat; subtipe ini yang paling lazim di India, Pakistan, Thailand, Australia, dan Skotlandia Genotipe 4 terjadi dalam waktu kurang dari 5% pasien di Amerika Serikat, melainkan yang paling lazim di Timur Tengah dan Afrika Genotipe 5 terjadi dalam waktu kurang dari 5% pasien di Amerika Serikat, melainkan yang paling umum di Afrika Selatan Genotipe 6 terjadi dalam waktu kurang dari 5% pasien di Amerika Serikat, melainkan yang paling lazim di Asia Tenggara, khususnya Hong Kong dan Makau Dalam suatu daerah, genotipe tertentu mungkin berkaitan dengan modus tertentu dari transmisi, seperti genotipe 3 antara orang-orang di Skotlandia yang menyalahgunakan obat intravena.

Transmisi
Transfusi darah yang terkontaminasi dengan HCV pernah menjadi sumber penting penularan. Sejak tahun 1990, bagaimanapun, skrining darah yang disumbangkan untuk antibodi HCV mengalami penurunan risiko transfusi terkait infeksi HCV menjadi kurang dari 1 kasus di 103.000 unit transfusi. Dengan menggunakan tes yang lebih sensitif, seperti polymerase chain reaction (PCR), Stramer dkk melaporkan bahwa risiko tertular HCV dari transfusi darah diperkirakan 1 dalam 230.000 sumbangan. [6] Alat tes yang lebih baru telah menurun jendela setelah infeksi untuk 1-2 minggu. Orang yang menyuntikkan obat-obatan terlarang dengan jarum steril atau yang mendengus kokain dengan sedotan bersama berada pada resiko tertinggi untuk infeksi HCV. Di negara maju, infeksi HCV yang paling baru terkait dengan penyalahgunaan obat intravena (IVDA). Penularan HCV pada petugas kesehatan dapat terjadi melalui cedera akibat jarum suntik atau eksposur pekerjaan lainnya. Cedera akibat jarum suntik dalam hasil kesehatan di pengaturan risiko 3% dari penularan HCV. Menurut Rischitelli dkk, namun, prevalensi infeksi HCV di antara petugas kesehatan mirip dengan yang ada pada populasi umum. [7] nosokomial pada pasien-pasien untuk transmisi dapat terjadi melalui suatu kolonoskop terkontaminasi, melalui dialisis, atau selama operasi, termasuk transplantasi organ sebelum tahun 1992. HCV juga dapat ditularkan melalui tato, berbagi pisau cukur, dan akupunktur.Penggunaan jarum sekali pakai untuk akupunktur, yang telah menjadi praktek standar di Amerika Serikat, menghilangkan ini rute transmisi. Yeung dkk melaporkan bahwa rute biasa penularan HCV, yang mempengaruhi kurang dari 5% dari individu yang berisiko, termasuk berisiko tinggi aktivitas seksual dan ibu-janin transmisi. [8] Koinfeksi dengan virus human immunodeficiency (HIV) tipe 1 muncul meningkatkan risiko dari kedua transmisi seksual dan ibujanin HCV. Rumah tangga kontak biasa dan kontak dengan air liur dari mereka yang terinfeksi adalah tidak efisien mode transmisi. Tidak ada faktor risiko diidentifikasi pada sekitar 10% kasus.

Epidemiologi
Amerika Serikat statistik
Hepatitis C adalah penyebab utama dari hepatitis kronis di Amerika Serikat.Infeksi HCV mencapai 20% dari semua kasus hepatitis akut dan lebih dari 40% dari seluruh rujukan ke klinik hati aktif.

Alter dkk melaporkan bahwa infeksi HCV account untuk sekitar 30.000 infeksi baru dan 8000-10,000 kematian setiap tahun di Amerika Serikat. [9] Tentu infeksi baru, 60% terjadi pada pengguna narkoba suntikan; kurang dari 20% dari kasus baru yang diperoleh melalui paparan seksual, dan 10% adalah karena penyebab lain, termasuk paparan kerja atau perinatal dan hemodialisis. Prevalensi keseluruhan dari anti-HCV antibodi di Amerika Serikat adalah 1,8% dari populasi. Sekitar 74% dari individu-individu yang positif untuk HCV RNA, yang berarti bahwa replikasi virus aktif terus terjadi. Dengan demikian, diperkirakan 3,9 juta orang terinfeksi HCV dan 2,7 juta orang di Amerika Serikat memiliki infeksi kronis. [9] Genotipe 1a terjadi pada 57% pasien; 1b genotipe terjadi pada 17%. Dari 1989-1993, terjadinya HCV menurun 80%, dari 50 kasus per 100.000 menjadi sekitar 28.000 kasus baru per tahun. Transfusi terkait penurunan penyakit dan penurunan dramatis dalam penggunaan narkoba suntikan menyumbang perubahan ini. El-Serag dkk melaporkan bahwa HCV sebagian besar bertanggung jawab untuk peningkatan kejadian kanker hati di Amerika Serikat selama dekade terakhir abad ke-20. [10] Di Amerika Serikat, jumlah kematian akibat komplikasi terkait HCV meningkat dari kurang dari 10.000 pada tahun 1992 hanya kurang dari 15.000 pada tahun 1999. Menurut Kim, jumlah ini diharapkan meningkat di masa depan karena kolam besar saat ini pasien dengan infeksi kronis. [11]

Internasional statistik
Di seluruh dunia, lebih dari 170 juta orang menderita hepatitis C (HCV) infeksi. [12]tingkat prevalensi yang di donor darah yang sehat adalah 0,01-0,02% di Inggris dan Eropa Utara, 1-1,5% di Eropa selatan, dan 6,5% di beberapa bagian Afrika ekuatorial. Prevalensi tingkat setinggi 22% dilaporkan di Mesir dan yang dikaitkan dengan penggunaan terapi antischistosomal parenteral.

Ras, jenis kelamin, dan usia yang berhubungan dengan perbedaan dalam kejadian
Di Amerika Serikat, infeksi HCV lebih sering terjadi pada populasi minoritas, seperti orang kulit hitam dan Hispanik, daripada populasi lain, berkaitan dengan status ekonomi rendah dan tingkat pendidikan. Selain itu, di Amerika Serikat, genotipe 1 adalah lebih umum pada orang kulit hitam dibandingkan kelompok ras lainnya. Tidak dominan seks terjadi dengan infeksi HCV. Dalam Survei Pemeriksaan Kesehatan dan Gizi Nasional ketiga, baik seks maupun ras-etnis kelompok secara independen terkait dengan infeksi HCV. [9] Di Amerika Serikat, 65% orang dengan infeksi HCV berusia 30-49 tahun. Mereka yang mendapatkan infeksi di usia yang lebih muda memiliki prognosis yang lebih baik daripada mereka yang terinfeksi di kemudian hari. Infeksi ini jarang terjadi pada orang berusia 20 tahun dan lebih muda dan lebih umum pada orang tua dari 40 tahun. [13, 14] Data menunjukkan hubungan antara usia dan rute transmisi, seperti prosedur medis steril, termasuk vaksinasi dan terapi obat parenteral. [ 15]

Prognosa
Infeksi HCV adalah diri terbatas hanya sebagian kecil orang yang terinfeksi. Infeksi kronis terjadi pada 7080% pasien terinfeksi HCV. [5] Sirosis berkembang dalam 20 tahun onset penyakit pada 20% orang dengan infeksi kronis. [16] Terjadinya infeksi hepatitis C kronis pada awal kehidupan sering menyebabkan konsekuensi kurang serius. [17, 18] Hepatitis B (HBV) koinfeksi, kelebihan zat besi, dan alpha 1-antitrypsin mungkin mempromosikan perkembangan infeksi HCV kronis terkait HCV sirosis. [19, 20] Dua studi dari sirosis kompensasi di Amerika Serikat dan Eropa menunjukkan dekompensasi yang terjadi pada 20% pasien dan kanker hati yang terjadi di sekitar 10% pasien. [21, 22] Tingkat kelangsungan hidup pada 5 dan 10 tahun adalah 89% dan 79% , masing-masing. HCC berkembang pada 1-4% pasien dengan sirosis setiap tahun setelah rata-rata 30 tahun. Risiko sirosis dan kanker hati dua kali lipat pada pasien yang tertular infeksi HCV melalui transfusi. [23] Kemajuan untuk kanker hati lebih sering terjadi pada kehadiran sirosis, alkoholisme, dan koinfeksi HBV.

Bellentani dkk [24] dan Hourigan dkk [25] melaporkan bahwa tingkat dan kemungkinan perkembangan dipengaruhi oleh penggunaan alkohol, imunosupresi, jenis kelamin, status besi, hepatitis secara bersamaan, dan usia akuisisi (lihat gambar di bawah).

Alam riwayat infeksi virus hepatitis C.

Dengan terapi saat ini direkomendasikan untuk hepatitis C kronis, yang meliputi pegylated interferon dan ribavirin, tingkat kesembuhan adalah mencapai 60%.

Pasien Pendidikan
Pasien dengan hepatitis C harus disarankan untuk menjauhkan diri dari penggunaan alkohol. Secara optimal, pasien harus menggunakan perlindungan penghalang selama hubungan seksual. [26] Pasien dengan hepatitis C tidak boleh menyumbangkan darah atau organ. Satu pengecualian adalah pada pasien dengan HCV yang membutuhkan transplantasi hati. Arenas dkk menunjukkan bahwa penerima transplantasi hati yang menerima cangkok hati dari donor HCV-positif memiliki tingkat kelangsungan hidup 5-tahun dibandingkan dengan penerima yang menerima cangkok dari donor HCV-negatif.[27] Mengingat kekurangan organ dan daftar tunggu yang panjang, ini strategi telah terbukti aman dan efektif.