Anda di halaman 1dari 4

A.

1. a. b. c. d. 2. a. b. c. d. e. f. 3. a. b. c. d. e. f. g. h. i. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

1. 2. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

ASKEP ANOSMIA DEFINISI ANOSMIA Anosmia merupakan suatu tidak adanya/hilangnya sensasi penciuman, dalam hal ini berarti hilangnya kemampuan mencium atau membau dari indera penciuman. Hilangnya sensasi ini bisa parsial ataupun total. B. ETIOLOGI ANOSMIA Defek konduktif Proses inflamasi / peradangan dapat mengakibatkan gangguan pembauan. Adanya massa / tumor dapat menyumbat rongga hidung sehinga menghalangi aliran adorant / ke epitel olfaktorius. Abnormalitas development (misalnya ensefalokel, kista dermoid) juga dapat menyebabkan obstruksi. Pasien pasca laringektomi atau trakheotomi dapat menderita hisposmia karena berkurang atau tidak adanya aliran udara yang melalui hidung. Defek sentral / sensorineural Proses infeksi / inflamasi menyebabkan defek sentral gangguan pada transmisi sinyal. Penyebab congenital menyebabkan hilangnya struktur syaraf. Gangguan endokrin (hipotiroidisme, hipoadrenalisme, DM) berpengaruh pada fungsi pembauan. Trauma kepala, operasi otak atau perdarahan subarachnoid dapat menyebabkan regangan, kerusakan atau terpotongnya fila olfaktoria yang halus dan mengakibatkan anosmia. Toksitisitas dari obat obatan sistemik dan inhalasi Definsi gizi (vit A, thiamin, zink) terbukti dapat mempengarui pembauan. Faktor resiko Proses degenerative patologi (penyakit Parkinson, Alzheimer) Proses degenaratife normal (penuaan) Lingkungan Perokok Pencemaran bahan kimia Cuaca Virus bakteri pathogen Usia: Dengan bertambahnya usia seseorang jumlah neuron olfaktorius lambat laun akan berkurang sehingga mengurangi daya penciuman. Jenis kelamin: Perempuan lebih beresiko menderita anosmia karena jumlah bulu hidung relative lebih sedikit daripada pria dan imunitas yang kurang sehingga beresiko terhadap infeksi pada hidung. C. TANDA DAN GEJALA ANOSMIA Berkurangnya kemampuan dan bahkan sampai tidak bisa mendeteksi bau. Gangguan pembau yang timbul bisa bersifat total / tidak bisa mendeteksi seluruh bau. Dapat bersifat parsial / hanya sejumlah bau yang dapat dideteksi. Dapat juga bersifat spesifik (hanya satu / sejumlah kecil yang dapat dideteksi) Kehilangan kemampuan merasa / mendeteksi rasa dalam makanan yang di makan. Berkurangnya nafsu makan. D. PATOFISILOGI ANOSMIA Indra penciuman dan pengecapan tergolong ke dalam system penginderaan kimia(chemosensation). Proses yang kompleks dari mencium dan mengecap di mulai ketika molekulmolekul dilepaskan oleh substansi di sekitar kita yang menstimulasi sel syaraf khusus dihidung, mulut atau tenggorokan. Selsel ini menyalurkan pesan ke otak, dimana bau dan rasa khusus di identifikasi. Sel sel olfaktori (saraf penciuman) di stimulasi oleh bau busuk di sekitar kita. Contoh aroma dari mawar adonan pada roti. Selsel saraf ini ditemukan di sebuah tambahan kecil dari jaringan terletak diatas hidung bagian dalam, dan mereka terhubung secara langsung ke otak penciuman (olfaktori) terjadi karena adanya molekulmolekul yang menguap dan masuk kesaluran hidung dan mengenal olfactory membrane. Manusia memiliki kirakira 10.000 sel reseptor berbentuk rambut. Bila molekul udara masuk, maka selsel ini mengirimkan impuls saraf (Loncent, 1988). Pada mekanisme terdapat gangguan atau kerusakan dari selsel olfaktorus menyebabkan reseptor dapat mengirimkan impuls menuju susunan saraf pusat. Ataupun terdapat kerusakan dari sarafnya sehingga tidak dapat mendistribusikan impuls reseptor menuju efektor, ataupun terdapat kerusakan dari saraf pusat di otak sehingga tidak dapat menterjemahkan informasi impuls yang masuk. E. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK ANOSMIA CT scan dan MRI dibutuhkan untuk menyingkirkan neoplasma pada fossa kranii anterior yang tidak diduga sebelumnya, sinusitis paranasolik dan neoplasma pada rongga hidung dan sinus paranasalis. Laboratorium darah F. PENATALAKSANAAN ANOSMIA Pengobatan yang dapat digunakan untuk memperbaiki kehilangan sesuai penciuman antara lain antihistamin bila diindikasi penderita alergi Berhenti merokok dapat meningkatkan fungsi penciuman. Koreksi operasi yang memblok fisik dan mencegah kelebihan dapat digunakan dekongostan nasal. Suplemen zink kadang direkomendasikan Kerusakan neuro olfaktorius akibat infeksi virus prognosisnya buruk, karena tidak dapat di obati. Terapi vitamin A sebagian besar dalam bentuk vitamin A ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN ANOSMIA PENGKAJIAN FOKUS A. IDENTITAS KLIEN Nama: Tempat/tanggal lahir: Usia: Agama:

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Suku: Status perkawinan: Pendidikan: Bahasa yang digunakan: Alamat: Dx medik: B. IDENTITAS PENANGGUNG JAWAB Nama: Alamat: Hubungan dengan klien: C. RIWAYAT KEPERAWATAN MASA LALU Penyakit yang pernah diderita: Kebiasaan buruk: Penyakit keturunan : Alergi : Imunisasi: Operasi: D. RIWAYAT KEPERAWATAN SEKARANG Alasan masuk: Tindakan/terapi yang sudah diterima: Keluhan utama: E. PENGKAJIAN POLA GORDON Persepsi kesehatan dan pemeliharaan kesehatan Sebelum sakit: Bagaimana klien menjaga kesehatan? Bagaimana cara menjaga kesehatan? Saat sakit: Apakah klien tahu tentang penyakitnya? Tanda dan gejala apa yang sering muncul jika terjadi rasa sakit? Apa yang dilakukan jika rasa sakitnya timbul? Apakah pasien tahu penyebab dari rasa sakitnya? Tanda dan gejala apa yang sering muncul jika terjadi rasa sakit? Nutrisi metabolik Sebelum sakit: Makan/minum; frekuensi, jenis, waktu, volume, porsi? Apakah ada mengkonsumsi obat-obatan seperti vitamin? Saat sakit: Apakah klien merasa mual/muntah/sulit menelan? Apakah klien mengalami anoreksia? Makan/minum: frekuensi, jenis, waktu, volume, porsi? Eliminasi Sebelum sakit: Apakah buang air besar atau buang air kecil: teratur, frekuensi, warna, konsistensi, keluhan nyeri? Apakah mengejan saat buang air besar atau buang air kecil sehingga berpengaruh pada pernapasan? Saat sakit: Apakah buang air besar atau buang air kecil: teratur, frekuensi, waktu, warna, konsistensi, keluhan nyeri? Aktivitas dan latihan Sebelum sakit: Apakah bisa melakukan aktivitas sehari-hari dalam memenuhi kebutuhan sehari-hari? Apakah mengalami kelelahan saat aktivitas? Apakah mengalami sesak napas saat beraktivitas? Saat sakit: Apakah memerlukan bantuan saat beraktivitas (pendidikan kesehatan, sebagian, total)? Apakah ada keluhan saat beraktivitas (sesak, batuk)? Tidur dan istirahat Sebelum sakit: Apakah tidur klien terganggu? Berapa lama, kualitas tidur (siang dan/atau malam ? Kebiasaan sebelum tidur? Saat sakit: Apakah tidur klien terganggu, penyebab? Berapa lama, kualitas tidur (siang dan/ atau malam) ? Kebiasaan sebelum tidur? Kognitif dan persepsi sensori Sebelum sakit: Bagaimana menghindari rasa sakit? Apakah mengalami penurunan fugsi pancaindera, apa saja? Apakah menggunakan alat bantu (kacamata)? Saat sakit: Bagaimana menghindari rasa sakit? Apakah mengalami nyeri (PQRST)? Apakah mengalami penurunan fugsi pancaindera, apa saja? Apakah merasa pusing? Persepsi dan konsep diri

Sebelum sakit: Bagaimana klien menggambarkan dirinya? Saat sakit: Bagaimana pandangan pasien dengan dirinya terkait dengan penyakitnya? Bagaimana harapan klien terkait dengan penyakitnya? 8. Peran dan hubungan dengan sesama Sebelum sakit: Bagaimana hubungan klien dengan sesama? Saat sakit: Bagaimana hubungan dengan orang lain (teman, keluarga, perawat, dan dokter)? Apakah peran/pekerjaan terganggu, siapa yang menggantikan? 9. Reproduksi dan seksualitas Sebelum sakit: Apakah ada gangguan hubungan seksual klien? Saat sakit: Apakah ada gangguan hubungan seksual klien? 10. Mekanisme koping dan toleransi terhadap stres Sebelum sakit: Bagaimana menghadapi masalah? Apakah klien stres dengan penyakitnya? Bagaimana klien mengatasinya? Siapa yang biasa membantu mengatasi/mencari solusi? Saat sakit: Bagaimana menghadapi masalah? Apakah klien stres dengan penyakitnya? Bagaimana klien mengatasinya? Siapa yang biasa membantu mengatasi/mencari solusi? 11. Nilai dan kepercayaan Sebelum sakit: Bagaimana kebiasaan dalam menjalankan ajaran Agama? Saat sakit: Apakah ada tindakan medis yang bertentangan kepercayaan? Apakah penyakit yang dialami mengganggu dalam menjalankan ajaran Agama yang dianut? Bagaimana persepsi terkait dengan penyakit yang dialami dilihat dari sudut pandang nilai dan kepercayaan? F. PEMERIKSAAN FISIK 1. Keadaan umum: Tidak tampak sakit: mandiri, tidak terpasang alat medis Tampak sakit ringan: bed rest ,terpasang infus Tampak sakit sedang: bed rest, lemah, terpasang infus, alat medis Tampak sakit berat: menggunakan oksigen, coma Kesadaran: Kuantitatif: Mata : Spontan(4) Atas permintaan(3) Rangsang nyeri(2) Tidak bereaksi(1) Verbal: Orientasi baik(5) Jawaban kacau(4) Kata-kata sepatah(3) Merintis/mengerang(2) Tidak bersuara(1) Motorik: Menurut perintah(6) Reaksi setempat(5) Menghindar(4) Fleksi abnormal(3) Ekstensi nyeri(2) Tidak bereaksi(1) Kualitatif: compos mentis (conscious), apatis, delirium, somnolen (letargi), stupor (sopor coma), coma? 2. Tanda-tanda vital: Suhu: hipertermia? Nadi: cepat, tidak teratur, frekuensi, irama, volume? Pernapasan: cepat, irama, jenis, frekuensi? Tekanan darah:? Saturasi:? 3. Status gizi: tinggi badan, berat badan, berat badan normal, berat badan ideal? 4. Pemeriksaan sistemik: Head to toe: Inspeksi? Palpasi? Perkusi ? Auskultasi?

1. 2. 3.

1. 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 2. 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8)

G. PEMERIKSAAN PENUNJANG Laboratorium darah? MRI? Biopsi? H. TERAPI Terapi yang didapat: nama obat, dosis, waktu, rute, indikasi? I. DIAGNOSA DAN INTERVENSI KEPERAWATAN Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan berhubungan dengan ketidakmampuan dalam memasukkan, mencerna, mengabsorbsi makanan karena faktor biologi. Intervensi: Timbang berat badan R/mengetahui perubahan berat badan klien Monitor adanya mual dan muntah R/mengetahui keadaan klien Monitor tonus otot, rambut merah dan mudah patah R/mengetahui status kesehatan klien Monitor intake makanan/minuman R/mengetahui nutrisi yang dikonsumsi klien Anjurkan untuk bed rest R/mempercepat pemulihan kondisi Anjurkan makan sedikit dan sering R/supaya tidak mual dan tidak muntah Anjurkan klien untuk meningkatkan makanan yang mengandung zat besi, Vitamin B12, tinggi protein, dan Vitamin C R/mempercepat pemulihan kondisi klien Kolaborasi/lanjutkan pemberian obat; nama, dosis, waktu, cara, indikasi R/mempercepat penyembuhan Resiko infeksi berhubungan dengan pertahanan primer tidak adekuat, prosedur invasif, pertahanan sekunder tidak adekuat. Intervensi: Monitor tanda-tanda peradangan R/untuk melihat tanda-tanda peradangan Monitor pemeriksaan laboratorium darah R/untuk melihat hasil laboratorium darah Cuci tangan sebelum dan sesudah melakukan tindakan R/untuk menghindari infeksi Anjurkan untuk bed rest R/mempercepat pemulihan kondisi Batasi pengunjung R/untuk mencegah infeksi Rawat luka setiap hari dengan teknik steril R/mencegah infeksi Beri nutrisi tinggi zat besi, vitamin C R/untuk membantu proses penyembuhan luka Kolaborasi/lanjutkan pemberian obat anti biotik; nama, dosis, waktu, cara, indikasi R/mempercepat penyembuhan