Anda di halaman 1dari 12

SPEKTROFOTOMETRI UV-VIS ANALISIS SIMULTAN KAFEIN DAN NATRIUM BENZOAT PADA MINUMAN RINGAN KRATINGDAENG RahmatHafid, MirantiDyahPramesti, DwiWahyudi*

InstitutPertanian Bogor, FakultasMatematikadanIlmuPengetahuanAlam,Departemen Kimia GedungFakultasPeternakan W2 Lt4-5, Jl. AgatisKampus IPB Darmaga, Bogor 16680 Telp./Fax(0251) 8624567. Website: www.chem.fmipa.ipb.ac.id email: kimia@ipb.ac.id

Abstrak Penentuan campuran kafein dan natrium benzoat secara simultan dengan menggunakan spektrofotometri sudah diperkenalkan. Metode berdasarkan serapan total dari dua senyawa dalam suatu campuran yang mana dapat digunakan untuk mengkuantifikasi masing-masing komponen. Serapan dari kafein dan natrium benzoate dalam asam klorida 0.01 M ditentukan pada panjang gelombang maksimum dari kafein (273.80 nm) dan natrium benzoat (230.20 nm). Kelebihan metode ini yaitu sederhana dan sesuai untuk penentuan campuran kafein natrium benzoat secara simultan tanpa pemisahan terlebih dahulu. Kata kunci: kafein, natrium benzoat, penentuan spektrofotometri secara simultan. Abstract Simultaneous determination of caffeine and sodium benzoate by spectrophotometry was carried out. The method is based upon total absorption of the two compound in a mixture which can be applied to quantify each of the component. The absorption of caffeine and sodium benzoate in 0.01 M hydrochloric acid were measured at the maximum wavelength of caffeine (273.80 nm) and that of sodium benzoate (230.20 nm). The proposed method is simple and suitable for the simultaneous determination of caffeine and sodium benzoate without prior separation. Key words: caffeine, sodium benzoate, simultaneous spectrophotometry determination.

Pendahuluan Analisis kafein dan natrium benzoat dalam suatu minuman berenergi secara simultan, dapat dilakukan menggunakan spektrofotometer UV-VIS. Spektrofotometri merupakan salah satu metode dalam analisis kimia untuk menentukan komposisi suatu sampel, baik secara kuantitatif dan kualitatif yang didasarkan pada interaksi antara materi dengan cahaya. Cahaya yang digunakan berupa cahaya visible, UV, dan inframerah ( Wanibesak 2011). Prinsip kerja spektrofotometer adalah, sinar atau cahaya yang berasal dari sumber disebut juga sebagai radiasi elektromagnetik. Dalam interaksi materi dengan cahaya atau radiasi eletromagnetik, cahaya akan dihamburkan atau diabsorbsi (Khopkar 2003). Spektrofotometri uv-vis adalah pengukuran serapan cahaya di daerah ultraviolet (200-350 nm) dan sinar tampak (350-800 nm) oleh
* Penuliskorespondensi, 08998275694, email: dwdwiwahyudi@gmail.com

suatu senyawa. Serapan cahaya UV atau cahaya tampak mengakibatkan transisi elektron, yaitu promosi elektron dari orbital keadaan dasar yang berenergi rendah ke orbital keadaan tereksitasi yang berenergi tinggi ( Khopkar 2003). Kadar larutan campuran dua zat dapat ditenukan dengan metode spektrofotometri tanpa harus dipisahkan lebih dahulu. Kedua zat harus memiliki panjang gelombang maksimum yang tidak berimpit. Absorpsi larutan sampel campurannya pada panjang gelombang pengukuran merupakan jumlah absorpsi dari masing-masing zat tunggalnya. Kadar masing-masing zat ditentukan menggunakan metode simultan (Widjaja & Laksmiani 2010) Beberapa komposisi penyusun minuman berenergi, antara lain kafein dan natrim benzoat. Kafein merupakan senyawa hasil

metabolisme sekunder golongan alkaloid. Penambahan kafein digunakan sebagai stimulan. Kafein bekerja dalam tubuh dengan mengambil alih reseptor adenosin dalam sel saraf. Peranan utama kafein dalam tubuh adalah meningkatkan kerja psikomotor, sehingga tubuh tetap terjaga dan memberikan efek fisiologis berupa peningkatan energi (Erlangga 2010). Selain kafein, natrium benzoat juga terdapat pada minuman berenergi. Natrium benzoat digunakan sebagai bahan pengawet yang dapat digunakan untuk memelihara kesegaran minuman tersebut (Fadliwdt 2007). Konsentrasi natrium benzoat memberikan pengaruh yang berbeda sangat nyataterhadap kadar vitamin C, total soluble solid, total asam, viskositas, dan nilai organoleptik (Zentimer 2007). Batas ambang konsumsi natrium benzoat pada manusia adalah sebesar 600 mg/L. Tujuan Percobaan ini bertujuan untuk mengetahui kadar natrium benzoat dan kafein secara simultan, dalam suatu minuman ringan kratingdaeng. AlatdanBahan Alat-alat yang digunakan, yaitu spektrofotometer UV-VIS Shimadzu 1700 pc, pipet mohr, labu takar 50 ml, gelas piala, dan pipet tetes. Bahan-bahan yang digunakan, yaitu larutan standar kafein, asam benzoat, HCl 0.01 M, dan minuman ringan kratingdaeng.

CO2. Setelah pemanasan, dilakukan penyaringan dan didinginkan pada suhu kamar. Sebanyak 2 ml larutan sampel diambil dan ditambahkan 10 ml HCl 0.01 M dalam labu takar 50 ml, dan ditera dengan HCl 0.01 M. Setelah itu, diukur serapannya pada panjang gelombang maksimum yang telah diperoleh, berdasarkan pengukuran panjang gelombang maksimum natrium benzoat dan kafein. HasildanPembahasan Percobaan kali ini dilakukan penentuan campuran kafein dan natrium benzoat. Pengukuran dilakukan secara simultan terhadap dua komponen, maka pengukuran dapat dilakukan pada duapanjang gelombang, dimana masing-masing komponen tidak saling mengganggu. Pengukuran dilakukan pada masing-masing larutan pada dua panjang gelombang, sehingga diperoleh dua persamaan hubungan antara absorpsi dengan konsentrasi pada dua panjang gelombang, akibatnya konsentrasi masing-masing komponen dapat dihitung. Spektrum elektromagnetik yang dihasilkan digunakan untuk menentukan konsentrasi analat yaitu kafein dan natrium benzoat yang terkandung dalam sampel (Sudjadi 1983). Pelarut merupakan salah satu faktor yang harus diperhatikan dalam analisis dengan metode spektrofotometri simultan, sehingga perlu dipilih pelarut yang cocok untuk semua komponen yang dianalisis. Pemilihan pelarut bertujuan untuk mendapatkan pelarut yang dapat melarutkan kedua komponen karena pada penetapan kadar secara spektrofotometri simultan tidak dilakukan pemisahan terlebih dahulu (Faridah et al. 2008). Pelarut yang digunakan dalam percobaan ini yaitu asam klorida 0.01 M karena asam klorida ini dapat melarutkan kafein dan natrium benzoat. Natrium benzoat akan terprotonasi menghasilkan asam benzoat sedangkan kafein akan bersifat netral dalam asam tersebut karena kebasaannya sangat lemah. Tahap awal yang dilakukan untuk analisis simultan penentuan campuran kafein dan natrium benzoat ini yaitu dibuat larutan standar kafein dan asam benzoat dengan konsentrasi 2, 4, 6, 8, dan 10 ppm. Setelah itu dari salah satu larutan standar diukur serapannya untuk menentukan panjang gelombang yang menghasilkan serapan maksimum. Pada saat preparasi sampel dilakukan pemanasan terlebih dahulu berfungsi untuk menghilangkan CO2 yang

Metode Pembuatan larutan standar kafein dengan konsentrasi sebesar 2, 4, 6, 8, dan 10 ppm menggunakan labu takar 50 ml dan ditera dengan HCl 0.1 M. Selain membuat larutan standar kafein, dibuat pula larutan standar natrium benzoat dengan berbagai konsentrasi, yaitu 2, 4, 6, 8, dan 10 ppm menggunakan labu takar 50 ml dan ditera dengan HCl 0.01 M pula, kemudian larutan standar tersebut dicari panjang gelombang maksimumnya. Setelah itu, diukur serapan setiap larutan standar dengan panjang gelombang maksimum yang telah diperoleh. Pengukuran serapan larutan sampel, diawali dengan menuangkan sampel (minuman berenergi) ke dalam gelas piala, kemudian dipanaskan untuk menghilangkan

ada dalam sampel sehingga tidak mengganggu proses penyerapan radiasi pada saat dilakukan pengukuran. Pengukuran standar kafein dilakukan pada kisaran panjang gelombang 205.2-376.4 nm. Hasil yang diperoleh untuk kafein dapat dilihat pada Tabel 1 dimana serapan maksimum pada panjang gelombang 273.8 nm. Sedangkan untuk pengukuran standar benzoat dilakukan pengukuran pada kisaran panjang gelombang 230.2-375.8 nm. Hasil yang diperoleh untuk asam benzoat dapat dilihat pada Tabel 2 dimana serapan maksimum pada panjang gelombang 230.2 nm. Setelah didapatkan panjang gelombang yang menghasilkan serapan maksimum, maka semua standar diukur pada panjang gelombang maksimum. Semua larutan standar diukur pada panjang gelombang273.8 nm dan 230.2 nm. Larutan standar kafein diukur pada panjang gelombang maksimum kafein dan panjang gelombang maksimum asam benzoat. Demikian pula dengan standar benzoat. Dari masing-masing pengukuran didapatkan grafik dan persamaan regresi linier. Tabel 1 Penentuan Panjang Gelombang Maksimum Kafein Panjang gelombang (nm) 376.4 370 365.4 363.6 354.6 348.4 346.4 342.4 324.2 315 307.2 273.8 205.2 Absorbansi 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.124 0.278

Gambar 1 Kurva Panjang Gelombang Maksimum Larutan Standar Kafein. Tabel 2 Penentuan maks Natrium Benzoat Panjang gelombang (nm) 375.80 367.40 365.60 354.80 341.40 333.20 331.20 320.40 314.60 307.00 297.00 276.00 230.20 Absorbansi -0.003 -0.003 -0.003 -0.002 -0.002 -0.003 -0.002 -0.003 -0.003 -0.003 -0.003 0.006 0.119

Gambar 2 Kurva Panjang Gelombang Maksimum Larutan Standar Natrium Benzoat. Tabel 3 Pengukuran Serapan Standar Kafein pada Panjang Gelombang 273.8 nm Konsentrasi Sample ID (ppm) Absorbansi STANDAR1 STANDAR2 STANDAR3 STANDAR4 STANDAR5 2.0000 4.0000 6.0000 8.0000 10.0000 0.120 0.241 0.365 0.501 0.628

0.800 Absorbansi Absorbans 0.600 0.400 0.200 0.000 0 5 10 15 Konsentrasi (ppm) y = 0.0638x - 0.0118 R = 0.9996

0.800 0.600 0.400 0.200 0.000 0 5 10 15 Konsentrasi (ppm) Gambar 5 Kurva Standar Natrium Benzoat pada Panjang Gelombang 230.20 nm. Tabel 6 Pengukuran Serapan Standar Kafein dan Sampel pada Panjang Gelombang 230.20 nm. konsentrasi Sample ID Absorbansi STD1 STD2 STD3 STD4 STD5 SAMPLE1 SAMPLE2 SAMPLE3 0.4 Absorbans 0.3 0.2 0.1 0 0 500 1000 1500 Konsentrasi Gambar 6 Kurva Standar Kafein pada Panjang Gelombang 230.20 nm. Berdasarkan kurva standar kafein pada panjang gelombang 273.80 nm diperoleh persamaan regresi linier y = 0.0638x - 0.0118 sedangkan pada panjang gelombang 230.20 nm diperoleh y = 0.0003x - 0.0065. Untuk pengukuran standar natrium benzoat diperoleh persamaan y = 0.067x - 0.0065 untuk panjang gelombang 230.20 nm dan y = 0.0003x 0.0118 untuk pengukuran pada panjang gelombang 273.80 nm. Dari semua persamaan regresi yang diperoleh dapat dilakukan perhitungan dengan teknik eliminasi untuk mendapatkan konsentrasi dari kafein dan benzoat. Rerata konsentrasi kafein yang y = 0.0003x - 0.0065 R = 1 0.065 0.139 0.191 0.266 0.324 0.298 0.292 0.288 266.7910 542.9104 736.9403 1016.791 1233.2090 949.1279 952.9000 930.2250 y = 0.067x - 0.0065 R = 0.9992

Gambar 3 Kurva Standar Kafein pada Panjang Gelombang 273.80 nm. Tabel 4 Pengukuran Serapan Standar Natrium Benzoat dan Sampel pada Panjang Gelombang 273.8 nm. Sample ID STANDAR1 STANDAR2 STANDAR3 STANDAR4 STANDAR5 SAMPLE1 SAMPLE2 SAMPLE3 0.08 Absorbans 0.06 0.04 0.02 0 0 100 y = 0.0003x - 0.0118 R = 1 200 300 400 Absorbansi 0.021 0.048 0.056 0.062 0.069 0.245 0.246 0.239 konsentrasi 128.5250 234.3250 265.6740 289.1850 316.6250 1107.7751 1085.2855 1070.4617

Konsentrasi (ppm) Gambar 4 Kurva Standar Natrium Benzoat pada Panjang Gelombang 273.8 nm. Tabel 5 Pengukuran Serapan Standar Natrium Benzoat pada Panjang Gelombang 230.20 nm. Sample ID STANDAR1 STANDAR2 STANDAR3 STANDAR4 STANDAR5 konsentrasi 2.0000 4.0000 6.0000 8.0000 10.0000 Absorbansi 0.134 0.257 0.390 0.526 0.669

diperoleh yaitu 944.0843 ppm dan untuk benzoat sebesar 1087.8408 ppm. Konsentrasi natrium benzoat tidak tertera pada label sehingga tidak dapat diketahui persentase ketepatan untuk natrium benzoat. Sedangkan persentase ketepatan untuk kafein sebesar 32.89%. persentase yang diperoleh sangat kecil, hal ini menunjukkan hasil analisis yang dilakukan memiliki hasil yang jauh berbeda dengan konsentrasi kafein pada label. Hal ini dapat disebabkan oleh sampel yang sudah tidak segar lagi, kesalahan saat membuat larutan ataupun memang sampel mengandung kafein yang tidak sesuai dengan konsentrasi yang tertera pada label. Selain itu hal ini bisa terjadi karena dimungkinkan adanya kekurang telitian dalam perlakuan terhadap sampel, misalnya pada saat peneraan dalam pengenceran, masih adanya bekas air dari pencuci analat, adanya kontaminasi dengan senyawa lain karena kurang bersihnya alat, sehingga konsentrasi yang dibuat kurang tepat. Presisi yang diperoleh yaitu 1.2869 % untuk kafein dan 1.7270 % untuk benzoat. Suatu metode apabila mempunyai presisi kurang dari 2%, maka memiliki presisi yang baik (Wulandari2003), sehingga percobaan kali ini memberikan presisi yang baik. Komposisi minuman ringan umumnya sangat sederhana, terdiridari 90% air dan sisanya merupakan kombinasi pemanis buatan, gas CO2, cita rasa, pewarna, asam fosfatkafein, dan beberapa mineral, terutama aluminium. Hal yang hanya ada pada minuman ringan adalah rasanya yang manis dan efeknya yang menyegarkan.Menurut Singh & Sahu (2006), kafein ditemukan dalam berbagai jenis makanan dan minuman yang dikonsumsi dalam kehidupan sehari-hari, salah satunya minuman ringan berenergi Kratingdaeng. Kafein menyebabkan berbagai efek fisiologis seperti relaksasi otot, menstimulasi sistem saraf pusat, sekresi asam gastrat dan dieresis (Bolton & Null 1981). Natriumbenzoatdalamminumanringanberenerg iberfungsisebagaipengawet.Mekanismekerjan atriumbenzoatsebagaibahanpengawetadaahber dasarkanpermeabilitasmembranselmikrobaterh adapmolekulmolekulasambenzoattidakterdisosiasi.Dalams uasana pH 4.5, molekulmolekulasambenzoattersebutdapatmencapaisel mikroba yang membranselnyamempuyaisifatpermeabelterha dapmolekul-molekulasambenzoat yang tidakterdisosiasi.Selmikroba yang mempunyai pH cairannetralakandimasukiolehmolekulasambe

nzoat, makamolekulasambenzoatakanterdisosiasidan menghasilkan ion-ion H+, sehinggaakanmenurunkan pH mikrobatersebut. Akibatnyametabolismeselakanterganggudanak hirnyaselmati (Zentimer 2007). Natriumbenzoatmemiliki pH optimum sekitar 2.5-4.0 lebihrendahdaripadaasam sorbet danasampropionat, untukmenghambatpertumbuhanmikoba (Furia 1972).

Simpulan Analisiskafeindannatriumbenzoatdapatdil akukansecarasimultandenganmenggunakanspe ktrofotometripadapanjanggelombangmaksimu mmasingmasingkomponen.Panjanggelombangmaksimu muntukkafeinyaitu 273.8 nm danuntuknatriumbenzoatyaitu 230.2 nm.Berdasarkanperhitungandiperolehkonsentr asikafeinsebesar944.0843 ppm dan untuk benzoat sebesar 1087.8408 ppm.Presisi yang diperoleh yaitu 1.2869 % untuk kafein dan 1.7270 % untuk benzoat, denganketepatan 32.89%. Berdasarkannilaiketepatan yang diperoleh, nilaikonsentrasikafein yang terterapada label berbedadenganhasil yang telahdianalisis. DaftarPustaka Bolton, S., & Null, G. 1981. Caffeine, psychological effect, use and abuse.Journal of Orthomolecular Psychiatry, 10(3), 202211. Faridah, Yantih N, Herawati N. 2008. PenetapanSimultan Kadar FenilpropanolaminHidrokloridadanKlorf eniraminMaleatdalam tablet secaraspektrofotometri. JurnaIlmuKefarmasian Indonesia, 6:2934 Furia AZ. 1972. Hand Book of Food Additives. New York : Chemical Inc Publisher. Khopkar. 2003. KonsepDasar Kimia Analitik. Jakarta: UI Press. Singh, D. K., & Sahu, A. (2006). Spectrophotometer determination ofcaffeine and theophylline in pure alkaloids and its application inpharmaceutical formulations. Journal of Analytical Biochemistry, 349,176 180.

Sudjadi.1983.Penentuan StukturSenyawaOrganik.Jakarta:Ghalia Indonesia. Wulandari,Devi.2003. Penetapan Kadar KafeindalamCampuranParasetamol, Salisilamida, danKafeinSecaraSpektrofotometriDeriva tif. [terhubungberkala].www.usd.ac.id.[21 Maret 2011]. ZentimerS. 2007. PengaruhKonsentrasiNatriumBenzoatda n Lama PenyimpananTerhadapMutuMinuman Sari BuahSirsak (Annonamuricata L) Berkarbonasi.[Skripsi].Medan :Universitas Sumatera Utara.

LampiranContohPerhitungan Hasil dan Perhitungan Data Tabel 1 Penentuan Panjang Gelombang Maksimum Kafein Panjang gelombang (nm) 376.4 370 365.4 363.6 354.6 348.4 346.4 342.4 324.2 315 307.2 273.8 205.2 Absorbansi 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.000 0.124 0.278

Gambar 1 Kurva Panjang Gelombang Maksimum Larutan Standar Kafein Tabel 2 Penentuan maks Natrium Benzoat Panjang gelombang (nm) 375.80 367.40 Absorbansi -0.003 -0.003

365.60 354.80 341.40 333.20 331.20 320.40 314.60 307.00 297.00 276.00 230.20

-0.003 -0.002 -0.002 -0.003 -0.002 -0.003 -0.003 -0.003 -0.003 0.006 0.119

Gambar 2 Kurva Panjang Gelombang Maksimum Larutan Standar Natrium Benzoat Tabel 3 Pengukuran Serapan Standar Kafein pada Panjang Gelombang 273.8 nm Konsentrasi Sample ID (ppm) Absorbansi STANDAR1 STANDAR2 STANDAR3 STANDAR4 STANDAR5 2.0000 4.0000 6.0000 8.0000 10.0000 0.120 0.241 0.365 0.501 0.628

0.700 0.600 Absorbansi 0.500 0.400 0.300 0.200 0.100 0.000 0 2 4 6 8 10 12 Konsentrasi (ppm) Gambar 3 Kurva Standar Kafein pada Panjang Gelombang 273.80 nm y = 0.0638x - 0.0118 R = 0.9996

Tabel 4 Pengukuran Serapan Standar Natrium Benzoat dan Sampel pada Panjang Gelombang 273.8 nm Sample ID STANDAR1 STANDAR2 STANDAR3 STANDAR4 STANDAR5 SAMPLE1 SAMPLE2 SAMPLE3 Absorbansi 0.021 0.048 0.056 0.062 0.069 0.245 0.246 0.239 konsentrasi 128.5250 234.3250 265.6740 289.1850 316.6250 1107.7751 1085.2855 1070.4617

0.08 0.07 0.06 Absorbans 0.05 0.04 0.03 0.02 0.01 0 0 50 100 150 200 250 300 350 Konsentrasi (ppm) Gambar 4 Kurva Standar Natrium Benzoat pada Panjang Gelombang 273.8 nm y = 0.0003x - 0.0118 R = 1

Tabel 5 Pengukuran Serapan Standar Natrium Benzoat pada Panjang Gelombang 230.20 nm Sample ID konsentrasi Absorbansi

STANDAR1 STANDAR2 STANDAR3 STANDAR4 STANDAR5

2.0000 4.0000 6.0000 8.0000 10.0000

0.134 0.257 0.390 0.526 0.669

0.800 0.700 0.600 0.500 0.400 0.300 0.200 0.100 0.000 0 2 4

y = 0.067x - 0.0065 R = 0.9992

Absorbans

10

12

Konsentrasi (ppm) Gambar 5 Kurva Standar Natrium Benzoat pada Panjang Gelombang 230.20 nm Tabel 6 Pengukuran Serapan Standar Kafein dan Sampel pada Panjang Gelombang 230.20 nm Sample ID Absorbansi konsentrasi STD1 STD2 STD3 STD4 STD5 SAMPLE1 SAMPLE2 SAMPLE3 0.065 0.139 0.191 0.266 0.324 0.298 0.292 0.288 266.7910 542.9104 736.9403 1016.791 1233.2090 930.2326 952.9000 930.2250

0.35 0.3 0.25 Absorbans 0.2 0.15 0.1 0.05 0 0 200 400 600 800 1000 1200 1400 Konsentrasi y = 0.0003x - 0.0065 R = 1

Gambar 6 Kurva Standar Kafein pada Panjang Gelombang 230.20 nm

Contoh Perhitungan : Kurva Standar Kafein = 273,80 nm Y = a + bX y = 0.0638x - 0.0118 Kurva Standar Kafein = 230,20 nm Y=e+fX y = 0.0003x - 0.0065 Kurva Standar Natrium Benzoat = 230.20 nm Y = c + dX y = 0.067x - 0.0065 Kurva Standar Natrium Benzoat = 273,80 nm Y = g + hX y = 0.0003x - 0.0118 Perhitungan [kafein] dan [natrium benzoat] pada Sampel 1 sebelum pengenceran: A 273,8 = b[kafein]awal + h [natrium benzoat] awal A 230.20 = f [kafein]awal + d [natrium benzoat] awal 0,2450 = 0,0638[kafein]awal + 0,0003[natrium benzoat] awal (i) x 0,0670 0,2980 = 0,0003[kafein]awal + 0,0670 [natrium benzoat] awal (ii) x 0,0003 0,016 0,00009 0.016 [kafein]awal = 0,0043 [kafein]awal + 0,00002[natrium benzoat] awal = 0,0000[kafein]awal + 0,00002[natrium benzoat] awal = 0.0043[kafein]awal = 3.7209 ppm

Konsentrasi Kafein di substitusikan ke persamaan (ii), menjadi : 0.2980 = 0.0003[kafein]awal + 0.0670[natrium benzoat] awal = (0.0003 x 3.7209) + 0.0670[natrium benzoat] awal [natrium benzoat] awal = 4.4311 ppm Perhitungan [kafein] dan [natrium benzoat] pada Sampel 1 setelah pengenceran: [kafein] = [kafein]awal x FP = 3.7209 ppm x 250 = 930.2326 ppm [natrium benzoat] = [natrium benzoat] awal x FP = 4.4311 ppm x 250 = 1107.7751 ppm

Rerata Konsentrasi Kefein dan Natrium benzoat Rerata [kafein] = Xi n = = 944.0843 ppm Rerata [natrium benzoat] = Xi

n = = 1087.8408 ppm

Presisi Konsentrasi Kefein dan Natrium benzoat

Presisi =

(X

X )2
x 100%

n 1 x

Presisi Kafein

= = 1.2869 %

Presisi Natrium benzoat = = 1.7270 % Persentase ketepatan

[Kafein]teori Konsentrasi kafein yang tertera pada label Kratingdaeng = 50 mg/ 150 ml 50 mg 1000 ml [ Kafein ] 333 .3333 ppm 150 ml 1L Konsentrasi Na-Benzoat tidak tertera pada label.
% ketepatan = 1

teori percobaan x100 % teori

% Ketepatan Kafein

333,33 557,04 x100% 333,33

= 32,89%